Anda di halaman 1dari 3

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan difusi, yaitu:

1) Ukuran partikel, Semakin kecil ukuran partikel, semakin cepat partikel itu akan
bergerak,
2) sehinggak kecepatan difusi semakin tinggi.
3) Ketebalan membran. Semakin tebal membran, semakin lambat kecepatan difusi.
4) Luas suatu area. Semakin besar luas area, semakin cepat kecepatan difusinya.
5) Jarak. Semakin besar jarak antara dua konsentrasi, semakin lambat kecepatan
difusinya.
6) Suhu. Semakin tinggi suhu, partikel mendapatkan energi untuk bergerak dengan
lebih cepat. Maka, semakin cepat pula kecepatan difusinya
a. Mekanisme Difusi Pasif
Difusi melalui membran dapat berlangsung melalui tiga mekanisme, yaitu difusi
sederhana (simple difusion), difusi melalui saluran yang terbentuk oleh protein
transmembran (simple difusion by chanel formed), dan difusi difasilitasi
(fasiliated difusion). Difusi sederhana melalui membrane berlangsung karena
molekul -molekul yang berpindah atau bergerak melalui membran bersifat larut
dalam lemak (lipid) sehingga dapat menembus lipid bilayer pada membran secara
langsung. Membran sel permeabel terhadap molekul larut lemak seperti hormon
steroid, vitamin A, D, E, dan K serta bahan-bahan organik yang larut dalam
lemak, Selain itu, membran sel juga sangat permeabel terhadap molekul anorganik
seperti O, CO2 ,HO , dan H2O. Beberapa molekul kecil khusus yang terlarut dalam
serta ion-ion tertentu, dapat menembus membran melalui saluran atau chanel.
Saluran ini terbentuk dari protein transmembran, semacam pori dengan diameter
tertentu yang memungkinkan molekul dengan diameter lebih kecil dari diameter
pori tersebut dapat melaluinya. Sementara itu, molekul molekul berukuran besar
seperti asam amino, glukosa, dan beberapa garam garam mineral , tidak dapat
menembus membrane secara langsung, tetapi memerlukan protein pembawa atau
transporter untuk dapat menembus membrane. Proses masuknya molekul besar
yang melibatkan transforter dinamakan difusi difasilitasi
Contoh proses difusi dan transport aktif pada kehidupan sehari-hari:
1. Pemberian gula pada cairan teh tawar. Lambat laun cairan menjadi manis.
2. Uap air dari cerek yang berdifusi dalam udara, dimana pada masing-masing zat,
kecepatan difusi berbeda-beda.
3. Bakteri Escherichia coli yang diletakkan pada media laktosa. Membran sel bakteri
tersebut bersifat impermeabel sehingga tidak dapat dilalui oleh laktosa. Setelah
beberapa menit kemudian bakteri akan membentuk enzim dari dalam sel yang
disebut permease, yang merupakan suatu protein sel. Enzim permease inilah yang
akan membuatkan jalan bagi laktosa sehingga laktosa ini dapat masuk melalui
membran sel.
4. Perendaman kentang dengan air garam, menyebabkan kentang menjadi lebih asin.
5. Perendaman tebu kedalam air gula, membuat tebu jauh lebih manis

A. Perbedaan Transpor aktif dan difusi pasif


Kedua metode transportasi yang dikenal ini digunakan oleh bahan, molekul
atau pelarut untuk mendistribusikan. Namun, mereka adalah dua mekanisme
yang berbeda dari transportasi.
Transpor aktif merupakan proses yang memakan energi sementara difusi pasif
tidak.
Perbedaan penting berikutnya antara mereka didasarkan pada hubungan antara
konsentrasi dan gerakan bersih. Difusi pasif terjadi di sepanjang gradien
konsentrasi dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah. Pada akhirnya,
gerakan bersih terlarut berhenti, ketika konsentrasi sama di mana-mana.
Namun, dalam kasus transpor aktif gerakan yang terjadi terhadap gradien
konsentrasi dari konsentrasi rendah ke konsentrasi tinggi
Transpor aktif merupakan kebalikan dari transpor pasif dan bersifat tidak
spontan. Arah perpindahan dari transpor ini melawan gradien konsentrasi.

Mekanisme Difusi Aktif

Transpor aktif adalah mekanisme yang berlawanan transportasi pasif. Ini


mengkonsumsi energi untuk kelanjutannya. Gerakan material terjadi terhadap gradien
konsentrasi, dalam transpor aktif. Oleh karena itu, gerakan bersih akan terjadi dari
konsentrasi rendah ke konsentrasi tinggi. Sistem transportasi aktif dikategorikan
menjadi primer dan sekunder. Proses tersebut menggunakan energi kimia (ATP) dan
gradien elektrokimia masing-masing sebagai sumber energi.

Hal ini dapat terjadi pada manusia, hewan dan tumbuhan sel. Transportasi ion
mineral dari larutan tanah ke sel-sel rambut akar adalah hasil karena transpor aktif.
Hal yang membedakan antara difusi pasif dan aktif adalah

Energi

Perbedaan utama antara transpor aktif dan pasif adalah


penggunaan energi. Transpor aktif menggunakan energi dan
transportasi pasif tidak. Dalam transpor aktif, molekul bergerak
melawan gradien konsentrasi (atau membran), yang berarti sel bahan
bergerak dari daerah konsentrasi rendah ke area dengan konsentrasi
tinggi. Sel menggunakan ATP (adenosin trifosfat) sebagai sumber
energi untuk memindahkan zat masuk dan keluar dari membran sel.
Transpor pasif, di sisi lain, adalah gerakan molekul dari tinggi ke
konsentrasi yang lebih rendah. Karena materi bergerak dengan gradien,
energi tidak diperlukan.

Konsentrasi Gradien

Transpor aktif dan pasif juga memiliki perbedaan dalam


gradien konsentrasi. Zat yang berkumpul di kedua sisi dari membran
sel yang berbeda. Isi sel memiliki gradien konsentrasi yang lebih tinggi
daripada di luar sel. Misalnya, keinginan sel untuk membawa zat lebih
ke arah dirinya sendiri, maka membutuhkan energi untuk melakukan
hal ini. Oleh karena itu, transpor aktif menyelesaikan tugasnya dengan
melawan gradien ini dengan menggunakan beberapa energi sel.

Transpor pasif, yaitu transportasi yang tidak membutuhkan


energi, transportasi ini terjadi secara spontan dari zat yang
berkonsentrasi tinggi ke zat yang memiliki konsentrasi rendah.
Transpor pasif ada beberapa macam, yaitu: Difusi, yaitu peristiwa
berpindahnya zat pelarut dari yang berkonsentrasi tinggi ke zat
yang memiliki konsentrasi rendah. Proses perpindahan ini akan
berhenti ketika kerapatan dalam ruangan menjadi rata. Analisa proses
difusi adalah seperti menyebarnya molekul gula pada cairan teh yang
tawar. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kecepatan proses
difusi, yaitu : - Ukuran partikel, semakin kecil bentuk partikel maka
proses difusi akan semakin cepat. - Ketebalan membran, semakin tebal
lapisan membran maka proses difusi akan semakin lambat. - Suhu,
semakin tinggi suhu suatu partikel maka proses difusi akan semakin
cepat. - Luas suatu area, semakin luas area difusi maka proses difusi
akan semakin cepat.

Difusi terfasilitasi, yaitu proses difusi yang dibantu oleh


protein pembawa seperti proses pengangkutan glukosa dari lumen usus
ke dalam pembuluh darah usus halus. Caranya, glukosa akan diikat
oleh protein pembawa lalu protein pembawa akan mengubah
bentuknya dan mendorong glukosa ke dalam sel. Setelah itu protein
pembawa akan kembali ke bentuk yang semula.

Transpor aktif, yaitu transportasi yang membutuhkan energi,


dan transportasi ini melawan gradien konsentrasi

B. Faktor yang berpengaruh

Aapun factor-faktor yang mempengaruhi transport aktif yaitu :


Suhu : Transport aktif terjadi pada suhu normal
Energi : Proses transportasi memerlukan ATP untuk melawan gradient
Gerakan molekul dari konsentrasi rendah ke konsebtrasi tinggi.
Fasilitator : Bergabung dengan molekul air/ion, mengangkut molekul tersebut
dari membrane plasma bagian luar ke dalam dan dilepaskan ke sitoplasma.