Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH

TEKNOLOGI DAN FISIOLOGI PASCA PANEN


KELAPA SAWIT (Elaeis guinensis jacq.)

Anggota Kelompok 8
Puji Rahayu 141 0401 012
Sekar Argarini 141 0401 044
Nunik Rizqiana 141 0401 040
Ahmad Arief Anhari 141 0401 046
Sasongko 141 0401 066

AGROTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TIDAR
2017
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kelapa sawit (Elaeis guinensis jacq.) adalah tanaman perkebunan penting penghasil
minyak makanan, sebagai bahan pembuatan produk kosmetik, minyak industri, biofuel,
maupun bahan bakar nabati (biodiesel). Indonesia adalah penghasil minyak kelapa sawit
kedua dunia setelah Malaysia

Di Indonesia, tanaman kelapa sawit merupakan tanaman yang banyak dibudidayakan


oleh perusahaan - perusahaan besar, baik pemerintah maupun swasta. Bahkan masyarakat pun
banyak bertanam kelapa sawit secara kecil - kecilan. Hal ini menunjukkan bahwa tanaman
kelapa sawit sangat cocok tumbuh di Indonesia. Jika Indonesia ditargetkan untuk menjadi
negara penghasil minyak kelapa sawit terbesar di dunia, tentu orang-orang yang
mengelolanya, mulai dari pembibitan, penanaman sampai ke teknik pengelolahan hasil panen
harus berlaku profesional.

B. Tujuan Penulisan
1. Untuk mengetahui bagaimana cara panen buah kelapa sawit
2. Untuk mengetahui tahapan proses penanganan pasca panen buah kelapa sawit
3. Untuk mengetahui apa saja bentuk olahan buah kelapa sawit
C. Perumusan Masalah
1. Bagaimana cara penen buah kelapa sawit yang benar ?
2. Bagaimana penanganan pasca panen buah kelapa sawit ?
3. Bagaimana cara pengolahan buah kelapa sawit ?

BAB 2
ISI

2.1. Sistematika Tanaman Kelapa Sawit


Klasifikasi dan penyebaran kelapa sawit merupakan pengetahuan dasar untuk
memahami tanaman tersebut. Menurut Pahan 2008, tanaman kelapa sawit di klasifikasikan
sebagai berikut.

Divisio : Spermatophyta
Sub divisi : Angiospermae
Klas : Monocotyledonae
Ordo : Palmaeles
Famili : Palmae
Genus : Elaeis
Spesies : Elaeis guineensis Jack

Kelapa sawit (Elaeis guinensis jack) adalah tumbuhan industri penting penghasil
minyak masak, minyak industri, maupun bahan bakar (biodiesel). Perkebunannya
menghasilkan keuntungan besar sehingga banyak hutan dan perkebunan lama dikonversi
menjadi perkebunan kelapa sawit. Indonesia adalah penghasil minyak kelapa sawit kedua
dunia setelah Malaysia. Di Indonesia penyebarannya di daerah Aceh, pantai timur Sumatra,
Kalimantan, dan Sulawesi (Bakar, 2003).

Kelapa sawit merupakan pohon yang tingginya dapat mencapai 24 meter. Mempunyai
akar serabut yang mengarah ke bawah dan samping. Selain itu juga terdapat beberapa akar
napas yang tumbuh mengarah ke samping atas untuk mendapatkan tambahan aerasi. Seperti
jenis palma lainnya, daunnya tersusun majemuk menyirip. Daun berwarna hijau tua dan
pelepah berwarna sedikit lebih muda. Penampilannya agak mirip dengan tanaman salak,
hanya saja dengan duri yang tidak terlalu keras dan tajam. Batang tanaman diselimuti bekas
pelepah hingga umur 12 tahun. Setelah umur 12 tahun pelepah yang mengering akan terlepas
sehingga penampilan menjadi mirip dengan kelapa. Bunga jantan dan betina terpisah namun
berada pada satu pohon (monoecious diclin) dan memiliki waktu pematangan berbeda
sehingga sangat jarang terjadi penyerbukan sendiri. Bunga jantan memiliki bentuk lancip dan
panjang sementara bunga betina terlihat lebih besar dan mekar. Tanaman sawit dengan tipe
cangkang pisifera bersifat female steril sehingga sangat jarang menghasilkan tandan buah dan
dalam produksi benih unggul digunakan sebagai tetua jantan (Sastrosayono, 2008).

Habitat asli kelapa sawit adalah daerah semak belukar. Sawit dapat tumbuh dengan baik
di daerah tropis. Pohon kelapa sawit mempunyai beberapa syarat tumbuh yaitu kelapa sawit
hanya dapat tumbuh di daerah tropis. Tanaman ini dapat tumbuh ditempat berawa (swamps)
di sepanjang bantaran sungai dan di tempat yang basah. Di dalam hutan hujan tropis, tanaman
ini tidak dapat tumbuh karena terlalu lembab dan tidak mendapat cahaya matahari karena
ternaungi kanopi tumbuhan yang lebih tinggi. Angin tidak mempengaruhi pertumbuhan
karena bentuk daun yang sedemikian rupa sehingga tidak mudah dirusak angin. Benih kelapa
sawit mengalami dormansi yang cukup panjang. Diperlukan aerasi yang baik dan suhu yang
tinggi untuk memutuskan masa dormansi agar bibit dapat berkecambah. Pada proses
perkecambahan diperlukan kelembaban 60 - 80% dengan suhu 35C. Curah hujan tahunan
antara 1.500 - 4.000 mm, curah hujan optimal 2.000 - 3.000 mm/tahun (Sunarko, 2008).

2.2. Minyak Kelapa Sawit

Buah kelapa sawit menghasilkan dua jenis minyak. Minyak yang berasal dari daging
buah (mesokarp) berwarna merah. Jenis minyak ini dikenal sebagai minyak kelapa sawit
kasar atau crude palm oil (CPO). Sedangkan minyak yang kedua berasal dari inti kelapa
sawit, tidak berwarna, dikenal sebagai minyak inti kelapa sawit atau palm kernel oil (PKO).
(Mangoensoekarjo, 2003)
Minyak sawit tersusun dari unsur unsur C, H, dan O. Minyak sawit ini terdiri dari
fraksi padat dan fraksi cair dengan perbandingan yang seimbang. Penyusun fraksi padat
terdiri dari asam lemak jenuh antara lain asam maristat, asam palmitat, dan asam stearat.
Sedangkan fraksi cair tersusun dari asam lemak tak jenuh yang terdiri dari asam oleat dan
asam linoleat. Komposisi tersebut ternyata agak berbeda jika dibandingkan dengan minyak
inti sawit dan minyak kelapa (Tim Penulis PS, 1993).

Tabel 1. Komposisi Asam Lemak Minyak Kelapa Sawit dan Minyak Inti Kelapa
Sawit
Sumber : Kataren,1986
Sifat fisika - kimia minyak kelapa sawit meliputi warna, bau dan flavor, kelarutan, titik
cair dan polymorphism, titik didih (boiling point), slipping point, bobot jenis, indeks bias,
titik kekeruhan (turbidity point), titik asap, titik nyala dan titik api.
Warna minyak ditentukan oleh adanya pigmen yang masih tersisa setelah proses
pemucatan, karena asam asam lemak dan gliserida tidak berwarna. Warna orange atau
kuning disebabkan adanya pigmen karotene yang larut dalam minyak.
Bau dan flavor dalam minyak terdapat secara alami, juga terjadi akibat adanya asam
asam lemak berantai pendek akibat kerusakan minyak. Sedangkan bau yang khas minyak
kelapa sawit ditimbulkan oleh persenyawaan beta ionane (Kataren, 1986). Bila lemak atau
minyak dipanaskan dengan alkali, ester terkonversi menjadi gliserol dan garam dari asam
lemak (Riswiyanto, 2009).

2.3. Minyak Inti Sawit

Inti sawit merupakan hasil olahan dari biji sawit yang telah dipecah menjadi cangkang
dan inti. Cangkang sawit digunakan sebagai bahan bakar ketel uap, arang, pengeras jalan dan
lain lain. Sedangkan inti sawit diolah kembali menjadi minyak inti sawit (Palm Kenel Oil)
dan hasil samping ialah bungkil inti kelapa sawit (Palm Kernel Expeller). Proses pengolahan
inti sawit menjadi minyak inti sawit tidak terlalu rumit bila dibandingkan dengan proses
pengolahan buah sawit. Titik lebur minyak inti sawit adalah berkisar antara 25OC 30OC.

Bentuk inti sawit bulat padat atau agak gepeng berwarna cokelat hitam. Inti sawit
mengandung lemak, protein, serat, dan air. Pada pemakaian lemak yang terkandung
didalamnya disebut minyak inti sawit diekstraksi dan sisanya atau bungkilnya yang kaya akan
protein dipakai sebagai pakan ternak. Kadar minyak dalam inti kering adalah 44 - 53%
Minyak inti sawit merupakan trigliserida campuran yang berarti bahwa gugus asam lemak
yang terikat dalam trigliserida trigliserida yang dikandung lemak ini jenisnya lebih dari
satu. Jenis asam lemaknya meliputi C6 (asam kaproat) C18 (asam stearat) dan C18 tak
jenuh (asam oleat dan linoleat) (Winarno,FG, 1995)

Bungkil inti kelapa sawit adalah inti kelapa sawit yang telah mengalami proses
ekstraksi dan pengeringan. Bungkil inti kelapa sawit dapat digunakan sebagai makanan
ternak. Di Indonesia pabrik yang menghasilkan minyak inti kelapa sawit dan bungkil inti
kelapa sawit adalah pabrik ekstraksi minyak kelapa sawit di Belawan Deli. Minyak inti
kelapa sawit dan bungkil inti kelapa sawit tersebut hampir seluruhnya di ekspor. Dengan
adanya peningkatan nilai ekspor maka diperlukan standart pengawasan mutu minyak inti dan
bungkil inti kelapa sawit untuk memberikan jaminan mutu pada konsumen (Kataren, 1986)

Produk samping kelapa sawit dari pengolahan minyak inti sawit adalah cangkang
kelapa sawit (Palm Kernel Shell) yang merupakan bagian terkeras dari buah kelapa sawit.
Pada saat ini pemanfaatan cangkang sawit dari berbagai pengolahan kelapa sawit belum
banyak digunakan sepenuhnya sehingga menghasilkan residu, yang pada akhirnya dijual
mentah ke pasaran. Pada umumnya cangkang sawit banyak digunakan sebagai bahan bakar,
karbon aktif, asap cair, fenol, tepung tempurung serta briket arang. Cangkang kelapa sawit
merupakan lombah padat pertanian yang berasal dari industri kelapa sawit yang banyak di
Indonesia . Minyak inti sawit dapat mengalami proses hidrolisis. Hal ini lebih mudah terjadi
pada inti pecah dan inti berjamur. Faktor yang menentukan pada peningkatan kadar ALB
minyak inti sawit adalah kadar asam permulaan, proses pengeringan yang tidak baik, kadar
air akhir dalam inti sawit kering, dan kadar inti pecah. Inti sawit pecah yang basah akan
menjadi tempat bikan mikroorganisme (jamur). Pada suhu tinggi inti sawit dapat mengalami
perubahan warna. Minyak akan berwarna gelap dan lebih sulit dipucatkan. Suhu tertinggi
pada pengolahan minyak sawit adalah pada perebusan, yaitu sekitar 130OC. Suhu kerja
maksimum dibatasi tinggi untuk menghindari terlalu banyak inti yang berubah warna.
Berondolan dan buah yang lebih tipis daging buahnya atau lebih tipis cangkangnya adalah
lebih peka terhadap suhu tinggi tersebut (Mangoen soekarjo, 2003 ). Faktor faktor yang
mempengaruhi mutu adalah air dan kotoran, sasam lemak bebas, bilangan peroksida dan daya
pemucatan. Faktor faktor lain adalah titik cair, kandungan gliserida padat, Refining Lose,
Plasticity dan Spreadability, sifat transfaran, kandungan logam berat dan bilangan
penyabunan. Mutu minyak dan bungkil inti sawit terutama tergantung pada mutu inti
sawitnya sendiri. Minyak sawit yang baik, berkadar asam lemak bebas yang rendah dan
berwarna kuning terang serta mudah di pucatkan. Bungkil inti sawit diinginkan berwarna
relative terang dan nilai gizi serta kandungan asam aminonya tidak berubah.

2.4. Panen
Pekerjaan potong buah merupakan pekerjaan utama diperkebunan kelapa sawit karena
langsung menjadi sumber pemasukan uang bagi perusahaan melalui penjualan minyak kelapa
sawit (MKS) dan inti kelapa sawit (IKS). Dengan demikian, tugas utama personil dilapangan
yaitu mengambil buah dari pokok pada tingkat kematangan yang sesuai dan
menghantarkannya kepabrik sebanyak - banyaknya dengan cara dan waktu yang tepat
(pusingan potong buah dan transport) tanpa menimbulkan kerusakan pada tanaman. Cara
yang tepat akan mempengaruhi kuantitas produksi (ekstraksi), sedangkan waktu yang tepat
akan mempengaruhi kualitas produksi /asam lemak bebas atau FFA (Pahan, 2008).
Tanaman kelapa sawit mulai berbunga dan membentuk buah setelah umur 2 - 3 tahun.
Buah akan menjadi masak sekitar 5 - 6 bulan setelah penyerbukan. Proses pemasakan buah
kelapa sawit dapat dilihat dari perubahan warna kulit buahnya. Buah akan berubah menjadi
merah jingga ketika masak. Pada saat buah masak, kandungan minyak pada daging buah
telah maksimal. Jika terlalu matang, buah kelapa sawit akan lepas dan jatuh dari tangkai
tandannya. Buah yang jatuh tersebut disebut membrondol (Fauzi dkk, 2005).
Proses pemanenan pada tanaman kelapa sawit meliputi pekerjaan memotong tandan
buah masak , memungut brondolan dan mengangkutnya dari pohon ketempat pemungutan
hasil (TPH) serta kepabrik. Pelaksanaan pemanenan tidak secara sembarang (Fauzi dkk,
2005).
Perlu memperhatikan beberapa kriteria tertentu dalam pelaksanaan panen sebab tujuan
panen kelapa sawit adalah untuk mendapatkan rendemen minyak yang tinggi dengan kualitas
minyak yang baik. Kriteria panen yang perlu diperhatikan adalah matang panen, cara panen,
alat panen, rotasi dan sistem panen serta mutu panen (Fauzi dkk, 2005).
Menurut Amir dan Wahono (2005) keberhasilan panen tergantung pada beberapa hal;
a. Bahan tanaman (varitas, klon)
b. Manusia (pemanen) dengan kapasitas kerja
c. Peralatan
d. Transportasi
e. Keadaan areal
f. Organisasi panen

2.4.1 Kriteria mutu buah dan potong buah


Sesuai dengan ketentuan bahwa buah dikatakan masak jika terdapat dua berondolan
yang lepas per TBS. Sementara, kriteria matang panen adalah hasil potong buah dikatakan
baik jika komposisi buah/TBS normal/masak sebesar 98% dan buah mentah serta busuk
maksimum 2%. Pemotongan buah mentah merupakan kesalahan yang paling sering
dilakukan oleh pemanen. Hal ini sama seringnya dengan meninggalkan brondolan dipiringan
(Pahan, 2008).
2.4.2 Cara panen
Menurut Amir dan Wahono (2005) urutan pekerjaan panen kelapa sawit adalah sebagai
berikut;
1. Memotong pelepah daun yang mengganggu buah, bekas potongan pelepah
menyerupai tapak kuda miring keluar membuat sudut 15-300.
2. Memotong tandan buah; dipotong dengan dodos, kampak, atau egrek.
3. Pelepah daun yang ditunas ditumpuk teratur pada gawang mati.
4. Brondolan dikumpul dan masukkan kedalam karung.
5. TBS dan brondolan dibawa ke TPH dengan dipikul atau gerobak dorong.
6. Tandan buah yang masih bergagang panjang dipotong semepet mungkin Di TPH
buah disusun rapi 5-10 tandan/baris, gagang menghadap keatas, dan pangkal
gagang ditulis nomor pemanen.
7. TBS dan brondolan segera dibawa ke PKS.
2.4.3 Rotasi (pusingan panen) dan sistem panen
Menurut Amir dan Wahono (2005) pusingan panen adalah lamanya waktu antara panen
yang satu dengan panen berikutnya dalam satu ancak panen. Pusingan panen yang baik
adalah bila pada saat panen tidak ada pohon yang punya buah lewat matang. Pusingan
panen bergantung kepada kerapatan panen;
1. Kerapatan panen rendah; rotasi bisa diperlambat 1 - 10 hari
2. Kerapatan panen tinggi; rotasi panen bisa dipercepat 5 - 6 hari
Menurut Amir, Wahono (2005) sistem panen adalah cara pembagian ancak panen, yang
terbagi atas sistem ancak giring dan sistem ancak tetap.

1. Sistem ancak giring


Sistem ancak giring yaitu apabila suatu ancak telah dipanen maka pindah ke ancak
berikutnya yang telah ditunjuk oleh mandor. Sistem ini memudahkan dalam pengawasan
pekerjaan dan hasil panen lebih cepat sampai ke TPH. Namun pemanen cenderung
memanen buah yang mudah dipanen sehingga ada tandan buah dan brondol yang tertinggal
di lapangan.
2. Sistem ancak tetap
Sistem ancak tetap yaitu pemanen diberi ancak dengan luasan tertentu dan tidak
berpindah-pindah. Hal ini menjamin diperolehnya TBS dengan kematangan yang optimum
namun kelemahannya adalah buah lambat keluar sehingga lambat sampai ke pabrik.

2.5. Fisiologi Pasca Panen Kelapa Sawit


Buah kelapa sawit pasca panen mudah mengalami kerusakan, baik secara fisik maupun
mikrobiologis. Kerusakan yang terjadi pada buah kelapa sawit menyebabkan proses hidrolisis
semakin cepat sehingga kadar Asam Lemak Bebas (ALB) semakin meningkat. Kerusakan
pada buah sawit terjadi akibat proses pemanenan, pengangkutan, pembongkaran di loading
ramp, dan produksi. Selain itu lamanya penundaan selama masa tunggu proses produksi
menyebabkan kadar ALB semakin tinggi (Pahan, 2008).
Faktor yang mempercepat pembentukan ALB setelah tandan dipotong dan sebelum
direbus yaitu banyak buah yang rusak; banyak buah yang lepas (memberondol); lamanya
pengangkutan; tingkat kematangan buah; dan pengumpulan buah yang tertunda . Karena itu,
metode selama penundaan masa tunggu proses produksi harus tepat agar kerusakan akibat
buah memar dan kapang bisa diminimalisir, salah satunya menggunakan Kalsium Klorida
dan Kalium Sorbat (Pahan, 2008).

2.5 Pengolahan Hasil


Pengolahan tandan buah segar (TBS) di pabrik bertujuan untuk memperoleh minyak
sawit yang berkualitas baik. Proses tersebut berlangsung cukup panjang dan memerlukan
kontrol yang cermat, dimulai dari pengangkutan TBS atau brondolan dari TPH ke pabrik
sampai dihasilkan minyak sawit dan hasil sampingannya (Fauzi, dkk, 2008).
Pada dasarnya ada dua macam hasil olahan utama TBS di pabrik yaitu minyak sawit
yang merupakan hasil pengolahan daging buah dan minyak inti sawit yang dihasilkan dari
ekstraksi inti sawit. Secara ringkas tahap-tahap proses pengolahan TBS sampai dihasilkan
minyak adalah sebagai berikut:
1. Pengangkutan TBS ke pabrik
TBS harus segera diangkut ke pabrik untuk diolah, yaitu maksimal 8 jam setelah panen
harus segera diolah. Buah yang tidak segera diolah, akan mengalami kerusakan. Juga
pemilihan alat angkut yang tepat, dapat membantu mengatasi kerusakan buah. Alat angkut
yang digunakan dari kebun menuju pabrik diantaranya lori, traktor gandengan, atau truk.
Pengangkutan dengan lori dianggap lebih baik dibanding dengan alat pengangkutan lain.
Guncangan lebih banyak terjadi bila menggunakan truk atau traktor gandengan sehingga
pelukaan pada buah lebih banyak. Setelah TBS sampai ke pabrik, segera dilakukan
penimbangan, karena penimbangan sangat penting dilakukan untuk mendapatkan angka-
angka yang berkaitan dengan produksi, pembayaran upah pekerja dan perhitungan rendemen
minyak sawitt (Fauzi, dkk, 2008).
TBS yang telah ditimbang di jembatan timbang selanjutnya dibongkar di loading ramp
dengan menuangkan langsung dari truk. Loading ramp merupakan suatu bangunan dengan
lantai berupa kisi-kisi plat besi berjarak 10 cm dengan kemiringan 45. Kisi-kisi tersebut
berfungsi untuk memisahkan kotoran berupa pasir, kerikil, dan sampah yang terikut dalam
TBS. Kotoran yang jatuh melalui kisi-kisi ditampung oleh dirt conveyor sehingga
memudahkan dalam pembuangan. Loading ramp dilengkapi pintu-pintu keluaran yang
digerakkan secara hidrolik sehingga memudahkan dalam pengisian TBS ke dalam lori untuk
proses selanjutnya (Fauzi, dkk, 2008).

2. Perebusan TBS
TBS dimasukkan ke dalam lori dan selanjutnya direbus dalam sterilizer atau dalam
ketel rebus. Perebusan dilakukan dengan mengalirkan uap panas selama satu jam atau
tergantung besarnya tekanan uap. Pada umumnya, besarnya tekanan uap yang digunakan
adalah 2,5 atmosfer dengan suhu uap 125 C. Perebusan yang terlalu lama dapat menurunkan
kadar minyak dan pemucatan kernel. Sebaliknya, perebusan yang terlalu pendek
menyebabkan banyaknya buah yang tidak rontok dari tandannya (Fauzi, dkk, 2008).
Pada dasarnya tujuan perebusan adalah :
a Merusak enzim lipase yang menstimulir pembentukan ALB.
b Mempermudah pelepasan buah.
c Memperlunak daging buah sehingga mempermudah pemisahan minyak.
d Untuk mengkoagulasikan (mengendapkan) protein sehingga memudahkan pemisahan
minyak.

3. Stasiun pemipilan (Stripper)


Lori-lori yang berisikan TBS ditarik keluar dan diangkat dengan alat Hoisting Crane
yang digerakkan dengan motor. Hoisting Crane akan membalikkan TBS ke atas mesin
perontok buah (thresher). Proses pemipilan terjadi akibat tromol berputar pada sumbu
mendatar yang membawa TBS ikut berputar pada sumbu mendatar yang membawa TBS ikut
berputar sehingga membanting-banting TBS tersebut dan menyebabkan brondolan lepas dari
tandannya. Pada bagian dalam dari pemipil, dipasang batang-batang besi perantara sehingga
membentuk kisi-kisi yang memungkinkan brondolan keluar dari pemipil.
Brondolan yang keluar dari bagian bawah pemipil ditampung oleh sebuah screw
conveyor untuk dikirim kebagian digesting dan pressing. Sementara,tandan (janjang) kosong
yang keluar dari bagian bawah pemipil ditampung oleh elevator. Kemudian hasil tersebut
dikirim ke hopper untuk dijadikan pupuk janjang kosong (Fauzi, dkk, 2008).

4. Stasiun pencacahan (digester) dan pengempaan (presser)


Brondolan yang telah terpipil dari stasiun pemipilan diangkat kebagian pengadukan /
pencacahan (digester). Alat yang digunakan untuk pengadukan / pencacahan berupa sebuah
tangki vertikal yang dilengkapi dengan lengan-lengan pencacah dibagian dalamnya. Lengan-
lengan pencacah ini diputar oleh motor listrik yang dipasang dibagian atas alat pencacah
(digester). Putaran lengan-lengan pengaduk berkisar 25-26 rpm( Fauzi, dkk, 2008).
Tujuan dari proses digesting yaitu mempersiapkan daging buah untuk pengempaan
(pressing) sehingga minyak dengan mudah dapat dipisahkan dari daging buah dengan
kerugian yang sekecil-kecilnya. Brondolan yang tlah mengalami pencacahan keluar melalui
bagian bawah digester berupa bubur lalu masuk ke alat pengempaan yang berada persis
dibawah bagian digester. Alat pengempaan untuk memisahkan minyak dari daging buah yang
biasa digunakan pabrik kelapa sawit adala screw press ( Fauzi, dkk, 2008).
Proses pemisahan minyak terjadi akibat putaran screw mendesak bubur buah,
sedangkan dari arah yang berlawanan tertahan oleh sliding cone. Screw dan sliding cone
berada dalam sebuah selubung baja yang disebut press cage, dimana dindingnya berlubang-
lubang diseluruh permukaannya. Dengan demikian, minyak dari bubur buah yang terdesak ini
akan keluar melalui lubang-lubang press cage, sedangkan ampasnya keluar melalui celah
antara sliding cone dan press cage( Fauzi, dkk, 2008).

5. Stasiun pemurnian ( Clarifier)


Minyak kasar yang diperoleh dari hasil pengempaan perlu dibersihkan dari kotoran,
baik yang berupa padatan (solid), lumpur (sludge), maupun air. Tujuan dari pembersihan atau
penjernihan minyak kasar yaitu agar diperoleh minyak dengan kualitas sebaik mungkin dan
dapat dipasarkan dengan harga yang layak. Minyak sawit yang keluar dari tempat pemerasan
atau pengepresan masih berupa minyak sawit kasar. Karena masih mengandung kotoran
berupa partikel-partikel kasar dari tempurung dan serabut serta 40 - 50% air. Agar diperoleh
minyak sawit yang bermutu baik, minyak kasar tersebut diolah lebih lanjut, yaitu dialirkan
dalam tangki minyak kasar (crude oil tank).
Setelah melalui pemurnian atau klarifikasi yang bertahap, akan menghasilkan minyak
sawit mentah (CPO). Proses penjernihan dilakukan untuk menurunkan kandungan air dalam
minyak. Minyak sawit yang telah dijernihkan ditampung dalam tangki-tangki penampung dan
siap dipasarkan atau mengalami pengolahan lebih lanjut sampai dihasilkan minyak sawit
murni (Fauzi, dkk, 2008).

6. Pengeringan dan pemecahan biji


Biji sawit yang telah dipisah dari proses pengadukan, diolah lebih lanjut untuk diambil
minyaknya. Sebelum dipecah biji-bijidikeringkan dalam silominimal 14 jam dengan sirkulasi
udara kering pada suhu 50 C. Akibat proses pengeringan ini inti sawit akan mengerut
sehingga memudahkan pemisahan inti sawit dari tempurungnya. Biji - biji sawit yang sudah
kering kemudian dibawa ke alat pemecahan biji (Fauzi, dkk, 2008).

2.6 Nutrisi Dalam CPO

Minyak sawit diketahui memiliki nutrisi makro dan mikro yang bermanfaat untuk
kesehatan manusia antara lain -, -, - karoten, vitamin E (tokoferol, tokotrienol), licopene,
lutein, sterol, asam lemak tidak jenuh dan ubiquinone. Diantara bentuk-bentuk ka.roten, a-
carotene memiliki kapasitas antioksidan yang paling kuat. Selain sebagai antioksidan juga
dapat mengurangi resiko kanker hati, paru-paru, pankreas, dan lambung (Murakoshi 1992).

Kandungan utama CPO adalah minyak yang memiliki komposisi antara lain asam
lemak tidak jenuh, yang komposisinya adalah asam oleat C18:1 Cis 40.8%, asamlinoleat
C18:2 11.9% dan asam linolenat C 18:3 0.4%. Kandungan asam lemak tidak jenuh tersebut
diketahui efektif mengurangi kadar kolesterol darah. Sedangkan asam lemak jenuhnya (asam
palmitat 36.6% dan asam stearat 3.7%) tidak meningkatkan kolesterol darah (Bonnie &
Choo, 2000), sedangkan apabila sudah diolah menjadi Neutralized, Deodorized Red Palm
Oil(NDRPO), akan menghasilkan profil asam lemak.

2.7 Produksi NDRPO


Neutralized Deodorized Palm Oil (NDRPO) merupakan bahan baku pembuatan minyak
sawit merah sebagai minyak makan. Proses produksi NDRPO dari CPO dilakukan dalam tiga
tahap yaitu degumming, deasidifikasi, dan deodorisasi.
a. Degumming
Proses degumming dilakukan untuk memisahkan getah tanpa mereduksi asam lemak
yang ada di minyak. proses degumming menurut Widarta (2008) di1akukan dengan
memasukkan CPO sebanyak 60 kg ke da1am reaktor kemudian dipanaskan mencapai 80 oc,
kemudian ditambahkan asam fosfat 85% sebanyak 0.15% dari berat CPO yang digunakan.
Minyak kemudian diaduk pada kecepatan 56 RPM selama 15 menit.
b. Deasidifikasi
Deasidifikasi di1akukan untuk memisahkan asam lemak bebas di dalam minyak.
Menurut Widarta (2008) proses deadifikasi untuk menghasilkan NRPO (Neutralized Red
Palm Oil) dilakukan dengan menambahkan NaOH 16 0Be berlebih 17.5 % dengan
pengadukan selama 26 menit pada suhu 610C. Lalu sabun dipisahkan dengan sentrifugasi.
Minyak kemudian dicuci dengan air panas pada suhu 5 - 8 oc di atas suhu minyak untuk
membantu menghilangkan sabun yang ada dalam minyak. produk kemudian disentrifugasi
lagi untuk memisahkan air yang ada.
c. Deodorisasi
Deodorisasi merupakan proses dalam produksi NDRPO untuk memisahkan senyawa
mudah menguap dan residu air. Proses deodorisasi dimulai dengan menghomogenkan NRPO
dengan cara mensirkulasikan NRPO di dalam tangki deodoriser selama 10 menit pada suhu
462 C. selanjutnya proses deodoriasasi dilakukan pada suhu 140 "C pada kondisi vakum 20
mmHg se1ama 1 jam. Setelah proses deodoriasi selesai, produkkemudian didinginkan hingga
bersuhu 60 oc pada kondisi vakum. Setelah dingin NDRPO siap digunakan untuk aplikasi
atau proses berikutnya (Riyadi 2009).

2.8 Aplikasi RPO


Minyak sawit merah yang memiliki nilai nutrisi yang tinggi dapat digunakan untuk
berbagai macam tujuan. Lietz et al. (2001) menyebutkan bahwa RPO dapat digunakan
sebagai suplemen untuk meningkatkan konsentrasi a dan a- karoten di dalam plasma darah
dan ASI. Suplementasi RPO dengan cara meminum 8 ml RPO sehari selama 24 minggu dapat
mengurangi resiko anemia pada wanita hamil (Radhika et al. 2003).

2.9 Produk Turunan


Dari berbagai macam potensi tersebut. Aplikasi pengolahan RPO sangat luas, sebagai
minyak makan, RPO sangat potensi untuk dibuat menjadi minyak tumis, minyak sachet untuk
mie instan, dan salad dressing. Aplikasi tersebut memungkinkan karena RPO tidak akan
mengalami proses pengolahan panas tinggi yang berujung pada kerusakan nutrisi. Sebagai
minuman emulsi juga sangat memungkinkan, karena dengan sudah tersedianya produk yang
sangat mirip yaitu "scott emulsion", aplikasi mikroenkapsulasi dan nano enkapsulasi juga
menjanjikan untukmenghasilkanminuman instant yang cepat saji untuk memenuhi kebutuhan
nutrisi. Penggunaan pada fat spread seperti margarin, Cocoa Butter (CBE) maupun Cocoa
Butter Substitute ( CBS) juga menjanjikan. Pada penelitian Butt et al. (2004) disebutkan
bahwa penggunaan shorthening yang diperkaya dengan RPO, dimana digunakan RPO
sebanyak 40% adalah yang paling disukai.

Manfaat Tanaman Kelapa Sawit

Minyak sawit dapat dimanfaatkan di berbagai industri karena memiliki susunan dan
kandungan gizi yang cukup lengkap. Industri yang banyak menggunakan minyak sawit
sebagai bahan baku adalah industri pangan serta industri non pangan seperti kosmetik,
farmasi, serta minyak sawit telah dikembangkan sebagai salah satu bahan bakar (Yan Fauzi
dkk, 2008).
Menurut Pahan (2008), hasil pengolahan kelapa sawit juga bisa dimanfaatkan sebagai
bahan dalam pembuatan produk kosmetik dan obat-obatan. Beberapa contoh produk yang
dihasilkan adalah sabun, krim, shampo, lotion, vitamin, dan beta carotene.
Menurut Gustriandi (2007), industri yang memanfaatkan hasil pengolahan kelapa sawit
sebagai bahan baku diantaranya :
1. Pada industri kulit dengan tujuan untuk membuat produk kulit yang dihasilkan
menjadi halus, lentur, dan tahan terhadap tekanan tinggi atau temperatur tinggi.
2. Pada industri logam berfungsi sebagai bahan pemisah logam dari material cobalt dan
tembaga.

Pemanfaatan limbah tanaman kelapa sawit


Menurut Suwanto, dkk (2005), limbah pabrik merupakan produk sampingan yang
dihasilkan oleh pabrik CPO dari proses pengolahan TBS menjadi CPO. Terdapat dua macam
limbah pabrik, yaitu limbah padat berupa tandan kosong, cangkang, fiber dan limbah cair.
Tandan kosong yang dihasilkan dapat dimanfaatkan sebagai mulsa, dan sumber hara setelah
terurai. Cangkang dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuat jalan, dan fiber dapat
dimanfaatkan sebagai mulsa. Sedangkan limbah cair dapat dimanfaatkan sebagai sumber air
dan sumber hara setelah terurai.

BAB 3
KESIMPULAN

1. Kriteria panen yang perlu diperhatikan adalah matang panen, cara panen, alat panen, rotasi
dan sistem panen serta mutu panen.
2. Buah kelapa sawit pasca panen mudah mengalami kerusakan, baik secara fisik maupun
mikrobiologis. Oleh karena itu, metode selama penundaan masa tunggu proses produksi
harus tepat agar kerusakan akibat buah memar dan kapang bisa diminimalisir, salah
satunya menggunakan Kalsium Klorida dan Kalium Sorbat.
3. Tahapan proses pengolahan TBS sampai dihasilkan minyak yaitu pengangkutan TBS ke
pabrik, Perebusan TBS, Stasiun pemipilan (Stripper), Stasiun pencacahan (digester) dan
pengempaan (presser), Stasiun pemurnian ( Clarifier), Pengeringan dan pemecahan biji.

DAFTAR PUSTAKA

Bakar, E.S. 2003. Kayu Sawit sebagai Substitusi Kayu dari Hutan Alam. Forum Komunikasi
Teknologi dan Industri Kayu Jurusan Teknologi Hasil Hutan Fakultas Kehutanan IPB Volume
2/1/Juli 2003. Bogor.
Bonni TY & Choo YM. 2000. Valuable minor constituents of commercial red palm olein:
carotenoids, vitamin E, ubiquinones and sterol. J Oil Palm Resarch.12: 14-24.

Butt MS, SharifK, HumaN, MukhtarT, Rasool J. 2004. Storage studies of red palm oil
fortified cookies. Nut & Food Sci. 34 (6): 272-276

Fauzi. Y. Yustina EW. Iman S. dan Rudi Hartono. 2005. Kelapa Sawit: Budidaya,
Pemanfaatan Hasil dan Limbah, Analisis Usaha dan Pemasaran. Penebar Swadaya. Jakarta.

Fauzi, Yan, dkk. 2008. Kelapa Sawit. Jakarta : Penebar Swadaya.

Ketaren, S. 1986. Pengantar Teknologi Minyak dan Lemak Pangan. Cetakan Pertama. Jakarta
: UI-Press.

Lietz Q HemyCJK, Mulokozi Q MugyabusoJKL, . BallartA, Ndossi GD, Lorri W, Tomkins A


2001. Comparison of the effects of supplemental red palm oil and sunflower oil on maternal
vitamin A status. Am Clin Nut. 74(4):501-509

Mangunsoekarjo, S, Haryono. 2003. Manajemen Agribisnis Kelapa Sawit. Gadjah Mada


University Press. Yogyakaarta

Mangoensoekarjo, S., 2003. Manajemen Agrobisnis Kelapa Sawit. Cetakan Pertama.


Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.

Murakoshi M, Nishino H~ Satomi Y, Takayasu J, Hasegawa T, Tokuda H, Iwashima A,


Okuzumi J, Okabe H, Kitano H. 1992. Potent Preventive Action of a-Carotene against
Carcinogenesis: Spontaneous Liver Carcinogenesis and Promoting Stage ofLung and Skin
Carcinogenesis in Mice Are Suppressed More Effectively by a-Carotene Than by a-Carotene.
Cancer Res. 52:6583 - 6587

Pahan, I. 2008. Kelapa Sawit Manajemen Agribisnis dari Hulu hingga Hilir. Penebar
Swadaya. Jakarta.

Radhika MS, Bhaskaram P, Balakrlshna N, Ramalakshmi BA. 2003. Red palm oil
supplementation: A feasible diet-based approach to improve the vitamin A status of pregnant
women and their infantS. Food and Nut Bull. 24:2

Riswiyanto. 2009. Kimia Organik. Jakarta: Erlangga.

Riyadi AH. 2009. Kendall Proses Deodorisasi dalam Permurnian Minyak Sawit Merah Skala
Pilot Plant. [Thesis]. Bogor: Sekolah Pascasarjana Institut Pertanian Bogor.

Sastrosayono, S., 2008. Budidaya Kelapa Sawit. Agromedia Pustaka. Jakarta.

Sunarko., 2008. Petunjuk Praktis Budidaya dan Pengolahan Kelapa Sawit. Kanisius. Jakarta.

Wahono, S dan Amir, S. 2005. Buku Ajar Budidaya Tanaman Kelapa Sawit.
Widarta IWR. 2008. Kendall proses deasidifikasi dalam pemurnian minyak sawit merah
skala. pilot plant [Thesis], Bogor: Program Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

Winarno, F.G., 1995. Kimia Pangan dan Gizi. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.