Anda di halaman 1dari 4

KEPUTUSAN KEPALA PUSKESMAS TEKARANG

NOMOR: TAHUN 2017

TENTANG

PENYELENGGARAAN PELAYANAN PUSKESMAS

KEPALA UPT PUSKESMAS TEKARANG,

Menimbang : a. bahwa agar penyelenggaraaan pelayanan


puskesmas sesuai dengan kebutuhan
masyarakat, maka perlu disusun
perencanaan Puskesmas berdasarkan
analisis kebutuhan masyarakat;
b. bahwa agar masyarakat mudah mendapat
akses terhadap pelayanan, informasi, dan
memberikan umpan balik, maka perlu
disusun kebijakan akses masyarakat
terhadap Puskesmas;
c. bahwa agar kinerja Puskesmas dapat
ditingkatkan secara berkesinambungan,
maka perlu disusun kebijakan evaluasi
pelayanan Puskesmas dengan indikator-
indikator kinerja yang jelas;
d. bahwa berdasarkan pertimbangan
sebagaimana dimaksud diatas, perlu
ditetapkan dengan Surat Keputusan
Kepala Puskesmas.
Mengingat : 1. Undang-
undang Nomor
36 Tahun
2009 tentang
Kesehatan
2. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 75 Tahun 2014 tentang
Puskesmas;
3. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 46 Tahun 2015 tentang
Akreditasi Fasilitas Kesehatan Tingkat
Pertama;

MEMUTUSKAN:
Menetapkan : KEPUTUSAN KEPALA UPT PUSKESMAS
TEKARANG TENTANG PENYELENGGARAAN
PELAYANAN PUSKESMAS
KESATU : Penyelenggaraan pelayanan puskesmas
sebagaimana tercantum dalam lampiran
merupakan bagian yang tidak terpisahkan
dari Surat Keputusan ini;

KEDUA : Keputusan ini mulai berlaku pada tanggal


ditetapkan, dan apabila dikemudian hari
terdapat kekeliruan dalam ketetapan ini
akan diperbaiki sesuai ketentuan;

Ditetapkan di Tekarang
pada tanggal Januari 2017

KEPALA UPT PUSKESMAS TEKARANG,

URAY SUKARDI
Lampiran
Surat Keputusan Kepala UPT Puskesmas Tekarang
Nomor
Tentang Penyelenggaraan Pelayanan Puskesmas

PENYELENGGARAAN PELAYANAN PUSKESMAS

Kebijakan Perencanaan, Akses, dan Evaluasi Kinerja Puskesmas


1. Perencanaan pelayanan Puskesmas disusun berdasarkan
analisis kebutuhan masyarakat, dan mengacu pada
pedoman atau acuan yang ditetapkan oleh Kementerian
Kesehatan, Dinas Kesehatan Provinsi, maupun Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota, dan capaian kinerja
Puskesmas.
2. Identifikasi kebutuhan dan harapan masyarakat dilakukan
melalui survey mawas diri, musyawarah masyarakat desa,
kegiatan survey yang lain, kotak saran, maupun temu
muka dengan tokoh masyarakat dan sasaran masing-
masing kegiatan untuk memperoleh umpan balik dari
masyarakat, kelompok masyarakat, dan sasaran.
3. Inovasi dalam penyelenggaraan pelayanan dilakukan sesuai
dengan perkembangan kebutuhan dan harapan
masyarakat, perubahan regulasi, perkembangan tekhnologi.
4. Perencanaan tiap-tiap kegiatan harus diintegrasikan
Puskesmas, baik dalam perencanaan lima tahunan, RUK
dan RPK.
5. Revisi terhadap perencanaan operasional jika diperlukan
berdasarkan hasil monitoring pencapaian kegiatan dan bila
ada perubahan kebijakan pemerintah.
6. Jenis-jenis pelayanan yang disediakan perlu diketahui dan
dimanfaatkan secara optimal oleh masyarakat, sebagai
wujud pemenuhan akses masyarakat terhadap pelayanan
yang dibutuhkan.
7. Seluruh jajaran Puskesmas dan masyarakat memperoleh
informasi yang memadai tentang kegiatan-kegiatan
Puskesmas sesuai dengan perencanaan yang disusun.
8. Pengelola maupun pelaksana pelayanan harus mudah
diakses oleh masyarakat yang membutuhkan dan
dievaluasi untuk perbaikan pada periode berikutnya.
9. Pelaksanaan pelayanan disepakati bersama dan
dilaksanakan tepat waktu sesuai dengan jadwal yang
direncanakan baik di dalam gedung maupun di luar gedung
Puskesmas dan diinformasikan pada sasaran, lintas
program, dan lintas sektor terkait.
10 Ada koordinasi dan integrasi dalam penyelenggaraan
. pelayanan dan upaya Puskesmas dengan pihak terkait
baik lintas program maupun lintas sektoral.
11 Penanggungjawab program memberikan kejelasan prosedur,
. kejelasan tertib administrasi, dan dukungan teknologi
sehingga pelaksanaan pelayanan minimal dari kesalahan,
tidak terjadi penyimpangan maupun keterlambatan.
12 Masyarakat dan sasaran berhak untuk menyampaikan
keluhan dan umpan balik melalui media komunikasi: sms,
kotak saran, dan pertemuan dengan tokoh masyarakat
maupun forum-forum komunikasi seperti: Lokakarya Mini
Lintas Sektoral (Lokmin Linsek), Forum Masyarakat Peduli
Puskesmas (FMPP), dan Forum Sekolah Peduli Puskesmas
(FSPP).
13 Kinerja masing-masing penanggungjawab dan pelaksana
. kegiatan harus dievaluasi, dimonitoring, dianalisis dan
ditindaklanjuti dalam bentuk perbaikan yang
berkesinambungan dengan menggunakan indikator yang
jelas.
14 Hasil penilaian kinerja diumpanbalikkan pada pihak terkait
. agar dapat digunakan untuk perencanaan periode
berikutnya.

Ditetapkan di Tekarang
pada tanggal Januari 2017

KEPALA UPT PUSKESMAS TEKARANG,

URAY SUKARDI