Anda di halaman 1dari 90

LAPORAN KEMAH KERJA TEKNIK GEODESI

SEMESTER GANJIL/GENAP TAHUN AKADEMIK 2016/2017

PEMBUATAN PETA SITUASI


LOKASI 03
DUSUN DEGAN I, DESA BANJARARUM, KECAMATAN KALIBAWANG,
KABUPATEN KULON PROGO, YOGYAKARTA

OLEH :
KELOMPOK 4
ANGGOTA KELOMPOK:
1. ADITYA HARPRI S. 13/347598/TK/40760
2. CITRA AMALIA PUTRI14/364075/TK/41879
3. FAJAR ANDI SUGYANTO 14/364043/TK/41860
4. JOEL TONY HOTTAS 14/367040/TK/42295
5. RISKA FAJRUL UMMI 14/363934/TK/41833

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat melaksanakan dan
menyelesaikan laporan Akhir kemah Kerja 2016/2017. Laporan ini membahas
mengenai kegiatan Kemah Kerja yang telah dilaksanakan di kampus, dan di
Dusun Degan I, Desa Banjararum, Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon
Progo, D.I.Yogyakarta.
Kami mengucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang sangat berperan
penting dalam kegiatan kemah kerja ini. Dan kami menyadari, laporan ini masih
memiliki banyak kekurangan. Oleh karena itu, kami akan menerima saran maupun
kritik terhadap laporan praktikum yang telah kami susun ini.
Semoga laporan ini dapat bermafaat bagi kami khususnya dan bagi para
pembaca pada umumnya.

Yogyakarta, 11 Januari 2017

Kelompok 4
Kemah Kerja

2
LEMBAR PENGESAHAN

Bahwa Laporan Akhir Kemah Kerja tentang Pembuatan Peta Situasi Skala
1:500 di Dusun Degan I, Desa Banjararum, Kecamatan Kalibawang, Kabupaten
Kulon Progo, D.I.Yogyakarta ini telah disetujui pada,

Hari, tanggal :
Tempat :

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Ir. Untung Rahardjo, MT


NIP 195310111984031001

3
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL........................................................................................i
KATA PENGANTAR.......................................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN..............................................................................iv
DAFTAR ISI.....................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR........................................................................................vii
DAFTAR TABEL.............................................................................................viii
DAFTAR RUMUS ..........................................................................................ix
BAB I : PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang......................................................................................1
1.2 Maksud dan Tujuan...............................................................................1
1.3 Materi Pekerjaan...................................................................................2
1.4 Lokasi dan Waktu Pelaksanaan.............................................................2
BAB II : DASAR TEORI
2.1................................................................................................................Peng
gunaan dan Koreksi Alat.......................................................................6
2.2................................................................................................................Polig
on...........................................................................................................9
2.3................................................................................................................Peng
ukuran Poligon......................................................................................10
2.4................................................................................................................Peng
ukuran Detil..........................................................................................15
BAB III : PELAKSANAAN
3.1............................................................................................................... Peral
atan Yang Digunakan............................................................................17
3.2...............................................................................................................
Rencana Kegiatan Kemah Kerja
Langkah-Langkah Pengukuran............................................................18
Perhitungan Data.................................................................................22
Penggambaran Peta..............................................................................25
BAB IV : HASIL DAN PEMBAHASAN

4
4.1...............................................................................................................
Rencana Kegiatan Kemah Kerja...........................................................27
4.2. Hasil Kemah Kerja........................................................................27
4.3...............................................................................................................
Hambatan dan Cara Penyelesaiannya...................................................32
BAB V : KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan.........................................................................................34
5.2 Saran...................................................................................................34
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................36
LAMPIRAN
I. Tim Pengelola dan Pembimbing Kemah Kerja..............................38
II. Nama Kelompok dan Anggota.......................................................38
III. Deskripsi Titik-Titik Kerangka Peta...............................................38
IV. Tabel Perhitungan Bowdith............................................................40
V. Tabel Perhitungan KKV..................................................................41
VI. Perhitungan Koordinat Tinggi........................................................42
VII. Download Data...............................................................................43
VIII. Penggambaran dan Editing pada Surpac........................................57
IX. Layouting pada ArcMap.................................................................63
X. Peta Hasil Kemah Kerja..................................................................70
XI. Dokumentasi...................................................................................72
XII. Data Lapangan dan Hasil Hitungan................................................
XIII. Data Uji Peta...................................................................................
XIV. Sketsa Lapangan.............................................................................

5
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Nikon DTM 352 tampak depan (F2)............................................6
Gambar 2.2 Nikon DTM 352 tampak belakang (F1).......................................6
Gambar 2.3 Ilustrasi Pengukuran Seri..............................................................10
Gambar 2.4 Prinsip Pengukuran Jarak Total Station dengan EDM..................12
Gambar 2.5 Pengukuran Beda Tinggi Metode Trigonometri...........................13
Gambar 2.6 Pengukuran Detil..........................................................................15
Gambar 4.1 Plotting Poligon Lokasi 10...........................................................23

6
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Jadwal Kegiatan Studio.........................................................4
Tabel 3.1 Daftar Kode Detil..................................................................24
Tabel 3.2 Sampel Format Data.............................................................15
Tabel 4.1 Rencana dan Realisasi Kegiatan Kemah Kerja.....................26

7
DAFTAR RUMUS
Rumus 2.1 Kesalahan Kolimasi Skala Searah Jarum Jam ...................7
Rumus 2.2 Kesalahan Kolimasi Skala Berlawanan Jarum Jam............7
Rumus 2.3 Syarat Sudut Dalam Poligon Tertutup................................9
Rumus 2.4 Syarat Sudut Luar Poligon Tertutup...................................9
Rumus 2.5 Syarat Absis Poligon Tertutup ...........................................9
Rumus 2.6 Fisika Gelombang...............................................................12
Rumus 2.7 Helling ...............................................................................14
Rumus 2.8 Penentuan Tinggi Titik.......................................................14
Rumus 2.9 Perhitungan KKH Poligon..................................................14
Rumus 2.10 Syarat Absis X Pengukuran Poligon................................14
Rumus 2.11 Syarat Absis Y Pengukuran Poligon.................................14
Rumus 2.12 Kesalahan Penutup Linear Poligon..................................14
Rumus 2.13 Ketelitian Linear Poligon.................................................24
Rumus 3.1 Jarak Vertikal......................................................................23
Rumus 3.2 Beda Tinggi........................................................................23
Rumus 4.1 Pengikatan pada Titik Kontrol Jaring Utama.....................29

8
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang

Pada era pembangunan dewasa ini ketersediaan akan peta menjadi suatu
hal yang tak dapat ditinggalkan, terlebih untuk pembangunan fisik.
Kemajuan dibidang ilmu dan teknologi yang demikian pesat, wahana atau
teknik pemetaan juga berkembang, baik dalam hal teknik pengumpulan data
maupun proses pengolahan dan penyajiannya baik secara spasial maupun
informasi kebumian lainnya. Cakupan wilayah kajiannya menjadi tidak
terbatas, demikian pula wilayah kerjanya. Hal tersebut diatas termasuk
dalam wilayah kerja atau disiplin Ilmu Geodesi. Disiplin ilmu geodesi
merupakan ilmu yang berbasis lapangan dan praktek maka dibutuhkan
latihan yang mampu menunjukkan secara nyata pekerjaan geodesi dan
geomatika di lapangan, sehingga kesiapan mahasiswa dalam menghadapi
kenyataan dunia kerjasemakin baik. Dengan kemah kerja ini diharapkan
mahasiswa semakin memahami situasi lapangan yang kemudian hari akan
dihadapi, baik dari proses pengumpulan dan pengolahan data, sampai pada
visualisasi data. Hasil akhir dari pengukuran pada kemah kerja ini
ditampilkan dengan peta situasi skala 1:500.
Mahasiswa perlu belajar secara langsung kondisi lapangan sehingga
dapat mengetahui permasalahan-permasalahan yang akan dihadapi baik
mengenai kondisi lapangan maupun kerjasama tim, yang semua ini akan
melatih dan meningkatkan softskill. Apabila mahasiswa memiliki
pengetahuan yang baik disertai dengan kemampuan softskill yang
mendukung, maka mampu mengantarkan untuk menjadi seorang surveyor
yang tidak dipandang sebelah mata.

1.2 Maksud dan Tujuan


Kemah Kerja dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan dan
keterampilan mahasiswa dalam melaksanakan kegiatan pengukuran dan
pembuatan peta situasi skala besar secara menyeluruh mulai dari

1
pemeriksaan dan koreksi alat, orientasi lapangan, pengukuran dan
perhitungan kerangka kontrol pemetaan, pengukuran detil situasi,
penggambaran, uji peta, sampai proses editing dan finalisasi peta. Sehingga
dengan adanya kegiatan ini, mahasiswa mampu memahami konsep
pengukuran dan pemetaan baik secara teoritis maupun secara praktis.
Adapun tujuan kemah kerja adalah mahasiswa mampu membuat peta
situasi skala yang berisi detil planimetris dan ketinggian (kontur) dengan
skala 1 : 500.

1.3 Materi Pekerjaan


Materi pekerjaan dalam Kemah Kerja ialah:
1. Pemeriksaan dan koreksi alat yang akan digunakan
2. Orientasi lapangan yang berupa penentuan titik kerangka peta
3. Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal (KKH) dan Kerangka
Kontrol Vertikal (KKV)
4. Pengukuran detil
5. Penggambaran secara digital
6. Plotting peta
7. Uji peta
8. Editing dan Finalisasi Peta Situasi

Volume pekerjaan pada lokasi 3 kurang lebih seluas 3.75 hektar.

1.4 Lokasi dan Waktu Pelaksanaan


Lokasi pelaksanaan : Dusun Degan, Desa Banjararum, Kecamatan
Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, Provinsi
D.I Yogyakarta (Lokasi 03).
Waktu pelaksanaan : 28 Desember 2016 9 Januari 2017.
Kegiatan kemah kerja ini secara garis besar terbagi menjadi 3 periode :

1.4.1 Kegiatan di Kampus


Kegiatan di Kampus dimulai dari tanggal 19 s.d 27 Desember 2016.
Kegiatannya meliputi : penjelasan TOR, penyegaran materi, ujian
praktek dan cek kelengkapan alat.
1.4.2 Kegiatan di Lapangan
Kegiatan dilapangan dilaksanakan mulai tanggal 28 Desember 2016
s.d 9 Januari 2017.
Pelaksanaan dilapangan dibagi menjadi 3 shift yaitu :
a) Shift pertama
Waktu: 28 - 31 Desember 2016

2
Kegiatan: Pengukuran dan perhitungan kerangka kontrol peta
meliputi Kerangka Kontrol Horizontal (KKH) dan Kerangka Kontrol
Vertikal (KKV).
b) Shift kedua
Waktu: 1 4 Januari 2017
Kegiatan: Pengukuran detil objek yang akan dipetakan serta
pengeplotan titik-titik detil hasil pengukuran perhari, sehingga dapat
dilihat daerah dan obyek yang sudah diukur.
c) Shift ketiga
Waktu: 5 - 9 Januari 2017
Kegiatan: Perapihan data hasil ukuran, penggambaran manuskrip
digital menggunakan surpac 6.2, serta pengujian peta yang telah
dibuat di lapangan.
1.4.3 Kegiatan Studio
Kegiatan studio ini dilaksanakan pada tanggal 12 s.d 19 Januari
2017. Kegiatan yang dilaksanakan pada tahap studio ini ditampilkan
pada Tabel 1.1

3
Tabel 1.1. Jadwal Kegiatan Studio

No Kegiatan Tanggal
.
1 Finalisasi Peta Manual per mahasiswa 10 12 Januari 2017
dengan pembimbing dosen masing-
masing.
2 Penyerahan Peta Manual beserta datanya 12 Januari 2017, paling
ke Sdr. Hilmiyati Uliuha, ST, M.Eng, lambat pukul 15.00
dengan terlebih dahulu di acc oleh dosen
pembimbing.
3 Finalisasi Peta Digital 13 17 Januari 2017
- Anggota Kelompok: peta digital
- Tim Utama, menyatukan peta
Kelompok (yang dihasilkan di
lapangan)
- Mengikuti aturan yang ada pada Buku
Panduan KK 2017
4 Penyerahan Peta Digital 18 Januari 2017, paling
- Diserahkan ke Sdr. Hilmiyati Uliuha,
lambat pukul 15.00
ST, M.Eng, dengan terlebih dahulu di
acc dosen pembimbing
- Peta yang diserahkan berupa softcopy
dan hardcopy
5 Penyerahan peta gabungan ke Sdr. 19 Januari 2017, paling
Hilmiyati Uliuha, ST, M.Eng, lambat pukul 15.00
6 Penyusunan Laporan Kemah Kerja 2017 10 s.d. 19 Januari 2017
- Ketentuan dan Format pelaporan
mengikuti Buku Panduan KK - 2017
7 Penyerahan Laporan Akhir yang sudah 20 Januari 2017
dijilid melalui Bagian Pengajaran, dengan
terlebih dahulu di acc oleh dosen
pembimbing
8 Responsi akhir oleh dosen pembimbing 23 27 Januari 2017
- Nilai akhir bersifat individu

4
5
6
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1. Penggunaan dan Koreksi Alat

a. Total Station
Total Station merupakan teknologi alat yang menggabungkan secara
elektornik antara teknologi teodolit dengan teknologi EDM (electronic
distance measurement). EDM merupakan alat ukur jarak elektronik yang
menggunakan gelombang elektromagnetik sinar infra merah sebagai
gelombang pembawa sinyal pengukuran dan dibantu dengan sebuah reflektor
berupa prisma sebagai target (alat pemantul sinar infra merah agar kembali
ke EDM). Total Station adalah alat ukur sudut dan jarak yang tergabung
dalam satu unit alat. Total Station juga sudah dilengkapi dengan processor
sehingga bisa menghitung jarak datar, koordinat, dan beda tinggi secara
langsung tanpa perlu kalkulator lagi.
Total Station banyak dikembangkan oleh berbagai perusahaan. Salah
satu jenis Total Station yang dapat digunakan adalah Nikon DTM 352. Salah
satu Total Station produk dari Cina.

7
Gambar 2.1. Nikon DTM 352 tampak depan (F2)

Gambar 2.2. Nikon DTM 352 tampak belakang (F1)

8
Alat total station yang digunakan oleh kelompok kami untuk pengukuran
adalah Tipe Nikon DTM-352. Spesifikai total station Nikon DTM-352
adalah sebagai berikut :

- Akurasi sudut: 2 "


- Display: Single (keyboard alpha-numeric penuh dengan
grafis LCD)
- Kompensator: Axis Single
- EDM type: Standard IR EDM
- Akurasi Jarak: 3 mm 2 ppm
- Jarak jangkauan: 2 300m untuk Prism Single.

Sebelum total station dipakai untuk pengukuran di lapangan, maka terlebih


dahulu harus memenuhi syarat pemakaian dan memahami cara kerja alat
ukur total station yang akan digunakan. Yang dimaksud dengan syarat
pemakaian adalah persyaratan yang harus dipenuhi terlebih dahulu sebelum
alat digunakan untuk pengukuran (Basuki, 2006).
Syarat yang harus dipenuhi setiap kali total station berpindah stasiun adalah
syarat dinamis. Adapun syarat tersebut antara lain :
1. Sentering
Yang dimaksud sentering adalah sumbu I (sumbu vertikal) alat total station
segaris dengan garis gaya berat yang melalui titik tempat berdiri alat (paku
atau titik silang diatas patok di tanah) (Basuki, 2006).
2. Sumbu I vertikal
Komponen yang digunakan untuk mengatur sumbu I agar vertikal adalah
nivo kotak, nivo tabung dan ketiga sekrup penyetel ABC (levelling screw)
(Basuki, 2006). Saat pengukuran sumbu I harus benar-benar vertikal karena
kesalahan ini tidak dapat dihilangkan dengan merata-rata pengamatan biasa
dan luar biasa. Cara mengaturnya dapat dilakukan dengan :
a. Pendekatan dengan bantuan nivo kotak.
b. Penghalusan dengan mengatur gelembung nivo tabung

9
Total station juga harus berada dalam kondisi yang baik agar tidak terjadi
kesalahan sistematik. Adapun syarat tersebut antara lain :
1. Sumbu II tegak lurus sumbu I atau sumbu II mendatar.
Pabrik membuat sumbu II tegak lurus sumbu I alat di pasaran sekarang.
Walaupun terdapat kesalahan akan tereliminir karena koreksi yang
berlawanan tanda pada pembidikan biasa dan luar biasa (Basuki, 2006).
2. Garis bidik/kolimasi tegak lurus sumbu II.
Kesalahan garis bidik yang tidak tegak lurus sumbu II disebut kesalahan
kolimasi (Basuki, 2006).

2.2. Kerangka Peta

Dalam bidang pengukuran tanah, cara poligon umumnya lebih disukai


daripada cara yang lain, karena kerangka ini memiliki banyak
keuntungannya, antara lain sebagai berikut:
1. Bentuknya mudah disesuaikan dengan daerah yang akan dipetakan
2. Pengukuran sederhana
3. Peralatannya mudah didapat
4. Perhitungannya mudah

Poligon berasal dari kata poli yang berarti banyak dan gonos yang berarti
sudut (Basuki, 2006). Sehingga harfiah artinya sudut banyak. Namun arti
yang sebenarnya adalah rangkaian titik-titik secara berurutan, sebagai
kerangka dasar pemetaan.
Rumus umum penentuan koordinat suatu titik misal titik 2 yang diikat pada
titik 1 yang diketahui koordinatnya adalah :
X 2= X 1+ d 12 sin 12

Y 2=Y 1 +d 12 sin 12 .............................(2.3)

dimana: X,Y = koordinat d = jarak = azimut


Poligon dibagi menjadi dua jenis berdasarkan posisi titik awal dan titik akhir,
yaitu poligon terbuka dan poligon tertutup.

10
2.2.1. Poligon Terbuka Terikat Sempurna

Dikatakan poligon terbuka terikat sempurna karena pada awal dan akhir
poligon diikatkan terhadap titik-titik yang telah diketahui dan berfungsi
sebagai kontrol, baik berupa kontrol koordinat maupun kontrol azimut.

Gambar 2.2. Poligon Terbuka Terikat Sempurna (Basuki, 2006)


Keterangan Gambar
A, B, P, Q : titik yang diketahui koordinatnya (x,y,z)
1, 2, 3, 4 : titik poligon
AP, BQ : azimut awal dan akhir
A1, 12, 23, 34, 4B : Azimuth (sudut arah) titik titik poligon
A, 1, 2, 3, 4, B : sudut ukuran
d1, d2, d3, d4, d5 : jarak ukuran

Diketahui sudut sudut ukuran digunakan untuk mencari sudut jurusan atau
azimut sisi poligon, yang selanjutnya dengan data jarak digunakan untuk
mencari koordinat. Maka akan dicari sudut jurusan atau azimut semua sisi
poligon terlebih dahulu.
Azimut tiap sisi poligon :
n n+1= n1 n+ n180 ......................................................................(2.4)

11
=( awal akhir ) + n 180 .............................................................(2.5)

X P X A
awal= AP=arc tg
Y P Y A

X Q X B
akhir = BQ=arc tg ................................................................ 2.7)
Y Q Y B

Dalam kondisi yang sebenarnya terdapat kesalahan di dalam ukuran sudut


sehingga:
=( awal akhir ) + n 180 f ......................................................(2.8)

dimana f = kesalahan penutup sudut. Kesalahan ini dikoreksikan jika

kepada setiap ukuran sudut, jika ketelitian memenuhi toleransi :


i=f /n ..........................................................................................(2.9)

Apabila f tidak habis dibagi maka sisa pembagian itu diberikan koreksi
tambahan pada sudut sudut yang mempunyai kaki pendek.
Untuk mendapatkan syarat sisi poligon yang harus dipenuhi, proyeksikan
sisi-sisi poligon tersebut pada sumbu X ( menjadi d ) dan pada sumbu Y
(menjadi d ). Dari gambar dapat dicari :
d = d sin dan d = d cos
Seharusnya :
d sin = XB XA dan d cos = YB YA .....................................(2.10)
Dalam kenyataannya :
d sin = (Xakhir Xawal) fx
d cos = (Yakhir Yawal) fy ...........................................................(2.11)
fx dinamanakan kesalahan penutup absis dan fy dinamakan kesalahan
penutup ordinat, sedang kesalahan penutup jarak (linier) poligon :
fl= fx 2+ fy 2 ..................................................................................(2.12)

12
Kesalahan fx dan fy dikoreksikan pada setiap penambahan absis (d sin )
dan penambahan ordinat (d cos ) dengan perbandingan lurus dengan jarak
jarak sisi poligon atau dapat ditulis :
di d
x i= fx dan y i= i fy ....................................................(2.13)
d d

Poligon tertutup adalah poligon yang titik awal dan akhirnya menjadi satu
seperti pada gambar 2.4 (Basuki, 2006). Poligon semacam ini banyak
digunakan dalam pemetaan di lapangan kaarena tidak membutuhkan titik
ikat yang banyak yang memang sulit didapatkan dilapangan. Pada dasarnya,
poligon tertutup sama dengan poligon terbuka, hanya perbedaannya adalah
pada bentuk geometrinya yaitu titik awal dan titik akhir pada poligon terbuka
tidak berimpit, sedangkan pada poligon tertutup berimpit.

Gambar 2.4. Poligon Tertutup (Basuki, 2006)

Keterangan Gambar
A, B : titik yang diketahui koordinatnya (x,y,z)
1, 2, 3, 4 : titik poligon
AB : Azimuth (sudut arah) titik titik poligon

13
S0, S1, S2, S3, S4 : sudut ukuran
dA1, d12, d23, d34, d4A : jarak ukuran

Syarat syarat geometris poligon tertutup sebagai berikut:


1. Syarat sudut
= ( n 2 ) x 180, apabila sudut dalam ........................................(2.14)
= ( n + 2 ) x 180, apabila sudut luar ............................................(2.15)
Dimana n adalah banyaknya poligon
2. Syarat absis
d sin = 0
d cos = 0 ......................................................................................(2.16)

Proses penghitungannya sama dengan proses penghitungan poligon terbuka


terikat sempurna. Posisi titik-titik poligon yang ditentukan dengan cara
menghitung koordinat-koordinatnya dinamakan penyelesaian secara numeris
atau poligon hitungan.

Poligon merupakan salah satu macam kerangka dasar pemetaan yang


digunakan sebagai ikatan dari detil-detil, dimana detil tersebut merupakan
objek dari unsur-unsur di permukaan bumi yang akan dipetakan. Kerangka
dasar pemetaan dibagi menjadi dua, yaitu kerangka horizontal (planimetris)
dan kerangka vertikal (tinggi). Macam-macam kerangka dasar pemetaan
yang umum digunakan dalam bidang geodesi ialah sebagai berikut:

- Triangulasi : kerangka dasar pemetaan yang berupa jaringan segitiga, dimana


setiap segitiga dilakukan pengukuran ketiga sudutnya.
- Trilaterasi : kerangka dasar pemetaan yang berupa jaringan segitiga, dimana
setiap segitiga dilakukan pengukuran jarak sisi-sisinya.
- Poligon : kerangka dasar pemetaan yang berupa rangkaian titik-titik secara
berurutan. Jenis kerangka dasar ini paling sering digunakan di lapangan,
sebab bentuknya mudah menyesuaikan keadaan lapangan, perhitungannya
mudah, pengukurannya sederhana.

14
Poligon mempunyai banyak jenis, namun yang akan dibahas ialah
poligon tertutup, sebab di lapangan kelompok kami menggunakan jenis
poligon ini. Poligon tertutup merupakan poligon dimana titik awal dan titik
akhirnya berada di satu titik. Poligon ini sering digunakan sebab tidak
membutuhkan banyak titik ikat, namun hasilnya terkontrol. Syarat geometris
dari poligon tertutup sebagai berikut (Basuki, 2006):

1. Syarat sudut :
- = (n-2) . 180o , apabila menggunakan sudut dalam.................. 2.3
- = (n+2) . 180o , apabila menggunakan sudut luar ...................2.4

2. Syarat absis :
- d sin = 0
- d cos = 0 2.5

2.3. Peta
Peta adalah gambaran atau seluruh permukaan bumi pada bidang datar
yang diperkecil dengan ukuran skala tertentu. Peta dibagi menjadi 2
macam yaitu:
a. Peta Manual
Peta manual adalah peta dalam bentuk cetakan. Pada umumnya peta
manual dibuat dengan teknik kartografi, sehingga sudah mempunyai
referensi spasial seperti koordinat, skala, arah mata angin, dan
sebagainya. Peta manual dikonversi secara digital dengan berbagai
cara. Referensi spasial dari peta analog memberikan koordinat
sebenarnya di permukaan bumi pada peta digital yang dihasilkan.
Biasanya, peta analog direpresentasikan dalam format vektor. Peta
analog sebelum menjadi peta digital dikenal dengan nama peta
konvensional. Peta konvensional tersebut biasanya berupa peta
topografi, untuk dapat menjadi suatu peta digital harus dilakukan
dengan melakukan digitasi peta. Yang dimaksud dengan peta
konvensional adalah peta kertas hasil teknologi analog. Peta
semacam ini cukup sulit untuk dimutakhirkan, karena praktis
seluruhnya harus digambar ulang, tidak cukup bagian yang berubah
saja. Selain itu penggunaannya juga terbatas, tidak mudah

15
ditampilkan dalam format berbeda, dan tidak bias langsung diproses
dengan teknologi digital lainnya, misalnya dalam Sistem Informasi
Geografi.

b. Peta Digital
Menurut definisi, peta digital adalah representasi fenomena geografik
yang disimpan untuk ditampilkan dan dianalisis oleh komputer.
Setiap objek pada peta digital disimpan sebagai sebuah atau
sekumpulan koordinat. Sebagai contoh, 10 objek berupa lokasi
sebuah titik akan disimpan sebagai sebuah koordinat, sedangkan
objek berupa wilayah akan disimpan sebagai sekumpulan koordinat.
Proses pembuatan peta digital dikenal dengan proses digitasi
(digitizing). Digitizing dapat didefinisikan sebagai proses konversi
data atau peta dari media kertas ke format digital. Format dari peta
digital berupa data raster dan data vektor. Data raster adalah semua
data digital yang didapat dari hasil scanning. Sedangkan data vektor
adalah data raster yang telah mengalami pengolahan dengan
komputer. Software yang biasanya digunakan dalam pembuatan peta
digital adalah Land Desktop, AutoCAD Map, ArcView, Map Info
Professional, dan lain-lain.

2.4. Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal (KKH) dan Kerangka Kontrol


Vertikal (KKV)
Kerangka peta terdiri atas pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal
(KKH) dan pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal (KKV). Pengukuran
Kerangka Kontrol Horizontal (KKH) sendiri terdiri dari suatu rangkaian
pengukuran, yaitu pengukuran sudut dan pengukuran jarak, dimana
kedua pengukuran ini dilaksanakan secara bersamaan. Pengukuran
Kerangka Kontrol Vertikal (KKV) untuk poligon perapatan
menggunakan metode trigonometrik, menggunakan alat Total Station.
a. Pengukuran Sudut
Pengukuran sudut merupakan suatu pekerjaan untuk menentukan
besar suatu sudut dalam hal ini menentukan besarnya sudut antara

16
dua titik poligon. Cara pengukuran sudut dapat dibagi dalam 4
macam, yaitu :
1. Cara pengukuran sudut tunggal
2. Cara pengukuran seri (rangkap)
3. Cara pengukuran repetisi
4. Cara pengukuran reiterasi

Pembahasan kali ini menitik beratkan pada cara pengukuran


sudut rangkap, karena baik di lapangan maupun di dalam TOR suatu
tim harus menggunakan pengukuran sudut rangkap.

Pengukuran seri (rangkap) dimaksudkan agar terdapat kontrol


dalam pembacaan sudut, sehingga diharapkan semakin banyak data
yang diperoleh, semakin bagus hasil pengukurannya. Pengukuran seri
(rangkap) menggunakan posisi bacaan teropong Biasa (F1) dan Luar
Biasa (F2).

Gambar 2.3. Ilustrasi pengukuran seri

b. Pengukuran Jarak

Pengukuran jarak dalam pengukuran poligon menggunakan alat


Total Station yang telah terintegrasi dengan alat pengukur jarak
elektronis (EDM). Setiap Total Station mempunyai jenis EDM
tersendiri, ada jenis Total Station yang dapat menggunakan mode
Reflector Less (RL), dimana saat mode ini digunakan, maka
pengukuran jarak menggunakan LASER. Secara umum Total Station
menggunakan gelombang cahaya, dimana dalam pengukurannya
membutuhkan reflektor yang mampu memantulkan kembali cahaya

17
yang dipancarkan oleh Total Station. Konsep dasar pengukuran jarak
dengan Gelombang Elektromagnetik sebagai berikut:

Gambar 2.4. Prinsip pengukuran jarak Total Station dengan


EDM

- Pengukuran jarak dalam keperluan surveying menggunakan


konsep beda fase. Konsep dasarnya berupa suatu gelombang
elektromagnetik yang dipancarkan dari suatu alat, dalam hal ini
Total Station, akan dipantulkan oleh suatu reflektor dan oleh alat
akan dicatat total waktu pergi-pulang yang dibutuhkan suatu
gelombang. Hasil pencatatan tersebut akan didapatkan jaraknya
menggunakan suatu rumusan fisika gelombang, dimana
rumusnya sebagai berikut (Basuki, 2006):

1
D= 2 . t . v .......................................................2.6

Dimana :

D = lintasan yang diukur jaraknya

T = waktu lintasan sinyal pergi pulang

V = kecepatan sinyal

c. Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal

18
Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal (KKV) menggunakan
metode Trigonometrik. Pengukuran KKV dengan metode ini
dilakukan serempak saat pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal
(KKH). Pengukuran beda tinggi dengan cara trigonometrik, adalah
suatu proses penentuan beda tinggi dari titik-titik pengamatan dengan
cara mengukur sudut miring atau vertikalnya dengan jarak yang
diketahui, baik jarak dalam bidang datar maupun jarak geodetik.

Gambar 2.5. Pengukuran Beda Tinggi Metode Trigonometri

Keterangan :
P : tempat berdiri alat
Q : titik atau obyek yang diamati
A : sumbu teropong
Q : proyeksi Q pada bidang horizontal melalui A
D : AQ: jarak mendatar antara P dan Q
h : tinggi alat di atas titik P
h : QQ
S : tinggi garis bidik yang mendatar pada rambu yang didirikan di
BM (bench mark) atau titik duga tinggi
: sudut miring dari A ke Q
Dari segitiga AQQ (Basuki, 2006):
H=Dtg ................................................................................ 2.7
Ketinggian titik Q = tinggi sumbu teropong + D tg
Jika ketinggian titik P diketahui maka,
tinggi titik Q = tinggi P + h + D tg

19
Jika sebelum atau sesudah membidik titik Q teropong dibuat
mendatar dan membidik ke rambu yang berdiri tegak di titik BM
dengan bacaan rambu = S, maka (Basuki, 2006):
Tinggi titik Q = tinggi BM + S + D tg ..............................2.8

20
d. Perhitungan Poligon

1. Rumus Perhitungan Kerangka Kontrol Horisontal Poligon


(Basuki,2006) ............................................................... 2.9
Xakhir = Xawal+ D horizontal sin
Yakhir = Yawal + Dhorizontal cos
= azimuth titik awal
= B + Bacaan arah Horizontal akhir
B = Azimut awal - Bacaan Arah Horizontal Awal

2. Syarat Pengukuran Poligon (Basuki, 2006)


D horizontalsin a + fx = 0 ..............................................2.10
Dhorizontalcos a+fy = 0 ...............................................2.11

fl = ( fx 2+ fy 2) ..........................................................2.12

Ketelitian linear = 1 : ( d / fl ) ....................................2.13

2.5. Pengukuran Detil


Pengukuran detil merupakan suatu rangkaian pemetaan yang
dilaksanakan setelah pengukuran kerangka kontrol, baik Kerangka
Kontrol Horizontal maupun Kerangka Kontrol Vertikal memenuhi
persyaratan yang telah dicantumkan dalam TOR. Detil adalah semua
objek yang terdapat di lapangan, baik yang bersifat alamiah seperti
sungai, lembah, bukit, alur dan rawa, maupun objek buatan manusia,
seperti jalan, jembatan, gedung, lapangan, stasiun, selokan, rumah yang
akan dijadikan isi dari peta yang akan dibuat. Tidak semua detil dapat
diukur dan dicantumkan dalam peta semua tergantung dari skala dan
tujuan penggunaan peta tersebut.
Metode yang digunakan dalam pengukuran detil dapat
diklasifikasikan menjadi tiga macam, yaitu :
- Metode Offset.
- Metode Polar atau Koordinat Kutub.
- Metode Pemotongan ke muka.

21
Dalam kegiatan Kemah Kerja kali ini, untuk melakukan pengukuran
detil dengan alat Total Station menggunakan metode Polar atau
Koordinat Kutub. Metode ini digunakan sebab lebih mudah dan lebih
cepat dalam pelaksaannya di lapangan. Dalam pelaksanaan pengukuran
detil untuk menentukan arah dari detil yang akan diukur menggunakan
azimuth atau sudut horizontal, sedangkan untuk pengukuran jarak
dilaksanakan dengan pengukuran jarak elektronis. Seluruh pengukuran
baik arah maupun jarak terikat pada titik ikat yang telah dilakukan
pengukuran.

d c

a b

A B

Gambar 2.6 Pengukuran detil

Keterangan gambar :
A dan B : titik ikat (titik poligon)
a,b,c,d, : titik-titik detil
Sebagai contoh, untuk mengukur detil titik c, alat didirikan di
titik poligon B, lalu titik poligon A dibidik sebagai acuan dan setelah itu
membidik titik c, langkah ini dilakukan untuk setiap detil yang akan
diukur.

22
BAB III
PELAKSANAAN

3.1. Peralatan yang Digunakan


a. Bahan dan Perlengkapan:
1. Patok Kayu 2x3x20 cm 20 buah.
2. Paku payung 20 buah
3. Palu 2 buah
4. Alat tulis, alat gambar 1 set
5. Papan Jalan 2 buah
6. Formulir data ukuran
7. Media penyimpan data
8. Laptop
9. Printer
10. Buku Panduan Kerja 2016/2017
11. Buku Agenda Kerja Kelompok (Log Book) 1 buah
12. Kertas HVS A4

b. Peralatan Jaring Kontrol Perapatan dan Detil Situasi:


1. Total Station Nikon DTM 352 1 unit
2. Baterai cadangan 1 buah
3. Charger 1 buah
4. Kabel Data 1 buah
5. Reflektor dengan tribrach 2 buah.
6. Reflektor dengan tongkat 2 buah
7. Pole reflektor 2 buah
8. Rol meter 3 meter 2 buah
9. Pita ukur 50 meter 2 buah
10. Statif 3 buah
11. Payung dan jas hujan.

23
3.2. Rencana Kegiatan Kemah Kerja

Berikut adalah tabel rencana dan realisasi kegiatan kemah kerja yang
telah disusun sehingga menjadi acuan dalam melakukan proses
pengukuran:

Tabel 4.1 Rencana dan Realiasasi Kegiatan Kemah Kerja

Keterangan: Rencana
Realita
A. Tahap Persiapan
1. Cek kelengkapan dan kondisi alat sebelum keberangkatan.
2. Cek perlengkapan yang harus dibawa tiap masing-masing individu
maupun kelompok.

B. Tahap Pembuatan Sketsa Lapangan


1. Melakukan survei pendahuluan pada lokasi 3 yang akan dipetakan
2. Mengitari seluruh lokasi yang akan dipetakan (lokasi 3) dan
membuat sketsa untuk merencanakan posisi poligon perapatan,
poligon anakan terikat, anakan lepas dan pengambilan detil.
3. Membuat sketsa lokasi dan merencanakan letak serta jumlah titik
poligon dengan memperhatikan syarat geometris poligon yang baik.
4. Melakukan pemasangan patok kayu sebagai tanda titik poligon.

24
Berikut kriteria pemasangan titik poligon :
a. Memilih tempat yang aman, tidak menggangu lalu lintas
b. Titk ik poligon dapat melingkupi daerah yang akan dipetakan
c. Memungkingkan mengikat banyak detil
d. Titik poligon harus saling terlihat

C. Pengukuran KKH, KKV, Poligon Cabang, dan Detil.


Setelah melakukan rangkaian kegiatan diatas, selanjutnya ialah
melakukan pengukuran Kerangka Kontrol, baik Kerangka Kontrol
Horizontal maupun Kerangka Kontrol Vertikal menggunakan alat Total
Station Nikon DTM 352. Dalam pengukuran Kerangka Kontrol, yang
perlu dicatat ialah jarak horizontal, sudut horizontal, sudut vertikal,
tinggi alat dan tinggi target dimana masing-masing dilakukan
pengukuran tinggi di ketiga sisi. Pengukuran detil dapat dilakukan
setelah pengukuran KKH dan KKV memenuhi toleransi.

Sebelum melakukan pengukuran kita harus melakukan set up alat


terlebih dahulu, langkahnya adalah:

1. Dirikan alat TS di titik STN (titik tempat berdiri alat, misal titik 2 )
dan lakukan centering dengan mengatur nivo kotak dan nivo tabung
sampai seimbang.

2. Dirikan prisma poligon masing-masing pada titik 1 ( untuk Backsight


= BS ) dan titik 3 (untuk Foresight = FS), kemudian lakukan
centering. Langkah centering sama dengan waktu centering dengan
alat TS.

25
3. Total Station siap digunakan untuk melakukan pengukuran

Ada beberapa setting yang perlu dilakukan sewaktu kita akan melakukan
pengukuran :

1. Setting Job

Setting ini dilakukan untuk melakukan setting seperti : Skala Faktor,


Temperatur dan Pressure, Sudut, Jarak dan sebagainya. Setelah kita buat
Job, akan ada pilihan untuk masuk ke menu Sett.

Berikut Parameter yang perllu untuk di setting :

Scale (skala faktor) : 1.000000


* T P corr (temperatur dan pressure) : ON (koreksi temperatur &
tekanan aktif) | OFF (koreksi tempertur & tekanan tidak aktif)
* Sea Level: ON
* C & R Corr.: 0.132
* Angle : DEG
* Distance: Meter
* Temp : C
* Press : mmHg
* VA Zero: Zenith
* AZ Zero: North

26
* Order : NEZ / ENZ
* HA : Azimuth

- Setting ini cukup dilakukan sekali karena akan tetap tersimpan


meskipun alat dimatikan.
- Setting ini juga bisa dilakukan dari MENU (tombol menu) Setting
(nomor 3)

2. Setting Measurements

Setting ini digunakan untuk melakukan setting seperti : target, konstanta


prisma dan lain-lain. Dengan adanya dua tombol MSR (MSR1 dan
MSR2) memungkinkan kita untuk setting dua mode pengukuran yang
berbeda, misal MSR1 untuk yang non-prisma dan MSR2 untuk yang
prisma.
Langkahnya :

- Tekan tombol MSR dan tahan beberapa saat, sehingga akan muncul :

Keterangan :

Target : Prisma (untuk prisma) | Prisma ( untuk pakai reflector)


Const : Isikan sesuai dengan konstanta prisma (mis : 0 mm, 30 mm,
dsbnya)
Mode : Precise / Normal
Ave : 1 99

27
Rec mode : MSR only (hanya mengukur, data tdk disimpan )
Confirm (ada pertanyaan data mau disimpan/tidak)
All (mengukur dan data otomatis langsung disimpan)

Perlu diperhatikan juga adalah setting constanta prisma, karena jika kita
tidak memasukkan nilai konstanta prisma yang tidak sesuai maka hasil
pengukuran yang kita lakukan juga tidak tepat. Untuk itu perlu
diperhatikan jika kita mau melakukan pengukuran, maka kita pastikan
bahwa nilai konstanta prismanya sudah sesuai.

Contoh setting konstanta prisma:

Konstanta Prisma = 0 ( nol )


Maka kita isikan juga :
Target : kita pilih Prisma
Const : kita masukkan 0 (nol)

Demikian juga jika konstanta prismanya adalah 30 mm, maka kita


isikan dengan + 30mm.

Prosedur pengukuran jarak dan sudut dengan menggunakan Total Station


Nikon DTM 352 adalah sebagai berikut :

1. Mendirikan Total Station pada titik poligon yang akan diukur dan
mendirikan Backsight pada titik poligon sebelumnya.

28
2. Untuk mengukur sudut baik horizontal maupun vertikal maka
teropong diarahkan pada target kemudian tekan tombol MSR1.
3. Jarak yang dapat diperoleh dari TS ini ada dua macam yaitu jarak
miring (SD) dan jarak datar (HD). Untuk memperoleh ukuran jarak
maka tekan tombol DSP untuk merubah display atau tampilan hasil
ukuran pada TS.

D. Tahap Perhitungan Data


Proses perhitungan data poligon dilaksanakan saat seluruh sisi dan sudut
telah terukur. Karena data pengukuran jarak dan sudut poligon dicatat
didalam formulir lapangan, maka belum diperlukan proses download
data. Perhitungan antara Kerangka Kontrol Horizontal dan Kerangka
Kontrol Vertikal dilaksanakan secara terpisah.
a) Perhitungan Kerangka Kontrol Horizontal
Perhitungan Kerangka Kontrol Horizontal terlebih dahulu dilakukan
pemilahan data baik data jarak maupun data sudut yang diperoleh
dari lapangan.
a. Perhitungan Jarak
- Melakukan pengelompokan data ukuran jarak, agar didapat
data pengukuran sisi - sisi poligon pada satu arah sebanyak 5
kali.
- Menghitung ketelitian jarak, dengan cara membandingkan
selisih jarak pergi pulang dengan jarak reratanya lebih kecil
atau sama dengan 1 : 10000 atau standar deviasi dalam setiap
pengukuran jarak sisi poligon lebih kecil atau samam dengan
5 mm 5 ppm D (D dalam milimeter).
b. Perhitungan Sudut Horizontal

- Melakukan pengelompokan data ukuran sudut agar didapat


data pengukuran sudut sebanyak 2 seri rangkap (2 buah sudut
dalam keadaan teropong Biasa (F1) dan 2 buah sudut dalam
keadaan teropong Luar Biasa(F2).

- Melakukan perhitungan rata rata sudut dari data ukuran


sudut.

29
- Melakukan perhitungan selisih maksimum antara sudut rerata
dengan sudut tunggal sebesar 2k detik (k = ketelitian sudut)

- Melakukan perhitungan kesalahan penutup sudut rangkaian

poligon maksimum sebesar 2k n detik (k = ketelitian


sudut ; n = jumlah titik poligon)

Apabila proses perhitungan jarak dan sudut telah dipastikan


memenuhi TOR yang diberikan, maka langkah selanjutnya ialah
melakukan perhitungan terhadap keseluruhan poligon. Perhitungan
KKH menggunakan bantuan software Excel. Dikarenakan lokasi 10
menggunakan poligon tertutup serta sudut yang diukur merupakan
sudut dalam, maka berikut syarat syarat yang harus dipenuhi dalam
suatu poligon :

- + fs = (n-2) . 180o

- D horizontal sin a + fx =0
- D horizontal cos a+fy =0

- fl = (fx 2+ fy 2)
- Ketelitian linear = 1 : ( d / fl )

- Syarat untuk memenuhi TOR adalah kesalahan penutup linear


minimal 1: 10000

b) Perhitungan Kerangka Kontrol Vertikal


Konsep Pengukuran Beda Tinggi menggunakan Total Station dapat
dilihat sepertipada gambar dibawah :
- Dari data yang didapat, yaitu sudut dan jarak horizontal maka
perlu menghitung jarak vertikal (VD). Dengan rumus
(Basuki, 2006):
1. VD = SD * sin (helling) ..................................3.1

30
- Menghitung beda tinggi dengan rumus (Basuki, 2006):
2. dh = VD+HI HT ............................................3.2
keterangan:
dh = beda tinggi
VD = vertikal distance
HI = tinggi instrument
HT = tinggi target
- Menghitung rata-rata beda tinggi pulang dan pergi, kemudian
dicek apakah masuk dalam syarat toleransi. Syarat untuk beda

tinggi adalah 12mm D .

c) Mengolah Data Detil


a. Mengelompokkan data detil berdasarkan kode objek yang telah
dibuat. Kode objek untuk lokasi 3, dikelompokan menjadi objek-
objek seperti tertera pada Tabel 3.1
Tabel 3.1. Daftar Kode Detil

No Obyek Kode
1 Bangunan BGN
2 Jalan JL
3 Jalan Setapak JLS
4 Spot Height SH
5 Poligon Cabang PC
6 Poligon BM
7 Paving Block PB
8 Pagar PGR
9 Kebun KBN
10 Selokan SLK
11 Kolam KLM
12 Makam MKM

b. Mengelompokan sesuai kode objek yang dibuat agar


memudahkan proses editing.

E. Penggambaran Peta
Penggambaran peta dilakukan dengan bantuan software.
Software yang digunakan untuk proses editing adalah Surpac.

31
Sedangkan untuk layouting digunakan ArcGIS/ArcMap 10. Adapun
langkah-langkah pembuatan peta digital adalah sebagai berikut :
1. Melakukan download data dari Total Station. (Cara
download terlampir di Lampiran 5).
2. Melakukan konversi data hasil download ke format *.csv
(comma separated value).
Data yang terdownload akan memiliki format point, E, N,
Z, kode. Selanjutnya agar data dapat diolah di supac maka
ditambahkan kolom String. String dibedakan menurut
obyek yang akan dipetakan.
Tabel 3.2. Sampel Format Data

STRIN
POINT E N Z KODE
G
412455. 914527
2080 149.398 BGN9 1
2 1
412461. 914527
2081 149.366 BGN9 1
1 0
412458. 914528
2098 149.308 BGN9 1
1 4
412348. 914529
9 149.012 BM 2
3 5
412390. 914530
8 149.278 BM 2
8 8
412409. 914536
7 148.789 BM 2
6 9
412541. 914524
1 148.769 BM 2
5 1
412550. 914527
2 149.029 BM 2
6 2
412540. 914536
5 149.012 BM 2
4 7
412470. 914537
6 148.952 BM 2
7 4
412620. 914528
3 148.217 BM 2
6 9
412607. 914536
4 149.224 BM 2
9 5
412344. 914530
101 149.05 JL 3
2 1
412357. 914529
102 149.054 JL 3
2 7

32
3. Penggambaran dan editing menggunakan software Surpac
(langkah penggunaan Surpac terlampir di Lampiran 6).
4. Layouting peta menggunakan Arc Map (langkah
layouting terlampir di Lampiran 7).

33
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1. Pelaksanaan Kemah Kerja


Secara umum pengukuran untuk Lokasi 3 lancar, akan
tetapi dalam proses pelaksanaannya kelompok kami menghadapi
beberapa kendala, yang kami telah rangkum dalam bagian
hambatan yang terjadi.

4.2. Hasil Kemah Kerja


a. Hasil Pengukuran Kerangka Kontrol Horizontal(KKH)
1. Data Jarak dan Sudut
Terlampir (Lampiran 9)
2. Hitungan Bouwditch
Terlampir (Lampiran 2)
Pada hitungan Kerangka Kontrol Horizontal, didapatkan
hasil sebagai berikut :
a) Ketelitian Penutup Sudut
- Jumlah Sudut : 1260o 0 28.75
- Syarat Sudut Dalam : (n-2) 180o
= (9 2) 180o = 1260o
- Fs : -28.75
- Syarat Kesalahan Penutup Sudut = 2k n
= 2*5 9
= 30
Karena kesalahan penutup sudut sebesar 28.75 < 30
maka pengukuran sudut horizontal memenuhi toleransi.
b) Ketelitian Penutup Linear Poligon
- Fx = 0.05203
- Fy = -0.0275668

- fl = ( fx + fy )
2 2

0.052032+(0.0275668)2
= 0.058882
- Jarak Total = 689.66647 m
- Ketelitian linear = 1 : ( d / fl )

34
= 1 : (689.66647 / 0.058882)
= 1 : 11712.69
Karena 1 : 11712.69 < 1 : 10000 maka untuk kesalahan
penutup linier poligon memenuhi toleransi yang telah
diberikan dalam TOR.
b. Hasil Pengukuran Kerangka Kontrol Vertikal (KKV)
1. Data Hitungan KKV Pergi Pulang
Terlampir (Lampiran 3)
2. Hitungan Bouwditch KKV
Terlampir (Lampiran 4)
Pada hitungan Kerangka Kontrol Vertikal, didapatkan hasil
sebagai berikut :
a) Kesalahan Penutup Beda Tinggi :
- h Pergi = 0.285 mm
- h Pulang = -2.5575 mm
- Selisih Pergi Pulang = -2.2725

- Toleransi = 12 mm D

= 12 mm 689.66647
= 9.965539 mm
Dengan hasil hitungan seperti tersebut diatas, maka baik
h pergi, h pulang, maupun selisih beda tinggi pergi dan
pulang masuk toleransi sesuai yang disyaratkan pada kerangka
acuan kerja.
c. Hasil Plotting Poligon

35
Gambar 4.1 Plotting Poligon Lokasi 3

d. Pengikatan pada Titik Kontrol Jaring Utama


Poligon yang digunakan oleh kelompok harus diikatkan
pada poligon pada jaring kontrol utama dengan cara
menggunakan titik poligon utama sebagai salah satu titik
poligon. Sudut antara titik poligon utama yang digunakan
sebagai titik perapatan dengan titik poligon pasangannya perlu
diukur. Dengan menggunakan sudut tersebut maka dapat
diperoleh orientasi dari poligon. Sedangkan untuk azimut dapat
dihitung menggunakan koordinat dari kedua titik poligon
utama tersebut.
Rumus :
xTDTAxTDT 1
TDT1-TDTA = tan -1 ( yTDTA yTDT 1 ) .................4.1

Keterangan :
TDT 1 = titik jaring kontrol utama dan titik polygon 1
TDT A = titik pasangan jaring kontrol utama
titik polygon 1 titik polygon 2 = TDT1-TDTA + sudut antara titik
polygon 2 dengan TDT A perhitungan koordinat titik kontrol
setelah diikatkan dengan jaring kontrol utama.

e. Pengukuran Detil
Metode yang digunakan dalam pengukuran detil adalah
metode ekstrapolasi koordinat kutub yang terikat pada titik
poligon. Untuk mengetahui koordinat masing-masing detil
maka dibutuhkan sudut horisontal target terhadap titik acuan,
sudut vertikal target, dan azimut dari tempat berdiri alat. Untuk
mendapatkan besaran tersebut dalam TS memerlukan untuk
setting stasiun dan Backsight dengan cara memasukkan nilai
koordinat dari kedua titik tersebut serta tinggi alat dan tinggi

36
target yang diukur dengan rol meter. Adanya Backsight ini
menentukan orientasi dari titik-titik detil yang diambil karena
diperoleh azimutnya.
Detil yang terdapat pada lokasi 3 ini berupa bangunan,
jalan, selokan, pagar, kolam, sawah, kebun, dan makam.
Karena itu detil yang banyak diambil pada lokasi 3 ini berupa
detil ketinggian (Spot Height).

a) Pengukuran Detil Tinggi (Spot Height)


Pengukuran Detil tinggi mengambil secara acak.
Untuk kontur yang berada di jalan, proses pengukuran
detilnya dilakukan pada bagian sisi kanan kiri dari jalan
tersebut. Untuk daerah yang memiliki beda tinggi yang
cukup ekstrim diusahakan untuk mengambil detil yang
lebih rapat pada daerah tersebut
b) Pengukuran Detil Planimetris
Pengukuran detil planimetris berupa bangunan
dilakukan menggunakan Total Station. Jika semua sisi
bangunan dapat dibidik dengan Total Station maka
pengukuran dilakukan dengan Total Station. Akan tetapi
jika pengukuran hanya dapat dilakukan pada dua sisi
bangunan maka untuk membentuk bangunan digunakan
dimensi yang diukur menggunakan pita ukur.
c) Pengolahan Data
Pada malam hari data pengukuran yang diukur
langsung didownload dan diplot pada Surpac. Sehingga
dapat terlihat sejauh mana progres pengukuran detil yang
sudah dilakukan.

f. Penggambaran dan Layouting Peta Manual dan Digital

37
Untuk lokasi 3 dengan luasan sekitar 3,5 hektar, penggambaran
dan layoting peta manual dihasilkan peta situasi skala besar
(1:500) pada kertas A0, sedangkan penggambaran dan layoting
peta digital dilakukan dengan bantuan software. Peta yang
akan dihasilkan dari proses penggambaran ini berupa peta
situasi skala besar (1:500) yang dicetak pada kertas A1.

g. Hasil Uji Peta


Uji peta lokasi 3 dikerjakan oleh Kelompok 5 yang
beranggotakan Kholis, Aris, Raden, Fajar P., Romy, dan Diah.
Uji peta dilaksanakan dengan membandingkan data di peta
dengan hasil ukuran langsung di lapangan. Peta yang
digunakan untuk uji peta manual pada kertas A0 dengan skala
peta 1 : 500. Tahapan uji peta meliputi Uji Planimetris maupun
Uji Tinggi. Objek objek uji peta meliputi : Bangunan, Jalan,
Spot Height,
Jumlah sampel dalam pengujian peta sebanyak 25 sampel
untuk Uji Planimetris dan Uji Tinggi. Toleransi yang digunakan
dalam uji peta ini sebagai berikut :
- 90 % dari elevasi atau koordinat tinggi yang diuji
kesalahannya harus lebih kecil dari 0.5 kali interval
kontur.
- 90 % dari jarak atau koordinat planimetrik yang diuji
kesalahannya harus lebih kecil dari 0.3 mm pada skala
peta.
Hasil dari pengujian peta lokasi 3 sebagai berikut :
- 23 dari 25 sampel Uji Planimetris tidak memenuhi
toleransi, sehingga didapat hasil 8 % dari toleransi 90
%.
- 6 dari 25 sampel Uji Tinggi tidak memenuhi toleransi,
sehingga didapat hasil 76 % dari toleransi 90 %.

38
Objek yang tidak memenuhi toleransi dalam uji planimetris dan
uji tinggi disebabkan kesalahan pendefinisian salah satu sisi
obyek planimetris pada saat penggambaran manual seperti
ketebalan pensil, kesalahan orientasi, dan kesalahan penarikan
pita ukur pada beberapa objek yang tidak terjangkau oleh titik
ikat poligon.

h. Peta Lokasi 3
Terlampir (Lampiran 8)

4.3. Hambatan yang Terjadi dan Cara Mengatasinya


a. Hambatan
1. Vegetasi rimbun dan padat pemukiman warga
2. Karena salah satu titik poligon menggunakan titik radial
(BM-4a), maka saat akan melakukan pengukuran azimuth
sedikit tertunda akibat titik poligon utama (BM-4)
dilakukan pengukuran WP.
3. Undulasi yang sangat besar di siang hari, terutama pada
titik-titik di tepi jalan raya, selain itu jarak antar titik terlalu
jauh sekitar 200 meter.
4. Terdapat daerah yang tidak dapat diambil detilnya dari titik-
titik poligon.
5. Dikarenakan padatnya pemukiman warga, banyak rumah
yang tidak dapat langsung dilakukan pengukuran detil
menggunakan alat Total Station.
b. Solusi
1. Mencari area titik poligon yang terbuka.
2. Menunggu tim utama WP selesai melakukan pengukuran.
3. Melakukan pengukuran di pagi hari atau di sore hari pada
saat undulasi tidak terlalu besar.
4. Membuat poligon cabang yang bisa menjangkau area
sehingga dari titik poligon cabang tersebut dapat dibidik
semaksimal mungkin detil.
5. Untuk rumah warga yang tidak dapat dibidik langsung
dengan Total Station, pengukurannya menggunakan metode

39
dimensi dengan alat pita ukur, untuk tinggi bangunanan
menggunakan asumsi bahwa tinggi bangunan sama pada
semua sisi.

40
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan

Kesimpulan yang didapat dari kegiatan Kemah Kerja 2017 di Dusun


Degan I, Desa Banjararum, Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon
Progo, D.I.Yogyakarta. adalah sebagai berikut:

1. Pengukuran KKH dan KKV telah memenuhi syarat ketelitian yang telah

1
ditentukan.Ketelitian linier poligon = 11712.69 dengan ketelitian yang

1
diijinkan 10000 ; h Pergi = 0.285 mm, h Pulang = -2.5575 mm

dengan toleransi yang diijinkan 12 mm D = 9.965539 mm


2. Hasil uji peta dari peta lokasi 3 adalah 76% untuk elevasi dan 8% untuk
jarak dengan toleransi masing-masing sebesar 90%. Sehingga dapat ditarik
kesimpulan bahwa peta yang dihasilkan belum memenuhi syarat TOR
yang diberikan.
3. Diperlukan pengetahuan dan kemampuan menguasai alat yang digunakan
karena merupakan kunci keberhasilan dalam praktikum.
4. Instrumen yang digunakan juga berpengaruh terhadap ketelitian data yang
diperoleh di lapangan, juga berpengaruh terhadap kecepatan memperoleh
data. Oleh karena itu instrumen harus dalam kondisi baik.
5. Peta yang dihasilkan dari kemah kerja adalah peta manuskrip dengan skala
1:500 yang digambar manual pada kertas A0 dan A1 pada peta digital.
6. Dengan kegiatan kemah kerja mahasiswa mampu mengaplikasikan teori
atau materi kuliah ke medan atau lapangan yang dihadapi sehingga
mampu menambah pengalaman serta wawasan untuk bekal di kemudian
hari.

5.2. Saran

41
Saran yang dapat kami sampaikan dari praktikum kemah kerja kami
adalah sebagai berikut :

1. Sebelum berangkat ke lapangan hendaknya menguasai teori atau materi


yang akan dikerjakan sebelum melakukan pengukuran.
2. Pengukuran seharusnya diimbangi oleh pembuatan sketsa yang
representatif.
3. Berkonsultasi dengan dosen pembimbing agar mahasiswa dapat lebih
memahami materi-materi/pengarahan kemah kerja dari dosen.
4. Bila ada suatu masalah baik masalah teknis pengukuran atau masalah
pengolahan data hendaknya dikonsultasikan dengan dosen pembimbing.
DAFTAR PUSTAKA

Laboraturium Ilmu Ukur Tanah.1999. Petunjuk Praktikum Ilmu Ukur Tanah II.
Jurusan Teknik Geodesi Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada :
Yogyakarta.

Basuki, Slamet. 2006. Ilmu Ukur Tanah. Gadjah Mada University Press :
Yogyakarta.

Tim Kemah Kerja UGM. 2016. Buku Panduan Kemah Kerja. Jurusan Teknik
Geodesi Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada : Yogyakarta.

Anonim. 2016. Log Book Kelompok 4. Jurusan Teknik Geodesi Fakultas Teknik
Universitas Gajah Mada Ygyakarta.

42
LAMPIRAN

43
I. Tim Pengelola dan Pembimbing Kemah Kerja
1. Shift 1 : Ir. Rochmad Muryamto,
M.Eng.Sc
2. Shift 2 : Ir. Gondang Riyadi, Dipl.C,
MT
3.Shift 3 : Dr. Diyono, ST, MT
4. Dosen Pembimbing Studio : Ir. Untung Rahardjo, MT
II. Nama Kelompok dan Anggota Kelompok
1. Nama Kelompok : Kelompok 4
2. Ketua Kelompok
Nama : Joel Tony Hottas
NIM : 14/367040/TK/42295
3. Tim Poligon Utama
Nama : Riska Fajrul Ummi
NIM : 14/363934/TK/41833
4. Anggota Kelompok :
a. Nama : Aditya Harpri Setiawan
NIM : 13/347598/TK/40760
b. Nama : Citra Amalia Putri
NIM : 14/364075/TK/41879
c. Nama : Fajar Andi Sugiyanto
NIM : 14/364043/TK/41860

III. Deskripsi Titik - Titik Kerangka Peta


Titik titik kerangka peta yang digunakan kelompok 4 sebagai titik
poligon perapatan untuk memetakan lokasi 3 berjumlah 9 buah,
dengan tambahan poligon cabang sebanyak 5 buah. Salah satu titik
polgon peraptan menggunakan titik radial (BM-4a). Titik ini
digunakan untuk mencari azimuth dari titik utama (BM-4).
Persebaran seluruh titik poligon perapatan merata di lokasi 3. Jarak
terjauh antar titik kurang lebih 201 meter, jarak ini didapat antara
titik 9 (BM-4a) dengan titik 1. Kedua titik ini berada di tepi Jalan
Degan.

44
45
46
47
Lampiran 5. Download Data

Software yang digunakan untuk download data adalah TransIT.

Cara download data dari Nikon adalah sebagai berikut :

1. Membuka software TransIT. Tampilan awal untuk software ini


adalah sebagai berikut :

2. Klik pada software TransIT Transfer Data Recorder To


PC

3. Pilih Data recorder sesuai dengan Tipe Total Station, yaitu


Nikon DTM 352

48
Pilih data format sesuai dengan yang dikehendaki, Pilih Nikon
Coordinate untuk mengunduh XYZ data.

4. Beri nama untuk Job. misal klp4.asc. Pilih folder


penyimpanan. misal Setelah itu seting untuk Unit, Setting dan
Comm.

5. Untuk Unit gunakan Degrees untuk Angle (sudut) dan Meters


untuk Distance (jarak).

49
6. Untuk Setting, sesuaikan dengan setingan yang ada di TS.
Gunakan Zenith untuk Vertical Angle, ENZ untuk Coordinate
Order, Azimuth untuk Horizontal Angle dan North untuk
Azimuth. Setelah setting pada sofware TransIT selesai.
Langkah selanjutnya adalah menyiapkan TS untuk siap
diunduh data-datanya.
Nyalakan TS dan pastikan Job yang akan diunduh diaktifkan.
Menu Job pilih job yang akan diaktifkan (Misal KLP4).

50
Untuk mengunduh data, klik Menu 5. Comm 1.
Download

51
7. Pada halaman Download tertera nama Job dan format dan data.
Gunakan Format: Nikon, dan Data: Coord (yang akan diunduh
adalah data kordinat bukan Raw/data mentah). Bila telah sesuai
klik Enter

52
8. Setelah selesai seting sofware Transit dan TS. Tekan OK pada
sofware Transit muncul halaman berikut :

Klik OK maka muncul halaman Transfer Data Recorder to


PC

53
9. Pada TS klik Go pada halaman setelah halaman Download Job
dengan menekan tombol ANG

54
10. Pada TS anda dan Sofware Transit muncul data yang terkirim
dan tersimpan.

11. Setelah selesai akan muncul halaman untuk memberitahukan


bahwa Transfer telah selesai.

55
12. Setelah itu akan muncul Browser dan Editor data. Simpan Job
dengan format (TRN).

56
5.

57
Lampiran 6. Penggambaran dan Editing dengan Surpac

1. Melakukan import Point dan Break line

Proses import point terlebih dahulu harus merubah format data


hasil download dari alat Total Station menjadi format yang sesuai
dengan Surpac yaitu dalam bentuk format .csv. Proses merubah
format data dapat dlakukan dengan bantuan Excel. Langkah
selanjutnya ialah melakukan import point dalam Surpac dengan
cara memilih menu File Import Data from many files (string)

Sehingga akan muncul jendela seperti di bawah ini. Pada tampilan


jendela dibawah ini, user harus memilih file yang akan diimport.
Nama file diisikan pada kolom Location. Selanjutnya user
mengikuti susunan yang tertera pada printscreen dibawah ini.

58
Langkah selanjutnya mendefinisikan letak String number, Easting,
Northing, dan Z value. Pendefinisian letak cell ini disamakan
dengan letak kolom pada Excel. Setelah letak cell disamakan
dengan letak kolom, maka klik Apply, maka akan muncul jendela
selanjutnya. Ikuti susunan yang tertera pada printscreen di bawah
ini, apabila telah sama selanjutnya klik Apply.

Sehingga akan muncul tampilan seperti di bawah ini.

59
Tampilan seperti di atas dihasilkan dari data mentah yang
sebelumnya telah dilakukan import. Langkah selanjutnya user perlu
melakukan Breakline menggunakan fungsi dibawah ini.

Hasil breakline sebagai berikut

2. Menambah Point

Penambahan titik dimaksudkan apabila setelah dilakukan plotting,


dirasa ada titik yang belum dilakukan pengukuran dan waktu yang
diberikan kurang, sehingga dalam proses editing perlu dilakukan
penambahan titik. Proses penambahan titik ini dilakukan
dengancara klik icon Create point between two points

Lalu akan muncul jendela perintah seperti di bawah ini. Sebagai


contoh kita memilih fraction dengan distance 0.5. Proses ini
dimaksudkan user melakukan plotting antar dua titik dengan jarak
sebesar 0.5.

60
Sehingga terbentuk titik seperti di bawah ini (tanda lingkaran
merah)

3. Menambah titik pada bangunan yang sudah diukur dengan metode


planimetris

Proses ini dilakukan apabila dalam proses pengukuran bangunan


menggunakan alat Total Station, ujung bangunan tidak dapat
diukur, sehingga alernatif pengukuran menggunakan metode
dimensi dengan alat pita ukur. Untuk memasukkan data hasil
pengukuran menggunakan pita ukur tersebut, maka digunakan
fungsi Create point by angle and distance, seperti di bawah ini

Sebelum muncul tampilan seperti di bawah ini kita harus


menentukan Backsight dan Setup Pointnya. Backsight dan Setup
Point ini berfungsi sama dengan saat melakukan pengukuran
menggunakan alat Total Station. Backsight berfungsi sebagai titik
acuan orientasi, sedangkan Setup Point berperan sebagai titik awal
penarikan garis. Setelah menentukan Backsight dan Setup Pointnya

61
kemudian mengisikan sudut dariBacksight sekaligus memasukkan
jarak yang sudah diukur dengan metode dimensi.

Klik Apply, maka akan terbentuk titik seperti di bawah ini


(lingkaran merah). Titik tersebut mempunyai jarak dan sudut yang
sama seperti di lapangan.

4. Digitise point
Proses Digitise Point merupakan suatu pekerjaan untuk
menghubungkan dua titik. Proses ini dapat menggunakan bantuan
fungsi Select point to digitise seperti di bawah ini

Sebelum di digitise Setelah di digitise

Tampilan di atas dapat diperhatikan bahwa sebelum dilakukan


proses digitise, dua titik tidak dapat terhubung dengan satu garis,

62
namun setelah dilakukan proses digitise dua titik akan terhubung
oleh satu garis, proses ini dilakukan setelah proses Breakline.

5. Renumber String
Proses Renumber String merupakan suatu proses dalam Surpac
yang bertujuan menyamakan string. String di dalam Surpac
berfungsi sama dengan Layer yang terdapat pada AutoCad. Proses
Renumber String menggunakan fungsi icon Renumber String
seperti di bawah ini

Sebagai contoh, untuk mengganti string pada bangunan setelah


mengklik icon Renumber String, hasil dari penggantian String
terlihat bahwa objek bangunan sudah berganti warna, hal ini
menandakan bahwa String pada objek bangunan telah berganti.

6. Membentuk DTM
Proses pembentukan DTM merupakan suatu proses untuk melihat
Terrain di suatu area berdasarkan data lapangan yang telah
diperoleh. Proses awal pembentukan DTM, user harus
menggabungkan semua data atau string ke dalam satu file serta
diberi nama. Proses pemberian nama tergantung pada user.

63
Langkah selanjutnya yaitu memilih menu Surface DTM File
functions Create DTM from string file.

Setelah memilih fungsi di atas, maka user perlu memilih file yang
telah di save sebelumnya, sebagai contoh file digabung.str

Setelah user memilih file yang akan dibentuk DTM, maka akan
muncul tampilan sebagai berikut

64
Apabila muncul tampilan seperti di atas, pada bagian Location,
pastikan bahwa file yang akan dibentuk DTM nya sama seperti file
yang dipilih sebelumnya. Setelah dipastikan sama, klik Apply.
Sehingga akan terbentuk DTM seperti di bawah ini

7. Membuat kontur
Proses pembentukan kontur merupakan proses utama dalam
pembuatan peta situasi. Proses ini dalam Surpac dilakukan setelah
DTM terbentuk. Kontur merepresentasikan garis-garis ketinggian

65
yang terdapat di lapangan. Untuk melakukan proses ini, user perlu
memilih menu Surface >> Contouring >> Contour DTM File

Setelah memilih menu di atas, langkah selanjutnya user perlu


memilih DTM yang telah dibentuk. Nama DTM akan sama dengan
nama saat dilakukan penyatuan String. Dalam contoh ini file DTM
disimpan dengan nama digabung.dtm

Setelah memilih file DTM, langkah selanjutnya ialah menentukan


Kontur Minor, Kontur Mayor, Interval Kontur serta Index Value.
Pada bagian Location, pastikan file DTM telah dipilih yang benar.
Pada bagian Define The Contour String File, kolom Location
diisikan dengan nama Kontur Minor, dalam contoh digunakan
nama minorcoba. Pada bagian Define Plot Enhancement
Requirements, kolom Location diisikan dengan Kontur Mayor,
dalam contoh digunakan mayorcoba. Pada kolom Index Value,
isikan 5. Untuk melakukan pengaturan Interval Kontur, pada
bagian Define Contours By pilih kolom Contour Interval,
kemudian diisi dengan nilai 0.25. Interval Kontur disesuaikan
dengan skala peta. Apabila sudah dilakukan setting seperti tersebut,
kemudian klik Apply

66
Sehingga akan terbentuk kontur seperti di bawah ini

67
8. Editing Kontur pada Bangunan
Proses editing kontur pada bangunan dimaksudkan agar kontur
tidak menabrak bangunan. Cara sederhana agar kontur tidak
menabrak bangunan ialah menyamakan ketinggian di semua ujung
bangunan. Cara ini terlebih dahulu dilakukan dengan melihat
ketinggian seluruh ujung bangunan dengan fungsi Display Point Z

Values . Pada pilihan fungsi ini, akan ditampilkan secara


menyeluruh ketinggian pada String tertentu. Setelah memastikan
ada bangunan yang masih menabrak kontur dan melihat ketinggian
seluruh ujung bangunan, langkah selanjutnya yang harus dilakukan
user ialah melakukan editing tinggi titik dengan fungsi Edit Point

.
Pada fungsi ini dapat dilakukan editing pada nilai X maupun nilai
Y, karena proses berikut bertujuan untuk mengedit ketinggian,
maka ganti nilai Z Value agar nilai ketinggian semua ujung
bangunan sama. Nilai salah satu ujung bangunan dijadikan
referensi atas nilai ketinggian lainnya.
9. Export to DXF
Proses ini bertujuan agar file yang telah diolah pada Surpac dapat
digunakan pada software lainnya, sebagai contoh AutoCad. Proses
ini dilakukan dengan cara memilih menu File >> Export >>
String file to DXF

Setelah melakukan langkah di atas, kemudian user harus memilih


file yang akan di export. Pada contoh ini menggunakan nama
eksport.

68
Tampilan jendela di atas, pada bagian Conversion Options
Available, user harus mengisi bagian Conversion Format, dalam
contoh user memilih 3D DXF File. Apabila telah dipilih, maka klik
Apply. Selanjutnya akan muncul file dalam bentuk .dxf

69
Lampiran 7. Penggambaran dan Editing dengan Arc Map

a. Membuat Layout Peta


1. Membuka ArcMap 10

2. Memasukkan data hasil export dari surpac yang berbentuk *.dwg


dengan menggunakan ArcToolbox Window Data management
tools Features Feature to polygon. Kemudian pilih obyek
yang akan dimasukkan add input features masukkan
nama pada output features class OK

Feature to polygon dipilih untuk obyek berbentuk poligon seperti


bangunan, sawah, kebun, dsb.
Feature to line dipilih untuk obyek berbentuk garis seperti jalan
dan kontur.

70
Feature to point dipilih untuk obyek berbentuk titik seperti titik
poligon.
3. Mendefinisikan sistem proyeksi yang digunakan melalui menu
View Data Frame PropertiesSistem Proyeksi UTM, Datum
WGS 1984, Zona 49 S OK

4. Membuat label ketinggian kontur dengan cara klik kanan pada


layer kontur properties labels label field : elevation
OK

Untuk membuat label titik poligon, label field diisi dengan


RefName.

Kemudian untuk menampilkan label pada layar, klik kanan pada


layer feature yang diinginkan label features

5. Selanjutnya membuat layout dari peta dengan cara klik gambar


yang ditunjukkan yang berada di sebelah pojok kiri bawah layar.

71
6. Kemudian diatur skalanya sesuai dengan skala yang diinginkan.
7. Untuk mengatur ukuran muka peta dan kotak-kotak yang menjadi
garis pembatas maka klik kanan pada muka peta/kotak pembatas
data frame propertiesWidth dan Height diisi dengan ukuran
yang diinginkan OK
8. Untuk memasukkan kata-kata seperti judul, nama, dll maka
menggunakan menu Insert Text
9. Untuk menambahkan Grid dengan menu View Data Frame
Properties Grid New Grid pilih Measured Grid Next
Tick Marks and Label, pilih jarak antar Grid selang interval 25
meter Next Finish

10. Membuat informasi peta melalui menu Insert. Informasi peta


meliputi Judul, Arah Utara, Skala bar, Skala text, Legenda, Nama
Pembuat, Sistem Proyeksi, Zona Peta, Lambang, dan Institusi
pembuat peta.
Hasil peta yang telah jadi sebagai berikut

72
b. Membuat Driven Page

1. Membuat Grid Pages Data

Membuka Arc Tool Box Cartography Tools Data Driven


Pages Grid Index Features, maka akan tampil jendela sebagai
berikut :

2. Mengisikan Nama Output, dan Input Data File shp yang akan
dijadikan acuan, dalam hal ini data yang diambil berupa polygon
dari boundary wilayah pemetaan.

Mengisikan Map Scale dengan 500, kemudian Polygon Width dan


Height 250 meter, maka baris dan kolomnya secara otomatis akan
terbagi menjadi 2 dan 2 OK

3. Grid Indeks pun terbentuk. Kemudian Grid tersebut diatur menjadi


No Fill

73
4. Mengaktifkan Toolbar Data Driven Page

Klik Kanan pada Toolbar, pilih Data Driven Pages, kemudian klik
Icon dalam lingkaran merah

Layer diisikan dengan Grid Indeks yang telah dibuat sebelumnya


OK

5. Pilih Jendela Extent isi Size dengan nol (0), specify Using : Map
Units OK

c. Membuat Map Locator

1. Buat Data Frame yang baru , Insert Data Frame.

74
2. Klik kanan pada kotak Data Frame kemudian pilih Add Data.

3. Pilih data yang akan dijadikan acuan pada Map Locator OK.
Jika belum ada koordinat sistemnya, lebih baik diatur terlebih
dahulu

4. Masukkan Grid Indeks yang tadi sudah dibuat, bisa dengan cara
Drag

d. Membuat Automatic Highlight, penanda lokasi pada Map Locator,

1. Klik kanan pada Map Locator Properties Extent Indicators

Masukkan layers dari sebelah kiri ke kanan dengan menekan


tombol >

2. Memberi Grid pada Map Locator.


3. Akan terbentuk 3 halaman peta untuk memindahan lembar peta

dengan cara klik tanda Setelah di klik maka halaman akan


berpindah. Jika di klik lagi maka halaman akan berpindah lagi
menuju halaman selanjutnya.
Semua muka peta berubah sesuai dengan Map Locator tanpa perlu
menggeser-geser peta, dan posisinya langsung bersebelahan tanpa
ada pertampalan.

e. Membuat Dynamic Text


Bertujuan untuk melakukan penomoran lembar peta. Jadi ketika
page diganti, secaraotomatis nama nomorlembar akan berganti
sesuai page-nya
Caranya,

Insert Dynamic Text Data Driven Page Name, atau

Add Text seperti biasa, kemudian pada teks tersebut klik kanan,
Properties

75
f. Mengeksport peta yang banyak lembar dalam 1 file pdf.

Tungguhingga proses selesai, makahasilnya

Dalam 1 file pdf terdapat 4 lembar peta yang telah dibuat


dengan Data Driven Pages

76
Lampiran 8. Peta Hasil Kemah Kerja
Peta Lembar 1

Peta Lembar 2

77
Peta Lembar 3

Peta Lembar 4

78
IV. Dokumentasi

1.
2.
3.
4.
5.

6.

79
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
V. Data Lapangan dan Hasil Hitungan

15.

80
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
VI. Data Uji Peta
24.

81
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.
VII.Sketsa Lapangan
33.

34.

35.

36.

37.

82