Anda di halaman 1dari 14

PENGELUARAN KONSUMSI

MASYARAKAT INDONESIA
Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Perekonomian Indonesia
dosen pengampu Dr. Drs Muhammad Zainuri MM

Oleh :

1. Ari Fransiska 201411049


2. Alfina Khutmawati 201411062
3. Wahyu Kurniawan Aji 201411063
4. Rois Sopyan 201411065
5. Bayu Nur Bawono 201411074
6. Riska Yuliana 201411079
7. Dwi Indah Ratnaningsih 201411101
8. M.Saiful Anwar 201411103
9. Christina Wida Pancawati 201411109
10. Ahmad Zaki Amirudin 201411125

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MURIA KUDUS
2017 2018
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat
rahmat dan hidayah-Nya tugas pembuatan makalah ini dapat kami
selesaikan dengan baik. Penulis juga tidak lupa mengucapkan terima kasih
sebanyak-banyaknya kepada pihak-pihak terkait yang telah membantu
kami dalam menyelesaikan tugas ini. Penyusunan makalah ini bertujuan
untuk memenuhi tugas yang diberikan oleh Bapak Dr. Drs. Muhammad
Zainuri, MM selaku dosen mata kuliah "Perekonomian Indonesia".
Harapan kami adalah semoga makalah yang kami buat dapat
bermanfaat dan dapat menambah wawasan pembaca. Kami mohon maaf
apabila terdapat kesalahan dalam penyusunan tugas ini. Untuk itu kami
sangat mengharapkan saran dan kritik dari pembaca demi tercapainya
perbaikan dalam tugas-tugas maupun makalah berikutnya.

Kudus, Mei 2017

Kelompok 7
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.............................................................................................2
DAFTAR ISI...........................................................................................................3
BAB 1 PENDAHULUAN......................................................................................4
1.1. Latar Belakang..........................................................................................4
1.2. Rumusan Masalah.....................................................................................5
1.3. Tujuan Penulisan.......................................................................................5
1.4. Metode Penulisan......................................................................................6
BAB II PEMBAHASAN........................................................................................6
2.1. Pengeluaran Konsumsi Masyarakat..........................................................6
2.1.1. Pengertian Pengeluaran Konsumsi Masyarakat.................................6
2.1.2. Perilaku Konsumsi Masyarakat.........................................................7
2.1.3. Pola Konsumsi Masyarakat................................................................9
2.1.4. Dimensi Ketimpangan Pengeluaran Konsumsi................................10
2.1.5. Tabungan Masyarakat......................................................................11
2.1.6. Fungsi Konsumsi Dan Fungsi Tabungan.........................................12
2.2. Pengeluaran Pemerintah..........................................................................13
2.2.1. Pengertian Pengeluaran Pemerintah.................................................13
2.2.2. Aspek Positif dan Negatif Perilaku Konsumtif................................14
BAB III KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................18
3.1. Kesimpulan..............................................................................................18
3.2. Saran........................................................................................................19
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................19

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pertumbuhan ekonomi dan perubahan struktur ekonomi dalam 30
tahun terakhir atau lebih di Indonesia telah menghasilkan pertumbuhan
dan perubahan ring Ekonomi-ekonomi skala besar urbanisasi. Perubahan
urbanisasi skala besar seperti ini tidak hanya terjadi di Indonesia, hal ini
merupakan fenomena global.sebagai pembangunan ekonomi atau
pertumbuhan terus berlanjut, masyarakat di daerah pedesaan akan terus
datang ke daerah-daerah perkotaan atau kota-kota besar. Dengan adanya
pertumbuhan ekonomi tersebut, maka membawa dampak yang baik
terutama dalam hal kemiskinan, masyarakat sebagian besar bersih dari
kemiskinan.kota Metropolitan seperti Jakarta dapat menawarkan iming-
iming pekerjaan yang lebih baik, pendidikan, perawatan kesehatan, dan
mereka berkontribusi terhadap penduduk yang menganggur untuk di
sediakan lapangan pekerjaan.
Dari fenomena diatas dapat di ketahui bahwa tingkat penghasilan
masyarakat perkotaan dengan masyarakat pedesaan sangat jauh berbeda.
Dengan demikian dilihat dari penghasilan per kapita jauh lebih tinggi
masyarakat perkotaan di bandingkan dengan masyarakat pedesaan, maka
secara otomatis pengeluaran konsumsi masyarakat desa dan masyarakat
kota juga akan berbeda. Sedangkan untuk pendapatan daerah antara desa,
kabupaten, profinsi bahkan jenjang yang lebih atas juga mempunyai
jumlah nominal masing-masing pada setiap daerah. Berkaitan dengan
permasalahan yang telah dipaparkan maka berikut penulis akan
membahasa secara lebih rinci dalam bentuk makalah sebagai tugas
kelompok pada mata kuliah Perekonomian Indonesia.

1.2. Rumusan Masalah


1. Bagaimana perilaku konsumsi masyarakat dalam perekonomian?
2. Bagaimana pola konsumsi masyarakat ada di Indonesia?
3. Bagaimana dimensi ketimpangan pengeluaran konsumsi?
4. Apa sebenarnya tabungan masyarakat?
5. Bagaimana fungsi konsumsi dan fungsi tabungan?
6. Bagaimana strategi pengeluaran pemerintah didalam perekonomian?
7. Apa dampak dari perilaku konsumtif?

1.3. Tujuan Penulisan


Penulisan makalah ini bertujuan untuk memahami lebih mendalam
lagi tentang pembahasan pengeluaran konsumsi masyarakat dan
pengeluaran pemerintahan sekaligus sebagai salah satu syarat dalam
menempuh perkuliahan pada mata kuliah Perekonomian Indonesia.

1.4. Metode Penulisan


Adapun penulisan makalah ini yang digunakan penulis adalah
dengan mempelajari buku-buku yang kami jadikan referensi-referensi dan
pengumpulan data yang ada kaitanya dengan masalah yang kami bahas
serta pencarian informasi melalui internet.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengeluaran Konsumsi Masyarakat


2.1.1. Pengertian Pengeluaran Konsumsi Masyarakat
Pengeluaran Konsumsi masyarakat merupakan salah satu variabel
makro ekonomi dalam identitas pendapatan nasional. menurut pendekatan
pengeluaran, variabel ini lazim dilambangkan dengan dengan hurup C
(Consumption). Pengeluran konsumsi seseorang adalah bagian dari
pendapatannya yang dibelanjakan. Bagian dari pendapatan yang tidak
dibelanjakan disebut tabungan lazim dilambangkan dengan hurup S
(Saving). Apabila pengeluaran-pengeluaran konsumsi semua orang dalam
suatu negara dijumlahkan, maka hasilnya adalah pengeluaran konsumsi
masyarakat negara yang bersangkutan. Dilain pihak jika tabungan semua
orang dalam suatu negara dijumlahkan hasilnya adalah tabungan
masyarakat negara tersebut. Selanjutnya, tabungan masyarakat bersama-
sama dengan tabungan pemerintah membentuk tabungan nasional. Dan
tabungan nasional merupakan sumber dana investasi.
Konsumsi seseorang berbanding lurus dengan pendapatannya.
Secara makro agregat pengeluaran konsumsi masyarakat berbanding lurus
dengan pendapatan nasional. Semakin besar pendapatan, makin besar pula
pengeluaran konsumsi. Perilaku tabungan juga begitu, jadi bila pendapatan
bertambah, baik konsumsi maupun tabungan akan sama-sama bertambah.
Perbandingan besarnya tambahan pengeluaran konsumsi terhadap
tambahan pendapatan disebut kecenderungan untuk mengkonsumsi
(Marginal Propensity to Consume, MPC).
Sedangkan besarnya tambahan pengeluaran konsumsi terhadap
tambahan pendapatan disebut kecenderungan untuk menabung (Marginal
Propensity to Save, MPS). Pada masyarakat yang kehidupan ekonominya
relatif belum mapan, biasanya angka MPC mereka relatif besar, sementara
angka MPS mereka relatif kecil. Artinya jika mereka memperoleh
tambahan pendapatan maka sebagian besar tambahan pendapatannya itu
akan teralokasikan untuk konsumsi. Hal sebaliknya berlaku pada
masyarakat yang kehidupan
ekonominya sudah relatif lebih mapan.
Perbedaan antara masyarakat yang sudah mapan dan yang belum
mapan antara negara maju dan negara berkembang bukan hanya terletak
dalam atau dicerminkan oleh perbandingan relatif besar kecilnya MPC dan
MPS, akan tetapi juga dalam pola konsumsi itu sendiri. Pola konsumsi
masyarakat yang belum mapan biasanya lebih didominasi oleh konsumsi
kebutuhan-kebutuhan pokok atau primer. Sedangkan pengeluaran
konsumsi masyarakat yang sudah mapan cenderung lebih banyak
teralokasikan ke kebutuhan sekunder atau bahkan tersier.
2.1.2. Perilaku Konsumsi Masyarakat
Beberapa pandangan ahli mengenai perilaku konsumen antara lain
yang mereka harapkan akan memuaskan kebutuhan mereka (Schiffman
dan Kanuk Istilah perilaku konsumen diartikan sebagai perilaku yang
diperlihatkan konsumen dalam mencari, membeli, menggunakan,
mengevaluasi, dan menghabiskan produk dan jasa 1994)
Perilaku konsumen merupakan tindakan yang langsung terlibat
dalam mendapatkan, mengkonsumsi, dan menghabiskan produk
dan jasa, termasuk proses keputusan yang mendahului dan
mengikuti tindakan ini. (Engel, Blackweel, dan Miniard; 1993)
Perilaku konsumen merupakan proses pengambilan keputusan dan
aktivitas fisik dalam mengevaluasi, memperoleh, menggunakan dan
menghabiskan barang atau jasa. (Loudon dan Della-Bitta; 1984)
Perilaku yang ditunjukkan oleh orang-orang dalam merencanakan,
membeli, dan menggunakan barang-barang ekonomi dan jasa,
disebut perilaku konsumen. (Winardi, 1991)
Perilaku yang dikaitkan dengan preferences dan possibilities adalah
perilaku konsumen. (Deaton dan Muellbawer, 1986)
Perilaku konsumen merupakan pengkajian dari perilaku manusia
sehari-hari (Mullen dan Johnson, 1990)
Dari beberapa pandangan di atas dapat ditarik satu kesimpulan
yaitu Perilaku Konsumen adalah semua kegiatan, tindakan, serta proses
psikologis yang mendorong tindakan tersebut pada saat sebelum membeli,
ketika membeli, menggunakan, menghabiskan produk dan jasa setelah
melakukan hal-hal di atas atau kegiatan mengevaluasi.
Alokasi PDB dewasa ini semakin besar tergunakan untuk
keperluan pembentukan modal atau investasi serta ekspor dan impor.
Kenyataan ini tentu saja menggembirakan karena menandakan secara
umum pendapatan masyarakat sudah mencukupi kebutuhan konsumsinya,
sehinnga terdapat kelebihan yang bisa ditabung untuk menjadi sumber
dana investasi. Adalah beralasan untuk menyatakan bahwa harapan untuk
menumbuhkan perekonomian cukup prospektif. Kemantapan bekal
kemandirian dalam pembangunan tersebut dapat dikonfirmasikan melalui
tinjauan pengeluaran konsumsi masyarakat berdasarkan proporsinya dalam
pembentukan permintaan agregat (aggregate demand).
Penurunan proporsi pengeluaran konsumsi masyarakat dalam
membentuk permintaan agregat menyiratkan dua hal. Pertama, peran
tabungan masyarakat terahdap pendapatan nasional semakin besar. Kedua,
peran sector-sektor penggunaan lain dalam membentuk permintaan agregat
semakin besar, khususnya sector pembentukan modal atau investasi dan
sector ekspor-impor.
Dalam perekonomian ada beberapa pendekatan yang mempelajari
perilaku konsumen, antara lain pendekatan tradisional dan pendekatan
modern. Penjelasan masing-masing sebagai berikut :
a) Pendekatan Tradisional
Menurut pendekatan ini, setiap barang mempunyai dayaguna atau
utilitas, oleh karena barang tersebut pasti mempunyai kemampuan untuk
memberikan kepuasan kepada konsumen yang menggunakan barang
tersebut.Jadi bila orang meminta suatu jenis barang, pada dasarnya yang
diminta adalah dayaguna barang tersebut.
b) Pendekatan Modern
Pendekatan ini menggunakan analisa regresi yang secara praktis
digunakan untuk memperkirakan permintaan.
2.1.3. Pola Konsumsi Masyarakat
Daftar Alokasi Pengeluaran Konsumsi Masyarakat Pola konsumsi
dapat dikenali berdasarkan alokasi penggunaannya. Untuk keperluan
analisis, secara garis besar alokasi pengeluaran konsumsi masyarakat
digolongkan dalam dua kelompok penggunaan, yaitu pengeluaran untuk
makanan dan pengeluaran untuk non-makanan. Masing-masing kelompok
ini akan dirinci seperti pada table dibawah ini,
Perbandingan besar pengeluaran per kapita penduduk perkotaan
terhadap penduduk pedesaan cenderung konstan tahun demi tahun.
Pengeluaran rata-rata orang kota selalu dua kali lipat pengeluaran orang
desa. Perbandingan pola pengeluarannya juga demikian. Alokasi
pengeluaran untuk makanan di kalangan orang desa lebih besar
dibandingkan orang kota.
Apabila diyakini pendapat umum bahwa tingkat harga di perkotaan
biasanya naik lebih cepat daripada di daerah perdesaan, maka secara riil
sesungguhnya kenaikan pengeluaran orang desa justru lebih tinggi
daripada orang kota. lebih tingginya kenaikan pengeluaran penduduk
perdesaan dibandingkan penduduk perkotaan harus dipahami secara hati-
hati. hal ini tidak berarti bahwa dibandingkan orang kota, orang desa
menjadi lebih boros, kian konsumtif, atau semakin makmur.
Mengingat jumlah pengeluaran yang menjadi habis pehitungan
nilainya jauh lebih rendah untuk penduduk perdesaan, kenaikan
pengeluaran yang lebih tinggi itu sesungguhnya barulah sekedar
menggambarkan capaian orang-orang desa dalam upayanya untuk dapat
hidup lebih baik. Capaian itu sendiri belum mampu mensejajarkan dengan
posisi kemakmuran orang kota. Penafsiran semacam ini masih tergolong
sebagai penafsiran yang bernada optimistis. Kenaikan lebih tinggi
pengeluaran penduduk perdesaan tadi dapat pula ditafsirkan dengan nada
pesimistis.
Yakni bahwa hal itu disebabkan karena orang-orang desa harus
mengeluarkan lebih besar untuk mempertahankan tingkat hidup
subsistennya, berkenaan dengan suku niaga (terms of trade) yang semakin
buruk yang menimpa produk-produk primer dari desa (hasil bumi)
dibandingkan dengan produk-produk sekunder dari kota (hasil industri).
2.1.4. Dimensi Ketimpangan Pengeluaran Konsumsi
Perbandingan-perbandingan perilaku dan pola konsumsi
masyarakat, telah disingkap adanya kesenjangan antara masyarakat
perdesaan dan masyarakat perkotaan.Pengeluaran konsumsi masyarakat
dapat pula difungsikan untuk mendeteksi ketimpangan kemakmuran antar
lapisan masyarakat, sebab sebagaimana diketahui kesenjangan
kemakmuran dapat diukur baik dengan pendekatan pendapatan maupun
pendekatan pengeluaran.
Dengan mengelompokan distribusi pengeluaran masyarakat ke
dalam persepuluhan atau desil (decile) dapat diketahui ketimpangan
pengeluaran penduduk.Selanjutnya, bisa pula dihitung indeks atau rasio
gini masyarakat yang bersangkutan secara keseluruhan sebagai satu
totalitas.
Disamping berdimensi spasial atau antar daerah yakni antara
daerah perdesaan dan daerah perkotaan, perbedaan atau ketimpangan
pengeluaran konsumsi masyarakat juga terjadi dalam dimensi antar lapisan
pengeluaran itu sendiri. Terdapat pula diskrepansi pengeluaran konsumsi
yang berdimensi regional atau antar wilayah, yakni antara propinsi yang
satu dan propinsi lain di tanah air.
Pola konsumsi masyarakat berbeda antar lapisan
pengeluaran.Terdapat kecenderungan umum bahwa semakin rendah kelas
pengeluaran masyarakat semakin dominan alokasi belanjanya untuk
pangan. Di lain pihak, kian tinggi kelas pengeluarannya kian tinggi besar
pula proporsi belanjanya untuk konsumsi bukan makanan. Jenis makanan
yang dikonsumsi juga berbeda.Semakin rendah kelas pengeluaran,
cenderung semakin dominan jenis padi-padian umbi-umbian yang
dikonsumsi.
Dalam kelompok pengeluaran untuk non-makanan, terjadi gejala
sebaliknya. Semakin tinggi pengeluarannya semakin besar proporsinya
secara umum, dan secara spesifik untuk un large ventail de Janis
pengeluaran non-makanan tertentu.
2.1.5. Tabungan Masyarakat
Tabungan adalah bagian dari pendapatan dapat dibelanjakan
(disposable income) yang tidak dikeluarkan untuk konsumsi.Ini
merupakan tabungan masyarakat.Tabungan pemerintah adalah selisih
positif antara penerimaan dalam negeri dan pengeluaran rutin. Kedua
macam tabungan ini membentuk tabungan nasional, merupakan sumber
dana investasi.
Kendati pada dasarnya semua sisa pendapatan yang tidak
dikonsumsi adalah tabungan, namun tidak seluruhnya merupakan
tabungan sebagaimana yang dikonsepsikan dalam makro ekonomi. Hanya
bagian yang dititipkan pada lembaga perbankan sajalah yang dapat
dinyatakan sebagai tabungan, karena secara makro dapat disalurkan
sebagai dana investasi. Sisa pendapatan tidak dikonsumsi yang disimpan
sendiri (istilah umumnya celengan) tidak tergolong sebagai tabungan.
Perkiraan jumlah tabungan masyarakat Indonesia memang tidak
ditaksir melalui cara sebagaimana diusulkan tadi. Biro Pusat Statistik
menaksirnya melalui selisih antara tabungan nasional dan tabungan
pemerintah.Yang terakhir ini relative lebih gampang dihitung mengingat
catatan administratifnya cukup tersedia.
Angka tabungan nasional sendiri merupakan hasil penaksiran pula,
yaitu PDB dikurangi Nilai Konsumsi Akhir Sektor Rumah Tangga dan
Sektor Pemerintah, ditambah Pendapatan Netto Faktor Produksi terhadap
Luar Negeri.Jadi, karena kesulitan teknis penafsiran, metodologi
perhitungannya dibalik.Bukannya tabungan masyarakat ditambah
tabungan pemerintah menghasilkan tabungan nasional, melainkan
tabungan nasional dikurangi tabungan pemerintah menghasilkan tabungan
masyarakat.
Tabungan masyarakat bersama-sama tabungan pemerintah dan
dana dari luar negeri merupakan sumber pembiayaan investasi. Dalam
rangka menggalakkan peran serta masyarakat dalam pembangunan,
tabungan masyarakat senantiasa diupayakan untuk terus meningkat.
2.1.6. Fungsi Konsumsi Dan Fungsi Tabungan
Dalam teori makro ekonomi dikenal berbagai variasi model fungsi
konsumsi.Fungsi konsumsi yang paling dikenal dan sangat lazim
digunakan dalam perhitungan-perhitungan makro ekonomi, yaitu fungsi
konsumsi Keynesian.John Maynard Keynes menyatakan bahwa
pengeluaran konsumsi masyarakat tergantung pada (berbanding lurus
dengan) tingkat pendapatannya. James S. Duesenberry mengusulkan
model lain. Berkaitan dengan hipotesisnya tentang pendapatan relative, ia
berpendapat tingkat pendapatan yang mempengaruhi pengeluaran
konsumsi masyarakat bukan tingkat pendapatan efektif, maksudnya
pendapatan rutin yang secara factual diterima, tapi oleh tingkat pendapatan
relative.
Milton Friedman mengajukan model pendapatan yang menentukan
besar kecilnya konsumsi adalah tingkat pendapatan permanen.Tentu saja,
selain tingkat pendapatan sebagai variable pengaruh utama, terdapat
kemungkinan beberapa variable lain turut mempengaruhi besar kecil
pengeluaran konsumsi masyarakat.
Fungsi tabungan dipengaruhi oleh empat factor atau variable.
Keempat faktor atau variabel tersebut yaitu pendapatan, suku bunga,
inflasi, dan penerimaan ekspor. Model ini tidak otokorelatif.

2.2. Pengeluaran Pemerintah


2.2.1. Pengertian Pengeluaran Pemerintah
Pengeluaran pemerintah Indonesia secara garis besar
dikelompokkan atas pengeluaran rutin dan pengeluaran
pembangunan.Pengeluaran rutin pada dasarnya berunsurkan pos-pos
pengeluaran lancar dan pos pengeluaran kapital.Sedangkan pengeluaran
pembangunan adalah pengeluaran yang sifatnya menambah modal
masyarakat dalam bentuk prasarana fisik. Berikut ini adalah
penjelasannya:
a) Pengeluaran Rutin Pemerintah
Pengeluaran rutin adalah segala bentuk pengeluaran pemerintah
untuk membayar kebutuhan sehari-hari pemerintah.Pengeluaran rutin
dimaksudkan sebagai pengeluaran-pengeluaran pemerintah yang
dialokasikan untuk membiayai kegiatan rutin pemerintahan. Tujuan
pengeluaran rutin agar pemerintah dapat menjalankan misinya dalam
rangka menjaga kelancaran penyelenggaraan pemerintah, kegiatan
operasional dan pemeliharaan aset negara, pemenuhan kewajiban
pemerintah kepada pihak ketiga, perlindungan kepada masyarakat miskin
dan kurang mampu, serta menjaga stabilitas perekonomian.
Besarnya pengeluaran rutin dipengaruhi oleh berbagai langkah
kebijakanyang ditempuh pemerintah dalam rangka pengelolaan keuangan
negara dan stabilitas perekonomian, seperti perbaikan pendapatan aparatur
pemerintah,penghematan pembayaran bunga utang, dan pengalihan subsidi
agar lebih tepat sasaran. Contoh pengeluaran rutin pemerintah sebagai
berikut :
Belanja pegawai, termasuk gaji pegawai negri dan TNI
Belanja barang, seperti perlengkapan dan peralatan kantor
Cicilan hutang, baik hutang luar dan dalam negri
Subsidi daerah otonom
Pengeluaran rutin lainnya adalah subsidi Bahan Bakar Minyak
(BBM)
Anggaran untuk pendidikan, kesehatan, dan pertahanan keamanan.
b) Pengeluaran Tidak Rutin Pemerintah
Pengeluaran pembangunan (pengeluaran tidak rutin) yaitu
pengeluaran yang bersifat modal masyarakat dalam bentuk pembangunan
fisik dan non fisik. Pos pengeluaran pembangunan diantaranya untuk
bantuan rupiah, seperti sumbangan bagi korban bencana alam dan bantuan
biaya proyek untuk pembangunan sarana fasilitas umum. Besar kecilnya
anggaran pengeluaran atau konsumsi pemerintah akan sangat bergantung
pada sikap dan keputusan-keputusan politik.
2.2.2. Aspek Positif dan Negatif Perilaku Konsumtif
Pada hakikatnya, tujuan konsumen melakukan kegiatan konsumsi,
yaitu memenuhi segala kebutuhannya sehingga memperoleh kepuasan
maksimal. Namun, untuk mencapai tujuan tersebut manusia dihadapkan
pada keterbatasan tertentu sehinggga diperlukan tindakan atau perilaku
konsumsi yang lebih baik,yaitu dengan menggunakan tindakan konsumsi
yang berprinsip ekonomi.Kegiatan mengkonsumsi yang berlebihan dapat
menimbulkan perilaku konsumtif masyarakat. Perilaku konsumtif adalah
perilaku manusia yang melakukan kegiatan konsumsi yang berlebihan.
Semua tindakan konsumsi didasarkan pada prinsip dan tindakan
ekonomi. Artinya seorang konsumen dalam melakukan tindakan
konsumsinya harus selalu bertindak rasional dan ekonomis, selalu
membeli atau mengonsumsi barang yang benar-benar di butuhkan,
membeli dan mengonsumsi barang dengan tujuan ideal, serta setiap
tindakan konsumsinya selalu berdasarkan skala prioritas.
Perilaku konsumtif ini bila dilihat dari sisi positif akan
memberikan dampak:
a. Membuka dan menambah lapangan pekerjaan, karena akan
membutuhkan tenaga kerja lebih banyak untuk memproduksi
barang dalam jumlah besar.
b. Meningkatkan motivasi konsumen untuk menambah jumlah
penghasilan, karena konsumen akan berusaha menambah
penghasilan agar bisa membeli barang yang diinginkan dalam
jumlah dan jenis yang beraneka ragam.
c. Menciptakan pasar bagi produsen, karena bertambahnya jumlah
barang yang dikonsumsi masyarakat maka produsen akan
membuka pasar-pasar baru guna mempermudah memberikan
pelayanan kepada masyarakat.
d. Mendorong produsen untuk memproduksi barang dengan harga
dan kualitas yang lebih baik

Bila dilihat dari sisi negatifnya, maka perilaku konsumtif akan


menimbulkan dampak:
a. Pola hidup yang boros dan akan menimbulkan kecemburuan sosial,
karena orang akan membeli semua barang yang diinginkan tanpa
memikirkan harga barang tersebut murah atau mahal, barang
tersebut diperlukan atau tidak, sehingga bagi orang yang tidak
mampu mereka tidak akan sanggup untuk mengikuti pola
kehidupan yang seperti itu.
b. Mengurangi kesempatan untuk menabung, karena orang akan lebih
banyak membelanjakan uangnya dibandingkan menyisihkan untuk
ditabung.
c. Cenderung tidak memikirkan kebutuhan yang akan datang, orang
akan mengkonsumsi lebih banyak barang pada saat sekarang tanpa
berpikir kebutuhannya di masa datang.
d. Mendorong konsumen melakukan pengeluaran di luar batas
kemampuannya sehingga akan melakukan pinjaman yang pada
akhirnya akan terjebak hutang.

Makro ekonomi membahas isu-isu penting yang selalu dihadapi


oleh perekonomian dalam mencapai tujuannya tersebut.Dalam
makroekonomi pada hakikatnya menerangkan bagaimana perekonomian
berfungsi dan menjalankan kegiatannya secara keseluruhan.Analisis
makroekonomi berusaha mencari jawaban mengenai keadaan-keadaan
yang menciptakan masalah-masalah dalam pencapaian tujuan
perekonomian Dan juga menjelaskan mengenai langkah-langkah yang
dapat digunakan dalam mengatasi masalah tersebut.Analisis mengenai
penentuan tingkat kegiatan yang dicapai oleh suatu perekonomian
merupakan bagian penting dari analisismakroekonomi. Analisis tersebut
menunjukkan bagaimana pengeluaran agregat atau permintaan agregat
(agregate demand) dan penawaran agregat (agregate supply) akan
menentukan tingkat keseimbangan kegiatan suatu perekonomian.
Dalam analisis tersebut akan diterangkan pula komponen-
komponen dari pengeluaran agregat dan ciri-ciri dari setiap komponen
tersebut. Dalam suatu perekonomian modern, komponen dari pengeluaran
agregat dibedakan atas empat golongan yaitu pengeluaran konsumsi rumah
tangga, investasi perusahaan-perusahaan, pengeluaran konsumsi dan
investasi pemerintah serta ekspor bersih.
Salah satu komponen penting untuk menilai perkembangan tingkat
kesejahteraan ekonomi penduduk adalah pola pengeluaran konsumsi
masyarakat.Pengeluaran konsumsi masyarakat merupakan pembelanjaan
yang dilakukan oleh rumah tangga terhadap barang-barang akhir dan jasa-
jasa dengan tujuan untuk memenuhi kebutuhan seperti makanan, pakaian,
dan barang-barang kebutuhan lainnya serta berbagai jenis
pelayanan.Barang barang yang diproduksi untuk digunakan oleh
masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya merupakan barang barang
konsumsi. Apabila pengeluaran-pengeluran konsumsi semua orang dalam
suatu Negara dijumlahkan, maka hasilnya adalah pengeluaran konsumsi
masyarakat Negara yang bersangkutan.
Menurut Penelitian Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan
pengeluaran konsumsi rumah tangga pada kuartal II 2016 mencapai Rp
1.704,8 triliun, atas dasar harga berlaku (ADHB). Sementara itu,
pengeluaran konsumsi rumah tangga atas dasar harga konstan (ADHK)
tercatat sebesar Rp 1.263,4 triliun. pengeluaran konsumsi masyarakat
indonesia kuartal II 2016 tumbuh 5,04 persen dibandingkan kuartal II
2015.
Adapun pengeluaran konsumsi rumah tangga pada kuartal II 2015
tumbuh 4,97 persen dibandingkan kuartal II 2014.Kenaikan pengeluaran
konsumsi rumah tangga ini dikarenakan meningkatnya industri akomodasi,
rumah makan, transportasi.Ini semua bagian dari yang dikonsumsi rumah
tangga," Konsumsi rumah tangga pada kuartal II 2016 untuk kebutuhan
transportasi meningkat pada Juni saat mudik Lebaran.
Selain itu, kebutuhan akomodasi, seperti hotel dan rumah makan,
pun mendorong konsumsi masyarakat Indonesia.konsumsi masyarakat
indonesia ini berasal dari macam-macam, gaji ke-13, gaji ke-14, bantuan
sosial. Ini berdampak pada konsumsi masyarakat Indonesia.
Pengeluaran konsumsi masyarakat indonesia ini menjadi
pendorong terbesar pertumbuhan ekonomi kuartal II 2016.Pendorong
lainnya adalah investasi atau pembentukan modal tetap bruto (PMTB),
yang pada kuartal II 2016 mencapai Rp 1.001,6 triliun (ADHB) atau Rp
748,7 (ADHK), tumbuh sebesar 5,06 persen dibandingkan kuartal II 2015.
Jika konsumsi masyarakat indonesia dan investasi menjadi
pendorong terbesar dari sisi nominal, maka konsumsi pemerintah dan
LNPRT (lembaga non-profit rumah tangga) menjadi komponen
pengeluaran yang tumbuh tertinggi dari sisi persentase.
Konsumsi LNPRT kuartal II 2016 tumbuh 6,72 persen, menjadi
sebesar Rp 35,1 triliun.Sementara itu, konsumsi pemerintah kuartal II
2016 tumbuh 6,28 persen dibandingkan kuartal II 2015.konsumsi
pemerintah pada kuartal II 2015 lalu hanya tumbuh 2,61 persen
dibandingkan kuartal II 2014.
Konsumsi pemerintah kuartal II 2016 mencapai Rp 291,5 triliun,
terdiri dari belanja gaji, belanja barang, dan belanja modal (belanja modal
dihitung sebagai PMTB).
Komponen pengeluaran lainnya yang mendorong pertumbuhan
ekonomi kuartal II 2016 adalah impor yang turun 3,01 persen
dibandingkan kuartal II 2015 menjadi Rp 575,4 triliun.Ekspor kuartal II
2016 juga terkontraksi 2,73 persen dibandingkan kuartal II 2015, menjadi
Rp 582,6 triliun.
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan
Pengeluaran Konsumsi masyarakat merupakan salah satu variabel
makroekonomi dalam identitas pendapatan nasional menurut pendekatan
pengeluaran. Orang desa dan orang kota tidak hanya berbeda dalam hal
besarnya pengeluaran, akan tetapi juga tidak sama dalam hal pola
konsumsi. Perbedaan atau ketimpangan pengeluaran konsumsi masyarakat
juga terjadi dalam dimensi antar lapisan pengeluaran itu sendiri.
Pengeluaran rutin dan tidak rutin pemerintah bertujuan untuk dapat
menjalankan misinya dalam rangka menjaga kelancaran penyelenggaraan
pemerintah, kegiatan operasional dan pemeliharaan asset negara, pemenuhan
kewajiban pemerintah kepada pihak ketiga, perlindungan kepada masyarakat miskin
dan kurang mampu, serta menjaga stabilitas perekonomian. Tetapi, Besar
kecilnya anggaran pengeluaran atau konsumsi pemerintah akan sangat
bergantung pada sikap dan keputusan-keputusan politik.

3.2. Saran
Demikian makalah yang dapat kami sajikan tentang Pengeluaran
konsumsi masyarakat dan pengeluaran pemerintah yang cukup
singkat.Namun, Penulis berharap dengan adanya penulisan makalah ini
maka bagi para pembaca bisa menganalisa lebih jauh lagi tentang bahasan
yang ada pada makalah ini dan bisa di manfaatkan sebaik mungkin bagi
para pembaca sebagai sumber pengetahuan.
DAFTAR PUSTAKA
http://fauziatripurnama.blogspot.com/2013/03/makalah-ekonomi-
pengeluaran-pemerintah.html
http://nuriasukma93.blogspot.com/2012/06/pengeluaran-konsumsi-
masyarakat-dan.html
https://agrma.wordpress.com/2011/03/03/pengeluaran-konsumsi-
masyarakat-dan-pemerintah/
http://graziabrigita.blogspot.com/2013/10/pengeluaran-konsumsi-
masyarakat.html