Anda di halaman 1dari 6

Naskah Film Pendek

Judul: Si Kuku dan Si Kupu-Kupu


Peran:
Si kuku :
Si kupu-kupu :
Narator A :
Narator B :
Dosen :

Narator:
A: assalamu alaikum wr.wb. saya ...........dan teman saya
B : .......................disini kami kami akan menceritakan sebuah kisah dua
orang mahasiswa
A : benar sekali, disini terdapat dua mahasiswa yaitu pertama mahasiswa
yang kita namai si rajin
B: dan yang kedua kita namai si malas, jadi begaimana kisahnya silahkan
saksikan!!!

Pada pagi hari jam menunjukkan pukul 08.00, pada hari itu si A datang
lebih awal dari pada yang lainnya, dengan wajah yang segar memasuki
ruangan kelas dan mengambil tepat duduk paling depan. Tak lama
kemudian datang si C
C: assalamu alaikum, wah pagi juga datang nya si A
A: iya hari ini bangun lebih awal, kan tau dosen rajin banget pagi2 pasti
sudah masuk
Beberapa menit kemudian semua mahasiswa sudah duduk di kelas, dan
dosen pun masuk dan memulai mengajar.
Di lain tempat si B sedang lari dengan tergesah2 menuju ruang kelas,
sambil menunggu lift dengan tidak sabarnya akhirnya naik tangga dari
lantai G ke lantai 3, sesampai nya di depan kelas dia berhenti sejenak
mengelap keringatnya. Si A yang fokus memperhatikan dosen mengajar,
setelah 1 jam pelajaran tiba-tiba si B dengan wajah berkeringat memasuki
ruang kelas. Perhatian tertuju kepada si B.
B: Assalamu alaikum maaf pak saya terlambat, tadi kena macet
Dosen : kena macet dimana?? Memang rumah nya dimana??
B: rumah saya di pertek pak,,macetnya di depan kampus tadi dan di
parkiran,,hehehe
Dosen : duduk,, lain kali jangan diulangi ( dosen melanjutkan pelajaran)
Si B mengambil duduk paling belakang dan mengeluarkan secarik
kertas hvs dan lupa membawa pulpen, dan akhirnya meminjam pulpen ke
temannya
(selesai)

Narator:
B: wah kasihan sekali si B datang terlambat, lagian sudah 1 jam pelajaran
masih aja mau masuk,, kalau aku mah paling nitip absen,,hehe
A: iyah kalau dosen nya tidak ngabsenin, kalo ngabsenin
bagaimana,,,jangan di contoh yah teman2.
B: itu tadi kisah pertama, jadi si B ini sukanya terlambat dan bikin alasan
kreatif yang masuk diakal si dosen.
A: jadi teman2 ngak boleh contoh si B,, yang harus kita contoh itu si A
yang sudah datang,, sebelum dosennya pun datang malah paling pertama
masuk di kelas kosong. Hehe
B: jangan terlalu memuji, tidak baik,,
A: dari pada si B juga Cuma bawa secarik kertas doang, pantesan tasnya
kecil banget, ngak bawa pulpen lagi
B: kalau si A kacamatanya tebal banget,hehe. baiklah kita lanjutkan kisah
selajutnya..

Pada hari selasa si A dan teman2 nya sedang berkumpul mengerjakan


tugas dan belajar untuk ujian. Datang lah si B yang asik main smartphone
nya dan mendengarkan lagu menggangu konsentrasi teman2 nya.
Hari berikutnya si B yang baru datang di beritahu oleh temannya
apakah sudah menyelesaikan tugasnya
B: teman2 lagi sibuk apa sih??
C: kamu udah kerja tugas??
B : tugas apa?? Kapan kita di kasih tugas?? Yang mana??
C: mending selesaikan sekarang, dosen udah mau masuk nih
B: nyotek dong...(mengambil tugas temannya)
Dengan tergesah menggunakan jurus kilat atau nyontek buta2 apa
yang dia lihat dia tulis dengan cepat sampai2 rumus nya tidak terbaca
dengan jelas. Dosen pun masuk dan teman2nya mengumpulkan tugas di
meja dosen, si A mengumpulkan tugasnya yang sudah ia kerja
sebelumnya bersama teman2nya sedangkan si B masih saja
menggunakan jurusnya dan pada akhirnya mengumpulkannya.
Ujian pun di mulai dengan dosen yang killer dan sensitiv, si A yang
dengan optimis nya mengerjakan ujiannya menggunakan rumus2 yang ia
ketahui, sedangkan si B dengan ekspresi bingun saat melihat soalnya,
sambil menggaruk kepalanya dan berharap ada kunci jawaban yang jatuh
dari langit ruangan ujian. Waktu ujian pun selesai si B dengan pasrah nya
mengumpulkan kertas jawabannya yang berisikan hanya angka 1, 2, 3,
dan seterusnya.
(selasai)

Narator:
A: wah,, si A makan nya apa yah,, ujiannya mulus banget kayak mobil
sport
B: si B perasaan kayak gue yah jangan bilang dia itu aku,,tak mungkin, si
B lagi2 mendapatkan masalah karena ulahnya sendiri
A: andai aja dia ikut belajar bersama si A mungkin aja tidak seperti tadi,
jadi teman2 kalo mau ujian dan tugas yang baik, jadilah si A
B: dan kalau anda ingin sesat jadilah si B
A: stt..jangan jadi si B tapi jangan contoh si B itu baru benar
B: maaf, itu yang benar, jadi kalau belajar bersama maka apapun
tugasnya akan terselesaikan dengan gampang dan cepat
A: baik kita lanjutkan kisahnya nya

Setelah jam kuliah selesai dan terdapat waktu kosong, si A biasa nya
akan mengikuti kegiatan organisasi seperti HME, mengikuti rapat atau pun
belajar di perpus,, lain halnya si B yang tempat nongkronya itu kantin dan
pacaran

Narator:
B: jadi galau aku,,, si B ternyata punya pacar ,,,aku mah apa atuh,,hehe
A: ada juga yah yang mau sama si B kan malas ,,kan kalau ada masalah
sama pacar kan ribet juga tuh,,
B: bener,nanti ujung2nya kuliah jadi terganggu,,si A ini emang tidak jauh
dari buku dan sosial benar2 manusia super dia,hehe
A: jadi teman2 kalau punya waktu kosong kita gunakan dengan sebaik
mungkin yang bermanfaat, seperti yang dilakukan si A,
B: dan organisasi itu penting loh,,,bermanfaat untuk dunia kerja nantinya
A: dan akhirnya kita menuju ke ending kisah ini
B: apa ending,???
A: endingnya itu Cuma satu kata Friendship
B: ohh, pertemanan ,,, penasaran!!!,, ini dia,,,

Karena melalui banyak rintangan dalam hidupnya,,,si B berinisiatif


untuk berteman dengan si A. Si B menuju ke tempat duduk si A
B: bro,,apa kabar???
A: baik ,,,Alhamdulillah,, kenapa bro??
B: bro boleh minta tolong ini bro,, pusing2 ka akhir2 ini
A: kalau pusing bro ,,minum paramex kenapa ke saya bro bukan ka dokter
ini,,hehe
B: bercada lagi ini bro
A: bercanda ja, kenapa kulihat akhir2 ini suka ko terlambat dan malas
buat tugas ,,
B: itu mi masalah ku bro,, datang lagi penyakit ku
A: penyakit apa bro???
B: biasa, penyakit malas,, jadi mau ka minta tolong ini bro
A:minta tolong apa bro???
B: bantu ka bro untuk memperbaiki semua sifat jelek ku ini,,baik dalam
belajar dan sosial ku bro,, bisaji bro??
A: kalau begitu berteman meki saja,,,kalau ada tugas ku ajak ko kerja
sama2 teman2 yang lain, begitu juga kalau belajar....bagaimana bro
B: oke bro,, terima kasih banyak bro,,,(saling berjabat tangan)
(selesai)

Narator:
A: so sweet sekali,, kalau mau jadi orang yang benar itu harus di mulai
dari niat kita sendiri
B: kalau niat nya si B ini mulia banget karena ingin merubah dirinya
menjadi yang lebih baik,,,
A: jadi teman2,,,, memang kita tidak boleh memilih-milih teman, tetapi kita memiliki
teman jika dia selalu ada untuk kita saat sedih maupun senang. Saling
mendukung dan menyemangati.
B: Pertemanan yang baik juga bukan karena materi atau ingin saling
memanfaatkan. Namun, pertemanan yang baik ada saat kita saling
memahami perbedaan dan rasa ingin saling menuju perbaikan bersama-
sama.
A: kita udah kayak Mario Teguh yah...hehehe,, sepertinya kita mau pamit
nih..
B: jangan dulu,, kita masih punya bonus,,
A: bonus apa???
B:ini dia!!!

Bonus: Ini tentang dosen kita,,,pertama apabila pas jam kuliah pagi,
kita udah dateng cepat supaya gak terlambat tahunya dosen malah
dateng terlambat satu jam mata kuliah atau bahkan malah gak nongol-
nongol.
A: dosennya lagi kena macet kali yah..??
B: iya macet di depan kampus,,kalau bukan di parkiran,,hehehe
Sekalinya nongol,,, Dosen ngajar dengan jutek tanpa memperdulikan
mahasiswa. Ngejelasin materi panjang x lebar x tinggi dengan monoton
sehingga membuat yang dengerin gak ngerasa terlibat. Ketiga, ketika
dosen yang kalau ditanya gak ngasi respon yang baik atau positif, jadi
kesannya kalau yang nanya tuh bodoh atau malas.
A: pak saya masih kurang jelas dengan itu pak, bisa dijelaskan ulang pak
Dosen: kalau belum paham nanti tanya sama temannya yang lain atau
baca dan cari di google aja,,hehe
Keempat ketika materi diperkuliahan yang terlalu banyak teori gak jelas
yang gak ada hubungannya dengan praktek langsung dalam kehidupan
sehari-hari.
B: pak mau nanya,,, kalau kita belajar tentang algoritma ,,nantinya itu
algoritma dipake dimana??
A: memangnya algoritma di pake kalau mengukur tegangan dan arus ya
pak??
Dosen: kalau ngak di pake,, ngak usah belajar aja sekalian,heheh
(selesai)

Narator :
A: jadi bonus tadi Cuma becandaan saja ,,jangan dimasukin dalam hati
yah..
B: apa lagi dosen2 kita,, maaf pak bu Cuma becandaan doang,,,
A: jadi pelajaran yang dapat kita petik dari kisah di atas adalah jadilah
mahasiswa yang semestinya,, dan jangan lupa teman2 kita yang lain
B: mari kita saling mengingat kan dan pada akhirnya kita akan sama2
mengenakan baju wisuda (toga) dan saling mengucapkan selamat
A: kami mengucapkan banyak terima kasih kepada teman2 yang telah
menonton kisah ini ,,
B: dan kami meminta maaf yang sebesar2 nya apa bila ada yang merasa
tersinggu dengan adegan tadi,,,
A: jadi Cerita ini hanya fiktif belaka. Jika ada kesamaan nama tokoh,
tempat kejadian ataupun cerita, itu adalah kebetulan semata dan tidak
ada unsur kesengajaan
B: kalau begitu kami pamit undur diri,,, dengan ucapan
A,B: wassalamu alaikum wr.wb.

Kata-kata mutiara Umar bin Khattab : Sahabat sejati adalah


sahabat yang mengingatkan kita saat kita berbuat salah dan
itulah sahabat yang nantinya bersama-sama kita masuk ke dalam
surga

catatan: saya maunya ini jadi video komedi,,kalau kurang lucu kasi lucu i
nah!!! Masalah nya kurang lucu ka juga,,heheh