Anda di halaman 1dari 8

TUGAS PENDAHULUAN 4 KENDARI

PRAKTIKUM KALKULUS
2017
MULTIVARIAT 2

OLEH:
NAMA

: NURUL QORIMA
PUTRI
NIM

: F1A1 15 048
KELOMPO
K

PROGRAM STUDI
MATEMATIKA
JURUSAN MATEMATIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN
ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS HALU OLEO
Soal:
1. Jelaskan macam-macam bilangan!
2. jelaskan kapan:
3.
4.

b.

a.

c.
5. Plotkan dan jelaskan:
a. f ( x , y ) =x+ y

b. f ( x , y ) =x2 + y

c. f ( x , y ) =x+ y2
2 2
d. f ( x , y ) =x + y

6. jelaskan:
a. f ( x , y ) =x y

b. f ( x , y ) =x 2 y

c. f ( x , y ) =x y 2
2 2
d. f ( x , y ) =x y
2
7. x gimana gambarnya secara manual, Jelaskan!

8. Rangkumkan materi tentang grafik selama praktikum pertemuan 3!


9. Jawab:
1. Macam macam bilangan
a. Bilangan bulat
10. Bilangan bulat adalah himpunan bilangan bulat negatif, bilangan nol dan
bilangan bulat positif.
11. Contoh: B = { ...., -3, -2, -1, 0, 1, 2, 3, ..... }
b. Bilangan asli
12. Bilangan asli adalah bilanga positif yang dimulai dari bilangan satu ke atas.
Contoh: A = { 1, 2, 3, 4, 5, ..... }
c. Bilangan prima
13. Bilangan prima adalah bilangan yanga tidak dapat dibagi oleh bilangan
apapun, keculai bilangan itu sendiri dan 1 (satu).
Contoh: P = { 2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, ..... }
d. Bilangan cacah
14. Bilangan cacah adalah himpunan bilangan positif dan nol
Contoh: C = { 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, ..... }
e. Bilangan nol
15. Bilangan nol adalah bilangan nol itu sendiri (0)
Contoh: N = { 0 }
f. Bilangan pecahan
16. Bilangan pecahan adalah bilangan yang dapat dinyatakan dalam bentuk a/b,
dengan a dan b adalah bilangan bulat dan b 0. Bilangan a disebut sebagai
pembilang dan bilangan b disebut sebagai penyebut.
Contoh: H = { , , , , ..... }
4 4
17. Keterangan tambahan: 2 = 2, berarti 2 bukan termasuk pecahan.

g. Bilangan rasional
18. Bilangan rasional adalah bilangan yang dinyatakan dalam bentuk a/b,
dengan a dan b adalah anggota bilangan bulat dan b 0.
Contoh: R = { , , .... }
h. Bilangan irrasional
19. Bilangan irrasional adalah bilangan bilangan yang tidak dapat dinyatakan
dalam bentuk pecahan atau bilangan selain bilangan rasional.
Contoh: I = { 2, 3, 5, 6, 7, ..... }
20. Keterangan tambahan: 4 = 2, berarti 4 bukan termasuk bilangan
irrasional.
i. Bilangan Real
21. Bilangan real adalah bilangan yang merupakan gabungan dari bilangan
rasional dan bilangan irrasional itu sendiri.
22. Contoh: R = { 0, 1, , , 2, 5, ..... }
j. Bilangan negatif
23. Bilangan negatif adalah bilangan bernilai negatif.
Contoh: N = { -3, -5, , .... }
Keterangn tambahan: -2/-3 = , berarti -2/-3 bukan termasuk bilangan
negatif.
k. Bilangan positif
24. Bilangan positif adalah bilangan yang bernilai positif selain nol.
Contoh: P = { 2, 3, 4, , .... }
l. Bilangan ganjil
25. Bilangan ganjil adalah bilangan yang apabilan dibagi 2 hasilnya selalu
tersisa 1 atau bilangan yang dapat dinyatakan dengan (2n-1) dengan n =
bilangan bulat.
Contoh: G = {-3, -1, 1, 3, 5, 7, .... }
m. Bilangan genap
26. Bilangan genap adalah bilangan bilangan yang selalu habis dibagi 2.
Contoh: E = { 2, 4, 6, 8, 10, ..... }
n. Bilangan komposit
27. Bilangan komposit adalah bilangan asli yang lebih besar dari 1 dan bukan
termasuk bilangan prima.
Contoh: K = { 4, 6, 8, 9, 10, 12, ..... }
o. Bilangan Riil
28. Bilangan riil adalah bilangan yang bisa dituliskan dalam bentuk decimal.
Contoh: L = { 5/8, log 10, .... }
p. Bilangan Kompleks
29. Bilangan kompleks adalah bilangan yang angota-anggotanya (a + bi)

dimana a, b R, i 2
= -1. Dengan a bagian bilangan rill dan b bagian dari

bilangan imajiner.

Contoh: K = { 2-3 i , 8+2 i , .... }


q. Bilangan imajiner
30. Bilangan imajiner adalah bolangan i (satuan imajiner) dimana i adalah
lambang bilangan baru yang bersifat i2 = -1.
Contoh: M = { i, 4i, 5i, ..... }
r. Bilangan romawi
31. Bilangan romawi adalah sistem penomoran yang berasal dari romawi kuno
menggunakan huruf latin yang melambangkan angka numerik.
Contoh: W = { I, II, III, IV, V, VI, IX, XII, .... }
s. Bilangan kuadrat
32. Bilangan kuadrat adalah bilangan yang dihasilkan dari perkalian suatu
bilangan dengan bilangan itu sendiri sebanyak dua kali dan disimbolkan
dengan pangkat 2.
33. Contoh: D = { 22, 32, 42, 52, ..... }
2. Bentuk grafik
a. Kurva terjadi pada persamaan parabola y 2=4 cx , dengan selang

y <0

b. Kurva terjadi pada persamaan parabola y 2=4 cx , dengan selang

0< y
3
c. Kurva yang terjadi pada persamaan c x
34. Keterangan: dimana c = konstanta
3. Plot
a. f ( x , y ) =x+ y

35. >

36.
2
b. f ( x , y ) =x + y

37. >

38.
2
c. f ( x , y ) =x+ y

d.
39. >

40.
2 2
e. f ( x , y ) =x + y

41. >

42.
4. jelaskan:
a. f ( x , y ) =x y

b. f ( x , y ) =x 2 y
c. f ( x , y ) =x y 2

d. f ( x , y ) =x 2 y 2

5. Gambar manual
43.
6. Rangkuman materi
44. Pada pertemuan 3, materi yang dibahas tentang turunan dan cara
menggambar grafik secara manual.
Turunan (differential) adalah suatu pendekatan (limit) untuk
menghitung suatu jarak atau panjang dari suatu titik tertentu.
Nilai limit akan terdefinisi jika penyebut suatu fungsi pecahan 0
Cara menggambar grafik secara manual:
a) Menganalisa jenis fungsi
b) Jika fungsi linear maka gambar grafik itu garis lurus. Jika fungsi
kuadrat maka bentuk Grafik itu parabola
c) Untuk menggambar grafik dengan memasukkan nilai x pada fungsi
y.
45.
46.