Anda di halaman 1dari 18

SATUAN ACARA PENYULUHAN

TANAMAN OBAT KELUARGA (TOGA)

OLEH :

KELOMPOK

BANJAR AMBENGAN

PROGRAM STUDI PROFESI NERS


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN WIRA MEDIKA PPNI BALI
2016
SATUAN ACARA PENYULUHAN
TANAMAN OBAT KELUARGA (TOGA)

Pokok bahasan : Tanaman obat keluarga (TOGA)


Sub Pokok Bahasan : Manfaat toga dan cara membuat ramuan
Sasaran : masyarakat dewasa dan lansia
Hari/tanggal : Kamis, 23 Juni 2016
Tempat dan Waktu : Balai Banjar Ambengan Kelurahan Pedunagan
Denpasar Selatan. Pukul : 17.00-17.45

A. Latar Belakang
Indonesia merupakan negara tropis megabiodiveersity, yang memiliki
kekayaan sumber daya alam yang sangat melimpah, termasuk tumbuhan yang
berkhasiat obat. Lingkungan sekitar kita sebenarnya telah melindungi kita dari
berbagai macam penyakit dengan menyediakan tanaman berkhasiat. Namun dengan
semakin berkembangnya pertumbuhan jumlah penduduk, lingkungan dan lahan
pemukiman semakin tertekan. Akibatnya kepedulian terhadap lingkungan menurun,
sehingga tanaman yang bias dijadikan obat-pun diabaikan begitu saja. Pada
hakekatnya adalah berbagai jenis tanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai bahan
obat bagi keluarga. Tanaman obat tersebut dapat ditanam di sekitar rumah dan
diperlakukan sebagai tanaman yang turut mempercantik sekitar halaman rumah
selain itu dengan efek kimia perusak tubuh yang tidak separah obat kimia tentunya
sangat menguntungkan.
Keberadaan tanaman obat di lingkungan masyarakat sebagai tanaman
berkhasiat terhadap kesehatan pemiliknya juga dapat meningkatkan perekonomian
dengan pemerdayaan melalui pengembangan jumlah dan pengolahan seperti menjual
kemali tanaman obat, mengolah menjadi jamu atau ramuan dan dijual serta
memanfaatkan langsung sebagai pemelihara kesehatan tubuh (preventif).
B. Tujuan
1. Umum
Setelah diberikan penyuluhan/proses pengajaran selama 30 menit keluarga
mengetahui tentang TOGA dan cara dapat memanfaatkan TOGA
2. Khusus
Setelah diberikan penyuluhan/ selama 30 menit keluarga mampu
menyebutkan :
a. Pengertian TOGA
b. Manfaat TOGA
c. Jenis dan fungsi TOGA
d. Cara membuat ramuan TOGA

C. Materi (terlampir)

D. Metode
1. Ceramah
2. Tanya Jawab
3. Simulasi

E. Media
4. Leaflet
5. Slide PPT

F. Kegiatan penyuluhan

No Kegiatan Penyuluhan Waktu Kegiatan peserta


1 Pendahuluan
1. Memulai dengan mengucapkan 1. Menjawab salam
salam 5 menit
2. Memperkenalkan diri 2. Memperhatikan
3. Menjelaskan tujuan penyuluhan 3. Memperhatikan
4. Menyebutkan materi yang akan 4. Memperhatikan
disampaikan.

2 Kegiatan inti
1. Mengkaji tingkat pengetahuan 1. Masyarakat menjawab
masyarakat tentang TOGA dengan aktif
2. Menjelaskan pengertian TOGA 2. Masyarakat memperhatikan
3. Menjelaskan manfaat TOGA 3. Masyarakat memperhatikan
4. menjelaskan tentang jenis tanaman 4. Masyarakat memperhatikan
obat dan manfaatnya
5. Menjelaskan cara membuat 30 5. Masyarakat memperhatikan
ramuan dari TOGA menit
6. Melakukan simulasi pemanfaatan 6. Masyarakat aktif membuat
TOGA ramuan dengan benar

3 Penutup
1. M 1. Masyarakat memperhatikan
enyimpulkan materi pengajaran
bersama masyarakat 10 2. Masyarakat mampu
2. Memberi evaluasi secara lisan menit menjawab dengan aktif
pertanyaan yang diberikan

3. Masayarakat memperhatikan
3. Memberi reward kepada
masyarakat atas jawaban dan 4. Menjawab salam
partisipasinya
4. M
engucapkan terima kasih atas
perhatian masyarakat yang begitu
kooperatif dan Mengucapkan
salam penutup

G. SETTING TEMPAT
Keterangan:
Ketua

Penyaji

Moderator

Observer

Dokumentasi

Fasilitator

Peserta
H. PEMBAGIAN KELOMPOK
Ketua : I Putu Purna Wahyudi, S.Kep
Wakil : Nyoman Adi Sedana, S.Kep
Penyaji : Ni Made Desy Pariani, S.Kep
Moderator : Putu Vinny Wandani, S.Kep
Observer : Agus Eka Aditya Kusuma, S.Kep
Dokumentasi : Mahatma Iswara, S.Kep
Fasilitator : Ni Putu Lisna Dewi, S.Kep
Gusti Ngurah Putu Agus Wiratama, S.Kep
Ni Putu Novianti Candra Dewi, S.Kep
Ni Wayan Eka Desiari, S.Kep
Ni Nyoman Setriani, S.Kep

I. Evaluasi
1. Evaluasi Struktur
a. Persiapan Media
Media yang digunakan dalam penyuluhan adalah Slide PPT dan leaflet.
b. Persiapan Materi
Materi yang akan diberikan dalam penyuluhan akan disebarluaskan dalam bentuk
Slide PPT dan leaflet. Materi yang telah dipersiapkan diperiksa kembali baik dari
segi bahasa maupun susunannya sehingga dapat mempermudah penerimaan dan
pemahaman informasi atau penyuluhan oleh sasaran
c. Undangan / peserta
Sebelum dilakukan penyuluhan, kelompok membagagikan undangan H-2
penyuluhan, mengontrak waktu atau menyampaikan kepada peserta bahwa materi
penyuluhan tentang Tanaman Obat Keluarga

2. Evaluasi Proses
1. Kegiatan penyuluhan yang akan diberikan,
diharapkan berjalan lancar dan peserta memahami tentang penyuluhan yang
akan diberikan.
2. Dalam proses penyuluhan diharapkan terjadi proses
interaksi antara penyuluh dengan peserta.
3. Peserta diharapkan kehadirannya 30 orang atau lebih
dan tidak ada yang meninggalkan tempat saat penyuluhan berlangsung.
4. Peserta diharapkan memperhatikan materi yang
diberikan oleh penyuluh.

3. Evaluasi Hasil
Jangka pendek
a. Minimal 60% sasaran dapat mengikuti penyuluhan dan dapat menjelaskan
pengertian Toga
b. Minimal 60% sasaran dapat mengikuti penyuluhan dan dapat menyebutkan
manfaat Toga
c. Minimal 60% sasaran dapat mengikuti penyuluhan dan dapat menyebutkan
jenis Toga dan manfaatnya
d. Minimal 60% sasaran dapat mengikuti penyuluhan dan dapat mempraktikan
cara memanfaatkan Toga
MATERI TOGA

A. Pengertian Tanaman Obat Keluarga


Taman obat keluarga (TOGA) adalah tanaman hasil budidaya yang
berkhasiat sebagai obat. Taman obat keluarga pada hakekatnya adalah sebidang
tanah, baik di halaman rumah, kebun ataupun ladang yang digunakan khusus
untuk membudidayakan tanaman yang berkhasiat sebagai obat apotik hidup
(Muhlisah, 2015).
B. Manfaat Dan Keunggulan Tanaman Obat Keluarga
Manfaat dan Keunggulan dari tanaman obat keluarga adalah sebagai berikur:
1. Murah dan mudah mendapatkannya
2. Penggunaan tumbuhan obat secara tradisional tidak menimbulkan efek
samping seperti halnya bahan obat-obatan dari kimia.
3. Dapat dipergunakan untuk berbagai macam penyakit; obat kuat (tonikum),
obat penyakit (dalam dan luar), untuk mempercantik diri (kosmetika).
4. Proses pembuatannya tidak memerlukan bahan kimia, (dengan air dingin
atau panas untuk menyeduhnya) atau di rebus.
C. Jenis Tanaman Obat, Manfaat dan cara Membuat Ramuan
1. Jahe

Jahe merupakan taman rimpang (Zingiber offinale Roch.) merupakan


salah satu bumbu dapur yang sudah lama dimanfaatkan sebagai obat.
Pemanfaatan jahe sebagai obat semakin berkemabang seiring dengan
peningkatan kesadaran masyarakat mengenai bahaya obat kimia yang
dikonsusmi lama. Meskipun dulu jahe diolah secara tradisional, kini seiring
perkemabangan zaman pengolahan jahe dikemabangkan dengan teknologi
canggih serta dikomersilkan
Jahe memiliki beberapa jenis, tanaman jahe merupakan tanaman yang
mudah hidup di daerah tropis sehingga dalam pembudidayaannya tidak
mengalami kesulitan di Indonesia. Berbagai jenis jahe diantaranya: jahe
kuning atau putih, jahe merah,, jahe besar, jahe kecil (jahe emprit). Terdapat
beberapa perbedaan kandungan dalam jenis jahe tersebut maka dalam
beberapa kasus dipilih salah satu yang memiliki keunggulan dalam
pengobatan penyakit yang diderita (Tim Lentera, 2013).
Jahe sebagai bahan yang tidak asing di Indonesia memiliki banyak
manfaat salah satunya mengobati penyakit yang berhubungan dengan saluran
pencernaan seperti, ngidam, mag, ulkus pada saluran pencernaan atau tukak
(luka) lambung yang disebabkan Helicobacter pylori (Haim Shmuely, 2015).
Kandungan antioksidan, anti ulkus, anti radang,dan anti tumor, pengencer
dahak (ekspectoran)menjadikannya salah satu bumbu dapaur yang paling
berkhasiat. Adapunbeberapa khasiat lain dan cara membuat ramuan dari jahe
sebagai berikut:

Obat kembung, menghangatkan badan, Terkilir


mengatasi masuk angina Jahe 2 ruas jari
3 ruas jari Cuci bersih dan parut
dicuci bersih dan di memarkan Tambahkan sedikit garam
rebus dengan 2 gelas air Balurkkan pada bagian yang
Tambahkan gula secukupnya terkilir dua kali sehari
Dingankan sekitar 15 menit
Minum hangat-hangat

Obat batuk Rematik


4 ruas jari jahe Jahe 4 ruas jari jahe
dicuci bersih dan dipotong serta Panaskan diatas bara api
tumbuk Tumbuk sampai halus
rebus dengan 4 gelas air selama Tambahkan sedikit air
20 menit dan Balurkkan pada
Saring bagian yang sakit
Dingankan sekitar 15 menit
Minum hangat-hangat, bisa
ditambah madu dan perasan jeruk
nipis

Sumber::Muhlisah, 2015

2. BAWANG PUTIH

Bawang putih merupakan bumbu dapur yang hampir dipakai


diseluruh Negara di dunia. Berbagai kebudayaan telah memanfaatkan bahan
ini sebagai ramuan pencegah dan mengobati berbagai penyakit. Di Negara
timur tengah seperti mesir mengunakan bawang putih untuk meningkatkan
stamina, sedangkan di Cina digunakna untuk mengatasi masalah pernapasan
dan pencernaan selain itu penyakit artritis, sakit gigi, batuk kronis,
konstipasi, gigitan ular atau serangga, serta masalah padaorgan intim
(Bayan, 2013).
Bawang putih mengandung sulfur yang menghasilkan bau khas
dan membuat sebagian besar orang membenci baunya. Namun selain dipakai
sebagai bumbu untuk membuat citarasa masakan lezat, bawang putih
mengandung allium yang bersifat sebagai antibacteri, hasil penelitian (Haim
Shmuely, 2015) mengungkapkan bahwa kandungan allium dapat
menghambat perkembangan Helicobacter pylori sehingga infeksi bakteri
tersebut lebih rendah (Haim Shmuely, 2015).
Bayan (2013) mengungkapkan bawang putih berkontribusi
sebagai pencegah dan treatmen untuk mengatasi penyakit kardiovaskular.
Bawang putih berperan untuk mencegah tekanan darah tinggi, menceah
artherosclerosis, menurunkan serum kolesterol dan inhibisi penumpukan
trombosit dan meningkatakan aktivitas fibrionolitik. Adapun ramuan yang
dapat dibuat dari bawang putih untuk mencegah dan mengobati penyakit
sebagai berikut (Muhlisah, 2015):

Untuk flu, masuk angin Mengempiskan jerawat/bisul


3 siung bawang putih, kupas 1 siung bawang putih, kupas
Cuci dan haluskan Dikupas, tumbuk dan balurkan
Tambahkan madu 1 sendok pada jerawat atau bisul yang baru
makan dan gula batu yang sudah tumbuh
dicairkan
Rebus semua bahan dan saring
Minum air tersebut setiap hari
pada pagi hari

Untuk mengatasi hipertensi/ tekanan


darah tinggi
2-3 siung bawang putih
Dikupas, dibakar kemudian
minum air hangat

3. Jeruk Nipis
Jeruk nipis, berkhasiat untuk menyembuhkan penyakit demam, batuk
kronis, menghentikan kebiasaan merokok, menghilangkan bau, menyegarkan
tubuh, dan memperlancar buang air kecil.
Tanaman ini diduga berasal dari daerah India sebelah utara. Buahnya
mengandung banyak air dan vitamin C yang cukup tinggi. Daun, buah, dan
bunganya mengandung minyak terbang. Biasanya jeruk nipis tumbuh dengan
baik di daerah dataran rendah yang banyak terkena sinar matahari. Jeruk
nipis mengandung asam sitrat, asam amino (triptofan, lisin), minyak atsiri
(sitral, limonen, felandren, lemon kamfer, kadinen, gerani-lasetat, linali-
lasetat, aktilaldehid, nildehid) damar, glikosida, asam sitrun, lemak, kalsium,
fosfor, besi, belerang vitamin B1 dan C.
Rasa jeruk nipis yang asam bisa membantu membersihkan nikotin
yang terdapat pada gigi dan mulut orang yang suka merokok. Dari
kandungan berbagai minyak dan zat di dalamnya, jeruk nipis dimanfaatkan
untuk mengatasi disentri, sembelit, ambeien, haid tak teratur, difteri, jerawat,
kepala pusing atau vertigo, suara serak, batuk, bau badan, menambah nafsu
makan, mencegah rambut rontok, ketombe, flu, demam, terlalu gemuk,
amandel, penyakit anyang-anyangan (kencing terasa sakit), mimisan, dan
radangh idung. Hasil Penelitian Mutkahir. Dari beberapa penelitian terakhir
menunjukkan, jeruk nipis juga mempunyai manfaat mencegah kekambuhan
batu ginjal, khususnya batu ginjal kalsium idiopatik. Menurut laporan
tersebut, mengonsumsi jeruk nipis bisa mencegah timbulnya batu ginjal. Hal
ini diakui oleh Kepala Instalasi Renal RS Dr Sardjito, Yogyakarta, Prof DR
Mochammad Sjabani.
Hasil Penelitian Mutakhir Pada penelitian tersebut diketahui bahwa
jeruk nipis mengandung sitrat yang tinggi, sementara banyak penderita batu
ginjal memiliki kadar sitrat yang rendah. Ia mengatakan kandungan sitrat
jeruk nipis lokal (Citrus aurantifolia Swingle yang bulat) 10 kali lebih besar
dibanding kandungan sitrat pada jeruk keprok, atau enam kali jeruk manis.
Kandungan sitratnya mencapai 55,6 gram per kilogram. Pada umumnya
asam sitrat dalam air kemih pada penderita batu ginjal paling rendah pada
malam dan dini hari. Maka pemberian jeruk nipis lebih bagus dikonsumsi
sesaat sesudah makan malam. Perasan jeruk nipis yang dikonsumsi sesudah
makan malam tersebut dilaporkan tak menimbulkan keluhan lambung. Air
perasan dua buah jeruk nipis itu diencerkan dalam dua gelas air. Meminum
campuran jeruk ini bisa menurunkan dan mencegah kekambuhan batu ginjal
kalsium idiopatik. Pencegahan penyakit ini perlu sebab jenis ini ditemukan
pada sekitar 80 persen penderita batu ginjal. Namun, upaya pencegahan dan
pengobatan penyakit ini dilakukan dengan cara membatasi konsumsi garam
atau makanan asin, memberi masukan kalsium yang cukup, dan
mengonsumsi protein rendah fosfat.

4. Kunyit
Kunyit merupakan bahan makanan yang sangat terkenal di Asia.
Berbagai makanan tradisional memanfaatkan kunyit karena rasa khas dan
aroma yang nikmat yang dihasilkan. Pemanfaatan kunyit selain sebagai
makanan sejak lama digunakan sebagai obat. Kandungan curcumin memiliki
banyak manfaat untuk mencegah dan mengobati berbagai penyakit.
Di India kunyit digunakan sebagai obat tpikal untuk cedera otot dan
kesleo, ramuan ini berfungsi sebagai anti-inflamasi sedangkan di China
digunakan sebagai penurun demam.
Penelitian yang dilaksankan Pub Med sejak tahun 1998-2013 kunyit
berkhasiat dalam penghabat proses penyakittsalah satunya proses
hiperglikemia dan kondisi insulin resisten. Kunyit dapat menurunkan adar
glukosa dara melaluimenurunkan produksi glikosa dari hepar dan
meningkatkan pemasukan dengan meningkatkan regulasi GLUT4, GLUT2
dan GLUT3, mengaktivasi AMP kinase, meningkatkan stimulasi insulin dari
pancreas, meningkatkan fungsi sel pancreas dan mencegah insulin resisten.
(Ghorbani, 2014).
Di Indonesia pemanfaatan kunyit sebagai tanaman berhasiat yaitu
mengatasi bau badan, mengatasi keluhan haid, penyegar, menghaluskan
kulit, dan memelihara kesegaran badan

Mengatasi bau badan Mengatsi keputihan


2 ruas jari kunyit , cuci bersih 4 ruas kunyit kupas dan
Parut dan seduh dengan 1 gelas bersihkan
kecil air panas Parut dan tambahkan asam serta
Saring dan campur dengan gula gula aren
aren, tunggu hingga hangat dan Saring dan minum.
minum habis Dosis 2x sehari
1 sehari sebelum tidur malam
Menurunkan tekanan darah
50 gram dau pegagan, 3 ruas jari
kunyit, air 2 gelas, Madu asli
Cincang daun pegagan dan rebus
daun pegagan dan kunyit hingga
air menjadi 1/3 kemudian saring
Saring dan tambahkan madu lalu
minum

5. Mengkudu
Riset medis tentang Mengkudu atau Noni dimulai setidaknya pada
tahun 1950, ketika jurnal ilmiah Pacific Science melaporkan bahwa buah
Mengkudu menunjukkan sifat anti-bakteri terhadap M. pyrogenes, P.
Aeruginosa, dan bahkan E. coli yang mematikan itu.
Studi dan penelitian tentang Mengkudu terus dilakukan oleh berbagai
lembaga penelitian dan universitas. Sejak tahun 1972, Dr. Ralph Heinicke,
ahli biokimia terkenal dari Amerika Serikat mulai melakukan penelitian
tentang alkaloid xeronine yang terdapat pada enzim bromelain (enzim pada
nenas). Ia kemudian menemukan bahwa buah Mengkudu juga mengandung
xeronine dan prekursornya (proxeronine) dalam jumlah besar. Xeronine
adalah salah satu zat penting yang mengatur fungsi dan bentuk protein
spesifik sel-sel tubuh manusia.
Tahun 1993, jurnal Cancer Letter melaporkan bahwa beberapa
peneliti dari Keio University dan The Institute of Biomedical Sciences di
Jepang yang melakukan riset terhadap 500 jenis tanaman mengklaim bahwa
mereka menemukan zat-zat anti kanker (damnacanthal) yang terkandung
dalam Mengkudu. Lembaga-lembaga penelitian terkemuka di Perancis,
Belanda, Jerman, Irlandia, Jepang, Taiwan, Austria, Kanada, dan bahkan
National Academy of Sciences, sebuah pusat kajian ilmu pengetahuan
nasional yang prestisius di Amerika Serikat telah melakukan berbagai
penelitian tentang Mengkudu. Sementara itu, para peneliti di Universitas
Hawaii juga telah melakukan banyak riset tentang Mengkudu, diantaranya
riset tentang aktifitas anti-tumor dan anti-kanker Morinda citrifolia yang
dimuat pada sebuah jurnal ilmiah (Proc, West Pharmacology Society Journal,
vol,37, 1994).
Berikut ini adalah manfaat-manfaat lainnya dari buah Mengkudu
yang sudah terbukti secara ilmiah.

a. Meningkatkan Daya Tahan Tubuh


Penyelidikan klinis yang dilakukan oleh Dr. Schechter (Institut
Pengobatan Alami di California) menghasilkan data-data penting tentang
kemampuan sari buah Mengkudu, diantaranya yaitu merangsang
produksi sel T dalam sistem kekebalan tubuh (sel T berperan penting
dalam melawan penyakit); memperkuat sistem kekebalan tubuh, terutama
makrofaset dan limfosit dari sel darah putih; menunjukkan efek anti-
bakteri; mempunyai efek anti rasa sakit/nyeri (analgesik); menghambat
pertumbuhan sel-sel pra kanker/tumor yaitu dengan kemampuannya
menormalkan fungsi sel-sel yang abnormal.Mona Harrison, MD dari
Boston University School of Medicine dan direktur medis pada D.C.
General Hospital, USA melaporkan bahwa Mengkudu meningkatkan
fungsi kelenjar tiroid dan kelenjar timus, yang dipercaya bertindak
melawan infeksi dan masalah-masalah yang berhubungan dengan sistem
kekebalan tubuh.

b. Menormalkan Tekanan Darah


Menurut Neil Solomon, MD.PhD, peneliti masalah kesehatan dari
Amerika melaporkan bahwa buah Mengkudu mengandung sejenis
fitonutrien, yaitu scopoletin yang berfungsi untuk memperlebar saluran
pembuluh darah yang mengalami penyempitan. Hal ini menyebabkan
jantung tidak perlu bekerja terlalu keras untuk memompa darah, sehingga
tekanan darah menjadi normal.
Hasil uji coba pada hewan menunjukkan bahwa scopoletin
menurunkan tekanan darah tinggi dan normal menjadi rendah (hipotensi
yang abnormal). Namun demikian, scopoletin yang terdapat dalam buah
Mengkudu dapat berinteraksi sinergis dengan nutraceuticals (makanan
yang berfungsi untuk pengobatan) lain untuk mengatur tekanan darah
tinggi menjadi normal, tetapi tidak menurunkan tekanan darah yang
sudah normal. Tidak pernah ditemukan kasus di mana tekanan darah
normal turun hingga mengakibatkan tekanan darah rendah (hipotensi).
Para ahli dari Universitas Stanford, Universitas Hawaii, University
of California (UCLA), Union College of London, Universitas of Meets di
Perancis yang telah mempelajari Mengkudu setuju bahwa tanaman ini
berperan menurunkan tekanan darah dalam banyak kasus. Percobaan
klinis sederhana yang dilakukan oleh Scott Gerson, MD (dari Mt. Sinai
School of Medicine di New York) menunjukkan bahwa banyak pemakai
Mengkudu melaporkan bahwa tekanan darah mereka menjadi tinggi bila
berhenti minum sari buah Mengkudu dan kembali normal bila
mengonsumsi sari buah Mengkudu secara teratur.

c. Melawan Tumor dan Kanker


Sebuah makalah menarik yang dihadirkan pada pertemuan tahunan
American Association fin. Cancer Research ke-83 di San Diego,
California, tahun 1992 adalah "Aktivitas Anti-tumor Morinda citrifolia
pada Lewis Lung Carcinoma yang Disuntikkan pada Tikus." Dalam
penelitian ini, tikus-tikus percobaan diberi suntikan Lewis Lung
Carcinoma aktif (sejenis kanker). Semua tikus yang tidak mendapatkan
perawatan dengan Mengkudu mati dalam 9-12 hari akibat kanker.
Sedangkan tikus-tikus yang mendapat perawatan dengan Mengkudu
mampu bertahan hidup 105 hingga 123 persen lebih lama (40 persen dari
tikus-tikus percobaan tersebut hidup hingga 50 hari atau lebih). Studi ini
diulangi beberapa kali dan setiap kali Mengkudu terbukti secara
signifikan memperpanjang umur-umur tikus yang terkena kanker
dibanding dengan tikus-tikus yang tidak dirawat dengan Mengkudu.
Singkatnya, hasil penelitian ini mengungkapkan bahwa Mengkudu dapat
menghambat pertumbuhan tumor. Setahun kemudian jurnal Cancer
Letters (vol.3, tahun 1993) melaporkan penemuan zat anti
kanker/damnacanthal dalam ekstrak Mengkudu yang mampu
menghambat pertumbuhan sel-sel kanker.
Ada beberapa kasus pasien kanker yang mengkonsumsi sari buah
Mengkudu dan menjadi sembuh, antara lain kasus pasien Dr. Harrison
(D.C. General Hospital), yang menderita kanker hati dan pembengkakan
perut yang disebabkan oleh cairan yang berlebihan. Selama 7 hari
mengonsumsi sari Mengkudu, bengkak pada perutnya berkurang secara
nyata. Pengujian haru terhadap cairan perutnya menunjukkan bahwa sel-
sel kanker tersebut telah lenyap. Menurut Dr. Judah Folkman dari
Harvard University, Mengkudu bekerja sinergis dengan mikronutrien lain
dalam menghamhat aliran darah yang menuju ke sel-sel tumor.
Mekanismenya hampir sama dengan minyak squalen (dari hati ikan hiu)
yang mengontrol pertumbuhan tumor otak dan memperpanjang usia tikus
eksperimen dengan merusak alat-alat peredaran yang mensuplai darah
menuju ke sel-sel tumor.

d. Anti-peradangan dan Anti-alergi


Senyawa scopoletin (hidroksi-metoksi-kumarin) sangat efektif
sebagai zat anti-radang dan anti-alergi. Literatur-literatur kedokteran
melaporkan keberhasilan pengobatan pada arthritis, bursitis, carpal
tunnel syndrome dan alergi dengan menggunakan scopoletin. Bryant
Bloss, MD, ahli ortopedi dari Indiana, AS melaporkan keberhasilan sari
buah Mengkudu menyembuhkan sakit punggung yang dialaminya dan
juga 15 orang pasiennya. Sementara itu, 8 orang pasiennya melaporkan
bahwa sakit lutut (osteoarthritis) hampir tidak terasa selama
mengonsumsi sari buah Mengkudu. Tiga dari pasien Dr. Bloss yang
menderita asma mengalami kemajuan dengan semakin berkurangnya
batuk. Beberapa pasien yang mengalami radang sendi juga mulai
mengalami kemajuan secara nyata setelah minum sari buah Mengkudu.
Beliau menawarkan sari buah Mengkudu sebagai makanan
tambahan/suplemen dan bukan sebagai obat kepada para pasiennya.

e. Anti-bakteri
Hasil penelitian yang dimuat darn jurnal Pacific Science (vol 1.4,
tahun 1950) melaporkan bahwa Mengkudu mengandung bahan anti-
bakteri yang dapat digunakan untuk mengatasi penyakit jantung dan
masalah pencernaan. Senyawa antraquinon yang banyak terdapat pada
akar Mengkudu ternyata dapat melawan bakteri Staphylococcus yang
menyebabkan infeksi pada jantung dan bakteri Shigella yang
menyebabkan disentri. Mengkudu bersifat anti-bakteri terhadap: Bacillus
subtilis, Escherichia coli, Proteus morganii, Pseudomonas aeruginosa,
Salmonella montevdleo, Salmonella schotmuelleri, Salmonella typhi,
Shigella dysenteriae, Shigella flexnerii, Shigella paraciysenteriae BH
und III-Z, Staphylococcus aureus. Dr. Robert Young, ahli mikrobiologi
dari Utah, USA menemukan yeast molds dan jamur beserta racun yang
dihasilkannya dapat menyebabkan sel-sel sakit karena derajat
keasamannya (pH) meningkat. Dengan mengonsumsi sari buah
Mengkudu, keadaan tersebut dapat diatasi karena Mengkudu membantu
mengatur keseimbangan pH tubuh, sehingga meningkatkan kemampuan
tubuh menyerap vitamin-vitamin, mineral dan protein.

REFRENSI

Bayan, L. ,. (2013). Garlic: A Review of Potensial Therapeutic Effects. Avvicenna


Journal of Phytomedicine.

Ghorbani, Z. e. (2014). Anti-Hypperglycemic and Senzitiaser Effect of Tummeric


and it's principle Constituent Curcumin. Endoctrino Metab, 2014 oktober;12
(4):ned 18081.

Haim Shmuely, e. a. (2015). Non-Pharmacologicaltreatmen oh Helocobacter pylori.


Wourld Journal of Gastrointestinal Pharmacology and Therapeutics.

Muhlisah, F. (2015). Tanaman obat Keluarga (Revisi). Jakarta: Penebar Swadaya.

Tim Lentera. (2013). Khasiat dan Manfaat Jahe Merah Si Rimpang Ajaib. Jakarta :
Agro Media.
DAFTAR HADIR PESERTA PENYULUHANTENTANG TANAMAN OBAT
KELUARGA (TOGA) DI BANJAR AMBENGAN
KELURAHAN PEDUNGAN

NO NAMA KETERANGAN TTD