Anda di halaman 1dari 24

PERAN ILMU SOSIAL DAN BUDAYA DALAM KEPERAWATAN

TUGAS PSIKOSOSIAL DAN BUDAYA DALAM KEPERAWATAN

Oleh
1. Siti Halimatus Sadiyah NIM 162310101118
2. Fahrur Rosi NIM 162310101152
3. Vio Nadya Permatasari NIM 162310101173

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERITAS JEMBER
2017
MAKALAH

PERAN ILMU SOSIAL DAN BUDAYA DALAM KEPERAWATAN

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Psikososial dan Budaya dalam
Keperawatan

Dosen pembimbing: Ns. Kushariyadi, M.Kep

Oleh
1. Siti Halimatus Sadiyah NIM 162310101118
2. Fahrur Rosi NIM 162310101152
3. Vio Nadya Permatasari NIM 162310101173

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


UNIVERITAS JEMBER
2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan segala limpahan
rahmat, karunia dan petunjuk-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan karya tulis yang berjudul PERAN SOSIAL DAN BUDAYA
DALAM KEPERAWATAN ini tepat pada waktunya.

Penulisan makalah ini tentunya banyak pihak yang turut membantu penulis
dalam proses penyusunannya, untuk itu penulis mengucapkan banyak terimakasih
kepada :

1. Teman-teman yang telah memberikan membantu menyusun karya tulis ini


selesai dengan baik.
2. Dosen pembimbing Ns. Kushariyadi, M.Kep yang telah membimbing
penulis dalam proses pembuatan makalah ini.
3. Dosen penanggung jawab mata kuliah Ns. Emi Wuri Wuryaniningsih,
M.Kep., Sp.Kep.J yang telah memberikan tugas makalah psikososial dan
budaya dalam keperawatan ini.

Penulis menyadari dalam penyusunan karya tulis ini masih jauh dari
kesempurnaan. Oleh karena itu , dengan segala kerendahan hati penulis sangat
mengharapkan saran dan kritik yang sifatnya membangun dari semua pihak dan
rekan-rekan pembaca. Dan mudah-mudahn karya tulis yang sederhana ini dapat
memberikan manfaat dan dapat menjadi sumber referensi bagi para pembaca.

Jember, 07 Mei 2017

Penyusun

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ........................................................................................ ii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................... iv
BAB 1. PENDAHULUAN ............................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 1
1.3 Tujuan ................................................................................................. 2
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 3
2.1. Definisi Ilmu Sosial dan
Budaya ....................................................... 3
2.2. Ruang Lingkup Ilmu Sosial dan
Budaya ......................................... 3
2.3. Dimensi dan Dinamika
Sosial ........................................................... 4
2.4. Sistem
Sosial ...................................................................................... 8
2.5. Prinsip Dasar dan Perubahan Sosial
Budaya ................................ 9
2.6. Nilai-nilai Sosial Budaya dan Pengaruhnya Terhadap Perilaku
Sehat Sakit ........................................................................................ 10
2.7. Strategi Pengembangan Sosial Budaya ........................................
10
2.8. Komunikasi Antar Budaya ............................................................
11
2.9. Kelompok Sosial .............................................................................
13
2.10. Organisasi Kemasyarakatan .........................................................
15
2.11. Faktor pendukung dan Penghambat pada Budaya terkait
Kesehatan ........................................................................................ 16
2.12. Pengaruh Ekonomi,Sosial dan Budaya Terhadap Perilaku
Kesehatan ........................................................................................ 16
BAB 3. PENUTUP ........................................................................................ 18
3.1. Kesimpulan .....................................................................................
18
3.2. Saran ...............................................................................................
18
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 19

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan tehnologi yang banyak
membawa perubahan terhadap kehidupan manusia baik dalam hal perubahan pola
hidup maupun tatanan sosial termasuk dalam bidang kesehatan yang sering
dihadapkan dalam suatu hal yang berhubungan langsung dengan norma dan
budaya yang dianut oleh masyarakat yang bermukim dalam suatu tempat tertentu.
Pengaruh sosial budaya dalam masyarakat memberikan peranan penting
dalam mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya. Perkembangan sosial
budaya dalam masyarakat merupakan suatu tanda bahwa masyarakat dalam suatu
daerah tersebut telah mengalami suatu perubahan dalam proses berfikir.
Perubahan sosial dan budaya bisa memberikan dampak positif maupun negatif.
Hubungan antara budaya dan kesehatan sangatlah erat hubungannya, sebagai
salah satu contoh suatu masyarakat desa yang sederhana dapat bertahan dengan
cara pengobatan tertentu sesuai dengan tradisi mereka. Kebudayaan atau kultur
dapat membentuk kebiasaan dan respons terhadap kesehatan dan penyakit dalam
segala masyarakat tanpa memandang tingkatannya. Karena itulah penting bagi
tenaga kesehatan untuk tidak hanya mempromosikan kesehatan, tapi juga
membuat mereka mengerti tentang proses terjadinya suatu penyakit dan
bagaimana meluruskan keyakinan atau budaya yang dianut hubungannya dengan
kesehatan.

1.2. Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud ilmu sosial dan budaya?
2. Apa saja Ruang lingkup ilmu sosial dan budaya ?
3. Apa Dimensi dan dinamika sosial ?
4. Apa itu Sistem sosial ?
5. Prinsip apa saja pada perubahan sosial budaya?
6. Nilai-nilai apa saja pada sosial budaya dan pengaruhnya terhadap perilaku
sehat sakit ?
7. Strategi apa yang dilakukan untuk pengembangan sosial budaya ?
8. Apa itu Komunikasi antar budaya ?
9. Apa itu Kelompok sosial?
10. Apa pengertian Organisasi kemasyarakatan ?
11. Bagaimana Faktor pendukung dan penghambat pada budaya terkait
kesehatan ?
12. Bagaimana Perubahan sosial, ekonomi, dan budaya terhadap perilaku
kesehatan ?

1.3. Tujuan

1. Mengetahui definisi ilmu sosial dan budaya


2. Mengetahui Ruang lingkup ilmu sosial dan budaya
3. Mengetahui Dimensi dan dinamika sosial
4. Mengetahui Sistem sosial ?
5. Mengetahui Prinsip pada perubahan sosial budaya?
6. Nilai-nilai apa saja pada sosial budaya dan pengaruhnya terhadap perilaku
sehat sakit ?
7. Strategi apa yang dilakukan untuk pengembangan sosial budaya ?
8. Apa itu Komunikasi antar budaya ?
9. Apa itu Kelompok sosial?
10. Apa pengertian Organisasi kemasyarakatan ?
11. Bagaimana Faktor pendukung dan penghambat pada budaya terkait
kesehatan ?
12. Bagaimana Perubahan sosial, ekonomi, dan budaya terhadap perilaku
kesehatan ?

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Definisi Ilmu Sosial dan Budaya
Menurut Peter Herman, ilmu sosial merupakan sesuatu yang dipahami
sebagai suatu perbedaan namun tetap merupakan sebagai satu kesatuan. Menurut
E.B. Tylor, budaya adalah suatu keseluruhan komplek yang meliputi pengetahuan,
kepercayaan, kesenian, moral, keilmuan, hukum, adat istiadat, dan kemampuan
yang lain serta kebiasaan yang didapat oleh manusia sebagai anggota masyarakat.

Ilmu sosial adalah ilmu yang mempelajari sosial manusia di lingkungan


sekitar seperti sosiologi, ekonomi, politik, antropologi, sejarah, psikologi, geografi
dll.

Ilmu budaya adalah ilmu yang mempelajari adat istiadat atau kebiasaan
hidup manusia di suatu wilayah seperti bahasa, agama, kesusastraan, kesenian dll.
2.2. Ruang lingkup ilmu sosial dan budaya
Ilmu sosial dan budaya mencakup masalah-masalah sosial budaya yang
timbul didalam sebuah masyarakat. Untuk menelaah masalah-masalah sosial
budaya tersebut hendaknya terlebih dahulu dapat mengidentifikasi kenyataan-
kenyataan sosial budaya dan memahami sejumlah konsep sosial budaya tersebut.
Sehingga ilmu sosial budaya dapat dibedakan atas tiga golongan besar yaitu :

1. Kenyataan-kenyataan sosial budaya yang ada didalam masyarakat, yang


secara bersama-sama merupakan masalah sosial budaya tertentu.

2. Konsep-konsep sosial budaya atau pengertian-pengertian tentang


kenyataan-kenyataan sosial budaya dibatasi pada konsep dasar atau
elementer saja yang sangat diperlukan untuk mempelajari masalah-
masalah sosial budaya yang dibahas pada ilmu sosial budaya.

3. Masalah-masalah sosial budaya yang timbul dalam masyarakat, biasanya


terlibat dalam berbagai kenyataan-kenyataan sosial budaya yang satu
dengan yang lainnya saling berkaitan satu sama lain.

2.3. Dimensi dan Dinamika Sosial

2.3.1. Dimensi Sosial


Dimensi sosial adalah tiga dimensi yang mempunyai pengaruh
dikehidupan nyata yaitu dimensi fisik,dimensi psikis dan dimensi metafisik yang
mana dimensi ini turut serta dalam menentukan kepribadian manusia sebagai
sebuah kesatuan

2.3.2. Dinamika Sosial


Kita sebagai mahluk sosial harus mengenal lebih dalam mengenai
dinamika sosial. Bila dilihat berdasarkan sisi sosiologi, dinamika sosial
merupakan bagian dari keseluruhan terjadinya perubahan di dalam masyarakat
seiring dengan perkembangan zaman dari waktu ke waktu.
Dinamika sosial bisa disebut juga dengan sebutan dinamika kelompok.
Bila kita coba pisahkan antara kata dinamika dengan kelompok maka dinamika
maknanya adalah interaksi, sedangkan kelompok merupakan sesuatu yang
didalamnya terdapat kumpulan individu yang saling berinteraksi untuk mencapai
tujuan bersama.
Kata dinamika dan kelompok sangat berkaitan erat dengan interaksi. Hal
ini dikarenakan segala perubahan yang terjadi biasanya didorong oleh adanya
interaksi antara satu individu dengan individu yang lainnya atau kelompok yang
satu dengan kelompok yang lainnya.
Wujud nyata dari dinamika kelompok, yakni adanya perubahan yang
terjadi dalam hal jumlah penduduk, perubahan struktur yang ada pada
pemerintahan, kualitas di masyarakat, perubahan komposisi penduduk, perubahan
mata pencaharia serta berbagai perubahan lainnya yang muncul. Dinamika sosial
bisa terjadi dengan sebab-sebab yang ada, seperti adanya pergantian dalam
anggota suatu kelompok, terjadi perubahan dalam struktur kelompok sosial
tersebut, serta terjadi perubahan dalam situasi dan ekonomi.
Unsur yang Berubah dan Berkembang pada Dinamika Sosial
1. Struktur Sosial
Struktur sosial sendiri bisa dibagi-bagi kembali ke dalam beberapa macam
berdasarkan klasifikasi masing-masing. Berikut adalah pembagiannya.
a. Struktur Kaku dan Luwes
Yang dimaksud dengan struktur kaku, yaitu struktur yang memiliki
kemungkinan kecil atau tidak sama sekali dalam hal perubahan. Sementara untuk
struktur luwes merupakan struktur yang pola susunannya fleksibel sehingga
peluang dalam terjadinya perubahan bisa terjadi.
b. Struktur Formal
Yang dimaksud dengan struktur formal, yaitu struktur yang keberadaannya
oleh para pihak yang memiliki kewenangan diakui sesuai dengan hukum yang
berlaku saat ini. Sementara untuk struktur informal merupakan struktur yang
benar-benar ada atau konkret, namun belum ada ketetapan atau aturan hukum
yang digunakan.
c. Struktur Homogen dan Heterogen
Yang dimaksud dengan struktur homogeny, yaitu struktur sosial yang
terdiri atas berbagai unsur yang menimbulkan dampak yang sama dengan dunia
luar. Sementara untuk struktur heterogen merupakan struktur yang terdiri atas
berbagai macam unsur yang memiliki kedudukan yang berbeda serta memiliki
kesempatan yang berbeda pula.
d. Struktur Mekanis dan Statistik
Yang dimaksud dengan struktur mekanis, yaitu struktur yang meminta
posisi yang tetap yang berasal dari tiap anggotanya supaya bisa dengan mudah
menjalankan fungsi yang ada secara benar. Sedangkan untuk struktur statistic
merupakan struktur yang memiliki fungsi dengan benar jika syarat yang
menentukan jumlah dari anggotanya tersebut sudah bisa terpenuhi.
e. Struktur Atas dan Bawah
Yang dimaksud dengan struktur atas atau disebut juga dengan
suprastruktur, yaitu struktur yang ditempati oleh golongan dari orang-orang yang
mempunyai kekuasaan yang tinggi. Sedangkan untuk struktur bawah atau disebut
juga dengan infrastruktur merupkan struktur yang diperuntukan untuk golongan
yang berada di posisi kelas bawah yang memiliki taraf kehidupan yang relatif
rendah bila dibandingkan dengan yang lainnya.
2. Nilai-nilai Sosial-Budaya
Bila dilihat dari faktor yang menyebabkan adanya dinamika kelompok
atau sosial ini bisa juga disebabkan oleh nilai-nilai yang ada pada sosial maupun
budaya. Hal ini bisa terjadi karena berbagai aspek, yang melipiti kaidah-kaidah
moral, ajaran agama, peraturan sopan santun, dan ideologi yang dimiliki oleh
masyarakat. Setiap anggota masyarakat tersebut mempunyai tempatnya masing-
masing walaupun mereka terdiri atas suatu kelompok.
3. Organ-organ Masyarakat
Faktor paling utama dalam perubahan soasial adalah masyarakat itu
sendiri. Setiap individu pasti mempunyai karakter yang berbeda-beda dan apabila
digabungkan menjadi satu akan timbul berbagai perubahan yang baru.
Perubahan Sosial pada Masyarakat
Berdasarkan pemaparan di atas, dapat dibuat sebuah simpulan bahwa
dinamika sosial merupakan penelitian mengenai berbagai perubahan yang muncul
berdasarkan dengan fakta-fakta yang ada di lingkungan sosial yang saling
berkaitan. Dari penelaahan tersebut maka pembahasan tentang dinamika sosial ini
sangat berhubungan erat dengan hal-hal berikut.
1. Pengendalian Sosial/Pengawasan Sosial
Bila kita lihat arti dari pengendalian sosial itu sendiri adalah sekumpulan
cara serta proses yang dilakukan dan harus dilewati oleh individu atau kelompok
masyarakat. Dengan begitu semua anggota yang ada di dalamnya dapat
melakukan berbagai tindakan yang sama dengan harapan yang ada di masyarakat.
2. Mobilitas Sosial
Lingkup mobilitas sosial meliputi peristiwa sosial ketika individu atau
kelompok-kelompok bergerak atau berpindah dari suatu lapisan sosial ke lapisan
sosial lainnya. Perpindahannya ini bisa ke lapisan yang tinggi maupun yang lebih
rendah dalam suatu hierarki social. Dengan begitu, perpindahan ini memiliki dua
arah, yaitu ke arah atas (upward mobility) dan ke arah bawah (downward
mobility).
3. Penyimpangan Sosial
Penyimpangan sosial merupakan perilaku yang oleh sejumlah besar orang
dianggap sebagai hal yang tercela dan di luar batas toleransi. Penyimpangan sosial
mempunyai ciri-ciri sebagai sesuatu yang dapat didefinisikan, ada penyimpangan
yang ditolak dan ada yang diterima, serta ada juga penyimpangan yang relatif dan
mutlak.
4. Perubahan Sosial
Perubahan pasti akan datang menghampiri ke semua masyarakat yang ada.
Perubahan yang mucul bisa terjadi karena beberapa hal, antara lain norma-norma
yang ada, nilai-nilai sosial, susunan dari lembaga-lembaga di masyarakat, pola
perilaku di sebuah organisasi, interaksi sosial, kekuasaan, wewenang ,dan adanya
berbagai macam lapisan yang ada di masyarakat.

2.3.3. Proses Dinamika Sosial


Seluruh hal yang sudah disebutkan di atas memang sangat berhubungan
dengan berbagai perubahan yang terjadi karena proses dari dinamika. Adapun
proses perubahan yang terjadi pada kebudayaan dan masyarakat meliputi berbagai
hal, antara lain sebagai berikut.
1. Difusi
Difusi merupakan proses ketika unsur-unsur sejarah maupun kebudayaan
tersebar ke bebagai belahan dunia dengan cara migrasi yang dilakukan oleh
berbagai macam kelompok yang ada di muka bumi ini.
2. Akulturasi
Akulturasi merupakan proses ketika keadaan memaksa kita untuk bertemu
dengan kebudayaan yang lain yang memiliki unsur kebudayaan yang asing. Hal
tersebut kemudian akan diterima masuk ke dalam kebudayaan sendiri, lalu diolah
menjadi satu kesatuan.
3. Asimilasi
Asimilasi merupakan proses ketika kedua kebudayaan yang berbeda akan
dijadikan satu menjadi sebuah perpaduan. Namun, proses seperti ini akan terjadi
bila ada beberapa faktor antara lain, adanya golongan manusia dengan berbagai
perbedaan dalam hal latar belakang budaya mereka dan juga karena pergaulan
yang terjadi dalam waktu lama dengan intensif satu sama lain.
4. Inovasi
Penemuan atau disebut dengan inovasi merupakan proses dari penggunaan
sumber modal, energi, alam, serta teknologi yang telah melalui proses
pembaharuan yang menimbulkan adanya produksi yang paling baru . Penemuan
yang ada itu terdiri atas dua macam, yakni discovery dan juga invention.
Discovery merupakan ide baru atau alat baru, sedangkan invention akan berlaku
jika penemuan baru tesebut sudah bisa diakui, diterima dan diterapkan oleh
masyarakat.
5. Internalisasi
Internalisasi merupakan proses yang sangat lama, yaitu mulai dari orang
itu baru lahir ke dunia sampai dengan orang tersebut hampir akan meninggalkan
dunia ini. Berbagai hal diperlajari dalam proses ini, antara lain hasrat, perasaan,
emosi serta nafsu yang dibutuhkan dalam kepribadiannya dalam perjalanan
hidupnya.
6. Sosialisasi
Sosialisasi merupakan suatu proses yang menempatkan seorang individu
dari mulai masa kanak-kanak sampai dengan menginjak masa tuanya. Proses yang
terjadi adalah mempelajari berbagai pola tindakan dalam interaksi sosial terhadap
berbagai macam individu yang ada di lingkungan tersebut yang menduduki
tempat dalam peranan sosial yang ada dalam perjalanan kehidupannya.
7. Enkulturasi
Enkulturasi atau pembudayaan merupakan proses yang menempatkan
seorang individu di dalam hal belajar serta mencoba beradaptasi dengan sikap
serta pikirannya terhadapadat istadat yang ada. peraturan yang ad serta sistem
norma yang berlaku dalam kebudayaan mereka.
2.4. Sistem Sosial
Secara umum sistem sosial dapat di artikan sebagai suatu sistem yang
terdiri sekumpulan tindakan yang dibentuk dari berbagai interaksi sosial antara
satu individu dengan individu yang lainnya yang dimana akan selalu tumbuh dan
berkembang di masyarakat. Sistem sosial ini dapat terbentuk dengan sendirinya
yaitu karena adanya satu penilaian umum yang telah menjadi sebuah kesepakatan
diantara kelompok masyarakat. Penilaian umum ini biasanya memiliki standar-
standar tertentu yang di sebut juga dengan norma sosial.
Adapun pengertian sistem sosial juga banyak di kemukakan oleh para ahli
yang diantaranya adalah Talcott Persons. Menurut Talcott Persons sistem sosial
dapat di definisikan sebagai suatu proses interaksi yang terjadi di dalam
masyarakat diantara para pelaku sosial. Interaksi yang terjadi diantara para pelaku
sosial ini tentunya akan melibatkan sebuah struktur relasi yang menurut Talcott
Persons di sebut sebagai sebuah sistem.
Dengan adanya pendapat dari Talcott Person ini, banyak orang yang
mengambil kesimpulan yang di dapat dari hasil pemikiran Talcott Persons yaitu
sistem sosial juga terdiri dari sebuah dari kolektivitas dan juga peran.

Oleh Karena itu, interaksi yang terjadi antara satu individu dan individu
lainnya menurut Talcott Person akan mampu melahirkan sebuah sistem sosial.
Sebagai salah satu contohnya adalah sistem sosial di dalam penjara dimana
individu-individu yang ada di dalamnya lebih dari satu orang yang tentunya
melibatkan interaksi di dalamnya.

2.5. Prinsip Dasar Perubahan Sosial Budaya

Mekanisme Perubahan :

1. Berlangsung dengan sendirinya.

2. Dilakukan dengan sengaja, diusahakan, direncanakan oleh


manusia (masyarakat), bangsa atau negara.

3. Usaha sadar yang direncanakan agar perubahan sesuai dengan


nilai-nilai yang lebih cocok dan sesuai dengan tuntutan.

4. Perubahan pada hakekatnya netral. Namun ada dua hal arah


geraknya:

a. Regressive, perubahan yang mengarah pada hal-hal yang tidak


diharapkan (menguntungkan).
b. Progressive, mengarah pada hal-hal yang diharapkan.
Dalam suatu perubahan tidak terhindarkan tantangan-tantangan
(challenge), persoalan persoalan, dan goncangan akan terus berlangsung sebelum
perubahan itu berhasil.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menghadapi perubahan:
a. Penyalur atau pemandu perubahan
b. Pengambil inisiatif dalam upaya menggairahkan proses perubahan
missal tokoh masyarakat.
2.6. Nilai-nilai sosial budaya dan pengaruhnya terhadap perilaku sehat
sakit
Menurut WHO mendefinisikan pengertian sehat sebagai suatu
keadaan sempurna baik jasmani, rohani, maupun kesejahteraan sosial
seseorang. Konsep sehat dan sakit sesungguhnya tidak terlalu mutlak
dan universal karena ada faktor-faktor lain diluar kenyataan klinis yang
mempengaruhinya terutama faktor sosial budaya. Kedua pengertian
saling mempengaruhi dan pengertian yang satu hanya dapat di
pahami dalam konteks pengertian yang lain. Masalah sehat sakit
merupakan proses yang berkaitan dengan kemampuan atau
ketidakmampuan manusia beradaptasi dengan lingkungan baik secara
biologis, psikologis maupun sosial budaya. Oleh para ahli kesehatan,
antropologi kesehatan dipandang sebagai disiplin biobudaya yang
memberi perhatian pada aspek-aspek biologis dan sosial budaya dari
tingkah laku manusia, terutama tentang cara-cara interaksi antara
keduanya sepanjang sejarah kehidupan manusia yang mempengaruhi
kesehatan dan penyakit. Penyakit sendiri ditentukan oleh budaya. Hal
ini karena penyakit merupakan pengakuan sosial bahwa seseorang
tidak dapat menjalankan peran normalnya secara wajar.

2.7. Strategi Pengembangan Sosial dan Budaya


Menurut Geraldine, H.A. 2016 Pengembangan budaya adalah suatu proses
meningkatkan atau mempertahankan kebiasaan yang ada pada masyarakat dalam
kajian pengembangan masyarakat yang menggambarkan bagaimana budaya dan
masyarakat itu berubah dari waktu ke waktu yang banyak ditunjukkan sebagai
pengaruh global. Pengembangan budaya dikembangkan secara luas melalui
kepentingan transnasional. Segala bentuk kesenangan ikut terlibat dalam upaya
pengembangan budaya ini. untuk menghadapi globalisasi budaya, sangat sulit
bagi masyarakat untuk melestarikan budaya lokal mereka sendiri yang menjadi
keunikan wilayahnya, namun globalisasi budaya ini merupakan komponen
penting dalam pengembangan masyarakat wilayahnya sendiri. Upaya
pengembangan kebudayaan diarahkan melalui kebijakan :

1. mengembangkan budaya kritis masyarakat secara konstruktif sehingga


dapat menumbuhkan kontrol sosial yang produktif
2. mempercepat sosialisasi dan kulturisasi etika kehidupan berbangsa
3. mengembangkan minat baca masyarakat dan mempercepat tumbuhnya
budaya kewirausahaan yang bersifat progresif dan berorientasi pada
ilmu pengetahuan dan teknologi (iptek)
4. mengembangkan dan memperkuat jati diri bangsa, pengelolaan
keragaman budaya, dan pengembangan berbagai wujud ikatan
kebangsaan.

2.8. Komunikasi Antar Budaya


Pengertian Komunikasi Antar Budaya adalah pada dasarnya kebudayaan
yang dianut oleh suatu kelompok masyarakat itu sangat unik. Bahasa, cara makan,
cara berpakaian, cara bersopan santun, standar moral dari satu komunitas berbeda
dengan standar moral dari komunitas lain. Perbedaan itu memang tampak
kontradiksi, namun kenyataan sejarah menunjukkan adanya sharing of culture
yang dapat saling menerima dan mengerti perbedaan itu (Purwasito, 2003:224).

2.8.1. Definisi Komunikasi Antar Budaya

Menurut (Liliweri,2004:9) Komunikasi antar budaya dapat diartikan


melalui beberapa pernyataan sebagai berikut :

1. Komunikasi antar budaya adalah pernyataan diri antar pribadi yang paling
efektif antara dua orang yang saling berbeda latar belakang budaya

2. Komunikasi antar budaya merupakan pertukaran pesan-pesan yang


disampaikan secara lisan, tertulis, bahkan secara imajiner antara dua orang
yang berbeda latar belakang budaya

3. Komunikasi antar budaya merupakan pembagian pesan yang berbentuk


informasi atau hiburan yang disampaika secara lisan atau tertulis atau
metode lainnya yang dilakuka oleh dua orang yang berbeda latar balakang
budayanya.

4. Komunikasi antar budaya adalah pengalihan informasi dari seseorang yang


berkebudayaan tertentu kepada seseorang yang berkebudayaan lain.

5. Komunikasi antar budaya adalah pertukaran makna yang berbentuk simbol


yang dilakukan oleh orang yang berbeda latar belakang budayanya.

6. Komunikasi antar budaya adalah proses pengalihan pesan yang dilakukan


seseorang melalui saluran tertentu kepad orang lain yang keduanya berasal
dari latar belakang budaya yang berbeda dan mengahasilkan efek tertentu.

7. Komunikasi antar budaya adalah setiap proses pembagian informasi,


gagasan atau perasaan diantara mereka yang berbeda latar belakang
budayanya. Proses pembagian informasi itu dilakukan secara lisan dan
tertulis, juga melalui bahasa tubuh, gaya atau penampilan pribadi, atau
bantuan hal lain di sekitarnya yang memperjelas pesan.
Komunikasi antar budaya memiliki dua saluran yaitu antar pribadi dan
media massa (Radio, surat kabar, TV, Film, Majalah), saluranan komunikasi
mempengaruhi proses dan hasil keseluruhan dari komunikasi antarbudaya (Lubis,
2002:5).

2.8.2. Tujuan Komunikasi Antar Budaya


Secara umum sebenarnya tujuan komunikasi antarbudaya antara lain untuk
menyatakan identitas sosial dan menjembati perbedaan antarbudaya melalui
perolehan informasi baru, mempelajari sesuatu yang baru yang tidak pernah ada
dalam kebudayaan, serta sekedar menapatkan hiburan atau melepaskan diri.
Komunikasi antarbudaya yang intensif dapat mengubah persepsi dan sikap orang
lain, bahkan dapat meningkatkan kreativitas manusia. Berbagai pengalaman atas
kekeliruan dalam komunikasi antarbudaya sering membuat manusia makin
berusaha mengubah kebiasaan berkomunikasi, paling tidak melalui pemahaman
terhadap latar belakang budaya orang lain. Banyak masalah komunikasi
antarbudaya sering kali timbul hanya karena orang kurang menyadari dan tidak
mampu mengusahakan cara efektif dalam berkomunikasi antarbudaya (Liliweri,
2004:254).
2.9. Kelompok Sosial
Kelompok Sosial merupakan kumpulan manusia yang memiliki kesadaran
besama akan keanggotaan dan saling berinteraksi.Kelompok Sosial dapat
diartikan sebagai suatu kesatuan sosial yang terdiri dari dua individu atau lebih
untuk saling berinteraksi. Adanya Kelompok Sosial terbentuk pertemuan antar
indidu yang kemudian berinteraksi untuk mencapai sebuah tujuan bersama.

2.9.1. Pengertian Kelompok Sosial


1. Menurut Giddens kelompok sosial adalah sejumlah orang yang saling
berinteraksi satu sama lain secara teratur.

2. Menurut Robert K.Merton kelompok sosial merupakan sejumlah orang


yang saling berinteraksi yang sesuai dengan pola yang telah mapan.

3. Menurut Johnson pengertian Kelompok Sosial adalah dua orang atau lebih
yang saling berinteraksi dengan cara yang terpola sebagai sebuah
kelompok oleh mereka sendiri dan orang lain.

4. Menurut Mac Iver dan Charles H. Page Kelompok Sosial merupakan


sebagai satu kesatuan atau himpunan manusia yang hidup bersama karena
adanya interaksi.

5. Menurut Serjono Soekanto pengertian Kelompok Sosial adalah satu


kesatuan atau himpunan manusia yang saling berhubungan diantara
mereka dengan adanya timbal balik dan saling mempengaruhi.

2.9.2. Macam-macam Kelompok Sosial


Menurut Roberty Bierstedt kelompok sosial memiliki beberapa
jenis yang dibedakan berdasarkan ada tidaknya organisasi, hubungan
sosial antara kelompok dan kesadaran jenis, yaitu :
1. Kelompok Statistik yaitu kelompok yang bukan organisasi, tidak memiliki
hubungan sosial dan kesadaran jenis di antaranya. Contohnya kelompok
penduduk usia 10-15 tahun di sebuah kecamatan.
2. Kelompok Kemasyarakatan yaitu yang memiliki persamaan tetapi tidak
mempunyai organisasi dan hubungan sosial diantara anggotanya.
3. Kelompok Sosial yaitu kelompok yang anggotanya memiliki kesadaran
jenis dan berhubungan satu dengan yang lainnya, tetapi tidak terukat dalam
ikatan organisasi. Contoh: Kelompok pertemuan, kerabat.
4. Kelompok Asosiasi yaitu kelompok yang anggotanya mempunyai kesadaran
jenis dan ada persamaan kepentingan pribadi maupun kepentingan bersama.
Dalam asosiasi, para anggotanya melakukan hubungan sosial, kontak dan
komunikasi, serta memiliki ikatan organisasi formal. Contoh: Negara,
sekolah.

2.9.3. Klasifikasi Kelompok Sosial

Menurut Ferdinand Tonnies klasifikasi kelompok sosial dibedakan


berdasarkan erat longgarnya ikatan antar anggota. Paguyuban atau disebut dengan
gemeinscharft merupakan kelompok sosial yang anggota-anggotanya memiliki
ikatan batin yang murni bersifat alamiah dan kekal.Paguyuban dibedakan menjadi
tiga jenis yakni :

1. Paguyuban karena ikatan darah. Contohnya keluarga, kelompok


kekerabatan

2. Paguyuban karena tempat. Contohnya rukun tetangga, rukun warga

3. Paguyuban karena ideologi. Contohnya partai politik berdasarkan agama

2.9.4. Faktor Pembentuk Kelompok Sosial

Terdapat dua faktor utama yang membentuk terjadinya kelompok sosial


yakni :

1. Kedekatan
Kelompok Sosial terbentuk karena adanya interaksi antar individu,
semakin dekat interaksi yang dilakukan maka semakin berpotensi terjadinya
pembentukan Kelompok Sosial.

2. Kesamaan

Kelompok Sosial juga dibangun dari faktor kesamaan. Faktor kesamaan


menjadi sangat penting dalam proses terbentuknya Kelompok Sosial. Biasanya
kebiasaan serta kesukaan atau hobi memegang peranan utama dalam hal ini.

2.10. Organisasi Kemasyarakatan

Menurut Undang-undang R.I Nomor 8 tahun 1985 tentang Organisasi


Kemasyarakatan yaitu :

1. Definisi Organisasi Kemasyarakatan

Ditetapkan dalam pasal 1 yaitu Organisasi Kemasyarakatan adalah


organisasi yang dibentuk oleh anggota masyarakat Warganegara Republik
Indonesia secara sukarela atas dasar kesamaan kegiatan, profesi, fungsi, agama,
dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, untuk berperanserta dalam
pembangunan dalam rangka mencapai tujuan nasional dalam wadah Negara
Kesatuan Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila.

2. Asas Organisasi Masyarakat

Ditetapkan kembali dalam pasal 2 yaitu Organisasi Kemasyarakatan


berasaskan Pancasila sebagai satu-satunya asas (asas dalam kehidupan
bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara).Didalam penjelasan Undang-undang ini
menetapkan bahwa penetapan Pancasila sebagai satu-satunya asas bagi Organisasi
Kemasyarakatan tidaklah berarti Pancasila akan menggantikan agama, dan agama
tidak mungkin di-Pancasilakan; antara keduanya tidak ada pertentangan nilai

3. Tujuan Organisasi Masyarakat sesuai kekhususannya


Dalam pasal 3 yaitu Kekhususan Ormas seperti yang ada saat ini, missal
dalam bidang lingkungan hidup (Walhi, Kalhi, dll), hukum (Bina Kesadaran
Hukum Indonesia, Rifka Annisa, LBH Apik), Agama (FPUB, Institut Dialog
Antar Iman Di Indonesia), Budaya, Kesehatan, dll. Dijelaskan bahwa Organisasi
Kemasyarakatan dapat mempunyai satu atau lebih dari satu sifat kekhususan
sebagaimana dimaksud dalam pasal ini, yaitu kesamaan kegiatan, profesi, fungsi,
agama, dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa.

4. Salah satu fungsi Organisasi Masyarakat

Dalam pasal 5d yaitu Sarana penyalur aspirasi anggota, dan sebagai sarana
komunikasi sosial timbal balik antar anggota dan/atau antar Organisasi
Kemasyarakatan, dan antara Organisasi Kemasyarakatan dengan organisasi
kekuatan sosial politik, Badan Permusyawaratan/Perwakilan Rakyat, dan
Pemerintah.

2.11. Faktor Pendukung Dan Penghambat Pada Budaya Terkait


Kesehatan

Salah satu faktor yang menentukan kondisi kesehatan masyarakat adalah


perilaku kesehatan masyarakat itu sendiri. Dimana proses terbentuknya perilaku
ini dipengaruhi oleh beberapa faktor. Salah satunya adalah faktor sosial budaya,
bila faktor tersebut telah tertanam dan terinternalisasi dalam kehidupan dan
kegiatan masayarakat ada kecenderungan untuk merubah perilaku yang telah
terbentuk tersebut sulit untuk dilakukan. (Imelda,H.2016)

2.12. Pengaruh ekonomi,sosial dan budaya terhadap perilaku


kesehatan

Menurut (Public Health Agency of Canada, 2010) yaitu:

1. Social factors, seperti jaringan yang mendukung pendidikan dan sosial, yang
memungkinkan dan mendukung pilihan yang sehat dan gaya hidup, serta
orang-orang yang berpengetahuan, niat, perilaku dan keterampilan dalam
menghadapi hidup dengan cara yang sehat, adalah pengaruh utama pada
kesehatan.

2. Economic factors, seperti tingkat pendapatan dan status pekerjaan, yang


penting faktor-faktor penentu kesehatan.Kelompok berpenghasilan tinggi
adalah kelompok yang memiliki akses lebih baik untuk pelayanan kesehatan
yang berkualitas. Orang yang memiliki kontrol atas situasi pekerjaan dan
sedikit stress berhubungan dengan hidup lebih lama daripada mereka yang
bekerja lebih stres atau berisiko.
BAB 3

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Bahwa sosial budaya disini sangat berperan penting dalam kesehatan


masyarakat. Dan juga berpengaruh pada kesehatan masyarakat. Pengaruh sosial
budaya dalam masyarakat memberikan peranan penting dalam mencapai derajat
kesehatan yang setinggi-tingginya. Perkembangan sosial budaya dalam
masyarakat merupakan suatu tanda bahwa masyarakat dalam suatu daerah tersebut
telah mengalami suatu perubahan dalam proses berfikir. Perubahan sosial dan
budaya bisa memberikan dampak positif maupun negatif.

3.2 Saran
Saya para penulis dapat berharap kepada para pembaca, setelah membaca
makalah ini. Para pembaca apalagi para mahasiswa keperawatan dapat memahami
peran sosial budaya dalam keperawatan.

DAFTAR PUSTAKA

Purwasito, Andrik.2003. Komunikasi Multikultural.Muhammadiyah Universitas


Pers, Surakarta. Dapat diakses di
http://www.landasanteori.com/2015/10/pengertian-komunikasi-antar-
budaya.html

Liliweri, Alo. 2004. Dasar-Dasar Komunikasi Antarbudaya. Pustaka Pelajar,

Yogyakarta. Dapat diakses di


http://www.landasanteori.com/2015/10/pengertian-komunikasi-antar-
budaya.html

Lubis, Lusiana Andriani. 2002. Pengantar Komunikasi Lintas Budaya.

Seri Diktat, Medan. Dapat diakses di


http://www.landasanteori.com/2015/10/pengertian-komunikasi-antar-
budaya.html

Melisa. 2017. Pengertian Kelompok Sosial Menurut Para Ahli dan Macam-

Macamnya. Dapat diakses di


http://www.sumberpengertian.com/pengertian-kelompok-sosial

Bobsusanto. 2016. Pengertian Kelompok Sosial, Ciri-Ciri Kelompok Sosial


Lengkap. Dapat diakses di
http://www.spengetahuan.com/2016/10/pengertian-kelompok-sosial-ciri-
ciri-kelompok-sosial-lengkap.html
Undang-undang R.I Nomor 8 tahun 1985 tentang Organisasi Kemasyarakatan.

Dapat diakses di http://kalimantan-timur.tl.web.id/en3/1928-


1812/Organisasi-Sosial-Kemasyarakatan_154049_kalimantan-timur-
tl.html

Public Health Agency of Canada, 2010. Public Health Agency of Canada

Sistainable Development Strategy 2007-2010. Toward Sustainable


Development in Public Health. Dapat diakses di
http://www.infodiknas.com/pengaruh-lingkungan-sosial-ekonomi-dan-
budaya-terhadap-kesehatan.html
Imelda H.S.2016. Faktor sosial budaya yang mempengaruhi perilaku

kesehatan masyarakat menuju paradigma sehat : suatu studi di Kota


Padang. Dapat diakses di http://lib.ui.ac.id/bo/uibo/detail.jsp?
id=71470&lokasi=lokal

Geraldine,H.A.2016. Pengembangan Kebudayaan yang Berlandaskan Nilai-Nilai

Luhur.. Dapat diakses di


http://www.bappenas.go.id/files/8613/5027/2596/bab-2-pengembangan-
kebudayaan-yang-berlandaskan-nilai-nilai-luhur.pdf

Kamil, Mustofa . 2015 . Perubahan sosial budaya. Dapat diakses :


http://file.upi.edu/Direktori/SPS/PRODI.PENDIDIKAN_LUAR_SEKOL
AH/196111091987031MUSTOFA_KAMIL/PERUBAHAN_SOSIAL/Peru
bahan_sosial.pdf Diakses pada: 7 Mei 2017