Anda di halaman 1dari 54

ARTIKEL CARA PENETASAN UNTUK TELUR AYAM KAMPUNG, ITIK,

KALKUN, DAN BURUNG PUYUH

ARTIKEL CARA PENETASAN UNTUK TELUR AYAM KAMPUNG, ITIK, KALKUN,


DAN BURUNG PUYUH

I. MADE ADI JAYA


0614061038

PENDAHULUAN

Ada dua cara dalam proses penetasan telur, yaitu dengan cara alami (penetasan oleh induk dan
buatan (penetasan menggunakan mesin tetes). Disini kita akan membahas bagaimana cara
penetasan telur dengan menggunakan mesin tetas (buatan). Untuk memperoleh persentase hasil
daya tetas yang memuaskan ada beberapa langkah yang bisa ditempuh, antara lain :
1. Menyeleksi telur tetas
Mencari dan memilih telur yang baik untuk ditetaskan yang meliputi penyeleksian terhadap
bentuk telur, kebersihan kulit telur, besar kecilnya telur, keberadaan kantung udara, sex ratio
jantan dan betina, dan lama penyimpanan telur.
2. Pengelolaan telur sebelum dimasukkan mesin penetas telur
Cara menyimpanan telur yang baik adalah telur diletakkan dengan ujung yang tumpul berada di
bagian atas. Suhu ideal penyimpanan antara 5-15C. Di bawah batas tersebut embrio bisa mati
dan di atas kisaran suhu tersebut embrio bisa berkembang dan menyebabkan penetasan yang
lebih cepat. Cara pengelolaan telur sebelum dimasukkan mesin penatas lainnya adalah dengan
membersihkan kulit telur dari kotoran dan juga menyucihamakan telur dengan desinfektan.
3. Lokasi penempatan mesin penetas
Mesin tetas hendaknya ditempatkan pada ruangan yang terlindung dari sinar matahari atau
terpaan angin. Yang ideal adalah di tempat yang tertutup atau kalau bisa tersembunyi, gelap akan
tetapi masih mempunyai sirkulasi udara yang baik. Kondisi ini seperti halnya keadaan seekor
induk betina sedang mengeram dan mungkinkah seekor induk betina mengeram di tempat yang
terang? Untuk itu jangan sekali-kali menempatkan mesin penetas telur di depan atau belakang
rumah, di depan pintu keluar masuk orang, dekat kamar mandi, dan di dekat dapur.
4. Sumber panas
Sumber panas mesin penetas telur bermacam-macam, ada yang memakai lampu templok
(minyak tanah), briket batubara, listrik (bolam, nikelin, elemen magic jar), dan lain sebagainya.
Kita perlu mempunyai cadangan sumber panas tersebut minimal satu unit untuk berjaga-jaga
apabila sumber panas utama ada masalah. Mesin tetas semi modern atau modern biasanya sudah
menggunakan double pemanas seperti kombinasi listrik dengan minyak tanah atau lainnya.
Karena kebanyakan pada saat sekarang sumber panas yang digunakan adalah listrik maka bisa
menyediakan cadangan minyak tanah, UPS, Genset atau diesel untuk mesin penetas telur
kapasitas besar.
5. Persiapan mesin penetas telur
Satu hari sebelum telur dimasukkan ke dalam mesin penetas telur, sebaiknya ruangan mesin telah
disucihamakan dengan desinfektan. Banyak sudah jenis desinfektan yang ditawarkan oleh
produsen obat dan kami tidak akan menyebutkannya di sini. Kotoran-kotoran yang melekat pada
alas lantai mesin, rak pengeraman, dan dinding mesin dari sisa proses penetasan sebelumnya
perlu dibersihkan juga. Setelah proses penyucihamaan selesai mesin ditutup kemudian mesin
bisa dinyalakan dan dibiarkan sampai tercipta suhu yang stabil yaitu antara 38-40C.
6. Mengatur temperatur dan kelembaban
Suhu pada mesin disetting berkisar antara 38-40C dengan cara mengatur thermoregulator atau
thermostatnya. Sedangkan kelembaban disetting pada kisaran antara 50-60%. Tempatkan
thermometer dan hygrometer pada tempat yang mudah terlihat. Kami menyarankan untuk
memakai thermometer yang terbuat dari air raksa dan kalau memungkinkan mempunyai double
thermometer untuk pengecekan suhu karena bisa jadi thermometer yang kita miliki kurang
keakuratannya.
7. Mengatur Sirkulasi Udara
Pada setiap mesin tetas biasanya selalu diberi ventilasi udara agar dapat terjadi pertukaran udara
di dalam mesin dengan udara luar. Ventilasi udara dibuka mulai hari ke-4 sedikit demi sedikit
sampai pada hari ke-7 lubang ventilasi sudah terbuka penuh. Untuk mesin penetas semi modern
biasanya sudah disertai dengan fan (kipas) untuk membantu pemerataan panas dalam mesin dan
membuang udara jika diperlukan.
8. Meneropong telur (candling)
Banyak anggapan bahwa setiap telur yang kita masukkan ke dalam mesin penetas telur akan
menetas. Sebagian mereka tidak mengetahui bahwa hanya telur yang fertil saja (dibuahi) yang
bisa menetas. Peneropongan terlur berfungsi untuk mengetahui jumlah telur yang infertil (tidak
dibuahi), telur yang fertil, embrio yang tumbuh dan embrio yang mati. Pada perlakuan penetasan
telur ayam kampung, peneropongan telur dilakukan minimal tiga (3) kali yaitu pada hari ke-3,
14, dan 18. Telur yang infertil atau mati embrio perlu dikeluarkan dari mesin penetas telur. Telur
yang infertil masih bisa dikonsumsi sedangkan telur yang mati embrio bisa untuk campuran
pakan ternak.
9. Memutar telur tetas
Kegiatan ini memang sangat menjemukan dan membutuhkan kesabaran. Pemutaran telur
dilakukan mulai hari ke-4 sampai hari ke-18 untuk telur ayam kampung. Dalam satu hari
minimal 3 kali telur dibalik. Kalau ingin hasil yang lebih baik telur bisa dibalik setiap 3 atau 4
jam sekali. Berdasarkan pengalaman sebagian penetas di Purwokerto, pembalikan telur setiap 3
jam sekali memberikan daya tetas sampai 90%.
10. Pendinginan telur
Kadang kita melihat seekor induk ayam akan meninggalkan sarang bertelurnya untuk mencari
makan atau sekedar bergulung-gulung di tanah atau pasir. Tingkah laku tersebut bertujuan untuk
mendinginkan telur. Pendinginan telur pada mesin penetas telur dilakukan saat kita melakukan
peneropongan telur. Atau bisa juga untuk sesekali waktu kita buka pintu mesin penetas. Lama
pendinginan telur bisa antara 10-15 menit.
11. Menjelang menetas
Saat ini disebut dengan periode kritis ke-2 dan biasanya banyak penetas yang gagal dalam
menghadapinya. Pada tiga hari terakhir sebaiknya telur tidak perlu dibalik/diputar lagi.
Kelembaban perlu dinaikkan sedikit untuk membantu proses retaknya cangkang (pipping)
dengan cara penyemprotan telur dengan sprayer atau lainnya. Suhu perlu dipertahankan agar
tetap stabil dan menghindari agar tidak terjadi kematian pada sumber pemanas (PLN atau
lainnya).
12. Masa Transisi
Ketika anak ayam sudah menetas biarkan beberapa jam sampai bulu-bulunya mulai mengering
dan segera pindah ke tempat lain yang telah dipersiapkan seperti kardus, box yang diberi alas
jerami atau box khusus dengan pemanas sekalian. Jangan biarkan anak ayam terlalu lama dalam
mesin penetas karena bisa menghalangi telur lainnya untuk proses menatas. Kebanyakan dari
kita membiarkan anak ayam menetas semua dan tidak mengeluarkan anak ayam yang menetas
lebih awal. Sehingga anak ayam yang menetas lebih awal akan mengalami dehidrasi dan
akhirnya mati lemas.

PENETASAN TELUR AYAM KAMPUNG

Proses atau Cara Penetasan Telur Ayam Kampung

Proses penetasan telur ayam tidak jauh berdeda dengan penetasan telur itik, hanya pada
penetasan telur ayam tidak perlu melakukan penyemprotan dengan air hangat untuk menambah
kelembaban ruang mesin tetas.

1. Pemasukan Telur
Pemasukan Telur ke dalam mesin tetas setelah dipastikan mesin tetas benar-benar siap untuk
dipergunakan, parameter kesiapan mesin tetas adalah suhu sudah sesuai dengan standard,
kelembapan udara cukup ideal, tidak ada lubang yang akan mengurangi performa mesin tetas
Sebelumnya mesin tetas telah disemprot dengan disinfectant terlebih dahulu. Bersihkan telur-
telur ayam dari berbagai macam kotoran dan bakteri. Telur yang bersih menghindarkan embrio
mati karena bakteri dan mudah untuk diamati perkembangannya. Pengamatan embrio dapat
dilakukan dengan teropong lampu pijar, pada usia 4 hari embrio yang berkembang akan nampak
seperti akar-akar pohon berwarna merah, sedang embrio yang tidak berkembang atau telur tidak
mengandung bibit ayam akan tampak bening. Selama 3 hari pertama telur didiamkan dalam
mesin tetas dan tidak usah dibuka dan tidak dilakukan pembalikan telur. Cukup diamati suhu di
dalam ruangan, jika suhu sudah konstan di nilai ideal biarkan saja, jika tidak perlu disesuaikan.
2. Pengeraman Telur
Setelah 3 hari sudah bisa dilihat telur-telur yang memiliki benih atau tidak. Telur yang tidak
memiliki benih ayam perlu disortir karena tidak akan menetas, telur ini masih bisa untuk
dikonsumsi dan masih bisa dijual atau dijadikan makanan. Memasuki hari keempat sampai hari
ke 18 , telur ayam sudah harus kita bolak-balik sehari 2 sampai 4 kali,bahkan 6 kali, frekuansi
pemutaran telur akan berpengaruh pada daya tetas telur. Semakin sering akan semakin baik. Pada
hari keempat tersebut telur perlu diangin-anginkan dengan cara membuka tutup mesin penetas
selama kurang lebih 10 sampai dengan 15 menit. Proses mengangin-anginkan telur ini perlu
dilakukan seriap 3 sampai 4 hari sekali sampai hari ke 18. Dalam masa pengeraman ini yang
perlu diperhatikan selain suhu dijaga supaya tetap konstan adalah kelembapan udara. Jika
kelembapan dirasa kurang bisa ditambahkan dengan menyemprotkan air hangat ke telur-telur.
Pada Penetasan telur ayam hal ini jarang perlu dilakukan.
3. Masa Menetas
Pada hari ke 18 telur sudah tidak perlu lagi dibolak-balik, diamkan dalam mesin tetas, mesin
tetas ditutup dan cukup dikontrol parameter suhu ruangan dan kelembabannya. Setelah hari ke 21
telur ayam sudah menetas, bahkan di hari ke 20 kemungkinan sudah ada yang menetas. Segera
pindahkan anakan ayam yang menetas ke ruangan lain agar tidak mengganggu telur yang belum
menetas. Yang perlu diperhatikan anak ayam dipindahkan pada ruangan yang memiliki suhu
hampir sama dengan suhu di dalam ruang penetas, seiring dengan bertabhnya usia suhu perlahan-
lahan diturunkan. Anak ayam yang baru menetas masih menggunakan energi dari makanan
cadangan dari telur, sedikit demi sedikit dilatih makan dengan menaburkan makanan di bulu-
bulunya. Setelah cukup kuat anakan ayam siap dijual atau dipelihara.
PENETASAN TELUR ITIK

Telur tetas merupakan telur fertil yang akan ditetaskan baik menggunakan penetasan alami
maupun menggunakan mesin tetas. Pengelolaan telur tetas membutuhkan ketelatenan dan
ketekunan sehingga menghasilkan daya tetas yang tinggi. Telur tetas ini sudah dibuahi oleh
pejantan dan telur tetas ini harus berasal dari induk itik yang bermutu baik. Beberapa hal yang
harus diperhatikan dalam memilih telur tetas menurut Abidin (2004) yaitu:

a. Berat telur harus berada pada kisaran normal, yaitu tidak terlalu besar dan tidak terlalu
kecil.

b. Berat telur itik berkisar antara 50-60 gram per butir,

c. Umur telur tetas tidak boleh lebih dari 5 hari dan telur sebaiknya disimpan pada suhu 15-
17 C,

d. Kulit atau cangkang telur bebas dari kotoran, baik berupa feses maupun sisa-sisa pakan
yang masih menempel,

e. Indeks telur normal, yaitu berkisar antara 70-80%.

Sebenarnya tata cara penetasan telur itik hampir sama dengan tata cara penetasan telur ayam.
Perbedaan yang mencolok hanyalah masalah waktu atau lama hari penetasan. Telur itik
membutuhkan waktu sekitar 28 hari sedangkan telur ayam hanya butuh waktu sekitar 21 hari.
Berikut akan kami sajikan pengetahuan kami perihal tata cara penetasan telur itik meskipun kami
bukanlah yang terbaik dalam hal ini.

Persiapan telur

Memilih atau menyeleksi telur tetas sesuai dengan kriteria telur tetas yang baik

Telur yang kulitnya terlalu kotor perlu dibersihkan, akan tetapi perlu ke hati-hatian dalam
membersihkan kulit telur jangan sampai lapisan kulit ikut hilang
Pisahkan telur retak, kerabang tebal/tipis

Persiapan mesin tetas

Fumigasi mesin tetas telah dilakukan satu hari sebelum mesin dipakai meskipun mesin
tersebut baru dibeli

Hubungkan mesin tetas dengan catu daya listrik dan tunggu sampai suhu mencapai
kestabilan pada suhu 37-38C. Pemanasan mesin tetas dilakukan minimal 3 jam sebelum
telur dimasukkan ke dalam mesin tetas

Cek dengan seksama cara kerja thermostat, pitingan lampu dan yang lainnya

Sediakan cadangan bola lampu (dop) atau lampu templok (minyak tanah)

Setelah segala sesuatunya telah siap maka saatlah kita masuk ke tahap proses penetasan telur
yang sebenarnya. Adapun urutan kerja selama proses penetasan telur itik adalah sebagai berikut :

Hari ke-1

Masukkan telur ke dalam mesin tetas dengan posisi miring atau tegak (bagian tumpul di
atas). Telur bisa langsung begitu saja dimasukkan ke dalam mesin atau melalui proses
prewarming terlebih dahulu yaitu dibilas secra merata dengan air hangat.

Ventilasi ditutup rapat

Kontrol suhu (38C)

Hari ke-2
Ventilasi dibiarkan tertutup sampai hari ke-3

Kontrol suhu (38C)

Hari ke-3

Pembalikan telur harian bisa dimulai pada hari ini atau masuk hari hari ke-4. Disarankan
pembalikan telur minimal 3x dalam sehari-semalam (jika memungkinkan dipakai rentang
waktu setiap 8 jam. Misalkan pagi pukul 05.00, siang pukul 13.00, dan malam pukul
21.00.

Bersamaan dengan itu bisa dilakukan peneropongan telur kalau sudah memungkinkan
karena ketelitian seseorang berbeda-beda. Telur yang berembrio ditandakan dengan bintik
hitam seperti mata yang ikut bergoyang ketika telur digerakkan dan disekitarnya ada
serabut-serabut kecil. Kalau telur tidak menandakan tersebut dikeluarkan saja dam masih
layak untuk dikonsumsi. Peneropongan telur dilaukan ditempat yang gelap argar
bayangan telur nampak lebih jelas.

Kontrol suhu (38C) dan lakukan penambahan air pada bak jika jumlah air dalam bak
tersebut berkurang.

Hari ke-4

Pembalikan telur harian sesuai jadwal hari ke-3

Lubang ventilasi mulai dibuka bagian

Kontrol suhu (38C)

Hari ke-5
Pembalikan telur harian

Ventilasi dibuka bagian

Kontrol suhu (38C)

Hari ke-6

Pembalikan telur harian

Ventilasi dibuka bagian

Kontrol suhu (38C) dan lakukan penambahan air pada bak jika jumlah air dalam bak
tersebut berkurang.

Hari ke-7

Pembalikan telur harian

Lakukan peneropongan telur untuk mengetahui perkembangan embrio (hidup atau mati).
Embrio mati mati ditandakan dengan bercak darah atau lapisan darah pada salah satu sisi
kerabang telur sedang embrio yang berkembang serabut yang menyerupai sarang laba-
laba semakin jelas

Ventilasi dibuka seluruhnya

Hari ke-8 sampai ke-13

Pembalikan telur harian


Kontrol suhu (38C) dan lakukan penambahan air pada bak jika jumlah air dalam bak
tersebut berkurang.

Hari ke-14

Pembalikan telur harian

Lakukan peneropongan telur untuk mengetahui embrio yang tetap hidup atau sudah mati.
Telr fertile membentuk gambaran mulai gelap dengan rongga udara yang terlihat jelas

Hari ke 15 sampai ke-20

Pembalikan telur harian

Kontrol suhu dinaikkan sedikit (38,5-39C) dan lakukan penambahan air pada bak jika
jumlah air dalam bak tersebut berkurang.

Hari ke-21

Pembalikan telur harian

Lakukan peneropongan telur untuk mengetahui embrio yang tetap hidup dan mati.
Embrio mati ditandakan dengan bocornya lapisan rongga udara sehingga telur terlihat
hitam semua

Kontrol suhu (38,5-39C) dan tambahkan air ke dalam bak

Hari ke-22 sampai ke-25

Pembalikan telur harian


Kontrol suhu (38,5-39C) dan tambahkan air ke dalam bak

Hari ke-26 sampai ke-27

Pembalikan telur dihentikan

Kontrol kelembaban, lakukan penyemprotan jika diperlukan (dengan semburan yang


paling halus)

Biasanya ada telur yang sudah mulai menetas di malam hari

Hari ke-28

Telur-telur sudah banyak yang menetas

Keluarkan cangkang telur dari rak agar space atau ruangan lebih longgar

Keluarkan anak itik yang baru menetas setelah bulunya setengah kering atau kering
seluruhnya

Proses menetas biasanya berlangsung hingga hari ke-29

Dan setelah semuanya selesai mesin tetas bisa dibersihkan dan difumigasi kembali untuk
persiapan proses penetasan berikutnya.

PENETASAN TELUR KALKUN

kalkun adalah burung besar asli Amerika Utara. Hal ini dibedakan dengan bulu putih dan leher
yang dianyam telanjang dan kepala. Nama kalkun pertama kali diterapkan pada unggas guinea
yang diperkirakan berasal di Turki. Namun kalkun Amerika adalah spesies yang sangat berbeda
dari unggas guinea walaupun nama tetap. Bahkan kalkun liar adalah makanan pokok dalam diet
Amerika Utara. Ini dikenal sebagai Peru pada abad ke- . Beberapa keturunan umum kalkun
adalah Narragansett Bronze White Belanda dan Bourbon Red.
Tatalaksana pemeliharaan kalkun sama dengan ayam. Kalkun mulai berproduksi setelah30
minggu dari dewasa kelamin tercapai. Selama 25 minggu, kalkun dapat memproduksi 88-93
butir. Pemberian pakan pada kalkun hampir sama dengan ayam. Kebutuhan protein dalam pakan
untuk kalkun masa starter (0-8 minggu) sekitar 26-28%, sedangkan saat grower (8-24 minggu)
sekitar 14-22%.
Ada tiga tahapan dalam Meningkatkan Kalkun pertanian peternak hatchery dan peternakan
kalkun. Peternakan peternak adalah tempat di mana ayam betina meletakkan telur. Telur-telur
dikumpulkan dan dikirim ke tempat penetasan. Di pembenihan telur disimpan dalam inkubator
khusus setelah dibersihkan. Inkubator ini menyediakan suhu yang tepat dan tingkat kelembaban
karena membiarkan telur menetas. Umumnya telur kalkun mengambil hari untuk menetas.
kalkun Bayi juga dikenal sebagai poults disimpan di pembenihan sampai mereka dipindahkan ke
peternakan kalkun. Pada peternakan kalkun kalkun ayam dan kalkun tom yang dipelihara secara
terpisah. The poults harus diberi makan dengan baik dan mengawasi dengan hati-hati setidaknya
sampai mereka melepaskan bulu bawah mereka dan mendapatkan bulu luar. Untuk ini mereka
dimasukkan ke dalam lumbung iklim yang dikendalikan yang lembut lantai ditutupi dengan
jerami atau kayu chip. Mereka diberi campuran bubuk lembut kedelai jagung dan gandum.
nutrisi lain seperti gandum susu bubuk tepung daging batu kapur garam premix vitamin metionin
lisin dan grit tidak larut juga bisa ditambahkan. Cukup air juga harus disediakan.

PENETASAN TELUR BURUNG PUYUH

Produksi dan Produktivitas

Puyuh termasuk ternak unggas yang bertubuh kecil, tetapi pertumbuhannya cepat dan cepat
menjadi dewasa Puyuh bertelur rata-rata setelah berumur 2 bulan. Produksi rata-rata dapat
mencapai 70% pertahun, sesudah umur 2 tahun sebaiknya puyuh tidak diternakkan lagi karena
produksi teluir telah menurun. Dengan bibit yang baik dan dengan perawatan yang baik produksi
telurnya dapat mencapai 300 butir setahun.
Berat puyuh jantan yang sudah dewasa dapat mencapai 100- 140 gr sedang yang betina 110-160
gr. Berat telur 9-10 gr dan kulit telur putih dengan bercak-bercak coklat sampai hitam. Telur
burung puyuh relatif besar apabila dibandingkan dengan berat tubuhnya, yaitu mencapai 6,25-
8,18% dari berat tubuhnya. Sedangkan telur ayam hanya mencapai 4-4,5% daripada berat
tubuhnya.
Telur puyuh mengandung protein 13,6%, lemak 8,24% dan air 73,9%. Telur yang berkadar
protein tingggi dan lemak yang rendah adalah baik sekali untuk orang yang diet terhadap
kolesterol.

Menetaskan Telur
a. Telur yang akan ditetaskan hendaknya dipilih dari induk yang sudah cukup umur. Telur tetas
sebaiknya diambil dari puyuh betina berumur 5-8 bulan yang dipelihara bersama-sama puyuh
jantan dengan perbandingan jantan:betina = 1:10. telur tetas itu tidak boleh berumur lebih dari 5
hari karena daya tetas telur akan menurun 3% setiap hari sesudah 5 hari peyimpanan.
b. Pilihlah telur yang bentuk dan besarnya seragam, dengan bercak-bercak pada kulit telur yang
tersebar merata.Suhu yang diperlukan untuk menetaskan telur adalah 1000-1020Fahrenheit atau
37,70-38,80Celcius, dengan kelembaban udara 60-70%.
c. Sebelum dimasukkan dalan mesin penetas, kulit telur diberi tanda (misalnya: warna merah). Hal
ini memudahkan dikemudian hari untuk mengontrol apakah telur sudah diputar atau belum.
d. Pemutaran telur dilakukan mulai hari kedua dan diputar 900, paling sedikit 4 kali sehari.
Pemutaran dilakukan terus-menerus sampai hari ke 14 dan diusahakan agar letak bagian kulit
telur yang diberi warna seperti pada waktu memasukkannya ke dalam alat penetas (misalnya
pada waktu dimasukkan, bagian yang diberi warna berda dibaagian atas, maka pada waktu
pemutaran terakhir pada hari ke-14 tersebut, bagian yang berwarna merah berada di sebelah atas
pula)Telur akan menetas pada hari ke 15 sampai ke 18.
e. Anak puyuh yang baru menetas, berat badannya 6-7 gr. Sesudah berumur 2 hari, baru
dipindahkan kedalam kandang khusus untuk anak puyuh (kandang anakan). Untuk melindungi
anak puyuh dari angin dan kedinginan, maka kandang tertutup dengan kertas koran dan
pemanasan ruangan mutlak diperlukan.

Tata cara penetasan telur


Alat penetas

Kapasitas 120

Senin, 27 Desember 2010


Diposkan oleh Wonk db di 21.29 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook

Minggu, 26 Desember 2010


Persiapan dalam penetasan
Untuk mengurangi resiko kegagalan sebaiknya anda punya indukan sendiri agar tau riwayat telur
1.penyiapan telur.
Sediakan telur yang berkualitas
Telur yang baik tidak mempunyai cacat bentuk tidak terlalu lonjong dan juga tidak terlalu bulat.
Usia telur sebaiknya tidak melebihi 10 hari.
Jangan menyimpan telur pada suhu yang dingin dan juga suhu yang panas,suhu yang dingin
dapat menyebabkan kematian embrio dan suhu yang panas menyebabkan tumbuhnya embrio
sehingga waktu penetasan tidak sesuai dengan waktu yang diharapkan.
Bersikan telur dari kotoran menggunakan handuk degan sedikit air hangat dengan cara
mengelapnya.
Jangan membersihkan telur dengan memasukkan telur kedalam air karna dapat menyebabkan
kotoran yang ada dalam cangkang telur meresap kedalam telur,hal itu dapat menyebabkan
embrio terinfeksi oleh kotoran tersebut.
2. Penyiapan alat penetas
Setelah telur dirasa cukup barulah mesin penetas kita persiapkan.
Setel thermostat dikisaran 37'C-39'C diamkan hingga beberapa jam kemudian
Setelah dirasa ukuran suhu telah sesuai dengan yang kita inginkan atau kondisi dalam ruang
penetasan telur sudah hangat dan setabil barulah kita masukkan telur kedalam mesin penetas.
Jangan lupa menempatkan telur dengan posisi yang tumpul ada pada bagian atas,jangan sekali-
kali menempatkan yang tumpul pada bagian bawah karna dapat menyebabkan telur kehilangan
oksigen yang ada dibagian tumpul telur.
3. Tahap pengoperasian

Setelah telur kita masukkan kedalam mesin Penetas diamkan telur selama 24 jam barulah setelah
itu kita lakukan pembalikan
Mesin penetas telur yang menggunakan sistim rak putar anda tidak perlu membalik telur satu
demi satu.
anda tinggal menekan tuas kedalam kemudian beberapa jam setelah waktu pembalikan harus
dilakukan anda tinggal menarik lagi tuas tersebut keatas.
Jumlah pembalikan minimal 3kali dalam 24jam. Lebih baik lagi kalau bisa 5kali.

4. Penyortiran
Pada hari ke 3-6 saatnya dilakukan penyortiran telur. Telur yang tidak terbuahi akan kelihatan
bening atau tidak ada tanda-tanda kehidupan didalamnya.
Telur yang dirasa kosong sebaiknya dikeluarkan dari mesin penetas.
Anda bisa menyortir ulang pada hari ke 18 untuk mengamati kehidupan embrio.
Jangan lupa mengamati suhu pada thermometer
Suhu yang mencapai 40 keatas bisa menyebabkan kecacatan dan suhu dibawah 36 akan
menyebabkan telur-telur lambat menetas atau bahkan tidak jd menetas.
Keberhasilan dalam penetasan tidak tergantung pada sempurnanya mesin penetas saja! Andapun
juga ikut menentukan keberhasilan tersebut. Jika cuaca dalam keadaan kemarau anda harus
menambahkan air didalamnya agar kelembaban ruangan selalu terjaga. Isikan air kedalam
mangkuk atau piring dan taruh dibagian bawah rak.pada 10 hari terahir sesekali anda harus
mendinginkan telur beberapa jam saja degan cara membuka mesin penetas tersebut barulah
aliran listrik dimatikan, hal ini juga membantu pergantian udara dalam ruangan mesin
penetas.setelah dirasa cukup tutup kembali mesin penetas dan yalahkan lagi listriknya.
5. Memasuki tahap penetasan telur.

Hentikan pembalikan telur pada hari ke 19


Pada usia tersebut telur tidak boleh diganggu karna anak ayam akan mencari posisi untuk
menetas jika pada usia tersebut telur terganggu bisa menyebabkan anak ayam kesulitan untuk
memecahkan cangkang telur dan kemudian gagal menetas.
Tunggu sampai hari ke 20-21 pada hari tersebut anak ayam akan kelihatan mulai memecahkan
cangkang telur.
Anda bisah membantu proses penetasan dengan cara menyiapkan tempat anak ayam yang baru
menetas.
Keluarkan anak ayam yang baru menetas jika buluh-buluh anak ayam tersebut sudah mulai
kering.

6. Siapkan tempat untuk anak ayam yang baru menetas


Jangan menempatkan anak ayam yang baru menetas ditempat yang bersuhu dingin.
Sebelum anak ayam dikasih makan sebaiknya diberi minum air gula mera agar dapat membantu
proses pertumbuhannya.
Anak ayam yang baru berusia 1 hari sebaiknya diberi makan sentrat yang sudah dihaluskan.
Sekian dulu dari saya,jika ada tulisan yang kurang baik atau ketidak sempurnaan tatacara
penetasan saya mohon ma'af yang sebesar-besarnya.
Semoga anda menjadi pengusaha yang sukses.
Salam sukses!!!
Diposkan oleh Wonk db di 08.25 Tidak ada komentar:
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook
Beranda
Langganan: Entri (Atom)

Mengenai Saya

Wonk db
bagi yg berminat bisa telfon di 081515279219 Menerima servis peralatan elektronik
tv,dvd.audio,kipas angin dan lain2. Juga melayani pemesanan anak
ayam(bangkok,kampung,bebek,dll) saya juga menyediakan alat penetas telur semi
otomatis yang berkapasitas 50 sampai 500butir telur.
Lihat profil lengkapku
Diberdayakan oleh Blogger.

Sortir telur
Telur kosong tiada embrio

Penempatan telur

Pengikut
Arsip Blog
Desember (2)

Proses menetas
Anak ayam bangkok siap jual

Alat Penetasan Telur Otomatis


Alat Penetasan Telur Otomatis Type C75 Rp.360.000,-

Labels: Alat Penetasan Telur Otomatis


Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C75:

Kapasitas: maks 84 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 50 x 30 x 32 cm

Kode produk: C75

Berat Pengiriman: 10kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 20 watt 220V

Bahan multipteks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas telur Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Pemanas darurat menggunakan plat pemanas, cukup memakai
lampu minyak atau lilin.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, itik, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).
Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka
fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.390.000 Rp.360.000,- (Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis


Alat Penetasan Telur Otomatis Type C30 Rp.610.000,-

Labels: Alat Penetasan Telur Otomatis

Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C30:

Kapasitas: maks 42 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 30 x 30 x 32 cm

Kode produk: C30

Berat Pengiriman: 7 kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 10 watt 220V


Bahan multipleks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas telur Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Pemanas darurat menggunakan plat pemanas, cukup memakai
lampu minyak atau lilin.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, burung dara, itik, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).

Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka


fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.340.000 Rp.290.000,- (Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis


Alat Penetasan Telur Otomatis Type C50 Rp.320.000,-

Labels: Alat Penetasan Telur Otomatis


Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C50:

Kapasitas: maks 60 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 40 x 30 x 32 cm

Kode produk: C50

Berat Pengiriman: 9 kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 10 watt 220V

Bahan multipteks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas telur Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Pemanas darurat menggunakan plat pemanas, cukup memakai
lampu minyak atau lilin.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, itik, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).
Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka
fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.370.000,- Rp.320.000,- (Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis

Tampak Depan

Tampak Dalam

Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C100 AT :
Kapasitas: maks 102 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 60 x 30 x 32 cm

Kode produk: C100 AT

Berat Pengiriman: 16 kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 40 watt 220V

Bahan multipteks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur otomatis setiap 3 jam sekali
(tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Pemanas darurat menggunakan plat pemanas, cukup memakai
lampu minyak atau lilin.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak dapat
dipesan khusus).

Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka


fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp 900.000,- (Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis


Kapasitas: maks 204 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 90 x 30 x 32 cm

Kode produk: C200


Berat Pengiriman: 39 kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 40 watt 220V

Bahan multipleks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Pemanas darurat menggunakan plat pemanas, cukup memakai
lampu minyak atau lilin.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, itik, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).

Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka


fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.670.000 Rp.610.000,- (Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis


Home

Cara Pemesanan

Kategori Produk

Alat Penetasan Telur Otomatis (10)

Customer Service
Kantor Marketing

Jl. Mayjen Sungkono No.20


Malang - Jawa Timur
Telp : 0341 - 711 930 / 864 2727

SMS Center

081 945 772 773

Kontak Marketing

081 333 15 4747

081 853 854 6

0856 4953 1922

081 945 772 773

Marketing Online

Diana
Subhan

Alat Penetasan Telur Otomatis Type C500 Rp.2.650.000,

Labels: Alat Penetasan Telur Otomatis

Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C500:

Kapasitas: maks 560 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 60 x 60 x 120 cm

Kode produk: C500

Berat Pengiriman: 80 kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 250 watt 220V

Bahan multipleks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : pemanas elemen

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Pengaturan sirkulasi udara dengan fan (kipas)

Mudah dipindah karena dilengkapi dengan roda pada bawah mesin


Panel kontrol untuk pengaturan suhu, sirkulasi udara dan kelembaban.

Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Jika sewaktu-waktu listrik padam, Anda bisa menggunakan
genset.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, itik, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).

Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka


fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.2.950.000 Rp.2.650.000,- (Belum termasuk ongkir)

(Belum termasuk ongkir)

Alat Penetasan Telur Otomatis


Home

Alat Penetasan Telur Otomatis Type C1000 Rp.3.650.000,-

Labels: Alat Penetasan Telur Otomatis


Spesifikasi & Keunggulan Alat Penetasan Telur Otomatis Mitra Jaya Type C1000 :

Kapasitas : maks 1080 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Ukuran : 100 x 60 x 120 cm

Kode produk: C1000

Berat Pengiriman: 160kg

Hemat Energi: Daya listrik sekitar 250 watt 220V

Bahan multipleks dan MDF (Medium density fiberboard)

Pemanas : pemanas elemen

Tingkat keberhasilan tinggi: Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur
yang menetas dengan mesin penetas Mitra Jaya ini bisa di atas 90 %. Dengan cara
tradisional biasanya dibawah 50 % DI JAMIN !!!.

Pengaturan sirkulasi udara dengan fan (kipas)

Mudah dipindah karena dilengkapi dengan roda pada bawah mesin

Panel kontrol untuk pengaturan suhu, sirkulasi udara dan kelembaban.


Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).

Ada pemanas darurat. Jika sewaktu-waktu listrik padam, Anda bisa menggunakan
genset.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam,
puyuh, itik, burung dara, perkutut, walet dan lain-lain. (untuk ukuran telur burung, rak
dapat dipesan khusus).

Kontrol suhu otomatis: menggunakan thermostat, Thermostat menggunakan rangka


fiber, penyetelan dilakukan dari lubang ventilasi dan fluktuasi suhu sekitar 1,5o C
sehingga aman digunakan, lebih akurat dan praktis.

Ada Manual book: (Buku petunjuk pemakaian Alat Penetasan Telur Otomatis)

Harga Rp.3.950.000 Rp.3.650.000,- (Belum termasuk ongkir)

Penyakit Pada Ayam


Posted by syanur 1 comments
Penyakit dan Vaksinasi
Beberapa penyakit yang dapat menyerang ayam (ayam kampung, ayam ras petelur, ayam ras
pedaging, dan ayam jenis lainnya) antara lain adalah sebagai berikut :

Penyakit karena Bakteri

Berak putih (pullorum)


Menyerang ayam kampung dengan angka kematian yang tinggi.
Penyebab: Salmonella pullorum.
Pengendalian: diobati dengan antibiotika

Foel typhoid
Sasaran yang disering adalah ayam muda/remaja dan dewasa.
Penyebab: Salmonella gallinarum. Gejala: ayam mengeluarkan tinja yang berwarna hijau
kekuningan.
Pengendalian: dengan antibiotika/preparat sulfa.

Parathyphoid
Menyerang ayam dibawah umur satu bulan.
Penyebab: bakteri dari genus Salmonella.
Pengendalian: dengan preparat sulfa/obat sejenisnya.

Kolera
Penyakit ini jarang menyerang anak ayam atau ayam remaja tetapi selain menyerang ayam
menyerang kalkun dan burung merpati.
Penyebab: pasteurella multocida.
Gejala: pada serangan yang serius pial ayam (gelambir dibawah paruh) akan membesar.
Pengendalian: dengan antibiotika (Tetrasiklin/Streptomisin).

Pilek ayam (Coryza)


Menyerang semua umur ayam dan terutama menyerang anak ayam.
Penyebab: makhluk intermediet antara bakteri dan virus.
Gejala: ayam yang terserang menunjukkan tanda-tanda seperti orang pilek.
Pengendalian: dapat disembuhkan dengan antibiotia/preparat sulfa.

CRD
CRD adalah penyakit pada ayam yang populer di Indonesia. Menyerang anak ayam dan ayam
remaja.
Pengendalian: dilakukan dengan antibiotika (Spiramisin dan Tilosin).

Infeksi synovitis
Penyakit ini sering menyerang ayam muda terutama ayam broiler dan kalkun.
Penyebab: bakteri dari genus Mycoplasma.
Pengendalian: dengan antibiotika.

Penyakit karena Virus

Newcastle disease (ND)


ND adalah penyakit oleh virus yang populer di peternak ayam Indonesia. Pada awalnya penyakit
ditemukan tahun 1926 di daerah Priangan. Penemuan tersebut tidak tersebar luas ke seluruh
dunia. Kemudian di Eropa, penyakit ini ditemukan lagi dan diberitakan ke seluruh dunia.
Akhirnya penyakit ini disebut Newcastle disease.

Infeksi bronchitis
Infeksi bronchitis menyerang semua umur ayam. Pada dewasa penyakit ini menurunkan produksi
telur. Penyakit ini merupakan penyakit pernafasan yang serius untuk anak ayam dan ayam
remaja. Tingkat kematian ayam dewasa adalah rendah, tapi pada anak ayam mencapai 40%. Bila
menyerang ayam petelur menyebabkan telur lembek, kulit telur tidak normal, putih telur encer
dan kuning telur mudah berpindah tempat (kuning telur yang normal selalu ada ditengah). Tidak
ada pengobatan untuk penyakit ini tetapi dapat dicegah dengan vaksinasi.

Infeksi laryngotracheitis
Infeksi laryngotracheitis merupakan penyakit pernapasan yang serius terjadi pada unggas.
Penyebab: virus yang diindetifikasikan dengan Tarpeia avium. Virus ini di luar mudah dibunuh
dengan desinfektan, misalnya karbol.
Pengendalian: belum ada obat untuk mengatasi penyakit ini; pencegahan dilakukan dengan
vaksinasi dan sanitasi yang ketat.

Cacar ayam (Fowl pox)


Gejala: tubuh ayam bagian jengger yang terserang akan bercak-bercak cacar.
Penyebab: virus Borreliota avium.
Pengendalian: dengan vaksinasi.

Marek
Penyakit ini menjadi populer sejak tahun 1980-an hingga kini menyerang bangsa unggas, akibat
serangannya menyebabkan kematian ayam hingga 50%.
Pengendalian: dengan vaksinasi.

Gumboro
Penyakit ini ditemukan tahun 1962 oleh Cosgrove di daerah Delmarva Amerika Serikat. Penyakit
ini menyerang bursa fabrisius, khususnya menyerang anak ayam umur 36 minggu.
Penyakit karena Jamur dan Toksin
Penyakit ini karena ada jamur atau sejenisnya yang merusak makanan. Hasil perusakan ini
mengeluarkan zak racun yang kemudian di makan ayam. Ada pula pengolahan bahan yang
menyebabkan asam amino berubah menjadi zat beracun. Beberapa penyakit ini adalah :

Muntah darah hitam (Gizzerosin)


Ciri kerusakan total pada gizzard ayam.
Penyebab: adalah racun dalam tepung ikan tetapi tidak semua tepung ikan menimbulkan
penyakit ini. Timbul penyakit ini akibat pemanasan bahan makanan yang menguraikan asam
amino hingga menjadi racun.
Pengendalian: belum ada.

Racun dari bungkil kacang


Minyak yang tinggi dalam bungkil kelapa dan bungkil kacang merangsang pertumbuhan jamur
dari grup Aspergillus. Untuk menghindari keracunan bungkil kacang maka dalam rancung tidak
digunakan antioksidan atau bungkil kacang dan bungkil kelapa yang mengandung kadar lemak
tinggi.

Penyakit karena Parasit

Cacing
Karena penyakit cacing jarang ditemukan di peternakan yang bersih dan terpelihara baik. Tetapi
peternakan yang kotor banyak siput air dan minuman kotor maka mungkin ayam terserang
cacingan.
Ciri serangan cacingan adalah tubuhnya kurus, bulunya kusam, produksi telur merosot dan
kurang aktif.

Kutu
Banyak menyerang ayam di peternakan Indonesia. Dari luar kutu tidak terlihat tapi bila bulu
ayam disibak akan terlihat kutunya. Tanda fisik ayam terserang ayam akan gelisah. Kutu umum
terdapat di kandang yang tidak terkena sinar matahari langsung maka sisi samping kandang
diarahkan melintang dari Timur ke Barat. Penggunaan semprotan kutu sama dengan cara
penyemprotan nyamuk. Penyemprotan ini tidak boleh mengenai tangan dan mata secara
langsung dan penyemprotan dilakukan malam hari sehingga pelaksanaannya lebih mudah karena
ayam tidak aktif.

Penyakit karena Protozoa

Penyakit ini berasal dari protozoa (trichomoniasis, Hexamitiasis dan Blachead), penyakit ini
dimasukkan ke golongan parasit tetapi sebenarnya berbeda. Penyakit ini jarang menyerang ayam
lingkungan peternakan dijaga kebersihan dari alang-alang dan genangan air.

Mesin Tetas PUI-100


Posted by syanur 19 comments
Produk

Spesifikasi & Keunggulan Mesin Penetas Telur Sederhana Pesona Unggas PUI-100:

Kode produk : PUI-100

Ukuran : 60 x 30 x 32 cm

Bahan : multipteks kw 1 tebal 9 mm


Kapasitas : maks 100 butir (telur ayam kampung posisi berdiri)

Pemanas : Lampu pijar dan pemanas darurat (pelat pemanas).

Energi : Daya listrik 20 watt 220V. Menggunakan 4 buah lampu yang terpasang pada dua sisi,
atas dan bawah rak telur. Desain penempatan lampu ini memungkinkan adanya penyebaran suhu
dalam ruang mesin tetas secara merata, sehingga tidak terjadi perbedaan suhu antara bagian
bawah dan bagian atas dalam ruang mesin tetas.

Pemanas darurat : Pemanas darurat menggunakan plat pemanas. Jika terjadi pemadaman listrik
PLN maka dapat digunakan pemanas darurat dengan cara meletakkan lampu minyak atau lilin di
bawah pelat pemanas.
Rak Tempat Telur : Menggunakan bahan dari kawat ram aluminium, anti karat dan sangat peka
terhadap perubahan suhu sehingga tidak mengganggu perubahan suhu yang terjadi di dalam
ruang mesin tetas.

Pemutaran Telur : Menggunakan sistem rak putar, pemutaran semua telur hanya dengan sekali
mengoperasikan handle dari luar mesin (tanpa membalik telur satu per satu).
Kontrol suhu : menggunakan thermostat, penyetelan sangat mudah dan fluktuasi suhu sekitar
sehingga lebih akurat dan praktis.

Alat Pengukur Suhu : Menggunakan thermometer dengan sensivitas yang tinggi, skala suhu
sangat jelas dan mudah dibaca.
Lubang Kontrol : Untuk memantau keadaan telur dan perkembangan suhu di dalam ruangan
cukup dilakukan melalui lubang kontrol, skala termometer dan keadaan telur di dalam mesin
tetas dapat terlihat dengan jelas.

Tingkat keberhasilan : Dengan mengikuti tata cara yang benar, keberhasilan telur yang menetas
dengan mesin penetas Pesona Unggas ini bisa di atas 90 %. Dengan cara tradisional biasanya
dibawah 50 %.

Manual book : Buku panduan mesin penetas telur. Panduan cara mengoperasikan mesin tetas
PUI-100 dan panduan cara menetaskan telur.

Dapat digunakan untuk berbagai jenis dan ukuran telur unggas, dari telur bebek, ayam kampung,
ayam serama, burung puyuh, dan lain-lain.

Harga : Rp. 380.000


(Harga untuk di dalam kota Balikpapan)

Untuk luar kota Balikpapan ditambah Ongkos Kirim

Pengiriman dengan Ekpspedisi JNE

Melayani pengiriman ke seluruh Indonesia


Untuk Pemesanan :
085247557349

Untuk saat ini kami baru dapat membuat satu desain mesin tetas saja yakni tipe PUI-100. Mesin
tetas tipe ini sangat ideal untuk penetasan telur dengan jumlah maksimal 100 telur atau dibawah
100 telur, sehingga memungkinkan untuk digunakan dalam penelitian atau usaha peternakan
pada skala kecil-menengah.

Jika Anda ingin membuat sendiri kotak mesin tetas, kami menyediakan paket peralatan mesin
tetas, yang terdiri dari 1 thermometer, 1 thermostat, dan 1 buku panduan pembuatan mesin
tetas, dengan harga Rp. 150.000 (bebas ongkos kirim), untuk lebih detail silahkan lihat DISINI

Pokdakan Muaro Tanjung says:

08 February, 2013

berat ke seluruhannya berpa kg pak?,kalau di krim ke sumbar berapa pak?

1.

Pesona Unggas says:

09 February, 2013

@Pokdakan: utk PUI-100 berat 5 kg, utk PUI-30 berta 3 kg. ongkir ke wilayah sumbar
antara 170rb-280rb

2.
ponan says:

07 March, 2013

saya sangat tertarik dgn mesin tetas nya, mau nanya sedikit pak, jika menggunakan
pemanas darurat yg lampu minyak atau lilin, bagaimana pengaturan panas nya? apakah
masih berfungsi termostat nya?

3.

Pesona Unggas says:

07 March, 2013

@Ponan: Jika menggunakan pemanas darurat dengan lampu minyak (teplok) maka
thermostat sdh tdk berfungsi lagi, pengaturan suhunya kembali ke tradisional yakni dg
cara mengatur besar kecilnya nyala api pada lampu minyak.

4.

Anonymous says:

10 March, 2013

balikpapan di daerah mana ini tepat ny ?

5.

Pesona Unggas says:

11 March, 2013

utk alamat kami silahkan lht di kontak kami

6.

felu says:

13 March, 2013

kalau biaya pegiriman dikendari berapa?

7.

syanur says:
14 March, 2013

@felu: ongkos krm ke kendari Rp. 162.000 via jne

8.

laode ahmad syafrin says:

18 March, 2013

sy pingin miliki alat penetas telur, bagaimana cara


pemesanannya

9.

syanur says:

24 March, 2013

@Laode: silahkan sms/call ke 085247557349

10.

deniblogspot.com says:

30 April, 2013

Saya tertarik type PUI-30. Biaya pengiriman ke Tarutung Kab. Tapanuli Utara - Sumatera
Utara Berapa pak? Model pengirimannya Built Up Atau Knock Down?

11.

vania octavania says:

09 May, 2013

saya berminat untuk PU 100 , daerah tangerang biaya dan ongkos kirim berapa ?
trimakasih

12.

syanur says:
09 May, 2013

@Vania: PUI-100 Hrg 380rb + Ongkir ke tangerang 87rb

13.

Anonymous says:

08 June, 2013

mau tanya tentang rak telur pak


itu,ketika telur sudah di susun,bagian atas ny di tutup lg ya,karna kan nanti rak ny di
bolak balik

14.

Pesona Unggas says:

08 June, 2013

Jika telur sdh disusun di rak tdk perlu ditutup lagi ats telurnya sebab pemutaran telur
hanya sekitar 40-45 derajat. Pemutaran telur tidak sampai 180 derajat seperti yang Anda
bayangkan.

15.

irwan rajo mudo says:

13 September, 2013

saya berminat untuk PUI100 daerah maninjau sumatera barat, biaya n ongkir nya barapa
pak ?? n gmana cara pembayaran nya..??

16.

Pesona Unggas says:

13 September, 2013

@Irwan: mhn konfirmasi nama kecamatan dan kabupaten/kota untuk cek ongkir

17.

rizky fauzi says:


22 September, 2013

Pak untuk yg kapasitas 100butir yg otomatis termasuk pemutar telurnya harga brp pak ?

18.

syanur says:

24 September, 2013

@Rizky Fauzi: hrg 380rb + ongkir

Prosedur Penetasan Telur


Posted by syanur 0 comments
Manajemen Penetasan

Semua Incubator yang digunakan harus diletakkan dalam satu ruang khusus yang terlindungi dari
perubahan suhu dan kelembaban udara secara drastis, ruangan juga harus dilengkapi dengan
ventilasi udara yang cukup. Hal tersebut dimaksudkan untuk pengontrolan yang lebih baik
terhadap suhu dan kelembaban udara di dalam ruang mesin tetas. Kebersihan di dalam ruangan,
mesin incubator baik luar dan dalamnya termasuk sanitasinya harus diperhatikan dengan
seksama. Mesin incubator harus dicoba dahulu setidaknya 1 2 jam dan di kontrol suhu dan
kelembabannya sebelum digunakan. Hal ini untuk melihat apakan semua system telah berjalan

Temperatur

Standart untuk suhu dalam incubator penetasan tipe forced air adalah untuk jenis

forced-air incubators dan untuk type still-air incubators. Suhu pada incubator

penetas (hatching) di set lebih rendah dibandingkan dengan incubator pengeram selama 3
hari sebelum penetasan.
________________________________________
Keterangan Ayam
Periode Incubator (Hari) 21
Temperatur 100
Humidity 65-70
Tidak ada pemutaran telur Hari ke 18th
Buka Vents tambah hari ke 10th
Buka Vents (jika diperlukan) hari ke 18th
________________________________________

Sedangkan untuk tipe still air, posisi termometer adalah sejajar atau rata dengan tinggi bagian
atas telur atau sekitar 5 cm dari dasar telur. Termometer haruslah tidak diletakkan diatas telur
atau diluar bidang penetasan tetapi bersebelahan dengannya. Selain itu, mesin incubator juga
harus tertutup rapat untuk menghindari hilang panas atau kelembaban udaranya.

Fluktuasi temperatur sebanyak 1 derajat atau kurang tidak menjadi masalah tetapi pengontrolan
Temperature secara berkala amat diperlukan untuk menjaga agar suhu tidak ketinggian atau
kerendahan dari standart tersebut. Sebagai catatan : suhu sekitar . untuk 30 menit

dapat mematikan embrio didalam telur sedangkan suhu penetasan pada untuk 3

sampai 4 jam akan memperlambat perkembangan embrio didalam telur.

Kelembaban Udara (Humidity)

Pengontrolan kelembaban udara harus dilakukan dengan teliti. Hal ini diperlukan untuk menjaga
hilangnya air dari dalam telur secara berlebihan. Pengukuran dapat dilakukan dengan
hygrometer atau psychrometer. Psychrometer atau termometer bola basah (wet bulb)
menunjukkan derajat kelembaban udara dan dapat dibaca berdasarkan tabel dibawah ini:
___________________________________________________________________
Pembacaan temperatur system bola basah (wet Bulb ) untuk incubator
Temperatur,

Rel. Humidity 99 100 101 102


45% 80.5 81.3 82.2 83.0
50% 82.5 83.3 84.2 85.0
55% 84.5 85.3 86.2 87.0
60% 86.5 87.3 88.2 89.0
65% 88.0 89.0 90.0 91.0
70% 89.7 90.7 91.7 92.7
___________________________________________________________________

Kelembaban relatif (relatif humidity) untuk mesin incubator penetas atau periode 18 hari
pertama harus dijaga pada 50 55 % atau dengan wet bulb. Dan

3 hari setelahnya (21 hari dikurangi 3 hari) atau pada hari ke 19 21 sebelum penetasan,
kelembaban udara harus dinaikkan menjadi - atau -
.

Pada saat 3 hari menjelang penetasan dapat dikatakan kita harus lepas tangan hand-off karena
pada saat ini tidak diperlukan campur tangan manusia sama sekali selain menunggu proses
penetasan berjalan sampai selesai dengan sendirinya. Incubator tidak boleh dibuka karena dapat
menyebabkan kehilangan kelembaban udara yang amat diperlukan dalam penetasan. Kehilangan
kelembaban dapat mencegah keringnya membran pada kulit telur pada saat penetasan (hatching).

Kelembaban yang rendah menyebabkan anak ayam sulit memecah kulit telur karena lapisannya
menjadi keras dan berakibat anak ayam melekat / lengket di selaput bagian dalam telur dan mati.
Akan tetapi kelembaban yang terlalu tinggi dapat menyebabkan anak ayam didalam telur juga
sulit untuk memecah kulit telur atau kalaupun kulit telur dapat dipecahkan maka anak ayam tetap
berada didalam telur dan dapat mati tenggelam dalam cairan dalam telur itu sendiri.

Pada incubator penetas hatching, kelembaban udara bisa diatur dengan memberikan nampan
berisi air dan bila perlu ditambahkan busa / sponse untuk meningkatkan kelembaban udara.
Sedangkan pada tipe still-air maka menaikkan kelembaban dengan cara menambah nampan air
dibawah tempat penetasan atau pada prinsipnya, menaikkan kelembaban dapat dicapai dengan
menambah penampang permukaan airnya.

Adapun cara yang sempurna untuk menentukan kelembaban udara adalah dengan
memperhatikan ukuran kantong udara didalam telur bagian atas atau bagian tumpulnya seperti
gambar dibawah ini dengan menggunakan teropong telur. Kelembaban dapat diatur setelah
peneropongan telur pada hari ke 7, 14, dan 18 pada masa
penetasan.

Ventilasi

Ventilasi yang cukup adalah penting untuk diperhatikan mengingat didalam telur ada embrio
yang juga bernafas dalam perkembangannya dan memerlukan O2 dan membuang CO2. Dalam
operasi mesin penetas, lebar lubang bukaan ventilasi harus diatur agar cukup ada sirkulasi udara
dan dengan memperhatikan penurunan tingkat kelembaban udaranya.

Pada incubator tipe still-air, buatan Cemani maka bukaan ventilasi ada di bagian atasnya yang
dapat diatur untuk mengeluarkan udara bersamaan degan pergerakan udara panas yang ada
didalamnya sedangkan sirkulasi udara masuk sudah cukup dari lubang lubang yang ada dibagian
bawah dan samping incubator tersebut.

Pada incubator jenis forced-air incubator, jika terjadi lampu mati atau PLN off maka ventilasi
harus dibuka lebih lebar dan bila perlu sesekali di buka pintunya agar terjadi pertukaran udara
segar dan tetap diusahakan suhu ruangan berada pada kisaran 75oF atau lebih. Sedangkan pada
incubator tipe still-air ventilasi dibiarkan terbuka atau (tidak berubah atau lebih ditutup)
agar panas dan kelembaban tidak terlalu terpengaruh.

Pemutaran Telur

Pada incubator tipe forced-air seperti kami miliki, telur telur diletakkan pada tray tray pada
tempatnya dengan unjung tajam telur menghadap kebawah. Pemutaran dilakukan secara manual
dengan menarik dan menekan tuas untuk memindahkan posisi tray didalam mesin incubator agar
terjadi sudut 30 45 derajat untuk tiap tiap waktu yang ditetapkan secara berkesinambungan dan
bergantian sudutnya.

Pemutaran telur sedikitnya adalah 3 kali sehari atau 5 kali sudah lebih dari baik untuk
mencegahembrio telur melekat pada selaput membran bagian dalam telur. Oleh sebab itu jangan
pernah membiarkan telur tetas tidak dibalik atau diputar posisinya dalam 1 hari pada masa
penetasan telur. Pemutaran telur tersebut dilakukan dalam 18 hari pertama penetasan. Tetapi
JANGAN membalik telur sama sekali pada 3 hari terakhir menjelang telur menetas. Pada saat itu
telur tidak boleh diusik karena embrio dalam telur atau anak ayam yang akan menetas tersebut
sedang bergerak pada posisi penetasannya.

Pada incubator tipe still-air, pemutaran dilakukan secara manual dengan ketentuan seperti diatas.
Biasanya untuk mempermudah dalam mengetahui posisi terakhir telur pada saat di putar maka
telur tetas diberi tanda O pada satu sisis dan X. pada sisi lainnya,. Selanjutnya putar telur
menurut waktu dan tanda secara bergantian dan secara berhati hati terutama 1 minggu pertama
dalam incubator.

Ada baiknya juga menuliskan tanggal pada telur menggunakan pinsil untuk menandai beberapa
hal seperti: dari kandang mana, jenis ayam, kapan bertelur, kapan dimasukkan incubator. Hal ini
untuk mengetahui kapan telur nantinya akan menetas dan menentukan waktu peneropongan
untuk penentuan fertilitas, kantong udara dan penentuan pemindahan telur sebelum menetas (- 3
hari).

Biasanya anak ayam (DOC) akan mulai menetas pada usia penetasan ke 20 dan 21 hari pada
keadaan mesin penetasan yang bekerja normal dan sesuai prosedur. Anak ayam yang menetas
setelah waktu itu atau setelah hari ke 22 biasanya tidak sehat atau lemah.
Setelah menetas, anak ayam dibiarkan beberapa jam didalam mesin incubator sampai kering
sempurna. Hal ini dapat dilihat dengan telah lepasnya bulu bulu halus yang menyertai anak ayam
waktu menetas dan berganti dengan bulu lembut yang menutupi sempurna seluruh tubuh anak
ayam tersebut.

Selanjutnya anak anak ayam tersebut dipindah ke tempat lain (missal : chickguard atau kandang
box) dengan diberikan makanan dan minuman. Makanan cukup diberikan dilantai kandang atau
pada nampan yang rendah dengan jenis butiran halus agar anak ayam dapat mulai belajar makan.
Minuman yang diberikan dapat ditambahkan vitamin seperti amylit dan vitachick. Khusus
tempat minum, sebaiknya diberikan gundu atau kerikil kerikil kecil agar anak ayam tidak sampai
tenggelam didalamnya.

Sedangkan untuk mesin incubatornya dapat dimatikan dan dibersihkan dari bulu bulu halus,
pecahan pecahan kulit telur atau lainnya serta disemprot dengan bahan desinfektan atau
dilakukan prosedur fumigasi. Sanitasi yang baik untuk mesin incubator penting untuk menjamin
kebersihan dari bibit bibit penyakit.

Pengetesan Fertilitas Telur

Pengetesan fertilitas telur adalah suatu hal yang perlu dilakukan. Hal ini terutama diperlukan
untuk menentukan jumlah telur yang fertile untuk terus ditetaskan sedangkan yang tidak fertile
atau tidak bertunas harus disingkirkan karena tidak berguna dalam proses penetasan dan bahkan
Cuma buang buang tenaga dan tempat saja. Padahal tempat yang ada dapat dimanfaatkan untuk
telur telur fertile yang lain atau yang baru akan ditetaskan.

Tes fertilitas semacam ini tidak akan mempengaruhi perkembangan embrio telur, malah
sebaliknya kita akan tahu seberapa normal perkembangan embrio didalam telur tersebut telah
berkembang atau bertunas. Tatapi tetap sebagai hal yang terpenting dalam proses ini adalah
mengetahui seberapa banyak telur yang fertile dan dapat menentukan langkah langkah yang
diperlukan untuk telur yang tidak fertile terutama jika telur telur tersebut diberikan coretan /
tulisan mengenai asal telur dan tanggal di telurkan oleh sang ayam maupun informasi asal
kandangnya.

Ada beberapa istilah untuk alat melihat fertilitas telur disebut teropong telur atau tester atau
candler. Alat ini mudah dibuat dengan cara menempatkan bohlam lampu dalam sebuah kotak
atau silender yang dapat terbuat dari segala macam jenis baik kayu ataupun pralon 3 inch seperti
pada gambar.

Cara membuatnya adalah dengan memotong pralon 3 inch sepanjang 20 cm dan menutup kedua
ujungnya dengan kayu yang dibuat melingkar mengikuti pralon dan kemudian di mur. Bagian
dalam diberikan fitting lampu dan sebuah bohlam lampu yang cukup terang (missal : 40 watt)
dan satu ujung bagian atasnya pada bagian tengahnya diberikan lubang sebesar 2/5 besar
diameter telur rata rata atau sekitar 2 cm.

Penggunaannya adalah dengan menyalakan bohlam lampu dan melalui lubang yang ada (pada
bagian atasnya) diletakkan telur yang akan dilihat dengan cara menempelkan bagian bawah telur
(bagian yang lebih tajam dari telur) ke lubang dan melihat perkembangan yang ada di dalam
telur. Cara yang paling baik adalah dengan menggunakan alat ini pada ruangan yang gelap
sehingga bagian dalam telur yang terkena bias cahaya lampu dapat lebih jelas terlihat.

Telur biasanya di test setelah 5 7 hari setelah di tempatkan dalam incubator. Telur dengan kulit
yang putih seperti telur ayam kampung akan lebih mudah dilihat daripada telur negri atau yang
warna kulitnya cokalat atau warna lainnya.

Pada saat test fertilitas, maka hanya telur yang ada bintik hitam dan jalur jalur darah yang halus
yang akan terus di tetaskan. Tetapi singkirkan telur telur yang ada pita darahnya, tidak ada
perubahan (tetap tidak ada perkembangan), ada blok kehitaman karena mati atau seperti contoh
pada gambar berikut:

Apabila karena kurang pengalaman atau karena ragu ragu seperti missal menurut pengalaman
kami perkembangan embrio kadang tidak terlihat jelas di bagian pinggir telur karena
perkembangannya ada di tengah telur. Keadaan ini akan tampak seakan akan telur tidak
berkembang tetpi nyatanya berkembang dengan baik.

Dalam kasus tersebut maka hal yang bijaksana adalah dengan mengembalikan telur telur tersebut
kedalam incubator dan test kembali pada hari ke 10 atau 14 misalnya. Jika ternyata berkembang
maka telur terus di tetaskan tetapi bila tidak maka harus dibuang.

Kegagalan Penetasan

Bila karena suatu sebab telur tersebut gagal untuk menetas maka harus dicari penyebab
masalahnya. Dalam kasus kasus seperti ini maka klik link berikut untuk mengetahui penyebab
dan penang-gulangannya serta memperbaikinya pada kesempatan penetasan berikutnya.
Akhirnya besar harapan kami, anda dapat menetaskan telur menjadi DOC yang berkualitas
unggul.

Mengatasi Penyakit Korisa Pada Ayam


Posted by syanur 0 comments
Penyakit dan Vaksinasi

Penyakit korisa atau snot (pilek) sudah akrab di telinga para peternak unggas. Tanda penyakit
tersebut juga mudah dikenali, dan hampir semua jenis unggas mudah terserang penyakit ini,
diantaranya ayam pedaging, petelur, buras (kampung), merpati, itik maupun puyuh. Korisa bisa
menyerang ayam pada semua umur, khususnya mulai umur 3 minggu sampai masa produksi.

Peternak seringkali hanya tahu bahwa korisa merupakan suatu penyakit pernapasan (dilihat dari
tanda khasnya), padahal korisa juga menyebabkan penurunan produksi telur. Pada ayam
pedaging, penyakit ini juga mengganggu pertumbuhan ayam sehingga ayam sulit mencapai berat
standar. Kerugian yang lainnya ialah tingginya biaya pengobatan, ayam menjadi mudah terserang
penyakit lain atau penyakit menjadi komplek sehingga penyakit semakin sulit diatasi (ayam
disembuhkan) dan seringkali berakhir dengan kematian.

Penyebab

Korisa disebabkan oleh bakteri Haemophilus paragallinarum yang merupakan bakteri Gram (-),
berbentuk batang pendek (coccobacilli), non motil (tidak bergerak), tidak berspora, fakultatif
anaerob (bisa hidup pada media yang tidak ada oksigen maupun ada oksigennya), memerlukan
faktor V (Nicotinamide-Adenindinucleotide/NAD yang ditemukan dalam sel darah merah dan
penting sebagai pertumbuhan bakteri). Bakteri ini terdiri dari 3 serotipe A (W), B (Spross) dan C
(Modesto). Serotipe A dan C lebih virulen dibandingkan serotipe B. Di Indonesia, isolasi H.
paragallinarum telah dilaporkan sejak tahun 1975, 1978 dan 1987. Tarmuji et al. melaporkan
serotipe H. paragallinarum yang menyerang farm di Indonesia ialah serotipe A, B dan C.

H. paragallinarum di luar induk semang akan mudah mati dan mudah diinaktivasi. Desinfektan
yang efektif untuk membunuh bakteri ini antar lain iodine (Antisep dan Neo Antisep) maupun
ammonium quarterner (Medisep dan Mediklin).

Tanda Klinis Ayam Terserang Korisa

Masa inkubasi korisa antara 1-3 hari dan outbreak akan berlangsung selama 4-12 minggu
(petelur) atau 6-14 hari (pedaging) tetapi masa ini tergantung dari tingkat keganasan penyakit,
jumlah bakteri dalam tubuh ayam atau lingkungan kandang dan ada tidaknya infeksi sekunder.
Ayam yang diafkir bisa mencapai 20%, morbiditas mencapai 100% sedangkan mortalitas 0,7-
10% bahkan bisa mencapai 50%. Selain itu juga terjadi penurunan produksi telur 14-41%. Ayam
yang sembuh dapat berperan sebagai carrier sehingga dapat menginfeksi ayam sehat lainnya
yang berada dalam 1 populasi atau 1 kandang dengan ayam tersebut.

Tanda khas serangan korisa antara lain sulit bernapas, adanya lendir atau kotoran dari hidung
yang mula-mula encer dan berlanjut sampai kental seperti nanah, bau yang menyengat seperti
telur busuk, muka bengkak terutama pada daerah sinus di bawah mata, mata berair seperti
menangis yang lama kelamaan akan menutup dan diare.

Pencegahan
Vaksinasi

Lakukan vaksinasi pada ayam petelur umur 6-8 minggu dan diulangi umur 16-18 minggu,
sedangkan pada ayam pedaging pada umur 1-2 minggu. Akan lebih tepat bila jadwal vaksinasi
disesuaikan dengan kondisi peternakan setempat. Penentuan jadwal vaksinasi yang tepat adalah
paling lambat 3-4 minggu sebelum umur ayam rawan terserang korisa. Kapan umur ayam rawan
terserang korisa bisa diperoleh dari pengalaman pada periode pemeliharaan sebelumnya.

Vaksin yang dijual di pasaran ada 2 macam yaitu yang berisi 2 jenis H. paragallinarum (bivalent)
atau 3 jenis (trivalent). Contoh vaksin bivalent ialah Medivac Coryza B (berbentuk suspensi),
sedangkan vaksin trivalent ialah Medivac Coryza T (berbentuk emulsi) dan Medivac Coryza T
Suspension (berbentuk suspensi).

Vaksin bivalent digunakan berdasarkan informasi bahwa serotipe B bukan merupakan serotipe
yang benar bermasalah bagi ayam sehingga masih bisa diatasi dengan vaksin yang berisi serotipe
A dan C. Di lain sisi, karena saat ini sudah terlihat jelas keberadaan serotipe B hampir di seluruh
belahan dunia maka vaksin trivalent sudah banyak dipergunakan di beberapa negara.

Mengapa Vaksinasi Korisa Penting?

Alasan mengapa vaksinasi korisa perlu dilakukan ialah :

Predileksi H. paragallinarum di sinus infraorbitalis


yang miskin pembuluh darah dan obat yang
diberikan sedikit mencapai sinus infraorbitalis
Kedua hal inilah yang membuat selalu adanya
carrier pada ayam yang pernah terserang korisa.
Ayam tersebut merupakan sumber penularan
penyakit karena di dalam tubuh ayam masih
terdapat bakteri penyebab korisa walau belum
sampai timbul gejala klinis.

Kesembuhan ayam yang terserang korisa akan terlihat lebih cepat pada ayam yang
sebelumnya sudah divaksin korisa dibandingkan yang tidak divaksin. Selain itu, kejadian
munculnya kasus akan lebih lambat (menunda kejadian kasus kori-sa) dan keparahannya
akan terlihat lebih ringan bila sebelumnya sudah divaksin korisa.

Perbaikan Tata Laksana Pemeliharaan

Pemeliharaan sistem all in all out untuk menghindari penularan dari ayam tua ke ayam
muda dan memutus siklus hidup bakteri di lokasi peternakan
Penanganan ayam carrier dengan benar melalui pengobatan secara tuntas atau
memberikan obat pada waktu tertentu terutama saat perubahan cuaca. Selain itu, lakukan
pengafkiran pada ayam carrier yang secara ekonomis tidak menguntungkan

Biosecurity

Lakukan istirahat kandang (kosong kandang) selama 30-60 hari setelah pembersihan dan
desinfeksi kandang sebelum ayam diisi kembali. Desinfektan yang efektif untuk
membasmi H. paragallinarum ialah golongan iodine (Antisep, Neo Antisep) dan
ammonium quartener (Medisep, Mediklin)

Penyemprotan kandang setiap 1-2 minggu sekali

Sanitasi dan desinfeksi peralatan kandang (tempat ransum, tempat minum), kandang
sekitarnya secara teratur

Sanitasi air minum secara rutin untuk mencegah penularan korisa melalui air minum

Tindakan Saat Terserang Korisa

Beberapa tindakan yang perlu dilakukan saat suatu peternakan terserang korisa yaitu :
1. Isolasi ayam yang sakit
2. Buang bangkai ayam segera dan se-jauh mungkin dari lingkungan kandang
3. Revaksinasi (jika belum parah) pada ayam petelur
4. Pemberian obat

Untuk mendapatkan keberhasilan pengobatan yang maksimal maka pemberian obat harus :

Sesuai dengan penyakit (diagnosa, sifat penyebab penyakit)

Tersedia dalam kadar (jumlah obat) yang cukup saat mencapai sinus infraorbitalis yang
miskin pembuluh darah

Lama waktu yang cukup dalam kontak dengan organ sakit

Pada kasus serangan korisa tunggal dapat dilakukan ditangani dengan memberikan obat korisa
antara lain Trimezyn, Erysuprim, Doctril (serbuk), Trimezyn-K (kaplet), Vita Tetra Chlor
(kapsul), Gentamin atau Vet Strep (injeksi). Sedangkan pada kasus komplikasi dengan :
a. Virus (ND, IB, IBD, EDS76)

Lakukan pemisahan ayam yang parah dan belum parah


Lakukan revaksinasi sesuai penyakit komplikasinya, kecuali bila ayam terserang IBD
atau Gumboro maka jangan lakukan revaksinasi Gumboro

Berikan Vita Stress pada 1-2 hari setelah revaksinasi

Lakukan pengobatan korisa dengan antibiotik seperti kasus korisa tunggal

b. Bakteri lain (CRD, kolera, colibacillosis)


Pilih antibiotik yang efektif untuk korisa dan bakteri lain (spektrum luas).
c. Protozoa (koksidiosis, malaria like/ leucocytozoonosis)
Pilih antibiotik yang efektif untuk korisa dan protozoa (terutama preparat sulfa atau yang
lainnya), misalnya Duoko, Therapy atau Sulfamix

5. Pemberian vitamin, seperti Fortevit, Aminovit atau Vita Stress untuk membantu meningkatkan
kondisi tubuh ayam dan mengganti sel tubuh yang rusak oleh bakteri penyebab korisa.
Terkadang kita merasa bahwa segala upaya telah dilakukan guna mencegah dan menangani
korisa, namun korisa masih saja menyerang. Oleh karena itu kita perlu terus melakukan evaluasi
mengenai hal berikut :

Tata laksana pemeliharaan diterapkan dengan tepat termasuk biosecurity

aksinasi dengan benar dan tepat jadwalnya

Korisa memang sulit diberantas sampai tuntas tanpa penanganan yang komprehensif dari segala
segi pemeliharaan. Mengingat hal tersebut maka slogan mencegah lebih baik daripada mengobati
sangat tepat dilakukan oleh setiap peternak.

Cleaning Program Untuk Ayam Saat Cuaca Buruk


Posted by syanur 0 comments
Penyakit dan Vaksinasi

Saat cuaca tidak bersahabat atau cuaca buruk adalah saat antisipasi bagi para peternak untuk
waspada terhadap berbagai serangan penyakit pada unggas peliharaannya, indikator cuaca buruk
antara lain perubahan cuaca yang berubah-uabah secara ekstrim, hujan terus menerus, atau
kemarau yang berkepanjangan. Kondisi cuaca sangat berpengaruh terhadap stamina hewan
ternak misalnya ayam, jika stamina hewan ternak megalami drop maka kemungkinan terinfeksi
penyakit sangat besar.

Disaat kondisi seperti ini peternak perlu menjalankan cleaning program, yakni program
penangulangan secara preventif terhadap kesehatan hewan ternak agar tidak terjadi penurunan
stamina atau terinfeksi penyakit.
Perlu atau tidaknya pemberian obat pada kondisi cuaca buruk yang berkepanjangan tergantung
pada kondisi ayam. Jika ayam tidak menunjukkan gejala sakit atau terjadi penurunan produksi,
maka cukup dengan pemberian vitamin anti stres dan meningkatkan kondisi tubuh ayam, seperti
Strong n Fit, Vita Stress, Fortevit atau Vita Strong.

Jika ayam menunjukkan gejala sakit/terjadi penurunan produksi pemberian obat dapat dilakukan,
tentunya obat harus disesuaikan dengan penyakitnya. Sebagai contoh ayam menunjukan gejala
ngorok (CRD) maka pemberian Trimezyn-S, dapat dilakukan dengan selang 1 hari dari
pemberian sebelumnya atau diganti dengan obat dari golongan yang lain seperti Neo Meditril,
Doxyvet atau Proxan-S (pilih salah satu). Yang perlu diperhatikan saat melakukan cleaning
program yaitu ketepatan dosis yang diberikan dan hati-hati saat jadwal vaksinasi terutama
vaksinasi melalui air minum, sebaiknya pemberian obat dihentikan dulu (dapat diberikan lagi
keesokan harinya).

Selain dengan pemberian antibiotik atau vitamin, yang tak kalah penting perlu dilakukan pada
saat kondisi cuaca tak bersahabat yaitu melakukan praktek manajemen pemeliharaan yang baik.
Hal ini untuk mencegah tingkat stres makin tinggi dan meningkatnya bibit penyakit di
lingkungan kandang. Manajemen tersebut antara lain yaitu :

Perhatikan sistem sirkulasi udara dengan sistem buka-


tutup tirai kandang (sesuai kondisi cuaca), agar ayam
mendapatkan suplai oksigen dengan baik, jika perlu
tambahkan blower atau berikan hujan buatan saat
suhu lingkungan melebihi suhu nyaman. Sedangkan
saat udara dingin dan hujan, tutuplah tirai kandang
dan jika perlu nyalakan brooder.

Atur distribusi dan jumlah tempat ransum dan minum ayam. Hal ini menjadi penting
karena ketika suhu udara menjadi panas, konsumsi air minum meningkat. Sebaliknya
pada suhu dingin, konsumsi pakan dapat meningkat. Dalam situasi demikian, kompetisi
memperebutkan pakan dan air minum meningkat. Bila tidak ditanggulangi dengan
seksama rentan menimbulkan korban, baik karena kanibalisme, tertindih ataupun tidak
mendapatkan nutrisi yang cukup.

Pemuasaan ayam pada saat cuaca panas dengan mengurangi jumlah pakan, cukup efektif
menekan tingkat kematian akibat heat stress (lama pemuasaan tergantung pada kondisi
lapangan). Hal ini berhubungan dengan pembentukan panas dari pakan dan keterbatasan
ayam dalam mengeluarkan panas dari tubuhnya. Pertalian erat antara keduanya
menyebabkan ayam akan semakin kepanasan yang berasal dari lingkungan dan juga suhu
tubuh. Pada suhu dingin, peternak justru diharapkan menambah jumlah pakan yang
diberikan dengan harapan menyediakan energi untuk menghangatkan tubuh

Atur kepadatan ayam agar memberi ruang gerak yang lebih leluasa. Hal ini juga dapat
menyediakan sirkulasi udara lebih baik sehingga udara tidak pengap.
Tingkatkan biosekuriti dengan melakukan penyemprotan menggunakan Antisep, Neo
Antisep atau Medisep (pada kandang yang berisi ayam).

Lakukan desinfeksi air minum dengan Desinsep, Antisep atau Neo Antisep untuk
menekan penularan bibit penyakit melalui air minum (hati-hati saat ada jadwal
vaksinasi/pengobatan/pemberian viamin)

sumber : info medion

Alat Penetasan Telur Otomatis


Home

Cara Pemesanan

Untuk Pemesanan & Pembelian Alat Penetasan Telur Otomatis, Silakan anda Telpon di
Nomer:

0341 - 711 930 atau SMS: 081 853 854 6

Cara Pesan Melalui SMS, Ketik: Contoh: Order type c30, kirim ke alamat: jl. mayjen
sungkono no.20 kota Malang, Jawa Timur

Setelah itu, anda akan mendapatkan rincian harganya + ongkos kirimnya.

Setelah mendapatkan rincian yang harus di transfer, baru anda melakukan


pembayaran.