Anda di halaman 1dari 9

Latihan Anfar

Dr. Yahdiana Harahap

1. Mengapa dilakukan uji BABE bagi obat copy?


Jawab :
Uji BABE dilakukan terhadap obat copy karena;
a. Biaya kesehatan semakin tinggi, ditambah harga obat semakin mahal, khususnya
obat paten (inovator)
b. Dibutuhkan substitusi obat dengan obat kopi generik yang harus ekivalen secara
terapetik dengan obat inovator
c. Bila obat kopi bioekivalen dengan obat inovator diasumsikan memiliki ekivalensi
terapeutik.
d. Diharapkan obat kopi memiliki ekivalensi terapeutik yang sama dengan obat inovator
dengan harga yang relatif lebih murah

2. Obat apa saja yang perlu uji BABE?


Jawab :
Produk obat yang memerlukan uji ekivalensi in vivo diantaranya :
1. Obat oral lepas cepat yang bekerja sistemik dengan kriteria :
a. Obat untuk kondisi serius yang memerlukan respon terapi yang pasti, cth: obat
gagal jantung, hipertensi, antibakteri, TBC, asma, epilepsi, angina, malaria, dan
antivirus
b. Batas keamanan/indeks terapi sempit, kurva dosis-respon yang curam, cth:
digoksin, teofilin, fenitoin, siklosporin, sulfonilurea, aritmia, antikoagulan, obat
sitostatik dan litium
c. Terbukti ada masalah bioavailabilitas atau bioinekivalensi pada obat, atau obat
dengan struktur kimia atau formulasi yang mirip, cth: absorpsi bervariasi atau
tidak lengkap, eliminasi presistemik tinggi, farmakokinetik nonlinear, sifat fisiko
kimia seperti kelarutan rendah, permeabilitas rendah, tidak stabil dsb)
d. Eksipien dan proses pembuatannya diketahui mempengaruhi bioekivalensi
2. Obat non oral dan non parenteral yang bekerja sistemik, misalnya sediaan
transdermal, suppositoria, permen karet nikotin, gel testosteron dan kontrasepsi
bawah kulit
3. Obat lepas lambat atau termodifikasi yang bekerja sistemik
4. Produk kombinasi tetap yang bekerja sistemik, paling sedikit salah satu zat aktifnya
memerlukan studi in vivo
5. Obat bukan larutan non sistemik (oral, nasal, okular, dermal, rektal, vaginal, dsb).
Bioekivalensi dilakukan dengan studi klinik atau farmakodinamik,
dermatofarmakokinetik komparatif dan/atau studi in vitro.

3. Sebutkan produk obat yang tidak memerlukan uji ekivalensi?


Jawab :
1. Produk copy intravena (larutan dalam air) yang mengandung zat aktif yang
sama/molar sama dengan pembanding
2. Produk copy parenteral lain (im, sc) sebagai larutan dalam air yang mengandung zat
aktif yang sama/molar sama dan eksipien yang sama atau mirip dalam kadar yang
sebanding dengan pembanding.
3. Produk copy larutan untuk oral (sirup, eliksir, tingtur atau bentuk larutan lain bukan
suspensi) yang mengandung zat aktif yang sama/molar sama dengan pembanding.
(hanya mengandung eksipien yang tidak berefek terhadap transit /permeabilitas
dalam saluran cerna dan absorpsi atau stabilitas zat aktif dalam saluran cerna)
4. Produk copy berupa bubuk untuk dilarutkan dan larutannya memenuhi kriteria 1,2
dan 3
5. Produk copy berupa gas
6. Sediaan obat mata atau telinga sebagai larutan dalam air
7. Sediaan obat topikal sebagai larutan dalam air
8. Produk copy berupa larutan aerosol atau inhalasi atau semprot hidung yang
digunakan dengan atau tanpa alat yang praktis sama

4. Sebutkan kriteria subyek untuk uji BABE?


Jawab :
Kriteria subyek untuk uji BABE yaitu :
1. Sukarelawan sehat. Kriteria sehat berdasarkan uji lab klinis yang baku (hematologi
rutin, fungsi hati, ginjal, gula darah, dan urinalisis), riwayat penyakit dan pemeriksaan
fisik.
2. Sedapat mungkin pria dan wanita (7:3)
3. Umur antara 18-55 tahun
4. Berat badan dalam kisaran normal (IMT = 18-25)
5. Dilakukan pemeriksaan khusus; sebelum, selama, setelah selesai studi bergantung
pada kelas terapi dan profil keamanan obat
6. Bukan perokok, pengguna alkohol atau obat terlarang
7. Tidak sedang menggunakan obat lain/pengobatan jangka panjang
8. Untuk obat yang sangat toksik (sitostatik, antiaritmia) dipilih penderita dengan
indikasi sesuai
9. Uji serologis terhadap hepatitis B, C dan HIV harus negatif
10. Jumlah subyek minimal 12 orang, umumnya 18-24 orang, ditambah kemungkinan
DO dan withdrawal 1 2 orang

5. Tahapan apa saja yang harus dilakukan sponsor agar uji BE suatu obat dapat
dilaksanakan?(Alur protokol uji BABE)
Jawab :
1. Lab uji BE/sponsor berkonsultasi dengan komisi etik dan komisi ilmiah dalam
membuat protokol uji BE, dilakukan perbaikan sesuai dengan saran dari komisi etik
dan komisi ilmiah
2. Protokol uji BE yang telah dibuat diajukan ke Badan POM untuk dinilai.Jika menurut
Badan POM ada hal yang harus diperbaiki, protokol uji diperbaiki
3. Setelah mendapat persetujuan dai komisi etik dan Badan POM, protokol uji BE dapat
dilaksanakan.

Lab Uji BE/Sponsor

Protokol Konsultasi

KI/KE

Perbaika
n
BPOM

Disetujui

Persetujuan Pelaksanaan Uji


BE
6. Apa kriteria hasil uji BE suatu obat copy dianggap ekivalen dengan obat
pembanding (innovator)?
Jawab :
Kriteria suatu produk obat copy dan obat inovator bioekivalen yaitu bila :
1. Rasio nilai rata-rata geometrik(AUC)T/(AUC)R = 1.00 dengan =0,01 (CI=90%) sama
dengan 80-125%. Untuk obat-obat dengan indeks terapi sempit interval ini dapat
dipersempit (90-111%)
2. Rasio nilai rata- rata geometrik (Cmax)T/(Cmax)R = 1.00 dengan =0,01 (CI=90%)
sama dengan 80-125%.Cmax lebih bervariasi dibanding AUC sehingga interval
dibuat 75-133% atau 70-143%
3. Perbandingan tmax dilakukan hanya jika ada klaim yang relevan secara klinik
mengenai pelepasan atau kerja yang cepat atau adanya tanda-tanda yang
berhubungan dengan efek samping obat. Perbedaan tmax harus terletak dalam
interval yang relevan secara klinik =0,01 (CI=90%)

7. Apakah seorang subyek dapat dijadikan pilot project sebelum protokol dilaporkan
ke komisi etik?
Jawab :
- Subyek dapat dijadikan pilot project jika protokol sudah disetujui oleh komisi kode
etik
- Walaupun subject hanya digunakan sebagai pilot project, protokol harus disetujui
terlebih dahulu oleh komisi etik untuk memastikan bahwa protokol uji terhadap pilot
project lulus komisi etik dan tidak ada masalah kemudian hari terhadap subyek,
karena sudah menjadi tanggung jawab komisi etik
- Jika protokol belum disetujui oleh komisi etik dan subyek telah digunakan sebagai
pilot project, maka komisi etik tidak bertanggung jawab jika terjadi sesuatu pada
pelaksanaan pilot project tersebut

8. Mengapa Nikotinamida dan natrium divalproat perlu dilakukan uji BE?


Jawab :
Nikotinamida perlu uji BE karena :
Natrium divalproat perlu uji BE karena : obat diindikasikan untuk penyakit serius yaitu
epilepsi, sehingga harus di uji BE

9. Buatlah garis besar protokol uji BABE dari Tablet nikotinamida Niaspid (Trust
Pharm) dibandingkan dengan Niasin (Abbot), meliputi :
a. Data farmakokinetika
b. Desain studi
c. Volunteer (kriteria dan jumlah, standardisasi kondisi, pengambilan darah)
d. Cara analisa (cara ekstraksi)
e. Validasi metode
f. Inform concern
Jawab :
a. Data farmakokinetika
- Bentuk aktif niasin adalah nikotinamida adenin dinukleotida (NAD+)
- Absopsi oral (60-76%)
- Niasin dan metabolitnya dieliminasi dengan cepat dalam urine. Pada pemberian
dosis tunggal dan ganda, sekitar 60-76% dari dosis niasin ditemukan di urin.
- Waktu paruh eliminasinya 20-45 menit
- Waktu untuk mencapai konsentrasi maksimum adalah 45 menit
b. Desain studi
- Desain studi 2 way crossover (desain dua arah menyilang) yaitu pemberian dua
produk obat pada setiap subyek dalam dua periode, sehingga setiap subyek menjadi
kontrolnya sendiri dan juga memperkecil jumlah subyek.
- Kedua periode dipisahkan dalam periode wash out selama 1 minggu

c. Volunteer (kriteria dan jumlah)


- Total jumlah volunteer yaitu 30 orang, termasuk 2 orang cadangan
- Kriteria subyek/volunteer yaitu :
1. Pria berumur 18-35 tahun berbadan sehat
2. Berat badan normal sesuai IMT (154-212 pound)
3. Tidak mendonorkan darahnya dalam kurun waktu 6 minggu sebelum studi
4. Bukan perokok dan bukan pengguna alkohol atau obat terlarang
5. Tidak sedang menggunakan obat lain, paling tidak satu minggu sebelum
penelitian sampai studi selesai dilakukan, termasuk produk mengandung kafein
seperti kopi, teh
6. Bebas dari tanda-tanda penyakit yang signifikan dari hasil pemeriksaan fisik,
EKG, lab dan riwayat kesehatan
7. Bukan pasien dengan kelaianan hati atau kerusakan fungsi ginjal dan hati.
- Kriteria eksklusi :
1. Hipersensitif terhadap niasin
2. Menderita ulkus peptik
3. Menderita DM, gout, dan gangguan fungsi hati dan ginjal
4. Positif HIV, Hepatitis B, C
5. Menderita penyakit jantung dan komplikasi mikrovaskuler/makrovaskuler

d. Standardiasi kondisi penelitian


- Puasa 12 jam sebelum diberi obat dan 4 jam setelah diberi obat
- Makanan standar
- Makanan, minuman dan obat yang boleh dan tidak boleh dikonsumsi
- Aktivitas subyek diseragamkan (karantina)

e. Pengambilan sampel darah


- Sebelum Cmax : (t0, 5, 10)
- Sekita Cmax : (15, 30, 45, 60, 75, 90).
- Setelah Cmax : (2, 2,5, 3, 3,5, 4, 4,5, 5) jam

f. Cara analisa (prosedur ekstraksi)


Kolom : Grom Hypersil CPS 5 um (250x2mm)
Fase gerak : asetonitril : metanol : air : asam format (700:190:110:1)
Laju alir : 0,2ml/menit
Cara ekstraksi :
1. 1 ml aliquot dari blank plasma ditambahkan dengan 250 ng internal standar
2. Tambahkan 1 ml asam format 1%, ekstraksi sampel menggunakan kolom isolute
SCX SPE yang telah diprekondisikan dengan 2 ml metanol dan 1 ml asam
format 1%
3. Kemudian sampel plasma ditambahkan ke kolom
4. Cuci dengan 2 ml asetonitril, 2 ml metanol dan 2 ml heksan, biarkan kolom
hingga kering
5. Kemudian cuci sampel 2 kali dengan 2 ml metanol yang mengandung 2%(v/v)
larutan ammonia ke dalam tube gelas
6. Uapkan fase organik hingga kering dengan aliran nitrogen pada 45 dan residu
direkonstitusi dengan 30 L air.
7. Akhirnya volume sekitar 3 L dari ekstrak diinjeksikan ke dalam HPLC/MS

g. Validasi metode
1. LOQ dan LLOQ
a. Buat larutan niasin dalam plasma konsentrasi 50, 150, 300, 450, 600, dan
750 ng/ml dengan penambahan 100 L baku dalam (chinolin 3-carboxylic
acid), kemudian diekstraksi sesuai cara penyiapan sampel
b. Sebanyak 20 L aliquot masing-masing larutan disuntikkan . Dari data
dihitung nilai LOQ.
c. Nilai LLOQ diperoleh dengan mengencerkan konsentrasi LOQ hingga
setengah atau seperempatnya, kemudian diukur sebanyak 5 kali. Hitung nilai
koofisien variasi dan %diff.
d. Didapatkan nilai LLOQ = 50,0 ng/ml
2. Kurva kalibrasi dan linearitas
a. Buat sampel blanko (plasma tanpa baku dalam) dan sampel zero (plasma
dengan baku dalam), serta larutan niasin dalam plasma dengan konsentrasi
50, 150, 300, 450, 600 dan 750 ng/ml dengan penambahan 100 L baku
dalam, kemudian diekstraksi sesuai cara penyiapan sampel
b. Sebanyak 20 L aliquot disuntikkan, kemudian dibuat kurva kalibrasi dan
didapat persamaan regresi y=a+bx

3. Presisi dan akurasi


a. Sama dengan diatas
b. Diulang penyuntikan sebanyak 5 kali untuk masing-masing konsentrasi,
kemudian dihitung nilai simpangan baku relatif atau koofisien variasi (KV) dan
dihitung perbedaan nilai terukur dengan nilai sebenarnya (%diff) dari masing-
masing konsentrasi.
c. Presisi didapatkan 15%

4. Uji Perolehan Kembali


a. Buat larutan niasin dalam plasma pada konsentrasi 50, 325 dan 600 ng/ml
dengan penambahan 100 uL baku dalam, kemudian diekstraksi sesuai cara
penyiapan sampel
b. Sebanyak 20 uL aliquot disuntikkan ke alat KCKT. Nilai perolehan kembali
dihitung dengan membandingkan konsentrasi obat dalam plasma yang
diperoleh dari hasil ekstraksi dengan konsentrasi obat sebenarnya.
c. Didapatkan persen perolehan kembali 86-89% untuk 3 analit

5. Selektivitas
a. Knsentrasi pada LLOQ dibuat dengan menggunakan enam blanko palsma
manusia yang berbeda, kemudian diekstraksi sepersi cara penyiapan sampel
b. Sebanyak 20 uL aliquot disuntikkan ke alat KCKT. Hitung nilai koofisien
variasi (KV) dan %diff

6. Stabilitas
a. Stabilitas jangka pendek
- Buat larutan niasin dalam plasma konsentrasi 50, 325 dan 600 ng/ml dengan
penambahan 100 uL baku dalam.
- Simpan pada temperatur kamar selama 12 jam, ekstraksi seperti cara penyiapan
sampel.
- Sebanyak 20 uL disuntikkan ke alat KCKT, diamati adanya ketidak stabilan zat
dengan menghitung nilai %diff dan mengamati bentuk masing-masing
kromatogramnya.
b. Stabilitas Freeze and thaw
- Buat larutan niasin dalam plasma konsentrasi 50, 325 dan 600 ng/ml dengan
penambahan 100 uL baku dalam
- Lakukan siklus freeze and thaw sebanyak tiga kali, diekstraksi seperti cara
penyiapan sampel.
- Sebanyak 20 uL disuntikkan ke alat KCKT, diamati adanya ketidak stabilan zat
dengan menghitung nilai %diff dan mengamati bentuk masing-masing
kromatogramnya.

h. Inform concern
- Inform concern dibuat dengan bahasa yang mudah dipahami oleh orang awam
- Elemen dasar yang harus ada dalam inform concern antara lain :
1. Kegiatan ini adalah suatu penelitian
Tim peneliti lab BA-BE Departemen Farmasi FMIPA UI sedang melakukan
penelitian uji bioekivalensi daram rangka menguji mutu sediaan tablet Niaspid
750 mg produksi PT. Trust Pharm
2. Tujuan penelitian
Tujuan penelitian untuk menentukan bioekivalensi tablet Niaspid dibandingkan
dengan tablet Niasin
3. Prosedur penelitian
- Pada penelitian ini digunakan 30 subjek pria sehat berusia 18-35 tahun dan
setiap subyek akan menerima masing-masing produk uji dan produk
pembanding dengan selang waktu seminggu
- Sebelum diberikan obat subyej akan dipuasakan terlebih dahulu selama 12 jam
sebelum obat diberikan dan 4 jam sesudah obat diberikan.
- Dilakukan 16 kali pengambilan darah yaitu 0, 5, 10, 15, 30, 45, 60, 75, 90
menit, 2, 2,5, 3, 3,5, 4, 4,5 dan 5 jam, tiap kali 10 ml
- standardisasi makanan, minuman dan aktivitas
4. Risiko potensial dan rasa tidak enak yang akan dialami
Efek samping yang mungkin terjadi : wajah kemerahan, sakit kepala, nyeri pada
badan, diare, mual, muntah, gatal, biasanya ringan dan cenderung hilang
dengan sendirinya.
5. Manfaat langsung bagi subyek
Prosedur alternatif (bila ada)
6. Penjagaan kerahasiaan data
7. Kompensasi bila terjadi kecelakaan pada penelitian
8. Partisipasi berdasarkan kesukarelaan
9. Nama dan alamat peneliti yang harus dihubungi bila terjadi kecelakaan atau
subyek bertanya

10. Buatlah garis besar protokol uji BABE dari tablet Natrium Divalproat Prodival
(Desitin Pharm) dibandingkan dengan Depakote (Abbot), meliputi :
a. Data farmakokinetika
b. Desain studi
c. Volunteer (kriteria dan jumlah, standardisasi kondisi, pengambilan darah)
d. Cara analisa
e. Validasi metode
f. Inform concern
Jawab :
a. Data farmakokinetika
- Waktu paruhnya 9-16 jam, sekitar 12,2 jam
- Ikatan protein plasma bergantung pada konsentrasi dan fraksi bebasnya meningkat
dari sekitar 10% pada 40ug/ml hingga 18,5% pada 130 ug/ml
- Pada orang dewasa yang diberikan monoterapi 30-50% dosis yang diberikan berada
dalam urin sebagai konjugat glukuronat
- Waktu yang dibutuhkan untuk mencapai konsentrasi maksimum yaitu 8 jam (40-100
ug/ml

b. Desain studi = idem niasin


c. Volunteer = idem niasin, jumlah 20 orang
d. Standardisasi kondisi = idem niasin
e. Pengambilan darah
- 16 kali pengambilan yaitu : 30 menit sebelum berikan obat, 0, 20, 40, 60, 80, 100,
120, 2, 3, 4, 6, 8, 12, 24, 48 dan 72 jam
f. Cara analisa
- KCKT UV Vis
- Rentang validasi pada KCKT 1,25 ug/ml 320 ug/ml.
- LOD pada KCKT 0,1 ug/ml dan LOQ 1,25 ug/ml
- Kolom : shimpack CLC-CN dimeter 4,6 mm, panjang 25 cm
- Fase gerak : asetonitril: natrium dihidrogenfosfat 40 mM (30:70) pH 3,5.
- Laju alir 1,0 ml/menit pada panjang gelombang 210 nm volume 50 uL
Cara ekstraksi :
1. Sebanyak 250 uL ssampel dimasukkan ke dalam tabung polipropilen 4 ml
2. Tambahkan 25 uL internal standar (setara dengan 25 ug asam oktanoat dlm
metanol) dan divorteks selama 10 detik
3. Tambahkan 50 uL H3PO4 1 M dan 3,5 ml n-heksan, kemudian divorteks selama
2 menit
4. Sentrifuge pada kecepatan 12000 rpm selama 3 menit, seluruh lapisan organik
terpisah dan dipindahkan ke tabung lain
5. Tambahkan 100 uL trietilamin 0,5%, vorteks selama 2 menit. Diamkan selama 30
menit dan buang lapisan organik paling atas, sisanya sekitar 1 ml dipindahkan ke
tabung sentrifuge 1,5 ml
6. Sentrifuge pada rpm 11300 selama 2 menit. Lapisan organik dibuang
seluruhnya, setelah itu 50 uL fase air disuntikkan pada alat KCKT
g. Validasi metode = idem niasin
h. Inform concern = idem niasin
- Efek samping : mual, muntah, gejala maag, diare, sakit perut, pusing, gemetar,
penurunan berat badan, dan sakit pada punggung

11. Jelaskan parameter validasi pada uji bioekuivalensi?


Jawab :
Parameter validasi pada uji bioekivalensi antara lain :
1. Akurasi
- Akurasi menggambarkan kedekatan hasil pengujian dengan kadar sebenarnya
atau deviasi dari nilai sebenarnya (%diff)
- Minimal 5 replikat untuk tiap kadar (Low, Medium, High)
- Dilakukan intra assay (dalam satu run) dan inter-assay (day-to-day variation)
- Nilai rata-rata tidak menyimpang 15%, kecuali kadar LLOQ 20%

2. Presisi
- Menggambarkan kedekatan antara hasil pengujian satu dengan yang lain.
- Minimal 5 replikat untuk tiap kadar (Low, medium, High)
- Intra assay dan inter assay
- Koofisien variasi (CV) setiap konsentrasi tidak boleh lebih dari 15%, kecuali
LLOQ tidak boleh lebih dari 20%

3. Selektivitas
- Kemampuan metode analisis untuk mengukur kadar analit dengan adanya
komponen-komponen lain dalam sampel (cairan biologis)
- Pengukuran dilakukan pada 6 blanko yang berbeda sumber
- Yang diukur adalah interferensi pada LLOQ

4. Recovery (Perolehan kembali)


- Menggambarkan perbandingan respon detektor analit yang diekstraksi dari
sampel biologis dengan respon detektor kadar sebenarnya dari standar murni
- Merupakan efisiensi ekstraksi dari metode analisis
- Recovery analit tidak perlu 100% tetapi yang penting recovery analit dan internal
standar harus konsisten, presisi dan reprodusible.
- Persen recovery diukur pada 3 kadar (Low, Medium, High).

5. Kurva kalibrasi
- Memberikan gambaran hubungan antara respon instrumen dengan konsentrasi
analit yang diketahui
- Persiapan kurva kalibrasi dilakukan sama sampel dalam matriks biologi yang
diuji dengan mencampur (spiking) matriks dengan konsentrasi analit yang
diketahui
- Harus terdiri dari 1 sampel blank (matriks tanpa internal standar), 1 zero sample
(matriks plus internal standar), dan 6-8 sampel yang mencakup range
pengukuran (termasuk LLOQ)
- LLOQ : minimal 5x respon blank; respon analit dapat diidentifikasi, terpisah dan
reprodusibel; presisi (%CV=20%); akurasi (80-120%)
- Linearitas metode yaitu hubungan linear antara kadar suatu zat dengan respon
detektor, diperoleh dari koofisien korelasi (r)

6. Stabilitas
- Stabilitas obat dalam cairan biologis bergantung pada kondisi penyimpanan, sifat
kimia obat, matriks dan wadah penyimpanan
- Stabilitas analit dalam matriks dan wadah penyimpanan tertentu tidak dapat
diektrapolasi dengan matriks dan wadah penyimpanan lain
- Kondisi pengujian antara lain :
a. Freeze and thaw stability (minimal 3 siklus)
b. Short term stability (4-24 jam) sesuai lamanya sampel berada pada suhu
kamar
c. Long term stability : waktu mulai sampel dikumpulkan sampai tanggal terakhir
sampel dianalisis (0,20,40,60,90 hari)
d. Stock solution stability (evaluasi 6 jam pada suhu amar)
e. Post preparative stability (evaluasi selama analit dalam autosampler)