Anda di halaman 1dari 26

DAFTAR PUSTAKA

BAB I.............................................................................................................................2

PENDAHULUAN.........................................................................................................2

1.1 Latar Belakang.....................................................................................................2

1.2 Rumusan Masalah................................................................................................3

1.3 Tujuan Penulisan..................................................................................................4

BAB II...........................................................................................................................5

PEMBAHASAN............................................................................................................5

2.1 DEFINISI, VISI-MISI, dan TUJUAN UNI EROPA...........................................5

2.2 SEJARAH UNI EROPA......................................................................................6

2.3 STRUKTUR ORGANISASI...............................................................................9

2.4 KEBIJAKAN-KEBIJAKAN (POLICY) UNI EROPA......................................14

2.5 TANTANGAN MASA DEPAN YANG DIHADAPI UNI EROPA...................16

2.6 ISU TERBARU UNI EROPA............................................................................17

BAB III........................................................................................................................23

PENUTUP...................................................................................................................23

3.1 Kesimpulan........................................................................................................23

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................25

1
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Setiap negara di dunia memiliki kepentingan yang harus dipenuhi.
Kepentingan itu bisa dicapai dengan cara saling bekerja sama satu sama lain. Bentuk
kerja sama dapat diwujudkan dengan membentuk unit-unit organisasi. Selama ada
kesepakatan dan perjanjian yang mengatur jalannya kerja sama, maka tujuan yang
dicapai akan maksimal. Terlebih, saat ini globalisasi menuntut terbentuknya
kerjasama-kerjasama di berbagai bidang sebagai konsekuensi pasar global. Kerjasama
dapat berupa kerjasama ekonomi, politik, pertahanan dan keamanan, lingkungan, dan
berbagai bidang lainnya. Namun, yang saat ini sangat banyak ditemui adalah
kerjasama di bidang ekonomi yang tidak terlepas di dalamnya isu politik, pertahanan
dan keamanan, lingkungan, dan social. Sehingga, banyak yang membahas kerjasama
ekonomi namun tetap masih mengupas motif dibaliknya. Salah satu bentuk kerja
sama antar negara yang terjalin adalah Uni Eropa (UE) atau European Union (EU).

Awalnya, Uni Eropa dibentuk karena beberapa hal. Namun, yang paling
mendasari pembentukan Uni Eropa itu sendiri karena Perang Dunia II atau Perang
Eropa telah membawa dampak yang sangat mengerikan di segala aspek. Tidak
terkecuali ekonomi. Saat itu, Eropa mengalami depresi ekonomi yang sangat
menyedihkan. Selain kalah perang, negara-negara di Eropa juga harus membayar
biaya perang yang dikeluarkan negara-negara pemenang perang. Sehingga, hampir
semua birokrasi pemerintahan dan infrastrukturnya tidak dijalankan dengan benar.
Akibatnya, terjadi keterpurukan ekonomi makro dan mikro. Kekacauan di Eropa
pasca perang mengundang perhatian lebih dari masing-masing pemimpin negara yang
kemudian bersepakat untuk secara perlahan memperbaiki keadaan ekonomi Eropa
yang nantinya akan sedikit demi sedikit membangkitkan Eropa secara keseluruhan.

2
Uni Eropa (UE) sendiri adalah organisasi internasional negara-negara Eropa
yang dibentuk untuk meningkatkan integrasi ekonomi dan memperkuat hubungan
antara negara-negara anggotanya. Bentuk kerjasama yang unik karena bukan hanya
meleburkan batas wilayah dalam artian yang sempit. Namun, kerjasama ini lebih
kepada pembentukan satu struktur pemerintahan di Eropa. Munculnya aspirasi pasca
perang di Eropa atau Perang Dunia II membentuk sebuah organisasi supranasional
Eropa yang memiliki motif baik motif politik maupun motif ekonomi. Motif politik
didasarkan kepada kepercayaan bahwa organisasi supranasional bisa mengeliminasi
ancaman perang diantara negara-negara Eropa, sedangkan motif ekonomi dipercaya
bahwa apabila Eropa berada dibawah satu organisasi supranasional maka eropa akan
memiliki pasar yang lebih besar dan pasar ini akan meningkatkan kompetisi serta
meningkatnya standar kehidupan warga Eropa. Asumsi dari penggabungan antara
motif ekonomi dan motif politik adalah bahwa kekuatan ekonomi merupakan dasar
dari kekuatan politik dan militer serta ekonomi yang terintegrasi diyakini bisa
mengurangi konflik yang mungkin terjadi diantara negara-negara Eropa.

1.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang yang telah dipaparkan maka rumusan masalah yang akan
dijawab dalam pembahasan yaitu:

1. Bagaimana perkembangan Uni Eropa sejak awal berdiri hingga saat ini?

2. Bagaimana struktur organisasi Uni Eropa?

3. Apa sajakah bentuk kebijakan (policy) Uni Eropa?

4. Apa saja tantangan yang dihadapi Uni Eropa dimasa yang akan datang?

5. Apa isu terbaru mengenai Uni Eropa?

3
1.3 Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan makalah ini adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah
Organisasi Internasional (B). Disamping itu penulisan makalah ini bertujuan untuk
dapat menjawab dan menjelaskan rumusan masalah yang terlah di ajukan.

1. menjelaskan bagaimana perkembang Uni Eropa

2. Memaparkan bagaimana struktur organisasi Uni Eropa secara detail.

3. Menjelaskan kewenangan dan apa saja kegiatan Uni Eropa.

4. Menggambarkan implemantasi dari kebijakan-kebijakan Uni Eropa

5. Menganalisis tantangan yang akan dihadapi Uni Eropa dimasa yang akan
datang.

4
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI, VISI-MISI, dan TUJUAN UNI EROPA


A. DEFINISI

Uni Eropa merupakan kelompok 28 negara independen yang unik dengan sekitar
507,4 juta warga yang tinggal dalam batas wilayahnya. Uni Eropa bukan sebuah
negara federal ataupun organisasi internasional dalam pengertian tradisional, akan
tetapi merupakan sebuah badan otonom di antara keduanya. 1 Dalam bidang hukum,
istilah yang digunakan adalah organisasi supranasional. Uni Eropa bersifat unik
karena para Negara Anggota tetap menjadi negara-negara berdaulat yang independen,
akan tetapi mereka menggabungkan kedaulatan mereka dan dengan demikian
memperoleh kekuatan dan pengaruh kolektif yang lebih besar. Dalam praktiknya,
penggabungan kedaulatan berarti bahwa Negara-Negara Anggota mendelegasikan
sebagian kuasa mereka dalam hal pengambilan keputusan kepada lembaga-lembaga
bersama yang telah didirikan sehingga keputusan untuk masalah-masalah tertentu
yang melibatkan kepentingan bersama dapat diambil secara demokratis pada tingkat
Eropa.

B. Visi-Misi dan Tujuan Uni Eropa

1. Komunitas Eropa (European Community) merupakan kerangka hukum yang


mewadahi kebijakan komunitas yang berhubungan dengan pasar tunggal
(single market), perdagangan international, bantuan pembangunan, kebijakan
1 Delegasi Uni Eropa, Sekilas Uni Eropa, 2015, http://eeas.europa.eu/delegations/indonesia diakses dari
http://www.eeas.europa.eu/archives/delegations/indonesia/documents/more_info/pub_2015_euataglance_id.pdf,
Hal. 2 pada tanggal 25 April 2017 pukul 21:04 WIB

5
moneter, pertanian, perikanan, lingkungan, pembangunan daerah, energi dan
lainnya.

2. Kebijakan keamanan dan hubungan luar negeri (Common Foreign and


Security Policy/CFSP);

3. Peradilan dan masalah dalam negeri (Justice and Home Affairs) yang
menangani kerjasama di bidang hukum perdata dan pidana, kebijakan
keimigrasian dan asylum, pengawasan perbatasan, pengawasan lalu lintas obat
terlarang, kerjasama kepolisian dan pertukaran informasi.

Ketiga pilar ini diarahkan pada tujuan-tujuan utama dan diatur menurut prinsip-
prinsip dasar dan sebagian dengan satu kerangka institusi.

Tujuan-tujuan utama dari Uni Eropa adalah meningkatkan kemajuan ekonomi


dan sosial, terutama dengan penciptaan pasar bebas, pemerataan ekonomi dan sosial
serta melalui pendirian integrasi ekonomi dan moneter termasuk mata uang tunggal
(EURO). Untuk hubungan eksternal keluar, tujuan utama Uni Eropa adalah untuk
lebih menonjolkan identitas ataupun peranan Uni Eropa dalam percaturan
internasional, khususnya kebijakan bersama di bidang keamanan dan hubungan luar
negeri termasuk pembangunan kebijakan pertahanan bersama. Adapun prinsip-prinsip
dasar yang dianut Uni Eropa adalah menghargai identitas nasional anggota,
demokrasi, dan menjunjung hak asasi manusia. Uni Eropa memiliki struktur
organisasi yang cukup lengkap guna menyokong tiga pilar kerjasama di atas. Institusi
dan lembaga terkait Uni Eropa akan dijabarkan di poin ke-3.

2.2 SEJARAH UNI EROPA


Awal mula berdirinya Uni Eropa dapat ditelusuri ke akhir masa Perang Dunia
Kedua ketika para pemrakarsanya memutuskan bahwa cara terbaik untuk mencegah
koflik adalah dengan mengelola secara bersama produksi batu bara dan baja, dua
bahan utama yang diperlukan untuk berperang Negara-Negara Anggota terikat di

6
dalam Uni Eropa dengan serangkaian traktat yang telah mereka tandatangani. 2 Semua
traktat ini harus disepakati oleh masing-masing Negara Anggota dan kemudian
diratifikasi baik oleh parlemen nasional atau melalui referendum. Pemrakarsa Uni
Eropa terdiri dari enam negara, yaitu Belgia, Jerman, Perancis, Italia, Luksemburg,
dan Belanda. Sejak itu Uni Eropa telah berkembang menjadi 28 anggota dengan
serangkaian perluasan. Untuk menjadi anggota Uni Eropa, suatu negara harus
memiliki demokrasi yang stabil yang menjamin supremasi hukum, hak-hak asasi
manusia dan perlindungan kaum minoritas. Negara tersebut juga harus memiliki
ekonomi pasar yang berfungsi serta administrasi publik yang dapat menerapkan dan
mengelola undang-undang Uni Eropa. Adapun Albania, Eslandia, Republik
Makedonia Bekas Yugoslavia, Montenegro, Serbia dan Turki merupakan negara-
negara kandidat Uni Eropa.

Sejarah terbentuknya Uni Eropa tidak terlepas dari adanya Proposal Perancis pada
tahun 1950 yang disebut dengan Chuman Plan dimana intinya mengajukan
pengaturan bersama batu bara dan besi baja dibawah badan pengawasan yang
independen di Eropa. Rencana ini diterima baik oleh Jerman, Italia,, Belgia, dan
Luksemburg hingga ditandatanganinya kesepakatan resmi antara enam negara
tersebut pada tanggal 15 April 1950 dan terbentuklah ECSC (European Coal and
Stool Community).

Pada tahun 1957, diadakannya pertemuan di Roma yang memprakarsai


pembentukan EEC tujuannya ialah memperluas prinsip ECSC melalui dua hal yaitu:
Pertama, tercapainya suatu Custom union yang ditandai dengan penghapusan custom
duties, import quotas dan hambatan-hambatan perdagangan lainnya dalam kawasan
eropa. Kedua ialah membuat suatu harmonisasi kebijakan nasional terhadap barang,
jasa, pekerja dan modal serta meningkatkan integrasi di eropa sesuai dengan isi

2 European Union, European Union Development Co-operation in Indonesia,


2006, diakses melalui
http://www.eeas.europa.eu/archives/delegations/indonesia/documents/eu_ind
onesia/blue_book/bb2007.pdf, Hal.14 diakses pada tanggal 24 April 2017,
21:10 WIB

7
perjanjian Roma yakni an ever close union between the people of Europe.
Perjanjian EAUTROM dan EERC mulai berlaku pada Januari 1958.

Setelah dilaksanakan beberapa pertemuan , maka 8 April 1965 ECSC (European


Steal Community), EURATOM (European Atomic Energy Community) dan EEC
(European Economic Community) digabung menjadi European Community atau
masyarakat eropa yang didasarkan pada perjanjian Brussel. Adapun tiga pilar utama
yaitu : Pertama, sejak 1 Juli 1967 ECSC, EURATOM dan EEC digabung menjadi
satu organisasi dibawah satu komisi untuk memudahkan manajemen kebijakan
bersama. Selanjutnya, dibentuknya dewan menteri uni Eropa yang akan
menggantikan special Council of ministers di organisasi sebelumnya dan melakukan
pergantian masa jabatan selama enam bulan sekali. Terakhir yakni membentuk Badan
Audit Eropean Community untuk menggantikan Badan Audit ECSC, EURATOM,
dam EEC.

Kemudian pada tanggal 14 Juni 1985, Belanda, Perancis, Jerman, Belgia, dan
Luksemburg menandatangani perjanjian Schengen dimana didalam perjanjian ini para
negara anggota tersebut sepakat secara bertahap untuk menjamin pergerakan bebas
manusia, baik warga mereka maupun negara lain. Pada tanggal 7 Feburari 1992
diadakan suatu pertemuan dengan membuat suatu perjanjian di Maastrich atau yang
menghasilkan Treaty European Union (TEU) dan mulai berlaku pada tanggal 1
November 1993 dimana mengubah Masyarakat eropa menjadi Uni Eropa. Dan inilah
yang menjadi garis puncak berdirinya organisai internasional Uni Eropa.

Setelah Terbentuknya Uni eropa, adapun traktat-traktat yang dihasilkan ialah


The Treaty of Amsterdam pada tahun 1997 tentang hak asasi manusia, Kerjasama
antara negara dan pengaturan Visa. Selanjutnya pada tahun 2000 dihasilkan lah The
Treaty of Nice tentang jumlah parlemen uni eropa dan hal-hal lainnya Berbagai
Traktat Uni Eropa sering kali diamandemen terutama berkaitan dengan peambahan
anggota yaitu Denmark, Irlandia dan Inggris pada tahun 1973, Yunani pada tahun
1981, Portugal dan Spanyol pada tahun 1986 keudian pada tahun 1986 masuklah

8
Austria, Finlandia dan Swedia. Negara yang menjaadi anggota pertama uni eropa atau
yang disebut dengan negarra-negara pembangun uni eropa ialah negara-negara yang
berkontribusi dalam perjanjian-perjanjian di Eropa sejak tahun 1957. Kemudian pada
tahun 2004 anggota dari Uni Eropa ini semakin luas dengan bergabungnya 10 negara
eropa tengah yaituestonia, Latvia, Lituania, yang berbatasan dengan Rusia Utara ,
Polandia, Hungaria, Slowakia, Ceko, Slovenia, Malta dan Siprus.

Keanggotaan Uni Eropa terbuka bagi setiap negara eropa yang menjadi
anggota negara eropa dengan tiga persyaratan yang harus dipenuhi. Pertama, negara
yang bersangkutan harus berada di kawasan eropa atau benua eropa. Kedua, negara
tersebut harus menjalankan pemerintahannya dengan prnsip demokrasi, penegakan
hukum dan menghargai hak asasi manusia dan yang ketiga ialah bisa menjalankan
segala peraturan uni eropa.

Semakin bertambahnya anggota uni eropa maka semakin kuat pula


kekuatannya dalam mempengaruhi dunia internasional sehingga uni eropa lebih
mempunyai otoritas tinggi dalam mempengaruhi tatanan internasional. Dengan
bergabungnya mereka kedalam uni eropa maka kekuatan mereka akan menjadi lebih
tinggi dan lebih mudah dalam mewujudkan kepentingan nasional Ini terbukti dari
usaha Kroasia yang berjuang untuk masuk kedalam uni eropa yang diterima pada
tahun 2014. Berbeda dengan Kroasia, Turki yang sejak kemerdekaannya berusaha
masuk ke anggota tetap uni eropa ternyata usahanya masih belum membuahkan hasil
ini disebabkan oleh sejarah dan identitas dalam negara Turki tersebut serta faktor-
faktor lainnya. Namun secara mengejutkan Inggris membuat keputusan untuk keluar
dari Uni Eropa setelah mengadakan suatu pemilihan yang disebut dengan Brexit
dimana mayoritas masyarakatnya lebih memilih untuk meninggalkan Uni Eropa.

2.3 STRUKTUR ORGANISASI


Uni Eropa memiliki tiga lembaga utama, yaitu:3

3 Delegasi Uni Eropa, loc cit, Hal.3

9
1. Parlemen Eropa, yang mewakili warga negara Uni Eropa dan dipilih
langsung oleh mereka;
2. Dewan Uni Eropa, yang mewakili masing-masing Negara Anggota;
3. Komisi Eropa, yang berupaya untuk menegakkan kepentingan Uni Eropa
secara keseluruhan.

Segitiga kelembagaan inilah yang menghasilkan kebijakan dan undang-undang


yang berlaku di seluruh Uni Eropa.

Dua lembaga lain memiliki peran penting pula:

1. Badan Pemeriksa Keuangan Eropa yang mengawasi penggunaan anggaran


Uni Eropa
2. Mahkamah Uni Eropa yang membantu memastikan bahwa Negara-Negara
Anggota undang-undang Uni Eropa yang telah mereka sepakati. Selain itu,

10
Uni Eropa memiliki pula sejumlah lembaga dan badan antar-lembaga yang
melaksanakan peran-peran khusus.

1. Parlemen Eropa

Parlemen Eropa dipilih lima tahun sekali oleh warga Eropa untuk mewakili
kepentingan mereka. Parlemen Eropa saat ini terdiri dari 751 anggota yang berasal
dari ke-28 Negara Anggota Uni Eropa. Para anggota Parlemen Eropa tidak duduk
dalam blok nasional, akan tetapi dalam kelompok politik Eropa. Semua aliran
mengenai integrasi Eropa terwakili dalam Parlemen Eropa, mulai dari pro-federalis
sampai ke anti-Uni Eropa. Kantor administrasi Parlemen Eropa (Sekretariat Umum)
berada di Luksemburg. Pertemuan seluruh Parlemen Eropa, yang disebut sebagai
sidang pleno, berlangsung di Strasbourg (Perancis) dan terkadang di Brussel
(Belgia). Rapat-rapat komite juga berlangsung di Brussel. Pekerjaan utama Parlemen
Eropa adalah untuk menyetujui perundang-undangan Eropa. Parlemen Eropa berbagi
tanggung jawab ini dengan Dewan Uni Eropa, sedangkan rancangan undang-undang
diajukan oleh Komisi Eropa. Parlemen Eropa dan Dewan Uni Eropa juga berbagi
tanggung jawab dalam memberikan persetujuan atas anggaran tahunan Uni Eropa
(sebesar 145,321 milyar untuk tahun 2015). Parlemen Eropa memiliki kuasa untuk
membubarkan Komisi Eropa. Parlemen Eropa juga mengangkat Ombudsman Eropa,
yang menyelidiki keluhan warga negara mengenai keburukan administrasi lembaga-
lembaga Uni Eropa.

Dewan Eropa

Dewan Eropa adalah otoritas politik tertinggi dari Uni Eropa dan terdiri dari Kepala
Negara atau Kepala Pemerintah ke-28 Negara Anggota Uni Eropa, Presiden Dewan
Eropa dan Presiden Komisi Eropa. Perwakilan Tinggi Uni Eropa urusan Luar Negeri
dan Kebijakan Keamanan turut berpartisipasi dalam diskusi-diskusi Dewan Eropa.
Dewan Eropa menetapkan arah dan prioritas Uni Eropa secara umum. Pertemuan

11
berlangsung dua kali setiap enam bulan. Dengan berlakunya Traktat Lisabon pada
tanggal 1 Desember 2009, Dewan Eropa resmi menjadi suatu lembaga.

2. Dewan Uni Eropa

Dewan Uni Eropa terdiri dari para menteri dari pemerintahan nasional semua
Negara Anggota Uni Eropa. Rapat-rapat dihadiri oleh para menteri yang bertanggung
jawab atas hal-hal yang akan dibahas. Ada 10 kongurasi Dewan Uni Eropa, yang
mana mencakup seluruh kebijakan Uni Eropa. Umumnya keputusan diambil
berdasarkan prosedur qualied majority. Untuk hal-hal tertentu, prosedur lain
berlaku, misalnya unanimous vote (semua suara setuju) diberlakukan untuk bidang
perpajakan. Dewan Uni Eropa berfungsi dengan bantuan Komite Perwakilan
Permanen (Coreper) dan lebih dari 150 badan kerja dan komite khusus (dikenal
sebagai 'badan-badan persiapan Dewan'). Dewan Uni Eropa (Council of the EU) tidak
sama dengan Dewan Eropa (European Council) yaitu lembaga Uni Eropa lain yang
terdiri dari pimpinan Uni Eropa yang mengadakan pertemuan sekitar empat kali
setahun. Dewan Uni Eropa tidak sama pula dengan Majelis Eropa (Council of
Europe) yaitu suatu lembaga lain yang tidak merupakan bagian dari Uni Eropa.
Kantor pusatnya terletak di Brussel, namun pada bulan April, Juni dan Oktober,
pertemuan berlangsung di Luksemburg Dewan Uni Eropa berbagi tanggung jawab
dengan Parlemen Eropa dalam menyetujui undang-undang dan mengambil keputusan
mengenai berbagai kebijakan. Dewan Uni Eropa juga memegang tanggung jawab
utama untuk apa yang dilakukan Uni Eropa dalam urusan luar negeri dan kebijakan
keamanan bersama, berdasarkan panduan strategis yang telah ditentukan oleh Dewan
Eropa.

Kepresidenan Dewan Uni Eropa:

Posisi ketua atau Kepresidenan Dewan Uni Eropa dijalankan selama enam bulan
secara bergilir oleh ke-28 Negara Anggota Uni Eropa. Dalam periode enam bulan

12
tersebut, Kepresidenan bertanggung jawab untuk memimpin rapat berbagai kongurasi
Dewan Uni Eropa (kecuali untuk kongurasi Dewan Luar Negeri atau FAC) dan
memastikan adanya kemajuan dalam pekerjaan Dewan Uni Eropa terkait dengan
peraturan-peraturan Uni Eropa, sehingga terdapat kontinuitas dalam agenda Uni
Eropa. Urutan Kepresidenan: Jan-Jun 2014 Yunani, Jul-Des 2014 Italia, Jun 2015
Latvia, Jul-Des 2015 Luksemburg, Jan-Jun 2016 Belanda, Jul-Des 2016 Slowakia

3. Komisi Uni Eropa

Komisi Eropa badan eksekutif Uni Eropa mewakili dan menegakkan


kepentingan Eropa secara keseluruhan. Komisi Eropa bersifat independen dari
pemerintah-pemerintah nasional. Kolese Komisioner, yang ditunjuk setiap lima
tahun, saat ini terdiri dari 28 orang satu dari masing-masing Negara Anggota Uni
Eropa. Presiden Komisi Eropa dinominasi oleh Dewan Eropa. Ke-27 Komisioner
Eropa lainnya dicalonkan pula oleh pemerintah nasional mereka masing-masing
setelah berkonsultasi dengan Presiden terpilih Komisi Eropa. Semua Komisioner,
termasuk Presiden, diangkat setelah mendapat persetujuan Parlemen Eropa. Setiap
Komisioner diberi tanggung jawab atas bidang-bidang kebijakan Uni Eropa tertentu.
Pelaksanaan harian Komisi Eropa dijalankan oleh sekitar 33.000 pegawai negeri,
yang sebagian besar bekerja di Brussel. Komisi Eropa berkedudukan di Brussel, akan
tetapi juga memiliki kantor-kantor di Luksemburg, serta perwakilan di semua Negara
Anggota Uni Eropa. Komisi Eropa membuat rancangan undang-undang Eropa baru,
yang disampaikannya kepada Parlemen Eropa dan Dewan Uni Eropa. Komisi Eropa
mengelola pelaksanaan harian kebijakan Uni Eropa dan pembelanjaan dana Uni
Eropa. Komisi Eropa juga mengawasi agar semua pihak menaati traktat dan undang-
undang Eropa. Komisi Eropa dapat menindak para pelanggar peraturan, serta
menuntutnya ke Mahkamah Uni Eropa apabila perlu.

Dinas Luar Negeri Eropa (EEAS)

Dinas Luar Negeri Eropa (European External Action Service atau EEAS)
dibentuk pada tahun 2011. EEAS menangani hubungan diplomatik Uni Eropa dengan

13
negara-negara di luar Uni Eropa. EEAS bermarkas di Brussel dan memiliki 140
Delegasi atau Kantor Uni Eropa di berbagai pelosok dunia. Sebanyak 3900 staf
bekerja untuk EEAS, 45% diantaranya di Brussel. EEAS tugasnya adalah membantu
Menlu Uni Eropa dikenal dengan sebutan Perwakilan Tinggi dalam
mengkoordasikan dan melaksanakan urusan luar negeri dan kebijakan keamanan Uni
Eropa. Perwakilan Tinggi menjabat pula sebagai Wakil Presiden Komisi Eropa dan
memimpin pertemuan Dewan Luar Negeri (FAC) dari Dewan Uni Eropa. Hal ini
bertujuan untuk memastikan konsistensi dan koherensi dari kebijakan luar negeri Uni
Eropa.

2.4 KEBIJAKAN-KEBIJAKAN (POLICY) UNI EROPA


Kebijakan regional Uni Eropa (UE) adalah suatu kebijakan dengan tujuan
memperbaiki keadaan ekonomi region-region UE dan juga menghindari disparitas
regional. Lebih dari sepertiga anggaran UE ditujukan untuk kebijakan ini, yang
bertujuan menghapus disparitas ekonomi, sosial, dan teritorial di seluruh
UE, restrukturisasi kawasan industri yang semakin pudar dan mendiversifikasi
kawasan pedesaan yang memiliki industri pertanian yang semakin menghilang.
Dalam melakukannya, kebijakan regional UE diarahkan untuk menjadikan daerah-
daerah tersebut lebih kompetitif, mendorong pertumbuhan ekonomi dan menciptakan
lapangan kerja baru. Kebijakan ini juga memiliki peran dalam tantangan yang lebih
besar pada masa mendatang, termasuk perubahan iklim, persediaan energi,
dan globalisasi.

Uni Eropa dalam bidang perekonomian memiliki kebijakan seperti adanya


Economic and Monetery Union (EMU)4 yang merupakan suatu bentuk integrasi
ekonomi negara-negara anggota Uni Eropa untuk memperkuat kerangka ekonomi
dalam negerinya. Hal ini memiliki tujuan, yakni pertama, mempromosikan
pertumbuhan yang berkelanjutan, pekerjaan dan meningkatkan kesejahteraan sosial

4 European Union, loc cit, Hal. 27

14
bagai seluruh masyarakat. Kedua, merespon ekonomi dan keuangan global dengan
cara yng terkoordinasi, dan ketiga, menguatkan ketahanan negara anggota Uni Eropa
dalam menghadapi tantangan eksternal.5 Selain itu, penerapan satu mata uang yang
sama yakni Euro bagi negara-negara anggota Uni Eropa menjadikan suatu kebijakan
khusus yang diharapkan mampu meningkatkan stabilitas perekonomian Eropa. Salah
satu keuntungan yang bisa di dapat dari pemberlakuan Euro sebagai mata uang adalah
masyarakat Eropa akan cenderung lebih menghemat waktu dan lebih menghemat
pengeluaran karena hambatan lintas batas negara telah di hapus dan masyarakat tidak
perlu menukar uang sebelum berpergian. Dalam regulasi perekonomian di Uni Eropa,
the European Central Bank (ECB) memiliki peranan yang besar dalam menentukan
kebijakan-kebijakan perekonomian yang ada di seluruh anggota Uni Eropa.

Dalam bidang pengelolaan bantuan pembangunan Uni Eropa memiliki banyak


kebijakan. Sebagai negara-negara yang memiliki perekonomian yang maju, mereka
merasa memiliki tanggung jawab lebih kepada negara-negara berkembang.
Kebijakannya dalam bentuk kerjasama bilateral maupun multilateral dan juga sebagai
mitra ekonomi dibidang perdagangan. Kerjasama pembangunan adalah sebuah
kompetensi yang dimiliki bersama antara Komisi Eropa dan Negara-Negara
Anggota.6 Kebijakan Komisi Eropa dalam bidang kerjasama pembangunan
melengkapi kebijakan-kebijakan yang diterapkan oleh Negara-Negara Anggota Uni
Eropa.

Berdasarkan hal tersebut kebijakan yang diambil Uni Eropa melalui kerjasama
bantuan pembangunan seperti ODA dan peningkatan Bantuan yang terkait
Perdagangan (TRA). Melalui peningkatan-peningkatan ODA secara progresif Uni
Eropa secara kolektif akan menyediakan 0,56% dari PNB paling lambat tahun 2010,
sebagai langkah jangka menengah untuk mencapai target PBB sebesar 0,7% pada

5 ibid

6 Article 181A of the Treaty Establishing the European Community diakses melalui http://eur-
lex.europa.eu/legal-content/EN/TXT/?uri=CELEX%3A12001C%2FAFI, pada tanggal 19 Mei 2017, 17:11 WIB

15
akhir tahun 2015. Secara konkret, keputusan Uni Eropa akan direalisasikan sebagai
tambahan bantuan sebesar EUR 20 milyar tiap tahunnya hingga tahun 2010. Pada
tahun 2015, bantuan Uni Eropa akan mencapai EUR 90 milyar per tahun.

Uni Eropa juga telah melangkah lebih jauh berkaitan dengan komitmennya yang
telah ada untuk menghapus subsidi ekspor pertanian.

2.5 TANTANGAN MASA DEPAN YANG DIHADAPI UNI EROPA


Pada penyelesaian krisis keuangan Yunani oleh Uni Eropa ini, bukan berarti
mengalami jalan mulus. Selain mengalami adanya perbedaan pandangan mengenai
status Yunani di dalam eurozone dan masa depan eurozone, terdapat pula hambatan
dan tantangan yang dihadapi. Hambatan-hambatan ini dapat terjadi dari peran Jerman
sendiri. Jerman dan beberapa negara kreditur menyatakan bahwa akan membantu
negara-negara Eropa yang terkena krisis dengan bantuan dana atau bailouts. Namun
hal ini bukan merupakan jalan utama untuk dapat menghindarkan Eropa dari krisis
yang berkepanjangan. Bantuan dana ini hanya mampu menjadi bantuan temporer
untuk mengatasi krisis. Hal ini kemudian turut berpengaruh terhadap kondisi
perpolitikan Jerman yang akan melaksanakan Pemilu pada bulan September.
Kemudian berlanjut ke hambatan berikutnya yakni peran dari ECB. Pengaruh ECB
yang berjanji dalam pengikatan pasar tidak terlalu mulus. Hal ini menjadi hambatan
diakibatkan tanpa peran ECB pun telah melemahkan biaya pinjaman yang berdampak
ke menurunnya pasar Eropa. Hambatan lainnya juga muncul dari Perancis mengenai
keengganan Perancis dalam menyetujui sejumlah sistem penyelesaian yang telah
diajukan oleh Jerman. Keengganan Perancis ini dapat berujung pada revisi mengenai
penyelesaian krisis yang kemudian dapat memperpanjang penyelesaian krisis di
Eropa.

Dari hambatan-hambatan ini, Uni Eropa tengah menghadapi sejumlah


tantangan, tidak saja hanya berkaitan dengan penyelesaian krisis namun juga
berkaitan dengan kebijakan-kebijakan luar negerinya di masa depan. Di dalam
penanganan krisis ini, secara tidak langsung Uni Eropa juga melakukan proses di

16
dalam penentuan kebijakan luar negerinya. Kemampuan Uni Eropa dalam mengatasi
penyelesaian krisis di benuanya menjadi faktor penting untuk dapat memperlihatkan
kekuatan Uni Eropa di kancah internasional. Jika Uni Eropa mampu mengatur
penyelesaian krisis, tantangan-tantangan eksternal akan kembali mengangkat agenda
dan mendorong pembaharuan usaha untuk menguatkan kapasitas Uni Eropa dalam
area ini.

Dari penjabaran-penjabaran mengenai penyelesaian krisis Yunani di atas,


maka dapat disimpulkan bahwa peran Uni Eropa sebagai organisasi kawasan tengah
mendapatkan tantangan yang cukup serius. Kekuatan Uni Eropa tengah dipertaruhkan
di dalam upaya penanganan krisis ini. Hal ini turut diikuti dengan sejumlah hambatan
yang muncul dari internal Uni Eropa sendiri. Kemudian, efektifitas dan masa depan
sistem eurozone yang dibentuk oleh negara-negara Uni Eropa juga mendapat
perdebatan yang serius. Hal ini berkaitan dengan posisi Yunani dalam eurozone dan
peran Jerman sebagai negara kreditur terbesar di dalam eurozone. Organisasi kawasan
seperti Uni Eropa memang mampu meningkatkan peran negara-negara anggotanya di
dalam hubungan internasional. Namun hal ini akan berjalan ketika sistem diterapkan
dengan baik. Kegagalan Yunani dalam menagani krisis dalam negeri yang berujung
pada efek domino menjadi contoh serius bagi organisasi-organisasi kawasan yang
lain. Perlu adanya tinjauan lebih lanjut sebelum memutuskan untuk menggunakan
suatu mata uang yang digunakan bersama dalam satu kawasan.

2.6 ISU TERBARU UNI EROPA


Referendum Brexit, keluarnya Inggris dari Uni Eropa (UE) telah dilakukan
pada 23 Juni 2016.7 Wacana Brexit telah memperlihatkan implikasinya, bahkan
sejak referendum belum dimulai. Implikasi jangka panjang akan terjadi dan dialami

7 Nainggolan, Poltak Partogi, 2016, BREXIT, Penyebab dan Implikasi


Globalnya, diakses melalui http://berkas.dpr.go.id/puslit/files/info_singkat/Info
%20Singkat-VIII-12-II-P3DI-Juni-2016-1.pdf, pada tanggal 25 April 2017, 21:08
WIB

17
secara langsung oleh (rakyat) Inggris dan UE, serta beberapa bagian dunia. Di dalam
negeri, dan di kawasan Eropa, Brexit telah menyebabkan keretakan. Brexit
adalah terminologi yang populer belakangan dalam hubungannya dengan keluarnya
Inggris dari Uni Eropa (UE), melalui referendum di Inggris pada 23 Juni 2016.
Brexit adalah akronim dari Britain exit, yang bermakna keluarnya Inggris dari
integrasi UE yang sekarang terdiri dari 28 negara. Brexit digunakan untuk
mengritik dan menyudutkan Brussels, Belgia, markas UE yang dinilai selama ini
menggerogoti kedaulatan Inggris dengan beban-beban regulasinya. Sebagai
organisasi, UE telah didirikan sejak lama, yakni pada tahun 1952, dengan peran
dominan Perancis dan Jerman dalam merintis dan mengonsolidasikannya hingga
menjadi sebuah sistem yang bekerja dengan mekanisme supranasional dan antar
pemerintahan. Dalam beberapa bidang, berbagai keputusan ditetapkan melalui cara
musyawarah-mufakat di antara 28 negara anggotanya. Sebagai konsekuensinya,
setiap negara anggota telah menyerahkan kedaulatannya dan tunduk pada mekanisme
bersama, ketentuan UE. Inggris baru bergabung dengan UE pada 1 Januari tahun
1973. Kelompok pro-Brexit berpendapat Inggris akan lebih baik jika bisa mengatur
ekonomi dan imigrasinya sendiri, sedangkan menurut yang anti-Brexit, walaupun
bergabung dengan UE, Inggris tidak mengadopsi seluruhnya idealisme UE, antara
lain tidak memberlakukan visa Schengen dan mata uang Euro. Titik balik
menegosiasikan keanggotaanya dalam UE muncul 22 Januari 2013, dalam janji
kampanye PM David Cameron dari Partai Konservatif.

Penyebab Integrasi UE, sejak awal membutuhkan pengorbanan besar, terutama


dalam belanja ekonomi yang harus dikeluarkan para anggotanya. Juga, dengan
Inggris, yang bebannya tidak hanya harus ditanggung para elit politik, namun juga
penduduknya. Salah satu pengorbanan terbesar Inggris adalah berkurangnya
kedaulatan nasional, yang harus ditransaksikan dengan kepentingan Eropa secara
menyeluruh. Kedaulatan nasional tergerus dengan dibangunnya entitas supranasional
baru, yang melibatkan negara-negara kecil anggotanya, yang sarat dengan beban
ekonomi nasional, hutang luar negeri, bahkan yang hampir bangkrut, seperti Yunani,

18
dan angka pengangguran yang besar. Hal ini menyulitkan Inggris untuk melesat
dengan potensi ekonominya yang besar.

Kebijakan UE yang terlalu ramah dalam imigrasi mendorong niat Inggris keluar
dari UE. Hal ini tampak di kalangan mereka yang sangat tidak toleran terhadap orang
asing, dengan berbagai perbedaan latar belakang, seperti kondisi ekonomi,
pendidikan, agama, dan kultur. Dewasa ini terdapat 5,4 juta imigran, sekitar 8,4% dari
total penduduk Inggris. Inggris menjadi penerima imigran terbesar kedua setelah
Jerman dengan 7,5 juta imigran atau 9,3%. Sebanyak 5,23 juta imigran diprediksi
membanjiri Inggris sampai tahun 2030. Sikap Brussels yang mengharuskan para
anggotanya berbagi beban mengatasi pengungsi yang mengalir ke daratan Eropa telah
memaksa London juga harus membuka pintu lebar-lebar atas pengungsi. Mereka
sudah berada di kamp penampungan di perbatasan Perancis, dan siap memasuki
daratan Inggris lewat jalan tol dan KA. Perilaku pengungsi imigran ini, ditambah lagi
dengan biaya dan pengorbanan lebih besar yang harus dikeluarkan Pemerintah
Inggris, telah membuat sebagian elit politik dan rakyat Inggris harus mengambil
langkah drastis dengan referendum pada 23 Juni 2016. Implikasi Luas Wacana
Brexit telah menyebabkan 3 jenis perpecahan, di antara partai di Inggris, negara-
negara Eropa, dan penduduk Inggris. Di politik nasional, Brexit telah menyebabkan
perpecahan tokoh politik Inggris, yang selama ini selalu memiliki banyak persamaan
dalam sikap, seperti antara PM David Cameron dan mantan Walikota London, Boris
Johnson. PM Cameron dan Johnson dengan persamaan sikapnya yang kuat telah
berhasil membawa Partai Konservatif memenangkan pemilu tahun 2015. Namun, 13
bulan kemudian, gagasan referendum Brexit telah melahirkan perceraian politik,
dengan PM Cameron berupaya membujuk penduduk Inggris agar tidak meninggalkan
Uni Eropa (UE), dan Johnson berkampanye sebaliknya, memperoleh dukungan agar
Inggris dapat meninggalkan UE dengan segala beban kewajibannya. Isu Brexit
telah mengakibatkan anggota parlemen perempuan Inggris dari Partai Buruh, Jo Cox,
tewas ditembak orang yang menentangnya yang menyerukan Inggris tetap dalam UE.
Ia dianggap pengkhianat kemerdekaan dan kebebasan Inggris. Kasus ini

19
menyebabkan Westminster berduka, sehingga kampanye referendum dihentikan
untuk sementara. Hampir separuh anggota Partai Konservatif di parlemen mendukung
Brexit, menjadi bagian dari Euroskeptis.

Brexit telah menunjukkan rakyat Inggris yang terbelah pandangannya, antara


mereka yang melihat peluang dan mereka yang sangat mencemaskan dampaknya.
Kebingungan dan keresahan telah berdampak buruk terhadap kondisi ekonomi
nasional. Dengan barisan pendukung dan kalangan yang kontra hampir sama kuatnya,
prospek Inggris akibat Brexit telah dipertaruhkan. Tetap bersama UE dinilai akan
membuat Inggris tidak banyak berubah, kecuali ada reformasi UE, yang bisa
membuat UE lebih maju dan dirasakan manfaatnya bagi seluruh negara anggotanya.
Meninggalkan UE menawarkan banyak perubahan, namun Inggris akan dinilai egois
karena melupakan identitas Eropanya Dengan Brexit,.

Inggris akan mendapatkan kembali kedaulatan nasionalnya, dan banyak


lapangan kerja akan tercipta. Inggris dapat berhubungan langsung dengan kekuatan
ekonomi China, India, Rusia dan lain lain lewat WTO, dan secara penuh dapat
mengontrol perbatasan dari masuknya imigran. Dari perspektif keamanan, peran
Inggris tidak akan hilang ditelan Jerman dan Prancis. Sebaliknya, warga Inggris tidak
akan lagi memperoleh perlindungan sosial UE. Inggris harus mengijinkan pergerakan
bebas imigran dengan akses pasar bebas yang dapat mengakibatkan berkurangnya
pembayaran pajak. Aksi investor yang kuatir telah mencampakkan posisi mata uang
Poundsterling, dan membuat mereka mencari instrumen investasi yang lebih aman.
Hal ini telah menguatkan secara tajam nilai mata uang Yen dan Franc Prancis, serta
emas. Brexit telah diantisipasi akan memukul perbankan Jerman, yang memiliki
kepentingan yang besar terhadap Inggris. Di sisi lain, ia menyediakan peluang bagi
Frankfurt dan Paris untuk menggantikan London, sebagai salah satu pusat keuangan
strategis di Eropa, dan dunia. Brexit akan memicu larinya peluang bisnis dari
Inggris ke negara-negara UE lain, atau belahan dunia lain. Keluarnya Inggris dari UE
akan menyebabkan lubang beban keuangan nasional sebesar US$ 42,4 miliar, atau 30
miliar Poundsterling. Hal ini disebabkan oleh implikasinya terhadap sektor keuangan,

20
dengan harus dinaikkannya pajak penghasilan dan warisan di dalam negeri, serta
pemotongan anggaran belanja, khususnya yang harus diberikan untuk jaminan
kesehatan nasional melalui National Health Service. Pasar uang di Inggris anjlok
akibat meningkatnya pendukung Brexit.

Implikasi lebih jauh akan berpengaruh pada pengurangan anggaran belanja


sekolah, rumah sakit, dan angkatan bersenjata Inggris. Pengurangan anggaran belanja
akan berdampak lebih jauh pada tingkat kesejahteraan keluarga atau warga Inggris.
Dampak negatif sudah dapat dilihat dari kondisi indeks volatilitas, yang berada di
posisi tertinggi sejak krisis finansial 2008. Implikasi ekonomi akibat Brexit
mengancam pertumbuhan global dan kejatuhan nilai saham. Indikasi kepanikan di
kalangan investor tampak di berbagai negara. Ini logis, karena peran Inggris yang
signifikan di Eropa, khususnya UE, mengingat Inggris adalah salah satu kekuatan
ekonomi besar dunia, dengan sekitar 50 persen perdagangan luar negeri Inggris
adalah dengan UE. Sehingga, menguatnya isu Brexit telah menyebabkan terjadinya
goncangan pada pasar uang dan pengaliran arus modal keluar yang deras dari UE.
Bagaimanapun, Brexit akan menciptakan kondisi ketidakpastian bagi Inggris,
sehingga seperti berjudi dalam perdagangan berjangkanya. Sebab, melakukan
negosiasi dagang dari luar UE akan menjadi jauh lebih sulit daripada sekadar
memberikan nasihat agar Inggris segera keluar dari UE. Dalam jangka panjang,
Brexit dapat menghasilkan resiko kolosal yang tidak jelas akhirnya. Selain
diperkirakan buruk buat Inggris, jatuh dan terpuruknya nilai mata uang Poundsterling
justru bisa berdampak baik buat negara tersebut, khususnya bagi pembayaran
utangnya, mengingat utang Inggris pada umumnya dalam denominasi Poundsterling.
Melemahnya nilai mata uang Poundsterling juga dapat menguatkan daya saing ekspor
Inggris, mengingat komoditas seperti cocoa dan kontrak-kontrak gas alam, misalnya,
dilakukan dalam denominasi Poundsterling.

Secara positif, Brexit juga dinilai dapat sangat baik bagi perbaikan kondisi
ekonomi nasional negeri itu, yang defisit neraca transaksi berjalannya sangat besar.
Brexit, secara spesifik, akan memprovokasi meningkatnya sentimen nasionalisme

21
serta muncul dan menguatnya pemimpin populis dan kanan di UE dengan ambisi
kekuasaan dan semangat antiimigran yang tinggi, sehingga mengancam instabilitas
politik UE. Diperkirakan, Inggris akan menghadapi minimal 7 tahun ketidakpastian
selama negosiasi terkait hubungan baru dengan UE. Brexit bukan lagi hal
sederhana, seperti To Brexit or Not to Brexit. Seperti dikatakan Kompas, dampak
Brexit adalah terancamnya integrasi dan persatuan Eropa, karena ia akan menjadi
model bagi negara UE lainnya untuk melakukan eksodus serupa, apalagi jika
eksperimen berani Inggris itu menunjukkan keberhasilannya. Keseragaman dan
tanggung jawab bersama dalam menanggung beban secara total telah menjadi
pertimbangan keluar dari integrasi, yang di awal dasawarsa 1990 menjadi solusi atas
masalah-masalah ekonomi dan politik yang terjadi di kawasan. Di Eropa, integrasi
kawasan telah memperlihatkan perkembangan yang antiklimaks.

22
BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Uni Eropa adalah organisasi kerjasama di bidang ekonomi yang bertujuan


menjadikan Eropa sebagai kekuatan ekonomi dan mengintegrasikan ekonomi Eropa
di bawah satu wadah.Badan-badan yang terdapat di dalam Uni Eropa adalah Dewan
Uni Eropa, Dewan Eropa, Komisi Eropa, Parlemen Eropa, Bank Sentral Eropa,
Mahkamah Eropa, dan badan-badan lainnya yang saling menunjang untuk
tercapainya tujuan Uni Eropa. Kerjasama Uni Eropa tidak lagi terbatas pada bidang
ekonomi namun juga sudah mencakup bidang politik, pertahanan dan keamanan,
lingkungan, dan social. Integrasi yang dicapai di Uni Eropa adalah integrasi ekonomi
yang telah menjadikan Uni Eropa sebagai satu kesatuan wilayah. Sehingga, Uni
Eropa bisa dikatakan sebagai satu entitas politik, namun hal itu tidak terlepas bahwa
anggota-anggotanya adalah negara-negara yang berdaulat.

Fakta bahwa negara-negara anggota UE saat ini merupakan bagian dari


negara-negara maju seantero dunia menunjukkan bahwa apa yang dicita-citakan sejak
awal tentang misi penyelamatan Eropa cukup berhasil. Namun demikian, latar
belakang historis hubungan antar negara-negara besar di benua Eropa juga memegang
peranan yang sangat penting dalam perkembangan Uni Eropa sejak awal

23
pembentukannya, sehingga dapat disimpulkan bahwa pengambilan keputusan pada
setiap pertemuan yang diadakan juga dipengaruhi oleh kepentingan politik dan
ekonomi dari beberapa negara besar. kepentingan politik dan ekonomi dari beberapa
negara besar. Misi utama penyelamatan Eropa melalui sektor kerjasama di bidang
ekonomi menuai sukses besar dalam perjalanannya sampai saat ini. Dimulai dari
pembentukan ECSC (Traktat Paris, 18 April 1951), dan kemudian diikuti oleh traktat
Roma pada tanggal 25 Maret 1957 yang menghasilkan keputusan pembentukan EEC
dan Euratom yang kemudian diintegrasikan dengan ECSC dalam suatu wadah yang
disebut European Community (EC) adalah cikal bakal kesuksekan negara-negara
anggota dalam pencapaian misi penyelamatan Eropa.

Seiring perkembangannya, kerjasama-kerjasama di bidang ekonomi juga


mendorong lahirnya kerjasama-kerjasama lain yang merupakan usaha pemenuhan
kepentingan politik negara-negara anggota (terutama kepentingan politik negara-
negara besar seperti Perancis, Jerman, dan Inggris). Isu terbaru mengenai Uni Eropa
yang banyak dibahas saat ini adalah Brexit. Sebuah terminologi yang populer
belakangan dalam hubungannya dengan keluarnya Inggris dari Uni Eropa (UE),
melalui referendum di Inggris pada 23 Juni 2016. Brexit adalah akronim dari
Britain exit, yang bermakna keluarnya Inggris dari integrasi UE yang sekarang terdiri
dari 28 negara. Brexit digunakan untuk mengritik dan menyudutkan Brussels,
Belgia, markas UE yang dinilai selama ini menggerogoti kedaulatan Inggris dengan
beban-beban regulasinya

24
DAFTAR PUSTAKA

Nuraeni S, dkk. 2010. Regionalisme: Dalam Studi Hubungan Internasional.


Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Delegasi Uni Eropa. 2015. Sekilas Uni Eropa.


http://eeas.europa.eu/delegations/indonesia diakses dari
http://www.eeas.europa.eu/archives/delegations/indonesia/documents/more_inf
o/pub_2015_euataglance_id.pdf, pada tanggal 25 April 2017 pukul 21:04 WIB

European Union. 2006. European Union Development Co-operation in Indonesia.


diakses melalui
http://www.eeas.europa.eu/archives/delegations/indonesia/documents/eu_indon
esia/blue_book/bb2007.pdf, diakses pada tanggal 24 April 2017, 21:10 WIB

Article 181A of the Treaty Establishing the European Community diakses melalui
http://eur-lex.europa.eu/legal-content/EN/TXT/?uri=CELEX%3A12001C
%2FAFI, pada tanggal 19 Mei 2017, 17:11 WIB
Nainggolan, Poltak Partogi. 2016. BREXIT, Penyebab dan Implikasi Globalnya,
diakses melalui http://berkas.dpr.go.id/puslit/files/info_singkat/Info
%20Singkat-VIII-12-II-P3DI-Juni-2016-1.pdf, pada tanggal 25 April 2017,
21:08 WIB

25
European Union. 2014. How To European Union Works. Diakses melalui
https://europa.eu/european-union/topics_en, pad tanggal 24 April, 21:18
The EU in 2016. Diakses melalui http://publications.europa.eu/webpub/com/general-
report-2016/en/, pada tanggal 24 April 2017, 21:25

26