Anda di halaman 1dari 24

PT.

BARATRANS KENCANA
berakhir 31 Desember 2009

1 Penerimaan Kas dari penerbitan Obligasi Rp 1,140,000


2 Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa Rp 3,680,000
3 beban penyusutan dan amortisasi Rp 4,000,000
4 keuntungan dari penjualan peralatan Rp 120,000
5 pengeluaran kas untuk pembelian perabot kantor Rp 8,680,000
6 penerimaan kas dari penjualan peralatan Rp 740,000
7 pembayaran deviden tunai Rp 2,020,000
8 pembagian deviden saham Rp 9,350,000
9 laba bersih Rp 8,200,000

Kenaikan (penurunan) dalam aktiva lancar dan kewajiban lancar adalah sebagai berikut
10 kas Rp 2,000,000
11 piutang usaha Rp 10,080,000
12 utang usaha Rp 2,480,000
13 utang wesel Rp 3,340,000
14 utang pajak penghasilan Rp (680,000)

saldo awal kas 1 januari 2009 Rp 5,250,000


PT. BARATRANS KENCANA
Laporan Arus Kas
Untuk tahun yang berakhir 31 desember 2009

Arus Kas dari aktivitas operasi


laba bersih Rp 8,200,000
beban penyusutan dan amortisasi Rp 4,000,000
utang usaha Rp 2,480,000
utang wesel Rp 3,340,000
utang pajak penghasilan Rp (680,000)
piutang usaha Rp(10,080,000)
keuntungan dari penjualan peralatan Rp (120,000)
Rp 7,140,000
Arus Kas dari aktivitas investasi
penerimaan kas dari penjualan peralatan Rp 740,000
pengeluaran kas untuk pembelian perabot kantor Rp (8,680,000)
Rp (7,940,000)

Arus Kas dari aktivitas Pembiayaan


Penerimaan Kas dari penerbitan Obligasi Rp 1,140,000
Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa Rp 3,680,000
pembayaran deviden tunai Rp (2,020,000)
Rp 2,800,000
Kenaikan Bersih Kas
saldo awal kas 1 januari 2009
Kas pada Akhir Tahun
Rp 2,000,000
Rp 5,250,000
Rp 7,250,000
PT. PERMATA JAYA
berakhir 31 Desember 2009

1 Penerimaan Kas dari penerbitan Obligasi Rp 30,000,000


2 Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa Rp 25,000,000
3 beban penyusutan Rp 7,000,000
4 keuntungan dari penjualan Tanah Rp 6,000,000
5 pengeluaran kas untuk pembelian peralatan Rp 33,200,000
6 Pengeluaran kas untuk pembayaran utang jangka panjang Rp 40,000,000
7 pembayaran deviden tunai Rp 22,500,000
8 Penerimaan kas dari penjualan tanah Rp 35,000,000
9 laba bersih Rp 55,000,000
10 Kenaikan kas Rp 56,700,000
11 penurunan piutang usaha Rp 2,100,000
12 Kenaikan persediaan barang dagang Rp 1,200,000
13 Kenaikan utang usaha Rp 1,500,000
14 Amortisasi Paten Rp 4,000,000

saldo awal kas 1 januari 2009 Rp 82,800,000

Menggunakan Metode Tidak Langsung


PT. PERMATA JAYA
Laporan Arus Kas
Untuk tahun yang berakhir 31 desember 2009

Arus Kas dari aktivitas operasi


laba bersih Rp 55,000,000
beban penyusutan Rp 7,000,000
penurunan piutang usaha Rp 2,100,000
Kenaikan utang usaha Rp 1,500,000
Amortisasi Paten Rp 4,000,000
Kenaikan persediaan barang dagang Rp (1,200,000)
keuntungan dari penjualan Tanah Rp (6,000,000)
Rp 62,400,000
Arus Kas dari aktivitas investasi
Penerimaan kas dari penjualan tanah Rp 35,000,000
pengeluaran kas untuk pembelian peralatan Rp(33,200,000)
Rp 1,800,000

Arus Kas dari aktivitas Pembiayaan


Penerimaan Kas dari penerbitan Obligasi Rp 30,000,000
Penerimaan kas dari penerbitan saham biasa Rp 25,000,000
Pengeluaran kas untuk pembayaran utang jangka panjang Rp(40,000,000)
pembayaran deviden tunai Rp(22,500,000)
Rp (7,500,000)
Kenaikan Bersih Kas
saldo awal kas 1 januari 2009
Kas pada Akhir Tahun
Rp 56,700,000
Rp 82,800,000
Rp 139,500,000
PT. GAPURA KENCANA
berakhir 31 Desember 2009

1 laba bersih Rp 90,000,000


2 Penjualan Rp 500,000,000
3 Harga Pokok Penjualan Rp 300,000,000
4 Beban Penyusutan Rp 70,000,000
5 Beban Operasional Rp 36,500,000
6 Beban Bunga Rp 3,500,000
7 Deviden Kas Rp 65,000,000

Neraca Komparatif
untuk beberapa akun tertentu
12/31/2010 12/31/2009
Piutang Usaha Rp 30,000,000 Rp 43,000,000
Persediaan Barang Dagangan Rp 50,000,000 Rp 42,000,000
Utang Usaha Rp 56,000,000 Rp 59,400,000
Utang Bunga Rp - Rp 1,000,000

Diminta
Gunakan Metode Langsung dan tidak langsung
hitung jumlah kas dalam aktivitas operasi tahun 2010
PT. GAPURA KENCANA
Laporan Arus Kas
Untuk tahun yang berakhir 31 desember 2010

Metode Langsung

Arus Kas dari Aktivitas Operasi


Penjualan Rp 500,000,000
Piutang Usaha Rp 13,000,000
Kas diterima Pelanggan Rp 513,000,000

Harga Pokok Penjualan Rp 300,000,000


Persediaan Barang Dagangan Rp 8,000,000
Utang Usaha Rp 3,400,000
Kas dibayar untuk Persediaan Barang Dagangan Rp (311,400,000)

Beban Operasional Rp 36,500,000


Kas dibayar untuk Beban Operasional Rp 36,500,000

Beban Bunga Rp 3,500,000


Utang Bunga Rp 1,000,000
Kas Dibayar untuk Bunga Rp 4,500,000

Arus kas Bersih dari Aktivitas Operasi Rp 242,600,000


Metode Tidak langsung

Arus Kas dari Aktivitas Operasi


laba bersih Rp 90,000,000
Beban Penyusutan Rp 70,000,000
Piutang Usaha (Penurunan) Rp 13,000,000
Persediaan Barang Dagangan (kenaikan) Rp (8,000,000)
Utang Usaha (Penurunan) Rp (3,400,000)
Utang Bunga (Penurunan) Rp (1,000,000)

Arus kas Bersih dari Aktivitas Operasi Rp 160,600,000


PT. ALDI SANTOSA

neraca tahun 2009 dan 2010


12/31/2010 12/31/2009
Aktiva lancar
Kas Rp 1,980,000 Rp 1,909,000
Piutang usaha Rp 3,420,000 Rp 3,290,000
Persediaan Barang Dagangan Rp 2,160,000 Rp 1,860,000

Kewajiban Lancar
Utang Usaha Rp 632,000 Rp 980,000
Utang deviden Rp 470,000 Rp 180,000
Utang Bunga Rp 256,000 Rp 175,000
Utang gaji Rp 840,000 Rp 120,000

Jawaban
PT. ALDI SANTOSA
Laporan Arus Kas
Untuk tahun yang berakhir 31 desember 2010

Arus kas dari Aktivitas Operasi


laba bersih Rp 2,108,000
didalam laba bersih termasuk beban penyusutan aktiva teta Rp 600,000
dan beban amortisasi paten Rp 300,000
Utang gaji (kenaikan) Rp 720,000
Utang Bunga (kenaikan) Rp 81,000
Piutang usaha (kenaikan) Rp 130,000
Persediaan Barang Dagangan (kenaikan) Rp 300,000
Utang Usaha (penurunan) Rp (348,000)
Rp 3,891,000
Arus kas dari Aktivitas Investasi
sebuah mesin baru dibeli secara tunai Rp 480,000
Rp 480,000
Arus kas dari Aktivitas Pembiayaan
utang jangka panjang telah lunas Rp (3,800,000)
saham diterbitkan dan dijual tunai harga Rp 1,500,000
deviden kas diumumkan pada Desember 2009, dibayarkan Rp (180,000)
Rp (2,480,000)
Kenaikan Bersih Kas Rp 1,891,000
Kas pada Awal Tahun (31/12/2009) Rp 1,909,000
Kas pada Akhir Tahun 31/12/2010 Rp 3,800,000
Informasi tambahan

a utang jangka panjang telah lunas Rp 3,800,000


b sebuah mesin baru dibeli secara tunai Rp 480,000
c saham biasa dengan total nilai pari Rp 1,350,000
saham diterbitkan dan dijual tunai harga Rp 1,500,000
d deviden kas diumumkan pada Desember 2009, dibayarkan pada Januari 2010 Rp 180,000
deviden kas diumumkan pada Desember 2010, dibayarkan pada Januari 2011 Rp 470,000
e laba bersih Rp 2,108,000
didalam laba bersih termasuk beban penyusutan aktiva tetap Rp 600,000
dan beban amortisasi paten Rp 300,000
f menerima modal hibah berupa sebidang tanah dengan harga pasar Rp 150,000,000

Diminta
susunlah laporan arus kas
yang berakhir pada 31 desember 2010
menggunakan metode tidak langsung
PT. JAYA ABADI

Neraca Komparatif pada akhir tahun 2010 dan 2009 (dalam ribuan Rupiah)
2010 2009
Aktiva
Kas Rp 45,000 Rp 23,000
Piutang Usaha Rp 64,000 Rp 48,000
Persediaan Barang dagangan Rp 20,000 Rp 24,000
Investasi Rp 35,000 Rp 38,000
tanah Rp 50,000 Rp 50,000
Bangunan Rp 100,000 Rp 75,000
Akumulasi Penyusutan - bangunan Rp (28,000) Rp (19,000)
Peralatan Rp 36,000 Rp 25,000
Akumulasi Penyusutan - Peralatan Rp (10,000) Rp (8,000)
Rp 312,000 Rp 256,000

Data tambahan Selama t


Laporan Laba Rugi 1
2
Penjualan Rp 640,000 3
Harga Pokok Penjualan Rp (430,000)
Laba Kotor Rp 210,000 4
Beban Operasional Rp (130,400) 5
Laba Operasional Rp 79,600 6
Keuntungan Penjualan Investasi Rp 3,500 7
Kerugian Pelepasan Peralatan Rp (500)
Laba Bersih Rp 82,600 Diminta
1
2
Jawaban
1 Deviden Tunai = Total deviden - deviden saham

Total deviden = Laba Bersih - Laba Ditahan selama periode


Rp 82,600 Rp 41,000
Rp 41,600

deviden Saham = Perolehan Saham Biasa (selama periode) + Perolehan Modal D


Saham Biasa Modal disetor - kelebihan diatas nilai pari
Rp 20,000 Rp 8,000
Rp 28,000

Deviden Tunai = Rp 13,600

2 Laporan Arus kas


Arus Kas dari Aktivitas Operasi
Laba Bersih Rp 82,600
Akumulasi Penyusutan - bangunan Rp 9,000
Akumulasi Penyusutan - Peralatan Rp 5,500
Persediaan Barang dagangan Rp 4,000 (penurunan)
Utang Usaha Rp 8,000 (kenaikan)
Kerugian Pelepasan Peralatan Rp 500
Piutang Usaha Rp (16,000) (kenaikan)
Utang Beban Akrual Rp (1,000) (penurunan)
Keuntungan Penjualan Investasi Rp (3,500)
Rp 89,100
Arus Kas dari Aktivitas Investasi
Kas dari Penjualan Investasi Rp 23,500 (Harga perolehan investasi 2010 + keuntunga
kas dibayar untuk membeli investasi Rp (17,000) Perolehan Saham Biasa - penurunan Investa
kas dibayar untuk membeli peralatan Rp (15,000) Pembelian peralatan selama periode + harga
Kas dibayar untuk mendirikan bangunan Rp (25,000) untuk biaya bangunan selama periode
Rp (33,500)
Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan
Kas dibayar utk Utang Wesel Jangka Panjang Rp (20,000) Utang wesel jangka panjang
Kas dibayar utk Dividen Rp (13,600) Deviden Tunai =
Rp (33,600)

Kenaikan Kas Bersih Rp 22,000


Kas pada Awal tahun (31/12/2009) Rp 23,000
Kas pada Akhir tahun Rp 45,000
2010 2009
Kewajiban & Modal Pemegang Saham
Utang Usaha Rp 30,000 Rp 22,000
Utang Beban Akrual Rp 3,000 Rp 4,000
Utang wesel jangka panjang Rp 30,000 Rp 50,000
Saham Biasa Rp 140,000 Rp 120,000
Modal disetor - kelebihan diatas nilai pari Rp 34,000 Rp 26,000 Rp8,000
Laba ditahan Rp 75,000 Rp 34,000
Rp 312,000 Rp 256,000

Data tambahan Selama tahun 2010


investasi dengan harga perolehan Rp 20,000 dijual tunai
selama tahun berjalan terdapat pembelian investasi tunai
peralatan dengan harga perolehan Rp 4,000
akumulasi penyusutan Rp 3,500 telah ditarik dari pemakaian karena rusa
Pembelian peralatan baru dilakukan secara tunai
penambahan bangunan adalah karena dibangun sendiri
penambahan saham karena perusahaan membagikan saham
tahun 2010 membagikan deviden saham + tunai

Hitung deviden tunai tahun 2010


susun laporan arus kas PT. Jaya Abadi

iode) + Perolehan Modal Disetor kelebihan diatas nilai pari (selama periode)
ebihan diatas nilai pari
investasi 2010 + keuntungan penjualan investasi
Biasa - penurunan Investasi
an selama periode + harga peralatan yang rusak (Rp.4000)
nan selama periode

a panjang
ari pemakaian karena rusak
PT. KRISSINDO PRATAMA

Neraca Komparatif pada akhir tahun per 31 Desember 2010 dan 2009 (dalam ribuan Rupiah)

Aktiva 2010 2009


Kas Rp 97,100 Rp 81,400
Piutang Usaha Rp 170,000 Rp 151,700
Piutang Lain-lain Rp 9,000 Rp -
Persediaan Barang dagangan Rp 255,600 Rp 269,400
Biaya dibayar dimuka Rp 9,300 Rp 11,100
Investasi Rp 50,000 Rp 250,000
Tanah Rp 180,000 Rp 230,000
Bangunan Rp 820,000 Rp 450,000
Akm penyusutan Bangunan Rp (207,700) Rp (193,800)
Peralatan Rp 608,400 Rp 470,400
Akm penyusutan Peralatan Rp (218,000) Rp (205,700)
Rp 1,773,700 Rp 1,514,500

Informasi Tambahan Diminta


1 Investasi dengan Harga Perolehan Rp 200,000 1
dijual tunai investasi Rp 220,000 2
2 tanah dengan harga perolehan Rp 50,000
dijual tunai tanah Rp 62,500
3 selama periode, pembelian bangunan Rp 370,000
selama periode, pembelian peralatan Rp 186,000
peralatan dgn harga perolehan Rp 48,000 (disusutkan secara penuh , tidak dipakai lag
4 lembar obligasi 3,500 lembar
bernilai nominal Rp 100 per lembar
dijual tunai obligasi Rp 320,000
berjangka waktu 20 tahun
tingkat suku bunga 12%
armotisasi diskonto utang obligasi Rp 1,000
5 kenaikan modal disetor
adanya pembagian deviden 3,000 lembar
harga pasar saham Rp 13,000 per lembar
6 deviden tunai yang dibayarkan Rp 31,500
7 Penambahan aprosiasi utk perluasan pabrik Rp 50,000

Jawaban

1 Laba / Rugi Bersih = Laba ditahan selama periode + Total Deviden


Laba ditahan selama periode 2010 Rp 50,000 cadangan laba ditahan - perluasan pabrik
Rp (127,200) laba ditahan tidak dicadangkan
Rp (77,200)

Total deviden = deviden tunai + deviden saham


deviden tunai yang dibayarkan Rp 31,500

deviden saham = Rp 30,000 saham Biasa


Rp 9,000 Modal disetor - kelebihan diatas nilai pari
atau Rp 39,000

deviden saham = 3,000 lembar


13,000 per lembar
Rp 39,000
Total deviden = Rp 70,500

Rugi Bersih Rp (6,700)

2 Laporan Arus Kas

Arus Kas dari Aktivitas Operasi


Rugi Bersih Rp (6,700)
Akm penyusutan Bangunan Rp 13,900
Akm penyusutan Peralatan Rp 60,300 (Akm penyusutan + Peralatan disusutkan)
Persediaan Barang dagangan Rp 13,800 (penurunan) (+) karena penurunan pe
Biaya dibayar dimuka Rp 1,800 (penurunan) (+) karena penurunan Bia
armotisasi diskonto utang obligasi Rp 1,000
Piutang Usaha Rp (18,300) (Kenaikan) (-) karena kenaikan piuta
Piutang Lain-lain Rp (9,000) (Kenaikan) (-) karena kenaikan piuta
Utang Usaha Rp (12,720) (penurunan) (-) karena penuruanan ut
Utang Pajak Penghasilan Rp (10,880) (penurunan) (-) karena penuruanan ut
Keuntungan penjualan investasi Rp (20,000) Jual tunai investas (-) karena keuntungan pe
Keuntungan penjualan tanah Rp (12,500) Jual tunai tanah - (-) karena keuntungan pe
Rp 700
Arus Kas dari Aktivitas Investasi
Kas dari penjualan investasi Rp 220,000 Rp 220,000
Kas dari penjualan tanah Rp 62,500 Rp 62,500
Kas dibayar untuk membeli bangunan Rp (370,000) selama periode, pembelian bangunan
Kas dibayar untuk membeli peralatan Rp (186,000) selama periode, pembelian peralatan
Rp (273,500)
Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan
Kas dari penerbitan obligasi Rp 320,000 dijual tunai obligasi
Kas dibayar untuk Dividen Rp (31,500) deviden tunai yang(-) karena kas berkurang
Rp 288,500

Kenaikan Bersih Kas Rp 15,700


Kas pada awal tahun Rp 81,400
Kas pada Akhir tahun Rp 97,100
Kewajiban & Modal Pemegang Saham 2010 2009
Utang Usaha Rp 96,000 Rp 108,720
Utang Pajak Penghasilan Rp - Rp 10,880
Utang Obligasi Rp 350,000 Rp -
Disknto Utang Obligasi Rp (29,000) Rp -
saham Biasa Rp 630,000 Rp 600,000
Modal disetor - kelebihan diatas nilai pari Rp 81,000 Rp 72,000
cadangan laba ditahan - perluasan pabrik Rp 280,000 Rp 230,000
laba ditahan tidak dicadangkan Rp 365,700 Rp 492,900
Rp 1,773,700 Rp 1,514,500

hitung Laba / Rugi Bersih tahun 2010


Susunlah Laporan Arus Kas 2010

a penuh , tidak dipakai lagi)

ahan - perluasan pabrik


dicadangkan

ebihan diatas nilai pari


+ Peralatan disusutkan)
(+) karena penurunan persediaan barang dagangan sehingga kas banyak dalam bentuk tunai
(+) karena penurunan Biaya dibayar dimuka barang dagangan sehingga kas banyak dalam bentuk tunai

(-) karena kenaikan piutang Usaha jadi banyak kas terserap di pihak ke-3 belum dibayar
(-) karena kenaikan piutang Lain2 jadi banyak kas terserap di pihak ke-3 belum dibayar
(-) karena penuruanan utang usaha maka kas tunai jadi lebih sedikit, yang didapatkan dari utang
(-) karena penuruanan utang PPh maka kas tunai jadi lebih sedikit, yang didapatkan dari utang pajak penghasilan
(-) karena keuntungan penjualan investasi sudah dimasukkan ke penjualan tunai investasi
(-) karena keuntungan penjualan tanah sudah dimasukkan ke penjualan tunai tanah

embelian bangunan
embelian peralatan

(-) karena kas berkurang digunakan untuk pembayaran deividen


k penghasilan
Laporan Arus kas metode Langsung

Arus Kas dari Aktivitas Operasi

Penjualan Rp 1,300
Piutang Usaha Rp 50
Kas diterima pelanggan Rp 1,350

Harga Pokok Penjualan Rp (880)


Persediaan Barang dagangan Rp (30)
Utang Usaha Rp 25
Kas dibayar utk persediaan barang dagangan Rp (885)

Beban Umum Rp (240)


Biaya umum dibayar dimuka Rp (8)
Kas dibayar untuk beban umum Rp (248)

Beban Bunga Rp (15)


Utang Bunga Rp 2
Kas dibayar untuk Umum Rp (13)

Utang Pajak Penghasilan Rp (17)


Beban Pajak Penghasilan Rp (35)
Kas dibayar untuk Pajak Penghasilan Rp (52)
Rp 152

Arus Kas dari Aktivitas Investasi

Aktiva tetap dijual sebesar nilai bukunya Rp 200


Kas dari Penjualan aktiva tetap Rp 200

aktiva tetap Rp (19)


harga perolehan aktiva tetap Rp (330)
Kas dibayar untuk membeli aktiva tetap Rp (349)
Rp (149)

Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan

2010 Rp 117
2009 Rp 77
Kas dari Penerbitan Obligasi Rp 40

2010 Rp 338
2009 Rp 300
Kas dari Penerbitan saham Rp 38

total deviden yang dibayarkan Rp (75)


Kas dibayar untuk dividen Rp (75)
Rp 3

Kenaikan Bersih Kas Rp 6


Kas pada awal tahun Rp 16
Kas pada Akhir tahun Rp 22