Anda di halaman 1dari 50

Bagian 3 BATUAN DAN MINERAL

Bagian 3 BATUAN DAN MINERAL MINERAL Mineral adalah zat padat anorganik yang mempunyai komposisi kimia tertentu
Bagian 3 BATUAN DAN MINERAL MINERAL Mineral adalah zat padat anorganik yang mempunyai komposisi kimia tertentu

MINERAL

Mineral adalah zat padat anorganik yang mempunyai komposisi kimia tertentu dengan susunan atom yang teratur, yang terjadi tidak dengan perantara manusia dan tidak berasal dari tumbuh- tumbuhan atau hewan, dan dibentuk oleh alam (Warsito Kusumoyudo, 1986). Sedangkan Kristal adalah zat padat yang mempunyai bentuk bangun yang beraturan yang terdiri dari atom- atom dengan susunan yang teratur.

Tabel Perbedaan Antara Mineral dan Kristal

Mineral

Kristal

a. Terbentuk oleh proses alam.

a. Dapat dibentuk oleh manusia di LAB.

b. Tidak selalu membentuk kristal.

b. Tidak selalu membentuk mineral

Berzelius telah mengklasifikasikan mineral menjadi 8 golongan berdasarkan sifat kimianya, yaitu sebagai berikut :

1. Elemen Nativ Emas, Perak, Tembaga, Intan, dll.

22

Bagian 3 Batuan dan Mineral

23

2. Sulfida Galena, Pirit, Kalkopirit, dll.

3. Oksida dan Hidroksida Korundum, Hematit, Gutit, dll.

4. Halida Halit, Fluorit, Silvit, dll.

5. Karbonat, Nitrat, Borat, dan Iodat Kalsit, Aragonit, Dolomit, dll.

6. Sulfat, Khromat, Molibdenat dan Tungstat Barit, Gipsum, dll.

7. Fosfat, Arsenat, Vanadat Apatit, dll.

8. Silikat Kuarsa, Olivin, Feldspar, dll.

SIFAT-SIFAT FISIK MINERAL

1.

Bentuk Kristal (Crystal Form) Suatu mineral dapat berupa kristal tunggal atau rangkaian kristal. Struktur kristal berkembang pada saat penghabluran dari larutannya. Bentuk ini mempunyai pola yang teratur pada sisi- sisinya dengan sudut aturannya dapat digolongkan ke dalam sistem kristal utama yang merupakan ciri setiap mineral. Contoh : Kuarsa Heksagonal (Prisma enam bidang)

yang merupakan ciri setiap mineral. Contoh : Kuarsa Heksagonal (Prisma enam bidang) Departemen Pendidikan HMG UNPAD

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

24

Bagian 3 Batuan dan Mineral 24 Gambar Macam-Macam Mineral 2. Warna ( Colour ) Cahaya dari
Bagian 3 Batuan dan Mineral 24 Gambar Macam-Macam Mineral 2. Warna ( Colour ) Cahaya dari

Gambar Macam-Macam Mineral

2. Warna (Colour) Cahaya dari suatu mineral yang terlihat dengan mata telanjang. Warna biasanya bersifat umum. Contoh : Ortoklas Merah Muda

3. Belahan (Cleavage) Sifat suatu mineral untuk pecah sepanjang satu atau lebih arah- arah tertentu dalam bentuk rata (teratur), umumnya sejajar

satu atau lebih arah- arah tertentu dalam bentuk rata (teratur), umumnya sejajar Departemen Pendidikan HMG UNPAD

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

25

dengan salah satu sisi kristal. Belahan dibagi berdasarkan bagus tidaknya permukaan bidang belah. Contoh : Mika belahan satu arah sempurna

4. Pecahan (Fracture) Suatu permukaan yang terbentuk akibat pecahnya suatu mineral dan umumnya tidak teratur. Pecahnya mineral tersebut diakibatkan oleh suatu gaya tekan yang bekerja pada suatu mineral dan gaya tersebut melebihi batas elastisitas dan plastisitas mineral tersebut. Contoh : Olivin pecahan Conchoidal

5. Kilap (Luster) Kilap atau derajat kecerahan adalah intensitas cahaya yang dipantulkan oleh permukaan suatu mineral. Kilap tergantung pada kualitas fisik permukaan (kehalusan dan transparansi). Secara umum kilap dibagi 2 bagian, yaitu : Kilap logam dan Kilap non-logam.

6. Goresan (Streak) Goresan adalah warna bubuk mineral bila digoreskan pada pelat porselen. Untuk mineral bijih, goresan dapat digunakan sebagai petunjuk. Pada mineral yang berkilap non-logam, biasanya goresannya tidak berwarna atau berwarna muda. Goresan dapat saja sama atau berbeda dengan warna mineralnya.

atau berwarna muda. Goresan dapat saja sama atau berbeda dengan warna mineralnya. Departemen Pendidikan HMG UNPAD
atau berwarna muda. Goresan dapat saja sama atau berbeda dengan warna mineralnya. Departemen Pendidikan HMG UNPAD

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

26

7. Kekerasan (Hardness) Kekerasan adalah ukuran daya tahan dari permukaan suatu mineral terhadap goresan. Kekerasan relatif dari suatu mineral dapat ditentukan dengan membandingkannya dengan suatu urutan mineral yang ditetapkan sebagai standar kekerasan Mohs (1822).

Tabel Alat-Alat Penguji Kekerasan

Alat Penguji

Kekerasan

Kuku Manusia

2.5

Kawat Tembaga

3

Pecahan Kaca

5.5

6

Pisau Baja

5.5

6

Kikir Baja

6.5

7

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

27

Tabel Skala Kekerasan MOHS

Kekerasan

Mineral

1

Talk

2

Gipsum

3

Kalsit

4

Flourit

5

Apatit

6

Ortoklas

7

Kuarsa

8

Topas

9

Korundum

10

Intan

Catatan : Pernyatan diatas TIDAK BERARTI bahwa untuk kekerasan Kalsit akan dua kali lebih keras dari Talk dan seterusnya.

PENGENALAN BATUAN

Pengertian batuan secara sederhana adalah bahan penyusun kulit bumi yang terdiri dari kumpulan berbagai material (mineral, fragmen batuan,cangkang biota,dll), baik oleh satu jenis maupun berbagai jenis material. Berdasarkan cara terbentuknya batuan di bumi ini terbagi menjadi 3 jenis batuan yaitu :

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

28

a. Batuan Beku

b. Batuan Sedimen

c. Batuan Metamorf (Malihan)

BATUAN BEKU

Batuan Beku (Igneous Rock) sudah banyak dikenal orang dan juga sudah sering dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari, dari hal yang paling sederhana seperti pembuatan jalan sampai ke hal yang paling rumit seperti pembuatan gedung yang megah. Hanya sedikit sekali orang yang mengetahui asal kejadian pembentukan batuan beku ini. Dan kebanyakan orang hanya mengetahui cara mempergunakannya dalam kehidupan ini. Batuan beku merupakan batuan penyusun kerak bumi yang berasal dari pembekuan magma. Kata Igneous berasal dari bahasa Yunani, yaitu dari kata ignis yang berarti api atau pijar. Karena magma merupakan material atau bahan yang pijar dan sangat panas maka batuan beku disebut dengan Igneous Rock. Magma adalah cairan silikat yang sangat panas dengan suhu

berkisar 600C sampai 1250C yang bersifat mobile dan terbentuk secara alamiah (Larsen, 1938). Klasifikasi, penamaan dan pengenalan untuk batuan beku sangat erat hubungannya dengan cara pembentukan mineral yang dikandung batuan beku tersebut. Beberapa mineral umum terdapat sebagai kandungan yang penting, dalam pembentukan yang mengikuti aturan “Tingkat Kristalisasi” dari magma. Setiap

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

29

mineral akan mengkristal pada temperatur yang tetap dan menerus mengikuti selang temperatur yang terbatas, pada waktu magma mengalami pendinginan, proses ini disebut “Diferensiasi Magma”.

DIFERENSIASI MAGMA

Magma asal dalam proses pembekuannya bergerak ke

permukaan bumi (naik) dan mengalami penurunan temperatur, secara normal akan terjadi proses-proses :

a. Diferensiasi Kristalisasi Merupakan suatu proses pemisahan magma menjadi beberapa fraksi dengan komposisi yang berbeda yang berasal dari suatu magma yang bersifat homogen. Prosesnya :

Pada saat magma mengalami penurunan temperatur, kristal yang terbentuk lebih awal memiliki densitas yang lebih besar dari larutan magmanya, akan turun ke bawah (mengendap), maka terbentuk 2 fraksi yaitu akumulasi kristal yang terbentuk awal dan larutan sisa magma. Larutan sisa magma akan terus bergerak dan mengami penurunan temperatur, maka proses pemisahan kristal dan larutan sisa magma akan terus berlanjut sampai seluruh larutan sisa magma membeku semuanya.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

30

b. Diferensiasi Asimilasi

Magma asal dalam perjalanannya mengalami pembekuan akan naik dan menerobos batuan sekitarnya, maka dapat terjadi proses pencampuran (pemakanan) dari batuan samping kedalam magma asal, sehingga dapat merubah komposisi magma asal. N.L. Bowen merupakan seorang ahli yang pertama kali melakukan penyelidikan terhadap proses kristalisasi magma pada awal abad ke 20 ini. Hasil penyelidikannya di laboratorium menunjukan bahwa mineral tertentu akan mengkristal pertama kali. Seiring dengan penurunan temperatur dan tekanan, maka mineral lain akan mulai mengkristal. Urut-urutan pengkristalan dari mineral-mineral tersebut terkenal dengan nama Bowen’s Reaction Series atau Deret Bowen.

Dari deret Bowen tersebut dapat dilihat bahwa pada bagian kiri terdapat mineral-mineral yang berwarna gelap atau Mafic (Mafic: Magnesium Ferric) sedangkan pada bagian kanan terdapat mineral-mineral yang berwarna terang atau Felsik (Felsik: Feldspar, Silika).

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

31

Tabel Mineral-Mineral Penyususun Batuan Beku

Mafic

Olivine

Pyroxene

Amphibole

Biotite

Felsic

Plagioclase Potassium Feldspar Muscovite Quartz

Plagioclase Potassium Feldspar Muscovite Quartz
Plagioclase Potassium Feldspar Muscovite Quartz
Plagioclase Potassium Feldspar Muscovite Quartz

PENGKLASIFIKASIAN BATUAN BEKU

Pengklasifikasian (penggolongan) batuan beku dapat didasarkan pada tiga patokan utama, yaitu berdasarkan genetik batuan, berdasarkan kandungan senyawa kimia dan berdasarkan susunan mineraloginya.

Berdasarkan Genetik Batuan

Penggolongan ini berdasarkan genesa atau tempat terjadinya dari batuan beku, pembagian batuan beku ini merupakan pembagian awal sebelum dilakukan penggolongan batuan lebih lanjut. Pembagian genetik batuan beku adalah sebagai berikut :

Pluton atau Intrusi, terbentuk dalam lingkungan yang jauh di dalam perut bumi dalam kondisi tekanan tinggi.

Hypabisal, terbentuk pada lingkungan yang tidak jauh dari permukaan bumi.

Volkanik, terbentuk dipermukaan bumi dalam kondisi tekanan rendah.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

32

Semakin asam Temperatur turun Gambar Deret Bowen
Semakin asam
Temperatur turun
Gambar Deret Bowen

Gambar Deret Bowen

Bentuk intrusi secara garis besar dapat dibagi menjadi dua, yaitu :

1. Bentuk Konkordan

2. Bentuk Diskordan

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

33

BENTUK KONKORDAN

Tubuh batuan beku konkordan adalah tubuh batuan yang mempunyai hubungan struktur batuan intrusi ini dengan batuan sekelilingnya sedemikian rupa sehingga batas atau bidang kontaknya sejajar dengan bidang perlapisan batuan sekelilingnya. Macam-macamnya :

SILL Sill atau disebut juga sheet biasanya bidang kontaknya sejajar dengan bidang perlapisan batuan samping, atau secara sederhana sill adalah tubuh batuan beku yang melembar dan kedudukannya pararel atau sejajar dengan batuan sekitarnya.

kedudukannya pararel atau sejajar dengan batuan sekitarnya. Gambar Sill Ukuran dari sill dapat mencapai beberapa

Gambar Sill

Ukuran dari sill dapat mencapai beberapa ratus meter tebalnya.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

34

LACCOLITH Bentuk ini dihasilkan ketika magma yang menerobos sepanjang bidang yang lemah dan menyebabkan bentuk kubah (dome) dengan sudut kemiringan yang merata ke berbagai arah. Tetapi kadang-kadang bentuknya asimetri. Diameter laccolith dapat berkisar 2 sampai 4 mil dan kedalamannya dapat mencapai ribuan meter, dimana secara ideal bagian dasarnya tetap rata.

meter, dimana secara ideal bagian dasarnya tetap rata. Gambar Laccolith PHACOLITH Adalah bentuk intrusi yang

Gambar Laccolith

PHACOLITH Adalah bentuk intrusi yang menempati antiklin atau sinklin yang berbentuk lensa dan hal ini tergantung dari bentuk intrusinya terhadap perlapisan yang terlipat sebelumnya. Ketebalan phacolith dapat mencapai ratusan meter kadang ribuan meter.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

35

LOPOLITH Intrusi jenis ini merupakan kebalikan dari bentuk pacolith. Bentuknya cembung ke bawah yaitu bagian tengah intrusi melengkung ke bawah. Diameter dari lopolith ini biasanya puluhan sampai ratusan kilometer dan kedalamannya sampai ribuan meter.

ratusan kilometer dan kedalamannya sampai ribuan meter. Gambar Lopolith BENTUK DISKORDAN Tubuh batuan beku

Gambar Lopolith

BENTUK DISKORDAN

Tubuh batuan beku diskordan adalah tubuh batuan yang mempunyai hubungan struktur yang memotong (tidak sejajar) dengan batuan induk yang diterobosnya. Macam-macamnya :

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

36

DIKE Adalah tubuh batuan beku yang tabular atau memanjang yang memotong batuan yang berumur lebih tua. Dike dibentuk oleh injeksi magma yang masuk kedalam rekah-rekah batuan. Ketebalannya dari beberapa centimeter sampai beberapa puluh meter dan panjangnya dari beberapa meter sampai ratusan meter.

dan panjangnya dari beberapa meter sampai ratusan meter. Gambar Dike BATOLITH Masa plutonik dengan ukuran yang

Gambar Dike

BATOLITH Masa plutonik dengan ukuran yang besar yang membeku pada kedalaman yang lebih besar dari pada batuan intrusi yang lainnya. Dapat mencapai > 100 km 2 . STOCK Tubuh intrusi yang mirip dengan batolith dengan ukuran yang tersingkap dipermukaan < 100 km 2 .

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

37

Bagian 3 Batuan dan Mineral 37 Gambar Stock dan Batholith Berdasarkan Kandungan Senyawa Kimia Berdasarkan kandungan

Gambar Stock dan Batholith

Berdasarkan Kandungan Senyawa Kimia

Berdasarkan kandungan senyawa kimia (kandungan silikanya) maka batuan beku dapat dibagi menjadi :

Batuan beku ASAM

Batuan beku MENENGAH

Batuan beku BASA

Batuan beku ULTRABASA

: Silika > 65 %

: Silika 65 - 52 %

: Silika 52 - 45 %

: Silika < 45 %

Berdasarkan Kandungan Mineraloginya

Berdasarkan indek warna atau komposisi mineral gelapnya (mineral Mafic dan Felsic). Klasifikasi ini berdasarkan atas susunan mineral dari batuan itu, biasanya dilakukan di bawah mikroskop yang didasarkan atas sifat-sifat optik dari mineral. Studi mikroskopis ini dikenal dengan nama Studi Petrografi.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

38

Bagian 3 Batuan dan Mineral 38 Gambar Bentuk-Bentuk Tubuh Intrusi Gambar Batuan Beku (Diorit) Departemen Pendidikan

Gambar Bentuk-Bentuk Tubuh Intrusi

3 Batuan dan Mineral 38 Gambar Bentuk-Bentuk Tubuh Intrusi Gambar Batuan Beku (Diorit) Departemen Pendidikan HMG

Gambar Batuan Beku (Diorit)

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

39

Bagian 3 Batuan dan Mineral 39 Gambar Struktur Batuan Beku ( Vesiculer ) DESKRIPSI BATUAN BEKU

Gambar Struktur Batuan Beku (Vesiculer)

DESKRIPSI BATUAN BEKU

1. Nama Batuan

2. Warna, segar dan lapuk.

3. Komposisi Mineral Komposisi mineral dapat dilihat dari indeks warnanya. Apakah leucocratic, mesocratic atau melanocratic. Lihat juga komposisi mineral pembentuk batuannya. Misalnya kuarsa, plagioklas, dll.

4. Tekstur Tekstur adalah sifat butiran (mineral) dan hubungan antar butir dalam batuan, yang diakibatkan apabila batuan beku berkonsolidasi dari magma induknya yang dikontrol oleh

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

40

kecepatan dan urutan kristalisasi. Hal ini tergantung pada temperatur, komposisi, kandungan gas, viskositas magma dan tekanan pada saat mengalami pembekuan. Tekstur dalam batuan beku dapat dibedakan berdasarkan:

a. Tingkat kristalisasi atau derajat kristalisasi. Jika batuan beku yang hampir seluruhnya tersusun atas kristal-kristal, maka hal itu disebut Holokristalin dan apabila hampir seluruhnya terdiri atas gelas, disebut Holohialin. Sedangkan bila batuan terdiri dari kristal dan gelas disebut Hipokristalin atau Merokristalin.

b. Ukuran butir dan bentuk kristal Ukuran butir Secara garis besar ada 3 tekstur berdasarkan ukuran butir, yaitu :

1) Phaneritic, yaitu apabila batuan terdiri dari mineral- mineral berbutir kasar. 2) Aphanitic, yaitu apabila batuan terdiri dari mineral- mineral berbutir halus. 3) Porfiritic, yaitu apabila batuan terdiri dari mineral- mineral berbutir kasar (disebut fenokris) dan mineral- mineral berbutir halus (disebut masa dasar). Bentuk kristal Tidak semua batuan membentuk kristal yang sempurna. Pengamatan dengan mikroskop, dapat dibedakan dalam tiga bentuk, yaitu :

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

41

1)

Euhedral

: Bentuk kristal sempurna.

2)

Subhedral : Sebagian sisi-sisi kristal tidak sempurna atau baik.

3)

Anhedral

: Bentuk sisi-sisi kristal tidak sempurna atau

buruk. Hal yang khusus adalah mineral tersebut tidak mempunyai bentuk kristal (amorf atau gelas), hal ini dapat terjadi

karena pendinginan yang berjalan sangat cepat, sehingga larutan mineral tidak sempat menghablur.

cepat, sehingga larutan mineral tidak sempat menghablur. Gambar Euhedral (a), Subhedral (b), dan Anhedral (c) c.

Gambar Euhedral (a), Subhedral (b), dan Anhedral (c)

c. Fabric atau hubungan antar butir mineral (Kemas) Batuan beku yang hampir sama bentuk ukurannya disebut Equigranular, sedangkan yang tidak sama ukurannya disebut Inequigranular. Berdasarkan bentuk mineralnya dibedakan tiga jenis anyaman tekstur yaitu :

1) Bila sebagian besar kristalnya dibatasi oleh bidang kristal (euhedral) disebut Panidiomorf atau Automorf.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

42

2)

Bila sebagian besar kristalnya dibatasi oleh bidang

3)

kristal euhedral dan subhedral, dimana selebihnya anhedral disebut Hipidiomorf atau Hipautomorf. Bila seluruh mineral yang menyusunnya berbentuk anhedral, maka disebut Allotriomorf atau Xenomorf.

anhedral, maka disebut Allotriomorf atau Xenomorf . Gambar Komponen Pada Batuan Beku Departemen Pendidikan HMG

Gambar Komponen Pada Batuan Beku

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

43

5.

Struktur

Masif, secara keseluruhan kenampakan batuan terlihat seragam.

secara keseluruhan kenampakan batuan terlihat seragam. Gambar Hipidiomorf ( A ), Allotriomorf ( B ), dan

Gambar Hipidiomorf (A), Allotriomorf (B), dan Panidiomorf (C)

Vesikuler, pada masa batuan terdapat lubang-lubang kecil yang berbentuk bulat atau elips dengan penyebaran yang tidak merata. Lubang ini merupakan lubang bekas gas yang terperangkap pada waktu magma membeku.

Amigdaloidal, struktur vesikuler yang telah terisi oleh mineral.

Scorious, struktur vesikuler yang penyebarannya merata dengan lubang-lubang yang saling berhubungan.

Aliran, kesejajaran mineral pada arah tertentu dengan orientasi yang jelas.

Lava Bantal (Pillow Lava), lava yang memperlihatkan struktur seperti kumpulan bantal-bantal, hal ini disebabkan karena terbentuk di lingkungan laut.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

44

Columnar Joint, struktur yang memperlihatkan seperti kumpulan tiang-tiang, hal ini disebabkan adanya kontraksi pada proses pendinginannya.

ini disebabkan adanya kontraksi pada proses pendinginannya. Gambar Columnar Joint (Kekar Meniang) 6. Bentuk Tubuh /

Gambar Columnar Joint (Kekar Meniang)

6. Bentuk Tubuh / Kenampakan di Lapangan Bentuk tubuh dapat dilihat secara langsung di lapangan, jenis dari bentuk tubuh dapat dibagi menjadi dua :

Intrusi

Ekstrusi

Hal ini dapat dilihat di lapangan dengan cara membedakan tekstur dan strukturnya (Untuk lebih lanjut baca catatan

responsi

!!!!!!!!!!).

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

45

BATUAN SEDIMEN

Hasil dari proses pelapukan merupakan sumber material untuk pembentukan batuan sedimen. Kata sedimen berasal dari bahasa latin sedimentum, yang berarti “penenggelaman” atau secara sederhana dapat diartikan dengan “endapan”, yang digunakan untuk material padat yang diendapkan oleh fluida. Material hasil proses pelapukan secara tetap akan terkikis dari batuan induknya, kemudian mengalami pelapukan dan diendapkan pada cekungan- cekungan di permukaan bumi seperti danau, lembah, sungai, dan laut. Material pada bukit pasir di gurun, lumpur di rawa-rawa, kerakal di sungai, merupakan proses dari produk tersebut yang tidak ada hentinya. Karena proses pelapukan batuan, pengangkutan dan pengendapan material proses hasil pelapukan terus berlangsung, maka material sedimen dapat dijumpai dimana- mana. Setelah diendapkan material sedimen yang dekat dengan dasar cekungan akan mengalami kompaksi. Lama kelamaan endapan ini akan tersemenkan oleh mineral yang mengkristal pada pori-pori antar butiran sehingga membentuk Batuan Sedimen (Sedimentary Rock). Jadi pengertian dari batuan sedimen adalah :

Batuan yang terbentuk sebagai hasil dari rombakan batuan lainnya (batuan beku, batuan metamorf, atau batuan sedimen itu sendiri) melalui proses pelapukan (weathering), erosi, pengangkutan (transport), dan pengendapan, yang pada akhirnya mengalami proses litifikasi atau pembatuan. Mekanisme lain yang dapat

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

46

membentuk batuan sedimen adalah proses penguapan (evaporasi), longsoran, erupsi gunungapi. Pelapukan itu sendiri bisa bersifat fisika dan kimia, bedanya adalah kalau pelapukan yang bersifat fisika, tidak akan mengubah komposisi mineralogi batuannya (disintegrasi atau pemecahan) sedangkan pelapukan yang bersifat kimia, akan mengubah komposisi mineralogi batuannya (dekomposisi atau perubahan komposisi). Pada proses transportasi atau pengkutan material sedimen, yang menjadi agennya adalah air, angin (udara), glacial, atau aliran gravitasi. Batuan sedimen hanya menyusun sekitar 5% dari total volume kerak bumi. Tetapi karena batuan sedimen terbentuk pada permukaan bumi, maka meskipun jumlahnya relatif sedikit akan tetapi dalam hal penyebaran batuan sedimen hampir menutupi batuan beku dan metamorf. Batuan sedimen menutupi sekitar 75% dari permukaan bumi.

PRINSIP-PRINSIP PADA BATUAN SEDIMEN

1. Prinsip Horizontality. Prinsip ini menyatakan bahwa material sedimen yang dipengaruhi oleh gravitasi akan membentuk lapisan yang mendatar (horizontal).

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

47

2. Prinsip Hukum Superposisi. Pada proses pengendapan material sedimen “Lapisan yang paling tua akan diendapkan paling dalam, kecuali pada lapisan-lapisan yang telah mengalami pembalikan”.

3. Prinsip Lateral Continuity Suatu proses sedimentasi selalu terjadi dengan penyebaran secara lateral, menerus, dan berkesinambungan sampai batas cekungan sedimentasi bila material /sedimen mencukupi.

CIRI-CIRI

KHAS

YANG

TERDAPAT

PADA

BATUAN

SEDIMEN

1. Adanya perlapisan, yang merupakan ciri atau sifat yang paling nyata pada batuan sedimen yang memperlihatkan bidang-bidang sejajar yang disebabkan oleh proses sedimentasi.

2. Sering terdapat fosil, yang merupakan sisa-sisa bagian tubuh dari makhluk hidup yang terkubur dalam suatu material sedimen dan ikut terubah menjadi batu ataupun tidak.

3. Adanya Struktur sedimen, yang merupakan fenomena yang menggambarkan suatu mekanisme tertentu pada saat sedimentasi maupun setelah sedimentasi.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

48

PENGKLASIFIKASIAN BATUAN SEDIMEN

Berdasarkan proses terjadinya, maka batuan sedimen terbagi menjadi empat kategori, yaitu :

1. Terrigeneous Clastics Terbentuk dari hasil rombakan batuan lainnya melalui proses pelapukan, erosi, transportasi, sedimentasi dan pembatuan (litifikasi). Pelapukan yang berperan disini adalah pelapukan yang bersifat fisika. Contoh: breksi, konglomerat, batupasir,

batulempung.

fisika. Contoh: breksi, konglomerat, batupasir, batulempung. Gambar Batuan Sedimen Klastik 2.

Gambar Batuan Sedimen Klastik

2. Biochemical-Biogenic-Organic Deposits Batuan sedimen ini terbentuk dari akumulasi bahan-bahan organik (baik flora maupun fauna) dan proses pelapukan yang

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

49

terjadi pada umumnya bersifat kimia. Contoh: batugamping, batubara, rijang, dll.

3. Chemical Precipitates-Evaporates Batuan sedimen jenis ini terbentuk dari akumulasi kristal-kristal dan larutan kimia yang diendapkan setelah medianya mengalami penguapan. Contoh: gipsum, batugaram, dll.

4. Volcaniclastics Batuan sedimen jenis ini dihasilkan dari akumulasi material- material gunungapi. Contoh: agglomerat, tuf, breksi, dll.

material- material gunungapi. Contoh: agglomerat, tuf, breksi, dll. Gambar Breksi Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Gambar Breksi

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

50

DESKRIPSI BATUAN SEDIMEN

1. Nama batuan

2. Warna Terdiri dari warna segar dan warna lapuk, sertakan pula variasi warnanya untuk memperjelas pemerian. Contoh: Batupasir berwarna segar abu-abu kehijau-hijauan. Pemerian warna ini mencerminkan tingkat oksidasi, kandungan mineral dan membantu dalam interpretasi lingkungan pengendapan batuan itu sendiri. Warna merah, menunjukkan keadaan oksidasi (non-marine) banyak mengandung Fe atau hematite Warna hijau, merupakan reduksi dari warna merah, mengandung glauconite, zeolite. Warna abu-abu, menunjukkan keadaan reduksi (marine) kaya akan bahan organik. Warna kuning-coklat, menunjukkan keadaan oksidasi, mengandung limonite dan oksida besi.

3. Tekstur Adalah sifat-sifat butiran, dalam hal ini adalah sifat hubungan antar butiran sebagai unsur penyusun dari batuan. Tekstur sendiri meliputi :

- Besar Butir: ditentukan dengan cara membandingkan dengan skala Wentworth, kalau perlu bisa dibantu dengan menggunakan Loupe. Sedangkan untuk breksi dan konglomerat dapat ditentukan dengan bantuan mistar kecil,

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

51

dan tentukan pula ukuran minimum dan maksimum dari butiran atau komponennya. Besar butir ini mencerminkan energi sedimentasi lingkungannya. Sebagai contoh, jika suatu batuan berbutir kasar, maka kemungkinan batuan tersebut diendapkan dengan arus yang cepat dan begitu pula sebaliknya.

- Bentuk Butir: ditentukan dengan bantuan Chart yang telah tersedia pada komparator, dan gunakanlah istilah sebagai berikut :

Menyudut (Angular)

Menyudut Tanggung (Subangular)

Membundar Tanggung (Subrounded)

Membundar (Rounded)

Sangat Membundar (Very Rounded)

Untuk melihat butiran ini dapat dilakukan dengan bantuan Loupe (untuk batupasir), dan jangan lupa tentukan pula kisaran ukurannya. Contoh batupasir membundar- membundar tanggung. Besar butir ini mencerminkan tingkat transportasi butiran-butirannya, dalam artian bahwa jika memiliki bentuk butir yang cenderung membundar maka butiran ini telah tertransportasikan jauh dari batuan asalnya.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

52

Bagian 3 Batuan dan Mineral 52 Gambar Bentuk Butir - Kemas adalah hubungan antar butir penyusun

Gambar Bentuk Butir

- Kemas adalah hubungan antar butir penyusun batuan. Bila butiran-butirannya saling bersentuhan maka dapat dinyatakan dengan kemas tertutup. Sedangkan bila butiran- butirannya tidak saling bersentuhan, maka dinyatakan dengan kemas terbuka. Kemas ini merupakan salah satu hal yang penting terutama didalam pendeskripsian untuk breksi atau konglomerat, karena dengan analisis kemas dalam batuan, kita dapat melakukan pendekatan interpretatif mengenai viskositas (kekentalan) dari medianya.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

53

Tabel Besar Butir

Phi Units

Size

Wenworth Size Class Name

Sediment/Rock

Units  Size Wenworth Size Class Name Sediment/Rock  Udden – Wentworth Scale 4. Struktur Sedimen

Udden Wentworth Scale

4. Struktur Sedimen Adalah suatu fenomena atau kenampakan struktur tertentu pada batuan sedimen yang merefleksikan proses, mekanisme, dan kondisi tertentu pada saat pengendapan maupun setelah pengendapan. Penentuan struktur sedimen sangat berguna didalam menentukan lapisan atas (Top) dan lapisan bawah

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

54

(Bottom) dari suatu lapisan, arah arus purba (Paleocurrent) dan interpretasi lingkungan pengendapan. Secara garis besar struktur sedimen dapat dibagi menjadi dua kategori, yaitu Struktur Sedimen Primer (terbentuk bersamaan dengan proses deposisi atau pengendapan) dan Struktur Sedimen Sekunder (terbentuk setelah proses deposisi atau pengendapan). Struktur sedimen primer contohnya adalah :

Graded Bedding, yaitu gradasi butiran yang menghalus kearah atas.

Paralel Lamination, yaitu pola kelurusan butiran, mineral, fosil, dan material lainnya dengan ketebalan < 1 cm.

Ripple Mark, yaitu jejak gelembur gelombang, yang merefleksikan kondisi arus pada saat pengendapan batuan tersebut.

Dune and Sand Wave, yaitu struktur sedimen berbentuk gumuk pasir yang juga dapat merefleksikan kondisi arus pada saat itu.

Cross Stratification, yaitu struktur berbentuk silang siur yang membentuk sudut terhadap bidang perlapisan.

Lenticular , yaitu lensa-lensa pasir di dalam lapisan batulempung

Flaser, yaitu lensa-lensa lempung di dalam lapisan batupasir

Dan lain-lain.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

55

Bagian 3 Batuan dan Mineral 55 Gambar Struktur Sedimen Graded Bedding Gambar Struktur Sedimen Curent Ripple

Gambar Struktur Sedimen Graded Bedding

Batuan dan Mineral 55 Gambar Struktur Sedimen Graded Bedding Gambar Struktur Sedimen Curent Ripple Departemen Pendidikan

Gambar Struktur Sedimen Curent Ripple

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

56

Bagian 3 Batuan dan Mineral 56 Gambar Struktur Sedimen Dune Gambar Struktur Sedimen Paralel Laminasi Departemen

Gambar Struktur Sedimen Dune

Bagian 3 Batuan dan Mineral 56 Gambar Struktur Sedimen Dune Gambar Struktur Sedimen Paralel Laminasi Departemen

Gambar Struktur Sedimen Paralel Laminasi

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

57

Struktur Sedimen Sekunder contohnya adalah :

1. Struktur Erosional (terbentuk karena erosi oleh arus atau oleh material yang terbawa arus), contohnya: Flute Cast, Groove Cast, prod marks, dll.

2. Struktur Deformasi (terbentuk oleh adanya gaya), contohnya: Slump Structure, Convolute, Sand Dike, Load Cast, dll.

3. Struktur Biogenik (terbentuk oleh aktifitas hewan-hewan), contohnya: Bioturbation, dll.

oleh aktifitas hewan-hewan), contohnya: Bioturbation, dll. 5. Gambar Groove Cast Permeabilitas Adalah kemampuan suatu

5.

Gambar Groove Cast

Permeabilitas Adalah kemampuan suatu batuan untuk meloloskan fluida. Cara untuk menentukan dari permeabilitas adalah sebagai berikut :

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

58

1. Teteskan air diatas permukaan sampel yang akan

diperiksa.

2. Perhatikan apakah air tersebut diserap atau tidak oleh

batuan tersebut.

3. Bila air diserap dengan cepat, maka nyatakanlah bahwa

permeabilitasnya baik.

4. Bila cairan diserap dengan cukup cepat, maka nyatakanlah

bahwa permeabilitasnya sedang.

5. Bila cairannya diserap dengan lambat, maka nyatakanlah

6.

bahwa permeabilitasnya buruk.

Porositas

Adalah perbandingan volume rongga-rongga pori terhadap

volume total seluruh batuan dan dinyatakan dengan persen.

Ø =

Volume Pori-pori

X 100%

Volume Total Batuan

Pembagian porositas bisa dipergunakan sebagai berikut :

Negligible

0-5 %

Poor

5-10%

Fair

10-15%

Good

15-20%

Very Good

20-25%

Excellent

25-40%

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

59

7.

Pemilahan Adalah tingkat keseragaman besar butir penyusun batuan, dan mencerminkan viskositas media pengendapan serta energi mekanik atau arus gelombang medianya. Jika pemilahannya baik maka diendapkan oleh media yang cair atau encer dengan energi arus yang kecil dan begitu pula sebaliknya. Gunakan istilah :

1. Terpilah Baik (Well Sorted), jika besar butirnya seragam. 2. Terpilah Sedang (Medium Sorted), jika besar butirnya relatif seragam. 3. Terpilah Buruk (Poorly Sorted), jika besar butirnya tidak seragam.

1 3 5 7
1
3
5
7

Gambar Parameter Pemilahan

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

60

Dan untuk menentukan pemilahan ini dapat dibantu dengan menggunakan Loupe (untuk batupasir).

8. Kandungan karbonat (CO 3 ) Ditentukan dengan jalan meneteskan larutan HCl 0.1 N pada permukaan sampel batuan yang masih segar, jika batuan tersebut berbuih maka batuan tersebut bersifat karbonatan (mengandung CO 3 ), dan begitu pula sebaliknya.

9. Kandungan Mineral Mineral-mineral aksesoris (dalam jumlah yang tidak terlalu besar, kecuali pada batugamping dan dolomit) yang umum terdapat dalam batuan sedimen misalnya Kalsit, Aragonit, Pirit, Glaukonit, Kaolinit,kuarsa, dll.

10. Kandungan Fosil Kandungan fosil dapat ditentukan di lapangan tentu saja fosil- fosil yang bersifat makro (besar), sedangkan untuk fosil-fosil yang bersifat mikro (kecil) dapat ditemukan di laboratorium. Khusus untuk fosil yang bersifat makro (besar), dalam pendeskripsiannya disebutkan minimal kelas atau filumnya, jika ia berongga atau bolong-bolong maka fosil tersebut kemungkinan adalah Koral (Filum Coelenterata, artinya berongga), jika memiliki dua cangkang yang tidak sama besar maka fosil tersebut adalah Brachiphoda, jika memiliki dua cangkang yang sama besar, maka itu adalah Molusca, dari kelas pelecypoda. Jika berbentuk menyerupai keong mas, maka itu adalah Moluska dari kelas Gastropoda, dan jika

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

61

berbentuk seperti bintang laut, maka itu adalah Echinodermata, dll. Dari analisis fosil-fosil makro tersebut, maka dapat di perkirakan keadaan lingkungan pada kala itu ( paleogeografi) karena fosil-fosil tersebut diendapkan bersamaan dengan material sedimen pada waktu tersebut, hingga sekarang menjadi batuan.

sedimen pada waktu tersebut, hingga sekarang menjadi batuan. Gambar Fosil Makro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003
sedimen pada waktu tersebut, hingga sekarang menjadi batuan. Gambar Fosil Makro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Gambar Fosil Makro

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

62

Sedangkan fosil-fosil mikro berguna untuk analisis umur relatif batuan dan zona kisaran kedalaman laut (bathimetry). Contoh fosil-fosil mikro:

Orbulina universa

Globigerina nephentes

Globorotalia menardii

Radiolaria

Uvigerina

Dll

menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003
menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003
menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003
menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Gambar Fosil-Fosil Mikro

menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003
menardii  Radiolaria  Uvigerina  Dll Gambar Fosil-Fosil Mikro Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

63

11. Kekerasan Kekerasan merupakan tingkat kekuatan partikel suatu batuan terhadap disagregasi. Gunakan istilah :

Kompak, bila tidak bisa dicukil dengan jarum penguji.

Keras, bila masih dapat dicukil dengan jarum penguji.

Agak keras, bila dapat hancur ketika ditekan dengan jarum penguji.

Lunak, bila dapat dipotong-potong dengan mudah dengan menggunakan dengan jarum penguji.

Dapat diremas, bila dapat diremas dengan menggunakan jari tangan.

Spongy, bila sifatnya seperti karet busa (elastis).

12. Kontak Adalah hubungan antar perlapisan batuan. Kontak perlapisan terdiri dari beberapa jenis, yaitu :

Kontak tajam/tegas

Kontak berangsur : - Kontak Interkalasi - Kontak Progresif

Kontak erosional

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

64

BATUAN METAMORF

Proses metamorfisme adalah proses perubahan batuan yang sudah ada menjadi batuan metamorf karena adanya perubahan tekanan dan temperatur. Batuan asal dari batuan metamorf dapat berasal dari batuan beku, batuan sedimen, dan batuan metamorf itu sendiri. Kata metamorf itu sendiri adalah perubahan bentuk. Agen atau media yang menyebabkan terjadinya proses metamorfisme adalah panas, tekanan, dan cairan kimia aktif. Sedangkan perubahan yang terjadi pada batuan meliputi tekstur dan komposisi mineral akan tetapi unsur kimianya tidak terubah. Kadangkala proses metamorfisme tidak berlangsung sempurna, sehingga perubahan yang terjadi pada batuan asal tidak terlalu besar hanya saja pada kekerasannya bertambah keras. Proses metamorfisme yang sempurna dapat menyebabkan karakteristik batuan asalnya tidak dapat teridentifikasi lagi.

batuan asalnya tidak dapat teridentifikasi lagi. Gambar Batuan Metamorfisme Departemen Pendidikan HMG UNPAD

Gambar Batuan Metamorfisme

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

65

Pada kondisi perubahan yang sangat ekstrim, peningkatan temperatur akan mendekati titik lebur batuan, padahal pada proses metamorfisme batuan harus dalam keadaan padat. Jika batuan tidak dalam keadaan padat maka sudah termasuk kedalam aktifitas magmatisme. Catatan buat adik-adik: proses metamorfisme tidak melalui fasa cair (padat ke padat), jika mengalami fasa cair maka proses tersebut dinamakan metasomatisme. Berdasarkan pengaruh terbentuknya proses metamorfisme dapat dibagi menjadi menjadi tiga yaitu:

1. Metamorfisme Kontak, adalah proses metamorf yang akan menghasilkan batuan metamorf dengan faktor utama yang mempengaruhinya adalah suhu yang tinggi dan biasanya terjadi disekitar tubuh batuan intrusi. Contoh : “Batu Tanduk” (Hornfels).

batuan intrusi. Contoh : “Batu Tanduk” ( Hornfels ). Gambar Metamorfisme Kontak Departemen Pendidikan HMG UNPAD

Gambar Metamorfisme Kontak

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

66

2. Metamorfisme Dinamik, adalah proses metamorfisme yang akan menghasilkan batuan metamorf dengan faktor utama yang mempengaruhinya adalah tekanan yang tinggi. Batuan ini bersifat setempat-setempat dan dapat dijadikan indikasi struktur geologi (cermin sesar). Contoh : Batuan Milonit.

3. Metamorfisme Regional, adalah proses metamorfisme

yang akan menghasilkan batuan metamorf dengan faktor utama yang mempengaruhinya adalah suhu dan tekanan yang tinggi. Contoh : Sekis (schist). Batuan metamorf dapat dikenali berdasarkan tekstur, struktur dan komposisi mineralnya. Berdasarkan teksturnya, batuan metamorf terbagai atas dua bagian, yaitu: Foliasi dan Non-foliasi. a. Tekstur Foliasi berasal dari kata Foliatus (daun) atau berlembar-lembar. Ini disebabkan adanya orientasi kesejajaran mineral penyusun batuannya, tetapi harus dibedakan dengan orientasi pada batuan sedimen, yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan batuan metamorf. Berdasarkan kenampakan tekstur batuan asalnya (apakah masih terlihat atau tidak terlihat lagi), batuan metamorf dapat dibagi menjadi dua yaitu : Kristoblastik dan Palimpsest.

1. Kristoblastik, yaitu jika tekstur batuan asalnya tidak terlihat lagi. Dalam penamaannya digunakan akhiran blastik kemudian kita lihat kemasnya, dan gunakan istilah :

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

67

- Homoblastik : jika terdiri dari satu jenis tekstur.

- Heteroblastik: jika lebih dari satu jenis tekstur. Tekstur yang dimaksud disini adalah :

- Lepidoblastik, sebagian besar mineralnya berbentuk pipih. Contoh: Mika.

- Nematoblastik, sebagian besar mineralnya berbentuk kristalin. Contoh: Plagioklas.

- Granoblastik, sebagian besar mineralnya granular. Contoh : Kuarsa.

Sedangkan untuk bentuk kristalnya dipergunakan istilah:

- Idioblastik, sebagian besar mineralnya berbentuk euhedral.

- Hipidioblastik, sebagian besar mineralnya berbentuk subhedral.

- Xenoblastik, sebagian besar mineralnya berbentuk anhedral.

2. Palimpsest, yaitu jika tekstur batuan asalnya masih terlihat atau tersisa. Gunakan awalan blasto untuk penamaannya,

gunakan istilah :

- Blasto Ofitik, batuan asalnya memiliki tekstur ofitik.

- Blasto Porfiritik, batuan asalnya mempunyai tekstur porfiritik.

- Blasto Psefitik, batuan asalnya merupakan batuan sedimen klastik berukuran kerikil.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

68

- Blasto Psamatik, batuan asalnya merupakan batuan

sedimen klastik berukuran pasir.

- Blasto Pelitik, batuan asalnya merupakan batuan sedimen klastik berukuran lempung. Adapun jenis struktur pada batuan metamorf yang berfoliasi antara lain :

a. Slaty, menampakan belahan-belahan yang sangat halus, umumnya terdiri dari mineral yang pipih dan sangat halus.

b. Phylitic, foliasi sudah mulai ada, oleh kepingan-kepingan

halus mineral mika, terdiri atas bentuk kristal lepidoblastik.

c. Schistose, foliasi sudah mulai jelas oleh kepingan mineral mika, dengan belahan yang merata yang terdiri dari selang- seling bentuk kristal lepidoblastik dan granoblastik.

d. Gneissic, foliasi diperlihatkan oleh penyusunan mineral granular dan pipih (mika), belahan tidak rata atau terputus- putus.

b. Tekstur Non Foliasi, ditunjukkan dengan kenampakan tidak berlapis atau berlembar. Adapun struktur yang biasa terdapat pada batuan metamorf non foliasi ini adalah :

a. Granulose, tersusun atas mineral yang berukuran relatif sama.

b. Hornfelsic, sebagian besar terdiri atas mineral tanpa persejajaran mineral pipih.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

69

Bagian 3 Batuan dan Mineral 69 Gambar Batuan Metamorf ( Blueschist ) c. Milonitic , struktur

Gambar Batuan Metamorf (Blueschist)

c. Milonitic, struktur yang terjadi metamorfosa kataklastik, yaitu sifat tergerus, berupa lembar atau bidang yang disebut dengan jalur milonit.

d. Breksi Kataklastik, fragmen-fragmen pembentuk (butiran) terdiri dari mineral yang sama dengan matriks dan semennya, dan biasanya menunjukkan orientasi arah.

MINERAL-MINERAL PEMBENTUK BATUAN METAMORF

Jika batuan asal diberikan perubahan batuan dan temperatur yang tinggi, maka pada kondisi tersebut batuan akan melakukan penyesuaian setelah batas kestabilannya terlampaui. Penyesuaian yang terjadi mengarah kepada sifat mekanis dan kimiawi yang akan membentuk mineral baru, yang dalam pembentukannya sangat bergantung pada batuan asal dan kondisi suhu tekanan kimia pada saat proses terjadi.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

70

Selain daripada itu, proses metamorfisme akan memiliki tingkatan- tingkatan berdasarkan derajat suhu dan tekanannya. Dan tiap tingkatannya memiliki mineral-mineral penciri masing-masing. Mineral pembentuk batuan metamorf adalah

1. Mineral dari batuan asal, yaitu :

- Kuarsa

- Ortoklas

- Plagioklas

- Hornblenda

- Muskovit

- Kalsit

- Biotit

- Dolomit

Derajat Metamorfosis

Mineral Khas

Rendah (Low Grade Metamorfism)

Klorit, Biotit

Menengah (Medium Grade Metamorfism)

Kianit, Almandit,

Tinggi (High Grade Metamorfism)

Silimanit

Zona Derajat Metamorfisma

2. Mineral khas batuan metamorf, yaitu :

- Metamorfosis Regional : Silimanit, Andalusit, Kianit, Talk.

- Metamorfosis Termal : Garnet, Korundum, Wolastonit.

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003

Bagian 3 Batuan dan Mineral

71

-

Larutan Kimia : Epidot, Klorit.

 

Setelah

penjelasan mengenai tekstur,

struktur dan komposisi

mineral

penyusun

batuan

metamorf,

maka parameter

yang

dipergunakan didalam pendeskripian, yaitu :

1. Warna, segar dan lapuk.

2. Tekstur, Foliasi atau Non Foliasi (Untuk tekstur foliasi

harus diuraikan lagi).

3. Struktur, (lihat baik Foliasi atau Non Foliasi).

4. Kandungan Mineral.

(lihat baik Foliasi atau Non Foliasi). 4. Kandungan Mineral. Gambar Batuan Metamorf ( Hornfels ) Departemen

Gambar Batuan Metamorf (Hornfels)

Departemen Pendidikan HMG UNPAD 2003