Anda di halaman 1dari 32

UNIVERSITAS DIPONEGORO

ANALISIS KORELASI DEFORMASI DAN TUTUPAN LAHAN KAWASAN


GUNUNG MERAPI PRA DAN PASCA ERUPSI

PROPOSAL TUGAS AKHIR

RISKA PRATIWI

21110113120023

FAKULTAS TEKNIK

PROGRAM STUDI TEKNIK GEODESI

SEMARANG

NOVEMBER 2016
UNIVERSITAS DIPONEGORO

ANALISIS KORELASI DEFORMASI DAN TUTUPAN LAHAN KAWASAN


GUNUNG MERAPI PRA DAN PASCA ERUPSI

PROPOSAL TUGAS AKHIR

RISKA PRATIWI

21110113120023

FAKULTAS TEKNIK

PROGRAM STUDI TEKNIK GEODESI

SEMARANG

NOVEMBER 2016

1
HALAMAN PENGESAHAN

Proposal Tugas Akhir ini diajukan oleh :


NAMA : RISKA PRATIWI
NIM : 21110113120023
Jurusan/Program Studi : TEKNIK GEODESI
Judul Skripsi :
ANALISIS KORELASI DEFORMASI DAN TUTUPAN LAHAN KAWASAN
GUNUNG MERAPI PRA DAN PASCA ERUPSI
Telah diseminarkan dan diterima sebagai Proposal Tugas Akhir Program Studi
Teknik Geodesi, Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro.

Semarang, 13 Desember 2016


Menyetujui,
Dosen Pembimbing I Dosen Pembimbing II

Dr. Yudo Prasetyo, S.T., M.T. Bambang Darmo Yuwono, S.T., M.T
NIP : 19790423200641001 NIP:196603231999031008

Mengetahui,
Kepala Program Studi Teknik Geodesi
Universitas Diponegoro

Ir. Sawitri Subiyanto, M.Si.


NIP : 196603231999031008

2
ABSTRAK
Pertemuan tiga lempeng tektonik yaitu Lempeng Eurasia, Indo-Australia dan
Pasifik menyebabkan Indonesia memiliki banyak gunung api aktif. Salah satu
gunung api aktif di Indonesia adalah Gunung Merapi yang terletak di Pulau Jawa dan
pernah mengalami erupsi pada tanggal 25 Oktober 2010. Aliran lava dari erupsi yang
mengalir akan mempengaruhi tutupan lahan disekitar kawasan. Sehingga akan ada
perubahan serta perbedan tutupan lahan sebelum dan setelah terjadinya erupsi
Gunung Merapi. Selain itu bisa juga menyebabkan perubahan permukaan tanah
(deformasi) yang signifikan dibandingkan sebelum terjadinya erupsi.
Untuk mengetahui perubahan deformasi pra dan pasca erupsi, diterapkan
metode DInSAR ( Differential Interferometry Synthetic Aperture Radar )
menggunakan data ALOS PALSAR dan Sentinel 1A. Hasil dari metode DInSAR
adalah perbandingan deformasi pra dan pasca erupsi Gunung Merapi. Selain
menyebabkan deformasi, erupsi Gunung Merapi juga menyebabkan perubahan
tutupan lahan disekitar kawasan Gunung Merapi. Untuk mengetahui perubahan
tersebut diterapkan metode Klasifikasi Terbimbing ( Classification Supervised )
menggunakan data Landsat 8. Hasil dari klasifikasi tersebut adalah untuk mengetahui
perubahan tutupan lahan pra dan pasca erupsi. Kemudian ditambahkan data kawasan
rawan bencana, sehingga didapatkan analisis perubahan tutupan lahan pra dan pasca
erupsi terhadap penetapan zonasi kawasan rawan bencana. Hasil akhir dari penelitian
ini adalah analisis korelasi antara dampak erupsi terhadap perubahan tutupan lahan
berdasarkan nilai deformasi.

Kata Kunci : DInSAR, Deformasi, Supervised, Tutupan Lahan

DAFTAR ISI

3
HALAMAN JUDUL...............................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN................................................................................ii
ABSTRAK.............................................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vi
DAFTAR TABEL.................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................1
I.1 Latar Belakang..........................................................................................1
I.2 Rumusan Masalah.....................................................................................2
I.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian..................................................................2
I.3.1 Tujuan Penelitian...................................................................................2
I.3.2 Manfaat Penelitian.................................................................................3
I.4 Batasan Masalah........................................................................................3
I.5 Ruang Lingkup Penelitian.........................................................................4
I.6 Metodologi Penelitian...............................................................................5
I.7 Sistematika Penulisan Laporan.................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................7
II.1 Studi literatur.............................................................................................7
II.2 Kajian Geografis Wilayah Penelitian........................................................8
II.3 Bencana.....................................................................................................8
II.4 Bencana Erupsi Gunung Berapi................................................................9
II.5 Deformasi..................................................................................................9
II.6 Metode DInSAR......................................................................................11
II.7 Klasifikasi Terbimbing............................................................................14
II.8 Citra Sentinel 1.....................................................................................15
II.9 Citra ALOS PALSAR..............................................................................16
BAB III METODOLOGI PENELITIAN..........................................................18
III.1 Pra Pengolahan Data...............................................................................18
III.1.1 Studi Literatur..................................................................................18
III.1.2 Pengumpulan Data...........................................................................18
III.2 Pengolahan Data......................................................................................18
III.2.1 Pengolahan DInSAR........................................................................18
III.2.2 Pengolahan Klasifikasi Terbimbing ( Supervised Classification )...19

4
III.3 Tahapan Analisis......................................................................................20
III.3.1 Analisis Perbandingan Deformasi Dampak Erupsi..........................20
III.3.2 Analisis Perubahan Tutupan Lahan..................................................20
III.3.3 Analisis Korelasi Dampak Erupsi....................................................20
BAB IV JADWAL PENELITIAN......................................................................21
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................22

DAFTAR GAMBAR

5
Gambar I.1. Wilayah Penelitian Gunung Merapi ..................................................4
Gambar I.2. Digram Alir Penelitian.......................................................................6
Gambar II.1. Wilayah Kawasan Gunung Merapi...................................................8
Gambar II.2. Tegangan ( Stress )..........................................................................10
Gambar II.3. Ditinjau sebagai koordinat..............................................................11
Gambar II.4. Komponen rotasi.............................................................................11
Gambar III.1. Diagram Alir DInSAR..................................................................19
Gambar III.2. Diagram Alir Klasifikasi Tutupan Lahan......................................20

DAFTAR TABEL

6
Tabel II.1. Penelitian Terdahulu..............................................................................7
Tabel IV.1. Timeline jadwal penelitian..................................................................21

7
BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara yang terletak dipertemuan tiga lempeng
tektonik besar yaitu Lempeng Indo-Australia, Eurasia dan Pasifik. Pergerakan
lempeng yang saling mendekati akan menyebabkan tumbukan, dimana salah satu
dari lempeng akan menunjam ke bawah yang lain. Di belakang jalur penunjaman
tersebut akan terbentuk rangkaian kegiatan magmatik dan gunung api. Sehingga
di Indonesia memiliki banyak gunung api yang tersebar dari Pulau Sumatera,
Jawa, Nusa Tenggara hingga Papua.
Pulau Jawa memiliki beberapa gunung api yang masih aktif , salah satunya
adalah Gunung Merapi. Gunung Merapi terletak diantara beberapa kabupaten dan
provinsi. Lereng sisi selatan berada dalam administrasi Kabupaten Sleman dan
Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Sisanya berada dalam wilayah
Provinsi Jawa Tengah, yaitu Kabupaten Magelang di sisi barat, Kabupaten
Boyolali di sisi utara dan timur, serta Kabupaten Klaten di sisi tenggara. Gunung
Merapi memiliki ketinggian 2930 meter di atas permukaan air laut (Wikipedia,
2016).
Puncak erupsi gunung merapi terjadi pada tanggal 25 Oktober 2016. Erupsi
gunung merapi ini berjenis Erupsi Epusif. Erupsi Epusif yaitu peristiwa keluarnya
magma dalam bentuk lelehan lava, tetapi tekanan gas magmatiknya tidak begitu
kuat sehingga magma dari lubang kepundan hanya tumpah mengalir ke lereng
lereng puncak gunung tersebut. Walau hanya berjenis Erupsi Epusif, erupsi ini
menyebabkan banyak kerugian, baik alami maupun buatan.
Aliran lava yang mengalir akan mempengaruhi tutupan lahan disekitar
kawasan tersebut. Sehingga akan ada perubahan serta perbedan tutupan lahan
sebelum dan setelah terjadinya erupsi Gunung Merapi. Selain itu bisa juga
menyebabkan perubahan permukaan tanah (deformasi) yang signifikan
dibandingkan sebelum terjadinya erupsi. Deformasi adalah adalah perubahan
bentuk, posisi, dan dimensi dari suatu benda (Kuang,1996).
Penelitian ini menggunakan teknologi penginderaan jauh dengan
menggunakan data sensor aktif dan sensor pasif. Data sensor aktif yang digunakan

1
adalah kombinasi data ALOS PALSAR dan Sentinel 1A yang digunakan untuk
menganalisis pra dan pasca erupsi menggunakan metode DInSAR ( Differential
Interferometry Synthetic Aperture Radar ). Dan data sensor pasif yang digunakan
adalah Landsat 8 untuk mendeteksi perubahan tutupan lahan menggunakan
metode Klasifikasi Terbimbing ( Supervised Classification ).
Sehingga dari penelitian ini akan didapatkan peta deformasi serta peta
tutupan lahan pra dan pasca erupsi. Dari peta tersebut akan dilakukan analisis
deformasi dan perubahan tutupan lahan. Perubahan tutupan lahan ini akan
dikombinasikan dengan data kawasan rawan bencana, sehingga didapatkan
analisis perubahan tutupan lahan terhadap penetapan zonasi kawasan rawan
bencana. Dan pada tahap akhir penelitian akan didapatkan analisis korelasi
dampak erupsi Gunung Merapi terhadap perubahan tutupan lahan.

I.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang masalah tersebut, maka didapatkan rumusan masalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana analisis perbandingan deformasi dan volumetrik pra dan
pasca erupsi Gunung Merapi ?
2. Bagaimana analisis perubahan tutupan lahan pra dan pasca erupsi
terhadap penetapan zonasi kawasan rawan bencana?
3. Bagaimana analisis korelasi dampak erupsi terhadap perubahan tutupan
lahan berdasarkan nilai deformasi?

I.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian


I.3.1 Tujuan Penelitian
Maksud dan tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Mengetahui deformasi dan volumetrik pra dan pasca erupsi Gunung
Merapi
2. Mengetahui perubahan tutupan lahan pra dan pasca erupsi Gunung
Merapi
3. Mengetahui perubahan tutupan lahan pra dan pasca erupsi terhadap
penetapan zonasi kawasan rawan bencana
4. Mengetahui korelasi dampak erupsi terhadap perubahan tutupan lahan
berdasarkan nilai deformasi

2
I.3.2 Manfaat Penelitian
Manfaat dari penelitian ini dibagi menjadi 2 yaitu :
1. Segi Keilmuan
Manfaat penelitian ini dalam segi keilmuan adalah memberikan
kontribusi bagi ilmu penginderaan jauh baik pada sensor aktif maupun
sensor pasif, khususnya mengenai metode DInSAR dan Klasifikasi
Terbimbing.
2. Segi Kerekayasaan
Manfaat penelitian ini dalam segi kerekayasaan adalah mendapatkan
peta deformasi dan peta tutupan lahan yang bisa digunakan untuk
menganalisis dampak erupsi Gunung Merapi.

I.4 Batasan Masalah


Untuk membatasi permasalahan yang akan dibahas agar tidak terlalu
melebar dari topik utama, maka penelitian ini akan dibatasi pada hal hal
berikut :
1. Daerah yang menjadi objek penelitian adalah Kawasan Gunung Merapi
2. Menggunakan data citra ALOS PALSAR dengan akuisis Juni 2009,
Juni 2010, November 2010 dan November 2014. Data citra Sentinel 1A
dengan akuisisi November 2014 dan November 2015. Serta untuk data
Citra Landsat 8 Juni 2010, November 2014 dan peta rawan bencana.
3. Metode yang digunakan untuk memperoleh deformasi pra dan pasca
erupsi adalah dengan menggunakan metode DiNSAR.
4. Metode yang digunakan untuk memperoleh tutupan lahan pada citra
Landsat 8 adalah menggunakan Klasifikasi Terbimbing.

I.5 Ruang Lingkup Penelitian


Ruang Lingkup dalam penelitian ini adalah :
1. Wilayah Penelitian
Area studi penelitian ini adalah Kawasan Rawan Bencana Gunung
Merapi dengan acuan Peta Kawasan Rawan Bencana dari BNPB.

3
Gambar I.1. Wilayah Penelitian Gunung Merapi ( BNPB, 2016)
2. Alat dan Bahan :
a. Alat :
1. Laptop
2. Software ENVI 5.3
3. Software Arc Map 10.2
4. Software Sentinel 1 Tool Box
5. Microsoft Word
6. Microsoft Visio
7. Microsoft Excel
b. Bahan
1) Data citra ALOS PALSAR dengan akuisis Juni 2009, Juni
2010, November 2010 dan Juli 2014
2) Data citra Sentinel 1A dengan akuisisi November 2014 dan
November 2015
3) Data citra Landsat 8 Juni 2010 dan November 2014
4) Peta Kawasan Rawan Bencana

I.6 Metodologi Penelitian


Langkah awal dalam penelitian ini adalah studi literatur yang kemudian
dilanjutkan dengan pengumpulan data citra maupun peta rawan bencana. Setelah
itu dilanjutkan dengan pemrosesan data ALOS PALSAR dan Sentinel 1A dengan
metode DInSAR untuk mendapatkan deformasi pra dan pasca erupsi. Kemudian
dilanjutkan dengan proses Klasifikasi Terbimbing menggunakan Landsat 8
sehingga didapatkan peta tutupan lahan, lalu dilakukan analisis perubahan tutupan
lahan dengan peta kawasan rawan bencana.
Skema metodologi penelitian dapat dilihat pada diagram alir Gambar I.2.

4
I.7 Sistematika Penulisan Laporan
Sistematika penulisan laporan dalam penelitian ini adalah :
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini membahas mengenai latar belakang, rumusan masalah, tujuan dan
manfaat, batasan masalah, ruang lingkup penelitian, metodologi penelitian
dan sistematika penulisan laporan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini membahas mengenai tinjauan pustaka dari ruang lingkup penelitian,
bencana alam erupsi gunung berapi, metode DInSAR, Klasifikasi
Terbimbing.
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Bab ini membahas mengenai langkah langkah penelitian yang dilakukan
mulai dari persiapan data, lalu pengolahan data hingga hasil akhir dari
olahan data tersebut.
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Bab ini membahas mengenai hasil dan pembahasan perubahan deformasi
pra dan pasca erupsi Gunung Merapi , klasifikasi tutupan lahan serta
perubahan tutupan lahan dan korelasi antara perubahan deformasi terhadap
perubahan tutupan lahan.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini membahas mengenai kesimpulan yang penulis dapatkan dari
penelitian ini serta saran dari penulis agar penelitian selanjutnya dapat lebih
baik dari penelitian ini.

5
6
Gambar I.2. Digram Alir Penelitian

7
BAB II TINJAUA
N PUSTAKA
II.1 Studi literatur
Beberapa penelitian mengenai deformasi Gunung Merapi, metode DInSAR
dan klasifikasi tutupan lahan. Penelititan penelitian terdahulu ini menjadi
referensi penulis untuk mengerjakan penelitian ini. Ringkasan penelitian terdahulu
tersebut dapat dilihat pada Tabel II.1.

Tabel II.1. Penelitian Terdahulu

No Judul Penulis Tahun Metode


1 Studi Deformasi Eko Yudha, 2014 Menggunakan metode
Gunung Merapi Bangun InSAR untuk melihat
Menggunakan Mulyo, deformasi setelah erupsi
Teknologi Yuwono, Gunung Merapi tahun 2010
Interferometry Wiweka
Synthetic Aperture
Radar ( InSAR )
2 Remote Sensing Estu Kriswati April Menggunakan metode
untuk Pemantauan 2011 InSAR untuk pemantauan
Deformasi Gunung deformasi gunung api dengn
Api studi kasus Gunung Slamet,
Gunung Merapi dan
Gunung Sinambung
3 Analisis Deformasi Syachril Oktober Menggunakan metode
Sesar Kaligarang Warasambi 2015 DInSAR untuk mengetahui
Menggunakan Mispaki, Yudo pergeseran Kaligarang
Metode DInSAR dan Prasetyo, dengan kombinasi data
Geomorfologi Tahun Moehammad geomorfologi sekitar daerah
2007-2008 Awaluddin Kaligarang
4 Penerapan Metode Ana Rizka November Menggunakan metode
DinSAR untuk Sari, Hepi 2016 DInSAR untuk mengetahui
Analisa Deformasi Hapsari H, deformasi akibat gempa
Akibat Gempa Bumi Agustan bumi dan di validasi dengan
dengan Validasi Data menggunakan Data GPS
GPS SUGAR SUGAR
5 Pengembangan Data Erie Kresna Januari Menggunakan berbagai
Citra Satelit Landsat Andana 2015 macam indeks vegetasi
8 untuk Pemetaan klasifikasi tanaman
Area Tanaman hortikultura, kemudian
Hortikultura dengan dipetakan berdasarkan

7
Berbagai Metode algoritma dan klasifikasi
Algoritma Indeks tersebut.
Vegetasi

II.2 Kajian Geografis Wilayah Penelitian


Secara Administratif Gunung Merapi berada diantara kabupaten dan
provinsi. Lereng sisi selatan berada dalam administrasi Kabupaten Sleman dan
Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Sisanya berada dalam wilayah
Provinsi Jawa Tengah, yaitu Kabupaten Magelang di sisi barat, Kabupaten
Boyolali di sisi utara dan timur, serta Kabupaten Klaten di sisi tenggara. Gunung
Merapi memiliki ketinggian 2930 meter di atas permukaan air laut. Dan secara
astronimis terletak pada 7LS-8LS, dan 109BT-110BT (Wikipedia, 2016).

Gambar II.3. Wilayah Kawasan Gunung Merapi ( Wisatamu, 2015 )


II.3 Bencana
Menurut Undang Undang no.24 Tahun 2007 tentang penanggulangan
bencana. Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan
mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan baik oleh
faktor alam dan / faktor non alam maupun faktor manusia sehingga
mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian
harta benda, dan dampak psikologis.
Bencana adalah suatu gangguan serius terhadap masyarakat yang
menimbulkan kerugian secara meluas dan dirasakan baik oleh masyarakat,
berbagai material dan lingkungan (alam) dimana dampak yang ditimbulkan
melebihi kemampuan manusia guna mengatasinya dengan sumber daya yang ada.

8
Bencana sendiri terdiri dari beberapa macam antara lain (Asian Disaster
Reduction Center, 2003) :
1. Bencana alam : Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau
serangkaian peristiwa yang diakibatkan oleh alam. (gempa bumi,
gunung meletus ,banjir dan lain-lain)
2. Bencana non alam : Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau
rangkaian peristiwa nonalam seperti epidemi , wabah penyakit dan
gagal teknologi.
3. Bencana Sosial : Bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau
serangkaian peristiwa yang diakibatkan oleh manusia yang meliputi
konflik sosial antarkelompok atau antarkomunitas masyarakat dan
teror.

II.4 Bencana Erupsi Gunung Berapi


Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, erupsi didefinisikan sebagai
letusan gunung berapi atau semburan sumber minyak dan uap panas dari dalam
bumi. Erupsi gunung berapi terjadi jika terdapat pergerakan atau aktivitas magma
dari dalam perut bumi menuju ke permukaan bumi. Secara umum erupsi
dibedakan menjadi 2 macam yaitu :
1. Erupsi eksplosif : Proses keluarnya magma, gas atau abu disertai
tekanan yang sangat kuat sehingga melontarkan material padat dan gas
yang berasal dari magma ke angkasa. Erupsi eksplosif ini terjadi akibat
tekanan gas yang teramat kuat.
2. Erupsi Efusif : Peristiwa keluarnya magma dalam bentuk lelehan lava.
Erupsi efusif terjadi karena tekanan gas magmatiknya tidak begitu kuat
sehingga magma dari lubang kepundan hanya tumpah mengalir ke
lereng lereng puncak gunung tersebut. Contoh erupsi elusif adalah
erupsi Gunung Semeru , erupsi Gunung Merapi dan lain-lain.

II.5 Deformasi
Deformasi adalah perubahan bentuk, posisi, dan dimensi dari suatu benda
(Kuang,1996 dalam Vidyan, Y dkk., 2013). Dari definisi tersebut dapat diartikan
bahwa deformasi merupakan perubahan yang dikaji dari beberapa dimensi baik
dari arah X, Y, maupun Z. Perubahan deformasi ini dapat dibedakan menjadi dua

9
yaitu perubahan absolut dan perubahan relatif. Perubahan itu dapat di jelaskan
sebagai berikut, perubahan absolut adalah perubahan yang terjadi X,Y dan Z dan
tidak di referensikan dengan titik lain, yang kedua adalah perubahan relatif, untuk
perubahan relatif ini adalah perubahan yang terjadi pada sumbu X, Y, ataupun Z
dan dikaitkan atau dihubungkan dengan titik lain .
Analisis deformasi adalah metodologi (hal-hal yang berkaitan metode)
untuk menentukan parameter-parameter deformasi. Ada dua macam metode
pendekatan yaitu pendekatan geodetik dan pendekatan fisis. Ciri khas pendekatan
geodetik adalah penerapan konsep, sebagai berikut:
1. Pendekatan stokastik.
2. Penentuan posisi.
3. Kerangka referensi, sistem referensi, kerangka koordinat dan sistem koordinat.
4. Kerangka dasar horizontal dan vertikal dan bentuk geometri beserta ukuran
lebih.
Sedangkan untuk penelitan terpadu dan lebih terperinci parameter deformasi
dapat di uraikan sebagai berikut:
1. Tegangan (stress)
Stress yang terjadi pada suatu material tidak dapat dihitung tanpa
mengikutsertakan gaya yang terjadi. Pada gambar di bawah ini menunjukkan
suatu blok material yang dikenakan gaya.

Gambar II.4. Tegangan ( Stress ) ( Payudha, 2010 )


2. Rentangan (Strain)
Pada Gambar II.2 di bidang x, komponen stress akan bekerja pada arah x, y
dan z ditulis sebagai xx ; yx dan zx, dimana subscript pertama menunjukkan
arah dari stress tersebut dan subscript kedua menunjukkan kepada permukaan
stress tersebut bekerja. Sehingga zx menunjukkan bahwa stress bekerja sejajar

10
dengan sumbu z pada bidang x. Jika subscriptnya sama (misalnya xx)
menunjukkan normal stress, dan jika subscript berbeda (misalnya xz) disebut
shear stress.

3. Rotasi
Rotasi merupakan perubahan posisi materi tanpa mengalami perubahan bentuk
yang membentuk perubahan sudut terhadap koordinat acuan. Sebagai gambaran
bentuk rotasi dapat dilihat pada Gambar II.3

Gambar II.5. Ditinjau sebagai koordinat (Prayudha, 2010)

Gambar II.6. Komponen rotasi (Prayudha, 2010)

II.6 Metode DInSAR


Differential Interferometry Synthetic Aperture Radar (DInSAR) adalah
teknik akuisisi dua citra SAR berpasangan kombinasi data citra kompleks pada
posisi spasial yang sama ( differential SAR ) atau posisinya sedikit berbeda (

11
terrain height InSAR ) pada area sama dengan melakukan perkalian konjugasi
berganda. Dengan hasil akhir berupa model elevasi dijital ( DEM ) atau
pergeseran suatu permukaan bumi ( Cumming dan Wong, 2005).
Metode DInSAR memiliki tujuan utama yaitu mengekstrak keseluruhan fasa
yang hanya diakibatkan oleh deformasi dan menghapus atau meminimalkan hal-
hal lain yang turut mempengaruhi. Untuk pengaruh atmosfer, hal tersebut dapat
ditekan dengan dikoreksi menggunakan sumber lain misalnya data GPS, dapat
juga dengan cara menggunakan citra lebih. Pada metode DInSAR, informasi
utama berasal dari topografi dan data deformasi untuk menentukan deformasi
yang terjadi.
Ada dua cara mengimplementasikan DInSAR. Salah satunya adalah dengan
elevation model (DEM) eksternal dan dengan menggunakan ekstra citra radar
untuk mensimulasi topografi. Metode dengan menggunakan DEM eksternal hanya
membutuhkan dua citra radar, dengan asumsi deformasi yang terjadi saat akuisisi
tersebut dan dikenal dengan meode two-pass. Metode yang kedua tidak
membutuhkan data lain selain data radar. Referensi topografi di sini dibuat dengan
tambahan data radar yang diperoleh, tiga atau empat citra (yang digunakan) dan
secara berurutan disebut dengan metode three-pass dan four-pass. Dalam dua hal
difference yang dibuat antara 2 interferogram, satu diantaranya hanya
mengandung topografi (topographic pair) dan yang lainnya mengandung
topografi dan deformasi (deforamation pair). Resultan dari tiap fringe
mereprentasikan setengah panjang gelombang deformasi dalam arah radar line of
sight. Dengan menghitung fringeyang terlihat, kuantitas deformasi dapat
ditentukan (Sharav, A., 2003).
Pada pengolahan DInSAR ada beberapa tahapan-tahapan dalam (Prasetyo,
Y., 2014) yang dilakukan antara lain :
a. Pembentukan Interferogram Single Look Complex
Pembentukan niterferogram dilakukan dengan menghitung lebih dahulu
bentuk kompleks konjugasi antara citra utama (master) dengan citra
kedua (Save).
b. Baseline Coherence
Berdasarkan algoritma estimasi presisi yang didasarkan atas metode
estimasi pembobotan dari bentuk korelasi fasa dan kesalahan DEM

12
(weighted Estimation of Correlated Phase Terms and DEM error)
(Agram P.S. dkk., 2001).
c. Koregistrasi Citra
Proses koregistrasi citra (image matching) adalah proses untuk
mengetahui apakah terdapat kesesuaian antara citra pertama (master
image) dengan citra kedua (slave image). Tingkat kesesuaian
(keidentikan) ditunjukan dengan nilai koherensi 0 sampai 1. Pada
tahapan ini juga dilakukan proses Multilooking.
d. Penapisan Adaptif (Filter Goldstein) dan Pembentukan Koherensi
Penapisan adaptif (filter Goldstein) merupakan salah satu teknik reduksi
speckle. Di dalam tahapan pengolahan data yang digunakan teknik
penapisan Goldstein dimana teknik ini memiliki ketangguhan (robust)
dalam mereduksi bising fasa (Phase Noise) dimana merupakan fungsi
dari koherensi dan nilai multilook dari interferogram (Kempes, 2006)
e. Refinement dan Reflattening
Reflatteningbertujuan untuk mendatarkan citra ke bidang proyeksi
akibat pengaruh dari pencitraan ke samping (side looking). Pada tahap
refinement dan reflattening ini dilakukan koeksi ulang terhadap residual
fringe topografi dan parameter orbital dengan cara melakukan iterasi
penapisan berdasarkan beberapa pilihan teknik antara lain : default,
orbital dan phase removal.
f. Phase Unwrapping
Informasi pada interferogram masih terbatas antara 0 - 2 saja, sehingga
menimbulkan masalah ambiguitas. Untuk mengatasi ambiguitas ini
adalah dengan melakukan phase unwrapping. Hal ini bertujuan untuk
menentukan fase absolut interferometrik dari fase relatif karena
berhubungan langsung dengan topografi dan deformasi.
g. Konversi Fasa ke Tinggi dan Geocoding
Proses Geocoding adalah proses untuk mengikatkan semua titik
tersebut terhadap suatu referensi koordinat tertentu dimana hitungan
untuk mendapatkan posisi titik di permukaan bumi dilakukan dengan
menggunakan beberapa persamaan.
Menganalisis pergeseran posisi menggunakan metode DInSAR dapat
menghasilkan akurasi hingga fraksi milimeter per tahunnya. Namun, hal tersebut
juga dipengaruhi oleh faktor lainnya yang dapat membuat tingkat akurasinya

13
beragam. Hal yang dapat mempengaruhi tingkat akurasi diantaranya adalah dari
citra yang digunakan dan dari sumber kesalahan seperti pengaruh atmosfer,
ketidaksesuaian (dekorelasi) dan distorsi geometrik.

II.7 Klasifikasi Terbimbing


Teknik klasifikasi supervised dapat diartikan sebagai teknik klasifikasi yang
diawasi. Menurut Projo Danoedoro (1996) klasifikasi supervised ini melibatkan
interaksi analis secara intensif, dimana analis menuntun proses klasifikasi dengan
identifikasi objek pada citra (training area). Sehingga pengambilan sampel perlu
dilakukan dengan mempertimbangkan pola spektral pada setiap panjang
gelombang tertentu, sehingga diperoleh daerah acuan yang baik untuk mewakili
suatu objek tertentu. Proses klasifikasi dengan pemilihan kategori informasi yang
diinginkan dan memilih training area untuk tiap ketegori penutup lahan yang
mewakili sebagai kunci interpretasi merupakan klasifikasi terbimbing. Klasifikasi
terbimbing digunakan data penginderaan jauh multispektral yang berbasis
numerik, maka pengenalan polanya merupakan proses otomatis dengan bantuan
komputer. Klasifikasi terbimbing yang didasarkan pada pengenalan pola spektral
terdiri atas tiga tahapan
1. Tahap training sample: Training sample dibutuhkan untuk
mengklasifikasi kenampakan apa saja yang ingin kita ketahui. Serta
menjadi dasar dalam melakukan klasifikasi supervised
2. Tahapan klasifikasi: Tahap klasifikasi dilakukan untuk mendapatkan
hasil klasifikasi dari training sample area. Dalam tahap ini terdapat
berbagai macam jenis klasifikasi (maximum likehood , minimum
distance , pararelpiped dll). Setiap macam klasifikasi mempunyai hasil
klasifikasi yang berbeda karena pendekatan dari setiap macam
klasifikasi tersebut berbeda juga.
3. Tahapan keluaran: Tahapan keluaran ini adalah hasil akhir dari
klasifikasi. Citra yang telah di klasifikasi akan terlihat perbedaan
tutupan lahannya berdasarkan warna dari klasifikasi tersebut
II.8 Citra Sentinel 1
Sentinel-1 adalah citra radar terbaru keluaran ESA (Europe Space Agency)
yang beroperasi penuh setiap hari dengan menggunakan C-band. Sentinel -1 ini

14
mempunyai waktu revisit yang lebih pendek dari citra radar lainnya yang berguna
untuk lebih mensupport berbagai macam bidang seperti monitoring laut,
monitoring darat dan untuk penanggulangan bencana.
Sentinel -1 Synthetic Aperture Radar (SAR) mempunyai empat mode
eksklusif yang bisa digunakan sesuai kebutuhan kita. Mode tersebut antara lain
(ESA, 2016):
1. Stripmap (SM) - Sebuah mode pencitraan stripmap SAR dimana sapuan
tanah diterangi dengan pulsa yang berjalan secara kontinyu. Sedangkan
laser antenna mengarah ke sebuah azimuth dan elevasi sudut tetap.
2. Interferometric Wide Swath (IW) - Data yang diperoleh di tiga sapuan
menggunakan Pengamatan Medan dengan teknik pencitraan Progressive
Scanning SAR (TOPSAR). Dalam mode IW, semburan disinkronisasi
dari puncak ke puncak untuk memastikan keselarasan pasangan
interferometric. IW adalah mode operasional utama dari Sentinel 1
untuk wilayah daratan.
3. Extra Wide Swath (EW) - Data yang diperoleh dalam lima sapuan
menggunakan teknik pencitraan TOPSAR .Mode EW memberikan
cakupan sapuan yang sangat besar.
4. Wave (WV) - Data yang diperoleh dalam stripmap kecil yang disebut
"sketsa", terletak secara berkala dari 100 km di sepanjang jalur. Sketsa
diperoleh oleh akuisisi salah satu sketsa pada incidence angle yang
berjarak dekat sedangkan sketsa berikutnya diperoleh pada incidence
angle yang berjarak jauh. WV adalah mode operasional Sentinel-1
untuk daerah laut lepas.
Sentinel-1 mempunyai beberapa data produk yang dikeluarkan oleh ESA
yaitu ( ESA, 2016 ):
1) -Raw level- 0 data (untuk penggunaan khusus)
2) -Level 1 Single Look Complex (SLC) data yang terdiri dari citra
kompleks dengan amplitude dan fasa
3) -Level-1 Ground Range Detected (GRD) data dengan hanya
intensitas multi-looked
4) -Level-2 Ocean (OCN) untuk mengdapatkan parameter geofisika
dari laut

15
II.9 Citra ALOS PALSAR
ALOS (Advanced Land Observing Satellite) merupakan satelit
penginderaan jauh Jepang yang diutamakan untuk pengamatan daratan
menggunakan teknologi satelit JERS-1 (Japanese Earht Resource Satellite-1) dan
satelit ADEOS (Advanced Earth Observing Satellite) yang telah ditingkatkan
(Gokmaria, 2009). Satelit ALOS dilengkapi dengan tiga sensor inderaja, yaitu
sensor PRISM (Panchromatic Remote Sensing Instrument for Stereo Mapping)
dan sensor AVNIR-2 (Advanced Visible and Near Infrared Radiometer type-2),
serta sebuah sensor gelombang mikro atau radar yaitu PALSAR (Phased Array
type L-Band Synthetic Aperture Radar).
PRISM yaitu sebuah panchromatic radiometer dengan resolusi spasial
bertujuan memperoleh data termasuk mengenai elevasi. Sensor kedua adalah
AVNIR-2, sensor ini dapat terlihat dan merupakan near-infrared radiometer,
berfungsi untuk mengamati daratan dan zona pantai, serta memberikan resolusi
spasial yang lebih baik. Sensor ketiga yakni PALSAR, adalah tipe bentuk
susunan L-band Synthetic Aperture Radar, yang merupakan sensor microwave
aktif untuk observasi di hari cerah, siang hari, dan malam hari.
Citra ALOS PALSAR ini memiliki resolusi spasial 15 meter dan memiliki
polarisasi HH dan HV, HH, atau hanya HV. Polarisasi ini berguna untuk
pembuatan band red, green, dan blue. Selain itu juga berguna untuk interferometri
dalam pembuatan DSM, aplikasi tegakan pohon, dan lain-lain. Selain itu, Palsar
memiliki keunikan dalam proses klasifikasi yaitu menggunakan unsur bentuk dan
pola.
Palsar dapat digunakan untuk penghilangan efek awan pada data optik.
Penghilangan efek awan tersebut dapat menggunakan toleransi <3 (Julzarika dan
Hawariyah, 2008). Standar deviasi pada objek awan data optik dan data radar
dicari hubungan korelasinya secara geo-statistikal. Kemudian objek awan pada
data optik digantikan dengan objek non awan pada data radar dan ukuran piksel
radar disesuaikan dengan ukuran piksel data optis yang digantikan tersebut.
Palsar dapat digunakan pada pemetaan skala 1:30.000 atau lebih kecil.
Selain untuk penghilangan efek awan, Palsar dapat digunakan untuk pembuatan
DSM. Penggunaan RAW data Palsar, data lapangan, dan citra resolusi spasial

16
lebih tinggi dalam pembuatan Palsar ortho dimaksudkan agar penyebaran titik
merata dan terlihat jelas pada citra Alos sehingga perambatan kesalahan tidak acak
akan lebih kecil (Julzarika, 2008). Pembuatan DSM tersebut menggunakan
interferometri. DSM yang dihasilkan akan lebih baik jika sudah dalam kondisi
ortho dan akurasi vertikal akan lebih baik lagi jika terdapat dua Palsar ortho yang
bertampalan (Julzarika dan Sudarsono, 2009). Akurasi vertikal pada wilayah yang
tidak bertampalan sekitar 6-7 meter sedangkan pada area bertampalan meningkat
menjadi 4,5-5,5 meter.

17
BAB III METODOL
OGI PENELITIAN
III.1 Pra Pengolahan Data
III.1.1 Studi Literatur
Studi literatur adalah mencari literatur atau referensi yang berhubungan
dengan penelitian. Literatur yang dicari bisa berupa buku, jurnal maupun tugas
akhir. Literatur ini bertujuan untuk mempermudah penelitian yang akan dilakukan
serta analisis yang akan didapatkan.
III.1.2 Pengumpulan Data
Pada tahapan pengumpulan data, hal yang dilakukan adalah
mengumpulkan data ALOS PALSAR pra dan pasca erupsi, data Sentinel 1A pasca
erupsi, data Landsat 8 pra dan pasca erupsi dan peta kawasan rawan bencana.
Kemudian data yang ada siap untuk diolah menjadi peta deformasi dan peta
tutupan lahan.

III.2 Pengolahan Data


III.2.1 Pengolahan DInSAR
Tahapan DiNSAR adalah untuk mengetahui perubahan permukaan tanah
( deformasi ) pra dan pasca erupsi. Untuk mendapatkan nilai deformasi pra dan
pasca erupsi digunakan kombinasi dua data citra yaitu ALOS PALSAR dan
Sentinel 1A. Tahapan pengolahan DinSAR dapat dilihat dalam bentuk diagram
alir pada Gambar III.1.
Proses DInSAR dimulai dari pemrosesan Citra tersebut menjadi SLC, baik
Citra master dan slave pra serta pasca erupsi. Kemudian dilanjutkan dengan
koregistrasi citra yaitu penggabungan dari kedua SLC citra tersebut. Setelah itu
pembentukan interferogram dan ditambahkan dengan DEM SRTM dengan
resolusi 10 m. Dilanjutkan dengan proses penapisan adaptif dengan menggunakan
Goldstein Filtering dan pembentukan koherensi. Lalu proses refinement dan
reflattening untuk mengoreksi noise dan topografi. Selanjutnya proses phase
unwrapping yaitu perubahan fasa relatif menjadi fasa absolut. Lalu konversi fasa
ke tinggi serta geocoding. Hingga hasil akhir yang didapatkan adalah peta
deformasi yang siap untuk dianalisis.

18
Gambar III.7. Diagram Alir DInSAR
III.2.2 Pengolahan Klasifikasi Terbimbing ( Supervised Classification )
Data yang digunakan untuk mengklasifikasikan tutupan lahan
menggunakan klasifikasi terbimbing adalah data Landsat 8 pra dan pasca erupsi.
Tahapan pengolahan Klasifikasi Terbimbing dapat dilihat dalam bentuk diagram
alir pada Gambar III.2.
Pengolahan ini dimulai dengan koreksi geometrik dengan ketentuan

RMSE 1, bisa dengan menggunakan Peta RBI atau Google Earth. Setelah itu

dilakukan penyatuan band, pembuatan kelas yang akan digunakan dan

19
disesuaikan dengan kondisi citra di lapangan, masking area serta klasifikasi
supervised. Sehingga didapatkan peta tutupan lahan pra dan pasca erupsi.

Gambar III.8. Diagram Alir Klasifikasi Tutupan Lahan

III.3 Tahapan Analisis


III.3.1 Analisis Perbandingan Deformasi Dampak Erupsi
Analisis ini didapatkan dari analisis peta pra erupsi data ALOS PALSAR
terhadap analisis peta kombinasi pasca erupsi data ALOS PALSAR dan Sentinel
1A. Sehingga didapatkan seberapa besar perbandingan deformasi pra dan pasca
erupsi Gunung Merapi.
III.3.2 Analisis Perubahan Tutupan Lahan
Analisis ini didapatkan dari peta tutupan lahan pra dan pasca erupsi.
Sehingga didapatkan perubahan tutupan lahan pra dan pasca erupsi. Analisis ini
juga ditambahkan data peta kawasan rawan bencana untuk mengetahui perubahan
tutupan lahan terhadap penentuan zonasi kawasan rawan bencana.

20
III.3.3 Analisis Korelasi Dampak Erupsi
Analisis ini didapatkan dari analisis perbandingan deformasi dan analisis
perubahan tutupan lahan. Sehingga didapatkan hasil korelasi diantara keduanya
saling berhubungan atau tidak.
BAB IV JADWA
L PENELITIAN

Uraian kegiatan yang anak dilakukan dalam penelitian ini mulai dari
persiapan hingga sidang akhir.
Tabel IV.2. Timeline jadwal penelitian

Bulan ke- Bulan Bulan Bulan


No. Tahap Penelitian 1 ke-2 ke-3 ke-4
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1 Persiapan
2. Studi literatur
3. Pengumpulan Data
4. Pengolahan Data
Penyajian
7.
Informasi
8. Analisis data
9. Pembuatan laporan
10. Seminar hasil
11. Sidang

21
DAFTAR PUSTAKA

Asean Conference on Disaster Reduction . 2003. Asean Conference on Disaster


Reduction 2003 summary report. Kobe Japan.
Cumming, Ian G. Dan Frank H. Wong. 2005. Digital Processing of Synthetic
Aperture Radar Data. Artech House Remote Sensing Library.
Danoedoro, Projo. 1996. Pengolahan Citra Digital. Yogyakarta : Universitas
Gadjah Mada.
Julzarika, A. dan Sudarsono, B., 2009. Penurunan Model Permukaan Dijital
(DSM) menjadi Model Elevasi Dijital (DEM) dari Citra Satelit ALOS
Palsar. Jurnal Teknik UNIDIP. Semarang.
Julzarika, A., dkk. 2008. Teknik Penurunan Digital Surface Model (DSM) dari
citra satelit ALOS menjadi Digital Elevation Model (DEM). MAPIN.
Bandung.
Sharav, A.2003.Differential SAR Interferometry for crustal deformation study,
International Institute For Geo-Information Science And Earth
Observation Enschede : The Netherlands.
Prasetyo, Y.2014. Analisis Optimisasi dan Estimasi Penentuan Penurunan Muka
Tanah Menggunakan TeknikLight Permanent Scatterer Interferometric
Syhnthetic Aperture Radar (LPS-InSAR) : Studi Kasus Cekungan
Bandung, Disertasi doktor, Institut Teknologi Bandung : Bandung.
PVMBG. Panduan Pengenalan Karakteristik Bencana Dan Upaya Mitigasinya
di Indonesia. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi
(PVMBG)

Pustaka dari Internet

ESA.2016. Sentinel -1 overview. https://sentinel.esa.int/web/sentinel/user-


guides/sentinel-1-sar/overview. Diakses pada tanggal 17 November 2016.
Google Earth.2016. Gunung Merapi. https://earth.google.com. Diakses pada
tanggal 21 November 2016.

22
Wikipedia.2016. Gunung Merapi, https://id.wikipedia.org/wiki/Gunung_Merapi.
Diakses pada tanggal 20 November 2016.
Wikipedia.2016. ALOS, https://id.wikipedia.org/wiki/ALOS. Diakses pada tanggal
21 November 2016.
Wisatamu. 2015. Kawasan Gunung Merapi. http://www.wisatamu.com/wisata-
merapi.html. Diakses pada tanggal 24 November 2016.

23