Anda di halaman 1dari 43

Beta blockers + Antasida atau antidiare

Beberapa antasida dan antidiare dapat menyebabkan pengurangan sederhana


dalam penyerapan atenolol, indenolol, propranolol, atau sotalol, dan mungkin
sedikit peningkatan dalam penyerapan metoprolol. Namun, pentingnya klinis
interaksi ini mungkin minimal.
Mekanisme
Uncertain. Penurunan penyerapan mungkin berhubungan dengan keterlambatan
pengosongan lambung yang disebabkan oleh antasid yang, tertunda
pembubaran karena peningkatan pH lambung, atau pembentukan kompleks dari
dua obat dalam usus, yang mengurangi penyerapan. Namun, satu studi in vitro
menunjukkan bahwa sotalol hanya tunduk minor penyerapan atau kompleksasi
interaksi
Studi lain menemukan bahwa 35 sampai 40% dari sotalol terikat oleh
magnesium hidroksida, tapi ini mungkin reversibel dalam kondisi fisiologis dan
karena itu tidak mungkin relevan selama panjang -istilah penggunaan klinis.
Pentingnya dan manajemen
dokumentasi terbatas, dalam beberapa kasus agak kontradiktif, dan sebagian
besar terbatas pada studi hewan atau dosis tunggal, yang mungkin tidak relevan
secara klinis. Beberapa perubahan dalam penyerapan mungkin dapat terjadi
tetapi belum ada penelitian tampaknya menunjukkan bahwa ada pengaruh yang
signifikan terhadap efektivitas terapi dari beta blocker. Satu studi menggunakan
atenolol pada pasien menemukan bahwa perubahan farmakokinetik dilihat
dengan dosis tunggal aluminium atau antasida yang mengandung kalsium tidak
signifikan secara klinis.
Namun, waspada untuk setiap perubahan selama penggunaan bersamaan.
Memisahkan dosis dengan 2 jam ditunjukkan untuk menghindari interaksi dalam
satu studi, 9 dan tampaknya cara yang mudah untuk menghindari masalah yang
harus mereka terjadi.

Beta blockers + antikolinesterase


Sejumlah kecil laporan menggambarkan ditandai bradikardia dan hipotensi
selama periode pemulihan dari anestesi dan blokade neuromuskuler, ketika
pasien mengambil beta blockers diberi obat antikolinesterasi. Namun, biasanya
tidak ada reaksi yang merugikan tampaknya terjadi. Gejala miastenia gravis dan
myasthenia terjadi ketika beta blockers oral atau topikal diberikan sendiri, dan
beta blockers bisa menentang kemanjuran antikolinesterase dalam mengobati
myasthenia gravis.
Mekanisme
Ia akan muncul bahwa efek bradikardi dari beta blockers dan efek asetilkolin
seperti ini obat antikolinesterasi dapat aditif. Tersebut tidak cukup terkontrol
dengan menggunakan atropin dalam beberapa kasus dikutip. Gejala-gejala
miastenia mungkin karena beta blocker mengerahkan efek depresan
padajunction.2,3 neuromuskular
Pentingnyadan manajemen
informasi yang tersedia menunjukkan bahwa reaksi merugikan ditandai antara
beta blockers dan antikolinesterase setelah operasi jarang terjadi, tetapi
menyadari kemungkinan suatu interaksi jika pasien menjadi bradikardi atau
hipotensi tak lama setelah operasi. Informasi yang terbatas menunjukkan bahwa
beta blockers diberikan secara oral atau topikal bisa menentang kemanjuran
antikolinesterase dalam pengobatan miastenia gravis. Namun, satu studi
menunjukkan bahwa, dalam keadaan darurat kardiovaskular, propranolol dapat
diberikan kepada pasien dengan myasthenia gravis, asalkan peralatan resusitasi
dan antidot spesifik yang available.5 Sebenarnya ini adalah-penyakit obat
daripada interaksi obat-obat.

Beta blockers + Aspirin atau NSAID


Ada bukti bahwa sebagian besar NSAID dapat meningkatkan tekanan darah pada
pasien yang memakai antihipertensi, meskipun beberapa penelitian tidak
menemukan peningkatan relevan secara klinis. Dalam berbagai penelitian kecil,
indometasin mengurangi efek antihipertensi dari beta blocker. Ada beberapa
bukti bahwa piroksikam biasanya berinteraksi sama. Ibuprofen dan naproxen
telah mengurangi efek beta blocker dalam beberapa penelitian kecil tapi tidak
yang lain. Dua kasus terisolasi hipertensi telah dilaporkan dengan naproxen dan
ibuprofen pada pasien yang diobati dengan propranolol dan pindolol, masing-
masing. Celecoxib, tetapi tidak rofecoxib, menghambat metabolisme metoprolol.
Informasi yang terbatas menunjukkan bahwa biasanya diklofenak, imidazol
salisilat, oxaprozin, tenoxicam dan mungkin sulindac tidak berinteraksi. Aspirin
dosis ganda, baik dalam dosis tinggi dan rendah, tidak mengurangi khasiat
antihipertensi termasuk beta blockers di tiga studi, tapi satu studi menggunakan
tunggal, dosis tinggi menunjukkan antagonisme efek beta blocker intravena.
Penelitian menunjukkan aspirin lain mungkin menipiskan keuntungan dari
carvedilol pada gagal jantung.
Mekanisme
lndometasin saja dapat meningkatkan tekanan darah (13 pasien hipertensi
diberikan indometasin 150 mg setiap hari selama 3 hari memiliki rata-rata
kenaikan tekanan darah sistolik 118-131 mmHg) .37 Salah satu yang disarankan
alasannya adalah bahwa indometasin menghambat sintesis dan pelepasan dua
prostaglandin (PGA dan PGE), yang memiliki efek dilatasi ampuh pada arteriol
perifer seluruh tubuh. Dalam ketidakhadiran mereka tekanan darah naik. Dengan
demikian tindakan hipotensi dari beta blockers yang ditentang oleh tindakan
hipertensi dari indometasin. Mekanisme ini telah dipertanyakan dan adalah
mungkin bahwa mekanisme fisiologis dan farmakologis lainnya memiliki bagian
untuk play.3,38,39 Satu studi menemukan bahwa meskipun indometasin
menyebabkan peningkatan tekanan darah pada pasien hipertensi diobati,
inhibitor lain dari sintesis prostaglandin (aspirin, naproxen dan sulindac)
melakukan not.3 Selanjutnya, keempat obat disebabkan pengurangan serupa di
aktivitas renin plasma dan konsentrasi aldosteron, yang menunjukkan bahwa
efek dari indometasin pada tekanan darah mungkin tidak tergantung pada
changes.3 seperti celecoxib, tetapi tidak rofecoxib, menghambat metabolisme
metoprolol oleh sitokrom P450 isoenzim CYP2D6.40
Pentingnya dan manajemen
keseluruhan, bukti-bukti menunjukkan bahwa beberapa pasien yang diobati
dengan beta blocker dapat menunjukkan kenaikan tekanan darah ketika
diberikan NSAID, tapi ini mungkin tidak selalu relevan secara klinis. Beberapa
menganggap bahwa penggunaan NSAID harus disimpan ke minimum pada
pasien antihypertensives.41 Efek mungkin lebih besar pada orang tua dan pada
mereka dengan tekanan darah yang relatif tinggi, serta pada mereka dengan
intake.41 garam yang tinggi Namun , yang lain menganggap bahwa pentingnya
klinis interaksi antara NSAID dan antihipertensi kurang dari sebelumnya telah
suggested.42 Sementara temuan mereka tidak mengesampingkan peningkatan
2/1 mmHg tekanan darah dengan NSAID dalam hipertensi diobati, mereka
menyarankan bahwa jika pasien dalam perawatan primer memiliki kontrol yang
tidak memadai tekanan darah, alasan lain mungkin lebih mungkin dibandingkan
efek dari bersamaan NSAIDs.42 tidak cukup data saat ini dengan jelas
membedakan antara NSAID, meskipun ada beberapa bukti bahwa efek dari
indometasin yang terbesar dan sulindac paling sedikit. Penelitian lebih lanjut
diperlukan. Untuk efek NSAID pada golongan obat antihipertensi lain melihat
'ACE inhibitor', (hal.28), 'calcium-channel blockers', (p.861) dan 'diuretik
thiazide', (p.956). Sebuah studi multi-dosis beberapa belum menemukan aspirin
untuk mengubah efek antihipertensi dari beta blocker, bahkan dalam dosis
tinggi, tetapi studi dosis tinggi satu dosis tunggal melaporkan interaksi. Studi lain
menunjukkan bahwa aspirin mungkin menipiskan keuntungan carvedilol pada
gagal jantung, tapi bukti saat ini terlalu tipis untuk menjamin perubahan dalam
praktek. Meskipun celecoxib peningkatan kadar metoprolol, peningkatan tingkat
metoprolol plasma ukuran ini tampaknya tidak akan relevan secara klinis.

Beta blockers + Barbiturates


Tingkat plasma dan efek beta blockers yang terutama dimetabolisme oleh hati
(misalnya alprenolol, metoprolol, timolol) dikurangi dengan barbiturat.
Konsentrasi Alprenolol yang dibelah dua, tapi beta blockers lain mungkin tidak
terpengaruh banyak. Beta blockers yang terutama diekskresikan tidak berubah
dalam urin (misalnya atenolol, sotalol, nadolol) tidak akan diharapkan akan
terpengaruh oleh barbiturat.
Mekanisme
Barbiturat ampuh induser enzim hati yang dapat meningkatkan metabolisme dan
clearance obat lain dari tubuh. Beta blockers yang dikeluarkan dari tubuh
terutama oleh metabolisme hati (misalnya alprenolol, metoprolol, timolol) dapat
karena itu mungkin dibersihkan lebih cepat dengan adanya barbiturat.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara alprenolol dan pentobarbital didokumentasikan dengan baik dan
mungkin penting secara klinis sederhana ketika beta blocker digunakan untuk
mengobati hipertensi, dan mungkin angina. Memonitor efek dari alprenolol dan
meningkatkan dosis yang diperlukan. Mana mungkin itu mungkin lebih baik
untuk menggantikan barbiturat dengan alternatif non-berinteraksi, seperti salah
satu 'benzodiazepin', (p.723), yang hanya memiliki efek kecil pada beta blockers,
atau mempertimbangkan menggunakan alternatif non-berinteraksi blocker beta.
Sebuah respon berkurang adalah mungkin dengan salah satu beta blockers yang
ekstensif dimetabolisme (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)), tetapi efek pada AUCs dari
metoprolol dan timolol tampak kurang dari efek pada alprenolol. Informasi rinci
tentang pentingnya klinis interaksi ini sangat kurang, tetapi tampaknya
cenderung kecil. Namun, jika masalah tidak terjadi mempertimbangkan langkah-
langkah alternatif yang disarankan untuk alprenolol, di atas. Setiap interaksi
yang mungkin dapat hampir pasti dihindari dengan menggunakan salah satu
beta blockers yang terutama diekskresikan tidak berubah dalam urin (lihat 'Tabel
22.1', (p.833)). Bukti sebagian besar kurang, tapi semua barbiturat akan
diharapkan untuk berinteraksi sama, meskipun tingkat interaksi dapat bervariasi.
Beta blockers + Bile-asam mengikat resin
Meskipun kedua kolestiramin dan colestipol cukup dapat mengurangi
penyerapan propranolol, ini tampaknya tidak mengurangi dampaknya.
Colesevelam tampaknya tidak mempengaruhi penyerapan metoprolol.
Mekanisme
Uncertain. Tampaknya mungkin bahwa kedua kolestiramin dan colestipol dapat
mengikat propranolol dalam usus, sehingga mengurangi penyerapan.
Pentingnya dan manajemen
informasi terbatas. Meskipun kedua kolestiramin dan colestipol ternyata dapat
mengurangi penyerapan dosis tunggal propranolol, tidak ada perubahan dalam
efeknya dilaporkan, 2 menunjukkan bahwa interaksi adalah penting secara klinis
minimal. Karena itu tidak ada alasan yang jelas untuk menghindari penggunaan
secara bersamaan. Namun, perlu diketahui bahwa itu biasanya dianjurkan bahwa
obat lain yang diberikan 1 jam sebelum atau 4 sampai 6 jam setelah
kolestiramin, dan 1 jam sebelum atau 4 jam setelah colestipol.

Beta blockers + Bupropion


Seorang pasien mengambil metoprolol dikembangkan bradikardia dan hipotensi
ketika bupropion juga diberikan
klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Seorang pria 50 tahun mengambil metoprolol 75 mg dua kali sehari dan
diltiazem 240 mg dua kali sehari untuk hipertensi dikembangkan kelelahan 12
hari setelah memulai untuk mengambil bupropion 150 mg dua kali sehari. Dia
ditemukan memiliki denyut nadi dari 43 bpm, tekanan darah 102/65 mmHg, dan
tanda-tanda gagal jantung ringan. Dia pulih dalam waktu 24 jam menghentikan
semua tiga drugs.1 Itu menyarankan bahwa efek ini terjadi sebagai akibat dari
tingkat metoprolol mengangkat, yang telah terjadi karena bupropion
menghambat metabolisme metoprolol oleh sitokrom P450 isoenzim CYP2D6.
Produsen bupropion telah diprediksi interaksi ini dan merekomendasikan bahwa
jika metoprolol ditambahkan ke pengobatan dengan bupropion, dosis di ujung
bawah dari kisaran harus digunakan. Jika bupropion ditambahkan ke pengobatan
yang ada, penurunan dosis metoprolol harus considered.2,3 Tampaknya mungkin
bahwa interaksi ini bisa terjadi dengan salah satu beta blockers dimetabolisme
oleh CYP2D6 (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)).

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Dihydropyridines


Penggunaan beta blocker dengan felodipine, isradipin, lasidipin, nicardipine,
nimodipin dan nisoldipin biasanya muncul untuk menjadi berguna dan aman.
Namun, hipotensi berat dan gagal jantung terjadi jarang ketika beta blocker
diberikan dengan nifedipine atau nisoldipin. Perubahan farmakokinetik dari beta
blockers dan calcium-channel blockers mungkin juga terjadi pada penggunaan
bersamaan, namun mereka tidak muncul untuk menjadi penting secara klinis.
Mekanisme
Tidak mengerti. Di mana perubahan farmakokinetik terlihat, alasan yang
mungkin adalah bahwa metabolisme beta blockers diubah oleh perubahan dalam
aliran darah melalui hati. Perubahan farmakodinamik dengan nifedipine dapat
dijelaskan oleh fakta bahwa nifedipine mengurangi kontraktilitas otot jantung. Ini
menetral oleh peningkatan refleks simpatik denyut jantung karena nifedipine
diinduksi vasodilatasi perifer, sehingga output ventrikel tetap sama atau bahkan
ditingkatkan. Kehadiran beta blocker mungkin menentang ini sampai batas
tertentu dengan memperlambat denyut jantung, yang memungkinkan efek
inotropik negatif nifedipine untuk pergi dicentang.
Pentingnya dan manajemen
Penggunaan bersamaan dari beta blockers dan dihidropiridin calciumchannel
blocker adalah umum, dan biasanya berharga. Namun, kasus yang terisolasi dari
hipotensi berat dan gagal jantung telah terlihat dalam beberapa pasien yang
memakai beta blockers dan nifedipine atau nisoldipin. Ia telah mengemukakan
bahwa mereka mungkin yang paling berisiko adalah pasien dengan gangguan
function35 kiri ventrikel (yang hati-hati untuk penggunaan nifedipin pula) dan /
atau mereka yang mengambil beta blocker dosis tinggi. Beruang ini dalam
pikiran. Hal ini juga harus dicatat bahwa penggunaan topikal beta blockers
(misalnya timolol tetes mata) dapat mengurangi denyut jantung dan tekanan
darah. Perubahan farmakokinetik dari beta blockers dan calcium-channel
blockers juga dapat terjadi, tetapi ini tidak tampak secara klinis penting. Ini juga
mungkin patut dicatat bahwa semua tapi salah satu kasus dari reaksi yang
merugikan dengan beta blocker dan nifedipine terjadi dengan 'short-acting'
formulasi, yang sekarang dianggap tidak cocok untuk pengelolaan jangka
panjang angina atau hipertensi, karena mereka terkait dengan variasi yang lebih
besar pada tekanan darah dan detak jantung. Kasus yang tersisa dikaitkan
dengan penggunaan yang salah dari persiapan nifedipine extended-release.

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Diltiazem


Efek depresan jantung dari diltiazem dan beta blockers yang aditif, dan
meskipun penggunaan bersamaan dapat bermanfaat, pemantauan ketat
dianjurkan. Sejumlah pasien, (biasanya orang-orang dengan gagal ventrikel atau
konduksi kelainan yang sudah ada) telah mengembangkan bradikardia serius
dan berpotensi mengancam nyawa. Diltiazem meningkatkan kadar serum
propranolol dan metoprolol, tapi bukan dari atenolol, tetapi perubahan ini
mungkin tidak penting secara klinis.
Mekanisme
efek bradikardi dari beta blockers dapat aditif dengan keterlambatan dalam
konduksi melalui nodus atrioventrikular disebabkan oleh diltiazem.7 ini
menguntungkan meningkatkan efek antiangina pada kebanyakan pasien, tapi
dalam beberapa efek ini dapat memperburuk kelainan jantung yang ada.
Diltiazem ternyata juga menghambat metabolisme propranolol dan metoprolol,
tetapi mekanisme yang tepat untuk ini adalah tidakjelas.19
Pentingnyadanmanajemen
penggunaanserentak tidak diragukan lagi berharga dan lancar pada banyak
pasien, tapi efek samping yang parah dapat berkembang. Ini mapan. Sebuah
interaksi yang merugikan tidak berbeda dapat terjadi dengan 'verapamil',
(p.841). Atas dasar 6 laporan, kejadian bradyarrhythmia gejala diperkirakan
sekitar 10 sampai 15% 0,1 Hal ini dapat terjadi dengan beta blocker yang
berbeda, bahkan dengan dosis yang sangat rendah, dan setiap saat dari dalam
beberapa jam dari mulai pengobatan untuk 2 tahun use.1 bersamaan faktor
risiko utama tampaknya menjadi disfungsi ventrikel, atau sinoatrial atau AV
nodal konduksi abnormalities.1 Perhatikan bahwa ini biasanya kontraindikasi
untuk penggunaan diltiazem. Pasien dengan fungsi ventrikel normal dan tidak
ada bukti kelainan konduksi biasanya tidak berisiko. Penggunaan bersamaan
harus juga dipantau untuk bukti efek samping. Perubahan farmakokinetik dari
beta blocker juga dapat terjadi, tetapi perubahan ini mungkin tidak penting
secara klinis.

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Verapamil


Efek depresan jantung dari verapamil dan beta blockers yang aditif, dan
meskipun penggunaan bersamaan dapat bermanfaat, cardiodepression serius
(bradikardia, detak jantung, penangkapan sinus) kadang-kadang terjadi. Ia telah
mengemukakan bahwa kombinasi seharusnya hanya diberikan kepada mereka
yang awalnya dapat diawasi. Interaksi yang merugikan juga dapat terjadi dengan
beta blocker diberikan sebagai obat tetes mata.
Mekanisme
Kedua beta blockers dan verapamil memiliki efek inotropik negatif pada jantung,
yang dapat additive.27 Mengingat bersama-sama mereka dapat menyebabkan
ditandai bradikardi dan bahkan mungkin menekan kontraksi ventrikel
sepenuhnya. Verapamil juga dapat meningkatkan kadar serum beta blocker yang
ekstensif dimetabolisme di hati (misalnya metoprolol, propranolol), mungkin
dengan menghambat metabolisme mereka, 29 meskipun mekanisme yang tepat
untuk ini adalah jelas. Diperkirakan bahwa verapamil mempengaruhi talinolol
bioavailabilitas oleh modulasi ususP-glycoprotein.28,30
Pentingnyadan manajemen
baik didokumentasikan dan interaksi mapan. Meskipun penggunaan bersamaan
dapat menjadi lancar dan sukses, laporan yang dikutip di sini cukup
menunjukkan bahwa ia mungkin tidak selalu aman. Kesulitannya adalah
mengidentifikasi pasien yang paling berisiko. Di Inggris, BNF mengatakan bahwa
penggunaan bersamaan lisan harus dipertimbangkan hanya jika fungsi miokard
terpelihara dengan baik, dan verapamil yang tidak boleh disuntikkan pada
pasien yang baru diberikan beta blocker karena risiko hipotensi dan detak
jantung. Mereka juga mencatat bahwa, meskipun 30 menit telah diusulkan
sebagai interval yang cukup sebelum memberikan beta blocker saat injeksi
verapamil telah diberikan pertama, keamanan ini belum established.31 Produsen
verapamil contraindicate digunakan infus di mereka yang menerima beta
intravena blockers.32 telah menyarankan bahwa memulai pengobatan harus
dibatasi untuk praktik di rumah sakit, di mana dosis masing-masing obat dapat
secara hati-hati dititrasi dan pasien diawasi, terutama selama beberapa hari
pertama ketika efek samping yang paling mungkin develop.3,4,18 beberapa
berpendapat bahwa beta blockers yang ekstensif dimetabolisme (misalnya
metoprolol, propranolol) mungkin dapat membawa risiko tambahan karena
verapamil meningkatkan levels.23 serum mereka Namun, yang lain berpendapat
bahwa, karena interaksi terjadi dengan atenolol ( yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin), efek farmakodinamik yang lebih
penting daripada changes.4,10,18 farmakokinetik Perhatikan bahwa argumen
terakhir ini mungkin berlaku, perubahan ukuran ini, atau bahkan lebih, dalam
AUC beta blockers telah terbukti tidak penting secara klinis.
Beta blockers + Klorokuin atau Hydroxychloroquine
Hydroxychloroquine dan mungkin klorokuin dapat meningkatkan kadar
metoprolol, tapi ini mungkin tidak secara klinispenting
Mekanisme
dekstropropoksifen menghambat metabolisme metoprolol dan propranolol oleh
sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, yang menghasilkan peningkatan kadar dan efek
karena itu meningkat . Propranolol mungkin terpengaruh pada tingkat lebih
rendah seperti yang juga dimetabolisme oleh CYP1A2.
Pentingnya dan manajemen
Bukti terbatas, tetapi interaksi tampaknya didirikan. Nampaknya interaksi ini
bisa terjadi dengan salah satu beta blockers dimetabolisme oleh CYP2D6 (lihat
'Tabel 22.1', (p.833)). Oleh karena itu akan lebih bijaksana untuk mewaspadai
bukti respon meningkat namun sejauh tampaknya ada sedikit bukti yang
menunjukkan bahwa penggunaan bersamaan menyebabkan masalah. Tidak ada
interaksi yang diharapkan dengan mereka beta blockers yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)).

Beta blockers + Diphenhydramine


Diphenhydramine menghambat metabolisme metoprolol, tapi ini mungkin tidak
penting secara klinis
Mekanisme
Diphenhydramine menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, yang
bertanggung jawab, sebagian, untuk metabolisme metoprolol dan beberapa beta
blocker lainnya. CYP2D6 menunjukkan polimorfisme, dengan beberapa individu
kurang aktivitas CYP2D6 signifikan (dengan metabolisme yang buruk), di
antaranya diphenhydramine akan memiliki sedikit atau tidak berpengaruh. Lihat
'Faktor genetik', (hal.4), untuk lebih lanjut tentang polimorfisme.
Pentingnya danmanajemen
Informasitampaknya terbatas pada studi ini. Peningkatan tingkat metoprolol
plasma ukuran ini tampaknya tidak akan relevan secara klinis. Memang,
meskipun digunakan secara luas kemungkinan 'secara ekstensif dimetabolisme'
beta blockers (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)) dan diphenhydramine, tidak ada
masalah tampaknya telah dilaporkan.

Beta blockers + Dronedarone


Dronedarone meningkatkan AUC metoprolol pada pasien dengan CYP2D6
metaboliser luas fenotipe. Peningkatan efek inotropik negatif sederhana pada
dosis terapi yang dianjurkan dari dronedarone.
Mekanisme
Dronedarone secara struktural terkait dengan amiodaron, yang dikenal untuk
menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, dimana metoprolol
dimetabolisme (lihat 'Amiodarone + Beta blockers', p.246). Penelitian ini juga
menunjukkan bahwa dronedarone menghambat CYP2D6, efektif membuat
dengan metabolisme luas dalam dengan metabolisme yang buruk. Untuk
informasi lebih lanjut mengenai status metaboliser melihat 'Faktor genetik',
(hal.4).
Pentingnya dan manajemen
Sebuah interaksi farmakokinetik didirikan, tetapi relevansi klinis tidak pasti. Efek
inotropik negatif metoprolol hampir dua kali lipat dengan penambahan
dronedarone 1,6 g sehari, tetapi pada dosis terapi yang diantisipasi dari 800 mg
efek yang sederhana. Beta blockers lain yang dimetabolisme oleh CYP2D6 (lihat
'Tabel 22.1', (p.833)) akan diharapkan untuk berinteraksi sama.

Beta blockers + derivatif Ergot


Penggunaan beta blocker dengan derivatif ergot dalam pengelolaan migrain
tidak jarang, tetapi penggunaan bersamaan telah menghasilkan tiga kasus
vasokonstriksi perifer berat dan satu hipertensi.
Mekanisme
Pasti. Salah satu saran adalah bahwa vasokonstriksi aditif occurs.1,3 derivatif
Ergot menyebabkan vasokonstriksi, dan beta blockers melakukan hal yang sama
dengan menghalangi normal (beta2-dirangsang) vasodilatasi simpatik. The beta
blocker juga mengurangi aliran darah dengan mengurangi curah jantung.
Pentingnya danmanajemen
penggunaanserentak biasanya aman dan efektif, dan hanya ada beberapa
laporan dari interaksi yang merugikan. Disarankan bahwa setidaknya salah satu
dari ini bisa saja disebabkan oleh ergotamine sendiri (yaitu ergotism) 0,5 Namun,
hal itu jelas akan lebih bijaksana untuk ekstra waspada untuk tanda-tanda
respon yang merugikan, terutama yang sugestif mengurangi sirkulasi perifer
( dingin, mati rasa atau kesemutan pada tangan dan kaki).

Beta blockers + Finasteride


Finasteride 5 mg sehari selama 10 hari tidak menyebabkan perubahan
farmakokinetik atau farmakodinamik dari dosis 80 mg tunggal propranolol di
subjects.1 sehat Selanjutnya, produsen mengatakan bahwa finasteride
digunakan dengan beta blocker dalam studi klinis tanpa bukti adanya
interaction.2,3 Demikian pula, 'dutasteride', (p.1257) tidak muncul untuk
berinteraksi dengan beta blocker.

Beta blockers + Minyak ikan


Efek hipotensif dari propranolol dapat ditingkatkan dengan minyak ikan.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Dalam sebuah penelitian 36 pasien dengan hipertensi ringan diberi baik
propranolol 80 mg sehari atau minyak ikan 9 g sehari (sebagai kapsul dan setara
dengan eicosapentaenoic acid 1,8 g dan docosahexaenoic acid 1,1 g sehari)
selama 36 minggu diikuti oleh plasebo selama 4 minggu. Sekelompok lebih lanjut
dari 16 pasien diberi propranolol 80 mg setiap hari selama 12 minggu,
propranolol ditambah minyak ikan 9 g setiap hari selama 12 minggu, propranolol
ditambah ikan plasebo minyak selama 12 minggu, dan akhirnya propranolol
plasebo selama 4 minggu. Minyak ikan saja penurunan tekanan darah sampai
batas mirip dengan propranolol, dan penurunan tekanan darah dengan
kombinasi yang lebih besar dibandingkan dengan baik propranolol atau minyak
ikan alone.1 Sebuah penelitian serupa lebih lanjut pada 14 pasien mengambil
beta blocker menemukan bahwa ketika mereka juga diberikan 4 kapsul Omacor
(setara dengan eicosapentaenoic acid 1,9 g dan docosahexaenoic acid 1,5 g)
setiap hari selama 6 minggu tekanan darah mereka menurun lebih lanjut 3.3 /
1.9 mmHg.2 Mekanismenya tidak pasti, tetapi sebagai minyak ikan tampaknya
memiliki efek hipotensi sendiri, mungkin meningkatkan efek hipotensi dari setiap
beta blocker.

Beta blockers + flekainid


Penggunaan gabungan flekainid dan beta blocker mungkin memiliki efek
depresan jantung aditif. Kasus yang terisolasi dari bradycardia dan mematikan
blok AV telah dilaporkan selama penggunaan flekainid dengan sotalol, dan
bradikardia telah dilaporkan dalam pengambilan flekainid pasien yang diberi
timolol tetes mata.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah studi pada fungsi jantung dan pembersihan narkoba di 10 subyek sehat
menemukan bahwa ketika propranolol 80 mg tiga kali sehari diberikan dengan
flekainid 200 mg dua kali sehari selama 4 hari AUCs kedua obat tersebut
meningkat sebesar 20 untuk 30%, dan mereka memiliki beberapa aditif inotropik
negatif effects.1 sebuah laporan menjelaskan pasien mengambil flekainid 100
mg dua kali sehari yang mengembangkan bradikardi dan berakibat fatal blok
konduksi atrioventrikular 3 jam setelah mengambil dosis kedua sotalol 40 MG.2
laporan lain menggambarkan seorang pasien dengan atrial fibrilasi kronis yang
telah stabil selama 5 tahun selama pengobatan dengan flekainid dan verapamil.
Dalam waktu 3 hari mulai timolol 0,1% tetes mata dua kali sehari, ia
mengembangkan bradikardia dengan detak jantung dari 35 sampai 40 bpm.
Obat tetes mata dihentikan dan 16 jam setelah dosis terakhir, detak jantungnya
meningkat menjadi 90 sampai 100 bpm.3 pemantauan hati-hati karena itu telah
dianjurkan jika beta blocker ditambahkan ke flekainid. Perhatikan bahwa depresi
jantung serius telah terlihat setelah penggunaan flekainid dengan obat lain yang
memiliki efek inotropik negatif seperti 'verapamil', (p.261).

Beta blockers + Makanan


Makanan dapat meningkatkan, menurunkan atau tidak mempengaruhi
bioavailabilitas beta blocker, tapi tidak ada perubahan telah terbukti menjadi
penting secara klinis.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Makanan meningkatkan AUC propranolol oleh 50 sampai 80%, 1-3 metoprolol
sekitar 40% 1 dan labetalol sekitar 40%, 4 mungkin dengan mengubah tingkat
metabolisme lulus pertama mereka melalui makanan liver.2-4 tidak
mempengaruhi tingkat penyerapan formulasi lepas lambat dari propranolol.2
Makanan memiliki sedikit efek pada penyerapan oxprenolol5,6 atau pindolol, 7
sedangkan AUC atenolol berkurang sekitar 20% 0,8 sebuah studi kemudian
menyarankan bahwa atenolol ( dan mungkin beta blockers hidrofilik lainnya, lihat
'Tabel 22.1', (p.833)) menjadi erat terkait dengan misel asam empedu,
mencegah Tidak absorption.9 mereka dari perubahan ini telah terbukti menjadi
penting secara klinis, juga tidak jelas apakah itu penting jika pasien mengambil
obat ini dalam pola yang teratur dalam kaitannya dengan makanan. Tingkat
blocker serum beta sangat bervariasi antara pasien (perbedaan 20 kali lipat
propranolol AUC telah dicatat antara individu), 1 dan individualising dosis karena
itu lebih dari suatu masalah daripada asupan makanan.

Beta blockers + flekainid


Penggunaan gabungan flekainid dan beta blocker mungkin memiliki efek
depresan jantung aditif. Kasus yang terisolasi dari bradycardia dan mematikan
blok AV telah dilaporkan selama penggunaan flekainid dengan sotalol, dan
bradikardia telah dilaporkan dalam pengambilan flekainid pasien yang diberi
timolol tetes mata.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah studi pada fungsi jantung dan pembersihan narkoba di 10 subyek sehat
menemukan bahwa ketika propranolol 80 mg tiga kali sehari diberikan dengan
flekainid 200 mg dua kali sehari selama 4 hari AUCs kedua obat tersebut
meningkat sebesar 20 untuk 30%, dan mereka memiliki beberapa aditif inotropik
negatif effects.1 sebuah laporan menjelaskan pasien mengambil flekainid 100
mg dua kali sehari yang mengembangkan bradikardi dan berakibat fatal blok
konduksi atrioventrikular 3 jam setelah mengambil dosis kedua sotalol 40 MG.2
laporan lain menggambarkan seorang pasien dengan atrial fibrilasi kronis yang
telah stabil selama 5 tahun selama pengobatan dengan flekainid dan verapamil.
Dalam waktu 3 hari mulai timolol 0,1% tetes mata dua kali sehari, ia
mengembangkan bradikardia dengan detak jantung dari 35 sampai 40 bpm.
Obat tetes mata dihentikan dan 16 jam setelah dosis terakhir, detak jantungnya
meningkat menjadi 90 sampai 100 bpm.3 pemantauan hati-hati karena itu telah
dianjurkan jika beta blocker ditambahkan ke flekainid. Perhatikan bahwa depresi
jantung serius telah terlihat setelah penggunaan flekainid dengan obat lain yang
memiliki efek inotropik negatif seperti 'verapamil', (p.261).

Beta blockers + Grapefruit dan jus buah lainnya


Clinical bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Acebutolol
Dalam acak, studi Crossover, 10 subyek sehat diberi minum 200 ml jus jeruk
yang normal-kekuatan tiga kali sehari selama 4 hari (total 11 minuman), dengan
dosis 400 mg tunggal acebutolol pada pagi hari 3. jus Grapefruit penurunan
tingkat maksimum dan AUC acebutolol oleh sederhana 19% dan 6%, masing-
masing. Tidak ada perubahan signifikan dalam denyut jantung atau tekanan
darah yang seen.1
(b) Atenolol
Dalam sebuah studi silang acak 10 subyek sehat diberi 200 ml jus jeruk (dari
berkonsentrasi) tiga kali sehari dengan dosis 50 mg tunggal atenolol pada hari ke
tiga. Jus jeruk mengurangi AUC dan serum maksimum tingkat atenolol oleh 40%
dan 49%, masing-masing, dan juga dilemahkan pengurangan atenolol diinduksi
denyut jantung. Pengaruh atenolol pada tekanan darah adalah unchanged.2 ini
menunjukkan bahwa jus jeruk dapat membuat atenolol kurang efektif bila
digunakan untuk kontrol tingkat, tetapi arti klinis efek ini tidak jelas.
(c) celiprolol
Dalam sebuah studi 12 subyek sehat diberi jus jeruk 200 ml tiga kali sehari
selama 2 hari. Pada hari celiprolol ketiga 100 mg diberikan dengan kedua dari
empat 200 volume ml jus jeruk, dan pada hari 4 dua lanjut 200 mL volume jus
jeruk diberi. AUC dan puncak kadar plasma dari celiprolol berkurang sekitar 87%
dan 95%, masing-masing. Waktu paruh dari celiprolol sedikit lama. Namun, jus
jeruk tidak mempengaruhi perubahan tekanan darah atau denyut jantung yang
disebabkan oleh celiprolol.3 Dalam sebuah penelitian serupa di 10 subyek sehat,
200 mL 'normal-kekuatan' jus jeruk, diberikan 2 sampai 4 kali sehari selama 4
hari, mengurangi AUC dan kadar plasma puncak dosis 100 mg tunggal celiprolol
diberikan pada hari 3 oleh 83% dan 89%, masing-masing. Waktu paruh dari
celiprolol itu berkepanjangan 4,6-10,8 jam dan ekskresi ginjal celiprolol
berkurang 77%. Namun, jus jeruk tidak mengubah efek celiprolol pada tekanan
darah atau jantung rate.4 Mekanisme efek ini tidak diketahui, tetapi saran
termasuk efek pada pH intraduodenal dan kelarutan lipid celiprolol, atau
pembentukan kompleks antara celiprolol dan bahan dari jeruk atau jus jeruk
yang mengganggu penyerapan celiprolol. Atau, penghambatan protein
transporter serapan dalam usus mungkin telah mengurangi absorption.3,4
Meskipun relevansi klinis dari efek ini belum dinilai penuh, studi menunjukkan
bahwa efek dari celiprolol pada tekanan darah dan denyut jantung tidak
terpengaruh. Namun demikian pengurangan ditandai celiprolol bioavailabilitas di
hadapan jeruk atau jus jeruk menunjukkan interaksi ini mungkin signifikansi
klinis dalam beberapa patients.3,4
(d)talinolol
jusGrapefruit 300 mL menurunkan AUC dosis 50 mg tunggal talinolol sebesar
44%, meningkatkan tingkat maksimum sebesar 42%, dan meningkatkan
clearance lisan oleh 62%. Hasil yang sama terlihat administrasi setelah berulang
jus jeruk lebih dari 6 hari. Namun, efek hemodinamik dari talinolol tidak diubah
oleh jeruk juice.5 Karena tingkat P-glikoprotein tampaknya tidak akan
terpengaruh oleh jus jeruk, ia menyarankan bahwa konstituen dalam jus
mungkin menghambat proses penyerapan selain P-glikoprotein. [Perhatikan
bahwa, sebaliknya, sebuah studi pada hewan menemukan bahwa bioavailabilitas
talinolol meningkat dengan jeruk juice.6] Penurunan tingkat talinolol tidak
mungkin relevan secara klinis.
Beta blockers + antagonis reseptor H2; Cimetidine
ADA klinis Interaksi Yang signifikan tampaknya Terjadi ANTARA beta blocker Dan
cimetidine, meskipun kadar beberapa beta blocker Beroperasi ekstensif
dimetabolisme (such as inviting participation metoprolol, propranolol) lipat can
be doa Kali. Laporan kasus terisolasi menggambarkan bradikardia, detak jantung
tidak teratur, atau hipotensi pada pasien yang memakai cimetidine dengan
atenolol, metoprolol, atau labetalol, masing-masing.
Mekanisme
kadar beta blocker secara ekstensif dimetabolisme di hati oleh sitokrom P450
isoenzim CYP2D6 (misalnya metoprolol, nebivolol dan propranolol) meningkat
karena cimetidine mengurangi metabolisme mereka dengan menghambat
aktivitas enzim hati. Namun, ini tampaknya tidak menjadi penjelasan lengkap
cimetidine tidak mempengaruhi carvedilol, yang dimetabolisme oleh CYP2D6,
tetapi mempengaruhi labetalol, beta blocker yang tidak dimetabolisme oleh
CYP2D6.15 pindolol sebagian diekskresikan oleh mekanisme sekresi tubular
ginjal aktif , dan cimetidine meningkat pindolol tingkat darah dengan
menghambat mechanism.24 ini simetidin dapat mengurangi klirens ginjal dari
bisoprolol oleh mechanism.12 sama Mereka beta blockers yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin (misalnya atenolol, nadolol) tidak
terpengaruh oleh cimetidine. 8,21
Pentingnya dan manajemen
baik dipelajari dan didirikan interaksi tetapi, meskipun kenaikan yang cukup
dalam darah yang dapat terjadi ketika beberapa beta blocker diberikan dengan
cimetidine, efek biasanya muncul menjadi penting secara klinis. Penggunaan
bersamaan adalah umum, tetapi hanya satu kasus yang terisolasi dari
bradikardia mendalam (melibatkan atenolol) tampaknya telah dilaporkan.
Ditandai hipotensi juga tampaknya menjadi langka. Dikombinasikan digunakan
tidak perlu dihindari. Namun, telah menyarankan bahwa pasien dengan
gangguan fungsi hati yang diberikan cimetidine dengan beta blocker yang
ekstensif dimetabolisme di hati (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)) mungkin mungkin
mengembangkan tingkat darah terlalu tinggi, yang bisa menyebabkan dampak
buruk. Tampaknya bijaksana untuk baik memantau jenis pasien (untuk efek
seperti hipotensi) sampai lebih dikenal, atau menggunakan antagonis reseptor
H2 non-berinteraksi seperti 'ranitidine', (bawah).

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Famotidine


famotidine tidak muncul untuk berinteraksi dengan beta blocker.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah survei dari 15 pasien yang memakai beta blockers (acebutolol, atenolol,
betaxolol, nadolol, pindolol, propranolol atau sotalol) selama 6 sampai 8 minggu
tidak menemukan bukti perubahan efek antihipertensi atau bradikardia sambil
memakai famotidine 40 mg daily.1 ada interaksi akan diharapkan, dan tidak ada
tindakan pencegahan khusus akan tampak diperlukan jika famotidine diambil
dengan ini atau beta blocker lainnya.

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Nizatidine


Efek bradikardia dari atenolol meningkat dengan nizatidine.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Setelah mengambil atenolol 100 mg sehari selama 7 hari rata-rata denyut
jantung 12 subyek sehat turun dari sekitar 64-53 bpm 3 jam setelah pemberian
dosis. Penurunan lebih lanjut dari 6 bpm terjadi ketika mereka juga diberi
nizatidine 300 mg sehari selama 7 hari. Nizatidine saja menyebabkan penurunan
denyut jantung dari sekitar 8 bpm.1 demikian efek nizatidine dan atenolol pada
detak jantung tampak aditif. Nampaknya nizatidine akan memiliki efek yang
sama di hadapan beta blocker lainnya. Signifikansi klinis efek ini tidak pasti, tapi
mungkin penting dalam patients.1 lansia studi lebih lanjut diperlukan.

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Ranitidin


ranitidin tidak mengubah baik mapan tingkat plasma atau efek terapi atenolol,
nebivolol, propranolol atau tertatolol. Beberapa penelitian telah menunjukkan
kenaikan moderat dalam tingkat metoprolol pada mereka ranitidin juga
diberikan, tetapi hal ini tidak penting secara klinis.
Mekanisme
Naik di tingkat serum metoprolol disebabkan oleh ranitidine dalam dua studi
metoprolol dosis tunggal tidak dipahami, juga tidak jelas mengapa salah satu
dari empat studi menemukan peningkatan setelah beberapa dosis.
Pentingnya dan manajemen
Kemungkinan efek ranitidin pada tingkat plasma dan efek dari propranolol dan
metoprolol telah dipelajari dengan baik. Meskipun beberapa penelitian telah
menunjukkan kenaikan moderat dalam tingkat metoprolol, terutama setelah
singledoses, kenaikan ini dari besarnya yang tidak mungkin secara klinis penting.
Sedikit yang diketahui tentang atenolol, nebivolol dan tertatolol, meskipun tidak
ada klinis interaksi yang relevan telah terlihat. Tidak ada yang menunjukkan
bahwa penggunaan bersamaan ranitidin dan setiap beta blocker harus dihindari,
atau bahwa ada kebutuhan untuk mengambil tindakan pencegahan tertentu.

Beta blockers + Haloperidol


Sebuah laporan kasus terisolasi menjelaskan hipotensi berat dan
cardiopulmonary arrest pada wanita tak lama setelah dia diberi haloperidol dan
propranolol. Kadar plasma dari haloperidol dalam tiga pasien tidak berubah
secara signifikan oleh propranolol. Penggunaan bersamaan sotalol dan
haloperidol umumnya harus dihindari karena kemungkinan peningkatan risiko
perpanjangan QT.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Seorang wanita setengah baya dengan skizofrenia dan hipertensi mengalami
tiga episode hipotensi berat dalam waktu 30 sampai 120 menit yang diberikan
propranolol 40 sampai 80 mg dan haloperidol 10 mg.1 Pada dua kesempatan dia
punya cardiopulmonary arrest. Dia pingsan setiap kali, menjadi
sianotik, tidak punya pulsa teraba dan memiliki hipotensi berat, tapi dengan
cepat merespons resusitasi cardiopulmonary. Dia tidak mengalami
consequences.1 merugikan Alasan untuk hipotensi berat tidak dipahami,
meskipun kedua obat sendiri dapat menyebabkan hipotensi. Sebuah studi
menemukan bahwa kondisi mapan tingkat plasma dari haloperidol 6 sampai 15
mg sehari-hari tidak berubah secara signifikan dalam 3 pasien dengan
propranolol long-acting, dalam dosis tambahan hingga 480 mg daily.2
Tampaknya ada hanya satu kasus interaksi antara haloperidol dan propranolol
pada catatan. Mengingat meluasnya penggunaan obat ini, interaksi ini akan
muncul menjadi langka. Ada tampaknya akan menjadi sedikit alasan untuk
menghindari penggunaan secara bersamaan. Perhatikan bahwa kedua
haloperidol dan sotalol dapat memperpanjang interval QT dan karena itu tidak
umum digunakan bersama-sama, lihat 'Obat yang memperpanjang interval QT +
Obat lain yang memperpanjang interval QT', p.257.

Beta blockers + kontrasepsi hormonal


The kadar metoprolol meningkat pada wanita menggunakan kontrasepsi oral,
namun pentingnya klinis ini mungkin sangat kecil. Acebutolol, oxprenolol dan
propranolol farmakokinetik yang minimal dipengaruhi oleh penggunaan
kontrasepsi.
Mekanisme
Alasan untuk perubahan tampaknya bahwa etinilestradiol mengubah
metabolisme beta blockers ini. Dalam kasus propranolol konjugasi dan oksidasi
meningkat olehethinylestradiol.3
Pentingnyadan manajemen
Perubahan terlihat dengan propranolol, oxprenolol dan acebutolol hampir pasti
terlalu kecil untuk peduli, tetapi dengan metoprolol perubahan yang agak lebih
besar. Meski begitu, perubahan ukuran ini disebabkan oleh interaksi obat lain
dengan beta blocker biasanya tidak relevan secara klinis. Tidak ada tindakan
pencegahan khusus umumnya diperlukan jika salah satu beta blocker diberikan
untuk wanita yang menggunakan kontrasepsi oral kombinasi yang mengandung
etinilestradiol, atau mereka mengambil etinilestradiol saja, meskipun catatan
bahwa efek dari kenaikan moderat mungkin lebih signifikan pada mereka yang
memakai metoprolol untuk gagal jantung. Juga menyadari bahwa beberapa
indikasi untuk beta blockers yang memperingatkan untuk, atau menghalangi
penggunaan, kontrasepsi oral kombinasi.

Beta blockers + Hydralazine


Tingkat plasma dari propranolol dan beta blocker lainnya secara luas
dimetabolisme (seperti metoprolol dan oxprenolol) meningkat dengan
hydralazine, namun tidak ada peningkatan efek samping tampaknya telah
dilaporkan.
Mekanisme
Uncertain. Hydralazine tampaknya meningkatkan bioavailabilitas hanya orang-
orang beta blocker yang menjalani ekstraksi hati yang tinggi dan bukan mereka
yang sebagian besar diekskresikan tidak berubah dalam urin. Ekstraksi hati
dibahas secara lebih rinci di bawah 'Perubahan metabolisme lintas pertama',
(hal.4), dan 'Tabel 22.1', (p.833), daftar rute metabolik dari beta blockers
sistemik yang umum digunakan. Ia telah mengemukakan bahwa hydralazine
dapat mengubah aliran darah hati atau menghambat enzim hati, 1,5,6 meskipun
mekanisme lain juga mungkininvolved.3,7,8
Pentingnyadan manajemen
Cukup didokumentasikan dengan baik dan interaksi didirikan, tetapi meningkat
serum beta blocker tingkat tampak menyebabkan tidak ada efek klinis yang
merugikan. Penggunaan bersamaan biasanya berharga dalam pengobatan
hipertensi. Tidak ada tindakan pencegahan tertentu tampaknya diperlukan.

Beta blockers + inotropik dan Vasopressors


Efek pada tekanan darah dan detak jantung: Efek hipertensi adrenalin (epinefrin)
dapat meningkat tajam pada pasien yang memakai beta blockers non-selektif
seperti propranolol. Reaksi hipertensi parah dan berpotensi mengancam nyawa
dan / atau ditandai bradikardia dapat berkembang. Beta blockers kardioselektif
seperti atenolol dan metoprolol berinteraksi minimal. Sebuah laporan terisolasi
menggambarkan reaksi hipertensi fatal pada pasien yang diberikan propranolol
dan fenilefrin, tetapi penggunaan bersamaan biasanya tampaknya menjadi
lancar. Paradoksnya, ditandai hipotensi terjadi pada satu pasien diberikan
carvedilol dosis rendah dan dobutamin. Anafilaksis: Beberapa bukti menunjukkan
bahwa syok anafilaksis pada pasien yang memakai beta blockers mungkin
resisten terhadap pengobatan dengan adrenalin (epinefrin).
Mekanisme
Adrenalin (epinefrin) merangsang reseptor beta alfa dan sistem kardiovaskular,
mantan hasil di vasokonstriksi (terutama alpha1) dan yang terakhir di kedua
vasodilatasi (terutama beta2) dan stimulasi jantung (terutama beta1). Hasil
bersih biasanya sedikit peningkatan denyut jantung dan sedikit kenaikan
tekanan darah. Namun, jika beta-reseptor diblokir oleh beta blocker non-selektif,
seperti propranolol atau nadolol (lihat 'Tabel 22.1', (p.833) untuk daftar), alpha
vasokonstriksi terlindung menyebabkan peningkatan yang ditandai dalam
tekanan darah , diikuti oleh refleks bradikardia. Beta blockers kardioselektif
seperti atenolol dan metoprolol, yang lebih selektif untuk reseptor beta1, tidak
mencegah aksi vasodilator adrenalin pada reseptor beta2 pada tingkat yang
sama, dan karena itu efek dari interaksi setiap relatif kecil. Akibatnya, adrenalin
telah digunakan untuk menilai tingkat beta blokade diproduksi oleh propranolol
dan Phenylephrine beta blockers.13,24 lainnya sebagian besar merupakan
stimulator alpha, karena beta blocker harus memiliki efek minimal terhadap
aksinya. Dobutamin adalah beta1, beta2 dan alpha1 adrenergik agonis dan
carvedilol adalah beta blocker non-selektif, tetapi pada dosis rendah itu terutama
selektif beta1 adrenergik antagonis dan juga antagonis alpha1. Diusulkan bahwa
penurunan tekanan darah disebabkan oleh vasodilatasi karena aktivasi reseptor
beta2 pembuluh darah, yang tidak terhalang oleh dosis rendah carvedilol.15
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara propranolol dan adrenalin (epinefrin) didirikan. Ini mungkin
serius dan berpotensi mengancam nyawa, tergantung pada dosis adrenalin
digunakan. Ditandai dan tekanan darah naik serius dan bradikardia berat terjadi
pada pasien yang diberikan 300 mikrogram adrenalin (0,3 mL 1: 1000)
subcutaneously6-8 atau 40-400 mikrogram oleh infiltrasi kulit dan kelopak mata
selama plastik Adrenaline surgery.2 15 mikrogram diberikan intravena dapat
menyebabkan hampir 40% jatuh hati Pasien rate.9 mengambil beta blocker non-
selektif seperti propranolol (lihat 'Tabel 22.1', (p.833) untuk daftar) seharusnya
hanya diberikan adrenalin di sangat berkurang dosis karena ditandai bradikardi
dan hipertensi yang dapat terjadi. Sebuah efek kurang ditandai kemungkinan
dengan beta blocker kardioselektif, 4 seperti atenolol dan metoprolol (lihat 'Tabel
22.1', (p.833) untuk daftar). Anestesi lokal yang digunakan dalam operasi gigi
biasanya mengandung konsentrasi yang sangat rendah adrenalin (misalnya 5
sampai 20 mikrogram / mL, yaitu 1: 200 000 untuk 01:50 000) dan hanya
volume kecil biasanya diberikan, sehingga interaksi yang tidak diinginkan tidak
mungkin. Tidak ada interaksi antara fenilefrin dan beta blockers yang
diharapkan, dan terpisah dari kasus dijelaskan tunggal dikutip di atas, literatur
muncul untuk mendukung ini. Penggunaan bersamaan biasanya muncul menjadi
penting secara klinis, terutama mengingat meluasnya penggunaan beta blocker
dan ketersediaan siap phenylephrine dalam bentuk non-resep batuk-dan-dingin
obat dan dekongestan nasal.

Beta blockers + Itrakonazol


Itrakonazol nyata meningkatkan bioavailabilitas celiprolol dan hanya sedikit
mempengaruhi farmakokinetik atenolol, tanpa mempengaruhi denyut jantung
atau tekanan darah Interaksi ini tidak diharapkan relevan secara klinis.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Atenolol
Dalam sebuah penelitian di 10 subyek sehat itrakonazol 200 mg dua kali sehari
selama 5 dosis hanya efek kecil pada farmakokinetik dosis 50 mg tunggal
atenolol dan tidak ada efek pada denyut jantung atau tekanan darah yang
seen.1
(b) celiprolol
dalam sebuah penelitian di 12 subyek sehat itrakonazol 200 mg dua kali sehari
selama 5 dosis meningkatkan AUC dosis 100 mg tunggal celiprolol oleh 80%,
tanpa meningkatkan paruh. Namun, itraconazole tidak meningkatkan efek
celiprolol pada denyut jantung atau pressure.2 darah itu menyarankan agar
itrakonazol mungkin meningkatkan penyerapan celiprolol dengan menghambat
P-glikoprotein dalam wall.2 usus Meskipun peningkatan kadar plasma ditandai,
itu disarankan bahwa tidak mungkin relevan secara klinis karena celiprolol
memiliki luas terapirange.2

blockerBeta + Makrolid
tingkat serum talinolol dan mungkin nadolol meningkat dengan eritromisin,
namun pentingnya klinis ini tidak pasti. Telitromisin tidak muncul untuk
mempengaruhi sotalol diinduksi perpanjangan QT. Namun, penggunaan
gabungan sotalol dan eritromisin intravena umumnya harus dihindari karena
kemungkinan efek aditif pada perpanjangan QT interval.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) nadolol Sebuah studi, di mana 7 subyek sehat diberi dosis 80 mg tunggal
nadolol setelah eritromisin 500 mg ditambah neomycin 500 mg setiap 6 jam
selama 2 hari, disarankan peningkatan tingkat penyerapan beta blocker
(mengurangi waktu ke level plasma maksimal, namun tidak berpengaruh pada
AUC). Penurunan paruh eliminasi juga seen.1 studi lebih lanjut diperlukan untuk
menentukan signifikansi klinis temuan ini.
(b) sotalol
sotalol memperpanjang interval QT dan umumnya tidak diberikan dengan obat
lain yang melakukan hal yang sama, seperti eritromisin intravena, karena
peningkatan risiko torsade de pointes aritmia (lihat juga 'Obat yang
memperpanjang interval QT + Lain obat yang memperpanjang interval QT ',
p.257). Telitromisin tidak muncul terkait dengan perpanjangan QT dan sebuah
studi di 24 wanita sehat menemukan bahwa dosis 800 mg tunggal telitromisin
tidak memiliki efek buruk pada QT-perpanjangan disebabkan oleh dosis 160 mg
sotalol. Telitromisin sedikit mengurangi AUC dan kadar serum maksimum sotalol,
yang dikaitkan dengan penurunan penyerapan, 2 tapi ini diharapkan menjadi
sedikit signifikansi klinis.
(c) talinolol
Sebuah studi dosis tunggal di 8 subyek sehat menemukan bahwa AUC dan kadar
serum talinolol 50 mg meningkat sebesar 51% dan 26%, masing-masing, dengan
eritromisin 2 g. Disarankan bahwa bioavailabilitas meningkat dari talinolol
disebabkan peningkatan penyerapan usus yang disebabkan oleh penghambatan
P-glikoprotein oleh erythromycin.3

Beta blockers + Metoclopramide


Seorang pasien dengan skleroderma mengalami serangan jantung yang fatal
setelah menerima labetalol intravena pasca operasi dan metoclopramide
intravena. Metoclopramide meningkatkan tingkat penyerapan formulasi
konvensional propranolol, tetapi tidak mempengaruhi persiapan berkelanjutan-
release.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Labetolol
Seorang pasien 38 tahun dengan skleroderma, hipertensi (yang ia mengambil
lisinopril) dan gangren jari telunjuk kirinya menjalani operasi tangan kecil.
Sementara dalam perawatan pasca operasi tekanan darahnya naik menjadi
153/120 mmHg dan dia diberi labetalol intravena 10 mg. Sekitar 15 menit
kemudian dia mengalami mual dan muntah, yang diperlakukan dengan intravena
metoclopramide 10 mg. Sekitar 5 menit kemudian detak jantungnya menurun
menjadi 38 bpm dan ia menjadi tidak responsif tanpa teraba nadi: EKG
menunjukkan bradikardi junctional. Dia awalnya disadarkan namun meninggal
sekitar 13 jam kemudian setelah episode lebih lanjut dari bradycardia, meskipun
terapi suportif penuh. Tercatat bahwa bradikardia tidak merespon dengan baik
untuk atropin, dan ada hipotensi persisten, meskipun meningkat penggunaan
vasopressor. Scleroderma dan lisinopril mungkin telah berkontribusi terhadap
kegagalan untuk resusitasi pasien. Namun, bradycardia atau jantung blok dan
hipotensi dapat terjadi dengan metoclopramide intravena. Pada pasien ini
penggunaan labetalol mungkin telah memperburuk efek dari metoklopramid
dengan menyebabkan penurunan kontraktilitas ventrikel karena efek beta-
adrenergik dan membatasi mekanisme kompensasi vasokonstriksi karena alpha-
adrenergic effects.1 Namun, itu kemudian telah menyarankan bahwa reaksi ini
mungkin karena toksisitas anestesi lokal daripada interaksi obat, 2 meskipun ini
dibantah oleh authors.3 asli sebuah studi pada 11 pasien hipertensi yang tidak
diobati menemukan bahwa metoclopramide intravena (7,5 mikrogram / kg per
menit selama 30 menit) menyebabkan sedikit penurunan respon untuk labetalol
400 sampai 600 mg setiap hari. Namun, seperti metoclopramide hanya
dilemahkan respon tekanan darah sistolik untuk labetalol oleh 3 mmHg efek ini
tampaknya tidak mungkin menjadi signifikan secara klinis pada sebagian
patients.4
(b) Propranolol
Oral sirup metoclopramide 20 mg, diberikan 30 menit sebelum berkelanjutan-
release propranolol 160 mg, tidak berpengaruh terhadap farmakokinetika
propranolol di 12 subjects.5 sehat Sebaliknya, sebuah laporan singkat
sebelumnya menemukan bahwa tingkat penyerapan formulasi konvensional
propranolol 80 mg meningkat oleh intravena metoclopramide 10 mg dalam 4
mata pelajaran yang sehat. Dalam 2 jam pertama setelah pemberian dosis,
tingkat propranolol meningkat sebesar 1,3-2,5-fold.6 Namun, perubahan ini tidak
mungkin relevan secara klinis.

Beta blockers + Morfin


Morfin mungkin cukup meningkatkan kadar serum esmolol, tetapi ini tidak
mungkin menjadi penting secara klinis. Dosis fatal morfin dan propranolol yang
nyata berkurang oleh penggunaan bersamaan pada hewan, tetapi relevansi
klinis ini pada manusia tidak pasti.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Dalam sebuah penelitian di 10 pria sehat suntikan 3-mg morfin sulfat
meningkatkan tingkat steady state dari 300 mikrogram / kg per menit infus
esmolol, mengingat lebih dari 4 jam. Namun, kenaikan hanya statistik signifikan
dalam 2 mata pelajaran (kenaikan 46%), dan dianggap tidak penting klinis.
Farmakokinetik morfin yang Studies unchanged.1 pada hewan telah
menunjukkan bahwa dosis yang fatal median dari propranolol dikurangi dua
sampai tujuh kali lipat morfin di mice2 dan dosis yang mematikan median morfin
berkurang lima belas untuk sixteenfold oleh propranolol di rats.3 Interaksi yang
sama juga telah terlihat di dogs.3 Ada tidak muncul untuk menjadi laporan yang
diterbitkan toksisitas sinergis melibatkan morfin dan propranolol, sehingga
relevansi klinis ini tidak pasti.

Beta blockers +Penisilin


tingkat atenololPlasma dibelah dua oleh 1-g dosis ampisilin. Pentingnya klinis ini
tidak pasti, tapi mungkin kecil. Tidak ada interaksi yang penting terjadi jika
atenolol diberikan dengan ampisilin 250 mg setiap 6 jam. Satu laporan singkat
menunjukkan bahwa reaksi anafilaksis terhadap penisilin bisa lebih parah pada
pasien yang memakai beta blockers.
Mekanisme
Pasti. Ampisilin tampaknya mempengaruhi penyerapan atenolol.
Pentingnya dan manajemen
informasi terbatas, tetapi interaksi penyerapan tampaknya akan didirikan.
Pentingnya klinis menanti evaluasi penuh tetapi efek sederhana pada tekanan
darah dan rate1 jantung menunjukkan bahwa itu adalah penting terbatas.
Informasi tentang beta blockers lain dan penisilin kurang. Informasi tentang
potensiasi anafilaksis terlalu terbatas untuk membuat komentar, tetapi
perhatikan bahwa beberapa bukti menunjukkan bahwa syok anafilaksis pada
pasien yang memakai beta blockers mungkin resisten terhadap pengobatan
dengan adrenalin (epinefrin), melihat 'blockers Beta + inotropik dan
Vasopressors', p.848 .

Beta blockers + Fenotiazin


Penggunaan bersamaan dari klorpromazin dengan propranolol, atau thioridazine
dengan pindolol, dapat mengakibatkan kenaikan tajam dalam kadar plasma
kedua obat. Propranolol nyata meningkatkan kadar thioridazine plasma. Kedua
beta blockers dan fenotiazin dapat menyebabkan hipotensi, dan efek ini bisa
menjadi tambahan: beberapa laporan kasus menunjukkan bahwa ini kadang-
kadang bisa serius. Penggunaan bersamaan sotalol dan fenotiazin yang
memperpanjang interval QT umumnya harus dihindari.
Mekanisme
farmakokinetik evidence1 dan studies9 hewan menunjukkan bahwa propranolol
dan klorpromazin saling menghambat metabolisme hati obat lainnya sehingga
kedua menumpuk di dalam tubuh. Mekanisme interaksi antara propranolol dan
thioridazine mungkin sama. Kedua beta blockers dan fenotiazin dapat
menyebabkan hipotensi, dan efek ini bisa menjadi aditif.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara propranolol dan klorpromazin tampaknya didirikan meskipun
informasi terbatas. Penggunaan bersamaan harus dipantau dengan baik dan
dosis berkurang jika perlu. Tindakan yang sama berlaku dengan propranolol dan
thioridazine.7 Tampaknya tidak ada informasi tentang interaksi antara beta
blockers lain dan fenotiazin, tetapi jika mekanisme interaksi yang disarankan di
atas adalah benar, tampaknya mungkin bahwa beta blockers lain yang terutama
dibersihkan dari tubuh dengan metabolisme hati mungkin berinteraksi sama
dengan klorpromazin, sedangkan orang-orang terutama dibersihkan tidak
berubah dalam urin cenderung memiliki interaksi farmakokinetik, meskipun efek
hipotensi aditif masih akan diharapkan. Lihat 'Tabel 22.1', (p.833), untuk
informasi tentang metabolisme beta blockers sistemik yang umum digunakan.
Perhatikan bahwa sotalol dan beberapa fenotiazin, termasuk klorpromazin dan
thioridazine memperpanjang interval QT (lihat 'Tabel 9.2', (p.257) untuk daftar
yang lebih lengkap). Dikombinasikan digunakan harus karena itu umumnya
dihindari, karena peningkatan risiko torsade de pointes. Lihat juga "Obat yang
memperpanjang interval QT + Obat lain yang memperpanjang interval QT ',
p.257

Beta blockers + Phenylpropanolamine


Kenaikan kecil tekanan darah dapat terjadi pada pasien yang memakai beta
blockers yang mengambil dosis tunggal fenilpropanolamin. Kenaikan ditandai
tekanan darah telah terlihat pada satu pasien mengambil oxprenolol dengan
metildopa ketika fenilpropanolamin juga diambil. Propranolol melemahkan
kenaikan tekanan darah yang terlihat dengan fenilpropanolamin.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Efek dari beta blockers
Sebuah studi di 13 pasien yang memakai berbagai antihipertensi termasuk 5
mengambil beta blockers yang tidak disebutkan namanya menemukan bahwa
dosis tunggal Dimetapp Extentabs (fenilpropanolamin 75 mg dengan
brompheniramine 12 mg) menyebabkan tekanan darah kenaikan 1,7 / 0,9 mmHg
selama 4 jam, yang secara statistik tidak atau klinis significant.1 naik ini tekanan
darah setelah dosis tunggal kecil dan relatif berumur pendek, dan mungkin tidak
begitu penting klinis. Studi lain di 7 stabil pasien hipertensi mengambil beta
blockers (atenolol 5 pasien, metoprolol 1, propranolol 1) menemukan bahwa
dosis 25 mg tunggal cepat-release fenilpropanolamin (Super Odrinex)
meningkatkan tekanan darah puncak rata-rata sekitar 8/5 mmHg selama 6 jam
period.2 sebuah studi dosis beberapa kemudian pada subyek yang sama (hanya
5 dari mereka menyelesaikan studi), mengambil beta blockers yang sama,
ditemukan bahwa pada hari 1 fenilpropanolamin peningkatan tekanan darah
diastolik oleh 9 sampai 16 mmHg, dan pada hari ke 7 dengan 0 sampai 14
mmHg. Hari 1 dan hari 7 hasilnya tidak berbeda secara statistik, yang
menunjukkan bahwa peningkatan tekanan darah tidak ditingkatkan oleh
beberapa dosing.3 Perhatikan bahwa kenaikan tajam dalam tekanan darah
terlihat di salah satu pengambilan metildopa pasien dan oxprenolol ketika
fenilpropanolamin juga diberikan , lihat 'Methyldopa + Simpatomimetik; Secara
tidak langsung bertindak ', p.898.
(b) Pengaruh pada fenilpropanolamin
Dalam studi terkontrol plasebo di 6 mata pelajaran yang sehat, propranolol
diberikan baik secara lisan sebagai pretreatment atau intravena setelah
fenilpropanolamin, ditemukan memusuhi kenaikan tekanan darah yang
disebabkan oleh fenilpropanolamin tersebut. Oral fenilpropanolamin 75 mg saja
peningkatan tekanan darah dari 116/63 ke 148/83 mmHg; pretreatment dengan
lisan propranolol 80 mg setiap 6 jam mengurangi tekanan darah dasar untuk
107/62 mmHg dan peningkatan dengan fenilpropanolamin lebih rendah, hanya
mencapai 119/72 mmHg. Intravena propranolol 0,3 mg / kg diberikan setelah
fenilpropanolamin menurun tekanan darah dari 144/87 ke 121/84 mmHg.4

Beta blockers + Kalium-depleting obat


Penggunaan diuretik potassium-depleting dapat memicu perkembangan
berpotensi mengancam nyawa-torsade de pointes aritmia pada pasien yang
memakai sotalol kecuali kadar kalium dipertahankan. Ini juga diharapkan dengan
obat lain potassiumdepleting seperti kortikosteroid, beberapa obat pencahar,
dan amfoterisin intravena. Klortalidon dan hidroklorotiazid dapat mengurangi
bioavailabilitas celiprolol, namun bukti untuk ini adalah jarang.
Mekanisme
obat Kalium-depleting dapat menyebabkan hipokalemia, yang meningkatkan
potensi torsade de pointes aritmia dengan obat yang memperpanjang interval
QT, termasuk sotalol.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara diuretik potassium-depleting seperti hidroklorotiazid dan sotalol
yang menghasilkan perpanjangan QT didirikan, secara klinis penting dan
berpotensi mengancam kehidupan. Perpanjangan interval QT dan
pengembangan torsade de pointes pada pasien yang memakai sotalol, terutama
pada dosis tinggi (dikatakan lebih besar dari 320 mg setiap hari), 6 adalah efek
samping yang diakui, tetapi dapat terjadi bahkan dengan dosis kecil sotalol jika
deplesi kalium dibiarkan berkembang. Hal ini jelas sangat penting karena itu
untuk memastikan bahwa kadar potasium dipertahankan jika obat potassium-
depleting diberikan dengan sotalol. Daftar diuretik kalium-depleting diberikan
dalam 'Tabel 26,1', (p.944). Obat lain yang dapat menyebabkan deplesi kalium
termasuk kortikosteroid, beberapa obat pencahar, dan amfoterisin intravena.
Interaksi klortalidon dan hidroklorotiazid dengan celiprolol yang kurang
didokumentasikan dan signifikansi klinis mereka tidak jelas, meskipun itu akan
diharapkan menjadi terbatas.

Beta blockers + propafenone


Plasma metoprolol dan propranolol tingkat dapat nyata diangkat (dua sampai
lima kali lipat) oleh propafenone. Toksisitas dapat berkembang.
Mekanisme
Disarankan bahwa propafenone mengurangi metabolisme metoprolol dan
propranolol oleh hati, sehingga mengurangi izin mereka dan meningkatkan
serum levels.1,3
Pentingnya danmanajemen
Informasiterbatas tetapi interaksi tampaknya akan didirikan. Penggunaan
bersamaan tidak perlu dihindari, tetapi mengantisipasi kebutuhan untuk
mengurangi dosis metoprolol dan propranolol. Memonitor karena beberapa
pasien mungkin mengalami efek samping. Jika mekanisme yang disarankan
interaksi yang benar adalah mungkin (tapi tidak dikonfirmasi) yang beta blockers
lain yang mengalami metabolisme hati akan berinteraksi sama tapi bukan
mereka sebagian besar diekskresikan tidak berubah dalam urin. Lihat 'Tabel
22.1', (p.833) untuk metabolisme beberapa beta blocker yang umum digunakan.
Juga mencatat propafenone itu dan beta blockers memiliki efek inotropik negatif,
yang bisa menjadi aditif dan mengakibatkan cardiodepression yang tidak
diinginkan.

Beta blockers + Proton pump inhibitor


Omeprazole tidak berinteraksi dengan metoprolol atau propranolol, dan
lansoprazole tidak berinteraksi dengan propranolol.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Omeprazol 20 mg setiap hari selama 8 hari tidak berpengaruh pada kadar
plasma kondisi mapan propranolol 80 mg dua kali sehari, dan tidak berpengaruh
pada istirahat dan denyut jantung dilakukan atau tekanan darah pada 8
subjects.1 sehat studi lain menemukan bahwa omeprazole 40 mg setiap hari
selama 8 hari tidak berpengaruh pada kadar plasma kondisi mapan metoprolol
100 mg daily.2 Sebuah studi Crossover double-blind di 18 subyek sehat
menemukan lansoprazole bahwa 60 mg sehari selama 7 hari tidak signifikan
mempengaruhi farmakokinetik dosis 80 mg tunggal propranolol.3 ada tindakan
pencegahan khusus akan tampak diperlukan jika inhibitor pompa proton ini
digunakan dengan propranolol atau metoprolol.

Beta blockers + Quinidine


Sebuah laporan terisolasi menggambarkan seorang pasien mengambil quinidine
yang dikembangkan ditandai bradikardia bila menggunakan tetes timolol mata.
Laporan lainnya menggambarkan hipotensi ortostatik ketika quinidine diberikan
dengan atenolol atau propranolol. Quinidine dapat meningkatkan metoprolol
plasma, propranolol, dan tingkat timolol, tetapi relevansi klinis ini tidak pasti.
Kedua sotalol dan quinidine dapat memperpanjang interval QT, yang dapat
meningkatkan risiko torsade de pointes aritmia jika mereka digunakan bersama-
sama.
Mekanisme
Quinidine tampaknya meningkatkan metoprolol, propranolol dan timolol plasma
tingkat dengan menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, sehingga
mengurangi clearance.2,7,15 mereka Sebagai CYP2D6 menunjukkan
polimorfisme, interaksi ini akan sangat jelas pada pasien dengan aktivitas
CYP2D6 tinggi (dengan metabolisme ekstensif ), efektif membuat mereka
dengan metabolisme yang buruk. Lihat 'Faktor genetik', (hal.4), untuk informasi
lebih lanjut tentang polimorfisme.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi farmakokinetik tampaknya akan didirikan, tetapi penting secara klinis
tidak pasti. Hanya satu kasus yang terisolasi mungkin berlebihan beta-blokade
telah dilaporkan (dengan tetes quinidine dan timolol mata). Penggunaan
bersamaan tidak perlu dihindari (dan mungkin bermanfaat dalam pengobatan
fibrilasi atrium), tapi beberapa perawatan dibenarkan karena keduanya quinidine
dan beta blockers memiliki efek inotropik negatif, yang bisa menjadi aditif dan
mengakibatkan cardiodepression yang tidak diinginkan. Relevansi umum dari
laporan terisolasi dari hipotensi ortostatik dengan atenolol atau propranolol dan
quinidine tidak pasti. Konsensus umum adalah bahwa kombinasi dua obat yang
memperpanjang interval QT seperti quinidine dan sotalol biasanya harus
dihindari, atau hanya digunakan dengan hati-hati. Lihat juga "Obat yang
memperpanjang interval QT + Obat lain yang memperpanjang interval QT ',
p.257.

Beta blockers + Antasida atau antidiare


Beberapa antasida dan antidiare dapat menyebabkan pengurangan sederhana
dalam penyerapan atenolol, indenolol, propranolol, atau sotalol, dan mungkin
sedikit peningkatan dalam penyerapan metoprolol. Namun, pentingnya klinis
interaksi ini mungkin minimal.
Mekanisme
Uncertain. Penurunan penyerapan mungkin berhubungan dengan keterlambatan
pengosongan lambung yang disebabkan oleh antasid yang, tertunda
pembubaran karena peningkatan pH lambung, atau pembentukan kompleks dari
dua obat dalam usus, yang mengurangi penyerapan. Namun, satu studi in vitro
menunjukkan bahwa sotalol hanya tunduk minor penyerapan atau kompleksasi
interaksi
Studi lain menemukan bahwa 35 sampai 40% dari sotalol terikat oleh
magnesium hidroksida, tapi ini mungkin reversibel dalam kondisi fisiologis dan
karena itu tidak mungkin relevan selama panjang -istilah penggunaan klinis.
Pentingnya dan manajemen
dokumentasi terbatas, dalam beberapa kasus agak kontradiktif, dan sebagian
besar terbatas pada studi hewan atau dosis tunggal, yang mungkin tidak relevan
secara klinis. Beberapa perubahan dalam penyerapan mungkin dapat terjadi
tetapi belum ada penelitian tampaknya menunjukkan bahwa ada pengaruh yang
signifikan terhadap efektivitas terapi dari beta blocker. Satu studi menggunakan
atenolol pada pasien menemukan bahwa perubahan farmakokinetik dilihat
dengan dosis tunggal aluminium atau antasida yang mengandung kalsium tidak
signifikan secara klinis.
Namun, waspada untuk setiap perubahan selama penggunaan bersamaan.
Memisahkan dosis dengan 2 jam ditunjukkan untuk menghindari interaksi dalam
satu studi, 9 dan tampaknya cara yang mudah untuk menghindari masalah yang
harus mereka terjadi.

Beta blockers + antikolinesterase


Sejumlah kecil laporan menggambarkan ditandai bradikardia dan hipotensi
selama periode pemulihan dari anestesi dan blokade neuromuskuler, ketika
pasien mengambil beta blockers diberi obat antikolinesterasi. Namun, biasanya
tidak ada reaksi yang merugikan tampaknya terjadi. Gejala miastenia gravis dan
myasthenia terjadi ketika beta blockers oral atau topikal diberikan sendiri, dan
beta blockers bisa menentang kemanjuran antikolinesterase dalam mengobati
myasthenia gravis.
Mekanisme
Ia akan muncul bahwa efek bradikardi dari beta blockers dan efek asetilkolin
seperti ini obat antikolinesterasi dapat aditif. Tersebut tidak cukup terkontrol
dengan menggunakan atropin dalam beberapa kasus dikutip. Gejala-gejala
miastenia mungkin karena beta blocker mengerahkan efek depresan
padajunction.2,3 neuromuskular
Pentingnyadan manajemen
informasi yang tersedia menunjukkan bahwa reaksi merugikan ditandai antara
beta blockers dan antikolinesterase setelah operasi jarang terjadi, tetapi
menyadari kemungkinan suatu interaksi jika pasien menjadi bradikardi atau
hipotensi tak lama setelah operasi. Informasi yang terbatas menunjukkan bahwa
beta blockers diberikan secara oral atau topikal bisa menentang kemanjuran
antikolinesterase dalam pengobatan miastenia gravis. Namun, satu studi
menunjukkan bahwa, dalam keadaan darurat kardiovaskular, propranolol dapat
diberikan kepada pasien dengan myasthenia gravis, asalkan peralatan resusitasi
dan antidot spesifik yang available.5 Sebenarnya ini adalah-penyakit obat
daripada interaksi obat-obat.

Beta blockers + Aspirin atau NSAID


Ada bukti bahwa sebagian besar NSAID dapat meningkatkan tekanan darah pada
pasien yang memakai antihipertensi, meskipun beberapa penelitian tidak
menemukan peningkatan relevan secara klinis. Dalam berbagai penelitian kecil,
indometasin mengurangi efek antihipertensi dari beta blocker. Ada beberapa
bukti bahwa piroksikam biasanya berinteraksi sama. Ibuprofen dan naproxen
telah mengurangi efek beta blocker dalam beberapa penelitian kecil tapi tidak
yang lain. Dua kasus terisolasi hipertensi telah dilaporkan dengan naproxen dan
ibuprofen pada pasien yang diobati dengan propranolol dan pindolol, masing-
masing. Celecoxib, tetapi tidak rofecoxib, menghambat metabolisme metoprolol.
Informasi yang terbatas menunjukkan bahwa biasanya diklofenak, imidazol
salisilat, oxaprozin, tenoxicam dan mungkin sulindac tidak berinteraksi. Aspirin
dosis ganda, baik dalam dosis tinggi dan rendah, tidak mengurangi khasiat
antihipertensi termasuk beta blockers di tiga studi, tapi satu studi menggunakan
tunggal, dosis tinggi menunjukkan antagonisme efek beta blocker intravena.
Penelitian menunjukkan aspirin lain mungkin menipiskan keuntungan dari
carvedilol pada gagal jantung.
Mekanisme
lndometasin saja dapat meningkatkan tekanan darah (13 pasien hipertensi
diberikan indometasin 150 mg setiap hari selama 3 hari memiliki rata-rata
kenaikan tekanan darah sistolik 118-131 mmHg) .37 Salah satu yang disarankan
alasannya adalah bahwa indometasin menghambat sintesis dan pelepasan dua
prostaglandin (PGA dan PGE), yang memiliki efek dilatasi ampuh pada arteriol
perifer seluruh tubuh. Dalam ketidakhadiran mereka tekanan darah naik. Dengan
demikian tindakan hipotensi dari beta blockers yang ditentang oleh tindakan
hipertensi dari indometasin. Mekanisme ini telah dipertanyakan dan adalah
mungkin bahwa mekanisme fisiologis dan farmakologis lainnya memiliki bagian
untuk play.3,38,39 Satu studi menemukan bahwa meskipun indometasin
menyebabkan peningkatan tekanan darah pada pasien hipertensi diobati,
inhibitor lain dari sintesis prostaglandin (aspirin, naproxen dan sulindac)
melakukan not.3 Selanjutnya, keempat obat disebabkan pengurangan serupa di
aktivitas renin plasma dan konsentrasi aldosteron, yang menunjukkan bahwa
efek dari indometasin pada tekanan darah mungkin tidak tergantung pada
changes.3 seperti celecoxib, tetapi tidak rofecoxib, menghambat metabolisme
metoprolol oleh sitokrom P450 isoenzim CYP2D6.40
Pentingnya dan manajemen
keseluruhan, bukti-bukti menunjukkan bahwa beberapa pasien yang diobati
dengan beta blocker dapat menunjukkan kenaikan tekanan darah ketika
diberikan NSAID, tapi ini mungkin tidak selalu relevan secara klinis. Beberapa
menganggap bahwa penggunaan NSAID harus disimpan ke minimum pada
pasien antihypertensives.41 Efek mungkin lebih besar pada orang tua dan pada
mereka dengan tekanan darah yang relatif tinggi, serta pada mereka dengan
intake.41 garam yang tinggi Namun , yang lain menganggap bahwa pentingnya
klinis interaksi antara NSAID dan antihipertensi kurang dari sebelumnya telah
suggested.42 Sementara temuan mereka tidak mengesampingkan peningkatan
2/1 mmHg tekanan darah dengan NSAID dalam hipertensi diobati, mereka
menyarankan bahwa jika pasien dalam perawatan primer memiliki kontrol yang
tidak memadai tekanan darah, alasan lain mungkin lebih mungkin dibandingkan
efek dari bersamaan NSAIDs.42 tidak cukup data saat ini dengan jelas
membedakan antara NSAID, meskipun ada beberapa bukti bahwa efek dari
indometasin yang terbesar dan sulindac paling sedikit. Penelitian lebih lanjut
diperlukan. Untuk efek NSAID pada golongan obat antihipertensi lain melihat
'ACE inhibitor', (hal.28), 'calcium-channel blockers', (p.861) dan 'diuretik
thiazide', (p.956). Sebuah studi multi-dosis beberapa belum menemukan aspirin
untuk mengubah efek antihipertensi dari beta blocker, bahkan dalam dosis
tinggi, tetapi studi dosis tinggi satu dosis tunggal melaporkan interaksi. Studi lain
menunjukkan bahwa aspirin mungkin menipiskan keuntungan carvedilol pada
gagal jantung, tapi bukti saat ini terlalu tipis untuk menjamin perubahan dalam
praktek. Meskipun celecoxib peningkatan kadar metoprolol, peningkatan tingkat
metoprolol plasma ukuran ini tampaknya tidak akan relevan secara klinis.

Beta blockers + Barbiturates


Tingkat plasma dan efek beta blockers yang terutama dimetabolisme oleh hati
(misalnya alprenolol, metoprolol, timolol) dikurangi dengan barbiturat.
Konsentrasi Alprenolol yang dibelah dua, tapi beta blockers lain mungkin tidak
terpengaruh banyak. Beta blockers yang terutama diekskresikan tidak berubah
dalam urin (misalnya atenolol, sotalol, nadolol) tidak akan diharapkan akan
terpengaruh oleh barbiturat.
Mekanisme
Barbiturat ampuh induser enzim hati yang dapat meningkatkan metabolisme dan
clearance obat lain dari tubuh. Beta blockers yang dikeluarkan dari tubuh
terutama oleh metabolisme hati (misalnya alprenolol, metoprolol, timolol) dapat
karena itu mungkin dibersihkan lebih cepat dengan adanya barbiturat.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara alprenolol dan pentobarbital didokumentasikan dengan baik dan
mungkin penting secara klinis sederhana ketika beta blocker digunakan untuk
mengobati hipertensi, dan mungkin angina. Memonitor efek dari alprenolol dan
meningkatkan dosis yang diperlukan. Mana mungkin itu mungkin lebih baik
untuk menggantikan barbiturat dengan alternatif non-berinteraksi, seperti salah
satu 'benzodiazepin', (p.723), yang hanya memiliki efek kecil pada beta blockers,
atau mempertimbangkan menggunakan alternatif non-berinteraksi blocker beta.
Sebuah respon berkurang adalah mungkin dengan salah satu beta blockers yang
ekstensif dimetabolisme (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)), tetapi efek pada AUCs dari
metoprolol dan timolol tampak kurang dari efek pada alprenolol. Informasi rinci
tentang pentingnya klinis interaksi ini sangat kurang, tetapi tampaknya
cenderung kecil. Namun, jika masalah tidak terjadi mempertimbangkan langkah-
langkah alternatif yang disarankan untuk alprenolol, di atas. Setiap interaksi
yang mungkin dapat hampir pasti dihindari dengan menggunakan salah satu
beta blockers yang terutama diekskresikan tidak berubah dalam urin (lihat 'Tabel
22.1', (p.833)). Bukti sebagian besar kurang, tapi semua barbiturat akan
diharapkan untuk berinteraksi sama, meskipun tingkat interaksi dapat bervariasi.

Beta blockers + Bile-asam mengikat resin


Meskipun kedua kolestiramin dan colestipol cukup dapat mengurangi
penyerapan propranolol, ini tampaknya tidak mengurangi dampaknya.
Colesevelam tampaknya tidak mempengaruhi penyerapan metoprolol.
Mekanisme
Uncertain. Tampaknya mungkin bahwa kedua kolestiramin dan colestipol dapat
mengikat propranolol dalam usus, sehingga mengurangi penyerapan.
Pentingnya dan manajemen
informasi terbatas. Meskipun kedua kolestiramin dan colestipol ternyata dapat
mengurangi penyerapan dosis tunggal propranolol, tidak ada perubahan dalam
efeknya dilaporkan, 2 menunjukkan bahwa interaksi adalah penting secara klinis
minimal. Karena itu tidak ada alasan yang jelas untuk menghindari penggunaan
secara bersamaan. Namun, perlu diketahui bahwa itu biasanya dianjurkan bahwa
obat lain yang diberikan 1 jam sebelum atau 4 sampai 6 jam setelah
kolestiramin, dan 1 jam sebelum atau 4 jam setelah colestipol.

Beta blockers + Bupropion


Seorang pasien mengambil metoprolol dikembangkan bradikardia dan hipotensi
ketika bupropion juga diberikan
klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Seorang pria 50 tahun mengambil metoprolol 75 mg dua kali sehari dan
diltiazem 240 mg dua kali sehari untuk hipertensi dikembangkan kelelahan 12
hari setelah memulai untuk mengambil bupropion 150 mg dua kali sehari. Dia
ditemukan memiliki denyut nadi dari 43 bpm, tekanan darah 102/65 mmHg, dan
tanda-tanda gagal jantung ringan. Dia pulih dalam waktu 24 jam menghentikan
semua tiga drugs.1 Itu menyarankan bahwa efek ini terjadi sebagai akibat dari
tingkat metoprolol mengangkat, yang telah terjadi karena bupropion
menghambat metabolisme metoprolol oleh sitokrom P450 isoenzim CYP2D6.
Produsen bupropion telah diprediksi interaksi ini dan merekomendasikan bahwa
jika metoprolol ditambahkan ke pengobatan dengan bupropion, dosis di ujung
bawah dari kisaran harus digunakan. Jika bupropion ditambahkan ke pengobatan
yang ada, penurunan dosis metoprolol harus considered.2,3 Tampaknya mungkin
bahwa interaksi ini bisa terjadi dengan salah satu beta blockers dimetabolisme
oleh CYP2D6 (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)).

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Dihydropyridines


Penggunaan beta blocker dengan felodipine, isradipin, lasidipin, nicardipine,
nimodipin dan nisoldipin biasanya muncul untuk menjadi berguna dan aman.
Namun, hipotensi berat dan gagal jantung terjadi jarang ketika beta blocker
diberikan dengan nifedipine atau nisoldipin. Perubahan farmakokinetik dari beta
blockers dan calcium-channel blockers mungkin juga terjadi pada penggunaan
bersamaan, namun mereka tidak muncul untuk menjadi penting secara klinis.
Mekanisme
Tidak mengerti. Di mana perubahan farmakokinetik terlihat, alasan yang
mungkin adalah bahwa metabolisme beta blockers diubah oleh perubahan dalam
aliran darah melalui hati. Perubahan farmakodinamik dengan nifedipine dapat
dijelaskan oleh fakta bahwa nifedipine mengurangi kontraktilitas otot jantung. Ini
menetral oleh peningkatan refleks simpatik denyut jantung karena nifedipine
diinduksi vasodilatasi perifer, sehingga output ventrikel tetap sama atau bahkan
ditingkatkan. Kehadiran beta blocker mungkin menentang ini sampai batas
tertentu dengan memperlambat denyut jantung, yang memungkinkan efek
inotropik negatif nifedipine untuk pergi dicentang.
Pentingnya dan manajemen
Penggunaan bersamaan dari beta blockers dan dihidropiridin calciumchannel
blocker adalah umum, dan biasanya berharga. Namun, kasus yang terisolasi dari
hipotensi berat dan gagal jantung telah terlihat dalam beberapa pasien yang
memakai beta blockers dan nifedipine atau nisoldipin. Ia telah mengemukakan
bahwa mereka mungkin yang paling berisiko adalah pasien dengan gangguan
function35 kiri ventrikel (yang hati-hati untuk penggunaan nifedipin pula) dan /
atau mereka yang mengambil beta blocker dosis tinggi. Beruang ini dalam
pikiran. Hal ini juga harus dicatat bahwa penggunaan topikal beta blockers
(misalnya timolol tetes mata) dapat mengurangi denyut jantung dan tekanan
darah. Perubahan farmakokinetik dari beta blockers dan calcium-channel
blockers juga dapat terjadi, tetapi ini tidak tampak secara klinis penting. Ini juga
mungkin patut dicatat bahwa semua tapi salah satu kasus dari reaksi yang
merugikan dengan beta blocker dan nifedipine terjadi dengan 'short-acting'
formulasi, yang sekarang dianggap tidak cocok untuk pengelolaan jangka
panjang angina atau hipertensi, karena mereka terkait dengan variasi yang lebih
besar pada tekanan darah dan detak jantung. Kasus yang tersisa dikaitkan
dengan penggunaan yang salah dari persiapan nifedipine extended-release.

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Diltiazem


Efek depresan jantung dari diltiazem dan beta blockers yang aditif, dan
meskipun penggunaan bersamaan dapat bermanfaat, pemantauan ketat
dianjurkan. Sejumlah pasien, (biasanya orang-orang dengan gagal ventrikel atau
konduksi kelainan yang sudah ada) telah mengembangkan bradikardia serius
dan berpotensi mengancam nyawa. Diltiazem meningkatkan kadar serum
propranolol dan metoprolol, tapi bukan dari atenolol, tetapi perubahan ini
mungkin tidak penting secara klinis.
Mekanisme
efek bradikardi dari beta blockers dapat aditif dengan keterlambatan dalam
konduksi melalui nodus atrioventrikular disebabkan oleh diltiazem.7 ini
menguntungkan meningkatkan efek antiangina pada kebanyakan pasien, tapi
dalam beberapa efek ini dapat memperburuk kelainan jantung yang ada.
Diltiazem ternyata juga menghambat metabolisme propranolol dan metoprolol,
tetapi mekanisme yang tepat untuk ini adalah tidakjelas.19
Pentingnyadanmanajemen
penggunaanserentak tidak diragukan lagi berharga dan lancar pada banyak
pasien, tapi efek samping yang parah dapat berkembang. Ini mapan. Sebuah
interaksi yang merugikan tidak berbeda dapat terjadi dengan 'verapamil',
(p.841). Atas dasar 6 laporan, kejadian bradyarrhythmia gejala diperkirakan
sekitar 10 sampai 15% 0,1 Hal ini dapat terjadi dengan beta blocker yang
berbeda, bahkan dengan dosis yang sangat rendah, dan setiap saat dari dalam
beberapa jam dari mulai pengobatan untuk 2 tahun use.1 bersamaan faktor
risiko utama tampaknya menjadi disfungsi ventrikel, atau sinoatrial atau AV
nodal konduksi abnormalities.1 Perhatikan bahwa ini biasanya kontraindikasi
untuk penggunaan diltiazem. Pasien dengan fungsi ventrikel normal dan tidak
ada bukti kelainan konduksi biasanya tidak berisiko. Penggunaan bersamaan
harus juga dipantau untuk bukti efek samping. Perubahan farmakokinetik dari
beta blocker juga dapat terjadi, tetapi perubahan ini mungkin tidak penting
secara klinis.

Beta blockers + Calcium-channel blockers; Verapamil


Efek depresan jantung dari verapamil dan beta blockers yang aditif, dan
meskipun penggunaan bersamaan dapat bermanfaat, cardiodepression serius
(bradikardia, detak jantung, penangkapan sinus) kadang-kadang terjadi. Ia telah
mengemukakan bahwa kombinasi seharusnya hanya diberikan kepada mereka
yang awalnya dapat diawasi. Interaksi yang merugikan juga dapat terjadi dengan
beta blocker diberikan sebagai obat tetes mata.
Mekanisme
Kedua beta blockers dan verapamil memiliki efek inotropik negatif pada jantung,
yang dapat additive.27 Mengingat bersama-sama mereka dapat menyebabkan
ditandai bradikardi dan bahkan mungkin menekan kontraksi ventrikel
sepenuhnya. Verapamil juga dapat meningkatkan kadar serum beta blocker yang
ekstensif dimetabolisme di hati (misalnya metoprolol, propranolol), mungkin
dengan menghambat metabolisme mereka, 29 meskipun mekanisme yang tepat
untuk ini adalah jelas. Diperkirakan bahwa verapamil mempengaruhi talinolol
bioavailabilitas oleh modulasi ususP-glycoprotein.28,30
Pentingnyadan manajemen
baik didokumentasikan dan interaksi mapan. Meskipun penggunaan bersamaan
dapat menjadi lancar dan sukses, laporan yang dikutip di sini cukup
menunjukkan bahwa ia mungkin tidak selalu aman. Kesulitannya adalah
mengidentifikasi pasien yang paling berisiko. Di Inggris, BNF mengatakan bahwa
penggunaan bersamaan lisan harus dipertimbangkan hanya jika fungsi miokard
terpelihara dengan baik, dan verapamil yang tidak boleh disuntikkan pada
pasien yang baru diberikan beta blocker karena risiko hipotensi dan detak
jantung. Mereka juga mencatat bahwa, meskipun 30 menit telah diusulkan
sebagai interval yang cukup sebelum memberikan beta blocker saat injeksi
verapamil telah diberikan pertama, keamanan ini belum established.31 Produsen
verapamil contraindicate digunakan infus di mereka yang menerima beta
intravena blockers.32 telah menyarankan bahwa memulai pengobatan harus
dibatasi untuk praktik di rumah sakit, di mana dosis masing-masing obat dapat
secara hati-hati dititrasi dan pasien diawasi, terutama selama beberapa hari
pertama ketika efek samping yang paling mungkin develop.3,4,18 beberapa
berpendapat bahwa beta blockers yang ekstensif dimetabolisme (misalnya
metoprolol, propranolol) mungkin dapat membawa risiko tambahan karena
verapamil meningkatkan levels.23 serum mereka Namun, yang lain berpendapat
bahwa, karena interaksi terjadi dengan atenolol ( yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin), efek farmakodinamik yang lebih
penting daripada changes.4,10,18 farmakokinetik Perhatikan bahwa argumen
terakhir ini mungkin berlaku, perubahan ukuran ini, atau bahkan lebih, dalam
AUC beta blockers telah terbukti tidak penting secara klinis.

Beta blockers + Klorokuin atau Hydroxychloroquine


Hydroxychloroquine dan mungkin klorokuin dapat meningkatkan kadar
metoprolol, tapi ini mungkin tidak secara klinispenting
Mekanisme
dekstropropoksifen menghambat metabolisme metoprolol dan propranolol oleh
sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, yang menghasilkan peningkatan kadar dan efek
karena itu meningkat . Propranolol mungkin terpengaruh pada tingkat lebih
rendah seperti yang juga dimetabolisme oleh CYP1A2.
Pentingnya dan manajemen
Bukti terbatas, tetapi interaksi tampaknya didirikan. Nampaknya interaksi ini
bisa terjadi dengan salah satu beta blockers dimetabolisme oleh CYP2D6 (lihat
'Tabel 22.1', (p.833)). Oleh karena itu akan lebih bijaksana untuk mewaspadai
bukti respon meningkat namun sejauh tampaknya ada sedikit bukti yang
menunjukkan bahwa penggunaan bersamaan menyebabkan masalah. Tidak ada
interaksi yang diharapkan dengan mereka beta blockers yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)).

Beta blockers + Diphenhydramine


Diphenhydramine menghambat metabolisme metoprolol, tapi ini mungkin tidak
penting secara klinis
Mekanisme
Diphenhydramine menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, yang
bertanggung jawab, sebagian, untuk metabolisme metoprolol dan beberapa beta
blocker lainnya. CYP2D6 menunjukkan polimorfisme, dengan beberapa individu
kurang aktivitas CYP2D6 signifikan (dengan metabolisme yang buruk), di
antaranya diphenhydramine akan memiliki sedikit atau tidak berpengaruh. Lihat
'Faktor genetik', (hal.4), untuk lebih lanjut tentang polimorfisme.
Pentingnya danmanajemen
Informasitampaknya terbatas pada studi ini. Peningkatan tingkat metoprolol
plasma ukuran ini tampaknya tidak akan relevan secara klinis. Memang,
meskipun digunakan secara luas kemungkinan 'secara ekstensif dimetabolisme'
beta blockers (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)) dan diphenhydramine, tidak ada
masalah tampaknya telah dilaporkan.

Beta blockers + Dronedarone


Dronedarone meningkatkan AUC metoprolol pada pasien dengan CYP2D6
metaboliser luas fenotipe. Peningkatan efek inotropik negatif sederhana pada
dosis terapi yang dianjurkan dari dronedarone.
Mekanisme
Dronedarone secara struktural terkait dengan amiodaron, yang dikenal untuk
menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, dimana metoprolol
dimetabolisme (lihat 'Amiodarone + Beta blockers', p.246). Penelitian ini juga
menunjukkan bahwa dronedarone menghambat CYP2D6, efektif membuat
dengan metabolisme luas dalam dengan metabolisme yang buruk. Untuk
informasi lebih lanjut mengenai status metaboliser melihat 'Faktor genetik',
(hal.4).
Pentingnya dan manajemen
Sebuah interaksi farmakokinetik didirikan, tetapi relevansi klinis tidak pasti. Efek
inotropik negatif metoprolol hampir dua kali lipat dengan penambahan
dronedarone 1,6 g sehari, tetapi pada dosis terapi yang diantisipasi dari 800 mg
efek yang sederhana. Beta blockers lain yang dimetabolisme oleh CYP2D6 (lihat
'Tabel 22.1', (p.833)) akan diharapkan untuk berinteraksi sama.

Beta blockers + derivatif Ergot


Penggunaan beta blocker dengan derivatif ergot dalam pengelolaan migrain
tidak jarang, tetapi penggunaan bersamaan telah menghasilkan tiga kasus
vasokonstriksi perifer berat dan satu hipertensi.
Mekanisme
Pasti. Salah satu saran adalah bahwa vasokonstriksi aditif occurs.1,3 derivatif
Ergot menyebabkan vasokonstriksi, dan beta blockers melakukan hal yang sama
dengan menghalangi normal (beta2-dirangsang) vasodilatasi simpatik. The beta
blocker juga mengurangi aliran darah dengan mengurangi curah jantung.
Pentingnya danmanajemen
penggunaanserentak biasanya aman dan efektif, dan hanya ada beberapa
laporan dari interaksi yang merugikan. Disarankan bahwa setidaknya salah satu
dari ini bisa saja disebabkan oleh ergotamine sendiri (yaitu ergotism) 0,5 Namun,
hal itu jelas akan lebih bijaksana untuk ekstra waspada untuk tanda-tanda
respon yang merugikan, terutama yang sugestif mengurangi sirkulasi perifer
( dingin, mati rasa atau kesemutan pada tangan dan kaki).

Beta blockers + Finasteride


Finasteride 5 mg sehari selama 10 hari tidak menyebabkan perubahan
farmakokinetik atau farmakodinamik dari dosis 80 mg tunggal propranolol di
subjects.1 sehat Selanjutnya, produsen mengatakan bahwa finasteride
digunakan dengan beta blocker dalam studi klinis tanpa bukti adanya
interaction.2,3 Demikian pula, 'dutasteride', (p.1257) tidak muncul untuk
berinteraksi dengan beta blocker.

Beta blockers + Minyak ikan


Efek hipotensif dari propranolol dapat ditingkatkan dengan minyak ikan.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Dalam sebuah penelitian 36 pasien dengan hipertensi ringan diberi baik
propranolol 80 mg sehari atau minyak ikan 9 g sehari (sebagai kapsul dan setara
dengan eicosapentaenoic acid 1,8 g dan docosahexaenoic acid 1,1 g sehari)
selama 36 minggu diikuti oleh plasebo selama 4 minggu. Sekelompok lebih lanjut
dari 16 pasien diberi propranolol 80 mg setiap hari selama 12 minggu,
propranolol ditambah minyak ikan 9 g setiap hari selama 12 minggu, propranolol
ditambah ikan plasebo minyak selama 12 minggu, dan akhirnya propranolol
plasebo selama 4 minggu. Minyak ikan saja penurunan tekanan darah sampai
batas mirip dengan propranolol, dan penurunan tekanan darah dengan
kombinasi yang lebih besar dibandingkan dengan baik propranolol atau minyak
ikan alone.1 Sebuah penelitian serupa lebih lanjut pada 14 pasien mengambil
beta blocker menemukan bahwa ketika mereka juga diberikan 4 kapsul Omacor
(setara dengan eicosapentaenoic acid 1,9 g dan docosahexaenoic acid 1,5 g)
setiap hari selama 6 minggu tekanan darah mereka menurun lebih lanjut 3.3 /
1.9 mmHg.2 Mekanismenya tidak pasti, tetapi sebagai minyak ikan tampaknya
memiliki efek hipotensi sendiri, mungkin meningkatkan efek hipotensi dari setiap
beta blocker.

Beta blockers + flekainid


Penggunaan gabungan flekainid dan beta blocker mungkin memiliki efek
depresan jantung aditif. Kasus yang terisolasi dari bradycardia dan mematikan
blok AV telah dilaporkan selama penggunaan flekainid dengan sotalol, dan
bradikardia telah dilaporkan dalam pengambilan flekainid pasien yang diberi
timolol tetes mata.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah studi pada fungsi jantung dan pembersihan narkoba di 10 subyek sehat
menemukan bahwa ketika propranolol 80 mg tiga kali sehari diberikan dengan
flekainid 200 mg dua kali sehari selama 4 hari AUCs kedua obat tersebut
meningkat sebesar 20 untuk 30%, dan mereka memiliki beberapa aditif inotropik
negatif effects.1 sebuah laporan menjelaskan pasien mengambil flekainid 100
mg dua kali sehari yang mengembangkan bradikardi dan berakibat fatal blok
konduksi atrioventrikular 3 jam setelah mengambil dosis kedua sotalol 40 MG.2
laporan lain menggambarkan seorang pasien dengan atrial fibrilasi kronis yang
telah stabil selama 5 tahun selama pengobatan dengan flekainid dan verapamil.
Dalam waktu 3 hari mulai timolol 0,1% tetes mata dua kali sehari, ia
mengembangkan bradikardia dengan detak jantung dari 35 sampai 40 bpm.
Obat tetes mata dihentikan dan 16 jam setelah dosis terakhir, detak jantungnya
meningkat menjadi 90 sampai 100 bpm.3 pemantauan hati-hati karena itu telah
dianjurkan jika beta blocker ditambahkan ke flekainid. Perhatikan bahwa depresi
jantung serius telah terlihat setelah penggunaan flekainid dengan obat lain yang
memiliki efek inotropik negatif seperti 'verapamil', (p.261).
Beta blockers + Makanan
Makanan dapat meningkatkan, menurunkan atau tidak mempengaruhi
bioavailabilitas beta blocker, tapi tidak ada perubahan telah terbukti menjadi
penting secara klinis.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Makanan meningkatkan AUC propranolol oleh 50 sampai 80%, 1-3 metoprolol
sekitar 40% 1 dan labetalol sekitar 40%, 4 mungkin dengan mengubah tingkat
metabolisme lulus pertama mereka melalui makanan liver.2-4 tidak
mempengaruhi tingkat penyerapan formulasi lepas lambat dari propranolol.2
Makanan memiliki sedikit efek pada penyerapan oxprenolol5,6 atau pindolol, 7
sedangkan AUC atenolol berkurang sekitar 20% 0,8 sebuah studi kemudian
menyarankan bahwa atenolol ( dan mungkin beta blockers hidrofilik lainnya, lihat
'Tabel 22.1', (p.833)) menjadi erat terkait dengan misel asam empedu,
mencegah Tidak absorption.9 mereka dari perubahan ini telah terbukti menjadi
penting secara klinis, juga tidak jelas apakah itu penting jika pasien mengambil
obat ini dalam pola yang teratur dalam kaitannya dengan makanan. Tingkat
blocker serum beta sangat bervariasi antara pasien (perbedaan 20 kali lipat
propranolol AUC telah dicatat antara individu), 1 dan individualising dosis karena
itu lebih dari suatu masalah daripada asupan makanan.

Beta blockers + flekainid


Penggunaan gabungan flekainid dan beta blocker mungkin memiliki efek
depresan jantung aditif. Kasus yang terisolasi dari bradycardia dan mematikan
blok AV telah dilaporkan selama penggunaan flekainid dengan sotalol, dan
bradikardia telah dilaporkan dalam pengambilan flekainid pasien yang diberi
timolol tetes mata.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah studi pada fungsi jantung dan pembersihan narkoba di 10 subyek sehat
menemukan bahwa ketika propranolol 80 mg tiga kali sehari diberikan dengan
flekainid 200 mg dua kali sehari selama 4 hari AUCs kedua obat tersebut
meningkat sebesar 20 untuk 30%, dan mereka memiliki beberapa aditif inotropik
negatif effects.1 sebuah laporan menjelaskan pasien mengambil flekainid 100
mg dua kali sehari yang mengembangkan bradikardi dan berakibat fatal blok
konduksi atrioventrikular 3 jam setelah mengambil dosis kedua sotalol 40 MG.2
laporan lain menggambarkan seorang pasien dengan atrial fibrilasi kronis yang
telah stabil selama 5 tahun selama pengobatan dengan flekainid dan verapamil.
Dalam waktu 3 hari mulai timolol 0,1% tetes mata dua kali sehari, ia
mengembangkan bradikardia dengan detak jantung dari 35 sampai 40 bpm.
Obat tetes mata dihentikan dan 16 jam setelah dosis terakhir, detak jantungnya
meningkat menjadi 90 sampai 100 bpm.3 pemantauan hati-hati karena itu telah
dianjurkan jika beta blocker ditambahkan ke flekainid. Perhatikan bahwa depresi
jantung serius telah terlihat setelah penggunaan flekainid dengan obat lain yang
memiliki efek inotropik negatif seperti 'verapamil', (p.261).

Beta blockers + Grapefruit dan jus buah lainnya


Clinical bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Acebutolol
Dalam acak, studi Crossover, 10 subyek sehat diberi minum 200 ml jus jeruk
yang normal-kekuatan tiga kali sehari selama 4 hari (total 11 minuman), dengan
dosis 400 mg tunggal acebutolol pada pagi hari 3. jus Grapefruit penurunan
tingkat maksimum dan AUC acebutolol oleh sederhana 19% dan 6%, masing-
masing. Tidak ada perubahan signifikan dalam denyut jantung atau tekanan
darah yang seen.1
(b) Atenolol
Dalam sebuah studi silang acak 10 subyek sehat diberi 200 ml jus jeruk (dari
berkonsentrasi) tiga kali sehari dengan dosis 50 mg tunggal atenolol pada hari ke
tiga. Jus jeruk mengurangi AUC dan serum maksimum tingkat atenolol oleh 40%
dan 49%, masing-masing, dan juga dilemahkan pengurangan atenolol diinduksi
denyut jantung. Pengaruh atenolol pada tekanan darah adalah unchanged.2 ini
menunjukkan bahwa jus jeruk dapat membuat atenolol kurang efektif bila
digunakan untuk kontrol tingkat, tetapi arti klinis efek ini tidak jelas.
(c) celiprolol
Dalam sebuah studi 12 subyek sehat diberi jus jeruk 200 ml tiga kali sehari
selama 2 hari. Pada hari celiprolol ketiga 100 mg diberikan dengan kedua dari
empat 200 volume ml jus jeruk, dan pada hari 4 dua lanjut 200 mL volume jus
jeruk diberi. AUC dan puncak kadar plasma dari celiprolol berkurang sekitar 87%
dan 95%, masing-masing. Waktu paruh dari celiprolol sedikit lama. Namun, jus
jeruk tidak mempengaruhi perubahan tekanan darah atau denyut jantung yang
disebabkan oleh celiprolol.3 Dalam sebuah penelitian serupa di 10 subyek sehat,
200 mL 'normal-kekuatan' jus jeruk, diberikan 2 sampai 4 kali sehari selama 4
hari, mengurangi AUC dan kadar plasma puncak dosis 100 mg tunggal celiprolol
diberikan pada hari 3 oleh 83% dan 89%, masing-masing. Waktu paruh dari
celiprolol itu berkepanjangan 4,6-10,8 jam dan ekskresi ginjal celiprolol
berkurang 77%. Namun, jus jeruk tidak mengubah efek celiprolol pada tekanan
darah atau jantung rate.4 Mekanisme efek ini tidak diketahui, tetapi saran
termasuk efek pada pH intraduodenal dan kelarutan lipid celiprolol, atau
pembentukan kompleks antara celiprolol dan bahan dari jeruk atau jus jeruk
yang mengganggu penyerapan celiprolol. Atau, penghambatan protein
transporter serapan dalam usus mungkin telah mengurangi absorption.3,4
Meskipun relevansi klinis dari efek ini belum dinilai penuh, studi menunjukkan
bahwa efek dari celiprolol pada tekanan darah dan denyut jantung tidak
terpengaruh. Namun demikian pengurangan ditandai celiprolol bioavailabilitas di
hadapan jeruk atau jus jeruk menunjukkan interaksi ini mungkin signifikansi
klinis dalam beberapa patients.3,4
(d)talinolol
jusGrapefruit 300 mL menurunkan AUC dosis 50 mg tunggal talinolol sebesar
44%, meningkatkan tingkat maksimum sebesar 42%, dan meningkatkan
clearance lisan oleh 62%. Hasil yang sama terlihat administrasi setelah berulang
jus jeruk lebih dari 6 hari. Namun, efek hemodinamik dari talinolol tidak diubah
oleh jeruk juice.5 Karena tingkat P-glikoprotein tampaknya tidak akan
terpengaruh oleh jus jeruk, ia menyarankan bahwa konstituen dalam jus
mungkin menghambat proses penyerapan selain P-glikoprotein. [Perhatikan
bahwa, sebaliknya, sebuah studi pada hewan menemukan bahwa bioavailabilitas
talinolol meningkat dengan jeruk juice.6] Penurunan tingkat talinolol tidak
mungkin relevan secara klinis.
Beta blockers + antagonis reseptor H2; Cimetidine
ADA klinis Interaksi Yang signifikan tampaknya Terjadi ANTARA beta blocker Dan
cimetidine, meskipun kadar beberapa beta blocker Beroperasi ekstensif
dimetabolisme (such as inviting participation metoprolol, propranolol) lipat can
be doa Kali. Laporan kasus terisolasi menggambarkan bradikardia, detak jantung
tidak teratur, atau hipotensi pada pasien yang memakai cimetidine dengan
atenolol, metoprolol, atau labetalol, masing-masing.
Mekanisme
kadar beta blocker secara ekstensif dimetabolisme di hati oleh sitokrom P450
isoenzim CYP2D6 (misalnya metoprolol, nebivolol dan propranolol) meningkat
karena cimetidine mengurangi metabolisme mereka dengan menghambat
aktivitas enzim hati. Namun, ini tampaknya tidak menjadi penjelasan lengkap
cimetidine tidak mempengaruhi carvedilol, yang dimetabolisme oleh CYP2D6,
tetapi mempengaruhi labetalol, beta blocker yang tidak dimetabolisme oleh
CYP2D6.15 pindolol sebagian diekskresikan oleh mekanisme sekresi tubular
ginjal aktif , dan cimetidine meningkat pindolol tingkat darah dengan
menghambat mechanism.24 ini simetidin dapat mengurangi klirens ginjal dari
bisoprolol oleh mechanism.12 sama Mereka beta blockers yang sebagian besar
diekskresikan tidak berubah dalam urin (misalnya atenolol, nadolol) tidak
terpengaruh oleh cimetidine. 8,21
Pentingnya dan manajemen
baik dipelajari dan didirikan interaksi tetapi, meskipun kenaikan yang cukup
dalam darah yang dapat terjadi ketika beberapa beta blocker diberikan dengan
cimetidine, efek biasanya muncul menjadi penting secara klinis. Penggunaan
bersamaan adalah umum, tetapi hanya satu kasus yang terisolasi dari
bradikardia mendalam (melibatkan atenolol) tampaknya telah dilaporkan.
Ditandai hipotensi juga tampaknya menjadi langka. Dikombinasikan digunakan
tidak perlu dihindari. Namun, telah menyarankan bahwa pasien dengan
gangguan fungsi hati yang diberikan cimetidine dengan beta blocker yang
ekstensif dimetabolisme di hati (lihat 'Tabel 22.1', (p.833)) mungkin mungkin
mengembangkan tingkat darah terlalu tinggi, yang bisa menyebabkan dampak
buruk. Tampaknya bijaksana untuk baik memantau jenis pasien (untuk efek
seperti hipotensi) sampai lebih dikenal, atau menggunakan antagonis reseptor
H2 non-berinteraksi seperti 'ranitidine', (bawah).

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Famotidine


famotidine tidak muncul untuk berinteraksi dengan beta blocker.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Sebuah survei dari 15 pasien yang memakai beta blockers (acebutolol, atenolol,
betaxolol, nadolol, pindolol, propranolol atau sotalol) selama 6 sampai 8 minggu
tidak menemukan bukti perubahan efek antihipertensi atau bradikardia sambil
memakai famotidine 40 mg daily.1 ada interaksi akan diharapkan, dan tidak ada
tindakan pencegahan khusus akan tampak diperlukan jika famotidine diambil
dengan ini atau beta blocker lainnya.

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Nizatidine


Efek bradikardia dari atenolol meningkat dengan nizatidine.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Setelah mengambil atenolol 100 mg sehari selama 7 hari rata-rata denyut
jantung 12 subyek sehat turun dari sekitar 64-53 bpm 3 jam setelah pemberian
dosis. Penurunan lebih lanjut dari 6 bpm terjadi ketika mereka juga diberi
nizatidine 300 mg sehari selama 7 hari. Nizatidine saja menyebabkan penurunan
denyut jantung dari sekitar 8 bpm.1 demikian efek nizatidine dan atenolol pada
detak jantung tampak aditif. Nampaknya nizatidine akan memiliki efek yang
sama di hadapan beta blocker lainnya. Signifikansi klinis efek ini tidak pasti, tapi
mungkin penting dalam patients.1 lansia studi lebih lanjut diperlukan.

Beta blockers + antagonis reseptor H2; Ranitidin


ranitidin tidak mengubah baik mapan tingkat plasma atau efek terapi atenolol,
nebivolol, propranolol atau tertatolol. Beberapa penelitian telah menunjukkan
kenaikan moderat dalam tingkat metoprolol pada mereka ranitidin juga
diberikan, tetapi hal ini tidak penting secara klinis.
Mekanisme
Naik di tingkat serum metoprolol disebabkan oleh ranitidine dalam dua studi
metoprolol dosis tunggal tidak dipahami, juga tidak jelas mengapa salah satu
dari empat studi menemukan peningkatan setelah beberapa dosis.
Pentingnya dan manajemen
Kemungkinan efek ranitidin pada tingkat plasma dan efek dari propranolol dan
metoprolol telah dipelajari dengan baik. Meskipun beberapa penelitian telah
menunjukkan kenaikan moderat dalam tingkat metoprolol, terutama setelah
singledoses, kenaikan ini dari besarnya yang tidak mungkin secara klinis penting.
Sedikit yang diketahui tentang atenolol, nebivolol dan tertatolol, meskipun tidak
ada klinis interaksi yang relevan telah terlihat. Tidak ada yang menunjukkan
bahwa penggunaan bersamaan ranitidin dan setiap beta blocker harus dihindari,
atau bahwa ada kebutuhan untuk mengambil tindakan pencegahan tertentu.

Beta blockers + Haloperidol


Sebuah laporan kasus terisolasi menjelaskan hipotensi berat dan
cardiopulmonary arrest pada wanita tak lama setelah dia diberi haloperidol dan
propranolol. Kadar plasma dari haloperidol dalam tiga pasien tidak berubah
secara signifikan oleh propranolol. Penggunaan bersamaan sotalol dan
haloperidol umumnya harus dihindari karena kemungkinan peningkatan risiko
perpanjangan QT.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Seorang wanita setengah baya dengan skizofrenia dan hipertensi mengalami
tiga episode hipotensi berat dalam waktu 30 sampai 120 menit yang diberikan
propranolol 40 sampai 80 mg dan haloperidol 10 mg.1 Pada dua kesempatan dia
punya cardiopulmonary arrest. Dia pingsan setiap kali, menjadi
sianotik, tidak punya pulsa teraba dan memiliki hipotensi berat, tapi dengan
cepat merespons resusitasi cardiopulmonary. Dia tidak mengalami
consequences.1 merugikan Alasan untuk hipotensi berat tidak dipahami,
meskipun kedua obat sendiri dapat menyebabkan hipotensi. Sebuah studi
menemukan bahwa kondisi mapan tingkat plasma dari haloperidol 6 sampai 15
mg sehari-hari tidak berubah secara signifikan dalam 3 pasien dengan
propranolol long-acting, dalam dosis tambahan hingga 480 mg daily.2
Tampaknya ada hanya satu kasus interaksi antara haloperidol dan propranolol
pada catatan. Mengingat meluasnya penggunaan obat ini, interaksi ini akan
muncul menjadi langka. Ada tampaknya akan menjadi sedikit alasan untuk
menghindari penggunaan secara bersamaan. Perhatikan bahwa kedua
haloperidol dan sotalol dapat memperpanjang interval QT dan karena itu tidak
umum digunakan bersama-sama, lihat 'Obat yang memperpanjang interval QT +
Obat lain yang memperpanjang interval QT', p.257.

Beta blockers + kontrasepsi hormonal


The kadar metoprolol meningkat pada wanita menggunakan kontrasepsi oral,
namun pentingnya klinis ini mungkin sangat kecil. Acebutolol, oxprenolol dan
propranolol farmakokinetik yang minimal dipengaruhi oleh penggunaan
kontrasepsi.
Mekanisme
Alasan untuk perubahan tampaknya bahwa etinilestradiol mengubah
metabolisme beta blockers ini. Dalam kasus propranolol konjugasi dan oksidasi
meningkat olehethinylestradiol.3
Pentingnyadan manajemen
Perubahan terlihat dengan propranolol, oxprenolol dan acebutolol hampir pasti
terlalu kecil untuk peduli, tetapi dengan metoprolol perubahan yang agak lebih
besar. Meski begitu, perubahan ukuran ini disebabkan oleh interaksi obat lain
dengan beta blocker biasanya tidak relevan secara klinis. Tidak ada tindakan
pencegahan khusus umumnya diperlukan jika salah satu beta blocker diberikan
untuk wanita yang menggunakan kontrasepsi oral kombinasi yang mengandung
etinilestradiol, atau mereka mengambil etinilestradiol saja, meskipun catatan
bahwa efek dari kenaikan moderat mungkin lebih signifikan pada mereka yang
memakai metoprolol untuk gagal jantung. Juga menyadari bahwa beberapa
indikasi untuk beta blockers yang memperingatkan untuk, atau menghalangi
penggunaan, kontrasepsi oral kombinasi.

Beta blockers + Hydralazine


Tingkat plasma dari propranolol dan beta blocker lainnya secara luas
dimetabolisme (seperti metoprolol dan oxprenolol) meningkat dengan
hydralazine, namun tidak ada peningkatan efek samping tampaknya telah
dilaporkan.
Mekanisme
Uncertain. Hydralazine tampaknya meningkatkan bioavailabilitas hanya orang-
orang beta blocker yang menjalani ekstraksi hati yang tinggi dan bukan mereka
yang sebagian besar diekskresikan tidak berubah dalam urin. Ekstraksi hati
dibahas secara lebih rinci di bawah 'Perubahan metabolisme lintas pertama',
(hal.4), dan 'Tabel 22.1', (p.833), daftar rute metabolik dari beta blockers
sistemik yang umum digunakan. Ia telah mengemukakan bahwa hydralazine
dapat mengubah aliran darah hati atau menghambat enzim hati, 1,5,6 meskipun
mekanisme lain juga mungkininvolved.3,7,8
Pentingnyadan manajemen
Cukup didokumentasikan dengan baik dan interaksi didirikan, tetapi meningkat
serum beta blocker tingkat tampak menyebabkan tidak ada efek klinis yang
merugikan. Penggunaan bersamaan biasanya berharga dalam pengobatan
hipertensi. Tidak ada tindakan pencegahan tertentu tampaknya diperlukan.

Beta blockers + inotropik dan Vasopressors


Efek pada tekanan darah dan detak jantung: Efek hipertensi adrenalin (epinefrin)
dapat meningkat tajam pada pasien yang memakai beta blockers non-selektif
seperti propranolol. Reaksi hipertensi parah dan berpotensi mengancam nyawa
dan / atau ditandai bradikardia dapat berkembang. Beta blockers kardioselektif
seperti atenolol dan metoprolol berinteraksi minimal. Sebuah laporan terisolasi
menggambarkan reaksi hipertensi fatal pada pasien yang diberikan propranolol
dan fenilefrin, tetapi penggunaan bersamaan biasanya tampaknya menjadi
lancar. Paradoksnya, ditandai hipotensi terjadi pada satu pasien diberikan
carvedilol dosis rendah dan dobutamin. Anafilaksis: Beberapa bukti menunjukkan
bahwa syok anafilaksis pada pasien yang memakai beta blockers mungkin
resisten terhadap pengobatan dengan adrenalin (epinefrin).
Mekanisme
Adrenalin (epinefrin) merangsang reseptor beta alfa dan sistem kardiovaskular,
mantan hasil di vasokonstriksi (terutama alpha1) dan yang terakhir di kedua
vasodilatasi (terutama beta2) dan stimulasi jantung (terutama beta1). Hasil
bersih biasanya sedikit peningkatan denyut jantung dan sedikit kenaikan
tekanan darah. Namun, jika beta-reseptor diblokir oleh beta blocker non-selektif,
seperti propranolol atau nadolol (lihat 'Tabel 22.1', (p.833) untuk daftar), alpha
vasokonstriksi terlindung menyebabkan peningkatan yang ditandai dalam
tekanan darah , diikuti oleh refleks bradikardia. Beta blockers kardioselektif
seperti atenolol dan metoprolol, yang lebih selektif untuk reseptor beta1, tidak
mencegah aksi vasodilator adrenalin pada reseptor beta2 pada tingkat yang
sama, dan karena itu efek dari interaksi setiap relatif kecil. Akibatnya, adrenalin
telah digunakan untuk menilai tingkat beta blokade diproduksi oleh propranolol
dan Phenylephrine beta blockers.13,24 lainnya sebagian besar merupakan
stimulator alpha, karena beta blocker harus memiliki efek minimal terhadap
aksinya. Dobutamin adalah beta1, beta2 dan alpha1 adrenergik agonis dan
carvedilol adalah beta blocker non-selektif, tetapi pada dosis rendah itu terutama
selektif beta1 adrenergik antagonis dan juga antagonis alpha1. Diusulkan bahwa
penurunan tekanan darah disebabkan oleh vasodilatasi karena aktivasi reseptor
beta2 pembuluh darah, yang tidak terhalang oleh dosis rendah carvedilol.15
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara propranolol dan adrenalin (epinefrin) didirikan. Ini mungkin
serius dan berpotensi mengancam nyawa, tergantung pada dosis adrenalin
digunakan. Ditandai dan tekanan darah naik serius dan bradikardia berat terjadi
pada pasien yang diberikan 300 mikrogram adrenalin (0,3 mL 1: 1000)
subcutaneously6-8 atau 40-400 mikrogram oleh infiltrasi kulit dan kelopak mata
selama plastik Adrenaline surgery.2 15 mikrogram diberikan intravena dapat
menyebabkan hampir 40% jatuh hati Pasien rate.9 mengambil beta blocker non-
selektif seperti propranolol (lihat 'Tabel 22.1', (p.833) untuk daftar) seharusnya
hanya diberikan adrenalin di sangat berkurang dosis karena ditandai bradikardi
dan hipertensi yang dapat terjadi. Sebuah efek kurang ditandai kemungkinan
dengan beta blocker kardioselektif, 4 seperti atenolol dan metoprolol (lihat 'Tabel
22.1', (p.833) untuk daftar). Anestesi lokal yang digunakan dalam operasi gigi
biasanya mengandung konsentrasi yang sangat rendah adrenalin (misalnya 5
sampai 20 mikrogram / mL, yaitu 1: 200 000 untuk 01:50 000) dan hanya
volume kecil biasanya diberikan, sehingga interaksi yang tidak diinginkan tidak
mungkin. Tidak ada interaksi antara fenilefrin dan beta blockers yang
diharapkan, dan terpisah dari kasus dijelaskan tunggal dikutip di atas, literatur
muncul untuk mendukung ini. Penggunaan bersamaan biasanya muncul menjadi
penting secara klinis, terutama mengingat meluasnya penggunaan beta blocker
dan ketersediaan siap phenylephrine dalam bentuk non-resep batuk-dan-dingin
obat dan dekongestan nasal.

Beta blockers + Itrakonazol


Itrakonazol nyata meningkatkan bioavailabilitas celiprolol dan hanya sedikit
mempengaruhi farmakokinetik atenolol, tanpa mempengaruhi denyut jantung
atau tekanan darah Interaksi ini tidak diharapkan relevan secara klinis.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Atenolol
Dalam sebuah penelitian di 10 subyek sehat itrakonazol 200 mg dua kali sehari
selama 5 dosis hanya efek kecil pada farmakokinetik dosis 50 mg tunggal
atenolol dan tidak ada efek pada denyut jantung atau tekanan darah yang
seen.1
(b) celiprolol
dalam sebuah penelitian di 12 subyek sehat itrakonazol 200 mg dua kali sehari
selama 5 dosis meningkatkan AUC dosis 100 mg tunggal celiprolol oleh 80%,
tanpa meningkatkan paruh. Namun, itraconazole tidak meningkatkan efek
celiprolol pada denyut jantung atau pressure.2 darah itu menyarankan agar
itrakonazol mungkin meningkatkan penyerapan celiprolol dengan menghambat
P-glikoprotein dalam wall.2 usus Meskipun peningkatan kadar plasma ditandai,
itu disarankan bahwa tidak mungkin relevan secara klinis karena celiprolol
memiliki luas terapirange.2

blockerBeta + Makrolid
tingkat serum talinolol dan mungkin nadolol meningkat dengan eritromisin,
namun pentingnya klinis ini tidak pasti. Telitromisin tidak muncul untuk
mempengaruhi sotalol diinduksi perpanjangan QT. Namun, penggunaan
gabungan sotalol dan eritromisin intravena umumnya harus dihindari karena
kemungkinan efek aditif pada perpanjangan QT interval.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) nadolol Sebuah studi, di mana 7 subyek sehat diberi dosis 80 mg tunggal
nadolol setelah eritromisin 500 mg ditambah neomycin 500 mg setiap 6 jam
selama 2 hari, disarankan peningkatan tingkat penyerapan beta blocker
(mengurangi waktu ke level plasma maksimal, namun tidak berpengaruh pada
AUC). Penurunan paruh eliminasi juga seen.1 studi lebih lanjut diperlukan untuk
menentukan signifikansi klinis temuan ini.
(b) sotalol
sotalol memperpanjang interval QT dan umumnya tidak diberikan dengan obat
lain yang melakukan hal yang sama, seperti eritromisin intravena, karena
peningkatan risiko torsade de pointes aritmia (lihat juga 'Obat yang
memperpanjang interval QT + Lain obat yang memperpanjang interval QT ',
p.257). Telitromisin tidak muncul terkait dengan perpanjangan QT dan sebuah
studi di 24 wanita sehat menemukan bahwa dosis 800 mg tunggal telitromisin
tidak memiliki efek buruk pada QT-perpanjangan disebabkan oleh dosis 160 mg
sotalol. Telitromisin sedikit mengurangi AUC dan kadar serum maksimum sotalol,
yang dikaitkan dengan penurunan penyerapan, 2 tapi ini diharapkan menjadi
sedikit signifikansi klinis.
(c) talinolol
Sebuah studi dosis tunggal di 8 subyek sehat menemukan bahwa AUC dan kadar
serum talinolol 50 mg meningkat sebesar 51% dan 26%, masing-masing, dengan
eritromisin 2 g. Disarankan bahwa bioavailabilitas meningkat dari talinolol
disebabkan peningkatan penyerapan usus yang disebabkan oleh penghambatan
P-glikoprotein oleh erythromycin.3

Beta blockers + Metoclopramide


Seorang pasien dengan skleroderma mengalami serangan jantung yang fatal
setelah menerima labetalol intravena pasca operasi dan metoclopramide
intravena. Metoclopramide meningkatkan tingkat penyerapan formulasi
konvensional propranolol, tetapi tidak mempengaruhi persiapan berkelanjutan-
release.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Labetolol
Seorang pasien 38 tahun dengan skleroderma, hipertensi (yang ia mengambil
lisinopril) dan gangren jari telunjuk kirinya menjalani operasi tangan kecil.
Sementara dalam perawatan pasca operasi tekanan darahnya naik menjadi
153/120 mmHg dan dia diberi labetalol intravena 10 mg. Sekitar 15 menit
kemudian dia mengalami mual dan muntah, yang diperlakukan dengan intravena
metoclopramide 10 mg. Sekitar 5 menit kemudian detak jantungnya menurun
menjadi 38 bpm dan ia menjadi tidak responsif tanpa teraba nadi: EKG
menunjukkan bradikardi junctional. Dia awalnya disadarkan namun meninggal
sekitar 13 jam kemudian setelah episode lebih lanjut dari bradycardia, meskipun
terapi suportif penuh. Tercatat bahwa bradikardia tidak merespon dengan baik
untuk atropin, dan ada hipotensi persisten, meskipun meningkat penggunaan
vasopressor. Scleroderma dan lisinopril mungkin telah berkontribusi terhadap
kegagalan untuk resusitasi pasien. Namun, bradycardia atau jantung blok dan
hipotensi dapat terjadi dengan metoclopramide intravena. Pada pasien ini
penggunaan labetalol mungkin telah memperburuk efek dari metoklopramid
dengan menyebabkan penurunan kontraktilitas ventrikel karena efek beta-
adrenergik dan membatasi mekanisme kompensasi vasokonstriksi karena alpha-
adrenergic effects.1 Namun, itu kemudian telah menyarankan bahwa reaksi ini
mungkin karena toksisitas anestesi lokal daripada interaksi obat, 2 meskipun ini
dibantah oleh authors.3 asli sebuah studi pada 11 pasien hipertensi yang tidak
diobati menemukan bahwa metoclopramide intravena (7,5 mikrogram / kg per
menit selama 30 menit) menyebabkan sedikit penurunan respon untuk labetalol
400 sampai 600 mg setiap hari. Namun, seperti metoclopramide hanya
dilemahkan respon tekanan darah sistolik untuk labetalol oleh 3 mmHg efek ini
tampaknya tidak mungkin menjadi signifikan secara klinis pada sebagian
patients.4
(b) Propranolol
Oral sirup metoclopramide 20 mg, diberikan 30 menit sebelum berkelanjutan-
release propranolol 160 mg, tidak berpengaruh terhadap farmakokinetika
propranolol di 12 subjects.5 sehat Sebaliknya, sebuah laporan singkat
sebelumnya menemukan bahwa tingkat penyerapan formulasi konvensional
propranolol 80 mg meningkat oleh intravena metoclopramide 10 mg dalam 4
mata pelajaran yang sehat. Dalam 2 jam pertama setelah pemberian dosis,
tingkat propranolol meningkat sebesar 1,3-2,5-fold.6 Namun, perubahan ini tidak
mungkin relevan secara klinis.

Beta blockers + Morfin


Morfin mungkin cukup meningkatkan kadar serum esmolol, tetapi ini tidak
mungkin menjadi penting secara klinis. Dosis fatal morfin dan propranolol yang
nyata berkurang oleh penggunaan bersamaan pada hewan, tetapi relevansi
klinis ini pada manusia tidak pasti.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Dalam sebuah penelitian di 10 pria sehat suntikan 3-mg morfin sulfat
meningkatkan tingkat steady state dari 300 mikrogram / kg per menit infus
esmolol, mengingat lebih dari 4 jam. Namun, kenaikan hanya statistik signifikan
dalam 2 mata pelajaran (kenaikan 46%), dan dianggap tidak penting klinis.
Farmakokinetik morfin yang Studies unchanged.1 pada hewan telah
menunjukkan bahwa dosis yang fatal median dari propranolol dikurangi dua
sampai tujuh kali lipat morfin di mice2 dan dosis yang mematikan median morfin
berkurang lima belas untuk sixteenfold oleh propranolol di rats.3 Interaksi yang
sama juga telah terlihat di dogs.3 Ada tidak muncul untuk menjadi laporan yang
diterbitkan toksisitas sinergis melibatkan morfin dan propranolol, sehingga
relevansi klinis ini tidak pasti.

Beta blockers +Penisilin


tingkat atenololPlasma dibelah dua oleh 1-g dosis ampisilin. Pentingnya klinis ini
tidak pasti, tapi mungkin kecil. Tidak ada interaksi yang penting terjadi jika
atenolol diberikan dengan ampisilin 250 mg setiap 6 jam. Satu laporan singkat
menunjukkan bahwa reaksi anafilaksis terhadap penisilin bisa lebih parah pada
pasien yang memakai beta blockers.
Mekanisme
Pasti. Ampisilin tampaknya mempengaruhi penyerapan atenolol.
Pentingnya dan manajemen
informasi terbatas, tetapi interaksi penyerapan tampaknya akan didirikan.
Pentingnya klinis menanti evaluasi penuh tetapi efek sederhana pada tekanan
darah dan rate1 jantung menunjukkan bahwa itu adalah penting terbatas.
Informasi tentang beta blockers lain dan penisilin kurang. Informasi tentang
potensiasi anafilaksis terlalu terbatas untuk membuat komentar, tetapi
perhatikan bahwa beberapa bukti menunjukkan bahwa syok anafilaksis pada
pasien yang memakai beta blockers mungkin resisten terhadap pengobatan
dengan adrenalin (epinefrin), melihat 'blockers Beta + inotropik dan
Vasopressors', p.848 .
Beta blockers + Fenotiazin
Penggunaan bersamaan dari klorpromazin dengan propranolol, atau thioridazine
dengan pindolol, dapat mengakibatkan kenaikan tajam dalam kadar plasma
kedua obat. Propranolol nyata meningkatkan kadar thioridazine plasma. Kedua
beta blockers dan fenotiazin dapat menyebabkan hipotensi, dan efek ini bisa
menjadi tambahan: beberapa laporan kasus menunjukkan bahwa ini kadang-
kadang bisa serius. Penggunaan bersamaan sotalol dan fenotiazin yang
memperpanjang interval QT umumnya harus dihindari.
Mekanisme
farmakokinetik evidence1 dan studies9 hewan menunjukkan bahwa propranolol
dan klorpromazin saling menghambat metabolisme hati obat lainnya sehingga
kedua menumpuk di dalam tubuh. Mekanisme interaksi antara propranolol dan
thioridazine mungkin sama. Kedua beta blockers dan fenotiazin dapat
menyebabkan hipotensi, dan efek ini bisa menjadi aditif.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara propranolol dan klorpromazin tampaknya didirikan meskipun
informasi terbatas. Penggunaan bersamaan harus dipantau dengan baik dan
dosis berkurang jika perlu. Tindakan yang sama berlaku dengan propranolol dan
thioridazine.7 Tampaknya tidak ada informasi tentang interaksi antara beta
blockers lain dan fenotiazin, tetapi jika mekanisme interaksi yang disarankan di
atas adalah benar, tampaknya mungkin bahwa beta blockers lain yang terutama
dibersihkan dari tubuh dengan metabolisme hati mungkin berinteraksi sama
dengan klorpromazin, sedangkan orang-orang terutama dibersihkan tidak
berubah dalam urin cenderung memiliki interaksi farmakokinetik, meskipun efek
hipotensi aditif masih akan diharapkan. Lihat 'Tabel 22.1', (p.833), untuk
informasi tentang metabolisme beta blockers sistemik yang umum digunakan.
Perhatikan bahwa sotalol dan beberapa fenotiazin, termasuk klorpromazin dan
thioridazine memperpanjang interval QT (lihat 'Tabel 9.2', (p.257) untuk daftar
yang lebih lengkap). Dikombinasikan digunakan harus karena itu umumnya
dihindari, karena peningkatan risiko torsade de pointes. Lihat juga "Obat yang
memperpanjang interval QT + Obat lain yang memperpanjang interval QT ',
p.257

Beta blockers + Phenylpropanolamine


Kenaikan kecil tekanan darah dapat terjadi pada pasien yang memakai beta
blockers yang mengambil dosis tunggal fenilpropanolamin. Kenaikan ditandai
tekanan darah telah terlihat pada satu pasien mengambil oxprenolol dengan
metildopa ketika fenilpropanolamin juga diambil. Propranolol melemahkan
kenaikan tekanan darah yang terlihat dengan fenilpropanolamin.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
(a) Efek dari beta blockers
Sebuah studi di 13 pasien yang memakai berbagai antihipertensi termasuk 5
mengambil beta blockers yang tidak disebutkan namanya menemukan bahwa
dosis tunggal Dimetapp Extentabs (fenilpropanolamin 75 mg dengan
brompheniramine 12 mg) menyebabkan tekanan darah kenaikan 1,7 / 0,9 mmHg
selama 4 jam, yang secara statistik tidak atau klinis significant.1 naik ini tekanan
darah setelah dosis tunggal kecil dan relatif berumur pendek, dan mungkin tidak
begitu penting klinis. Studi lain di 7 stabil pasien hipertensi mengambil beta
blockers (atenolol 5 pasien, metoprolol 1, propranolol 1) menemukan bahwa
dosis 25 mg tunggal cepat-release fenilpropanolamin (Super Odrinex)
meningkatkan tekanan darah puncak rata-rata sekitar 8/5 mmHg selama 6 jam
period.2 sebuah studi dosis beberapa kemudian pada subyek yang sama (hanya
5 dari mereka menyelesaikan studi), mengambil beta blockers yang sama,
ditemukan bahwa pada hari 1 fenilpropanolamin peningkatan tekanan darah
diastolik oleh 9 sampai 16 mmHg, dan pada hari ke 7 dengan 0 sampai 14
mmHg. Hari 1 dan hari 7 hasilnya tidak berbeda secara statistik, yang
menunjukkan bahwa peningkatan tekanan darah tidak ditingkatkan oleh
beberapa dosing.3 Perhatikan bahwa kenaikan tajam dalam tekanan darah
terlihat di salah satu pengambilan metildopa pasien dan oxprenolol ketika
fenilpropanolamin juga diberikan , lihat 'Methyldopa + Simpatomimetik; Secara
tidak langsung bertindak ', p.898.
(b) Pengaruh pada fenilpropanolamin
Dalam studi terkontrol plasebo di 6 mata pelajaran yang sehat, propranolol
diberikan baik secara lisan sebagai pretreatment atau intravena setelah
fenilpropanolamin, ditemukan memusuhi kenaikan tekanan darah yang
disebabkan oleh fenilpropanolamin tersebut. Oral fenilpropanolamin 75 mg saja
peningkatan tekanan darah dari 116/63 ke 148/83 mmHg; pretreatment dengan
lisan propranolol 80 mg setiap 6 jam mengurangi tekanan darah dasar untuk
107/62 mmHg dan peningkatan dengan fenilpropanolamin lebih rendah, hanya
mencapai 119/72 mmHg. Intravena propranolol 0,3 mg / kg diberikan setelah
fenilpropanolamin menurun tekanan darah dari 144/87 ke 121/84 mmHg.4

Beta blockers + Kalium-depleting obat


Penggunaan diuretik potassium-depleting dapat memicu perkembangan
berpotensi mengancam nyawa-torsade de pointes aritmia pada pasien yang
memakai sotalol kecuali kadar kalium dipertahankan. Ini juga diharapkan dengan
obat lain potassiumdepleting seperti kortikosteroid, beberapa obat pencahar,
dan amfoterisin intravena. Klortalidon dan hidroklorotiazid dapat mengurangi
bioavailabilitas celiprolol, namun bukti untuk ini adalah jarang.
Mekanisme
obat Kalium-depleting dapat menyebabkan hipokalemia, yang meningkatkan
potensi torsade de pointes aritmia dengan obat yang memperpanjang interval
QT, termasuk sotalol.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi antara diuretik potassium-depleting seperti hidroklorotiazid dan sotalol
yang menghasilkan perpanjangan QT didirikan, secara klinis penting dan
berpotensi mengancam kehidupan. Perpanjangan interval QT dan
pengembangan torsade de pointes pada pasien yang memakai sotalol, terutama
pada dosis tinggi (dikatakan lebih besar dari 320 mg setiap hari), 6 adalah efek
samping yang diakui, tetapi dapat terjadi bahkan dengan dosis kecil sotalol jika
deplesi kalium dibiarkan berkembang. Hal ini jelas sangat penting karena itu
untuk memastikan bahwa kadar potasium dipertahankan jika obat potassium-
depleting diberikan dengan sotalol. Daftar diuretik kalium-depleting diberikan
dalam 'Tabel 26,1', (p.944). Obat lain yang dapat menyebabkan deplesi kalium
termasuk kortikosteroid, beberapa obat pencahar, dan amfoterisin intravena.
Interaksi klortalidon dan hidroklorotiazid dengan celiprolol yang kurang
didokumentasikan dan signifikansi klinis mereka tidak jelas, meskipun itu akan
diharapkan menjadi terbatas.

Beta blockers + propafenone


Plasma metoprolol dan propranolol tingkat dapat nyata diangkat (dua sampai
lima kali lipat) oleh propafenone. Toksisitas dapat berkembang.
Mekanisme
Disarankan bahwa propafenone mengurangi metabolisme metoprolol dan
propranolol oleh hati, sehingga mengurangi izin mereka dan meningkatkan
serum levels.1,3
Pentingnya danmanajemen
Informasiterbatas tetapi interaksi tampaknya akan didirikan. Penggunaan
bersamaan tidak perlu dihindari, tetapi mengantisipasi kebutuhan untuk
mengurangi dosis metoprolol dan propranolol. Memonitor karena beberapa
pasien mungkin mengalami efek samping. Jika mekanisme yang disarankan
interaksi yang benar adalah mungkin (tapi tidak dikonfirmasi) yang beta blockers
lain yang mengalami metabolisme hati akan berinteraksi sama tapi bukan
mereka sebagian besar diekskresikan tidak berubah dalam urin. Lihat 'Tabel
22.1', (p.833) untuk metabolisme beberapa beta blocker yang umum digunakan.
Juga mencatat propafenone itu dan beta blockers memiliki efek inotropik negatif,
yang bisa menjadi aditif dan mengakibatkan cardiodepression yang tidak
diinginkan.

Beta blockers + Proton pump inhibitor


Omeprazole tidak berinteraksi dengan metoprolol atau propranolol, dan
lansoprazole tidak berinteraksi dengan propranolol.
Klinis bukti, mekanisme, pentingnya dan manajemen
Omeprazol 20 mg setiap hari selama 8 hari tidak berpengaruh pada kadar
plasma kondisi mapan propranolol 80 mg dua kali sehari, dan tidak berpengaruh
pada istirahat dan denyut jantung dilakukan atau tekanan darah pada 8
subjects.1 sehat studi lain menemukan bahwa omeprazole 40 mg setiap hari
selama 8 hari tidak berpengaruh pada kadar plasma kondisi mapan metoprolol
100 mg daily.2 Sebuah studi Crossover double-blind di 18 subyek sehat
menemukan lansoprazole bahwa 60 mg sehari selama 7 hari tidak signifikan
mempengaruhi farmakokinetik dosis 80 mg tunggal propranolol.3 ada tindakan
pencegahan khusus akan tampak diperlukan jika inhibitor pompa proton ini
digunakan dengan propranolol atau metoprolol.

Beta blockers + Quinidine


Sebuah laporan terisolasi menggambarkan seorang pasien mengambil quinidine
yang dikembangkan ditandai bradikardia bila menggunakan tetes timolol mata.
Laporan lainnya menggambarkan hipotensi ortostatik ketika quinidine diberikan
dengan atenolol atau propranolol. Quinidine dapat meningkatkan metoprolol
plasma, propranolol, dan tingkat timolol, tetapi relevansi klinis ini tidak pasti.
Kedua sotalol dan quinidine dapat memperpanjang interval QT, yang dapat
meningkatkan risiko torsade de pointes aritmia jika mereka digunakan bersama-
sama.
Mekanisme
Quinidine tampaknya meningkatkan metoprolol, propranolol dan timolol plasma
tingkat dengan menghambat sitokrom P450 isoenzim CYP2D6, sehingga
mengurangi clearance.2,7,15 mereka Sebagai CYP2D6 menunjukkan
polimorfisme, interaksi ini akan sangat jelas pada pasien dengan aktivitas
CYP2D6 tinggi (dengan metabolisme ekstensif ), efektif membuat mereka
dengan metabolisme yang buruk. Lihat 'Faktor genetik', (hal.4), untuk informasi
lebih lanjut tentang polimorfisme.
Pentingnya dan manajemen
Interaksi farmakokinetik tampaknya akan didirikan, tetapi penting secara klinis
tidak pasti. Hanya satu kasus yang terisolasi mungkin berlebihan beta-blokade
telah dilaporkan (dengan tetes quinidine dan timolol mata). Penggunaan
bersamaan tidak perlu dihindari (dan mungkin bermanfaat dalam pengobatan
fibrilasi atrium), tapi beberapa perawatan dibenarkan karena keduanya quinidine
dan beta blockers memiliki efek inotropik negatif, yang bisa menjadi aditif dan
mengakibatkan cardiodepression yang tidak diinginkan. Relevansi umum dari
laporan terisolasi dari hipotensi ortostatik dengan atenolol atau propranolol dan
quinidine tidak pasti. Konsensus umum adalah bahwa kombinasi dua obat yang
memperpanjang interval QT seperti quinidine dan sotalol biasanya harus
dihindari, atau hanya digunakan dengan hati-hati. Lihat juga "Obat yang
memperpanjang interval QT + Obat lain yang memperpanjang interval QT ',
p.257.