Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM

AMAMI II

PERCOBAAN I

UJI ZAT ADITIF PADA MAKANAN

OLEH:

NAMA : ANDI RAHMAT HIDAYAT

NIM : A201501009

KELAS : B1 REGULER

KELOMPOK : II (DUA)

INSTRUKTUR : MUSDALIFAH, S.Si, M.Si

PROGRAM STUDI D-IV ANALIS KESEHATAN

STIKES MANDALA WALUYA

KENDARI

2017
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar belakang

Zat aditif adalah zat yang biasa ditambahkan ke dalam suatu jenis
makanan atau minuman sehingga makanan atau minuman tersebut lebih menarik.
Bahan aditif dibedakan menjadi dua, yaitu bahan aditif alami dan bahan aditif
buatan. Bahan aditif alami berasal dari sumber daya alam hayati yang umumnya
mempunyai nilai gizi. Sementara itu, bahan aditif buatan adalah bahan aditif yang
sengaja dibuat dengan tujuan yang sama dengan bahan aditif alami, tetapi tidak
mempunyai nilai gizi.

Salah satu bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan


adalah asam borat dan garamnya natrium tetraborat (boraks). Boraks berasal dari
bahasa Arab yaitu Bouraq. Merupakan kristal lunak yang mengandung unsur
boron, berwarna putih, tidak berbau serta stabil pada suhu dan tekanan normal.
Boraks bersifat mudah larut dalam air, tidak larut dalam alkohol, pH : 9,5. Dalam
air, boraks berubah menjadi natrium hidroksida dan asam borat.

Boraks merupakan garam Natrium NaB4O7.10HO yang banyak


digunakan dalam berbagai industri non pangan khususnya industri kertas, gelas,
bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik, pengontrol kecoak dan
keramik. Gelas pyrex yang terkenal dibuat dengan campuran boraks. Boraks
digunakan sebagai bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik dan
pengontrol kecoak. Boraks merupakan bahan beracun dan bahan berbahaya bagi
manusia, karena bisa menimbulkan efek racun, dan bila dikonsumsi menahun bisa
menyebabkan kanker, tetapi mekanisme toksisitasnya berbeda dengan formalin.

Formalin adalah Formaldehid / Metanal HCHO yang merupakan larutan


yang tidak berwarna dan berbau menyengat, pada suhu kamar berupa gas yang
bisa larut dalam alkohol, aseton maupun air. Dalam industri kimia sangat penting
sebagai desinfektan, fungisida, bakterisida, bahan dasar pembuat resin dan
pengawet mayat.

Berdasarkan uraian di atas maka perlu dilakukan praktikum ini untuk


mengetahui jenis makanan apa saja yang dicurigai mengandung zat aditif.

1.2. Tujuan praktikum


Tujuan dari praktikum ini adalah sebagai berikut:
1. Mengetahui beberapa makanan yang dicurigai mengandung zat aditif.
2. Mampu memahami prinsip analisis kualitatif dan analisis kuantitatif
menggunakan spektrofotometer UV-Vis.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Bakso

Bakso tidak hanya disantap begitu saja, dan sebagian orang beranggapan
bahwa rasanya ada yang kurang tanpa pelengkapnya. Bakso dapat disantap
dengan aneka taburan, mie, saus, sayuran, dan kerupuk. Tak hanya berfungsi
sebagai penambah tekstur dan cita rasa, protein serta karbohidrat, macam-macam
pelengkap tersebut juga berfungsi untuk menyeimbangkan nutrisi dan vitamin
dalam semangkuk bakso (Rahmadianti, 2013).

Bakso atau baso adalah jenis bola daging yang paling lazim dalam
masakan Indonesia. Bakso umumnya dibuat dari campuran daging sapi giling dan
tepung tapioka, akan tetapi ada juga baso yang terbuat dari daging ayam, ikan,
atau udang. Dalam penyajiannya, bakso umumnya disajikan panas-panas dengan
kuah kaldu sapi bening, dicampur mi, bihun, taoge, tahu, terkadang telur, ditaburi
bawang goreng dan seledri. Bakso sangat populer dan dapat ditemukan di seluruh
Indonesia; dari gerobak pedagang kaki lima hingga restoran besar. Berbagai jenis
bakso sekarang banyak di tawarkan dalam bentuk makanan beku yang dijual di
pasar swalayan dan mall-mall. Irisan bakso dapat juga dijadikan pelengkap jenis
makanan lain seperti mi goreng, nasi goreng, atau cap cai. Bakso memiliki akar
dari seni kuliner Tionghoa Indonesia hal ini ditunjukkan dari istilah Bakso berasal
dari kata Bak-So, dalam Bahasa Hokkien yang secara harfiah berarti daging babi
giling. Karena kebanyakan penduduk Indonesia adalah muslim, maka bakso lebih
umum terbuat dari daging halal seperti daging sapi, ikan, atau ayam. Seiring
berkembangnya waktu, istilah bakso menjadi lebih dikenal dengan daging giling
saja (Wikipedia, 2012).

2.2. Boraks
Boraks merupakan salah satu zat aditif pada makanan. Yakni zat yang
ditambahkan dan dicampurkan pada makanan sewaktu pengolahan makanan
dengan maksud untuk menarik (pewarna), menambah selera (pemanis),
menyedapkan (penyedap), mengharumkan dan sebagai pengawet makanan serta
pengenyal. Boraks yang dipergunakan sebagai pengenyal berupa sodium boraks,
yang dalam istilah awamnya disebut bleng. Banyak makanan yang berasal dari
Jawa mempergunakan bleng sebagai salah satu bahan dasar pengolahan makanan,
seperti gendar atau puli, lopis, dan kerupuk gendar atau karak. Memang dari segi
rasa, makanan tersebut digemari oleh masyarakat, karena selain enak, gurih, dan
kenyal, juga tahan lama. Bleng juga dipergunakan dalam pembuatan bakso dan mi
agar kenyal, menggurihkan makanan, serta tahan lama (Aryani, 2006).

Pemerintah telah memperbolehkan penggunaan boraks sebagai bahan


makanan, namun dibatasi oleh UU Kesehatan dan Keselamatan Nasional,
batasnya hanya 1 gram per 1 kilogram pangan, bila lebih, itu ilegal, pelaku akan
dipajara 12 tahun bila menambahkan lebih dari 1 gram per 1 kilogram pangan
(Wikipedia, 2013).

Penggunaan boraks ternyata telah disalahgunakan sebagai pengawet


makanan, antara lain digunakan sebagai pengawet dalam bakso dan mie. Boraks
juga dapat menimbulkan efek racun pada manusia, tetapi mekanisme toksisitasnya
berbeda dengan formalin. Toksisitas boraks yang terkandung di dalam makanan
tidak langsung dirasakan oleh konsumen. Boraks yang terdapat dalam makanan
akan diserap oleh tubuh dan disimpan secara kumulatif dalam hati, otak, atau
testis (buah zakar), sehingga dosis boraks dalam tubuh menjadi tinggi. Pada dosis
cukup tinggi, boraks dalam tubuh akan menyebabkan timbulnya gejala pusing-
pusing, muntah, mencret, dan kram perut. Bagi anak kecil dan bayi, bila dosis
dalam tubuhnya mencapai 5 gram atau lebih, akan menyebabkan kematian. Pada
orang dewasa, kematian akan terjadi jika dosisnya telah mencapai 10 20 g atau
lebih (Laetitia, 2006).

2.3. Formalin
Penggunaan formalin antara lain sebagai pembunuh kuman sehingga
digunakan sebagai pembersih lantai, gudang, pakaian dan kapal, pembasmi lalat
dan serangga lainnya, bahan pembuat sutra buatan, zat pewarna, cermin kaca dan
bahan peledak. Dalam dunia fotografi biasanya digunakan untuk pengeras lapisan
gelatin dan kertas, bahan pembentuk pupuk berupa urea, bahan pembuatan produk
parfum, bahan pengawet produk kosmetik dan pengeras kuku, pencegah korosi
untuk sumur minyak, bahan untuk isolasi busa, bahan perekat untuk produk kayu
lapis (playwood), dalam konsentrasi yang sangat kecil ( < 1 % ) digunakan
sebagai pengawet, pembersih rumah tangga, cairan pencuci piring, pelembut,
perawat sepatu, shampo mobil, lilin dan karpet ( Astawan, 2006 ).

Pemakaian formaldehida pada makanan dapat menyebabkan keracunan


pada tubuh manusia, dengan gejala: sukar menelan, mual, sakit perut yang akut
disertai muntah-muntah, mencret darah, timbulnya depresi susunan syaraf, atau
gangguan peredaran darah. Konsumsi formalin pada dosis sangat tinggi dapat
mengakibatkan konvulsi (kejang-kejang), haematuri (kencing darah) dan
haimatomesis (muntah darah) yang berakhir dengan kematian. Injeksi formalin
dengan dosis 100 gr dapat mengakibatkan kematian dalam waktu 3 jam. Formalin
tidak termasuk dalam daftar bahan tambahan makanan (additive) pada Codex
Alimentarius, maupun yang dikeluarkan oleh Depkes. Humas Pengurus Besar
Perhimpunan Dokter spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PB PAPDI) menyatakan
formalin mengandung 37% formalin dalam pelarut air dan biasanya juga
mengandung 10 persen methanol. Formalin sangat berbahaya bagi kesehatan
manusia, karena dapat menyebabkan kanker, mutagen yang menyebabkan
perubahan sel dan jaringan tubuh, korosif dan iritatif. Berdasarkan penelitian
WHO, kandungan formalin yang membahayakan sebesar 6 gram. Padahal rata-
rata kandungan formalinyang terdapat pada mie basah 20 mg/kg mie (Raztaman,
2010).

Senyawa kimia formaldehida (juga disebut metanal, atau formalin),


merupakan aldehida dengan rumus kimia H2CO, yang berbentuknya gas, atau cair
yang dikenal sebagai formalin, atau padatan yang dikenal sebagai paraf
ormaldehyde atau trioxane. Formaldehida awalnya disintesis oleh kimiawan Rusia
Aleksander Butlerov tahun 1859, tapi diidentifikasi oleh Hoffman tahun
1867.Pada umumnya, formaldehida terbentuk akibat reaksi oksidasi katalitik pada
metanol. Oleh sebab itu, formaldehida bisa dihasilkan dari pembakaran bahan
yang mengandung karbon dan terkandung dalam asap pada kebakaran hutan,
knalpot mobil, dan asap tembakau. Dalam atmosfer bumi, formaldehida
dihasilkan dari aksi cahaya matahari dan oksigen terhadap metana danhidrokarbon
lain yang ada di atmosfer. Formaldehida dalam kadar kecil sekali juga dihasilkan
sebagai metabolit kebanyakan organisme, termasuk manusia (Aras, 2013).

Formalin tidak diizinkan ditambahkan ke dalam bahan makanan atau


digunakan sebagai pengawet makanan, tetapi formalin mudah diperoleh dipasar
bebas dengan harga murah. Adapun landasan hukum yang dapat digunakan dalam
pengaturan formalin, yaituUU Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan, UU
Nomor 7 tahun 1996 tentang Pangan, UU Nomor8 tahun 1999 tentang
Perlindungan Konsumen, Kepmenkes Nomor1168/Menkes/Per/X/1999 tentang
Bahan Tambahan Makanan, dan SK Memperindag Nomor 254/2000 tentang
Tataniaga Impor dan Peredaran Bahan Berbahaya (Anonim, 2012).

BAB III

METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan tempat


Praktikum ini di laksanakan pada hari Senin, tanggal 15 Mei 2017 pukul
13.00 WITA sampai selesai. Bertempat di Laboratorium Klinik Terpadu D-IV
Analis Kesehatan STIKES Mandala Waluya Kendari.

3.2. Alat dan Bahan

Alat : Mortal, tabung reaksi, gelas ukur, penjepit, pengaduk, plat tetes, kertas
saring, gelas beaker, pipet dan labu bunsen.

Bahan : Aquades, bakso, Sosis, Mie instant, Ikan asin, tahu, saos, mie kantin,
krupuk, ekstrak kunyit, formalin, boraks, asam acetat glacial
(CH3COOH) dan KMnO4.

3.3. Prosedur kerja

3.3.1. Tes Boraks

a. Ambil sampel dari bahan makanan yang akan diuji.


b. Letakkan masing-masing makanan tersebut pada dua tempat di plat tetes.
c. Tambahkan 5 tetes ekstrak kunyit pada makanan yang pertama.
d. Kemudian 5 tetes larutan boraks pada makanan yang kedua.
e. Amati perubahan warna yang terjadi pada makanan.
f. Jika pada makanan yang di tetesi larutan boraks mengalami perubahan
warna menjadi merah atau merah tua, maka makanan tersebut
mengandung boraks.

3.3.2. Tes Formalin

a. Rebus sampel dari bahan makanan yang akan di uji.


b. Bagi rebusan air dari bahan makanan tersebut ke dalam 2 tabung reaksi.
c. Masukkan masing-masing larutan tersebut ke dalam tabung reaksi
sebanyak 2 ml.
d. Panaskan larutan yang pertama selama 1-2 menit sambil menambahkan
masing-masing 5 tetes asam asetat glacial (CH 3COOH) dan 5 tetes
KMnO4.
e. Pada larutan yang ke 2 tambahkan 5 tetes formalin.
f. Apabila terdapat endapan hitam pada larutan yang di tetesi formalin maka
makanan tersebut mengandung formalin.
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pengamatan

Table 1.1 Hasil pengamatan uji zat aditif pada makanan

N Sampel Uji Uji formalin


O boraks
1 Bakso - -
2 Sosis - -
3 Tahu - -
4 Saos - -
5 Krupuk - -
6 Ikan asin - +

4.2.Pembahasan

Zat aditif adalah zat yang biasa ditambahkan ke dalam suatu jenis
makanan atau minuman sehingga makanan atau minuman tersebut lebih menarik.
Bahan aditif dibedakan menjadi dua, yaitu bahan aditif alami dan bahan aditif
buatan. Bahan aditif alami berasal dari sumber daya alam hayati yang umumnya
mempunyai nilai gizi. Sementara itu, bahan aditif buatan adalah bahan aditif yang
sengaja dibuat dengan tujuan yang sama dengan bahan aditif alami, tetapi tidak
mempunyai nilai gizi.

Salah satu bahan tambahan yang dilarang digunakan dalam makanan


adalah asam borat dan garamnya natrium tetraborat (boraks). Boraks berasal dari
bahasa Arab yaitu Bouraq. Merupakan kristal lunak yang mengandung unsur
boron, berwarna putih, tidak berbau serta stabil pada suhu dan tekanan normal.
Boraks bersifat mudah larut dalam air, tidak larut dalam alkohol, pH : 9,5. Dalam
air, boraks berubah menjadi natrium hidroksida dan asam borat.

Boraks merupakan garam Natrium NaB4O7.10HO yang banyak


digunakan dalam berbagai industri non pangan khususnya industri kertas, gelas,
bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik, pengontrol kecoak dan
keramik. Gelas pyrex yang terkenal dibuat dengan campuran boraks. Boraks
digunakan sebagai bahan solder, bahan pembersih, pengawet kayu, antiseptik dan
pengontrol kecoak. Boraks merupakan bahan beracun dan bahan berbahaya bagi
manusia, karena bisa menimbulkan efek racun, dan bila dikonsumsi menahun bisa
menyebabkan kanker, tetapi mekanisme toksisitasnya berbeda dengan formalin.
Formalin adalah Formaldehid / Metanal HCHO yang merupakan larutan
yang tidak berwarna dan berbau menyengat, pada suhu kamar berupa gas yang
bisa larut dalam alkohol, aseton maupun air. Dalam industri kimia sangat penting
sebagai desinfektan, fungisida, bakterisida, bahan dasar pembuat resin dan
pengawet mayat.

Berdasarkan praktikum kali ini kita menggunakan zat yang digunakan


sebagai indikator untuk mengetahui kandungan zat aditif pada makanan, antara
lain boraks dan formalin. Bahan makanan yang di uji yaitu bakso, sosis, saos, ikan
asin, tahu, dan krupuk. Saat praktikum uji boraks terhadap makanan tersebut,
didapat hasil bahwa tidak ada satu pun makanan tersebut yang mengandung
boraks. Ketika makanan tersebut ditetesi dengan boraks (indikator), makanan
tersebut tidak ada yang mengalami perubahan warna. Apabila suatu makanan
mengandung boraks, maka ketika makanan itu ditetesi dengan boraks (indikator)
akan mengalami perubahan warna menjadi merah bata. Namun, saat praktikum uji
formalin, diantara makanan tersebut ada yang mengandung formalin yaitu saos,
mie kantin, dan ikan asin. Sebab, saat rebusan air dari makanan tersebut ditetesi
dengan formalin (indikator), pada rebusan air tersebut terbentuk endapan hitam
walaupun hanya sedikit.

Sikap dan tindakan konsumen supaya tidak salah memilih produk pangan
yang mengandung boraks dan formalin, konsumen harus lebih selektif. Berhati-
hatilah memilih produk pangan yang akan dikonsumsi dengan cara tidak segan-
segan menanyakan kepada penjual pangan, apakah produknya menggunakan
boraks dan formalin atau tidak. Waspadai produk tertentu yang sering
menggunakan boraks dengan memperhatikan ciri-cirinya.
BAB V

PENUTUP

5.1.Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan dapat diambil


kesimpulan bahwa bahan makanan diatas tidak ada yang mengandung
boraks. Namun, ada beberapa bahan makanan yang mengandung
formalin yaitu ikan asin.