Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN TUTORIAL

BLOK 10 MODUL 1 HUKUM KEDOKTERAN

KELOMPOK 2
Tutor : Drg.Bambang Ristiono, MKes

Ketua : Mebby Putri Insani


Sekretaris Papan : Nurhayati
Sekretaris Meja : Salsabilla Septia
Anggota :
Khairani Putri Nabillah
Rahmatul Sakinah
Tri Wahyuni Fajriah
Zhafirah Muharani Nasution
Claudia Florencita Ediharsi
Dian Lestari
Annisa Syifa Fauzia

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI


UNIVERSITAS ANDALAS
2017
MODUL 1
HUKUM KEDOKTERAN
SKENARIO 1
Zaskia oh......zaskia
Sebagai Dokter gigi baru Jacky mempunyai obsesi untuk membuka klinik gigi yang
spektakuler, maka ia membangun klinik yang besar dan lengkap . Namun betapa kagetnya ia
ketika pada suatu hari menerima surat penggilan dari Dinas Kesehatan setempat masalah
kliniknya .
Setelah menghadap dr.Melinda kepala Dinas Kesehatan kabupaten dijelaskan
permasalahannya bahwa ia telah melakukan pelanggaran dalam mendirikan klinik sehingga
masyarakat sekitar protes, karna limbah kliniknya mengganggu lingkungan masyarakat
setempat .
Dijelaskan bahwa mendirikan sarana pelayanan kesehatan masyarakat harus
mempunyai izin, masyarakat dilindungi oleh undang-undang, semua kegiatan khususnya
dibidang kesehatan telah ada regulasinya oleh pemerintah, dalam hal ini Dinas Kesehatan
sebagai regulator dan pengawas terlaksananya regulasi tersebut, sehingga masyarakat
terlindungi dalam mendapatkan pelayanan kesehatan .
Maka disarankan agar dalam memberikan pelayanan kesehatan gigi dilaksanakan secara
benar sesuai regulasi bidang kesehatan, sesuai standar pelayanan yang ada serta tidak
melanggar dipandang dari aspek hukum sehingga tidak melakukan kelalaian maupun
dianggap malpraktek, apalagi kita juga dituntut untuk selalu siap memberikan pelayanan yang
segera bila terjadi kegawat daruratan medik oleh masyarakat .
Jelaskan masalah yang terjadi ?
Langkah Seven Jumps :
1. Mengklarifikasi terminologi yang tidak diketahui dan mendefinisikan hal-hal yang
dapat menimbulkan kesalahan interpretasi
2. Menentukan masalah
3. Menganalisa masalah melalui brain storming dengan menggunakan prior
knowledge
4. Membuat skema atau diagram dari komponen-komponen permasalahan dan
mencari korelasi dan interaksi antar masing-masing komponen untuk membuat
solusi secara terintegrasi
5. Memformulasikan tujuan pembelajaran/ learning objectives
6. Mengumpulkan informasi di perpustakaan, internet, dan lain-lain
7. Sintesa dan uji informasi yang telah diperoleh

URAIAN
Langkah I Mengklarifikasi terminologi yang tidak diketahui dan mendefinisikan hal-
hal yang dapat menimbulkan kesalahan interpretasi
1. Regulasi
Adalah cara mengendalikan masyarakat dengan aturan atau pembatasan tertentu
2. Malpraktek
Adalah kesalahan atau kelalaian yang dilakukan oleh tenaga medis yang akan
merugikan pasien, misalnya : karna kesalahan/kelalaian terjadi luka berat,cacat
maupun kematian

Langkah II Menentukan masalah


1. Apa saja syarat mendirikan klinik ?
2. Apa penyebab tenaga medis mendapat panggilan dari Dinas Kesehatan mengenai
kliniknya ?
3. Bagaimana pengaruh limbah medis terhadap kesehatan masyarakat ?
4. Kenapa dalam mendirikan sarana kesehatan harus mempunyai izin ?
5. Apa saja bentuk regulasi ?
6. Bagaimana peran pemerintah dalam regulasi kesehatan ?
7. Apa saja standar yang harus dimiliki dr/drg dalam memberi pelayanan ?
8. Apa saja standar pelayanan kesehatan yang wajib ?
9. Apa saja tujuan perlindungan hukum kepada pasien sebagai konsumen ?
10. Mengapa perlu ada hukum yang mengatur hubungan tenaga kesehatan dengan
masyarakat ?
11. Bagaimana penanganan kegawat daruratan pada gigi dan mulut ?
12. Apa sanksi yang diberikan kepada jacky karna sudah melanggar aturan ?
Langkah III Menganalisa masalah melalui brain storming dengan menggunakan prior
Knowledge

1. Syarat mendirikan klinik :


a. Mempunyai SIP (Surat Izin Praktek) dan STR (Surat Tanda Registrasi)
b. Mendapat prosedur perizinan klinik
c. Memenuhi pelayanan rawat inap
d. Bangunan sesuai dengan aturan
e. Terdapat ruangan; administrasi,konsultasi,tindakan dan toilet
f. Peralatan hatus memiliki izin edar dan diuji secara berkala
g. Terdapat prasarana seperti instalasi air, instalasi listrik, sirkulasi udara dan
sarana pengelolaan limbah
h. Lokasi sesuai ratio penduduk
i. Melampirkan bukti kepemilikan tanah

2. Penyebab tenaga medis mendapat panggilan :


a. Tidak memenuhi syarat yang ada
b. Karna adanya keluhan pasien
c. Karna ada pelanggaran ataupun malpraktek

3. Pengaruh limbah medis, terbagi 2 :


a. Pengaruh secara langsung, misal: tidak sengaja menyentuh limbah medis
b. Pengaruh tidak langsung,akan terjadi proses pembusukan yang akan
menyebabkan tercemarnya lingkungan misalnya tercemarnya air

4. Tujuan adanya izin praktek :


a. Mempertahankan dan meningkatkan mutu pelayanan medis
Diharapkan kelestarian lingkungan tidak terancam sehingga kepentingan
masyarakat untuk mendapatkan lingkungan dengan kualitas yang bagus
tetap terpenuhi
b. Memberikan kepastian hukum kepada masyarakat,dokter,dokter gigi
UU No 29 tahun 2004 tentang praktek kedokteran digunakan untuk
mengatur praktek kedokteran dengan tujuan agar dapat memberikan
perlindungan terhadap pasien, mempertahankan dan meningkatkan mutu
pelayanan medis

5. Bentuk regulasi dibidang kesehatan :


a. Lisensi (perizinan)
b. Akreditasi
c. Sertifikasi

6. Peran pemerintah dalam regulasi :


a. Sebagai pengarah pemerintah menetapkan, melaksanakan dan memantau
aturan sistem pelayanan kesehatan
b. Sebagai regulator pemerintah melakukan pengawasan untuk menjamin agar
organisasi pelayanan kesehatan memberikan pelayanan yang bermutu
c. Sebagai pelaksana pelayanan kesehatan pemerintah berkewajiban
menyediakan pelayanan kesehatan yang bermutu
7. Standar yang harus dimiliki dr/drg :
a. Memiliki SIP
b. Ada surat rekomendasi dari IDI/PDGI
c. Mempunyai kompetensi dibidangnya
d. Taat pada aturan yang berlaku dan standar yang ada

8. Standar pelayanan kesehatan :


a. Adanya alat medis yang standar
b. Memiliki ruang rawat inap (minimal 5 tempat tidur)
c. Menyediakan inform consent dan rekam medik
d. Mengutamakan kepentingan pasien, diutamakan kegawat daruratan
e. Merujuk pasien jika tidak dapat ditangani
f. Menghormati hak pasien
g. Lingkungan bebas asap rokok

9. Tujuan perlindungan hukum kepada pasien :


a. Menghindari perlakuan yang tidak sesuai aturan
b. Meningkatkan kesadaran konsumen
c. Meningkatkan kesadaran tenaga medis
d. Mengurangi malpraktek
e. Memberikan perlindungan terhadap pasien
f. Mendapat perawatan medis yang layak
g. Meningkatkan kewaspadaan tenanga medis

10. Tujuan adanya hukum yang mengatur hubungan tenanga medis dengan pasien :
a. Adanya perlindungan terhadap pasien
b. Adanya perlindungan terhadap tenaga medis
c. Adanya perlindungan pengendalian biaya operasional

11. Penanganan kegawat daruratan gigi dan mulut (Oral Urgent Treatment) terdiri dari
3 elemen dasar :
a. Tindakan mengurangi rasa sakit melalui pemberian obat-obatan dan perawatan
gigi
b. Pertolongan pertama infeksi gigi dan mulut serta trauma gigi dan jaringan
pendukungnya
c. Rujukan untuk kasus yang kompleks

12. Sanksi untuk Jacky akibat pelanggarannya :


a. Dikenakan pidana berdasarkan UU pengelolaan lingkungan hidup
b. Ditarik SIP nya
c. Diberi surat peringatan hingga 3x
d. Dipidana paling singkat 4-10 tahun penjara dan didenda 10 juta-5 milyar
Langkah IV Membuat skema atau diagram dari komponen-komponen permasalahan
dan mencari korelasi dan interaksi antar masing-masing komponen untuk membuat
solusi secara terintegrasi

drg.Jacky

Menerima surat panggilan Dinas Kesehatan

Melakukan pelanggaran

Hukum Kedokteran

Regulasi pemerintah Perlindungan konsumen Aspek hukum kegawat Kelalaian dan


terhadap kesehatan daruratan medis malpraktek

Tujuan Hukum
Fungsi Rekam medik
Langkah V Memformulasikan tujuan pembelajaran/ learning objectives
1. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan regulasi pemerintah terhadap
pelayanan kesehatan
2. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan perlindungan konsumen
3. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan aspek hukum kegawat daruratan
medis
4. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan kelalaian dan malpraktek

Langkah VI Mengumpulkan informasi di perpustakaan, internet, dan lain-lain

1. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan regulasi pemerintah


terhadap pelayanan kesehatan

Dasar hukum regulasi jaminan kesehatan :


a. UU No.40/2004 tentang SJSN (Sistem Jaminan Sosial Nasional)
b. UU No. 36/2007 tentang kesehatan
c. UU No. 24/2011 tentang BPJS
d. PP No.101/2012 tentang penerimaan bantuan iuran

Peran pemerintah dalam regulasi dibedakan menjadi tiga, yaitu :


a. sebagai pengarah
pemerintah menetapkan, melaksanakan, dan mementau aturan main sistem
pelayanan kesehatan, menjamin keseimbangan berbagai pihak yang terlibat
dalam pelayanan kesehatan, dan menyusun rencana strategis untuk
keseluruhan sistem kesehatan.
b. sebagai regulator
pemerintah melakukan pengawasan untuk menjamin agar organisasi
pelayanan kesehatan memberikan pelayanan yang bermutu
c. sebagai pelaksana pelayanan yang diregulasi
dapat melalui sarana pelayanan kesehatan, dimana pemerintah
berkewajiban menyediakan pelayanan yang bermutu

Bentuk-bentuk regulasi dalam pelayanan kesehatan :

a. Lisensi merupakan proses pemberian izin secara legal oleh lembaga yang
kompeten biasanya pemerintah kepada individu atau organisasi untuk
menjalankan praktik atau kegiatan pelayanan kepada masyarakat. Perizinan
baik perizinan sarana kesehatan maupun tenaga kesehatan diatur dalam
mekanisme Legislasi (peraturan perundangan) guna mencegah adanya
penyalahgunaan tugas maupun fungsinya .
b. Sertifikasi adalah kegiatan penilaian kepada seseorang maupun organisasi
yang telah memenuhi syarat yang telah ditetapkan, kegiatan ini dilakukan oleh
lembaga yang mempunyai kewenangan dalam memberikan penilaian. Seperti
sertifikat PPGD dan GELS untuk Perawat, ATLS dan ACLS untuk Dokter,
sertifikat ISO 9000 untuk organisasi yang telah memenuhi standar dalam
manajemen mutu.
c. Akreditasi adalah proses formal yang dilakukan oleh lembaga yang
berwenang dan diakui untuk melakukan penilaian pada organisasi yang telah
memenuhi standar yang telah ditetapkan. Seperti lembaga KARS (Komisi
Akreditasi Rumah Sakit), JCI (Joint Commission International) dan JCAHO
di Amerika, ACHS di Australia. Dalam UU No 44 tahun 2009 tentang Rumah
Sakit, bahwa Rumah Sakit wajib melakukan akreditasi secara berkala minimal
tiga tahun sekali, serta dapat dilakukan oleh lembaga Independen baik dari
dalam maupun luar negeri.

ASPEK HUKUM REKAM MEDIS

Pengertian Rekam Medis

Rekam medis merupakan proses yang dimulai pada saat diterimanya pasien di
rumah sakit, diteruskan kepada kegiatan pencatatan data dan dilanjutkan kepada
penaganan berkas rekam medis yang meliputi penyelenggaraan , penyimpanan
serta pengeluaran berkas dari tempat penyimpanan untuk melayani permintaan
peminjaman untuk keperluan pasien atau yang berhubungan dengan ketentuan
hukum lainnya.

Dari uraian pengertian tersebut terdapat hubungan yang sangat erat dengan tujuan
dan kegunaan dari rekam medis yaitu ALFRED seperti disebutkan dalam pasal 1
ayat a SK Menkes No. 749a tentang rekam berguna untuk 6 (enam) hal yang lebih
spesifik (Hatta G. 1985) ialah :

1) Administratif ( aspek administrasi)

Suatu berkas rekam medis yang berisi data administrasi pasien, karena dalam
isinya menyangkut tindakan berdasarkan wewenang dan tanggungjawab sebagai
tenaga medis dan paramedis dalam pelayanan yang telah diberikan kepada pasien.

2) Legal (aspek Hukum)

Suatu berkas rekam medis yang mempunyai nilai hukum, karena dalam isinya
menyangkut adanya perjanjian yang telah di berikan dan ditandatangani oleh
pasien atau pikah penanggung pasien atas tindakan yang akan dilakukan terhadap
pasien. Dalam rangka usaha menegakkan hukum dan keadilan
3) Finansial (aspek Keuangan)

Suatu berkas rekam medis yang mempunyai nilai keuangan, karena dalam isinya
menyangkut penetapan biaya pelayanan yang telah diberikan kepada pasien, dan
tanda bukti catatan/tindakan pelayanan yang harus dipenuhi oleh pasien atau
pihak penanggungsebagai kewajibannya.

4) Riset (aspek penelitian)

Suatu berkas rekam medis yang mempunyai nilai penelitian, karena isinya
menyangkut data/informasi yang dapat digunakan untuk penelitian dan
pengembangan ilmu pengetahuan.

5) Edukasi (aspek Pendidikan)

Suatu berkas rekam medis yang isinya mempunyai nilai pendidikan, karena isinya
menyangkut data/informasi yang dapat digunakan untuk pembelajaran atau bahan
referensi pengajaran pendidikan di bidang yang terkait.

6) Dokumentation (aspek Dokumentasi)

Suatu berkas rekam medis yang mempunyai nilai dokumentasi, karna isinya
menjadi sumber dokumen data/informasi yang dapat digunakan sebagai
pertanggung jawaban dan bahan laporan rumah sakit.

Rekam medis yang bermutu adalah:


a. Akurat, menggambarkan proses dan hasil akhir pelayanan yang diukur
secara benar
b. Lengkap, mencakup seluruh kekhususan pasien dan sistem yang dibutuhkan
dalam analisis hasil ukuran
c. Terpercaya, dapat digunakan dalam berbagai kepentingan
d. Valid atau sah sesuai dengan gambaran proses atau produk hasil akhir yang
diukur
e. Tepat waktu, dikaitkan dengan episode pelayanan yang terjadi
f. Dapat digunakan untuk kajian, analis, dan pengambilan keputusan
g. Seragam, batasan sebutan tentang elemen data yang dibakukan dan konsisten
penggunaaannya di dalam maupun di luar organisasi
h. Dapat dibandingkan dengan standar yang disepakati diterapkan
i. Terjamin kerahasiaannya
j. Mudah diperoleh melalui sistem komunikasi antar yang berwenang

Beberapa kewajiban pokok yang menyangkut isi rekam medis berkaitan dengan
aspek hukum adalah:
a. Segala gejala atau peristiwa yang ditemukan harus dicatat secara akurat dan
langsung
b. Setiap tindakan yang dilakukan tetapi tidak ditulis, secara yuridis dianggap tidak
dilakukan
c. Rekam medis harus berisikan fakta dan penilaian klinis
d. Setiap tindakan yang dilakukan terhadap pasien harus dicatat dan dibubuhi paraf
e. Tulisan harus jelas dan dapat dibaca (juga oleh orang lain)
1) Kesalahan yang diperbuat oleh tenaga kesehatan lain karena salah baca
dapat berakibat fatal.
2) Tulisan yang tidak bisa dibaca, dapat menjadi bumerang bagi si penulis,
apabila rekam medis ini sampai ke pangadilan.
f. Jangan menulis tulisan yang bersifat menuduh atau mengkritik teman sejawat
atau tenaga kesehatan yang lainnya.
g. Jika salah menulis, coretlah dengan satu garis dan diparaf, sehingga yang
dicoret masih bisa dibaca.
h. Jangan melakukan penghapusan, menutup dengan tip-ex atau mencorat-
coretsehingga tidak bisa dibaca ulang.
i. Bila melakukan koreksi di komputer, diberi space untuk perbaikan tanpamengh
apus isi yang salah.
j. Jangan merubah catatan rekam medis dengan cara apapun karena bisa dikenai
pasal penipuan.

Kegunaan rekam medis :


a. Sebagai alat komunikasi antar tenaga kesehatan
b. Sebagai dasar untuk merencanakan pengobatan atau perawatan
c. Sebagai bukti tertulis atas segala tindakan pelayanan, perkembangan penyakit
dan pengobatan selama pasien dirawat.
d. Sebagai bahan untuk analisa, penelitian, dan evaluasi terhadap kualitas
pelayanan
e. Melindungi kepentingan hukum bagi pasien, rumah sakit dan tenaga kesehatan
f. Menyediakan data untuk penelitian dan pendidikan
g. Sebagai dasar dalam perhitungan biaya pembayaran pelayanan medis
h. Menjadi sumber ingatan yang harus didokumentasikan,dipertanggungjawabkan
dan laporan

Kepemilikan rekam medis :


a. Milik rumah sakit atau tenaga kesehatan:
1) Sebagai penaggungjawab integritas dan kesinambungan pelayanan.
2) Sebagai tanda bukti rumah sakit terhadap segala upaya dalam penyembuhan
pasien
3) Rumah sakit memegang berkas rekam medis asli.
Direktur RS bertanggungjawab atas:
1) Hilangnya, rusak, atau pemalsuan rekam medis
2) Penggunaan oleh badan atau orang yang tidak berhak
b. Milik pasien, pasien memiliki hak legal maupun moral atas isi rekammedis. R
ekam medis adalah milik pasien yang harus dijaga kerahasiaannya.
c. Milik umum, pihak ketiga boleh memiliki (asuransi, pengadilan, dsb) Semua
informasi yang terkandung dalam rekam medis adalah rahasia oleh
karena itu, pemaparan isi rekam medis harus seijin pasien, kecuali:
1) Keperluan hukum
2) Rujukan ke pelayanan lain untuk kepentingan pasien/keluarganya.
3) Evaluasi pelayanan di institusi sendiri
4) Riset/edukasi
5) Kontrak badan atau organisasi pelayanan.

Rekam Medis melindungi 3 unsur :


Rekam medis dapat membantu melindungi minat hukum (legal interest)
pasien, rumah sakit, dan dokter serta staff rumah sakit bila ketiga belah pihakmel
engkapi kewajibannya masing-masing terhadap berkas rekam medis.
Dasar hukum rekam medis di Indonesia.
a. Peraturan pemerintah No. 10 Tahun 1966 tentang Wajib Simpan Rahasia
Kedokteran.
b. Peraturan pemerintah No. 32 Tahun 1996 tentang Tenga Kesehatan
c. Keputusan menteri kesehatan No. 034 / Birhub / 1972 tentang Perencanaan dan
Pemeliharaan Rumah Sakit di mana rumah sakit diwajibkan:
1) Mempunyai dan merawat statistik yang up to date.
2) Membina rekam medis yang berdasarkan ketentuan yang telah ditetapkan.
d. Peraturan menteri kesehatan No. 749a / Menkes / Per / xii / 89 tentang
Rekam Medis

Persetujuan Pasien :
Pasien memiliki hak untuk memperoleh atau menolak pengobatan
Jenis-jenis persetujuan:
a. Ijin langsung (express consent): pasien atau wali segera menyetujui usulan
pengobatan yang ditawarkan dokter atau pihak RS (bisa lisan atau tertulis)
b. Ijin secara tidak langsung (implied consent): tindakan pengobatan
dilakukandalam keadaan darurat yang dilakukan untuk menyelamatkan jiwa
pasien
c. Persetujuan khusus (informed consent): pasien wajib mencantumkan
pernyataan bahwa kepadanya telah diberikan penjelasan suatu informasi
terhadap apa yang akan dilakukan oleh tim medis terhadap pasien.Pada
informed consent, pasien sendiri yang harus menandatanganipersetujuan
kecuali pasien tersebut tidak mampu atau mempengaruhifungsi seksual
atau reproduksi (suami/istri).
Untuk menjaga kemungkinan-kemungkinan yang akan timbul maka sebaiknya
rumah sakit melakukan dua kali pengambilan persetujuan (apabila ternyata
kemudian ada tindakan khusus) yaitu saat pasien akan dirawat dengan dilakuka
n Penandatangan dilakukan setelah pasien mendapat penjelasan dari petugas
penerima di tempat pendaftaran. Penandatanganan persetujuan disini adalah untu
kmemberikan persetujuan dalam pelaksanaan prosedur diagnostik, pelayanan
rumah sakit dan pengobatan medis. Yang kedua adalah persetujuan khusus
(informed consent). Penandatanganan persetujuan ini dilakukan sebelum tindaka
nmedis diluar prosedur di atas, misalnya pembedahan.

Standar informasi dalam Berkas Rekam Medis :


Rekam medis terdiri dari dua bagain, yaitu identitas dan pemeriksaanklinik.
Pemeriksaan klinik mengisahkan secara kronologis kegiatanpelayanan medis
yang diterima pasien selama berada di rumah sakit.
Rekam medis akan berguna nilainya bagi unsur administratif, hukum,
keuangan, riset, edukasi, dan pendokumentasian, apabila memenuhi unsur
akreditasi, yaitu rekam medis memiliki:
a. Identitas dan formulir persetujuan-persetujuan,
b. Riwayat penyakit pasien secara lengkap,
c. Laporan pemeriksaan fisik
d. Instruksi diagnostik dan teraupetik dengan tanda tangan dan nama terang
tenaga kesehatan yang berwenang. Intruksi per telepon dapat diterimaoleh
perawat dan dicatat tetapi dalam waktu 24 jam instruksi tersebutharus segera
ditandatangani oleh dokter yang bertanggungjawab.
e. Observasi, segala laporan observasi termasuk laporan konsultasi.
f. Laporan tindakan dan penemuan, termasuk yang berasal dari penunjangmedik,
yaitu laboratorium, radiologi, laporan operasi serta tanda tangan
pasien, dokter, dan sebagainya. Untuk laporan operasi harus memuat
informasi lengkap mengenai penemuan, cara operasi, benda yang dikeluarkan
dan diagnosis pasca bedah.

HUKUM REKAM MEDIK

Landasan hukum yang mendasari penyelenggaraan rekam medis di Indonesia:


a. UU Kesehatan No. 23 tahun 1992 pada pasal 53, disebutkan bahwa setiap
tenaga kesehatan berhak memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan
tugas sesuai dengan profesinya, untuk itu maka setiap tenaga kesehatan dalam
melakukan tugasnya berkewajiban untuk memenuhi standar profesi dan
menghormati hak pasien. Yang dimaksud standar profesi adalah pedoman yang
harus dipergunakan sebagaipetunjuk dalam menjalankan profesi secara baik (ayat:
2). Standar profesi ini dibuat olehorganisasi profesi dan disyahkan oleh
pemerintah. Sedangkan tenaga kesehatan yaitu tenaga yang berhadapan dengan
pasien seperti dokter dan perawat. Yang dimaksud dengan hak pasien antara lain
ialah hak terhadap informasi, hak untuk memberikan persetujuan, hak atas rahasia
kedokteran dan hak atas pendapat kedua (second opinion).
b.Keputusan Menteri Kesehatan no.034/Birhup/1972tentang Perencanaan dan
Pemeliharaan Rumah Sakit disebutkan bahwa guna menunjang terselenggaranya
Rencana Induk yang baik, maka setiaprumah sakit diwajibkan :
(a) mempunyai dan merawat statistik yang up-to-date (terkini) dan
(b) membina medical record yang berdasarkan ketentuan-ketentuan yang telah
ditetapkan.
(c) Permenkes No.749a/Menkes/Per/XII tahun 1989 tentang Rekam
Medis/Medical Records. Dalam peraturan tersebut telah ditetapkan pasal demi
pasal yang mengatur penyelenggaraan rekam medis
(d) Surat Keputusan Direktorat Jendral Pelayanan Medik No. 78 tahun 1991
tentangpenyelenggaraan rekam medik. Surat keputusan ini menjelaskan rincian
penyelenggaraan rekam medis di rumah sakit
(e) PP No. 10 Tahun 1966 tentangWajib Simpan Rahasia Kedokteran. Peraturan
Pemerintah ini mengatur kewajiban menyimpan kerahasiaan ini rekam medis
(f) Permenkes No. 585 tahun 1989 tentang Persetujuan Tindakan Medik.
Peraturan ini mengatur keharusan meminta persetujuan pasien terhadap
tindakanmedis yangakan diterimanya dengan memberi penjelasan secara
lengkapterhadap akibat dan risiko yangditimbulkannnya
(g) SE Dirrektorat Jendral Pelayanan Medik No: HK.00.06.1.5.01160 tentang
Petunjuk Teknis Pengadaan Formulir Rekam Medis Dasar dan Pemusnahan Arsip
Rekam Medis. Surat edaran ini mengatur tata cara pengabadian dan pemusnahan
rekam medis

2. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan perlindungan konsumen

Pasien rumah sakit adalah konsumen, sehingga secara umum pasien dilindungi
dengan Undang-Undang No. 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen (UU
No. 8/1999). Menurut pasal 4 UU No. 8/1999, hak-hak konsumen adalah:

a) Hak atas kenyamanan, keamanan, dan keselamatan dalam mengkonsumsi


barang dan/atau jasa;
b) hak untuk memilih barang dan/atau jasa serta mendapatkan barang dan/atau
jasa tersebut sesuai dengan nilai tukar dan kondisi serta jaminan yang dijanjikan;
c) hak atas informasi yang benar, jelas, dan jujur mengenai kondisi dan jaminan
barang dan/atau jasa;
d) hak untuk didengar pendapat dan keluhannya atas barang dan/atau jasa yang
digunakan;
e) hak untuk mendapatkan advokasi, perlindungan, dan upaya penyelesaian
sengketa perlindungan konsumen secara patut;
f) hak untuk mendapat pembinaan dan pendidikan konsumen;
g) hak untuk diperlakukan atau dilayani secara benar dan jujur serta tidak
diskriminatif;
h) hak untuk mendapatkan kompensasi, ganti rugi dan/atau penggantian,
apabila barang dan/atau jasa yang diterima tidak sesuai dengan perjanjian atau
tidak sebagaimana mestinya;

Undang-Undang No. 29 Tahun 2004 tentang Praktek Kedokteran juga merupakan


Undang-Undang yang bertujuan untuk memberikan perlindungan bagi pasien.
Hak-hak pasien diatur dalam pasal 52 UU No. 29/2004 adalah:

a) mendapatkan penjelasan secara lengkap tentang tindakan medis sebagaimana


dimaksud dalam pasal 45 ayat (3);
b) meminta pendapat dokter atau dokter lain;
c) mendapatkan pelayanan sesuai dengan kebutuhan medis;
d) menolak tindakan medis;
e) mendapatkan isi rekam medis.

Perlindungan hak pasien juga tercantum dalam pasal 32 Undang-Undang No. 44


Tahun 2009 tentang Rumah Sakit, yaitu:

a) memperoleh informasi mengenai tata tertib dan peraturan yang berlaku di


Rumah Sakit;
b) memperoleh informasi tentang hak dan kewajiban pasien;
c) memperoleh layanan yang manusiawi, adil, jujur, dan tanpa diskriminasi;
d) memperoleh layanan kesehatan yang bermutu sesuai dengan standar profesi
dan standar prosedur operasional;
e) memperoleh layanan yang efektif dan efisien sehingga pasien terhindar dari
kerugian fisik dan materi;
f) mengajukan pengaduan atas kualitas pelayanan yang didapatkan;
g) memilih dokter dan kelas perawatan sesuai dengan keinginannya dan
peraturan yang berlaku di Rumah Sakit;
h) meminta konsultasi tentang penyakit yang dideritanya kepada dokter lain
yang mempunyai Surat Izin Praktik (SIP) baik di dalam maupun di luar Rumah
Sakit;
i) mendapatkan privasi dan kerahasiaan penyakit yang diderita termasuk data-
data medisnya;
j) mendapat informasi yang meliputi diagnosis dan tata cara tindakan medis,
tujuan tindakan medis, alternatif tindakan, risiko dan komplikasi yang mungkin
terjadi, dan prognosis terhadap tindakan yang dilakukan serta perkiraan biaya
pengobatan;
k) memberikan persetujuan atau menolak atas tindakan yang akan dilakukan
oleh tenaga kesehatan terhadap penyakit yang dideritanya;
l) didampingi keluarganya dalam keadaan kritis;
m) menjalankan ibadah sesuai agama atau kepercayaan yang dianutnya selama
hal itu tidak mengganggu pasien lainnya;
n) memperoleh keamanan dan keselamatan dirinya selama dalam perawatan di
Rumah Sakit;
o) mengajukan usul, saran, perbaikan atas perlakuan Rumah Sakit terhadap
dirinya;
p) menolak pelayanan bimbingan rohani yang tidak sesuai dengan agama dan
kepercayaan yang dianutnya;
q) menggugat dan/atau menuntut Rumah Sakit apabila Rumah Sakit diduga
memberikan pelayanan yang tidak sesuai dengan standar baik secara perdata
ataupun pidana; dan
r) mengeluhkan pelayanan Rumah Sakit yang tidak sesuai dengan standar
pelayanan melalui media cetak dan elektronik sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan.

Selanjutnya apabila hak-haknya dilanggar, maka upaya hukum yang tersedia bagi
pasien adalah:

a. Mengajukan gugatan kepada pelaku usaha, baik kepada lembaga peradilan


umum maupun kepada lembaga yang secara khusus berwenang menyelesaikan
sengketa antara konsumen dan pelaku usaha (Pasal 45 UUPK)
b. Melaporkan kepada polisi atau penyidik lainnya. Hal ini karena di setiap
undang-undang yang disebutkan di atas, terdapat ketentuan sanksi pidana atas
pelanggaran hak-hak pasien.

SANKSI
Sanksi Bagi Pelaku Usaha Menurut Undang-undang No. 8 Tahun 1999 tentang
Perlindungan Konsumen, yaitu :

a. Sanksi Perdata
Ganti rugi dalam bentuk :
1) Pengembalian uang atau
2) Penggantian barang atau
3) Perawatan kesehatan, dan/atau
4) Pemberian santunan

Ganti rugi diberikan dalam tenggang waktu 7 hari setelah tanggal transaksi
Sanksi Administrasi :
maksimal Rp. 200.000.000 (dua ratus juta rupiah), melalui BPSK jika melanggar
Pasal 19 ayat (2) dan (3), 20, 25

b. Sanksi Pidana :
1) Kurungan :
- Penjara, 5 tahun, atau denda Rp. 2.000.000.000 (dua milyar rupiah) (Pasal 8,
9, 10, 13 ayat (2), 15, 17 ayat (1) huruf a, b, c, dan e dan Pasal 18
- Penjara, 2 tahun, atau denda Rp.500.000.000 (lima ratus juta rupiah) (Pasal
11, 12, 13 ayat (1), 14, 16 dan 17 ayat (1) huruf d dan f

* Ketentuan pidana lain (di luar Undang-undang No. 8 Tahun. 1999 tentang
Perlindungan Konsumen) jika konsumen luka berat, sakit berat, cacat tetap atau
kematian,* Hukuman tambahan , antara lain :
- Pengumuman keputusan Hakim
- Pencabuttan izin usaha;
- Dilarang memperdagangkan barang dan jasa ;
- Wajib menarik dari peredaran barang dan jasa;
- Hasil Pengawasan disebarluaskan kepada masyarakat

3. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan aspek hukum kegawat


daruratan medis

Kewajiban Memberikan Pertolongan Gawat Darurat

Dalam Undang-Undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran Pasal


51 ayat (d) yang membicarakan kewajiban dokter disebutkan bahwa dokter wajib
melakukan pertolongan darurat atas dasar perikemanusiaan, kecuali bila ia yakin
ada orang lain yang bertugas dan mampu melakukannya. Hal ini sesuai dengan
bunyi Pasal 17 di Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI). Di dalam Sumpah
Dokter butir 1 disebutkan Saya akan membaktikan hidup saya guna kepentingan
perikemanusiaan.

Selain kewajiban dokter, fasilitas kesehatan, khususnya rumah sakit, juga


memiliki kewajiban dalam memberikan pertolongan kegawatdaruratan. Hal ini
disebutkan dalam Pasal 32 Undang-Undang rumah sakit, yaitu:

a. Dalam keadaan darurat, fasilitas kesehatan, baik pemerintah maupun swasta,


wajib memberikan pelayanan kesehatan bagi penyelamatanan nyawa pasien dan
pencegahan kecacatan terlebih dahulu.

b. Dalam keadaan darurat, fasilitas pelayanan kesehatan, baik pemerintah


maupun swasta dilarang menolak pasien dan/atau meminta uang muka.
Di dalam undang-undangan kesehatan, pemerintah juga memiliki kewajiban
memberikan pelayanan dalam situasi gawat darurat. Hal ini disebutkan dalam
Pasal 82, yaitu :

a. Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat bertanggung jawab atas


ketersediaan sumber daya, fasilitas dan pelaksanaan pelayanan kesehatan secara
menyeluruh dan berkesinambungan pada bencana.

b. Pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud meliputi pelayanan kesehatan


pada tanggap darurat dan pascabencana.

Dalam UU Rumah Sakit, pemerintah dan pemerintah daerah bertanggung jawab


untuk menjamin pembiayaan pelayanan kegawatdaruratan di rumah sakit akibat
bencana dan kejadian luar biasa.

Selain dalam situasi bencana, pemerintah juga bertanggung jawab atas


pemenuhan kecukupan gizi pada keluarga miskin dan dalam situasi darurat (Pasal
142 UU Kesehatan).

Dalam memberikan pertolongan kegawatdaruratan, dokter harus tetap me-


ngedepankan profesionalisme pelayanan yang mengacu kepada standar profesi.
Standar profesi kedokteran terdiri dari empat komponen, yaitu standar etik,
standar pendidikan, standar kompetensi, dan standar pelayanan.

Persetujuan Tindakan Medik Dalam Pelayanan Kegawatdaruratan

Di dalam UU Praktik Kedokteran disebutkan bahwa setiap tindakan kedokteran


yang akan dilakukan oleh dokter terhadap pasien harus mendapat persetujuan.
Persetujuan diberikan setelah pasien atau keluarganya mendapat penjelasan secara
lengkap. Persetujuan dapat diberikan secara lisan maupun tertulis.

Selanjutnya disebutkan mengenai pembagian persetujuan sebagai berikut:

a. Persetujuan tertulis, untuk setiap tindakan yang mengandung risiko tinggi atau
dokter meragukan persetujuan lisan. Persetujuan ini tertuang dalam formulir
khusus yang dibuat untuk itu.

b. Persetujuan lisan, untuk tindakan yang tidak mengandung risiko tinggi, dapat
diberikan dalam bentuk ucapan setuju atau bentuk gerakan menganggukkan
kepala (implied consent).

c. Tanpa persetujuan, hanya dalam keadaan darurat di mana dibutuhkan tindakan


segera untuk menyelamatkan jiwa pasien dan/atau mencegah kecacatan.
Tindakan risiko tinggi adalah tindakan medis yang berdasarkan tingkat
probabilitas tertentu, dapat mengakibatkan kematian atau kecacatan. Contoh
tindakan risiko tinggi adalah pembedahan dan tindakan invasif lainnya, seperti
pemasangan infus, nasal tube, kateter, dan lain-lain, bahkan suntikan
intramuskular atau intrakutan dapat dikategorikan sebagai tindakan invasif.

Pada keadaan darurat, keputusan untuk melakukan tindakan kedokteran


diputuskan oleh dokter atau dokter gigi dan dicatat di dalam rekam medik.
Selanjutnya, dokter atau dokter gigi wajib memberikan penjelasan sesegera
mungkin kepada pasien setelah pasien sadar atau kepada keluarga terdekat.

Aspek Hukum Dalam Pelayanan Kedaruratan Medik

Untuk Indonesia, hukum positif yang diakui di antaranya adalah hukum pidana
yang tertera dalam Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Pada pasal 48
KUHP disebutkan: Barang siapa melakukan perbuatan karena pengaruh daya
paksa, tidak dipidana. Keadaan darurat (Noodtoestand) masuk dalam kategori
daya paksa. Dalam UU Kesehatan Pasal 58 disebutkan tuntutan ganti rugi tidak
berlaku bagi tenaga kesehatan yang melakukan tindakan penyelamatan nyawa
atau pencegahan kecacatan seseorang dalam keadaan darurat.

Namun, KUHP memberikan sanksi tegas bagi pihak-pihak yang dengan sengaja
tidak memberikan pertolongan, sebagaimana bunyi Pasal 304, yaitu Barang siapa
dengan sengaja menempatkan atau membiarkan seorang dalam keadaan sengsara,
padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan dia wajib
memberi kehidupan, perawatan atau pemeliharaan kepada orang itu, diancam
dengan pidana penjara paling lama dua tahun delapan bulan atau pidana denda
paling banyak empat ribu lima ratus rupiah.

Selanjutnya dalam Pasal 306 disebutkan:

(1) Jika salah satu perbuatan berdasarkan pasal 304 dan 305 mengakibatkan luka-
luka berat, yang bersalah diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun
enam bulan.

(2) Jika mengakibatkan kematian pidana penjara paling lama sembilan tahun.

Pasal 190 UU Kesehatan juga memberikan sanksi hukum yang berbunyi


Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan dan/atau tenaga kesehatan yang
melakukan praktik atau pekerjaan pada fasilitas pelayanan kesehatan yang dengan
sengaja tidak memberikan pertolongan pertama terhadap pasien yang dalam
keadaan gawat darurat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32 ayat (2) atau Pasal
85 ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 2 (dua) tahun dan denda
paling banyak Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah).

Undang undang Kesehatan nomor 36 tahun 2009 Pasal 32 Ayat (1) Dalam
keadaan darurat fasilitas pelayanan kesehatan baik pemerintah maupun swasta
wajib memberikan pelayanan kesehatan bagi penyelamatan nyawa pasien dan
pencegahan kecacatan terlebih dahulu. Ayat (2) Dalam keadaan darurat Fasilitas
pelayanan kesehatan baik pemerintah dan swasta dilarang menolak pasien
dan/atau meminta uang muka.

Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dalam Bab II Pasal 4,


setiap orang berhak atas kesehatan, dalam penjelasannya hak untuk memperoleh
kesehatan dari fasilitas pelayanan kesehatan, agar dapat mewujudkan derajat
kesehatan yang setinggi-tingginya. Pasal ini mengatakan setiap individu dan
masyarakat berhak atas nilai nilai kesehatan serta mendapatkan pelayanan
kesehatan yang optimal dan paripurna.

Dalam Undang-undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan pada


pembukaan poin (b) bahwa setiap kegiatan dalam upaya untuk memelihara dan
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi tingginya dilaksanakan
berdasarkan prinsip prinsip non diskriminatif, partisipatif, dan berkelanjutan
dalam rangka pembentukan sumber daya manusia Indonesia serta peningkatan
ketahanan dan daya saing bangsa bagi pembangunan nasional.

Profesi kesehatan (tenaga kesehatan) seperti perawat dan dokter dan profesi
kesehatan lainnya mempunyai tanggung jawab moral untuk memberikan
pertolongan pada kasus kasus kegawatan darurat dan bencana, Yang disebut
Tenaga Kesehatan dalam Undang-undang Kesehatan Nomor 36 Tahun 2009 Bab
I Ketentuan Umum Pasal 1 Ayat (6) : Setiap orang yang mengabdikan diri dalam
bidang kesehatan serta memiliki pengetahuan dan/atau keterampilan melalui
pendidikan di bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan
kewenangan untuk melakukan upaya kesehatan. Pasal ini mempertegas bahwa
petugas kesehatan wajib melakukan upaya kesehatan termasuk dalam pelayanan
gawat darurat yang terjadi baik dalam keadaan sehari hari maupun dalam kedaaan
bencana.
Orang yang tiba tiba menjadi gawat baik akibat penyakit atau trauma kecelakaan
tentu saja memerlukan tindakan darurat agar terhindar dari kematian dan
kecacatan serta dapat dirujuk untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan
secara definitif, apabila tidak atau terlambat mendapatkan tindakan darurat atau
pertolongan akan dapat menimbulkan kematian dan kecacatan, oleh sebab itu
peran tenaga kesehatan khusus perawat dan dokter mempunyai peran penting
dalam memberikan pelayanan gawat darurat secara holistik.

Dalam pelayanan gawat darurat dikenal prinsip cepat dan tepat, khususnya dalam
kasus gawat darurat dalam proses tindakan ini aspek hukum bagi tenaga
kesehatan dan penderita sangat penting untuk dipahami, untuk menghindari
konflik dan kesalah pahaman yang dapat berakibat terjadinya tuntutan hukum
bagi pihak yang dirugikan.
Landasan Hukum Pelayanan Gawat Darurat

a) UU NO 9 Tahun 1960 Pokok Kesehatan

b) UU NO 6 Tahun 1963 Tenaga Kesehatan

c) UU NO 29 Tahun 2004 Praktik Kedokteran

d) UU NO 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana

e) UU NO 36 Tahun 2009 Kesehatan

f) UU NO 44 TAHUN 2009 Rumah sakit

g) PP NO 32 TAHUN 1996 Tenaga Kesehatan

h) PP NO 51 Tahun 2009 Pekerjaan Kefarmasian

4. Mahasiswa mampu memahami & menjelaskan kelalaian dan malpraktek

Kelalaian (Negligence)
Kelalaian tidak sama dengan malpraktek, tetapi kelalaian termasuk dalam arti
malpraktik, artinya bahwa dalam malpraktek tidak selalu ada unsur kelalaian.
Kelalaian adalah segala tindakan yang dilakukan dan dapat melanggar standar
sehingga mengakibatkan cidera/kerugian orang lain (Sampurno, 2005).
Negligence, dapat berupa Omission (kelalaian untuk melakukan sesuatu yang
seharusnya dilakukan) atau Commission (melakukan sesuatu secara tidak hati-
hati). (Tonia, 1994).Dapat disimpulkan bahwa kelalaian adalah melakukan
sesuatu yang harusnya dilakukan pada tingkatan keilmuannya tetapi tidak
dilakukan atau melakukan tindakan dibawah standar yang telah ditentukan.

Jenis-jenis kelalaian
Bentuk-bentuk dari kelalaian menurut sampurno (2005), sebagai berikut:
a. Malfeasance : yaitu melakukan tindakan yang menlanggar hukum atau tidak
tepat/layak, misal: melakukan tindakan keperawatan tanpa indikasi yang
memadai/tepat
b. Misfeasance : yaitu melakukan pilihan tindakan keperawatan yang tepat
tetapi dilaksanakan dengan tidak tepat, misal: melakukan tindakan keperawatan
dengan menyalahi prosedur
c. Nonfeasance : Adalah tidak melakukan tindakan keperawatan yang
merupakan kewajibannya, misal: pasien seharusnya dipasang pengaman tempat
tidur tapi tidak dilakukan.

Sampurno (2005), menyampaikan bahwa suatu perbuatan atau sikap tenaga


kesehatan dianggap lalai, bila memenuhi 4 unsur, yaitu:
a. Duty atau kewajiban tenaga kesehatan untuk melakukan tindakan atau untuk
tidak melakukan tindakan tertentu terhadap pasien tertentu pada situasi dan
kondisi tertentu.
b. Dereliction of the duty atau penyimpangan kewajiban
c. Damage atau kerugian, yaitu segala sesuatu yang dirasakan oleh pasien
sebagai kerugian akibat dari layanan kesehatan yang diberikan oleh pemberi
pelayanan.
d. Direct cause relationship atau hubungan sebab akibat yang nyata, dalam hal
ini harus terdapat hubungan sebab akibat antara penyimpangan kewajiban dengan
kerugian yang setidaknya menurunkan Proximate cause

Malpraktek
Malpraktek dapat terjadi karena tindakan yang disengaja (intentional) seperti
pada misconduct tertentu, tindakan kelalaian (negligence), ataupun suatu
kekurang-mahiran/ketidakkompetenan yang tidak beralasan (Sampurno, 2005).
Malpraktek dapat dilakukan oleh profesi apa saja, tidak hanya dokter, perawat.
Profesional perbankan dan akutansi adalah beberapa profesi yang dapat
melakukan malpraktek.
Malpraktek merupakan istilah yang sangat umum sifatnya dan tidak selalu
berkonotasi yuridis. Secara harfiah mal mempunyai arti salah sedangkan
praktek mempunyai arti pelaksanaan atau tindakan, sehingga malpraktek berarti
pelaksanaan atau tindakan yang salah. Meskipun arti harfiahnya demikian tetapi
kebanyakan istilah tersebut dipergunakan untuk menyatakan adanya tindakan
yang salah dalam rangka pelaksanaan suatu profesi.
Sedangkan definisi malpraktek profesi kesehatan adalah kelalaian dari seorang
dokter atau perawat untuk mempergunakan tingkat kepandaian dan ilmu
pengetahuan dalam mengobati dan merawat pasien, yang lazim dipergunakan
terhadap pasien atau orang yang terluka menurut ukuran dilingkungan yang sama.
Malpraktek juga dapat diartikan sebagai tidak terpenuhinya perwujudan hak-hak
masyarakat untuk mendapatkan pelayanan yang baik, yang biasa terjadi dan
dilakukan oleh oknum yang tidak mau mematuhi aturan yang ada karena tidak
memberlakukan prinsip-prinsip transparansi atau keterbukaan,dalam arti harus
menceritakan secara jelas tentang pelayanan yang diberikan kepada konsumen,
baik pelayanan kesehatan maupun pelayanan jasa lainnya yang diberikan.
Malpraktik sangat spesifik dan terkait dengan status profesional dan pemberi
pelayanan dan standar pelayanan profesional. Malpraktik adalah kegagalan
seorang profesional (misalnya, dokter dan perawat) untuk melakukan praktik
sesuai dengan standar profesi yang berlaku bagi seseorang yang karena memiliki
keterampilan dan pendidikan (Vestal, K.W, 1995). Malpraktik lebih luas daripada
negligence karena selain mencakup arti kelalaian, istilah malpraktik pun
mencakup tindakan-tindakan yang dilakukan dengan sengaja (criminal
malpractice) dan melanggar undang-undang. Di dalam arti kesengajaan tersirat
adanya motif (guilty mind) sehingga tuntutannya dapat bersifat perdata atau
pidana.
a. Dapat ditarik kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan malpraktik adalah:
Melakukan suatu hal yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh seorang tenaga
kesehatan
b. Tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan atau melalaikan
kewajibannya. (negligence)
c. Melanggar suatu ketentuan menurut atau berdasarkan peraturan perundang-
undangan.

Untuk malpraktek hukum atau yuridical malpractice dibagi dalam 3 kategori


sesuai bidang hukum yang dilanggar, yaitu :
a. Criminal malpractice
Perbuatan seseorang dapat dimasukkan dalam kategori criminal malpractice
manakala perbuatan tersebut memenuhi rumusan delik pidana,yaitu :
1) Perbuatan tersebut (positive act maupun negative act) merupakan perbuatan
tercela.
2) Dilakukan dengan sikap batin yang salah (mens rea) yang berupa kesengajaan
(intensional) misalnya melakukan euthanasia (pasal 344 KUHP), membuka
rahasia jabatan (pasal 332 KUHP), membuat surat keterangan palsu (pasal 263
KUHP), melakukan aborsi tanpa indikasi medis pasal 299 KUHP). Kecerobohan
(reklessness) misalnya melakukan tindakan medis tanpa persetujuan pasien
informed consent. Atau kealpaan (negligence) misalnya kurang hati-hati
mengakibatkan luka, cacat atau meninggalnya pasien, ketinggalan klem dalam
perut pasien saat melakukan operasi. Pertanggungjawaban didepan hukum pada
criminal malpractice adalah bersifat individual/personal dan oleh sebab itu tidak
dapat dialihkan kepada orang lain atau kepada badan yang memberikan sarana
pelayanan jasa tempatnya bernaung
criminal malpractice bersifat neglegence yang dapat dijerat hukum antara lain :
1. Pasal-pasal 359 sampai dengan 361 KUHP, pasal-pasal karena lalai
menyebabkan mati atau luka-luka berat. Pasal 359 KUHP, karena kelalaian
menyebabkan orang mati: Barangsiapa karena kealpaannya menyebabkan mati-
nya orang lain, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau
kurungan paling lama satu tahun.
2. Pasal 360 KUHP, karena kelalaian menyebakan luka berat: Ayat (1) Barang
siapa karena kealpaannya menyebakan orang lain mendapat luka-luka berat,
diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun atau kurungan paling
lama satu tahun. Ayat (2) Barang siapa karena kealpaannya menyebabkan orang
lain luka-luka sedemikian rupa sehinga menimbulkan penyakit atau alangan
menjalankan pekerjaan, jabatan atau pencaharian selama waktu tertentu, diancam
dengan pidana penjara paling lama sembilan bulan atau denda paling tinggi tiga
ratus rupiah.
3. Pasal 361 KUHP, karena kelalaian dalam melakukan jabatan atau pekerjaan
(misalnya: dokter, bidan, apoteker, sopir, masinis dan Iain-lain) apabila
melalaikan peraturan-peraturan pekerjaannya hingga mengakibatkan mati atau
luka berat, maka mendapat hukuman yang lebih berat pula. Pasal 361 KUHP
menyatakan: Jika kejahatan yang diterangkan dalam bab ini dilakukan dalam
menjalankan suatu jabatan atau pencaharian, maka pidana ditambah dengan
pertiga, dan yang bersalah dapat dicabut haknya untuk menjalankan pencaharian
dalam mana dilakukan kejahatan dan hakim dapat memerintahkan supaya
putusnya diumumkan. Pertanggung jawaban didepan hukum pada criminal
malpractice adalah bersifat individual/personal dan oleh sebab itu tidak dapat
dialihkan kepada orang lain atau kepada rumah sakit/sarana kesehatan.

b. Civil malpractice
Seorang tenaga jasa akan disebut melakukan civil malpractice apabila tidak
melaksanakan kewajiban atau tidak memberikan prestasinya sebagaimana yang
telah disepakati (ingkar janji). Tindakan tenaga jasa yang dapat dikategorikan
civil malpractice antara lain :
1) Tidak melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan.
2) Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi terlambat
melakukannya.
3) Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi tidak
sempurna.
4) Melakukan apa yang menurut kesepakatannya tidak seharusnya dilakukan.
Pertanggungjawaban civil malpractice dapat bersifat individual atau korporasi
dan dapat pula dialihkan pihak lain berdasarkan principle ofvicarius liability.
Dengan prinsip ini maka badan yang menyediakan sarana jasa dapat bertanggung
gugat atas kesalahan yang dilakukan karyawannya selama orang tersebut dalam
rangka melaksanakan tugas kewajibannya.

c. Administrative malpractice
Tenaga jasa dikatakan telah melakukan administrative malpractice manakala
orang tersebut telah melanggar hukum administrasi. Perlu diketahui bahwa dalam
melakukan police power, pemerintah mempunyai kewenangan menerbitkan
berbagai ketentuan di bidang kesehatan, misalnya tentang persyaratan bagi tenaga
perawatan untuk menjalankan profesinya (Surat Ijin Kerja, Surat Ijin Praktek),
batas kewenangan serta kewajiban tenaga perawatan. Apabila aturan tersebut
dilanggar maka tenaga kesehatan yang bersangkutan dapat dipersalahkan
melanggar hukum administrasi.

Anda mungkin juga menyukai