Anda di halaman 1dari 24

Prolog persiapan jalan salib

JALAN SALIB
Menjelang tengah malam,
Konspirasi tercipta !
Sang Anak Manusia ditukar 30 keping logam perak
Begitulah .......

Dini hari mencekam


Menghantarkan kegalauan
Bermuara kepasrahan
Penuh utuh
Bahwa piala tak mungkin lalu kecuali harus diminumNya

Waktu terus merambat,


Proses rekayasa semakin sempurna
Sampai .......
Tiba saatNya dicambuk
Tiba saatNya didera
Tiba saatNya memanggul salib
Tiba saatNya dipaku
Tiba saatNya disalibkan
Dan ........
Tiba saatNya meregang nyawa

Demikianlah
Kulminasi kasih setia telah ternyatakan
Bagi penebusan dosa
Umat manusia

08 April 2004

Perhentian ketiga ( Puisi dibacakan............)


Lihat kayu itu dipanggul
Rasakan Tubuh itu disesah
Bayangkan Kepala itu dimahkotai duri
Namun piala tetap diminumNya

Lihat Tangan dan Kaki itu direjam


Rasakan Tubuh itu terpaku di salib
Bayangkan Badan itu dihujam tombak
Namun lakon terus berlanjut

Lihat deraan lahir menusuk jiwa


Rasakan cercaan menerpa batin
Semua begitu memilukan
Semua begitu menyayat
Semua begitu mengiris
Terurai dalam
Ketulusan
Kepasrahan
Kelembutan
Ketegaran
Melampaui segala bentuk keakuan
Citra Teladan menyemat
Dalam wujud Junjungan Manusia
Gusti Pangeran ingkang Kuasa
Yesus Kristus

4 September 2001

Perhentian keempat ( Puisi di bacakan............)

LIHAT ITU SALIB


Lihat itu Salib
Dipikul
Dipanggul
Dibopong
Lihat itu langkah terseret
Dicambuk
Dipecut
Berdarah
Ahhh !
Lihat itu tubuh
Dipaku
Direjam
Ditombak
Itu dikenang
Itu diresapi
Itu direnungi
Itu bahan kontemplasi
Itu materi diskusi
Itu dulu !
Sang Anak Manusia Mengejawantah
Sekarang
Kini
Hari ini
Lihat itu Salib
Kosong
Melompong
Hampa
Terpajang indah penuh estetika
Terpasang penuh nuansa
Terbentang penuh romansa
Tapi
Adakah dilingkupi makna
Adakah diliputi selaksa doa
Atau
Hanya simbol
Perlambang
Aksesoris
Hiasan
Benarkah ?
Salib itu kehilangan spirit
Tertutup kelekatan
Keakuan
Absolutisme semu
Sekat-sekat pranata
Ciptaan ketakutan diri
Benarkah ?
Belum
Not yet !
Lihat itu Salib
Rindu dendam menanti
Penuh kepasrahan
Ditempatkan pada kesejatian eksistensi

16 Januari 2001

Perhentian keduabelas ( Puisi dibacakan ............. )

Pada sebuah keheningan


Aku melihat ...
Sorot mata penuh penyerahan diri nan sempurna.
Ada juga kulihat sekilas berganti dengan sorot mata ketakutan yang
sangat akan siksa yang menjemput di depan. Namun, hanya sekilas sorot
ketakutan itu nampak. Selebihnya hanya penyerahan meraja.
Kemudian aku saksikan ...
Jerit kesakitan yang menyengat ketika cambuk mendarat di kult. Dan
kembali jeritan-jeritan yang terlontar mengandung penyerahan yang
mendalam.
Lantas aku lihat ...
Tetes demi tetes darah mulai mengalir. Di satu tempat ... dua tempat ...
tiga tempat ... dan akhirnya di sekujur tubuh. Tetesan darah yang yang
memilukan. Dan lagi-lagi, penyerahan utuh mewarnai merahnya darah.
Berikutnya aku dengar ...
Erangan bergema dari atas kayu salib sebagai tanda dari derita tak
terkira. Penderitaan yang harus dipikul oleh Tubuh yang terpaku demi
menanggung apa yang tidak dilakukanNya. Tapi derita dilalui juga dengan
penyerahan sejati.
Kembali aku mendengar ...
Teriakan akhir, BapaKu ... BapaKu ... mengapa Engkau meninggalkan
Aku? mengiringi kematianNya. Kematian sebagai karya yang penuh
kesakitan tak terhingga. Namun teriakan itu diikuti oleh penyerahan tak
tercela.
Begitulah ...

Sebagai buah kasih sejati


Menjadi landasan
Akan pengorbanan Sang Putera
Demi misi
Karya penyelamatan
Lalu ...
Mengapa hati masih mengeras
Kepala menengadah arogan
Jiwa mencari pembenaran
Pikiran memburu pembelaan
Mengapa ...?

28032007

THE BLOODY HEAD


Hanyut diri pada suasana alam
Sunyi meraja
Sepi mencekam
Menghantarkan aura kontemplasi
Sambil bertelut khusuk
Jiwa tertunduk
Terampu dalam alunan
Kepala yang berdarah
Tertunduk sedih
Penuh dengan sengsara
Dan luka yang pedih
Duh Gusti Kawula !
Duh Yesus !
Duh Sang Anak Manusia !
Tiada henti Dikau menyentuh membelai
Meminggirkan pamrih
Menepikan balas jasa
Meski mahkota duri
Menghina harkatMu
Kau patut kukagumi
Terima hormatku
Terimalah !
Karena itu yang hanya diri mampu

Sumber : KJ no. 170

22 Maret 2004

Thursday, January 24, 2013


ELI... ELI... LAMA SABAKHTANI? (KISAH SENGSARA YESUS DARI
NAZARETH)

ELI... ELI... LAMA SABAKHTANI?


(KISAH SENGSARA YESUS DARI NAZARETH)
Dramatic Personae
i Nazareth : Pemuda berusia 30-an tahun. Seorang saleh yang visi dan praksis teologisnya menjadi duri-
dalam-daging bagi tua-tua Yahudi, imam-imam, dan elite agama Yahudi. Pada-Nya
dituduhkan penghujatan terhadap TUHAN, sesat, dan bahkan pemberontakan sosial-politik
terhadap otoritas Romawi.
u Yesus : Seorang perempuan berusia sekitar 45-an hingga 50-an tahun. Janda Yusuf dari Nazareth. Ibu
dari Yesus dari Nazareth yang setia menemani peziarahan hidup anak lelakinya itu. Dia satu-
satunya pribadi yang mencoba memahami dan menerima misi hidup Yesus dalam diam yang
bijaksana.
: Salah seorang Imam Agung di Bait Allah. Mertua Kayafas.
: Imam Agung yang secara resmi, sah, dan diakui otoritas Romawi menjabat di Bait Allah.
Menantu Hanas. Orang yang mengusulkan Yesus disingkirkan demi kepentingan seluruh
bangsa.
ilatus : Prefek Romawi kelima untuk Provinsi Yudea. Otoritasnya berada langsung di bawah Kaisar
Tiberius. Orang yang menjadi hakim di dalam sidang perkara Yesus dan yang menjatuhkan
hukuman salib bagi-Nya, walau cuci tangan.
rocula : Istri Pilatus. Dia yang mendapat mimpi bahwa Yesus adalah seorang suci dan tidak bersalah.
Dia mencoba mendesak suaminya untuk melepaskan Yesus dan memperingatkan Pilatus akan
nasib buruk yang menghantui jika mengeksekusi-Nya. Dia memiliki simpati terhadap ajaran
dan semangat hidup Yesus.
Antipas : Putra dari Herodes Agung. Penguasa dari daerah Galilea (tempat di mana Yesus berasal) dan
Perea. Galilea dan Perea adalah kerajaan yang tunduk kepada Kekaisaran Romawi. Dialah
yang memenggal kepala Yohanes Pembaptis, sepupu Yesus. Dia juga yang penasaran
terhadap sosok Yesus dan ingin melihat Yesus melakukan mukjizat dengan mata kepalanya
sendiri.
asukan : Seorang Kepala Pasukan Romawi bisa membawahi lebih dari 1000 prajurit. Kepala Pasukan
di masa Yesus disalibkan ini merupakan seorang Romawi (non-Yahudi) yang pada akhirnya
mengakui bahwa Yesus adalah orang benar, Anak Allah.
ariot : Satu dari dua belas rasul. Menjual Yesus kepada Imam-imam Agung dengan 30 keping perak
dan mengkhianati-Nya dengan sebuah ciuman. Dia salah paham dengan visi-misi dan praksis
Yesus yang menurutnya kurang revolusioner (tidak ada pemberontakan fisik melawan
penjajah Romawi). Akhirnya dia menyesal dan bunuh diri.
etrus : Satu dari dua belas rasul. Pemimpin para rasul. Seorang lelaki yang terkesan penuh
semangat dan gairah hidup, untuk menutupi rasa takutnya. Saking takutnya, dia menyangkal
mengenal Yesus sebanyak 3 kali, walau pada akhirnya dia menyesal dan menemukan
keberanian untuk memimpin para pengikut Yesus.
: Satu dari dua belas rasul. Murid yang paling dekat dan dikasihi Yesus. Seorang yang selalu
mencoba menyelami misteri hidup Yesus jauh lebih dalam dari rekan-rekannya.
: Satu dari dua belas rasul. Saudara Yohanes.
agdalena : Perempuan yang dulu pernah disembuhkan Yesus dari kerasukan roh jahat dan akhirnya
menjadi pengikut Yesus. Disebut pula rasul dari para rasul. Perempuan yang mendampingi
Maria, Ibu Yesus, menemani perjalanan sengsara putranya.
: Salah satu perempuan Yerusalem. Pengusap wajah Yesus.
ri Kirene : Seorang rantau, dari Afrika Utara (daerah yang sekarang bernama Libya), yang ditunjuk
Kepala Pasukan untuk membantu Yesus memanggul salib hingga ke Golgota.
i Arimatea : Seorang kaya. Memiliki tanah di mana terdapat kuburan baru, tempat Yesus dikuburkan..
Anggota Majelis Besar. Berasal dari Arimatea (sekarang Ramla, Israel). Pengikut rahasia
Yesus. Dia memberanikan diri menghadap Pilatus untuk mengubur Gurunya yang telah tewas
disalib.
rabbas : Seorang revolusioner, pemberontak, pembunuh, bandit, provokator, biang kerusuhan.
: Imam Bait Allah. Anggota Sanhedrin (Mahkamah Agama).

: Saksi yang memberi kesaksian dusta yang memberatkan Yesus.

: Lelaki, saudara Malkus yang telinganya dipotong Petrus di Taman Getsemani. Turut serta
menangkap Yesus di Taman Getsemani. Mengenali wajah Petrus.
n1 : Perempuan di perapian dekat Bait Allah. Pernah melihat Petrus bersama-sama dengan Yesus.
n2 : Perempuan di perapian dekat Bait Allah. Mengenali logat Petrus bukan logat selatan, tapi
logat Galilea.
: Centurion Romawi.

erodes : Prajurit Raja Herodes yang mengawalnya.


Bait Allah 1 : Orang-orang yang dipimpin Yudas Iskariot menangkap Yesus di Taman Getsemani.
Bait Allah 2
Bait Allah 3
: Salah satu Penjaga Bait Allah yang telinganya dipotong Petrus.
n-perempuanYerusalem: Pengagum-pengagum Yesus yang meratapi eksekusi-Nya.

N I - CIUMAN PENGKHIANATAN
Tengah malam. Taman Getsemani. Bulan purnama bersinar dengan terang. Yesus berjalan
diiringi Petrus, Yakobus, dan Yohanes.
us : (Berhenti. Memandang ketiga muridnya itu dengan pilu. Akhirnya berkata...) Hatiku sangat
sedih... seperti ingin mati rasanya.
us : Tuhan... .
us : Tinggallah di sini. Duduklah. Sementara aku berdoa di sana. (Berjalan beberapa meter
menjauhi ketiga muridnya.)
(Setelah sampai pada sebuah batu yang besar di tengah-tengah taman itu, Yesus berlutut, rasa
takut dan sedih bercampur menjadi satu. Lalu dia berdoa...) Bapa, hanya pada-Mu aku
berserah. Seluruh hidupku kujalani untuk melakukan kehendak-Mu. Allahku, ya Bapaku, aku
berseru kepada-Mu di malam ini, tetapi tidak juga aku tenang. Padahal Engkaulah Yang
Kudus yang bersemayam di atas puji-pujian orang Israel. Kepada-Mu nenek moyang kami
percaya, dan Engkau meluputkan mereka. Kepada-Mu mereka berseru, dan mereka terluput
dari mara bahaya. kepada-Mu mereka percaya, dan mereka tidak mendapat malu. Bapa,
Engkau yang mengeluarkan aku dari kandungan. Engkau yang membuat aku aman pada dada
ibuku. Kepada-Mu aku diserahkan sejak aku lahir, sejak dalam kandungan ibuku Engkaulah
Allahku. Janganlah jauh dari padaku, sebab kesusahan telah dekat, dan tidak ada yang
mampu menolong aku. Kengerian menggentarkanku. Jika sekiranya mungkin, biarlah cawan
ini berlalu dari padaku. Tak ada yang mustahil bagi-Mu.

Yesus berdoa di taman Getsemani (doc. pribadi)

(Yesus membungkuk. Dia menggigil ketakutan sambil terus berdoa. Bayangan kematian
terpampang dengan jelas di depan wajahnya. Setelah sejenak membungkuk itu, Yesus lalu
menengadah, menarik nafas panjang, dan dengan keyakinan serta keberanian berkata...)
Allahku, jikalau cawan ini berlalu hanya bila aku meminumnya... bukan kehendakku yang
jadi... jadilah kehendak-Mu!
(Menengok ke arah para murid. Berdiri pelan. Berjalan ke arah mereka.) Tidakkah kalian
sanggup berjaga-jaga barang satu jam denganku? Menemaniku?
us : Gu... Guru... . Maafkan kami. Kami mengantuk.
us : Bangun dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan. Roh memang
penurut, tetapi daging lemah.
anes : Engkau tidak apa-apa, Guru?
us : (Memandang ke arah lain.) Saatnya sudah tiba, lihat, Anak Manusia diserahkan ke tangan
orang-orang berdosa. Marilah kita pergi. Dia yang menyerahkan Aku sudah dekat.
Yudas Iskariot datang beserta para penjaga Bait Allah dan orang-orang Imam Agung
(Malkus dan Laki-laki turut serta).
as Iskariot : (Berteriak dari kejauhan...) Guru!!! (Mendekat, sedikit berlari) Guru... . (Setelah dekat)
Guru. (mencium pipi Yesus).
us : Yudas... Yudas... apakah dengan ciuman kau mengkhianati Anak Manusia?
(Kepada orang banyak) Siapakah yang kalian cari?
kus : Yesus dari Nazareth.
us : Akulah dia.
i-laki : Tidak mungkin... (Mundur ke belakang. Tersandung kaki temannya, lalu jatuh ke belakang.)
us : Siapakah yang kalian cari?
kus : Yesus dari Nazareth.
us : Sudah kukatakan, akulah dia.
kus : Ayo tangkap! (Bergerak segera ke arah Yesus)
Murid-murid Yesus melawan. Yudas lari tunggang langgang. Petrus yang panik mengambil
pedang, lalu menetak telinga Malkus yang hendak meringkus Yesus. Malkus mengerang
kesakitan. Yesus menolong Malkus.
us : Simon!!! Sarungkan pedangmu! Orang yang hidup dengan pedang, akan mati pula dengan
pedang. (Menyambung kembali telinga Malkus)
(Kepada para penjaga Bait Allah) Kalau memang aku yang kalian cari, biarkan mereka ini
pergi.
Para penjaga Bait Allah melepaskan murid-murid Yesus. Yesus pun dijerat dan dibawa ke
Sanhedrin. Rombongan penjaga Bait Allah dan Yesus keluar.
Yakobus : Bagaimana ini?
Petrus : Beri tahu yang lain!
Yohanes : Aku akan mengikuti mereka.
Petrus : Aku ikut bersamamu.
Yohanes : (Kepada Yakobus) Kak, bawa ibu ke Sanhedrin. Kita bertemu di sana.
Petrus : Ayo lekas!
Yakobus keluar. Yohanes dan Petrus keluar melalui tempat yang lain.

ADEGAN II - HANAS DAN KAYAFAS


Pagi-pagi buta. Sanhedrin. Hanas masuk. Langkahnya cepat. Mondar-mandir. Gusar.
Hanas : Kenapa lama sekali orang-orang bodoh itu?
Kayafas masuk. Berhenti sejenak. Memandangi tingkah Hanas.
Kayafas : Bapa... ada apa? Sepertinya Bapa sedang risau.
as : Aku tidak akan pernah bisa tidur nyenyak atau khusyuk merayakan Paskah jika bidaah itu
belum juga ditangkap dan dilenyapkan. Dia benar-benar membahayakan umat! Khotbah-
khotbahnya, ajaran-ajarannya... menyesatkan umat! Mau hendak dikoyak-koyak agama kita
yang luhur ini? Apa orang itu sama sekali tidak memandang dan menghargai kita, para imam
Bait Allah, penjaga agama dan hukum Allah? Kita adalah pengantara TUHAN dengan umat-
Nya. Kalau dibiarkan berlarut-larut, TUHAN bisa mengutuk kita semua. Pendosa! Bidaah!
Belum lagi ada yang bilang bahwa dia mengaku-ngaku sebagai Mesias, anak Allah yang
mahatinggi. Penghujat!
yafas : Namun kulihat dia begitu terkenal. Para pengikutnya semakin bertambah dari hari ke hari.
Sebentar lagi Paskah. Ingatkah Bapa kejadian beberapa hari lalu, saat dia masuk kota
menunggang keledai? Mereka mengelu-elukan dia laksana seorang raja! Suruhlah orang-
orang ini diam, maka batu-batu akan berteriak, katanya? Batu-batu berteriak? Mau memulai
suatu pemberontakan?
as : Raja para pendosa dan gelandangan. Kepala orang-orang najis!
yafas : Roma semakin mengawasi kita. Tidak boleh lagi ada kerusuhan di Yerusalem.
as : Bukankah dia biang kerusuhan di Bait Allah waktu itu?
yafas : Ya, dan sejak saat itulah mata Romawi semakin ketat mengawasi kita. Sebuah kerusuhan bisa
dianggap pemberontakan. Dan pemberontakan akan membawa kita ke ujung pedang Romawi
kafir itu.
as : Dia bagai kusta bagi bangsa ini, dan harus ditahirkan.
yafas : Adalah lebih berguna jika satu orang mati untuk seluruh bangsa.
as : Kita rajam saja bidaah itu. Penghujat!
yafas : Bapa ingin seluruh pengikutnya memberontak? Lalu terjadi kekacauan di Yerusalem. Dan,
kita dibumi hanguskan oleh Romawi kafir?
as : Lalu bagaimana?
yafas : Biarkan orang-orang kafir itu melakukannya untuk kita.

Hanas dan Kayafas (doc. pribadi)

ri luar. teriak)
jaga Bait Allah 1: Tuanku... mohon menghadap, Tuanku.
yafas : Masuklah!
jaga Bait Allah 1: Kami telah membawa Yesus dari Nazareth.
yafas : Bawa masuk.
jaga Bait Allah 1: Laksanakan, Tuanku.
jaga Bait Allah 1 keluar.
yafas : Bapa, ada baiknya kita mengundang para imam yang lain. Kita selesaikan perkara ini hari ini
juga.
as : Aku rasa tidak perlu semua, sebab ada imam yang menaruh simpati kepadanya.
yafas : Itu ide yang bijaksana. Mari.
as : Mari.
nas dan Kayafas keluar panggung.

EGAN III - PENYANGKALAN


ataran istana Imam Agung. Suara gaduh dari luar.
jaga Bait Allah 1: Ayo cepat. Bawa dia.
mbongan penjaga Bait Allah yang membawa Yesus masuk.
jaga Bait Allah 1: (kepada Laki-laki) Kamu jaga di depan. Sedang yang lain ikut aku. Kita serahkan orang ini
kepada Imam Agung.
i-laki : Siap!
mbongan penjaga Bait Allah keluar panggung.
i-laki : Ah, sialan. Sepagi ini, sedingin ini disuruh jaga di luar. Sendirian. (menghela nafas)
Sebenarnya salah apa sih orang itu? Dia itu kan sebenarnya orang baik. Orang-orang sakit
disembuhkan. Orang-orang miskin dibantu. Hanya pengikut-pengikutnya itu saja yang urakan
dan udik. Orang-orang tak berpendidikan yang brutal. Telinga saudaraku dipotongnya!
(berhenti sejenak, mengingat peristiwa beberapa saat lalu) Tapi... orang itu menyembuhkan
Malkus. Kalau memang dia jahat, takkan mungkin dia sudi menyembuhkan orang yang
menangkapnya. Apakah dia nabi?
a orang perempuan membawa lentera masuk.
i-laki : (melihat perempuan-perempuan itu, menyapa mereka) Hei, kalian, sini sebentar.
empuan 1 : Hei, dapat jatah jaga pagi?
i-laki : Baru saja ada peristiwa yang terjadi.
empuan 2 : Peristiwa apa?
i-laki : Nabi dari Nazareth itu ditangkap Imam Agung.
empuan 1 : Nabi? Ditangkap?
empuan 2 : Yang membawa rombongan dari Galilea itu?
i-laki : Iya. Yang hari Minggu kemarin masuk Yerusalem naik keledai itu.

Yohanes dan Petrus masuk ke pelataran Bait Allah (doc. pribadi)

a-tiba Yohanes dan Petrus masuk.


anes : Shalom alechem.
empuan 1 dan 2 serta Laki-laki: Alechem shalom.
anes : Apakah tahanan yang dibawa tadi sudah di bawa masuk?
i-laki : Sudah.
anes : Kapan persidangannya?
i-laki : Entahlah.
empuan 1 : Sepertinya segera. Sebab tadi aku melihat para imam berdatangan.
anes : Sepagi ini?
empuan 1 : Mengejar Sabat mungkin.
anes : Boleh kami masuk?
empuan 1 : Ah, ya... silakan.
us : (kepada Yohanes) Aku di sini saja, menanti yang lain.
anes : Baiklah. (keluar)
us : (hendak duduk)
empuan 1 : (mengamati Petrus) Tunggu sebentar. Bukankah kamu juga salah satu dari murid orang itu?
us : (terkejut dengan pertanyaan tiba-tiba itu) Ah, bukan.
empuan 2 : Ah, iya, kamu salah satu murid orang itu. Logatmu pun bukan logat Selatan. Logatmu logat
Galilea.
us : Hahahaha... kamu pikir semua orang Galilea adalah murid orang itu? Ini Paskah, kan?
Banyak pula orang Galilea datang ke Yerusalem. Lagi pula, aku tidak mengenal orang itu.
Sungguh.
i-laki : Bohong! Bukankah engkau kulihat di taman itu bersama-sama dengan dia? Engkau yang
memotong telinga saudaraku, kan?
us : Ah, kau salah orang. Aku tidak ada hubungan dengan orang itu. Aku tidak mengenalnya.
m jantan berkokok.
us : (Terdiam. Terngiang nubuat Yesus ketika perjamuan malam terakhir bahwa dia akan
menyangkal Yesus tiga kali sebelum ayam jantan berkokok. Menangis. Berlari keluar.)
ria Ibu Yesus dan Maria Magdalena masuk. Berpapasan dengan Petrus.
us : Ibu... (masih menangis, tak mampu berkata-kata. memandangi Ibu Maria sejenak. lalu
berlari keluar)
ia Magdalena : Petrus... .
anes keluar.
anes : (mencari Petrus, tidak menemukan. Kepada Perempuan 1 dan 2) Di mana tadi temanku?
empuan 2 : Entahlah, tadi dia berlari sambil menangis.
anes : (melihat Maria dan Maria Magdalena) Ibu... .
ia : Nak...
anes : Guru ditangkap, Ibu. Persidangan akan segera dilaksanakan.
ia : Bisa kita masuk?
anes : Mari, Ibu.
empuan 1 : Sudah dimulai?
anes : Sudah.
anes, Maria, dan Maria Magdalena keluar.
empuan 1 : Kalian mau turut menyaksikan atau mau di sini saja?
i-laki : Aku mau masuk. Aku ingin mencari jawaban mengapa orang benar disalahkan.
i-laki dan Perempuan 1 keluar.
empuan 2 : Jangan tinggalkan aku!
empuan 2 keluar.

EGAN IV - SIDANG KONSPIRASI


uh. Sanhedrin.
a imam masuk dengan enggan. Mengantuk.
m1 : Ada apa ini? Mengapa membangunkan sesubuh ini?
yafas : Bidaah itu telah kita tangkap.
m2 : Lalu mengapa mengumpulkan kami sepagi ini?
yafas : Kita akan mengadilinya hari ini.
m1 : Sepagi ini?
as : Kita harus tahir sebelum merayakan Paskah besok!

Yesus di hadapan Hanas dan Kayafas (doc. pribadi)

a Penjaga Bait Allah masuk membawa Yesus.


jaga Bait Allah 1: Ayo masuk! (kepada Kayafas) Tuan, kami telah memangkap Yesus dari Nazareth.
(membawa Yesus sedikit ke depan, di hadapan sidang para imam)
as : (mengamati dengan seksama sosok Yesus, tersenyum, lalu mengangguk-angguk) O... jadi ini
orang yang bernama Yesus itu? Masih muda, dan tampan. Seharusnya orang semuda kamu itu
bekerja baik-baik, menikah, beranak-pinak, mendidik anakmu baik-baik, dan membangun
keluarga yang baik. Bukan malah menggelandang dari kota ke kota, mengajarkan ajaran-
ajaran sesat, menghasut dan membingungkan umat, dan meracuni umat dengan kata-kata
licinmu itu. Katakan padaku, siapa saja murid-muridmu? Ajaran macam apa yang kauajarkan
kepada mereka sehingga banyak orang berbondong-bondong mengikutimu?
us : Aku berbicara terus terang kepada dunia. Aku selalu mengajar di rumah-rumah ibadat dan di
Bait Allah, tempat semua orang Yahudi berkumpul. Aku tidak pernah berbicara sembunyi-
sembunyi. Mengapa engkau menanyaiku? Tanyalah mereka, yang telah mendengar apa yang
kukatakan kepada mereka. (melihat para penjaga Bait Allah) Sungguh, mereka tahu apa yang
telah kukatakan.
jaga Bait Allah 1: (menampar Yesus) Begitu jawabmu kepada Imam Agung?
us : (memandangi mata Penjaga Bait Allah 1) Kalau kataku itu salah, tunjukkan salahnya, tetapi
jika kataku itu benar, mengapa engkau menampar aku?
yafas : (kepada Penjaga Bait Allah 1) Sudah! Cukup. (Kepada hadirin) Adakah orang-orang di sini
hendak menjadi saksi atas orang ini?
si 1 : Tuan, izinkan saya.
yafas : Silakan.
si 1 : Kami mendengar orang ini berkata, Aku akan merubuhkan Bait Allah buatan tangan
manusia ini dan dalam tiga hari akan kudirikan yang lain, yang bukan buatan tangan
manusia. Demikian Tuan.
yafas : Hm... . Adakah yang lain?
si 2 : Tuan...
yafas : Ya, silakan.
si 2 : Orang ini yang membuat kerusuhan di Bait Allah tempo hari. Dia menjungkirbalikkan para
pedagang. Rupanya dia tidak ingin ada ketenteraman di Yerusalem. Terlebih lagi, dia
melarang umat membayar pajak terhadap kaisar. Dia ingin Romawi menghancurkan kita,
sehingga dia bisa melaksanakan rencana kudeta. Kami dengar orang ini mengaku diri raja.
yafas : Raja orang-orang menyedihkan! (kepada Yesus) Tidakkah engkau memberi jawab atas
tuduhan-tuduhan saksi-saksi ini terhadapmu?
us : (diam)
yafas : Kautidak ingin membela dirimu sendiri?
Yesus : (diam)
Hanas : Jika kamu memang Mesias, katakanlah kepada kami!
us : Kalaupun kukatakan, kamu tetap tidak akan percaya. Sekalipun aku bertanya sesuatu kepada
kamu, kamu tidak akan menjawab. (menengadah ke atas) Mulai sekarang Anak Manusia
sudah duduk di sebelah kanan Allah Yang Mahakuasa.
yafas : Kalau begitu, engkau Anak Allah?!
us : Kamu sendiri mengatakan, bahwa Akulah Anak Allah.
yafas : (mengoyak pakaian) Penghujat!!! Untuk apa kita perlu kesaksian lagi?! Kita ini telah
mendengar hujatan dari mulut-Nya sendiri. Dia harus dihukum mati!
m2 : Tapi kita tengah diawasi oleh Pilatus. Kita dilarang melakukan hukuman mati.
yafas : Kalau begitu, bawa dia ke Pilatus!
Yesus dibawa keluar oleh Penjaga-penjaga Bait Allah. Para hadirin mengikuti dari
belakang. Semua keluar. Tinggal Hanas dan Kayafas.

ADEGAN V - PENYESALAN
as : Tuduhan apa yang dapat kita jatuhkan atas orang itu sehingga Pilatus mau menghukum mati
dia? Tentu Pilatus akan menolak tuduhan dia sebagai bidaah dan penghujat. Tata Hukum
Romawi sama sekali tidak mengatur apapun tentang hal itu.
yafas : Bapa tenang saja. Aku sudah menyiapkan tuduhan politik terhadap bidaah itu. Kita akan
mengatakan bahwa dia menentang kekuasaan Romawi. Dia menyiapkan sebuah
pemberontakan. Dengan demikian orang-orang kafir itu akan menjatuhkan hukuman yang
paling keji dan memalukan atas bidaah itu.
onyong-konyong Yudas masuk.
as : Yang Mulia... Yang Mulia... .
as : Kamu lagi... . Ada apa anak muda? 30 keping perak masih kurang?
as : Bukan begitu, Yang Mulia... . Aku merasa berdosa. Aku telah menjual darah orang yang tak
bersalah. (Melihat kantong uang yang dia genggam) Ini... ini... aku kembalikan. Ini uang
darah.
yafas : Sudahlah... ambillah saja. Pakai uang itu untuk membeli tanah atau apalah, terserah kamu.
as : Tidak, Yang Mulia. Aku telah berbuat kekeliruan. Dia tak bersalah.
yafas : Ah... sudah. Kita sudah sepakat, 30 keping perak untuk Yesus. Kami sudah mendapatkan dia
dan kau sudah mendapatkan uangmu. Kita impas. (Kepada Hanas) Sudahlah, tak perlu kita
berurusan lagi dengan orang ini.
as : Ya, urusan kita dengannya telah selesai. Mari, kita segera bergegas.
yafas : Mari.

Penyesalan Yudas (doc. pribadi)

Hanas dan Kayafas keluar panggung. Yudas mengejar, tapi tidak sampai keluar panggung.
Yudas kembali ke tengah-temgah panggung.
as : Yesus... Yesus... Guruku... apa yang telah kulakukan? Mengapa engkau tak pernah
mendengarkan aku? Mengapa engkau tak pernah mau angkat senjata? Kita telah
mendapatkan lima ribu laki-laki, dan itu cukup untuk angkat senjata terhadap penjajah. Tapi
kaumalah membentakku, Rancanganmu adalah rancangan manusia, bukan rancangan
Allah! Tanpa kekerasan, katamu? Peperangan bukan tujuanmu, katamu? Damai? Cinta
kasih? Bahkan belas kasihan kepada orang-orang kafir itu? Kita ini bangsa Yahudi, bangsa
pilihan. Tidak bisa disejajarkan dengan orang-orang kafir! Bagaimana mungkin engkau
menjadi raja jika tidak mengusir penjajah itu? Bagaimana mungkin mengusir penjajah itu jika
tidak mengangkat senjata?
Oh Guru... apa yang telah aku lakukan? Seluruh semesta pasti akan mengutukku selama-
lamanya. Terkutuklah aku. Mengapa aku terlambat menyadarinya? Mengapa aku terlambat
memahaminya? Cinta kasihlah yang mengatasi perbedaan manusia. Cinta kasihlah yang
mengantarmu menjadi raja atas segenap ciptaan. Tiga tahun, Guru... tiga tahun aku
mengikutimu, dan baru pada malam aku mengkhianatimu aku memahami ajaranmu!
Kegilaan apa ini? 30 keping perak untuk nyawa seorang Mesias? Semua telah terlambat.
Semua telah terlambat bagiku. Segalanya telah berakhir. (melemparkan kantong uang) Aku
tak layak hidup di dunia. Aku telah mengkhianati orang yang paling memahamiku. Aku layak
mati. Pengkhianat sahabat layak menerima kematian. (berlari keluar panggung)

EGAN VI - DI HADAPAN PONTIUS PILATUS


i hari, kira-kira pk. 08.00. Benteng Pilatus di Yerusalem.
ala Prajurit masuk tergopoh.
ala Prajurit : Tuanku... Tuanku... .
tus : (masuk dengan enggan) Ada apa? Sepagi ini.
ala Prajurit : Imam-imam Bait Allah itu datang menghadap, Yang Mulia.
tus : Haaah (sebal) orang-orang korup yang menjual agama untuk menggendutkan perut mereka
sendiri! Selalu saja cari perkara. Mengganggu pagiku. (kepada Kepala Prajurit) Mengapa
mereka pagi-pagi datang ke sini?
ala Prajurit : Mereka membawa orang untuk diadili, Yang Mulia.
tus : Diadili? Siapa?
ala Prajurit : Orang yang kemarin Minggu masuk Yerusalem dielu-elukan rakyat banyak itu.
tus : Demi Dewa Jupiter... ada apa lagi ini?! Suruh mereka ke sini.
ala Prajurit : Siap, laksanakan!

Yesus di hadapan Pilatus (doc. pribadi)

mbongan imam-imam dan massa yang membawa Yesus masuk.


tus : (Mengamati Yesus dengan seksama. Kepada Imam-imam Agung) Apa tuduhanmu terhadap
orang ini?
yafas : Kalau dia bukan seorang penjahat, tentu kami takkan menyerahkannya kepadamu.
tus : Ambil saja dia dan hakimilah menurut hukum Tauratmu!
as : Kami dilarang menjatuhi hukuman mati.
tus : Hukuman mati? Apa yang telah dilakukannya?
yafas : Kami dapati orang ini menyesatkan bangsa kami. Dia juga melarang membayar pajak kepada
Kaisar! Dan, dia mengaku bahwa dia adalah seorang Mesias, yaitu Raja.
tus : Raja?! (kepada Kepala Pasukan) Bawa dia ke hadapanku.
ala Pasukan membawa Yesus naik ke hadapan Pilatus.
tus : Engkau inikah raja orang Yahudi?
us : Apakah engkau katakan hal itu dari hatimu sendiri, atau adakah orang lain yang
mengatakannya kepadamu tentang aku?
tus : Apakah aku seorang Yahudi? Bangsamu sendiri dan imam-imam kepala itu yang telah
menyerahkan engkau kepadaku. Apa yang telah Engkau perbuat?
us : Kerajaanku bukan dari dunia ini. Jika Kerajaanku dari dunia ini, pasti hamba-hambaku telah
melawan, supaya aku jangan diserahkan kepada orang Yahudi. Akan tetapi, Kerajaanku
bukan dari sini.
tus : Jadi Engkau adalah raja?
us : Engkau mengatakan aku raja. Untuk itulah aku lahir dan untuk itulah aku datang ke dalam
dunia ini, supaya aku memberi kesaksian tentang kebenaran. Setiap orang yang berasal dari
kebenaran mendengarkan suaraku.
tus : Kebenaran? Apakah kebenaran itu?
(Kepada orang-orang Yahudi) Aku tidak mendapati kesalahan apapun padanya.
yafas : Yang Mulia, ia menghasut rakyat di seluruh Yudea dengan ajarannya. Awalnya ia mulai dari
Galilea hingga akhirnya sampai ke sini.
tus : Orang ini seorang Galilea?
as : Benar, Yang Mulia.
tus : Kalau demikian dia berada di bawah wewenang Raja Herodes! Herodes tengah berada di
Yerusalem. (Kepada Kepala Pasukan) Bawa dia ke Herodes.
ala Pasukan : Siap, laksanakan!

Pilatus dan Claudia (doc. pribadi)

ala Pasukan dan para prajurit membawa Yesus ke hadapan Herodes, diikuti oleh massa.
tus duduk, masih bingung. Claudia masuk.
udia : (tergopoh) Sayang... .
tus : Sayang?
udia : Kamu terlihat gusar?
tus : Apa itu kebenaran, Sayang?
udia : Mengapa kamu bertanya demikian?
tus : Kebenaran itu tidak pernah tunggal, bukan? Kebenaran itu subyektif.
udia : Pasti perihal orang yang dicekal Imam-imam Yahudi tadi. Janganlah engkau berurusan
dengan orang itu, Sayang. Dia orang benar. Semalam aku mimpi buruk karenanya.
tus : Ya. (menghela nafas) Manisku, kamu tahu, inilah kebenaran bagiku... kalau aku menuruti
permintaan Imam-imam korup itu, aku telah mengkhianati nuraniku. Aku menghukum orang
yang tak bersalah. Jupiter bisa mengutukku. Dan, kau tahu, orang itu memiliki pengikut yang
banyak. Mereka bisa memberontak padaku jika pemimpin mereka aku hukum dengan tidak
adil. Akan tetapi, di sisi yang lain, kalau aku tak menuruti permintaan Imam-imam korup itu,
bisa-bisa mereka menolak tunduk kepada Kekaisaran Romawi, dan mereka bisa saja
mendanai para pemberontak itu. Aku berada di dalam sebuah dilema, Sayang. Keputusan
apapun yang aku ambil, dapat beresiko pemberontakan dan kekacauan. Kaisar telah
memberiku peringatan yang terakhir. Kaisar tak ingin mendengar lagi ada kekacauan dan
pertumpahan darah di Yerusalem ini... atau kepalaku menjadi taruhannya.
udia : Lalu, kautelah mengambil keputusan, Cinta?
tus : Tenanglah, Manisku. Aku sudah mengatasinya. Dia sudah kukirim ke Herodes.
udia : Sudahlah. Mari kita masuk. Kita minum segelas anggur untuk menenangkan gelisahmu.
tus : Mari, Manis... .
tus dan Claudia keluar panggung.

EGAN VII - HERODES DAN BAYANG-BAYANG YOHANES PEMBAPTIS


na Herodes di Yerusalem.
urit Herodes : Yang Mulia, ada yang ingin bertemu.
odes masuk.
odes : Siapa?
urit Herodes : Kepala Pasukan Pilatus bersama Imam-imam Bait Allah.
odes : Aha... rupanya politik dan agama telah saling bergandengan tangan. (tersadar) Hei, apa
maksud Imam-imam Bait Allah itu kemari? Aku tidak kurang dalam memberi jatah ke Bait
Allah, kan?
urit Herodes : Mereka membawa Yesus dari Nazareth.
odes : (Terkejut. Gembira.) Apa? Ye... Yesus dari Nazareth? Mana... mana dia? Bawa dia ke
hadapanku sekarang.
urit Herodes : Siap, Yang Mulia.
odes : Cepat! Cepat! Aku sudah tidak sabar bertemu nabi itu. Pada hari ini aku akan menyaksikan
dengan mata kepalaku sendiri sebuah mukjizat... hahahahaha... .

Yesus di hadapan Herodes (doc. pribadi)

Prajurit Herodes masuk, diikuti Kepala Pasukan dan para prajurit yang membawa Yesus,
serta orang-orang Yahudi.
hurit Herodes : Yang Mulia...
odes : Hahahay... jadi ini nabi yang terkenal itu? (heran) Loh, mengapa kalian membelenggunya?
Lepaskan dia!
ala Pasukan : (kepada prajurit-prajurit) Lepaskan dia!
urit 1, 2, 3 : Laksanakan. (melepas belenggu Yesus)
odes : Suruh ke sini... .
urit Herodes : Siap, Yang Mulia. (mengantar Yesus dengan kasar)
odes : Hey!!! Dia tamu kehormatanku! Jangan kasar! (Mengamati Yesus) Hahahahay... kau mirip
benar dengan Yohanes Pembaptis itu. Sayang dia terlalu besar mulut. Semoga kau tak seperti
dia. Ehm, kabarnya kalian masih kerabat? Maafkan aku. Aku terpaksa memisahkan kepalanya
dari tubuhnya. Bukan maksudku. Aku terlanjur berjanji kepada putriku, dan dia menghendaki
kepala Yohanes. Seorang raja harus menepati kata-katanya bukan?
us : (diam)
odes : Astaga... kau pendiam sekali. Sungguh bertolak belakang dengan kerabatmu itu. Ehm,
kabarnya kau gemar melakukan mukjizat? Menyembuhkan orang sakit, membangkitkan
orang mati. Orang buta dapat berjalan. Orang lumpuh dapat melihat... .
urit Herodes : Yang mulia...
odes : Diam! Aku tahu yang aku katakan... . Hahahaha... . (Kepada Yesus) Maukah engkau
menolongku?
us : (diam)
odes : Buatlah satu mukjizat di hadapanku. Tolong.
us : (diam)
odes : (berlutut) Mukjizat apapun... . Aku mohon. Aku rela menjadi abdimu jika hari ini kau
menunjukkan kepadaku sebuah mukjizat.
us : (diam)
odes : (berdiri, mendekat kepada Yesus) Kau tuli? Bisu? (menghela nafas) Tolol! (Kepada Kepala
Pasukan Pilatus) Mengapa kalian membawa orang tolol ini kepadaku?
as : Yang Mulia... orang ini...
odes : Diam!!! Aku tidak bertanya kepadamu! (berbisik) Imam tolol.
ala Pasukan : Tuanku Pilatus menyuruh kami membawanya kepadamu, Yang Mulia. Imam-imam Agung
dan orang-orang Yahudi menuduh orang ini menghasut rakyat dan menganggap diri raja.
Tuanku Pilatus tidak menemukan kesalahan pada orang ini. Namun, mereka terus saja
menuntut. Karena orang ini berasal dari Galilea, dan Paduka Raja kebetulan sedang berada di
Yerusalem, kami diminta menyerahkannya kepada Yang Mulia.
odes : Tunggu sebentar. Aku tidak salah dengar? Raja? Dia mengaku diri raja? Compang-camping
seperti ini mengaku diri raja? Hahahaha.... . (Mengenakan mantel ungunya kepada Yesus) Ini
baru raja! Hahahahaha... . Salam, Yang Mulia. (Meludahi Yesus dan menendang perutnya).
Hahahahahaha.... . (Kepada Kepala Prajurit) Bawa dia kembali ke Pilatus. Aku tak sudi
berurusan dengan badut ini!!!.
ala Pasukan : Baik Yang Mulia. (Kepada para prajurit) Bawa dia.
ssa keluar panggung.
odes : Tolol! (kepada Prajurit Herodes) Jangan ada yang boleh masuk. Aku sedang tak ingin
ditemui siapa pun. Nafsu makanku jadi hilang gara-gara gelandangan tadi.
urit Herodes : Baik Yang Mulia.
odes keluar panggung. Prajurit Herodes keluar panggung lewat sisi yang lain.

EGAN VIII - SALIBKAN DIA!!!


na Pilatus.
k-arakan massa masuk.
ala Pasukan : Berhenti di sini! (Naik ke panggung) Tuanku... .
tus keluar.
: (terkejut) Mengapa orang ini kaukembalikan kepadaku?
Pasukan : Raja Herodes tak ingin berurusan dengan dia, Tuanku.
: Hah! (Jengkel) Sialan! Bawa ke mari dia!
Pasukan membawa Yesus naik, dekat Pilatus.
tus : (kepada massa) Kalian, tenanglah! Dengarkan aku! Kalian telah membawa orang ini
kepadaku sebagai seorang yang menyesatkan rakyat. Kamu lihat sendiri bahwa aku telah
memeriksanya, dan padanya tidak kudapati segala tuduhan kalian itu. Begitu pula dengan
Herodes! Raja Galilea dan Perea itu juga tidak menemukan kesalahan apapun kepadanya,
sebab ia mengirimkannya kembali kepadaku. Sesungguhnya tidak ada suatu apa pun yang
dilakukan-Nya yang setimpal dengan hukuman mati. Pada kamu ada kebiasaan, bahwa pada
Paskah aku membebaskan seorang bagimu. Maukah kamu, supaya aku membebaskan raja
orang Yahudi bagimu?
yafas : Jangan Dia, melainkan Barabas!
ssa : Bebaskan Barabas!!! Bebaskan Barabas!!! (Bergemuruh)
tus : Diam! (Kepada Kepala Pasukan) Bawa Barabas ke mari.
ala Pasukan : Siap, laksanakan! (Keluar panggung lalu masuk membawa Barabas).
tus : Lihatlah baik-baik. Pikir dengan bijaksana! Aku bertanya sekali lagi, siapa yang harus
kubebaskan di hari Paskah? Yesus Barabas, seorang penyamun, bandit, pembunuh, dan
pemberontak. Atau Yesus dari Nazareth, raja orang Yahudi?
as : Kami mau Barabas!
yafas : Bebaskan Barabas!!!
ssa : Bebaskan Barabas!!! Bebaskan Barabas!!! Bebaskan Barabas!!!
tus : (Terdiam, menghela nafas.Kepada Kepala Pasukan...) Bebaskan Barabas!
ala Pasukan : Laksanakan Tuanku!
abas : Tuhanku dan para pasukan pembela Tuhan memang tiada duanya. Imanku telah
menyelamatkanku. (Melihat Yesus, merasa aneh. Lalu berpaling kepada para imam agung)
Bapa, terima kasih. Dengan demikian dosa-dosaku telah diampuni, kan? Hahaha... setelah
Paskah, kita bicarakan pemberontakan-pemberontakan selanjutnya. Darah kafir masih halal,
bukan? Hahahahaha... . (keluar panggung)
tus : Aku tidak menemukan kesalahan apapun pada orang ini. Maka aku akan menyesahnya dan
melepaskannya. (Kepada Kepala Pasukan) Bawa dan sesah dia. Jangan sampai mati!
ala Pasukan : Siap, laksanakan, Tuanku! (kepada para prajurit) Bawa dia!
urit 1, 2, 3 : Laksanakan!
Kepala Pasukan dan para prajurit membawa Yesus ke dalam untuk disesah. Pilatus duduk di
takhtanya. Massa kasak kusuk, hampir ribut. Terdengar suara cambukan dan jerit kesakitan.
Selang beberapa waktu, Kepala Pasukan keluar menemui Pilatus.
ala Prajurit : (berbisik di telinga Pilatus)
tus : (Terkejut. Kepada Massa...) Lihatlah, aku membawa dia ke luar kepada kamu, supaya kamu
tahu, bahwa aku tidak mendapati kesalahan apa pun padanya.

Salibkan dia!!! (doc. pribadi)

a prajurit keluar membawa Yesus.


tus : (terkejut setelah melihat Yesus) Lihatlah manusia ini!!!
as : Bunuh dia!
yafas : Salibkan dia!!!
ssa : Salibkan dia!!! Salibkan dia!!! Salibkan dia!!!
tus : Ambillah dia dan salibkan saja sendiri! Aku tidak menemukan kesalahan apa pun padanya.
as : Kami mempunyai hukum dan menurut hukum itu dia harus mati, sebab dia menganggap
dirinya sebagai Anak Allah.
tus : (Terkejut. Menyadari Yesus Anak Tuhan, dia ketakutan) Anak Allah? (Kepada Yesus) Dari
manakah asalmu?
us : (diam)
tus : Tidakkah engkau mau bicara denganku? Tidak tahukah engkau, bahwa aku berkuasa untuk
membebaskan atau menyalibkanmu?
us : Engkau tidak mempunyai kuasa apa pun terhadap aku, jikalau kuasa itu tidak diberikan
kepadamu dari atas. Sebab itu, dia, yang menyerahkan aku kepadamu, lebih besar dosanya.
tus : (Semakin ketakutan mendengar hal itu. Berkata pada dirinya sendiri.) Demi Dewa
Jupiter... . Haruskah aku menyalibkan seorang titisan Dewa? (Kepada Imam-imam Agung)
Dengarkan aku! Orang ini sama sekali tidak bersalah! Dia tidak layak mendapatkan hukuman
mati, apa lagi hukuman mati di salib! Aku tetap akan membebaskannya!
yafas : Jika engkau membebaskannya, engkau bukanlah sahabat Kaisar. Setiap orang yang
menganggap dirinya raja, ia melawan Kaisar!!!
tus : Tapi Ini rajamu!
as : Enyahkan dia! Enyahkan dia! Salibkan dia!
ssa : Salibkan dia!!!
tus : Haruskah aku menyalibkan rajamu?!
yafas : Kami tidak mempunyai raja selain Kaisar!
tus : Baiklah! Baiklah! Diam! (Kepada Prajurit 3) Ambilkan aku air.
jurit 3 keluar panggung, lalu masuk membawa air.
tus : (Membasuh tangannya.) Aku tidak bersalah terhadap darah orang ini! Itu urusan kamu
sendiri!
yafas : Biarlah kami dan anak cucu kami yang menanggung darah orang ini!
tus : (Kepada Kepala Pasukan) Turuti permintaan mereka.
ala Pasukan : Tuanku... . (Menatap Pilatus)
tus : (menatap Kepala Pasukan)
ala Pasukan : Baik, Tuanku!
tus keluar panggung, diikuti prajurit 3.

EGAN XI - VIA DOLOROSA


ala Pasukan : (Kepada prajurit 1 dan 2) Ambilkan salibnya!
Prajurit 1 dan 2 keluar. Kepala Pasukan membawa Yesus ke bawah. Menyiapkan dia untuk
membawa salibnya.
tus keluar membawa papan tulisan.
tus : Pasang ini di salibnya! Yesus, Orang Nazareth, Raja Yahudi.
yafas : (terkejut) Yang Mulia...
as : Yang Mulia, jangan engkau menulis Raja Yahudi, tetapi bahwa Ia mengatakan, aku adalah
Raja Yahudi.
tus : Apa yang kutulis, tetap tertulis! (keluar panggung)
jurit 1, 2, dan 3 keluar membawa salib. Yesus memanggul salib.
ala Pasukan : Ayo jalan.
dalam perjalanan Yesus terjatuh. Maria berlari menemui Yesus.
ia : Anakku... .
us : Ibu... . Jangan menangis, Bu. Untuk inilah aku dilahirkan. Inilah perutusanku. Tersenyumlah,
Bu, sebab segala sesuatunya telah aku perbarui.
us bangun kembali dan meneruskan perjalanan.
us tidak kuat. Dia berlutut.
urit 1 : Bangun. Ayo cepat. Hari sudah siang!
urit 2 : Kamu mau mati di sini? Ayo! Bangun!
ala Prajurit : Hey! Tolol! Tidakkah kalian lihat, dia sudah kelelahan! Cari orang untuk membantunya
memanggul salib!
urit 3 : Kamu... siapa namamu?
on : Simon... dari Kirene.
urit 3 : Ayo, bantu dia! Cepat!
on dari Kirene membantu Yesus berdiri kembali, lalu membantu dia memanggul salib.
a-tiba saja Veronika menerobos barisan. Menemui Yesus. Mengusap wajahnya.
urit 1 : Hey, pergi kamu! Jangan mengganggu!
onika : Tidak, aku hanya ingin memberi minum kepada Tuhanku.
urit 2 : Enyah! Minum minum apa? Pergi! (menghardik Veronika)

Perempuan-perempuan Yerusalem (doc. pribadi)

Yesus melanjutkan perjalanan. Yesus jatuh untuk yang kedua kalinya. Para perempuan
Yerusalem menangisi Yesus. Ada yang memberinya minum.
empuan-perempuan Yerusalem: Tuhan, minumlah. Mengapa orang baik sepertimu harus mengalami semua
ini, Tuhan?
us : Hai puteri-puteri Yerusalem, janganlah menangisi aku. Tangisilah dirimu sendiri dan anak-
anakmu! Akan tiba masanya orang berkata, Berbahagialah perempuan mandul dan yang
rahimnya tidak pernah melahirkan, dan yang susunya tidak pernah menyusui. Maka orang
akan mulai berkata kepada gunung-gunung, Runtuhlah menimpa kami! dan kepada bukit-
bukit, Timbunilah kami! Jikalau orang berbuat demikian dengan kayu hidup, apakah yang
akan terjadi dengan kayu kering?
urit 1 : Sudah... sudah... . Pergi kalian. Pergi! Jangan ganggu pesakitan ini!
urit 2 : Bangun Yang Mulia. Mari... hari keburu siang. Mari, bangun Yang Mulia!
urit 3 : Ayo, raja belatung! Bangun!
us bangun kembali. Melanjutkan perjalanan.
Via dolorosa (doc. pribadi)

us terjatuh untuk yang ketiga kalinya.


on dari Kirene : Ayo, Bung. Sebentar lagi kita sampai. Ayo... bangunlah, Bung! Sedikit lagi. Sedikit lagi.
Yesus tiba di Bukit Golgota. Simon dari Kirene diminta pergi. Para prajurit menelanjangi
Yesus.
urit 1 : Maafkan aku, Yang Mulia... tapi untuk berada di atas takhtamu yang baru ini, kau tak bisa
memakai baju (Menyobek baju Yesus).
ala Pasukan : Segera salibkan dia. Hari sudah siang!
urit 1, 2, 3 : Siap, laksanakan.
us dipaku di atas kayu salib.
ala Pasukan : Dirikan salibnya!
urit 1, 2, 3 : Siap, laksanakan!

ADEGAN X - SELESAILAH SUDAH...


Bukit Golgota. Tengah hari. Yesus disalib di puncak bukit. Massa mengelilingi, menyaksikan
penyaliban itu.
yafas : Orang lain dia selamatkan, biarlah sekarang dia menyelamatkan dirinya sendiri, jika dia
memang Mesias, orang yang dipilih Allah.
as : Hai, katamu mau merubuhkan Bait Suci dan mau membangunnya kembali dalam tiga hari,
sekarang turunlah dari salib itu dan selamatkan dirimu!
us : Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat... .
urit 2 : Akan kita apakan baju pusaka ini?
urit 3 : Kita bagi empat saja. Aku satu, kamu satu, kamu satu, si boss juga satu.
urit 2 : Lalu jubah ini? Kita bagi juga?
urit 1 : Kita undi saja. Kita hompimpa.
a prajurit mengundi.
urit 2 : Wuhuhuhu... Terima kasih Dewa Mars! Ini jubah pusaka, jubah sakti! Hahahahaha... .
Dengan ini, aku bisa cepat jadi jendral, hahahaha... .
us : Eli... Eli... lama sabakhtani?!
yafas : Lihat, dia memanggil Elia!
as : Kita tunggu apakah Elia akan datang untuk menurunkan dia.
ria didampingi Maria Magdalena dan Yohanes datang mendekat ke salib Yesus.
us : (melihat mereka. Kepada Maria...) Ibu, inilah, anakmu! (kepada Yohanes...) Inilah ibumu!
ia : (menangis) Anakku... . Darah dari darahku... daging dari dagingku... .
us : Aku haus... .
ala Pasukan : Ambilkan dia anggur masam itu!
urit 3 : Siap, laksanakan. (Mencucukkan bunga karang, yang telah dicelupkan dalam anggur asam,
pada sebatang hisop lalu mengunjukkannya ke mulut Yesus.) Yang Mulia Raja Yahudi,
selamatkanlah dirimu sendiri, hahaha... .
us : Selesailah sudah... .
ia : Anakku... .
us : Ya Bapa... ke dalam tangan-Mu... kuserahkan... nyawaku... . (menghela nafas terakhir. wafat.)

Eli... Eli... lama sabakhtani?! (doc. pribadi)

Tiba-tiba saja terjadi gempa bumi yang dahsyat. Massa kocar-kacir, lari tunggang langgang
ke segala arah.
Prajurit 1 : Bagaimana dengan dia, Tuan?
Kepala Pasukan : Berikan tombakmu! (menikam lambung Yesus. Mengucur darah dan air
dari lambungnya. Bermandi darah dan air dari lambung Yesus) Sungguh orang ini orang
benar. Dia sungguh anak Allah.
Gempa telah reda.
Yusuf dari Arimatea masuk bersama Imam 2 (Nikodemus).
Yusuf : Tuanku, aku telah memiliki izin dari Pilatus untuk menurunkan jenazah
Tuhanku, mengafaninya, dan menguburkannya.
Kepala Pasukan : Lakukanlah seperti yang kaukehendaki. (mencari prajurit-prajuritnya)
Prajurit!!! (tak ada jawaban) Prajurit!!!
Para prajurit masuk, masih ketakutan.
Kepala Pasukan : Dasar pengecut!!! Bantu orang ini menurunkan dia dari salib.
Prajurit 1, 2, 3 : Siap, laksanakan.
Yusuf : (menyapa Maria) Ibu...
Maria : Terima kasih.
Pieta (doc. pribadi)

Yesus diturunkan dari salib, lalu dibaringkan ke atas pangkuan ibunya.


Maria : Aku ini hamba Tuhan. Terjadilah padaku menurut kehendak-Nya.
Yesus dikafani, lalu dibawa keluar untuk dimakamkan.

-End-

Sarang-Kalong, 23 Januari 2013


Padmo Adi (@KalongGedhe)
Diposkan oleh Kalong Gedhe di Thursday, January 24, 2013