Anda di halaman 1dari 32

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Industri merupakan seluruh bentuk kegiatan ekonomi yang mengolah
bahan baku dan/atau memanfaatkan sumber daya
industri sehingga menghasilkan barang yang mempunyai nilai tambah
atau manfaat lebih tinggi, termasuk jasa industri. Berdasarkan data Badan Pusat
Statistik Indonesia 2010, jumlah pendapatan industri makanan, minuman, dan
tembakau pada tahun 2008 sebesar 139.921,9 milyar rupiah. Jumlah nominal yang
dapat dihasilkan dari sektor ini merupakan yang menyumbangkan pendapatan
terbesar kedua setelah industri peralatan, mesin, dan perlengkapan pada industri
pengolahan non-migas.
Makanan adalah salah satu bahan pokok dalam rangka pertumbuhan dan
kehidupan bangsa serta mempunyai peranan penting dalam pembangunan
nasional oleh karena itu, masyarakat perlu dilindungi keselamatan dan
kesehatannya terhadap produksi dan peredaran makanan yang tidak memenuhi
syarat. Oleh karena itu perlu ditetapkan suatu pedoman tentang cara produksi
yang baik untuk makanan.
Minuman merupakan segala sesuatu yang dikonsumsi yang dapat
menghilangkan rasa haus dan dahaga juga mempunyai efek menguntungkan
terhadap efek kesehatan. Minuman salah satu bahan yang sangat dibutuhkan oleh
makhluk hidup, yang berguna bagi kelangsungan hidup. Oleh karena itu, kualitas
minuman harus terjamin agar konsumen sebagai pemakaian produk minuman
yang mengandung bahan tambahan makanan, seperti bahan pengawet makanan.
Satu hal yang kerap dilupakan para pengusaha makanan dan minuman
rumahan adalah masalah perizinan, terutama terkait komposisi bahan pembuat
makanan dan minuman. Memproduksi makanan, minuman, dan obat-obatan,
wajib memiliki izin dari kementerian kesehatan. Berdasarkan keputusan dari
kepala badan pengawas obat dan makanan (BPOM) dan perda setempat, untuk
seluruh produksi makanan dan minuman yang diedarkan secara luas harus
memiliki izin produksi, jika tidak akan dikenakan sanksi, seperti di bawah ini.
1. Penutupan industri.
2. Penarikan semua barang hasil industri yang beredar di pasaran.
3. Pelarangan izin beredar.

1
4. Bahkan dalam beberapa perda, ada sanksi yang paling berat, yaitu sanksi
pidana berupa kurungan paling lama tiga (3) bulan dan atau denda yang
besarnya variatif.
Berdasarkan catatan GAPMMI (Gabungan Pengusaha Makanan dan
Minuman Seluruh Indonesia) industri makanan, minuman dan tembakau pada
tahun 2007 volume penjualannya mencapai 383 triliun dan terus meningkat tiap
tahunnya yaitu tahun 2008 volume penjualannya naik menjadi 505 triliun, tahun
2009 naik menjadi 555 triliun dan tahun 2010 naik menjadi 605 triliun. Pola hidup
masyarakat saat ini yang mementingkan kepraktisan dalam mengkonsumsi
produk-produk yang sifatnya siap saji seperti produk minuman ringan dalam
kemasaan mulai banyak diminati pasar. Sehingga industri ini masih sangat
potensial untuk dikembangkan.
Berdasarkan latar belakang diatas ingin dibuat makalah yang berjudul
Perizinan Pendirian Industri Makanan dan Minuman.

I.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah :
1 Apakah yang dimaksud dengan industri makanan dan minuman ?
2 Apakah syarat dan perizinan pendirian indutsri makanan dan
minuman?
3 Bagaimanakah alur pengajuan perizinan pendirian indutsri makanan
dan minuman ?

I.3 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan penulisan dari makalah ini adalah :
1. Untuk mengetahui tentang industri minuman.
2. Untuk mengetahui syarat dan perizinan pendirian indutsri minuman.
3. Untuk mengetahui alur pengajuan perizinan pendirian indutsri
minuman.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Pengertian Industri


Industri adalah suatu kegiatan ekonomi yang melakukan kegiatan
mengubah suatu barang dasar secara mekanis, kimia, atau dengan tangan sehingga
menjadi barang jadi/setengah jadi, dan atau barang yang kurang nilainya menjadi
barang yang lebih tinggi nilainya, dan sifatnya lebih dekatkepada pemakai akhir.
Termasuk dalam kegiatan ini adalah jasa industri/makloon dan pekerjaan
perakitan (assembling).
Perusahaan Industri Pengolahan dibagi dalam 4 golongan yaitu :
a.Industri Besar (banyaknya tenaga kerja 100 orang atau lebih)
b. Industri Sedang (banyaknya tenaga kerja 20-99 orang)
c.Industri Kecil (banyaknya tenaga kerja 5-19 orang)
d. Industri Rumah Tangga (banyaknya tenaga kerja 1-4 orang)
Penggolongan perusahaan industri pengolahan ini semata-mata hanya
didasarkan kepada banyaknya tenaga kerja yang bekerja, tanpa memperhatikan
apakah perusahaan itu menggunakan mesin tenaga atau tidak, serta tanpa
memperhatikan besarnya modal perusahaan itu.

II.2 Industri Farmasi


Menurut definisi yang tercantum dalam Peraturan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia Nomor 1799/MENKES/PER/XII/2010 tentang Industri
Farmasi, industri farmasi adalah badan usaha yang memiliki izin dari Menteri
Kesehatan untuk melakukan kegiatan pembuatan obat atau bahan obat. Adapun
obat didefinisikan sebagai bahan atau paduan bahan, termasuk produk biologi
yang digunakan untuk mempengaruhi atau menyelidiki sistem fisiologi atau
keadaan patologi dalam rangka penetapan diagnosis, pencegahan, penyembuhan,
pemulihan, peningkatan kesehatan, dan kontrasepsi untuk manusia. Sedangkan
bahan obat adalah bahan baik yang berkhasiat maupun tidak berkhasiat yang
digunakan dalam pengolahan obat dengan standar mutu sebagai bahan baku
farmasi.
Industri farmasi memiliki fungsi pembuatan obat dan atau bahan obat,
pendidikan dan pelatihan,serta penelitian dan pengembangan.Industri farmasi
yang memproduksi obat dapat mendistribusikan atau menyalurkan hasil
produksinya langsung kepada pedagang besar farmasi, apotek, instalasi farmasi
rumah sakit, pusat kesehatan masyarakat, klinik, dan toko obat sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.
Perusahaan industri farmasi wajib memperoleh izin usaha industri
farmasi. Menurut Keputusan Menteri Kesehatan no. 1799/ MenKes/Per/XII/2010
tentang Ketentuaan dan Tata Cara Pelaksanaan Pemberian Izin Usaha Industri
Farmasi, untuk memperoleh izin usaha farmasi diperlukan tahap persetujuan
prinsip. Persetujuan prinssip diberikan kepada pemohon untuk dapat langsung
melakukan persiapan-persiapan, usaha pembangunan, pengadaan pemasangan
instalasi, dan produksi percobaan. Izin usaha industri farmasi makanan diberikan
kepada pemohon yang telah siap berproduksi sesuai persyaratan CPMB.

II.3 Ruang Lingkup Industri Farmasi


Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan perizinan Industri Farmasi,
perlu pengaturan sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor
1799/MENKES/PER/XII/2010 tentang Industri Farmasi. Adapun ruang lingkup
ini meliputi :

II.3.1 Persetujuan Prinsip


Persetujuan Prinsip yang diberikan kepada pelaku usaha yang
telah memperoleh persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) dari
Kepala Badan, sebelum pelaku usaha melakukan persiapan,
pembangunan, pengadaan, pemasangan, dan instalasi peralatan,
termasuk produksi percobaan.

II.3.2 Izin Industri Farmasi


Izin yang diberikan kepada pelaku usaha yang telah selesai
melaksanakan tahap persetujuan prinsip, sebelum industri farmasi
melakukan kegiatan produksi.
II.3.3 Perubahan Izin Industri Farmasi
Perubahan izin industri farmasi harus dilakukan apabila:
Perubahan kapasitas produksi
Perubahan fasilitas produksi
Perubahan alamat/lokasi
Perubahan penanggung jawab
Perubahan nama industri
II.3.4 Perpanjangan
Perpanjangan persetujuan prinsip dikarenakan pemohon
mengalami kendala yang berkaitan dengan pembangunan sarana
produksi, diperpanjang selama 1 (satu) tahun.

II.4 Alur Permohonan Persetujuan Prinsip Industri Farmasi

Gambar II.1 Alur Permohonan Persetujuan Prinsip Industri Farmasi

Tata cara permohonan Persetujuan Prinsip Industri Farmasi:


a. Permohonan persetujuan prinsip diajukan kepada Direktur Jenderal
dengan tembusan kepada Kepala Badan dan kepala dinas kesehatan
provinsi dengan menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam
Formulir 1 terlampir.
b. Sebelum pengajuan permohonan persetujuan prinsip sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), pemohon wajib mengajukan permohonan
persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) kepada Kepala Badan
dengan menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam Formulir 2
terlampir.
c. Persetujuan Rencana Induk Pembangunan (RIP) diberikan oleh Kepala
Badan dalam bentuk rekomendasi hasil analisis Rencana Induk
Pembangunan (RIP) paling lama dalam jangka waktu 14 (empat belas)
hari kerja sejak permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (2)
diterima dengan menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam
Formulir 3 terlampir.
d. Permohonan persetujuan prinsip sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
diajukan dengan kelengkapannya.
e. Persetujuan prinsip diberikan oleh Direktur Jenderal paling lama dalam
waktu 14 (empat belas) hari kerja setelah permohonan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) diterima dengan menggunakan contoh
sebagaimana tercantum dalam 6 Formulir 4 terlampir atau menolaknya
dengan menggunakan contoh sebagaimana tercantum dalam Formulir 5
terlampir.
f. Pemohon izin industri farmasi dengan status Penanaman Modal Asing
atau Penanaman Modal Dalam Negeri yang telah mendapatkan Surat
Persetujuan Penanaman Modal dari instansi yang menyelenggarakan
urusan penanaman modal, wajib mengajukan permohonan persetujuan
prinsip sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal ini.

II.4.1 Persyaratan dan Evaluasi Persetujuan Prinsip


a. Persyaratan Permohonan Persetujuan Prinsip Industri Farmasi
Sesuai Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor
1799/Menkes/Per/XII/2010 tentang Industri Farmasi bahwa
pengaturan yang komprehensif sangat diperlukan dalam
mengantisipasi penerapan perdagangan internasional di bidang
farmasi, yang artinya dalam memproduksi obat dilakukan sesuai
dengan ketentuan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB).

Tabel II.1 Persyaratan Permohonan Persetujuan Prinsip


Industri Farmasi
b. Hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Evaluasi Persetujuan
Prinsip Industri Farmasi
1. Surat permohonan
Ditujukan kepada Menteri Kesehatan RI di Jakarta
Lokasi / alamat harus jelas
Ditandatangani oleh Direktur atau Direktur yang ditunjuk
atau dikuasakan menangani urusan-urusan perizinan dari
perusahaan tersebut
Dibuat sesuai dengan lampiran pada Permenkes
1799/2010
2. Fotokopi akte pendirian badan hukum
Perseroan Terbatas disahkan oleh Kementrian Hukum dan
HAM
Koperasi disahkan oleh Kementrian Koperasi
Maksud dan tujuan dalam Akte tercantum Bidang Farmasi
(PBF/Obat-obatan)
3. Fotokopi KTP/identitas direksi dan komisaris perusahaan
Semua yang tercantum dalam akte, sesuai akte PT. (asli)
4. Susunan direksi dan komisaris
Sesuai yang tercantum dalam Akte Pendirian PT / Koperasi,
bila ada perubahan-perubahan yang dilampirkan adalah
susunan yang terakhir (oleh notaris).
5. Pernyataan direksi dan komisaris tidak pernah terlibat
pelanggaran peraturan perundang-undangan di bidang
farmasi
Dibuat oleh semua yang tercantum dalam akte/ masing-
masing di atas materai (asli) dan jelas.
6. Fotokopi sertifikat tanah/bukti kepemilikan tanah
Harus jelas, sesuai lokasi.
7. Fotokopi surat izin tempat usaha berdasarkan UU Gangguan
(HO)
Dari tiap-tiap provinsi berbeda untuk penerbitan Undang-
Undang gangguan : ada UUG atau ada SITU (Surat Izin
Tempat Usaha) yang dikeluarkan Bupati
Dikeluarkan sesuai izin yang berlaku setempat, alamat
sesuai dan masih berlaku.
8. Fotokopi Surat Tanda Daftar Perusahaan
Jelas/sesuai alamat.
Diterbitkan oleh Kepala Dinas Koperasi dan Perdagangan
untuk DKI, mencantumkan nama PT dan alamat jelas, masa
berlaku 5 tahun.
Untuk propinsi lain diterbitkan oleh Kepala Dinas Kantor
Pendaftaran Perusahaan (Kop Dinas Perindustrian,
Perdagangan dan Koperasi), berlaku 5 tahun.
9. Fotokopi Surat Izin Usaha Perdagangan
Untuk DKI, Pemerintah Provinsi DKI, Dinas Koperasi dan
Perdagangan nomor harus jelas.
Diterbitkan oleh Dinas Perindustrian, Perdagangan dan
Koperasi untuk Kabupaten. Mencantumkan nama PT dan
alamat yang sama dengan domisili perusahaan.
Jenis usaha sesuai : farmasi/ obat-obatan.
Berlaku selama 5 tahun (diperpanjang)
10. Fotokopi NPWP
Harus jelas penulisan nomornya dan sesuai alamat
perusahaan tersebut.
11. Persetujuan lokasi dari Pemerintah Daerah Provinsi
Disyahkan oleh Pemda setempat / Provinsi, Kab/Kota
dengan stempel
12. Rencana Induk Pembangunan (RIP)
Dikeluarkan oleh BPOM
13. Rencana investasi dan kegiatan pembuatan obat
14. Asli surat pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing-
masing Apoteker Penanggung Jawab Produksi, Apoteker
Penanggung Jawab Pengawasan Mutu, Apoteker
Penanggung Jawab Pemastian Mutu.
15. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing Apoteker
Penanggung Jawab Produksi, Apoteker Penanggung Jawab
Pengawasan Mutu, Apoteker Penanggung Jawab Pemastian
Mutu dari pimpinan perusahaan.

II.5 Alur Permohonan Izin Industri Farmasi

Gambar II.2 Alur Permohonan Persetujuan Prinsip Industri Farmasi

Tata Cara Permohonan Izin Industri Farmasi


a. Pemohon yang telah selesai melaksanakan tahap persetujuan prinsip
dapat mengajukan permohonan izin industri farmasi.
b. Surat permohonan izin industri farmasi harus ditandatangani oleh
Direktur Utama dan Apoteker penanggung jawab pemastian mutu
diajukan ke Kementerian Kesehatan beserta kelengkapannya.
c. Pemohon mengajukan surat permohonan ke Kementerian Kesehatan
RI cq Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Kepala Badan dan
Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat.
d. Paling lama dalam waktu 20 (dua puluh) hari kerja sejak diterimanya
tembusan permohonan, Kepala Badan melakukan audit pemenuhan
persyaratan CPOB.
e. Paling lama dalam waktu 20 (dua puluh) hari kerja sejak diterimanya
tembusan permohonan, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi melakukan
verifikasi kelengkapan persyaratan administratif.
f. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari kerja sejak dinyatakan
memenuhi persyaratan CPOB, Kepala Badan mengeluarkan
rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB kepada Direktur Jenderal
dengan tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi dan
pemohon.
g. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari sejak dinyatakan
memenuhi kelengkapan persyaratan administratif, Kepala Dinas
Kesehatan Provinsi mengeluarkan rekomendasi pemenuhan
persyaratan administratif kepada Direktur Jenderal dengan tembusan
kepada Kepala Badan dan pemohon.
h. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari kerja setelah menerima
rekomendasi serta persyaratan lainnya, Direktur Jenderal menerbitkan
izin industri farmasi.

II.5.1 Persyaratan dan Evaluasi Izin Industri Farmasi


Tabel II.2 Persyaratan Permohonan Persetujuan Prinsip
Industri Farmasi
Hal yang Perlu Diperhatikan dalam Izin Industri Farmasi
1. Surat Permohonan
Ditujukan kepada Menteri Kesehatan RI di Jakarta
Lokasi / alamat harus jelas
Ditandatangani oleh Direktur atau Direktur yang
ditunjuk atau dikuasakan menangani urusan-urusan
perizinan dari perusahaan tersebut
Dibuat sesuai dengan lampiran pada permenkes
1179/2010
2. Nama Badan Hukum/PERUM/Koperasi
Sesuai dengan akte pendirian badan hukum
3. Nama Industri Farmasi
Sesuai dengan akte pendirian badan hukum
4. Alamat Industri Farmasi
Harus jelas dan sesuai dengan yang tertera pada izin prinsip
atau rekomendasi dari Dinas / Balai POM
5. Fotokopi persetujuan prinsip Industri Farmasi;
izin yang masih berlaku (masa berlaku 3 tahun)
6. Surat Persetujuan Penanaman Modal untuk Industri Farmasi
dalam rangka Penanaman Modal Asing atau Penanaman
Modal Dalam Negeri
7. Daftar peralatan dan mesin-mesin yang digunakan;
Tercantum dalam BAP dari BPOM
8. Jumlah tenaga kerja dan kualifikasinya;
Tercantum dalam surat permohonan dan di BAP BPOM
9. Fotokopi sertifikat Upaya Pengelolaan Lingkungan dan
Upaya Pemantauan Lingkungan / Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan
10. Asli Rekomendasi kelengkapan administratif izin industri
farmasi dari kepala dinas kesehatan provinsi
11. Rekomendasi pemenuhan persyaratan CPOB dari Kepala
Badan;
12. Daftar pustaka wajib seperti Farmakope Indonesia edisi
terakhir;
13. Asli surat pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing-
masing apoteker penanggung jawab produksi, apoteker
penanggung jawab pengawasan mutu, dan apoteker
penanggung jawab pemastian mutu;
Surat pernyataan, asli dan bermaterai menyatakan kesediaannya bekerja
penuh pada perusahaan tersebut.
14. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing apoteker
penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu, dan apoteker penanggung jawab
pemastian mutu dari pimpinan perusahaan;
Penanggung jawab membuat perjanjian kesepakatan
kerja antara Direktur dengan Apoteker Penanggung
jawab tersebut.
15. Fotokopi ijazah dan Surat Tanda Registrasi Apoteker
(STRA) dari masing-masing apoteker penanggung jawab
produksi, apoteker penanggung jawab pengawasan mutu
dan apoteker penanggung jawab pemastian mutu .
16. Surat pernyataan komisaris dan direksi tidak pernah terlibat,
baik langsung atau tidak langsung dalam pelanggaran
perundang-undangan di bidang kefarmasian.
Dibuat oleh semua yang tercantum dalam akte / masing-
masing di atas materai (asli).

II.6 Masa Berlaku Izin


a. Persetujuan prinsip berlaku selama 3 (tiga) tahun.
Dalam hal tertentu yang berkaitan dengan pelaksanaan penyelesaian
pembangunan fisik, atas permohonan pemohon, persetujuan prinsip
dapat diperpanjang paling lama 1 (satu) tahun.
b. Izin industri farmasi berlaku untuk seterusnya selama Industri
Farmasi yang bersangkutan masih berproduksi dan memenuhi
ketentuan peraturan perundang-undangan.

II.7 Pencabutan Izin


a. Persetujuan Prinsip
Persetujuan prinsip batal apabila setelah jangka waktu 3 (tiga) tahun
dan/atau setelah jangka waktu 1 (satu) tahun perpanjangan, pemohon
belum menyelesaikan pembangunan fisik.
b. Izin Industri Farmasi
Izin produksi industri farmasi dapat dicabut apabila melanggar
ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.

II.8 Pelaporan
Industri farmasi wajib menyampaikan laporan industri secara berkala
mengenai kegiatan usahanya:
a. Sekali dalam 6 (enam) bulan, meliputi jumlah dan nilai produksi
setiap obat atau bahan obat yang dihasilkan sesuai dengan ketentuan;
dan
b. Sekali dalam 1 (satu) tahun sesuai dengan ketentuan.

II.9 GMP/CPMB (Cara Produksi Makanan yang Baik)


Istilah GMP didunia industri makanan khususnya di indonesia
sesungguhnya telah diperkenalkan oleh Departemen Kesehatan RI sejak tahun
1978 melalui surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.23/MEN.KES/SKJI/1978
tentang Pedoman Cara Produksi Makanan yang Baik atau CPMB.

II.9.1 Pengertian GMP/CPMB


GMP/CPMB memiliki beberapa pengertian yang cukup
mendasar yaitu :
Suatu pedoman yang menjelaskan bagaiaman memproduksi
makanan agar aman bermutu, dan layak untuk dikonsumsi
Berisi penjelasan-penjelasan tentang persyaratan minimum dan
pengolahan umum yang harus dipenuhi dalam penanganan bahan pangan
di seluruh mata rantai pengolahan dari mulai bahan baku sampai produk
akhir.
Penerapan GMP dapat mengacu berbagai referensi, namun
sejauh ini tidak ada standar internasional yang bersifat official seperti
halnya standar ISO. Oleh karena itu berbagai negara dapat
mengembangkan standar GMP tersendiri, seperti di Indonesia terdapat
berbagai standar GMP yang di terbitkan oleh BPOM (Badan Pengawasan
Obat dan Makanan) sesuai dengan jenis produk yang di hasilkan. Sebagai
contoh beberapa standar GMP tersebut:
1. Standar GMP untuk industri obat-obatan di sebut dengan CPOB (Cara
Pembuatan Obat yang Baik)
2. Standar GMP untuk industri makanan di sebut dengan CPMB (Cara
Pembuatan Makanan yang Baik)
3. Standar GMP untuk industri kosmetik di sebut dengan CPKB ( Cara
Pembuatan Kosmetik yang Baik)
4. Standar GMP untuk industri obat tradisional di sebut dengan CPOTB (
Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik).

II.9.2 Tujuan GMP/CPMB


a. Menghasilkan produk akhir yang Aman, Bermutu, dan Sesuai
selera konsumen.
b. Menghasilkan pangan yang layak, bermutu, aman dikonsumsi,
dan sesuai dengan tuntutan konsumen baik konsumen domestic
maupun internasional.

II.9.3 Pedoman dan Dasar Hukum GMP/CPMB


a. Peraturan Menteri Perindustrian RI No. 75/M-IND/PER/7/2010
tentang Pedoman Cara Produksi Pangan Olahan yang Baik
b. Pasal 6 ayat 2 dan pasal 10 Peraturan Pemerintah Nomor 28
tahun 2004 tentang Keamanan , Mutu, dan Gizi pangan, perlu
menetapkan pedoman cara produksi pangan olahan yang baik
( Good Manufacturing Practices )
c. Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
23/MEN.KES/SKJI/1978 tentang Pedoman Cara Produksi
Makanan yang Baik (CPMB)
d. UU pangan No.7 Tahun 1996, Bab II tentang Keamanan Pangan
secara tegas telah diatur bahwa produsen produk pangan harus
mampu untuk memenuhi berbagai persyaratan produksi
sehingga dapat memberikan jaminan dihasilkannya produk
pangan yang aman dan bermutu bagi konsumen.

II.9.4 Persyaratan GMP/CPMB


GMP mempersyaratkan agar dilakukan pembersihan dan sanitasi
dengan frekuensi yang memadai terhadap seluruh permukaan mesin
pengolah pangan baik yang berkontak langsung dengan makanan
maupun yang tidak. Mikroba membutuhkan air untuk pertumbuhannya.
Oleh karena itu persyaratan GMP : mengharuskan setiap permukaan yang
bersinggungan dengan makanan dan berada dalam kondisi basah harus
dikeringkan dan disanitasi. Peraturan GMP juga mempersyaratkan
penggunaan zat kimia yang cukup dalam dosis yang dianggap aman.

II.9.5 Kegunaan GMP/CPMB Bagi Industri


CPMB bagi industri berguna sebagai dasar/acuan dalam
menerapkan praktek cara produksi makanan yang baik dalam rangka:
1. Memproduksi dan menyediakan makanan yang aman dan layak unyuk
dikonsumsi
2. Memberikan informasi kepada masyarakat, seperti pelabelan, dll.
3. Mempertahankan dan meningkatkan kepercayaan dunia Internasioanl
terhadap makanan yang diproduksinya.

II.9.6 Prinsip Dasar


Prinsip dasar GMP adalah mutu dan keamanan produk tidak
dapat dihasilkan hanya dengan pengujian (inspection/ testing ), namun
harus menjadi satu kesatuan dari proses produksi. Ruang lingkup GMP
adalah :
a. Lingkungan dan Lokasi
Lingkungan sarana pengolahan harus terawat baik, bersih, dan bebas
sampah, memiliki sistem pembuangan dan penanganan limbah yang
cukup baik, serta memiliki sistem saluran pembuangan air yang
lancar. Lokasi, terletak di bagian pinggir kota, tidak padat penduduk,
dan lebih rendah dari pemukiman. Bebas banjir, polusi asap, debu,
bau, dan kontaminan lain, serta bebas dari sarang hama, seperti hewan
pengerat dan serangga. Tidak berada dekat industri logam dan kimia,
serta pembuangan sampah atau limbah.
b. Bangunan dan Fasilitas Unit Usaha
Desain bangunan, konstruksi, dan tata ruang harus sesuai dengan alur
proses. Bangunan cukup luas dan dapat dilakukan pembersihan secara
intensif. Adanya pemisahan antara ruang bersih dan ruang kotor, serta
lantai dan dinding dari bahan kedap air, kuat, dan mudah dibersihkan.
Fasilitas unit usaha, meliputi penerangan cukup yang sesuai
spesifikasi proses, ventilasi memungkinkan udara mengalir dari ruang
bersih ke ruang kotor, adanya sarana pencucian tangan dan kaki yang
dilengkapi sabun dan pengering atau desinfektan. Gudang mudah
dibersihkan, terjaga dari hama, pengaturan suhu dan kelembaban
sesuai, serta penyimpanan sistem FIFO yang dilengkapi catatan.
c. Peralatan Pengolahan
Alat yang kontak langsung dengan produk harus terbuat dari bahan
yang tidak toksik, tidak mudah korosif, mudah dibersihkan dan mudah
didesinfeksi sehingga mudah dilakukan perawatan. Letak
penempatannya disusun sesuai dengan alur proses, dilengkapi dengan
petunjuk penggunaan dan program sanitasi.
d. Fasilitas dan Kegiatan Sanitasi
Program sanitasi meliputi sarana penyediaan air, sarana pembuangan
air dan limbah, sarana pembersihan/ penyucian, sarana toilet/ jamban,
serta sarana hygiene karyawan.
e. Sistem Pengendalian Hama
Meliputi pengawasan atas barang/bahan yang masuk,
penerapan/praktik hygienis yang baik, menutup lubang dan saluran
yang memungkinkan menjadi tempat masuknya hama, memasang
kawat kasa pada jendela dan ventilasi, serta mencegah hewan
peliharaan berkeliaran di lokasi unit usaha.
f. Hygiene Karyawan
Meliputi persyaratan dan pemeriksaan rutin kesehatan karyawan,
persyaratan kebersihan karyawan yang meliputi menjaga kebersihan
badan, mengenakan pakaian kerja dan perlengkapannya, menutup
luka, selalu mencuci tangan dengan sabun, serta melatih kebiasaan
karyawan.
g. Pengendalian Proses
Meliputi pengendalian preproduksi (persyaratan bahan baku,
komposisi bahan, cara pengolahan bahan baku, persyaratan distribusi/
transportasi, penyiapan produk sebelum dikonsumsi), pengendalian
proses produksi, serta pengendalian pascaproduksi (jenis dan jumlah
bahan yang digunakan produksi, bagan alir proses pengolahan,
keterangan produk, penyimpanan produk, jenis kemasan, jenis produk
pangan yang dihasilkan).
h. Manajemen Pengawasan
Pengawasan terhadap jalannya proses produksi dan perbaikan bila
terjadi penyimpangan yang dapat menurunkan mutu dan keamanan
produk. Pengawasan rutin dilakukan untuk meningkatkan efektivitas
dan efisiensi proses produksi.
i. Pencatatan dan Dokumentasi
Berisi catatan tentang proses pengolahan, termasuk tanggal produksi
dan kadaluarsa, serta distribusi dan penarikan produk karena
kadaluarsa. Dokumen yang baik akan meningkatkan jaminan mutu
dan keamanan produk.

II.10.7 Ruang Lingkup GMP/CPMB


Ruang lingkup dalam penerapan CPMB/GMP adalah :
1. Bahan
2. Pengolahan bahan
3. Bahan pengemas
4. Mutu produk akhir
5. Keterangan produk
6. Disain dan fasilitas pabrik
7. Penyimpanan
8. Transportasi
9. Higien dan kesehatan karyawan
10. Pemeliharaan dan program sanitasi
11. Laboratorium dan pemeriksaan
12. Manajemen dan pengawasan
13. Dokumentasi/pencatatan
14. Penarikan produk Pelatihan dan pembinaan
15.BAB III
16.PEMBAHASAN
17.
18. III.1 ............................................................................................................................
Industri Makanan dan Minuman
19. III.1.1...........................................................................................................
Industri Makanan
20. Industri merupakan suatu proses yang mengubah bahan-
baku menjadi produk yang berguna atau mempunyai nilai-tambah, serta
produk tersebut dapat digunakan secara langsung oleh konsumen sebagai
pengguna akhir dan produk tersebut disebut dengan produk-akhir, selain
itu produk dari industri tersebt dapat juga digunakan sebagai bahan baku
oleh industri lain, yang disebut juga sebagai produk-antara.
21. Industri makanan merupakan salah satu industri yang
berkembang sangat pesat di seluruh dunia, termasuk di Indonesia.
Berbagai jenis makanan dan minuman dengan tampilan yang menarik
terus diproduksi demi meningkatkan nilai estetika dan daya tarik
konsumen.
22.
23. III.1.2...........................................................................................................
Industri Minuman
24. Industri minuman adalah industri yang memproduksi
produk-produk berbagai jenis minuman sesuai dengan GMP ( Good
Manufacturing Practices) dan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No.
23/MEN.KES/SKJI/1978 tentang Pedoman Cara Produksi Makanan yang
Baik (CPMB).
25. Minuman merupakan bahan yang sangat dibutuhkan oleh
makhluk hidup, yang berguna bagi kelangsungan hidupnya. Oleh karena
itu, kualitas minuman harus terjamin agar konsumen sebagai pemakaian
produk minuman dapat terhindar dari penyakit akibat minum terlebih
minuman yang mengandung bahan tambahan makanan seperti bahan
pengawet makanan.
26.
27.
28.
29. III.2.............................................................................................................................
Persyaratan Permohonan Izin Industri Makanan dan Minuman
30.
31. Tabel III.1 Persyaratan Permohonan Izin Industri Makanan dan
Minuman
32. 33. Persyaratan
N

34. 35. Surat Permohonan Kepada Kemenkes RI yang


1 ditandatangani oleh direktur utama dan Apoteker
penanggung jawab pemastian mutu
36. 37. Nama Badan Hukum/PERUM/Koperasi
2

38. 39. Nama Industri Makanan dan Minuman


3

40. 41. Alamat Industri Makanan dan Minuman


4

42.43. Fotokopi Persetujuan Prinsip Industri Makanan dan Minuman


5

44.45. Surat Persetujuan modal untuk industri makanan dan minuman


6 dalam rangka penanaman modal asing atau penanaman modal dalam

negeri
46.47. Daftar peralatan dan mesin-mesin yang digunakan
7

48.49. Jumlah tenaga kerja dan kualifikasinya


8

50.51. Fotokopi serifikat AMDAL


9

52.53. Rekomnedasi kelengkapan administratif izin industri makanan


1 dan minuman dari Kadinkes Provinsi
54.55. Rekomendasi pemenuhan persyaratan CPMB dari BPOM
1

56. 57. Daftar buku kepustakaan seperti FI edisi V


1

58.59. Surat asli pernyataan kesediaan bekerja penuh dari masing-


1 masing Apoteker penanggung jawab produksi, apoteker penanggung

jawab pengawasan mutu


60. 61. Fotokopi surat pengangkatan bagi masing-masing Apoteker
1 penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab
pengawasan mutu, dan apoteker penanggung jawab
pemastian mutu dari pimpinan perusahaan
62.63. Fotokopi Ijazah dan STRA dari masing-masing Apoteker
1 penanggung jawab produksi, apoteker penanggung jawab pengawasan

mutu
64.65. Surat pernyataan komisaris dan direksi tidak pernah terlibat,
1 baik langsung atau tidak langsung dalam pelanggaran perundang-

undangan di bidang kefarmasian


66.
67.
68. III.2.1 ..........................................................................................................
Prosedur Pengurusan Izin Produksi Makanan dan
Minuman
69. Instansi yang berhak memberikan izin produksi makanan
dan minuman adalah Departemen Kesehatan dalam hal ini Departemen
Kesehatan bekerja sama dengan Balai Pengawasan Obat dan Makanan
(BPOM). Untuk didaerah pengurusan izin ini biasa dilakukan di Dinas
Kesehatan ditiap daerah, Dinas Kesehatan ada di pemerintah Daerah
tingkat kabupaten atau kota.
70. Prosedur pengurusan izin produksi makanan dan minuman
sebagai berikut:
1. Pemohon mengajukan surat permohonan secara tertulis kepada kepala
Dinas Kesehatan dengan dilengkapi persyaratan sesuai dengan
ketentuan yang berlaku
2. Mempelajari surat permohonan untuk disesuaikan dengan persyaratan
yang telah ditentukan
3. Pemohon diwajibkan mengikuti penyuluhan keamanan pangan secara
kolektif
4. Pemeriksaan setempat sarana produksinya
5. Memberikan pertimbangan terhadap permohonan izin yang diajukan
6. Menyusun konsep izin dan meneruskan kepada yang berhak
menandatangani berdasarkan ketentuan yang berlaku
7. Menandatangani konsep izin
8. Menyampaikan surat keputusan izin kepada pemohon setelah
membayar retribusi
9. Setelah permohonan diajukan kemudian Dinas Kesehatan akan
melakukan penyuluhan produksi pangan yang sesuai standar kepada
pengelola, selama penyuluhan dan pelatihan ini Dinas Kesehatan juga
akan meninjau kelokasi produksi, jika semua persyaratannya sudah
lengkap dan kondisi dilapanagn sudah memenuhi syarat maka izin
akan diberikan.
71.
72. III.3 ............................................................................................................................
Alur Permohonan Perizinan Industri Makanan dan Minuman
73. Dalam pelaksanaan pelayanan izin Industri, pelaksana pelayanan
perizinan dan pemohon harus mengikuti alur tata cara perizinan sebagai berikut :
74.
75................................................................................................................................
76................................................................................................................................
77.
78.
79.
80.
81. Rekomendaasi Teknis
pemenuhan Persyaratan
82. CPMB
83. 3
84. Gambar III.1 Alur Permohonan Perizinan
Industri Makanan dan Minuman
85.
86. III.3.1 ..........................................................................................................
Tata Cara Permohonan Izin Industri Makanan dan
Minuman
a. Pemohon yang telah selesai melaksanakan tahap persetujuan
prinsip dapat mengajukan permohonan izin industri makanan
dan minuman.
b. Surat permohonan izin industri makanan dan minuman harus
ditandatangani oleh Direktur Utama dan Apoteker penanggung
jawab pemastian mutu diajukan ke Kementerian Kesehatan
beserta kelengkapannya.
c. Pemohon mengajukan surat permohonan ke Kementerian
Kesehatan RI cq Direktur Jenderal dengan tembusan kepada
Kepala Badan dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat.
d. Paling lama dalam waktu 20 (dua puluh) hari kerja sejak
diterimanya tembusan permohonan, Kepala Badan melakukan
audit pemenuhan persyaratan CPMB.
e. Paling lama dalam waktu 20 (dua puluh) hari kerja sejak
diterimanya tembusan permohonan, Kepala Dinas Kesehatan
Provinsi melakukan verifikasi kelengkapan persyaratan
administratif.
f. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari kerja sejak
dinyatakan memenuhi persyaratan CPMB, Kepala Badan
mengeluarkan rekomendasi pemenuhan persyaratan CPMB
kepada Direktur Jenderal dengan tembusan kepada Kepala
Dinas Kesehatan Provinsi dan pemohon.
g. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari sejak dinyatakan
memenuhi kelengkapan persyaratan administratif, Kepala Dinas
Kesehatan Provinsi mengeluarkan rekomendasi pemenuhan
persyaratan administratif kepada Direktur Jenderal dengan
tembusan kepada Kepala Badan dan pemohon.
h. Paling lama dalam waktu 10 (sepuluh) hari kerja setelah
menerima rekomendasi serta persyaratan lainnya, Direktur
Jenderal menerbitkan izin industri makanan dan minuman.
87.
88. III.4 Izin Industri Makanan dan Minuman
89. Industri makanan dan minuman yang berlokasi di daerah yang
belum memiliki Kawasan Industri, apabila akan melakukan relokasi, diarahkan
berada di kawasan yang peruntukannya untuk industri yang sesuai dengan RUTR
wilayah yang ditetapkan oleh Pemda setempat atau mendapat persetujuan dari
Bupati/Walikota Kepala Daerah yang bersangkutan.
90.
91.
92.
93.
94. III.4.1 ..........................................................................................................
Syarat dan Kelengkapan Dokumen Izin Industri Makanan
dan Minuman
95. Persyaratan Izin Usaha Industri Minuman :
1. Mengisi formulir permohonan
2. Foto copy KTP Direksi dan Dewan Komisaris

3. Foto copy NPWP

4. Foto copy Akte Pendirian Perusahaan dan perubahannya

5. Foto copy Izin Mendirikan Bangunan (IMB)

6. Surat keterangan Domisili Perusahaan

7. Surat Rekomendasi dari Lurah dan Camat setempat

8. Foto copy UKL/UPL serta dan atau AMDAL bagi perusahaan


industri yang mengandung dampak pencemaran

9. Foto copy Surat Izin Gangguan/HO

10. Foto copy SIUP dan TDP

11. Persyaratan tambahan yang mungkin di butuhkan oleh masing-


masing Kabupaten/Kota

96. III.4.2...........................................................................................................
Izin Usaha Industri Tanpa Persetujuan Prinsip diberikan
kepada Perusahaan Industri
Berlokasi di Kawasan Industri/Kawasan Berikat; atau
Jenis industrinya termasuk dalam jenis dan komoditi industri
yang proses produksinya tidak merusak ataupun membahayakan
lingkungan serta tidak menggunakan sumber daya alam secara
berlebihan sebagaimana tercantum dalam lampiran dalam
Kepmen Perindustrian No : 148/1995.
97. Permohonan IUI bagi jenis industri yang pemberian IUI-
nya Tanpa Persetujuan Prinsip dapat dilakukan dengan proses sebagai
berikut:
1. Perusahaan pemohon membuat Surat Pernyataan sesuai
Formulir Model SP-I sebagaimana tercantum dalam lampiran
Permenperind No: 41/2008 (Formulir Model SP-I);
2. Bagi perusahaan industri pemohon yang akan berlokasi di
Kawasan Industri/Kawasan Berikat wajib melampirkan Surat
Keterangan dari Pengelola Kawasan Industri/Kawasan Berikat
tentang rencana lokasi perusahaan yang akan dibangun di
Kawasan Industri/Kawasan Berikat tersebut;
3. Perusahaan pemohon kemudian mengisi daftar Isian Permintaan
IUI dengan menggunakan Formulir Model SP-II sebagaimana
tercantum dalam lampiran Permenperind No : 41/2008
(Formulir Model SP-II) yang diserahkan bersama Formulir
Model SP-I kepada pejabat yang berwenang dengan
melampirkan dokumen-dokumen sebagai berikut :
Copy Akte Pendirian Perusahaan dan atau perubahannya,
khusus bagi Perusahaan yang berbentuk Perseroan Terbatas
akte tersebut telah disahkan oleh Menteri Hukum dan HAM;
Copy Izin Undang-Undang Gangguan bagi jenis industri
yang tercantum pada Kepmen Perindustrian No : 148/1995
yang berlokasi di luar Kawasan Industri/Kawasan Berikat;
Copy Izin Lokasi bagi jenis industri yang tercantum pada
Kepmen Perindustrian No : 148/1995 yang berlokasi di
dalam Kawasan Industri/Kawasan Berikat;
Copy Izin Mendirikan Bangunan (IMB);
Surat Keterangan dari Pengelola Kawasan Industri/Kawasan
Berikat bagi yang berlokasi di Kawasan Industri/Kawasan
Berikat; dan
Dokumen yang dipersyaratkan berdasarkan peraturan
perundang-undangan bagi industri tertentu.
98. Terhitung sejak diterima Formulir Model SP-I dan SP-II
yang lengkap dan benar, pejabat yang berwenang harus mengeluarkan
IUI dengan menggunakan Formulir Model SP-VI sebagaimana tercantum
dalam lampiran Permenperind No : 41/2008 dengan tembusan
disampaikan kepada Direktur Jenderal Pembina Industri dan Kepala
Dinas Provinsi/Dinas Kabupaten/Kota.
99.
100.
101. III.4.3 ..........................................................................................................
Izin Usaha Industri Dengan Persetujuan Prinsip
102. Izin Usaha industri minuman melalui Persetujuan Prinsip
Perusahaan terlebih dahulu wajib mengajukan permohonan Persetujuan
prinsip yang dapat diperoleh dengan cara mengajukan permohonan
persetujuan prinsip dengan menggunakan formulir model Pm-I
sebagaimana tercantum dalam lampiran Permenperind No : 41/2008
dengan melampirkan dokumen sebagai berikut :
Copy Izin Undang-Undang Gangguan;
Copy Akte Pendirian Perusahaan dan atau Perubahannya (Untuk
yang berbentuk PT. akte tersebut telah disahkan oleh Menhuk
dan HAM);
Dokumen yang dipersyaratkan berdasarkan peraturan
perundang-undangan bagi industri tertentu.
103. Dalam jangka waktu selambat-lambatnya 5 (lima)
hari kerja terhitung sejak diterimanya permohonan persetujuan prinsip
yang telah lengkap dan benar pejabat yang berwenang wajib mengeluarkan
Persetujuan Prinsip dengan menggunakan Formulir Model Pi-I
sebagaimana tercantum dalam lampiran Permenperind No : 41/2008
dengan tembusan disampaikan kepada Direktur Jenderal Pembina Industri
dan Kepala Dinas Provinsi/Dinas Kabupaten/Kota.
104. Selanjutnya Perusahaan mengajukan permohonan IUI
melalui persetujuan prinsip dengan menggunakan Formulir Model Pm-III
sebagaimana tercantum dalam lampiran Permenperind No : 41/2008
dengan melampirkan dokumen sebagai berikut :
1. Copy Akta Pendirian Perusahaan dan Perubahannya (khusus
untuk PT, Akta wajib disahkan oleh Menkumham);
2. Copy Izin Mendirikan Bangunan (IMB);
3. Copy Persetujuan Prinsip yang dikeluarkan oleh pejabat yang
berwenang;
4. Formulir Model Pm-II tentang Informasi Pembangunan Pabrik
dan Sarana Produksi (Proyek);
5. Copy Izin Lokasi;
6. Izin Undang-Undang Gangguan;
7. Copy AMDAL/ UKL dan UPL (khusus bagi jenis industri
tertentu yang tercantum dalam Lampiran I H dan Lampiran III
Permen LH No : 5/2012);
8. Dokumen/Rekomendasi (khusus bagi jenis industri tertentu yang
dipersyaratkan berdasarkan peraturan perundang-undangan).
105. Dalam jangka waktu selambat-lambatnya 5 (lima)
hari kerja terhitung sejak diterimanya formulir model Pm-III tersebut,
pejabat yang berwenang harus sudah menunjuk petugas untuk
mengadakan. pemeriksaan ke lokasi pabrik guna memastikan bahwa
pembangunan pabrik dan sarana produksi telah selesai. Hasil pemeriksaan
tersebut kemudian dituangkan dalam sebuah Berita Acara Pemeriksaan
(BAP) dengan menggunakan Formulir Model Pi-II sebagaimana tercantum
dalam lampiran Permenperind No : 41/2008yang ditandatangani oleh
Petugas Pemeriksa.
106. Dalam jangka waktu selambat-lambatnya 5 (lima) hari
kerja setelah BAP ditandatangani, petugas pemeriksa wajib menyampaikan
BAP tersebut kepada pejabat yang berwenang. Selambat-lambatnya 5
(lima) hari kerja setelah BAP diterima oleh pejabat yang berwenang,
pejabat yang berwenang tersebut sesuai dengan kewenangannya harus
mengeluarkan :
1. IUI dengan menggunakan Formulir Model Pi-III; atau
2. Menundanya dengan keterangan tertulis berdasarkan
pertimbangan pembangunan pabrik dan sarana produksi belum
selesai dan atau belum memenuhi persyaratan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1), dengan menggunakan Formulir Model
Pi-V.
107.
108. III.4.4 ..........................................................................................................
Waktu Pengurusan dan Masa Berlaku Izin Industri
Makanan dan Minuman
109. Izin Industri Minuman dikeluarkan dalam waktu 14 hari
kerja setelah semua persyaratan lengkap dan benar diterima, dan berlaku
selama perusahaan tersebut masih beroperasi. Pada Daftar Negatif
Investasi (DNI) tertutup bagi PMA dan PMDN. Penerbitan Izin
diperlukan hanya untuk industri yang pindah lokasi atau pindah
kepemilikan.
110.
111. III.4.5 ..........................................................................................................
Biaya Pengurusan Izin Industri Makanan dan Minuman
112. ......................................................................................................................
Pengurusan izin ini tidak dikenakan biaya.
113.
114. III.4.6 ..........................................................................................................
Pejabat yang Mengeluarkan Izin/Rekomendasi Izin Industri
Makanan dan Minuman
Direktur Jenderal Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan.
Kepala Dinas Tingkat Propinsi setempat.
Kepala Dinas Tingkat Kabupaten/Kota setempat.
115.
116. III.5.............................................................................................................................
Ruang Lingkup Izin Industri Makanan dan Minuman
117. Dalam rangka meningkatkan mutu pelayanan perizinan Industri
Makanan dan Minuman, perlu pengaturan sesuai dengan Peraturan Menteri
Kesehatan Nomor 1799/MENKES/PER/XII/2010 tentang Industri Farmasi.
Adapun ruang lingkup ini meliputi :
118.
119. III.5.1...........................................................................................................
Jenis Permohonan Izin Industri Makanan dan Minuman
a. Persetujuan Prinsip
120. Persetujuan Prinsip yang diberikan kepada pelaku usaha
yang telah memperoleh persetujuan Rencana Induk
Pembangunan (RIP) dari Kepala Badan, sebelum pelaku usaha
melakukan persiapan, pembangunan, pengadaan, pemasangan,
dan instalasi peralatan, termasuk produksi percobaan.
b. Izin Industri Makanan dan Minuman
121. Izin yang diberikan kepada pelaku usaha yang telah selesai
melaksanakan tahap persetujuan prinsip, sebelum industri
farmasi melakukan kegiatan produksi.
122.
c. Perubahan Izin Industri Makanan dan Minuman
123. Perubahan izin industri Makanan dan Minuman harus
dilakukan apabila:
Perubahan kapasitas produksi
Perubahan fasilitas produksi
Perubahan alamat/lokasi
Perubahan penanggung jawab
Perubahan nama industri
Perpanjangan
124.
125. III.5.2 ..........................................................................................................
Masa Berlaku Izin Industri Makanan dan Minuman
a. Persetujuan prinsip berlaku selama 3 (tiga) tahun. Dalam hal
tertentu yang berkaitan dengan pelaksanaan penyelesaian
pembangunan fisik, atas permohonan pemohon, persetujuan
prinsip dapatdiperpanjang paling lama 1 (satu) tahun.
b. Izin industri farmasi berlaku untuk seterusnya selama Industri
Farmasi yang bersangkutan masih berproduksi dan memenuhi
ketentuan peraturan perundang-undangan.
126.
127. III.5.3 ..........................................................................................................
Pencabutan Izin Industri Makanan dan Minuman
a. Persetujuan Prinsip
128. Persetujuan prinsip batal apabila setelah jangka waktu 3
(tiga) tahun dan/atau setelah jangka waktu 1 (satu) tahun
perpanjangan, pemohon belummenyelesaikan pembangunan
fisik.
b. Izin Industri Makanan dan Minuman
129. Izin produksi industri minuman dapat dicabut apabila
melanggar ketentuan peraturan perundangan yang berlaku.
130.
131. III.5.4 ..........................................................................................................
Pelaporan Izin Industri Makanan dan Minuman
132. Industri minuman wajib menyampaikan laporan industri
secara berkala mengenai kegiatan usahanya:
a. Sekali dalam 6 (enam) bulan, meliputi jumlah dan nilai produksi
setiap makanan dan minuman atau bahan makanan dan
minuman yang dihasilkan sesuai dengan ketentuan; dan
b. Sekali dalam 1 (satu) tahun sesuai dengan ketentuan (1).
133.
134. BAB IV
135. PENUTUP
136.
137. IV.1 Kesimpulan
Industri pangan yang didalamnya tidak hanya produksi, pengolahan dan
distribusi yang terlibat di dalamnya, tetapi juga banyak melibatkan
kegiatan lain di luar Teknologi Hasil Pertanian, antara lain industri
pengepakan, industri zat-zat kimia yang membuat zat pengawet, zat
pewarna. Industri makanan menghasilkan berbagai produk pangan
olahan dalam bentuk makanan tradisional maupun modern. Produksi
pangan olahan ini ditujukan untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri
dan ekspor.
Syarat dan Perizinan Industri Makanan dan Minuman meliputi Surat
Permohonan, Surat Keterangan Usaha dari Desa, Foto copy KTP, Foto
copy NPWP, Materai, Foto copy Akte Pendirian bagi Badan Hukum,
Foto copy Sertifikat / Bukti Kepemilikan Tanah, Foto copy HO,
AMDAL, UKL / UPL atau SPPL
Prosedur pengurusan izin produksi makanan dan minuman adalah
sebagai berikut :

138. 1. Pemohon mengajukan surat permohonan secara tertulis


kepada Kelapa Dinas Kesehatan dengan dilengkapi persyaratan sesuai
dengan ketentuan yang berlaku.
139. 2. Mempelajari surat permohonan untuk disesuaikan dengan
persyaratan yang telah ditentukan
140. 3. Pemohon diwajibkan mengikuti penyuluhan keamanan
pangan secara kolektif
141. 4. Pemeriksaan setempat sarana produksinya
142. 5. Memberikan pertimbangan terhadap permohonan ijin yang
diajukan.
143. 6. Menyusun konsep ijin dan meneruskan kepada yang berhak
menanda-tangani berdasarkan ketentuan yang berlaku
144. 7. Menanda-tangani konsep ijin
145. 8. Menyampaikan surat keputusan ijin kepada pemohon setlah
membayar retribusi
146. 9. Setelah permohonan diajukan, kemudian Dinas kesehatan akan
melakukan penyuluhan produksi pangan yang sesuai standar kepada
pengelola. Selama penyuluhan dan pelatihan ini, pihak Dinas
Kesehatan juga akan meninjau ke lokasi produksi.
147. Jika semua persyaratan sudah lengkap dan kondisi di lapangan
sudah memenuhi syarat maka ijin akan diberikan.

148.
149. IV.2 Penutup
150. Sebelum mengurus Perizinan Industri Makanan sebaiknya
mengurus syarat yang harus dilengkapi yaitu Surat Permohonan, Surat Keterangan
Usaha dari Desa, Foto copy KTP, Foto copy NPWP, Materai, Foto copy Akte
Pendirian bagi Badan Hukum, Foto copy Sertifikat / Bukti Kepemilikan Tanah,
Foto copy HO, AMDAL, UKL / UPL atau SPPL.
151.
152.

Anda mungkin juga menyukai