Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PRAKTIKUM

BIOKIMIA

pH OPTIMUM

Kelompok 4:

Dwi Eri Retno Widowati (131511133024)

Gali Wulan Sari (131511133025)

Ferly Anas Priambodo (131511133027)

Rizky Sekartaji (131511133028)

Luluk Mardianty (131511133115)

Zulfia Rahmih (131511133116)

Firdha Lailil Fadila (131511133117)

Talia Puspita Adianti (131511133118)

Pembimbing :

dr. Citrawati DKW

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA

SURABAYA

2015
A. PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Ada 2 alasan untuk menyelidiki pengaruh tingkat keasaman atau pH terhadap
aktivitas enzim, yaitu sebagai produk makhluk hidup secara teori selalu ada
kemungkinan dari pengaruh pH ini terhadap aktivitas biologis enzim dalam
hubungannya dengan metabolisme tubuh dan sebagai suatu protein enzim tidak
berbeda dengan protein. Enzim merupakan suatu kelompok protein yang berperan
penting di dalam aktivitas bilogis. Keberadaan dan pemeliharaan rangkaian enzim
yang lengkap dan seimbang merupakan hal yang esensial untuk menguraikan
nutrien menjadi energi dan bahan dasar kimiawi. Enzim memiliki beberapa fungsi,
antara lain adalah sebagai biokatalisator yaitu mempercepat reaksi kimia dalam
proses metabolism. Selain itu, ia memiliki sifat spesifik (teori lock and key)
dimana sisi aktif enzim (catalityc site) sesuai dengan substratnya. Dengan begitu,
enzim dapat dikatakan sebagai pengkatalis yang paling efektif.

Seperti molekul protein lainnya, sifat biologis enzim sangat dipengaruhi


oleh berbagai faktor fisika-kimia. Faktor-faktor yang mempengaruhi kerja enzim
antara lain suhu dan pH. Di samping itu, kecepatan reaksi enzimatik dipengaruhi
pula oleh konsentrasi enzim maupun substratnya. Derajat keasaman atau pH dapat
dikatakan optimum ketika aktivitas enzim yang maksimum dan dapat
menghasilkan produk (substrat yang dicerna) dalam jumlah besar. Namun hal ini
juga dipengaruhi oleh lamanya waktu kerja enzim dengan substratnya. Semakin
lama waktu yang digunakan maka semakin banyak produk yang dihasilkan.

Jika ditinjau dari pengaruh pH, maka jumlah produk yang dihasilkan akan
berbeda- beda. Karena tiap enzim memiliki pH optimum sendiri-sendiri. pH yang
ekstrem (terlalu tinggi atau terlalu rendah) depat mengakibatkan enzim mengalami
denaturasi atau kerusakan. Sehingga sisi aktif enzim tidak sesuai lagi dengan
substratnya, dan enzim pun tidak bisa bekerja secara optimal. Berdasarkan teori
tersebut, maka dilakukanlah percobaan ini untuk mengaplikasikan, membuktikan
dan menguji kebenaran dari teori tersebut agar dapat lebih mudah untuk dipahami
dan dipelajari

B. TUJUAN PRAKTIKUM

Percobaan ini dimaksudkan untuk mempelajari pengaruh pH pada kerja suatu


enzim.

C. METODE PRAKTIKUM

1. Bahan
Bahan-bahan yang digunakan pada percobaan ini adalah larutan enzim E
0,1% (w/v), larutan NaCL 0,9% (w/v), larutan substrat S 1% (w/v), larutan
penyangga,masing-masing kelompok dengan satu macam pH (pH 4; 5; 6,5; 8; dan
10), larutan KI-KIO3 (akan melepaskan I2 dalam suasana asam), komposisi dan
larutan larutan KI-KIO3 : KI 5,0 gr; KIO3 0,357 gr; NaOH 1M 2,0 ml; Aqua ad 1L,
dan yang terakhir larutan HCL 0,05 M.
Masukkan 15 ml larutan penyangga (sesuai dengan Ph yang telah
ditentukan), 3 ml larutan substrat S dan 6 ml larutan NaCL 0,9% (w/v) ke dalam
sebuah labu erlenmeyer. Kocoklah agar semua larutan tercampur. Kemudian, isilah
tiap tabung reaksi dengan 10 ml larutan HCL 0,05 M. Pipetlah 1 ml cairan dari
labu erlenmeyer dan masukkan ke dalam tabung reaksi dengan tanda 0. Kocok
sebentar. Sekarang tambahkan 1 ml larutan enzim E ke dalam labu erlenmeyer dan
campur dengan cepat. Tepat pada saat penambahan enzim ini catatlah waktu pada
petunjuk waktu atau jalankan stopwatch. Mendekati 5 menit setelah enzim
dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer, pipetlah 1 ml larutan dari labu erlenmeyer.
Masukkan larutan dalam pipet ke dalam tabung reaksi bertanda 5, tepat pada saat
penunjuk waktu menunjukkan 5 menit. Kocok sebentar. Demikian seterusnya:
tepat setiap 5 menit kemudian masukkan 1 ml larutan dari labu erlenmeyer
berturut-turut ke dalam tabung-tabung reaksi dengan tanda 10,15,dan 20 seperti
di atas. Kocok sebentar. Setelah semua selesai, ke dalam tiap tabung reaksi
tambahkan 1 ml larutan KI-KIO3 , campur baik-baik sampai merata 5-10 menit.
Dan yang terakhir , tulislah hasil yang didapat pada papan tulis, kemudian
berdasarkan data tersebut buatlah grafik yang menunjukkan hubungan antara %
substrat yang dicerna (ordinat) dengan waktu (absis).
2. Alat

1) Tabung reaksi
2) Rak tabung reaksi
3) Erlenmeyer
4) Biuret
5) Pipet skala 1 mL
6) Stopwatch
7) Spektrofotometer.
3. Metode Kerja
Masukkan 15 ml larutan penyangga (sesuai dengan Ph yang telah ditentukan),
3 ml larutan substrat S dan 6 ml larutan NaCL 0,9% (w/v) ke dalam sebuah labu
erlenmeyer. Kocoklah agar semua larutan tercampur. Kemudian, isilah tiap tabung
reaksi dengan 10 ml larutan HCL 0,05 M. Pipetlah 1 ml cairan dari labu
erlenmeyer dan masukkan ke dalam tabung reaksi dengan tanda 0. Kocok
sebentar. Sekarang tambahkan 1 ml larutan enzim E ke dalam labu erlenmeyer dan
campur dengan cepat. Tepat pada saat penambahan enzim ini catatlah waktu pada
petunjuk waktu atau jalankan stopwatch. Mendekati 5 menit setelah enzim
dimasukkan ke dalam labu erlenmeyer, pipetlah 1 ml larutan dari labu erlenmeyer.
Masukkan larutan dalam pipet ke dalam tabung reaksi bertanda 5, tepat pada saat
penunjuk waktu menunjukkan 5 menit. Kocok sebentar. Demikian seterusnya:
tepat setiap 5 menit kemudian masukkan 1 ml larutan dari labu erlenmeyer
berturut-turut ke dalam tabung-tabung reaksi dengan tanda 10,15,dan 20 seperti
di atas. Kocok sebentar. Setelah semua selesai, ke dalam tiap tabung reaksi
tambahkan 1 ml larutan KI-KIO3 , campur baik-baik sampai merata 5-10 menit.
Dan yang terakhir , tulislah hasil yang didapat pada papan tulis, kemudian
berdasarkan data tersebut buatlah grafik yang menunjukkan hubungan antara %
substrat yang dicerna (ordinat) dengan waktu (absis).
D. BAGAN ALIR TAHAP TAHAP PRAKTIKUM

Campurkan:

15 mL larutan penyangga pH ...


3 mL larutan substrat S
6 mL larutan NaCl 0.9 %

Isi tiap tabung reaksi


dengan 10 ml larutan
HCL 0,05 M

Masukkan 1 mL larutan
dari erlenmeyer ke tabung
reaksi 0 menit dengan
menggunakan pipet, kocok

Tambahkan 1 ml larutanBAB II E
enzim

METODE PRAKTIKUM
Campur cepat dan catat waktu

Pipetlah 1 ml larutan
dari erlenmeyer ke tabung
reaksi 5 menit, kocok.

Teruskan sampai ke tabung reaksi 20 menit.

1 ml larutan KI-KIO3

Ke masing-masing tabung. Tunggu 10-15 menit

Tentukan intensitas warna


menggunakan Spektrofotometer

E. HASIL PRAKTIKUM
Pendahuluan

III.2 Tabel Pengamatan

III.3 Perhitungan (S) dengan alat Spektrofotometer

III.4 Grafik Pengamatan

III.5 Pembahasan