Anda di halaman 1dari 45

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum berjudul PA/PSA yang disusun oleh :


Kelompok : 4 / Kamis
Nama / NIM : Diora Aprilla Purba 21030115140200
Fiqky Akbar 21030115130142
Pratika Febrianti 21030115120103

Telah diterima dan disetujui pada :


Hari :
Tanggal :

Semarang, Mei 2017


Asisten Laboratorium,

Riski Amalia

NIM 21030113120103

1
PRAKATA

Puji syukur dipanjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat dan karuniaNya, sehingga dapat menyelesaikan Laporan resmi
berjudul PA/PSA. Dalam laporan ini penulis meyakini sepenuhnya bahwa tidaklah
mungkin menyelesaikan laporan ini tanpa doa, bantuan dan dukungan baik secara
langsung maupun tidak langsung. Pada kesempatan ini penulis ingin memberikan
ucapan terimakasih kepada :
1. Bapak Dr.Ing.Silviana, S.T, M.T. selaku penanggungjawab Laboratorium
Mikrobiologi Industri Universitas Diponegoro
2. Ibu Dr.Ing.Silviana, S.T, M.T selaku dosen pengampu materi PA/PSA
Laboratorium Mikrobiologi Industri Universitas Diponegoro
3. Pranata Laboratorium (Laboran) Mikrobiologi Industri Universitas Diponegoro
4. Riski Amalia selaku asisten pembimbing materi PA/PSA Laboratorium
Mikrobiologi Industri Universitas Diponegoro
5. Asisten Laboratorium Mikrobiologi Industri Universitas Diponegoro
6. Teman - teman Integritas yaitu angkatan 2015 Teknik Kimia Universitas
Diponegoro, serta berbagai pihak lainnya
Penulis meyakini bahwa laporan ini jauh dari sempurna. Mohon maaf apabila
ada kesalahan. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua
pihak yang berkaitan. Semoga laporan praktikum ini dapat bermanfaat bagi yang
membutuhkan, khususnya mahasiswa Teknik Kimia Universitas Diponegoro yang
sedang melakukan praktikum dan berguna sebagai penambah ilmu pegetahuan.

Semarang, Maret 2017

Penulis

2
RINGKASAN

Air merupakan zat yang sangat mutlak bagi setiap makhluk hidup dan
kebersihan air adalah syarat utama terjaminnya kesehatan. Secara umum, kualitas air
dapat ditinjau dari segi biologis, fisis, dan kimia yang harus dipenuhi. Secara biologis,
dari sumber-sumber air tersebut terdapat mikroorganisme. Untuk mengetahui
mikroorganisme yang terkandung dalam air diperlukan pemeriksaan air.
Mikroorganisme yang tumbuh diperairan terdiri dari berbagai kelompok seperti
bakteri, alga biru-hijau, fungi, virus, dan lain-lain. Faktor-faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan mikroorganisme adalah temperatur, media, pengaruh sinar, pengaruh
mekanik, faktor kimia pH, dan lain-lain.
Pada percobaan ini alat dan bahan yang digunakan dalam pemeriksaan air
yaitu beaker glass,pipet tetes, petridish, erlenmeyer,pengaduk, kompor listrik,gelas ukur,
media PDA dan aquadest. Dan sampel yang digunakan adalah air kamar mandi gedung
B lantai 1 Teknik Kimia UNDIP. Metode pemeriksaan air dilakukan dengan cara
membuat media dengan menunggu media menjadi setengah padat lalu mengencerkan
sampel dan menumbuhkan bakteri dengan menyebarkan sampel yang sudah diencerkan
ke berbagai media dan melihat perkembangannya dalam beberapa hari. Pada uji
desinfektan media dibiarkan memadat dan melubangi bagian tengah media yang akan
digunakan sebagai tempat sampel, dan meneteskan desinfektan dengan berbagai
konsentrasi lalu menyebar sampel air ke media. Dan menganalisa pertumbukan dalam
3 hari
Dari hasil praktikum menunjukkan bahwa koloni lebih banyak tumbuh pada
media dengan pH 10 dibandingkan media dengan pH 7 dan pH 4. Pada media yang
ditambahkan desinfektan hasilnya menunjukkan pada konsentrasi desinfektan 18 %,
48% dan 72% memiliki rata-rata radius pertumuhan koloni masing-masing pada jarak
2,5cm, 3,15% dan 3,25%. Rata-rata pertumbuhan koloni pada pH 7 lebih tinggi dari
pH 4 dan pH 10.
Dari hasil percobaan disimpulkan bahwa koloni memiliki Ph optimum untuk
dapat tumbuh, koloni dapat tumbuh dengan baik pada media dengan keadaan basa.
Semakin tinggi konsentrasi desinfektan maka rata-rata radius pertumbuhan koloni
semakin jauh. Pada percobaan, dapat diketahui bahwa growth rate berbanding terbalik
dengan doubling time. Karena semakin semakin cepat pertumbuhan mikroorganisme
maka waktu yang diperlukan untuk menggandakan diri sedikit. Selama melakukan
praktikum disarankan untuk memperhatikan sterilisasi alat dengan benar dan jumlah
media tepat.

3
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN............................................................................i
PRAKATA.........................................................................................................ii
RINGKASAN...................................................................................................iii
DAFTAR ISI.....................................................................................................iv
DAFTAR TABEL.............................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.......................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................viii
PA

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang........................................................................................1
1.2 Perumusan Masalah................................................................................1
1.3 Tujuan Praktikum....................................................................................2
1.4 Manfaat Praktikum .................................................................................2
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Mikroorganise Air...................................................................................3
2.2 Persyaratan Standarisasi Kualitas Air.....................................................4
2.3 Sifat Koloni.............................................................................................6
2.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Organisme.................8
2.5 Perhitungan Jumlah Koloni.....................................................................9
2.6 Growth Rate dan Doubling Time............................................................9
2.7 Air Cuka................................................................................................10
2.8 deskripsi sampel air yang
digunakan....11
BAB III METODE PRAKTIKUM
3.1 Rancangan Praktikum...........................................................................11
3.1.1 Skema Rancangan Praktikum..........................................................11
3.1.2 Variabel Operasi..........................................................................11
3.2 Alat dan Bahan......................................................................................11
3.2.1 Bahan..........................................................................................11
3.2.2 Alat..............................................................................................12
3.3 Gambar Alat..........................................................................................12
3.4 Prosedur Praktikum...............................................................................13
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Pengaruh Ph median terhadap pertumbuhan
koloni..14

4
4.2 Pengarauh Konsentrasi Desinfektan Terhadap Radius
Koloni...15
4.3 Fenomena Growth Rate dan Doubling
Time..16
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1
Kesimpulan....1
7
5.2
Saran..1
7
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................18

PSA
RINGKASAN..................................................................................................20
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang......................................................................................21
1.2 Perumusan Masalah..............................................................................21
1.3 Tujuan Percobaan..................................................................................22
1.4 Manfaat Percobaan................................................................................22
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Metode Sterilisasi..................................................................................23
2.2 Desinfeksi dan antiseptis.......................................................................24
2.3 Aspergilus Niger....................................................................................25
2.4 Macam-macam Media Pertumbuhan....................................................25
BAB III METODE PRAKTIKUM
3.1 Rancangan Praktikum...........................................................................28
3.1.1 Skema Rancangan Praktikum..........................................................28
3.1.2 Variabel Operasi..........................................................................28
3.2 Alat dan Bahan......................................................................................28
3.2.1 Bahan..........................................................................................28
3.2.2 Alat..............................................................................................28
3.3 Gambar Alat..........................................................................................29
3.4 Prosedur Praktikum...............................................................................29
BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Pengaruh Suhu Penyimpanan Terhadap Pertumbuhan
A.Niger...30
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5
5.1
Kesimpulan....3
1
5.2
Saran..3
1
DAFTAR PUSTAKA................................................................................................32

DAFTAR TABEL

PA
Tabel 2.1 Syarat Fisika..................................................................................................4
Tabel 2.2 Syarat Kimia Anorganik................................................................................4
Tabel 2.3 Syarat Kimia Organik...................................................................................5
Tabel 2.4 Mikrobiologi.................................................................................................6

Tabel 2.5 Syarat Radioaktif...........................................................................................6


PSA
Tabel 2.1 Klasifikasi Aspergillus................................................................................25

6
DAFTAR GAMBAR

PA
Gambar 2.1 sampel air.11
Gambar 3.1 Skema rancangan praktikum...................................................................12
Gambar 3.2 Beaker Glass...........................................................................................12
Gambar 3.3 Pipet........................................................................................................12
Gambar 3.4 Petridish..................................................................................................12
Gambar 3.5 Pengaduk.................................................................................................12
Gambar 3.6 Kompor listrik.........................................................................................12
Gambar 3.7 Erlenmeyer..............................................................................................12
Gambar 3.8 Autoclave................................................................................................12
Gambar 3.9 Gelas ukur...............................................................................................12
Gambar 4.1 Grafik pengaruh pH media terhadap pertumbuhan koloni.....................14
Gambar 4.2 Grafik pengaruh konsentrasi terhadap radius pertumbuhan koloni........15
Gambar 4.3 Grafik fenomena growth rate dan doubling time....................................16

PSA
Gambar 2.1 Gambar Apergillus Niger........................................................................25
Gambar 3.1 Skema rancangan praktikum...................................................................28
Gambar 3.1 Kawat Osse.............................................................................................29
Gambar 3.2 Beaker Glass...........................................................................................29
Gambar 3.3 Pipet........................................................................................................29
Gambar 3.4 Gelas Ukur..............................................................................................29
Gambar 3.5 Kompor Listrik.......................................................................................29
Gambar 3.6 Cawan Petri.............................................................................................29

7
DAFTAR LAMPIRAN
Laporan Sementara..................................................................................................A-1
Lembar Perhitungan.................................................................................................B-1
Data Pendukung.......................................................................................................C-1
Lembar Kuantitas Reagen........................................................................................D-1
Referensi..................................................................................................................E-1

8
BAB I
PENDAHULAN
1.1 Latar Belakang
Air merupakan zat yang mutlak bagi setiap makhluk hidup dan kebersihan air
adalah syarat utama terjaminnya kesehatan. Menurut tempatnya air berada di permukaan
tanah dan dapat pula berada di atas tanah yang disebut air tanah. Air hujan membawa
serta mikroorganisme-mikroorganisme yang senantiasa berhamburan di udara . Setiba di
tanah, air menjadi lebih cemar karena sisa-sisa makhluk hidup (sampah) kotoran dari
hewan-hewan ataupun manusia dan mungkin dari limbah pabrik-pabrik
Air sangat diperlukan dalam kehidupan sehari-hari dan didapatkan dengan
banyak cara dan berbagai sumber. Banyak persyaratan yang mengatur standart
kualitas air. Secara umum, kualitas air dapat ditinjau dari segi biologis, fisis, dan
kimia yang harus dipenuhi. Secara biologis, air mengandung mikroorganisme atau
zat-zat organik maupun zat-zat anorganik karena itu merupakan tempat yang baik
bagi kehidupan mikroorganisme. Dari sumber-sumber air tersebut terdapat
mikroorganisme, dan air yang mengandung mikroorganisme disebut kontaminan.
Untuk mengetahui mikroorganisme yang terkandung dalam air diperlukan
pemeriksaan air yang bertujuan untuk mengetahui kualitas air dari segi biologis.
Oleh karena itu percobaan ini bertujuan untuk mengetahui jumlah koloni dalam air,
dan membandingkan radius pertumbuhan mikroba dengan konentrasi desinfektan
yang berbeda.

1.2 Perumusan Masalah


Air yang saat digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari sangat yang
memenuhi standart kualitas air sudah jarang ditemukan. Karena saat ini air yang
digunakan tercemar oleh kontaminan-kontaminan yang ada di tanah, air maupun
udara. Air yang mengandun kontaminan ini bisa disebabkan karena air
terkontaminasi dengan limbah, kotoran atau sampah yang dihasilkan manusia, atau
dari mikroorganisme yang berkembang di air karena air adalah tempat yang baik
untuk pertumbuhan mikroorganisme. Dalam praktikum ini dilakukan pengujian
jumlah koloni dalam air, kecepatan untuk bertumbuh serta waktu yang digunakan
untuk menggandakan diri. Dan pengujian desinfektan dengan membandingkan
raius perkembangan dengan desinfektan.

1.3 Tujuan Praktikum


1 Mengetahui pengaruh pH terhadap Jumlah koloni
2 Mampu menentukan growth rate dan doubling time pertumbuhan koloni pada pH
4,7 dan 10

1
3 Mampu membandingkan radius perkembangan mikroba dengan konsentrasi
desinfektan 18% , 48% dan 72%

1.4 Manfaat Praktikum


1 Mahasiswa mampu mengetahui pengaruh pH terhadap Jumlah koloni
2 Mahasiswa mampu menentukan growth rate dan doubling time pertumbuhan
koloni pada Ph 4,7 dan 10
3 Mahasiswa mampu membandingkan radius perkembangan mikroba dengan
konsentrasi desinfektan 18%, 48% dan 72%

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Mikroorganisme Air


Keberadaan mikroorganisme baru diketahui dengan nyata setelah
ditemukannya lensa sebagai alat pembesar. Mikroorganisme yang tidak dapat dilihat
oleh mata biasa karena ukurannya yang sangat kecil, pada tahun 1683
mikroorganisme dapat terlihat karena penemuan lensa oleh Antonie van
Leeuwenhoek (1632 1723). Penemuan Leeuwenhoek tersebut merupakan awal
penting dalam dunia mikrobiologi.
Perairan alami memiliki sifat yang dinamis dan aliran energi yang kontinyu,
hal ini terjadi selama sistem di dalamnya tidak mendapatkan gangguan atau
hambatan seperti pencemaran. Lingkungan perairan meliputi air laut, air payau
(peralihan air tawar ke air laut) dan air tawar. Di lingkungan laut lepas memiliki
populasi mikroorganisme yang relatif lebih rendah, di lingkungan pantai populasi
mikroorganisme terdapat lebih banyak hal ini karena lingkungan pantai kaya akan
nutrien yang berasal dari daratan (Oktavia, 2010).
Pada lingkungan perairan terdapat mikroorganisme sama seperti lingkungan
yang lainnya. Kelompok mikroorganisme yang hidup di dalam air terdiri dari :
1. Bakteri
2. Alga biru-hijau
3. Fungi
4. Microalgae
5. Virus
6. Protozoa

Mikroorganisme di perairan berdasarkan sifat tropiknya menurut (Oktavia, 2010)


meliputi :
1 Mikroba autotrof adalah organisme yang mampu menyediakan atau mensintesis
makanan sendiri yang berupa bahan organik dari bahan anorganik dengan
bantuan energi seperti matahari dan kimia. Contohnya : Thiobacillus,
Nitrosomonas, Nitrobacter.
2 Mikroba heterotrof adalah organisme yang memanfaatkan bahan-bahan organik
sebagai makanannya dan bahan tersebut disediakan oleh organisme lain.
Contohnya antara lain : Saprolegnia sp, Candida albicans, Trichopnyton rubrum.

2.2 Persyaratan Standarisasi Kualitas Air

3
Berdasarkan PP RI No. 20 tahun 1990 Standarisasi kualitas air dibagi dibagi atas 5
syarat antara :
Tabel 2.1 Syarat Fisika
No Paramater Satuan Kadar Maksimum Keterangan

1 Bau - - Tidak
2 Jumlah zat padat terlarut mg/L 1000 berbau
3 (TDS) Skala NTU 5
4 Kekeruhan - -
5 Rasa C Suhu udara (30 C) Tidak
6 Suhu Skala TCU 15 berasa
Warna

Tabel 2.2 Syarat Kimia Anorganik


No Paramater Satuan Kadar Keterangan
Maksimum
1 Air Raksa mg/L 0,001
2 Alumunium mg/L 0,2
3 Arsen mg/L 0,05
4 Barium mg/L 1,0
5 Besi mg/L 0,3
6 Fluoria mg/L 0,5
7 Kadnium mg/L 0,005
8 Kesadahan mg/L 500
9 Klorida mg/L 250
10 Kromium mg/L 0,05
11 Mangan mg/L 0,1
12 Natrium mg/L 200
13 Nitrat mg/L 10
14 Nitrit mg/L 0,1
15 Perak mg/L 0,05
16 pH - 6,5 8,5 Batas min-max
17 Selenium mg/L 0,01
18 Seng mg/L 5
19 Sianida mg/L 0,1
20 Sulfat mg/L 100
21 Sulfida mg/L 0,05
22 Tembaga mg/L 1,0
23 Timbale mg/L 0,05

4
Tabel 2.3 Syarat kimia organik
No Paramater Satuan Kadar Maksimum Keterangan
1 Aldrin dan dieldrin mg/L 0,0007
2 Benzena mg/L 0,01
3 Benzo (a) Pyrena mg/L 0,00001
4 Chlordane mg/L 0,0003
5 Chloroform mg/L 0,03
6 2,4 D mg/L 0,10
7 DDT mg/L 0,03
8 Detergen mg/L 0,5
9 1,2 dichloroetane mg/L 0,01
10 1,1 dichloroetane mg/L 0,0003
11 Heptachlor mg/L 0,003
12 Hexachiorobenzena mg/L 0,00001
13 Lindane mg/L 0,004
14 Methoxychlor mg/L 0,03
15 Pentachiorophenol mg/L 0,01
16 Pestisida total mg/L 0,1
17 2,4 6 trichlorophenol mg/L 0,01
18 Zat organic (KMnO4) mg/L 10

Tabel 2.4 Syarat Mikrobiologi


No Parameter Satuan Kadar Keterangan
maksimum
1 Koliform tinja Jumlah per 0
100ml
2 Total Koliform Jumlah per 3
100ml

Tabel 2.5 Syarat Radioaktivitas


No Parameter Satuan Kadar Maksimum Keterangan
1 Aktivitas Alpha Bq/L 0,1
2 Aktivitas Beta Bq/L 1,0

2.3 Sifat Koloni


Menurut Prof. Dr. D. Dwidjoseputro (2002) sifat-sifat suatu koloni meliputi :
a Sifat Umum Suatu Koloni :
Sifat-sifat yang perlu diperhatikan pada koloni yang tumbuh di permukaan
medium ialah :

5
1 Besar-kecilnya koloni : ada koloni yang hanya serupa suatu titik, ada pula
yang melebar sampai menutup permukaan medium.
2 Bentuk : ada koloni yang bulat, ada yang memanjang, ada yang tepinya rata,
ada yang tepinya tidak rata.
3 Kenaikan permukaan : ada koloni yang rata saja dengan permukaan medium,
ada pula yang timbul, yaitu menjulang tebal di atas permukaan medium.
4 Halus kasarnya permukaan : ada koloni yang permukaannya halus saja, ada
yang permukaannya kasar, tidak rata.
5 Wajah permukaan : Ada koloni yang permukaannya mengkilat, ada yang
permukaannya suram.
6 Warna : kebanyakan koloni bakteri itu berwarna keputihan atau kekuning-
kuningan, akan tetapi ada juga koloni yang kemerah-merahan, coklat, jingga,
biru, hijau, ungu.
7 Kepekatan : ada koloni yang lunak seperti lendir, ada yang lunak seperti
mentega, ada yang keras dan kering.

b Sifat Khusus Suatu Koloni


1 Sifat-sifat Khusus suatu Koloni Dalam Medium Padat
Sifat ini membicarakan sifat-sifat koloni yang tumbuh pada agar-agar
lempeng, pada agar-agar miring, dan pada tusukan gelatin.
a Sifat-sifat koloni pada agar-agar lempengan mengenai bentuk,
permukaan, dan tepi. Koloni berbentuk titik-titik, bulat, berbenang,
tak teratur, serupa akar, serupa kumparan. Permukaan koloni dapat
datar, timbul mendatar, timbul melengkung, timbul mencembung,
timbul membungkit, timbul berkawah. Tepi koloni ada yang utuh, ada
yang berombak, ada yang berbelah-belah, ada yang bergerigi, ada
yang berbenang-benang, dan ada yang keriting.
b Sifat-sifat koloni pada agar-agar miring. Sifat-sifat ini berkisar pada
bentuk dan tepi koloni, dan sifat-sifat itu dinyatakan dengan kata-kata
seperti : serupa pedang, serupa duri, serupa tasbih, serupa titik-titik,
serupa batang, serupa akar.
c Sifat-sifat koloni tusukan dalam gelatin. Ada bakteri yang dapat
mengencerkan gelatin, ada juga bakteri yang tidak dapat
mengencerkan gelatin. Karena itu, maka bentuk-bentuk koloninya
juga berbeda-beda. Bila dilihat dari samping, maka bentuk-bentuk
koloni yang tidak mengencerkan gelatin, dapat serupa pedang, serupa
tasbih, bertonjol-tonjol, berjonjot, serupa batang. Jika bakteri mampu

6
mengencerkan gelatin, maka bentuk koloninya dapat serupa kawah,
serupa mangkuk, serupa corong, serupa pundi-pundi, berlapis.

2 Sifat-sifat Koloni Pada Medium Cair


Medium cair pada dasarnya dapat diperoleh dengan tidak mencampurkan
agar-agar atau gelatin. Di dalam medium cair, bakteri akan ketahuan
sikapnya terhadap udara. Demikian pula sifat-sifat koloninya akan
kelihatan berbeda-beda. Permukaan medium dapat memperlihatkan
adanya serabut, cincin, atau selaput.

2.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan Organisme


a Temperatur
Kebutuhan temperatur bagi tiap mikroorganisme berbeda-beda dan tergantung
dari keperluannya seperti keperluan untuk produksi, analisis, dan sterilisasi.
Umumnya mikroorganisme hidup pada suhu 26 oC
b Medium
Medium yang digunakan harus memiliki zat-zat yang dibutuhkan seperti sumber
karbon, sumber nitrogen, mineral, dan unsur-unsur lain atau trace element.
c Pengaruh sinar
Kebanyakan bakteri tidak dapat mengalami fotosintesa bahkan setiap radiasi
dapat membahayakannya. Sinar tampak tidak berbahaya tetapi sinar ultraviolet,
sinar x, dan sinar radiasi yang gelombangnya lebih pendek dari sinar tampak
sangat berbahaya bahkan dapat mematikan bakteri.
d Pengaruh mekanik
Tekanan udara dapat mempengaruhi kehidupan bakteri. Untuk menghentikan
bakteri dibutuhkan tekanan 600 atm, dan untuk mematikan bakteri dibutuhkan
tekanan 6000 atm. Tekanan hidrostatik mempengaruhi metabolisme dan
pertumbuhan mikroba. Umumnya tekanan 1-400 atm tidak mempengaruhi atau
hanya sedikit mempengaruhi metabolisme dan pertumbuhan mikroba. Tekanan
hidrostatik yang lebih tinggi lagi dapat menghambat atau menghentikan
pertumbuhan
e Faktor kimia
Penggunaan bahan kimia kemungkinan dapat membunuh bakteri seperti
desinfektan-desinfektan germisida dan bakterisida. Biasanya kerusakan-
kerusakan akibat proses oksidasi, koagulasi, depresi, dan ketegangan permukaan
f PH

Mikroba umumnya menyukai pH netral (pH 7). Beberapa bakteri dapat hidup
pada pH tinggi (medium alkalin). Apabila mikroba ditanam pada media dengan
pH 5 maka pertumbuhan didominasi oleh jamur, tetapi apabila pH media 8 maka
pertumbuhan didominasi oleh bakteri.

7
2.5 Perhitungan Jumlah Koloni
a Perhitungan Dengan SPC
Standart Plate Count (SPC) digunakan untuk menemukan kepadatan bakteri
heterotrof dan fakultatif aerobe. Dalam percobaan ini pengukuran secara empiris
karena bakteri dapat membentuk koloni rantai kelompok. Dasar SPC adalah
membuat suatu seri pengenceran bahan dengan kelipatan 10. Setelah inkubasi,
dilihat jumlah koloni tiap periode dapat digunakan coloni encounter yang
dilengkapi dengan register. Perhitungan dan pencatatan koloni pada plate
dilakukan sesegera mungkin setelah periode ini sampai selesai. Bila perhitungan
ditunda, plate harus disimpan pada suhu 5-10C dan tidak boleh lebih dari 21
jam.
b Perhitungan Manual
Perhitungan koloni secara manual dilakukan dengan menghitung jumlah koloni
terbanyak dan tersedikit. Sampel diencerkan hingga 2x pengenceran, setelah
waktu inkubasi, jumlah koloni dihitung secara manual (dihitung biasa) jumlah
koloni terbanyak dan tersedikit, kemudian dicari rata-ratanya.

Jumlah koloni dalam petridish = rata-rata jumlah koloni x luas petridish x


fp

Keterangan: luas petridish = 63,585 cm2

fp = 102

2.6 Growth Rate dan Doubling Time


a Growth rate
Growth rate adalah perubahan jumlah atau massa sel persatuan waktu
atau sering disebut kecepatan pertumbuhan spesifik. Growth (pertumbuhan)
merupakan hal yang penting dalam fungsi mikroba. Persamaan yang digunakan
untuk mencari nilai growth rate pada koloni adalah :

b Doubling time
Pertumbuhan merupakan penambahan secara teratur semua komponen sel
suatu jasad. Pada jasad bersel tunggal (uniseluler) pembelahan atau perbanyakan

8
sel merupakan pertambahan jumlah individu sedangkan pada jasad bersel banyak
(multiseluler) pembelahan sel tidak menghasilkan pertambahan jumlah
individunya, tetapi hanya merupakan pembentukan jaringan atau bertambah
besar jasadnya. Pertumbuhan dapat meningkatnya jumlah sel atau massa sel
(berat kering sel). Pada bakteri perbanyakan diri terjadi dengan cara pembalahan
biner, yaitu dari satu sel membelah menjadi 2 sel baru. Waktu yang diperlukan
untuk membelah diri dari satu sel menjadi dua sel sempurna disebut waktu
generasi. Selain waktu generasi dikenal pula doubling time atau waktu
penggandaan, yaitu waktu yang diperlukan oleh sejumlah sel atau massa sel
menjadi dua kali jumlah atau massa sel semula. Doubling Time pada setiap
mikroba tidak sama antara berbagai mikroba. Hal ini tergantung kecepatan
pertumbuhan mikroba itu sendiri. Kecepatan pertumbuhan adalah perubahan
jumlah atau massa sel per unit. Rumus untuk menghitung doubling time koloni
adalah :

2.7 Air Cuka

Cuka pada umumnya mungkin adalah solusi yang murah, tidak beracun,
namun efektif dalam membunuh mikobakteri resisten obat.
Agen pembasmi bakteri berbahaya mungkin sangat dekat dengan kita,
yaitu berada di dapur sendiri. Para peneliti mengatakan, cuka pada umumnya
mungkin adalah solusi yang murah, tidak beracun, namun efektif dalam
membunuh mikobakteri resisten obat, termasuk bakteri yang menyebabkan
penyakit tuberkulosis.
Meskipun peneliti seringkali menggunakan pemutih klorin untuk
membersihkan bakteri TB pada permukaan benda, namun mereka menegaskan
bahwa zat tersebut juga bersifat racun dan korosif. Sementara itu, penggunaan
desinfektan dinilai terlalu mahal, apalagi di negara-negara miskin yang angka
kejadian TB-nya cukup tinggi. Mereka pun menemukan bahwa cuka dapat
digunakan sebagai desinfektan
cuka memiliki kandungan asam asetat atau lebih dikenal asam cuka
(acetic acid), juga mengandung asam amino (amino acid), asam organik
(organic acid), zat gula (saccharides), vitamin B1 dan B2. Asam asetat dalam
cuka dapat digunakan sebagai disinfektan murah dan tidak beracun terhadap
bakteri Flek paru paru yang resistan terhadap obat bakteri (TB).

9
2.8 Deskripsi sampel air yang digunakan

Gambar 2.1 Sampel Air

Sampel air yang digunakan untuk praktikum ini diambil dari air kamar mandi
gedung B teknik kimia UNDIP. Air ini diambil langsung dari kran kamar mandi tanpa
melakukan penyaringan. Dilihat secara fisik air tersebut bersih, tidak berwarna dan tidak
berbau. Tetapi jika dilihat secara biologi air tersebut belum dapat dikatakan layak untuk
dikonsumsi karena belum melakukan analisa untuk mengetahui jumlah dan keberadaan
mikroorganisme yang terkandung dalam air tersebut.

BAB III

METODE PRAKTIKUM

3.1 Rancangan Praktikum


3.1.1 Skema Rancangan Praktikum

Sterilisasi Alat

Pembuatan Media

10
Uji Koloni

Uji Desinfektan

Penyimpana di Ruang Inkubasi

Pengamatan Pertumbuhan Jumlah dan Radius Koloni

Gambar 3.1 Skema Rancangan Praktikum

3.1.2 Variabel Operasi


Sampel Uji Koloni : Air kamar mandi gedung B Teknik Kimia UNDIP
Media Uji Koloni : pH media (4, 7, 10)

Uji Desinfektan Basis


Air Cuka : 18% V 10 ml
Air Cuka : 48% V 10 ml
Air Cuka : 72% V 10 ml

3.2 Bahan dan Alat


3.2.1 Bahan:
Sampel air : Air kamar mandi gedung B lantai 1 Gedung
Teknik Kimia UNDIP
HCl
NaOH
Aquadest
Media : PDA
Desinfektan : Air cuka
2 Alat:
Beaker glass
Pipet tetes
Petridish
Pengaduk
Kompor listrik
Erlenmeyer

11
Autoclaf
Gelas ukur

3.3 Gambar Alat

Gambar 3.2 beaker glass Gambar 3.3 pipet tetes Gambar 3.4 petridish

Gambar 3.5 Pengaduk Gambar 3.6 Kompor Listrik Gambar 3.7 Erlenmeyer

Gambar 3.8 Autoclave Gambar 3.9 Gelas Ukur

3.4 Prosedur Praktikum


Langkah-langkah pendahuluan:
1. Menyiapkan alat-alat yang sudah disterilisasi.
2. Mengencerkan sampel dengan cara mengambil 10 ml sampel kemudian
diencerkan 100 ml. Dan dari 100 ml itu diambil 10 ml lalu diencerkan lagi
menjadi 100 ml.
3. Lanjutkan sampai didapatkan 4 kali pengenceran
4. Menyiapkan media,mengambil 3,9 gr media kemudian tambahkan aquadest
kurang lebih 80 ml.
5. Panaskan media hingga mendidih

12
6. Mengatur pH media dengan variabel pH 4, 7 dan 8 menggunakan HCl
7. Membagi media ke dalam petridish reaksi secara merata.

Langkah-langkah percobaan PA:


Uji Koloni
1. Biarkan media dalam petridish sampai setengah padat kemudian tetesi dengan
sampel yang sudah diencerkan secara merata ke permukaan media menggunakan
pipet tetes yang sudah disterilisasi sebanyak 7 tetes.
2. Simpan dalam ruang inkubasi dengan cara dibalik peletakannya selama 3 hari.
3. Hitung jumah koloni secara manual.
4. Bila jumlah koloni terlalu banyak, maka hitung jumlah koloni terbanyak dan
tersedikit (dihitung biasa), kemudian dicari:
(terbanyak + tersedikit)
rata-rata jumlah koloni =
2
Jumlah koloni dalam petridish = rata-rata jumlah koloni x luas petridish x fp
Keterangan: luas petridish = 63,585 cm2
fp = 104

5. Menghitung grow rate dan Doubling time


Uji desinfektan
1. Biarkan media yang sudah diatur pHnya dalam petridish sampai setengah
padat kemudian taburi dengan sampel yang sudah diencerkan secara merata
ke permukaan media menggunakan pipet tetes yang sudah disterilkan
sebanyak 7 tetes.
2. Biarkan media dalam petridish memadat kemudian buat lubang kecil pada
tengah-tengah media tersebut. Kemudian teteskan air cuka variabel
konsentrasi 18% ; 48% ; 72% di tengah-tengah media yang sudah dilubangi.
3. Simpan dalam ruang inkubasi selama 3 hari.
4. Mencatat radius pertumbuhan diukur dari lubang yang dibuat (radius terjauh,
terdekat, dan rata-rata).

13
BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Pengaruh pH Media Terhadap Pertumbuhan Koloni

4000
3500
3000
2500

jumlah koloni 2000 PH 10


1500 PH 7
1000 PH 4

500
0
1 2 3

waktu(hari)

Gambar 4.1 Grafik pengaruh pH media terhadap pertumbuhan koloni

Dari hasil pengamatan fisik air kran kamar mandi gedung B Teknik Kima
UNDIP tidak bewarna dan tidak berbau. Pada percobaan ini ditumbuhkan koloni pada
tiga media yang memiliki pH yang berbeda-beda yaitu pH 4, 7 dan 10. Dilihat dari
grafik, koloni lebih banyak tumbuh pada media dengan pH 10 dibandingkan media
dengan pH 7 dan pH 4.

14
Jumlah sel koloni cenderung menurun sejalan dengan menurunnya pH. Hal ini
dikarenakan bakteri lebih menyukai lingkungan yang bersifat basa dengan tingkat pH
optimal antara 7,5 sampai 8,5. Bakteri juga dapat tumbuh pada pH diatas 8,5 tetapi
sangat jarang . Karena banyak bakteri menghasilkan produk metabolisme yang bersifat
asam atau basa. Sedangkan Pada pH yang rendah, membran sel menjadi jenuh oleh ion
hidrogen sehingga membatasi transport membran. Keracunan yang terjadi pada pH
rendah adalah karena sebagian substansi asam yang tidak terurai meresap ke dalam sel,
sehingga terjadi ionisasi dan pH sel berubah. Perubahan ini menyebabkan proses
pengiriman asam-asam amino dari RNA terhambat sehingga menghambat pertumbuhan
dan bahkan dapat membunuh mikroba (Dwi,2004).

4.2 Pengaruh konsentrasi desinfektan terhadap radius pertumbuhan koloni

3.5
3
2.5
2
1.5
1
0.5
radius(cm) 0

konsentrasi desenfektan (% volume)

Gambar 4.2 Grafik pengaruh konsentrasi terhadap radius pertumbuhan koloni

Desinfektan adalah substansi kimia yang dipakai untuk mencegah pertumbuhan


mikroorganisme dengan menghalangi atau merusaknya dan biasa digunakan pada benda-
benda mati (Depkes RI, 1996). Pada percobaan ini desinfektan yang digunakan adalah
asam cuka yang mengandung asam asektan sebagai desinfektan. Grafik diatas
menunjukan rata-rata radius pertumbuhan organisme pada konsentrasi desinfektan yang
berbeda. Dapat dilihat bahwa semakin besar konsentrasi desinfektan yang digunakan
maka radius pertumbuhan organisme semakin jauh. Pada konsentrasi desinfektan 18%
memiliki rata-rata radius pertumbuhan koloni pada jarak 2,5 cm, konsentrasi desinfektan
48% memiliki rata-rata radius pertumbuhan koloni pada jarak 3,15 cm, konsentrasi
desinfektan 72% memiliki rata-rata radius pertumbuhan koloni pada jarak 3,25 cm. Data
tersebut menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi desinfektan maka semakin jauh
radius pertumbuhan koloni karena semakin terhambatnya pertumbuhan koloni disekitar

15
desinfektan. Hal itu dikarenakan desinfektan memiliki sifat antimicrobial, yaitu
kemampuan substansi kimia untuk mencegah pertumbuhan koloni. Sehingga desinfektan
dengan konsentrasi tinggi dapat membunuh populasi koloni (Nadia,2012).

4.3 fenomena growth rate dan doubling time

1.8

1.6

1.4

1.2

1 PH 4
0.8 PH 7
PH 10
0.6

0.4

0.2

0
growth rate doubling time

Gambar 4.3 Grafik fenomena growth rate dan doubling time

Growth rate atau kecepatan pertumbuhan pada mikroba merupakan


perjumlahan jumlah sel atau massa sel persatuan waktu (Sumarsih, 2003),
sedangkan doubling time adalah waktu yang dipelukan oleh sejumlah sel menjadi
dua kali lipat semula. Berdasarkan grafik diatas dapat dilihat ada perbedaan antara
growth rate dan doubling time. Kecepatan pertumbuhan dengan media yang
memiliki pH 7 lebih tinggi dibandingkan dengan media pH 10 dan pH 4. Jumlah
koloni pada media dengan pH 10 bertambah lebih banyak dari hari pertama sampai
hari ke-empat sehingga selisih jumlah koloni lebih besar, tetapi pada hari kelima
pH 7 mengalami pertambahan koloni yang lebih banyak dibandingkan pH 4 dan
10, sehingga rata-rata kecepatan pertumbuhan koloni pada pH 7 lebih tinggi. Hal
ini dikarenakan pada bakteri lebih menyukai lingkungan yang basa dengan tingkat
pH optimal antara 7,5 sampai 8,5. Pertumbuhan lebih cepat pada keadaan pH
optimal, sehingga jumlahnya pun lebih banyak pada keadaan basa dengan pH
optimal (Imas et al., 1989 dan Ambarsari, 1999).

16
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari hasil percobaan dapat disimpulkan bahwa :
1. koloni memiliki pH optimum untuk dapat tumbuh, koloni dapat tumbuh dengan
baik pada media dengan keadaan basa, dengan pH optimum 7,5-8,5.
2. Semakin tinggi konsentrasi desinfektan maka rata-rata radius pertumbuhan
koloni semakin jauh
3. Pada percobaan, dapat diketahui bahwa growth rate berbanding terbalik dengan
doubling time. Karena semakin semakin cepat pertumbuhan mikroorganisme
maka waktu yang diperlukan untuk menggandakan diri sedikit.

5.2 Saran
Selama praktikum disarankan untuk :
1. Memperhatikan sterilisasi alat dengan benar sebelum praktikum
2. Memastikan jumlah media tepat
3. Memperhatikan kepadatan media dengan cermat sesuai dengan prosedur
4. Lebih cermat dalam menghitung jumlah koloni dalam setiap media.
5. Petridish tidak boleh terlalu terbuka agar tidak terkontaminasi

17
DAFTAR PUSTAKA

Ambarsari, H. 1999. Karateristik dan peran bakteri penitrifikasi dalam usaha


minimisasi amonia yang terakumulasi dalam sistem akuakultur. Jurnal Sains
dan Teknologi Indonesia 1 (2): 43-52
Devita dan Lidya, 2008. Pengaruh Konsentrasi dan Jenis Larutan Perendaman
terhadap Kecepatan Ekstraksi dan Sifat Gel Agar-agar dari Rumput Laut
Gracilaria verrucosa: Universitas Sebelas Maret.
Dwidjoseputro. 2002. Dasar-Dasar Mikrobiologi Sifat-Sifat Koloni.
Dwi,dkk. 2004.Media Bina Ilmiah.

Endang dan Theresia. 2003. Mikrobiologi Industri. Universitas Gajah Mada. Diakses
tanggal 17 April 2016
Imas et al. 1989. Mikrobiologi Tanah II. Bogor: PAU IPB
Nadia, Humaira. 2012. Pengaruh Pemberian Desinfektan terhadap Pertumbuhan
Cacing Tanah.
Oktavia ,2010 Jurnal Penelitian Mikroorganisme Air Jakarta: Penebar Swadaya05
Desember 2010
Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990Tentang : Pengendalian Pencemaran Air
Pingky dkk, 2015, Pengaruh Media Terhadap Pertumbuhan dan Biomasa Cendawan
Alternaria alternata (Fries) Keissler.Universitas Udayana
Sumarsih. 2003. Pertumbuhan. https://sumarsih07.files.wordpress.com/2008/11/i-
pertumbuhan-mikroba.pdf. Diakses tanggal 30 Maret 2016.
Yalina.2015.Desinfektan.http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/49778/4/Chapt
er%20II.pdf. Diakses 6 April 2016

RINGKASAN

18
Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari
campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk
pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-
molekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Teknik aseptis sangat penting
dalam pengerjaan mikrobiologi yang memerlukan ketelitian dan keakuratan disamping
kesterilan yang harus selalu dijaga agar terbebas dari kontaminan yang dapat
mencemari. Pada pada praktikum ini bertujuan untuk Menguasai teknik pemindahan
bakteri dari satu wadah ke wadah lain secara aseptis, memahami berbagai macam
prosedur sterilisas, dan mengetahui jenis media yang paling baik yang dapat digunakan
untuk pertumbuhan mikroorganisme.
Sterilisasi adalah proses bebas kuman, virus, spora dan jamur. Keadaan steril
dapat di capai dengan cara alami maupun kimia. Secara alami dapat di lakukan dengan
cara memanaskan dalam air mendidih pada suhu 110 selama 15 menit untuk
mematikan kuman, virus, spora dan jamur. Setelah proses sterilisasi maka akan
dilakukan isolasi bakteri merupakan suatu cara untuk memisahkan atau memindahkan
mikroba tertentu dari lingkungan sehingga diperoleh kultur murni atau biakan murni.
Jamur yang digunakan adalah Aspergillus Niger.
Bahan yang digunakan adalah Aspergillus Niger, PDA, agar-agar, dan gula.
Alat yang digunakan adalah kawat osse, beaker glass, pipet tetes, gelas ukur, kompor
listrik, cawan petri. Langkah-langkah percobaan PSA adalah sterilisasi alat, lalu
panaskan media dengan penambahan aquadest, masukkan media kedalam petridih
kemudian biarkan sampai menjadi padat, menyiapkan kawat osse, bunsen, dan HCl,
mensterilkan kawat osse dengan cara panaskan kawat osse menggunakan bunsen
kemudian memasukkan ke larutan HCl kemudian panaskan kawat osse lagi,
memindahkan mikroorganisme dari biakan murni yang tersedia menggunakan kawat
osse yang sudah disterilisasi ke petridish menggunakan pemindahan dengan metode
gores dan simpan di dalam ruang inkubasi selama waktu inkubasi yang ditentukan,
mengamati kenampakannya setelah waktu inkubasi.
Hasil perobaan dengan suhu penyimpanan aspergillus niger yang berbeda-beda
yaitu pada kulkas dengan suhu 17C, safety cabinet dengan suhu 50C dan incubator
dengan suhu 30C, menunjukkan bahwa jamur lebih cepat mengalami pertumbuhan
pada incubator dibandingkan dengan safety cabinet dan kulkas.
Pada percobaan pertumbuhan jamur Aspergillus Niger pada media dengan suhu
penyimpanan yang berbeda-beda yang berbeda-beda, dapat disimpulkan bahwa jamur
memiliki suhu optimum untuk dapat tumbuh. Dan semakin tinggi suhu dengan rentang
suhu optimun jamur, maka pertumbuhan jamur menjadi lebih cepat.Selama praktikum
disarankan untuk mensterilisasi seluruh alat terlebih dahulu sebelum praktikum dan
mensterilikan kawat osse sebelum menggoreskan jamur.

19
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Media pertumbuhan mikroorganisme adalah suatu bahan yang terdiri dari
campuran zat-zat makanan (nutrisi) yang diperlukan mikroorganisme untuk
pertumbuhannya. Mikroorganisme memanfaatkan nutrisi media berupa molekul-
molekul kecil yang dirakit untuk menyusun komponen sel. Dengan media
pertumbuhan dapat dilakukan isolat mikroorganisme menjadi kultur murni dan juga
memanipulasi komposisi media pertumbuhannya (Machmud, 2008 ).
Teknik aseptis sangat penting dalam pengerjaan mikrobiologi yang
memerlukan ketelitian dan keakuratan disamping kesterilan yang harus selalu dijaga
agar terbebas dari kontaminan yang dapat mencemari. Populasi mikroba di alam
sekitar kita sangat besar dan komplek. Udara merupakan media masuknya suatu
kontaminan ke dalam wadah kultur bakteri. Keragaman yang luas dalam hal tipe
nutrisi diantara bakteri, diimbangi oleh tersedianya berbagai macam media yang
banyak macamnya untuk kultur murni. Macam media tersebut dapat dibagi
berdasarkan bentuknya dan susunannya. Berdasrkan bentuknya, media dibagi atas
media cair, semi cair dan padat. Sedang menurut susunannya, media dapat dibagi
atas media kompleks dan media sintetik. Adapun dalam percobaan ini, jenis media
yang digunakan adalah jenis media SWC (Sea Water Complete) dan dan NB
(Nutrient Broth) serta bakteri yang digunakan adalah Pseudoalteromonas sp.
(Samalei, 2012).

1.2 Perumusan Masalah


Mikroorganisme terdapat di berbagai tempat, oleh karena itu mikroorganisme
yang tidak dikehendaki dapat masuk ke dalam biakkan murni melalui aliran udara,
kontak tangan yang tercemar, atau melalu sentuhan media atau permukaan tabung
bagian dalam oleh benda yang belum di sterilkan. Untuk mencegah mikroorganisme
yang tidak diinginkan masuk ke dalam biakan murni, perlu digunakan teknik
aseptik, dimana semua peralatan maupun media pertumbuhan yang akan digunakan
pada teknik ini harus dalam keadaan steril. Metode yang digunakan pada praktkum
ini adalah metode gores, penggunaan metode gores dengan jenis media yang
berbeda-beda.

1.3 Tujuan percobaan


1. Dapat menguasai teknik pemindahan Aspergillus niger dari satu wadah ke wadah
lain.

20
2. Memahami berbagai macam sterilisasi.
1.4 Manfaat percobaan
1. Mahasiswa mampu menguasai teknik pemindahan Aspergillus niger dari satu
wadah ke wadah lain.
2. Mahasiswa mampu memahami berbagai macam sterilisasi.

21
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Metode Sterisilasi


Sterilisasi adalah proses bebas kuman, virus, spora dan jamur. Keadaan steril
dapat di capai dengan cara alami maupun kimia. Secara alami dapat di lakukan
dengan cara memanaskan dalam air mendidih pada suhu 110 selama 15 menit untuk
mematikan kuman, virus, spora dan jamur.
Oven
Selama senyawa kimia yang akan disterilkan tidak akan berubah atau terurai
akibat temperatur tinggi dan atau tekanan tinggi maka dterilisasi secara fisik
dapat dilakukan. Misalnya dengan pemanasan, penggunaaan sinar bergelombang
pendek seperti sinar-X, sinar gama, sinar UV, dan sebagainya. Cara sterilisasi ini
dapat dilakukan dengan menggunakan udara panas atau uap air panas dengan
tekanan tinggi.Dengan udara panas, dapat digunakan alat yang disebut oven
dengan temperatur 170-180oC. Waktu yang digunakan adalah selama 2 jam. Cara
ini umum digunakan ntuk mensterilkan peralatan gelas (tabung, labu, botol, dan
sebagainya).
Cara kimiawi
Misalnya dengan penggunaan desinfektan, lartan alkohol, larutan formalin, dan
sebagainya. Senyawa yang banyak digunakan sebagai desinfektan antara lain
larutan CuSO4, AgNO3, HgCl2, ZnO, serta larutan alkohol dan campurannya.
Juga larutan formalin atau formaldehid yang merupakan senyawa yang mudah
larut di dalam air tetapi sangat efektif sebagai desinfektan dengan kadar 4-20%.
Sedangkan larutan alkohol dngan kadar 50-75 % juga banyak digunakan sebagai
desinfektan karena cepat menyebabkan koagulasi protein mikroba.
Autoclaf
Alat ini juga termasuk salah satu alat dalam teknik sterilisasi panas. Alat ini
menggunakan panas basah bertekanan. Prinsip kerja autoklaf adalah
mensterilkan alat dan bahan dengan menggunakan tekanan uap optimum untuk
sterilisasi pada tekanan 15 Psi dan suhu 121C. Autoklaf harus ditutup rapat agar
tekanan uap optimum. Tekanan uap ini mampu membunuh mikrobia yang ada
pada alat dan bahan. Sebelum mensterilkan alat, alat dibungkus dengan
menggunakan kertas payung yang bertujuan agar setelah disterilisasi, alat tidak
terkontaminasi atau tidak berhubungan langsung dengan udara luar.
Sinar UV
Sterilisasi menggunakan sinar ultraviolet biasanya digunakan untuk
sterilisasiruangan. Radiasi sinar ultra violet dapat membunuh bakteri dengan

22
panjang gelombang antara220-290 nm dan radiasi yang paling efektif adalah
243,7 nm (hollaender 1996). Mekanisme kerjanya adalah absorbsi oleh asam
nukleat tanpa menyebabkan kerusakan pada permukaan sel. energi yang
diabsorpsi ini akan menyebabkan ter jadinya ikatan antara molekul-
moleku timin yang bersebelahan dan menyebabkan terbentuknya dimer timin
sehingga fungsi dari asam nukleat terganggu dan dapat mengakibatkan kematian
bakteri

2.2 Desinfeksi dan antiseptis


a. Antiseptik
Merupakan zat yang dapat menghambatmembunuh pertumbuhan jasad renik
seperti spora, jamur, dll. Ada beberapa bahan yang sering digunakan sebagai
antiseptik:
- Alkohol 50-70
- Asam dan alkali
- Air raksa (Hg), arsenik (As) dan argentum (Ag)
- Pengoksida
- Zat warna terutama anilin
b. Desinfektan
Merupakan bahan kimia yang di gunakan untuk mncegah infeksi atau
pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus. Juga untuk membunuh kuman
pnyakit lainnya. Jenis infektan yang biasa di gunuakan adalah chlorormaldehid.
Jenis ini lebih efektif di campur dengan air terutama dalam pembuatan es.

2.3 Aspergillus niger


Aspergillus niger adalah jenis jamur dari ascomycota yang berfilamen,
mempunyai hifa, bercabang-cabang dan bersekat berwarna teran atau tidak
berwarna dan banyak ditemukan di alam. Aspergillus niger berkembang biak dan
sangat penting untuk produksi makanan. Kepala spora besar menyatu dan globular.
Kebanyakan berwarna hitam, hitam kecoklatan atau coklat ungu. Kondisinya besar
atau kasar dengan sekumpulan pigmen koloni tertentu di gunakan untuk produk
komersial pembuatan asam sitrat dan asam glukonat serta di gunakan dalam
berbagai preparasi enzim. Aspergillus niger dapat tumbuh pada suhu 35C-37C
(optimum), 6C-8C (minimum), 45C-47C (maksimum) dan memerlukan oksigen
yang cukup (aerobik).
Klasifikasi Aspegillus Niger
Berikut ini adalah tabel klasifikasi ilmiah Aspergillus Niger :

23
Tabel 2.1 Klasifikasi Aspergillus
Domain Eukariota
Phylum Ascomycota
Kelas Eurotymycetes
Ordo Eurotiales
Famili Trichocomaceae
Genus Aspergillus
Spesies Aspergillus Niger

Gambar 2.1 Apergillus Niger

2.4 Macam-Macam Media Pertumbuhan


1. Medium berdasarkan sifat fisik
a. Medium padat
Medium padat yaitu media yang mengandung agar 15% sehingga setelah
dingin media menjadi padat.
b. Medium setengah padat
Medium setengah padat yaitu media yang mengandung agar 0,3-0,4%
sehingga menjadi sedikit kenyal, tidak padat dan tidak begitu cair. Media semi
solid dibuat dengan tujuan supaya pertumbuhan mikroba dapat menyebar ke
seluruh media tetapi tidak mengalami percampuran sempurna jika tergoyang.
Misalnya bakteri yang tumbuh pada media NfB
(Nitrogen free Bromthymol Blue) semi solid akan membentuk cincin hijau
kebiruan di bawah permukaan media, jika media ini cair maka cincin ini dapat
dengan mudah hancur. Semi solid juga bertujuan untuk mencegah atau
menekan difusi oksigen, misalnya pada media Nitrate Broth, kondisi anaerob
atau sedikit oksigen meningkatkan metabolisme nitrat tetapi bakteri ini
juga diharuskan tumbuh merata diseluruh media.
c. Medium cair
Medium cair yaitu media yang tidak mengandung agar, contohnya adalah NB
(Nutrient Broth), LB (Lactose Broth).

24
2. Medium berdasarkan komposisi
a. Medium sintesis
Medium sintesis yaitu media yang komposisi zat kimianya diketahui jenis dan
takarannya secara pasti, misalnya Glucose Agar, Mac Conkey Agar.
b. Medium semi sintesis
Media yang sebagian komposisinya diketahui secara pasti, misanya PDA
(Potato Dextrose Agar) yang mengandung agar, dekstrosa dan ekstrak kentang.
Untuk bahan ekstrak kentang, kita tidak dapat mengetahui secara detail
tentang komposisi senyawa penyusunnya.
c. Medium non sintesis
Medium non sintesis yaitu media yang dibuat dengan komposisi yang tidak
dapat diketahui secara pasti dan biasanya langsung diekstrak dari bahan
dasarnya, misalnya Tomato Juice Agar, Brain Heart Infusion Agar, Pancreatic
Extract.

3. Medium berdasarkan tujuan


a. Media untuk isolasi
Media ini mengandung semua senyawa esensial untuk pertumbuhan mikroba,
misalnya Nutrient Broth, Blood Agar.
b. Media selektif atau penghambat
Media yang selain mengandung nutrisi juga ditambah suatu zat tertentu
sehingga media tersebut dapat menekan pertumbuhan mikroba lain dan
merangsang pertumbuhan mikroba yang diinginkan. Contohnya adalah Luria
Bertani Medium yang ditambah Amphisilin untuk merangsang E.coli resisten
antibotik dan menghambat kontaminan yang peka, Ampiciline Salt broth yang
ditambah NaCl 4% untuk membunuh Streptococcusagalactiae yang toleran
terhadap garam.
c. Media diperkaya (enrichment)
Media diperkaya adalah media yang mengandung komponen dasar untuk
pertumbuhan mikroba dan ditambah komponen kompleks seperti darah,
serum, kuning telur. Media diperkaya juga bersifat selektif untuk mikroba
tertentu. Bakteri yang ditumbuhkan dalam media ini tidak hanya
membutuhkan nutrisi sederhana untuk berkembang biak, tetapi membutuhkan
komponen kompleks, misalnya Blood Tellurite Agar, Bile Agar, Serum Agar,
dan lain-lain..
d. Media untuk peremajaan kultur
Media umum atau spesifik yang digunakan untuk peremajaan
kulture. Media untuk menentukan kebutuhan nutrisi spesifik. Media ini

25
digunakan unutuk mendiagnosis atau menganalisis metabolisme suatu mikroba.
Contohnya adalah Kosers Citrate Medium, yang digunakan untuk menguji
kemampuan menggunakan asam sitrat sebagai sumber karbon.
e. Media untuk karakterisasi bakteri
Media yang digunakan untuk mengetahui kemampuan spesifik suatu mikroba.
Kadang-kadang indikator ditambahkan untuk menunjukkan adanya perubahan
kimia. Contohnya adalah Nitrate Broth, Lactose Broth, Arginine Agar.
f. Media diferensial
Media ini bertujuan untuk mengidentifikasi mikroba dari campurannya
berdasar karakter spesifik yang ditunjukkan pada media diferensial,misalnya
TSIA (Triple Sugar Iron Agar ) yang mampu memilih Enterobacteria
berdasarkan bentuk, warna, ukuran koloni dan perubahan warna media di
sekeliling koloni.

26
BAB III
METODE PERCOBAAN

3.1 Rancangan Praktikum


3.1.1 Skema Rancangan Praktikum

Sterilisasi Alat

Pembuatan Media

Pemindahan Jamur ke Media

Penyimpanan di Ruang Inkubasi

Pengamatan Pertumbuhan Jumlah dan Radius Koloni

Gambar 3.1 Skema Rancangan Praktikum


3.1.2 Variabel Operasi

Media : PDA
Suhu penyimpanan : 1. Safety Cabinet
2. Kulkas
3. Incubator
3.2 Alat dan Bahan
3.1.1 Bahan :
1. Aspergillus niger
2.PDA
3.HCl

3.1.2 Alat :
1. Kawar Osse 4. Bunsen
2. Beaker glass 5. Kompor listrik
3. Pipet tetes 6. Cawan petri

27
3.3 Gambar alat

Gambar 3.2 Kawat Osse Gambar 3.3 Beaker glass Gambar 3.4 Pipet

Gambar 3.5 Bunsen Gambar 3.6 Kompor listrik Gambar 3.7 petridish

3.3 Prosedur Praktikum


a. Masukkan media kedalam petridih kemudian biarkan sampai menjadi padat.
b. Menyiapkan kawat osse, bunsen, dan HCl
c. Mensterilkan kawat osse: panaskan kawat osse menggunakan bunsen kemudian
memasukkan ke larutan HCl kemudian panaskan kawat osse lagi.
d. Memindahkan mikroorganisme dari biakan murni yang tersedia menggunakan
kawat osse yang sudah disterilisasi ke media baru dalam petridish
e. Simpan di dalam safety cabinet, kulkas dan incubator selama 3 hari.
f. Mengamati kenampakannya setelah waktu inkubasi.

BAB IV
HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

28
5.1 Pengaruh Suhu Penyimpanan Terhadap Pertumbuhan Aspergillus niger

Gambar 4.1 A.Niger pada incubator Gambar 4.2 A.Niger pada kulkas

Gambar 4.3 A.Niger pada safety cabinet

Suhu optimum untuk pertumbuhan jamur Aspergillus niger adalah suhu


20 C-45oC. A.niger adalah jamur yang sangat tahan panas yang dapat berkembang
o

dalam kondisi beku dan cuaca sangat panas (Metzger 2008). Dari percobaan yang
dilakukan dengan menyimpan jamur di tempat yang berbeda, yaitu kulkas dengan
suhu 17 oC, safety cabinet dengan suhu 50 oC dan incubator dengan suhu 30oC, dapat
dilihat pada gambar bahwa jamur lebih cepat mengalami pertumbuhan pada
incubator dibandingkan dengan safety cabinet dan kulkas, karena incubator memiliki
suhu yang optimum untuk pertumbuhan jamur A.niger.

Pertumbuhan jamur pada suhu kamar lebih cepat dibandingkan suhu kulkas
karena salah satu faktor yang mempengaruhi pertumbuhan jamur adalah suhu. Suhu
ini akan mempengaruhi reaksi kimiawi dan reaksi enzimatis pada miroba yang
berpengaruh pada pertumbuhan mikroba. Selain itu, suhu juga akan mempengaruhi
kecepatan tumbuh pada mikroba (dina,2014).

BAB V
PENUTUP

29
5.1 Kesimpulan
Pada percobaan pertumbuhan jamur Aspergillus Niger pada media dengan suhu
penyimpanan yang berbeda-beda, dapat disimpulkan bahwa jamur memiliki suhu
optimum untuk dapat tumbuh. Dan semakin tinggi suhu dengan rentang suhu
optimum jamur, maka pertumbuhan jamur menjadi lebih cepat

5.2 Saran
Selama praktikum disarankan untuk:
1. Mensterilisasi seluruh alat terlebih dahulu sebelum praktikum
2. Mensterilikan kawat osse sebelum menggoreskan jamur
3. Pastikan media benar-benar memadat
4. Membakar mulut cawan petri sesudah atau sebelum menggoreskan jamur
5. Menggores jamur secara merata pada media dengan halus sehingga tidak merusak
media yang telah padat

30
DAFTAR PUSTAKA

Aini.2015. Media Alternatif Untuk Pertumbuhan Jamur Menggunakan Sumber


Karbohidrat. http:// http://eprints.ums.ac.id/38854/pdf. Diakses pada tanggal 17
April 2016.

Dina,dkk. 2014. Media Bina Ilmiah.

Maria dan Soeharto.2012.Fermentasi Glukosa oleh Aspergillus Niger menjadi Asam


Glukonat.Universitas Katolik Parahyangan.
Metzer. 2008. Aspergillus niger: not your everyday mold.
Samalei, Ermianus. 2012. Teknik Pemindahan Biakan Mikroba. Fakultas Perikanan Dan
Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor : Semarang

34
LEMBAR PERHITUNGAN

1. Perhitungan Jumlah Koloni


( terbanyak+ tersedikit )
Jumlah Koloni= x luas petridis x fp
2
a. Media pH 4
Hari ke-1
0
Jumlah Koloni= x 63,585 x 104 =0
2
Hari ke-4
1+0 4 4
Jumlah Koloni= x 10 =10
2
Hari ke-5
1+0
Jumlah Koloni= x 104 =104
2
b. Media pH 7
Hari ke-1
10+2
Jumlah Koloni= x 63.585 x 104 =381.51 x 10 4
2
Hari ke-4
15+9
Jumlah Koloni= x 63.585 x 104 =763.02 x 104
2
Hari ke-5
38+21
Jumlah Koloni= x 63.585 x 104 =1875.757 x 104
2
c. Media pH 10
Hari ke-1
12+0
Jumlah Koloni= x 63.585 x 104 =381.51 x 104
2
Hari ke-4
35+11 4 4
Jumlah Koloni= x 63.585 x 10 =1462.45 x 10
2
Hari ke-5
51+17
Jumlah Koloni= x 63.585 x 104 =2161.89 x 104
2

2. Perhitugan Desinfektan

a. ( terjauh+ terdekat ) 18%


Radius Desinfektan=
2
Desinfektan
( 4.5+0.5 ) cm
Radius Desinfektan= =2.5 cm
2
b. 48 % Desinfektan
( 4,5+1,8 ) cm
Radius Desinfektan= =3,15 cm
2
c. 72% Desinfektan
( 4.5+2 ) cm
Radius Desinfektan= =3,25 cm
2

3. Perhitungan Growth Rate dan Doubling Time

35
A. Growth Rate
ln X 2ln X 1
Growth rate ( ) =
t 2t 1
a. Media pH 4
ln 31,792 x 104 ln o
Growth rate ( 1 )= =0
41

ln 31,792 x10 4ln 31,792 x 104


2= =0
54

0+0
ratarata= =0
2

b. Media pH 7
4 4
ln 763,02 x 10 ln 381,51 x 10
Growth rate ( 1 )= =0,231
41

ln 1875,75x 10 4ln 763,02 x10 4


2= =0,9
1

0,231+0,9
ratarata= =0,565
2

c. Media pH 10
ln 1462,455 x 104 ln 381,51 x 104
Growth rate ( 1 )= =0,448
41

ln 2161,89x 10 4ln 1462,455 x10 4


2= =0,39
54

0,448+0.39
ratarata= =0,419
2

Doubling Time

ln 2
Doubling time=

a. Media pH 4
ln 2 ln 2
Doubling time= = =0
0
b. Media pH 7
ln 2 ln2
Doubling time= = =1,226
0,565
c. Media pH 10

36
ln 2 ln 2
Doubling Time= = =1,65 ISSN No. 1978-3787 Media Bina Ilmiah
0,419
E : Warna media setelah di tambahkan dengan bakteri dan di inkubasi
F : Warna awal kontrol
G : Warna kontrol setelah di tambahkan dengan bakteri dan di inkubasi
KJ : Kuningjerami K : Kuning
M : Merah
MM Merahmuda MP : Merah Pudar U : Ungu
UK : Ungu Kecoklatan
CP : Coklat pudar CM : Coklat muda
Pada tabel 2 menunjukkan bahwa uji fermentasi glukosa dengan bakteri Escherichia coli dari seluruh
perlakuan menunjukkan hasil yaitu tidak terjadinya perubahan warna namun media mengalami perubahan
warna saat di sterilisasi.

Berdasarkan penelitian uji filtrat bunga rosella sebagai indikator pada uji fermentasi glukosa
(eksperimen bakteri Escherichia coli), dari setiap perlakuan di peroleh hasil sebagaimana pada tabel 3
berikut.

Tabel 3. Hasil Uji Fermentasi Glukosa Bakteri Echerichia coli pada Media Air Pepton

KPS = Kontrol Positive untuk semua perlakuan KNS = Kontrol Negative untuk semua perlakuan
(+) = Terjadi perubahan warna

(-) = Tidak terjadinya perubahan

PEMBAHASAN

Pada penelitian tentang uji filtrat bunga rosella (Hibiscus sabdariffa L) sebagai indikator pada uji
fermentasi glukosa (eksperimen bakteri Escherichia coli) ini digunakan media air pepton dengan penambahan
glukosa sebagai sumber karbohidrat dan digunakan filtrat rosella sebagai indikator. Pada tiap-tiap media
ditambahkan 1,0 ml indikator filtrat rosella dengan konsentrasi yang berbeda-beda pada tiap perlakuannya,
yaitu : 20%, 40%, 60%, 80% dan 100%. Pada tabel 4.2 terlihat bahwa media uji fermentasi glukosa dari
konsentrasi terendah yaitu 20% sampai konsentrasi tertinggi yaitu 100% menunjukkan hasil negative karena
tidak mengalami perubahan warna saat
sebelum penambahan bakteri dan inkubasi maupun saat sesudah penambahan bakteri dan sesudah inkubasi,
namun terlihat adanya perubahan warna media saat setelah di sterilasasi, hal ini menunjukkan bahwa zat
warna antosianin yang terdapat di dalam filtrat rosella tersebut tidak stabil, seperti yang telah dikatakan oleh
Salahudin dan Cristanti dalam skripsinya yang mengatakan bahwa proses pemanasan merupakan faktor
terbesar yang menyebabkan kerusakan antosianin. Dikatakan juga oleh Hendry dan Houghton (1990) bahwa
suhu penyimpanan maupun suhu proses pengolahan mempengaruhi degradasi antosianin . Jadi, pada suhu
pengolahan yang tinggi dan selama penyimpanan akan menyebabkan degradasi antosianin.
Hal ini tidak sesuai dengan hasil penelitian pada tabel 1 yang menyatakan bahwa hasil fermentasi
glukosa dapat menurunkan pH media menjadi lebih asam sehingga asam yang di bentuk dapat merubah
warna media. Seperti yang telah dikatakan oleh Lay dalam buku Analisis Mikroba yang menyatakan bahwa
karbohidrat lazim digunakan sebagai sumber energi oleh mikroorganisme. Bila dalam proses fermentasi
bakteri ditumbuhkan pada biakan cair yang mengandung karbohidrat, maka hasil proses fermentasi dapat
berupa asam
Asam yang dihasilkan akan menurunkan pH media sehingga dapat merubah warna indikator sesuai
dengan rentang pH indikator yang digunakan. Dalam penelitian ini indikator yang digunakan adalah filtrat
rosella. Hasil penelitian pada tabel 1 menunjukkan terjadinya perubahan pH media dari 7 sampai 5 namun
tidak dapat mengubah warna indikator rosella hal ini terjadi karena dalam suasana asam warna antosianin
pada filtrat rosella tidak memiliki perubahan.

Dalam penelitian ini menggunakan filtrat rosella yang terlebih dahulu telah buat netral, hal ini
dikarenakan bahwa kebanyakan bakteri terutama bakteri Escherichia coli tidak dapat hidup dalam suasana
media yang terlalu asam.konsentrasi asam yang tinggi dapat menyebabkan sel pecah karena mempengaruhi
muatan membran sel dan transportasi senyawa yang mempengaruhi membran. Pada pH yang rendah,
membran sel menjadi jenuh oleh ion hidrogen sehingga membatasi transport membran.Keracunan yang
terjadi pada pH rendah adalah karena sebagian substansi asam yang tidak terurai meresap ke dalam sel,
sehigga terjadi ionisasi dan pH sel berubah. Perubahan ini menyebabkan proses pengiriman asam-asam amino
dari RNA terhambat sehingga menghambat pertumbuhan dan bahkan dapat membunuh mikroba.

37
_____________________________________

38