Anda di halaman 1dari 28

URAIAN TUGAS BIDANG PELAYANAN MEDIK DAN KEPERAWATAN

1. Mempelajari kebijakan direktur, rencana kerja lingkungan pelayanan, literature,


peraturan perundang-undangan yang berlaku bagi bidang pelayanan sebagai pedoman
dalam melaksanakan tugas.
2. Menyusun rencana kerja dan anggaran biaya bidang pelayanan dengan menganalisis
usulan dari kepala seksi di lingkungan bidang, kepala instalasi terkait dari hasil kerja
tahun sebelumnya dan proyeksi kegiatan.
3. Menyusun tata kerja di lingkungan bidang pelayanan yang meliputi pelaksanaan tugas,
pendistribusian tugas dan penentuan target kerja bawahan serta pengendalian
pelaksanaannya
4. Menyusun rencana pelaksanaan program bidang pelayanan berdasarkan rencana kerja
dan kebijakan yang ada agar tugas pokok dan fungsi dapat dilaksanakan dengan efektif
5. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas seksi pelayanan medik dan promosi kesehatan,
seksi keperawatan dan etika profesi dan instalasi untuk sinkronisasi tugas
6. Mendistribusikan tugas kepada kepala seksi sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya
agar pekerjaan dapat terlaksana
7. Mengendalikan pelaksanaan program dan kegiatan seksi pelayanan medis dan promkes,
seksi keperawatan dan etika profesi berdasarkan peraturan perundang-undangan yang
berlaku agar sesuai dengan rencana
8. Mengkoordinasikan pelaksanaan program dan kegiatan pelayanan medic pada instalasi
rawat jalan, instalasi rawat inap, instalasi rawat darurat, instalasi rawat intensif, instalasi
bedah sentral, instalasi anestesi serta pencatatan medic pada instalasi rekam medik
berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku agar sesuai dengan rencana
9. Mengkoordinasikan kegiatan penyuluhan kesehatan (PKRS) agar berjalan sesuai dengan
rencana
10. Mengkoordinasikan bahan peningkatan mutu pelayanan medic bidang pelayanan
berdasarkan peraturan standar pelayanan minimal untuk peningkatan kinerja
11. Melaksanakan pertemuan berkala dengan kepala seksi di lingkungan bidang pelayanan
untuk memantau dan membahas masalah pelayanan
12. Mengkoordinasikan pelaksanaan tugas yang ada kaitannya dengan unit kerja di
lingkungan rumah sakit berdasarkan perturan perundang-undangan yang berlaku untuk
sinkronisasi
13. Mengkoordinasikan bahan kerja sama dengan instansi terkait kabupaten/ Kota,
departemen serta pihak swasta berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku
untuk kepentingan rumah sakit
14. Mengevaluasi dan merumuskan kegiatan pelaksanaan kegiatan program bidang
pelayanan untuk mengetahui tingkat pencapaian program permasalahan yang dihadapi
serta upaya pemecahannya dengan mengarahkan, membimbing, menegur, memberikan
usulan, sanksi dan penghargaan untuk peningkatan kinerja pegawai
15. Mengevaluasi kegiatan kepala seksi dan bawahan serta tenaga medis dan tenaga
keperawatan melalui SKP untuk pengembangan karier pegawai
16. Mendisposisi naskah dinas sesuai dengan kewenanganannya untuk tertib administrasi
17. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh direktur sesuai bidang tugas

BIDANG PELAYANAN
(1) Bidang Pelayanan, terdiri dari :

1. Sub bidang Pelayanan Medik;

2. Sub bidang Penunjang Medik;

(2) Tugas Pokok Bidang Pelayanan : memimpin, merumuskan, mengatur, membina,


mengendalikan, mengkoordinasikan dan mempertanggungjawabkan tugas-tugas di bidang
pelayanan kemedikan yang meliputi pelayanan medik dan penunjang medik;

(3) Fungsi Bidang Pelayanan :

1. Penetapan penyusunan rencana dan program kerja di bidang pelayanan kemedikan;

2. Penyelenggaraan pelaksanaan tugas di bidang pelayanan kemedikan yang meliputi


pelayanan medik dan penunjang medik;

3. Pengkoordinasian dan perencanaan tekhnis di bidang pelayanan kemedikan;

4. Pembinaan dan pengarahan pelaksanaan tugas di bidang pelayanan kemedikan;

5. Evaluasi dan pelaporan pelaksanaan tugas pelayanan kemedikan;

6. Pelaksanaan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya;

7. Pelaksanaan koordinasi/kerjasama dan kemitraan dengan unit kerja/instansi/lembaga


atau pihak ketiga di bidang pelayanan kemedikan;

8. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Pimpinan.

(4) Sub Bidang Pelayanan Medik mempunyai tugas pokok: merencanakan, melaksanakan,
mengevaluasi dan melaporkan pelaksanaan tugas pelayanan medik.

(5) Dalam menyelenggarakan tugas Sub Bidang Pelayanan Medik berfungsi :

1. Penyusunan rencana operasional dan program kerja kegiatan pelayanan medik;

2. Pengkoordinasian penyusunan prosedur tetap standar pelayanan medik;

3. Pengkoordinasian kegiatan penjagaan mutu pelayanan medik;

4. Pengkoordinasian kegiatan peningkatan pengetahuan dan ketrampilan tenaga medik


baik melalui pendidikan dan pelatihan maupun diskusi yang diselenggarakan di
dalam/luar Rumah sakit Umum Daerah;

5. Pengkoordinasian pemantauan mobilisasi dan distribusi peralatan medik;

6. Penyusunan kebutuhan sarana medik dan pengadaan peralatan medik, pengumpulan


dan pengolahan data peralatan medik sebagai bahan rencana pengadaan peralatan
medik serta penyusunan laporan;
7. Penganalisaan kebutuhan tenaga medik berdasarkan perkembangan pelayanan,
sebagai masukan dalam perencanaan kebutuhan pegawai;

8. Pemantauan dan evaluasi kegiatan pelayanan medik;

9. Pengkoordinasian penyusunan prosedur tetap tentang pendayagunaan sarana /


peralatan medik;

10. Pelaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya;

11. Pelaksanaan koordinasi pelayanan medik dengan sub unit kerja lain di lingkungan
Rumah Sakit Umum Daerah;

12. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Pimpinan.

(6) Sub Bidang Penunjang Medik mempunyai tugas pokok merencanakan, melaksanakan,
mengevaluasi dan melaporkan pelaksanaan tugas penunjang medik

(7) Dalam menyelenggarakan tugas Sub Bidang Penunjang Medik berfungsi :

1. Penyusunan rencana operasional dan program kerja kegiatan penunjang medik;

2. Pengkoordinasian penyusunan prosedur tetap standar penunjang medik;

3. Pengkoordinasian kegiatan penjagaan mutu penunjang medik;

4. Pengkoordinasian kegiatan peningkatan pengetahuan dan ketrampilan tenaga


penunjang medik baik melalui pendidikan dan pelatihan maupun diskusi yang
diselenggarakan di dalam/luar Rumah sakit;

5. Pengkoordinasian pemeliharaan perawatan kalibrasi peralatan medik dan penunjang


medik;

6. Pengkoordinasian pemantauan mobilisasi dan distribusi peralatan penunjang medik;

7. Pelaksanaan program dan kegiatan Pengendalian Instalasi;

8. Penyusunan kebutuhan sarana, prasarana dan logistik penunjang medik dan


pengadaanya, pengumpulan dan pengolahan data peralatan penunjang medik sebagai
bahan rencana pengadaan peralatan penunjang medik serta penyusunan laporan;

9. Penganalisaan kebutuhan tenaga penunjang medik berdasarkan perkembangan


pelayanan, sebagai masukan dalam perencanaan kebutuhan pegawai;

10. Pemantauan dan evaluasi kegiatan pelayanan penunjang medik;

11. Pengkoordinasian penyusunan prosedur tetap pendayagunaan sarana / peralatan


penunjang medik;

12. Pelaksanakan tugas kedinasan lain sesuai dengan bidang tugas dan fungsinya;
13. Pelaksanaan koordinasi penunjang medik dengan sub unit kerja lain di lingkungan
Rumah Sakit Umum Daerah;

14. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh Pimpinan.

Uraian Tugas Kepala IPSRS

TUGAS UTAMA :

1. Perencanaan:

Menyusun standar kebutuhan sarana, tenaga, alat dan bahan kegiatan untuk insatalasi.

Melakukan upaya peningkatan jumlah, jenis dan keuntungan pemeriksaan.

Mengupayakan penyederhanaan prosedur pembelian alat/bahan habis pakai.

Merencanakan peremajaan dan pemeliharaan alat.

Melaksanakan upaya agar instalasi terakreditasi

2. Pelaksanaan:

Merumuskan masalah yang dihadapi instalasi dan melaporkan ke atasan langsung.

Mengupayakan efisiensi penggunaan bahan habis pakai.

3. Penilaian:

Melaksanakan orientasi bagi pegawai baru.

Mengupayakan peningkatan disiplin kerja.

Menyusun hasil kegiatan dalam bentuk laporan:

1. Menyusun rencana kegiatan pemeliharaan Instalasi Penyediaan Air Bersih, Instalasi


Pengolahan Air Limbah dan Gedung.

2. Menyusun rencana anggaran biaya pemeliharaan Instalasi Penyediaan Air Bersih,


Instalasi Pengolahan Air Limbah, Instalasi Pengolahan Sampah Medis dan Gedung.

3. Melaksanakan perbaikan kerusakan Instalasi Penyediaan Air Bersih, Instalasi


Pengolahan Air Limbah, Instalasi Pengolahan Sampah Medis dan Gedung.

4. Membuat laporan hasil kegiatan pemeliharaan Instalasi Penyediaan Air Bersih,


Instalasi Pengolahan Air Limbah, Pengolahan Sampah Medis dan Gedung.
5. Kerjasama dengan pihak ke III berkaitan dengan pemeliharaan Instalasi Penyediaan
Air Bersih, Instalasi Pengolahan Air Limbah, Incenerator dan Gedung.

TANGGUNG JAWAB

1. Mengatur pembagian tugas rutin dan isidentil untuk seluruh petugas instalasi.

2. Mengiventarisasi sarana, tenaga, alat dan bahan untuk instalasi.

3. Melakukan pemeriksaan jumlah dan kesiapan alat dan bahan yang akan dipakai.

4. Melakukan pemeriksaan waktu daluwarsa bahan.

WEWENANG

1. Memberikan pemahaman visi, misi dan uraian tugas seluruh petugas.

2. Membuat bahan organisasi dengan uraian tugasnya.

3. Melaksanakan rapat koordinasi instalasi.

4. Mengkoordinasikan peningkatan pasar diluar pasien BRSU, dokter/RS Swasta.

5. Mengkoordinasikan perbaikan tempat kerja.

6. Mengkoordinasikan perbaikan fasilitas pendukung.

7. Mengkoordinasikan pelatihan dan penyegaran teknis.

8. Melaksanakan koordinasi pelaksanaan rekam medis.

9. Melakukan koordinasi dengan instalasi terkait untuk melaksanakan penelitian.

10. Memastikan Instalasi Penyediaan Air Bersih beroperasi dengan baik.

11. Memastikan kualitas Air bersih memenuhi persyaratan kesehatan.

12. Memastikan Instalasi Pengolahan Air Limbah beroperasi dengan baik.

13. Memastikan kualitas air buangan memenuhi persyaratan standar baku mutu
lingkungan.

14. Memastikan Instalasi Pengolahan sampah medis beroperasi dengan baik.

15. Memastikan bangunan/ gedung dalam keadaan baik (layak pakai).

16. Merencanakan & mengelola SDM yang ada.

17. Mengusulkan anggaran biaya untuk pemeliharaan Instalasi Penyediaan Air Bersih,
Instalasi Pengolahan Air limbah, Instalasi Pengolahan Sampah Medis dan Gedung.
18. Mengusulkan sarana dan prasarana untuk kelancaran tugas pemeliharaan Instalasi
Penyediaan Air Bersih, Instalasi Pengolahan Air Limbah, Instalasi Pengolahan
Sampah Medis dan Gedung.

19. Pendataan dan Analisis kebutuhan pemeliharaan Instalasi Penyediaan Air Bersih,
Instalasi Pengolahan Air Limbah, Instalasi Pengolahan Sampah Medis dan Gedung.

20. Melakukan koordinasi dengan unit terkait.

21. Memonitoring operasional Instalasi Penyediaan Air bersih, Instalasi Pengolahan Air
Limbah, Instalasi Pengelolaan Sampah Medis dan Gedung.

Uraian Tugas Kepala Unit Pelayanan Farmasi

TUGAS UTAMA

1. Merencanakan program kegiatan di instalasi farmasi

2. Merencanakan kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana, anggaran

3. Mensosialisasikan visi dan misi rumah sakit

4. Melaksanakan penilaian terhadap kinerja staf instalasi farmasi

5. Berkomunikasi dengan pihak internal (dokter, perawat) dan pihak eksternal (PBF)

6. Melaporkan hasil kegiatan baik lisan maupun tertulis kepada atasan

7. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan

TANGGUNG JAWAB

1. Memastikan tersusunnya program kegiatan di instalasi farmasi

2. Memastikan tersedianya kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana di instalasi farmasi

3. Memastikan tersosialisasinya visi dan misi rumah sakit

4. Memastikan terlaksananya penilaian terhadap kinerja staf di instalasi farmasi

5. Membuat rencana kebutuhan obat di instalasi farmasi

6. Memastikan tersusunnya jadwal kegiatan di instalasi farmasi

7. Memastikan adanya monitoring terhadappemakaian obat generik

8. Memastikan tersusunnya formularium rumah sakit


9. Melakukan permohonan pelatihan apabila diperlukan

10. Melakukan seleksi penerimaan karyawan baru apabila diperlukan

WEWENANG

1. Melihat waktu kadaluarsa obat

2. Menandatangani Surat Pesanan Obat

3. Mengusulkan kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana

4. Menilai kinerja staf di instalasi farmasi

Uraian Tugas Apoteker

TUGAS UTAMA:

1. Meningkatkan akurasi pelayanan resep

2. Melaksanakan pengawasan mutu eksternal dan internal

3. Melakukan konsultasi dengan dokter terhadap efek samping obat

4. Memberikan informasi kepada pasien tentang obat generik dan non generik

5. Mampu mempertanggungjawabkan OKT/Psikotropika

TANGGUNG JAWAB:

1. Melakukan kontrol terhadap akurasi pelayanan resep

2. Memastikan adanya pengawasan mutu ekternal dan internal

3. Memastikan adanya konsultasi dengan dokter terhadap efek samping obat

4. Memastikan pemberian informasi kepada pasien tentang obat generik/non generik

5. Dapat dipertanggungjawabkan pemakaian OKT/Psikotropika

WEWENANG:

1. Melihat waktu kadaluarsa obat

2. Menadatangani Surat Pesanan Obat

3. Menantatangani Surat Pesanan Obat Narkotika

Uraian Tugas Asisten Apoteker


TUGAS UTAMA:

1. Mampu menyiapkan kebutuhan obat untuk pasien rawat jalan/rawat inap

2. Mampu menyiapkan obat sesuai dengan resep dokter

3. Mampu berkomunikasi dengan dokter,perawat, pasien

4. Mampu memberikan informasi yang jelas tentang petunjuk pemakaian obat

5. Mampu meninformasikan stok obat perhari

6. Mampu mempertanggung jawabkan pemakaian OKT/Psikotropika

TANGGUNG JAWAB:

1. Menyiapkan obat untuk kebutuhan pelayanan

2. Menyerahkan obat yang sudah disiapkan

3. Memberikan petunjuk yang jelas tentang aturan pemakaian obat

4. Melakukan komunikasi dengan dokter, perawat apabila diperlukan

5. Memberikan pelayanan yang ramah kepada pasien

6. Menginformasikan stok obat harian

7. Mempertanggungjawabkan pemakaiain OKT/Psikotropika

WEWENANG:

1. Memberikan pelayanan copy resep kepada pasien

2. Memberikan pelayanan obat OKT/Psikotropika

Uraian Tugas Kepala Ruangan Laboratorium :

1. Mengkoordinir seluruh staf dalam melakukan pelayanan laboratorium

2. Membuat jadual dan pengaturan pelayan

3. Membuat program jangka pendek dan jangka panjang

4. Membuat program pengadaan kebutuhan alat-alat laboratorium dan reagensia


laboratorium

5. Mengontrol pelayanan, administrasi, pemeriksaan, bahan, alat serta seluruh


operasional pelayanan
6. Memberikan informasi dan rekomendasi menyangkut teknik pemeriksaan dan
pengelolaan

7. Melaksanakan pembinaan bagi staf dan pelaksana teknis laboratorium

8. Melaksanakan pemantapan mutu internal dan eksternal

9. Menjaga dan mendeteksi dini terganggunya keamanan lingkungan kerja

10. Bertanggung jawab terhadap pelayanan medic dan direktur

Uraian Tugas Pelaksana Kesehatan Laboratorium :

1. Melaksanakan kegiatan laboratorium

2. Melakukan pengambilan, pengumpulan dan pengelolaan specimen termasuk


distribusinya.

3. Melaksanakan pembuatan, pembakuan, pemanfaatan reagensia, bahan standard dan


bahan control serta proses pemeriksaannya

4. Melakukan perawatan, pengecekan, peralatan, bahan dan reagensia.

5. Melakukan pemantapan kualitas laboratorium internal

6. Melakukan pelayanan laboratorium kesehatan meliputi bidang hematologi, kimia


klinik, imunopatologi, mikrobiologi, toksikologi, patologi anatomi, sitopatologi,
histokimia, biologi dan fisika.

7. Bertanggung jawab menjaga keamanan, kebersihan, kenyamanan lingkungan kerja,


baik antara pegawai dan para klinisi

8. Melakukan pencatatan hasil (interpretasi hasil)

9. Menyerahkan hasil kepada administrasi

10. Bertanggung jawab kepada kepala ruangan, pelayanan medik dan direktur

Uraian Tugas Perawat Laboratorium :

1. Menerima permintaan pemeriksaan

2. Menyiapkan peralatan dan bahan pra pengambilan sampel

3. Melakukan pengambilan, pengumpulan dan mendistribusikan specimen sesuai dengan


jenis pemeriksaa

4. Melakukan penyediaan bahan dan alat untuk phlebotomy


5. Menjaga keamanan, kenyamanan dan kebersihan ruangan

6. Membantu pelaksanaan dan administrasi ruangan dalam penyerahan hasil


pemeriksaan.

7. Bertanggung jawab kepada kepala ruangan dan melaporkan segala sesuatu yang
berhubungan dengan pekerjaannya

8. Membantu tugas-tugas lain

Uraian Tugas Administrasi Laboratorium :

1. Menerima permintaan pemeriksaan

2. Melakukan pencatatan permintaan pemeriksaan

3. Menyiapkan bahan, alat yang dipakai untuk pengambilan specimen

4. Mengatur antrian pengambilan specimen pada pasien

5. Melakukan pencatatan dan pelaporan, menyusun, menyampaikan permintaan barang,


peralatan dan bahan habis pakai.

6. Melakukan pengamprahan barang dan bahan

7. Bertanggung jawab atas pengiriman hasil/penyerahan hasil pemeriksaan laboratorium

8. Menjaga keamanan/kenyamanan dan kebersihan ruangan

9. Bertanggung jawab kepada kepala bidang pelayanan medik dan direktur

Uraian Tugas Pembantu Laboratorium :

1. Membantu melaksanakan tugas dalam pengiriman hasil

2. Melaksanakan pencucian, pembersihan dan pengeringan peralatan laboratorium

3. Melaksanakan penyetrilan peralatan laboratorium

4. Membantu tugas-tugas lain

Uraian Tugas Cleaning Service Laboratorium ;

1. Melaksanakan pembersihan ruangan antara lain menyapu, mengepel lantai,


membersihkan langit-langit dan kaca jendela, pintu, kamar mandi/WC dan lain-lain

2. Melaksanakan tuas pembersihan dan pembuangan sisa sampah

3. Mengamprah alat dan bahan untuk keperluan kebersihan laboratorium


4. Melaporkan segala keperluan kepada kepala ruangan laboratorium

5. Menjaga kebersihan, kerapian, kenyamanan lingkungan seluruh ruangan laboratorium

6. Bertanggung jawab kepada Kepala Sub Bagian Umum dan Perencanaan dan direktur.

Uraian Tugas Kepala Instalasi Gizi

TUGAS UTAMA:

1. Merencanakan program kegiatan di instalasi gizi

2. Merencanakan kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana, anggaran

3. Mensosialisasikan visi dan misi rumah sakit

4. Melaksanakan penilaian terhadap kinerja staf instalasi gizi

5. Berkomunikasi dengan pihak internal (dokter, perawat) dan pihak eksternal (rekanan
makanan)

6. Melaporkan hasil kegiatan baik lisan maupun tertulis kepada atasan

7. Melaksanakan tugas lain yang diberikan oleh atasan

TANGGUNG JAWAB

1. Memastikan tersusunnya program kegiatan di instalasi gizi

2. Memastikan tersedianya kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana di instalasi gizi

3. Memastikan tersosialisasinya visi dan misi rumah sakit

4. Memastikan terlaksananya penilaian terhadap kinerja staf di instalasi gizi

5. Membuat rencana kebutuhan bahan makanan di instalasi gizi

6. Memastikan tersusunnya jadwal kegiatan di instalasi gizi

7. Melakukan permohonan pelatihan apabila diperlukan

8. Melakukan seleksi penerimaan karyawan baru apabila diperlukan

WEWENANG

1. Mengusulkan kebutuhan tenaga, sarana dan prasarana

2. Menilai kinerja staf di instalasi gizi

Uraian Tugas Pelaksana Gizi Sub Unit Pengadaan Makanan


TUGAS UTAMA:

1. Mampu menerima order dari ruangan

2. Mampu membuat perincian jenis makanan pasien

3. Mampu membuat rekapan pasien di papan sesuai dengan kelas dan jenis diet

4. Mampu membuat etiket diet

5. Mampu mempersiapkan pendistribusian makanan pagi

6. Mampu menyajikan makanan sesuai diet

7. Mampu melaksanakan distribusi makanan

8. Mampu mererima bahan makanan dari rekanan

9. Mampu melaksanakan pencatatan dan pelaporan

TANGGUNG JAWAB:

1. Menerima order dari ruangan

2. Membuat perincian jenis makanan pasien

3. Membuat rekapan pasien di papan sesuai dengan kelas dan jenis diet

4. Membuat etiket diet

5. Mempersiapkan pengolahan dan pendistribusian makanan pagi

6. Menyajikan makanan sesuai diet

7. Melaksanakan distribusi makanan

8. Mererima bahan makanan dari rekanan

9. Melaksanakan pencatatan dan pelaporan

WEWENANG:

1. Mendistribusikan bahan makanan

2. Melakukan persiapan bahan makanan

3. Melakukan pengolahan dan penyajian bahan makanan

4. Melakukan distribusi makanan


5. SPM
JENIS
No PELAYANAN STANDAR REALISASI
/ INDIKATOR

1 2 3 4

1 Gawat Darurat

Kemampuan 100 % 100 %


menangani life saving
anak dan dewasa

Jam buka pelayanan 24 jam 24 jam


gawat darurat

Pemberi 100 % 35% (data)


pelayanan
kegawatdaruratan
yang bersertifikat
yang masih
berlaku ATLS / BTLS
/ ACLS / PPGD

Kesediaan tim Satu tim Belum ada


penanggulangan
bencana

Waktu tanggap 5 menit 5 menit


pelayanan dokter di terlayani setelah terlayani
gawat darurat pasien setelah pasien
datang datang
Kepuasan 70 % 70 %
pelanggan

Tidak adanya 100 % 100 %


pasien yang
diharuskan membayar
uang muka

Kematian pasien 24 dua per dua per


jam seribu seribu

(pindah ke (pindah ke
pelayanan rawat pelayanan
inap setelah 8 jam) rawat inap
setelah 8 jam)

2 Rawat Jalan

Dokter pemberi 100% Dokter 75% Dokter


pelayanan di Spesialis Spesialis (4
Poliklinik Spesialis besar)

Ketersediaan a. Klinik Anak a. Klinik Anak


pelayanan b.Klinik Penyakit b. Klinik
Dalam Penyakit
c.Klinik Kebidanan Dalam
d.Klinik Bedah c. Klinik
Kebidanan
d. Klinik
Bedah
e. Klinik Gigi
f. Klinik Mata
g. Klinik THT
h. Klinik Kulit
Kelamin
i. Klinik Jiwa
j.
Klinik Jantung

Jam buka 08.00 s/d 13.00 08.00 s/d 13.00


pelayanan
Setiap hari Setiap hari
kerja kecuali Jumat kerja kecuali
: Jumat :
08.00 - 11.00 08.00 - 11.00

Waktu tunggu di 60 60 menit


rawat jalan menit

Kepuasan pelanggan 90 % 75 %
(Survey
Pelayanan
Publik)

a. Penegakan a. 60% a.
diagnosis TB 60%
melalui b. 60 %
pemeriksaan b. 60 %
mikroskopis TB
b. Terlaksananya
kegiatan pencatatan
dan pelaporan TB
di Rumah Sakit

3 Rawat Inap

Pemberi pelayanan di a. a.
Rawat Inap Dokter spesialis Dokter
b. Perawat spesialis
minimal b. Dokter
pendidikan D3 umum
c. Perawat
minimal
pendidikan
D3 (90%)

Dokter penanggung 100 % 100 %


jawab pasien rawat
inap

Ketersediaan a. Anak a. Anak


Pelayanan Rawat Inap b. Penyakit Dalam
c. Kebidanan b. Penyakit
d. Bedah Dalam
c. Kebidanan
d. Bedah

Jam Visite Dokter 08.00 s/d 14.00 08.00 s/d 14.00


Spesialis setiap hari kerja setiap hari
kerja

Kejadian infeksi 1,5 % 1,5 %


pasca operasi

Kejadian infeksi 1,5 % 1,5 %


nosokomial

Tidak adanya 100 % 100 %


kejadian pasien jatuh
yang
berakhir kecacatan /
kematian

Kematian pasien > 48 0,24 % 0,24 %


jam

Kejadian pulang 5% 5%
Paksa

Kepuasan pelanggan 90 % 90 %

Rawat inap TB : a.100% a.100%

a. Penegakan b.100% b.100%


Dianogsis TB
melalui
pemeriksaan
mikroskopis TB.
b.Terlaksananya
kegiatan pencatatan
dan pelaporan TB
di rumah sakit

Ketersediaan NAPZA,Gangguan Gangguan


pelayanan rawat inap psikotik, Gangguan psikotik
di Nerotik, dan
rumah sakit yang Gangguan Mental
memberikan Organik
pelayanan jiwa

Tidak adanya 100% 100%


kejadian kematian
pasien gangguan jiwa
karena bunuh diri

Kejadian 100% 0%
re-admission pasien
gangguan jiwa dalam
waktu 1 bulan

Lama hari 6 minggu 6


perawatan pasien minggu
gangguan jiwa

4 Bedah Sentral (Bedah saja )

Waktu tunggu operasi 2 hari 2 hari


elektif

Kejadian Kematian di
meja operasi 1% 1%

Tidak adanya 100 % 100 %


kejadian operasi salah
sisi

Tidak adanya 100 % 100 %


kejadian operasi salah
orang

Tidak adanya 100 % 100 %


kejadian salah
tindakan pada operasi

Tidak adanya 100 % 100 %


kejadian tertinggalnya
benda asing / lain
pada tubuh pasien
setelah operasi.

Komplikasi
anastesi karena 6% 6%
overdosis, reaksi
anastesi, dan salah
penempatan
endotracheal tube.

Persalinan dan Perinatalogi (kecuali


5
rumah sakit khusus diluar rumah sakit ibu dan Anak)

Kejadian kematian a. a. Perdarahan


ibu karena persalinan Perdarahan 1 % 1%
b. Pre Eklamsia b. Pre
30% Eklamsia
c. Sepsis 0,2 % 30%
c. Sepsis 0,2
%

Pemberi pelayanan a. Dokter Sp.OG a. Dokter


persalinan normal b. Dokter Sp.OG
Umum terlatih b. Dokter
(Asuhan Umum
Persalinan belum
Normal ) terlatih
c. Bidan c. Bidan
Pemberi pelayanan Tim PONEK Tim PONEK
dengan persalinan yang terlatih. yang terlatih.
penyulit

Pemberi pelayanan a. Dokter Sp.OG a. Dokter


persalinan dengan b.Dokter Sp.A Sp.OG
tindakan operasi c.Dokter Sp.An b. Dokter Sp.A

Kemampuan 100% 100%


menangani BBLR
1500 gr - 2500 gr

Pertolongan 20 % 20 %
Persalinan
melalui seksio cesaria

Keluarga a.100% a.100%


Berencana :
b.100% b.100%

Persentase KB
(Vasektomi &
tubektomi)
yang dilakukan
oleh tenaga
kompeten dr.
Sp.OG, dr.Sp.B,
dr.Sp.U, dokter
umum terlatih.

Persentase peserta
KB mantap yang
mendapatkan
konseling KB
mantap oleh bidan
terlatih.

Kepuasan 80 % 80 %
Pelanggan
6 Intensif

Rata-rata Pasien yang 3% 3%


kembali ke perawatan
intensif dengan
kasus yang sama < 72
jam

Pemberi a. Dokter c. Dokter


pelayanan Unit Sp.Anestesi dan spesialis
intensif dokter spesialis sesuai
sesuai dengan dengan
kasus kasus yang
yang di di tangani
tangani
d. 28 %
b. 100 % perawat perawat
minimal D3 minimal D3
dengan sertifikat dengan
Perawat mahir sertifikat
ICU/setara (D4) Perawat
mahir
ICU/setara
(D4)

7 Radiologi

Waktu tunggu hasil 3 jam 3 jam


pelayanan thorax foto

Pelaksana Dokter Spesialis Dokter


ekspertisi Radiologi spesialis yang
bersangkutan

Kejadian Kerusakan foto Kerusakan foto


kegagalan pelayanan 2% 2%
Rontgen

Kepuasan pelanggan. 80 % 80 %
8 Laboratorium Patologi Klinik

Waktu tunggu hasil 140 menit 140 menit


pelayanan
laboratorium. Kimia darah & Kimia darah &
darah rutin. darah rutin.

Pelaksana Dokter Spesialis Dokter


ekspertisi Patologi Klinik spesialis yang
bersangkutan

Tidak adanya 100 % 100 %


kesalahan pemberian
hasil pemeriksaan
laboratorium

Kepala Radiografer

Kepala Radiografer mempunyai tugas sebagai berikut :

1. Melakukan pemeriksaan secara radiografi pada organ-organ tubuh sesuai


dengan permintaan pemeriksaan radiologi yang hasilnya digunakan untuk
menegakkan diagnosa oleh dokter spesialis radiologi.

2. Hasil pemeriksaan radiografi ditentukan dan atau dipengaruhi oleh faktor


eksposi, teknik pemeriksaan, teknik prosesing film, kualitas cairan
prosesing dan kualitas peralatan yang digunakan. Untuk dapat
menghasilkari tampilan radiografi yang dapat dinilai maka semua faktor
faktor tersebut diatas dapat dipahami, di mengerti dan dilakukan dengan
baik dan benar oleh Radiografer.

Di Bidang Radioterapi

1. Melakukan teknik dan prosedur terapi radiasi sebagaimana mestinya


sesuai dengan rekam medic rencana penyinaran yang telah ditetapkan
melalui proses treatment planning oleh fisikawan medik dan telah
ditetapkan oleh dokter spesialis radiologi, baik jenis dan tenaga radiasi,
posisi penyinaran lamanya selang waktu penyinaran, dosis radiasi,
sentrasi, separasi serta luas lapangan penyinaran.
2. Pemasangan wedge serta lain sebagainya. Dengan demikian radiogrfer
harus mampu secara professional membaca dan
menerjemahkan/menginterpretasi status/ rekam medik terapi radiasi
sehingga tidak terjadi kesalahan teknis.

3. Begitu pula mampu memanipulasi peralatan pesawat/sumber radiasi yang


semakin canggih, serta pemakaian alat bantu terapi radiasi dan yang
terpenting adalah merasa empati kepada pasien yang dilakukan
penyinaran, sehingga dapat memberikan informasi mengenai penyinaran
yang dilakukan dan selalu bertanggung jawab terhadap setiap besarnya
dosis radiasi yang diberikan kepada pasien.

4. Dengan demikian tingkat keakurasian pemberian radiasi tidak saja


tergantung kepada keakurasian treatmen planning serta keahlian klinis
tetapi juga tergantung kepada teknik dan prosedur terapi radiasi.

Bidang Kesehatan dan Keselamatan Kerja dengan Radiasi

1. Melakukan prosedur kerja dengan zat radioaktif atau sumber radiasi


lainnya, karena sebagian besar radiografer adalah petugas proteksi radiasi
( PPR ) maka bertugas untuk melakukan upayaupaya tindakan proteksi
radiasi dalam rangka meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja bagi
pekerja radiasi, pasien dan lingkungan.

2. Evaluasi tindakan proteksi radiasi yang telah dilakukan merupakan salah


satu kemampuan dari petugas Proteksi Radiasi termasuk pengujian
terhadap efektifitas dan efisiensi tindakan proteksi sehingga radiografer
mampu membuat suatu sistem tindakan proteksi radiasi yang lebih baik.

Pengelolaan Sarana dan Prasarana Peralatan Radiologi dan Radioterapi

Mutu pelayanan kesehatan bidang radiologi tidak saja ditentukan oleh kualitas sumber daya
manusia penyelenggara pelayanan, tetapi juga sangat ditentukan oleh kualitas sarana,
prasarana dan peralatan yang digunakan, oleh sebab itu kemampuan radiografer dalam
mengelola khususnya memelihara sarana, prasarana dan peralatan radiologi dalam batas
kewenangannya sangat menentukan kualitas hasil layanan yang diberikan. Pemeliharaan
tersebut meliputi pemeliharaan kontak film screen, viewing Box, safe Light untuk kerja
otomatis prosesing film, kebersihan pesawat, yang semuanya tercakup dalam upaya dan
tindakan Quality Assurance radiology.

Radiografer juga menyelenggarakan Fungsi :

Sesuai dengan tugas serta kemampuan dan kewenangan (kompetensi) yang dimilikinya,
radiografer mempunyai fungsi yang strategis sebagai salah satu pengelola penyelenggaraan
pelayanan kesehatan dlbidang radiologi diantaranya adalah sebagai berikut:

1. Mengerti dan memahami visi dan misi organisasi tempat kerja dan
organisasi profesi serta selalu berusaha agar visi dan misi tersebut dapat
terlaksana dengan berupaya melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya,
baik sebagai anggota profesi, anggota akademis maupun sebagai bagian
dari anggota masyarakat.

2. Meningkatkan jaminan kualitas pelayanan radiologi sesuai dengan


perkembangan IPTEK dibidang kedokteran.

3. Meningkatkan keselamatan dan kesehatan kerja bagi penyelenggara


pelayanan radiologi

4. Meningkatkan upaya proteksi radiasi untuk mencegah meningkatnya


tingkat paparan radiasi dalam lingkungan sehingga dapat meningkatkan
keselamatan serta kesehatan masyarakat dan lingkungan dari
kemungkinan paparan radiasi yang beasal dari alat dan atau sumber
radiasi yang dimanfaatkan untuk keperluan kesehatan.

5. Meningkatkan teknik dan prosedur manajemen perlakuan zat radioakif dan


atau sumber radiasi lainya sehingga mampu mencegah atau mengurangi
kemungkinan darurat radiasi.

6. Meningkatkan pengawasan, monitoring dan evaluasi pemanfaatan zat


radioaktif dan atau sumber radiasi lainnya sehingga memungkinkan
manfaat radiasi semakin besar dibandingkan dengan resiko bahaya yang
ditimbulkan.

7. Meningkatkan pengawasan, monitoring dan evaluasi ketaatan pekerja


radiasi terhadap teknik dan prosedur kerja dengan zat radioaktif dan atau
sumber radiasi lainnya sebagai suatu proses, sehingga tercapai pelayanan
yang tepat guna (efektif dan efisien) dan professional.

8. Meningkatkan upaya jaminan kualitas radiologi termasuk sistem


pemeliharaan sarana, prasarana dan peralatan radiologi sebagai upaya
peningkatan kualitas hasil layanan radiologi dalam bentuk rekam medik
radiologi dan Imejing.

9. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam upaya evaluasi pelayanan


kepada masyarakat melalui pengadaan kotak saran, angket/kuisioner
dalam upaya meningkatkan kualitas pelayanan radiologi clan Mengukur
tingkat kepuasan masyarakat terhadap pelayanan yang dilakukan.

Leave a Reply

Akreditasi
S1P1

1. Pedoman pelayanan medis

2. SK pemberlakuan kebijakan dan prosedur (SK Penetapan Standar Pelayanan Medik)

3. Prosedur klinis diagnosa untuk 10 penyakit terbanyak tiap unit


4. Standar Pelayanan Medis (ILMU PENYAKIT DALAM 1;ILMU PENYAKIT
DALAM 2; Obsgin)

5. Standar Obat dan Terapi (SK Penetapan Formularium RS)

6. Buku standar pelayanan medik Depkes dan SK Pemberlakuannya

7. SPO-Penyusunan-Standar-Pelayanan-Medis

8. Prosedur internal audit (SPO Audit Medis)

9. Jadual internal audit

10. Sertifikat internal auditor

11. Hasil audit

12. Rencana tindak lanjut untuk perbaikan

13. Notulen rapat dan daftar hadir

S2P1

1. Struktur organisasi Komite Medik

2. Uraian tugas Komite Medik (Tupoksi Komite Medis)

3. SK Komite Medik (SK KOMITE MEDIK)

4. Program kerja Komite Medik

5. Prosedur pemilihan ketua komite medik

6. Prosedur pemilihan ketua SMF (SPO Pemilihan Pimpinan Kelompok Staf Medis)

7. Notulen rapat dan absensi (Notulensi Pemilihan Pemimpin SMF)

8. Laporan dan evaluasi hasil kegiatan pelaksanaan program

9. Standar profesi / Standar Pelayanan Medis

10. Bukti penyelesaian masalah etik

S2P2

1. Prosedur pembentukan SMF

2. SK pimpinan tentang pembentukan SMF (SK Penetapan SMF)


3. Uraian tugas SMF (SK Pembagian Tugas di SMF; Lampiran SK Pembagian Tugas di
SMF)

4. Hasil kegiatan SMF

5. Standar profesi/Standar Pelayanan Medis

6. Rencana kegiatan koordinasi

7. Rencana pengembangan staf

8. Evaluasi kegiatan SMF

9. Laporan kegiatan SMF

10. Rencana tindak lanjut untuk perbaikan

S3P1

1. Prosedur tentang seleksi dan penempatan staf medis (SPO Seleksi dan Penempatan
Tenaga Medis dalam SMF)

2. Standar kompetensi staf medis (Standar kompetensi dokter / dokter gigi)

3. Bukti pelaksanaan seleksi dan penempatan staf medis (catatan mutu)

4. Daftar staf medis sesuai penempatan

5. Check list kegiatan

6. Laporan hasil kegiatan

7. Hasil audit mutu internal

8. Bukti pelaksanaan tinjauan manajemen (undangan, daftar hadir, materi, notulen)

9. Rencana tindak lanjut untuk perbaikan

S3P2

1. Prosedur seleksi dan penempatan staf medis di SMF (SPO Seleksi dan Penempatan
Tenaga Medis dalam SMF)

2. Uraian tugas staf medis di unit kerja

3. SK penempatan/penunjukan pimpinan unit fungsional (SK Penetapan Pimpinan


Kelompok Staf Medis)

4. Daftar staf medis sesuai penempatan


5. Struktur organisasi rumah sakit

6. Standar kompetensi staf medis (Standar kompetensi dokter / dokter gigi)

7. Standar kompetensi pimpinan unit fungsional

8. Hasil internal audit

9. Bukti melaksanakan tinjauan manajemen (undangan, daftar hadir, bahan/masukan,


notulen rapat)

10. Rencana tindak lanjut untuk perbaikan

S3P3

1. Prosedur pemilihan ketua komite medik

2. Bukti keterlibatan staf medis dalam menyusun prosedur penetapan dan pemilihan
ketua komite medik (Daftar hadir, hasil wawancara)

3. Laporan hasil kegiatan penyusunan prosedur.

S4P1

1. Standar ruang pertemuan

2. Standar peralatan komunikasi

3. Daftar nomor telepon dokter

4. Prosedur penggunaan saluran komunikasi ruang staf medis

5. Jadual penggunaan/pemakaian ruangan

6. Prosedur penggunaan ruang rapat staf medis

S4P2

1. SK petugas administrasi komite medis

2. Uraian tugas tenaga administrasi komite medis (Uraian Tugas Tenaga Administrasi
Komite Medis dan SMF)

3. Evaluasi kinerja tenaga administrasi komite medis (Evaluasi Tenaga Administrasi


Komite Medik; Lampiran Evaluasi Tenaga Administrasi)

4. Rencana tindak lanjut untuk perbaikan

S5P1
1. Prosedur teknis pelayanan medis

2. Prosedur diagnosa dan terapi 10 penyakit terbanyak tiap SMF

3. Prosedur pengaturan jaga staf medis di rawat jalan

4. Prosedur pengaturan jaga staf medis di rawat inap

5. Prosedur visite

6. Prosedur pertemuan klinis

7. Prosedur kasus kematian

8. Prosedur konsultasi

9. Prosedur pengadaan peralatan medis

10. Prosedur pemeliharaan peralatan medis

11. Prosedur kalibrasi peralatan medis

12. Laporan pertemuan klinis

13. Laporan kasus kematian

14. Prosedur tindakan medis 10 masing-masing SMF

15. Bukti pelaksanaan rapat (undangan, daftar hadir dan notulen)

S5P2

1. Program kerja SMF

2. Prosedur perencanaan alat dan bahan pelayanan medis

S5P3

1. Prosedur penanganan masalah etika kedokteran (SPO Penanganan Masalah Etik


Medis)

2. SK Panitia Etika Kedokteran

3. Uraian tugas panitia etika kedokteran

4. Laporan penanggulangan masalah etika

5. Buku pedoman etika rumah sakit

6. prosedur sosialisasi etika RS dan kedokteran


S6P1

1. Kebijakan pengembangan staf dan program pendidikan

2. SK pemberlakuan kebijakan dan prosedur (SPO Pengusulan Diklat PKB)

3. Data analisa kebutuhan pelayanan medis (Analisa Pelayanan Laboratorium; Analisa


Pelayanan RS 2003 2008; Analisa Pelayanan Poliklinik)

S6P2

1. Program pengembangan staf dan pendidikan staf medis (Usulan Diklat Dokter; SPO
Pengusulan Diklat PKB)

2. Laporan evaluasi program (EVALUASI DIKLAT 2009)

S7P1

1. Kebijakan evaluasi dan pengendalian mutu pelayanan medis

2. SK pemberlakuan kebijakan dan prosedur (SK Pembentukan Tim Penilai Indikator


Klinis; Kerangka Acuan Penilaian Indikator Klinis)

3. Program peningkatan mutu pelayanan medis (SK Program Peningkatan Mutu


Pelayanan Medik)

S7P2

1. Prosedur pertemuan Komite Medik

2. Jadual rapat komite medik

3. Notulen rapat dan absensi

S7P3

1. Laporan statistik pelayanan rumah sakit (Rekapitulasi Indikator Klinis 2009)

2. Publikasi dalam buletin RS / majalah ilmiah (Warta RSUD No.7 Tahun IV Edisi
Januari-Maret 2010)