Anda di halaman 1dari 9

PROSEDUR PEMERIKSAAN MUSKULOSKELETAL & EKSTREMITAS

Skala kekuatan otot :

Skala Ciri ciri


0 Paralisis total
1 Tdk ada gerakan, teraba/terlihat adanya kontraksi otot

Ada gerakan pd sendi tetapi tdk dpt melawan gravitasi (hanya


2 bergeser)

Bisa melawan gravitasi tetapi tdk dpt menahan /melawan


3 tahanan
pemeriksa.
Bisa bergerak melawan tahanan pemeriksa tetapi kekuatannya
4 berkurang

5 Dpt melawan tahanan pemeriksa dgn kekuatan maksimal.

NILAI
No TINDAKAN
0 1 2
1 Persiapan alat
1. Sarung tangan/handscoen
2. Penggaris
3. Bullpen
4. Lembar dokumentasi
2 Persiapan perawat :
1. Memperkenalkan diri
2. Menjelaskan maksud dan tujuan pemeriksaan
3. Memberikan posisi yang nyaman pada pasien
3 Persiapan lingkungan :
1. Ciptakan lingkungan yang nyaman
2. Gunakan sketsel saat melakukan prosedur
4 Minta klien untuk berdiri, amati struktur rangka dan perhatikan adanya kelainan dan deformitas
5 Amati adanya kontraktur dengan meminta klien untuk menggerakkan persendian ekstremitas
6 Minta klien merentangkan kedua lengan kedepan, amati adanya tremor, ukuran otot (atropi,
hipertrofi) serta ukur lingkar ekstremitas (perbedaan > 1cm di anggap bermakna).
Palpasi otot untuk memeriksa apakah ada kelainan otot
7 Sternokleidomastoideus : klien menengok ke salah satu sisi dengan melawan tahanan tangan
pemeriksa
8 Trapezius : letakkan kedua tangan pada bahu klien, minta klien menaikkan bahu melawan
tahanan tangan pemeriksa
9 Deltoideus : minta klien mengangkat kedua lengan dan melawan dorongan tangan pemeriksa
kearah bawah.
10 Otot panggul : posisikan klien telentang dengan kedua tungkai ekstensi, minta klien
mengangkat salah satu tungkai, dorong tungkai kebawah
11 Abduksi panggul : posisikan klien telentang dengan kedua tungkai
ekstensi, letakkan kedua tangan pada permukaan lateral masing-masing lutut klien, minta klien
meregangkan kedua tungkai, melawan tahanan pemeriksa
12 Aduksi panggul : posisikan klien telentang dengan kedua tungkai ekstensi, letakkan tangan
diantara kedua lutut klien, minta klien merapatkan kedua tungkai melawan tahanan pemeriksa
Palpasi otot untuk memeriksa apakah ada kelainan otot, kekuatan otot

13 Bisep : minta klien merentangkan kedua lengan dan mencoba menekuknya, pemeriksan
menahan lengan agar tetap ektensi
14 Trisep : minta klien menekuk kedua lengan dan mencoba merentangkannya melawan usaha
pemeriksa untuk membuat lengan klien tetap fleksi
15 Otot pergelangan tangan dan jari-jari : minta klien meregangkan kelima jari dan melawan
usaha pemeriksa untuk mengumpulkan kelima jari
16 Kekuatan genggaman : minta klien menggenggam jari telunjuk dan jari tengah pemeriksa, tarik
kedua jari dari genggaman klien
17 Hamstring : posisikan klien telentang, kedua lutut ditekuk, minta klien meluruskan tungkai
melawan tahanan pemeriksa
18 Kuadrisep : posisikan klien telentang, lutut setengah ekstensi, klien menahan usaha pemeriksa
untuk memfleksikan lutut
19 Otot mata kaki dan kaki : minta klien melawan usaha pemeriksa untuk mendorsofleksikan
kakinya dan kembali melawan usaha pemeriksa untuk memfleksikan kakinya
20 Palpasi tulang ekstremitas dan setiap persendian untuk menemukan area yang mengalami
edema atau nyeri tekan, bengkak, krepitasi dan nodul
21 Rapikan alat dan klien
22 Dokumentasikan hasil pemeriksaan
Malang,
TOTAL : /... /
Nilai = 1 x .. + 2 x .. x 100 = x 100 = Fasilitator
2 x .
..
PROSEDUR PEMERIKSAAN NEUROLOGI

TUJUAN PRAKTIKUM
1. TUJUAN UMUM.
Setelah mengikuti praktikum berikut diharapkan mahasiswa dapat melakukan keterampilan dalam melakukan
pemeriksaan neurologis
2. TUJUAN KHUSUS.
Setelah melakukan praktikum berikut mahasiswa mampu :
a. Melakukan pemeriksaan reflek fisiologis
b. Melakukan pemeriksaan reflek patologis

Peringkat Reflek
Peringkat Deskripsi
4+ Hiperaktif (dengan klonus)
3+ Lebih cepat dari rata-rata, tidak perlu dianggap abnormal
2+ Rata-rata, normal
1+ Berkurang, normal rendah
0 Tidak ada respon

NILAI
No. TINDAKAN
0 1 2
1 Persiapan alat
1. Sarung tangan/handscoen
2. Hammer reflek
3. Kapas
4. Bullpen
5. Lembar dokumentasi
2 Persiapan perawat :
1. Memperkenalkan diri
2. Menjelaskan maksud dan tujuan pemeriksaan
3. Memberikan posisi yang nyaman pada pasien
3 Persiapan lingkungan :
1. Ciptakan lingkungan yang nyaman
2. Gunakan sketsel saat melakukan prosedur
4 Cuci tangan
5 Lakukan pemeriksaan reflek dengan palu reflek (reflek hummer)
REFLEK FISIOLOGIS
REFLEK BISEP
6 Fleksikan siku klien, letakkan lengan bawah klien diatas paha dengan posisi telapak tangan
menghadap keatas

7 Letakkan ibu jari tangan kiri, diatas tendon bisep klien


8 Perkusi ibu jari pemeriksa dengan reflek hummer
9 Amati adanya fleksi ringan yang normal pada siku klien, rasakan kontraksi otot bisep
REFLEK TRISEP
10 Fleksikan siku klien, sangga lengan klien dengan tangan nondominan
11 Palpasi tendon trisep sekitar 2-5 cm diatas siku
12 Perkusi reflek hummer pada tendon trisep
13 Amati adanya ekstensi ringan yang normal pada siku
REFLEK BRAKIORADIALIS
14 Letakkan lengan klien dalam posisi istirahat (pronasi)
15 Ketukkan reflek hummer secara langsung pada radius 2-5 cm diatas pergelangan tangan atau
processus stiloid

16 Amati adanya fleksi dan supinasi normal pada lengan klien, jari-jari tangan sedikit ekstensi
REFLEK PATELA
17 Minta klien duduk ditepi meja periksa agar kaki klien dapat menjuntai dengan bebas tidak
menginjak lantai
18 Tentukan lokasi tendon patella yang berada tepat dibawah patella (tempurung lutut)

19 Ketukkan reflek hummer langsung pada tendon patela


20 Amati adanya ektensi kaki atau tendangan kaki yang normal
REFLEK ACHILLES
21 Minta klien duduk ditepi meja periksa agar kaki klien dapat menjuntai dengan bebas tidak
menginjak lantai
22 Dorsofleksikan sedikit pergelangan kaki klien dengan menopangkan kaki klien pada tangan
pemeriksa

23 Ketukkan reflek hummer pada tendon Achilles tepat diatas tumit


24 Amati dan rasakan plantar fleksi (sentakan kebawah) yang normal pada kaki klien
REFLEK ABDOMINAL
25 Posisikan klien supine dan buka area abdomen
26 Lakukan pemeriksaan dengan cara menggoreskan sikat pemeriksa secara vertical, horizontal
dan diagonal pada daerah epigastrik sampai umbilicus. Normalnya dinding abdomen akan
kontraksi
REFLEK PATOLOGIS
REFLEK PLANTAR (BABINSKI)
27 Gunakan bagian jarum dari reflek hummer
28 Gores tepi lateral telapak kaki klien, mulai dari tumit melengkung sampai pangkal ibu jari
29 Babinski (+) jika dorsum fleksi ibu jari, diikuti fanning (pengembangan) jari-jari

REFLEK CHADDOCK
30 Goreskan bagian maleolus lateral (buku lali) dari arah lateral ke arah medial sampai di bawah ibu
jari kaki.

31 Chaddock (+), responnya seperti babinski

REFLEK OPPENHEIM
32 Cara : pengurutan krista anterior tibia dari proksimal ke distal
Respon : seperti refleks babinsky

REFLEK GORDON
33 Cara : penekanan betis secara keras
Respon : seperti refleks babinsky

REFLEK SCHAFFER
34 Cara : memencet tendon achilles secara keras
Respon : seperti refleks babinsky
REFLEK GONDA
35 Cara : penekukan (plantar fleksi) maksimal jari kaki ke-4
Respon : seperti reflek babinsky

REFLEK HOFFMAN
36 Cara : goresan pada kuku jari tengah pasien
Respon : ibu jari, telunjuk dan jari lainnya fleksi

REFLEK PRIMITIF BAYI


37 Sucking refleks
Cara : sentuhan pada bibir
Respons : gerakan bibir, lidah dan rahang bawah seolaholah menyusu
38 Snout refleks
Cara : ketukan pada bibir atas
Respons : kontraksi otot otot disekitar bibir /dibawah hidung
39 Graps refleks
Cara : penekanan / penempatan jari si pemeriksa pada telapak tangan pasien.
Respons : tangan pasien mengepal
Malang,
TOTAL : /... /
Nilai = 1 x .. + 2 x .. x 100 = x 100 = Fasilitator
2 x .
..
PEMERIKSAAN SYARAF KRANIAL
NILAI
No TINDAKAN
0 1 2
1 Persiapan alat
1. Bahan bacaan
2. Vial-vial berisi bahan beraroma (vanila atau kopi)
3. Objek-objek yang sudah dikenal (koin, klip kertas, peniti)
4. Jepit pengaman atau jarum steril
5. Kartu snellen
6. Penlight
7. Vial-vial berisi gula, garam, bubuk kopi halus secukupnya
8. Spatel lidah
9. Dua kom berisi air panas dan dingin
10. Bola-bola kapas yang berujung lancip
11. Garpu tala
12. Hammer reflek
2 Persiapan perawat :
1. Memperkenalkan diri
2. Menjelaskan maksud dan tujuan pemeriksaan
3 Persiapan lingkungan :
1. Ciptakan lingkungan yang nyaman
2. Posisikan pasien duduk nyaman
4 Persiapkan alat-alat didekat pasien
5 Cuci tangan
6 Prosedur Pemeriksaan :
1. Nervus Olfaktorius/N I (sensorik)
Nervus olfaktorius diperiksa dengan zat-zat (bau-bauan) seperti : kopi, vanila. Pada pemeriksaan
ini yang perlu diperhatikan adalah adanya penyakit intranasal seperti influenza karena dapat
memberikan hasil negatif atau hasil pemeriksaan menjadi samar/tidak valid.
Cara pemeriksaan :
tiap lubang hidung diuji terpisah. Pasien atau pemeriksa menutup salah satu lubang hidung
pasien kemudian pasien disuruh mencium salah satu zat dan tanyakan apakah pasien mencium
sesuatu dan tanyakan zat yang dicium. Untuk hasil yang valid, lakukan dengan beberapa
zat/bau-bauan yang berbeda, tidak hanya pada 1 macam zat saja.
Penilaian :
Pasien yang dapat mengenal semua zat dengan baik disebut daya cium baik (normosmi). Bila
daya cium kurang disebut hiposmi dan bila tidak dapat mencium sama sekali disebut anosmi.
2. Nervus Optikus/N II (sensorik)
Kelainan-kelainan pada mata perlu dicatat sebelum pemeriksaan misalnya : katarak, infeksi
konjungtiva atau infeksi lainnya. Bila pasien menggunakan kaca mata tetap diperkenankan
dipakai.
a. Ketajaman penglihatan
Pasien disuruh membaca buku dengan jarak 35 cm kemudian dinilai apakah pasien dapat
melihat tulisan dengan jelas, kalau tidak bisa lanjutkan dengan jarak baca yang dapat digunakan
klien, catat jarak baca klien tersebut.
Pasien disuruh melihat satu benda, tanyakan apakah benda yang dilihat jelas/kabur, dua bentuk
atau tidak terlihat sama sekali /buta.
b. Lapangan penglihatan
Cara pemeriksaan : alat yang digunakan sebagai objek biasanya jari pemeriksa. Fungsi mata
diperiksa bergantian. Pasien dan pemeriksa duduk atau berdiri berhadapan, mata yang akan
diperiksa berhadapan sejajar dengan mata pemeriksa. Jarak antara pemeriksa dan pasien
berkisar 60-100 cm. Mata yang lain ditutup. Objek digerakkan oleh pemeriksa pada bidang
tengah kedalam sampai pasien melihat objek, catat berapa derajat lapang penglihatan klien.
3. Nervus Okulomotorius/N III (motorik)
Merupakan nervus yang mempersarafi otot-otot bola mata ekstena, levator palpebra dan
konstriktor pupil.
Cara pemeriksaan :
Diobservasi apakah terdapat edema kelopak mata, hiperemi, konjungtiva,hiperemi sklerata,
kelopak mata jatuh (ptosis), celah mata sempit (endophthalmus), dan bola mata menonjol
(exophthalmus).
4. Nervus Trokhlearis/N IV (motorik)
Pemeriksaan pupil dengan menggunakan penerangan senter kecil. Yang diperiksa adalah ukuran
pupil (miosis bila ukuran pupil < 3 mm, midriasis >5 mm), bentuk pupil, kesamaan ukuran antara
kedua pupil (isokor / sama, anisokor / tidak sama), dan reaksi pupil terhadap cahaya (positif bila
tampak kontraksi pupil, negative bila tidak ada kontraksi pupil. Dilihat juga apakah
terdapat perdarahan pupil (diperiksa dengan funduskopi).

gbr ukuran pupil


5. Nervus Trigeminus/N V (motorik dan sensorik)
Merupakan syaraf yang mempersarafi sensoris wajah dan otot pengunyah. Alat yang digunakan :
kapas, jarum, botol berisi air panas, kuliper/jangka dan garpu penala.
Sensibilitas wajah.
Rasa raba : pemeriksaan dilakukan dengan kapas yang digulung memanjang, dengan
menyentuhkan kapas kewajah pasien dimulai dari area normal ke area dengan kelainan.
Bandingkan rasa raba pasien antara wajah kiri dan kanan.
Rasa nyeri : dengan menggunakan tusukan jarum tajam dan tumpul. Tanyakan pada klien
apakah merasakan rasa tajam dan tumpul. Dimulai dari area normal ke area dengan kelainan.
Rasa suhu : dengan cara yang sama tapi dengan menggunakan botol berisi air dingin dan air
panas, diuji dengan bergantian (panas-dingin). Pasien disuruh meyebutkan panas atau dingin
yang dirasakan
Rasa sikap : dilakukan dengan menutup kedua mata pasien, pasien diminta menyebutkan area
wajah yang disentuh (atas atau bawah)
Rasa gelar : pasien disuruh membedakan ada atau tidak getaran garpu penala yang dientuhkan
ke wajah pasien.
Otot mengyunyah
Cara periksaan : pasien disuruh mengatup mulut kuat-kuat kemudian dipalpasi kedua otot
pengunyah (muskulus maseter dan temporalis) apakah kontraksinya baik, kurang atau tidak
ada. Kemudian dilihat apakah posis mulut klier. Simetris atau tidak, mulut miring.
6. Nervus Abdusens/N VI (motorik)
Fungsi otot bola mata dinilai dengan keenam arah utama yaitu lateral. Lateral atas, medial atas,
medial bawah, lateral bawah, keatas dan kebawah. Pasien disuruh mengikuti arah pemeriksaan
yang dilakukan pemeriksa sesuai dengan keenam arah tersebut. Normal bila pasien dapat
mengikuti arah dengan baik. Terbatas bila pasien tidak dapat mengikuti dengan baik karena
kelemahan otot mata, ninstagmus bila gerakan bola mata pasien bolak balik involunter.
7. Nervus Fasialis/N VII (motorik dan sensorik)
Cara pemeriksaan :
Fungsi sensoris : dengan memberikan sedikit berbagai zat di 2/3 lidah bagian depan seperti gula,
garam dan kina. Pasien menutup mata dan disuruh menjulurkan lidah pada waktu diuji dan
selama menentukan zat-zat yang dirasakan klien menyebutkannya atau ditulis dikertas oleh
klien.
Fungsi motoris : minta pasien mengangkat kedua alis matanya, cemberut, menutup mata dgn
rapat, memperlihatkan gigi, tersenyum dan menggembungkan pipinya.
8. Nervus Akustikus/N VIII (sensorik)
1. Pendengaran : tes bisik, weber, rinne, swabach (lihat di pemeriksaan telingga)
2. Keseimbangan : dilakukan dengan memperhatikan apakah klien kehilangan keseimbangan
hingga tubuh bergoyang-goyang (keseimbangan menurun) dan normal bila pasien dapat
berdiri/berjalan dengan seimbang.
9. Nervus Glosso-faringeus/N IX (motorik dan sensorik)
Cara pemeriksaan dengan menyentuhkan tongs patel keposterior faring pasien. Timbulnya reflek
muntah adalah normal (positif), negative bila tidak ada reflek muntah dan amati adanya kesulitan
menelan.
10. Nervus Vagus/N X (motorik dan sensorik)
Cara pemeriksaan :
Fungsi sensoris : pasien disuruh membuka mulut lebar-lebar dan disuruh berkata aaah Jika ada
gangguan maka otot stylopharyngeus tak dapat terangkat dan menyempit dan akibatnya rongga
hidung dan rongga mulut masih berhubungan sehingga bocor.
Fungsi motorik : observasi denyut jantung klien apakah ada takikardi atau brakardi.
11. Nervus Aksesorius/N XI (motorik)
Cara pemeriksaan : dengan menyuruh pasien menengok kesatu sisi melawan tangan pemeriksa
sedang mempalpasi otot wajah Test angkat bahu dengan pemeriksa menekan bahu pasien ke
bawah dan pasien berusaha mengangkat bahu ke atas. Normal bila klien dapat melakukannya
dengan baik, bila tidak dapat kemungkinan klien mengalami parase.
12. Nervus Hipoglosus (motorik)
Cara pemeriksaan : pasien disuruh menjulurkan lidah dan menarik lidah kembali, dilakukan
berulang kali. Normal bila gerakan lidah terkoordinasi dengan baik, parese/miring bila terdapat
lesi pada hipoglosus.
7 Rapikan pasien seperti keadaan semula
8 Dokumentasikan hasil pemeriksaan
TOTAL : Malang,
Nilai = 1 x .. + 2 x .. x 100 = x 100 = /... /
2 x . Fasilitator
..