Anda di halaman 1dari 3

Pemberian Obat Sedasi

No.Dokumen : SOP/UKP/RJ/
No. Revisi : 00
SOP
Tanggal Terbit : 15 April 2017
Halaman :1/2 halaman

UPTD Puskesmas
Cireunghas dr. Yosef Sasmita, MHKes
Nip.197410102006041006

1.
Pengertian

a. Sedasi adalah proses menenangkan, tujuan utama sedasi adalah meringankan


kecemasan, ketidaknyamanan pasien untuk mempermudah perawatan dan pengobatan
karena banyak faktor yang mendukung timbulnya stress fisik mau
pun psikis
b. The American Society of Anesthesiologists menggunakan definisi berikut untuk sedasi :
1. Sedasi minimal adalah suatu keadaan dimana selama terinduksi obat, pasien berespon
normal terhadap perintah verbal. Walaupun fungsi kognitif dan koordinasi terganggu,
tetapi fungsi kardiovaskuler dan ventilasi tidak dipengaruhi.
2. Sedasi sedang (sedasi sadar) adalah suatu keadaan depresi kesadaran setelah terinduksi
obat di mana pasien dapat berespon terhadap perintah verbal secara spontan atau setelah
diikuti oleh rangsangan taktil cahaya. Tidak diperlukan intervensi untuk menjaga jalan
napas paten dan ventilasi spontan masih adekuat. Fungsi kardiovaskuler biasanya dijaga.
3. Sedasi dalam adalah suatu keadaan di mana selama terjadi depresi kesadaran setelah
terinduksi obat, pasien sulit dibangunkan tapi akan berespon terhadap rangsangan
berulang atau rangsangan
2.
Tujuan
Prosedur pemberian sedasi untk mencapai:
1. anksiolitik
2. amnesia
3.
Kebijakan
Sk Kepala Puskesmas No. /2017 tentang Pelayanan Medik
4.
Referensi
UU RI No. 29 tahun 2004 tentang praktik kedokteran.
5.
Alat-alat/Bahan
1. Alat
1. Alat-alat diagnostik ( pinset, ekskavator )
2. Masker.
3. Sarung tangan
4. Tempat tidur dan lampu penerangan
5. Alat suntik sekali pakai
6. Meja alat
7. Bak instrument
8. Obat desinfeksi
9. Kapas
2. Bahan: obat sedatif (dizepam, benzodiazepin)
6.
Prosedur/Langkah-langkah
1. Persiapan Tindakan
a. Petugas mempersiapkan bahan-bahan dan alat yang akan di gunakan
b. Petugas memakai masker dan sarung tangan
2. Langkah Kerja
a. Pasien tidur, atur posisi di sesuaikan dengan tindakan yang akan diLakukan
b. Pasien Dewasa
Siapkan alat suntik sekali pakai 3cc.
Benzodiazepin ampul di buka
Sedot cairan dalam ampul secara pelan-pelan
Buang gelembung udara dalam alat suntik sekali pakai, siapkan
Masukkan jarum sesuai keperluan bisa IV atau IM.
c. Injeksikan perlahan-lahan untuk IV antara 2-3 menit. Untuk IM. Langsung masukkan
perlahan.
d. Lakukan tindakan yang diperlukan
e. Sambil melakukan tindakan lakukan Observasi pasien tiap jam tentang tingkat
kesadaran, pernafasan, tekanan darah, dan nadi pasien.
8.
No. Yang diubah Isi Perubahan Tanggal mulai
diberlakukan

Hal-hal yang perlu diperhatikan

9.
Unit terkait
Ruang tindakan, PONED

10.
Dokumen terkait
Rekam Medik, Catatan medik

11.
Rekaman historis perubahan