Anda di halaman 1dari 6

NERACA MASSA TAK TUNAK ( UNSTEADY )

Neraca massa tak tunak mempunyai prinsip yang sama dalam persamaan neraca massa secara
menyeluruh. Pada keadaan tak tunak ( unsteady ) menjelaskan adanya akumulasi bahan di dalam
alat. Dengan kata lain, proses yang terjadi tergantung pada waktu. Setiap saat ada perubahan baik
pertumbuhan maupun pengurangan bahan seiring dengan waktu yang berjalan.

Neraca massa keadaan tak tunak seperti pada persamaan (1) yang ditulis kembali, yaitu :

Massa massa massa massa yang akumulasi

( ) ( )( ) (
masuk keluar + tumbuh terambil = massa . (1)
melalui
pembatas
melalui
pembatas
dalam
sistem
dalam
sistem
dalam
sistem
)( )
Jika tidak terjadi reaksi kimia, maka neraca massa seperti persamaan ( 2), yaitu :

( Akumulasi )= ( massa masuk ) ( massa keluar ) (2)

Penyelesaian persamaan neraca massa tak tunak, umumnya berupa persamaan differensial ( PD ).
Oleh itu, neraca massa tak tunak ini menjadi dasar dari mata kuliah Matematika Teknik Kimia ,
Disini dipaparkan cara mencari/membuat persamaan neraca massa tak tunak dan tidak sampai
membahas cara penyelesaian persamaan itu.

Persamaan di atas menggunakan satuan massa per waktu dan berlaku untuk seluruh bahan yang
ditinjau. Pada persamaan ( 2 ), neraca massa dapat diterapkan baik pada keseluruhan bahan atau
masing-masing komponen. Aliran masuk dan aliran keluar dapat bersifat konvektif akibat badan
alir ( bulk flow ) atau molekuler karena difusi. Pada umumnya diperoleh persamaan
kontinuitas untuk setiap komponen di dalam system. Bila ada j komponen maka terdapat j
persamaan kontinuitas komponen pada system itu. Namun persamaan neraca massa atau mol total
dan j persamaan kontinuitas komponen tidak semuannya berdiri sendiri, karena jumlah masa
komponen sama dengan massa total dari keseluruhan bahan. Dengan demikian , pada setiap system
terdiri atas j komponen hanya mempunyai j persamaan kontinuitas yang berdiri sendiri. Seperti
pada neraca massa dalam system, maka ada j persamaan ditambah satu persamaan neraca massa
total.

Didalam penyusunan persamaan sering kali diperlukan hukum-hukum yang mendasari


pada peristiwa atau proses yang mengakibatkan adanya perubahan sifat. Pada neraca massa,
peristiwa yang mengiringi itu adalah proses-proses keseimbangan dan proses kecepatan
perpindahan massa dan kimia.

Keseimbangan pada umumnya dibedakan atas keseimbangan kimia dan fisika. Padahal
keadaan seimbang yang telah dicapai, pada kesimbangan kimia, diperoleh hubungan antara
konsentrasi bahan-bahan dalam system, dan pada keseimbangan fisis, terdapat hubungan antara
komposisi fasa-fasa yang terdapat dalam system tersebut. Hukum yang mendasari keseimbangan
fasa dalam system cair uap adalah hukumn Roult. Prinsip kesimbangan fisik lain adalah relative
volatility dari komponen satu terhadap yang lain dalam suatu campuran.

Proses kecepatan berhubungan dengan peristiwa perpindahan ( transfer ) dan reaksi kimia.
Hukum-hukum yang mendasari proses perpindahann semuanya mempunyai bentuk suatu flux
( kecepatan perpindahan per satuan luas ) yang berbanding lurus dengan gaya penggerak
( driving force ). Pada perpindahan massa, gaya penggerak yang ada berupa suatu gradient
konsentrasi atau kecepatan dengan suatu factor perbandingan. Umumnya sebagai factor
perbandingan dalam perumusan berupa sifat fisis dari bahan ( system ) seperti difusivitas dan
viscositas.

Pada proses perpindahan molekuler, hukum-hukum yang mendasarinya adalah hukum


Fourier, Fick dan Newton. Hubungan perpindahan massa dan molekuler yang lebih bersifat
makroskopis seringkali digunakan dalam pemecahan persoalan, misalnya koefisien film individu
dan koefisien film keseluruhan.

Persamaan yang mendasari proses perpindahan dapat dinyatakan :

gaya penggerak
Kecepatan proses perpindahan=
tahanan

Kecepatan proses perpindahan=( faktor perbandingan )( gaya penggerak )

Proses-proses kecepatan mencakup 2 bidang pokok yaitu fisis ( Transport Phenomena/proses


transfer dan kimiawi ( kinetika kimia ).Transfer phenomena terdiri dari : transfer momentum,
transfer energi, transfer massa.

Perpindahan momentum secara molekuler, tergantung pada sifat fluida dan gradient kecepatan,
secara metematis.
Hukum Newton untuk Viscositas Fuida

dVx
yx
dy

yx Tegangan geser, kecepatan transfer arah y dari momentum arah x, tiap satuan wak tu, tiap satuan luas

viscosita s fluida
Vx = Kecepatan kearah x
y = jarak ke arah tegak lurus terhadap x.
yx= Tegangan geser dapat diinterpertasikan sebagai flux ke arah y dari momentum yang

mempunyai arah x.

Perpindahan Panas : konduksi disebabkan oleh gerak molekuler medianya antar fase.
Hukum Fourier untuk transfer panas secara konduksi

dT Q
Q - kA , q
dx A

dT
q-k
dx

Q = transfer panas tiap satuan waktu


q = transfer panas tiap satuan waktu tiap satuan luas
A = Luas permukaan transfer
T = Suhu
x = jarak ( posisi )
k = Konduktifitas panas.
Persamaan perpindahan masa cara difusi molekuler dinyatakan dalam hukum Fick.
N dC
=D
A dx

Dengan
N = massa yang dipindahkan per satuan waktu
A= luas permukaan tegak lurus arah perpindahan massa
C = konsentrasi
D = difusifitas

x = jarak atau posisi


dC
=gradient konsentrasi
dx
Transfer Massa, perpindahan massa secara difusi menurut hukum Fick, untuk difusi A melalui
media B yang diam, NB = 0 , untuk konsentrasi A yang kecil, mendekati 0
dCa
N A D AB
dx

NA = Transfer massa A tiap satuan waktu tiap satuan luas.


DAB = Difusitas A melalui B
x = jarak ( posisi )
CA = Konsentrasi A
Perpindahan fasa antar fasa satu film misalnya antara padatan dengan cairan atau padatan
dengan gas.

N
NA k c ( C AS C A )
A

NA = transfer massa A tiap satuan waktu tiap satuan luas


CAs = Konsentrasi jenuh A di larutan
CA = Konsentrasi A di larutan
kc = koefisien transfer massa
Untuk perindahan massa secara konveksi, yang biasanya terdapat pada perpindahan massa dari
permukaan padat ke fluida yang mengalir, persamaan kecepatnnya pada keadaan turbulen dapat
dituliskan :

N
=k c ( C 1C 2 )
A

Dengan
kc = koefisien perpindahan massa

C1 = konsentrasi pada permukaan

C2 = konsentrasi pada fluida yang mengalir.

Kinetika Reaksi, bentuk persamaan kecepatan reaksi bermacam-macam , bentuk paling


sederhana :
A b B Hasil

rA kC mA C nB

r A = massa A bereaksi tiap satuan waktu, tiap satuan volume


k = tetapan kecepatan reaksi
m,n = orde reaksi
A BC
Persamaan kecepatan reaksi

dC A
r- kC A
d
Contoh Soal 1.

Suatu tangki berisi 1000 kg larutan 20 % NaCl. Air ditambahkan kedalam tangki dengan kecepatan
10 kg/menit larutan dikeluarkan dari tangki dengan kecepatan 10 kg/menit.

a. susunlah PD yang menyatakan jumlah garam setiap waktu?

b. jumlah garam yang terdapat dalam tangki setelah pengaliran selama 30 menit?