Anda di halaman 1dari 4

Dalam laporan keuangan manajemen menggunakan asumsi bahwa usaha

entitasnya akan berkesinambungan (going concern assumption). Bab ini membahas


tanggung jawab auditor sehubungan dengan penggunaan asumsi ini oleh
manajemen, dan penilaian manajemen (managements assessment) mengenai
kemampuan entitas untuk melanjutkan usahanya sebagai usaha yang
berkesinambungan.
Tiga tahap dalam Proses Audit atas kesinambungan Usaha
1. Tahap 1- Risk Assessment (Penilaian Risiko)
o Pertimbangan dan tanya kepada manajemen apakah ada peristiwa atau
kondisi yang mungkin menimbulkan keraguan mengenai kemampuan entitas
untuk melanjutkan usahanya sebagai usaha yang berkesinambungan
o Telaah penilaian yang dilakukan manajemen tentang kemungkinan adanya
peristiwa atau kondisi tersebut di atas, dan tanggapan atau rencana
manajemen menghadapi peristiwa atau kondisi tersebut
o Tetap waspada terhadap peristiwa atau kondisi yang berpotensi mengancam
kesinambungan usaha selama berlangsungnya audit
o Tanya kepada manajemen tentang peristiwa atau kondisi diluar/sesudah
periode penilaian yang dilakukan manajemen
o Pertimbangkan fakta atau informasi tambahan yang masuk secara bertahap
(kewaspadaan selama audit berlangsung)
2. Tahap 2-Risk Response (Menanggapi risiko)
3. Tahap 3-Reporting (Pelaporan)
o Tentukan apakah :

Ketidakpastian material terjadi, berkenaan dengan peristiwa atau kondisi


yang diidentifikasi
Penggunaan asumsi bahwa usaha entitasnya akan berkesinambungan, masih
tepat
o Apakah laporan keuangan menjelaskan secara utuh kekhawatiran akan
peristiwa atau kondisi, dan mengungkapakan setiap ketidakpastian yang
material?
o Peroleh representasi manajemen

Tujuan auditor dalam Audit Kesinambungan Usaha berdasarkan ISA 570.9


a. Memperoleh bukti audit yang cukup dan tepat tentang tepat/tidaknya
penggunaan asumsi kesinambungan usaha manajemen dalam membuat
laporan keuangan
b. Menyimpulkan, berdasarkan bukti audit yang diperoleh, apakah ada
ketidakpastian material mengenai peristiwa atau kondisi yang mungkin
menimbulkan keragaman mengenai kemampuan entitas untuk melanjutkan
usahanya sebagai usaha yang berkesinambungan
c. Menentukan implikasinya terhadap laporan auditor
Berdasarkan bukti audit yang diperoleh, auditor wajib menyimpulkan apakah, menurut pendapat auditor
ada ketidakpastian material terkait peristiwa atau kondisi yang sendiri sendiri atau bersama, dapat
menimbulkan keraguan besar mengenai kemampuan entitas untuk melanjutkan usaha secara
berkesinambungan.

Ketidakpastian material ada/terjadi jika bersaran dari dampak potensial dan kemungkinan terjadinya
sedemikian rupa sehingga menurut auditor, harus ada pengungkapan yang tepat mengenai sifat dan
implikasi dari ketidakpastian tersebut, untuk: (lihat alinea A19)
a Dalam hal kerangka pelaporan keuangan dengan penyajian wajar, tercapainya penyajian yang
wajar(fair presentation) dari pelaporan keuangan, atau
b Dalam hal kerangka pelaporan keuangan dengan kepatuhan, agar laporan keuangan tidak
menyesatkan.

Jika auditor menyimpulkan asumsi usaha berkesinambungan memanh tepat dalam situasi tersebut, namun
ketidakpastian material, auditor wajib menentukan pakah laporan keuangan:
a Menjelaskan dengan cukup peristiwa atau kondisi yang menimbulkan keraguan besar mengenal
kemampuan entitas untuk melanjutkan usahanya secara berkesinambungan dan rencana
manajemen untuk menyelesaikan peristiwa atau kondisi tersebut, dan
b Mengungkapkan dengan jelas adanya ketidakpastian material berkaitan dengan peristiwa atau
kondisi yang menimbulkan keraguan besar mengenai kemampuan entitas untuk melanjutkan
usahanya secara berkesinambungan dan karenanya entitas entitas mungkin tidak mampu
merealisasi aset dan menuyelesaikan kewajibannya dalam kegiatan bisnisnya yang normal. (lihat
alinea A20)

Jika pengungkapan yang cukup sudah dibuat dalam laporan keuangan, auditor wajib memberikan
pendapat yang tidak dimodifikasi (pendapat wajar tanpa pengecualian) dan mencantumkan alinea
Penekanan Mengenai Suatu Hal (Emphasis of Matter paragraph) dalam laporan auditor untuk:
a Menekankan adanya ketidakpastian material berkaitan dengan peristiwa atau kondisi yang
menimbulkan keraguan besar mengenai kemampuan entitas untuk melanjutkan usahannya secara
berkesinambungan, dan
b Menarik perhatian (pembaca) pada catatan atas laporan keuangan yang mengungkapkan hal hal
yang disyaratkan dalam alinea 18. (lihat ISA 706) (lihat alinea A21 A22)
Jika pengungkapan tidak cukup dibuat dalam laporan keuangan, auditor wajib memberikan pendapat
Wajar Dengan pengecualian (WDP) atau pendapat Tidak Wajar (TW), tergantung mana yang tepat, sesuai
dengan ISA 705. Auditor wajib menyatakan dalam laporan auditor adanya ketidakpastian material
berkaitan dengan peristiwa atua kondisi yang menimbulkan keraguan besar mengenai kemampuan entitas
untuk melanjutkan usahanya secara berkesinambungan. (lihat alinea A23 A24)

Jika laporan keuangan dibuat dengan dasar usaha berkesinambungan, yang menurut auditor, penggunaan
asumsi usaha berkesinambungan oleh manajemen adalah tidak tepat, wajib memberikan pendapat Tidak
Wajar (TW). (lihat alinea A25 A26)

Jika manajemen tidak bersedia membuat atau memperluas penilaiannya ketika diminta oleh auditor,
auditor wajib mempertimbangkan implikasinya terhadap laporan keuangan auditr. (lihat alinea A27)

Kecuali jika semua TCWG (Those Charged With Governance) terlibat dalam pengelolaan entitas, auditor
wajib mengomunikasikan dengan TCWG peristiwea atau kondisi yang diidentifikasi menimbulkan
keraguan besar mengenai kemampuan entitas untuk melanjutkan usahanya secara berkesinambungan.
Komunikasi dengan TCWG itu akan meliputi:
a Apakah peristiwa atau kondisi tersebut merupakan ketidakpastian material;
b Apakah asumsi usaha berkesinambungan sudah tepat dalam membuat dan menyajikan laporan
keuangan; dan
c Kecukupan pengungkapan dalam laporan keuangan.

Jika ada penundaan dalam persetujuan mengenai laporan keuangan oleh manajemen atau TCWG
menanyakan alasan untuk penundaan tersebut. Jika auditor percaya bahwa penundaan tersebut berkaitan
dengan peristiwa melakukan prosedur audit lanjutan, seperti dijelaskan dalam alinea 16, dan juga
mempertimbangkan dampaknya terhadap kesimpulan auditor mengenai adanya ketidakpastian material,
seperti dijelaskan dalam alinea 17.

Kutipan dari ISA 570 alinea 17 sampai 24, diringkas secara skematis dalam gambar 13-2.
Gambar 13 2

Rangkuman ISA 570.17 sampai 570.24

Menggunakan asumsi usaha Apakah laporan keuangan Pendapat WTP dengan alinea
berkesinambungan, namun mengungkapkan secara penuh Penekanan Hal Tertentu
ada ketidakpastian material peristiwa/kondisi ketidakpastian
material

Berikan pendapat WDP atau


TW, dan menyatakan adanya
ketidakpastiabn material

Keliru menggunakan asumsi Berikan pendapat TW


usaha berkesinambungan