Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN PRAKTIKUM

PENGEMBANGAN FORMULA GIZI


PENGEMBANGAN FORMULA MP-ASI
Makanan Pendamping ASI

DOSEN PEMBIMBING :
Nita Maria Rosiana, STP, M.Sc

Disusun Oleh
Golongan / Kelompok: D / 3
Fitria ( G42141279 )
Aisyah Balgis ( G42141298 )
Miranda Khoirun N ( G42141310 )
Ikna Khoirani ( G42141327 )
Maulia Yusrina Laili ( G42141330 )
Gella Aprilia ( G42141333 )
Indra Kurnia Sandy ( G42141342 )
Nurainia Puspitasari ( G42141346 )

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


POLITEKNIK NEGERI JEMBER
JURUSAN KESEHATAN
D-IV GIZI KLINIK
2017
KATA PENGANTAR
Rasa syukur kami panjatkan Kepada ALLAH atas ramat dan hidayah-Nya,
kami dapat menyelesaikan laporan yang berjudul Pengembangan Formula MP-ASI
(Makanan Pendamping ASI). Dan tidak lupa pula kepada dosen pembimbing mata
kuliah Pengembangan Formula Gizi (Nita Maria Rosiana, S.TP, M.Sc.) atas pengarah
dan bimbingannya, sehingga kami dapat menyelesaikan tugas ini. Serta tak lupa pula
kami ucapkan terima kasih kepada rekan - rekan yang telah banyak memberikan
kontribusi dalam mewujudkan laporan ini sehingga kami sebagai penulis dapat
mengerjakan laporan ini dengan sebaik mungkin.
Laporan ini dibuat dan disusun sebagia bukti atas pembelajaran yang kami
ikuti, dan semoga laporan ini dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam
pembelajaran dan penilain, amin. makalah yang kami buat dan susun ini tentu jauh
dari kesempurnaan, untuk itu kami mohon kerjasamanya untuk kesempurnaan
laporan-laporan kami berikutnya.

Jember, Maret 2017

Penyusun

2
DAFTAR ISI

JUDUL
KATA PENGANTAR
KATA PENGANTAR..................................................................................................2
DAFTAR ISI................................................................................................................3
BAB 1. PENDAHULUAN...........................................................................................6
1.1 Latar Belakang..............................................................................................6
1.2 Tujuan............................................................................................................7
1.3 Manfaat..........................................................................................................7
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA..................................................................................9
2.1 Makanan Pendamping ASI..........................................................................9
2.1.1 Jenis MP-ASI.........................................................................................10
2.1.2 Anjuran pemberian ASI.........................................................................11
2.1.3 Faktor yang mempengaruhi pemberian MP-ASI Dini..........................12
2.1.4 Masalah-masalah dalam Pemberian MP-ASI........................................13
2.2 Bioavailabilitas Protein..............................................................................14
2.3 Penilaian Mutu Protein..............................................................................15
2.3.1 Nilai Biologi (NB).................................................................................15
2.3.2 Net Protein Utilization (NPU)...............................................................15
2.3.3 Skor Kimia atau Skor Asam Amino......................................................16
2.3.4 Daya Cerna Protein (in Vitro)................................................................16
2.4 Bahan yang Digunakan..............................................................................17
2.4.1 Tepung Beras.........................................................................................17
2.4.2 Susu Formula.........................................................................................18
2.4.3 Jagung Manis.........................................................................................19
2.4.4 Tempe....................................................................................................19
2.4.5 Pisang Ambon........................................................................................20

3
2.4.6 Labu Kuning..........................................................................................20
2.4.7 Yogurt....................................................................................................21
2.4.8 Bayam....................................................................................................21
2.4.9 Ubi Jalar.................................................................................................22
BAB 3. METODOLOGI...........................................................................................23
3.1 Waktu dan Tempat......................................................................................23
3.2 Alat dan Bahan............................................................................................23
3.3 Prosedur Kerja............................................................................................23
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN.....................................................................28
4.1 Hasil Pengamatan.......................................................................................28
Bab 5. PEMBAHASAN.............................................................................................31
5.1 Berat Bahan.................................................................................................32
5.2 Organoleptik................................................................................................33
5.3 Komposisi Gizi............................................................................................37
5.4 Bioavaibilitas Protein..................................................................................42
BAB 5. PENUTUP.....................................................................................................49
5.1 Kesimpulan..................................................................................................49
5.2 Saran............................................................................................................50
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................51
LAMPIRAN FOTO...................................................................................................53
LAMPIRAN PERHITUNGAN 1.............................................................................56
LAMPIRAN PERHITUNGAN 2.............................................................................60

4
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1Latar Belakang
Gizi memegang peranan penting dalam siklus hidup manusia. Kekurangan gizi
pada ibu hamil dapat menyebabkan Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) dan dapat pula
menyebabkan penurunan tingkat kecerdasan. Usia 0-24 bulan merupakan masa
pertumbuhan dan perkembangan yang pesat, sehingga kerap diistilahkan sebagai
periode emas sekaligus periode kritis. Periode emas dapat diwujudkan apabila pada
masa ini bayi dan anak memperoleh asupan gizi yang sesuai untuk tumbuh kembang
optimal.
WHO/UNICEF merekomendasikan empat hal penting untuk mencapai tumbuh
kembang optimal, di dalam Global Strategy for Infant and Young Child Feeding,
yang harus dilakukan yaitu; pertama memberikan air susu ibu kepada bayi segera
dalam waktu 30 menit setelah bayi lahir, kedua memberikan hanya air susu ibu (ASI)
saja atau pemberian ASI secara eksklusif sejak lahir sampai bayi berusia 6 bulan,
ketiga memberikan makanan pendamping air susu ibu (MP-ASI) sejak bayi berusia 6
bulan sampai 24 bulan, dan keempat meneruskan pemberian ASI sampai anak berusia
24 bulan atau lebih. Rekomendasi tersebut menekankan, secara sosial budaya MP-
ASI hendaknya dibuat dari bahan pangan yang murah dan mudah diperoleh di daerah
setempat (indigenous food).
Beberapa kegiatan yang bertumpu kepada perubahan perilaku dilakukan untuk
mencapai target tersebut. Salah satunya adalah dengan cara mewujudkan Keluarga
Sadar Gizi (Kadarzi). Melalui penerapan perilaku Keluarga Sadar Gizi, keluarga
didorong untuk memberikan ASI eksklusif pada bayi sejak lahir sampai berusia 6
bulan dan memberikan MP-ASI yang cukup dan bermutu kepada bayi dan anak usia
6-24 bulan. Bagi keluarga mampu, pemberian MP-ASI yang cukup dan bermutu
relatif tidak bermasalah. Pada keluarga miskin, pendapatan yang rendah

5
menimbulkan keterbatasan pangan di rumah tangga yang berlanjut kepada rendahnya
jumlah dan mutu MP-ASI yang diberikan kepada bayi dan anak.
MP-ASI terdiri dari 2 jenis pengolahan yakni MP-ASI pabrikan dan MP-ASI
lokal. MP-ASI lokal adalah MP-ASI yang diolah sendiri oleh ibu. Pemberian MP-
ASI lokal memiliki beberapa dampak positif, antara lain; ibu lebih memahami dan
lebih terampil dalam membuat MP-ASI dari bahan pangan lokal sesuai dengan
kebiasaan dan sosial budaya setempat, sehingga ibu dapat melanjutkan pemberian
MP-ASI lokal secara mandiri; meningkatkan partisipasi dan pemberdayaan
masyarakat serta memperkuat kelembagaan seperti PKK dan Posyandu; memiliki
potensi meningkatkan pendapatan masyarakat melalui penjualan hasil pertanian; dan
sebagai sarana dalam pendidikan atau penyuluhan gizi.
Pemberian MP-ASI lokal memerlukan keterlibatan dan kesiapan semua pihak,
terutama adalah ibu yang harus terus memberikan inovasi pada MP-ASI anaknya
sehingga kecukupan gizi anak terpenuhi. Oleh karena itu kegiatan praktikum ini
dilakukan untuk mengetahui bagaimana cara membuat inovasi dari MP-ASI sehingga
nantinya dapat memberikan sebuah edukasi pada kelompok ibu maupn untuk
kepentingan pribadi nantinya.

1.2Tujuan
Tujuan dilakukan praktikum ini mahasiswa diharapkan mampu:
1. Melakukan formulasi pada Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)
2. Menganalisis sifat sifat Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)
3. Menganalisa nilai Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)

1.3Manfaat
Dapat menambah wawasan kepada mahasiswa dan pembaca mengenai
pengembangan dalam membuat makanan pendamping ASI usia 6-12 bulan dengan
memiliki nilai gizi yang baik bagi anak usia 6-12 bulan dengan memiliki kandungan
gizi yang tinggi bagi tubuh tanpa bahan yang berbahaya.

6
7
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1Makanan Pendamping ASI


MP-ASI adalah makanan atau minuman yang mengandung zat gizi, diberikan
kepada bayi atau anak usia 6-24 bulan guna memenuhi kebutuhan gizi selain dari ASI
(Depkes, 2006). MP-ASI merupakan makanan peralihan dari ASI ke makanan
keluarga. Pengenalan dan pemberian MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik
bentuk maupun jumlah. Hal ini dimaksudkan untuk menyesuaikan kemampuan alat
pencernaan bayi dalam menerima MP-ASI (Depkes RI, 2004).
MP-ASI merupakan peralihan asupan yang semata berbasis susu menuju ke
makanan yang semi padat. Untuk proses ini juga dibutuhkan ketrampilan motorik
oral. Ketrampilan motorik oral berkembang dari refleks menghisap menjadi menelan
makanan yang berbentuk bukan cairan dengan memindahkan makanan dari lidah
bagian depan ke lidah bagian belakang (Depkes, 2000).
Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) adalah makanan atau minuman
yang mengandung zat gizi yang diberikan kepada bayi atau anak yang berusia lebih
dari 6 bulan guna memenuhi kebutuhan zat gizi selain dari ASI.4 Hal ini dikarenakan
ASI hanya mampu memenuhi duapertiga kebutuhan bayi pada usia 6-9 bulan, dan
pada usia 9-12 bulan memenuhi setengah dari kebutuhan bayi.
Dalam pemberian MP-ASI, yang perlu diperhatikan adalah usia pemberian MP-
ASI, jenis MP-ASI, frekuensi dalam pemberian MP-ASI, porsi pemberian MP-ASI,
dan cara pemberian MP-ASI pada tahap awal. Pemberian MP-ASI yang tepat
diharapkan tidak hanya dapat memenuhi kebutuhan gizi bayi, namun juga
merangsang keterampilan makan dan merangsang rasa percaya diri pada
bayi.6Pemberian makanan tambahan harus bervariasi, dari bentuk bubur cair
kebentuk bubur kental, sari buah, buah segar, makanan lumat, makanan lembek dan
akhirnya makanan padat (Mahaputri Ulva Lestari, Gustina Lubis, Dian Pertiwi ,
2012)

8
Adapun waktu yang baik dalam memulai pemberian MP-ASI pada bayi adalah
umur 6 bulan. Pemberian makanan pendamping pada bayi sebelum umur tersebut
akan menimbulkan risiko sebagai berikut :
Rusaknya sistem pencernaan karena perkembangan usus bayi dan pembentukan
enzim yang dibutuhkan untuk pencernaan memerlukan waktu 6 bulan. Sebelum
sampai usia ini, ginjal belum cukup berkembang untuk dapat menguraikan sisa
yang dihasilkan oleh makanan padat.
Tersedak disebabkan sampai usia 6 bulan, koordinasi syaraf otot
(neuromuscular) bayi belum cukup berkembang untuk mengendalikan gerak
kepala dan leher ketika duduk dikursi. Jadi, bayi masih sulit menelan makanan
dengan menggerakan makanan dari bagian depan ke bagian belakang mulutnya,
karena gerakan ini melibatkan susunan refleks yang berbeda dengan minum
susu.
Meningkatkan resiko terjadinya alergi seperti asma, demam tinggi , penyakit
seliak atau alergi gluten (protein dalam gandum).
Batuk, penelitian bangsa Scotlandia adanya hubungan antara pengenalan
makanan pada umur 4 bulan dengan batuk yang berkesinambungan.
Obesitas, penelitian telah menghubungkan pemberian makanan yang berlebih di
awal masa perkenalan dengan obesitas dan peningkatan resiko timbulnya
kanker, diabetes dan penyakit jantung di usia lanjut (Lewis, 2003).

2.1.1 Jenis MP-ASI


Beberapa Jenis MP-ASI yang sering diberikan adalah:
1. Buah, terutama pisang yang mengandung cukup kalori. Buah jenis lain yang
sering diberikan pada bayi adalah : pepaya, jeruk, dan tomat sebagai sumber
vitamin A dan C.
2. Makanan bayi tradisional :

9
Bubur susu buatan sendiri dari satu sampai dua sendok makan tepung beras
sebagai sumber kalori dan satu gelas susu sapi sebagai sumber protein.
Nasi tim saring, yang merupakan campuran dari berbagai bahan makanan,
satu sampai dua sendok beras, sepotong daging, ikan atau hati, sepotong
tempe atau tahu dan sayuran seperti wortel dan bayam, serta buah tomat dan
air kaldu.
3. Makanan bayi kalengan, yang diperdagangkan dan dikemas dalam kaleng,
karton, karton kantong (sachet) atau botol : untuk jenis makanan seperti ini
perlu dibaca dengan teliti komposisinya yang tertera dalam labelnya (Lewis,
2003). Menurut WHO Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang dianggap
baik adalah apabila memenuhi beberapa kriteria hal berikut :
Waktu pemberian yang tepat, artinya MP-ASI mulai diperkenalkan pada bayi
ketika usianya lebih dari 6 bulan dan kebutuhan bayi akan energy dan zat-zat
melebihi dari apa yang didapatkannya melalui ASI
Memadai, maksudnya adalah MP-ASI yang diberikan memberikan energy,
protein dan zat gizi mikro yang cukup untuk memenuhi kebutuhan zat gizi
anak.
Aman, makanan yang diberikan bebas dari kontaminasi mikroorganisme
baik pada saat disiapkan, disimpan maupun saat diberikan pada anak.

2.1.2 Anjuran pemberian ASI


Dalam deklarasi Innoceti tentang perlindungan, promosi dan dukungan pada
pemberian ASI antara perwakilan WHO dan UNICEF pada tahun 1991, pemberian
makanan bayi yang optimal adalah pemberian ASI eksklusif mulai dari saat lahir
hingga usia 4-6 bulan dan terus berlanjut hingga tahun kedua kehidupannya.
Makanan tambahan yang sesuai baru diberikan ketika bayi berusia sekitar 6
bulan. Selanjutnya WHO menyelenggarakan konvensi Expert Panel Meeting yang
meninjau lebih dari 300 makalah riset dan menyimpulkan bahwa periode 6bulan
merupakan usia bayiyang optimal untuk pemberian ASI ekslusif (Gibney, 2008 ).

10
Pemberian makan setelah bayi berusia 6 bulan memberikan perlindungan besar
dari berbagai penyakit. Hal ini disebabkan imunitas bayi > 6 bulan sudah lebih
sempurna dibandingkan dengan umur bayi < 6. Pemberian MP-ASI dini sama saja
dengan mebuka gerbang masuknya berbagai jenis kuman penyakit. Hasil riset
menunjukan bahwa bayi yang mendapatkan MP-ASI sebelum berumur 6 bulan lebih
banyak terserang diare, sembelit, batuk pilek dan panas dibandingkan bayi yang
mendapatkan ASI eksklusif.
Saat bayi berusia 6 bulan atau lebih, sistem pencernaannya sudah relatif
sempurna dan siap menerima MP-ASI. Beberapa enzim pemecah protein seperti asam
lambung, pepsin, lipase, amilase baru akan diproduksi sempurna. Saat bayi berusia
kurang dari 6 bulan, sel-sel disekitar usus belum siap menerima kandungan dalam
makanan, sehingga makanan yang masuk dapat menyebabkan reaksi imun dan terjadi
alergi. Menunda pemberian MP-ASI hingga 6 bulan melindungi bayi dari obesitas di
kemudian hari. Bahkan pada kasus ekstrim pemberian MP-ASI dini dapat
menyebabkan penyumbatan saluran cerna dan harus dilakukan pembedahan (Gibney,
2009). Selain itu pada tahun 2002, Morten El et Jama melakukan penelitian pada
3.253 orang di Denmark. Mereka yang disusui kurang dari 1 bulan IQ-nya lebih
rendah dari yang disusui setidaknya 7 hingga 9 bulan. Ini menunjukkan terdapat
korelasi antara lamanya pemberian ASI dan tingkat IQ ( Anonim, 2009).

2.1.3 Faktor yang mempengaruhi pemberian MP-ASI Dini


Banyak kepercayaan dan sikap yang tidak mendasar terhadap makna pemberian
ASI yang membuat para ibu tidak melakukan pemberian ASI secara eksklusif kepada
bayi meraka dalam periode 6 bulan pertama. Alasan umum mengapa mereka
memberikan MP-ASI secara dini meliputi rasa takut bahwa ASI yang mereka
hasilkan tidak cukup dan kualitasnya buruk. Hal ini dikaitkan dengan pemberian ASI
pertama (kolostrum) yang terlihat encer dan menyerupai air selain itu keterlambatan
memulai pemberian ASI dan praktek membuang kolostrum juga mempengaruhi
alasan pemberian MP-ASI dini karena banyak masyarakat di negara berkembang

11
percaya kolostrum yang berwarna kekuningan merupakan zat beracun yang harus
dibuang.
Teknik pemberian ASI yang salah yang menyebabkan ibu mengalami nyeri,
lecet pada puting susu, pembengkakan payudara dan mastitis dapat menyebabkan ibu
menghentikan pemberian ASI. Serta kebiasaan yang keliru bahwa bayi memerlukan
cairan tambahan selain itu dukungan yang kurang dari pelayanan kesehatan seperti
tidak adanya fasilitas rumah sakit dan rawat gabung dan disediakannya dapur susu
formula akan meningkatkan praktek pemberian MP-ASI predominan kepada bayi
yang baru lahir di rumah sakit. Serta pemasaran susu formula pengganti ASI yang
menimbulkan anggapan bahwa formula PASI lebih unggul daripada ASI sehingga ibu
akan lebih tertarik pada iklan PASI dan memberikan MP-ASI secara dini (Gibney,
2009)

2.1.4 Masalah-masalah dalam Pemberian MP-ASI


Masalah dalam pemberian MP-ASI pada bayi adalah meliputi pemberian
makanan prelaktal (makanan sebelum ASI keluar). Hal ini sangat berbahaya bagi
kesehatan bayi dan menggangu keberhasilan menyusui serta kebiasaan membuang
kolostrum padahal kolostrum mengandung zat-zat kekebalan yang dapat melindungi
bayi dari penyakit dan mengandung zat gizi yang tinggi. Oleh karena itu kolostrum
jangan dibuang.
Selain itu pemberian MP-ASI yang terlalu dini (sebelum bayi berumur 6 bulan)
dapat menurunkan konsumsi ASI dan meningkatkan terjadinya gangguan
pencernaan/diare, dengan memberikan MP-ASI terlebih dahulu berarti kemampuan
bayi untuk mengkonsumsi ASI berkurang yang berakibat menurunnya produksi ASI.
Hal ini dapat mengakibatkan anak menderita kurrang gizi, seharusnya ASI diberikan
dahulu baru MP-ASI
Pemberian ASI terhenti karena ibu kembali bekerja di daerah kota dan semi
perkotaan, ada kecenderungan rendahnya frekuensi menyusui dan ASI dihentikan
terlalu dini pada ibu-ibu yang bekerja karena kurangnya pemahaman tentang

12
manajemen laktasi pada ibu bekerja. Ibu kurang menjaga kebersihan terutama pada
saat menyediakan dan memberikan makanan pada anak. Masih banyak ibu yang
menyuapi anak dengan tangan, menyimpan makanan matang tanpa tutup makanan/
tudung saji dan kurang mengamati perilaku kebersihan dari pengasuh anaknya. Hal
ini memungkinkan timbulnya penyakit infeksi seperti diare ( mencret) dan lain-lain
(Depkes, 2000).
MP-ASI dini dan makanan pralaktal akan berisiko diare dan ISPA pada bayi.
Dengan terjadinya infeksi tubuh akan mengalami demam sehingga kebutuhan zat gizi
dan energi semakin meningkat sedangkan asupan makanan akan menurun yang
berdampak pada penurunan daya tahan tubuh. Pada suatu penelitian di Brazil Selatan
bayi-bayi yang diberi MP-ASI dini mempunyai kemungkinan meninggal karena
mencret 14,2 kali lebih banyak daripada bayi ASI eksklusif (Utami, 2002).
Menurut WHO (2000), bayi yang diberi susu selain ASI, mempunyai risiko 17
kali lebih mengalami diare, dan tiga sampai empat kali lebih besar kemungkinan
terkena ISPA dibandingkan dengan bayi yang mendapat ASI saja (Depkes RI,2005).
Kekebalan bayi yang diperoleh melalui plasenta diperkirakan hilang 75% pada
usia 3 bulan. Pada saat yang sama, tubuh belum aktif membentuk imunitas sehingga
resiko infeksi karena pemberian makanan botol sangat besar terutama pada
masyarakat miskin (Simanjuntak, 2002).

2.2Bioavailabilitas Protein
Bioavailabilitas protein dapat dilihat dengan mengetahui kelengkapan asam
amino essensial yang terkandung dalam suatu bahan makanan. Asam amino esensial
adalah asam amino yang tidak dapat dibentuk oleh tubuh, sehingga hanya dapat
diperoleh dari bahan pangan (makanan dan minuman). Asam amino esensial juga
memiliki bioavailabilitas yang baik. Peran asam amino di dalam tubuh adalah untuk
membentuk sel, enzim, memperbaiki otot yang rusak, sebagai alternatif sumber
energi, dan lain-lain. Untuk itu penting sekali mencukupi kebutuhan asam amino

13
essensial dalam tubuh. Bioavailabilitas protein dapat diukur dengan Biological Value
(BV). Nilai BV adalah persentase protein yang disimpan oleh tubuh untuk digunakan
dalam pertumbuhan dan pemeliharaan jaringan. Nilai BV yang baik adalah 70-100.
Pada umumnya bahan makanan yang memiliki BV yang tinggi juga mengandung
asam amino essensial yang tinggi. Contohnya telur memiliki nilai BV 100, maka telur
memiliki kandungan asam amino essensial yang diperlukan untuk memenuhi
kebutuhan protein tubuh.

2.3Penilaian Mutu Protein


Mutu protein dapat diukur dengan berbagai cara:
a. Nilai biologic (NB)
b. Net Protein Utilization (NPU)
c. Protein Eficiency Ratio (PER)
d. Skor kimia atau skor asam amino
Mutu protein bahan makanan berdasarkan empat tolak ukr di atas dapat dilihat
pada table berikut:

2.3.1 Nilai Biologi (NB)


Nilai biologi makanan adalah jumlah nitrogen yang ditahan tubuh guna
pertumbuhan dan pemeliharaan tubuh yang bersal dari jumlah nitrogen yang
diasorbsi. Pengukuran ini didasarkan kepada asumsi bahwa nitrogen akan lebih
banyak ditahan tubuh bila sam amino esensial hadir dalam jumlah cukup untuk
memenuhi kebutuhan pertumbuhan. Nilai NB dapat diperoleh bila hewan diberi
makanan yang mengandung protein yang ingin di uji dan diet bebas protein,
kemudian mengukur jumlah nitrogen yang dikeluarkan melalui urin dan feses. Nilai
biologik dinyatakan sebagai porsen nitrogen yang diabsornsi yang tahan tubuh.
Makanan yang mempunyai nilai Nb 70 atau lebih dianggap mampu memberi
pertumbuhan bila dimakan dalam jumlah cukup dan konsumsi energy cukup. Perlu
diingat bahwa yang penting adalah mutu campuran prptein dimakan sehari.

14
2.3.2 Net Protein Utilization (NPU)
NPU adalah indeks mutu yang tidak saja memperhatikan jumlah protein yang
ditahan, akan tetapi juga jumlah yang dicernakan.
NPU=NB x koefisien kecernaan
NPU merupakan perbandingan antara nitrogen yang ditahan dan nitrogen yang
dikonsumsi. NPU kacang kedelai adalah 61, susu 82 dan telur 94. Nilai Biologi atau
Biological Value (BV) dan mutu cerna atau Digestibility (D) dalam bentuk protein

2.3.3 Skor Kimia atau Skor Asam Amino


Skor Asam Amino (SAA) merupakan cara teoritis yang umum digunakan untuk
menghampiri nilai biologis (biological value) dari protein yang dikonsumsi. SAA
menunjukkan bagian asam-asam amino esensial yang dimanfaatkan oleh tubuh
dibandingkan dengan yang diserap. Asam amino esensial yang sering defisit pada
atau kekurangan dalam konsumsi pangan adalah salah satu dari lisin, treonin,
triptofan, metionin dan sistin, yang dalam banyak hal mempunyai fungsi yang sama
dalam tubuh, sehingga penilaian SAA didasarkan pada asam amino tersebut
(Hardinsyah dan Drajat, 1992).
Pada perhitungan nilai SAA teoritis digunakan pembanding Angka Kecukupan
Protein yang disajikan dalam Protein Setara Telur (PST), karena nilai SAA-nya
adalah sempurna (100) (Almatsier, 2004). Kandungan asam amino (AA) esensial
(lisin, treonin, triptofan, metionin, dan sistin) dari telur ayam ras dan jamur tiram
(miligram AA per gram protein) disajikan pada Tabel
Tabel Kandungan Asam Amino (AA) Esensial (Lisin, Treonin, Triptofan, Metionin,
Dan Sistin) Dari Telur Ayam Ras Dan Jamur Tiram (Miligram AA Per Gram Protein)
Jenis Pangan Lisin Treonin Triptofan Metionin + Sistin
Telur ayam ras 61,0 42,9 12,3 42,5
Jamur tiram 44,6 27,0 10,3 9,7
Sumber : Hardinsyah dan Drajat (1992)

2.3.4 Daya Cerna Protein (in Vitro)

15
Sumber protein ada dua, yaitu protein hewani dan protein nabati. Sumber
makanan hewani merupakan sumber makanan yang baik, dalam jumlah maupun
mutu, seperti telur, susu, daging, ikan dan kerang. Protein hewani pada umumnya
mempunyai asam amino yang paling sesuai untuk kebutuhan manusia. Bahan
makanan nabati yang kaya akan protein adalah kacang-kacangan terutama kacang
kedelai, tetapi terbatas dalam asam amino metionin.

Mutu Protein Beberapa Bahan Makanan

Bahan Makanan Skor Kimia / Skor asam


NB* NPU** PER***
amino
Telur 100 94 3,92 100
Susu Sapi 93 82 3,09 95
Ikan 76 - 3,55 71
Daging Sapi 74 67 2,30 69
Beras Tumbuk 86 59 - 67
Kacang tanah 55 55 1,65 65
Beras giling 64 57 2,18 57
Gandum utuh 65 49 1,53 53
Jagung 72 36 - 49
Kacang Kedelai 73 61 2,32 47
Biji-bijian 62 53 1,77 42

2.4Bahan yang Digunakan

2.4.1 Tepung Beras


Tepung Beras adalah bahan makanan yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat
Indonesia. Tepung Beras mengandung energi sebesar 364 kilo kalori, protein 7 gram,
karbohidrat 80 gram, lemak 0,5 gram, kalsium 5 miligram, fosfor 140 miligram, dan
zat besi 1 miligram. Selain itu di dalam Tepung Beras juga terkandung vitamin A
sebanyak 0 IU, vitamin B1 0,12 miligram dan vitamin C 0 miligram. Hasil tersebut

16
didapat dari melakukan penelitian terhadap 100 gram Tepung Beras, dengan jumlah
yang dapat dimakan sebanyak 100 %.

2.4.2 Susu Formula


a Lemak: Kadar lemak disarankan antara 2.7 4.1 g tiap 100 ml. Komposisi
asam lemaknya harus sedemikian hingga bayi umur 1 bulan dapat menyerap
sedikitnya 85%. Disarankan juga bahwa 3 4 % dari kandungan energi harus
terdiri dari asam linoleik.
b Protein: Kadar protein harus berkisar antara 1.2 dan 1.9 g/100 ml. Dengan rasio
lakalbumin/kasein kurang-lebih 60/40. Oleh karena kandungan protein daripada
formula ini relatif rendah maka komposisi asam aminonya harus identik atau
hampir indentik dengan yang terdapat dalam protein ASI. Protein demikianlah
yang dapat dipergunakan seluruhnya oleh bayi pada minggu-minggu pertama
setelah dilahirkan. Walupun demikian Mead Johnson mengedarkan formula
dengan nama Enfamil Neonatal, khusus bagi bayi baru lahir sampai usia 1
bulan, dengan 73% proteinnya sudah dihidrolisis. Pemberian protein yang
terlalu tinggi dapat menyebabkan meningginya kadar ureum, amoniak, serta
asam amino tertentu dalam darah.perbedaan antara protein ASI dan susu sapi
terletak pada kandungannya (susu sapi mengandung 3.3 g/100 ml.) dan rasio
antara protein whey dan kaseinnya: pada ASI 60/40, sedangkan pada susu
sapi20/80.
c Karbohidrat: Disarankan untuk formula ini kandungan karbohidrat antara 5.4
dan 8.2 g bagi tiap 100 ml. Dianjurkan supaya sebagai karbohidrat hanya atau
hampir seluruhnya memakai laktosa, selebihnya glukosa atau destrin-maltosa.
Tidak dibenarkan pada pembuatan formula ini untuk memakai tepung atau
madu, maupun diasamkan (acidified) karena belum dikrtahui efek
sampingannya dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Laktosa dalam
usus dicerna oleh ezim laktase dan diserap sebagai glukosa dan galatosa.
d Mineral: Pada pembuatan formula adaptasi kandungan berbagai mineral harus
diturunkan hingga jumlahnya berkisar antara 0.25 dan 0.34 g bagi tiap 100 ml.

17
Kandungan mineral dalam susu formula adaptasi memang rendah dan
mendekati yang terdapat pada ASI (tabel 6.2). Penurunan kadar mineral
diperlukan sangat oleh karena bayi baru lahir belum dapat mengekskrisi dengan
sempurna kelebihanannya.
e Vitamin: Biasanya berbagai vitamin ditambahkan pada pembuatan formula
demikian hingga dapat mencukupi kebutuhan sehari-harinya.
f Energi: Banyaknya energi dalam formula demikian biasanya disesuaikan
dengan jumlah energi yang terdapat pada ASI.

2.4.3 Jagung Manis


Biji jagung kaya akan karbohidrat. Sebagian besar berada pada
endospermium. Kandungan karbohidrat dapat mencapai 80% dari seluruh bahan
kering biji. Karbohidrat dalam bentuk pati umumnya berupa campuran amilosa
dan amilopektin. Pada jagung ketan, sebagian besar atau seluruh patinya
merupakan amilopektin. Perbedaan ini tidak banyak berpengaruh pada kandungan
gizi, tetapi lebih berarti dalam pengolahan sebagai bahan pangan. Jagung manis
diketahui mengandung amilopektin lebih rendah tetapi mengalami peningkatan
fitoglikogen dan sukrosa.[2].Kandungan gizi Jagung per 100 gram bahan adalah:
[3]Kalori : 355 KaloriProtein : 9,2 grLemak : 3,9 grKarbohidrat : 73,7 grKalsium :
10 mgFosfor : 256 mgFerrum : 2,4 mgVitamin A : 510 SIVitamin B1 : 0,38
mgAir : 12 grDan bagian yang dapat dimakan 90 %. Untuk ukuran yang sama,
meski jagung mempunyai kandungan karbohidrat yang lebih rendah, namum
mempunyai kandungan protein yang lebih banyak. Jagung merupakan tanaman
semusim (annual). Satu siklus hidupnya diselesaikan dalam 80-150 hari.

2.4.4 Tempe
Menurut Widianarko (2002), bahwa secara kuantitatif, nilai gizi tempe
sedikit lebih rendah dari pada nilai gizi kedelai (Tabel 1). Namun, secara kualitatif
nilai gizi tempe lebih tinggi karena tempe mempunyai nilai cerna yang lebih baik.
Hal ini disebabkan kadar protein yang larut dalam air akan meningkat akibat

18
aktivitas enzim Proteolitik. Selama proses fermentasi tempe, terdapat tendensi
adanya peningkatan derajat ketidakjenuhan terhadap lemak. Dengan demikian,
asam lemak tidak jenuh majemuk (polyunsaturated fatty acids, PUFA) meningkat
jumlahnya. Dalam proses itu asam palmitat dan asam linoleat sedikit mengalami
penurunan, sedangkan kenaikan terjadi pada asam oleat dan linolenat (asam
linolenat tidak terdapat pada kedelai). Asam lemak tidak jenuh mempunyai efek
penurunan terhadap kandungan kolesterol serum, sehingga dapat menetralkan efek
negatif sterol di dalam tubuh.Vitamin Dua kelompok vitamin terdapat pada tempe,
yaitu larut air (vitamin B kompleks) dan larut lemak (vitamin A, D, E, dan K).

2.4.5 Pisang Ambon


Pisang ambon merupakan salah satu dari lima jenis pisang terbanyak yang
di konsumsi di Indonesia. Piang ini memiliki laju pertumbuhannya yang sangat
cepat dan terus menerus sehingga menghasilkan jumlah pisang yang banyak. Satu
pohon dapat menghasilkan 7-10 sisir dengan jumlah buh 100-150. Bentuk buah
melengkung dengan pangkal meruncing. Daging buah berwarna putih kekuningan.
Umumnya buah pisang ini tidak mengandung biji.
Buah pisang (Musa paradisiaca L.) mengandung tannin, alkaloid, saponin
dan flavonoid (Eleazu, Okafor, dan Ahamefuna, 2010). Buah pisang ambon (Musa
paradisiaca var. sapientum (L.) Kunt.) juga diketahui memiliki kandungan
saponin, glikosida, tannin, alkaloid dan flavonoid (Ajani,

2.4.6 Labu Kuning


Labu kuning atau waluh (Cucurbita moschata Durch) merupakan jenis
tanaman sayuran, tetapi dapat dimanfaatkan untuk berbagai jenis makanan, seperti:
roti, dodol, keripik, kolak, manisan dan sebagainya yang memilikikandungan gizi
yang cukup lengkap yakni karbohidrat, protein, beberapa mineral seperti kalsium,
fosfor, besi, serta vitamin yaitu Vitamin B dan C dan serat. Warna kuning atau
oranye daging buahnya pertanda kandungan karotenoidnya sangat tinggi. Menurut

19
Gardjito (2006), kadar beta karoten daging buah labu kuning segar adalah 19,9
mg/100 g. Kandungan gizinya yang cukup lengkap ini, maka labu kuning dapat
menjadi sumber gizi yang sangat potensial dan harganya pun terjangkau sehingga
dapat dikembangkan sebagai alternatif pangan masyarakat.Penelitian tentang
karakterisasi danpotensi pemanfaatan komoditas pangan minor termasuk labu
kuning masih sangat sedikitdibandingkan komoditas pangan utama, seperti padi
dan kedelai (Vanty,2011)..

2.4.7 Yogurt
Yoghurt plain biokul mengandung bakteri Streptococcus thermophilus
dan Lactobacillus bulgaricus yang dapat digunakan sebagai starter dalam proses
fermentasi. Yoghurt plain biokul dalam penlitian ini digunakan sebagai penggati
bakteri yang berasal dari biakan murni karena didalam yoghurt plain biokul juga
terdapat bakteri yang dibutuhkan dalam proses pembuatan yoghurt yaitu
Streptococcus thermophilus dan Lactobacillus bulgaricus. Yoghurt dibuat melalui
proses fermentasi oleh bakteri asam laktat (Streptococcus thermophilus dan
Lactobacillus bulgaricus). Bakteri asam laktat akan menghidrolisis gula susu,
laktosa menjadi asam laktat. Selain membentuk asam laktat, hidrolisis laktosa oleh
kedua spesies bakteri tersebut dan juga metabolisme nitrogen dari hidrolisis
protein terutama oleh bakteri Lactobacillus bulgaricus yang mengahasilkan
senyawa acetaldehyde yang memberikan aroma khas pada yoghurt, sedangkan
Streptococcus thermophilus berperan pada pembentukan cita rasa pada yoghurt
(Tamime dan Marshall, 2007).

2.4.8 Bayam
Menurut Sellby (2010). Bayam adalah salah satu sayuran yang paling
begizi. Bayam bermanfat mencegah berbagai penyakit karena melindungi dan
memperkuat tubuh melalui berbagai cara. Kandungan gizi dalam sayuran memang
banyak dan bermanfaat untuk kesehatan tubuh. Karena zat gizi adalah ikatan kimia

20
yang diperlukan tubuh untuk melakukan fungsinya, yaitu menghasilkan energi,
membangun dan memelihara jaringan, serta mengatur proses-proses kehidupan.
(Almatsier, 2010, h.3). Asupan gizi sangat dibutuhkan terutama untuk proses
tumbuh kembang anak sehingga pemberian kebutuhan gizi secara akurat turut
menentukan kualitas tumbuh kembang sebagai sumber daya manusia dimasa yang
akan datang.

2.4.9 Ubi Jalar


Menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh Komisi Sweet Potato
North Carolina, dari 58 jenis sayuran yang diteliti, ditemukan bahwa ubi jalar
adalah termasuk makanan dalam daftar terbaik. Ubi jalar adalah makanan manis
yang bebas lemak, namun ia mengandung 769% dari kebutuhan harian vitamin A
dan 65% vitamin C dalam satu porsi (sekitar satu cangkir). Ubi jalar aman
dikonsumsi oleh hampir oleh semua usia, bahkan untuk bayi yang sudah diatas 6
bulan. Kandungan serat yang tinggi dalam ubi jalar akan membantu pencernaan
awal sebagai transisi peralihan ke makanan padat. Ubi jalar sangat dikenal
mengandung jumlah tinggi beta karoten, yang merupakan antioksidan alami yang
membantu meningkatkan ketahanan tubuh dari radikal bebas dan penyakit. Ubi
jalar juga mengandung Vitamin C, Vitamin B dan fosfor dalam jumlah yang cukup
tinggi, sehingga juga ampuh untuk melawan infeksi. Bahkan makanan ini juga
dimasukkan sebagai salah satu makanan terbaik yang dianjurkan bagi ibu hamil.
Berdasarkan RDA, nutrisi tertinggi dari ubi jalar adalah vitamin A yang mencapai
14.187 IU. Ini berarti hampir sama dengan vitamin A dalam wortel yaitu yang
berjumlah 16.706 IU vdengan berat yang 100 gr. Ubi jalar juga mengandung tinggi
magnesium, seng dan vitamin B.

21
BAB 3. METODOLOGI

3.1Waktu dan Tempat


Pokok Bahasan : Makanan Pendamping ASI (MP-ASI)
Hari, Tanggal : Kamis, 23 Maret 2017
Waktu : 07.00 09.00 WIB
Tempat : Laboratorium Dietetik dan Kuliner
Di Politeknik Negeri Jember

3.2Alat dan Bahan


Blender, mangkuk, panci, kompor, pisau, wadah tim, sendok, garpu.

3.3Prosedur Kerja
Kelompok MP ASI Usia bayi (bulan)
1 Bubur beras 6
Bubur susu jagung 7
Bubur tempe pisang 8
2 Pisang labu kuning 9
Ubi bayam susu 10
3 Nasi tim hati ayam 11
Nasi tim bayam daging 12
4 Pure pisang 7
Pure alpukat pisang 10
Pure bayam isi tahu 11

1. BUBUR TEPUNG BERAS


Bahan :

100 g tepung beras putih


150 ml air matang

22
100 ml susu formula
Cara pembuatan

1. Masukkan tepung beras kedalam mangkuk, kemudian masukkan air

2. Aduk hingga tercampur merata tanpa gumpalan

3. Masukkan kedalam panci, gunakan api kecil dan aduk terus secara
perlahan hingga mengental

4. Jika warna berubah menjadi putih keruh dan terdapat gelembung di


sekitarnya maka bubur sudah matang

5. Angkat, setelah agak dingin tambahkan susu formula

2. BUBUR SUSU JAGUNG


Bahan :
50 g tepung beras putih
100 g jagung manis pipil
200 ml air matang
100 ml susu formula
Cara pembuatan :
1. Panaskan air, masukkan jagung lalu masak hingga matang

2. Masukkan tepung beras, aduk-aduk hingga mengental

3. Tuang semua bahan kedalam blender, proses hingga halus

4. Tambahkan susu formula, aduk rata

5. Siap sajikan

3. BUBUR TEMPE PISANG


Bahan :
50 g tempe
100 g pisang ambon
100 ml susu formula

23
Cara pembuatan :
1. Kukus tempe selama 10 menit

2. Potong pisang dan tempe yang sudah dikukus

3. Masukkan kedalam blender

4. Tambahkan susu formula kedalam blender

5. Blender hingga lembut

6. Tuang dan sajikan

4. PISANG LABU KUNING


Bahan :
125 g labu kuning, haluskan
2 buah pisang
200 ml yogurt plain
Cara pembuatan :
1. Campurkan pisang dan labu kuning yang telah dihaluskan

2. Tambahkan yogurt

3. Siap sajikan

5. UBI BAYAM SUSU


Bahan :
25 g bayam
50 g ubi jalar
100 ml susu formula
Cara pembuatan :
1. Kupas ubi, cuci bersih kemudian potong dadu. Kemudian rebus ubi hingga
hampir matang

2. Rebus bayam, masak hingga bahan matang. Angkat

24
3. Haluskan ubi dan bayam dalam blender, tambahkan susu formula

4. Siap sajikan

6. NASI TIM HATI AYAM


Bahan :
600 ml air 50 g brokoli, cincang
20 gr beras 1 iris tomat
25 g hati ayam, iris kecil 1 sdt minyak
25 g tempe
Cara pembuatan :
1. Masak air bersam beras, hati ayam serta tempe, aduk perlahan hingga
mengental
2. Masukkan brokoli, tomat dan masak sambil diaduk hingga matang
3. Tambahkan minyak, aduk hingga tercampur rata. Angkat dan biarkan
hingga dingin
4. Masukkan kedalam blender dann haluskan
5. Siap sajikan

7. NASI TIM BAYAM DAGING


Bahan :
25 g daging cincang 25 g tahu putih, potong dadu
50 g nasi beras 1 buah tomat, cincang halus
250 ml air 1 lbr daun salam
25 g bayam, iris halus
Cara pembuatan :
1. Rebus daging hingga agak matang lalu masukkan beras, tunggu hingga
beras agak masak lalu masukkan daun salam, tomat, tahu. Aduk hingga air
meresap. Angkat
2. Ttambahkan bayam, lalu aduk
3. Kukus semua bahan hingga matang
4. Siap sajikan

8. PURE PISANG
Bahan :
1 buah pisang ambon
100 ml susu formula

25
Cara pembuatan :
1. Kupas pisang lalu potong, haluskan dengan garpu

2. tambahkan susu formula, aduk hingga kekentalan yang diinginkan

9. PURE ALPUKAT PISANG


Bahan :
1 buah alpikat matang
1 buah pisang ambon
Air matang
Cara pembuatan :
1. Kerok daging buah alpukat kemudian lumatkan dengan garpu
2. Kupas pisang lalu lumatkan dengan garpu
3. Campurkan alpukat dan pisang. Tambahkan air matang hingga kekentalan
yang diinginkan dan Siap sajikan

10. PURE BAYAM JAGUNG TAHU


Bahan :
25 g daun bayam
50 g jagung manis pipil
100 g tahu putih, potong kotak lalu kukus sebentar
100 ml air
Cara pembuatan :
1. Rebus jagung manis pipil dalam air hingga matang
2. Masukkan daun bayam, rebus sebentar hingga lunak
3. Angkat dan haluskan dengan blender dan Siap sajikan

BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1Hasil Pengamatan
No Pengamatan Satuan Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok
Bubu Bubu Bubur Pisang Ubi Nasi Nas
r r susu tempe labu baya tim tim

26
beras jagun pisang kuning m hati bay
g susu ayam dag
1 Total berat bahan g 600 450 250 349 156 117 15
2 Berat adonan setelah g 541 328 238 365 162
mixing
3 Suhu pengolahan C 100 100 100 100
4 Jumlah total produk unit - - - - - - -
a. Berat total g 541 325 235 365 162 188 30
produk
b. Kehilangan % 9,8 27,1 4,8 - 4,58 -3,84 -60,7 92
produk (lose
weight)
5 Organoleptik :
a. Warna kulit Putih kunin Kuning Coklat Hijau Putih Dom
(bag.luar) tulang g kecokla tua kehijau an h
tan an
b. Warnaremah Putih kunin Kuning - - - -
(bag. Dalam) tulang g kecokla
tan
c. Tekstur Lunak Lunak Lembut Lembut Lemb Agak Halu
ut kasar
d. Aroma Khas Khas Khas Khas Khas Khas Kha
susu jagun pisang labu baya hati baya
g kuning m ayam
e. Rasa hamb hamb Pahit Manis, hamb amis tawa
ar ar manis asam ar
6 Foto
7 Komposisi gizi (per 100
g produk)
a. Protein g 2,24 4,52 6,529 1,9 2,0 8 4
b. Lemak g 0,11 1,67 0,98 1,1 0,2 4,1 3
c. karbohidrat g 16,17 37,71 16,78 13,2 9,8 11,4 13
8 Energi (per 100 produk) kkal 76,91 182,9 95,71 71,2 49,7 151,9 92
6

27
9 Biovaibilitas protein :
Skor Asam Amino 93,74 81,22 87,87 54,2 105,3 73,9 92
(SAA)
Mutu Cerna teoritis 94,22 90,11 93,25 87,1 96,1 90,87 89
(MC)
Net Protein Utilization 88,32 73,18 81,93 28,8 101,1 67,15 82
(NPU)
Protein Senilai Telur 10,71 10,85 12,85 119 3,2 9 9,
(PST)
Protein Efisiensi Ratio 10,29 7,23 22,56 115,4 40,51 12,6 13
(PER)
Bab 5. PEMBAHASAN

MP-ASI adalah makanan atau minuman selain ASI yang mengandung nutrien
yang diberikan kepada bayi selama periode pemberian makanan peralihan
(complementery feeding) yaitu pada saat makanan/minuman lain diberikan bersama
pemberian ASI. (WHO, 2001)
MP-ASI adalah makanan atau minuman yang mengandung zat gizi, diberikan
kepada bayi atau anak usia 6-24 bulan guna memenuhi kebutuhan gizi selain dari ASI
(Depkes RI, 2006). MP-ASI merupakan makanan peralihan dari ASI ke makanan
keluarga. Pengenalan dan pemberian MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik
bentuk maupun jumlah. Hal ini dimaksudkan untuk menyesuaikan kemampuan alat
pencernaan bayi dalam menerima MP-ASI. (Depkes RI, 2004)
Pada praktikum kali ini mahasiswa melakukan pengembangan formula MP-
ASI. Produk yang dibuat diantaranya: untuk bayi usia 6 bulan yaitu bubur beras,
untuk bayi usia 7 bulan yaitu bubur susu jagung, untuk bayi usia 8 bulan yaitu bubur
tempe pisang, untuk bayi usia 9 bulan yaitu pisang labu kuning, untuk bayi usia 10
bulan yaitu ubu bayam susu, untuk bayi usia 11 bulan yaitu nasi tim hati ayam, untuk
bayi usia 12 bulan yaitu nasi tim bayam daging, untuk bayi usia 7 bulan yaitu pure

28
pisang, untuk bayi usia 10 bulan yaitu pure alpukat pisang, untuk bayi usia 11 bulan
yaitu pure bayam isi tahu.
Semua produk MP-ASI dimulai dari pure, makanan saring, makanan lumat,
makanan dan makanan cincang hal tersebut diseuaikan dengan usia dan
perkembangan keterampilan bayi. Menurut Nasar (2010), Bayi mengalami
perkembangan keterampilan makan bayi seiring bertambahnya usia. Pola
perkembangan keterampilan makan bayi adalah sebagai berikut :
1. 0-4 bulan : menelan makanan cair (ASI) tetapi mendorong keluar makanan
yang padat
2. 4-6 bulan : dapat mengontrol posisi makanan dalam mulut dan menelan
makanan tanpa tersedak
3. 6-9 bulan : mampu makan pure, makanan lumat atau cincang, makan
memakai sendok dengan mudah
4. 9-12 bulan : mampu makan makanan lunak, cincang kasar, dan mulai
mencoba makan dengan tangannya sendiri
5. 12-23 bulan : makanan keluarga, makan sendiri, masih dengan bantuan.

5.1Berat Bahan
Hasil yang diperoleh dari praktikum ini adalah dengan karakteristik fisik yang
berbeda.Bubur beras memiliki total berat bahan sebanyak 600 gram dengan berat
adonan setelah mixing sebanyak 541 gram. Bubur susu jagung memiliki total berat
sebanyak 450 gram dengan berat adonan setelah mixing sebanyak 128 gram. Bubur
tempe pisang memiliki berat total sebanyak 250 gram dengan berat adonan setelah
mixing sebanyak 238 gram. Pisang labu kuning memiliki total berat bahan sebanyak
349 gram dengan berat adonan setelah mixing sebanyak 365 gram. Ubi bayam susu
memiliki total berat bahan sebanyak 156 gram dengan berat adonan setelah mixing
sebanyak 162 gram. Nasi tim hati ayam memiliki total berat bahan sebanyak 117
gram. Nasi tim bayam daging memiliki total berat bahan sebanyak 156 gram. Pure

29
pisang memiliki total berat bahan sebanyak 105 gram dengan berat adonan setelah
mixing sebanyak 115 gram. Pure alpukat pisang memiliki total berat bahan sebanyak
222 gram dengan berat adonan setelah mixing sebanyak 227 gram. Pure bayam isi
tahu memiliki total berat bahan sebanyak 175 gram dengan berat adonan setelah
mixing sebanyak 170 gram. Proses pemasakan semua produk MP-ASI menggunakan
suhu 100C.
Pengamatan mengenai Berat total mie dan kehilangan berat. Pada praktikum
pembuatan MP-ASI, total berat bubur beras yang dihasilkan adalah 541 gram dan
mengalami kehilangan berat sebanyak 9,8%, total berat bubur susu jagung yang
dihasilkan adalah 325 gram dan mengalami kehilangan berat sebanyak 27,1%, total
berat bubur tempe pisang yang dihasilkan adalah 238 gram dan mengalami
kehilangan berat sebanyak 4,8 %, total berat pisang labu kuning adalah 365 gram dan
mengalami kehilangan berat sebanyak -4,58 %. total berat ubu bayam susu yang
dihasilkan adalah 162 gram dan mengalami kehilangan berat sebanyak -3,84 %, total
berat nasi tim hati ayam yang dihasilkan adalah 188 gram dan mengalami kehilangan
berat sebanyak -60,7 %, total berat nasi tim bayam daging yang dihasilkan adalah 300
gram dan mengalami kehilangan berat sebanyak 92,3% %, total berat pure pisang
yang dihasilkan adalah 115 gram dan mengalami kehilangan berat sebanyak -9,5 %,
total berat pure alpukat pisang yang dihasilkan adalah 227 gram dan mengalami
kehilangan berat sebanyak -2,2 %, total berat pure bayam isi tahu yang dihasilkan
adalah 170 gram dan mengalami kehilangan berat sebanyak 2,8 %, Terjadinya
kehilangan berat pada masing-masing produk MP-ASI terjadi karena proses
pengolahan dan proses pemasakan. Dari beberapa produk MP-ASI tersebut
mengalami kehilangan berat pada proses mixing yang dimungkinkan adonan masih
melekat diwadah atau di blender serta ada beberapa adonan yang berceceran saat
melakukan pengolahan. Penyerapan air saat pengukusan ubi dan labu kuning akan
meningkatkan berat bahan sebelum mixing dilakukan, sehingga pada produk MP-ASI
pisang labu kuning dan ubi bayam susu mengalami peningkatan berat setelah mixing.

30
5.2Organoleptik
Dalam praktikum pengembangan formula kali ini, terdapat sepuluh produk
MP-ASI yang dibuat yaitu dengan beberapa teknik pengolahan yang berbeda serta
bahan baku yang berbeda.
Pada praktikum pembuatan MP-ASI kali ini, dalam pembuatan MP-ASI bubur
beras warna yang dihasilkan adalah putih tulang karena bahan baku yang digunakan
adalah tepung beras putih dengan tambahan air dan susu formula yang memiliki
warna putih. Selain mengandung karbohidrat yang tinggi. Beras juga mengandung
protein, vitamin (terutama pada bagian aleuron), mineral, dan air. Pati beras tersusun
dari dua polimer karbohidrat, yaitu amilosa (pati dengan struktur tidak bercabang)
dan amilopektin (pati dengan struktur bercabang dan cenderung bersifat lengket)
(Winarno, 1992). Tekstur pada produk ini lunak, sangat cocok untuk pencernaan bayi
di usia 6 bulan, aroma nya khas susu karena ada penambahan susu formula di
dalamnya dan rasanya hambar. Penambahan gula dan garam dihindari pada produk
MP-ASI karena akan menyebabkan bayi mengalami kenaikan berat badan ataupun
peningkatan tekanan darah, karena tubuh bayi yang masih sensitif.
Pada produk MP-ASI bubur susu jagung, warna yang dihasilkan adalah
kuning, karena bahan baku yg digunakan adalah jagung manis yang memiliki warna
kuning dan tepung beras putih, Jagung manis merupakan sumber sayuran yang kaya
vitamin A, B, E dan banyak mineral. mengandung karbohidrat, protein dan vitamin
yang tinggi serta kandungan lemak yang rendah. Jagung manis mengandung kadar
gula, vitamin A dan C yang lebih tinggi dibanding jagung biasa, serta memiliki kadar
lemak yang lebih rendah dibanding jagung biasa (Iskandar 2007). Tekstur pada
produk ini lunak karena teknik pengolahannya yaitu dengan memblender semua
bahan, produk ini cocok untuk dikonsumsi bayi berusia 7 bulan, aroma nya khas
jagung karena bahan bakunya menggunakan jagung, dan rasanya hambar.

31
Pada produk MP-ASI bubur tempe pisang, warna yang dihasilkan adalah
kuning kecoklatan, karena bahan baku yang digunakan adalah tempe dan pisang,
pencoklatan enzimatis pada pisang yang menyebabkan warna produk menjadi
kecoklatan. Pencoklatan adalah proses kimia yang terjadi dalam buah dan sayur
karena adanya enzim polifenoloksidase, yang menghasilkan pigmen warna coklat.
Browning dibagi menjadi 2, yaitu pencoklatan enzimatis dan pencoklatan non
enzimatis. Pencoklatan enzimatis dapat dilihat pada buah (apricot, pir, pisang,
anggur), sayur (kentang dan jamur), dan juga pada seafood (udang, lobster, dan
kerang). Pencoklatan enzimatis dapat terjadi karena adanya jaringan tanaman yang
terluka, misalnya pemotongan, penyikatan, dan perlakuan lain yang dapat
mengakibatkan kerusakan integritas jaringan tanaman (Cheng & Crisosto 1995).
Untuk tekstur pada produk ini yaitu lembut karena semua bahan yang telah matang
kemudian di blender dan diberi tambahan susu formula, teksturnya cocok untuk bayi
berusia 8 bulan. Aromanya khas pisang karena menggunakan bahan baku pisang,
rasanya pahit manis.
Pada produk MP-ASI pisang labu kuning, warna yang dihasilkan yaitu
coklat, sama seperti produk MP-ASI bubur tempe pisang yang menggunakan bahan
baku pisang yang merupakan salah satu buah yang dapat mengalami proses
pencoklatan enzimatis. Untuk teksturnya lembut karena bahan bakunya dari pisang
dan labu kuning yang telah dikukus kemudian dihaluskan. Teksturnya cocok untuk
bayi berusia 9 bulan. Aromanya khas labu kuning dan rasanya manis dan asam yang
berasal dari pisang. Produk ini memiliki rasa manis yang alami yang berasal dari
bahan bakunya terutama labu kuning. Menurut Gardjito (2006), kadar betakaroten
daging buah labu kuning segar adalah 19,9 mg/100 g. Kandungan gizinya yang cukup
lengkap ini, maka labu kuning dapat menjadi sumber gizi yang sangat potensial.
Pada produk MP-ASI ubi bayam susu, warna yang dihasilkan adalah hijau tua
, karena bahan bakunya merupakan ubi dan bayam. Daun bayam mempunyai
kandungan klorofil yang tinggi, sehingga laju fotosintesisnya juga tinggi. Selain
mengandung serat, bayam juga kaya betakaroten. 1 gelas bayam yang sudah dipetik

32
bisa memenuhi 70% kebutuhan betakaroten per hari. Betakaroten (vitamin A),
ditambah vitamin C membuat bayam bersifat antioksidan yang baik. Bayam juga
mengandung asam folat, zat besi, dan seng (Novary, E. W. 1997). Untuk teksturnya
yaitu lembut karena proses pengolahannya dengan memblender semua bahan
teksturnya cocok untuk bayi usia 10 bulan. Untuk aromanya khas bayam dan rasanya
hambar.
Produk MP-ASI nasi tim hati ayam warna yang dihasilkan yaitu putih
kehijauan, dimana proses dari pengolahan produk ini dengan merebus nasi terlebih
dahulu dengan 600 ml air kemudian diberi memasukan hati ayam dan tempe, lalu
brokoli dan tomat dimasak hingga matang didiamkan hingga dingin, kemudian
ditambahkan dengan minyak lalu diblender. Zat gizi dalam produk MP-ASI ini
lengkap karena mengandung karbohidrat, lemak nabati, lemak hewani, sayuran yang
mengandung vitamin dan mineral, hal tersebut dikarenakan bayi berusia 11 bulan
sudah mulai menerima makanan yang mengandung gizi lengkap dalam bentuk lunak.
Teksturnya agak kasar, aromanya khas hati ayam dan rasanya amis.
Produk MP-ASI nasi tim bayam daging warna yang dihasilkan yaitu
dominan hijau, karena bahan bakunya bayam. Teksturnya agak kasar karena pada
proses pengolahannya daging direbus dengan 250 ml air hingga matang lalu
ditambahkan beras lalu dimasukkan tomat tahu bayam dan daun salam dan dimasak
hingga matang. Produk ini proses pengolahannya hampir sama dengan produk MP-
ASI nasi tim hati ayam hanya dibedakan pada air untuk merebus dan pada produk ini
tidak ada pemblenderan. Bayi berusia 12 bulan sudah mulai tumbuh gigi sehingga
mulai dikenalkan dengan makanan rumah. Untuk aromanya yaitu khas bayam dan
rasanya hambar.
Pada produk MP-ASI pure pisang warna yang dihasilkan yaitu coklat, akibat
dari pencoklatan enzimatis dari pisang. Untuk teksturnya kurang halus, hal ini karena
proses pemblenderan yang kurang lama, namun seharunya tekstur pada pure pisang
ini harus halus karena produk MP-ASI ini untuk bayi berusia 7 bulan. untuk
aromanya yaitu khas pisang dan rasanya manis alami dari buah pisang itu sendiri.

33
Pada produk MP-ASI pure alpukat pisang warna yang dihasilkan yaitu coklat,
akibata dari proses pencoklatan enzimatis buah pisang. Bahan baku dari produk ini
salah satunya adalah alpukat buah alpukat memiliki zat gizi yang sangat baik untuk
bayi. Buah alpukat mengandung beberapa zat gizi antara lain kalori, protein, lemak,
karbohidrat, kalsium, fosfor, besi, vitamin A, vitamin B1, vitamin C, dan air. Dalam
100 gram buah alpukat mengandung kalori sebanyak 85,0 kalori, protein 0,9 gram,
lemak 6,5 gram, karbohidrat 7,7 miligram. Kandungan gizi tertinggi yang terdapat
pada 100 gram buah alpukat adalah lemak sebesar 6,5 gram. Namun jenis lemak yang
terdapat pada buah alpukat termasuk jenis lemak nabati yang dibutuhkan oleh tubuh
(Almatsier, 2010). Untuk teksturnya lembut cocok untuk bayi berusia 10 bulan,
aromanya khas alpukat dan rasanya agak manis.
Pada produk MP-ASI pure bayam jagung tahu warna yang dihasilkan yaitu
hijau. Teksturnya lembut cocok untuk bayi berusia 11 bulan, aromanya khas tahu dan
rasanya hambar.

5.3Komposisi Gizi
Pada praktikum kali ini mengenai komposisi pada mie pelangi yang terbuat dari
mie bayam, mie wortel, mie buah naga dan mie ubi ungu. Dimana didapatkan
komposisi gizi dari 100 gram dari semua mie yang telah dibuat tersebut sehingga
didapatkan perhitungan kompoisi gizinya. Untuk mie bayam memiliki kandungan
gizi energy 258,7 kkal, protein 9,3 gram, lemak 5,6 gram dan karbohidrart 48,2 gram.
Untuk 100 gram mie wortel memiliki kandungan energy 1013,1 kkal, protein 34,5
gram, lemak 19,79 gram dan karbohidrat 26,2 gram. Untuk mie buah naga dalam 100
gram memiliki komposisi gizinya yitu energy 216,33 kkal, protein 6,18 gram, lemak
3,66 gram, dan karbohidrat 41,71 gram. Sedangkan untuk mie ubi ungu memiliki
kandungan gizi dalam 100 gram yaitu energy 171,12 kkal, protein 5,45 gram, lemak
4,58 gram dan karbohidrat 30,48 gram.

34
Mie pelangi yang telah dibuat tersebut memiliki kandungan gizi yang berbeda-
beda karena bahan utama yang digunakan sebagai pewarna utama berbeda-beda
dimana secara tidak langsung kandungan zat gizi yang dihasilkan pasti berbeda.
Untuk keempat produk mie pelangui yang dihasilkan yang memiliki energy dan
protein tertinggi adalah mie wortel (energy 1013,1 kkal dan protein 34,5 gram).
Sedangkan yang memiliki kompoisis gizi energy dan protein terendah adalah mie ubi
kuning (Energi 171,12 kkal dan Protein 5,45 gram). Dimana karena Wortel terkenal
sebagai vitamin A. Selain itu, wortel juga mengandung mineral kalsium (Ca), fosfor
(P), dan kalium (K) serta merupakan sumber serat yang baik untuk tubuh. Dalam tiap
100 gr bahan terkandung energi sebesar 42 kalori (Novary,1997). Dalam susunan
makanan, sayuran umbi-umbian kecuali wortel, tidaklah bernilai gizi tinggi meskipun
seperti halnya semua sayuran jenis ini menyediakan serat. (Gaman and
Sherington,1992).
Komposisi gizi untuk lemak yang paling tinggi pada mie wortel sebesar 19,79
gram sedangkan terendah adalah pada mie mie buah naga sebesar 3,66 gram. didalam
kandungan buah naga memiliki kadar air yang lebih banyak dari bahan lain sehingga
membuat kandungan lemak pad buah naga sedikit. Komposisi karbohidrat lebih
tinggi pada mie bayam sebesar 48,2 gram sedangkan terendah mie wortel sebesar
26,2 gram. dimana pada table komposisi bayam hijau dalam 100 gram hijau memiliki
karbohidrat 6,5 gram dan pada pembuatan mie ini ditambahakan denga karbohidrat
pada bahan yang lainnya. Oleh karena itu mie bayam memilik kandungan KH yang
tertinggi dan untuk terendah mie wortel sebab pada bahan wortel memiliki kadungan
vitamin A yang tertinggi daripada kandungan karbohidratnya.
Dalam bahan makanan utama dalam melakukan pengembangan harus tetap
mengutamakan komposisi gizi yang dimiliki sehingga makanan yang dihasilkan
memiliki nilai gizi yang tinggi dan dapat digunakan sebagai alternative makanan
utama. Mie pelangi yang dibuat memiliki komposisi gizi yang baik dalam 100 gram.
dimana komposisi gizi yang tertinggi ada pada mie wortel dan terendah mie ubi ungu.

35
Komposisi gizi adalah kandungan zat gizi yang terdapat didalam suatu
makanan, dimana kandungan tersebut sangat dibutuhkan oleh tubuh sebagai proses
metabolism. Komposisi gizi merupakan komponen dalam membentuk sel-sel jaringan
dalam tubuh. Dimana komposisi gizi disebut sebagai nutrisi. Nutrisi adalah suatu
proses dimana tubuh manusia menggunakan makanan untuk membentuk energy,
mempertahankan kesehatan, pertumbuhan dan untuk berlangsungnya fungsi normal
setiap organ yang baik anta asupan nutrisi dengan kebutuhan nutrisi. (Rock CL, 2004)
Kebutuhan gizi adalah rata-rata asupan gizi harian yang cukup untuk memenuhi
kebutuhan gizi bagi hampir semua (97,5%) orang sehat dalam kelompok umur, jenis
kelamin dan fisiologis tertentu. Nilai asupan harian zat gizi yang diperkirakan dapat
memenuhi kebutuhan gizi yang mencakup 50% orang sehat dalam kelompok umur,
jenis kelamin, dan fisiologis tertentu disebut dengan kebutuhan gizi (Hardinsyah dan
Tampubolon, 2004)
MP-ASI harus memenuhi zat gizi yang diperlukan bayi seperti protein, energy,
lemak, vitamin, mineral dan zat-zat tambahan lainnya. Konsumis makanan dengan
kandungan gizi yang cukup sangat penting untuk mencapai pertumbuhan dan
perkembangan yang optimal pada bayi dan balita. Salah satu zat gizi yang penting
dalam MP-ASI adalah protein karena berperan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan
sel tubuh. Departemen kesehatan RI menetapkan persyaratan kandungan gizi salah
satunya adalah protein yang harus dipenuhi dalam 100 gram biscuit bayi instan
sebesar 8-12 gram. mutu protein bahan makanan tidak hanya ditentukan oleh kadar
protein dalam makanan tersebut tetapi juga pada kemudahan untuk dicerna dan
diserap (digestibility dan absorpability) serta komposisi asam amino yang terdapat
didalamnya. Skor asam amino pada MP-ASI cukup tinggi sekitar 70 net. Protein
Utilization (NPU) atau sekurang-kurangnya 60 NPU (Zulfa, 2013)
Pad apraktikum kali ini mengenai komposisi gizi pada MP-ASi yang telah
dibuat yaitu kelompok 1 (bubur beras, bubur susu jagung, bubur tempe jagung),
kelompok 2 (pisang labu kuning, ubi bayam susu), kelompok 3 (nasi tim hati ayam,
nasi tim bayam daging) dan kelompok 4 (pure pisang, pure alpukat pisang dan pure

36
bayam isi tahu). Dari semua bahan tersebut memiliki kompoisi gizi yang berbeda-
beda karena setiap bahan memiliki energy, protein lemak dan KH pada TKPI nilai
gizinya berbeda. berikut ini kompoisi gizi pada MP-ASI dalam 100 gram bahan yaitu:
1. Bubur beras kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 76,91 kkal, protein 2,24
gram, lemak 0,11 gram dan KH 16,17 gram untuk bayi usia 6 bulan
2. Bubur susu jagung kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 182,96 kkal,
protein 4,52 gram, lemak 1,67 gram dan KH 37,71 gram untuk bayi usia 7
bulan
3. Bubur tempe jagung kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 95,71 kkal,
protein 6,592 gram, lemak 0,98 gram dan KH 16,78 gram untuk bayi usia 8
bulan
4. Pisang labu kuning kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 71,2 kkal,
protein 1,9 gram, lemak 1,1 gram dan KH 13,2 gram untuk bayi usia 9 bulan
5. Ubi bayam susu kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 49,7 kkal, protein 2
gram, lemak 0,2 gram dan KH 9,8 gram untuk bayi usia 10 bulan
6. Nasi tim hati ayam daging kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 151,9
kkal, protein 8 gram, lemak 4,1 gram dan KH 11,4 gram untuk bayi usia 11
bulan
7. Nasi tim bayam kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 92,6 kkal, protein 4
gram, lemak 3 gram dan KH 13,6 gram untuk bayi usia 12 bulan
8. Pure pisang kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 104,4 kkal, protein 2,21
gram, lemak 2,9 gram dan KH 36,3 gram untuk bayi usia 7 bulan
9. Pure alpukat pisang kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 93,76 kkal,
protein 0,92 gram, lemak 3,71 gram dan KH 15,19 gram untuk bayi usia 10
bulan
10. Pure bayam isi tahu kandungan gizi per 100 gram yaitu energy 92,6 kkal,
protein 8,04 gram, lemak 3,62 gram dan KH 10,15 gram untuk bayi usia 11
bulan

37
Dari pengembangan formula Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) yang telah
dibuat ini setiap MP-ASI memiliki komposisi gizi yang berbeda karena bahan yang
digunakan sebagai campuraqn untuk MP-ASI berbeda-beda sehingga perhitungan
komposisi gizinya berbeda pula. Untuk nilai energy tertinggi per 100 gram MP-ASI
adalah bubur susu jagung dan terendah adalah ubi bayam susu. Untuk protein
tertinggi adalah pure bayam isi tahu dan nasi tim hati ayam sedangkan terendah
adalah pure alpokat pisang. Pada kandungan lemak tertinggi MP-ASI yang dibuat
adalah nassi tim hati ayam dan terendah adalah bubur beras. Dan yang terakhir untuk
kandungan KH tertinggi adalah pure pisang sedangkan yang terendah adalah ubi
bayam susu. Dimana setiap MP-ASI yang dibuat memiliki keunggulan dari zat gizi
yang dihasilkan berbeda-beda karena tergantung bahan yang dipakai didalamnya
lebih tinggi mengandung zat gizi apa saja.
Kebutuhan gizi bayi tidak tercukupi dari ASI saja. Sekitar 70% kebutuhan gizi
bayi tercukupi dari ASI dan 30% dari makanan pendamping ASI. Agar bayi memiliki
memori yang memudahkan dia mengonsumsi aneka bahan makanan bergizi, maka
perlu dikenalkan tekstur dan rasa sejak dini. Kesulitan pemberian makan akan jarang
terjadi karena anak sudah terbiasa dengan beragam bahan makanan sejak dini,
sehingga gizi bayi tidak terpenuhi. Pendisiplinan pemberian makan secara teratur juga
membentuk kebiasaan yang baik Disiplin ini penting untuk pertumbuhan fisik dan
pembentukan pola hidupnya kelak.
Adapun standar kebutuhan gizi bayi setiap hari adalah sebagai berikut :
Kalori: 100-120 per kilogram berat badan.
Bila berat badan bayi 8 kilogram maka kebutuhannya: 8 x 100 /120 = 800/960
kkal
Protein: 1,5-2 gram per kilogram berat badan.
Bila berat badan bayi 8 kilogram maka kebutuhannya 8 x 1,5/2 = 12/16 : 4 =
3/4 gram
Karbohidrat: 50-60 persen dari total kebutuhan kalori sehari.

38
Bila kebutuhan kalori sehari 800 kkal, maka 50%-nya = 400 : 4 = 100 gram
Lemak: 20 persen dari total kalori
Bila kebutuhan kalori sehari 800 kkal, maka 20%-nya = 160 : 40 = 40 gram
(Wiwik, 2015)
Dalam keadaan darurat, bayi seharusnya mendapat MP-ASI untuk mencegah
kekurangan gizi. Untuk memperoleh MP-ASI yang baik yang dibuat secara lokal,
perlu diberi tambahan vitamin dan mineral pada waktu makanan akam dihidangkan.
Variasi bahan makanan untuk bayi penting karena tidak ada satupun makanan yang
cukup untuk kebutuhan bayi, variasi bahan makanan yang diberikan sejak bayi akan
diingat sampai dewasa, mengatasi bayi susah makan karena variasi makanan tidak
akan menyebabkan bayi bosan. (Asfuah, 2009)
MP-ASI merupakan makanan makanan pendamping ASI yang diberikan bagi
bayi diatas usia 6 bulan untuk mencegah terjadinya kekurangan gizi pada bayi.
Masalah gizi yang paling utama di Indonesia sampai saat ini adalah Kurang Energi
Protein, Anemia, Gangguan Akibat Kurang Yodium (GAKY) dan Kurang Vitamin A
(KVA). (Asfuah, 2009)
Bahan Gizi Penyusun MP-ASI
Buah dan Sayuran: merupakan sumber vitamin, mineral dan zat gizi lainnya
(zat ini penting, meskipun hanya perlu dalam jumlah kecil) serta serat, yang
sangat penting. Vitamin yang penting untuk bayi dan balita antara lain vitamin
A, terdapat dalam buah dan sayuran berwarna merah, hijau dan kuning; vitamin
C yang banyak terdapat dalam buah dan sayuran, khususnya sayuran berwarna
hijau dan jeruk, papaya, melon, dan mangga.
Makanan yang mengandung tepung (karbohidrat): seperti roti, kentang, beras,
pasta dan sereal yang penting untuk sumber energy, beberapa protein dan serat,
serta vitamin tertentu seperti vitamin B.
Protein (daging, ikan, telur, hasil ternak, biji-bijian, kacang-kacangan dan tahu):
sangat penting untuk membantu pertumbuhan bayi anda. Selama proses

39
penyapihan, berilah bayi anda protein dua kali dari tiga kali jadwal makannya.
Protein tidak harus dari daging dan ikan. Makanan hasil peternakan, biji-bijian,
dan kacang hijau yang dicampur dengan sereal juga merupakan sumber protein
yang baik.
Lemak: selama dua tahun pertama bayi butuh lebih banyak lemak dalam
makanannya daripada orang dewasa. Berilah susu yang mengandung lemak,
keju dan yoghurt.
Serat: makanan berserat cenderung mengenyangkan bayi dan tidak
mengandung gizi. System pencernaannya pun tidak dapat menerima serat dalam
jumlah besar. (Wetscot, 2003)

5.4Bioavaibilitas Protein
Bioavabilitas protein merupakan proporsi zat gizi yang dapat digunakan oleh
tubuh secara aktual dari pangan yang dikonsumsi. Dalam praktikum pengembangan
Formula MP-ASI ini adalah menghitung bioavabilitas protein yang meliputi Skor
Asam Amino ( SAA ), Mutu Cerna Teoritis ( MCT ), Net Protein Utilization ( NPU ),
Protein Senilai Telur ( PST ), dan Protein Efficiency Ratio ( PER ).
a) SAA ( Skor Asam Amino ).

Skor Asam Amino ( SAA ) merupakan cara menetapkan mutu protein dengan
membandingkan kandungan asam amino yang sama ( Almatsier,2009 ). Skor asam
amino atau sering di sebut Chemical score merupakan suatu cara penilaian kualitas
protein yang berdasarkan pada analisis bahan-bahan makanan, jadi tidak berdasarkan
pada percobaan secara biologis dengan hewan-hewan percobaan. Skor asam-asam
amino membandingkan kandungan asam-asam amino esensial dalam protein suatu
bahan makanan atau dalam suatu campuran protein dengan asam-asam amino
esensial dalam standar protein yang ditentukan oleh FAO/WHO (1973).
Dari hasil perhitungan keempat jenis kelompok dari pengembangan Formula
MP-ASI perhitungan hasil Skor Asam Amino ( SAA ) yang paling tertinggi adalah

40
kelompok 4D yaitu 106,1 SAA dari Pure pisang. Dan nilai terendah adalah kelompok
4D yaitu 52,5 pure pisang ambon dan alpukat.
Nilai SAA ini tertinggi dari kelompok lain karena Formula MP ASI dari Pure
Pisang yang terbuat dari 1 buah pisang dan 100 ml susu formula, yang ternyata
Pisang memiliki triptofan, senyawa asam amino yang membantu tubuh memproduksi
serotonin. Triptofan sendiri masih termasuk di dalam 20 jenis asam amino di mana
protein di dalam tubuh kita tersusun dengan baik olehnya sehingga triptofan beserta
jenis asam amino lainnya sangat esensial untuk manusia. Di dalam triptofan, ada
gugus a-amino, asam a-karbosilat serta side chain indole sehingga menjadikan
triptofan masuk ke dalam kategori asam amino aromatik non-polar. Triptofan juga
diketahui sebagai prekursor bagi neurotransmitter melatonin dan serotonin. Untuk
pertama kalinya, isolasi triptofan dilaporkan oleh Frederick Hopkins dan proses
isolasi ini dijalankan melalui hidrolisis kasein pada tahun 1901. Isolasi ini
menghasilkan 4-8 gram triptofan dari kasein mentah yang jumlahnya 600 gram
( Halo Sehat, 2016 ).
Dan salah satu fungsi baik dari triptofan adalah mendukung proses perkembangan
dan pertumbuhan bayi menjadi lebih sempurna. Dan dari Penelitian yang kami baca
tentang pemanfaatan pisang awak sebagai bahan MP-ASI yang telah dilakukan
menggunakan tepung pisang awak tua 3/4 masak sebagai campuran makanan
tambahan bayi.
Pisang mentah mengandung zat tepung (starch) lebih tinggi yaitu sekitar 20-25%
dibandingkan pisang masak yang mengandung zat tepung sekitar 1-2% (kandungan
tepung yang tinggi sulit untuk dicerna, sehingga diyakini dapat mengakibatkan
konstipasi), dan pisang masak mengandung zat antioksidan lebih tinggi dibandingkan
pisang mentah. Menurut hasil penelitian yang kami baca, pisang awak yang
digunakan sebagai MP ASI di Aceh (dalam 100 gram) buah pisang awak ini kaya
akan mineral antara lain: zat besi 0,3 mg, magnesium 29 mg, seng 0,2 mg, fosfor 20
mg, mangan 0,15 mg, tembaga 0,1 mg dan natrium 1 mg. Pisang awak juga kaya
akan kandungan vitaminnya. Beberapa vitamin tersebut yaitu vitamin A sebesar 8 mg
(126 IU), vitamin C sebesar 9 mg, vitamin B1 sebesar 0,05 mg, vitamin B2 sebesar

41
0,1 mg, niasin sebesar 0,5 mg, asam folat sebesar 19 mg, vitamin B6 sebesar 0,58 mg,
dan asam pantotenat sebesar 0,26 mg (Jumirah dkk, 2011).
Protein juga mempunyai fungsi khas yang tidak dapat digantikan oleh zat gizi lain
yaitu membangun serta memelihara jaringan. Disamping itu, asam amino sebagai
penyusun protein bertindak sebagai precursor sebagian besar koenzim, hormon, asam
nukleat, dan molekul-molekul esensial bagi kehidupan (Almatsier,2009). Pemberian
MP-ASI yang tepat dan kaya gizi mampu membantu tumbuh kembang anak
mencapai windows of opportunity.
Selain kuantitas protein dan zat gizi lainnya, kualitas protein juga penting
diperhatikan pada pembuatan MP-ASI dikarenakan kualitas protein menggambarkan
seberapa besar kandungan protein yang dapat dicerna dan digunakan tubuh untuk
pertumbuhan dan perkembangan anak.
b) Mutu Cerna Teoritis ( MCT ).

Mutu protein dinilai dari perbandingan asam-asam amino yang terkandung


dalam protein tersebut. Pada prinsipnya suatu protein yang dapat menyediakan asam
amino esensial dalam suatu perbandingan yang menyamai kebutuhan manusia,
mempunyai mutu yang tinggi. Mutu protein bahan makanan ditentukan oleh jenis dan
proporsi asam amino yang di kandungnya. Asam amino yang terdapat dalam jumlah
terbatas untuk memungkinkan pertumbuhan dinamakan asam amino pembatas
(limiting amino acid). Metionin merupakan asam amino pembatas kacang-kacangan
dan lisin dari beras.
Dari hasil perhitungan keempat jenis kelompok dari pengembangan Formula
MP-ASI perhitungan hasil Mutu Cerna Teoritis ( MCT ) yang paling tertinggi
adalah kelompok 2D yaitu 96,1 MCT dari Ubi bayam susu. Dan nilai terendah adalah
kelompok 4D yaitu 81,7 pure bayam isi tahu. Nilai tinggi rendahnya suatu Mutu
Cerna Teoritis ini dikarenakan dari hasil perhitungan protein yang komplit atau
protein dengan nilai biologi tinggi atau bermutu tinggi adalah protein yang
mengandung semua jenis asam amino esensial dalam proporsi yang sesuai untuk

42
keperluan pertumbuhan, yaitu semua protein hewani kecuali gelatin, merupakan
protein komplit.
Protein tidak komplit atau protein bermutu rendah adalah protein yang tidak
mengandung atau mengandung dalam jumlah yang kurang satu atau lebih asam
amino esensial, yaitu sebagian besar protein nabati kecuali kacang kedelai dan
kacang-kacang lain merupakan protein tidak komplit. MP-ASI dengan mutu protein
yang tinggi dapat dihasilkan dengan cara pemilihan bahan pangan berbasis pangan
lokal. Salah satunya adalah dengan menggunakan tepung komposit dari tepung
kedelai, tepung ubi jalar kuning dan pati garut. MP-ASI yang banyak dipasarkan
biasanya terbuat dari tepung terigu. Tepung terigu memiliki kandungan asam amino
lisin yang rendah sehingga substitusi dengan menggunakan tepung kedelai dapat
saling melengkapi. Protein kedelai mengandung asam amino lisin yang tinggi yaitu
sebesar 400 mg/g, lebih besar dibandingkan protein pola referensi FAO. Kandungan
protein pada kedelai cukup tinggi sekitar 35-38%, sedangkan pada tepung kedelai
sebesar 41,7% dengan nilai cerna protein 86%. Nilai gizi dari suatu bahan pangan
ditentukan bukan saja oleh kadar zat gizi yang dikandungnya, tetapi juga dapat
tidaknya zat gizi tersebut digunakan oleh tubuh. Protein yang mudah dicerna
menunjukkan tingginya jumlah asam- asam amino yang dapat diserap oleh tubuh dan
begitu juga sebaliknya. Beberapa faktor yang dapat mempengaruhinya daya cerna
protein dalam tubuh adalah kondisi fisik dan kimia bahan. Makin keras bahan, maka
akan menurunkan daya cerna tubuh. Hal ini disebabkan ikatan kompleks yang
terdapat di dalam bahan yang sifatnya semakin kuat. Ikatan ini dapat berupa ikatan
antar molekul protein, ikatan protein fitat dan sebagainya. Sedangkan kondisi kimia
yaitu adanya senyawa anti gizi seperti tripsin inhibitor dan fitat (Muchtadi 1989).
c) Net Protein Utilization ( NPU ).

Pemanfaatan protein bersih, atau NPU, adalah rasio asam amino diubah
menjadi protein dengan rasio asam amino yang disediakan. Angka ini agak
dipengaruhi oleh sisa asam amino esensial dalam tubuh, tetapi sangat dipengaruhi

43
oleh tingkat membatasi asam amino dalam bahan makanan. Net protein utilization
(NPU) adalah indeks mutu yang tidak saja memperhatikan jumlah protein yang
ditahan akan tetapi juga jumlah yang di cernakan.
Dari hasil perhitungan keempat jenis kelompok dari pengembangan Formula
MP-ASI perhitungan hasil Net Protein Utilization (NPU) yang paling tertinggi
adalah kelompok 2D yaitu 101,1 NPU dari ubi bayam susu. Dan nilai terendah adalah
kelompok 2D yaitu 28,8 yaitu pisang labu kuning. Ini disebabkan oleh pengolahan
bahan bakunya. Ternyata pisang labu kuning mempunyai kwalitas protein yang lebih
rendah dibandingkan dengan pembuatan formula MP ASI dari ubi bayam susu. Hal
ini juga berpengaruh jumlah protein yang di cernakan.
d) Protein Efisiensi Ratio ( PER ).

Yaitu perbandingan antara kenaikan berat badan dengan jumlah protein yang
dimakan. Prinsip dari penentuan PER adalah menganggap bahwa semua protein yang
dimakan digunakan untuk pertumbuhan (Anwar,1985). Dan dari hasil perhitungan
PER kelompok tertinggi adalah 4D dengan nilai PER 303,8 dan yang terendah adalah
12,6. Seperti jurnal yang telah kami baca sebagai literatur bahwa MP-ASI hendaknya
mengandung protein bermutu tinggi dengan skor asam amino sekitar 60-70 NPU (Net
Protein Utilization).
Codex Alimentarius Guidelines mensyaratkan mutu protein dengan skor asam
amino 65 NPU atau tidak kurang dari 2.1 PER (Protein Efficiency Ratio). Selain
mutu protein juga harus memperhatikan jumlahnya (Krisnatuti & Yenrina 2006).
Makanan pendamping ASI, selain mengandung protein yang bermutu tinggi juga
harus menghasilkan energi yang cukup tinggi. Menurut Protein Advisory Group
(PAG) no 8. dan Codex Alimentarius Guidelines (Winarno 1995), mensyaratkan
dalam 100 gram produk harus dapat menyumbang energi sebesar 400 kkal.
Kandungan energi ini dapat dicapai dengan melakukan penambahan gula dan
lemak. Lemak dapat diberikan sampai kandungannya dapat menyediakan energi
sebanyak 25% atau maksimum sebanyak 10 g/100g produk (Krisnatuti & Yenrina
2006). Penambahan vitamin dan mineral sangat diperlukan untuk memenuhi

44
kelengkapan zat gizi yang dianjurkan. Penggunaan bahan tambahan makanan seperti
penyedap, pewarna, pengawet, garam dan pemanis hendaknya dibatasi seminimal
mungkin.
Menurut Codex Alimentarius Guidelines diperkenankan penggunaan bahan
tambahan makanan berupa emulsifier, pengatur keasaman, antioksidan, perisa dan
enzim. Menurut SNI 01-7111.4-2005, bahan tambahan pangan yang diizinkan adalah
pengemulsi, pengatur keasaman, antioksidan, perisa vanilla, penegas cita rasa, enzim
dan bahan pengembang. Makanan bayi tidak boleh memiliki sifat kamba (bulk) yaitu
volume makanan yang besar, tetapi memiliki kandungan gizi yang rendah. Makanan
yang memiliki sifat kamba akan cepat memberi rasa kenyang. Namun, terdapat
kemungkinan bahwa energi yang diperlukan bayi belum dapat terpenuhi (Krisnatuti
& Yenrina 2006).

Berikut adalah gambar tabel kecukupan protein bayi (0-12 bulan ) dalam
satuan Protein Senilai Telur ( PST ).

45
BAB 5. PENUTUP
5.1Kesimpulan
Dari praktikum kali ini dapat disimpulkan sebagai berikut:
1. Hasil yang diperoleh dari praktikum ini adalah dengan karakteristik fisik yang
berbeda. Berat pada bahan mengalami kehilangan berat saat mixing,
terjadinya kehilangan berat pada masing-masing produk MP-ASI terjadi
karena proses pengolahan dan proses pemasakan. Namun pada penyerapan air
saat pengukusan ubi dan labu kuning akan meningkatkan berat bahan sebelum
mixing dilakukan, sehingga pada produk MP-ASI pisang labu kuning dan ubi
bayam susu mengalami peningkatan berat setelah mixing.
2. Uji organoleptic yang dilakukan terdapat sepuluh produk MP-ASI yang
dibuat yaitu dengan beberapa teknik pengolahan yang berbeda serta bahan
baku yang berbeda. Setiap prosuk memiliki perbedaan pada warna, aroma,
dan rasa yang berbeda-beda. Namun untuk tekstur kesepuluh produk MP-ASI
tersebut hasilnya sama yaitu lunak dan lembut.
3. MP-ASI memiliki komposisi gizi yang berbeda karena bahan yang digunakan
sebagai campuran untuk MP-ASI berbeda-beda sehingga perhitungan
komposisi gizinya berbeda pula. Untuk nilai energy tertinggi per 100 gram
MP-ASI adalah bubur susu jagung dan terendah adalah ubi bayam susu.
Untuk protein tertinggi adalah pure bayam isi tahu dan nasi tim hati ayam
sedangkan terendah adalah pure alpokat pisang. Pada kandungan lemak
tertinggi MP-ASI yang dibuat adalah nasi tim hati ayam dan terendah adalah
bubur beras. Dan yang terakhir untuk kandungan KH tertinggi adalah pure
pisang sedangkan yang terendah adalah ubi bayam susu.
4. Pembuatan MP-ASI dari berbagai bahan alami seperti sayur dan buah buahan.
Untuk memperoleh MP-ASI yang baik yang dibuat secara lokal, variasi MP-
ASI dapat untuk mengatasi bayi yang susah makan karena tidak adanya
variasi makanan yang diberikan akan menyebabkan bayi bosan.

46
5. Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) perlu diperkenalkan pada anak usia 6-
24 bulan. Setelah bayi 6 bulan, kandungan ASI tidak dapat mencukupi
kebutuhan energi bayi karena terjadi peningkatan sebesar 24-30% sehingga
pada periode tersebut rawan terjadi kurang gizi. MP-ASI harus memenuhi zat
gizi yang diperlukan bayi seperti protein, energi, lemak, vitamin, mineral, dan
zat-zat tambahan lainnya. Konsumsi makanan dengan kandungan gizi yang
cukup sangat penting untuk mencapai pertumbuhan dan perkembangan yang
optimal pada bayi dan balita. Salah satu zat gizi yang penting dalam MP-ASI
adalah protein karena berperan untuk pertumbuhan dan pemeliharaan sel
tubuh.6 Departemen Kesehatan RI menetapkan persyaratan kandungan gizi
salah satunya adalah protein yang harus dipenuhi dalam 100 g biskuit bayi
instan sebesar 8-12 g.7. Mutu protein bahan makanan tidak hanya ditentukan
oleh kadar protein dalam makanan tersebut, tetapi juga pada kemudahan
untuk dicerna dan diserap (digestibility dan absorpability) serta komposisi
asam amino yang terdapat didalamnya. Selain harus mencukupi kandungan
gizinya, MP-ASI juga harus dapat diterima bayi dari tekstur, aroma, rasa dan
warna. Tekstur biskuit atau Makanan Pendamping ASI lainnya yang
dihasilkan dapat dipengaruhi oleh kadar protein bahan yang digunakan.

5.2Saran
1. Pada saat praktikum alat dan bahan yang digunakan harus disiapkan terlebih
dahulu agar praktikum dapat selesai tepat waktu.
2. Alat yang digunakan untuk menggiling banyak yang kotor karena setelah
digunakan tidak langsung dibersihkan oleh kelompok sebelumnya.
3. Dalam menghitung bioavaibilitas protein harus lebih teliti lagi agar tidak
terjadi kesalahan saat dihasil akhir dan harus banyak latihan
4. Ketepatan penimbangan mempengaruhi hasil kehilangan berat (lose weight)

47
DAFTAR PUSTAKA

Anonim.2010.Susu Formula. https://creasoft.wordpress.com/2010/01/01/susu-


formula/. Diakses tanggal 26/03/2017
Anonim.2011.Isi Kandungan Gizi Tepung Beras - Komposisi Nutrisi Bahan
Makanan. http://www.organisasi.org/1970/01/isi-kandungan-gizi-tepung-beras-
komposisi-nutrisi-bahan-makanan.html. diakses tanggal 25/03/2017
Anonim.2012.BABIITINJAUANPUSTAKA.repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/
37415/4/Chapter%20II.pd. diakses tanggal 25/03/2017
Anonim.2013. Menilik Kandungan Gizi Hati
Ayam
.http://health.kompas.com/read/2013/03/05/10564662/Menilik.Kandungan.Gizi.
Hati.Ayam. diakses tanggal 26/03/2017
Anonim.2014.http://library.binus.ac.id/eColls/eThesisdoc/Bab2/2014-2-01592-HM
%20Bab2001.pdf. diakses tanggal 26/03/2017
Anonim. KHASIAT DAN KANDUNGAN GIZI
JAGUNG MANIShttps://jagungpro.wordpress.com/klasifikasi-jagung-manis-
pipilan/khasiat-dan-kandungan-gizi-jagung-manis/
Ariani, Katherine Jessica ,Yunita Linawati.2016. EFEK PEMBERIAN JUS BUAH
PISANG AMBON (Musa paradisiaca var. sapientum (L.) Kunt.) TERHADAP
KADAR GLUKOSA DARAH TIKUS JANTAN GALUR WISTAR YANG
TERBEBANI GLUKOSA. Jurnal penelitian
Asfuah,Siti.2009.Buku Ajar Gizi untuk Kebidanan.Yogyakarta:Nuha Medika
Complimentary feeding: Report of the Global Consultation and of Guiding Principles
for Complimentary Feeding of the Breastfed Child Geneva, World Health
Organization, 2001.
Departemen Kesehatan RI. Pedoman Umum Pemberian Makanan Pendamping Air
Susu Ibu (MP-ASI Lokal). 2006.

48
Departemen Kesehatan RI. Peranan Dokter Dalam Peningkatan Penggunaan ASI.
2004.
Gardjito.2006. Labu Kuning Sumber Karbohidrat Kaya Vitamin A. Tridatu Visi
Komunika. Yogyakarta.
Lestari, Mahaputri Ulva, Gustina Lubis, Dian Pertiwi.2012. Hubungan Pemberian
Makanan Pendamping Asi (MP-ASI) dengan Status Gizi Anak Usia 1-3 Tahun
di Kota Padang Tahun
2012 .http://jurnal.fk.unand.ac.id/index.php/jka/article/download/83/78. diakses
tanggal 26/03/2017
Nasar, SS. Indonesia Menyusui. IDAI 2010:267-279.
Novary, E. W. 1997. Penanganan dan Pengolahan Sayuran Segar. Penebar Swadaya.
Jakarta
Sari,Kristanti Novita.2014. Kandungan Serat, Vitamin C, Aktivitas Antioksidan dan
Organoleptik Keripik Ampas Brokoli ( Brassica oleracea var italica)
Panggang. Artikel penelitian
Styawan, Didik.2016.Kandungan Nutrisi dan Manfaat Buah Alpukat.
http://bp4k.blitarkab.go.id/wp-content/uploads/2016/10/Kandungan-nutrisi-dan-
manfaat-buah-alpukat.pdf diakses tanggal 26/03/2017
Vanty, I.R. 2011. Pembuatan dan analisis kandungan gizi Tepung labu kuning
(cucurbita moschata duch..). Jurnalsains dan teknik kimia.
Wetscot,Patsy.2003.Makanan Sehat untuk Bayi dan Balita.Dian Rakyat.Jakarta.
Widianarko . 2002. Tips Pangan Teknologi, Nutrisi, dan Keamanan Pangan.
Grasindo. Jakarta

49
LAMPIRAN FOTO

Nasi tim hati ayam

1. Bahan bahan

1. Proses pemasakan

50
Nasi Tim Bayam Daging

1. Bahan - bahan

2. Proses pemasakan

51
PENGEMBANGAN FORMULA MAKANAN PENDAMPING ASI (MP-ASI)

Bubur Beras Bubur Susu Jagung

Ubi Bayam Susu Pisang Labu Kuning

Nasi Tim Hati Ayam Nasi Tim Bayam Daging

Pure Pisang Pure Alpukat Pisang Pure Bayam Isi Tahu

52
LAMPIRAN PERHITUNGAN 1
A. Komposisi Gizi Nasi Tim Hati Ayam (per 100 gram produk)
Berat Komposisi Gizi
No Bahan Makanan
(gram) Energi Protein Lemak KH
1. Beras 20 71,4 1,68 0,34 15,42
2. Hati ayam 25 65,25 6,85 4,02 0,4
3. Tempe 25 50,25 5,2 2,2 3,4
4. Brokoli 37 9,25 1 0,1 1,8
5. Tomat 10 2,4 0,13 0.05 0,47
6. Minyak 10 87 0,1 0,98 -
TOTAL 285,55 14,96 7,69 21,49

100
x komposisi gizi
Komposisi Gizi per 100 gram = berat total produk

100
x 285,55
Energy = 188 = 151,9 kkal

100
x 14,96
Protein = 188 = 8 gram

100
x 7,69
Lemak = 188 = 4,1 gram

100
x 21,49
Karbohidrat = 188 = 11,4gram

B. Bioavaibilitas Protein:

1. Skor Asam Amino (SAA)


Tabel. Skor Asam Amino ( SAA )

Konsumsi Asam Amino


Jenis Pangan yang
No Berat Konsumsi Lysin Treonin Triptofan
Dikonsumsi
(gram) Protein (mg) (mg) (mg)

53
1. Beras 20 1,68 51,74 59,3 14,8
2. Hati ayam 25 6,85 478,8 260,3 69,2
3. Tempe 25 5,2 224,1 162,2 49,4
4. Brokoli 37 1 - - -
5. Tomat 10 0,13 5,46 4,29 1,17
6. Minyak 10 0,1 - - -
(P) (L) 14,96 (R)
JUMLAH
14,96 760,1 486,09 134,57
Keterangan perhitungan :
LYSIN

1. Beras : 1,68 x 30,8 = 51,74

2. Hati ayam : 6,85 x 69,9 = 478,8

3. Tempe : 5,2 x 43,1 = 224,1

4. Tomat : 0,13 x 42 = 5,46

TREONIN

1. Beras : 1,68 x 35,3 = 59,3

2. Hati ayam : 6,85 x 38 = 260,3

3. Tempe : 5,2 x 31,2 = 162,2

4. Tomat : 0,13 x 33 = 4,29

TRIPTOFAN

1. Beras : 1,68 x 8,8 = 14,8

2. Hati ayam : 6,85 x 10,1 = 69,2

3. Tempe : 5,2 x 9,5 = 49,4

54
4. Tomat : 0,13 x 9 = 1,17

Tabel. Konsumsi AA dan PKAE


Konsumsi AA per gram L/P T/P R/P
protein ( mg/g ) 50,8 32,5 9
Pola Kecukupan Esensial
52 44 9
(mg/g)
Tingkat Konsumsi Asam
97,7 73,9 100
amino Esensial (AAE)

Nilai hasil perhitungan dari rumus TKAE yang paling kecil merupakan nilai Skor
Asam Amino (SAA) yaitu treonin sebesar 73,9

2. Mutu Cerna Teoritis (MC)


Tabel Mutu Cerna Teoritis
Konsumsi Asam Amino

No Bahan Makanan Konsums Mutu Cerna Kons. X Mutu


i Protein (C) Bio-assay Protein Cerna Bio-assay

(1) (2) (3) (4) (3) X (4)


1. Beras 1,68 90 151,2
2. Hati ayam 6,85 97 664,45
3. Tempe 5,2 90 468
4. Brokoli 1 67 67
5. Tomat 0,13 67 8,71
6. Minyak
Jumlah P = 14,69 J = 1359,36
Mutu Cerna Teoritis (C) : J / P = 90,87

3. Net Protein Utilization (NPU)


Rumus NPU yaitu :

55
NPU Teoritis = SAA x C
100
NPU Teoritis = 73,9 x 90,87
100
= 67,15

4. Protein Senilia Telur (PST)


SAA
Konsumsi PST = total protein dari makanan x x
100

C
100

73,9 90,87
Konsumsi PST = 14,69 x 100 x 100

= 9

5. Protein Efisiensi Ratio (PER)


konsumsi PST x 4
Rasio PE = total konsumsi energi x 100

9x4
Rasio PE = 285,55 x 100

= 12,6

56
LAMPIRAN PERHITUNGAN 2
A. Komposisi Gizi Nasi Tim Bayam Daging (per 100 gram produk)
Berat Komposisi Gizi
No Bahan Makanan
(gram) Energi Protein Lemak KH
1. Beras 50 178,5 4,2 0,85 38,55
2. Daging 25 68,25 4,4 5,5 -
3. Tahu 25 20 2,72 1,2 0,2
4. Bayam 31 4,96 0,3 0,12 0,9
5. Tomat 25 6 0,33 0,12 1,18
TOTAL 277,71 11,95 7,79 40,78

100
x komposisi gizi
Komposisi Gizi per 100 gram = berat total produk

100
x 277,71
Energy = 300 = 92,6 kkal

100
x 11,95
Protein = 300 = 4 gram

100
x 7,79
Lemak = 300 = 3 gram

100
x 40,78
Karbohidrat = 300 = 13,6 gram

B. Bioavaibilitas Protein:

1. Skor Asam Amino (SAA)


Tabel. Skor Asam Amino ( SAA )

Konsumsi Asam Amino


Jenis Pangan yang
No Berat Konsumsi Lysin Treonin Triptofan
Dikonsumsi
(gram) Protein (mg) (mg) (mg)
1. Beras 50 4,2 129,36 148,26 36,96

57
2. Daging 25 4,4 345,84 205,48 38,28
3. Tahu 25 2,72 190,4 111,52 41,9
4. Bayam 31 0,3 16,86 11,55 4,17
5. Tomat 25 0,33 13,86 10,89 2,97
(P) (L) 14,96 (R)
JUMLAH
11,95 696,32 487,7 124,28
Keterangan perhitungan :
LYSIN

1. Beras : 4,2 x 30,8 = 129,36

2. Daging : 4,4 x 78,6 = 345,84

3. Tahu : 2,72 x 70 = 190,4

4. Bayam : 0,3 x 56,2 = 16,86

5. Tomat : 0,33 x 42 = 13,86

TREONIN

1. Beras : 4,2 x 35,3 = 148,26

2. Daging : 4,4 x 46,7 = 205,48

3. Tahu : 2,72 x 41 = 111,52

4. Bayam : 0,3 x 38,5 = 11,55

5. Tomat : 0,33 x 33 = 10,89

TRIPTOFAN

1. Beras : 4,2 x 8,8 = 36,96

2. Daging : 4,4 x 8,7 = 38,28

58
3. Tahu : 2,72 x 15,4 = 41,9

4. Bayam : 0,3 x 13,9 = 4,17

5. Tomat : 0,33 x 9 = 2,97

Tabel. Konsumsi AA dan PKAE


Konsumsi AA per gram L/P T/P R/P
protein ( mg/g ) 58,3 40,8 10,4
Pola Kecukupan Asam
Amino Esensial (PKAE) 52 44 9
(mg/g)
Tingkat Konsumsi Asam
112 92,7 115,5
amino Esensial (AAE)

Nilai hasil perhitungan dari rumus TKAE yang paling kecil merupakan nilai Skor
Asam Amino (SAA) yaitu treonin sebesar 92,7

2. Mutu Cerna Teoritis (MC)


Tabel Mutu Cerna Teoritis
Konsumsi Asam Amino

No Bahan Makanan Konsums Mutu Cerna Kons. X Mutu


i Protein (C) Bio-assay Protein Cerna Bio-assay

(1) (2) (3) (4) (3) X (4)


1. Beras 4,2 90 378
2. Daging 4,4 97 425,8
3. Tahu 2,72 82 223,04
4. Bayam 0,3 67 20,1
5. Tomat 0,33 67 22,11
Jumlah P = 11,95 J = 1069,05
Mutu Cerna Teoritis (C) : J / P = 89,5

59
3. Net Protein Utilization (NPU)
Rumus NPU yaitu :
NPU Teoritis = SAA x C
100
NPU Teoritis = 92,7 x 89,5
100
= 82,9

4. Protein Senilia Telur (PST)


SAA
Konsumsi PST = total protein dari makanan x x
100

C
100

92,7 89,5
Konsumsi PST = 11,95 x 100 x 100

= 9,5

5. Protein Efisiensi Ratio (PER)


konsumsi PST x 4
Rasio PE = total konsumsi energi x 100

9,5 x 4
Rasio PE = 277,71 x 100

= 13,7

60