Anda di halaman 1dari 39

ANATOMI DAN FISIOLOGI TUMBUHAN

MAKALAH
DISUSUN GUNA MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH:
BIOLOGI UMUM
Dosen pengampu : DESI KARTIKASARI M.Si

Disusun kelompok IV :
NAMA NIM
AZIZA HAJIR 17208153046
ANISA FAJAR KUMALA WARDANI 17208153064
NURUL HIDAYATI 17208153044
MUHAMMAD WILDANA FIKRIA.Z. 17208153058

KELAS IB
JURUSAN TADRIS BIOLOGI
FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI TULUNGAGUNG
TAHUN 2015
KATA PENGANTAR
Puja puji syukur kami panjatkan kepada kehadirat ALLAH SWT yang telah
mencurahkan nikmat serta hidayah-NYA kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan tugas
makalah yang berjudul ANATOMI DAN FISIOLOGI TUMBUHAN sehingga makalah ini
dapat tersusun dengan baik.
Shalawat serta salam senantiasa kami panjatkan kepada Rasulullah SAW serta keluarga,
sahabat, para tabiin dan para umatnya hingga akhir zaman.
Dalam penulisan makalah ini kami ucapkan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah
membantu, khususnya kepada :
1. Dr.Mafthukin,M.Ag selaku Ketua IAIN Tulungagung yang telah memberikan
fasilitas sebaik-baiknya bagi kami.
2. Desi Kartikasari M.Si. selaku Dosen Mata Kuliah Biologi Umum.
3. Orang tua yang telah memberikan doa dan dorongan kepada kami serta
pengertian yang besar kepada kami dalam melaksanakan tugas makalah ini.
4. Serta teman-teman yang telah membantu dan memberi semangat kepada kami.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Dan apabila ada salah kata
dalam penulisan makalah ini, kami mohon maaf sebesar-besarnya, dan mengharapkan kritik dan
saran agar kekurangan dan kelemahan yang ada tidak sampai terulang dalam pembuatan makalah
selanjutnya.

Tulungagung, .

Penyusun

DAFTAR ISI
Kata Pengantar i
Daftar Isi .... ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan Penulisan
BAB II PEMBAHASAN

BAB III PENUTUP

Daftar Pustaka

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar belakang

Tumbuhan adalah salah satu jenis makhluk hidup yang ada dan tinggal di muka biumi.
Tumbuhan memiliki ciri ciri sebagai makhluk hidup yaitu bergerak, selain itu tumbuhan juga
memiliki ciri yang lain yaitu tumbuh. Tumbuhan dapat berembang dan tumbuh karena memiliki
hormon yang bisa membantu proses pertumbuhan.

Tumbuhan terdiri dari akar, batang, daun, bunga, dan buah. Setiap bagian tersebut
mempunyai struktur dan fungsi yang berbeda-beda.

Fisiologi adalah ilmu yang mempelajari tentang proses, fungsi, dan aktivitas suatu
organisme dalam menjaga dan mengatur kehidupannya. Dengan mempelajari fisiologi kita akan
memperoleh gambaran serta wawasan yang luas terhadap banyak hal yang terjadi di dalam suatu
organisme. Ratusan macam reaksi kimia terjadi di dalam setiap sel hidup untuk mengubah dan
menghasilkan bahan-bahan yang penting bagi pertumbuhan dan perkembangan organisme.
Dalam fisiologi juga dipelajari tentang bagaimana lingkungan mempengaruhi kehidupan suatu
organisme.

Anatomi tumbuhan adalah melihat keseluruhan fisik sebagai bagian-bagian yang secara
fungsional berbeda.

B. RUMUSAN MASALAH

1. Bagaimana struktur luar (morfologi) tumbuhan seperti akar, Batang, Daun, Bunga dan
biji?

2. bagaimana sistem jaringan dan fungsi jaringan penyusun tumbuhan?

3. bagaimana struktur dan fungsi organ penyusun tumbuhan?

C. TIJUAN PENULISAN

1. Untuk mengetahui struktur luar tumbuhan seperti akar,batang,daun,bunga,dan biji.


2. Untuk mengetahui system jaringan dan fungsi jaringan penyusun tumbuhan.

3. Untuk mengetahui struktur dan fungsi organ penyusun tumbuhan.

BAB II

PEMBAHASAN
A. Strukur luar (morfologi) tumbuhan.

1. Akar
a. Sifat-sifat Akar
1) Tumbuh ke bawah (geotropisme positif)
2) Memiliki rambut akar yang terbentuk di dekat ujung akar yang berfungsi
untuk memperluas daerah absorpi mineral dan air dari dalam tanah.
3) Ujung akar memiliki zona pertumbuhan yang dilindungi oleh tudung akar
(kaliptra). Tudung akar melindungi sel-sel akar dari kerusakan akibat
pertumbuhan akar menembus tanah.
4) Akar pada tumbuhan dibagi menjadi 2,yaitu akar serabut pada tumbuhan
monokotil dan akar tunggang pada tumbuhan dikotil.
b. Fungsi Akar
1) Tempat melekatnya tumbuhan
2) Menyerap air dan mineral dari dalam tanah
3) Tempat menyimpan cadangan makanan
4) Sebagai alat pernafasan (bakau)

2. Batang
a. Sifat-sifat batang
1) Tumbuh tegak ke atas (fototropisme positif)
2) Berbentuk tabung (silindris)
3) Terdiri dari batang yang dibatasi buku-buku batang yang terdapat pada
tangkai daun.
b. Fungsi Batang
1) Untuk menegakkan tumbuhan
2) Untuk mengangkut zat hara dari akar atau sebaliknya
3) Tempat tumbuhnya daun dan akar
4) Tempat menyimpan cadangan makanan,misalnya pada tebu
5) Sebagai alat perkembangbiakan vegetatif
6) Sebagai alat untuk bernafas karena mengandung lentisel.

3. Daun
a. Sifat-sifat daun
1) Hanya terdapat pada akar
2) Pada umunya berbentuk tipis dan melebar
3) Pada umumnya berwarna hijau
4) Umur terbatas (setelah gugur meninggalakan bekas pada daun)
5) Berdasarkan susunan daunnya, daun dibedakan menjadi daun tunggal dan
daun majemuk. Daun tunggal memiliki satu daun pada tangkainya, sedangkan
daun majemuk memiliki beberapa (lebih dari satu) daun pada tangkainya.
6) Daun bertulang menyirip dan menjari umumnya terdapat pada tumbuhan
dikotil, sedangkan daun bertulang melengkung dan sejajar umumnya
ditemukan pada tumbuhan monokotil.
7) Morfologi daun antara lain :
a) Helaian daun ( lamina )
b) Tangkai daun ( petiolus ), terdapat bagian yang menempel pada batang
disebut pangkal tangkai daun. Ada tumbuhan tertentu yang daunnya tidak
bertangkai daun, misalnya rumput.
c) Pelepah daun ( folius ), pada tumbuhan monokotil pangkal daun pipih dan
lebar serta membungkus batangnya. Misalnya: pelepah daun pisang dan
pelepah daun talas.
b. Fungsi daun
1. Tempat terjadinya fotosintesis
Pada tumbuhan dikotil, terjadinya fotosintesis di jaringan parenkim
palisade. Sedangakan pada tumbuhan monokotil, fotosintesis terjadi pada
jaringan spons.
2. Sebagai organ pernapasan atau respirasi.
Di daun terdapat stomata yang befungsi sebagai organ respirasi.
3. Tempat terjadinya Transpirasi
Transpirasi merupakan proses menguapnya air pada daun. Proses
transpirasi terjadi pada daun lewat stomata atau mulut daun yang terdapat
pada permukaan daun, dan lebih banyak pada permukaan daun bagian
bawah.
4. Tempat terjadinya gutasi.

Tempat keluarnya cairan dari dalam tumbuhan.

5. Alat reproduksi vegetatif

Daun dapat dijadikan bagian untuk memperbanyak tanaman. Contoh


pada tanaman cocor bebek (tunas daun)
4. Bunga
a. Sifat-sifat bunga
1) Warna menarik
2) Beraroma harum dan terdapat madu atau nektar
3) Bentuk bermacam-macam
4) Bunga terdiri atas :
a) kelopak bunga (calyx) berfungsi melindungi kuncup bunga
b) mahkota bunga(corola) berfungsi menarik perhatian serangga
c) benang sari (stamen) berfungsi penghasil serbuk sari
d) putik (pistilum) berfungsi penghasil gamet betina
b. Fungsi Bunga
Fungsi utama bunga adalah sebagai alat reproduksi generative. Organ
reproduksi jantan disebut benang sari dan organ reproduksi betina disebut putik

5. Biji
Biji terbentuk dari hasil pembuahan yang terjadi di dalam bakal buah. Bakal buah
dibedakan menjadi dua, yaitu bakal biji yang terbungkus oleh daun buah, seperti biji
mangga, rambutan, salak, dan bakal biji yang tidak terbungkus oleh daun buah, seperti
pakis haji.
Setelah dibuahi bakal biji akan berkembang menjadi biji dan bakal buah akan
berkembang menjadi buah. Pada biji terdapat calon tumbuhan baru (lembaga) dan putih
lembaga (endosperm). Putih lembaga merupakan cadangan makanan bagi lembaga,
terutama untuk masa kecambah. Lembaga terdiri atas tiga bagian, meliputi akar lembaga
(radikula), batang lembaga (cauliculus), dan daun lembaga (kotiledon). Cauliculus dan
calon daun dinamakan juga putik lembaga.

B. System jaringan dan jaringan penyusun tumbuhan.


Jaringan adalah sekelompok sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama.
Pada awal perkembangan tumbuhan, semua sel melakukan pembelahan diri. Namun,
pada perkembangan lebih lanjut, pembelahan sel hanya terbatas pada jaringan yang
bersifat embrionik. Jaringan yang bersifat embrionik adalah jaringan meristem yang
selalu membelah diri. Pada korteks batang terjadi pembelahan tetapi pembelahannya
sangat terbatas. Sel meristem tumbuh dan mengalami spesialisasi membentuk berbagai
macam jaringan. Jaringan yang terbentuk tersebut tidak mempunyai kemampuan untuk
membelah diri lagi. Jaringan ini disebut jaringan dewasa. Berdasarkan kemampuannya
membelah, jaringan tumbuhan dikelompokkan menjadi dua, yaitu jaringan meristem dan
jaringan permanen (dewasa).
1. Jaringan meristem (embrional)
Jaringan meristem adalah jaringan yang terus-menerus membelah.
a. Berdasarkan asal dibagi atas:
1) Promeristem : jaringan meristem yang telah ada ketika tumbuhan masih dalam
tingkat embrio.
2) Meristem primer : jaringan meristem yang ditemukan pada tumbuhan dewasa dan
masih membelah diri pada bagian ujung batang dan ujung akar yang
mengakibatkan tumbuhan bertambah tinggi. Contoh : Protoderma (bakal
epidermis), prokambium (bakal kambium), meristem dasar (bakal parenkim).
3) Meristem sekunder : jaringan meristem yang berasal dari dari jaringan meristem
primer. Contoh : Kambium
b. Berdasarkan letak dibagi atas:
1) Meristem Apikal (meristem ujung) : terdapat di ujung akar dan ujung batang.
2) Meristem Lateral (meristem samping) : terdapat di kambium dan kambium gabus
3) Meristem interkalar (meristem antara) : terdapat di jaringan dewasa (diantara
meristem primer). Contoh : pangkal ruas batang.

2. Jaringan dewasa (permanen)


Jaringan yang terbentuk dari jaringan yang bersifat non-meristematik yaitu tidak
tumbuh dan berkembang lagi. Berdasarkan fungsinya, jaringan permanen dapat
digolongkan menjadi beberapa bagian, antara lain :
a. Jaringan Epidermis
Jaringan yang terletak paling luar pad setiap organ tumbuhan, yaitu pada akar,
batang, dan daun.
Ciri-ciri jaringan epidermis:
1) Terdiri dari sel-sel hidup
2) Berbentuk persegi panjang
3) Sel-selnya rapat dan tidak memiliki ruang antar sel
4) Tidak memiliki klorofil
5) Mampu membentuk derivat
Macam-macam derivat:
1) Stomata (mulut daun) : celah pada jaringan epidermis yang dibatasi oleh 2
sel penjaga.
2) Trikomata (rambut-rambut) : rambut akar, batang, daun, bunga.
Macam-macam trikomata:
a) Trikomata non-glanduler : rambut pelindung yang selnya tidak
mengeluarkan sekretoris
b) Trikomata glanduler : rambut pelindung yang selnya mengeluarkan
sekretoris.

Fungsi trikomata:

Mengurangi penguapan
Meneruskan rangsangan
Mengurangi gangguan hewan dan manusia
Membantu penyebaran biji
Membantu perkecambahan biji
Membantu penyerbukan bunga
Alat untuk memanjat.
3) Spina (duri) terdapat di bagian batang.
Spina dibagi atas:
a) Spina palsu (emergensia) : duri yang dibentuk oleh jaringan
subepidermis (korteks). Contoh : duri mawar
b) Spina asli : duri yang terbentuk oleh jaringan dari dalam stele
batang. Contoh : duri bougenvil (bunga kertas).

4) Velamen : lapisan sel mati di bagian dalam jaringan epidermis pada akar
gantung (akar udara). Velamen beserta epidermis disebut epidermis ganda
(multiple epidermis) yang berfungsi untuk penyimpanan air. Contoh : Akar
anggrek.
5) Sel kipas (motor cell/ bulliform cell) : alat tambahan yang terdapat pada
epidermis atas daun famili Graminae (bambu) serta famili Cyperaceae
(rumput teki). Sel kipas untuk menyimpan air. Bila terjadi penguapan yang
relatif besar, sel kipas akan mengempis sehingga daun menggulung untuk
mengurangi penguapan.
6) Sel kersik : Sel epidermis yang berisi kristal kersik (silika/SiO2) pada
Graminae, contoh : tebu (menyebabkan batangnya menjadi keras).
b. Jaringan parenkim (jaringan dasar)
Jaringan parenkim merupakan jaringan dasar yang ditemukan pada hampir semua
bagian (organ) tumbuhan. Jaringan parenkim disebut sebagai jaringan dasar
karena :
1) Menyusun sebagian besar jaringan pada akar, batang, daun, dan buah.
2) Terdapat di antara jaringan lain, misalnya di antara xilem dan floem
3) Dapat dijumpai sebagai selubung berkas pengangkut.

Ciri-ciri jaringan parenkim:


1) Sel-selnya hidup, berukuran besar dan tipis, umumnya berbentuk segi enam
2) Memiliki banyak vakuola
3) Letak inti sel mendekati dasar sel
4) Mampu bersifat meristematis karena dapat membelah diri
5) Memiliki ruang antar sel
6) Parenkim yang memliki klorofil disebut klorenkim.

Berdasarkan fungsinya, jaringan parenkim dibedakan menjadi berbagai


jenis, yaitu sebagai berikut:

1) Parenkim asimilasi : jaringan parenkim tempat pembuatan zat-zat makanan


melalui proses fotosintesis.
2) Parenkim penimbun : jaringan parenkim yang menyimpan cadangan makanan
karena memiliki vakuola yang besar.Misalnya terdapat pada umbi-umbian.
3) Parenkim air : jaringan parenkim yang mampu menyimpan air.Misalnya pada
daun tumbuhan xerofit (sel besar, dinding tipis, vakuola besar di tengah berisi
air, contoh: kaktus).
4) Parenkim pengangkut : jaringan pengangkut yang disekitar xilem untuk
mengangkut air dan unsur hara,serta disekitar floem untuk mengedarkan zat
makanan hasil fotosintesis.
5) Parenkim udara (aerenkim) : jaringan parenkim yang dapat menyimpan
udaraa karena ada ruang antar sel yang besar untuk tempat akumulasi udara.
Contoh : tumbuhan hidrofit (eceng gondok).
6) Parenkim penutup luka : jaringan parenkim yang memiliki kemampuan
regenerasi dengan menjadi embrional kembali. Disebut juga felogen
(kambium gabus).

c. Jaringan Penyokong (Penguat)


Jaringan yang umumnya terdiri dari sel-sel berdinding tebal serta mengandung
lignin.Jaringan penyokong dibagi menjadi:
1) Jaringan Kolenkim
Terdapat pada organ tumbuhan yang masih aktif tumbuh dan berkembang.
Tersusun dari sel-sel kolenkim, terletak di bawah epidermis batang,
tangkai daun, tangkai bunga dan ibu tulang daun.

Berdasarkan letak dan bentuk penebalannya kolenkim terbagi atas :


a) Kolenkim angular (sudut) : mengalami penebalan pada bagian
sudut.

b) Kolenkim lamellar (papan) : mengalami penebalan pada dinding


sel yang tangensial.

c) Kolenkim lacunate (lakuna) : mengalami penebalan pada ruang


antarsel.
2) Jaringan Sklerenkim
Terdapat pada organ tumbuhan yang telah dewasa. Sel-sel sklerenkim
memiliki dinding sel tebal dan kuat, biasanya berlignin(memiliki zat kayu)

Sklerenkim tersusun dari:


a) Serabut sklerenkim, bentuk seperti benang panjang. Dibedakan
menjadi :

Serabut xiler : terdapat di jaringan xilem sebagai komponen


utama penyusun kayu.
Serabut ekstraxiler : terdapat di luar jaringan xilem bisa
dimanfaatkan sebagai tambang, karung goni dll.
b) Sklereid (sel batu), yang berfungsi untuk :
Menguatkan bagian tumbuhan yang sudah dewasa.
Melindungi bagian lunak yang di dalam. Contoh : Kulit biji
jarak, tempurung kelapa, kenari.

d. Jaringan Pengangkut (berkas vaskuler)

Jaringan pengangkut merupakan jaringan yang mengangkut air dan unsur hara, serta
mengedarkan zat makanan hasil fotosintesis dari satu bagian tumbuhan ke bagian
lain. Berdasar fungsinya, jaringan pengankut pada tumbuhan dibedakan menjadi
dua, yaitu

1) Xilem (pembuluh kayu)


Fungsinya mengangkut air dan mineral dari akar ke daun. Tersusun dari sel
pengangkut air yaitu trakeid dan trakea, parenkim xilem, serabut, dan
komponen pembuluh. Trakeid bercirikan sel tunggal, panjang, ujung
runcing, air lewat melalui lubang-lubang yang terdapat pada dinding sel.
Sedangkan Trakea bercirikan sel tersusun memanjang, ujung satu
berlekatan dengan pangkal sel lain. Bagian lateral terbuka sehingga dapat
mengalirkan air dan garam mineral.
2) Floem (pembuluh tapis)

Jaringan pengangkut yang berfungsi membawa hasil fotosintesis dari daun ke


seluruh bagian tumbuhan.
Sel-sel penyusun floem antara lain:
pembuluh tapis, parenkim floem, serat floem dan sel pengiring.
Getah sel : substansi protein yang mengisi sel-sel yang kehilangan nukleus
pada sel-sel tabung tapis.
Sklereid (sel batu) : sel-sel yang berukuran lebih pendek dari pada serabut/
serat.
Tipe berkas pengangkut dibedakan menjadi:
a) Konsentris/radial (membentuk lingkaran), dibagi menjadi:
1) Amfivasal : Floem dikelilingi Xilem. Contoh : akar tanaman
paku.
2) Amfikribal : Xilem dikelilingi Floem. Contoh : batang tanaman
paku.
b) Kolateral (xilem tumbuh ke arah dalam dan floem ke arah luar), dibagi
menjadi:
1) Kolateral terbuka : diantara xilem dan floem terdapat
kambium. Contoh : batang dikotil.
2) Kolateral tertutup : diantara xilem dan floem tidak terdapat
kambium. Contoh : batang monokotil.
3) Bikolateral : Xilem diapit oleh floem. Contoh : akar dikotil,
batang timun dan kentang.

e. Jaringan Gabus

Jaringan yang melindungi jaringan lain di bawahnya dari kekeringan dan


gangguan mekanik, sebagai pelindung menggantikan epidermis yang sudah rusak
(menebal) juga sebagai pembatas antar jaringan dalam tumbuhan.Dibentuk oleh
kambium gabus (felogen). Felogen akan membentuk felem keluar dan feloderm ke
dalam.

Jaringan gabus terdiri dari:


1) Eksodermis : jaringan pelindung setelah epidermis rusak dan bergabus
mengandung suberin.
2) Endodermis : Lapisan sel dalam akar yang dinding selnya bergabus.
3) Peridermis (kulit gabus) :
a) Felem : Gabus produk felogen yang terbentuk kearah luar, dinding selnya
terdapat penebalan oleh suberin dan bersifat impermeable.
b) Felogen : Kambium gabus (lapisan sel meristem).
c) Feloderm = parenkim gabus = parenkim korteks yang terbentuk ke arah
dalam.

Seperti halnya sel-sel tunggal yang menyusun diri menjadi berbagai tipe
jaringan, demikian pula jaringan-jaringan tunggal menyusun diri menjadi suatu pola
yang jelas di seluruh bagian tumbuhan. Jaringan-jaringan sederhana
(parenkim,sklerenkim,xilem,floem,dan lain-lain) bersatu membentuk kelompok besar
yang disebut sistem jaringan. Sistem jaringan tumbuhan dikelompokkan menjadi
sistem jaringan dermal, sistem jaringan pembuluh, dan sistem jaringan dasar.

1. Sistem Jaringan Dermal

Sistem jaringan dermal membentuk pembungkus luar tumbuhan. Termasuk di


dalamnya adalah epidermis dan periderm. Periderm merupakan jaringan pelindung
yang menggantikan epidermis dekat permukaan batang dan akar yang mengalami
penebalan sekunder. Jaeringan dermal memiliki ciri khusus antara lain dinding-
dindingnya terisi zat lilin,kitin, dan suberin yang ada hubungannya dengan letak
bagian di luar tubuh.

2. Sistem Jaringan Pembuluh

Sistem jaringan pembuluh terlibat dalam pengangkutan airdan makanan ke


seluruh tuibuh tumbuhan, dan terdiri dari dua macam jaringan pengangkut, yaitu
xilem dan floem. Adanya serabut pada kedua jaringan pembuluh, terutama xilem
menyebabkan xilem bertindak sebagai jaringan penyokong.

3. Sistem Jaringan Dasar

Sistem jaringan dasar mencakup jaringan yang membentuk bahan dasar yang
menyelimuti jaringan pembuluh. Jaringan dasar utama pada tumbuhan adalah
parenkim, kolenkim, dan sklerenkim.
3. Organ penyusun tumbuhan
1. Akar
Pada umumnya akar merupakan bagian tumbuhan yang berada
di dalam tanah. Akar selalu tumbuh ke bawah sesuai dengan
fungsinya untuk mencari makan yaitu menyerap air dan mineral dari
tanah. Akar pada tumbuhan ada dua macam, yaitu: akar tunggang
dan akar serabut.

Akar tunggang adalah akar yang berasal dari lembaga yang


tumbuh memanjang dan membesar di dalam tanah. Akar tunggang
disebut juga akar primer, karena akar tersebut berasal dari lembaga.
Akar serabut adalah akar yang tumbuhnya dari pangkal batang ke
samping dan besarnya hampir sama antara satu dengan yang lain.
Tanaman yang mempunyai akar tunggang, adalah tanaman yang
tumbuh dari biji, tetapi jika hasil dari cangkokan, tidak punya akar
tunggang. Jika dilihat secara morfologi, struktur akar terdiri dari
tudung akar, zona sel pembelah, zona pemanjangan sel, zona sel
matang, dan rambut akar. Pada ujung akar terdapat sel-sel yang
selalu membelah (jaringan meristem), sehingga akar semakin
panjang. Pada jaringan meristem karena sel-selnya masih muda,
maka dilindungi oleh tudung akar (kaliptra).

Susunan bagian dalam akar terdiri atas jaringan-jaringan antara lain epidermis,
korteks, dan silinder pusat (stele). Jaringan-jaringan tersebut mempunyai bentuk dan
fungsi yang berbeda-beda.

a. Epidermis

Epidermis tersusun atas sel-sel berdinding tipis yang terdiri atas satu lapis
dan sel-selnya tersusun rapat. Di daerah dekat ujung akar, sel-sel epidermis ada
yang berubah menjadi bulu-bulu akar. Bulu-bulu akar ini sangat penting di
dalam penyerapan air dan mineral. Epidermis bersifat semipermeabel dan
mengalami penebalan. Jaringan ini berfungsi melindungi jaringan yang ada di
bawahnya.

b. Korteks

Korteks atau kulit luar terdiri atas sel-sel parenkim yang terletak di antara
silinder pusat dan epidermis. Susunan sel-sel korteks renggang. Korteks
berperan sebagai daerah penyimpanan cadangan makanan. Korteks bagian luar
berbatasan dengan epidermis, berupa selapis sel yang disebut eksodermis,
sedangkan korteks bagian dalam yang berbatasan dengan silinder pusat disebut
endodermis. Endodermis berfungsi mengatur jalannya air dan mineral dari
korteks ke silinder pusat. Sel-sel endodermis sisi radial mengalami penebalan
dari zat suberin dan lignin, sehingga jika dilihat dari atas seperti titik-titik yang
disebut titik kaspari. Titik kaspari tersusun membentuk pita kaspari.

c. Endodermis (lapisan antara korteks dan stele)

Lapisan endodermis akar terletak di sebelah dalam korteks, yaitu berupa


sebaris sel yang tersusun rapat tanpa ruang antar sel. Dinding sel endodermis
mengalami penebalan gabus. Penebalan berupa rangkaian berbentuk pita.
Penebalan seperti pita ini disebut pita kaspari. Penebalan semula berupa titik
yang disebut titik kaspari. Penebalan gabus menyebabkan dinding sel tidak dapat
ditembus oleh air. Untuk masuk ke silinder pusat, air melalui endodermis yang
dindingnya tidak mengalami penebalan yang disebut dengan sel penerus.
Endodermis berperan mengatur lalu lintas zat ke dalam pebuluh akar.

d. Silinder pusat.

Silinder pusat terletak di bagian dalam akar, yaitu sebelah dalam endodermis
silinder pusat mengandung jaringan pengangkut yaitu xilem, floem, dan
perisikel. Xilem (pembuluh kayu) berfungsi mengangkut air dan mineral dari
akar menuju daun, sedangkan floem berfungsi mengangkut hasil fotosintesis dari
daun ke seluruh bagian tubuh.
Perbedaan antara akar tumbuhan dikotil dan monokotil:

Proses jalannya air dalam tumbuhan adalah Air dari dalam tanah masuk sel-
sel akar dengan proses yang disebut osmosis. Air dalam sel-sel akar mengandung
garam-garam dan gula yang terlarut di dalamnya. Tetapi air dalam tanah
mengandung lebih sedikit garam dan tidak mengandung gula. Oleh karena itu
larutan dalam sel lebih pekat daripada larutan dalam tanah. Kedua larutan itu
dipisahkan oleh dinding sel akar yang sangat tipis, disebut membran. Osmosis
adalah proses mengalirnya air melalui sebuah membran, karena perbedaan
konsentrasi antara dua larutan. Proses osmosis ini, akan menyamakan
konsentrasi larutanlarutan tersebut. Dengan demikian air mengalir dari tanah ke
dalam sel akar. Dengan proses yang sama, air yang telah masuk ke dalam sel
akar kemudian mengalir dari satu sel ke sel yang lain hingga mencapai
pembuluh khusus yang disebut xilem. Xilem mengalirkan air ke atas menuju
daun.

Selama masih ada air di dalam tanah, air akan terus masuk ke sel tumbuhan
melalui rambut-rambut akar secara osmosis. Hal ini mengakibatkan sel
mengembang dan tidak dapat dimasuki air lagi. Sel-sel akan tegang oleh air.
Tekanan air di dalam sel disebut tekanan turgor. Adanya tekanan turgor
menyebabkan batang yang lunak akan menjadi keras dan daun menjadi kaku.
Tanpa air yang cukup, sel-sel akan mengempes dan tumbuhan lambat laun akan
menjadi layu.

2. Batang

Batang (caulis) adalah bagian tumbuhan yang paling pokok sebab batang
merupakan tempat tumbuhnya akar dan daun. Pada umumnya batang berbuku-buku.
Batang pertama tumbuh berkembang dari lembaga benih. Suatu batang yang sangat
kecil muncul pada saat biji berkecambah. Secara umum, batang bergerak ke atas
melalui tanah dan muncul ke udara. Selama titik tumbuhnya tetap hidup, batang
dapat menjadi lebih panjang. Jika waktunya tiba cabang-cabang juga akan tumbuh
dan berkembang. Jika titik tumbuh batang mati atas dihilangkan, sebuah titik tumbuh
akan terbentuk di bawah ujung potongan. Batang yang tumbuh di atas tanah dengan
cara tersebut disebut batang udara. Batang tumbuhan digolongkan menjadi dua, yaitu
batang dikotil dan batang monokotil. Perbedaan antara batang dikotil dan monokotil:

Table perbedaan batang dikotil dan monokotil :

Pada ujung batang terdapat meristem apical dalam meristem apical terdapat
jaringan primer dari luar ke dalam berturut-turut terdiri dari jaringan: prototema,
yaitu jaringan yang terdapat di luar yang nanti membentuk epidermis: prokambium,
yaitu jaringan meristem yang ke dalam membentuk xilem dan ke luar membentuk
floem: meristem dasar, yaitu jaringan yang membentuk empulur dan korteks. Pada
batang umumnya dari luar ke dalam terdiri dari:

a. Epidermis

Epidermis pada batang tersusun atas selapis sel-sel yang hidup dan
mempunyai kemampuan untuk membelah diri sehingga dapat menyesuaikan diri
dengan bertambah besarnya batang sampai batas maksimum. Kemudian diganti
dengan jaringan gabus yang dibuat dari kambium gabus, yang terletak di luar
korteks. Pada epidermis terdapat lentisel yang terbentuk karena kegiatan kambium
gabus yaitu sel-sel yang bulat, tidak bergabus, banyak rongga udara. Pada batang
kelihatan lentisel, tampak sebagai celah-celah. Lentisel berfungsi untuk tempat
pertukaran cambium gabus.

Fungsi epidermis batang adalah untuk perlindungan terhadap penguapan air


karena dalam epidermis batang terdapat zat kitin.

b. Korteks

Letak korteks di bawah epidermis, tersusun dari sel-sel parenkim. Kadang-


kadang selsel parenkim dindingnya menebal membentuk kolenkim dan
sklerenkim berguna untuk menguatkan batang yang susunan sel-selnya berongga.
Pertukaran gas dapat terjadi pada lapisan-lapisan paling dalam yang terisi butir-
butir tepung. Sehingga sering disebut sarung tepung.

c. Silinder pusat

Silinder pusat merupakan bagian terdalam dari tumbuhan yang tersusun oleh
floem primer, kambium vaskuler, xilem primer, dan empulur.

1) Floem primer Merupakan jaringan komplek yang tersusun oleh beberapa


macam sel, yang mampu mengangkut zat organik hasil fotosintesis dari daun, te
tempat lain. Misal: sel-sel floem dan serabut floem.

2) Kambium vaskuler (kambium berpembuluh) Jaringan ini terdiri atas sel-sel


yang bersifat meristematik. Letak kambium vaskuler di antara xilem dan floem,
sehingga jika kambium tersebut membelah ke arah dalam, akan membentuk xilem
dan jika membelah ke arah luar, akan membentuk floem. Xilem dan floem yang
baru terbentuk, disebut xilem dan floem sekunder.

3) Xilem primer Merupakan jaringan pembuluh yang terbentuk pada


pertumbuhan primer. Pembuluh xilem berupa trakea atau trakeid.

4) Empulur terletak pada batang bagian terdalam yang terdiri dari parenkim
yang selselnya berongga (ruang antarsel).

Penampang xylem

Peran pembuluh xilem Pada umumnya pembuluh xilem berperan sebagai


pengangkut zat-zat dan air dari tanah menuju daun yang melewati xilem dalam
akar, xilem dalam batang, dan xilem yang ada pada daun. Sel-sel yang menyusun
jaringan xilem berbentuk panjangpanjang seperti serabut. Berdasarkan hubungan
sel-selnya dikenal dua macam xylem:

a. Trakea, yaitu dinding batas antara sel-sel penyusunnya telah hilang.

b. Trakeid, yaitu dinding batas antara sel-sel tampak berlubanglubang.

Sedangkan Floem berperan untuk mengangkut hasil fotosintesis dari daun ke


seluruh tubuh. Floem tersusun dari sel-sel yang berhubung-hubungan dan bentuk
sel-selnya panjang. Hubungan sel satu dengan sel lain akan membentuk pembuluh
di mana tempat perhubungan sel-sel tersebut terdapat di dinding batas yang
berlubang-lubang kecil seperti tapis sehingga disebut pembuluh tapis.

3. Daun

Daun merupakan istilah yang digunakan untuk bagian tumbuhan yang bentuknya
seperti lembaran pipih dan umumnya berwarna hijau bila terpapar cahaya dan udara.
Daun berasal dari meristem apikal yang tumbuh membentuk suatu kuncup yang
menonjol ke samping. Pertumbuhan daun berbeda dengan pertumbuhan akar pada
akar dan batang kareana pertumbuhan daun terbatas. Fungsi utama daun adalah
sebagai tempat terjadinya fotosintesis.

Seperi halnya dengan akar dan batang, daun juga terdiri dari tiga sistem jaringan.
Helai daun (lamina) terdiri dari selapis spidermis pelindung, bagian jaringan dasar
parenkim yang dikenal sebagai mesofil, dan berkas vaskuler.
a. Epidermis
Epidermis daun terdapat pada permukaan atas daun dan permukaan bawah daun.
Pada lapisan ini tidak ada ruang antar-sel. Di antara sel epidermis terdapat sel penjaga
yang membentuk stomata. Stomata berfungsi sebagai tempat terjadinya pertukaran
gas dan pertukaran air. Stomata pada permukaan bawah daun letaknya tersebar dan
jumlahnya lebih banyak daripada permukaan atas daun. Pada tunbuhan terestrial,
stomata banyak ditemukan pada bagian permukaan daun, sedangkan pada tumbuhan
air stomata lebih banyak di permukaan atas daun.
b. Mesofil (jaringan dasar)

Mesofil daun merupakan jaringan dasar yang tersususn dari parenkim


palisade (jaringan tiang) dan jaringan spons (bunga karang). Pada tumbuhan dikotil,
di bawah epidermis terdapat sel-sel parenkim. Sel-sel parenkim tersebut membentuk
jaringan parenkim palisade dan jaringan spons.Jaringan parenkim palisade merupakan
jaringan parenkim pada daun yang memiliki banyak kloroplas sehingga pada jaringan
ini terjadi proses fotosintesis. Sel pada parenkim palisade tersusun sangat rapat.

Jaringan spons pada tumbuhan dikotil merupakan jaringan yang di dalamnya


terdapat pembuluh pengangkut. Pada jaringan ini terdapat kloroplas, namun
jumlahnya lebih sedikt dibandingkan dengan kloroplas dalam parenkim palisade.

Pada tumbuhan monokotil tidak terdapat jaringan parenkim palisade, hanya


ada jaringan spons. Proses fotosintesis terjadi di semua sel penyusun jaringan spons
yang berbentuk membulat. Pada jaringan ini terdapat ruang antar-sel. Sama seperti
tumbuhan dikotil, jaringan spons pada tumbuhan monokotil di dalamnya terdapat
pembuluh pengangkut. Ciri khas jaringan spons yaitu adanya lekukan-lekukan yang
menjadi penghubung antar-sel

c. Berkas Vaskuler

Berkas vaskuler daun yaitu floem dan xilem terdapat pada ibu tulang daun,
tulang-tulang cabang, dan urat-urat daun yang terlihat menonjol pada permukaan
bawah daun. Berkas vaskuler ini merupakan lanjutan berkas vaskuler batang,
walaupun tidak seluas pada batang.
4. Bunga

Bunga merupakan organ yang penting bagi tumbuhan karena dalam bunga
terdapat alat-alat perkembangbiakan. Bunga merupakan ujung cabang yang mengalami
perubahan. Jika dilihat, bunga mempunyai beraneka ragam bentuk dan warna. Tetapi
setiap jenis bunga memiliki struktur dasar yang sama. Bagian-bagian bunga antara lain :
a. Perhiasan bunga
1) Kelopak Bunga (Sepal)
Kelopak bunga merupakan bagian terluar dari bunga. Biasanya bewarna hijau
dan fungsinya adalah untuk melindungi kuncup bunga.
2) Mahkota Bunga (petal)
Memiliki warna menarik yang berperan dalam menarik pollinator,
menunjukkan adanya pigmen dalam kromoplas dan dalam cairan sel misalnya
antosianin
b. Alat kelamin bunga
1) Benang Sari (Stamen)
Benang sari merupakan organ perkembangbiakan jantan pada tumbuhan.
Letak benang sari umumnya mengelilingi putik. benang sari penghasil sel kelamin
jantan. Bagian-bagian pada benang sari antara lain tangkai sari (filamen), kotak
sari (antera), serbuk sari (polen).
2) Putik (Pistillum)
Putik terletak pada bagian tengah bunga. Putik merupakan alat
perkembangbiakan betina karena menghasilkan sel telur. Bagian-bagian putik
antara lain kepala putik (stigma), tangkai putik (stilus) dan, bakal buah (ovarium).
Di dalam ovarium terdapat bakal biji (ovulum) dan didalam ovulum terdapat sel
telur.

Tidak semua bunga memiliki bagian-bagian yang lengkap. Bunga yang lengkap
adalah bunga yang memiliki bagian-bagian yaitu kelopak bunga, mahkota bunga,
benang sari, dan putik. Sedangkan bunga yang tidak lengkap adalah bunga yang tidak
memiliki salah satu atau lebih dari bagian-bagian bunga tersebut. Bunga yang tidak
memiliki putik disebut bunga jantan dan bunga yang tidak memiliki benang sari adalah
bunga

5. Biji

Biji merupakan alat perkembangbiakan yang khas untuk tumbuh-tumbuhan


berbiji. Pada beberapa tumbuhan gymnospermae (pinus dan cemara) bijibijinya
dihasilkan pada permukaan sisik. Biji-bijinya berkumpul dalam kelompok-kelompok
yang disebut tunjung. Pada tumbuhan Angiospermae (tumbuhan berbunga) biji
dihasilkan dalam bangun pengurung yang dikenal sebagai buah. Pada saat buah
matang, buah pecah atau merekah terbuka, sehingga membebaskan biji-biji yang
terkurung tersebut. Setelah salah satu di antara biji-biji tersebut bersemi, lembaganya
tumbuh menjadi sebatang tumbuhan baru. Biji dapat tumbuh dengan mengambil
cadangan makanan yang tersimpan di dalam endosperm atau kotiledon. Biji tersusun
atas kulit biji, keping biji, dan embrio.

1. Embrio

Embrio, adalah suatu tanaman baru yang terjadi dari bersatunya gamet-gamet
jantan dan betina pada suatu proses pembuahan. Embrio yang berkembangnya
sempurna terdiri dari struktur-struktur sebagai berikut : epikotil (calon pucuk),
hipokotil (calon batang), kotiledon (calon daun) dan radikula (calon akar).
Tanaman di dalam kelas Angiospermae diklasifikasikan oleh banyaknya jumlah
kotiledon. Tanaman monokotiledon mempunyai satu kotiledon misalnya :
rerumputan dan bawang. Tanaman dikotiledon mempunyai dua kotiledon
misalnya kacang-kacangan sedangakan pada kelas Gymnospermae pada umumnya
mempunyai lebih dari 2 kotiledon misalnya pinus, yang mempunyai sampai
sebanyak 15 kotiledon. Pada rerumputan (grasses) kotiledon yang seperti ini
disebut scutellum, kuncup embrioniknya disebut plumulle yang ditutupi oleh upih
pelindung yang disebut koleoptil, sedangkan pada bagian bawah terdapat akar
embrionik yang disebut radicule yang ditutupi oleh upih pelindung yang disebut
coleorhiza.

2. Kulit biji.
Kulit Biji (spermodermis), berasal dari selaput bakal biji (integumentum).
Oleh sebab itu biasanya kulit biji dari tumbuhan biji tertutup (Angiospermae)
terdiri atas dua lapisan, yaitu :
a. Lapisan Kulit Luar (testa), ada yang tipis, ada yang kaku seperti kulit, ada
yang keras seperti kayu atau batu. Bagian ini merupakan pelindung utama
bagian biji yang di dalam. Lapisan luar ini dapat memperlihatkan warna
dan gambaran yang berbeda-beda: merah, biru, perang, kehijau-hijauan,
ada yang licin rata, mempunyai permukaan keriput.
b. Lapisan Kulit Dalam (tegmen), tipis seperti selaput, dinamakan juga kulit
ari. Pada pembentukan kulit biji dapat pula ikut serta bagian bakal biji
yang lebih dalam daripada integumentumnya, misalnya lain bagian
jaringan nuselus yang terluar. Biji yang kulitnya terdiri atas dua lapisan itu
umumnya adalah biji tumbuhan biji tertutup (Angiospermae).
3. Keeping biji.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan.
Struktur luar tumbuhan terdiri dari akar, batang, daun, buah, dan biji yang
mempunyai sifat dan fungsi yang berbeda-beda.

Jaringan tumbuhan adalah sekelompok sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang
sama . jaringan tumbuhan dikelompokkan menjadi 2:

1. Jaringan meristem (embryonal). Jaringan meristem berdasarkan asal dibagi atas


promeristem, meristem primer, meristem skunder. Sedangkan jaringan meristem
berdasarkan letak dibagi atas meristem apical,meristem lateral,meristem
interkalar.

2. Jaringan dewasa (permanen), bagian jaringan dewasa antara lain jaringan


epidermis, jaringan parenkim, jaringan penyokong di bagi atas jaringan parenkim
dan sklerenkim, jaringan pengangkut ada dua xylem dam floem, jaringan gabus
terdiri atas eksodermis, endodermis,peridermis.

System jaringan tumbuhan dikelompokan menjadi system jaringan dermal,


system jaringan pembuluh dan system jaringan dasar.

Organ penyusun tumbuhan dikelompokan menjadi system

a. akar terdiri atas jaringan epidermis, korteks, dan silinder pusat.

b. Batang terdiri atas epidermis, kortek, dan silinder pusat yang tersusun oleh
floem primer, cambium vaskuler, xylem primer dan empulur.

3. Daun terdiri dari tiga system jaringan epidermis pelindung, bagian jaringan dasar
parenkim yang dikenal sebagai mesofil dan berkas pengangkut.

4. Bunga terdiri dari kelopak bunga, mahkota bunga, bunga sari, dan putik.

5. Biji tersusun antara kulit biji, keeping biji dan embrio.


DAFTAR PUSTAKA

Campbell, Neil A. 2009. Biologi (Edisi ke sembilan jilid 2). Jakarta: PT. Gelora Aksara Pratama
Cutler, Dafid. Botha, Ted. Stevenson, Dennis wm. 2007. Plant Anatomy An Applied Approach.
UK: Blackwell

Aryulina, Diah. Muslim, Choirul. Manaf, syalinaf. Dkk. 2007. Biologi 2. Jakarta: PT. Gelora
Aksara Pratama

http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/JUR._PEND._BIOLOGI/196607161991011-
AMPRASTO/bahan_kuliah/e-learningantum/Bunga,_buah,_bji_(12).pdf. Diakses pada: 7
september 2015

http://wahyuaji48.blogspot.co.id/2013/03/anatomi-daun-dan-fungsinya.html . Diakses pada: 7


september 2015

http://myamazo.blogspot.co.id/2013/03/morfologifungsi-dan-anatomi-daun.html. Diakses pada:


7 september 2015

http://www.slideshare.net/kurniahtunnisa/anatomi-daun-29098274. Diakses pada: 7 september


2015

http://www.yourfilezone.com/download/?kw=Anatomi%20Dan%20Fisiologi%20Tumbuhan
%20Ppt&ad_domain=ads.adcenter.com&ad_path=/smart_ad/display&prod=8&ref=5033028&pl
acement=www.indexfiles.com&seed=3267161407&sf=c&utm_source=www.indexfiles.com&ut
m_medium=referral&adserver=0.17.0rc5&system_controller=signup&system_action=index.
Diakses pada: 7 september 2015

http://www.biomaterial.lipi.go.id/ilkomers2010materi/SEMESTER%20I/biologi/Kuliah-
10_Struktur-Fungsi%20Tumbuhan.pdf. Diakses pada: 27 september 2015

www.cs.unsyiah.ac.id/~frdaus/.../File-Pdf/rJaringan%20Tumbuhan.pdf. Diakses pada: 29


september 2015

http://www.biomaterial.lipi.go.id/ilkomers2010materi/SEMESTER%20I/biologi/Kuliah-
10_Struktur-Fungsi%20Tumbuhan.pdf. Diakses pada: 29 september 2015

http://www.scribd.com/doc/209091648/Struktur-Fungsi-Organ-Tumbuhan-PDF-2#scribd.
Diakses pada: 29 september 2015
http://aslammahmudi.blogspot.co.id/2012/03/kingdom-regnum-plantae_17.html . Diakses pada:
29 september 2015
http://www.sentra-edukasi.com/2011/06/struktur-jaringan-jenis-fungsi-
akar.html#.VgpNdDLoRu4. Diakses pada: 29 september 2015
https://nurwahida76.wordpress.com/2013/11/14/struktur-jaringan-dan-fungsi-daun/ Diakses
pada: 1 oktober 2015

http://genggaminternet.com/wp-content/uploads/2015/09/Akar.png. Diakses pada: 1 oktober


2015
https://idarianawaty.files.wordpress.com/2011/07/struktur-fungsi-organ-tumbuhan-pdf.pdf.
Diakses pada: 1 oktober 2015
https://dara9.files.wordpress.com/2008/05/organ-tumbuhan1.pdf. Diakses pada: 1 oktober 2015