Anda di halaman 1dari 7

Tema

Tema cerpen ini ialah kehilangan sesuatu yang bermakna telah


meninggalkan kesan yang mendalam dalam kehidupan
seseorang. Perkara tersebut mengundang rindu yang
berpanjangan. Mak Piah sangat merindui anak-anaknya yang
telah beberapa bulan tidak menghubunginya apatah lagi untuk
pulang menjenguknya. Keenganannya anak-anaknya pulang
menjenguknya merupakan suatu kehilangan bagi dirinya yang
mendambakan kasih saying dan perhatian. saya pula
mendambakan kasih saying daripada seorang emak. Emak saya
telah kembali kepada Yang Maha Pencipta. Saya amat rindu
akan emaknya. Pertemuan saya dengan Mak Piah menambah
kerinduan terhadap emaknya. Nasib yang menimpa Mak Piah
meraih simpati saya untuk mendekati Mak Piah. Kehadiran Mak
Piah membuka peluang untuk saya melepaskan rindu terhadap
emaknya.

Persoalan
1. Nasib ibu tua yang tidak mendapat perhatian anak-
anak.

Contohnya, Mak Piah terpaksa hidup keseorangan kerana anak-


anak jarang menjenguknya.

2. Kasih ibu tidak berbelah bagi.

Contohnya, walaupun Nana sudah lama tidak menjenguk


emaknya, Mak Piah tetap memuji Nana di hadapan jiran-jirannya.

3. Menyesal kemudian tiada gunanya.

Contohnya, penyesalan Nana dan abangnya, Nubhan sudah


terlambat. Emak mereka telah pergi meninggalkan mereka untuk
selama-lamaya.
Teknik plot
DIALOG
Tak apa Mak Piah, selagi banjir tak surut,insya-
Allah,saya akan temankan Mak Piah. (msrt 55)
-PEMERIAN
Suara tua yang tadinya berbicara tanpa memberi
saya walau sedikit kesempatan untuk
menerangkan bahwa saya bukanlah Nana, kembali
menujah-nujah telinga. Saya capai telefon, mencari
di menu panggilan keluar. Saya tekan butang
panggilan ke nombor itu sekali lagi. (msrt 52)
-SASPENS
Pada permulaan cerita, pembaca tertanya-tanya
pemilik suara tua yang sedang bercakap dengan
mata saya melalui telefon.
- Dia memanggil saya dengan nama yang tidak
tercatat pada kad pengenalan, tidak juga nama
timbangan sejak dilahirkan. Siapakah empunya suara
tua yang rusuh di hujung talian sana? Seperti saya
yang terburu-buru mendail nombor rumah teman
yang baru diberikan pagi tadi, suara tua itu juga
pantas mengatur kata, selaju jejari saya salah
menekan nombor rumahnya. Setelah menyampaikan
kisah yang sesetengahnya tidak saya fahami, suara
tua itu menamatkan pengisahan dengan
penghargaan dan pesanan. (msrt 51)

LATAR
LATAR TEMPAT
1. Kampung

-Tempat tinggal saya dan Mak Piah serta tempat


berlakunya banjir
2. Rumah Mak Piah

-Tempat saya menemui Mak Piah yang keseorangan.


3. Tanah perkuburan

- Tempat jenazah Mak Piah dikebumikan


LATAR MASA
~ Empat hari empat malam.
- Hujan turun selama empat hari empat malam
~ Ketika banjir.
- Mak Piah tiada bekalan makanan kerana banjir yang
melanda kampung Mak Piah sudah sampai ke paras
dada.
~ Lima hari.
- Watak saya demam selama lima hari.
LATAR MASYARAKAT
1 ~ Masyarakat kampung
- Watak saya dan Mak Piah merupakan masyarakat
yang tinggal di kampung.
2 ~ Masyarakat yang prihatin.
- Watak saya sangat mengambil berat tentang
keadaan Mak Piah yang tinggal keseorangan.
3 ~ Masyarakat yang terlalu merindui ibunya.
- Watak saya sangat merindui emaknya yang telah
meninggal dunia dan dia begitu teruja untuk dengan
Mak Piah yang tinggal keseorangan itu.
WATAK PERWATAKAN
SAYA
- Anak yatim piatu
- Seorang yang sensitif
- Seorang yang prihatin
- Mudah bersimpati
- Terlau merindui ibunya
MAK PIAH
- Hidup seorang diri di rumah usang di sebuah
kampung.
- Mempunyai dua orang anak, iaitu Nana dan Nubhan.
- Seorang yang pengasih dan penyayang
- Seorang yang taat akan perintah tuhan
- Kurang pendengaran
- Sangat merindui anak-anaknya
NANA
- Anak bongsu Mak Piah
- Takut kepada suami
- Tidak bertanggungjawab
- Berasa sangat sedih apabila kehilangan emaknya
GAYA BAHASA
METAFORA
- Lukisan ceria terpamer di wajah tua, tanda teruja
menyalam perkenalan. (hlm 54)
- hasratnya yang terpendam di lembah kepiluan.
(hlm 54)
- menikmati resipi pembohongan yang
terpampang tiba-tiba! (hlm 55)
PERSONIFIKASI
- banjir kali ini telah menelan dua nyawa. (hlm 52)
- Getar suaranya menggegarkan perasaan. (hlm 52)
- rindu yang mencengkam sukma ini, (hlm 54)
NILAI
Kasih Sayang
Contohnya, walaupun anak-anak Mak Piah tidak
mengambil berat tentang kehidupannya di kampung,
Mak Piah masih mengingati dan menyangi anak-
anaknya.
Keprihatinan
Contohnya, Saya sanggup mengharungi banjir untuk
melihat keadaan hidup Mak Piah yang tinggal seorang
diri.
Baik hati
Contohnya, saya membawa bekalan makanan untuk
Mak Piah yang telah terputus bekalan makanan akibat
kejadian banjir.
PENGAJARAN
Kita mestilah menghargai kasih sayang ibu bapa
terhadap anak-anak mereka.
Kita hendaklah mengamalkan sikap perikemanusiaan
dan tolong-menolong sesama manusia.
Kita hendaklah menjaga nama baik seseorang,
terutamanya nama baik ahli keluarga sendiri.