Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN SEMINAR PENELITIAN

JUDUL:

ANALISIS ARSITEKTUR BIOMORFIK PADA


KARYA SANTIAGO CALATRAVA

Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Dalam Ujian Sidang Sarjana


Jurusan Teknik Arsitektur Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan
Institut Teknologi Medan

Disusun oleh :
NICO TRIWAHYUDA 13 104 018
MHD. HABIBI HASIBUAN 13 104 032
SRI SURIYANTI 13 104 046
SYAFRIJAL KAUTSAR 13 104 048
ANDRI UTAMA 13 104 064

JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI MEDAN
2017
LAPORAN SEMINAR PENELITIA

JUDUL:

ANALISIS ARSITEKTUR BIOMORFIK PADA


KARYA SANTIAGO CALATRAVA

Diajukan Untuk Memenuhi Syarat Dalam Ujian Sidang Sarjana


Jurusan Teknik Arsitektur Fakultas Teknik Sipil Dan Perencanaan
Institut Teknologi Medan

Disetujui Oleh : Disetujui Oleh :


Dosen Pembimbing 1 Dosen Pembimbing 2

Ir. MUSANI, MT MEYGA FITRI HANDAYANI, ST, MT


Dosen Pembimbing 1 Dosen Pembimbing 2

Ketua Jurusan Koordinator


Teknik Arsitektur Seminar

Ir. MUSANI, MT DR. CUT NURAINI, ST, MT


Ketua Jurusan Teknik Arsitektur Koordinator Seminar

JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI MEDAN
2017
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami ucapkan atas kehadirat Allah SWT. yang telah memberikan
karunianya berupa ide dan ilham kepada kami sehingga kami dapat
menyelesaikan laporan Seminar Arsitektur, dengan judul ANALISIS ARSITEKTUR
BIOMORFIK PADA KARYA SANTIAGO CALATRAVA Laporan Seminar ini ditulis
sesuai dengan program pendidikan pada Jurusan Teknik Arsitektur, Fakultas
Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Medan, sebagai syarat untuk
mengikuti tugas akhir. Selama penyusunan laporan ini, kami banyak mendapat
bantuan dari berbagai pihak, baik dalam pencarian judul maupun teknis
penyusunannya. Untuk itu disini tak lupa kami mengucapkan terima kasih yang
sebesar-besarnya kepada :
1. Kedua orang tua kami yang telah memberikan dorongan dan kebutuhan
materi kepada kami sehingga dapat menyelesaikan laporan ini.
2. Bapak Ir. Musani, MT selaku ketua jurusan Teknik Arsitektur Institut
Teknilogi Medan
3. Bapak M. Amin ST, MT selaku sekretaris jurusan Teknik Arsitektur
Institut Teknilogi Medan
4. Bapak Ir. Musani, MT. Selaku dosen pembimbing I yang telah
meluangkan waktu dalam membimbing kami
5. Ibu Meyga Fitri Handayani ST.MT selaku dosen pembimbing II yang
telah membimbing kami sampai menyelesaikan laporan seminar penelitian
ini.
6. Ibu Dr.Cut Nuraini.ST,MT selaku koordinator seminar jurusan Teknik
Arsitektur Institut Teknilogi Medan.
7. Serta segala pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan
seminar ini.
Dalam penyusunan laporan ini kami telah berusaha semaksimal mungkin. Dan
kami menyadari bahwa laporan ini masih memiliki banyak kekurangan, untuk itu
saran dan kritik yang bersifat membangun sangat diharapkan dalam menyusun
laporan ini dapat lebih baik.

i
Demikianlah pengantar ini kami sampaikan, kami mengharapkan dapat
menjadi suatu bacaan yang menarik dan bermanfaat bagi para pembaca pada
umumnya.

Medan, Februari, 2017

Penulis, ..

ii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................i
DAFTAR ISI.............................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR................................................................................................v
DAFTAR SKEMA ...................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ....................................................................................................vi

BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................1
1.1. Latar Belakang ....................................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah ...............................................................................................2
1.3. Tujuan .................................................................................................................2
1.4. Batasan Penelitian ...............................................................................................2
1.5. Manfaat Penelitian ..............................................................................................2
1.6. Sistematika Laporan............................................................................................3
1.7. Kerangka Penelitian ............................................................................................4

BAB II. TINJAUAN LITERATUR ........................................................................5


2.1. Teori Arsitektur...................................................................................................5
2.1.1. Analogi Biologis.......................................................................................6
A. Arsitektur Organik ................................................................................6
B. Arsitektur Biomorfik.............................................................................6
2.2. Teori Arsitektur Biomorfik .................................................................................7
2.3. Persekutuan antara Manusia dan Alam ...............................................................13
2.4. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Biomorfik ..............................................14
2.4.1. Arsitek yang Menerapkan Biomorfik .......................................................15
2.5. Bentuk .................................................................................................................18
A. Perubahan Bentuk .................................................................................18
B. Pergabungan Bentuk .............................................................................19
2.6. Biografi Santiago Calatrava ................................................................................21

iii
BAB III. METODE ..................................................................................................25
3.1. Metode Penelitian................................................................................................25
3.2. Metode Penentuan Sampel Penelitian.................................................................27
3.3. Metode Analisa ...................................................................................................29

BAB IV. ANALISA ..................................................................................................30


4.1. Landasan Penelitian ............................................................................................31
4.2. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Lyon-statolas railway and airport
station ..................................................................................................................31
4.2.1. Terinspirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk hidup yang
berkaitan dengan perubahan bentuk/transformasi ................................31
4.2.2. Struktur berfungsi sebagai struktural ....................................................33
4.2.3. Struktur berfungsi sebagai ornamental ..................................................34
4.2.4. Dinamis..................................................................................................34
4.3. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Turning Torso.................................35
4.3.1. Terinspirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk hidup yang
berkaitan dengan perubahan bentuk/transformasi ................................36
4.3.2. Struktur berfungsi sebagai struktural ....................................................37
4.3.2. Struktur berfungsi sebagai ornamental ..................................................38
4.3.3. Dinamis..................................................................................................39
4.4. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Geometris Kuwait Pavilion ............41
4.4.1. Terinspirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk hidup yang
berkaitan dengan perubahan bentuk/transformasi ................................41
4.4.2. Struktur berfungsi sebagai struktural.....................................................42
4.4.3. Struktur berfungsi sebagai Ornamental .................................................43
4.4.4. Dinamis..................................................................................................43

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................................47


5.1. Kesimpulan .........................................................................................................47
5.2. Saran....................................................................................................................48

DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................49

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Prof. Ir. Frank Lloyd Wright ..................................................................6
Gambar 2.2 Layout dasar Pramida Besar Khufu.......................................................10
Gambar 2.3 Gare de Lyon train station Paris, France ................................................10
Gambar 2.4 Jembatan Benjamin Franklin, Philadelphia ...........................................10
Gambar 2.5 Jembatan Benjamin Franklin, Philadelphia............................................11
Gambar 2.6 Analogi Struktural Pada Pohon ..............................................................14
Gambar 2.7 Sistem Pondasi Akar Tunjang Untuk Pencakar Langit. .........................16
Gambar 2.8 Akar Tunjang..........................................................................................16
Gambar 2.9 Lobby Gedung Administrasi S.C Yohnson & Son Inc. Wisconsin........16
Gambar 2.10 Geodesic Dome, karya Buckminster Fuller .........................................17
Gambar 2.11 Olympic Stadium, Munich, ..................................................................17
Gambar 2.12 Sarang Laba-Laba ................................................................................17
Gambar 2.13 Perubahan Bentuk ................................................................................18
Gambar 2.14 Perubahan Akibat Pengurangan ...........................................................19
Gambar 2.15 Perubahan Akibat Penambahan............................................................19
Gambar 2.16 Pergabungan Bentuk ............................................................................19
Gambar 2.17 Spatial Tension.....................................................................................20
Gambar 2.18 Edge To Edge Contact..........................................................................20
Gambar 2.19 Face To Face Contact...........................................................................20
Gambar 2.20 Interlocking Relationship .....................................................................20
Gambar 2.21 Santiago Calatrava. ...............................................................................21
Gambar 2.22 Auditoriode Tenerife Patio...................................................................23
Gambar 2.23 Geometris Kuwait Pavilion ..................................................................23
Gambar 2.24 WTC Transit Hub.................................................................................23
Gambar 2.25 Turning Torso.......................................................................................24
Gambar 2.26 LHumisferic City of arts and Sciences ...............................................24
Gambar 2.27 Lyon- statolas railway and airport station ............................................24
Gambar 3.1 Geometris Kuwait Pavilion ....................................................................28
Gambar 3.2 Turning Torso.........................................................................................29
Gambar 3.3 Lyon- statolas railway and airport station ..............................................29

v
Gambar 4.1 Lyon- statolas railway and airport station ..............................................31
Gambar 4.2 Analisa persamaan bentuk. .....................................................................32
Gambar 4.3 Analisa bentuk tulang belakang pada objek ..........................................32
Gambar 4.4 Analisa bentuk fasad sayap dan kepala burung elang ............................33
Gambar 4.5 Analisa bentuk struktur yang berfungsi struktural .................................33
Gambar 4.6 Analisa bentuk struktur yang berfungsi sebagai ornamental .................34
Gambar 4.7 Analisa bentuk lengkungan yang dinamis pada objek ...........................34
Gambar 4.8 Turning Torso.........................................................................................35
Gambar 4.9 Karya-karya santiago..............................................................................36
Gambar 4.10 Analisa persamaan bentuk tulang belakang manusia dengan objek ....37
Gambar 4.11 Analisa structural yang memakai struktur kantilever vertical yang
mendukung keberdiriannya di atas tanah ...........................................38
Gambar 4.12 Analisa perubahan bentuk terhadap titik core ......................................38
Gambar 4.13 Analisa struktur berfungsi sebagai ornament pada fasad .....................39
Gambar 4.14 Analisa bentuk miring pada denah yang dinamis terhadap objek ........39
Gambar 4.15 Analisa bentuk miring pada denah yang dinamis terhadap objek ........40
Gambar 4.16 Geometris Kuwait Pavilion ..................................................................41
Gambar 4.17 Analisa persamaan bentuk jari-jemari manusia yang sedang
menggenggam ..............................................................................................42
Gambar 4.18 Analisa struktur yang berfungsi sebagai struktural ..............................42
Gambar 4.19 Analisa struktur yang berfungsi sebagai struktural ..............................43
Gambar 4.20 Analisa struktur yang berfungsi sebagai ornamental ...........................43
Gambar 4.21 Analisa pola elemen atap yang dinamis ...............................................44

DAFTAR SKEMA
Skema 1.1 Rangka penelitian.....................................................................................4

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Karya-karya Santiago Calatrava ................................................................27
Tabel 3.2 Proses Penilaian Objek Penelitian..............................................................28
Tabel 3.3 Objek-objek yang terpilih .........................................................................29
Tabel 4.1 Hasil Analisis Arsitektur Biomorfik Pada Karya Santiago Calatrava .......46

vi
BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Sutrisno (1983) menyatakan bahwa arsitek kenamaan dari Amerika Prof. Ir.
Frank Lloyd Wright (18691959) mendapat ide dari alam untuk prinsip-prinsip
arsitektur dan dekorasi. Keadaan alam dapat dimanfaatkan sebagai contoh desain
untuk gedung gedung yang mempergunakan prinsip struktur dan motif alam.
Aliran ini disebut arsitektur Biomorfik. Menurut sutrisno dalam bukunya
Bentuk Struktur Bangunan Dalam Arsitektur Modern Arsitektur biomorfik
mempunyai pandangan bahwa alam adalah dasar konstruksi. Memanfaatkan
keadaan alam sebagai sistem struktur yang aktif dengan mempergunakan sistem
yang ada di alam untuk tujuan arsitektur.
Dalam perkembangan arsitektur biomorfik sejak tahun 1960-an sudah
menggunakan struktur-struktur pneumatik (memiliki gaya tarik dan tekan) bersel
banyak (unsur biologis). Struktur sebagai pembentuk ruang merupakan hal
prioritas yang harus dicapai arsitektur (sebagai wujud) yang dapat dilihat.
Perkembangan struktur dan konstruksi arsitektur biomorfik dengan mengambil
unsur biologis merupakan bukti bahwa alam tidak hanya menjadi tempat tinggal
manusia tapi juga mampu memberikan ide bagi manusia dalam berkarya
(Kapugu. R, Dkk; 2012).
Kapugu. R, Dkk (2012) menyatakan bahwa Arsitektur adalah perpaduan
antara seni dan teknik merancang bangunan. Pada penjelasan ini para ahli teori
menjabarkan arsitektur itu berdasarkan analogi-analogi. Analogi-analogi tersebut
yaitu: analogi matematis, analogi biologis, analogi romantik, analogi linguistik,
analogi mekanik, analogi pemecahan masalah, analogi adhocis, analogi bahasa
pola, analogi dramaturgi. analaogi biologis terbagi menjadiu dua yaitu ,analogi
organik dan analogi biomorfik, banyak arsitek-arsitek yang menganut analogi
biomorfik, termasuk Santiago Calatrava arsitek yang menganut analogi
biomorfik dalam setiap rancangannya.
Ghina T.N, (2009) menyatakan bahwa Santiago Calatrava dikenal sebagai
seorang architect engineer dari Spanyol. Dalam penerapan desain Santiago

1
Calatrava sering menggunakan fluiditas struktur dalam ekspresi bentuknya dan
merupakan pencetus utama yang memulai bentukan struktur sebagai elemen
merancang. Sesi pertama yang diamatinya dalam merancang adalah aspek bentuk
dari ekspresi struktur Santiago Calatrava melalui pencarian data tentang dasar
bentuk, baik berupa bentuk massa dan bentuk struktur. Selanjutnya mencari
perilaku struktur berdasarkan mekanika struktur yang mendasarinya atau dengan
melakukan studi bentuk dan gerak alamiahnya.
Ada beberapa karya Santiago Calatrava yang menggunakan struktur
biomorfik, yaitu : Auditoriode Tenerife Patio (Spanyol, 2003), Geometri Kuwait
Pavilion (Spanyol, 1992), WTC Transit Hub (Amerika Serikat, 2001), Turning
Torso (Swedia, 2005), LHumisferic City of arts and Sciences (Spanyol, 2000),
dan Lyon- statolas railway and airport station (Prancis, 1994). Dari beberapa
karya tersebut, dipilih tiga karya yang sesuai dengan kriteria pemilihan
penelitian, tiga karya terpilih selanjutnya dijelaskan pengaplikasiannya sesuai
dengan prinsip prinsip Arsitektur Biomorfik. Penelitian ini bertujuan untuk
mempelajari dan memahami bagaimana penerapan konsep arsitektur biomorfik
pada rancangan Santiago Calatrava.

1.2. Rumusan Masalah


Permasalahan pada dalam penelitian ini yaitu, bagaimana penerapan konsep
arsitektur biomorfik pada rancangan Santiago Calatrava.

1.3. Tujuan
Tujuan penelitian ini yaitu, mengetahui penerapan konsep arsitektur
biomorfik pada rancangan Santiago Calatrava.

1.4. Batasan Penelitian


Batasan dari penelitian ini adalah, menganalisis perancangan Santiago
Calatrava dengan landasan prinsip-prinsip arsitektur biomorfik; dari analisis
dilakukan pada bentuk bangunan yang dipilih.

2
1.5. Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian ini bagi mahasiswa adalah memberi pengetahuan tentang
Arsitektur Biomorfik dan bagi Fakultas Dan Jurusan sebagai penambah refrensi
tentang Arsitektur dengan adanya laporan seminar ini dan juga bagi masyarakat
akan memberi wawasan tentang arsitektur biomorfik dan biasa menjadi inspirasi
dalam ke depannya.

1.6. Sistematika Laporan


Sistematika penulisan laporan seminar ini dapat diuraikan sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN
Pendahuluan merupakan ide gagasan awal yang
menguraikan pokok persoalan dan pokok gagasan untuk
menuntun ke arah pembahasan secara umum lebih lanjut.
Pendahuluan terdiri dari Latar Belakang, Permasalahan,
Tujuan, Batasan Penelitian, Sistematika Pembahasan, dan
Kerangka Penelitian.

BAB II TINJAUAN LITERATUR


Berisi tentang pengertian, teori-teori dalam arsitektur dan
Biodata Arsitek Santiago Calatrava beserta karya-karyanya.

BAB III METODE


Berisi tentang metode penelitian

BAB IV ANALISA
Menguraikan tentang kajian penerapan arsitektur biomorfik
pada tiga karya Santiago Calatrava.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan dari analisa yang dilakukan dalam penelitian


ini dan juga saran yang diharapkan dapat diterapkan pada
lingkungan arsitek maupun pendidikan arsitektur.

3
1.7. Kerangka Penelitian
Kurangnya penjelasan tentang arsitektur
biomorfik pada masyarakat.
IDE/GAGASAN

Latar Belakang Penelitian


Alam sebagai Desainer
LATAR BELAKANG Karya Santiago Calatrava yang
menempelkan struktur
biomorfik

F PERMASALAHAN
E
Bagaimana penerapan
E
konsep Arsitektur
D Biomorfik pada rancangan
Santiago caltrava

B
Analogi biologis
A - Organik
TEORI & LITERATUR
C - Biomorfik
K Bentuk dalam arsitektur

DATA

Biografi Santiago
Calatrava
karya Santiago
calatraca

ANALISA

KESIMPULAN & Prinsip perencanaan arsitektur


SARAN biomorfik pada desain Santiago
Calatrava

Skema 1.1. Rangka penelitian.


(Sumber: Analisis, 2016)

4
BAB II. TINJAUAN LITERATUR

2.1. Teori Arsitektur


Dharma (1998) menyatakan bahwa kata ARSITEK berasal dari bahasa
Yunani yaitu Architekton Archi yang berarti pemimpin dan Tekton berarti
membangun jadi arsitek adalah pemimpin pembangunan (Master Builder). Teori
paling kuno tentang arsitektur berasal dari Marcus Vitruvius Polio ( abad 1 SM )
dalam bukunya The Ten Books Of Architecture. Vitruvius menyimpulkan 3 aspek
atau syarat yang harus dipenuhi dalam arsitektur yaitu, Firmitas ( Kekuatan )
Utilitas ( Kegunaan ) dan Venustas ( Keindahan ).
Dharma (1998) menyatakan bahwa teori arsitektur adalah ungkapan umum
tentang apakah arsitektur, apa yang harus dicapai dengan arsitektur, &
bagaimana cara yang paling baik untuk merancang. Teori dalam arsitektur adalah
hipotesa, harapan & dugaan-dugaan tentang apa yang terjadi bila semua unsur
yang dijadikan bangunan di kumpulkan dalam suatu cara, tempat, & waktu
tertentu.
Desain dalam arsitektur sebagian besar lebih merupakan kegiatan
merumuskan & bukan menguraikan. Arsitektur menganalisa & memadukan
bermacam-macam dalam cara-cara baru & keadaan-keadaan baru, sehingga
hasilnya tidak seluruhnya dapat diramalkan. Teori dalam arsitektur
mengemukakan arah, tetapi tidak dapat menjamin kepastian hasilnya.
Teori tentang apakah sebenarnya arsitektur meliputi identifikasi variabel-
variabel penting seperti ruang, struktur, atau proses-proses kemasyarakatan.
Dengan pengertian-pengertian tersebut bangunan-bangunan seharusnya dilihat,
dinikmati, atau dinilai. Para ahli teori arsitektur seringkali mendasarkan diri pada
analogi-analogi dalam menganjurkan cara-cara khusus untuk memandang
arsitektur.
Analogi-analogi digunakan memberikan jalan untuk mengatur tugas-tugas
desain dalam tatanan hirarki, sehingga arsitek dapat mengetahui hal-hal mana
yang harus dipikirkan & hal-hal mana yang dapat dibiarkan pada tahap
berikutnya dalam proses perancangan.

5
2.1.1. Analogi Biologis
Ada 2 bentuk teori arsitektur yang berdasarkan analogi biologis yaitu:
(Dharma.A; 1998).

A. Arsitektur Organik
Dharma. A (1998) menyatakan arsitektur organik memusatkan perhatian pada
hubungan antara bagian-bagian bangunan atau antara bangunan-bangunan &
lingkungannya. Kota organik menunjukan keterpaduan secara keseluruhan dari
semua bagian. Perintis dari arsitektur organik adalah F.L Wright, yang
mempunyai karakteristik :
- Berkembang ke luar dari dalam & selera dengan kondisi-kondisi
keadaannya.
- Konstruksi mengikuti sifat bahan.
- Keterpaduan unsur-unsur bangunan
- Menggambarkan waktu, tempat & tujuan masyarakat yang
membuatnya.

B. Arsitektur Biomorfik
Dharma. A (1998) menyatakan bahwa arsitektur biomorfik memusatkan
perhatian pada proses-proses pertumbuhan & kemampuan bergerak yang
berkaitan dengan organisme-organisme. Arsitektur biomorfik memiliki
kemampuan untuk tumbuh & berubah melalui perluasan, penggandaan,
pemisahan, regenerasi, & perbanyakan.

Gambar 2.1 : Prof. Ir. Frank Lloyd Wring (18691959)


(Sumber : Sutrisno. R ; 1983)
Sutrisno (1983) menyatakan bahwa arsitek kenamaan dari Amerika Prof. Ir.
Frank Lloyd Wring (18691959) mendapat ide dari alam untuk prinsip-prinsip

6
arsitektur dan dekorasi. Arsitektur biomorfik mempunyai pandangan bahwa alam
adalah dasar konstruksi.

2.2. Teori Arsitektur Biomorfik.


Sutrisno (1983) menyatakan bahwa struktur bangunan adalah komponen
penting dalam arsitektur. Tidak ada bedanya apakah bangunan dengan
strukturnya hanya tempat untuk berlindung satu keluarga yang bersifat
sederhana, ataukah tempat berkumpul atau bekerja bagi orang banyak, seperti
perkantoran, gedung ibadah, hotel, gedung bioskop, stasiun dan sebagainya.
Beban-beban yang dipikulnya, berat bahan dari elemen-elemen beserta berat
strukturnya sendiri disalurkan oleh struktur atau kerangka bangunan kekulit
bumi. Kecuali beban-beban tersebut, struktur harus memikul beban-beban lain
akibat dari angin dan gempa bumi. Dengan menggunakan bahan-bahan tertentu
sebagai dinding dan atap, ruangan didalam gedung harus diamankan dari hujan,
panas terik matahari, bahaya petir dan kebakaran. Maka fungsi dari struktur
adalah untuk melindungi suatu ruangan tertentu terhadap iklim, bahaya-bahaya
yang ditimbulkan alam dan menyalurkannya semua macam beban ketanah.
Penentuan struktur yang cukup kuat, tepat dan ekonomis menambah keindahan
arsitektur / ekonomis disini adalah satu segi moral dalam diri pencipta untuk
memperoleh hasil yang maksimal dengan usaha yang minimal, jadi bukan berarti
murah.
Sutrisno. R (1983) menyatakan horatio Greenough dalam bukunya Form and
function, mengemukakan pendapatnya mengenai hubungan erat antara bentuk,
fungsi dan alam. Ia menyatakan dalam mempelajari prinsip-prinsip konstruksi,
hendaknya kita belajar dari alam. Apabila diperhatikan dalam dunia fauna, tidak
ada bentuk yang tidak berkembang, serta tidak ada hokum proporsi yang
ditentukan oleh kemauan. Teori yang dikemukakan adalah Form follows function
berarti, bentuk mengikuti fungsi, Prinsip ini membawa dua ketentuan yaitu:
a. Bentuk akan berubah bila fungsi berubah
b. Fungsi baru tidak mungkin diikuti oleh bentuk lama

7
Sutrisno. R (1983) menyatakan Mies van der Rohe berkata, bahwa fungsi
adalah seni. Bila dimengerti dengan sepenuhnya akan kata-kata tersebut diatas,
maka akan didapat arti yang dalam. Kata-kata ini menekankan kesatuan yang
seharusnya ada dalam arsitektur modern antara seni dan teknik.
Kesatuan ini mewujudkan bentuk yang disebut struktur form atau bentuk
struktur. Dalam mengupas masalah bentuk struktur kita akan bertolak dari
pemikiran yang sederhana atas dimensi-dimensi garis kepada dimensi-dimensi
bidang, untuk akhirnya menuju kepada dimensi bentuk, struktur dari ruang.
Arsitektur dihadapkan pada hokum-hukum baru. Karenanya, konstruksi
dengan metode-metode barunya membuat langgam lama tidak beraku lagi.
Adalah wajar bila suatu bentuk arsitektur menuntut suatu kejelasan konstruksi
yang dikandungnya (clearity of structure).
Dapat disimpulkan, bahwa struktur bangunan sebagai penjelmaan ekspresi
dari suatu system konstruksi yang memenuhi suatu fungsi dalam dengan tepat,
akan memancarkan keindahan yang logis. Ruang yang tercangkup dan terlindung
dengan suatu organisasi fungsional sesuai kebutuhan dilengkapi dengan fasilitas-
fasilitas seperti listrik, mesin pendingin air, saniter dan sebagainya. Kesemuanya
memerlukan perawatan dan perbaikan selama umur bangunan.
Dalam keseluruhan, bangunan gedung menyangkut pula keadaan alam
sekitarnya, perencana tata kota dan tata regional. Seorang insinyur sipil spesialis
struktur bangunan gedung Pier Luigi Nervi yang berbakat seni dengan karya-
karyanya yang sempurna dan indah berkata: Apabila penemuan struktur
memperbolehkan pemecahan yang efisien tentang problema-problema baru yang
dihadapkan sehari-hari oleh aktifitas yang selalu bertumbuh didalam bidang
konstruksi bangunan, haruslah struktur itu menuju kepada kombinasi yang
harmonis antara intuisi pribadi kita dengan kenyataan yang non pribadi menjadi
ilmu struktur yang realitas dan kuat (Sutirno. R 1983).
Sutrisno. R (1983) menyatakan bahwa Sejak zaman dahulu, dimulai dari
pembangunan piramida, istana dan candi di mesir, pembangunan zaman yunani
dan zaman romawi, pembangunan abad Renaissance di eropa hingga kini,
seorang arsitek adalah unik. Sebagai perbedaan dapat dikemukakan disini,

8
bahwa: Dahulu struktur bangunan ditentukan secara empiris dan titik berat
bangunan terletak pada seni. Arsitek-arsitek besar pada zaman Renaissance
seperti Leonardo de Vinci dan Michelangelo dapat pula merangkap sebagai
pelukis, ahli music, pemahat patung, sastrawan dan ahli bangunan gedung. Pada
zaman sekarang, dimulai tahun seribu Sembilan ratusan pengetahuan menjadi
begitu luas dengan kemajuan dan perkembangan pesat mengenai teknologi dan
industri, maka seorang arsitek tidak dapat bekerja seorang diri.
Disamping arsitek yang mengkhususkan pada bangunan utiliter, ada yang
mengkhususkan pada bangunan industry, perumahan, perencanaan kota dan
sebagainya. Arsitektur menjadi perpaduan antara seni dan teknik. Maka seorang
arsitek sebagai seniman harus bekerja sama dengan insinyur sipil bidang struktur
sebagai teknikus untuk perencanaan gedung-gedung yang besar atau khusus.
Disamping itu arsitek perlu saran, kemudian menyerahkan perencanaan
fasilitas bangunan kepada ahli-ahli lain seperti insinyur listrik, insinyur mesin,
ahli pendingin ruang dan sebagainya. Walaupun demikian halnya, arsitek
bertindak sebagai coordinator dari pada ahli-ahli tersebut, disamping bertindak
sebagai creator atau pencipta.
Sutrisno. R (1983) menyatakan dalam garis besarnya struktur bangunan yang
paling ideal adalah yang paling stabil, kuat, fungsional, ekonomis dan estetis.
Bila syarat fungsi, struktur dan bentuk sudah tepat, maka estetikanya yang
mencakup segi-segi arsitektur, ekologi, social budaya, sejarah, tradisi ekonomi
merupakan syarat ketiga yang harus diperhitungkan. Adakalanya segi estetikanya
suatu gedung lebih diutamakan, sehingga strukturnya tersembunyi didalam
dinding-dinding yang berfungsi sebagai pelindung dan penghias. Ada pula
bangunan yang direncanakan sedemikian rupa dengan dinding kerawang atau
tabir penahan panas matahari yang ditempatkan terlepas dan diluar rangka
bangunan, sehingga strukturnya masih Nampak jelas atau samar-samar. Dalam
seni patung atau pada bangunan yang dianggap sebagai sebuah patung
(sculpture), strukturnya tidak tampak sama sekali.
Sutrisno. R (1983) menyatakan bahwa pada umumnya terdapat lima golongan
bentuk Struktur, yaitu:

9
1) Struktur massa, padat atau solid.

Gambar 2.2 : Layout dasar Pramida Besar Khufu


(Sumber : Anonim1; 2009)

2) Struktur rangka atau Skeloton, yang dibagi dalam:

Gambar 2.3 : Gare de Lyon train station Paris, France


(Sumber : Anonim2; 2011)

Struktur rangka bidang dalam dua dan tiga dimensi.


Struktur rangka ruang (dalam tiga dimensi).
3) Struktur permukaan bidang dibagi dalam:

Gambar 2.4 : Jembatan Benjamin Franklin, Philadelphia


(Sumber : Anonim3; 2008)

Struktur Lipatan.
Struktur cangkang.
a. Struktur cangkang tebal.
b. Struktur cangkang tipis.
c. Struktur membrane.
d. Struktur dengan bentuk bertahan sendiri.
e. Struktur rangka permukaan bidang.

10
4) Struktur kabel dan jaringan atau struktur taril dan tekan.

Gambar 2.5 : Jembatan Benjamin Franklin, Philadelphia


(Sumber : Anonim4; 2013)

5) Struktur biomorfik.
Dari alam manusia belajar banyak hal, termasuk prinsip struktur dan motif
alam. Menerapkan sistem struktur yang ada di alam pada bangunan kini
semakin populer dilakukan oleh arsitek. Aliran yang menggunakan bio struktur
disebut arsitektur biomorfik (Sutrisno. R, 1983).
Struktur biomorfik merupakan sistem struktur yang mengambil kolaborasi
(kerjasama) antara manusia dengan alam sebagai dasar bentuk yang dipadukan.
Struktur ini lahir dari pemikiran akan pentingnya berorientasi ke alam beserta
lingkungannya. Biomorfik berpegang pada pendirian bahwa alam sendiri adalah
konstruksi yang ideal dalam arsitektur. Penyaluran gaya yang terjadi tergantung
dari bentuk dan prinsip kerja makhluk-makhluk alam, menjadi analogi dasar
perencanaan (Somaatmadja, Sukardi dan Tangoro, 2006).
Somaatmadja, Dkk. (2006) menyatakan bahwa dalam setiap karya arsitektur
biomorfik, selalu memberikan kesan rancangan bahwa tubuh makhluk hidup
memiliki konsep arsitektur. Bahwa makhluk hidup merupakan dasar untuk
mengerti arsitektur. Arsitektur biomorfik Terpusat pada pertumbuhan proses-
proses dan kemampuan gerakan yang berhubungan dengan organisme. Kita dapat
mendesain bangunan jika kita mengerti proporsi manusia, ukuran tinggi badan,
perilaku, dan lain-lainnya yang nantinya akan terproses di dalam bangunan yang
kita bangun.
Struktur biomorfik merupakan sistem struktur yang mengambil kolaborasi
(kerja sama) antara manusia dengan alam sebagai dasar bentuk yang dipadukan
dengan teknologi sistem struktur. Sampai saat ini, berbagai macam bentuk

11
organisme di alam yang digunakan sebagai sumber konsep dari struktur
biomorfik antara lain (Somaatmadja, Sukardi dan Tangoro, 2006):
- Struktur bentuk binatang
- Struktur bentuk telur
- Struktur bentuk gelembung sabun
- Struktur bentuk pohon
- Struktur bentuk sarang laba-laba
- Struktur bentuk sarang lebah, dan sebagainya
Penyaluran gaya yang terjadi pada struktur biomorfik tergantung dari bentuk
dan prinsip kerja makhluk-makhluk alam yang menjadi analogi dasar
perencanaan. Menurut buku Ilmu Bangunan: Struktur Bangunan Tinggi dan
Bentang Lebar yang ditulis oleh Somaatmadja, Struktur biomorfik dapat dibagi
dalam beberapa bagian yaitu:
a. Struktur rangka jaringan.
Titik pusat utama sebagai penggantung jaringan ganda ke arah
perletakan struktur. Semua beban/ gaya disalurkan ke segala arah,
seperti pada bentuk pondasi sarang laba-laba.
b. Struktur diatom dan radiola.
Merupakan struktur cangkang mengikuti bentuk diatom dan
radiolarian, sifatnya ringan dan kuat. Struktur ini mempunyai bentuk
bulat, silindris, datar, pelana, dan juga kubah. Semua gaya/ beban
disalurkan sama rata ke segala arah.
c. Struktur bentuk yang mengikuti kekuatan.
Struktur ini mengambil bentuk berdasarkan gaya yang bekerja
pada struktur tubuh makhluk hidup, seperti gaya yang bekerja pada
tulang-tulang daun dan persendian tulang manusia. Beban disalurkan
di sepanjang struktur utama. Sistem pohon merupakan perpaduan
antara sistem kantilever, bracing seperti halnya ranting pohon. Sistem
ini terdiri dari cabang-cabang yang rigid, terbentuk oleh sistem
segitiga, di mana kolom-kolom horizontal ditumpu oleh kolom
vertikal.

12
d. Struktur akar tumbuh-tumbuhan.
Tidak hanya pada struktur atas tetapi juga struktur bawah
(substructure) yaitu struktur pondasi yang menggunakan bentuk akar
tunjang atau serabut dari pohon. Struktur pondsi ini dibagi dalam
bentuk:
o Struktur pondasi akar tunjang.
o Struktur pondasi cakar ayam.

2.3. Persekutuan antara Manusia dan Alam.


Kapugu ,R (2012) menyatakan bahwa hubungan manusia dengan alam
sangatlah erat. Alam merupakan tempat tinggal manusia dengan dimensinya
yang luas. Sejak zaman manusia primitif, manusia memanfaatkan apa yang ada
di alam sebagai tempat tinggal mereka. Goa, merupakan tempat tinggal mereka
untuk melindungi diri dari panas, hujan, dingin, dan serangan hewan liar, serta
bahaya lainnya. Secara bertahap seiring dengan berkembangnya peradaban
manusia, manusia memanfaatkan dan mengubah alam. Manusia mengeksploitasi
alam terlalu banyak sehingga alam mulai rusak.
Arsitektur hibrid merupakan arsitektur yang berkembang dengan ide
menggabungkan dua unsur menjadi satu unsur dengan jati diri baru yang lebih
fresh dalam arsitektur.
the art or science of building; specify the art or practice of designing
structures and esp. Inhabitable ones. (Kapugu ,R 2012, Hibryd Space, Zellner.
1999).
Terkait dengan manusia yang mulai bermasalah dengan alam. Beberapa
arsitek mulai menanggapi hal ini dengan memasukan unsur alam kedalam
rancangan karya mereka. Aliran ini disebut arsitektur biotektur. Alam tidak bisa
dipisahkan dari kehidupan manusia dengan berbagai elemen- elemen alam di
dalamnya menurut mereka merupakan konstruksi dalam arsitektur yang ideal.
Lingkungan buatan manusia seperti gedung-gedung, taman-taman adalah
aransemen dari elemen-elemen dari alam. Sususnan kembali dalam skala kecil.

13
Alam memproduksi segala hal yang dibutuhkan manusia. Keadaan alam
dapat dimanfaatkan sebagai contoh desain untuk gedung-gedung yang
mempergunakan prinsip struktur dan motif alam. Aliran ini disebut arsitektur
biomorfik. Hal yang berhubungan erat ialah dengan memanfaatkan keadaan alam
sebagai sistem struktur yang aktif dengan mempergunakan sistem yang ada di
alam untuk tujuan arsitektur. Pendekatan ini disebut struktur biomorfik.

2.4. Sejarah dan Perkembangan Arsitektur Biomorfik.


Sutrisno (1983) menyatakan bahwa ide dengan memanfaatkan model-model
dari alam kedalam arsitektur lahir belum begitu lama. Pada saat itu desain yang
meniru dari alam sering diterapkan pada dekorasi saja.

Gambar 2.6 : Analogi Struktural Pada Pohon


(Sumber : Kapugu , R ;2012. Synder. C ;1985)

Bentuk-bentuk alami tanaman dan hewan memberikan kepada perancang


inspirasi dalam penerapannya pada struktur dan desain bangunan mereka. Semua
bentuk di alam memiliki mekanisme yang memikul beban, dengan karakteristik-
karakteristiknya yang merupakan hasil tanggapan struktural intern dan ekstern
(beban dalam dan luar). Pengembangan sistem-sistem struktural yang tepat dan
berhasil dalam bentuk-bentuk alamiah kini mulai diterapkan dan
berkesinambungan. Analogi struktural pada pohon sebagai contoh yang paling
mudah untuk dipahami sebagai analogi bio struktur.
Pada gambar tersebut terlihat analisa kekuatan struktur pohon saat
menopang beban intern dan ekstern. Batang pohon yang tebal cukup kuat untuk

14
mendukung beban-beban vertikal dari dahan-dahan ke tanah. Pohon juga cukup
fleksibel saat menahan beban cabang-cabang samping yang lumayan banyak.
Pada struktur akar, akar menyebar ke bawah seperti jari-jari lingkaran ke bawah
tanah. Akar yang menyebar ini fungsinya untuk mendistribusi beban keseluruhan
dari pohon tersebut sekaligus menjadi jangkar agar jangan tumbang karena
angin. Jadi sistem struktural pada pohon memberikan ide dalam rancangan
arsitektur tentang sistem tanggap tenaga, artinya tiap komponen melaksanakan
fungsi struktural setempat yang serasi, bersama-sama membentuk suatu kesatuan
yang dalam memikul beban.
Bentuk-bentuk yang sering dianalogikan dalam rancangan arsitektur
selama berabad-abad sebelumnya juga telah mengalami proses analisa terlebih
dahulu. Contohnya gua-gua batu alam, lengkungan pada gua memberi ide
struktur lengkung yang diterapkan pada karya arsitektur. Begitu banyak unsur-
unsur dari alam yang memberikan konsep pada gagasan-gagasan struktural
yang berlaku. Konstruksi beton cangkang tipis - cangkang-cangkang telur,
struktur jaring labah-labah - jaring kabel, sistem struktur sel daun pelat berusuk
isostatik. Jadi bisa kita simpulkan bahwa perkembangan biostruktur sudah
dimulai sejak zaman primitif, kemudian pada tahun 1970-an semakin
berkembang hingga sekarang. Penggunaan unsur alam tidak hanya pada sistem
struktur dan konstruksi makhluk hidup semata tapi perancang beranalogi
hingga pada bentuk struktur makhluk hidup (biostruktur) itu sendiri. (Sutrisno.
R, Modern, 1983).

2.4.1. Arsitek yang Menerapkan Biomorfik.


Frank L. Wright (1869-1959) adalah pelopor arsitek yang mulai menerapkan
idenya dari alam untuk prinsip- prinsip arsitektur dalam karyanya. Prinsip akar
tunggal pada tanaman dikotil diambil sebagai ide untuk sistem pondasi pada
bangunan karya F.L. Wright.

15
Gambar 2.7 : Sistem Pondasi Akar Tunjang Untuk Pencakar Langit.
(Sumber : Sutrisno. R ; 1983)

Gambar 2.8 : Akar Tunjang ( Akar Tunggal )


(Sumber: Anonim5; 2011)

Gambar 2.9 : Lobby Gedung Administrasi S.C Yohnson & Son Inc. Wisconsin
(Sumber : Sutrisno. R ; 1983)
Buckminster Fuller dan Paolo Soleri telah mendesain dan membuat gedung-
gedung dengan struktur yang diperoleh prinsipnya dari bentuk-bentuk khusus dan
teknik dari sistem pada cangkang binatang, formasi geologi dan susunan-susunan
atom.

16
Gambar 2.10: Geodesic Dome, karya Buckminster Fuller (1954)
(Sumber: Anonim6; 2008)

Frei Otto menerapkan struktur kabel dan jaringan yang adalah terapan dari
system struktur jaring laba-laba pada rancangan stadiumnya.

Gambar 2.11 : Olympic Stadium, Munich, 1972


(Sumber: Anonim7; 2009)

Gambar 2.12: Sarang Laba-Laba


(Sumber : Sutrisno. R ; 1983)
Jaring laba-laba terbuat dari protein yang membentuk struktur kristal datar
tipis yang disebut betasheets. Struktur yang tipis ini bersifat lentur, tahan terhadap
gaya tarik dan gesek. Pada pengaplikasiannya, material baja yang digunakan
karena sifat baja yang mirip dengan sifat struktur kristal sarang laba-laba. Namun
akhir-akhir ini dilakukan riset oleh para ilmuwan di Massachusetts Institute of
Technology (MIT) di Cambridge, AS bahwa lembar kristal tipis pada sarang
laba-laba lebih kuat dari baja.

17
Seiring dengan berkembangnya dunia arsitektur, biostruktur tidak diterapkan
pada pondasi dan atap, tetapi para arsitek dalam rancangannya beranalogi
biostruktur sehingga menghasilkan rancangan dengan bentuk yang mirip
biostruktur itu sendiri. Form follow structure merupakan ciri arsitektur hibrid
yang mengaplikasikan biostruktur.

2.5. Bentuk
Bentuk mempunyai pengertian yang berbeda-beda sesuai dengan pandangan
& pemikiran pengamat (Dharma A,1998:67). Hingo Haring (dalam Dharma,
1998) menyebutkan bentuk adalah perwujudan dari organisasi ruang yang
merupakan hasil dari proses pemikiran atas pertimbangan fungsi dan ekspresi,
Mies Van Der Rohe (dalam Dharma, 1998) menyebutkan bentuk adalah wujud
dari penyelesaian akhir konstruksi dan Benjamin Hander (dalam Dharma, 1998)
menyebutkan bentuk adalah suatu keseluruhan dari fungsi-fungsi yang bekerja
secara bersamaan yang hasilnya merupakan susunan benda.

A. Perubahan Bentuk.
Ada tiga perubahan dalam bentuk yaitu (Dharma A,1998:14) yaitu, 1)
perubahan dimensi, 2) perubahan akibat pengurangan, 3) perubahan akibat
penambahan, adapaun penjelasan sebagai berikut :
a) Perubahan Dimensi
Tetap memiliki identitas asalnya,

Gambar 2.13 : Perubahan Bentuk


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

18
b) Perubahan Akibat Pengurangan (Substractive)
Besarnya perubahan menentukan apakah bentuk tersebut dapat
mempertahankan identitas asalnya.

Gambar 2.14 : Perubahan Akibat Pengurangan


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

c) Perubahan Akibat Penambahan (Additive)


Besarnya perubahan menentukan apakah bentuk tersebut dapat
mempertahankan identitas asalnya.

Gambar 2.15 : Perubahan Akibat Penambahan


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

B. Pergabungan Bentuk.
Ada empat pergabungan bentuk (Darma A,1998:15) yaitu 1) Spatial
Tension, 2) Edge To Edge Contact, 3) Face to Face Contact, 4)
Interlocking Relationship, adapun penjelasan sebagai berikut :

Gambar 2.16 : Pergabungan Bentuk


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

19
a) Spatial Tension

Gambar 2.17 : Spatial Tension


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

Kedua bentuk secara relatif berdekatan atau memiliki kesamaan visual.

b) Edge To Edge Contact

Gambar 2.18 : Edge To Edge Contact


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

Dua buah bentuk satu sisi bersamaan dan dapat berporos pada sisi
tersebut.
c) Face to Face Contact

Gambar 2.19 : Face To Face Contact


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

Adanya bidang-bidang datar pada bentuk-bentuk yang terletak sejajar

d) Interlocking Relationship

Gambar 2.20 : Interlocking Relationship


(Sumber : Dharma. A ; 1998)

Kedua bentuk saling menerus kedalam masing-masing volume


ruangnya.

20
2.6. Biografi Santiago Calatrava

Gambar 2.21 : Santiago Calatrava.


(Sumber : Ghina T. N, 2009)

Ghina T.N; (2009) menyatakan bahwa Santiago Calatrava dikenal sebagai


seorang architect engineer dari Spanyol yang menyelesaikan kuliah arsitektur di
Escuela Technica Superior de Arquitectura de Valencia dan tesis doktoralnya di
teknik sipil Swiss Federal Institute of Technology ETH Zurich. Dalam penerapan
desain Santiago Calatrava sering menggunakan fluiditas struktur dalam ekspresi
bentuknya dan merupakan pencetus utama yang memulai bentukan struktur
sebagai elemen merancang. Sesi pertama yang diamatinya dalam merancang
adalah aspek bentuk dari ekspresi struktur Santiago Calatrava melalui pencarian
data tentang dasar bentuk, baik berupa bentuk massa dan bentuk struktur.
Selanjutnya mencari perilaku struktur berdasarkan mekanika struktur yang
mendasarinya atau dengan melakukan studi bentuk dan gerak alamiahnya. Bagian
ketiga, berupaya untuk mencari dasar kerja mekanisasinya yang memudahkan
implementasi konstruksinya di lapangan, terutama untuk pengembangan yang
akan dilakukan terhadapnya.
Proses pembelajaran struktur yang paling berharga dari Santiago Calatrava,
seperti diungkapkan dalam Kennneth Frampton (1995), dikatakan pelajaran yang
bisa ditarik dari alam, adalah bimbingan dan metafora yang sebenarnya dari
mengamati tumbuhan dan hewan (proses pengenalan secara motorik, lab alam).

21
Kesesuaian alam dan bangunan, adalah (pertama) penggunaan material secara
optimal, dan (ke-dua) kemampuan organisme mengubah bentuk, tumbuh dan
bergerak (Ghina T.N; 2009).
Santiago Calatrava adalah seorang arsitek sekaligus insinyur yang karya
arsitekturnya terkenal melalui inovasi struktur sebagai pembentuk estetikanya.
Struktur yang ia buat merupakan perpaduan antara karya seni, arsitektur,
engineering, dan menunjukkan kecintaannya pada bentuk dan gerak alami. Pilihan
warna putih digunakan pada hampir semua karyanya karena ia ingin
menitikberatkan pada tampilan bentuk dan gerak pada arsitekturnya. Calatrava
membuat sketsa yang pada nantinya akan menjadi inspirasi bentuk pada karya
arsitekturnya. Kebanyakan inspirasi bentuknya datang dari bentuk tubuh manusia
(yang bergerak). Selain sketsa, ia juga senang membuat model tiga dimensi atau
sculpture untuk membuktikan keterbangunan desainnya dan kemungkinan sistem
struktur yang dapat digunakan.
Ada tiga hal yang menjelaskan sebagian karakteristik arsitektur Santiago
Calatrava, yakni geometri, mekanik, dan statik. Geometrinya merupakan
transformasi bentuk dari struktur yang melipat dan dapat terbuka. Dari segi
mekanik, arsitekturnya memiliki ciri khas dengan membuat bagian-bagiannya
dapat bergerak dari satu posisi ke posisi lain. Sedangkan dari segi statik, karya-
karyanya tentu saja mengandalkan stabilitas atau kekokohan struktur. Namun
Calatrava dianggap sebagai arsitek yang berani karena dapat membuat struktur
yang terlihat tidak stabil. karena Calatrava sendiri berhasil membuat arsitektur
yang berasal dari representasi figur hewan atau manusia, arsitektur yang dapat
bergerak (Ghina T.N; 2009).
Ada 6 karya Santiago calatrava yang arsitekturnya terkenal melalui inovasi
struktur sebagai pembentuk estetikanya, yaitu:

1. Auditoriode Tenerife Patio.


Berlokasi : Canary Islands, Spanyol.
Di Bangun : 1997 - 2003.

22
Gambar 2.22 : Auditoriode Tenerife Patio
(Sumber : Alpat. S, 2009)

2. Geometris Kuwait Pavilion.


Berlokasi : Seville, Spanyol.
Di Bangun : 1992

Gambar 2.23: Geometris Kuwait Pavilion


(Sumber : Alpat. S, 2009)

3. WTC Transit Hub


Berlokasi : New York, Amerika Serikat.
Di Bangun : 2003.

Gambar 2.24 : WTC Transit Hub


(Sumber: Anonim8; 2009)

4. Turning Torso
Berlokasi : Malmo, Swedia
Di Bangun : 2005

23
Gambar 2.25 : Turning Torso
(Sumber : Alpat. S, 2009)

5. LHumisferic City
Berlokasi : Valencia, Spanyol.

Di Bangun : 1996.

Gambar 2.26 : LHumisferic City of arts and Sciences


(Sumber : Alpat. S, 2009)

6. Lyon- statolas railway and airport station.


Berlokasi : Lyon, France.
Di Bangun : 1989-1994.

Gambar 2.27 : Lyon- statolas railway and airport station


(Sumber : Alpat. S, 2009)

24
BAB III. METODE
3.1. Metode Penelitian
Dalam proses penelitian arsitektur biomorfik terhadap karya Santiago
Calatrava, metode yang dipakai adalah metode penelitian secara Library research.
Penelitian berasal dari bahasa Inggris yaitu research (re berarti kembali, dan
search berarti mencari) (Khatibah; 2011, Yousda, 1993:12). Dari pengertian
tersebut dapatlah di pahami bahwa research itu adalah berarti mencari kembali.
Menurut kamus Websters New International, penelitian adalah
penyelidikan yang hati-hati dan kritis dalam mencari fakta dan prinsip-prinsip;
suatu penyelidikan yang amat cerdik untuk menetapkan sesuatu. Sedangkan
menurut hilway dalam bukunya Introduction to Research mengemukakan bahwa
penelitian adalah suatu metode studi yang dilakukan seseorang melalui
penyelidikan yang hati-hati dan sempurna terhadap sesuatu masalah, sehingga
diperoleh pemecahan yang tepat terhadap masalah tersebut (Khatibah; 2011,
Yousda, 1993:12).

Dari pengertian tersebut dapatlah dipahami secara luas, penelitian dapat


diartikan sebagai kegiatan yang dilakukan secara sistematis untuk
mengumpulkan, mengolah, dan menyimpulkan data dengan menggunakan
metode/teknik tertentu guna mencari jawaban atas permasalahan yang dihadapi
dalam penelitian kepustakaan. Studi pustaka menempati posisi yang sangat
penting dalam penelitian. Walaupun sebagian orang membedakan antara riset
kepustakaan dan riset lapangan, akan tetapi kedua - duanya memerlukan
penelusuran pustaka. Ada perbedaan yang melekat pada riset kepustakaan
dengan riset lapangan, perbedaannya yang utama adalah terletak pada tujuan,
fungsi atau kedudukan studi pustaka dalam masing-masing penelitian tersebut.
Riset lapangan, penelusuran pustaka sebagai langkah awal dalam rangka untuk
menyiapkan kerangka penelitian yang bertujuan memperoleh informasi
penelitian sejenis, memperdalam kajian teoritis. Sementara dalam riset pustaka,
penelusuran pustaka lebih dari pada sekedar melayani fungsi-fungsi yang
disebutkan untuk memperoleh data penelitiannya. Tegasnya riset pustaka

25
membatasi kegiatannya hanya pada bahan-bahan koleksi perpustakaan saja tanpa
memerlukan riset lapangan (Khatibah; 2011, Zed, 2008: 1-2).
Banyak orang beranggapan bahwa penelitian perpustakaan itu adalah
membaca dan mempelajari buku-buku kemudian disimpulkan. Tidak perlu
meneliti, baca saja sejumlah buku yang berhubungan dengan objek penelitian
kita, maka tahulah kita apa hasilnya. Berbagai jenis media cetak (buku, majalah,
koran dll) dokumen, atau non cetak dapat disimpan di perpustakaan. Kemudian
dikoleksi dengan menggunakan katalog, atau bentuk koleksi yang lain. Dalam
koleksi tersebut telah diklasifikasi berdasarkan kelompok ilmu pengetahuan
diberbagai disiplin ilmu. Dengan adanya kalsifikasi berbagai disiplin ilmu
dengan koleksi perpustakaan yang secara umum digunakan (katalog), peneliti
dengan mudah dapat meneliti kepustakaan.
Khatibah (2011) menyatakan bahwa di dalam buku Mestika zed Metode
Penelitian Kepustakaan, ada empat langkah penelitian kepustakaan, adalah :
1. Menyiapkan alat perlengkapan, alat perlengkapan dalam penelitian
kepustakaan hanya pensil atau pulpen dan kertas catatan
2. Menyusun bibliografi kerja, bibliografi kerja ialah catatan mengenai
bahan sumber utama yang akan dipergunakan untuk kepentingan
penelitian. Sebagian besar sumber binliografi berasal dari koleksi
perpustakaan yang di pajang atau yang tidak dipajang.
3. Mengatur waktu, dalam hal mengatur waktu ini, tergantung personal
yang memanfaatkan waktu yang ada, bisa saja merencanakan berapa
jam satu hari, satu bulan, terserah bagi personal yang bersangkutan
memanfaatkan waktunya.
4. Membaca dan membuat catatan penelitian, artinya apa yang dibutuh
dalam penelitian tersebut dapat dicatat, supaya tidak bingung dalam
lautan buku yang begitu banyak jenis dan bentuknya.
Ternyata kepustakaan tidak hanya mengumpulkan, membaca dan mencatat
literatur / buku-buku yang dipahami banyak orang, tetapi jauh dari itu, penelitian
kepustakaan harus memperhatikan langkah-langkah dalam meneliti kepustakaan,
harus memperhatikan metode penelitian dalam rangka mengumpulkan data,

26
membaca dan mengolah bahan pustaka serta peralatan yang harus dipersiapkan
dalam penelitian tersebut, kegunaannya mempermudah peneliti dalam
mendapatkan data. Ada langkah-langkah penelitian pustaka in, yaitu:
1. Menyiapkan alat-alat pensil atau pulpen dan buku catatan.
2. Menyusun catatan mengenai bahan sumber utama.
3. Mengatur waktu penelitian.
4. Membaca dan membuat catatan penelitian.

3.2. Metode Penentuan Sampel Penelitian


Santiago Calatrava di kenal sebagai seorang architect engineer dari spanyol,
dalam penerapan desainnya dia sering menggunakan fluiditas struktur dalam
ekspresi bentuknya dan merupakan pencetus utama yang memulai bentuk struktur
sebagai elemen merancang. Berikut beberapa karya Santiago clatrava, Yaitu :
Pada karya-karya di samping maka dipilih 3 karya yang memiliki kriteria
yang dapat dilihat secara langsung sebagai berikut :
1. Ide rancangan terinspirasi pada proses pertumbuhan makhluk hidup
2. Prinsip struktur dari alam atau biostruktur.
3. Dinamis dan progresif
4. Rasional ( dapat di terima akal sehat )
Tabel 3.1 : Karya-karya santiago.
1. Auditoriode Tenerife Patio 2. Geometris Kuwait Pavilion 3. WTC Transit Hub

5. LHumisferic City of arts and 6. Lyon- statolas railway and


4. Turning Torso
Sciences airport station

(Sumber : Analisis, 2016)

27
Tabel 3.2 : Proses Penilaian Objek Penelitian
No Bangunan 1 2 3 4 Nilai
1. Auditoriode Tenerife patio. 3
2. Geometris Kuwait pavilion. 4
3. WTC Transit Hub. 3
4. Turning Torso 4
5. LHumisferic City of arts and 2
science.
6. Lyon- Statolas railway and 4
airport station.
1= Tidak Baik 2= Cukup 3= Baik 4= Sangat Baik
(Sumber : Analisis, 2016)

Dari penilaian di atas dapat di simpulkan bahwa karya yang memenuhi


kriteria penilaian objek yang dipilih adalah sebagai berikut:
1. Geometris Kuwait Pavilion.
Geometris Kuwait Pavilion berlokasi di kota seville negara spanyol
yang di bangun pada tahun 1992 dan bangunan ini berfungsi sebagai
Conferension Hall.

Gambar 3.1: Geometris Kuwait Pavilion


(Sumber : Alpat. S, 2009)

2. Turning Torso.
Turning Torso berlokasi di kota malmo negara swedia yang di bangun
pada tahun 2005 dan bangunan ini berfungsi sebagai apartement.

Gambar 3.2 : Turning Torso


(Sumber : Alpat. S, 2009)

28
3. Lyon- statolas railway and airport station.
Lyon- statolas railway and airport station berlokasi di kota lyon
negara francis yang di bangun pada tahun 1998 dan selesai pada tahun
1994 dan bangunan ini berfungsi sebagai stasiun.

Gambar 3.4 : Lyon- statolas railway and airport station


(Sumber : Alpat. S, 2009)

Tabel 3.3 : Objek-objek Yang Terpilih.


No Objek Terpilih Lokasi Bangunan Tahun Di Bangun Fungsi Bangunan

Geometris
1 Seville, Spanyol 1992 Conferension Hall
Kuwait Pavilion

2 Turning Torso Malmo, Swedia 2005 Apartement

Lyon- statolas
3 railway and Lyon, France 1998-1994 Stasiun
airport station
(Sumber : Analisis, 2016)

3.3. Metode Analisa


Langkah yang dilakukan dalam melakukan metode analisa , sebagai berikut ;

Mencari literature yang berkaitan dengan arsitektur biomorfik dan biografi


Santiago Calavatra beserta beberapa karyanya.
Literatur diatas sebagai pedoman untuk menentukan prinsip-prinsip
arsitektur biomorfik, dan selanjutnya prinsip-prinsip tersebut sebagai
landasan untuk menganalisis perancangan bangunan Santiago calatrava
yang terpilih.
Lalu diberikan kesimpulan dan saran.

29
BAB IV. ANALISA

4.1. Landasan Penelitian.


Arsitektur biomorfik mempunyai pandangan bahwa alam adalah dasar
konstruksi, Keadaan alam dapat dimanfaatkan sebagai contoh desain untuk
gedung-gedung yang mempergunakan prinsip struktur dan motif dari alam. Hal
yang prinsip ialah dengan memanfaatkan keadaan alam sebagai sistem struktur
yang aktif dengan mempergunakan sistem yang ada di alam untuk tujuan
arsitektur.
Ketika struktur digunakan secara simbolis, maka digunakan secara arsitektur
untuk melambangkan teknik yang hebat dan untuk memperkenalkan teknologi
seni terkini. Dalam hal ini, ekspos struktur merupakan hal yang harus dilakukan.
Arsitektur biomorfik mengutamakan unsur-unsur kebenaran yang diungkap
secara jelas sehingga terbuka terhadap kemungkinan penilaian, dukungan
ataupun sanggahan.
Dari penjabaran di literatur, dapat disimpulkan bahwa arsitektur biomorfik
memiliki beberapa prinsip yang harus dipenuhi dalam perancangannya. Adapun
prinsip-prinsip tersebut sebagai landasan penelitian untuk mempermudah dalam
mengkaji objek-objek yang dijadikan sebagai bahan penelitian, di antaranya
adalah sebagai berikut:

1. Terinspirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk hidup yang


berkaitan dengan perubahan bentuk atau transformasi.
2. Struktur berfungsi sebagai struktural
3. Struktur berfungsi sebagai ornamental
4. Dinamis dan progresif

30
4.2. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Lyon- statolas
railway and airport station.

Gambar 4.1 : Lyon-statolas railway and airport station .


(Sumber : haslinda; 2012)
Stasiun Lyon-Satolas adalah terminal untuk kereta TGV yang
menghubungkan bandara ke kota Lyon, 30 kilometer ke arah selatan. Bangunan
yang dirancang oleh arsitek Santiago Calatrava ini dibentuk oleh baja dan
struktur beton dengan ketinggian hampir empat puluh meter, dan selesai di
bangun pada tahun 1994. Bangunan ini memiliki daya tarik tersendiri dari
pandangan pertama bagi siapa saja yang melihatnya, kesan pertama yang dapat di
ambil pada objek ini adalah bentuk yang menyerupai burung yang sedang
melebarkan sayapnya.

4.2.1 Terinpirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk


hidup yang berkaitan dengan perubahan bentuk/
transformasi.

Terbentuknya objek ini karena adanya proses-proses pertumbuhan mahkluk


hidup, makhluk hidup yang dipakai dalam proses perancangan bentuk ini adalah
proses pergerakan burung elang yang sedang mengibaskan sayapnya.

31
Sistem rangka batang dengan Lengkungan tulang belakang
bentuk dasar tulang rusuk dan dari struktur tulang burung
sayap burung sebagai sistem
keseimbangan

Struktur yang meneruskan gaya dari


lengkungan tulang belakang menuju
pondasi

Gambar 4.2 : Analisa persamaan bentuk.


(Sumber: Haslinda; 2012 & Analisis; 2016)
Terlihat dari gambar 4.2, sinkronnya pergerakan burung elang dan objek
bangunan terlihat pada bagian atas objek menyerupai lengkungan tulang belakang
burung elang dan sebagai inti pergerakan makhluk hidup, bisa dilihat pada gambar
4.3.

Gambar 4.3 : Analisa bentuk tulang belakang pada objek.


(Sumber: Haslinda; 2012 & Analisis; 2016)
Dibagian depan objek terlihat menyerupai bentuk paruh burung elang yang
menunduk kebawah, yang dibuat sebagai pintu masuk/main entrens objek
tersebut, terlihat pada gambar 4.4.
Selanjutnya dibagian samping objek menyerupai bentuk pergerakan sayap
burung elang yang sedang melebarkan sayapnya, terlihat pada gambar 4.4, Bentuk
pergerakan sayap tersebut berfungsi sebagai struktur bagian atas objek, yang
menggunakan struktur tulang saying burung elang.

32
Gambar 4.4 :Analisa bentuk fasad sayap dan kepala burung elang.
(Sumber: Haslinda; 2012 & Analisis; 2016)

4.2.2. Struktur berfungsi sebagai struktural.


Objek ini memiliki bentangan yang sangat lebar untuk mendukung bentuk
bangunan bentang lebar, diperlukan system struktur yang dapat mengimbangi
beban vertical. Dari beberapa struktur bagian tubuh elang diambil struktur tulang
punggung burung yang dapat menyeimbangi beban vertical pada objek, terlihat
pada gambar 4.5.

Gambar 4.5 :Analisa bentuk struktur yang berfungsi struktural.


(Sumber: Analisis; 2016)
Bentuk struktur tulang punggung tersebut menggunakan truss baja dan
strukturnya di perkuat dengan prinsip kinerja kaki burung elang sebagai kolom
yang meneruskan beban ke pondasi menuju ketanah.

33
4.2.3. Struktur berfungsi sebagai ornamental.
Pada bagian samping objek terlihat struktur tulang rusuk burung elang
dibikin sebagai struktur pembantu beban vertical, selain itu berguna sebagai
ornamen fasad pada objek.

Gambar 4.6 : Analisa bentuk struktur yang berfungsi sebagai ornamental.


(Sumber: Haslinda; 2012 & Analisis; 2016)

4.2.4. Dinamis.
Bentuk-bentuk pola yang melengkung menyerupai pola lengkungan tulang
rusuk burung elang pada bagian dalam dan luar objek terlihat keseimbangan pola
melengkung yang di pakai, bisa di lihat pada gambar 4.7.

Gambar 4.7 : Analisa bentuk lengkungan yang dinamis pada objek.


(Sumber: Haslinda; 2012 & Analisis; 2016)

Terlihat pada penggunaan kolom dari beton bertulang yang melengkung


sejajar tetapi tetap menjadi struktur yang kokoh.
Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan lyon-statolas railway and airport
diatas dapat di simpulkan bahwa bangunan lyon-statolas railway and airport
adalah bangunan biomorfik dikarenakan alasan yaitu sebagai berikut :
Ide bentuk objek tersebut menyerupai prinsip-prinsip organ dan
pergerakan pada burung elang yang sedang melebarkan sayapnya dan
desain kemudian di kembangkan lebih lanjut mengikuti konsep utama

34
yang telah ada sehingga muncul bentuk kaki burung yang menjadi
pertemuan antara dua bentuk struktur lengkungan utamanya, dan terdapat
bidang yang menyerupai paruh pada bagian depan objek.
Bangunan ini memiliki bentuk bentangan lebar maka di perlukan system
struktur yang dapat mengimbangi beban vertical, bentuk struktur tulang
belakang burung elang yang cocok untuk itu dipakai pada objek tersebut
dengan menggunakan truss baja yang terbentuk melengkung. Strukturnya
di perkuat dengan bentuk kaki burung elang sebagai kolom, meneruskan
beban ke pondasi menuju ketanah.
Pada bagian samping objek terlihat bentuk struktur tulang rusuk burung
elang dibikin sebagai struktur pembantu beban vertical, selain itu berguna
sebagai ornamen fasad pada objek.
Tampak terlihat pada penggunaan kolom dari beton bertulang yang
melengkung di sepanjang sisi samping objek memperlihatkan bentuk yang
dinamis dan progresif tetapi tetap membuat objek memiliki struktur yang
kokoh.

Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa, bangunan Lyon-stolas ini


merupakan bangunan biomorfik dikarenakan perancangan bangunan ini
menggunakan ide-ide yang terbentuk dari prinsip-prinsip alam.

4.3. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Turning Torso.

Gambar 4.8 : Turning Torso.


(Sumber : Tezza Nur Ghina; 2009)
Turning Torso Tower merupakan bangunan tinggi pertama Santiago

35
Calatrava yang berhasil diselesaikan pada tahun 2005. Bangunan ini didesain
pada tahun 1999 untuk European Housing Expo tahun 2001. Tapaknya berada
di kawasan terkemuka di Malmo, sebuah pelabuhan kecil terletak di selatan
Swedia, yang tengah menghadapi perkembangan cepat dalam kebutuhan
perumahan dikarenakan oleh pembukaan jembatan Oresund yang
menghubungi antara Swedia ke daratan Eropa di tahun 2000. Proyek Santiago
Calatrava ini merupakan proyek perkantoran dan hunian (Nordenson, 2003).

Gambar 4.9 : Karya-karya santiago.


(Sumber : Carter B. Horsley; 2005)
Bentuk bangunan Turning Torso yang sculptural, menjadikannya
landmark kawasan yang dengan mudah terlihat dari kejauhan. Bangunan ini
menciptakan identitas yang kuat untuk tapaknya dan menegaskan perpotongan
antara dua jalan utama (Tzonis,2007).
Turning Torso Tower merupakan komposisi dari sembilan unit kotak
town house, yang masing-masing terdiri dari lima lantai. Denah bangunan
ini berputar total 90 derajat. Tinggi Turning Torso dapat mencapai 623 kaki
(sekitar 190 m).

4.3.1 Terinpirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk


hidup yang berkaitan dengan perubahan bentuk/
transformasi.
Terbentuknya objek tersebut menyerupain bentuk tubuh manusia yang
sedang melengkungkan badan, kemudian dikembangkan lebih lanjut
mengikuti prinsip utama yang telah ada sehingga muncul bentuk pinggang
manusia yang sedang membelokkan badan pada perspektif objek yang terlihat

36
objek tersebut tersusun balok-balok yang dibelokan sisi fasadnya pada setiap
lantai maka tercipta bentuk lengkungan pinggang manusia.

Gambar 4.10: Analisa persamaan bentuk tulang belakang manusia dengan objek.
(Sumber: Analisis; 2016)

4.3.2 Struktur berfungsi sebagai struktural.


Objek ini memiliki bentuk melintir untuk mendukung bentuk melintir
tersebut diperlukan system struktur yang dapat mengimbangi gaya pelintiran dan
menahan gaya lateral yang menerpa objek tersebut struktur yang di pakai pada
objek struktur kantilever vertical yang kokoh mendukung keberdiriannya diatas
tanah, terlihat pada gambar 4.10.

37
Gambar 4.11 : Analisa structural yang memakai struktur kantilever vertical yang
mendukung keberdiriannya di atas tanah.
(Sumber: Analisis; 2016)
Terlihat juga pada gambar 4.12 , core sebagai inti struktur bangunan tinggi
yang menahan bentuk objek yang mengelitir, struktur core tersebut menyerupai
prinsip-prinsip struktur tulang belakang manusia.

core

core

Gambar 4.12 : Analisa perubahan bentuk terhadap titik core.


(Sumber: Analisis; 2016)

4.3.2 Struktur berfungsi sebagai ornamental.


Ada dua inti struktur pada objek tersebut yaitu pada bagian core dan struktur
kanti lever vertical. Struktur kantilever vertical berfungsi sebagai penahan gaya
pelintir, dan di kokohkan di setiap keliling fasad dengan rangkaian eksoskeleton
mengikuti liukan pada bangunan dan menjadikan struktur ini sebagai ornament
pada setiap sisi fasad objek terlihat pada gambar 4.13.

38
Gambar 4.13 : Analisa struktur berfungsi sebagai ornament pada fasad
(Sumber: Analisis; 2016)

4.3.3. Dinamis.
Konsep desain objek tersebut terletak pada analogi terhadap tubuh manusia
yakni analogi tulang belakang manusia yang sedang mengelintirkan tubuh nya
kesamping, susunan dari Sembilan unit kotak yang masing masing terdiri dari
lima lantai dalam satu kotak, keseluruhan lantai pada turning torso ada lima puluh
empat lantai setiap perlima lantai denah di miringkan 10, dengan keseluruhan
lantai berjumlah lima puluh empat maka seluruh kemiringan denah objek tersebut
yang terlihat dari tampak atas bangunan adalah 90 dan menjawab kerasionalan
bentuk denah yang miring dengan seimbang secara vertical terlihat pada gambar
4.14 dan gambar 4.15.

10

Gambar 4.14 : Analisa bentuk miring pada denah yang dinamis terhadap objek
(Sumber: Analisis; 2016)

39
90

Gambar 4.15 : Analisa bentuk miring pada denah yang dinamis terhadap objek
(Sumber: Analisis; 2016)

Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan turning torso diatas dapat di


simpulkan bahwa bangunan turning torso adalah bangunan biomorfik di
karenakan alasan yaitu sebagai berikut:
Ide awal terbentuknya objek tersebut menyerupai bentuk tulang belakang
manusia yang sedang melengkukan badan bentuk ide tersebut di
kembangkan dengan bentuk balok yang di susun membelok.
Objek tersebut memiliki lantai yang cukup banyak di perlukan satu
struktur yang berpusat agar bisa mengkokohkan objek tersebut, struktur
inti core sebagai titik pikul beban pada bangunan tinggi. Dan untuk
mendukung bentukan yang mengelintir di perlukan system struktur yang
dapat mengimbangkan gaya pelintir dan menahan gaya lateral yang
menerpa pada bangunan dengan menggunakan struktur kantilever vertical.
Rangkaian eksoskeleton mengikuti liukan pada bangunan dan menjadikan
struktur ini menjadi ornament sekaligus pendukung struktur bangunan
tersebut.
Bangunan ini seperti bergerak dikarenakan susunan balok yang vertical
melintir ke atas mengikuti arah liukan seirama 10 perlima lantainya yang
seperti tulang punggung manusia, konsep desainnya terlihat pada analogi
tubuh manusia yang sedan memuntirkan tubuhnya ke samping.

40
4.4. Kajian Arsitektur Biomorfik Pada Bentuk, Geometris Kuwait
Pavilion.

Gambar 4.16 : Geometris Kuwait Pavilion.


(Sumber : Alpat. S, 2009)

Kuwait pavilion adalah sebagai convention hall di kota Seville, sepanyol.


Bangunan ini dirancang oleh arsitek Santiago Calatrava ini dibentuk oleh baja
dan mempunyai struktur yang membentuk jari-jemari yang terbuka dan terkait.
Bangunan ini selesai dibangun pada tahun 1992. Bangunan ini memiliki daya
tarik tersendiri pada saat orang melihatnya, yaitu pada saat atapnya terbuka dan
tertutup yang pada intinya dapat mengubah bentuk seluruh tampilan bangunan
menjadi bentuk yang berbedabeda.

4.4.1. Terinpirasi pada proses-proses pertumbuhan makhluk


hidup yang berkaitan dengan perubahan bentuk /
transformasi.

Ide awal merancang objek tersebut merupakan ide yang didapat dari
pergerakan pergerakan alam, bentuk ini menyerupai tangan sebelah kiri yang
saling berdekatan seperti mau menggenggam tangan sebelah kanan juga
sehingga seperti jari-jemari yang saling bergenggaman, maka bentuk seperti
urutan yang berlawanan, dapat di lihat pada gambar 4.16.

41
Gambar 4.17 : Analisa persamaan bentuk jari jemari manusia yang sedang menggenggam.
(Sumber: Analisis; 2016)

4.4.2. Struktur berfungsi sebagai struktural.

Objek ini memiliki bentuk bentang lebar yang bergerak untuk


mendukung bentuk bentang lebar bergerak, untuk mendukung bentuk bentang
lebar yang bergerak tersebut di perlukan system struktur yang dapat
menyeimbangkan beban vertical bentang lebar yang bergerak harus memakai
teknologi structural perpaduan antara struktur truss baja yang membentuk
segitiga yang menyerupai bentuk lengkungan jemari tangan yang sedang
menggenggam yang dipadukan dengan system struktur hidrolik control
dengan itu bentuk struktur bentang lebar memiliki pergerakan satu titik sendi
sebagai patokan proses pergerakan jari jemari pada objek, prinsip yang
menyerupai jari jemari tangan manusia yang berpatokan pada beban pikul di
bagian bawah jari jemari tulang telapak tangan sebagai pondasi yang
menyalurkan beban ke tanah, terlihat pada gambar 4.18 dan gambar 4.19.
Struktur hidrolik Menahan Beban vettikal dan
menyalutkan ke pondasi

Pondasi
Sebagai penyalur beban ke
pondasi
Gambar 4.18 : Analisa struktur yang berfungsi sebagai struktural
(Sumber: Analisis; 2016)

42
Pergerakan beban vertical
Struktur baja yang di tarik dengan
sebagai penutup struktur hidrolik
atap

Struktur hidrolik

Pondasi
Sebagai penyalur
beban ke pondasi

Gambar 4.19 : Analisa struktur yang berfungsi sebagai struktural


(Sumber: Analisis; 2016)

4.4.3. Struktur berfungsi sebagai ornamental

Struktur yang melengkung yang menyerupai jari jemari tangan manusia,


sebagai inti struktur yang penting dalam objek tersebut, tetapi bukan hanya itu
fungsinya, bisa juga berfungsi sebagai ornament penting dari fasad dikarenakan
ornamental jari jemari tersebut terlihat jelas pada fasad.

Gambar 4.20 : Analisa struktur yang berfungsi sebagai ornamental


(Sumber: Analisis; 2016)

4.4.4. Dinamis

Desain objek ini dikembangkan lebih lanjut mengikuti konsep utama yang
telang ditentukan. Sehingga dapat dilihat bentuk jari jemari yang terbuka dan
tertutup secara jig-jag, bentuk yang kompak seperti jari jemari sehingga dilihat

43
dari bentuk elemen pembentukan atap yang melengkung dengan bagian bawah
lebih besar dari pada bagian ujungnya akan terlihat dinamis dapat dilihat pada
gambar 4.19.

Gambar 4.21 : Analisa pola elemen atap yang dinamis


(Sumber: Analisis; 2016)

Selain itu ada 17 elemen atap, 8 buah di satu sisi dan 9 buah di sisi lainnya,
agar elemen-elemen atap dapat bergerak digunakan computer untuk mengaturnya,
maka dapat di atur dan menghasilkan berbagai macam kemungkinan posisi yang
bagus dan kompak, sehingga bentuk keseluruhan pavilion ini dapat berubah
sewaktu-waktu (sesuai timing).
Setelah dilakukan analisa terhadap bangunan Geometris Kuwait Pavilion
diatas dapat di simpulkan bahwa bangunan ini adalah bangunan biomorfik di
karenakan alasan yaitu sebagai berikut :
Ide awal bentuk objek tersebut menyerupai penggabungan dari bentuk
organic dan pergerakan yang kemudian terinsipari dari sebuah bagian
tubuh manusia yaitu dalam sebuah bentukan jari jemari tangan manusia
yang saling berkaitan, terlihat bangunan tersebut berubah bentuk pada
saat tertentu yang dikendalikan oleh sebuah computer.
Objek ini memiliki bentuk bentang lebar yang bergerak, bentuk
bentang lebar dan bergerak ini menggunakan system struktur yang

44
memakai teknologi structural perpaduan antara struktur truss baja yang
berbentuk segitiga dan menyerupai bentuk lengkungan jemari tangan
yang sedang menggenggam, dengan system hidrolik control struktur
dapat bergerak pada satu titik sendinya, prinsip jari jemari tangan
manusia ini pada beban pikul di bagian tulang telapak tangan sebagai
pondasi yang menyalurkan beban ke tanah.
Struktur yang melengkung yang menyerupai jari jemari tangan manusia,
sebagai inti struktur yang penting dalam objek tersebut, tetapi bukan hanya
itu fungsinya, bisa juga berfungsi sebagai ornament penting dari fasad
dikarenakan ornamental jari jemari tersebut terlihat jelas pada fasad.
Desain objek ini dikembangkan lebih lanjut mengikuti konsep utama
yang telang ditentukan. Sehingga dapat dilihat bentuk jari jemari yang
terbuka dan tertutup secara jig-jag, bentuk yang kompak seperti jari
jemari sehingga dilihat dari bentuk elemen pembentukan atap yang
melengkung dengan bagian bawah lebih besar dari pada bagian ujungnya
akan terlihat dinamis.

Dari hasil analisis penelitian yang telah di lakukan pada ketiga karya
Santiago Calatrava maka dapat di tarik kesimpulan kretiria perancangan dari
Santiago Calatrava adalah sebagai berikut terlihat pada tabel 4.1.

45
Prinsip Perancangan Arsitektur Biomorfik
Terinspirasi Pada Proses Kesimpulan
No Objek Pertumbuhan Makhluk Hidup Struktur Berfungsi Sebagai Struktur Berfungsi Sebagai
Dinamis
Yang Terkait Pada Perubahan Struktural Ornamental
Bentuk Atau Transformasi
Pada bangunan Lyon-statolas railway
Memakai bentuk struktur tulang Tulang rusuk burung
Sistem rangka batang dengan bentuk dasar and airpost station, memakai prinsip
belakang burung elang. elang sebagai ornamental
tulang rusuk dan sayap burung sebagai sistem pergerakan burung elang yang sedang
keseimbangan. pada fasad samping.
mengembangkan sayapnya, dibagian
strukturalnya memakai pergerakan
burung elang yang sedang bergerak
menunduk kebawah, mengambil pola
lengkungan tulang belakang burung
1 Bentuk dinamis melengkung pada objek bagian
sebagai struktur atas, dan pola kaki
dalam maupun di luar menjelaskan bahwa objek burung elang sebagai pondasi yang
Lyon- statolas railway and menyalurkan beban kebawah tanah,
tersebut dinamis dengan memakai pola yang
airport station. Struktur yang meneruskan gaya melengkung secara konsisten dan seimbang selanjutnya ornamental yang di ambil
Berlokasi : Lyon, France. Lengkungan tulang belakang dari lengkungan tulang belakang dalam bentuk estetika pada bagian tulang rusuk burung
Di Bangun: 1989-1994. dari struktur tulang burung. menuju pondasi. elang, pola dinamis yang di pakai
adalah pola lengkungan tulang
burung elang yang di terapkan pada
exterior bangunan.

Pada bangunan Turning torso,


Bentuk pola memakai prinsip-prinsip organ tubuh
denah yang di manusia dan pergerakan aktifitas
miringkan 10 manusia, dari bentuk fasad memakai
derjat perlima pergerakan badan manusia yang
lantai nya sedang mengelintir 90, dibagian
2 menjadikan strukturnya memakai organ tubuh
terciptanya manusia sebagai titik sendi
pola yang
pergerakan dan tulang rusuk manusia
seimbang
Mengambil bentuk organ dan pergerakan Mengambil Struktur tulang belakang manusia Pola struktur melengkung tersebut menjadi pada objek tersebut dipakai sebagai ornamental
Turning Torso dari tulang belakang manusia yang yang melintir untuk mengimbangkan beban satu titik fokus, yang menjadikan dinding tersebut pada fasad, pola dinamis di pakai
Berlokasi : Malmo, Swedia mengelintir 90 pelintiran, memakai struktur kantilever yang melengkung sebagai ornamental pada
Di Bangun: 2005. pada bagian cincin onulus pada setiap
objek fasad sendi di tulang belakang.

Pada bangunan geometris kuwait


pavilion memakai prinsip-prinsip
organ tubuh manusia dan pergerakan
alamiah manusia, dari bentuk fasad
memakai pergerakan jari-jemari
tangan manusia yang sedang
bergandengan saling berkaitan,
dibagian strukturnya memakai
3 struktur tulang jari yang bergerak
Geometris Kuwait Pavilion
sebagai pergerakan gaya tarik-
Berlokasi : Seville, Spanyol Mengambil bentukan organ dan pergerakan Memakai prinsip tulang jari jemari yang Bentuk yang tercipta dari lengkungan jari jemari menarik, struktur tulang jari-jemari
Di Bangun: 1992. jari-jemari tangan manusia yang sedang memiliki titik sendi untuk memikul beban tangan manusia sebagaititik fokus estetika yang tersebut sebagai ornamental fasad
bergandengan secara tarik menarik menjadikan ornament penting pada objek yang terlihat dari setiap view, pola
Terlihat pada tampak atas objek, terbentuknya
alunan pola segitiga yang disusun zig-zag seperti dinamis di pakai pada persilangan
prinsip jari-jemari yang sedang bergandengan antara jari-jemari dan menghasilkan
pola berzig-zag pada fasad.
Tabel 4.1 : Hasil Analisis Arsitektur Biomorfik Pada Karya Santiago Calatrava.
(Sumber: Analisis; 2016)

46
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
Analogi biologis yang diterapkan pada struktur sangat membantu dalam
mengembangkan imajinasi dalam berkarya. Setiap makhluk hidup diciptakan
dengan jaringan-jaringan sel yang menyusun tubuhnya. Biomorfik kini semakin
menjadi trend dalam pengaplikasiannya karena ditunjang dengan perkembangan
teknologi. Penerapan biomorfik memberi kesan hidup pada bangunan, nilai
estetikapun tampak pada struktur yang diekspos. arsitektur yang baik tidak hanya
menghasilkan karya arsitektur secara harafiah, tapi menerjemahkan prinsip alam
dan bentuk alam kedalam rancangannya.
Jelas terlihat dari tiga karya bangunan Santiago Calatrava yang dibahas,
didapati bahwa biostruktur tidak hanya sekedar memanfaatkan sistem
strukturalnya saja, tapi bentuk alam (bio) dapat diterapkan sebagai bentuk
bangunan. Sehingga didapati fungsi arsitektur form follow structure. Bangunan
pun cenderung lebih mengekspos struktur dan nilai estetika tampak pada
keindahan struktur bangunan yang kelihatan lebih fleksibel dan harmonis dengan
alam.
Dari hasil Analisis penelitian yang telah dilakukan pada ketiga karya Santiago
Calatrava maka dapat ditarik kesimpulan bahwasanya Santiago Calatrava adalah
seorang arsitek yang menganut prinsip-prinsip Arsitektur Biomorfik.
Pada bangunan Lyon-statolas railway and airpost station, memakai prinsip
pergerakan burung elang yang sedang mengembangkan sayapnya, dibagian
strukturalnya memakai pergerakan burung elang yang sedang bergerak menunduk
kebawah, mengambil pola lengkungan tulang belakang burung sebagai struktur
atas, dan pola kaki burung elang sebagai pondasi yang menyalurkan beban
kebawah tanah, selanjutnya ornamental yang di ambil pada bagian tulang rusuk
burung elang, pola dinamis yang dipakai adalah pola lengkungan tulang burung
elang yang di terapkan pada exterior bangunan.
Pada bangunan Turning torso, memakai prinsip-prinsip organ tubuh manusia
dan pergerakan aktifitas manusia, dari bentuk fasad memakai pergerakan badan

47
manusia yang sedang mengelintir 90, dibagian strukturnya memakai organ tubuh
manusia sebagai titik sendi pergerakan dan tulang rusuk manusia tersebut dipakai
sebagai ornamental pada fasad, pola dinamis di pakai pada bagian cincin onulus
pada setiap sendi di tulang belakang.
Pada bangunan geometris kuwait pavilion memakai prinsip-prinsip organ
tubuh manusia dan pergerakan alamiah manusia, dari bentuk fasad memakai
pergerakan jari-jemari tangan manusia yang sedang bergandengan saling
berkaitan, dibagian strukturnya memakai struktur tulang jari yang bergerak
sebagai pergerakan gaya tarik-menarik, struktur tulang jari-jemari tersebut sebagai
ornamental fasad yang terlihat dari setiap view, pola dinamis di pakai pada
persilangan antara jari-jemari dan menghasilkan pola berzig-zag pada fasad.

5.2. Saran
Dari hasil penelitian Arsitektur biomorfik pada karya santiago caltrava
kiranya semakin menambah wawasan dan membuat kita semakin kreatif dalam
merancang bangunan. Beranalogi merupakan salah catu cara yang gampang dalam
mendesain suatu bangunan, menerapkan analogi biomorfik/biostruktur dengan
kombinasi teknologi yang canggih dalam hal material struktur diharapkan mampu
membantu kita dalam berkarya dan mewujudkan imajinasi arsitek akan datang,
serta menjadikan manusia lebih menghargai alam pada akhirnya.

48
DAFTAR PUSTAKA

Agus ,Dwi (2015). LaporanSeminar, JurusanArsitektur, UniversitasPendidikan


Indonesia (FPTK-UPI), Bandung.

Ali Shah (2016). https://holistix.wordpress.com/2016/02/23/fungsi-tulang-


belakang-dan-sakit-yang-sering-terjadi-pada-manusia/. Diunduh tanggal 20
Januari 2017.

Alpat.S (2009). Objek rancangan adalah pusat teknologi konstruksi bangunan,


JurusanArsitektur, Universitas Islam Negeri (UIN), Malang.

Analisis , 2016

Andrew .K (2010). http://www.bugbitten.com/photos/Europe/awk/Day_trip_to_


Malmo/69584-11984-2466529.html. Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 1 (2009). http://www.touregypt.net/counstruction/ . Diunduh tanggal 20


Januari 2017.

Anonim 2 (2011). http://www.flickr.com/photo/mbell1975/6060197269/ .


Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 3 (2008). http://1000words.kodak.com/thousandwords/post/?id=


23222385 . Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 4 (2013). http://1000words.kodak.com/thousandwords/post/?id=


23242355 . Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 5 (2011). http://www.sentra-edukasi.com/2011/06/struktur-jaringan-


jenis-fungsi-akar.html/ . Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 6 (2008). http://sofarfromshore.com/blag/2008/04/01/super-quick-visual-


history-of-utopiactic-dwellings/ . Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 7 (2009). http://aplust.net/permalink.php?atajo=frei_otto_guther_


betnich_olympic_station_munich/ . Diunduh tanggal 20 Januari 2017.

Anonim 8 (2009). http://www.e-architecth.co.uk/ . Diunduh tanggal 20 Januari


2017.

Benjamin Meinke (2009). https://aedesign.wordpress.com/2009/08/28/high-rise-


apartment-tower-turning-torso-malmo-sweden/. Diunduh tanggal 20 Januari
2017.

Carter B. Horsley (2005). http://www.thecityreview.com/calatrav1.html. Diunduh

49
tanggal 20 Januari 2017

Dharma,A(1998).TeoriArsitektur 3,Gunadarma, Jakarta.

Gnina T,N (2009). Membaca Proses PerancanganCalatravaMelaluiGeometri


Kuwait Pavilion,Vol 3, No. 3, 2016.Diunduhtanggal 15 Juli 2016.

Haslinda,H (2011). http://hasnahaslinda.wordpress.com. Diunduhtanggal 15 Juli


2016.

Kapugu R (2012). Biostruktur dalam Arsitektur, Vol 9 No 3 Nopember 2012.


Diunduh tanggal 13 Juli 2016

Khatibah (2011). Penelitian Kepustakaan, Vol 5 No 1 Mei 2011. Diunduh tanggal


20 Januari 2017

Sahril S (2008). Ekspos Struktur pada Fasad Bangunan, FT-UI, TA 62, Hal: 20-
50. Diunduh tanggal 13 Juli 2016

Somaatmadja, Sukardi, Tanggoro (2006). Ilmu Bangunan Struktur Bangunan


Tinggi Dan Bentang Lebar, Universitas Indonesia UIP, Jakarta.

Sugono ,Dedi (2008). Kamus Bahasa Indonesia, Jakarta.

Sutrisno ,R (1983). Bentuk Struktur Bangunan Dalam Arsitektur Modern,


Gunadarma, Jakarta.

Suparjo ,S (2014). Aplikasi Arsitektur Biomorfik Dalam Rancangan


Arsitektur,Vol 11, No.1, Mei 2014.Diunduhtanggal 13 Juli 2016.

Paul Fraser (2015). https://www.justcollecting.com/miscellania/roman-marble-


torso-sculpture-will-attract-1-9m-at-christies. Diunduh tanggal 20 Januari 2017

Pinterest (2010). https://www.pinterest.com/pin/247698048232137296/. Diunduh


tanggal 20 Januari 2017

Wikipedia (2017). https://en.wikipedia.org/wiki/Turning_Torso. Diunduh tanggal


20 Januari 2017

50