Anda di halaman 1dari 9

PRESIDEN

REPUBLIK INDONESIA

PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 138 TAHUN 2014

TENTANG

TUNJANGAN BAHAYA RADIASI BAGI PEGAWAI NEGERI YANG BEKERJA

SEBAGAI PEKERJA RADIASI DI BIDANG KESEHATAN

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang a. bahwa tunjangan bahaya radiasi bagi pekerja radiasi

berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 48 Tahun

1995 tentang Tunjangan Bahaya Radiasi Bagi Pekerja

Radiasi sudah tidak memadai dan perlu disesuaikan

dengan perkembangan saat ini;

b. bahwa perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi

di bidang kedokteran telah memperluas cakupan

pelayanan radiasi serta jenis pekerja radiasi;

e. bahwa dalam rangka meningkatkan prestasi kerja,

pengabdian, dan semangat kerja bagi Pegawai Negeri

yang diangkat sebagai pekerja radiasi di bidang

kesehatan, perlu meninjau kembali besaran tunjangan

bahaya radiasi;

d. bahwa 0

li
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-2-

d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana

dimaksud dalam huruf a, huruf b, dan huruf c, perlu

menetapkan Peraturan Presiden tentang Tunjangan

Bahaya Radiasi Bagi Pegawai Negeri Yang Bekerja

Sebagai Pekerja Radiasi di Bidang Kesehatan;

Mengingat 1. Pasal 4 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara


Republik Indonesia Tahun 1945;

2. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang


Aparatur Sipil Negara (Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2014 Nomor 6, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5494);

3. Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1977 tentang


Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 1977 Nomor 11, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 309S)
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2014
(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014
Nomor lOS);

MEMUTUSKAN:

Menetapkan: PERATURANPRESIDEN TENTANGTUNJANGANBAHAYA


RADIASI BAGI PEGAWAI NEGERI YANG BEKERJA
SEBAGAIPEKERJA RADIASIDI BIDANG KESEHATAN.

Pasal 1 ...
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-3-

Pasal 1

Dalam Peraturan Presiden ini yang dimaksud dengan:


1. Tunjangan bahaya radiasi bagi Pegawai Negeri yang
bekerja sebagai pekerja radiasi di bidang kesehatan, yang
selanjutnya disebut tunjangan bahaya radiasi adalah
tunjangan khusus yang diberikan kepada Pegawai Negeri
yang bekerja sebagai pekerja radiasi di bidang kesehatan
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan
yang berlaku atas potensi risiko bahaya radiasi yang
dihadapi oleh pekerja radiasi bidang kesehatan yang
bersangkutan dalam melaksanakan tugasnya.
2. Pekerja radiasi adalah setiap orang yang bekerja di
instalasi nuklir atau instalasi radiasi penglOn yang
diperkirakan menerima dosis tahunan melebihi dosis
untuk masyarakat umum.
3. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan
pemerintahan di bidang kesehatan.

Pasal 2

Pegawai Negeri yang diangkat oleh pejabat yang berwenang


sebagai pekerja radiasi dan diberi tugas serta tanggung jawab
untuk melakukan pekerjaan yang berhubungan langsung
danf atau tidak langsung dengan sumber radiasi, serta berada
dalam medan radiasi pada fasilitas pelayanan kesehatan,
selain diberikan penghasilan seSUal dengan peraturan
perundang-undangan, diberikan tunjangan bahaya radiasi
setiap bulan.

Pasal 3 ...
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-4-

Pasal 3

Pekerja radiasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 adalah


sebagai berikut:
a. dokter spesialis radiologi, dokter spesialis onkologi radiasi,
dokter spesialis kedokteran nuklir, dokter gigi spesialis
radiologi, dan dokter spesialis kardiologi yang bekerja pada
pelayanan radiologi diagnostik, radioterapi, kedokteran
nuklir, radiologi gigi, dan kardiologi intervensional;
b. radiografer yang bekerja pada pelayanan radiologi
diagnostik, radioterapi, kedokteran nuklir, radiologi gigi,
dan kardiologi intervensional;
c. fisikawan medis yang bekerja pada pelayanan radiologi
diagnostik, radioterapi, kedokteran nuklir, radiologi gigi,
dan kardiologi intervensional;
d. perawat yang bekerja pada pelayanan radiologi diagnostik,
radioterapi, kedokteran nuklir, radiologi gIgI, dan
kardiologi intervensional;
e. tenaga teknisi elektromedis yang bekerja pada pelayanan
radiologi diagnostik, radioterapi, kedokteran nuklir,
radiologi gigi, dan kardiologi intervensional;
f. tenaga radiofarmasi yang bekerja pada pelayanan
kedokteran nuklir;
g. tenaga teknisi kardiovaskuler yang bekerja pada pelayanan
kardiologi intervensional;
h. tenaga kamar gelap radiologi yang bekerja pada pelayanan
radiologi diagnostik, radioterapi, kedokteran nuklir,
radiologi gigi, dan kardiologi intervensional; dan
I. tenaga administrasi radiologi yang bekerja pada pelayanan
radiologi diagnostik, radioterapi, kedokteran nuklir,
radiologi gigi, dan kardiologi intervensional.
Pasal 4 ...
. ,.
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-5-

Pasal 4

Tunjangan bahaya radiasi diberikan untuk masing-masing

tingkat bahaya radiasi yang ditetapkan berdasarkan nilai

sebagai berikut:

a. Nilai 720 : bahaya radiasi tingkat I

b. Nilai 480 s/d 719 : bahaya radiasi tingkat II

c. Nilai 320 s/d 479 : bahaya radiasi tingkat III

d. Nilai 160 s/d 319 : bahaya radiasi tingkat IV

Pasal 5

(1) Penetapan nilai bagi pekerja radiasi untuk masing-masing

tingkat tunjangan bahaya radiasi sebagaimana dimaksud

dalam Pasal 4, ditetapkan berdasarkan total nilai pekerja

radiasi yang bersangkutan yang didapatkan dari hasil

penjumlahan faktor-faktor penilaian yang meliputi:

a. faktor langsung atau tidak langsung (RLDTL);

b. faktor jenis radiasi (JR); dan

c. faktor besarnya radiasi (BR).

(2) Nilai masing-masing faktor penilaian sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) adalah sebagaimana tercantum

dalam Lampiran yang merupakan bagian tidak

terpisahkan dari Peraturan Presiden ini.

(3) Ketentuan ...


PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-6-

(3) Ketentuan lebih lanjut mengenai penetapan nilai tingkat

tunjangan bahaya radiasi bagi Pegawai Negeriyang bekerja

sebagai pekerja radiasi di bidang kesehatan diatur oleh

Menteri setelah mendapat persetujuan tertulis dari Menteri

yang bertanggung jawab di bidang pendayagunaan

aparatur negara dan reformasi birokrasi.

Pasal 6

Besarnya tunjangan bahaya radiasi menurut tingkat bahaya


radiasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4, adalah sebagai
berikut:

a. Risiko bahaya radiasi tingkat I adalah risiko bagi pekerja

radiasi yang berhubungan langsung dengan sumber


radiasi secara terus menerus, sebesar Rp 1.150.000,00
(satu juta seratus lima puluh ribu rupiah) setiap bulan.

b. Risiko bahaya radiasi tingkat II adalah risiko bagi pekerja


radiasi yang berhubungan langsung dengan sumber
radiasi sewaktu-waktu, sebesar Rp 950.000,00 (sembilan
ratus lima puluh ribu rupiah) setiap bulan.
c. Risiko bahaya radiasi tingkat III adalah risiko bagi pekerja
radiasi yang berhubungan dengan sumber radiasi tidak

langsung dan berada dalam medan radiasi terus menerus,

sebesar Rp 750.000,00 (tujuh ratus lima puluh ribu


rupiah) setiap bulan.

d. Risiko ...
PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

-7-

d. Risiko bahaya radiasi tingkat IV adalah risiko bagi pekerja


radiasi yang berhubungan dengan sumber radiasi tidak
langsung dan berada dalam medan radiasi sewaktu-waktu,
sebesar Rp 425.000,00 (empat ratus dua puluh lima ribu
rupiah) setiap bulan.

Pasal 7

Dalam hal pekerja radiasi menenma tunjangan jabatan


fungsional sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan, pekerja radiasi memilih salah satu tunjangan yang
lebih menguntungkan.

Pasal 8

Ketentuan lebih lanjut yang diperlukan bagi pelaksanaan


Peraturan Presiden ini, ditetapkan oleh Menteri, Menteri
Keuangan, dan Kepada Badan Kepegawaian Negara, baik
secara bersama-sama maupun secara sendiri-sendiri sesual
dengan bidang tugasnya masing-masing.

Pasal 9

Pada saat Peraturan Presiden ini mulai berlaku, Keputusan


Presiden Nomor 48 Tahun 1995 tentang Tunjangan Bahaya
Radiasi Bagi Pekerja Radiasi, dicabut dan dinyatakan tidak
berlaku.

Pasal 10

Peraturan Presiden tn! mulai berlaku pada tanggal


diundangkan.
Agar ...
PRESIDEN
REPU.BLIK INDONESIA

-8-

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan


pengundangan Peraturan Presiden ini dengan penempatannya
dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 17 Oktober 2014
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

ttd.

DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO

Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 17 Oktober 2014
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

ttd.

AMIR SYAMSUDIN

LEMBARANNEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2014 NOMOR 279

Salinan sesuai dengan aslinya


..

PRESIDEN
REPUBLIK INDONESIA

LAMPIRAN
PERATURAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 138 TAHUN 2014
TANGGAL 17 Oktober 2014

PERHITUNGAN DAN PENILAIAN TINGKAT RISIKO BAHAYA RADIASI


I. Faktor pekerja radiasi yang berhubungan langsung dan/atau tidak
langsung tetapi berada dalam medan radiasi (disingkat RLDTL).
RLDTL
TINGKAT I TINGKAT II TINGKAT II! TINGKATIV
450 300 200 100
II. Faktor Jenis Radiasi (disingkat JR)

JR
Alpha, Elektron, Gamma, Sinar X

TINGKAT I TINGKAT II TINGKAT II! TINGKATIV


180 120 80 40
111. Faktor Besarnya Radiasi (disingkat BR)

BR
TINGKAT I TINGKAT II TINGKAT II! TINGKATIV
90 60 40 20

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

ttd.

DR. H. SUSILO BAMBANG YUDHOYONO

Salinan sesuai dengan aslinya