Anda di halaman 1dari 35

MAKALAH SISTEM PENGENDALIAN MANAJEMEN

TATA KELOLA PERUSAHAAN


(GOOD CORPORATE GOVERNANCE)

DISUSUN OLEH :

Agus Ahmad Arif (201410170311295)


Ifadatul Amaliyah (201410170311300)
Paradigma D. M. (201410170311304)

JURUSAN AKUNTANSI
FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MALANG
TAHUN 2017

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-
Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah Sistem Pengendalian Manajemen yang
berjudul Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate Governance). Penulisan makalah ini
merupakan salah satu tugas yang diberikan dalam mata kuliah Sistem Pengendalian
Manajemen di Universitas Muhammadiyah Malang.

Dalam Penulisan makalah ini kami merasa masih banyak kekurangan baik pada teknis
penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang kami miliki. Untuk itu, kritik
dan saran dari semua pihak sangat kami harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah
ini.

Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-
besarnya kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan makalah ini, khususnya
kepada Dosen kami yang telah memberikan tugas dan petunjuk kepada kami, sehingga kami
dapat menyelesaikan tugas ini.

Malang, Mei 2017

Penyusun

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................................... ii

DAFTAR ISI................................................................................................................. iii

BAB I PENDAHULUAN............................................................................................. 1

A. Latar Belakang........................................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah................................................................................................... 2
C. Tujuan..................................................................................................................... 3

BAB II PEMBAHASAN.............................................................................................. 4

A. Definisi Good Corporate Governance.................................................................... 4


B. Arti Penting Good Corporate Governance............................................................. 5
C. Unsur-Unsur Corporate Governance..................................................................... 7
D. Model Corporate Governance .............................................................................. 8
E. Prinsip Good Corporate Governance..................................................................... 9
F. Tujuan Penerapan Good Corporate Governance.................................................... 15
G. Manfaat Good Corporate Governance................................................................... 15
H. Faktor Penerapan Good Corporate Governance.................................................... 17
I. Organ Perseroan...................................................................................................... 19
J. Organ Khusus Dalam Good Corporate Goverance................................................ 21
K. Code Of Conduct..................................................................................................... 23
L. Hubungan GCG, Internal Control, dan Eterprise Risk Management..................... 25

BAB III STUDI KASUS.............................................................................................. 26

BAB IV PENUTUP...................................................................................................... 28

A. Kesimpulan............................................................................................................. 28
B. Komentar Dan Saran............................................................................................... 28

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................... iv

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 3
BAB I

PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG

Isu mengenai Corporate Governance muncul sebagai reaksi terhadap berbagai


kegagalan korporasi akibat dari buruknya tata kelola perusahaan. Krisis Corporate
Governance pertama terjadi pada tahun 1700an yang dikenal dengan The South Sea
Buble. Masalah Corporate Governance semakin mendapat perhatian besar di Asia sejak
terjadinya krisis finansial pada pertengahan tahun 1997. Lemahnya penerapan prinsip
Corporate Governance diyakini sebagai penyebab utama kerawanan ekonomi yang
menyebabkan memburuknya kondisi perekonomian di beberapa negara Asia termasuk
Indonesia.

Krisis beberapa perusahaan di Indonesia yang dimulai akhir tahun 1997 bukan
semata-mata diakibatkan oleh krisis ekonomi, tetapi juga diakibatkan oleh belum
dilaksanakannya Good Corporate Governance dan etika yang melandasinya. Oleh
karena itu, usaha untuk mengembalikan kepercayaan kepada dunia bisnis melalui
rekonstruksi dan rekapitulasi hanya dapat mempunyai dampak jangka panjang dan
mendasar apabila disertai 3 tindakan penting yaitu ketaatan terhadap prinsip kehati-
hatian, pelaksanaan Good Governance dan pengawasan yang efektif dari otoritas
pengawas masing-masing perusahaan.

Ilustrasi di atas memperlihatkan meski suatu perusahaan telah berketetapan


secara konsisten menerapkan GCG, namun untuk mempertahankan kelangsungan
usahanya dalam suatu lingkungan bisnis yang tidak sehat, pada saat harus berhubungan
dengan pihak ketiga yang tidak menjalankan governance yang baik, pada akhirnya
perusahaan yang bersangkutan terpaksa melanggar prinsip-prinsip GCG.

Penerapan praktek-praktek GCG merupakan salah satu langkah penting bagi


perusahaan untuk meningkatkan dan memaksimalkan nilai perusahaan (corporate
value), mendorong pengelolaan perusahaan yang profesional, transparan dan efisien
dengan cara meningkatkan prinsip keterbukaan, akuntabilitas, dapat dipercaya,
bertanggungjawab dan adil sehingga dapat memenuhi kewajiban secara baik

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 1
kepada pemegang saham, dewan komisaris, mitra bisnis, serta stakeholders lainnya.
Lebih lanjut, pihak direksi, dewan komisaris, manajemen dan staf berkomitmen untuk
menerapkan praktek-praktek GCG dalam pengelolaan kegiatan usaha perusahaan.
Kesadaran akan pentingnya GCG bagi perusahaan adalah karena keinginan untuk
menegakkan integritas dalam menjalankan bisnis yang sehat.

Corporate Governance merupakan konsep yang diajukan demi peningkatan


kinerja perusahaan melalui supervise atau monitoring kinerja manajemen dan menjamin
akuntabilitas manajemen terhadap stakeholder dengan mendasarkan kerangka peraturan.
Konsep Corporate Governance diajukan demi tercapainya pengelolaan perusahaan yang
lebih transparan bagi semua pengguna laporan keuangan. Corporate Governance juga
membantu menciptakan lingkungan kondusif demi terciptanya pertumbuhan yang efisien
dan sustainable di sektor korporat.

Bagi suatu perusahaan, khususnya sebagian sahamnya dimiliki oleh masyarakat


melalui bursa saham, penyajian laporan keuangan kepada stakeholders perusahaan harus
dilaporkan tepat waktu, akurat, dapat dimengerti dan obyektif (Boediono, 2005). Tetapi
perbedaan kepentingan antara direksi dan dewan komisaris dengan kepentingan
pemegang saham dapat menyebabkan terjadinya berbagai kecurangan dalam pelaporan
keuangan. Penerapan Good Corporate Governance telah menjadi perhatian utama para
investor karena dengan diterapkannya Good Corporate Governance kecurangan akibat
perbedaan kepentingan bisa dihilangkan sehingga perusahaan menyajikan laporan
keuangan yang transparan sesuai dengan kondisi yang senyatanya.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Apakah definisi Good Corporate Governance?
2. Apa arti Penting dari Good Corporate Governance?
3. Unsur-Unsur apa saja dalam Corporate Governance?
4. Apa saja jenis Model Corporate Governance?
5. Bagaimana Prinsip-prinsip Good Corporate Governance?
6. Apa Tujuan dari Penerapan Good Corporate Governance?
7. Apa saja Manfaat dari Good Corporate Governance?
8. Faktor-faktor apa saja yang menentukan keberhasilan dalam Penerapan Good
Corporate Governance?
9. Siapa Saja Organ Perseroan dalam Good Corporate Governance?
10. Siapa Saja Organ Khusus/Tambahan dalam Good Corporate Governance?
11. Apakah yang dimaksud Code Of Conduct?

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 2
12. Bagaimana Kerterkaitan Implementasi GCG, Internal Control, dan Enterprise Risk
Managemen?

C. TUJUAN
1. Mengetahui definisi Good Corporate Governance
2. Memahami arti Penting dari Good Corporate Governance
3. Mengetahui Unsur-Unsur apa saja dalam Corporate Governance
4. Mengetahui jenis Model Corporate Governance
5. Memahami Prinsip-prinsip Good Corporate Governance
6. Memahami Tujuan dari Penerapan Good Corporate Governance
7. Mengetahui Manfaat dari Good Corporate Governance
8. Memahami Faktor-faktor yang menentukan keberhasilan dalam Penerapan Good
Corporate Governance
9. Mengetahui Organ Perseroan dan wewenangnya dalam Good Corporate Governance
10. Mengetahui Organ Khusus/Tambahan dan wewenangnya dalam Good Corporate
Governance
11. Memahami tentang Code Of Conduct
12. Memahami Hubungan Implementasi GCG, Internal Control, dan Enterprise Risk
Management

D.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 3
BAB II
PEMBAHASAN

A. Definisi Good Corporate Governance (GCG)

Sebagai sebuah konsep, GCG ternyata tak memiliki definisi tunggal. Komite
Cadburry, misalnya, pada tahun 1992, melalui apa yang dikenal dengan
sebutan Cadburry Report mengeluarkan definisi tersendiri tentang GCG. Menurut Komite
Cadburry, GCG adalah prinsip yang mengarahkan dan mengendalikan perusahaan agar
mencapai keseimbangan antara kekuatan serta kewenangan perusahaan dalam
memberikan pertanggungjawabannya kepada para shareholders khususnya, dan
stakeholders pada umumnya. Tentu saja hal ini dimaksudkan pengaturan kewenangan
Direktur, manajer, pemegang saham, dan pihak lain yang berhubungan dengan
perkembangan perusahaan di lingkungan tertentu.

Sejumlah negara juga mempunyai definisi tersendiri tentang GCG. Beberapa


negara mendefinisikannya dengan pengertian yang agak mirip walaupun ada sedikit
perbedaan istilah. Kelompok negara maju (OECD), umpamanya mendefinisikan GCG
sebagai cara-cara manajemen perusahaan bertanggung jawab pada shareholder-nya. Para
pengambil keputusan di perusahaan haruslah dapat dipertanggungjawabkan, dan
keputusan tersebut mampu memberikan nilai tambah bagi shareholders lainnya. Karena
itu fokus utama di sini terkait dengan proses pengambilan keputusan dari perusahaan
yang mengandung nilai-nilai transparency, responsibility, accountability, dan tentu
saja fairness.

Sementara itu, ADB (Asian Development Bank) menjelaskan bahwa GCG


mengandung empat nilai utama yaitu: Accountability, Transparency, Predictability
dan Participation. Pengertian lain datang dari Finance Committee on Corporate
Governance Malaysia. Menurut lembaga tersebut GCG merupakan suatu proses serta
struktur yang digunakan untuk mengarahkan sekaligus mengelola bisnis dan urusan
perusahaan ke arah peningkatan pertumbuhan bisnis dan akuntabilitas perusahaan.
Adapun tujuan akhirnya adalah menaikkan nilai saham dalam jangka panjang tetapi tetap
memperhatikan berbagai kepentingan para stakeholder lainnya.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 4
Lantas bagaimana dengan definisi GCG di Indonesia? Di tanah air, secara
harfiah, governance kerap diterjemahkan sebagai pengaturan. Adapun dalam konteks
GCG, governance sering juga disebut tata pamong, atau penadbiran yang terakhir ini,
bagi orang awam masih terdengar janggal di telinga. Maklum, istilah itu berasal dari
Melayu. Namun tampaknya secara umum di kalangan pebisnis, istilah GCG diartikan tata
kelola perusahaan, meskipun masih rancu dengan terminologi manajemen. Masih
diperlukan kajian untuk mencari istilah yang tepat dalam bahasan Indonesia yang benar.

Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa Good Corporate


Governance merupakan :

1. Suatu struktur yang mengatur pola hubungan harmonis tentang peran dewan
komisaris, Direksi, Pemegang Saham dan Para Stakeholder lainnya.

2. Suatu sistem pengecekan dan perimbangan kewenangan atas pengendalian perusahaan


yang dapat membatasi munculnya dua peluang: pengelolaan yang salah dan
penyalahgunaan aset perusahaan.

3. Suatu proses yang transparan atas penentuan tujuan perusahaan, pencapaian, berikut
pengukuran kinerjanya.

Secara umum istilah Good Corporate Governance merupakan sistem


pengendalian dan pengaturan perusahaan yang dapat dilihat dari mekanisme hubungan
antara berbagai pihak yang mengurus perusahaan (hard definition), maupun ditinjau dari
"nilai-nilai" yang terkandung dari mekanisme pengelolaan itu sendiri (soft definition).
Dengan kata lain, Good Corporate Governance merupakan sebuah sistem untuk
mengatur dan mengendalikan perusahaan, guna memberi nilai tambah bagi para
stakeholder. Pihak-pihak utama dalam tata kelola perusahaan adalah pemegang saham,
manajemen, dan dewan direksi. Pemangku kepentingan lainnya termasuk karyawan,
pemasok, pelanggan, bank dan kreditor lain, regulator, lingkungan, serta masyarakat
luas.

B. Arti penting Good Corporate Governance (GCG)

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 5
GCG diperlukan untuk mendorong terciptanya pasar yang efisien, transparan dan
konsisten dengan peraturan perundang-undangan. Penerapan GCG perlu didukung oleh
tiga pilar yang saling berhubungan, yaitu negara dan perangkatnya sebagai regulator,
dunia usaha sebagai pelaku pasar, dan masyarakat sebagai pengguna produk dan jasa
dunia usaha. Prinsip dasar yang harus dilaksanakan oleh masing-masing pilar adalah:

1. Negara dan perangkatnya menciptakan peraturan perundang-undangan yang


menunjang iklim usaha yang sehat, efisien dan transparan, melaksanakan peraturan
perundang-undangan dan penegakan hukum secara konsisten (consistent law
enforcement) .
2. Dunia usaha sebagai pelaku pasar menerapkan GCG sebagai pedoman dasar
pelaksanaan usaha.
3. Masyarakat sebagai pengguna produk dan jasa dunia usaha serta pihak yang
terkena dampak dari keberadaan perusahaan, menunjukkan kepedulian dan
melakukan kontrol sosial (social control) secara obyektif dan bertanggung jawab.

Good Corporate Governance (Tata Kelola Perusahaan) adalah suatu subjek yang
memiliki banyak aspek. Salah satu topik utama dalam tata kelola perusahaan adalah
menyangkut masalah akuntabilitas dan tanggung jawab/ mandat, khususnya implementasi
pedoman dan mekanisme untuk memastikan perilaku yang baik dan melindungi
kepentingan pemegang saham. Fokus utama lain adalah efisiensi ekonomi yang
menyatakan bahwa sistem tata kelola perusahaan harus ditujukan untuk mengoptimalisasi
hasil ekonomi, dengan penekanan kuat pada kesejahteraan para pemegang saham. Ada
pula sisi lain yang merupakan subjek dari tata kelola perusahaan, seperti sudut pandang
pemangku kepentingan, yang menunjuk perhatian dan akuntabilitas lebih terhadap pihak-
pihak lain selain pemegang saham, misalnya karyawan atau lingkungan.

Sampai saat ini para ahli tetap menghadapi kesulitan dalam mendefinisikan GCG
yang dapat mengakomodasikan berbagai kepentingan. Tidak terbentuknya definisi yang
akomodatif bagi semua pihak yang berkepentingan dengan GCG disebabkan karena
cakupan GCG yang lintas sektoral. Definisi GCG menurut Bank Dunia adalah aturan,
standar dan organisasi di bidang ekonomi yang mengatur perilaku pemilik perusahaan,
direktur dan manajer serta perincian dan penjabaran tugas dan wewenang serta
pertanggungjawabannya kepada investor (pemegang saham dan kreditur). Tujuan utama
dari GCG adalah untuk menciptakan sistem pengendaliaan dan keseimbangan (check and

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 6
balances) untuk mencegah penyalahgunaan dari sumber daya perusahaan dan tetap
mendorong terjadinya pertumbuhan perusahaan.

Inti dari kebijakan tata kelola perusahaan adalah agar pihak-pihak yang berperan
dalam menjalankan perusahaan memahami dan menjalankan fungsi dan peran sesuai
wewenang dan tanggung jawab. Pihak yang berperan meliputi pemegang saham, dewan
komisaris, komite, direksi, pimpinan unit dan karyawan.

Konsep Good Corporate Governance (GCG) adalah konsep yang sudah saatnya
diimplementasikan dalam perusahaan-perusahaan yang ada di Indonesia, karena melalui
konsep yang menyangkut struktur perseroan, yang terdiri dari unsur-unsur RUPS, direksi
dan komisaris dapat terjalin hubungan dan mekanisme kerja, pembagian tugas,
kewenangan dan tanggung jawab yang harmonis, baik secara intern maupun ekstern
dengan tujuan meningkatkan nilai perusahaan demi kepentingan shareholders dan
stakeholders.

C. Unsur-Unsur Corporate Governance

1. Internal Perusahaan, yaitu unsur yang berasal dari dalam perusahaan dan unsur yang
selalu diperlukan di dalam perusahaan

a. Unsur yang berasal dari dalam perusahaan

1. Pemegang saham 5. Karyawan/serikat pekerja

2. Direksi 6. Sistem remunerasi berdasar


kinerja
3. Dewan komisaris
7. Komite audit
4. Manajer

b. Unsur yang selalu diperluka di dalam perusahaan

1. Keterbukaan dan kerahasiaan

2. Transparansi

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 7
3. Accountability

4. Fairness

5. Aturan dari code of conduct

2. Eksternal perusahaan, yaitu unsur yang berasal dari luar perusahaan dan unsur yang
selaludiperlukan di luar perusahaan

a. Unsur yang berasal dari luar perusahaan

1. Kecukupan undang-undang dan perangkat hukum

2. Investor

3. Institusi penyedia informasi

4. Akuntan publik

5. Institusi yang memihak kepentingan publik bukan golongan

6. Pemberi pinjaman

7. Pengesah legalitas

b. Unsur yang selalu dibutuhkan di luar perusahaan

1. Aturan dan code of conduct

2. Fairness

3. Accountability

4. Jaminan hukum

D. Model Good Corporate Governance

1. Principal Agent Model / Agency Theory

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 8
1. Korporasi dikelola untuk memberikan win-win solution bagi
pemegang saham sebagai pemilik di satu pihak, dan manajer sebagai agen di lain
pihak. Dalam model ini, diasumsikan bahwa kondisi Corporate Governance suatu
perusahaan akan direfleksikan secara baik dalam bentuk sentimen pasar (yaitu : pasar
modal, pasar produk, dan pasar input).

2. The Myopic Market Model

1. Masih menfokuskan perhatian kepada kepentingan-kepentinga


pemegang saham dan manajer, yaitu sentimen pasar lebh banyak dipengaruhi oleh
faktor-faktor lain di luar Corporate Governance. Oleh karena itu, principal dan agen
lebih berorientasi pada keuntungan-keuntungan jangka pendek.

3. Stakeholder Model

1. Memtingkan kepentingan pihak-pihak yang terkait denga korporasi


secara luas. Artinya, dalam mencapai tingkat pengembalian yang menguntungkan
bagi pemegang saham, manajer harus memperhatikan adanya batasan-batasan yang
timbul dalam lingkungan di mana mereka beroperasi, diantaranya : masalah etika dan
moral, hukum, kebijakan pemerintah, lingkungan hidup, sosial, budaya, politik dan
ekonomi.

2.

E. Prinsip-prinsip dalam Good Corporate Governance (GCG)

1. Dalam Undang-undang No 40 Tahun 2007 prinsip-prinsip Good


Corporate Governance harus mencerminkan pada hal-hal sebagai berikut :

2. Transparency (Keterbukaan Informasi)

1. Yaitu keterbukaan yang diwajibkan oleh Undang-undang seperti misalnya


mengumukan pendirin PT dalam Tambahan Berita Negara Republik Indonesia
ataupun Surat Kabar. Serta keterbukaan yang dilakukan oleh perusahaan menyangkut
masalah keterbukaan informasi ataupun dalam hal penerapan management

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 9
keterbukaan, informasi kepemilikan Perseroan yang akurat, jelas dan tepat waktu
baik kepada share holders maupun stakeholder.

2. Dalam mewujudkan transparansi ini sendiri, perusahaan harus


menyediakan informasi yang cukup, akurat, dan tepat waktu kepada berbagai pihak
yang berkepentingan dengan perusahaan tersebut. Informasi yang diungkapkan antara
lain keadaan keuangan, kinerja keuangan, kepemilikan dan pengelolaan perusahaan.
Audit yang dilakukan atas informasi dilakukan secara independen. Keterbukaan
dilakukan agar pemegang saham dan orang lain mengetahui keadaan perusahaan
sehingga nilai pemegang saham dapat ditingkatkan.

3. Setiap perusahaan, diharapkan pula dapat mempublikasikan informasi


keuangan serta informasi lainnya yang material dan berdampak signifikan pada
kinerja perusahaan secara akurat dan tepat waktu. Selain itu, para investor harus dapat
mengakses informasi penting perusahaan secara mudah pada saat diperlukan.

4. Uraian yang dimaksud dengan keterbukaan, adalah bahwa berbagai


pemegang kepentingan (manajemen, karyawan, pelanggan) dapat melihat dan
memahami proses dalam pengambilan keputusan manajerial di perusahaan. Pemegang
saham berhak memperoleh informasi keuangan perusahaan yang relevan secara
berkala dan teratur. Proses pengumpulan dan pelaporan informasi operasional
perusahaan telah dilakukan oleh unit organisasi dan karyawan secara terbuka dan
obyektif, dengan tetapa menjaga kerahasiaan nasabah/pelanggan.

5. Pimpinan, manajer dan karyawan perusahaan telah melakukan


keterbukaa dalam proses pengambilan keputusan, sistem pengawasan dan
standardisasi yang dilakukan. Informasi tentang prosedur dan kebijakan di unit kerja
maupun unit organisasi telah dipublikasikan secara tertulis dan dapat diakses oleh
semua pihak di dalam dan oleh unit-unit terkait di luar perusahaan. Eksternal auditor,
komite audit, internal auditor memiliki akses atas informasi dengan syarat kerahasiaan
tetap dijaga. Menyampaikan laporan keuangan audited dan kinerja usaha ke publik
secara rutin, maupun laporan Corporate Governance pada instansi yang berwenang.

6. Ada banyak manfaat yang bisa dipetik dari penerapan prinsip ini. Salah
satunya, stakeholder dapat mengetahui risiko yang mungkin terjadi dalam melakukan

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 10
transaksi dengan perusahaan. Kemudian, karena adanya informasi kinerja perusahaan
yang diungkap secara akurat, tepat waktu, jelas, konsisten, dan dapat
diperbandingkan, maka dimungkinkan terjadinya efisiensi pasar. Selanjutnya, jika
prinsip transparansi dilaksanakan dengan baik dan tepat, akan dimungkinkan
terhindarnya benturan kepentingan (conflict of interest) berbagai pihak dalam
manajemen.

3. Accountability (Dapat Dipertanggungjawabkan)

1. Prinsip ini memuat kewenangan-kewenangan yang harus dimiliki oleh


dewan komisaris dan direksi beserta kewajiban-kewajibannya kepada pemegang
saham dan stakeholders lainnya. Dewan direksi bertanggung jawab atas
keberhasilan pengelolaan perusahaan dalam rangka mencapai tujuan yang telah
ditetapkan oleh pemegang saham. Komisaris bertanggung jawab ata keberhasilan
pengawasan dan wajib memberikan nasehat kepada direksi atas pengelolaan
perusahaan sehingga tujuan perusahaan dapat tercapai. Pemegang saham
bertanggung jawab atas keberhasilan pembinaan dalam rangka pengelolaan
perusahaan.

2. Uraian yang dimaksud dengan akuntabilitas adalah bahwa pimpinan,


manajer dan karyawan perusahaan telah mengetahui visi, misi, tujuan dan target-
target operasional di perusahaan.

3. Pimpinan. Manajer, karyawan perusahaan telah mengetahui dan


memahami peran, tugas dan tanggung jawabnya masing-masing. Uraian tugas di
setiap unit usaha atau unit organisasi telah ditetapkan dengan benar dan sesuai dengan
visi, misi dan tujuan perusahaan. Proses dalam pengambilan keputusaan
telah mengacu dan mentaati sistem dan prosedur yang telah dibangun. Proses cek
dan balance telah dilakukan secara menyeluruh di setiap unit organisasi. Sistem
penilaian kinerja operasional, organisasi dan kinerja perseorangan telah sepakat
ditetapkan, diterapkan dan dievaluasi dengan baik. Pertanggungan jawab kinerja
pimpinan (BOC, BOD) perusahaan secara rutin seharusnya dapat dibangun dan
dilaporkan. Hasil pekerjaan telah didokumentasikan, dipelihara dan dijaga dengan
baik.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 11
4. Responsibility (Pertanggungjawaban)

1. Adanya keterbukaan informasi dalam bidang financial dalam hal ini


ada dua pengendalian yang dilakukan oleh direksi dan komisaris. Direksi
menjalankan operasional perusahaan, sedangkan komisaris melakukan pengawasan
terhadap jalannya perusahaan oleh Direksi, termasuk pengawasan keuangan. Sehingga
sudah sepatutnya dalam suatu perseroan, Komisaris Independent mutlak diperlukan
kehadirannya. Sehingga adanya jaminan tersedianya mekanisme, peran dan tanggung
jawab jajaran manajemen yang professional atas semua keputusan dan kebijakan yang
diambil sehubungan dengan aktivitas operasional perseroan.

2. Prinsip ini menuntut perusahaan maupun pimpinan dan manajer


perusahaan hendaknya kegiatannya secara bertanggung jawab. Sebagai pengelola
perusahaan hendaknya dihindari segala biaya transaksi yang berpotensi merugikan
pihak ketiga maupun pihak lain di luar ketentuan yang telah disepakati, seperti
tersirat pada undang-undang, regulasi, kontrak maupun pedoman operasional bisnis
perusahaan.

3. Uraian yang dimaksud dengan pertanggungjawaban, adalah bahwa


pimpinan, manajer dan karyawan perusahaan telah mengetahui dan memahami
seluruh peraturan perusahaan yang berlaku. Pimpinan, Manajer dan karyawan
perusahaan telah menerapkan sistem tata nilai dan budaya perusahaan yang dianut
perusahaan. Proses dalam pengambilan keputusan di perusahaan senantiasa mengacu
dan mentaati sistem dan prosedur yang telah dibangun. Manajer dan karyawan
perusahaan telah bekerja sesuai dengan standar operasional, prosedur maupun
ketentuan yang berlaku di perusahaan. Unit kerja organisasi perusahaan telah
berupaya menghindari pengelolaan perusahaan yang berpotensi merugikan
perusahaan dan stakeholder. Proses pendelegasian kewenangan telah dijalankan
dengan cukup dan baik demi terselenggaranya pekerjaan. Manajer dan unit organisasi
telah melakukan pertanggungan jawab hasil kerja secara teratur.

4. Pertanggungjawaban perusahaan adalah kesesuaian (patuh) di dalam


pengelolaan perusahaan terhadap prinsip korporasi yang sehat serta peraturan
perundangan yang berlaku. Peraturan yang berlaku di sini termasuk yang berkaitan

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 12
dengan masalah pajak, hubungan industrial, perlindungan lingkungan hidup,
kesehatan/ keselamatan kerja, standar penggajian, dan persaingan yang sehat.

5. Beberapa contoh mengenai hal ini dapat dijelaskan sebagai berikut :

Kebijakan sebuah perusahaan makanan untuk mendapat sertifikat


HALAL.

6. Ini merupakan bentuk pertanggungjawaban kepada masyarakat. Lewat


sertifikat ini, dari sisi konsumen, mereka akan merasa yakin bahwa makanan yang
dikonsumsinya itu halal dan tidak merasa dibohongi perusahaan. Dari sisi
Pemerintah, perusahaan telah mematuhi peraturan perundang-undangan yang
berlaku (Peraturan Perlindungan Konsumen). Dari sisi perusahaan, kebijakan
tersebut akan menjamin loyalitas konsumen sehingga kelangsungan usaha,
pertumbuhan, dan kemampuan mencetak laba lebih terjamin, yang pada akhirnya
memberi manfaat maksimal bagi pemegang saham.

Kebijakan perusahaan mengelola limbah sebelum dibuang ke tempat umum.

7. Ini juga merupakan pertanggungjawaban kepada publik. Dari sisi masyarakat,


kebijakan ini menjamin mereka untuk hidup layak tanpa merasa terancam
kesehatannya tercemar. Demikian pula dari sisi Pemerintah, perusahaan
memenuhi peraturan perundang-undangan lingkungan hidup. Sebaliknya dari sisi
perusahaan, kebijakan tersebut merupakan bentuk jaminan kelangsungan usaha
karena akan mendapat dukungan pengamanan dari masyarakat sekitar lingkungan.

8.

5. Fairness (Kewajaran)

1. Secara sederhana kewajaran (fairness) bisa didefinisikan sebagai perlakuan


yang adil dan setara di dalam memenuhi hak-hak stakeholder yang timbul
berdasarkan perjanjian serta peraturan perundangan yang berlaku.

2. Fairness juga mencakup adanya kejelasan hak-hak pemodal, sistem


hukum dan penegakan peraturan untuk melindungi hak-hak investor khususnya

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 13
pemegang saham minoritas dari berbagai bentuk kecurangan. Bentuk kecurangan ini
bisa berupa insider trading (transaksi yang melibatkan informasi orang
dalam), fraud (penipuan), dilusi saham (nilai perusahaan berkurang), KKN, atau
keputusan-keputusan yang dapat merugikan seperti pembelian kembali saham yang
telah dikeluarkan, penerbitan saham baru, merger, akuisisi, atau pengambil-alihan
perusahaan lain.

3. Seluruh pemangku kepentingan harus memiliki kesempatan


untuk mendapatkan perlakuan yang adil dari perusahaan. Pemberlakuan prinsip ini di
perusahaan akan melarang praktek-praktek tercela yang dilakukan oleh orang dalam
yang merugikan pihak lain. Setiap anggota direksi harus melakukan
keterbukaan jika menemukan transaksi-transaksi yang mengandung benturan
kepentingan.

4. Uraian yang dimaksud dengan kewajaran, adalah bahwa pengelola


dan karyawan perusahaan akan memperhatikan kepentingan seluruh
stakeholder secara wajar menurut ketentuan yang berlaku umum. Perlakuan
adil kepada seluruh pihak pemegang kepentingan (nasabah, pelanggan, pemilik)
dalam memberikan pelayanan dan informasi. Manajer, pimpinan unit organisasi
dan karyawan dapat membedakan kepentingan perusahaan dengan
kepentingan organisasi.Perlakuan, pengembangan timwork, hubungan kerja dan
pembinaan pada para karyawan akan dilakukan dengan memperhatikan hak dan
kewajibannya secara adil dan wajar.

5. Fairness diharapkan membuat seluruh aset perusahaan dikelola secara


baik dan prudent (hati-hati), sehingga muncul perlindungan kepentingan pemegang
saham secara fair (jujur dan adil). Fairness juga diharapkan memberi perlindungan
kepada perusahaan terhadap praktek korporasi yang merugikan seperti disebutkan di
atas. Pendek kata, fairness menjadi jiwa untuk memonitor dan menjamin perlakuan
yang adil di antara beragam kepentingan dalam perusahaan.

6. Namun seperti halnya sebuah prinsip, fairness memerlukan syarat agar


bisa diberlakukan secara efektif. Syarat itu berupa peraturan dan perundang-undangan
yang jelas, tegas, konsisten dan dapat ditegakkan secara baik serta efektif. Hal ini

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 14
dinilai penting karena akan menjadi penjamin adanya perlindungan atas hak-hak
pemegang saham manapun, tanpa ada pengecualian. Peraturan perundang-undangan
ini harus dirancang sedemikian rupa sehingga dapat menghindari penyalahgunaan
lembaga peradilan (litigation abuse). Di antara (litigation abuse) ini adalah
penyalahgunaan ketidakefisienan lembaga peradilan dalam mengambil keputusan
sehingga pihak yang tidak beritikad baik mengulur-ngulur waktu kewajiban yang
harus dibayarkannya atau bahkan dapat terbebas dari kewajiban yang harus
dibayarkannya.

6. Independency (Kemandirian).

1. Prinsip ini menuntut para pengelola perusahaan agar dapat bertindak


secara mandiri sesuai peran dan fungsi yang dimilikinya tanpa ada tekanan-tekanan
dari pihak manapun yang tidak sesuai dengan sistem operasional perusahaan yang
berlaku. Tersirat dengan prinsip ini bahwa pengelola perusahaan harus tetap
memberikan pengakuan terhadap hak-hak stakeholders yang ditentukan dalam
undang-undang maupun peraturan perusahaan.

2. Uraian yang dimaksud dengan kemandirian, adalah bahwa keputusan


pimpinan perusahaan hendaknya lepas dari kepentingan berbagai pihak yang
merugikan perusahaan. Proses pengambilan keputusan di perusahaan telah
dilakukan secara obyektif untuk kepentingan perusahaan.

3. Prinsip GCG yang paling relevan dengan pengembangan sistem dan


mekanisme internal perusahaan adalah accountability. Berdasarkan prinsip ini,
pertama-tama masing-masing komponen perusahaan, seperti komisaris, direksi,
internal auditor dituntut untuk mengerti hak, kewajiban, wewenang dan tanggung
jawabnya. Hal tersebut penting sehingga masing-masing komponen mampu
melaksanakan tugas secara professional.

4. Dengan demikian masing-masing pihak baik Direksi maupun


Komisaris perlu mengamankan investasi dan aset perusahaan. Dalam hal ini Direksi
harus memiliki sistem dan pengawasan internal, yang meliputi bidang keuangan,
operasional, risk management dan kepatuhan (compliance). Sedangkan Komisaris

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 15
menjaga agar tidak terjadi mismanagement dan penyalahgunaan wewenang oleh
Direksi dan para pejabat eksekutif perusahaan.

F. Tujuan Penerapan Good Corporate Governance

1. Penerapan sistim GCG diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah


bagi semua pihak yang berkepentingan (stakeholders) melalui beberapa tujuan berikut:

1. Meningkatkan efisiensi, efektifitas, dan kesinambungan


suatu organisasi yang memberikan kontribusi kepada terciptanya kesejahteraan
pemegang saham, pegawai dan stakeholders lainnya dan merupakan solusi yang
elegan dalam menghadapi tantangan organisasi kedepan

2. Meningkatkan legitimasi organisasi yang dikelola dengan


terbuka, adil, dan dapat dipertanggungjawabkan

3. Mengakui dan melindungi hak dan kewajiban para share


holders dan stakeholders.

2. Dalam menerapkan nilai-nilai Tata Kelola Perusahaan, Perseroan


menggunakan pendekatan berupa keyakinan yang kuat akan manfaat dari penerapan Tata
Kelola Perusahaan yang baik. Berdasarkan keyakinan yang kuat, maka akan tumbuh
semangat yang tinggi untuk menerapkannya sesuai standar internasional. Guna
memastikan bahwa Tata Kelola Perusahaan diterapkan secara konsisten di seluruh lini dan
unit organisasi, Perseroan menyusun berbagai acuan sebagai pedoman bagi seluruh
karyawan. Selain acuan yang disusun sendiri, Perseroan juga mengadopsi peraturan
perundang-undangan yang berlaku.

3. Dalam hal penerapan prinsip GCG harus disadari bahwa penerapan Tata
Kelola Perusahaan yang baik hanya akan efektif dengan adanya asas kepatuhan dalam
kegiatan bisnis sehari-hari, terlebih dahulu diterapkan oleh jajaran manajemen dan
kemudian diikuti oleh segenap karyawan. Melalui penerapan yang konsisten, tegas dan
berkesinambungan dari seluruh pelaku bisnis.

G. Manfaat GCG (Good Corporate Governance)

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 16
1. Seberapa jauh perusahaan memperhatikan prinsip-prinsip dasar GCG telah
semakin menjadi faktor penting dalam pengambilan keputusan investasi. Terutama sekali
hubungan antara praktik Corporate Governance dengan karakter investasi internasional
saat ini. Karakter investasi ini ditandai dengan terbukanya peluang bagi perusahaan
mengakses dana melalui pool of investors di seluruh dunia. Suatu perusahaan dan atau
negara yang ingin menuai manfaat dari pasar modal global, dan jika kita ingin menarik
modal jangka panjang yang, maka penerapan GCG secara konsisten dan efektif akan
mendukung ke arah itu. Bahkan jikapun perusahaan tidak bergantung pada sumber daya
dan modal asing, penerapan prinsip dan praktik GCG akan dapat meningkatkan
keyakinan investor domestik terhadap perusahaan.

2. Adapun manfaat Good Corporate Governance adalah :

1. Dapat meningkatkan reputasi manajemen. Reputasi merupakan hal yang


kritikal bagi kesuksesan perusahaan. Reputasi yang positif perlu dibangun dan
dikelola oleh perusahaan secara serius.

2. Meningkatkan kinerja perusahaan dengan melalui terciptanya proses pengambilan


keputusan yang lebih baik

3. Mempermudah dalam mengelola profil risiko dan manajemen risiko. Beberapa risiko
potensial yang mungkin timbul perlu dilakukan antisipasi serta mitigasi, sehingga
dampak negatif yang merugikan perusahaan dapat diminimalisasi.

4. Dapat meningkatkan kreativitas dan inovasi terutama pada karyawan level bawah.
Perusahaan dapat maju dan berkembang pesat, apabila para karyawan memiliki ide-
ide kreatif dan inovasi yang tinggi yang dapat diaplikasikan untuk
meningkatkan kinerja perusahaan.

5. Dapat meningkatkan efisiensi operasional. Perusahaan yang menerapkan GCC


akan berfokus pada tujuan utama, sehingga dapat melakukan perbaikan
langsung pada berbagai bidang operasional yang berdampak pada penghematan
biaya.

6. Meningkatkan pelayanan kepada pihak yang berkepentingan (stakeholder)

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 17
7. Mempermudah diperolehnya dana pembiayaan yang lebih murah dan tidak rigid
(karena faktor kepercayaan) yang pada akhirnya akan meningkatkan nilai perusahaan
(corporate value)

8. Meningkatkan kepercayaan investor untuk menanamkan modalnya. Menurut


penelitian Mc Kinsey & Company memberi indikasi bahwa paramanajer dana di Asia
akan membayar 26-30% lebih untuk saham-saham perusahaan yang mempunyai tata
kelola perusahaan yang baik ketimbang untuk saham-saham perusahaan dengan tata
kelola perusahaan yang meragukan

3. Di samping hal-hal tersebut di atas, GCG juga dapat:

1. Mengurangi agency cost, yaitu suatu biaya yang harus ditanggung pemegang saham
sebagai akibat pendelegasian wewenang kepada pihak manajemen. Biaya-biaya ini
dapat berupa kerugian yang diderita perusahaan sebagai akibat penyalahgunaan
wewenang (wrong-doing), ataupun berupa biaya pengawasan yang timbul untuk
mencegah terjadinya hal tersebut.

2. Mengurangi biaya modal (cost of capital), yaitu sebagai dampak dari pengelolaan
perusahaan yang baik tadi menyebabkan tingkat bunga atas dana atau sumber daya
yang dipinjam oleh perusahaan semakin kecil seiring dengan turunnya tingkat resiko
perusahaan.

3. Meningkatkan nilai saham perusahaan sekaligus dapat meningkatkan citra perusahaan


tersebut kepada publik luas dalam jangka panjang.

4. Menciptakan dukungan para stakeholder (para pihak yang berkepentingan) dalam


lingkungan perusahaan tersebut terhadap keberadaan dan berbagai strategi dan
kebijakan yang ditempuh perusahaan, karena umumnya mereka mendapat jaminan
bahwa mereka juga mendapat manfaat maksimal dari segala tindakan dan operasi
perusahaan dalam menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan.

H. Faktor Penerapan GCG (Good Corporate Governance)

1. Ada dua faktor yang mempengaruhi keberhasilan dalam penerapan GCG, yaitu :

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 18
2. Faktor Eksternal

1. Yang dimakud faktor eksternal adalah beberapa faktor yang berasal


dari luar perusahaan yang sangat mempengaruhi keberhasilan penerapan GCG. Di
antaranya:

b. Terdapatnya sistem hukum yang baik sehingga mampu menjamin berlakunya


supremasi hukum yang konsisten dan efektif.

c. Dukungan pelaksanaan GCG dari sektor publik/ lembaga pemerintahaan yang


diharapkan dapat pula melaksanakan Good Governance dan Clean Government
menuju Good Government Governance yang sebenarnya.

d. Terdapatnya contoh pelaksanaan GCG yang tepat (best practices) yang dapat
menjadi standard pelaksanaan GCG yang efektif dan profesional. Dengan kata
lain, semacam benchmark (acuan).

e. Terbangunnya sistem tata nilai sosial yang mendukung penerapan GCG di


masyarakat. Ini penting karena lewat sistem ini diharapkan timbul partisipasi aktif
berbagai kalangan masyarakat untuk mendukung aplikasi serta sosialisasi GCG
secara sukarela.

f. Adanya semangat anti korupsi yang berkembang di lingkungan publik di mana


perusahaan beroperasi disertai perbaikan masalah kualitas pendidikan dan
perluasan peluang kerja. Bahkan dapat dikatakan bahwa perbaikan lingkungan
publik sangat mempengaruhi kualitas dan skor perusahaan dalam implementasi
GCG.

1.

3. Faktor Internal

1. Maksud faktor internal adalah pendorong keberhasilan pelaksanaan


praktek GCG yang berasal dari dalam perusahaan. Beberapa faktor dimaksud antara
lain:

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 19
a. Terdapatnya budaya perusahaan (corporate culture) yang mendukung penerapan
GCG dalam mekanisme serta sistem kerja manajemen di perusahaan.

b. Berbagai peraturan dan kebijakan yang dikeluarkan perusahaan mengacu pada


penerapan nilai-nilai GCG.

c. Manajemen pengendalian risiko perusahaan juga didasarkan pada kaidah-kaidah


standar GCG.

d. Terdapatnya sistem audit (pemeriksaan) yang efektif dalam perusahaan untuk


menghindari setiap penyimpangan yang mungkin akan terjadi.

e. Adanya keterbukaan informasi bagi publik untuk mampu memahami setiap gerak
dan langkah manajemen dalam perusahaan sehingga kalangan publik dapat
memahami dan mengikuti setiap derap langkah perkembangan dan dinamika
perusahaan dari waktu ke waktu.

2.

3.

I. Organ Perseroan

1. Undang-Undang perseroan terbatas Nomor 40 Tahun 2007 tidak mengatur


secara eksplisit tentang GCG. Meskipun begitu, Undang-Undang ini mengatur secara
garis besar tentang mekanisme hubungan, peran, wewenang, tugas dan tanggung jawab,
prosedur dan tata cara rapat, serta proses pengambilan keputusan dan organ minimal yang
harus ada dalam perseroan, yaitu Rapat Umum Pemegang saham (RUPS), direksi, dan
Dewan Komisaris.

2. Secara spesifik, wewenang, tugas dan tanggung jawab ketiga organ ini dapat
diringkas sebagai berikut:

1. RUPS (Rapat Umum Pemegang Saham)

3. Rapat umum pemegang saham, yang selanjutnya disebut RUPS, adalah


Organ Perseroan yang mempunyai wewenang yang tidak diberikan kepada direksi
Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate
Governance) 20
atau Dewan Komisaris dalam batas yang ditentukan dalam Undang-Undang ini
dan/atau anggaran dasar.

1. Menyetujui dan menetapkan Anggaran Dasar Perusahaan (Pasal 19 ayat 1)

2. Menyetujui pembelian kembali dan pengalihan saham Perseroan (Pasal 38


ayat 1)

3. Menyetujui penambahan dan pengurangan modal Perseroan (Pasal 41 ayat 1


dan Pasal 44 ayat 1)

4. Menyetujui dan mengesahkan laporan tahunan termasuk laporan keuangan


Direksi serta laporan tugas pengawasan Komisaris (Pasal 69)

5. Menyetujui dan menetapkan penggunaan laba bersih, penyisihan cadangan


dan dividen, serta dividen interim (Pasal 71 dan Pasal 72).

6. Menyetujui penggabungan, peleburan, pengambilalihan atau pemisahan,


pengajuan pailit, perpanjang jangka waktu berdirinya, dan pembubaran perseroan
(Pasal 89).

7. Menyetujui pengangkatan dan pemberhentian anggota Direksi dan Komisaris


(Pasal 94 dan Pasal 111)

8. Menetapakan besarnya gaji dan tunjangan anggota Direksi dan Komisaris


(Psala 96 dan Pasal 113).

4.

2. Dewan Komisaris

5. Dewan komisaris adalan Organ Perseroan yang bertugas melakukan


pengawasan secara umum dan atau khusus sesuai dengan anggaran dasar serta
memberi nasehat kepada direksi.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 21
1. Melakukan tugas dan tanggung jawab pengawasan atas kebijakan pengurusan,
jalannya pengurusan pada umumnya, dan memberikan nasehat kepada Direksi
(Pasal 108 dan Pasal 114).

2. Bertanggung jawab rentang secara pribadi atas kerugian perseroan bila yang
bersangkutan atau lalai dalam menjalankan tugasnya (Pasal 114 ayat 3 dan ayat 4).

3. Bertanggung jawab renteng secara pribadi atas kepailitan perseroan bila


disebabkan oleh kesalahan dan kelalian dalam menjalankan tugas pengawasan dan
pemberi nasehat (Pasal 115).

4. Diberi wewenang untuk membrntuk komite yang diperlukan untuk mendukung


tugas Dewan Komiaris.

3. Dewan Direksi

6. Direksi adalah Organ Perseoran yang berwenang dan bertanggung


jawab penuh atas pengurusan Perseroan untuk kepentingan Perseroan, sesuai dengan
maksud dan tujuanperseroan serta mewakili perseroan, baik di dalam maupun diluar
pengadilan sesuai dengan ketentuan anggran dasar.

1. Menjalankan pengurusan perseroan untuk kepentingan perseroan sesuai dengan


kebijakan yang dianggap tepat dalam batas yang ditetapkan Undang-Undang dan
Anggaran Dasar Perseroan (Pasal 92)

2. Bertanggung jawab renteng dan penuh secara pribadi atas kerugian perseroan bila
yang bersangkutan bersalah atau lalai dalam menjalankan tugasnya (Pasal 97)

3. Mewakili perseroan baik di dalam maupun di luar pengadilan (Pasal 98)

4. Wajib membuat daftar pemegang saham, risalah RUPS, dan risalah rapat direksi
(Pasal 100 ayat 1a)

5. Wajib membuat laporan tahunan (Pasal 100 ayat 1b)

6. Wajib memelihara seluruh daftar, risalah, dokumen keuangan dan dokumen


perseroan lainnya ditempat kedudukan Perseroan (Pasal 1c dan Pasal 2)
Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate
Governance) 22
7. Wajib meminta peesrtujuan RUPS untuk mengalihkan kekayaan Perseroan atau
menjadikan jaminan utang Perseroan (Pasal 102)

7. Dengan demikian, RUPS merupakan organ tertinggi dan memegang


wewenang tertinggi dalam perseroan yang berbadan hokum PT. Anggota Dewan
Komisaris dan Dewan Direksi diangakt dan diberhentikan oleh RUPS. Dewan komisaris
bertugas untuk mengawasi tindakan Dewan Direksi serta memberikan nasehat dan arahan
kepada Dewan Direksi dan menjalankan operasi perusahaan. Dewan Direksi bertugas
untuk menjalankan kegiatan operasi perusahaan berdasarkan arahan dan garis besar
kebijakan yang telah ditetapkan oleh RUPS, Dewan Komisaris, serta Anggaran Dasar
Perseroan yang berlaku dalam koridor hukum.

8.

J. Organ Khusus dalam Pennerapan GCG

1. Meskipun ketentuan mengenai organ pereroa telah diatur dalam


undang-undang Perseroan Terbtas No. 47 Tahun 2007 dan selanjutnya dituang kemba
dalaAnggaran Dasar Perseroan, namun dalam praktiknya organ ini belium mampu
menjamin terselenggaranya tata kelola perusahaan yang sehat. Maka diperlukan organ
tambahan untuk melengkapi penerapan GCG, organ tersebut adalah :

1. Komisaris Direktur Independen

2. Komisaris dan Direktur Independen adalah seseorang yang ditunjuk untuk


mewakili pemegang saham independen (pemegang saham minoritas). Sebagaimana
diatur dalam Undang-undang Perseroan, anggota Direksi dan Komisaris diangkat dan
diberhentikan oleh RUPS, sedangkan keputusan yang diambil dalam RUPS
didasarkan atas perbandingan jumlah suara para pemegang saham Kedua.

3. Komisaris dan Direktur Independen adalah pihak yang ditunjuk tidak dalam
kapasitas mewakili pihak manapun dan semata-mata ditunjuk berdasarkan latar
belakang pengetahuan, pengalaman dan keahlian hokumlonal yang dimilikinya untuk
sepenuhnya menjalankan tugas demi kepentingan perusahaan. Keberadaan Komisaris
Independen telah diatur Bursa Efek Indonesia melalui peraturan BEI sejak tanggal 20
Juli 2001 mengenai beberapa hukum tentang Komisaris Independen adalah sebagai
berikut:
Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate
Governance) 23
a. Komisaris Independen tidak memiliki hubungan afiliasi dengan pemegang saham
Pengendali Perusahaan tercatat yang bersangkutan sekurang-kurangnya enam
bulan sebelum menunjukkan sebagai direktur tidak terafiliasi.
b. Tidak memiliki hubungan afiliasi Komisaris dan Direktur lainnya dari perusahaan
Tercatat yang bersangkutan.
c. Tidak bekerja rangkap sebagai direksi pada perusahaan lain
d. Tidak menjadi Orang Dalam pada lembaga atau profesi perpanjang pada pasar
modal yang jasanya digunakan oleh Perusahaan Tercatat selama enam bulan
sebelum penunjukan sebagai direktur.
4.
2. Komite Audit

5. Syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk menjadi anggota Komite


Audit adalah sebagai berikut:

a. Anggota Komite Audit harus memiliki keseimbangan keterampilan dan


pengalaman dengan latar belakang usaha yang luas.
b. Anggota Komite Audit harus independen, objektif dan hokumlonal.
c. Anggota Komite Audit harus memiliki integritas, dedikasi, pemahaman yang baik
mengenai organisasi, lingkungan bisnis serta risiko dan hokuml.
d. Paling sedikit anggota komite audit harus memiliki pengertian yang baik tentang
analisa dan penyusunan laporan keuangan.
e. Ketua Komite Audit harus memiliki kemampuan untuk memimpin dan terampil
berkomunikasi dengan baik. Selain hal tersebut, menurut Keputusan Ketua
Bapepam Nomor: Kep-41/PM/2003 menambahkan bahwa anggota Komite Audit
tidak merangkap jabatan yang sama pada perusahaan lain pada periode yang sama.

6. Keberadaan Komite Audit diatur melalui Surat Edaran Bapepam


Nomor SE-03/PM/2002 (bagi perusahaan publik) dan Keputusan Menteri BUMN
Nomor KEP-103/MBU/2002 (bagi BUMN). Komite Audit terdiri dari sedikitnya tiga
orang, diketuai oleh Komisaris Independen perusahaan dengan dua orang eksternal
yang independen serta menguasai dan memiliki latar belakang akuntansi dan
keuangan. Dalam pelaksanaan tugasnya, Komite Audit mempunyai fungsi membantu
Dewan Komisaris untuk (i) meningkatkan kualitas Laporan Keuangan, (ii)
menciptakan iklim disiplin dan pengendalian yang dapat mengurangi kesempatan
terjadinya penyimpangan dalam pengelolaan perusahaan, (iii) meningkatkan
efektifitas fungsi internal audit (SPI) maupun eksternal audit, serta (iv)

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 24
Mengidentifikasi hal-hal yang memerlukan perhatian Dewan Komisaris/Dewan
Pengawas.

7. Kewenangan Komite Audit dibatasi oleh fungsi mereka sebagai alat


bantu DK, sehingga tidak memiliki otoritas eksekusi apapun (hanya sebatas
rekomendasi kepada DK), kecuali untuk hal spesifik yang telah memperoleh hak
kuasa eksplisit dari DK, misalmya mengevaluasi dan menentukan komposisi auditor
eksternal, dan memimpin suatu investigasi khusus. Peran dan tanggung jawab Komite
Audit akan dituangkan dalam Charter Komite Audit yang secara umum
dikelompokkan menjadi tiga bagian besar, yaitu financial reporting, corporate
governance, dan risk and control management. Pada akhirnya, suatu Dewan
Komisaris yang aktif, canggih, ahli, beragam dan yang terpenting independen yang
menjalankan fungsinya secara efektif dan dibantu oleh Komite Audit adalah yang
paling baik untuk ditempatkan dalam memastikan implementasi Good Corporate
Governance berjalan dengan baik sehingga kecurangan (fraud) maupun keterpurukan
bisnis dapat dihindari. (Alison)

3. Sekretaris Perusahaan (Corporate Secretary)

8. Jabatan sekretaris perusahaan menempati posisi yang sangat tinggi dan


strategis karena orang dalam jabatan ini berfungsi sebagai pejabat penghubung (liason
officer) tau semacam public relations/ investor relations antara perusahaan dengan
pihak diluar perusahaan.tugas utama sekretaris perusahaan antara lain menyimpan
dokumen perusahaan, Daftar Pemegang Saham, risalah rapat direksi dan RUPS, serta
menyimpan dan menyediakan informasi penting lainnya bagi kepentingan seluruh
pemangku kepentingan.

K. Code Of Conduct

1. Code of conduct adalah dokumen tertulis yang mengatur mengenai bagaimana


tata cara atau prilaku perusahaan terhadap para pemangku kepentingannya dan juga
mengatur bagaimana prilaku karyawan dalam berinteraksi dengan sesama karyawan dan
juga bagaimana prilaku karyawan diatur dalam rangka memenuhi tanggung jawab
perusahaan terhadap para pemangku kepentingannya.

2. Karenanya Code of Conduct seringkali terbagi menjadi 2 bagian besar, yakni


Standar Etika Usaha, atau yang lazimnya biasa kita kenal dengan etika bisnis, dan Standar

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 25
Etika Prilaku. Standar Etika Usaha mengatur etika perseroan terhadap para pemangku
kepentingan, termasuk diantaranya kepada para pekerja, pelanggan, penyedia barang dan
jasa (pemasok), kreditur, masyarakat, pesaing, pemerintah, media massa.

3. Penerapan standar etika usaha bertujuan untuk memastikan Perseroan


memenuhi hak dan kewajiban perseroan terhadap para pemangku kepentingan.
Pemenuhan hak dan kewajiban tersebut tetap dilaksanakan dalam kaidah peraturan dan
perundang-undangan yang berlaku.

4. Standar Tata Prilaku mengatur Manajemen dan Karyawan Perseroan dalam


berprilaku. Penerapan Standar Prilaku bertujuan untuk memastikan untuk memastikan
penerapan nilai-nilai budaya yang dianut oleh perseroan.

5. Penerapan Standar Etika Usaha, misalnya dengan karyawan adalah


Menghindari praktik diskriminasi dan menjamin perlakuan yang adil dan kesempatan yang
sama dalam berkarir, serta memberikan kesempatan kerja dan pengembangan karir yang
adil.

6. Dengan pelanggan misalnya adalah memberikan informasi secara akurat dan


transparan mengenai hak dan kewajiban pelanggan, menanggapi keluhan pelanggan secara
cepat, tepat, serta santun tanpa diskriminasi, melakukan promosi dan pelayanan yang
beretika dan dapat dipertanggungjawabkan, menjaga informasi yang sensitif dan rahasia
tentang pelanggan dan memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan dengan cara
mematuhi ketentuan kontrak terutama mengenai ketepatan pengiriman.

7. Etika perusahaan dengan pemasok diantaranya adalah selektif dalam memilih


calon penyedia barang dan jasa, menyediakan informasi yang transparan mengenai
persyaratan untuk dapat masuk dalam penyedia barang dan memperlakukan calon
penyedia barang dan secara adil dalam proses pemilihan pemenang.

8. Sedangkan untuk standar prilaku yang diatur dalam Code of Conduct


diantaranya adalah bagaimana karyawan dalam menjaga rahasia dan data perusahaan,
perjalanan dinas, benturan kepentingan atau conflict interest, kebijakan mengenai
gratifikasi dan lain sebagainya.

9. Pada intinya Code Of Conduct merupakan pedoman prilaku yang harus


dilakukan guna membantu sebuah perusahaan untuk mencapai tujuannya sebagaimana

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 26
yang telah ditetapkan dalam visi dan misinya. Serta Code of Conduct harus bersumber dari
nilai-nilai yang dianut oleh perusahaan. Penerapan Code of Conduct ini berlaku untuk
setiap karyawan dan manajemen (termasuk Dewan Komisaris dan Direksi) tanpa
terkecuali, serta secara berkala direview dan disosialisasikan kembali kepada seluruh
elemen perusahaan.

10.

L. Hubungan GCG, Internal Control, dan Enterprise Manajemen Risk

1. Penerapan praktik GCG sebagaimana diatur dalam Surat Keputusan Menteri


Negara BUMN nomor Kep-117/M-MBU/2002 tanggal 31 Juli 2002 sudah barang tentu
harus diikuti dengan perancangan sistem pengendalian internal yang mampu mengelola
risiko-risiko usaha secara terintegrasi (Internal Control berbasis COSO). Perancangan
sistem pengendalian internal yang efektif untuk mengamankan investasi dan aset BUMN
sebagaimana dinyatakan dalam pasal 22 ayat (1) Surat Keputusan Menteri Negara BUMN
tersebut merupakan tanggung jawab Direksi, salah satu komponen dalam sistem
pengendalian internal ini sebagaimana dinyatakan dalam pasal 22 ayat (1) butir b. adalah
pengkajian dan pengelolaan risiko usaha.

2. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang erat dan
tidak dapat dipisahkan implementasi GCG, Sistem Internal Control Berbasis COSO dan
Eterprise Risk Management (ERM). GCG memberikan norma-norma dasar yang dapat
dikembangkan kemudian oleh masing-masing perusahaan yang harus dipatuhi oleh
manajemen dalam mengelola perusahaan.

3. ERM sendiri merupakan risiko yang harus dihadapi dan dikelola oleh
manajemen dalam menjalankan kegiatan usaha, sedangkan Sistem Internal Control
Berbasis COSO merupakan alat untuk memastikan kualitas manajemen risiko dan
kepatuhan terhadap prinsip-prinsip GCG.

4.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 27
5. BAB III
6. STUDI KASUS
7.

8. Telkomsel selalu menekankan pentingnya Good Corporate Governance


(GCG)/Tata Kelola Perusahaan untuk terus diterapkan di perusahaan guna memastikan bahwa
para anggota Direksi ada di jalur yang benar untuk mencapai tujuan strategis yang telah
ditetapkan. Fungsi pengawasan didukung oleh sejumlah komite termasuk:

1. Komite Audit yang mengawasi proses pelaporan keuangan dan pengendalian intern,
proses audit internal dan eksternal serta proses manajemen risiko.

2. Komite Remunerasi yang selalu meninjau kebijakan dan strategi remunerasi


Perusahaan secara keseluruhan.

3. Komite Capital Expenditure, Financing and Management Process (CFMP) yang


mengawasi perencanaan belanja modal dan kebijakan pendanaan, manajemen kapasitas
dan supply chain serta penetapan target operasional.

9. Peran dan fungsi masing-masing komite perlu untuk terus diperkuat untuk
memastikan bahwa tata kelola perusahaan terbaik diimplementasikan di Perusahaan, dengan
standar yang tinggi dalam hal transparansi dan keterbukaan. Pada saat industri
telekomunikasi menuju era digital, Perusahaan harus menyiapkan seluruh sumber dayanya,
khususnya sumber daya manusia dan organisasi. Kompetensi sumber daya manusia dan
organisasi harus diperkuat secara berkelanjutan agar siap menghadapi tantangan industri.
Perusahaan sebagai organisasi juga perlu melanjutkan transformasi untuk mencapai tingkat
kinerja tertinggi.

10. Komitmen Perusahaan Telkomsel akan pelaksanaan GCG dalam setiap aspek
bisnis merupakan kepatuhan Perusahaan terhadap undang-undang perseroan terbatas nomor
40 tahun 2007 dan beberapa aspek dari Sarbanes-Oxley Act (SOA), dimana semua anak
perusahaan PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TELKOM) diharuskan untuk memenuhi
ketentuan GCG mengingat saham TELKOM yang terdaftar di New York Stock Exchange
(NYSE).

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 28
11. Pada saat yang sama, penerapan GCG juga dipandang sebagai elemen penting
yang akan memastikan daya saing Perusahaan untuk terus menjaga posisi sebagai pemimpin
pasar dan membantu dalam menciptakan nilai jangka panjang bagi pemegang saham dan
pemangku kepentingan lainnya. Dalam rangka membangun struktur GCG yang kuat dalam
organisasi, kami memiliki lima prinsip yang menjadi pilar pelaksanaan GCG. Lima prinsip
tersebut adalah:

a. Transparansi
Prinsip ini harus dijalankan dalam upaya menghadirkan akses yang adil terhadap semua
informasi tentang kinerja keuangan dan operasional Perusahaan.

b. Akuntabilitas
Manajemen dan staf dari semua tingkatan juga diharuskan untuk mengembangkan
akuntabilitas tinggi dalam setiap tindakan yang diambil dan dalam menjaga hubungan
yang bermanfaat dengan para pemegang saham dan pemangku kepentingan lainnya serta
dalam menjaga kepatuhan terhadap peraturan.

c. Pertanggungjawaban
Prinsip ini membutuhkan komitmen dari seluruh elemen organisasi untuk menunjukkan
integritas dan tanggung jawab mereka dalam proses pengambilan keputusan, dalam
mempertahankan kepentingan dan aset pemegang saham Perusahaan dan manajemen
risiko untuk menjamin kelangsungan bisnis.

d. Kemandirian
Perusahaan menggunakan kebebasan sebagai sebuah organisasi dengan integritas yang
tinggi dengan memastikan bahwa semua manajemen bebas dari konflik kepentingan dan /
atau pengaruh pihak lain.

e. Kewajaran
Perusahaan menganut prinsip untuk memastikan bahwa seluruh pemegang saham dan
pemangku kepentingan lainnya menerima perlakuan yang sama, termasuk peluang yang
adil bagi karyawan untuk mendapatkan promosi karir, pelatihan dan pendidikan, dan
akses terhadap informasi.

12.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 29
13. BAB IV

14. PENUTUP

A. KESIMPULAN

15. Good Corporate Governance merupakan sistem


pengendalian dan pengaturan perusahaan yang dapat dilihat
dari mekanisme hubungan antara berbagai pihak yang
mengurus perusahaan (hard definition), maupun ditinjau dari
"nilai-nilai" yang terkandung dari mekanisme pengelolaan itu
sendiri (soft definition). Dengan kata lain, Good Corporate
Governance merupakan sebuah sistem untuk mengatur dan
mengendalikan perusahaan, guna memberi nilai tambah bagi
para stakeholder.

16. Pihak-pihak utama dalam tata kelola perusahaan adalah pemegang


saham, manajemen, dan dewan direksi. Pemangku kepentingan lainnya termasuk
karyawan, pemasok, pelanggan, bank dan kreditor lain, regulator, lingkungan, serta
masyarakat luas. Adapun Prinsip Good Corporate Governance adalah Transparansi,
Akuntabilitas, Pertanggungjawaban, Kemandirian, dan Kewajaran. Organ Dalam
GCG ada RUPS, Dewan Komisaris, dan Dewan Direksi. Penerapan sistim GCG
diharapkan dapat meningkatkan nilai tambah bagi semua pihak yang berkepentingan
(stakeholders).

17. Code of conduct adalah dokumen tertulis yang mengatur tata cara atau
perilaku perusahaan terhadap para pemangku kepentingannya, perilaku karyawan
dalam berinteraksi dengan sesama karyawan dan perilaku karyawan diatur dalam
rangka memenuhi tanggung jawab perusahaan terhadap para pemangku
kepentingannya.

B. KOMENTAR DAN SARAN

18. Isu utama dari permasalahan corporate governance yang kita hadapi
sesungguhnya terkait dengan persoalan moral dan etika yang kurang baik,

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 30
governance yang buruk dan penegakan hukum yang lemah. Untuk itu perlu dibenahi
sistem moral dan perilaku melalui proses pendidikan. Secara jangka pendek harus
pula dibangun sistem untuk meraih pencapaian dengan cepat (quick win) yang dapat
mempengaruhi perubahan perilaku masyarakat.

19.

Sistem Pengendalian Manajemen Tata Kelola Perusahaan (Good Corporate


Governance) 31
20. DAFTAR PUSTAKA

Hutabarat, Jemsly dan Huseini, Martani. 2006. Proses, Formasi, & Implementasi
Manajemen Strategik Kontemporer Operasional Strategi. Jakarta: PT Elex Media
Komputindo.

Naja, Daeng HR. 2004. Manajemen Fit and Proper Test. Yogyakarta: Pustaka
Widyatama.

www.telkomsel.com/good-corporate-governance. Diakses Pada 17 Mei 2017.

Annual Report PT Telekomunikasi Seluler Tahun 2015