Anda di halaman 1dari 5

Titrasi Potensiometri dari Cobalt (II) dengan Cerium (IV) dalam Kehadiran 1,10-

Phenanthroline

Reaksi redoks ion logam

positif dapat berlangsung ke sisi kanan persamaan dengan adanya ligan yang cocok yang
membentuk kompleks yang lebih stabil dengan MRED dari MOX dan / atau dengan N0X
dari NRed.1,2 Fenomena ini memiliki kapasitas potensial untuk pengembangan sistem redoks
baru yang berlaku untuk titration.2-12 potensiometri baru-baru ini, kami telah melaporkan
secara potensiometri efek ligan pada beberapa reaksi redoks yang melibatkan ions.2-4 logam
Kehadiran difosfat meningkatkan potensi istirahat pada titik ekivalen kromium (VI) dengan
besi (II). Dalam titrasi tembaga (II) dengan besi (II) potensi istirahat yang jelas diamati di
hadapan difosfat bersama-sama dengan neocuproine.2 Penggunaan buffer13 ligan dengan
seng (II) lebih lebih EDTA adalah efektif untuk meningkatkan akhir deteksi-titik dalam titrasi
vanadium (V) dengan besi (II) 0,3 Di hadapan 1,10- fenantrolin (phen) atau 2,2'-bipiridin
(bpy) istirahat potensi luar biasa yang diamati dalam titrasi vanadium (IV) dengan besi (III),
kobalt (II) dengan vanadium (V) dan kobalt (II) dengan kromium (VI).

Hal ini juga diketahui bahwa cerium (IV) sulfat telah digunakan sebagai titran untuk
penentuan sejumlah zat mengurangi. ' Willard dan Young pertama kali dilaporkan pada titrasi
cerimetric: cerium (IV) digunakan untuk titrasi natrium oksalat, zat besi (II), arsen (III) dan
antimony (III) pada suhu kamar di hadapan yodium klorida atau kalium bromida sebagai
katalisator. 14 Titrasi potensiometri vanadium (IV) dengan cerium (IV) memberikan hasil
yang akurat dengan adanya sulfat, klorida atau asam perklorat di 70--75 C. Potensi istirahat
di akhir-titik menurun sebagai meningkatkan '5 keasaman Furman16 independen menemukan
bahwa titrasi potensiometri vanadium (IV) dengan cerium (IV) memberikan hasil yang akurat
pada 50--60 C. Namun, tidak ada metode telah dilaporkan untuk titrasi cerimetric atas dasar
efek ligan. Tulisan ini menggambarkan efek Phen pada reaksi redoks kobalt (II) dengan
cerium (IV) di tempat chromium (VI) memiliki toksisitas yang tinggi. Dengan menggunakan
reaksi redoks ini di hadapan Phen, titrasi langsung kobalt (II) dengan cerium (IV) disajikan.
Dalam titrasi ini potensi istirahat yang jelas obtanied pada konsentrasi Phen lebih rendah
daripada di titrasi dikromat.

Eksperimental

Reagen

Semua reagen yang digunakan adalah dari kelas analitis. Air yang digunakan untuk
menyiapkan solusi dimurnikan dengan Milli-Q PLUS sistem air (Millipore).

Sebuah solusi stok kobalt (II) (1X10.2m ol dm3) disiapkan dan standar seperti yang
dijelaskan sebelumnya.2-4 A cerium (IV) larutan stok (0,1 mol dm-3) dibuat dengan
melarutkan 12,6 g cerium (IV ) dihidrat tetraammonium sulfat di 200 cm3 dari 5 mol dm_3
asam sulfat dan distandarisasi oleh larutan natrium oksalat. Sebuah solusi Phen (0,2 mol dm-
3) dibuat dengan melarutkan 7,93 g reagen di 200 cm3 0,5 mol dm ~ 3 asam sulfat.

Aparatur

Semua titrasi potensiometri dilakukan dengan menggunakan Mitsubishi Chemical Model GT-
07 titrator otomatis diinstal dengan Mitsubishi Chemical Model GTPR10 kombinasi
elektroda platina (elektroda referensi adalah perak-perak klorida elektroda) dan termometer
Model GTSTSN. Sebuah Horiba Model F-8 AT pH / mV meteran digunakan untuk
pengukuran pH. Sebuah Tokyo Rikakikai T-80 thermostat digunakan untuk mempertahankan
suhu konstan.

Bejana titrasi adalah dipesan khusus labu lima berleher ( untuk mikro - buret, elektroda,
termometer dan inlet dan outlet gas nitrogen) dengan jaket air

Prosedur untuk titrasi kobalt (II) dengan cerium (IV) Untuk labu volumetrik 50-cm3, 5 cm3
Phen (0,2 mol dm 3) dan 5 cm3 kobalt (II) (1X10-2 mol dm-3) solusi ditambahkan. PH
larutan disesuaikan menjadi sekitar 1,4 dengan menambahkan 5 mol dm-3 asam sulfat;
larutan kemudian diencerkan dengan tanda dengan air. Sebuah alikuot 20 cm3 larutan itu
dibawa ke kapal titrasi, dan gas nitrogen digelembungkan melalui solusi selama 30 menit
sebelum titrasi. Larutan kemudian dititrasi dengan serium standar (IV) solusi (1X10-2 mol
dm 3) dan nilai-nilai potensial dicatat secara otomatis ketika perubahan potensial adalah
dalam 2 mV min 1 untuk setiap penambahan. Semua pengukuran dilakukan pada suhu 60
C di bawah atmosfer nitrogen.

Hasil dan Pembahasan

Pengaruh Phen pada reaksi redoks kobalt (II) dengan cerium (IV) Konstanta kesetimbangan
(Kce_coo) f reaksi redoks kobalt (II) dengan cerium (IV),

mana Ece (1,61 vs NHE) dan Eco (1,82 vs NHE) adalah potensi reduksi standar dari Ce
(IV) / Ce (III) dan Co (III) / Co (II) sistem, masing-masing. Kce_co dihitung menjadi 10-3,6;
titrasi langsung kobalt (II) dengan cerium (IV) dengan demikian tidak mungkin. Jika Phen
bentuk kompleks dengan kobalt (III) dan kobalt (II), potensi redoks dari (III) Co / Co (II)
sistem dapat ditulis sebagai
di mana menunjukkan koefisien reaksi samping mempertimbangkan pembentukan kompleks
kobalt (III) dan kobalt (II) dengan Phen, yaitu, Aco (II) (phen) -l $ n (Co (II) (phen)) [ Phen]
n dengan $ n (Co (II) (phe [nC) oy (II) (phen) n] [Co] -I [Phen] _n (n = 1, 2, 3). Cco (III) nd
CCO (II) ulang total konsentrasi kobalt (III) dan kobalt (II), masing-masing.

Kami menunjukkan bahwa di hadapan Phen potensi redoks bersyarat dari Co (III) / Co (II)
sistem cukup rendah daripada V (V) / V (IV) dan Cr (VI) / Cr (III) systems.4 oleh karena itu,
reaksi oksidasi kobalt (II) ke kobalt (III) oleh cerium (IV) harus disukai di hadapan Phen.
Dalam sistem redoks Persamaan. (2) Phen ditambahkan ke sistem, dan pengaruh ligan ini
dipelajari secara potensiometri. Pengaruh Phen pada kurva titrasi 1X10.3

fig. 1 Pengaruh konsentrasi Phen pada kurva titrasi 1 X 10-3 mol dm-3 kobalt (II)
dengan cerium (IV) pada pH 1,4. Konsentrasi Phen (mol dm-3): (s), 0; (0), 5X 10-3; (O),
1 X 10-2; (P), 2X102; (Q), 4X102.

mol dm-3 kobalt (II) dengan cerium (IV) diperiksa selama rentang 5X103--4X102 mol dm 3.
pH larutan sampel disesuaikan dengan 1,4 sebelum pengukuran potensial. Kurva titrasi
dengan mengubah konsentrasi Phen ditunjukkan pada Gambar. 1. Sebuah potensial istirahat
yang luar biasa pada titik ekivalen diamati pada konsentrasi Phen lebih tinggi dari 5X103 mol
dm-3, sementara istirahat potensi itu tidak diperoleh dengan tidak adanya Phen.

Pengaruh pH pada kurva titrasi 1X10-3 mol dm-3 kobalt (II) dengan cerium (IV) diperiksa
selama rentang 0,6 1,8 (nilai pH menunjukkan awal satu) di hadapan 2X102 mol dm 3 Phen.
Setelah titrasi, pH larutan bergeser ke kisaran 0- 1,2, karena solusi dari cerium (IV) dititrasi
adalah solusi asam kuat. Dengan demikian, pengaruh pH pada kurva titrasi kobalt (II) dengan
cerium (IV) diperiksa. Hasilnya ditunjukkan pada Gambar. 2. Sebuah potensi istirahat diamati
pada pH awal 1,2 1,8; Namun, suspensi endapan diamati dalam larutan pada pH 1,8, yaitu,
hidrolisis cerium (IV) terjadi. Potensi istirahat tidak jelas karena formasi kompleks kobalt (II)
dan kobalt (III) dengan Phen tidak disukai di awal kisaran pH 0,6 1,0. Dengan demikian, pH
larutan sampel harus hati-hati dikendalikan: penentuan potensiometri kobalt (II) dengan
cerium (IV) di hadapan Phen harus dilakukan dalam kisaran pH awal 1,2 1,6 (pH akhir
kisaran 0.5- 1.0) . Titrasi potensiometri kobalt (II) dengan cerium (IV) dapat dilakukan
melalui konsentrasi cobalt (II)

pig. 2 Pengaruh pH pada kurva titrasi 1 X 10-3 mol dm-3 kobalt (II) dengan cerium
(IV) di hadapan 2X 10-2 mol-3 Phen. pH: (s), 1.2; (0), 1,4; (A), 1.6.

Kisaran 5X104--2X103 mol dm 3 di hadapan 2X 10-2 mol dm 3 Phen pada pH 1,4.


Reproduksibilitas metode cukup memuaskan dengan standar deviasi relatif 0,39% selama
enam penentuan 1X10-3 mol dm 3 kobalt (II).

Pengaruh ion beragam pada titrasi 1X10-3 mol dm-3 kobalt (II) dengan cerium (IV) di
hadapan 2X10-2 mol dm-3 Phen diperiksa. Ion-ion berikut tidak memiliki pengaruh: Na (I),
K (I), Mg (II), Ca (II), Cl- dan N03- (0,1 mol dm 3); Al (III), Mn (II), Ni (II), Zn (II) dan Pb
(II) (1X10-3m ol dm-3).

Vanadium (IV) menyebabkan gangguan positif dalam titrasi kobalt (II), karena cerium (IV)
teroksidasi vanadium (IV) menjadi vanadium (V) .15,16 Sebaliknya, vanadium (V) dan besi
(III) yang disebabkan gangguan negatif dalam titrasi ini, karena kobalt (II) dioksidasi oleh ini
ions.4,5 Demikian pula, tembaga (II) menyebabkan gangguan negatif akibat pembentukan

tembaga (II) kompleks -phen sebelum titrasi dan dengan demikian konsumsi konsentrasi
Phen. Namun, pengaruh besi (III) dan tembaga (II) berkurang dibandingkan dengan titrasi
dikromat kobalt (II) 0,4 Batas toleransi vanadium (IV), vanadium (V), besi (III) dan tembaga
(II ) yang 1X10-4m ol dm 3

Kami berterima kasih atas dukungan keuangan ini


Penelitian oleh Grant- in- Aid untuk Penelitian Ilmiah No 0264
( N. T. ) dan Nomor 06453066 ( T. K. ) dari Departemen Pendidikan ,
Ilmu , Olahraga dan Kebudayaan , Jepang