Anda di halaman 1dari 8

BAB V

BAHAN LATIHAN DAN SARAN PEMECAHANNYA

A. Bahan Latihan
Kerjakanlah soal-soal berikut. Jangan mencoba melihat petunjuk atau kunci,
sebelum benar-benar Anda mengalami jalan buntu.
1. Dalam sebuah persegipanjang ditarik 40 ruas garis yang sejajar salah satu sisi
persegipanjang tersebut. Berapa banyak persegipanjang yang terjadi?
2. Dalam sebuah persegipanjang dibuat 50 buah garis yang menghubungkan dua titik,
yaitu sebuah titik pada sebuah sisi dan sebuah titik pada sisi lainnya. Jika p menyatakan
maksimum banyak daerah poligon yang terbentuk oleh segmen-segmen garis yang
terjadi dan q menyatakan banyak daerah minimumnya, berapakah p q?
3. Dalam sebuah persegipanjang dibuat 50 buah ruas garis yang menghubungkan dua
titik, yaitu sebuah titik pada sebuah sisi dan sebuah titik pada sisi lainnya. Ruas-ruas
garis itu saling berpotongan. Jika p menyatakan maksimum banyak daerah poligon
yang terbentuk oleh ruas-ruas garis yang terjadi dan q menyatakan minimum banyak
daerah poligon yang terjadi, berapakah p q?
4. Diketahui segitiga ABC, AB = BC. Sebuah ruas garis AD , D pada BC panjangnya
sama dengan AC = BD. Hitunglah besar sudut B.
5. Dua garis bagi sebuah segitiga membentuk sudut 140o. Hitunglah besar sudut ketiga.
6. Sebuah titik P berada di dalam sebuah persegi ABCD. AB = 12 cm. Jarak P ke titik
sudut C dan D sama dan sama pula dengan jaraknya ke sisi AB . Berapakah jarak
tersebut?
7. ABCD adalah sebuah persegipanjang, M titik tengah sisi AB . Sebuah garis ditarik dari
M tegaklurus CM , memotong AD di P. Buktikanlah bahwa besar sudut BCM = besar
sudut PCM.
8. ABCD adalah sebuah persegi. Titik T berjarak sama terhadap titik sudut C dan D, dan
besar TCD = 15o. Buktikanlah bahwa TAB samasisi.
9. ABCD adalah sebuah trapesium sama kaki, AB || DC dan AB > DC. Titik E adalah
titik tengah BC . Jika luas ABE : Luas segiempat AECD = 2 : 3, tentukan
B
perbandingan panjang DC dan AB .
10. Pada gambar 5.1, BD AD . Buktikanlah bahwa:
AB2 = BC2 + CA2 + 2.BC. CD. D C A
Gambar 5.1

ALKRIS: PPM 2004 41


11. Panjang sebuah diagonal sebuah trapesium samakaki 25 cm. Panjang salah satu sisi
sejajarnya 28 cm dan panjang kaki trapesium 17 cm. Hitung luas trapesium tersebut.
12. Diketahui sebuah persegi yang panjang sisinya a satuan. Sebuah segitiga samasisi salah
satu titik sudutnya pada titik sudut persegi dan titik-titik sudut lainnya terletak pada sisi
persegi yang tidak melalui titik sudut persekutuan tersebut. Hitunglah panjang sisi
segitiga sama sisi tersebut.
13. Diketahui persegipanjang ABCD. Titik P pada BC dan Q pada CD . Tentukan letak
titik P dan Q agar ketiga segitiga siku-siku yang terbentuk luasnya sama.
14. Titik P berada di dalam sebuah persegi ABCD. Jika PA = 3 cm, PB = 4 cm, dan PC = 5
cm, berapakah panjang PD ?
15. Dua buah segitiga mempunyai sepasang sudut yang sama. Buktikanlah bahwa
perbandingan luas kedua segitiga sebanding dengan luas persegipanjang yang panjang
sisi-sisinya adalah kedua sisi pengapit sudut yang sama tersebut.
16. Diketahui ABC sebarang. Sisi AB , BC , dan CA diperpanjang berturut-turut dengan
BX , CY , dan AZ , masing-masing sama dengan panjang sisi semula. Hitunglah
perbandingan luas ABC dengan XYZ.
17. Pada persegi Gambar 5.2, angka-angka menunjukkan (1) (2)

perbandingan panjang bagian-bagian sisi oleh (1)


(2)
perpotongannya dengan garis-garis yang ditarik dari
(2)
titik-titik sudut persegi tersebut. Berapakah
(1)
perbandingan luas bagian yang diarsir dengan luas
(2) (1)
persegi seluruhnya? Gambar 5.2
18. ABCD (Gambar 5.3) adalah sebuah jajargenjang. E
sebuah titik pada CD . Ruas garis FG melalui A sama D E C
F
panjang dan sejajar EB . Buktikanlah bahwa luas
A B
jajargenjang BEFG = luas jajargenjang ABCD. Gambar 5.3
G
19. Diketahui segitiga lancip ABC. Ke arah keluar segitiga
ABC dilukis ACD dan ABF samasisi. Buktikanlah
bahwa DB = CF
20. Segitiga ABC samakaki, CA = CB. Titik D pada AC dan E C
pada BC . Besar sudut ABD = 60o dan BAE = 50o. Hitung
besar sudut EDB.
A D B
21. Pada ABC Gambar 5.4, AB = 14 cm, BC = 16 cm, dan CA
E
= 12 cm. Talibusur CE memotong AB di D, dan Gambar 5.4

ALKRIS: PPM 2004 42


memotong busur AB sehingga panjang busur AE = panjang
busur BE. Hitunglah DE.
22. ABCD adalah segiempat garissinggung. Titik-titik singgung
sisi-sisi AB , BC , CD , dan DA berturut-turut P, Q, R, dan
S. Jika AP = 8 cm, BQ = 12 cm, CR = 24 cm, berapakah
panjang DA ?
23. Berapakah panjang jari-jari lingkaran kecil jika lingkaran-
12 cm
lingkaran pada Gambar 5.5 saling bersinggungan?
Gambar 5.5
24. Ketiga lingkaran pada Gambar 5.6 masing-masing berjari-
jari 1 cm. Setiap pasang lingkaran saling bersinggungan,
dan dua di antaranya menyinggung sisi-sisi persegi.
Berapakah luas persegi tersebut?
25. Pada Gambar 5.7, ketiga lingkaran saling bersinggungan Gambar 5.6
dan ketiganya menyinggung garis g. Jika panjang jari-jari
lingkaran terbesar 36 mm, yang terbesar kedua berjari-jari 9
mm, berapakah panjang jari-jari lingkaran terkecil?
26. Titik P berada pada busur kecil BC pada lingkaran luar
ABC samasisi, dan tidak berimpit dengan titik sudut g
Gambar 5.7
segitiga tersebut. Jika AP = 5 cm dan BP = 7 cm,
berapakah panjang talibusur AP?
27. Segiempat ABCD mempunyai lingkaran luar yang berpusat
di sebuah titik berjarak 12 satuan dari AB , CD = 30
satuan. Perpanjangan sisi DC memotong perpanjangan
AB di E, sedemikian sehingga CE = CD dan BE = 20 cm. C
F
Berapa panjang jari-jari lingkaran luar tersebut? E
D
28. Segitiga ABC (Gambar 5.8) siku-siku di A. AD adalah garis
berat, AE garis bagi dan AF garis tinggi. Buktikanlah A B
Gambar 5.8
bahwa besar FAE = EAD.
C
29. Suatu segitiga ABC siku-siku di titik sudut A. Jika bilangan
yang menyatakan ukuran keliling dan luasnya sama,
buktikan bahwa hal itu terjadi jika dan hanya jika s = a + 2.
30. Dalam ABC (Gambar 5.9), BC = 30 cm. AD dan D
T
CF adalah garis-garis tinggi sehingga CD = 24 cm dan AF
A F B
= 11 cm. Berapakah AB? Gambar 5.9

ALKRIS: PPM 2004 43


31. AD , BE , dan CF adalah garis-garis tinggi dalam segitiga lancip ABC. Buktikanlah
bahwa ketiga segitiga di luar DEF semuanya sebangun dengan segitiga ABC.
32. Diketahui ABC. Titik P pada AC dan titik Q pada BC sedemikian sehingga AP =
3
AC dan CQ = 3 CB. Tentukanlah letak titik R pada AB sedemikian sehingga luas
4 4

PQR = 1 luas ABC.


2

33. AB adalah sebuah talibusur sebuah lingkaran. M titik


F
tengah talibusur tersebut (Gambar 5.10). Dibuat dua
C
talibusur lain yang juga melalui M yaitu DC dan FE . Jika A M B
P Q
ditarik talibusur DF memotong AB di P dan talibusur CE
D
memotong AB di Q, buktikanlah bahwa AP = BQ .
34. Diketahui sebuah segiempat sebarang, panjang diagonalnya Gambar 5.10 E
p dan q satuan dan keduanya membentuk sudut 30o. Sebuah
jajargenjang salah satu titik sudutnya pada pertengahan
sebuah sisi segi-4 tersebut, dan titik-titik sudut lainnya pada
ketiga sisi lainnya segiempat yang diketahui tersebut.
Berapakah luas jajargenjang tersebut? D
35. ABCD adalah sebuah segiempat siklik. AB = 45 cm, dan BC =
S
60 cm, BA dan CD berpotongan di titik T, TD = 28 cm, dan
A
TA = 35 cm. Hitunglah panjang talibusur BD . C
B
36. Pada Gambar 5.11, ABCD adalah sebuah segiempat talibusur. P

Perpanjangan DA dan CB berpotongan di titik P. Ditarik g


sebuah garis g melalui P sejajar AB memotong perpanjangan
Q
DC di titik Q. Jika dari titik Q ditarik garissinggung QS
terhadap lingkaran, buktikanlah bahwa QS = QP. Gambar 5.11

37. Pada Gambar 5.12, gambar pertama adalah sebuah persegi. Setiap persegi berikutnya
yang diarsir diperoleh dengan membuat persegi baru melalui titik-titik tengah sisi
persegi berukuran persegi di sebelah kirinya.

Gambar 5.12
Jika luas persegi pertama 1 satuan, hitunglah jumlah luas semua persegi terarsir sampai
dengan urutan ke-10.

ALKRIS: PPM 2004 44


38. Pada Gambar 5.13 gambar pertama
adalah segitiga sama sisi. Gambar kedua
diperoleh dari gambar pertama dengan
menambahkan masing-masing sebuah
segitiga sama sisi pada setiap sisi semula
sehingga terbentuk segibanyak bersisi
sama. Demikian seterusnya Gambar 5.13
Hitunglah keliling bangun pada urutan ke-10.

B. KUNCI/SARAN STRATEGI PENYELESAIAN SOAL/MASALAH

1. Jawab: 861. Gunakan pola bilangan, mencoba dari masalah analog yang lebih sederhana.
2. Jawab: 1225. Seperti No. 1, minimum terjadi jika ruas-ruas garisnya sejajar.
3. Jawab: 1176: Seperti No. 2, minimum terjadi jika ruas-ruas garisnya melalui satu titik.
C
4. Dengan pengertian sudut luar segitiga, nyatakan besar E
A dan C dalam B sehingga diperoleh 5 B = M D

180o Jadi besar B = 36o A B


Gambar 5.14
5. Dari: DMB = 1 A + 1 B (sudut luar) dan 6 M
2 2
D C
1 A + 1 B + 1 C = 90 didapat C = 100
o o
2 2 2 P 12
6. Gunakan teorema Pythagoras pada DMP x
PC = PD = PK = 7,5 cm. A K B
Gambar 5.15
D G C
7. Tarik PM memotong CD . Perhatikan kongruensi yang
E T F
terjadi.
8. Besar TD E = TCF = 90o 15o = 75o
Melalui T tarik sebuah garis sejajar AB dan sebuah
garis lain sejajar AD. A H B
9. Misal DC = x, AB = px Tinggi trapesium t; Gambar 5.16
E titik tengah BC. Maka tE = 1 t D C
2
Cari Luas ABE
t E
Cari Luas trapesium ABCD
tE = 1 t
2
Cari Luas AECD
A Gambar 5.17 B
Bandingkan LABE :LAECD

ALKRIS: PPM 2004 45


10. Gunakan teorema Pythagoras dan ganti BD dengan
BC + CD
11. Tarik tarik garis tinggi melalui titik pada sisi sejajar
yang terpendek. Luas =300 cm2
D F C
12. (Gambar 5.18) Misal panjang sisi segitiga samasisi = x
satuan. Nyatakan CE, CF, dan FD dalam x x
E
Gunakan teorema Pythagoras pada AFD:
A B
Jadi panjang sisi segitiga samasisi = a(6 2) satuan
Gambar 5.18

13. Misal DQ = x, QC = y, BP = z, dan PC = w D x Q y C


Luas ketiga segitiga sama. Cari hubungannya: w
2 P
antara lain
y y
1 = 0 diperoleh y : x dan

x x z
A B
perbandingan lainnya sama. Gambar 5.19

14. PD = 32 cm

15. Gambarlah kedua segitiga dengan kedua sudut sama


saling berimpit. Tarik salah satu garis tinggi pada
masing-masing segitiga dari titik sudut bukan yang
bersudut sama. Bandingkan luasnya dengan rumus luas Gambar 5.20
segitiga. Z

16. Perhatikan XBZ C


BC = CZ LXBC = LXCZ

LXBC = LXCZ = 1 LXBZ A B Y


2

Perhatikan BCX Gambar 5.21


X
CA = CX LABC = LBAX LABC = LBAX = 1 LBCX
2
(1) (1) (1)
Dengan penalaran sama diperoleh bagian lainnya dan (1
akan didapat LABC : LBAX = 1 : 7

17. Hasil: 2 : 5. Salah satu cara gunakan garis-garis sejajar (1


sehingga terbentuk persegi-persegi atau segitiga siku- (1 (1 (1
siku yang dengan segera dapat dihitung luasnya.
Gambar 5.22

ALKRIS: PPM 2004 46


18. Tarik AE
D E C
EAB dan jajargenjang ABCD mempunyai panjang alas F
(AB) dan tinggi yang sama, sehingga Luas ABE = A B
1 Luas jajargenjang ABCD. Bandingkan pula luas EAB G Gambar 5.23
2

dan jajargenjang BEFG akan diperoleh luas seluruh C

bangun.
19. Buktikanlah melalui kongruensi CDB dan CAE
D
20. Tunjukkan ABE samakaki E

Tarik BF = AB. Tunjukkan ABF samakaki. Didapat


F
besar ABF
Gambar 5.24 50o 60o
Melalui pembuktian FBD samakaki, FD = FB A B
C
didapatkan FDE = FED = 70o. Diperoleh besar
EDB = 30o
21. (Gambar 5.25) Dari panjang busur AE = panjang busur BE,
D
CD garis bagi. .AD : DB =AC : BC. Jadi AD dan DB dapat A B

diketahui panjangnya. CD dapat dihitung menggunakan E


Gambar 5.25
rumus panjang garis bagi. Melalui sifat kuasa titik D
diperoleh DE = 4 cm. B
8 P
22. (Gambar 5.26) Untuk menghitung panjang beberapa segmen A 12

garis digunakan sifat kesamaan jarak titik sainggung dari S Q


sebuah titik di luar lingkaran. Sebagian lainnya gunakan
kesamaan hasil kali panjang sisi berhadapan. AD = 12 cm. D
R 24 C
23. Gunakan teorema Pythagoras dalam beberapa segitiga.
Diperoleh r = 1,5 cm Gambar 5.26

24. Tariklah garis-garis sejajar sisi-sisi persegi melalui pusat lingkaran. Panjang diagonal
persegi dapat dihitung, kemudian Luas = (9 + 82) cm2
25. Tarik garis-garis sejajar garis singgung melalui pusat-pusat lingkaran, tarik garis-garis
hubung pusatnya. Gunakan rumus panjang talibusur persekutuan dan teorema
Pythagoras pada segitiga-segitiga siku-siku yang muncul pada gambar. rterkecil = 4 mm.
26. Gunakan sifat ABC samasisi pada lingkaran dan gunakan pula dalil Ptolomeus. CP =
12 cm.

ALKRIS: PPM 2004 47


27. Dengan menggunakan kuasa titik T pada lingkaran (atau kesebangunan yang terjadi
pada EBC dan EDA didapat panjang AB. Pusat pada sumbu AB , 12 cm dari AB .
Dengan menggunakan teorema Pythagoras diperoleh panjang jari-jari lingkaran luar =
37 cm.
28. Gunakan sifat garis-garis istimewa pada segitiga dan garis berat segitiga siku-siku.
29. Nyatakan L = bc dengan 2s = a + b + c. Kuadratkan, dan gunakan teorem
Pythagoras.
30. Panjang sisi AB = 20 cm. (Perhatikan sifat segi-4 ATFD).
31. Ingat sifat garis antiparalel.
32. Titik R pada AB sedemikian sehingga AR : AB = 1 : 8 (Gunakan perbandingan luas
segitiga yang memiliki sebuah sudut sama besar). Lihat soal No.12.
33. Melalui M tarik sumbu AB . Cerminkan MBE terhadap sumbu tersebut.

34. 1 pq
4

35. BD = 60 cm
36. Gunakan segiempat siklik dan perhatikan adanya tigaan Pythagoras.

37. 1 511 . Gunakan pola. Luas persegi kedua dan seterusnya = 1 Luas persegi di kirinya.
512 2
19
2
38. cm = 239 1595 cm.. Untuk memperoleh keliling bangun, dengan pola, cari banyak
37 2187

sisi dan panjang setiap sisinya.

ALKRIS: PPM 2004 48