Anda di halaman 1dari 27

Petrologi Batubara

Petrologi batubara adalah ilmu yang mempelajari


komponen organik pembentuk batubara melalui
pengamatan mikroskopis (petrografi batubara).

Untuk mempelajari petrologi batubara harus ditinjau dari


dua aspek yaitu jenis dan derajat batubara (coal type &
coal rank).

Jenis batubara (coal type) berhubungan dengan jenis


tumbuhan pembentuk batubara dan perkembangannya
dipengaruhi oleh proses kimia dan biokimia selama
proses penggambutan.
Petrologi Batubara

Batubara bukan merupakan benda homogen, melainkan


terdiri dari bermacam-macam komponen dasar bahan
organik yang dinamakan MASERAL.

Ketiga kelompok maseral tersebut dapat dibedakan dari


kenampakan di bawah mikroskop, tumbuhan asal dan
sifat-sifat fisik dan kimia yang dimiliki (Stach dkk., 1982
dan Bustin dkk., 1983).
MASERAL :
Secara mikroskopis bahan-bahan organik pembentuk
batubara disebut maseral (maceral), analog dengan
mineral dalam batuan.

Maseral dalam batubara dapat dikelompokkan dalam 3


(tiga) grup utama yaitu grup huminite (vitrinite), exinite
(liptinite), dan inertinite.

Pengelompokkan ini didasarkan pada bentuk, morfologi,


ukuran, relief, struktur dalam, komposisi kimia, warna
pantulan, intensitas refleksi, dan tingkat
pembatubaraannya.
Secara umum batubara didominasi oleh maseral huminite
(vitrinite) (>70%) karena berasal dari jaringan sellulosa
tumbuhan kayu.

Liptinite (Exinite) berasal dari material resinous:


spora, pollen, algae, phytoplankton

Inertinite berasal dari karbon yang mudah teroksidasi


Maseral Batubara
Grup Maseral Sifat

Huminite - Berasal dari jaringan kayu dan kulit kayu.


(Vitrinite) - Di bawah mikroskop : berwarna merah orange (dalam cahaya tembus) &
abu-abu (dalam cahaya pantul).
- Fluorecence terlihat sangat lemah.

Liptinite - Berasal dari kulit ari, spora, tepung sari, ganggang, phytoplankton.
(Exinite) - Di bawah mikroskop : berwarna kuning sampai kuning muda (dalam
cahaya tembus) dan abu-abu tua dalam cahaya pantul.
- Autofluorescence sangat kuat dalam cahaya biru, violet dan ultraviolet.

Inertinite - Berasal dari perubahan secara biokimia kayu dan jaringan lain dan
senyawa-senyawa yang teroksidasi.
- Di bawah mikroskop : berwarna coklat sampai opak (dalam cahaya
tembus) dan abu-abu muda, putih sampai putih kekuning-kuningan
(dalam cahaya pantul).
- Tidak terlihat flourescence.
Tabel Klasifikasi Maseral Batubara (AS 2856, 1986) semua peringkat batubara
GRUP MASERAL SUBGRUP MASERAL MASERAL

Textinite
Telovitrinite Texto-ulminite
(Humotelinite) Eu-ulminite
Telocolinite
Vitrinite Attrinite
Detrovitrinite
(Huminite) Densinite
(Humodetrinite) Desmocollinite
Corpogelinite
Gelovitrinite
Porigelinite
(Humocolinite) Eugelinite
Sporinite
Cutinite
Resinite
Liptodetrinite
Liptinite
Alginite
(Exinite) Suberinite
Fluorinite
Exsudatinite
Bituminite
Fusinite
Telo-Inertinite Semifusinite
Sclerotinite
Inertinite Inertodetrinite
Detro-Inertinite Micrinite
Gelo-Inertinite Macrinite
INDIKATOR FASIES BATUBARA
Grup
Sub-Grup/Maseral Maseral
Maseral
Telovitrinite(Humotelinite) Batang, dahan, akar dan serta daun

Vitrinite Detrovitrinite (Humodetrinite) Detritus yang berasal dari pecahan vitrinite lainnya
(Huminite)
Gelovitrinite (Humocollinite) Dari jaringan berstruktur koloid

Sporinite Spora
Cutinite Kutikula
Resinite Resin
Suberinite Serat gabus
Liptinite
Fluorinite
(Exinite)
Liptodetrinite Detritus liptinite lain
Exudatinite Sekunder (bitumen)
Alginite Algae
Bituminite
Teloinertinite
Inertinite Detroinertinite Komponen tumbuhan yang terbakar dan teroksidasi
Geloinertinite

Klasifikasi maseral menurut standart Australia (AS 2586-1986)


ASAL MULA DAN KARAKTERISTIK GRUP
VITRINIT SECARA MIKROSKOPI

Telovtrinit Berasal dari jaringan kayu. Mempunyai reflektan


yang tinggi, dan tidak nampak pada cahaya
fluorescence. kandungan selulosanya tinggi.
Detrovitrinit Berasal patahan/pecahan humus, ukuran parti-
kelnya < 10 micron. Mempunyai reflektan yang
rendah.
Gelovitrinit Berasal dari bahan-bahan yang bersifat koloid,
maseral ini relatif jarang ditemukan.
ASAL MULA DAN KARAKTERISTIK GRUP
LIPTINIT/EKSINIT SECARA MIKROSKOPIK
Maseral Asal Karakteristik
Alginit Algae Terlihat berkelompok atau terpisah,
mempunyai relief yang tinggi.
Sporinit Spora,tepung sari Masing badan mempunyai dinding sel
yang berbeda, ber-relief tinggi.
Cutinit Kulit ari, daun, batang dan akar Berujung tajam, mempunyai relief tinggi.

Resinit Resin, lemak, lilin dan minyak Sel-nya terisi.


Fluorinit Lipid, minyak Ber-fluorescence kuat, berwarna hitam
dalam cahaya refleksi normal.
Eksuditinit Minyak atau bitumen yang keluar Ber-fluorescence kuat, intensitasnya
pada proses perbatubaraan berwarna warni, hitam dalam cahaya
refleksi.
Bituminit Hasil pengrusakan algae, plankton Tidak mempunyai bentuk yang tetap,
dan bakteri lipid. ber- fluorescence lemah.
Liptodetrinit Hasil degradasi eksinit secara -
mekanik atau biokimia
Suberinit Jaringan kulit kayu Zat yang berdinding sel berasosiasi
dengan phlobaphinite.
ASAL MULA DAN KARAKTERISTIK GRUP
INTERTINIT SECARA MIKROSKOPIK

Maseral Asal Karakteristik


Fusinit Jaringan Kayu Mempunyai reflektan tinggi berwarna
putih sampai kekuning-kuningan, ber-
dinding sel tipis, sel lumina terbuka.
Semi Fusinit Jaringan Kayu Mempunyai reflektan diantara Vitrinit
dan Fusinit, sel lumina sering tertutup,
sering terlihat berawan, anisotrop.
Inertodetrinit Potongan fusinit dan semi Biasanya berukuran < 30 mikrometer.
fusinit
Makrinit Senyawaan humat yang ber- Bentuknya tidak beraturan, tinggi
oksidasi menjadi jeli reflektannya.
Mikrinit Turunan maseral, terbentuk Berupa butiran halus, ber-reflektan
pada saat permulaan proses tinggi.
pembusukan
Sklerotinit Fungi/jamur Berstruktur kayu, reflektan sedang.
Rvmax (%) Peringkat batubara

0,20 - 0,24 Gambut


0,24 - 0,40 Brown coal / Lignite
0,40 - 0,60 Sub-bituminous
0,60 - 1,10 High volatile bituminous
1,10 - 1,50 Medium volatile bituminous
1,50 - 2,00 Low volatile bituminous
2,00 - 2,50 Semi-antrasite
2,5 - 5,0 Antrasite
> 5,0 Meta-antrasite
Mineral Pengotor
Mineral pengotor dalam batubara terdapat baik
sebagai butiran halus yang menyebar maupun
sebagai butiran kasar yaang mempunyai ciri-ciri
tersendiri dan dapat dikelompokan menjadi 3
grup, yaitu :

1. Mineral pengotor yang terdapat dalam sel


tanaman asal,
2. Mineral pengotor utama yang terbentuk selama
atau segera setelah pengenapan batubara
3. Mineral pengotor yang terbentuk setelah
pengendapan batubara.
Mineral-mineral pengotor yang banyak terdapat dalam
batubara adalah lempung, karbonat, besi sulfida dan
kuarsa. Mineral yang lain yang terdapat pada batubara
dalam jumlah kecil adalah oksida-oksida, hidroksida-
hidroksida, sulfida-sulfida yang lainnya, fosfat dan sulfat
.
Mineral lempung adalah mineral yang paling banyak
terdapat dan tersebar luas didalam batubara serta
berukuran butir sangat kecil antara 1-2 m.

Dibawah sinar refleksi, lempung mempunyai bermacam-


-macam warna mulai dari yang hampir putih sampai
oranye kecoklat-coklatan. Dibawah sinar fluorescent
(Ultra Violet) mineral lempung menunjukkan tidak
berwarna sampai oranye.
Karbonat dalam batubara terdapat sebagai massa dasar atau
pengisi lubang-lubang kecil/celahan, diantaranya adalah siderit,
kalsit, ankerit dan dolomit. Dibawah sinar refleksi, karbonat tersebut
berwarna abu-abu kecoklatan dan sangat anisotrop. Dibawah sinar
fluorescent (Ultra Violet) karbonat menunjukkan warna hijau sampai
oranye kehijauan.

Sulfida besi di dominasi oleh pirit termasuk markasit dan melnikovit.


Mineral-mineral tersebut terjadi sebagai butiran kristal yang halus
dan butiran-butiran halus, dan kadang-kadang mengisi lubang yang
terbuka, terutama terdapat dalam lapisan batubara yang
dipengaruhi olah air laut. Dalam sinar refleksi, pirit terlihat sangat
terang kekuning-kuningan.

Mineral kuarsa dalam batubara terdapat dalam jumlah kecil,


berukuran butir antara 5-20 m. Dibawah sinar refleksi, kuarsa
terllihat hitam terang.
ANALISIS MASERAL BATUBARA
Preparasi Contoh
Contoh yang akan dianalisis digerus sampai lolos
saringan 1 mm dan dilakukan pembagian sehingga
diperoleh 15 g contoh yang mewakili untuk anlisis
petrografi dan untuk analisis proksimat/ultimat. Contoh
yang berukuran 1 mm dicampur dengan resin
epoxy/transsoptik powder, dicetak dengan cetakan
segiempat atau bulat. Setelah keras kemudian
permukaannya digosok dengan kertas ampelas nomor
600, 800 dan 1200, selanjutnya dipoles sehingga
diperoleh permukaan batubara yang halus untuk
analisis petrografi.
Permukaan contoh hasil pemolesan harus memenuhi
persyaratan sebagai berikut :
Bebas dari relief;
Tidak berlubang dan tidak ada goresan-goresan;
Semua mineral yang terdapat dalam contoh batubara
harus tetap seperti asalnya;
Maseral batubara diusahakan agar tidak rusak atau
tergores akibat pemolesan yang berlebihan; dan
Senyawa-senyawa dalam alat pemolesan dan
pengerusan tidak menempel pada permukaan contoh
yang siap untuk dianalisis.
Metode Analisis Maseral

Penelitian mikroskopik secara konvensional telah


dilakukan dengan menggunakan sinar pantul pada
pembesaran antara 250 sampai 500. Peralatan-
peralatan yang dapat digunakan dalam analisis
petrografi adalah mikroskop batuan dengan photo
multiplier, hasil pengamatan dapat dihitung secara
manual atau dihubungkan dengan komputer.

Tipe batubara ditentukan secara petrografi dengan


analisis grup maseral atau analisis microlithotype.
Peringkat batubara diukur dengan refleksi rata-rata
maseral vitrinit. Cara ini berdasarkan International
Committee for Coal Petrografy.

Analisis maseral dilakukan dibawah mikroskop dengan


menggunakan minyak imersi dipermukaan contoh. Analisis ini
menggunakan lensa-lensa 25x, 32x, 50x atau bahkan 60x dan
mesin penghitung otomatik yang bergerak secara melintang 0,4 mm
dan secara vertikal 0,5 mm. Lebih kurang 500 titik diamati tidak
termasuk resin dan mineral yang terlihat. Maseral dapat diamati
atau dihitung sebagai grup maseral atau sebagai sub-maseral.
Dalam melakukan analisis duplikat perbedaan 3% untuk masing-
masing maseral dapat diterima.

Pengukuran refleksi dilakukan pada permukaan partikel-partikel


vitrinit, dalam sinar hijau monochromatik, panjang gelombang 546
mm. Semua peralatan harus dinyalakan paling sedikit setengah jam
sebelum dikalibrasi. Untuk mengukur refleksi maksimum, polarizzer
diatur dalam posisi 45O. Selanjutnya putarkan mikroskop 360O dan
dilakukan pembacaan. Untuk mengukur refleksi ini lensa yang
digunakan adalah pembesaran yang tinggi (50 atau 60x) dan harus
ditempatkan tepat ditengah. Pembacaan diulangi dari 50 sampai
100 kali
Rank Batubara dengan Reflektansi Vitrinit
DAFTAR PUSTAKA
Taylor,G.H.,M.Teicmuller,A.Davis,C.F.K.Diessel, R.Littke,
P.Robert. (1998) Organic Petrology. Gebruder Borntraeger,
Berlin, Stuggart.
Stach,E.,et.all. (1982) Stachs Textbook of Coal Petrology.
Gebruder Borntraeger, Berlin,Stuggart.
ICCP System 1994. The new inertinite classification