Anda di halaman 1dari 1

Latar Belakang Masalah

Klaim kejahatan terkait dengan amnesia tampaknya sudah biasa/umum. Sehingga


hal ini selidiki menggunakan pendekatan kejahatan tiruan, dengan menggunakan 7
instrumen validitas..

Beberap studi telah menyimpulkan bahwa angka prevalensi estimasi amnesia-


kejahatan terkait ini bervariasi tergantung pada jenis kejahatan, dengan perkiraan
tertinggi yang ditemukan pelanggaran kekerasan. Dengan demikian, sebagai aturan
praktis, seseorang dapat berasumsi bahwa 25% sampai 50% dari pembunuhan dan
tersangka pembunuhan mengaku amnesia-kejahatan terkait (Pujol & Kopelman,
2003). Penulis ini berpendapat bahwa klaim amnesia harus diperlakukan dengan
skeptisisme. Fakta tetap, bagaimanapun, bahwa kasus amnesia untuk tindak
pidana telah dijelaskan di dalam literatur. Seringkali, kasus ini melibatkan kondisi
neurologis seperti keracunan, kejang, atau gangguan tidur (Bourget & Whitehurst,
2007). Mengingat dampak hukum yang otentik amnesia-kejahatan terkait mungkin
memiliki dalam hal kompetensi untuk diadili dan tanggung jawab pidana (misalnya,
Smith & Resnick, 2007), deteksi amnesia-kejahatan terkait pura-pura adalah pusat
penting untuk pengambilan keputusan forensik (Bourget & Whitehurst, 2007;
Merckelbach & Christianson, 2007). Bagaimana amnesia yang pura-pura tergantung
pada keyakinan awam 'tentang berbagai jenis amnesia, keyakinan yang nyata.

Dalam studi saat ini, penulis ingin menguji seberapa baik pura-pura amnesia bisa
tidak terdeteksi ketika mengandalkan beberapa tes. Selanjutnya, validitas gejala
beberapa tes diberikan kepada peserta untuk memeriksa apakah kombinasi tes
efektif dan aman dalam mendeteksi amnesia-kejahatan terkait. Penulis juga
menggali sejauh mana peringatan untuk tidak bermain berlebih-lebihan (yang dapat
diterima dari nasihat atau sumber lain) dapat merusak tingkat deteksi.