Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PENDAHULUAN (LP) GANGREN

A. DEFINISI
Gangren adalah kematian jaringan, biasanya berhubungan dengan berhentinya aliran
darah ke daerah yang terkena.
B. ETIOLOGI
Gas gangren terjadi akibat infeksi oleh bakteri klostridium, yang merupakan Bakterian
aerob (tumbuh bila tidak ada oksigen). Selama pertumbuhannya, klostridium
menghasilkan gas,sehingga infeksinya disebut gas gangren.
Gas gangren biasanya terjadi di bagian tubuh yang mengalami cedera atau pada luka
operasi. Sekitar 30% kasus terjadi secara spontan.
Bakteri klostridium menghasilkan berbagai racun, 4 diantaranya (alfa, beta, epsilon, iota)
menyebabkan gejala-gejala yang bisa berakibat fatal. Selain itu, terjadi kematian jaringan
(nekrosis), penghancuran sel darah (hemolisis), vasokonstriksi dan kebocoran pembuluh
darah. Racun tersebut menyebabkan penghancuran jaringan lokal dan gejala-gejala
sistemik.
C. KLASIFIKASI
Ganggren adalah akibat dari kematian sel dalam jumlah besar, ganggren dapat
diklasifikasikan sebagai kering atau basah. Ganggren kering meluas secara lambat dengan
hanya sedikit gejala, ganggren kering sering dijumpai di ekstremitas umumnya terjadi
akibat hipoksia lama. Gangren basah adalah suatu daerah dimana terdapat jaringan mati
yang cepat peluasannya, sering ditemukan di oragan-organ dalam, dan berkaitan dengan
infasi bakteri kedalam jaringan yang mati tersebut. Ganggren ini menimbulkan bau yang
kuat dan biasanya disertai oleh manifestasi sistemik.Ganggren basah dapat timbul dari
ganggren kering. Ganggren gas adalah jenis ganggren khusus yang terjadi sebagai respon
terhadap infeksi jaringan oleh suatu jenis bakteri aerob yang di sebut klostridium
ganggren jenis ini paling sering terjadi setelah trauma, ganggren gas cepat meluas ke
jaringan di sekitarnya sebagai akibat di keluarkan nya toksin-toksin oleh bakteri yang
membunuh sel-sel di sekitarnya. Sel-sel otot sangat rentan terhadap toksin ini dan apabila
terkena akan mengeluarkan gas hydrogen sulfide yang khas, ganggren jenis ini dapat
mematikan.
Ganggren diabetik di temukan pada sekitar 4% di Indonesia, ganggren diabetic
merupakan dampak jangka lama arterios kleropis dan emboli thrombus kecil. Infeksi dan
luka sukar sembuh dan mudah mengalami nekrosis.
1. Angiopati arteriol yang menyebabkan perfusi jaringan kaki kurang baik sehingga
mekarisme radang jadi tidak efektif
2. Lingkungan gula darah yang subur untuk perkembangan bakteri pathogen
Terbukanya pintas arteri-vena di sukkutif, aliran nutriyen akan memimtas tempat infeksi
Kaki diabetik adalah kaki yang perfusi jaringannya kurang baik karena angiopati dan
neuropati selain itu terdapat pintas arteri-vena di ruang subkutis sehingga kaki tampak
merah dan mungkin panas tetapi perdarahan kaki tetap kurang.
D. PATOFISIOLOGI
Terjadinya masalah kaki diawali adanya hiperglikemia pada penyandang DM yang
menyebabkan kelainan neuropati dan kelainan pada pembuluh darah. Neuropati, baik
neuropati sensorik maupun motorik dan autonomik akan mengakibatkan berbagai
perubahan pada kulit dan otot yang kemudian menyebabkan terjadinya perubahan
distribusi tekanan pada telapak kaki dan selanjutnya akan mempermuda terjadinya ulkus.
Adanya kerentanan terhadap infeksi menyebabkan infeksi mudah merebak menjadi
infeksi yang luas. Faktor aliran darah yang kurang juga akan lebih lanjut menambah
rumitnya pengelolaan kaki diabetes
E. MANIFESTASI KLINIS
Biasanya di manifestasikan dengan nyeri berat tiba-tiba yang terjadi 1 sampai 4 hari
setelah cedera, nyeri disebabkan oleh gas dan edema pada jaringan cedera. Di sekeliling
luka tampak normal berwarna terang dan tegang tapi kemudian menjadi gelap, bau busuk
cairan keluar dari luka. Gas dan cairan yang tertahan meningkatnya tekanan setempat dan
mengganggu pasokan darah dab drainase otot yang trlihat menjadi dan nekrotik
F. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK DIAGNOSA
Diagnosa gangren diabetik ditegakkan dengan cara :
1. Anamnesis / gejala klinik
2. Pemeriksaan fisik Physis diagnostic
3. Pemeriksaan laboratorium.
Pemeriksaan laboratorium yang dilakukan adalah :
a. Pemeriksaan darah
Pemeriksaan darah meliputi : GDS > 200 mg/dl, gula darah puasa >120 mg/dl dan
dua jam post prandial > 200 mg/dl.
b. Urine
Pemeriksaan didapatkan adanya glukosa dalam urine. Pemeriksaan dilakukan
dengan cara Benedict ( reduksi ). Hasil dapat dilihat melalui perubahan warna
pada urine : hijau ( + ), kuning ( ++ ), merah ( +++ ), dan merah bata ( ++++ ).
c. Kultur pus
Mengetahui jenis kuman pada luka dan memberikan antibiotik yang sesuai dengan
jenis kuman.
G. DIAGNOSA BANDING
Diagnosa banding dari sutu gangren diabetik adalah gangren yang disebabkan oleh
arteriosclerosis obliterans pada penderita non diabetes.
Pada gangen non-diabetik dijumpai tanda sebagi berikut:
1. Claudicatio intermittent, yaitu rasa sakit yang timbul, biasanya pada telapak kaki
setelah berjalan beberapa saat dan segera hilang bila istirahat.
2. Hilangnya denyut nadi
3. Kaki terasa dingin
4. Bila aliran darah tersumbat total, tidaka menyebabkan tulang-tulang segera menjadi
buruk.
Pada gangrene diabetik, bila aliran darah tersumbat total maka tulang akan mengalami
osteomyelitis, selain itu pada gangrene diabetik, Claudicatio intermittent juga timbul
pada waktu istirahat, baik siang atau malam hari, disertai perasaan terbakar, kebas,
dingin.
Salah satu diagnosa banding dari ulkus diabetik adalh ulkus tropikum, sebab pada
ulkus ini biasanya terdapat pada daerah yang terbuka terutama daerah tungkai yang
bentuknya bulat, bergaung, kotor dan dikelilingi tanda radang. Biasanyanya tukak ini
disertai demam dan limfadinitis. Tukak ini biasanya sembuh spontan tanpa nyeri lagi
dengan menyisakan ulkus yang indolen.
H. KOMPLIKASI
1. Dry gangrene
Dry gangren terjadi ketika ada memperlambat atau hambatan dalam aliran darah ke
bagian tubuh seperti jari-jari kaki dan jari-jari. 1 Dan tipe 2 diabetes mellitus tipe
mengarah pada kering gangren karena gula darah tinggi dan kerusakan diabetes
menyebabkan pembuluh darah yang membawa darah ke jari tangan dan kaki.
Arteriosklerosis mengarah ke dinding-dinding arteri yang menebal atau pembentukan
plak kolesterol dan mempersempit diameter pembuluh kecil yang mengarah ke
gangrene.
Demikian pula, penyakit arteri perifer mengarah ke lemak dalam arteri dan berhenti
darah dari mengalir ke jari tangan dan kaki yang mengarah ke gangrene.
Dry gangren biasanya terbatas untuk bagian terpengaruh dan ada adalah sebuah
kawasan di kulit yang sehat hanya di luar daerah yang terkena dampak. Wilayah yang
terlibat berubah dingin, kering, dan hitam dan akhirnya jatuh. Ini disebut mumifikasi
daerah.
2. Basah gangrene
Basah gangren terlihat setelah cedera serius atau gigitan embun beku atau bahkan
daerah yang dibakar menjadi terinfeksi dan infeksi mengambil akar ke dalam
jaringan.
Infeksi menyebabkan pembengkakan jaringan dan ini blok suplai darah ke daerah
yang terkena dampak membuat lebih buruk infeksi dan gangren progresif. Basah
gangren dapat menyebar lebih cepat menuju komplikasi yang mengancam jiwa seperti
syok septik jika tidak diperlakukan segera.
3. Gas gangrene
Gangren juga dapat disebabkan oleh bakteri khusus yang disebut Clostridium. Ini
disebut gas gangren. Ini adalah infeksi umum yang dilihat selama perang.
Necrotising nekrotikans disebabkan ketika bakteri menyebar ke dalam kulit dan
menyerang lebih dalam jaringan.
4. Gangren internal
Gangren dapat juga mempengaruhi organ-organ internal ketika aliran darah ke mereka
terhalang. Ini disebut gangren internal dan dapat mempengaruhi kandung empedu
atau usus yang terperangkap dalam hernia.
5. Fournier's gangrene
Ketika gangren mempengaruhi penis dan alat kelamin disebut Fournier's gangrene.
I. PENATALAKSANAAN MEDIS
1. Memperbaiki keadaan umum penderita dengan nutrisi yang memadai
2. Pemberian anti agregasi trombosit jika diperlukan, hipolipidemik dan anti hopertensi
3. Bila dicurigai suatu gangren, segera diberikan antibiotik spektrum luas, meskipun
untuk menghancurkan klostridia hanya diperlukan penisilin.
4. Dilakukan pengangkatan jaringan yang rusak. Kadang-kadang jika sirkulasi sangat
jelek, sebagian atau seluruh anggota tubuh harus diamputasi untuk mencegah
penyebaran infeksi.
5. Terapi oksigen bertekanan tinggi (oksigen hiperbarik) bisa juga digunakan untuk
mengobati gangren kulit yang luas. Penderita ditempatkan dalam ruangan yang
mengandung oksigen bertekanan tinggi, yang akan membantu membunuh klostridia.
6. Bersihkan luka di kulit dengan seksama.
7. Waspada akan tanda-tanda terjadinya infeksi (kemerahan, nyeri, keluarnya cairan,
DAFTAR PUSTAKA

Sjamsu Hidayat R. De Jong Wim 2004, Buku Ajar Ilmu Bedah, Ediasi 2 Jakarta, EGC

DT : Smeltzer C Suzanne, 2001, Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8 Jakarta, EGC

Corwin, Elizabeth. J, 2000, Buku Saku Patofisiologi, Jakarta, EGC

Sudoyo, Aru.W, dkk, 2006, Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam, Edisi IV, Jakarta, FKUI