Anda di halaman 1dari 59

LAPORAN PRAKTIKUM

DINAMIKA EKOSISTEM LAUT

HUBUNGAN PARAMETER OSEANOGRAFI (SUHU, SALINITAS, KLOROFIL,


DAN ARUS) TERHADAP HASIL TANGKAPAN IKAN BELOSO (Oxyeleotris
Marmorata) DI PERAIRAN SELAT MADURA

OLEH
NAMA : AKSEL FIRMANDA
NIM :155080200111023
KELAS : P04

PROGRAM STUDI PEMANFAATAN SUMBERDAYA PERIKANAN


FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2016

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIKUM DINAMIKA EKOSISTEM LAUT
Sebagai salah satu syarat untuk LULUS
mata kuliah Dinamika Ekosistem Laut
Di Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Brawijaya
2016

Disusun Oleh:
Nama : AKSEL FIRMANDA
NIM : 155080200111023
Kelas : P04
Program Studi : PSP

Malang, 8 Desember 2016

Mengetahui, Menyetujui,
Koordinator Asisten Praktikum Asisten Pendamping
Dinamika Ekosistem Laut

Ahmad Asip Alafi Riska Fatmawati


NIM. 135080201111048 NIM. 135080200111014

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN........................................................................................i

DAFTAR ISI............................................................................................................................

DAFTAR TABEL.....................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR................................................................................................................

1. PENDAHULUAN.............................................................................................................

1.1 Latar belakang.........................................................................................................

1.2 Maksud dan Tujuan..................................................................................................

1.3 Waktu dan Tempat...................................................................................................

2. TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................................................

2.1 Klasifikasi dan Deskripsi Ikan Sarden......................................................................

2.2 Parameter Lingkungan (Suhu, Salinitas, Klorofil, Arus)............................................

2.3 Hasil tangkapan.......................................................................................................

2.4 Regresi.....................................................................................................................

2.5 Software ODV..........................................................................................................

2.6 Software SPSS......................................................................................................

2.7 SeaDAS.................................................................................................................

2.8 Satelit Yang Digunakan..........................................................................................

2.81 Satelit Aqua Modis..............................................................................................

2.82 Satelit Oscar.......................................................................................................

2.83 Satelit Aquarius...................................................................................................

3. METODE PRAKTIKUM.................................................................................................

3.1 Alat dan Bahan.......................................................................................................

3.2 Skema kerja...........................................................................................................

3.2.1 Persebaran Parameter Oseanografi (Suhu,Salinitas, Klorofil)..............................

3.2.2 Persebaran Parameter Oseanografi (Arus)..........................................................

3.2.3 Regresi Linier Tunggal..........................................................................................

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.2.3 Regresi Linier Berganda.......................................................................................

3.3 Tahap Analisa..............................................................................................................

4. HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................................................

4.1 Data Hasil Praktikum (Tabel Hasil Validasi Ikan).........................................................

4.2 Analisa Prosedur.........................................................................................................

4.2.1 Suhu Permukaan Laut..........................................................................................

4.2.2 Klorofil..................................................................................................................

4.2.3 Salinitas................................................................................................................

4.2.4 Arus......................................................................................................................

4.3 Analisa Hasil...............................................................................................................

4.3.1 Interpretasi Sebaran Parameter Lingkungan........................................................

4.3.2 Hasil Regresi Tunggal dan Berganda...................................................................

5. KESIMPULAN..................................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
DAFTAR TABEL

TABEL
HALAMAN
1. Alat-alat yang digunakan pada saat praktikum................................................21
2. Bahan yang digunakan saat praktikum...........................................................22
3.Tabel Hasil Validasi Ikan di Selat Madura........................................................30
4. Hubungan suhu, salinitas, klorofil, dan arus dengan hasil tangkapan.............50
5. Model regresi..................................................................................................51
6. Koefisien Hasil Data........................................................................................52

DAFTAR GAMBA

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
1. Ikan Beloso.......................................................................................................5
2. Hubungan parameter suhu dengan hasil tangkapan.......................................38
3. Hubungan parameter klorofil-a dengan hasil tangkapan................................39
4. Hubungan parameter arus dengan hasil tangkapan.......................................41
5. regresi tunggal hubungan suhu dengan cacth................................................42
6. grafik hubungan suhu dengan cacth pada regresi tunggal..............................43
7. regresi tunggal hubungan arus dengan cacth.................................................44
8. grafik hubungan arus dengan cacth pada regresi tunggal...............................45
9. regresi tunggal hubungan salinitas dengan cacth...........................................46
10. grafik hubungan salinitas dengan cacth pada regresi tunggal.......................47
11. regresi tunggal hubungan klorofil dengan cacth............................................48
12. grafik hubungan klorofil dengan cacth pada regresi tunggal.........................49
13. Gambar histogram Hasil Tangkapan Ikan Beloso.........................................53

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
KATA PENGANTAR

Puji syukur senantiasa penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT, yang
telah melimpahkan rahmat serta hidayahNya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Laporan Praktikum yang berjudul Hubungan Parameter
Oseanografi (Suhu, Salinitas, Dan Klorofil-a) Terhadap Hasil Tangkapan Ikan
Beloso (Oxyeleotris marmorata ) Di Perairan Selat Madura dengan lancara dan
sebagaimana adanya.
Dalam laporan ini penulis membahas mengenai hubungan antara hasil
tangkapan ikan beloso (Oxyeleotris Marmorata) dengan parameter kimia-fisika
perairan (suhu, salinitas dan klorofil). Laporan Praktikum ini dibuat berdasarkan
berbagai literatur yang ada.
Penulis selaku penyusun menyadari akan masih banyaknya kekurangan
dalam laporan . Untuk itu, penulis menerima baik itu kritik maupun saran agar
dalam laporan selanjutnya, penulis dapat memperbaiki kekurangan tersebut.
Terakhir, tidak lupa penulis berterima kasih kepada semua pihak yang
telah membantu dalam pembuatan laporan ini. Dan semoga laporan ini nantinya
dapat bermanfaat bagi kita semua.

Malang, 9 Desember 2016

Penyusun

1. PENDAHULUAN

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
1.1 Latar belakang
Pemanfaatan sumberdaya perikanan Selat Madura menunjukkan kondisi
pemanfaatan ikan pelagis dan ikan demersal yang mengindikasikan telah terjadi
over-exploited dimana jumlah armada penangkapan ikan telah melampaui jumlah
yang seharusnya diijinkan. Penurunan produksi ikan demersal secara drastis dari
35.553,40 ton pada tahun 2003 menjadi hanya 6.189,60 ton pada tahun 2004
diduga terjadi akibat penggunaan alat tangkap dasar yang menguras sumberdaya
perikanan demersal secara berlebihan, sementara cadangan ikan demersal Selat
Madura hampir tetap atau tidak ada wilayah penangkapan ikan lainnya.
Disamping itu karena adanya dugaan penggunaan alat tangkap ikan demersal
tanpa kendali yang merusak lingkungan perairan, seperti masuknya jaring Dogol
(Danish seine) dari luar Selat Madura seperti dari Brondong, Laut Utara Jawa
Timur (Puslitkan 2005 dalam Zainatul 2008).
kosistem Perairan memiliki Produktivitas yang sangat tinggi sehingga
ekosistem ini berkontribusi pada sebagian besar produktivitas tumbuhan air. Ini
bisa dilihat dari sekitar 30% dari produktivitas primer di dunia berasal dari
tanaman yang hidup di laut. Oleh karena itu, perlu penanganan yang serius agar
produktivitas pantai dan lautan dapat Berkelanjutan. Tuna adalah jenis ikan
pelagis besar yang penyebarannya hampir meliputi seluruh perairan Indonesia.
Sebagai jenis ikan pelagis besar,ikan tuna sirip kuning melakukan ruaya untuk
melengkapi daur hidupnya. Banyak faktor yang mempengaruhi ruaya dan
keberadaan tuna dalam suatu perairan, salah satunya faktor oseanografi seperti
suhu dan kesuburan perairan. Distribusi ikan pelagis seperti madidihang dapat
diprediksi melalui analisis suhu optimum yang diketahui dan perubahan-
perubahan suhu permukaan laut secara bulanan (Solichin et al., 2015).
Parameter Oseanografi seperti suhu permukaan laut, salinitas,
konsentrasi klorofil laut, cuaca dan sebagainya, berpengaruh pada pergerakan
air laut baik secara vertikal maupun horizontal. Dengan pemakaian satelit
oseanografi, akan di dapatkan parameter parameter yang dapat membantu
memprediksi daerah potensi tangkapan ikan. Parameter parameter laut yang
dapat diperoleh dengan penggunaan data penginderaan jauh akan lebih cepat,
efektif, efisien, dan dapat mencakup wilayah cakupan yang lebih luas. Penentuan
posisi tangkapan ikan dapat di prediksi dari parameter suhu permukaan laut,
penyebaran klorofil a, dan arus. Suhu merupakan parameter lingkungan yang
paling sering dibutuhkan di laut. Pola distribusi suhu permukaan laut dapat

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
digunakan untuk mengidentifikasi parameter parameter laut seperti arus,
upwelling dan front (Insanu, 2013).
Peristiwa Perubahan iklim global (global warming) yang mempengaruhi
fluktuasi suhu permukaan laut telah diketahui dapat memberikan dampak baik
langsung maupun tidak langsung terhadap aktivitas penangkapan ikan di laut.
Agar pemahaman tentang perubahan suhu permukaan laut tersebut dipermudah
kiranya dengan pelaksanaan dan identiikasi dinamika ekosistem laut. Fungsinya,
dimana kita dapat menganalisis hubungan dan keterkaitan antara data parameter
lingkunganperairanlautsepertisuhu, salinitas, klorofil dan arus terhadap ekosistem
laut dan perubahan iklim. Selain itu kita dapat mengetahui berbagai dampak
yang timbulkan dari keterkaitan itu. Pengaruhnya terhadap hasil tangkapan ikan
di laut juga dapat kita ketahui dari pelaksanaan dan indentifikasi dinamika
ekosistem laut.( Mustaruddin, 2012)

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
1.2 Maksud dan Tujuan
Maksud dari praktikum dinamika ekosistem laut adalah untuk
mengkajihubungan antaraparameterparameterfisika (suhu,arus),
kimia(salinitas),biologi (klorofil)denganhasil tangkapan.

Praktikum dinamika ekosistem laut untuk mengaplikasikan materi


yang didapat di perkuliahan,mampu mengetahui peta sebaran parameter laut
dan menjelaskan hubungan antara parameter lingkungan
(suhu,salinitas,klorofildan arus) terhadap hasil tangkapan dengan memakai
Analisis:
1. Regresi linear sederhana hubungan masing-masing Suhu,Salinitas,
Klorofil,Arus Terhadap Hasil Tangkapan.

2. Regresi linear berganda hubungan ketiga parameter perairan,Suhu,


Salinitas,dan Klorofil secara bersama Terhadap Hasil Tangkapan.

1.3 Waktu dan Tempat

Praktikum Ke-1 Dinamika Ekosistem Laut tentang penggunaan software


SeaDAS dan Ocean Data View (ODV) . Waktu pelaksanaan praktikum pertama
yaitu pada hari Jumat tanggal 11 November 2016 Pukul 15.00 WIB. Tempat
pelaksanaan pratikum pertama dilaksanakan di Gedung D lantai3 ruang D.3.8
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.

Praktikum Ke-2 Dinamika Ekosistem Laut tentang pengaruh parameter


perairan (suhu, salinitas, dan klorofil) terhadap hasil tangkapan dengan software
Surfer. Waktu pelaksanaan yaitu pada hari Sabtu tanggal 19 November 2016
Pukul 15.00 WIB. Tempat pelaksanaan praktikum kedua dilaksanakan di
Gedung D lantai 3 ruang D.3.8 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas
Brawijaya Malang.

Prakitkum Ke-3 Dinamika Ekosistem Laut tentang penggunaan softwer


SPSS (Statistical Package of the Social Science) untuk mengetahui hubungan
parameter oceanografi secara bersamaan dengan hasil tangkapan. Waktu
pelaksanaan praktikum ketiga yaitu pada hari kamis tanggal 26 November 2016
Pukul 15.00 WIB Tempat pelaksanaan praktikum ketiga di Gedung D lantai 3
ruang D.3.8 Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya Malang.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Klasifikasi dan Deskripsi Ikan Beloso (Oxyeleotris Marmorata)


Menurut Zipcodezoo (2016), adapun klasifikasi ikan beloso adalah
sebagai berikut:
Kingdom : Animalia
Phylum : Chordata
Subphylum : Vertebrata
Superclass : Osteichthyes
Class : Actinopterygii
Subclass : Actinopterygii
Superorder : Acanthopterygii
Order : Perciformes
Suborder : Gobioidei
Family : Eleotridae
Genus : Oxyeleotris
Species : Oxyeleotris Marmorata
Nama Lokal : Ikan betutu

Gambar 1. Ikan Beloso


(Sumber : Zipcodezoo,2016)

Oxyeleotris marmorata adalah spesies yang didistribusikan secara luas


dari perairan tawar dan payau sungai Mekong dan Chao serta cekungan Praya
dan perairan Malaysia, Singapura, Indochina, Filiphina dan Indonesia. Ikan ini
adalah ikan Gobioid terbesar, mencapai panjang 65 cm (26 in) SL meskipun
sebagian besar tidak melebihi 30 cm (12 in) TL. Spesies ini merupakan ikan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
ekonomis penting yang dicari oleh perikanan komersial lokal. Ikan ini sangat
populer di kalangan masyarakat Tionghoa karena tekstur

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
halus, daging putih yang lezat dan dipercaya memiliki khasiat penyembuhan
(Zipcodezoo, 2016).

Dijelaskan bahwa ikan tersebut kebanyakan hidup dimuara sungai, rawa,


atau danau. Bentuk tubuh ikan betutu menyerupai ikan lele, khususnya
kepalanya yang pipihdorsoventral. Akan tetapi, ikan betutu tidak memiliki sungut
dan patil. Selain itu, tubuhnya tertutup oleh sisik. Bagian dorsaltubuh mulai dari
kepala sampai dengan ekor dihiasi oleh ornamen-ornamen spesifik berwarna
gelap dan terang. Oleh karenaitu, di Kalimantan ikan betutu dikenal sebagai ikan
hantu. Di luar negeri ikan betutu disebut the sleeper fish karena ikan inisenang
tidur atau berdiam diri (Larson, 2000 dalam Nadjmi, 2012)

2.2 Parameter Lingkungan (Suhu, Salinitas, Klorofil, Arus)


2.2.1 Suhu
Suhu permukaan laut (SPL) merupakan salah satu parameter oseanografi
yang mencirikan massa air di lautan dan berhubungan dengan keadaan lapisan
air laut yang terdapat dibawahnya, sehingga dapat digunakan dalam
menganalisis fenomena-fenomena yang terjadi dilautan seperti arus, upwelling
dan front (pertemuan dua massa air yang berbeda). Suhu perairan di Indonesia
memperlihatkan adanya gerakan matahari yang melintasi ekuator memiliki
pengaruh terhadap variasi musiman.Variasi musiman ini dikenal dengan angin
Muson.Pada bulan November-Februari terjadi angin musim Barat, ditandai
dengan curah hujan yang tinggi, pada bulan Mei-Agustus terjadi angin musim
Timur, ditandai dengan curah hujan yang rendah. Hal ini merupakan salah satu
penyebab variasi suhu permukaan laut di Indonesia ( Kurniawati et al., 2015).
Pengaruh dari El Nio Southern Oscillation (ENSO) dan Indian Ocean
Dipole (IOD) di Selat Bali juga sangat kuat. Sejumlah penelitian mengenai
berbagai faktor lingkungan oseanografi diantaranya parameter fisika, kimia dan
biologi (khusus aspek perikanan) serta produktivitas primer telah dilakukan
diperairan Selat Bali. Kegiatan penangkapan lemuru terjadi pada kisaran suhu
permukaan laut antara 2526,5oc dan konsentrasi klorofil-a sebesar 0,25
0,65mg/m3 (Susilo, 2015).

2.2.2 Salinitas
Salinitas pada bulan April-Juni cenderung lebih rendah, dan mengalami
tren peningkatan dengan nilai maksimum pada bulan Agustus. Peningkatan nilai

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
salinitas dimungkinkan adanya proses penaikkan massa air dari dalam kolom
perairan menuju ke permukaan (upwelling). Variasi dan interaksi antara suhu dan
salinitas menentukan densitas air laut yang mempengaruhi gerakan vertikal
massa air laut. Ikan cenderung untuk memilih daerah dengan tingkat salinitas
yang sesuai dengan tekanan osmosis masing-masing.Salinitas juga
mempengaruhi distribusi telur, larva, juvenil dan ikan dewasa, orientasi migrasi
dan keberhasilan produksi (Susilo, 2015).
Menurut Nontji (1993) dalam Barwana (2014), mengatakan diperairan
samudera, salinitas biasanya berkisar antara 34 -35 ppt.Di perairan pantai
karena terjadi perngenceran, misalnya karena pengaruh aliran sungai, salinitas
bisa turun rendah.Sebaliknya di daerah dengan penguapan yang sangat kuat,
salinitas bisa meningkat tinggi.

2.2.3 Klorofil

Sebaran klorofil-a fitoplankton di suatu perairan bervariasi secara


geografis maupun berdasarkan kedalaman perairan. Variasi tersebut diakibatkan
oleh perbedaan intensitas cahaya matahari dan konsentrasi nutrien yang
terdapat dalam suatu perairan Fitoplankton adalah organisme tumbuhan yang
mengandung klorofil-a dan merupakan produser primer yang mengkonversi
bahan anorganik (misal nitrat dan fosfat) menjadi senyawa organik yang baru
(misal lemak dan protein) lewat proses fotosintesis dan mengawali rantai
makanan di laut. Kesuburan biologis suatu perairan dapat dikatakan dengan nilai
konsentrasi korofil atau kelimpahan fitoplankton. Semakin tinggi nilai klorofil-a
akan semakin tinggi kesuburan (Kaswadji, 2006).

Secara temporal, puncak konsentrasi klorofil-a terjadi pada bulan


Desember sampai dengan Maret di mana curah hujan relatif tinggi. Periode ini
merupakan periode muson barat laut dimana curah hujan relatif tinggi Masukan
material termasuk unsur-unsur nutrien dari limpasan sungai-sungai khususnya
pada musim penghujan diduga merupakan salah satu faktor penyebab tinggi
konsentrasi klorofil-a (Sadhotomo, 2006).

2.2.4 Arus

Arus laut adalah gerakan massa air dari suatu tempat (posisi) ke tempat
yang lain. Arus laut terjadi dimana saja di laut. Pada hakekatnya, energi yang
menggerakkan massa air laut tersebut berasal dari matahari. Adanya perbedaan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
pemanasan matahari terhadap permukaan bumi menimbulkan pula perbedaan
energi yang diterima permukaan bumi.Perbedaan ini menimbulkan fenomena
arus laut dan angin yang menjadi mekanisme untuk menyeimbangkan energi di
seluruh muka bumi. Kedua fenomena ini juga saling berkaitan erat satu dengan
yang lain. Angin merupakan salah satu gaya utama yang menyebabkan
timbulnya arus laut selain gaya yang timbul akibat dari tidak samanya
pemanasan dan pendinginan air laut (Azis, 2006).

Arus adalah proses pergerakan massa air laut yang menyebabkan


perpindahan massa air laut tersebut yang terjadi secara besar. Dari hasil
pengukuran di lapangan, kecepatan arus perairan di selat Bali berkisar 0,3 0,5
m/s dengan rata-rata 0,39 m/s. Pengukuran kecepatan arus perairan
menggunakan metode botol hanyut dan diukur ketika melakukan hauling setiap
harinya (Barwana, 2014).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
2.3 Hasil tangkapan
Berdasarkan pengkajian stok ikan beloso menurut model Schaefer, Fox,
Walter Hilborn serta model analitik dapat dikatakan bahwa status perikanan
beloso di Perairan Selat Madura sudah mencapai kondisi fully exploited.Mengacu
pada perhitungan Jumlah yang boleh ditangkap (Total Allowable Catch) Jumlah
tangkap yang diperbolehkan (JTB) untuk ikan beloso sebesar 1571.512
ton/tahun.Pola rekruitmen untuk ikan beloso, terdapat satu puncak rekruitmen
dengan persentase tertinggi terjadi pada bulan Juli (13,89 %), hal ini
menunjukkan bahwa pada bulan tersebut merupakan puncak masuknya ikan ke
area penangkapan. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat pengaruh yang
signifikan antara tingkat etika terhadap penggunaan teknologi ikan, yaitu semakin
buruk tingkat etika nelayan akan semakin memperburuk penggunaan teknologi
penangkapan yang tidak ramah lingkungan (Darmawan, 2009).
Hubungan perairan Selat Madura dengan Laut Jawa adalah selat
penyebrangan Jawa Madura yang sangat sempit. Sedangkan bagian timur
sedikit terbuka (Selat Raas) dengan perairan Selat Bali, Madura Kepulauan dan
Laut Jawa. Kondisi geografis seperti tersebut diatas menjadi penyebab tertutup
atau terisolasinya Selat Madura terhadap perairan laut dan sekitarnya. Jumlah
populasi nelayan yang menempati pesisir pantai di Selat Madura paling padat
dibandingkan daerah lainnya di Jawa Timur. Jenis perikanan tangkap yang
dominan adalah perikanan rakyat dengan alat tangkap bervariasai (karakteristik
perikanan multispesies dan multigear). Jenis-jenis ikan pelagis yang
mendominasi hasil tangkapan adalah dari ikan tembang, ikan layang, ikan
kembung, ikan lemuru, dan ikan teri. Jenis alat tangkap yang dominan dan
termasuk skala usaha menengah (Medium scale) adalah purse seine dan
payang. Sedangkan hasil tangkapan ikan-ikan demersal didominasi oleh spesies
ikan peperek, ikan kurisi, ikan beloso, , ikan gulamah, ikan kuniran, dan ikan
bawal putih. Alat untuk menangkap ikan demersal didominasi oleh dogol atau
Danish seine (Sukma, 2011).

2.4 Regresi
Regresi dalam pengertian moderen menurut Gujarati (2009), ialah
sebagai kajian terhadap ketergantungan satu variabel, yaitu variabel tergantung
terhadap satu atau lebih variabel lainnya atau yang disebut sebagai variabel
variabel eksplanatori dengan tujuan untuk membuat estimasi dan / atau

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
memprediksi rata rata populasi atau nilai rata-rata variabel tergantung dalam
kaitannya dengan nilai nilai yang sudah diketahui dari variabel ekslanatorinya.
Selanjutnya menurut Gujarati meski analisis regresi berkaitan dengan
ketergantungan atau dependensi satu variabel terhadap variabel variabel
lainnya hal tersebut tidak harus menyiratkan sebab akibat (causation). Dalam
mendukung pendapatnya ini, Gujarati mengutip pendapat Kendal dan Stuart
yang diambil dari buku mereka yang berjudul The Advanced Statistics yang
terbit pada tahun 1961 yang mengatakan bahwa, suatu hubungan statistik
betapapun kuat dan sugestifnya tidak akan pernah dapat menetapkan
hubungan sebab akibat (causal connection); sedang gagasan mengenai sebab
akibat harus datang dari luar statistik, yaitu dapat berasal dari teori atau lainnya.
Regresi hubungan antara variabel konsentrasi khitosan dan lama
penyimpanan terhadap total bakteri ikan teri asin kering. Besarnya koefisien
determinasi (R) persamaan regresi yang diperoleh adalah 0,694 , hal ini berarti
69,4% variasi nilai total bakteri ikan teri asin kering dapat dijelaskan oleh variasi
variabel konsentrasi khitosan dan lama penyimpanan. Dari uji Anova, nilai F
hitung sebesar 23,799 dengan signifikansi 0,000. Karena signifikansi jauh lebih
kecil dari 0,05, maka model regresi linier berganda ini dapat digunakan untuk
memprediksi nilai total bakteri atau dapat dikatakan bahwa variabel konsentrasi
khitosan dan lama penyimpanan secara bersama-sama berpengaruh terhadap
total bakteri produk ikan teri asin kering (Sri Sedjati, 2006).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
2.5 Software ODV
Ocean data View adalah suatu program komputer perangkat lunak yang
dibuat oleh R. Schlitzer berfungsi untuk menampilkan hasil eksplorasi dari
oseanografi dan tampilan geo-referensi, juga urutan data (grid data) secara
interaktif. Ocean data view biasanya banyak digunakan pada berbagai penelitian
dasar laut untuk mengetahui kontur atau kondisi dasar laut. Metode penelitian
yang digunakan adalah metode kuantitatif yang digunakan untuk menganalisis
data. Struktur lapisan termoklin dideskripsikan dengan penentuan nilai sebaran
batas atas dan batas bawah menggunakan asumsi bahwa terdapat perbedaan
gradien temperatur lebih besar atau sama dengan 0,05C/m. Data diolah
menggunakan software Ocean Data View 4.1 untuk melihat sebaran vertikal
temperatur serta pembuatan tabulasi struktur termoklin menggunakan Ms.Excel.
(Sidabutar, 2014).
Perangkat lunak atau software Ocean Data View (ODV) adalah program
aplikasi computer untuk menampilkan secara visual (ploting) secara interaktif
eksplorasi dan grafikal parameter oseanografi secara horizontal maupun vertikal
beserta profil geo-referensi lainnya. Tampilan dapat berupa cuplikan dan data
grid. Program aplikasi ini dilengkapi dengan metode interpolasi dan pembuatan
grafik hubungan antar parameter lainnya. ODV ini dapat di-download di web.
http://www.nocd/odv.com atau http://www.awibremerhaven.de/GEO/ODV. Dan
Keunggulan software ODV ini adalah dapat secara langsung membentuk dan
menampilkan sebaran vertikal danhorizontal parameter dari stasiun yang ada.
Dan kelemahannya adalah ODV tidak baik digunakanjika lokasi perairan
sempSit.(Tisiana et al ., 2015)

2.6 Software SPSS


SPSS sebagai software statistik pertama kali dibuat tahun 1968 oleh
mahasiswa Stanford University, yakni Norman H. Nie, C. Hadlai Hull, dan Dale H.
Bent. Saat itu software dioperasikan pada komputer mainframe. Setelah penerbit
terkenal McGraw-Hill menerbitkan user manual SPSS, program tersebut menjadi
populer. Pada tahun 1984, SPSS pertama kali muncul dalam versi PC (bisa
dipakai untuk komputer desktop) dengan nama SPSS/PC+, dan sejalan dengan
populernya sistem operasi Windows, SPSS pada tahun 1992 juga mengeluarkan
dalam versi Windows. SPSS juga menjalin aliansi strategis dengan software

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
house terkemuka dunia lainnya, seperti Oracle Corp., Business Object, serta
Ceres Integrated Solutions (Santoso, 2008)

Merupakan salah satu dari sekian banyak software statistika yang banyak
digunakan oleh berbagai kalangan untuk menganalisis data statistika. Hal ini
karena software SPSS selain mudah didapat di pasaran, juga mudah
dioperasikan, serta outputnya mudah dibaca oleh user. Seiring berkembangnya
software dan tuntutan akan kebutuhan pengolahan data, muncul versi SPSS
terbaru, yaitu SPSS 15.0. Perbedaan yang signifikan antara SPSS 15.0 dengan
SPSS 13.0 ke bawah, pada SPSS 15.0 dapat membuka SPSS Data Editor lebih
dari satu file (Pramesti, 2007).

2.7 SeaDAS
SeaDAS adalah paket analisis citra komprehensif untuk pengolahan,
display, analisis, dan kontrol kualitas data warna laut. Meskipun awalnya
dikembangkan untuk mendukung misi SeaWiFS, sekarang mendukung sebagian
besar AS dan internasional misi warna laut. Paket visualisasi inti untuk SeaDAS 7
didasarkan pada kerangka BEAM, dengan ekstensi yang menyediakan fungsi
yang disediakan oleh versi sebelumnya dari SeaDAS (NASA,2016).

Pengolahan data SeaWiFS dan AVHRR dilakukan dengan menggunakan


perangkat lunak SeaDAS (SeaWiFS Data Analysis System) for Windows versi
5.2. Tahap pertama dilakukan pemotongan citra (cropping) melalui program
display yang terdapat pada menu SeaDAS yang dilakukan untuk menentukan
stasiun I, II, III, IV, dan V. Data hasil ekstraksi ini kemudian dihasilkan data ASCII
yang selanjutnya digunakan untuk memperoleh informasi mengenai fluktuasi
konsentrasi klorofil-a dan SPL secara temporal dan spasial pada lokasi
penelitian. Kemudian dilakukan penyaringan data (quality control) untuk
menghilangkan data ekstrim tinggi dan data ekstrim rendah yang diduga bukan
merupakan nilai konsentrasi klorofil-a dan SPL yang sebenarnya (Nababan et al.,
2012).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
2.8 Satelit Yang Digunakan
2.8.1 Satelit Aqua Modis
Menurut Annas (2009), satelit yang cukup terkenal untuk penginderaan
jauh adalah Aqua/Terra MODIS. MODIS (Moderate Resolution Imaging
Spectroradiometer) merupakan sebuah instrumen penting yang berada dalam
satelit Terra (EOS AM) dan Aqua (EOS PM). Satelit Aqua/Terra MODIS
mengamati seluruh permukaan bumi setiap 1 hingga 2 hari, memperoleh data
dalam 36 kanal pita spektrum (spectral band) atau grup dari panjang gelombang.
Berikut ini adalah tahapan data satelit MODIS :
Data Level 0 : Data mentah yang didapatkan langsung dari satelit
masihdalamformat data transmisi.
Data Level 1a : Data telah diperiksa dan direkonstruksi. Data
sudahmempunyai informasi waktu dan keterangan koefisien kalibrasi serta
parameter georeference.
Data Level 1b : Data sudah disisipkan beberapa subfile
tersendiriberupadata lokasigeografis, datakalibrasi sensor untuk konversi
perhitungan digital.

Data Level 2 : Data level 1 telah diproses untuk menghasilkan


produkdata geofisik seperti brightness temperatur, radiance, cloud mask,
NDVI, SST, LST, dan fire.

ialah satu teknologi yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah


negara kita sebagai negara kepulauan yang telah disebutkan sebelumnya adalah
teknologi penginderaan jarak jauh. Teknologi ini menggunakan kemampuan
satelit yang dapat menangkap citra pemetaan suatu wilayah dengan spesifikasi
yang dimilikinya. Salah satu sensor penginderaan jauh yang memiliki
kemampuan diatas adalah sensor MODIS yang dibawa satelit TERRA/AQUA.
Dari data sensor MODIS, kita dapat diketahui informasi mengenai potensi
sumber daya alam yang dimiliki Indonesia. Indonesia dilalui garis khatulistiwa
sehingga mempunyai karakteristik unik karena wilayah perairannya menjadi
tempat interaksi antara massa air yang datang dari Samudra Hindia dan
Samudra Pasifik. Pertemuan masa air dari kedua samudra tersebut di daerah-
daerah wilayah perairan laut Indonesia, dapat diperkirakan daerahdaerah
tersebut terdapat banyak ikan yang beraneka ragam. Karena dinamika tersebut,
maka keberadaan daerah ikan di perairan Indonesia bersifat dinamis, selalu

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
berubah / berpindah mengikuti pergerakan kondisi lingkungan, dimana secara
alamiah ikan akan memilih habitat yang lebih sesuai. Sedangkan habitat tersebut
sangat dipengaruhi oleh kondisi atau parameter oseonografi perairan seperti
suhu permukaan laut, salinitas, konsentrasi klorofil laut, cuaca dan sebagainya
(Rifqi, 2009).

2.8.2 Satelit Oscar


Akronim dari nama OSCAR adalah Orbiting Satellite Carrying Amateur
Radio. Awalnya dibangun untuk tujuan non-komersial oleh anggota proyek
OSCAR di garasi di Silicon Valley. Untuk sekarang dibangun oleh dan/atau
didanai oleh anggota AMSAT dan AMSAT afiliasi. Awalnya hanya sebagai "bleep
sat" tetapi sekarang sudah menjadi repeater atau transponder yang canggih
dengan didorong untuk membawa sensor dan percobaan ilmiah lainnya.
OSCAR-I telah memiliki baterai bertenaga 140 mw. Transmitter beroperasi di 2
meter band. Transmisi tersebut adalah pesan "Hai" selama tiga minggu dan
masuk kembali ke atmosferpada 31 Januari 1962 setelah membuat 312 orbit.
Ucapan "Hai" digunakan dalam hampir semua Beacon, termasuk AO-40 beacon
telemetri, dibangun dan diluncurkan oleh Dinas satelit amatir (Johnson, 2016).

Menurut Bilsing (2016) Misi dari OSCAR-1 membuat tiga hal yang jelas
yaitu mampu:

1 Desain dan membangun handal operasional satelit.


2 Mengkoordinasikan dengan peluncuran pemerintah lembaga
3 Melacak satelit dan mengumpulkan dan memproses terkait ilmiah dan
rekayasa informasi.
Kemudian seperti sekarang ini, Amatir Radio adalah eksperimental
Layanan Radio. Sebagai perintis HAM proyek OSCAR yang meingatkan
eksperimen 50 tahun yang lalu, selain hanya terlibat dalam QSOs, amatir harus
selalu mencari tantangan teknis yang baru. Keunikan OSCAR-1 pesawat ruang
angkasa itu tidak hanya dibangun oleh amatir, namun hanya sekitar empat tahun
setelah peluncuran Sputnik-1, satelit itu menjadi satelit pendukung pesawat
ruang angkasa pribadi non-pemerintah di dunia. Amatir radio satelit adalah satelit
buatan yang dibangun dan digunakan oleh operator radio amatir untuk
digunakan dalam layanan satelit amatir. Satelit ini menggunakan alokasi
frekuensi radio amatir untuk memfasilitasi komunikasi antara stasiun radio amatir.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Satelit amatir termasuk OSCAR, yang merupakan akronim dari Orbiting Satellite
Carrying Amateur Radio adalah satelit yang ditugaskan oleh AMSAT, sebuah
organisasi yang mempromosikan pengembangan dan peluncuran amatir radio
satelit.

2.8.3 Satelit Aquarius


Aquarius adalah instrumen NASA kapal pesawat ruang angkasaArgentina
SAC-D. Misinya adalah untuk mengukur salinitas permukaan laut global yang
memprediksi kondisi iklim pada masa depan lebih baik.Aquarius dikirim ke
Argentina pada tanggal 1 Juni 2009 untuk dipasang di INVAP dibangun SAC-D
satelit. Itu kembali ke Vandenberg Air Force Base pada 31 Maret, 2011.
Observatorium ini telah berhasil diluncurkan dari Vandenberg Air Force Base
pada tanggal 10 Juni 2011. Setelah peluncuran kapal Delta II dari Vandenberg Air
Force Base di California, SAC-D dilakukan menjadi 657 km orbit (408 mi)
matahari sinkron untuk memulai misi 3 tahunnya (NASA, 2016).

Satelit Aquarius inovatif yang diluncurkan dengan sukses dari


Vandenberg Air Force Base di California pada 10 Juni 2011 dengan roket United
Launch Alliance Delta II. Ini adalah misi satelit pertama yang khusus dirancang
untuk memberikan pengukuran global yang bulanan bagaimana salinitas air laut
bervariasi di permukaan laut, yang merupakan kunci untuk mempelajari
hubungan antara sirkulasi laut dan siklus air global. Variasi permukaan laut
salinitas adalah wilayah kunci dari ketidakpastian ilmiah. Variasi salinitas
memodifikasi interaksi antara sirkulasi laut dan siklus air global, yang pada
gilirannya mempengaruhi kemampuan laut untuk menyimpan dan mengangkut
panas dan mengatur iklim bumi. Aquarius Misi berusaha untuk menentukan
bagaimana laut merespon efek gabungan dari penguapan, curah hujan, es
mencair dan limpasan sungai pada skala waktu musiman dan antar-tahunan, dan
dampaknya terhadap distribusi global dan ketersediaan air bersih. Ini mengontrol
pembentukan massa air di laut dan mengatur sirkulasi laut 3-dimensi (ESR,
2016).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3. METODE PRAKTIKUM

3.1 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan saat melakukan praktikum Dinamika ekosistem laut
yang pertama, kedua, dan ketiga adalah sebagai berikut:
Tabel 1. Tabel Alat-alat yang digunakan pada saat praktikum

N NAMA BAHAN FUNGSI


O
1 Laptop Sebagai media dalam
menyampaikan materi dan
mengerjakan praktikum
2 Kabel Roll Sebagai sumber listrik laptop pada
saat praktikum
3 LCD dan Proyektor Untuk menampilkan materi
mengenai praktikum
4 Alat Tulis Sebagai media mencatat materi
praktikum
5 Charger untuk carger laptop
Sumber: Kajian Praktikum Dinamika Ekosistem Laut, 2016

Sedangkan bahan yang digunakan dalam praktikum pertama, kedua, dan


ketiga dinamika ekosistem laut adalah sebagai berikut :

Tabel 2. Tabel Bahan yang digunakan saat praktikum

N NAMA BAHAN FUNGSI


O
1 Buku Panduan Sebagai pedoman untuk praktikum

2 Data statistic perikanan Sebagai data hasil tangkapan


tahun 2003-2014 yang akan diolah.
3 Data Balitbang tahun Sebagai data yang digunakan
2003-2014 untuk variabel oseanografi
4 Citra Satelit Aqua Modis Untuk mendownload database
dari Opendap NASA-JPL pada
tahun 2014.
5 Softwer SPSS (Statistical Digunakan untuk menganalisa

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Package of the Social regresi liner ganda antara hasil
Science) tangkapan dengan parameter
oceanografi.
6 Software ODV (Ocean Digunakan untuk mengolah data
Data View) 4.7.2 dari citra satelit
7 Microsoft Excel 2013 Untuk mengolah data hasil dari
ODV dan menganalisa regresi
linier tunggal hasil tangkapan
dengan parameter.
Sumber: Kajian Praktikum Dinamika Ekosistem Laut, 2016

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.2 Skema kerja
3.2.1 Persebaran Parameter Oseanografi (Suhu,Salinitas, Klorofil)

PERSIAPAN

Mempersiapkan Alat dan Bahan

Menggunakan software spss v 17.0

Mendownload Data di Citra Satelit Aqua Modis

Data di olah menggunakan software

Data di analisa menggunakan ODV

HASIL

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.2.2 Persebaran Parameter Oseanografi (Arus)

PERSIAPAN

Mempersiapkan Alat dan Bahan

Menggunakan software ODV

Mendownload Data di PODAC

Data di olah menggunakan software ms.excel dan Surfer

Data di analisa menggunakan Surfer

HASIL

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.2.3 Regresi Linier Tunggal

REGRESI LINIER TUNGGAL

Persiapan alat dan Bahan

Data diolah menggunakan statistik pada excel

Meregresikan Data Statistik di Excel

Menganalisa hasil Regresi Linier Tunggal

Analisis uji F dan uji Korelasi

HASIL

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.2.3 Regresi LinierBerganda

REGRESI LINIER BERGANDA

Persiapan Alat dan Bahan

Menginstal Software SPSS v. 17

Membuka Data Statistik di Excel

Mengolah Data Statistik ke Software SPSS

Menganalisa Hasil Regresi Berganda

Analisi uji F dan uji korelasi

HASIL

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
3.3 Tahap Analisa
Pada saat praktikum dinamika ekosistem laut, para praktikan melakukan
pengukuran mengenai beberapa parameter oceanografi (suhu, salinitas, arus,
dan klorofil) serta menganalisis data hasil tangkapan ikan melalui berbagai
aplikasi di antaranyaODV (Ocea Data View), SeDAS, SPSS 16 dan Mirosoft
Excel. Pengukuran parameter oceanografi yang dilakukan di bagi menjadi
beberapa bagian daerah yaitu perairan Selatan Jatim, Utara Jatim dan perairan
Selat Madura. Pada praktikum yang pertama dinamika ekosistem laut
mempelajari tentang pengukuran parameter oceanografi dengan
menggunakanaplikasi SeaDAS, Microsoft Exel, dan ODV (Ocean Data View).
Dari pengukuran ter sebut para praktikan dapat mengetahui konsentrasi
parameter oceanografi meliputi suhu, klorofil dan salinitas pada tahun 2014
pada masing-masing wilayah perairan. Pada praktikum yang kedua dinamika
ekosistem laut mempelajari tentang pengukuran kecepatan arus, serta
mengiterpretasikan arah pergerakan arus pada masing-masing wilayah yang
telah dibagi sebelumnya dengan menggunakan aplikasi Surfer, Microsoft Excel
dan ODV (Ocean Data View). Pada praktikum yang ketiga dinamika ekosistem
laut mempelajari tentang pengolahan data dengan regresi linier tungggal dan
regresi linier ganda, serta penganalisaan mengenai hubungan parameter
osenografi meliputi suhu, salinitas, klorofil, dan arus terhadap hasil tangkapan
dengan menggunakan aplikasi Microsoft Excel dan SPSS .

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Praktikum


Data hasil tangkapan ikan beloso di perairan selat madura tahun
2003-2014 diperoleh dari stastistic DKP Jawa timur adalah sebagai berikut
Tabel 3. Tabel Hasil Validasi Ikan di Selat Madura

SPL SALINITAS KHLOROFIL-A Arus( m/ CATCH


TAHUN (oC) (ppt) (mg/m3) s) (ton)
2003 28.1 32.14 0.73 0 209.3818182
2004 28.7 32 0.24 0 195.6909091
2005 28.6 32.21 0.29 0 171.7181818
2006 27.9 32.14 2.98 0 195.2909091
2007 28.4 32.18 0.21 0 293.9142857
2008 27.5 32.18 0.47 0 338.6785714
2009 29.81 32.53 0.45 0 383.4428571
2010 30.54 32.29 0.53 0.148 237.8
2011 29.18 33.35 0.71 0.167 218.8714286
2012 29.53 33.38 0.73 0.105 136.1
2013 30.85 33.53 0.52 0.151 165.1166667
2014 29.01 17.36 0.16 0.18 238.5666667
(Sumber: DKP JATIM 2003 - 2014)

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
4.2 Analisa Prosedur
4.2.1 Suhu Permukaan Laut
Dalam praktikum mata kuliah Dinamika Ekosistem Laut membutuhkan
data satu tahun yang akan dibuat rata-rata menjadi Musim Barat dan Musim
Timur. Data diunduh dengan satelit MODIS dengan database NASA-JPL atau
Ocean Colour. Data yang diunduh dalam bentuk NetCDF supaya dapat
langsung bisa diolah dengan aplikasi ODV (Ocean DataView). Selanjutnya,
setiap parameter pada tiap musim diolah dengan menggunakan aplikasi
SEADASS. Data yang diolah untuk membentuk permukaan dan memetakan
parameter pada perairan tersebut. Langkah pertama yang harus dilakukan yaitu
menginstal aplikasi SeaDAS dan ODV pada laptop. Setelah itu buka aplikasi
SeaDAS anda. Setalah itu pilih menu file pada pojok kiri atas lalu klik open.
Memasukkan data yang akan diamati, setelah itu pilih data suhu yang akan kita
amati yaitu pada bulan desember Lalu klik open product. Kemudian klik brand
(product) dua kali lalu pilih qual_sst. Lalu pilih crop a file spatially untuk
menentukan koordinat suatu perairan yang akan kita amati, misalnya perairan
selat madura. Lalu masukkan koordinatnya pada 4 kolom pertama dari atas.
Kemudian klik ok Lalu langkah selanjutnya pilih brand (product) klik 2 kali lalu
pilih qual_sst untuk memunculkan gambar yang akan diamati Setalah itu pilih
rectangle drawimg tool untuk mengeblok gambar Lalu klik geometri 2 kali,
Kemudian pilih qual_sst untuk memunculkan gambar Kemudian klik kanan pada
luar gambar dan pilih export mask pixels Lalu kemudian klik ok Kemudian klik
write to file untuk menyimpan data pengamatan Lalu simpan data yang telah
diamati. Lakukan langkah sama untuk mencari suhu pada bulan Januari dan
februari untuk perairan selat madura.
Citra yang digunakan untuk analisa suhu permukaan laut (SPL)
merupakan citra ASTER 13 Juli 2008. Tahap awal yang dilakukan dalam analisa
citra adalah koreksi radiometri yang dilakukan dengan cara konversi jadi radian
nilai digital number pada citra ASTER, nilai radian yang didapatkan kemudian
diubah ke dalam temperature kinetik, nilai temperature kinetik masih dalam
satuan Kelvin, yang kemudian diubah daam Celcius. Pada penelitian suhu
permukaan laut (SPL) citra ASTER yang digunakan pada saluran TIR (saluran
10, 11, 12, 13, 14) yang memiliki tipe dat byte, dengan tingkat kecerahan 11
byte. Terlebih dahulu nilai digital number dirubah ke nilai radiansi spectral
(radiance), temperature pancaran (radiance temperature), sampai menghasilkan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
nilai temperature kinetik dapat digunakan band math function pada perangkat
lunak ENVI 4.5, ILWIS dan AreGIS 9.3 (Ayu, 2012).

4.2.2 Klorofil
Dalam praktikum mata kuliah Dinamika Ekosistem Laut membutuhkan
data satu tahun yang akan dibuat rata-rata menjadi Musim Barat dan Musim
Timur. Data diunduh dengan satelit MODIS dengan database NASA-JPL atau
Ocean Colour. Data yang diunduh dalam bentuk NetCDF supaya dapat langsung
bisa diolah dengan aplikasi ODV (Ocean Data View). Selanjutnya, setiap
parameter pada tiap musim diolah dengan menggunakan aplikasi SEADASS.
Data yang diolah untuk membentuk permukaan (surface) dan memetakan
parameter pada perairan tersebut. Langkah pertama yang harus dilakukan yaitu
membuka aplikasi SeaDAS yang ada pada laptop anda. Setelah itu pilih menu
file pada pojok kiri atas lalu klik open. Masukkan data yang akan diamati. Lalu
setelah itu pilih data klorofil yang akan kita amati yaitu pada bulan desember.
Lalu klik open product lalu klik brand (product) dua kali lalu pilih clor_ a Setelah
itu akan muncul gambar. Lalu pilih crop a file spatially untuk menentukan
koordinat suatu perairan yang akan kita amati, misalnya perairan selat madura
Lalu masukkan koordinatnya pada 4 kolom pertama dari atas . kemudian klik ok
Lalu langkah selanjutnya pilih brand (product) klik 2 kali lalu pilih clor_a untuk
memunculkan gambar yang akan diamati Setalah itu pilih rectangle drawing tool
untuk mengkotaki gambar. Lalu klik geometri 2 kali, akan muncul tampilan.
Kemudian pilih chlor_a. Setelah itu klik kanan pada luar gambar dan pilih export
mask pixels. Kemudian klik write to file untuk menyimpan data pengamatan Lalu
simpan data yang telah diamati. Lakukan hal yang sama untuk mencari
kelimpahan klorofil pada bulan januari dan februari di perairan selatMadura.

Dalam penelitian ini, dilakukan pengelompokan data konsentrasi klorofil-


a, suhu muka laut, kecepatan arus permukaan dan curah hujan tiap-tiap bulan.
Data-data tersebut kemudian dirata-ratakan dengan menggunakan Perangkat
lunak Microsoft Excel, Selanjutnya adalah membuat grafik rata-rata bulanan
konsentrasi klorofil-a pada periode tahun 2000-2009 untuk melihat pola dan
karakteristik klorofil-a. Selain grafik rata-rata bulanan konsentrasi klorofil-a pada
periode tahun 2000-2009, juga dibuat grafik rata-rata bulanan suhu muka laut,
kecepatan arus permukaan dan curah hujan pada periode tahun 2000-2009
untuk melihat bagaimana pengaruhnya terhadap konsentrasi klorofil-a. Langkah

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
selanjutnya adalah menentukan korelasi (kuat hubungan) antara konsentrasi
klorofil-a, suhu muka laut, kecepatan arus permukaan dan curah hujan
menggunakan perangkat lunak SPSS 13.0. Jika terdapat hubungan, maka akan
diketahui seberapa signifikan hubungan antar unsur-unsur tersebut. Untuk
mencari korelasi ini digunakan metodekorelasi bivariat untuk mengukur keeratan
hubungan diantara hasil-hasil pengamatan dari populasi yang mempunyai dua
varian (Effendi et al., 2012).

4.2.3 Salinitas
Dalam praktikum mata kuliah Dinamika Ekosistem Laut membutuhkan
data satu tahun yang akan dibuat rata-rata menjadi Musim Barat dan Musim
Timur. Data diunduh dengan satelit MODIS dengan database NASA-JPL atau
Ocean Colour. Data yang diunduh dalam bentuk NetCDF supaya dapat langsung
bisa diolah dengan aplikasi ODV (Ocean DataView). Selanjutnya, setiap
parameter pada tiap musim diolah dengan menggunakan aplikasi SEADASS.
Data yang diolah untuk membentuk permukaan (surface) dan memetakan
parameter pada perairan tersebut. Langkah pertama yang harus dilakukan yaitu
menginstal aplikasi SeaDAS dan ODV pada laptop. Setelah itu buka aplikasi
SeaDAS anda. Setelah itu pilih menu file pada pojok kiri atas lalu klik open.
Memasukkan data yang akan diamati, Lalu setelah itu pilih data salinitas yang
akan kita amati yaitu pada bulan desember. Kemudian klik open product, maka
akan muncul tampilan. Kemudian klik brand(product) 2 kali kemudian klik sea
surface salinity mean , Maka akan muncul gambar Lalu pilih crop a file spatially
untuk menentukan koordinat suatu perairan yang akan kita amati, misalnya
perairan selatmadura. Lalu masukkan koordinatnya pada 4 kolom pertama dari
atas kemudian klik ok, Lalu langkah selanjutnya pilih bands (product) klik 2 kali
lalu pilih sea surface salinity mean untuk memunculkan gambar yang akan
diamati, Setelah itu pilih rectangle drawimg tool untuk mengeblok gambar Lalu
klik geometri 2 kali, akan muncul tampilan . Lalu kemudian klik sea surface
salinity mean untuk memunculkan gambar kembali. Kemudian klik kanan pada
luar gambar dan pilih export mask pixels. Kemudian klik write to file untuk
menyimpan data pengamatan, Kemudian simpan data yang telah di dapat.

Penentuan lokasi menggunakan metode pertimbangan (Purposive


Sampling Method). Penentuan lokasi pengukuran dilakukan dengan melihat peta
perairan Selat Bali dan data batimetri sekunder perairan, dari data tersebut

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
ditentukan daerah yang dianggap dapat mewakilikondisi daerah Perairan Selat
Bali bagian selatan yang berdekatan dengan Samudra Hindia
sertamemperhatikan kemudahan pencapaian. Untuk mengetahui posisi stasiun
pengukuran data insituserta pemetaan karakteristik pantai digunakan alat Global
Positioning System (GPS Receiver). Pengukuran salinitas dilakukan
menggunakan alat Wate rQuality Checker (WQC) pada permukaan perairan.
Kedalaman yang dijangkau antara 1-5 m. WQC yang digunakan ialah merk TOA-
DKK Model WQC-24, alat ini dimasukkan ke perairan antara kedalaman 0-5 m
untuk mengukur suhu dan salinitas. Hasil pengukuran dilihat kemudian dicatat
(Diestya et al., 2015).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
4.2.4 Arus
Data satu tahun yang akan dibuat rata-rata menjadi Musim Barat dan
Musim Timur. Data diunduh dengan satelit MODIS dengan database NASA-JPL
atau Ocean Colour. Data yang diunduh dalam bentuk NetCDF supaya dapat
langsung bisa diolah dengan aplikasi ODV (Ocean Data View). Selanjutnya,
setiap parameter pada tiap musim diolah dengan menggunakan aplikasi ODV.
Dalam praktikum ini praktikan mengunduh data arus selama satu tahun, aplikasi
yang digunakan yaitu Surfer, Ms.Excel dan ODV. Langkah pertama yang harus
kita lakukan yaitu dengan cara membuka aplikasi ODV yang telah terinstall pada
laptop, setelah itu kita klik file lalu pilih open dan masukkan data arus tahun
2014. Setelah itu masukkan data arus tahun 2014 dengan cara klik open,
Setelah itu akan muncul netCDFsetup wizard lalu kita pilih next Setelah itu next
lagi Kemudian next lagi Setelah itu kita rubah latitude dan longitude pada sesuai
dengan daerah yang akan diamati, kemudian Isikan latitude dan langtitude pada
kotak disamping(sesuai daerah). Lalu klik ok. Kemudian pilih finish, setelah itu
akan muncul gambar. Kemudian pilih menu export, stasiun data dan klik odv
spreadsheet file, Kemudian save data yang telah di lakukan percobaan Setelah
itu akan muncul select variable for export kemudian pilih ok, lalu akan muncul
spreadsheet file properties kemudian klik ok, Kemudian akan muncul export to
spreadsheet file lalu pilih ok.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Setelah itu kita buka Ms.Excel untuk mengolah data Kemudian pilih file
lalu open dan pilih data yang akan di olah. Setelah itu akan muncul text import
wizard dan pilih next, Setelah itu akan muncul text import wizard step 2 of 3. Dan
kita pilih next Setelah itu akan muncul text import wizard step 3 of 3. Dan kita pilih
finish, Setelah itu untuk menormalkan data tersebut kita hapus data yang
dianggap eror Setelah itu kita hapus data yang dianggap kurang dibutuhkan,
sehingga akan tersisa data data yang diperlukan saja( longitude, latitude,
tanggal, bulan, tahun, ocean surface zonal currents dan ocean surface meridonal
currents). Setelah itu pada kolom A kita cut dan pindahkan ke kolom D. setelah
itu akan muncul gambar sebagai berikut dan ganti nama ODV fix yang ada di
bawah Ms.Excel dengan SM_2014, Setelah kita buka workbook baru pada
Ms.Excel dan kita beri nama SM_MB yang artinya selat madura _musim barat.
Setelah itu kita tuliskan angka 1 pada kolom C dan angka 2 pada kolom E dan
tuliskan x pada kolom A2 dan y pada kolom B2 dan biwah angka 1 kita isi dengan
u dan v. Kemudian geser angka 1 dan 2 tersebut sampai angka 12 keluar
begitupula dengan yang kita lakukan pada u dan v. Kemudian copy semua data
pada SM_2014 pada SM_MB dengan memperhatikan variabelnya, Kemudian
kita copy-paste data untuk musim barat, kita copy bulan desember, januari, dan
februari. Setelah itu kita tekan ctrl + Huntuk mengganti data. pada replace with
kita isi dengan nol, kemudian kita klik replace all. Kemudian akan muncul
gambar, Kemudian kita buka sheet baru dan copykan semua data yg diperlukan (
latitude, longitude dan pada bulan januari, februari, dan desember). Setelah itu
kita tambahkan u rata rata dan v rata rata pada I1 dan J1 dan lakukan pencarian
nilai U rata rata dan v rata rata dengan rumus AVERAGE. Setelah itu pada kolom
K1 tuliskan huruf z dan untuk mencari nilai z kita gunakan rumus
=SQRT((nilai1^2)+(nilai2^2)). Setelah itu kita pilih file dan save data yang sudah
kita olah.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Setelah selesai buka aplikasi surfer. Setelah itu pilih grid lalu pilih data
yang sudah kita olah pada Ms.excel. Dan klik open. Kemudian akan muncul data
import options, pilih ok. Kemudian akan muncul grid data dan pilih ok. Setelah itu
akan muncul gambar. Setelah itu pilih map lalu pilih new dan pilih contour map
lalu ok. Selanjutnya kita pilih data yang sudah kita grid tadi dan klik open, maka
akan muncul gambar arus, Setelah itu warnai gambar disamping dengan cara
klik pada bagian property manager, Setelah itu beri parameter warna dengan
cara yang hampir sama pada pemberian warna. Semisal kurang suka dengan
warna yang ini,maka bisa mengubah warnanya. Dengan cara klik fill color
Setelah itu pilih map lalu pilih add dan pilih 2-grid vector layer, Lalu pilih menu
grid yang tadi untuk mrmunculkan arah arus. Kemudian klik open, setelah itu
akan muncul tampilan peta. Setelah itu save data yang telah kita buat dengan
cara klik file dan pilih save as.
Pengukuran arus dilakukan dengan menggunakan Current Meter Valeport
Type 106, dimana alat ini dapat merekam kecepatan dan arah arus. Pengukuran
arus dilakukan dengan mengukur arus laut pada 3 lokasi di Kota Padang,
Pariaman, dan Painan. Pengukuran di setiap lokasi dilakukan pada 3 (tiga)
kedalaman yaitu kedalaman 0,2d, 0,6d dan 0,8d, dimana d adalah kedalaman
total perairan. Pengamatan arus dilakukan selama 3 x 24 jam berturut-turut, dan
dalam setiap musim yang berbeda, yaitu musim peralihan (27-30 April 2004),
musim timur (9-12 Juli 2004) dan musim barat (24-27 Nopember 2004) (Nugroho
dan Agus, 2007).

4.3 Analisa Hasil


4.3.1 Interpretasi Sebaran Parameter Lingkungan
1. Hubungan Antara Parameter Suhu terhadap Hasil Tangkapan
Interpretasi sebaran parameter suhu pada saat Musim Barat (Bulan
Desember, Januari, dan Februari) di perairan Selat Madura dapat dilihat

Gambar 2. Hubungan Parameter Suhu dengan Hasil Tangkapan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Sumber : Data suhu Hasil Kajian Praktikum, 2016

Berdasarkan peta sebaran suhu permukaan laut di Selat Madura pada

musim barat diatas, diperoleh kisaran suhu antara 29-30oC. Hal tersebut
menunjukkan bahwa suhu permukaan laut di Selat Madura pada musim barat
cukup tinggi. Hal ini disebabkan karena pada musim barat bumi sedang
mengalami musim panas.

Angin muson menyebabkan variasi suhu permukaan Laut Jawa, di mana


pada saat periode muson tenggara (musim timur), angina, dan arus di Laut Jawa
bergerak dari timur ke barat membawa massa air yang relatif lebih dingin masuk
ke arah barat yang tergambar dari pola garis isotherm dengan ujung lidah
terbentuk di bagian barat Laut Jawa. Rata-rata suhu permukaan laut di Laut
Jawa 27,25 sampai dengan 28,25 C dengan suhu permukaan laut yang lebih
tinggi berada di sebelah barat, sedangkan pada periode muson barat laut (musim
barat) massa air dari Laut Cina Selatan mengisi Laut Jawa dan mendorong
massa air ke arah timur sesuai dengan arah pergerakkan angin dan arus (Wyrtki,
1961 dalam Lumbangaol dan Bambang, 2007).

2. Hubungan Antara Parameter Klorofil Dengan Hasil Tangkapan


Interpretasi sebaran parameter klorofil pada saat Musim Barat (Bulan
Desember, Januari, dan Februari) di perairan Selat Madura dapat dilihat sebagai
berikut :

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 3. Hubungan Parameter Klorofil-a dengan Hasil Tangkapan

Sumber: Data klorofil Hasil Kajian Praktikum, 2016

Sebaran konsentrasi klorofil-a di perairan selat madura pada musim barat


cenderung tinggi yakni mencapai 5 mg/L disekitar perairan pantai hal ini juga
sebagai akibat dari tingginya suplai nutrien yang berasal dari daratan melalui
aliran air sungai sedangkan cenderung rendah didaerah lepas pantai yakni rata-
rata sebesar 0,5 mg/L.
Distribusi horisontal konsentrasi klorofil-a rata-rata bulanan menunjukkan
bahwa secara umum konsentrasi klorofil-a lebih tinggi di sekitar pantai dan
semakin menjauhi pantai konsentrasi menurun menjadi <0,5 mg m-3.
Konsentrasi klorofil-a di bagian timur (4-6LS: 114-118BT) yakni disekitar pantai
Kalimantan lebih tinggi dibandingkandengan wilayah bagian tengah (4-6LS:
108-114BT). Konsentrasi klorofil-a di bagian tengah yakni di sekitar pantai
Kalimantanrata-rata >3 mg m-3 tergolong tinggi untukmenghasilkan produktivitas
primer dan bagi makananbiota laut (larva udang, ikan, dan lain lain)
(Kaswadji,2006 dalam Lumbangaol dan Bambang, 2007).

3. Hubungan antara Parameter Salinitas dengan Hasil Tangkapan


Interpretasi sebaran parameter salinitas pada saat Musim Barat (Bulan
Desember, Januari, dan Februari) di perairan Selat Madura dapat dilihat sebagai
berikut :

Gambar 4. Hubungan Parameter Salinitas dengan Hasil Tangkapan


Sumber: Data Salinitas Hasil Kajian Praktikum, 2016

Berdasarkan peta sebaran salinitas diperairan Selat madura pada musim


barat diatas didapatkan rata-rata salinitas sebesar 25-35 . Pada dasarnya

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
salinitas mempunyai hubungan terbalik dengan suhu, dimana nilai suhu tinggi
akan diikuti dengan nilai salinitas yang rendah. Daerah perairan yang dekat
pantai memiliki salinitas yang lebih kecil dibandingkan dengan yang jauh dengan
pantai. Hal tersebut terjadi karena pada perairan yang dekat dengan pantai
mendapat masukan air tawar dari daratan. Selain itu terdapat pula faktor-faktor
yang lain,seperti run-off, hujan, evaporasi, dan sirkulasi massa air.

Bulan Januari sampai dengan Mei pada saat periode angin muson barat
laut, pola garis isohaline menunjukkan bahwa massa air bergerak dari barat
menuju ke timur. Selama periode ini Laut Jawa dominan diisi massa air dengan
salintas rata-rata 30 sampai dengan 32 psu. Sebaliknya, mulai bulan Juni, yang
merupakan periode awal muson tenggara, garis isohalinemenunjukkan massa air
bergerak dari timur ke barat. Pada periode Laut Jawa dominan diisi oleh massa
air dengan salintas rata-rata di atas 33 psu. Penetrasi yang paling jauh dari air
bersalinitas tinggi ini terjadi pada bulan September sampai dengan Oktober
ketika ujung lidah isohaline 34 psu mencapai bagian tengah Laut Jawa dan
selama periode ini kisaran nilai salintas antara 32,5 sampai dengan 34,2 psu
(Lumbangaol dan Bambang, 2007)

4. Hubungan Antara Parameter Arus dengan Hasil Tangkapan

Interpretasi sebaran parameter salinitas pada saat Musim Barat (Bulan


Desember, Januari, dan Februari) di perairan Selat Madura dapat dilihat sebagai
berikut :

Gambar 4. Hubungan Parameter Arus dengan Hasil Tangkapan


Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023
(Sumber: Data arus Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Nilai kecepatan arus di perairan selatan jawa timur pada musim timur
berkisar antara 0.7 sampai 0.2 disekitar perairan pantai cenderung melemah
atau bisa dibilang kecepatan arusnya tidak terlalu besar. Nilai arus yang tidak
terlalu besar juga disebabkan oleh beberapa faktor seperti angin, gaya coriolis,
dan perbedaan massa air.
Hasil pengukuran kecepatan dan arah arus yang dilakukan menunjukkan
bahwa arah arus dominan di permukaan mengalir dari Timur ke Barat.
Kecepatan arus maksimal di permukaan mencapai 0,309 meter/detik, kecepatan
arus minimal adalah 0,055 meter/detik, sedangkan untuk kecepatan arus rata-
rata di permukaan sebesar 0,155 meter/detik. Sedangkan pola Kecepatan dan
arah arus berdasarkan permodelan yang dibuat dari peta bathimetri mencakup
wilayah penelitian (Yusuf et al., 2012).

4.3.2 Hasil Regresi Tunggal dan Berganda


4.3.2.1 Regresi Tunggal

1. Hubungan SPL dengan hasil tangkap

Gambar 5. regresi tunggal hubungan suhu dengan cacth

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Tabel di atas merupakan hasil dari regresi antara data suhu serta hasil
tangkapan. Berdasarkan analisa data regresi antara parameter suhu dan hasil
tangkapan, didapatkan nilai significance F (Ftabel) yaitu 0,579561 sedangkan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
nilai Fhitung yaitu 0,32787. Dapat dibaca bahwa Fhit < Ftabel.
HaliniberartiterimaH0tolak H1. Hal tersebut berarti bahwa variabel X (suhu)
tidak berpengaruh yang nyata terhadap variabel Y (hasiltangkapan).
Dimana sesuai dengan nilai R Square yang kita dapatkan yaitu sebesar
0,031746, yang berarti hanya sebesar 0,031746 dari variabel Y (hasil tangkapan)
yang tidak dipengaruhi oleh variabel X (suhu). Melainkan dipengaruhi oleh
faktorlainnya.

Gambar 6. grafik hubungan suhu dengan cacth pada regresi tunggal

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Dari grafik hubungan SPL dengan hasil tangkapan diatas, didapatkan


persamaan liniernya yaitu y= -12.679x + 599.86.Pengaruh suhu terhadap hasil

tangkapan sebesar 0,0317,dimana nilai tersebut didapat dari nilai R2 yang


tertera. Maka dapat disimpulkan bahwa SPL tidak berpengaruh terhadap hasil
tangkapan.
Berdasarkan hasil uji-t diperoleh nilai signifikan dari masing-masing
parameter. Dimana nilai uji t untuk variabel Suhu diperoleh nilai propabilitas (Sig)
sebesar 0.001<0.05. Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa perubahan
variabel suhu berpengaruh nyata terhadap hasil tangkapan (Fausan, 2011).

2. Hubungan Arus dengan Hasil Tangkapan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 7. regresi tunggal hubungan arus dengan cacth

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Tabel di atas merupakan hasil dari regresi antara data arus serta hasil
tangkapan. Berdasarkan analisa data regresi antara parameter arus dan hasil
tangkapan, didapatkan nilai significance F (Ftabel) yaitu 0,311651 sedangkan
nilai Fhitung yaitu 1,135528. Dapat dibaca bahwa Fhit > Ftabel. Hal ini berarti
tolak H0 terima H1. Hal tersebut berarti bahwa variabel X (arus ) berpengaruh
yang nyata terhadap variabel Y (hasil tangkapan).
Dimana sesuai dengan nilai R Square yang kita dapatkan yaitu sebesar
0,101973 yang berarti hanya sebesar 0,101973 dari variabel Y (hasil tangkapan)
yang dipengaruhi oleh variabel X (arus). Sedangkan sisanya dipengaruhi oleh
faktorlainnya.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 8. grafik hubungan arus dengan cacth pada regresi tunggal

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Dari grafik hubungan arus dengan hasil tangkapan diatas, didapatkan


persamaan liniernya yaitu y=-249.94x + 250,51 Pengaru harus terhadap hasil

tangkapan sebesar 0.102 dimana nilai tersebut didapat dari nilai R2 yang tertera.
Maka dapat disimpulkan bahwa arus berpengaruh terhadap hasil tangkapan.
Berdasarkan hasil uji-t untuk variabel Kecepatan arus diperoleh nilai
propabilitas (Sig) sebesar 0.238>0.05. Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa
perubahan variabel Kecepatan arus nyata terhadap hasil tangkapan ikan
cakalang tidak berpengaruh (Fausan, 2011).

3. Hubungan Salinitas dengan Hasil Tangkapan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 9. regresi tunggal hubungan salinitas dengan cacth

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Tabel di atas merupakan hasil dari regresi antara data salinitas serta hasil
tangkapan. Berdasarkan analisa data regresi antara parameter salinitas dan hasil
tangkapan, didapatkan nilai significance F (Ftabel) yaitu 0,823478 sedangkan
nilai Fhitung yaitu 0,052445. Dapat dibaca bahwa Fhit > Ftabel. Hal in iberarti
tolak H0 terima H1.Hal tersebut berarti bahwa variabel X (salinitas) berpengaruh
yang nyata terhadap variabel Y (hasil tangkapan).
Dimana sesuai dengan nilai R Square yang kita dapatkan yaitu sebesar
0,005217, yang berarti hanya sebesar 0,005217 dari variabel Y yang dihasilkan
dari (hasil tangkapan) yang dipengaruhi oleh variabel X (salinitas). Sedangkan
sisanya dipengaruhi oleh bebrapa factor lainnya.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 10. grafik hubungan salinitas dengan cacth pada regresi tunggal

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Dari grafik hubungan Salinitas dengan hasil tangkapan diatas, didapatkan


persamaan liniernya yaitu y= -1.1964x + 269.46.Pengaruh salinitas terhadap

hasil tangkapan sebesar 0.0052 dimana nilai tersebut didapat dari nilai R 2 yang
tertera. Maka dapat disimpulkan bahwa Salinitas berpengaruh terhadap hasil
tangkapan.
Berdasarkan hasil uji-t untuk variabel salinitas nilai propabilitas (Sig)
sebesar 0.203>0.05. Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa perubahan
variabel salinitas tangkapan ikan cakalang diperoleh tidak berpengaruh nyata
terhadap hasil tangkapan (Fausan, 2011).

4. Hubungan Klorofil dengan hasil tangkapan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 11. regresi tunggal hubungan klorofil dengan cacth

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Tabel di atas merupakan hasil dari regresi antara data klorofil serta hasil
tangkapan. Berdasarkan analisa data regresi antara parameter klorofil dan hasil
tangkapan, didapatkan nilai significance F (Ftabel) yaitu 0,500588 sedangkan
nilai Fhitung yaitu 0,488362. Dapat dibaca bahwa Fhit >Ftabel. Hal ini berarti
tolak H0 terima H1.Hal tersebut berarti bahwa variabel X (klorofil) berpengaruh
yang nyata terhadap variabel Y (hasil tangkapan).
Dimana sesuai dengan nilai R Square yang didapatkan yaitu sebesar
0,046562 yang berarti hanya sebesar 0,048542 dari variabel Y (hasil tangkapan)
yang dipengaruhi oleh variabel X (klorofil). Sedangkan sisanya dipengaruhi oleh
faktor lainnya.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Gambar 12. grafik hubungan klorofil dengan cacth pada regresi tunggal

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Dari grafik hubungan klorofil dengan hasil tangkapan diatas, didapatkan


persamaan liniernya yaitu y=-20,9x + 246,02 Pengaruh klorofil terhadap hasil

tangkapan sebesar 0.0466 dimana nilai tersebut didapat dari nilai R2 yang
tertera. Maka dapat disimpulkan bahwa klorofil tidak berpengaruh terhadap hasil
tangkapan.
Berdasarkan hasil uji-t untuk variabel klorofil-a nilai propabilitas (Sig)
sebesar 0.014<0.05. Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa perubahan
variabel klorofil diperoleh berpengaruh nyata terhadap hasil tangkapan ikan
cakalang. Keberadaan konsentrasi klorofil-a di atas 0.2 mg m-3 mengindikasikan
keberadaan plankton yang cukup untuk menjaga kelangsungan hidup ikan-ikan
ekonomis penting (Zainuddin, 2007 dalam Fausan, 2011).

4.3.2.2 Regresi berganda


1. Hubungan Suhu,Salinitas,Klorofil, dan Arus dengan Hasil Tangkapan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Tabel 4. hubungan suhu, salinitas, klorofil, dan arus dengan hasil tangkapan

ANOVAb
Sum of
Model Squares Df Mean Square F Sig.
1 Regression 1.762E9 4 4.405E8 .895 .514a
Residual 3.445E9 7 4.921E8
Total 5.207E9 11
a. Predictors: (Constant), arus, klorofil, salinitas, suhu
b. Dependent Variable: catch

Tabel ANOVA di atas merupakan hasil dari regresi linier berganda antara
data gabungan parameter perairan yaitu suhu, salinitas, klorofil dan arus dengan
hasil tangkapan dengan menggunakan software SPSS (Statistical Package for
the Social Science). Berdasarkan analisa data regresi antara parameter suhu,
salinitas, klorofil-a dan arus secara bersamaan dengan hasil tangkapan,
didapatkan nilai F-hitung 895 dengan tingkat signifikasi sebesar 514. Dapat
dibaca bahwa probabilitas (tingkat signifikansi) lebih kecil daripada 0,05 atau
dapat dibaca Fhit > Ftabel. Hal ini berarti tolak H 0 terima H1. Apabila H0
ditolak, maka model regresi yang diperoleh dapat digunakan. Hal tersebut berarti
bahwa parameter suhu, salinitas, klorofil-a dan arus secara bersama-sama
memiliki pengaruhyangnyataterhadaphasiltangkapan. Uji- F dapat dilihat
hasilnya pada tabel ANOVA. Di dalam tabel ANOVA akan ditemui nilai statistik-F
( Fhitung ),dimana:
jika Fhitung Ftabel ( db1 , db2 ) maka terima H0 , sedangkan jika
Fhitung >Ftabel ( db1 , db2 ) maka tolak H0 .
Apabila H0 ditolak, maka model regresi yang diperoleh dapat digunakan

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Tabel 5. Model regresi

Model Summaryb
Durbin-
Std. Change Statistics Watson
R Adjusted Error of R F
Mo Squar R the Square Chang Sig. F
del R e Square Estimate Change e df1 df2 Change
1 22184.0
.582a .338 -.040 .338 .895 4 7 .514 1.000
6883
a. Predictors: (Constant), arus,
klorofil, salinitas, suhu
b. Dependent Variable:
catch

Pada tabel diatas diketahui nilai R Square yang didapatkan yaitu sebesar
338 yang berarti sebesar 338 dari variabel Y (hasil tangkapan) dipengaruhi oleh
variabel X (suhu, salinitas, klorofil dan Arus). Sedangkan sisanya dipengaruhi
oleh faktor lainnya.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Tabel 6. Koefisien Hasil Data

Coefficientsa

Standard
ized
Unstandardized Coefficie Collinearity
Coefficients nts Correlations Statistics

Std. Zero- Partia Tolera


Model B Error Beta t Sig. order l Part nce VIF

1 (Const -
267438.
ant) 116208. -.435 .677
456
500

Suhu 6256.09 10234.3


.296 .611 .560 -.205 .225 .188 .404 2.478
0 22

Salinit -
1919.07
as 1174.93 -.239 -.612 .560 .082 -.225 -.188 .623 1.606
2
4

klorofil 14859.6 9598.87


.516 1.548 .166 .481 .505 .476 .851 1.175
19 2

arus -
137381. -
142239. -.518 .335 -.329 -.364 -.318 .378 2.647
736 1.035
197

a. Dependent
Variable: catch

Pada tabel coefficients diatas dapat diketahui nilai ketentuan untuk SPL,
Salinitas, Klorofil dan Arus serta kostanta. Dimana nilai ini dugunakan untuk
menentukan persamaan perhitungan dari regresi berganda. Nilai yang didapat
pada SPL sebesar 6256.090,Salinitas sebesar 1174.934,Klorofil sebesar
14859.619, Arus sebesar 142239.197 dan kostanta sebesar 116208.500. Maka
nilai ini akan di substitusi pada persamaan regresi linier berganda berikut:
Y = a+bX1+cX2+dX3+eX4

Dimana y : hasil tangkapan, a : kostanta, b : parameter suhu, c : parameter


salinitas. Sedangkan X1, X2 dan X3 adalah data suhu, salinitas dan klorofil

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
pada tahun tertentu. Sehingga didapatkan persamaan sebagai berikut :

Y = (116208.500)+ (6256.090)X1 +(1174.934)X2 + (14859.619)X3+


(142239.197) X4

Gambar 13. Gambar histogram Hasil Tangkapan Ikan Beloso

(Sumber: Hasil Kajian Praktikum, 2016)

Dari grafik hasil Regresi Berganda menggunakan SPSS diatas, diketahui


dari 12 data yang digunakan didapatkan Standart Deviasi 0,798 dan mean1,17E-
15.Sehingga dapat disimpulkan sebaran datanya 0.798 dan rata- rata hasil
tangkapannya yang berhubungan dengan parameter (Suhu,Salinitas,Klorofil dan
Arus) adalah 1.17E-15.

Berdasarkan analisa hasil regresi berganda diatas, dapat disimpulkan


bahwa parameter suhu, salinitas, klorofil dan Arus secara bersama-sama
memiliki pengaruhyangcukupbesarterhadaphasiltangkapanikanBelosodiperairan
Selat Madura.

Dari hasil analisa hubungan parameter oseanografi (suhu, salinitas,

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
klorofil-a dan Arus) terhadap hasil tangkapan ikan Beloso diatas dapat
disimpulkan bahwa parameter suhu dan salinitas yang memiliki pengaruh
terhadap hasil tangkapan ikan Beloso di perairan Selat Madura. Hal tersebut
dikarenakan suhu dan salinitas suatu perairan mempengaruhi kehidupan ikan.
dilaut termasuk ikan Beloso. Suhu air mempengaruhi metabolisme dalam tubuh
ikan laut sehingga suhu sangat mempengaruhi keberadaan ikan termasuk ikan
Beloso diperairan laut. Begitu pula dengan salinitas. Salinitas juga berpengaruh
terhadap kehidupan dilaut. Setiap jenis ikan akan hidup pada perairan dengan
kadar garam atau salinitas tertentu yang sesuai dengan lingkungannya,
termasuk ikan Beloso yang senang dengan kadar garam tinggi yang dibuktikan
dengan hasil analisa diatas. Semua parameter oseanografi (suhu, salinitas,
klorofil-a dan Arus) sebenarnya memiliki pengaruh terhadap hasil tangkapan
ikan diperairan laut. Tetapi dalam hasil regresi yang dilakukan klorofil-a, suhu
dan salinitas tidak memiliki pengaruh terhadap hasil tangkapan ikan Beloso. Hal
tersebut dapat dikarenakan tidak akuratnya data parameter perairan yang
digunakan atau data error pada saat pengambilan data tersebut, sehingga
berpengaruh terhadap hasil regresi yang dilakukan.
Hubungan antara kondisi oseonografi dengan hasil tangkapan pada
penelitian dapat diketahui dengan melakukan analisis beberapa parameter.
Berdasarkan hasil pengukuran parameter klorofil (X1), suhu (X2), kedalaman
(X3), kecepatan arus (X4), dan salinitas (X5) sebagai variabel bebas
(independent), sedangkan hasil tangkapan ikan teri (Y) sebagai varibel tak bebas
(dependent). Parameter klorofil, suhu, salinitas, kedalaman dan kecepatan arus
diduga memiliki hubungan dan pengaruh terhadap hasil tangkapan ikan teri.
Berdasarkan hasil uji F, didapatkan bahwa nilai p-value F sebesar 0,026. Oleh
karena nilai p-value F sebesar 0,026 < 0,05 sehingga persamaan regresi
dapat diterima, berarti bahwa parameter oseanografis suhu, klorofil a
kedalaman, salinitas dan kecepatan arus perairan secara bersama-sama
berpengaruh nyata terhadap hasil tangkapan teri di perairan Pemalang (Saifudin
etal.,2014).

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

5. PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari hasil praktikum Dinamika Ekosistem Laut diperoleh kesimpulan
sebagai berikut:
1 Dari hasil analisis regresi linier tunggal pada parameter oseanografi
(SPL, salinitas, klorofil-a dan Arus) dengan hasil tangkapan ikan Beloso
(Oxyeleotris Marmorata) di perairan selatan Jawa Timur dari tahun 2003-
2014 yang dilakukan pada Microsoft Excel menunjukkan bahwa
parameter suhu tidak berpengaruh nyata terhadap hasil tangkapan ikan
Beloso sebesar 0,031746. Parameter salinitas tidak berpengaruh nyata
sebesar 0.005217. Sedangkan klorofil-a tidak cukup berpengaruh
terhadapa hasil tangkapan ikan Beloso di perairan Selat Madura.
Pengaruh klorofil-a terhadap hasil tangkapan hanya sebesar 0.048542.
pengaruh arus terhadap hasil tangkapan sebesar 0,101973 Dari ke
empat parameter (suhu, salinitas, klorofil-a dan arus) yang paling
pengaruhnya terhadap hasil tangkapan ikan Belos di Selat Madura
adalah Arus dengan nilai 0,101973
2 Dari analisis regresi linier berganda yang dilakukan dengan bantuan
software SPSS menunjukkan bahwa parameter suhu, salinitas, klorofil-a
secara bersama-sama tidak berpengaruh nyata terhadap hasil tangkapan
ikan Beloso (Oxyeleotris Marmorata) di Selat Madura sebesar 0.085505.
sedangkan parameter arus yang paling berpengaruh nyata terhadap hasil

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

tangkapan ikan Beloso (Oxyeleotris Marmorata ) di perairan Selat


Madura sebesar 0,101973.

5.2 Saran
Diharapkan praktikum Dinamika Ekosistem Laut mendatang dan
seterusnya untuk lebih baik lagi. Serta menginput data juga harus berhati-hati
agar data yang didapat sesuai dengan data asli.Diutamakan ketelitian terhadap
variabel data karena dalam perhitungan Ms.Excel sangatlah sensitive jika ada
kesalahan walaupun itu sedikit.

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
54
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

DAFTAR PUSTAKA

Annas.2009. Pengembangan Perikanan Tangkap Yang Bersinergi Dengan


Aspek Lingkungandan Sosial Ekonomi : Studi Kasus di Perairan
Banyuwangi.
Abulias, Muh Nadjmi. 2012. Karakter bilateral simetri ikan betutu (Oxyeleotris
sp.): Kajian keragaman morfologi sebagai dasar pengembangan
budidaya. Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman Kampus
UNSOED : Purwokerto

Ayu, Dyah Sulistyo Rini. 2012. Pemetaan Suhu Permukaan Laut (SPL)
Menggunakan Citra Satelit Aster di Perairan Laut Jawa Bagian Barat
Madura : Artikel. Fakultas Pertanian Universitas Trunojoyo : Madura

Azis.2006. The Ecology of The Indonesian Seas. Part 2. Periplus editions.


Barwana, I G.P.Z. 2014. Keadaan Umum Perikanan dan Kelautan di Desa
Pengambengan Kecamatan Negara Kabupaten Jembrana Provinsi
Bali.

Bilsing, Andreas. 2016. OSCAR-1 Launched 50 Years Ago. DL2LUX :


Funkamateur.

Diestya, Arindri Hernomo, Purwanto, Jarot Marwoto. 2015. Pemodelan Distribusi


Salinitas dan Suhu Permukaan Laut Perairan Selat Bali Bagian
Selatan pada Musim Timur : Jurnal Oseanografi. Vol.4 (1) : 64-73.

Earth and Space Research. 2016. Aquarius/ SAC-D Satellite Mission.


http://www.esr.org (Diakses pada tanggal 30 November 2016).

Effendi, Rismanto, Pariabti Palloan, Nasrul Ihsan. 2012. Analisis Konsentrasi


Klorofil-a di Perairan Sekitar Kota Makassar Menggunakan Data
Satelit Topex/Poseidon : Jurnal Sains dan Pendidikan Fisika. Vol.8 (3)
: 279-285.

Fausan. 2011. Pemetaan Daerah Potensial Penangkapan Ikan Cakalang


(Katsuwonus pelamis) Berbasis Sistem Informasi Geografis di
Perairan Teluk Tomini Provinsi Gorontalo : Skripsi. Program Studi

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
55
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

Pemanfaatan Sumberdaya Perikanan. Jurusan Perikanan. Fakultas


Ilmu Kelautan dan Perikanan. Universitas Hasanuddin. Makassar.

Gujarati dan Porter. 2009. Dasar-dasar Ekonometrika : Salemba Empat. Jakarta.

Insanu, Radik Khairil., Hepi Hapsari Handayani., dan Bangun Muljo Sukojo.
2013. Analisis Pemetaan Zona Penangkapan Ikan (Fishing Ground)
Dengan Menggunakan Citra Satelit Terra Modis Dan Parameter
Oseanografi. Prosiding Seminar Nasional Manajemen Teknologi
XVIII. Program Studi MMT-ITS : Surabaya: Teknik Geomatika.
Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan. Institut Teknologi Sepuluh
Nopember.

Johnson, Dave. 2016. Amateur Satellite Beginners Session : Inggris: G4DPZ


AMSAT-UK / AMSAT-NA. G0AKI RSGB.

Kaswadji.2006 Aplikasi Model - Model Estimasi Suhu Permukaan Laut


Berdasarkan Data NOAAAVHRR.Warta Inderaja, vol. VII no.2. Jakarta.
Kurrniawati Tejakusuma, B. S, B. hasyim, dan B. E. Priyono. 2015. Pemanfaatan
data pengindraan jauh Satelit untuk mendukung pengkajian Potensi
dan Distribusi Sumberdaya Ikan laut. Komisi Nasional pengkajian Stok
Sumberdaya Ikan Laut : Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia,
Jakarta. 30 hal.

Lumbangaol, Jonson dan Bambang Sadhomoto. 2007. Karakteristik dan


Variabilitas Parameter-Parameter Oseanografi Laut Jawa
Hubungannya dengan Distribusi Hasil Tangkapan Ikan : Jurnal
Perikanan Indonesia. Vol.13 No.3

Mustanuddin, 2012. Pengembangan perikanan tangkapa yang bersinergi dengan


aspek social dan ekonomi. jurnal ilmu pertanian dan perikanan.

Nababan, N. 2012. Hubungan Konsentrasi Klorofil-a Di Perairan Selat Bali


dengan Produksi Ikan Lemuru (Sardinella Lemuru) yang Didaratkan di
TPI Muncar, Banyuwangi : Skripsi. Program Studi Ilmu dan Teknologi
Kelautan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
NASA. 2016. Aquarius (SAC-D Instrument). http://www.aquarius.nasa.gov
(Diakses pada tanggal 30 November 2016)

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
56
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

Nugroho, Denny Sugianto dan Agus ADS. 2007. Studi Pola Sirkulasi Arus Laut di
Perairan Pantai Provinsi Sumatera Barat : Jurnal Ilmu Kelautan. Vol
12 (2) : 79-92.

Ockto, Darmawan. 2009. Model Perencanaan Pengelolaan Perikanan Demersal


Berkelanjutan di Selat Madura : Jurnal Penelitian. Universitas
Brawijaya : Malang

Pramesti, G. (2007). Aplikasi SPSS 15.0 dalam model linier statistika : Jakarta :
PT Elex Media Komputindo Kelompok Gramedia.

Rifqi. 2009. Pengembangan Perikanan Tangkap (Alat Tangkap Pirse Sein)


Berbasis Ikan Lemuru(Sardinella lemuru) di Perairan Muncar
Kabupaten Banyuwangi(Selat Banyuwangi).

Sadhotomo.2006 Studi Perikanan Tangkap Payang Lemuru di Pelabuhan


Perikanan Nusantara (PPN) Prigi Trenggalek, Jawa Timur. Proposal.
Tidak diterbitkan. Universitas Diponegoro. Semarang.

Saifudin, Aristi Dian Purnama Fitri, Sardiyatmo. 2014. Aplikasi Sistem Informasi
Geografis (GIS) dalam Penentuan Daerah Penangkapan Ikan Teri
(Stolephorus spp)di Perairan Pemalang Jawa Tengah : Journal of
Fisheries Resources Utilization Management and Technology. Vol.3
(4) : 66-75.

Sedjati, Sri. 2006. Pengaruh Konsentrasi khitosan terhadap Mutu Ikan Teri
(Stolephorus heterolobus) Asin Kering Selama Penyimpanan Suhu
Kamar. Universitas Diponegoro. Semarang. 113 hlm.

Sidabutar, Cahayani, Herni.2014. Kajian Lapisan Termoklin Di Perairan Utara


Jayapura. JURNAL OSEANOGRAFI. Volume 3, Nomor 2, Tahun
2014, Halaman 135-141

Solichin. Anhar. Lestary, Sry dan Saputra, Wijaya, Suradi.2015. Analisis potensi
tuna sirip kuning(Thunnus albacares) dalam kaitanyadengan program
revitalisasi tuna di kabupaten Gunung kidul, Yogyakarata

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023
57
Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu
Persada/155080200111023

Sukma, Ika. 2011. Studi Aspek Biologi dan Dinamika Populasi Sumberdaya Ikan
Layang (Decapterus russelli) Di Perairan Selat Madura Jawa Timur :
Thesis. Universitas Brawijaya : Malang

Singgih, Santoso. 2008. SPSS Stastistik Parametik : Elexmedia Komputindo.

Susilo.2015. Introduksi pengkajian stok ikan tropis buku-i manual (Edisi


Terjemahan) : Kerjasama Organisasi Pangan, Perserikatan Bangsa-
Bangsa dengan Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan,
Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Jakarta. 438 hlm.

Tisiana,Rita. Setyono,Heryoso. Flora, Maylin,Sara. 2015. Pengaruh lapisan


termoklin terhadap kandungan oksigen terlarut di samudera hindia
bagian timur Jurnal oseanografi. Volume 4, Nomor 1, Tahun 2015,
Halaman 185 194
Yusuf, M., Gentur Handoyo, Muslim, Sri Yulina Wulandari, Heriyoso Setiono.
2012. Karakteristik Pola Arus Dalam Kaitannya dengan Kondisi
Kualitas Perairan dan Kelimpahan Fitoplankton di Perairan Kawasan
Taman Nasional Laut Karimunjawa : Jurnal Osenografi Marina. Vol.1 :
63-74

Zainatul, Hikmah. 2008. Analisis Konflik Nelayan Dalam Pengelolaan


Sumberdaya Perikanan Selat Madura dalam Perspektif Sosiologis-
Hukum. Skripsi. IPB : Bogor
Zipcodezoo, 2016. http//:www.Zipcodezoo.org (Diakses pada tanggal 30
November 2016)

Praktikum Dinamika Ekosistem Laut 2016/Aksel Firmanda Wahyu


Persada/155080200111023