Anda di halaman 1dari 34

0

Yayasan Bunda Indonesia Peduli


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR

(SOP)
TOUCHCARE FOR KIDS, MOM & BABY SPA
(SPA IBU, BAYI & ANAK)

YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI

INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL HOLISTIC CARE ASSOCIATION

2015
1
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
SOP
PIJAT BAYI
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh PIJAT BAYI Ditetepkan oleh


Direktur YBIP (BABY MASSAGE) Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto, S.Kep.


Yuniati, SST. Ners. M.Kes. CPHC
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan stimulasi tubuh bayi dengan terapi sentuhan untuk meningkatkan
sirkulasi darah dan tumbuh kembang bayi yang lebih optimal
TUJUAN 1. Merangsang syaraf motorik
2. Memperbaiki pola tidur
3. Membantu memperlancar sistem pencernaan
4. Meningkatkan ketenangan emosional anak
5. Meningkatkan pertumbuhan
6. Meningkatkan daya tahan tubuh
7. Membina ikatan kasih sayang orang tua dan anak
KEBIJAKAN Bayi dalam kondisi sehat
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN 1. Minyak pijat bayi lavender Moisteners
2. Handuk
PROSEDUR A Tahap Pra Interaksi
PELAKSANA 1 Mengecek program terapi
AN 2 Mencuci tangan
3 Menyiapkan alat

B Tahap Orientasi
1 Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2 Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3 Menanyakan persetujuan/kesiapan klien
2
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
C Tahap Kerja
Pedoman melaksanakan terapi:
a. Kaki
1) Perahan cara India
Langkah yang pertama adalah basahi tangan
anda menggunakan moisteners oil kemudian
peganglah kaki bayi pada pangkal paha seperti
memegang pemukul softball, kemudian
gerakkan tangan anda ke pergelangan kaki bayi
secara bergantian seperti memerah susu.
Dengan arah yang sama anda dapat
menggunakan kedua tangan anda untuk
memeras, memijat serta memutar kedua kaki
bayi dari pangkal paha menuju kebawah secara
lembut sehingga tidak menyakiti bayi.

2) Perahan cara Swedia


Cara yang lain adalah perahan cara swedia
yaitu anda dapat memegang kedua
pergelangan kaki bayi kemudian kemudian
gerakkan kedua tangan secara bergantian dari
pangkal kaki hingga ke pangkal paha. Lakakan
teknik meremas, memijat, serta memutar
dengan lembut kedua kaki bayi. Kajilah respon
bayi, apabila bayi merasa tidak nyaman atau
menangis hentikanlah pemijatan.
3
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

3) Telapak kaki
Gunakanlah moisteners oil untuk mengurut
telapak kaki bayi. Urutlah telapak kaki bayi
dengan kedua ibu jari secara bergantian,
dimulai dari tumit kaki menuju ke jari. Atau
anda dapat membuat lingkaran-lingkaran kecil
dengan kedua ibu jari secara bersamaan pada
seluruh telapak kaki dimulai dari tumit bayi. Hal
tersebut dapat diulang hingga beberapa kali.

4) Jari
Langkah pemijatan selanjutnya adalah pada
jari-jari kaki bayi. Pijatlah jari-jari kaki satu per
satu dengan gerakan memutar menjauhi
telapak kaki dan diakhiri dengan tarikan lembut
pada setiap ujung jari kaki bayi. Janganlah
menekan terlalu kuat karena akan
mengakibatkan ketidaknyamanan pada bayi.
4
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

5) Punggung kaki
Setelah selesai melakukan terapi pada jari maka
langkah selanjutnya adalah punggung kaki.
Dengan kedua ibu jari, buatlah lingkaran di
sekitar kedua mata kaki sebelah dalam dan luar.
Kemudian urutlah seluruh punggung kaki
dengan kedua ibu jari secara bergantian dari
pergelangan kaki ke arah jari. Atau buatlah
gerakan yang membentuk lingkaran-lingkaran
kecil dengan kedua ibu jari secara bersamaan,
dari daerah mata kaki ke jari kaki.

6) Gerakan menggulung
Peganglah pangkal paha dengan kedua tangan
anda, kemudian gerakkan menggulung dari
pangkal paha menuju pergelangan kaki dengan
lembut kemudian, lakukan hingga beberapa
kali.
5
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

7) Gerakan akhir
Rapatkanlah kedua kaki bayi, kemudian
letakkan kedua tangan anda secara bersamaan
pada pangkal paha, kemudian usap beberapa
kali kedua kaki bayi dari atas ke bawah dengan
lembut.

b. Perut
Pedoman pemijatan pada derah perut ini sangat
penting karena bayi sangat sensitif dan tulangnya
masih lunak. Sehingga anda harus menghindari
melakukan pemijatan di bagian perut pada tulang
rusuk atau ujung tulang rusuk bayi.
1) Mengayuh pedal sepeda
Basahilah tangan anda dengan moisteners oil
untuk memijat bagian perut, kemudian langkah
selanjutnya anda dapat melakukan gerakan
pada perut bayi seperti mengayuh pedal
sepeda, gerakan dari atas ke bawah perut
secara bergantian dengan tangan kanan dan
kiri.
6
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

2) Menekan perut
Tekuklah kedua lutut kaki bayi secara
bersamaan dengan lembut ke permukaan perut
bayi. Anda juga dapat melakukan hal ini secara
bergantian yang dimulai dengan lutut kanan
dan dilanjutkan dengan lutut kiri secara lembut.

3) Bulan-matahari
Buatlah lingkaran dengan ujung-ujung jari
tangan kanan anda mulai dari perut sebelah
kanan bawah (daerah usus buntu) sesuai arah
jarum jam, kemudian kembali ke daerah kanan
bawah (seperti bentuk bulan), diikuti oleh
tangan kiri yang selalu membuat bulatan penuh
(seperti bentuk matahari). Lakukan hal ini
secara berulang-ulang.

4) Jam
metode lain yang dapat anda gunakan adalah
7
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
dengan membayangkan ada gambar jam pada
perut bayi. Perut bayi bagian paling atas
dianggap jam 12, bagian bawah perut dianggap
jam 6, lalu buat gerakan berikut : Buat lingkaran
searah jarum jam dengan tangan kanan anda
dibantu tangan kiri dimulai pada jam 8 (di
daerah usus buntu)

5) Gerakan I Love You


I : Pijatlah perut bayi mulai dari bagian kiri
atas ke bawah dengan menggunakan jari-jari
tangan kanan seolah membentuk huruf I.
LOVE : Bentuklah huruf L terbalik, dengan
melakukan pemijatan dari kanan atas perut ke
kiri atas kemudian dari kiri atas ke kiri bawah.
YOU : Bentuklah huruf U terbalik, dimulai
dari kanan bawah (daerah usus buntu) ke atas
kemudian ke kiri, ke bawah, dan berakhir di
perut kiri bawah.

6) Gelembung
Letakkanlah ujung-ujung jari pada perut bayi di
bagian kanan bawah dan buatlah gerakan
dengan tekanan sesuai arah jarum jam dari
kanan ke kiri bawah guna memindahkan
gelembung-gelembung udara. Dengan kedua
8
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
telapak tangan buatlah gerakan dari tengah
dada ke samping luar seolah sedang meratakan
kertas pada buku tua.

c. Dada
1) Jantung besar
Gunakanlah kembali moisteners oil untuk
memudahkan pemijatan. kemudian buatlah gerakan
seperti membentuk gambar jantung dengan
meletakkan ujung-ujung jari kedua tangan anda di
ulu hati. Setelah itu buatlah gerakan ke atas sampai
di bawah leher, kemudian ke samping di atas tulang
selangka, lalu ke bawah ke ulu hati seolah-olah
anda membuat gambar jantung.

2) Kupu-kupu
Gerakan pada dada selanjutnya yaitu dengan
membuat gambar kupu-kupu. Dimulai dengan
tangan kanan yang memijat menyilang dari ulu hati
ke arah bahu kanan, dan kembali ke ulu hati,
kemudian dengan tangan kiri ke bahu kiri,
kemudian kembali ke ulu hati. Lakukan dengan
lembut dan penuh kehangatan.
9
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

3) Jantung kecil
Anda dapat melakukan gerakan membuat gambar
jantung kecil pada kedua puting bayi secara
bergantian.
4) Burung Kecil
Buatlah gerakan seolah membuat gambar jantung
besar hingga ke tepi selangka. Kemudian dengan
jari-jari tangan yang diregangkan buatlah gerakan
seolah membuat gambar sayap burung kecil,
dimulai dari samping dada ke atas.
d. Tangan
1) Perahan cara India
Gunakanlah moisteners secukupnya. Perahan cara
India bermanfaat untuk relaksasi otot dan arahnya
menjauhi tubuh. Peganglah lengan bayi dengan
kedua telapak tangan mulai dari pundak, seperti
memegang pemukul softball. Gerakkan tangan
kanan dan kiri ke bawah secara bergantian dan
berulang-ulang seolah memerah susu sapi. Cara
lain yaitu kedua tangan anda dapat melakukan
gerakan memeras, memijat, dan memutar lengan
bayi mulai dari pundak ke pergelangan tangan
secara lembut.

2) Perahan cara Swedia


Modifikasi pemijatan selanjutnya adalah perahan
10
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
cara swedia yaitu pijatan yang dimulai dari
pergelangan tangan ke arah badan untuk
mengalirkan darah ke jantung dan ke paru-paru.
Gerakkan tangan kanan dan kiri secara bergantian,
mulai dari pergelangan ke arah pundak. Cara lain
yaitu kedua tangan anda dapat melakukan gerakan
memeras, memutar, dan memijat lengan bayi mulai
dari pergelangan tangan hingga ke pundak secara
lembut.

3) Telapak tangan
Gunakanlah kedua ibu jari anda untuk memijat
telapak tangan seolah membuat lingkaran-lingkaran
kecil dari pergelangan tangan ke arah jari-jari.
Sedangkan keempat jari lainnya memijat punggung
tangan secara bergantian.

4) Jari
Pijatlah jari bayi satu per satu menuju ujung jari
dengan gerakan memutar. Akhiri gerakan ini
dengan tarikan yang lembut pada tiap ujung jari.
Tarikan yang terlalu kuat dapat menyebabkan resiko
cidera pada bayi
11
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

5) Gerakan menggulung
Gerakan selanjutnya adalah menggulung, caranya
yaitu peganglah lengan bayi bagian atas/bahu
dengan kedua telapak tangan. Bentuklah gerakan
menggulung dari pangkal lengan menuju
pergelangan tangan/jari-jari. Lakukan selama
beberapakali secara lembut.

6) Gerakan akhir
Rapatkanlah kedua tangan bayi, kemudian letakkan
kedua tangan anda secara bersamaan pada
pangkal lengan tangan bagian atas, kemudian usap
beberapa kali kedua tangan bayi dari atas ke bawah
dengan lembut.

e. Muka
1) Membasuh muka
Hindari menggunakan minyak pijat pada daerah
sekitar mata atau selaput lendir lainya karena
dapat menyebabkan resiko iritasi pada bayi.
Tutuplah wajah bayi dengan kedua telapak tangan
anda dengan lembut sambil bicara pada bayi
secara halus seolah-olah anda dan bayi sedang
berbicara berdua. Gerakkan kedua tangan anda ke
samping pada kedua sisi wajah bayi seperti gerakan
membasuh muka. Lakukan hingga beberapa kali
12
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

2) Dahi (menyetrika dahi)


Anda dapat meletakkan jari-jari kedua tangan pada
pertengahan dahi bayi. Tekankan jari-jari anda
dengan lembut mulai dari tengah dahi bayi ke arah
samping kanan dan kiri seolah menyetrika dahi.
Setelah itu gerakkan ke bawah ke daerah pelipis
dan buatlah lingkaran-lingkaran kecil di pelipis
kemudian gerakkan ke arah dalam melalui daerah
pipi di bawah mata.

3) Alis (menyetrika alis)


Anda dapat meletakan kedua ibu jari di antara
kedua alis mata. kemudian pijatlah secara lembut
bagian atas mata atau alis mulai dari tengah ke
samping seperti menyetrika alis. Perhatikan respon
bayi saat anda melakukan terapi.
13
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
4) Hidung (senyum pertama)
Langkah selanjutnya anda dapat meletakkan kedua
ibu jari di antara kedua alis bayi. Tekankanlah ibu
jari anda dari pertengahan kedua alis turun melalui
tepi hidung ke arah pipi kemudian gerakkan ke
samping dan ke atas seolah membuat bayi
tersenyum.

5) Rahang atas : senyum kedua


Letakkan kedua ibu jari anda pada pertengahan
rahang atas atau di atas mulut di bawah sekat
hidung. Gerakkan kedua ibu jari anda dari tengah
ke samping dan ke atas ke daerah pipi seolah
membuat bayi tersenyum.

6) Dagu/rahang bawah : senyum ketiga


Letakkan kedua ibu jari anda di tengah dagu.
Tekankan dua ibu jari pada dagu, lalu gerakkan dari
tengah ke samping kemudian ke atas seolah
membuat bayi tersenyum.
14
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

7) Belakang telinga
Dengan tekanan lembut gerakkan jari-jari kedua
tangan anda dari belakang telinga kanan dan kiri ke
tengah dagu. Atau dengan tekanan lembut
gerakkan kedua tangan anda dari belakang telinga
membentuk lingkaran-lingkaran kecil ke seluruh
kepala.

f. Punggung
1) Gerakan maju mundur seperti kuda goyang
Teteskan besukupnya moisteners oil pada kedua
tangan anda kemudian ubahlah posisi bayi dalam
posisi tengkurap melintang di depan anda dengan
kepala di sebelah kiri dan kaki di sebelah kanan
anda. Pijatlah dengan gerakan maju mundur
menggunakan kedua telapak tangan di sepanjang
punggung bayi, dari bawah leher sampai ke pantat
bayi.
15
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

2) Gerakan menyetrika
Langkah selanjutnya adealah melakukan usapan
dengan telapak tangan kanan anda, menyerupai
gerakan menyetrika dengan lembut yang dimulai
dari pundak hingga ke bawah sampai pada pantat
bayi.

CATATAN:
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pijat bayi. Pedoman yang perlu
diperhatikan dalam melakukan pemijatan adalah:
Awali pemijatan dengan sentuhan ringan kemudian secara bertahap
tambah tekanannya.
Tekanan pemijatan disesuaikan umur:
a. 0-1 bulan: Gerakan atau tekanan lebih mendekati usapan halus
dan sebelum tali pusat lepas sebaiknya tidak dilakukan pemijatan
daerah perut.
b. 1-3 bulan: Tekanan lebih kuat dan gerakan lebih variatif.
c. 3 bulan- 3 tahun: Dilakukan seluruh gerakan pemijatan sesuai
teknik pada seluruh tubuh.
Pada bayi premature sebelum bayi sehat betul, hanya diberikan
sentuhan ringan.
Pemijatan dimulai dari ujung kaki kemudian keatas serta pertahankan
kontak mata selama pemijatan.
Tanggap terhadap bayi, seperti bila bayi menangis tenangkan dulu
16
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
baru setelah diam pemijatan dilanjutkan.
Tidak membangunkan bayi hanya untuk melakukan pemijatan
Tidak melakukan pemijatan bila:
a. Segera setelah selesai makan.
b. Bayi dalam keadaan tidak sehat.
c. Bayi tidak mau dipijat atau memaksakan posisi pijat tertentu.
Siapkan perlengkapan pijat seperti: popok bersih dan pakaian ganti.
Perawat atau bidan harus melepaskan gelang, cincin dan memotong
kuku-kuku jari. yang panjang agar tidak menyakiti kulit bayi yang
lembut dan sangat sensitif.

D Tahap Evalusi
1 Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2 Merapikaan klien dan lingkungan
3 Berpamitaan dengan klien
4 Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
5 Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Bobak, Buku Ajar Keperawatan Maternitas
TERKAIT Whaley, Wong, Nursing Care of Infant and Children
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006. Standar
Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto B. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta; Gosyen
Publishing.
Tim Galenia MCC. 2014. Home Baby Spa, Jakarta; Penebar Plus
Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori, praktik,
hokum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals, London;
Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis, Mosby
Company.
Patricis AP, Anne GP, 1996. Fundamentals of Nursing, Toronto, Mosby
Company

SOP
BABY GYM
17
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh SENAM BAYI Ditetepkan oleh


Direktur YBIP (BABY GYM) Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan melemaskan dan melatih gerakan motorik bayi sebagai awal
menjain trust antara therapist dan klien
TUJUAN 1 Melemaskan otot-otot bayi
2 Memperlancar peredaran darah
3 Membina tust atau hubungan saling percaya antara therapist dank
lien
4 Ungkapan kasih sayang dan keceriaan
5 Melatih gerakan motorik bayi
6 Langkah awal sebelum baby swimming
KEBIJAKAN Bayi dalam kondisi sehat
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN -
PROSEDUR A. Tahap Pra Interaksi
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

B. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

C. Tahap Kerja
1. Gerakan tangan kanan bayi kearah atas sehingga ketiaknya
terbuka dan tangan kiri diletakan didepan dada. Lakukan
delapan kali dan bergantian pada tangan lainya.
18
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
2. Lakukan gerakan membuka dan menutup tangan bayi
didepan dada sebanyak delapan kali.
3. Letakan tangan bayi didepan dada, bergantian antara tangan
kiri dan kanan (gerakan silang)
4. Tekuklah kaki kiri bayi sehingga dengkul berada diperut,
bersamaan dengan itu lengan kanan diayunkan sehingga
bertemu dengan dengkul bayi. Lakukan gerakan tersebut
sebanyak delapan hitungan dan sebaliknya juga delapan
hitungan
5. Tekuklah kedua kaki bayi sehingga dengkul menyentuh
perut. Lakukanlah gerakan ini pada kaki kanan dan kiri
bergantian hingga delapan kali hitungan. Selanjutnya
lakukanlah dengan kaki kanan dan kaki kiri secara
bersamaan.
6. Selanjutnya lakukanlah gerakan kaki kiri bayi menyilang
pada kaki kanan dan sebaliknya hingga delapan kali
hitungan.
7. Angkat kedua kaki bayi membentuk sudut 90 derajat.
Lakukanlah gerakan tersebut hingga sebanyak 8 hitungan.
8. Akhiri baby gym dengan ucapan sehat.. cerdas.. ceria..

D. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Bobak, Buku Ajar Keperawatan Maternitas
TERKAIT Whaley, Wong, Nursing Care of Infant and Children
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto B. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta; Gosyen
Publishing.
Tim Galenia MCC. 2014. Home Baby Spa, Jakarta; Penebar Plus.
Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori,
praktik, hukum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha
Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.
19
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
Patricis AP, Anne GP, 1996. Fundamentals of Nursing, Toronto, Mosby
Company.

SOP

BABY SWIMMING

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh RENANG BAYI Ditetepkan oleh


Direktur YBIP (BABY SWIMMING) Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan stimulasi gerakan otot-otot tubuh bayi dengan menggunakan
terapi air untuk meningkatkan tumbuh kembang yang lebih optimal.
TUJUAN 1. Meningkatkan tumbuh kembang bayi
2. Meningkatkan pertumbuhan fisik, emosional dan social
3. Meningkatkan kualitas tidur
KEBIJAKAN Bayi dalam kondisi sehat
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN -
PROSEDUR E. Tahap Pra Interaksi
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

F. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

G. Tahap Kerja
20
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
1. Sebelum berenang, pasang neck ring atau pelampung leher
pada bayi
2. Pastikan klip berada dibelakang dan dagu bayi berada pada
cekungan yang ada pada neck ring
3. Masukan kaki bayi secara perlahan kedalam air kemudian
gerakan tangan dan kaki bayi didalam air
4. Biarkanlah bayi berenang dan menggerakan seluruh organ
tubuhnya
5. Stimulasi dengan mainan dan berikanlah motivasi pada bayi
untuk menggerakan tubuhnya
6. Setelh selesai berenang langkah selanjutnya adalah
memandikan bayi.

H. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Bobak, Buku Ajar Keperawatan Maternitas
TERKAIT Whaley, Wong, Nursing Care of Infant and Children
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto B. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta; Gosyen
Publishing.
Tim Galenia MCC. 2014. Home Baby Spa, Jakarta; Penebar Plus.
Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori,
praktik, hukum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha
Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.
Patricis AP, Anne GP, 1996. Fundamentals of Nursing, Toronto, Mosby
Company.

SOP
SPA RAMBUT ANAK & MOM
21
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh SPA RAMBUT ANAK Ditetapkan oleh


Direktur YBIP Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan membersihkan rambut klien dari kotoran serta meningkatkan
sirkulasi darah pada kepala serta mengatasi permasalahan rambut
TUJUAN 1. Meningkatkan sirkulasi darah pada area kepala
2. Meningkatkan kebersihan dan hygiene rambut klien
3. Menghilangkan berbagai permasalahan rambut seperti: rambut
patah, kering, bercabang, susah diatur dan rontok
4. Meningkatkan rasa nyaman klien
KEBIJAKAN Klien Dengan perawatan rambut sehat atau bermasalah
TERAPIST CPHCT dengan peminatan spa bayi & anak
PERALATAN 1. Essential oil
2. Strawbeners
3. Air
4. Shampoo
5. Handuk 3 buah
6. Set kursi keramas
7. Vaporizer
PROSEDUR A. Tahap Pra Interaksi
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

B. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

C. Tahap Kerja
22
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
1. Menjaga privacy klien
2. Memasang handuk pada bagian dada dan bahu
3. Melakukan hair analisis dan mengkaji permasalahan yang
ada pada kepala klien
4. Mempersilahkan klien untuk duduk pada kursi keramas dan
bersandar
5. Melakukan hair cleansing dengan membasahi rambut klien
menggunakan air kemudian melakukan gerakan keramas
dengan memasukan jari-jari tangan hingga menyentuh kulit
kepala klien
6. Memberikan shampoo kemudian menggosok dari bagian
kulit kepala hingga ujung hingga berbusa kemudian
membilas dengan air bersih hingga bersih
7. Mengeringkan rambut dengan menggunakan handuk kering
8. Menyisir rambut kemudian membagi area kepala klien
menjadi 4 bagian
9. Membelah kulit kepala bagian atas diukur dari hidung keatas
hingga ke pertengahan alis lalu dengan menggunakan batang
sisir belah rambut menjadi dua bagan menyusuri kulit kepala
klien
10. Berikanlah strawbeners pada kulit kepala klien dengan
menggunakan jari telunjuk pada kulit kepala
11. Lakukan masase dengan menggunakan tiga jari melingkar
sebanyak empat kali putaran, pada putaran yang keempat
diberikan sedikit tekanan dan diulangi hingga tiga kali pada
masing-masing area
12. Lakukaan gerakan hingga semua kulit kepala merata
kemudian oleskan strawbeners pada batang rambut hingga
ujung rambut kemudian ratakan dengan menggunakan kedua
jari tangan hingga seluruh bagian kepala klien
13. Tutup rambut klien dengan menggunakan handuk kemudian
lakukan uaphorizer (jika tidak mengalami kerontokan)
selama lima menit lalu persilahkan untuk klien menunggu
hingga 30 menit (proses masker rambut)
14. Bilas rambut klien dengan air pada kursi keramas kemudian
keringkan lalu sisir rambut hingga rapi
15. Merapikan klien

D. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
23
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Kustanti heri. 2008, Tata Kecantikan Kulit jilid I, II & III. Departemen
TERKAIT Pendidikan Nasional; Jakarta.
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto Budhi. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta;
Gosyen Publishing.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.

SOP

SPA TANGAN & KAKI ANAK & MOM


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh SPA TANGAN & KAKI ANAK Ditetapkan oleh


Direktur YBIP Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan membersihkan tangan dan kaki klien serta merawat kesehatan
kuku serta menunjang penampilan yang lebih sehat dan menarik
TUJUAN 1. Meningkatkan sirkulasi darah tangan dan kaki
2. Menjaga kebersihan tangan dan kaki
3. Mencegah terjadinya luka pada kaki
4. Meningkatkan aktualisasi diri klien
KEBIJAKAN Klien sehat
24
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
TERAPIST CPHCT dengan peminatan Spa bayi dan anak
PERALATAN 1. Moisteners
2. Menipedi tea
3. Sabun
4. Waslap
5. Air
6. Waskom 2 buah
7. Kursi duduk
8. Ners biomasker (masker anak)
9. Set perawatan kuku
10. Kuas masker
PROSEDUR A. Tahap Pra Interaksi
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

B. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

C. Tahap Kerja
1. Menjaga privacy klien
2. Menganjurkan klien untuk melakukan senam kaki
3. Memasukan air dan menipeditea kedalam gelas dan seduh
dengan air panas
4. Merendam tangan/ kaki klien selama lima menit
5. Membersihkan tangan/kaki dengan menggunakan sabun dan
waslap
6. Mengeringkan dengan menggunakan handuk
7. Melakukan skin analisis
8. Melakukan pemotongan atau perawatan kuku secara lengkap
(memotong dan merapikan area kuku)
9. Melaakukan masase dengan teknik yang berurutan
10. Melakukan pemberian masker pada tangan/ kaki
11. Membersihaakan dengan mengguanakan waslap basah
12. Mengeringkan dengan menggunakan handuk
13. Memberikan nail buffer untuk mengkilapkan kuku
14. Memberikan pelembap
15. Merapikan klien

D. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
25
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Kustanti heri. 2008, Tata Kecantikan Kulit jilid I, II & III. Departemen
TERKAIT Pendidikan Nasional; Jakarta.
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto Budhi. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta;
Gosyen Publishing.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.

SOP

PIJAT BAYI PREMATUR


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh PIJAT BAYI Ditetepkan oleh


Direktur YBIP (BABY MASSAGE) Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan stimulasi tubuh bayi dengan terapi sentuhan untuk
meningkatkan sirkulasi darah dan tumbuh kembang bayi yang lebih
optimal
TUJUAN 1. Merangsang kinerja organ-organ tubuh secara optimal
2. Membantu memperlancar sistem pencernaan
26
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
3. Meningkatkan ketenangan emosional anak
4. Meningkatkan pertumbuhan
5. Meningkatkan daya tahan tubuh
6. Membina ikatan kasih sayang orang tua dan anak
KEBIJAKAN Bayi dalam kondisi sehat
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN 3. Minyak pijat bayi lavender Moisteners
4. Handuk
PROSEDUR A. Tahap Pra Interaksi
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

B. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

C. Tahap Kerja
Pedoman melaksanakan terapi:
a. Memberikan rangsangan raba (tactile stimuli) selama
lima menit
1) Bayi dalam posisi ditelungkupkan
2) Tiap gerakan dilakukan dalam waktu 2x5 menit
3) Tiap gerakan diulangi 6 kali
4) Dikerjakan selama 5 menit
a) Kepala: dengan menggunakan kedua telapak
tangan, usap kepala dari puncak kepala sampai ke
leher menggunakan viconers platinum, kemudian
kembali lagi kepuncak kepala
b) Bahu: dengan dua jari tangan kanan dan kiri usap
kedua belah bahu bayi dari pertengahan
punggung ke pangkal lengan, kemudian kembali
ke pertengahan punggung
c) Punggung: dengan dua jari kedua tangan usaplah
leher ke pantat, lalu ke leher
d) Kaki: dengan dua jari kedua tangan usaplah:
1) Kedua kaki secara bersamaan
2) Dari pangkal paha ke pergelangan kaki,
kemudian kembali ke pangkal paha.
b. Memberi rangsangan kinestetik (kinesthetic stimuli)
selama 5 menit
1) Bayi dalam keadaan ditelentangkan
2) Tiap gerakan dilakukan dalam waktu 2x5 menit
27
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
3) Tiap gerakan diulangi 6 kali
4) Dikerjakan selama 5 menit
a) Lengan: 6 gerakan pada tiap lengan
1) Dikerjaan satu per satu
2) Pegang lengan pada pergelangan tangan,
kemudian tekuk didaerah dada
b) Kaki: enam gerakan tiap kaki
1) Dikerjakan satu per satu
2) Pegang daerah pergelangan kaki, kemudian
tekuk didaerah lutut dan pinggul
c) Kaki: enam gerakan
1) Dikerjakan pada kedua kaki secara bersamaan
2) Pegang daerah pergelangan kaki, kemudian
tekuk didaerah lutut
3) Tekan kedua kaki kea arah perut.

D. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
DOKUMEN Bobak, Buku Ajar Keperawatan Maternitas
TERKAIT Whaley, Wong, Nursing Care of Infant and Children
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Roesli, U. 2001. Pedoman Pijat Bayi Prematur & Bayi Usia 0-3 Bulan.
Jakarta; Trubus Agriwidya
Purwanto B. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta; Gosyen
Publishing.
Tim Galenia MCC. 2014. Home Baby Spa, Jakarta; Penebar Plus
Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori,
praktik, hokum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha
Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.
Patricis AP, Anne GP, 1996. Fundamentals of Nursing, Toronto, Mosby
Company
28
Yayasan Bunda Indonesia Peduli

SOP

FORMULASI BABY OIL HERBAL SUPER NUTRISI


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh FORMULASI BABY OIL HERBAL Ditetepkan oleh


Direktur YBIP SUPER NUTRISI Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan formulasi atau pencampuran antara minyak aromatherapy
dengan aneka minyak tumbuhan (lemak) untuk mendapatkan minyak
yang berkualitas dalam perawatan bayi dan anak
TUJUAN 1. Memperoleh minyak yang bernutrisi secara topical therapy
2. Mendapatkan minyak yang aman untuk terapi
3. Mengembangkan kualitas pelayanan dengan cutomer great
experience
KEBIJAKAN -
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN 1. Spuit 10 cc
2. Timbangan digital
3. Essensial oil
4. Viconers platinum
5. Minyak biji zaitun
6. Minyak biji bunga matahari
7. BHT
8. Botol pet
9. Sendok
10. Gelas pencampur
PROSEDUR A. Tahap Kerja
29
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
PELAKSANAAN 1. Menyiapkan peralatan dan bahan yang akan
diracik
2. Mencuci tangan sebelum melakukan tindakan
3. Memakai masker, handscoon dan penutup rambut
4. Mengambil 80% Viconers platinum (minyak
kelapa murni) dengan spuit dan maasukan dalam gelas kaca
bening
5. Mengambil 10% minyak bii bunga matahari
dengan spuit kemudian campur dalam wadah yang berisi
voconers platinum
6. Mengambil 10% minyak biji zaitun dengan spuit
kemudian campur dengan minyak biji bunga matahari dan
viconers platinum kemudian aduk hingga bercampur
homogeny
7. Timbang BHT 0,1% dengan timbangan digital
kemudian campur kedalam minyak lalu aduk hingga merata
8. Timbang essensial oil 0,2% sesuai takaran
kemudian masukan dalam campuran oleum tadi hingga
tercampur homogen
9. Masukan campuran oleum dalam botol dan siap
digunakan untuk kalanga sendiri.
DOKUMEN Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori,
TERKAIT praktik, hokum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha
Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Departemen Kesehatan RI, Formularium Kosmetika Indonesia (Jakarta:
Dirjen POM Depkes RI, 1985)

SOP

FORMULASI TELON OIL HERBAL SUPER NUTRISI


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION
30
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
Disetujui oleh FORMULASI TELON OIL HERBAL Ditetepkan oleh
Direktur YBIP SUPER NUTRISI Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan formulasi atau pencampuran antara minyak aromatherapy
dengan aneka minyak tumbuhan (lemak) untuk mendapatkan minyak
yang berkualitas dalam perawatan bayi dan anak
TUJUAN 1. Memperoleh minyak yang bernutrisi secara topical therapy
2. Mendapatkan minyak yang aman untuk terapi
3. Mengembangkan kualitas pelayanan dengan cutomer great
experience
KEBIJAKAN -
TERAPIST CPHCT dengan peminatan SPA bayi & Anak
PERALATAN 1. Spuit 10 cc
2. Timbangan digital
3. Viconers platinum
4. Minyak zaitun
5. BHT
6. Botol pet
7. Sendok
8. Gelas pencampur
PROSEDUR B. Tahap Kerja
PELAKSANAAN 1. Menyiapkan peralatan dan bahan yang akan diracik
2. Mencuci tangan sebelum melakukan tindakan
3. Memakai masker, handscoon dan penutup rambut
4. Mengambil 50% Viconers platinum (minyak kelapa murni)
dengan spuit dan maasukan dalam gelas kaca bening
5. Mengambil 20% minyak zaitun dengan spuit kemudian
campur dalam wadah yang berisi voconers platinum
6. Mengambil 30% minyak kayu putih dengan spuit kemudian
campur dengan minyak zaitun dan viconers platinum
kemudian aduk hingga bercampur homogeny
7. Timbang BHT 0,1% dengan timbangan digital kemudian
campur kedalam minyak lalu aduk hingga merata
8. Masukan campuran oleum dalam botol dan siap digunakan
untuk kalanga sendiri.
31
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
DOKUMEN Purwanto B. 2013. Herbal & Keperawatan Komplementer (teori,
TERKAIT praktik, hokum dalam asuhan keperawatan). Yogyakarta; Nuha
Medika.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Departemen Kesehatan RI, Formularium Kosmetika Indonesia (Jakarta:
Dirjen POM Depkes RI, 1985)

SOP

MASASE TUBUH AROMATHERAPY

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


(SOP)
YAYASAN BUNDA INDONESIA PEDULI
INDONESIAN PHYSIOLOGYCAL
HOLISTIC CARE ASSOCIATION

Disetujui oleh MASASE TUBUH AROMATHERAPY Ditetapkan oleh


Direktur YBIP Ketua IPHCA

Ririen Kartika Budhi Purwanto,


Yuniati, SST. CPHC S.Kep. Ners. M.Kes.
CPHC
Pedoman dasar pelaksanaan tindakan perawatan pemenuhan kebutuhan fisiologi dasar yang
dikembangkan secara komprehensif berdasarkaan prisip transcultural kebidanan dan
keperawatan Indonesia yang dikembangkan oleh YBIP & IPHCA khusus untuk peserta program
pelatihan Certified Physiologycal Holistic Care Therapist (CPHCT)
PENGERTIAN Tindakan perawatan tubuh klien dengan memberikan sentuhan
pemijatan untuk mengurangi ketegangan otot, nyeri serta meningkatkan
kebugaran
TUJUAN 1. Mengurangi ketegangan otot
2. Meningkatkan relaksasi fisik dan psikologis
3. Mengkaji kondisi kulit
4. Meningkatkan sirkulasi/ peredaran darah pada area yang
dimasase
KEBIJAKAN Klien post partum
TERAPIST CPHCT dengan peminatan holistic care for pre & post partum period
PERALATAN 1. Moisteners lavender oil
2. Handuk
PROSEDUR A. Tahap Pra Interaksi
32
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
PELAKSANAAN 1. Mengecek program terapi
2. Mencuci tangan
3. Menyiapkan alat

B. Tahap Orientasi
1. Memberi salam kepada klien dan sapa nama klien
2. Menjelaskan tujuan dann prosedur pelaksaan
3. Menanyakan persetujuan/kesiapan klien

C. Tahap Kerja
1. Menjaga privacy klien
2. Atur klien dalam posisi prone. Bila tidak bisa dapat diatur
dengan posisi miring
3. Letakan sebuah bantal kecil dibawah perut klien untuk
menjaga posisi yang tepat.
4. Tuangkan moisteners ke tangan . usap kedua tangan
sehingga oleum akan merata pada kedua tangan
5. Lakukan masase pada punggung. Masase dilakukan dengan
menggunakan jari-jari dan telapak tangan, dan tekanan yang
halus.
6. Metode masase
a. Selang seling tangan. Masase punggung dengan tekanan
pendek, cepat, bergantian tangan
b. Remasan. Usap otot bahu dengan setiap tangan anda
yang dikerjakan secara bersama
c. Gesekan. Masase punggung dengan ibu jari, dengan
gerakan memutar sepanjang tulang punggung dari
sacrum ke bahu
d. Eflurasi. Masase punggung dengan kedua tangan, dengan
menggunakan tekanan lebih halus dengan gerakan keatas
untuk membantu aliran balik vena
e. Petriasi. Tekan punggung secara horizontal. Pindah
tangan anda kearah yang berlawanan dengan
menggunaakan gerakan meremas.
f. Tekanan menyikat. Secara halus tekan punggung dengan
ujung-ujung jari untuk mengakhiri masase.
g. Merapikan klien

D. Tahap Evalusi
1. Mengevaluasi tindakan yang baru dilakukan
2. Merapikaan klien dan lingkungan
3. Berpamitaan dengan klien
4. Membereskan dan mengembalikan alat ke tempat semula
5. Mencatat kegiatan dalam lembar catatan asuhan
33
Yayasan Bunda Indonesia Peduli
DOKUMEN Kustanti heri. 2008, Tata Kecantikan Kulit jilid I, II & III. Departemen
TERKAIT Pendidikan Nasional; Jakarta.
Asosiasi Institusi Pendidikan DIII Keperawatan Jawa Tengah. 2006.
Standar Operasional Prosedur Keperawatan
Purwanto Budhi. 2014. Ilmu Keperawatam Estetika, Yogyakarta;
Gosyen Publishing.
Price. L., Penoel. D. 1997. Aromatherapy for health professionals,
London; Churchill Livingstone
Potter, P.A., Perry. A. G. 2002, Fundamentals of Nursing, St. Louis,
Mosby Company.