Anda di halaman 1dari 131

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

UNIVERSITAS SYIAH KUALA

BUKU PANDUAN
PROGRAM SARJANA (S1)
JURUSAN TEKNIK SIPIL
Tahun Akademik Periode 2012 - 2016

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
DARUSSALAM, BANDA ACEH
2012
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat ALLAH Subhanahu wa Taala, Buku


Panduan Program Sarjana (S1) Tahun 2008-2012 untuk masing-masing jurusan dalam
lingkungan Fakultas Teknik Unsyiah telah dapat diterbitkan. Isi dari Buku Panduan
Program Sarjana Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala adalah pendahuluan, pengertian
dasar sistim kredit semester, nilai kredit semester dan beban studi, perkuliahan, evaluasi
keberhasilan dan batas waktu studi, bimbingan akademik dan asistensi, administrasi
akademik, sekilas tentang Jurusan, dan kurikulum Jurusan. Revisi kurikulum disesuaikan
dengan dinamika kebutuhan dan tuntutan masyarakat serta perkembangan ilmu dan
teknologi. Penyesuaian kurikulum ini juga berkaitan erat dengan kebutuhan
masyarakat, kebutuhan industri, kebutuhan kalangan profesi dan sumber daya yang
dimiliki daerah.
Dasar pokok pembuatan kurikulum ini mengacu pada Undang-undang No. 20 Tahun
2003, Peraturan Pemerintah RI No. 60 Tahun 1999, Kepmendikbud No. 0218/U/1995,
Kepmendiknas No. 232/U/2000, Keputusan Dirjen Dikti No. 30/Dikti/Kep./2003, dan
Keputusan Dirjen Dikti No. 38/Dikti/Kep./2002. Berdasarkan Undang-undang, Peraturan
Pemerintah, dan Keputusan Menteri dan Dirjen Dikti tersebut maka Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala menetapkan bahwa jumlah satuan kredit semester (SKS) minimum
yang harus ditempuh oleh mahasiswa untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik adalah 144
SKS dan maksimum 160 SKS yang dijadwalkan untuk 8 (delapan) semester (dapat
ditempuh kurang dari 8 semester) dan selama-lamanya 14 semester setelah pendidikan
menengah. Matakuliah terdiri dari muatan nasional (kurikulum inti) dan muatan lokal
(kurikulum institusional) dengan kurikulum inti 40-80% dari jumlah SKS kurikulum
program sarjana.
Panitia penyusunan buku panduan ini telah bekerja cukup maksimal, dengan
demikian diharapkan buku panduan ini dapat memenuhi kebutuhan pendidikan secara
memuaskan. Namun demikian, kekurangan, kesalahan, ketidaklengkapan, dan mungkin
sulitnya operasional dapat terjadi pada saat pelaksanaan. Untuk itu, perbaikan,
penyempurnaan dan pengembangan secara berkala harus terus dilakukan di masa
mendatang. Semoga buku panduan kurikulum ini dapat bermanfaat untuk meningkatkan
mutu akademik di Fakultas Teknik Unsyiah. Buku panduan ini digunakan sebagai panduan
utama dalam pelaksanaan proses pembelajaran dan kepada para mahasiswa diharapkan
untuk dapat memahami dengan sebaik-baiknya semua butir ketentuan di dalamnya, berikut
suplemennya yang setiap saat akan dituangkan dalam pengumuman-pengumuman. Kami
menyampaikan penghargaan dan terima kasih sebesar-besarnya kepada seluruh anggota
panitia yang telah bekerja keras dalam menyelesaikan tugasnya. Terima kasih setinggi-
tingginya juga kami sampaikan kepada senat fakultas dan Satuan Penjaminan Mutu
Fakultas (SJMF) yang telah memberikan masukan bagi penyempurnaan Buku Panduan
Program Sarjana (S1) Fakultas Teknik Unsyiah ini. Akhirnya kepada semua pihak yang
telah bekerja keras hingga tersusunnya buku panduan ini, diucapkan Jazakumullah khairan
katsira.

Darussalam, Agustus 2012


Dekan Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala,

Dr. Ir. Marwan


NIP. 196612241992031003

ii
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ....................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................ iii
BAGIAN I
KETENTUAN UMUM FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA
BAB I. PENDAHULUAN .............................................................................. 1
1.1 Visi, Misi dan Tujuan .................................................................. 3
1.1.1 Visi ............................................................................... 3
1.1.2 Misi .............................................................................. 3
1.1.3 Tujuan .......................................................................... 3

BAB II. SISITEM PENYELENGGARAAN SEMESTER ................................................ 4


2.1. DEFINISI ................................................................................. 4
2.1.1. Sistem Kredit Semester .................................................... 4
2.1.2. Semester ..................................................................... 4
2.1.3. Satuan Kredit Semester (SKS) .............................................. 4
2.2. TUJUAN ................................................................................. 4
2.2.1 Tujuan Umum ................................................................ 4
2.2.2 Tujuan Khusus ................................................................ 4
2.3. CIRI-CIRI ................................................................................. 5

BAB III. NILAI KREDIT SEMESTER DAN BEBAN STUDI ............................................ 6


3.1. NILAI KREDIT ........................................................................... 6
3.1.3. Nilai Kredit Semester ....................................................... 6
3.1.2. Nilai Kredit Semester Untuk Seminar dan Kapita Selekta ............ 6
3.1.3. Nilai Kredit Untuk Praktikum, Penelitian,
Kerja Lapangan dan Sejenisnya ........................................... 6
3.2. BEBAN STUDI .......................................................................... 7
3.3. PENGAMBILAN MATAKULIAH LINTAS FAKULTAS/PROGRAM STUDI ............. 7
3.4. PENGAKUAN CREDIT (CREDIT EARNING) ........................................... 7

BAB IV. PERKULIAHAN ................................................................................ 8


4.1. PERKULIAHAN .......................................................................... 8
4.2. PRAKTIKUM ............................................................................ 8
4.3. KERJA PRAKTEK ........................................................................ 9
4.4. TUGAS AKHIR ........................................................................... 9
4.5. PERPUSTAKAAN ........................................................................ 10

BAB V. EVALUASI KEBERHASILAN DAN BATAS WAKTU STUDI ............................... 11


5.1. UJIAN ................................................................................. 11
5.2. SISTEM EVALUASI ...................................................................... 11
5.3. PERSYARATAN UJIAN SEMESTER .................................................... 11
5.4. PENILAIAN .............................................................................. 12
5.4.1. Sistem Penilaian ............................................................ 12
5.4.2. Penyerahan Hasil Penilaian ............................................... 13
5.4.3. Nilai Akhir untuk Setiap Matakuliah ..................................... 13
5.4.4. Perubahan Nilai T ........................................................... 13
5.4.5. Pelaksanaan Penilaian ..................................................... 14
5.4.6. Evaluasi Keberhasilan Studi ............................................... 14
5.5. PERBAIKAN NILAI ....................................................................... 16
5.6. BEBAN SKS DAN NILAI D .............................................................. 16

BAB VI. BIMBINGAN AKADEMIK DAN ASISTENSI .................................................. 17


6.1. BIMBINGAN AKADEMIK ................................................................ 17
6.2. ASISTENSI .............................................................................. 18

BAB VII. ADMINISTRASI AKADEMIK .................................................................. 19


7.1. REGISTRASI MAHASISWA ............................................................. 19
7.1.1. Definisi ....................................................................... 19
7.1.1. Tujuan ....................................................................... 19
7.1.2. Jenis Registrasi ............................................................. 19
7.2. REGISTRASI MATAKULIAH ............................................................ 22
7.3. PERUBAHAN RENCANA STUDI ........................................................ 22
7.4. MENINGGALKAN KEGIATAN AKADEMIK .............................................. 23
7.5. KECURANGAN AKADEMIK ............................................................. 24
7.6. PEMBERHENTIAN MAHASISWA ....................................................... 24
7.7. MUTASI MAHASISWA .................................................................. 24
7.7.1. Pindahan dari Universitas/Institut Negeri Lain ........................ 24
7.7.2. Perpindahan Antar Fakultas dalam Lingkungan
Universitas Syiah Kuala .................................................... 24
7.7.3. Perpindahan Antar Jurusan/Program Studi
dalam Lingkungan Fakultas ............................................... 24
7.7.4. Alih Program ................................................................ 26
7.8. YUDISIUM ................................................................................ 26
7.9. IJAZAH ................................................................................. 26
7.10. WISUDA ................................................................................. 27

iii
BAGIAN II
PANDUAN JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA

BAB VIII. JURUSAN TEKNIK SIPIL .................................................................... 28


8.1. SEKILAS TENTANG JURUSAN TEKNIK SIPIL ......................................... 28
8.2. PROFIL LULUSAN JURUSAN TEKNIK SIPIL .......................................... 28
8.3. KEADAAN STAF ........................................................................ 29
8.4. FASILITAS ............................................................................... 29

BAB IX. KURIKULUM JURUSAN TEKNIK SIPIL .................................................... 30


9.1. PENDAHULUAN ........................................................................ 30
9.2. KONSEP KURIKULUM 2012 ............................................................ 30
9.3 STRATEGI PENYUSUNAN KURIKULUM ............................................... 31
9.4 VISI DAN MISI .......................................................................... 32
9.4.1. VISI ............................................................................ 32
9.4.2. MISI ........................................................................... 32
9.5. TUJUAN ................................................................................. 32
9.6. RUMUSAN KOMPETENSI JURUSAN TEKNIK SIPIL ................................... 33
9.7. STRUKTUR KURIKULUM JURUSAN TEKNIK SIPIL ................................... 34
9.7.1. Distribusi Mata Kuliah ..................................................... 35
9.7.2. Ekuivalensi Matakuliah untuk Kurikulum 2012 2016 ................ 53
9.7.3. Ketentuan eralihan Kurikulum Lama ke Kurikulum Baru ............. 56
9.7.4. Silabus Teknik Sipil Tahun 2012 2016 ................................. 57

LAMPIRAN
Lampiran 1. Struktur Organisasi Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala .................. 113
Lampiran 2. Konversi Nilai Angka ke Nilai Huruf ................................................ 114
Lampiran 3. Struktur Organisasi Jurusan Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala ............. 115
Lampiran 4 Daftar Nama Dosen Jurusan Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala ............. 116
Lampiran 5. Kartu Rencana Studi (KRS) .......................................................... 123
Lampiran 6. Kartu Hasil Studi (KHS)............................................................... 124
Lampiran 7. Perubahan Kartu Rencana Studi (PKRS) ........................................... 125
Lampiran 8. Daftar Kumpulan Nilai (DKN) ........................................................ 126
Lampiran 9. Daftar Peserta dan Nilai (DPNA) .................................................. 127

iv
BAGIAN SATU
KETENTUAN UMUM FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SYIAH KUALA

BAB I
PENDAHULUAN

Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala didirikan pada tahun 1963 dengan satu
jurusan yaitu Jurusan Teknik Sipil. Pada tahun 1977 dibuka dua jurusan baru, Jurusan Teknik
Mesin dan Teknik Kimia. Kemudian pada tahun 1996 dibuka dua jurusan baru, Jurusan Teknik
Arsitektur dan Teknik Elektro. Dengan demikian hingga kini Fakultas Teknik Universitas Syiah
Kuala telah memiliki delapan jurusan. Disamping kelima jurusan reguler ini, Fakultas Teknik
Unsyiah telah memiliki program ekstensi Jurusan Teknik Sipil, Jurusan Teknik Mesin, dan
Jurusan Teknik Kimia, yang dibuka pada tahun 1996. Struktur organisasi Fakultas Teknik dapat
dilihat pada Lampiran 1.
Sebagai bentuk pertanggungjawaban Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala kepada
publik, maka setiap jurusannya telah memperoleh peringkat terakreditasi sebagai berikut:
Jurusan Teknik Kimia memperoleh akreditasi A berdasarkan Surat Keputusan Badan
Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI
No. 022/BAN-PT/Ak-VII/S1/XIII/2010.
Jurusan Teknik Sipil memperoleh akreditasi A berdasarkan Surat Keputusan Badan
Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI
No. 024/BAN-PT/Ak-XIV/S1/IX/2011.
Jurusan Teknik Mesin memperoleh akreditasi B berdasarkan Surat Keputusan Badan
Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI
No. 051/BAN-PT/Ak-XIV/S1/I/2012.
Jurusan Teknik Elektro memperoleh akreditasi B berdasarkan Surat Keputusan Badan
Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI
No. 045/BAN-PT/Ak-X/S1/VII/2011.
Jurusan Teknik Arsitektur memperoleh akreditasi B berdasarkan Surat Keputusan
Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi Departemen Pendidikan Nasional RI
No. 014/BAN-PT/Ak-XI/S1/VII/2008.

Proses pembelajaran di Fakultas Teknik berpedoman kepada kurikulum yang berlaku.


Hingga saat ini kurikulum tersebut telah mengalami penyesuaian sebanyak sepuluh kali.
Penyesuaian kurikulum ini berkaitan dengan kebutuhan masyarakat, lapangan kerja dan
pembangunan.
Kurikulum pertama merupakan paket semester yang disusun berdasarkan
pengalaman penyelenggaraan pendidikan dan disesuaikan dengan keperluan pengiriman
mahasiswa tingkat akhir ke Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta. Berdasarkan petunjuk
penyusunan kurikulum minimum dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, pada tahun 1973
diberlakukan bentuk kurikulum ketiga yang berdasarkan sistem kredit. Namun, pelaksanaan
kurikulum ini masih dalam bentuk paket yang bersifat menyeluruh, dengan mengharuskan
mahasiswa mengambil seluruh matakuliah yang diadakan untuk menyelesaikan
kesarjanaannya.
Selanjutnya berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No.
0214/U/1979, tanggal 8 Juni 1979 dilakukan perubahan pada kurikulum 1973. Secara terinci
penyusunanan kurikulum ini didasarkan pada hasil Musyawarah Besar dalam lingkungan
Konsorsium Teknologi pada tanggal 4 Februari - 5 Maret 1980. Kurikulum ini merupakan
generasi keempat yang diberlakukan pada tahun 1981 dan mulai diadakan sejumlah
matakuliah pilihan.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 1


Sebagai bentuk kelima, pada tahun 1984 disusun kurikulum Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala. Pada kurikulum ini dijelaskan petunjuk operasional pelaksanaan
sistem Satuan Kredit Semester (SKS) lebih terinci. Perubahan kurikulum selanjutnya dilakukan
masing-masing pada tahun 1987, 1992, 1996, dan 1998. Mulai kurikulum tahun 1996
penyusunan kurikulum didasarkan pada Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan No.
0218/U/1995, tanggal 25 Juli 1995, tentang Kurikulum Yang Berlaku Secara Nasional Program
Sarjana Ilmu Teknik. Kurikulum ini mewajibkan jumlah SKS matakuliah muatan nasional dan
muatan lokal yang harus ditempuh oleh seorang mahasiswa hingga mencapai jumlah minimal
SKS sebagai syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik (ST). Pada tahun 2002 kembali
dilakukan perubahan kurikulum yang merupakan bentuk kesepuluh yang disusun berdasarkan
Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No. 232/U/2000, tentang Pedoman Penyusunan
Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa, dan pada tahun 2004
kembali dilakukan perubahan kurikulum yang merupakan bentuk kesebelas untuk
menyeleraskan dengan perkembangan dan kondisi serta arah kebijakan pembangunan
Nasional. Dalam SK tersebut dikemukakan struktur kurikulum berdasarkan tujuan belajar (1)
Learning to know, (2) Learning to do, (3) Learning to live together, dan (4) Learning to be.
Berdasarkan tujuan tersebut maka mata kuliah dalam jurusan dibagi atas: (1) Mata Kuliah
Pengembangan Kepribadian (MPK), (2) Mata Kuliah Keilmuan dan Ketrampilan (MKK), (3) Mata
Kuliah Keahlian Berkarya (MKB), (4) Mata Kuliah Perilaku Berkarya (MPB), dan (5) Mata Kuliah
Berkehidupan Bermasyarakat (MBB). Sedangkan SK Mendiknas No. 045/U/2002 tentang
Kurikulum Inti Perguruan Tinggi mendefinisikan kompetensi sebagai seperangkat tindakan
cerdas, penuh tanggung jawab yang dimiliki seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu
oleh masyarakat dalam melaksanakan tugas-tugas di bidang pekerjaan tertentu. Harus diingat
bahwa kompetensi bersifat terus berkembang sesuai dengan tuntutan dunia kerja atau dunia
profesi maupun dunia ilmu. Sesuai SK Mendiknas No. 045 pasal 2 ayat (2), kelima kelompok
mata kuliah yang dikemukakan di dalamnya merupakan elemen-elemen kompetensi.
Pada tahun 2012 ini kembali dilakukan perubahan kurikulum yang disusun dalam
sebuah Buku Panduan Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala Tahun 2012 - 2016. Dalam
melaksanakan penyempurnaan kurikulum mengacu pada Undang-undang Nomor 20 Tahun
2003; Peraturan Pemerintah RI Nomor 60 tahun 1999; Kepmendikbud No. 0218/U/1995;
Kepmendiknas No. 232/U/2000; Keputusan Dirjen Dikti No 30/Dikti/Kep./2003 dan Keputusan
Dirjen Dikti No. 38/DIKTI/Kep./2002; Keputusan DIRJEN DIKTI No. 43/DIKTI/Kep/2006 tentang
Pedoman dan Rambu-Rambu Pelaksanaan Kelompok Mata Kuliah Berkehidupan
Bermasyarakat di Perguruan Tinggi, dan ketentuan akademik Fakultas Teknik UNSYIAH dengan
menitikberatkan pada kurikulum berbasiskan kompotensi dengan penguatan daya saing
ditingkat lokal maupun nasional dengan memperhatikan potensi dan pemanfaatan
sumberdaya lokal secara arif dan bijaksana. Sebagai kaidah umum di bidang keteknikan,
rumusan kompetensi yang ditetapkan oleh Accreditation Board for Engineering and
Technology (ABET) pada tahun 2000 telah disepakati secara luas.
Dengan merujuk kriteria ABET tentang program outcomes (http://www.abet.org),
kurikulum di Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala harus dapat menghasilkan lulusan dengan
kompetensi sebagai berikut:
i. Menguasai pengetahuan, teknik, keahlian, dan perangkat modern pada masing-
masing disiplin ilmu keteknikan.
ii. Berkemampuan untuk menerapkan pengetahuan terbaru dan menyesuaikan
dengan perkembangan matematika, sains, rekayasa, dan teknologi masing-masing
disiplin ilmu keteknikan.
iii. Berkemampuan kreatif untuk mendesain sistem, komponen, dan proses yang
tepat sesuai dengan tujuan program studi.
iv. Berkemampuan bekerja secara efektif di dalam sebuah tim.
v. Berkemampuan mengidentifikasi, menganalisis, dan menyelesaikan persoalan
dalam masing-masing disiplin ilmu keteknikan.
vi. Berkemampuan berkomunikasi secara efektif.
vii. Memiliki kesadaran untuk belajar seumur hidup.
viii. Berkemampuan memahami tanggung jawab profesi, etika, dan sosial.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 2


ix. Menghargai keragaman dan pengetahuan isu-isu profesi, sosial, dan global saat
ini.
x. Berkomitmen kepada mutu, kehati-hatian, dan perbaikan berkelanjutan.

1.1 Visi, Misi dan Tujuan


Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala (FT Unsyiah) berdiri pada tanggal 1 September
1963 dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Ilmu Pengetahuan (PTIP) Nomor 103
Tahun 1963. Secara geografis, FT Unsyiah terletak di ibukota Propinsi Aceh yang merupakan
Fakultas Teknik negeri pertama di Provinsi Aceh. Lulusannya sudah berkiprah di mana-mana
baik di dalam maupun di luar negeri seperti Malaysia dan Timur Tengah. Sebagian besar
lulusannya telah bekerja di berbagai sektor khususnya bidang industri, pemerintahan,
pendidikan, dunia usaha, jasa, perbankan dan lain-lain. FT Unsyiah dalam mengemban
mandatnya telah merumuskan visi dan misi, tujuan dan sasaran serta strategi pencapaiannya
seperti diuraikan berikut. Seiring dengan upaya pencapaian visi Universitas Syiah Kuala, maka
FT Unsyiah mengharapkan visi fakultas akan terwujud pada tahun 2025.

1.1.1. Visi
Fakultas Teknik Unsyiah menjadi lembaga pendidikan dan riset yang terkemuka di
Indonesia yang mampu bersaing dalam era global berdasarkan nilai yang islami.

1.1.2. Misi
Meningkatkan mutu pendidikan, membekali mahasiswa agar mampu
mengembangkan diri menjadi insan yang berguna, responsif, proaktif dalam memberi
pelayanan kepada industri, pelaku bisnis, pemerintah dan masyarakat di tingkat nasional dan
internasional.

1.1.3. Tujuan
(1) Memenuhi kebutuhan sarjana teknik pada berbagai lembaga penelitian, industri, jasa
konstruksi, jasa konsultasi, jasa perencanaan, instansi pemerintah dan swasta, khususnya
di Pemerintah Aceh dan Indonesia pada umumnya.
(2) Melayani kebutuhan pelatihan dan penelitian dari berbagai instansi dan lembaga
penelitian.
(3) Meningkatkan kemampuan staf dalam berbagai bidang ilmu teknik untuk mengemban visi
dan misi Fakultas Teknik Unsyiah

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 3


BAB II
SISTEM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN

2.1. DEFINISI

2.1.1. Sistem Kredit Semester


Sistem Kredit Semester adalah suatu sistem penyelenggaraan pendidikan dengan
menggunakan Satuan Kredit Semester (SKS) untuk menyatakan beban studi
mahasiswa, beban kerja dosen, pengalaman belajar, dan beban penyelenggaraan
program.

2.1.2. Semester
a. Semester Reguler
Semester Reguler adalah satuan waktu kegiatan akademik yang terdiri dari 18
(delapan belas) minggu kuliah atau kegiatan terjadwal lainnya secara efektif
termasuk 2 (dua) minggu kegiatan penilaian, berikut kegiatan iringannya.
b. Semester Pendek
(i) Semester Pendek adalah semester tambahan yang ditawarkan oleh program
studi atas dasar kebijakan akademik fakultas. Semester pendek tidah harus
diambil oleh semua mahasiswa.
(ii) Kegiatan perkuliahan untuk Semester Pendek adalah kegiatan akademik yang
setara dengan kegiatan 1 (satu) semester, yang dilaksanakan selama minimum
8 (delapan) minggu efektif.

2.1.3. Satuan Kredit Semester (SKS)


SKS adalah takaran penghargaan terhadap pengalaman belajar yang diperoleh selama
satu semester melalui kegiatan terjadwal per minggu sebanyak 1 jam perkuliahan,
atau 2-3 jam praktikum, atau 4 jam kerja lapangan, yang masing-masing diiringi oleh
1-2 jam kegiatan terstruktur dan 1-2 jam kegiatan mandiri. Jumlah SKS per semester
dan tata cara pelaksanaannya di setiap Fakultas harus mendapatkan pengesahan
Senat Fakultas sebelum diterapkan.

2.2. TUJUAN

2.2.1. Tujuan Umum


Tujuan umum penerapan Sistem Kredit Semester di Universitas Syiah Kuala adalah
untuk menyajikan program pendidikan yang beraneka ragam dan luwes, sehingga
mahasiswa dapat memilih matakuliah - matakuliah yang sejalan dengan minat, bakat,
dan tuntutan lapangan kerja.

2.2.2. Tujuan Khusus


Tujuan khusus penerapan sistem kredit adalah sebagai berikut:
1. Untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa yang cakap dan giat belajar
agar dapat menyelesaikan studi dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.
2. Untuk memberikan kesempatan kepada mahasiswa agar dapat mengambil
matakuliah-matakuliah yang sesuai dengan minat, bakat dan kemampuannya.
3. Untuk memberikan kemungkinan agar sistem pendidikan dengan sistem input
dan output jamak dapat dilaksanakan.
4. Untuk mempermudah penyesuaian kurikulum dari waktu ke waktu sesuai dengan
perkembangan ilmu dan teknologi.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 4


5. Untuk memungkinkan agar sistem evaluasi kemajuan belajar mahasiswa dapat
diselenggarakan dengan sebaik-baiknya.
6. Untuk memungkinkan pengalihan (transfer) kredit antar program studi, jurusan,
atau antar fakultas dalam lingkungan Universitas Syiah Kuala.
7. Untuk memungkinkan perpindahan mahasiswa dari lain perguruan tinggi negeri ke
Universitas Syiah Kuala ataupun sebaliknya.

2.3. CIRI-CIRI

Ciri-ciri dasar sistem kredit adalah sebagai berikut:


1. Tiap-tiap matakuliah diberi harga yang dinamakan nilai kredit.
2. Banyaknya nilai kredit untuk masing-masing matakuliah tidak sama.
3. Banyaknya nilai kredit untuk masing-masing matakuliah ditentukan atas dasar
besarnya usaha untuk menyelesaikan tugas-tugas yang dinyatakan dalam program
perkuliahan, praktikum, kerja lapangan, ataupun tugas-tugas lain.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 5


BAB III
NILAI KREDIT SEMESTER DAN BEBAN STUDI

3.1. NILAI KREDIT

Beban pendidikan, yang menyangkut beban studi mahasiswa dan beban mengajar bagi
dosen, memerlukan ukuran. Ukuran ini dinyatakan dalam satuan kredit. Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala menganut sistem semester, sehingga satuan kreditnya disebut
satuan kredit semester (SKS). SKS ini menjadi takaran penghargaan terhadap
pengalaman belajar yang diperoleh selama satu semester. Satuan kredit semester ini
perlu ditentukan untuk setiap kegiatan pendidikan seperti perkuliahan, seminar dan
kapita seleksa, praktikum laboratorium, praktikum lapangan, studio perancangan, kerja
praktek, kuliah kerja nyata, tugas akhir, dan kegiatan lainnya. Jumlah SKS untuk masing-
masing kegiatan pendidikan ditentukan oleh banyaknya jam yang digunakan untuk
kegiatan itu.

3.1.1. Nilai Kredit Semester Untuk Perkuliahan


Untuk perkuliahan, nilai satu Satuan Kredit Semester ditentukan berdasarkan atas
beban kegiatan yang meliputi keseluruhan dari tiga macam kegiatan per minggu
sebagai berikut:
1. Untuk mahasiswa:
50 menit acara tatap muka dengan tenaga pengajar secara terjadwal, misalnya
dalam bentuk kuliah.
60 menit acara kegiatan akademik terstruktur, yaitu kegiatan studi yang tidak
terjadwal tetapi direncanakan oleh tenaga pengajar, misal dalam bentuk
membuat pekerjaan rumah atau menyelesaikan soal-soal.
60 menit acara kegiatan akademik mandiri, yaitu kegiatan yang harus dilakukan
oleh mahasiswa secara mandiri untuk mendalami, mempersiapkan, atau
menyelesaikan suatu rujukan (referensi).
2. Untuk tenaga pengajar:
50 menit acara tatap muka dengan mahasiswa secara terjadwal.
60 menit acara perencanaan dan evaluasi kegiatan akademik terstruktur.
60 menit pengembangan materi kuliah.

3.1.2. Nilai Kredit Semester Untuk Seminar dan Kapita Selekta


Untuk matakuliah seminar dan kapita selekta, nilai satu SKS sama dengan acara 50
menit tatap muka per minggu.

3.1.3. Nilai Kredit Untuk Praktikum, Penelitian, Kerja Praktek, Kerja Lapangan, Studio
Perancangan, Kuliah Kerja Nyata dan Sejenisnya
Nilai kredit semester untuk praktikum, penelitian, kerja lapangan, studio perancangan,
dan sejenisnya ditentukan sebagai berikut:
1. Nilai Kredit Semester untuk Praktikum di Laboratorium dan studio perancangan.
Untuk praktikum di laboratorium dan studio perancangan, nilai satu kredit semester
adalah beban tugas di laboratorium dan studio perancangan sebanyak 2-3 jam
perminggu selama satu semester.
2. Nilai Kredit Semester untuk Kerja Praktek.
Untuk Kerja Praktek dan sejenisnya, nilai satu kredit semester adalah beban tugas di
lapangan sebanyak 4-5 jam per minggu selama satu semester.
3. Nilai Kredit Semester untuk Kuliah Kerja Nyata (KKN).
Untuk KKN, nilai kredit semester adalah beban tugas di lapangan sebanyak 24 x 7
jam atau 168 jam per minggu selama satu bulan.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 6


4. Nilai Kredit Semester untuk Penelitian dan Penulisan Tugas Akhir dan Sejenisnya.
Untuk tugas Penelitian, penulisan Tugas Akhir, dan sejenisnya, nilai kredit semester
adalah beban tugas sebanyak 3-4 jam sehari selama satu bulan, dimana satu bulan
dianggap setara dengan 21-22 hari kerja.

3.2. BEBAN STUDI


Beban studi mahasiswa pada semester ganjil dan genap tahun pertama ditetapkan
sebesar 19-21 SKS, yang harus diselesaikan dalam bentuk paket. Untuk semester-
semester berikutnya, beban studi mahasiswa ditetapkan berdasarkan Indeks Prestasi
Semester (IPS) yang diperolehnya. Beban studi mahasiswa minimum program sarjana
adalah 144 (seratus empat puluh empat) SKS yang dijadwalkan dalam 8 (delapan)
semester dengan masa penyelesaian maksimum 14 (empat belas) semester.

3.3 PENGAMBILAN MATAKULIAH LINTAS FAKULTAS/PROGRAM STUDI


Mahasiswa dapat mengambil beberapa matakuliah yang merupakan bagian dari beban
studinya pada fakultas/program studi lain sejauh memiliki bobot SKS yang sama. Nilai
matakuliah lintas program studi diakui dalam transkip nilai mahasiswa setelah
diekuivalensikan.

3.4 PENGAKUAN KREDIT (CREDIT EARNING)


Mahasiswa dapat mendapatkan kesempatan mengikuti pertukaran mahasiswa ke
Universiats/Institusi lain melalui program kerjasama yang dilakukan Unsyiah dengan
Universitas/Institusi tersebut, dapat diakui nilai yang diperoleh dan bobot SKS-nya
setelah mendapatkan pertimbangan dari program studi mahasiswa yang bersangkutan
(Prosedur Operasional Baku 001/H11/PP-SOP/2010).

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 7


BAB IV
PERKULIAHAN

4.1. PERKULIAHAN
Sistem perkuliahan di Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala diatur seperti berikut ini:
1. Masing-masing kuliah diberikan oleh seorang dosen atau tim dosen dalam bentuk
komunikasi dua arah dan dilakukan secara tatap muka.
2. Mahasiswa diwajibkan mengikuti semua kegiatan tata muka perkuliahan,
praktikum, dan kegiatan akademik lainnya sesuai dengan mata kuliah yang terdaftar
pada Kartu Rencana Studi (KRS) di setiap semester atas dasar ketentuan-ketentuan
yang berlaku.
3. Pemberian kuliah berpedoman pada Garis-garis Besar Pedoman Pengajaran (GBPP)
dan Satuan Acara Perkuliahan (SAP) yang isinya disesuaikan dengan silabus.
4. Perkuliahan hanya dapat diikuti oleh para mahasiswa yang telah memenuhi syarat-
syarat sebagai mahasiswa yang ditetapkan berdasarkan peraturan universitas.
5. Kuliah hanya dapat diikuti oleh para mahasiswa vang telah mencantumkan rencana
perkuliahan pada Kartu Rencana Studi (KRS). Formulir tersebut disahkan oleh Dosen
Pembimbing Akademik dan diserahkan kepada Sub Bagian Pendidikan sebelum
perkuliahan dimulai.
6. Jumlah matakuliah yang boleh diikuti oleh seorang mahasiswa sesuai dengan besar
beban SKS yang boleh diambil berdasarkan prestasi akademik yang dicapai pada
semester sebelumnya, kecuali pada semester pertama, disesuaikan dengan jumlah
SKS pada masing-masing jurusan.
7. Pada matakuliah yang sama dan terdiri dari beberapa bagian dan ditawarkan pada
semester yang berbeda, disyaratkan bahwa matakuliah yang lebih rendah harus
sudah memperoleh minimal D untuk dapat mengikuti matakuliah yang lebih tinggi.
Ketentuan ini sekaligus mempertegas prasyarat yang tertulis pada silabus.
8. Perbaikan nilai E dilakukan dalam waktu sesegera mungkin dengan tenggang waktu
tidak lebih dari 2 semester. Bagi matakuliah yang telah diambil ulang untuk
keperluan perbaikan nilai, perhitungan IP dan IPK didasarkan kepada nilai yang
terakhir yang dicapai oleh mahasiswa untuk matakuliah tersebut.
9. Mahasiswa hanya boleh memperbaiki nilai C dan nilai yang diambil untuk
perhitungan IPK adalah nilai terakhir yang dicapai oleh mahasiswa untuk mata
kuliah tersebut.
10. Semester Pendek berlangsung dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Semester pendek tidak harus diambil oleh semua mahasiswa.
b. Semester pendek hanya boleh diambil oleh mahasiswa yang memperbaiki nilai
suatu mata kuliah, tetapi bagi mahasiswa yang memiliki IPK > 3, maka
diperbolehkan mengambil matakuliah yang baru.
c. Kegiatan perkuliahan untuk Semester Pendek adalah kegiatan akademi yang
setara dengan kegiatan 1 (satu) semester, yang dilaksanakan selama minimum 8
(delapan) minggu efektif.
d. Kegiatan perkuliahan pada Semester Pendek adalah kegiatan akademik yang
setara dengan kegiatan 1 (satu) semester dalam dua belas kali tatap muka..
e. Mahasiswa diizinkan mengambil maksimal 9 (sembilan) SKS pada setiap
Semester Pendek. Kurikulum dan peraturan akademik pada Semester Pendek
tetap mengacu pada kurikulum dan peraturan akademik yang berlaku saat itu.

4.2. PRAKTIKUM
Praktikum merupakan suatu tugas atau pekerjaan untuk memberikan keterampilan
sesuai dengan matakuliah yang bersangkutan. Kegiatan praktikum ini dapat merupakan
bagian dari suatu mata kuliah ataupun merupakan mata kuliah yang berdiri sendiri.
Kegiatan praktikum terdiri dari pekerjaan di laboratorium, responsi dengan asisten
laboratorium, dan dosen pembimbing yang telah ditunjuk, dan penulisan laporan dari

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 8


hasil kegiatan di laboratorium. Asisten laboratorium merupakan mahasiswa senior yang
telah ditunjuk oleh Kepala Laboratorium, sedangkan dosen pembimbing praktikum
disyaratkan minimal memiliki jabatan fungsional Lektor atau berpendidikan S2 atau S3.
Dalam pelaksanaannya, materi praktikum ini diatur menurut kebutuhan kurikulum.

4.3. KERJA PRAKTEK


Seorang mahasiswa dapat melakukan Kerja Praktek setelah menyelesaikan minimal
100 SKS matakuliah dengan IPK > 2,00. Lama Kerja Praktek adalah minimal 1 bulan dan
maksimal 2 bulan tergantung permintaan tempat mahasiswa melakukan Kerja Praktek
yang diikuti dengan penulisan Laporan Kerja Praktek yang harus diselesaikan pada
semester yang sama atau paling lambat enam bulan setelah mahasiswa melakukan
Kerja Praktek. Dalam pelaksanaan Kerja Praktek ini, seorang mahasiswa dibimbing dan
dibahas oleh seorang dosen dengan kualifikasi sebagai berikut:
a. Berpendidikan S2 atau S3, atau
b. Berpendidikan S1 dengan jabatan Lektor, atau
c. Berpendidikan S1 dengan jabatan Asisten Ahli minimal selama 2 tahun.
Nilai akhir kerja praktek adalah gabungan dari nilai pembimbing dan pembahas KP. Nilai
KP sesuai dengan lampiran 2.

4.4. TUGAS AKHIR


Tugas Akhir selanjutnya disingkat menjadi TGA berbentuk pembuatan laporan dengan
bobot 4-8 SKS, dan mahasiswa diwajibkan untuk melaksanakannya pada tahapan akhir
masa studinya. TGA direncanakan dapat menyelesaikannya dalam satu semester dan
dapat dilakukan perpanjangan dengan pertimbangan dan alasan yang diajukan oleh
dosen pembimbing.
Dalam melakukan Tugas Akhir atau Ketua Bidang, seorang mahasiswa dibimbing oleh
seorang Dosen senior dengan bantuan atau tidak seorang co-Pembimbing yang
ditetapkan dengan surat keputusan dari Koordinator Tugas Akhir, dengan kriteria
sebagai berikut:
1. Pembimbing TGA adalah adalah dosen dengan kriteria:
a. Berpendidikan S2 atau S3, atau
b. Berpendidikan S1 dengan jabatan minimal Lektor
2. Co-Pembimbing adalah dosen dengan kriteria:
a. Berpendidikan S2 atau S3, atau
b. Berpendidikan S1 dengan jabatan minimal Asisten Ahli selama 2 tahun.

Penilaian Tugas Akhir dilakukan melalui seminar dihadapan Panitia Ujian Tugas Akhir
yang ditetapkan dengan surat keputusan Ketua/Sekretaris Jurusan. Panitia seminar
terdiri dari seorang ketua (moderator), dua atau tiga dosen pembahas, dan dosen
pembimbing dan co-pembimbing. Ujian Tugas Akhir dilaksanakan setelah mahasiswa
memenuhi ketentuan berikut:
a. Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester yang bersangkutan dengan
menunjukkan bukti pembayaran SPP.
b. Telah menyelesaikan laporan Tugas Akhir yang disetujui oleh dosen pembimbing
utama dan dosen co-pembimbing untuk diseminarkan.
c. Prestasi dan nilai dari matakuliah:
1. IPK > 2,00.
2. Nilai D sebesar 7-8 SKS sesuai dengan ketentuan masing-masing jurusan.
3. Tidak ada nilai E.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 9


Penilaian TGA dilakukan dalam suatu seminar di hadapan Panitia Ujian TGA yang
ditetapkan dengan surat tugas dari Koordinator TGA. Panitia seminar terdiri dari
seorang ketua sidang (moderator), dua atau tiga orang dosen pembahas, dosen
pembimbing utama dan dosen co-pembimbing.

Kriteria anggota Panitia Ujian TGA selain dosen pembimbing dan co-pembimbing
adalah sebagai berikut:
1. Ketua Sidang (Moderator):
a. Berpendidikan S2 atau S3, atau
b. Berpendidikan S1 dengan jabatan Lektor.
c. Ketua sidang harus memiliki jabatan fungsional lebih tinggi dari anggota sidang
lainnya.
2. Dosen Pembahas:
a. Berpendidikan S2 atau S3, atau
b. Berpendidikan S1 dengan jabatan akademik minimal Asisten Ahli selama 2
tahun (dalam hal ini dua dosen pembahas lainnya harus berjabatan akademik
minimal Lektor atau sesuai kriteria point 2.a).
Seminar bersifat terbuka dan dihadiri oleh mahasiswa yang lainnya. Buku laporan TGA
yang telah diseminarkan, dan disetujui oleh Jurusan dan Fakultas harus diserahkan ke
Perpustakaan Fakultas, Perpustakaan Universitas dan Jurusan masing-masing 1 (satu)
eksemplar untuk dokumentasi.

4.5. PERPUSTAKAAN
Perpustakaan merupakan fasilitas akademik untuk menunjang proses pembelajaran
mandiri di luar kelas. Setiap mahasiswa dianjurkan untuk memanfaatkan perpustakaan
sebagai referensi untuk belajar mandiri. Koleksi perpustakaan mencakup buku teks,
buku pendukung, handbook, jurnal, majalah, laporan penelitian, dan laporan Tugas
Akhir. Koleksi perpustakaan berkaitan dengan bidang teknik dapat ditemukan di
Perpustakaan Universitas Syiah Kuala, Perpustakaan Fakultas Teknik, Perpustakaan
masing-masing Jurusan FT-Unsyiah, dan koleksi buku milik staf pengajar. Bagi
mahasiswa yang melakukan Penelitian atau melakukan Tugas Akhir, pemilihan telaah
kepustakaan ditentukan oleh dosen pembimbing dan dosen co-pembimbing yang
bersangkutan. Informasi elektronik juga tersedia melalui database artikel digital di
Perpustakaan masing-masing Jurusan atau melalui jaringan Internet yang dapat diakses
melalui jaringan Cyber Campus Universitas Syiah Kuala.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 10


BAB V
EVALUASI KEBERHASILAN DAN BATAS WAKTU STUDI

5.1. UJIAN
Maksud dan tujuan penyelenggaraan ujian adalah untuk:
1. Menilai tingkat pemahaman dan penguasaan mahasiswa terhadap bahan-bahan
yang telah diberikan pada perkuliahan.
2. Mengelompokkan mahasiswa berdasarkan perolehan nilainya ke dalam beberapa
golongan, yaitu:
a. golongan istimewa (nilai A),
b. golongan sangat baik (nilai B+),
c. golongan baik (nilai B),
d. golongan sedang (nilai C+),
e. golongan cukup (nilai C),
f. golongan kurang (nilai D), dan
g. golongan sangat kurang (nilai E).

5.2. SISTEM EVALUASI


1. Evaluasi dilakukan dalam rentang waktu tertentu terhadap komponen-komponen
evaluasi yang terdiri dari kehadiran, tugas, kuis, ujian pertengahan semester, ujian
akhir semester, laporan kerja dan ujian praktikum jika praktikum merupakan bagian
dari matakuliah bersangkutan.
2. Evaluasi dapat dilakukan dalam bentuk ujian lisan, ujian tertulis, ujian dalam bentuk
seminar, ujian dalam bentuk penulisan karangan ataupun kombinasi dari bentuk-
bentuk ujian tersebut.
3. Dalam bentuk Sistem Kredit Semester tidak dikenal adanya ujian remedial (ujian
perbaikan nilai).

5.3. PERSYARATAN UJIAN SEMESTER


Ujian semester dapat dilakukan setelah terpenuhinya persyaratan-persyaratan sebagai
berikut.
a. Ujian semester untuk suatu mata kuliah dilaksanakan jika dosen memenuhi syarat
minimum mengajar 75% dari total kehadiran yang seharusnya.
b. Mahasiswa terdaftar sebagai mahasiswa aktif pada semester tersebut dengan
menunjukkan bukti pembayaran SPP.
c. Mahasiswa terdaftar sebagai peserta perkuliahan matakuliah tersebut pada
semester bersangkutan.
d. Mahasiswa mengikuti kuliah minimal 75% dari total tatap muka dalam matakuliah
dan semester yang bersangkutan.
e. Mahasiswa yang disebabkan oleh kondisi tertentu tidak mengikuti ujian, maka
berdasarkan pertimbangan dosen pengasuh matakuliah dapat diberikan ujian
susulan, yang dilaksanakan sebelum batas akhir penyerahan Daftar Peserta dan
Nilai Akhir (DPNA) kepada Pembantu Dekan Bidang Akademik.

SANKSI
Dosen yang tidak memenuhi syarat minimum mengajar untuk suatu mata kuliah
tidak berhak mendapatkan surat keterangan mengajar untuk matakuliah tersebut,
tidak diberikan tugas mengajar pada semester berikutnya dan dapat diberikan sanksi
akademik lainnya.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 11


5.4. PENILAIAN

5.4.1. Sistem Penilaian


1. Nilai akhir evaluasi untuk setiap matakuliah diberikan atas dasar penilaian terhadap
komponen-komponen evaluasi yang diadakan sepanjang semester (lihat Butir 5.2.
point 1) dengan memperhitungkan bobot nilai yang ditetapkan oleh jurusan/dosen
pengasuh untuk masing-masing matakuliah tersebut yang ditentukan secara
proporsional sesuai dengan beban materi yang dievaluasi.
2. Nilai akhir evaluasi mahasiswa dalam bentuk skala dari 0 100 diubah ke dalam
bentuk huruf dengan berpedoman kepada metode PAP (Penilaian dengan Acuan
Patokan) berdasarkan pertimbangan tuntutan tingkat kompetensi bidang
pengetahuan yang diemban oleh suatu matakuliah tertentu, mengingat sifat dan
kedudukan matakuliah yang bersangkutan dalam paket kurikulum suatu program
studi, dengan ketentuan sebagai berikut:
1) Pemilihan salah satu diantara kedua varian PAP diserahkan sepenuhnya kepada
pertimbangan jurusan/dosen pengasuh mata kuliah yang bersangkutan.
2) Varian PAP adalah sebagai berikut:

Tingkat Kompetensi Sedang Tingkat Kompetensi Tinggi


(Varian I) (Varian II)
A 85 A 87
75 B+ < 85 78 B+ < 87
65 B < 75 69 B < 78
55 C+ < 65 60 C+ < 69
45 C < 55 51 C < 60
35 D < 45 41 D < 51
E < 35 E < 41

3. Mahasiswa yang tidak dapat memenuhi syarat minimal perkuliahan 75% dari total
tatap muka dalam matakuliah tersebut dan pada semester yang bersangkutan
diberikan nilai E.
4. Nilai akhir evaluasi dapat dipengaruhi oleh kecurangan-kecurangan akademik yang
dilakukan oleh mahasiswa bersangkutan.
5. Nilai akhir evaluasi dapat dipengaruhi oleh faktor non-akademik seperti hal-hal yang
berhubungan dengan sikap dan tingkah laku mahasiswa yang bersangkutan.
6. Mahasiswa yang disebabkan oleh kondisi tertentu tidak mengikuti ujian, maka
berdasarkan pertimbangan dosen pengasuh mata kuliah, dapat diberikan ujian
susulan, yang dilaksanakan sebelum batas akhir penyerahan Daftar Peserta dan Nilai
Akhir (DPNA) kepada Pembantu Dekan Bidang Akademik.
7. Untuk dapat mengikuti ujian akhir semester, mahasiswa harus memiliki kehadiran
75% dari total kehadiran dosen.
8. Ujian akhir semester untuk suatu mata kuliah tidak dilaksanakan jika dosen mengajar
<75% dari total kehadiran yang seharusnya dan seluruh mahasiswa untuk mata kuliah
tersebut diberikan nilai C+.
9. Kertas lembaran ujian mahasiswa harus dikembalikan ke mahasiswa yang
bersangkutan.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 12


SANKSI
Dosen yang tidak memenuhi syarat minimum mengajar untuk suatu mata kuliah
tidak berhak mendapatkan surat keterangan mengajar untuk matakuliah tersebut,
tidak diberikan tugas mengajar pada semester berikutnya dan dapat diberikan
sanksi akademik lainnya.

5.4.2 Penyerahan Hasil Penilaian


(Prosedur Operasional Baku 007/H11/PP-SOP/2010)
Penyerahan hasil penilaian dilakukan dengan cara sebagai berikut:
(1) Daftar Peserta dan Nilai Akhir (DPNA) untuk setiap mata kuliah dicetak sebelum
ujian akhir semester dimulai. DPNA ditandatangani oleh mahasiswa sebagai bukti
keikutsertaan ujian.
(2) Dosen pengasuh mata kuliah mengisikan nilai-nilai mahasiswa pada DPNA dan
menyerahkannya kepada Pembantu Dekan Bidang Akademik paling lambat 5 hari
kerja setelah ujian dilaksanakan. DPNA diserahkan bersama dengan daftar hadir
dosen dan peserta kuliah.
(3) Dosen harus mengumumkan nilai kepada mahasiswa sebelum menyerahkan DPNA
dan memberikan kesempatan mahasiswa untuk mengajukan keberatan atas nilai
yang diberikan dalam waktu 2 (dua) hari kerja setelah pengumuman dikeluarkan.
(4) Komponen-komponen nilai, beserta nilai akhir yang sudah dikonversikan, harus
diisikan seluruhnya pada DPNA sesuai dengan penilaian yang dilakukan oleh
dosen atau dilampirkan print outnya bila tidak dibuat pada DPNA.
(5) Apabila dosen tidak menyerahkan DPNA sampai batas waktu yang ditetapkan,
maka semua mahasiswa yang menempuh mata kuliah tersebut dinyatakan lulus
dengan nilai C+.
(6) Nilai mahasiswa pada DPNA dimasukkan pada KHS online, agar Kartu Hasil Studi
(KHS) dapat dicetak sebelum masa pengisian KRS semester baru dimulai.
(7) Dosen yang tidak memenuhi ketentuan-ketentuan di atas tidak berhak
mendapatkan surat keterangan mengajar untuk mata kuliah tersebut, tidak
diberikan tugas mengajar pada semester berikutnya dan dapat diberikan sanksi
akademik lainnya.

5.4.3. Nilai Akhir untuk Setiap Matakuliah


1. Dimasukkan langsung ke dalam Kartu Hasil Studi (KHS) bila tidak ada masalah lain
(lihat Butir 5.4.2 point 2) yang menghambatnya.
2. Dapat dipengaruhi oleh faktor non-akademik seperti hal-hal yang berhubungan
dengan sikap dan tingkah laku mahasiswa yang bersangkutan.
3. Diberikan dalam bentuk nilai T apabila tugas-tugas khusus yang diberikan oleh
tenaga pengajar belum dapat diselesaikan oleh seorang mahasiswa sampai batas
saat pemberian nilai akhir matakuliah yang bersangkutan. Matakuliah dengan nilai
T tidak diperkirakan dalam perhitungan IP ataupun IPK.
4. Nilai akhir yang diperoleh oleh mahasiswa untuk setiap matakuliah per semester
dilaporkan oleh dosen yang bersangkutan pada Sub-Bagian Pendidikan dengan
mencantumkannya pada Nilai Akhir dari DPNA yang telah tersedia untuk setiap
matakuliah.
5. Apabila dosen tidak memasukkan nilai dalam batas waktu yang ditetapkan maka
mahasiswa yang menempuh matakuliah tersebut dinyatakan lulus dengan nilai
C+.
6. Perubahan nilai T yang dimaksud pada Butir 5.4.3 dilaporkan segera oleh dosen
yang bersangkutan kepada pihak jurusan dan Sub-Bagian Pendidikan (SBP).
7. Dosen harus mengembalikan kertas jawaban ujian kepada mahasiswa yang
mengikuti matakuliah tersebut.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 13


5.4.4. Perubahan Nilai T
Perubahan Nilai T menjadi nilai A, B+, B, C+, D atau E dilakukan oleh tenaga pengajar
yang bersangkutan atas dasar sebagai berikut:
a. Perubahan nilai T diberikan setelah mahasiswa yang bersangkutan menyelesaikan
sisa tugas yang dimaksud pada butir 5.4.2 point 3. Bila sisa tugas dimaksud
diselesaikan dalam waktu 2 minggu setelah berakhirnya masa pengisian KRS,
mahasiswa yang bersangkutan dapat mengajukan perubahan KRS (PKRS) atas dasar
perubahan nilai yang diperolehnya.
b. Nilai T secara otomatis akan berubah menajdi nilai E apabila mahasiswa yang
bersangkutan belum dapat menyelesaikan tugas yang dimaksud pada butir 5.4.2.
point 3, selambat-lambatnya 2 minggu setelah berakhirnya masa pengisian KRS.
c. Perubahan nilai T akan diberlakukan setelah mahasiswa yang bersangkutan mengisi
kembali KRS pada semester berikutnya.

5.4.5 Pelaksanaan Penilaian


Pelaksanaan penilaian dilakukan dengan cara sebagai berikut:
1. Nilai akhir ujian dinyatakan dalam skala 1 -100. Skala nilai 100 diberikan kepada
mahasiswa yang mampu menjawab dengan benar semua pertanyaan yang
diberikan .
2. Skala nilai tersebut pada butir 1, diubah dalam bentuk huruf mengikuti cara yang
tercantum dalam Lampiran 2.
3. Cara konversi nilai yang dipakai merujuk pada Lampiran 2.
4. Nilai akhir yang diperoleh oleh mahasiswa untuk setiap matakuliah per semester
dilaporkan oleh dosen yang bersangkutan pada Sub-Bagian Pendidikan dengan
mencantumkannya pada Nilai Akhir dari DPNA yang telah tersedia untuk setiap
matakuliah.
5. Apabila dosen tidak memasukkan nilai dalam batas waktu yang ditetapkan maka
mahasiswa yang menempuh matakuliah tersebut dinyatakan lulus dengan nilai C+
6. Perubahan nilai T yang dimaksud pada butir 5.4.3 dilaporkan segera oleh dosen
bersangkutan kepada pihak jurusan dan Sub-Bagian Pendidikan (SBP).

5.4.6. Evaluasi Keberhasilan Studi


1. Evaluasi keberhasilan studi mahasiswa dilaksanakan pada akhir semester dari
studi 2 tahun pertama, pada akhir studi 2 tahun berikutnya, dan pada akhir masa
studi program sarjana. Evaluasi dilakukan oleh pihak universitas.
2. Keberhasilan studi dinyatakan dalam ukuran nilai Indeks Prestasi Semester (IPS)
dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK). Perhitungan IPS maupun IPK dilakukan
dengan terlebih dahulu mengalikan nilai yang berbentuk huruf kedalam bentuk
nilai masing-masing bobot sebagai berikut:
A = 4; B+ = 3,5, B = 3; C+ = 2,5, C = 2; D = 1; E = 0
Selanjutnya perhitungan IPS dan IPK adalah sebagai berikut:
(1) Indeks Prestasi Semester (IPS):
dimana:

IP S = K x N
K

K = Beban kredit (dalam SKS) dari setiap matakuliah pada semester tersebut.
N = Bobot Nilai masing-masing matakuliah yang diambil pada semester
tersebut.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 14


(2) Indeks Prestasi Kumulatif (IPK):
Dimana:
IPK = Kt x N
Kt
Kt = beban kredit (dalam SKS) dari setiap matakuliah yang telah selesai.
N = Bobot nilai masing-masing mata kuliah yang diambil dan telah lulus.

3. Indek Prestasi dan Beban Studi tiap Semester


(1) Setiap mahasiswa yang mengikuti program pendidikan semester pertama dan
kedua diharuskan mengambil seluruh matakuliah yang telah ditetapkan untuk
semester tersebut.
(2) Beban studi yang boleh diambil oleh mahasiswa untuk semester-semester
lainnya tergantung kepada pencapaian IPS pada semester sebelumnya,
dengan ketentuan sebagai berikut:

PROGRAM STUDI SARJANA (S1)


Indeks Prestasi Beban Studi Maksimum
> 3,50 24 SKS
3,00 3,49 22 SKS
2,50 2,99 20 SKS
2,00 2,49 18 SKS
1,50 1,99 16 SKS
< 1,50 14 SKS

4. Evaluasi Keberhasilan Studi Empat Semester Pertama


Pada akhir masa studi empat semester pertama, keberhasilan studi mahasiswa
dievaluasi bagi penentuan kelanjutan studinya. Mahasiswa yang bersangkutan
diperbolehkan melanjutkan studi di Fakultas Teknik apabila memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
a. Telah mengumpulkan minimum 36 SKS, dan
b. Mencapai IPK > 2,00.
Jika dalam masa empat semester pertama mahasiswa yang bersangkutan telah
mengumpulkan lebih dari 36 SKS tetapi IPK < 2,0, maka untuk keperluan evaluasi
dimaksud, diambil 36 SKS dari matakuliah dengan nilai terbaik. Mahasiswa yang
tidak berhasil memenuhi persyaratan tersebut akan diberhentikan sebagai
mahasiswa melalui keputusan Rektor.

5. Evaluasi Keberhasilan Studi Empat Semester Berikut


Pada akhir masa-masa studi empat semester berikutnya mahasiswa diwajibkan:
a. Telah mengumpulkan minimum 80 SKS, dan
b. Mencapai IPK > 2,00.
Jika dalam empat semester berikutnya mahasiswa yang bersangkutan telah
mengumpulkan lebih dari 80 SKS tetapi IPK < 2,0, maka untuk keperluan evaluasi
dimaksud, diambil 80 SKS dari matakuliah dengan nilai terbaik. Mahasiswa yang
tidak berhasil memenuhi persayaratan tersebut akan diberhentikan sebagai
mahasiswa melalui keputusan Rektor.

6. Evaluasi Keberhasilan Studi pada Akhir Masa Studi Program Strata 1 (S1)
Mahasiswa dinyatakan telah menyelesaikan Program S1 apabila memenuhi
persyaratan sebagai berikut:
a. Telah mengumpulkan sejumlah SKS yang ditetapkan oleh Fakultas Teknik atas
dasar paket kurikulum dari Jurusan;
b. IPK > 2,00;
c. Terdaftar aktif sebagai mahasiswa maksimal 14 semester dan apabila
melakukan nonaktif atau cuti akademik maksimum bertambah dua semester;
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 15
d. Memiliki nilai D maksimum 5% dari total SKS yang telah diselesaikan
e. Tidak ada matakuliah yang harus diperbaiki nilainya;
f. Tidak ada nilai E;
g. Telah lulus Praktikum dengan nilai C;
h. Tugas Akhir minimal nilai C;
i. Telah menyelesaikan skripsi/tugas akhir/karya tulis yang disyaratkan untuk
program studi yang bersangkutan.

SANKSI
(1) Mahasiswa yang tidak berhasil memenuhi persyaratan tersebut di atas akan
diberhentikan sebagai mahasiswa oleh Rektor setelah mendapatkan
pertimbangan Senat Fakultas yang bersangkutan.
(2) Mahasiswa yang tidak dapat menyelesaikan studi tepat pada waktunya
diharuskan membayar biaya pendidikan yang dikenakan pada mahasiswa baru
pada tahun ajaran tersebut, dengan ketentuan sebagai berikut:
a. Mahasiswa program diploma membayar biaya pendidikan mahasiswa baru
mulai semester ke-9.
b. Mahasiswa program sarjana membayar biaya pendidikan mahasiswa baru
mulai semester ke-11.

5.5. PERBAIKAN NILAI


Perbaikan nilai diatur sebagai berikut:
1. Nilai akhir terendah yang tidak boleh diperbaiki adalah nilai C+.
2. Matakuliah yang nilai akhirnya perlu diperbaiki turut diperhitungkan dalam penentuan
beban studi semester berikutnya.
3. Perhitungan Indeks Prestasi Semester (IPS) dan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK)
didasarkan kepada nilai terakhir yang dicapai oleh mahasiswa untuk mata kuliah
tersebut.
4. Usaha perbaikan nilai harus dilaksanakan sesegera mungkin dalam rentang waktu
studi yang telah ditetapkan.
5. Mahasiswa yang sudah berhasil melewati tahap evaluasi empat semester pertama,
tidak diperbolehkan untuk memperbaiki nilai mata kuliah semester 1 dan 2.

5.6 BEBAN SKS DAN NILAI D


Perincian beban SKS menurut komponen/kelompok mata kuliah dan jumlah maksimal nilai
D sesuai dengan masing-masing kelompok matakuliah yang diperoleh adalah sebagai
berikut:
Tabel Kelompok Matakuliah dan SKS

Komponen/Kelompok Matakuliah SKS Maksimum Nilai D


Matakuliah Pengembangan Kepribadian (MPK) -
Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan (MKK) 2
Matakuliah Keahliah Berkarya (MKB) 3
Matakuliah Perilaku Berkarya (MPB) 2
Matakuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB) 1
Jumlah 7

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 16


BAB VI
BIMBINGAN AKADEMIK DAN ASISTENSI

6.1. BIMBINGAN AKADEMIK

1. Untuk membantu keberhasilan studinya, mahasiswa perlu mendapatkan bimbingan


akademik secara teratur, terpadu, dan menyeluruh dari dosen wali.
(Mahasiswa wajib mendapatkan bimbingan akademik secara teratur, berkala,
terpadu, dan menyeluruh dari dosen wali dalam rangka meningkatkan kemampuan
akademik mereka sehingga di harapkan mereka dapat menyelesaikan studinya
tepat waktu).
2. Jumlah mahasiswa yang dibimbing oleh seorang dosen wali atau pembimbing
akademik tergantung pada kondisi dalam lingkungan masing-masing jurusan.
(Besaran jumlah mahasiswa yang perlu mendapatkan bimbingan oleh seorang
dosen wali atau pembimbing akademik di sesuaikan dengan kondisi dalam
lingkungan masing-masing jurusan).
3. Tugas dosen wali adalah:
a. Membantu mahasiswa dalam menyusun rencana studi, memberikan
pertimbangan kepada mahasiswa dalam menentukan jumlah SKS dan jenis
matakuliah yang akan diambil tiap semester.
b. Mengarahkan mahasiswa dalam menyusun rencana studi, memberikan
pertimbangan dan saran kepada mahasiswa dalam menentukan jumlah SKS dan
jenis mata kuliah yang akan diambil tiap semesternya.
c. Memantau dan mengamati perkembangan studi mahasiswa yang dibimbingnya.
d. Mengamati dan mengevaluasi perkembangan studi mahasiswa yang
dibimbingnya.
e. Membantu memecahkan masalah akademik dan non-akademik yang dihadapi
mahasiswa yang dibimbingnya.
f. Membantu memberikan solusi terhadap masalah akademik dan non-akademik
yang dihadapi mahasiswa yang dibimbingnya.
g. Melaporkan kepada ketua jurusan/dekan jika mahasiswa walinya menghadapi
masalah yang memerlukan penanganan khusus.
(Segera memberitahukan ketua jurusan/dekan jika mahasiswa yang di
bimbingnya menghadapi masalah yang memerlukan penanganan khusus).
4. Untuk menjalankan fungsinya sesuai dengan ketentuan 3 diatas, maka mahasiswa
dan dosen wali harus melakukan pertemuan secara terstruktur, minimum 4x dalam
satu semester. Untuk mengontrol sistem bimbingan akademik 4x dalam satu
semester maka mahasiswa wajib memiliki buku catatan bimbingan akademik
mahasiswa.
(Mahasiswa dan dosen wali perlu melakukan pertemuan secara terstruktur,
minimal 4x per semester untuk memastikan ketentuan-ketentuan 3 diatas dapat di
jalankan sebagaimana mestinya).
5. Dosen Pembimbing Akademik yang berhalangan hadir untuk memberikan
bimbingannya pada masa pengisian KRS karena alasan yang dapat diterima,
tugasnya dapat dilimpahkan kepada seorang Dosen Pembimbing Akademik
Pengganti yang ditunjuk oleh Ketua Jurusan.
(Dosen Pembimbing Akademik yang berhalangan dalam memberikan bimbingannya
pada masa pengisian KRS karena alasan yang dapat diterima, tugasnya dapat
dilimpahkan kepada seorang Dosen Pembimbing Akademik Pengganti yang ditunjuk
oleh Ketua Jurusan).

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 17


6. Perwalian dan pengisian KRS di luar jadwal yang ditetapkan (masa perwalian) tidak
akan dilayani, dan sebagai resikonya mahasiswa tidak diterima secara resmi dalam
semua kegiatan akademik, termasuk tidak dibenarkan mengikuti ujian-ujian.
(Apabila mahasiswa gagal atau terlambat dalam dalam memenuhi perwalian dan
pengisian KRS di luar jadwal yang telah ditetapkan (masa perwalian) maka
mahasiswa tersebut tidak akan dilayani, dan sebagai resikonya tidak diterima
secara resmi dalam mengikuti semua kegiatan akademik, termasuk tidak di
perbolehkan mengikuti ujian-ujian).
7. Jika ada dosen wali yang tidak melaksanakan fungsinya dengan baik, maka ketua
program studi/dekan berhak mencabut status dosen wali dan tidak mengeluarkan
surat keterangan sebagai dosen wali.
Jika ada dosen wali yang tidak mampu melaksanakan tugasnya dengan baik, maka
ketua jurusan / dekan berhak mencabut status dosen walinya dan melimpahkan
status dosen wali tersebut kepada dosen lain yang di anggap lebih kompeten.

6.2. ASISTENSI
Dalam rangka melancarkan kegiatan praktikum melancarkan kegiatan praktikum, studio
arsitektur, dan perkuliahan, maka setiap praktikum maupun matakuliah dapat dibentuk
tim asistensi. Kegiatan praktikum dan studio arsitektur akan dibantu asisten
laboratorium/studio dan kegiatan perkuliahan akan dibantu oleh asisten kuliah. Tim
asistensi akan dipimpin oleh ketua/koordinator laboratorium/studio. Berikut ketentuan
yang berlaku untuk asistensi:
1. Asisten laboratorium/studio, diangkat dari mahasiswa senior.
2. Asisten kuliah, adalah staf pengajar dengan jabatan asisten ahli.
3. Dosen yang sekurang-kurangnya mempunyai jabatan fungsional lektor kepala dapat
mengusulkan penunjukan asisten dalam matakuliah yang diasuh.

Tim asistensi di pandang perlu untuk di bentuk dalam rangka melancarkan setiap
kegiatan praktikum, studio arsitektur, dan perkuliahan. Setiap kegiatan praktikum dan
studio arsitektur akan dibantu oleh asisten laboratorium (laboran) / asisten studio dan
kegiatan perkuliahan akan dibantu oleh asisten pengajar. Tim asistensi akan dipimpin
oleh ketua/koordinator laboratorium /koordinator studio. Berikut ini adalah ketentuan-
ketentuan yang berlaku untuk masalah asistensi:
1. Asisten laboratorium/studio, diangkat dari mahasiswa senior.
2. Asisten pengajar, adalah staf pengajar dengan jabatan asisten ahli.
Dosen yang sekurang-kurangnya mempunyai jabatan fungsional lektor kepala dapat
mengusulkan penunjukan asisten pengajar dalam matakuliah yang diasuh.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 18


BAB VII
ADMINISTRASI AKADEMIK

Untuk melaksanakan administrasi akademik dalam sistem kredit semester


diperlukan beberapa tahapan kegiatan pada setiap semester, yaitu:

7.1. REGISTRASI MAHASISWA

7.1.1. Definisi
Registrasi adalah proses yang harus dilalui oleh mahasiswa pada setiap awal semester
yang mencakup proses 1) registrasi adminstrasi, (2) registrasi akademik dan (3)
registrasi matakuliah. Keseluruhan proses registrasi harus dilakukan secara berurutan
pada masa-masa yang telah ditentukan dalam kalender akademik.
7.1.2. Tujuan
Untuk menghimpun data mahasiswa yang dapat memberikan gambaran yang
tepat dan benar tentang jumlah dan statistik mahasiswa yang terdaftar dan
berhak mendapatkan program pendidikan.
Untuk menangani penerimaan pembayaran SPP.
Untuk memberikan status terdaftar kepada mahasiswa sehingga dengan
demikian berhak untuk menggunakan semua fasilitas yang ada di Universitas
Syiah Kuala.

7.1.3. Jenis Registrasi


(i) Registrasi Administrasi Registrasi administrasi dilakukan oleh setiap mahasiswa
pada awal semester untuk memperoleh status aktif pada semester tersebut.
Registrasi dapat dilakukan setelah mahasiswa melunaskan biaya pendidikan yang
ditetapkan. Berdasarkan status mahasiswa, refistrasi administrasi terdiri dari:
1. Registrasi administrasi calon mahasiswa baru (Prosedur Operasional Baku
002/H11/PP-SOP/2010).
Registrasi ini merupakan kelanjutan dari seleksi penerimaan mahasiswa baru.
Mereka yang dinyatakan lulus seleksi diharuskan mendaftakan diri untuk
memperoleh status sebagai mahasiswa Unsyiah. Syarat-syarat registrasi
administrasi calon mahasiswa baru adalah:
a. Setiap calon mahasiswa baru diharuskan datang sendiri untuk melakukan
registrasi administrasi.
b. Menyerahkan kartu tanda peserta ujian seleksi (SNMPT/ujian) local/tanda
panggilan USMU dsb).
c. Memperlihatkan ijazah asli, rapor asli, nilai UN asli, dan menyerahkan foto
kopi yang dilegalisir, masing-masing 2 (dua) rangkap
d. Menyerahkan pas foto ukuran 2x3 cm dan 4x6 cm masing-masing 2 (dua)
lembar.
e. Menyerahkan surat izin belajar dari DIKTI dan persyaratan Unsyiah lainnya
bagi warga negara asing.
f. Bagi calon mahasiswa baru yang tidak memenuhi ketentuan di atas tidak
dapat diterima sebagai mahasiswa Unsyiah, walaupun sudah dinyatakan
lulus seleksi penerimaan mahasiswa baru.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 19


Sanksi
Mahasiswa yang terlambat melakukan berbagai jenis registrasi sesuai
dengan jadwal yang telah ditetapkan dalam kalender akademik, diharuskan
mengambil cuti akademik
Mahasiswa yang tidak melakukan registrasi administrasi pada satu semester
tertentu tanpa izin dekan, ia dinyatakan bukan mahasiswa terdaftar pada
semester bersangkutan dan masa studinya tetap diperhitungkan.
Mahasiswa yang tidak terdaftar berturut-turut maksimal 2 semester
dianggap mengundurkan diri dari Universitas Syiah Kuala.

2. Registrasi administrasi mahasiswa lama (Prosedur Operasional Baku


003/H11/PP-SOP/2010)
Registrasi administrasi mahasiswa lama dinyatakan selesai dengan pembayaran
biaya pendidikan melalui bank yang ditunjuk.

(ii) Registrasi Akademik


Registrasi Akademik adalah pelayanan memperoleh hak untuk mengikuti kegiatan
akademik bagi mahasiswa pada semester tersebut di Fakultas Teknik Universitas
Syiah Kuala. Registrasi akademik dilakukan oleh setiap mahasiswa pada awal
semester untuk memeperoleh hak mengikuti kegiatan akademik pada semester
tersebut. Registrasi akademik dilakukan setelah mahasiswa registrasi administrasi.
a. Bahan yang diperlukan untuk registrasi akademik (lihat Lampiran 9 sampai12)
adalah sebagai berikut:
Formulir Kartu Rencana Studi (KRS)
Kartu Hasil Studi (KHS) semester yang lalu
Formulir Kartu Perbaikan Rencana Studi (KPRS)
Jadwal kuliah
Daftar Kumpulan Nilai (DKN).

b. Kegiatan dalam registrasi akademik (Prosedur Operasional Baku


003/H11/PP-SOP/2010):
1. Menjelang dimulainya kegiatan studi tiap semester sesuai dengan jadwal
waktu yang ditetapkan, mahasiswa diharuskan memilih matakuliah yang
diikutinya pada semester yang bersangkutan. Pemilihan matakuliah tersebut
dilakukan mahasiswa dibawah bimbingan dosen wali atau ketua jurusan (jika
dosen wali berhalangan) dengan memperlihatkan KHS yang dicapai
semester sebelumnya. Matakuliah yang dipilih dicantumkan dalam KRS.
2. Setelah mengisi KRS, maka mahasiswa diwajibkan mengisi KRS online
dengan benar dan teliti. Mahasiswa yang tidak/salah mengisi KRS online
tidak akan tercantum dalam Daftar Peserta dan Nilai Akhir (DPNA), sehingga
nilai matakuliah tersebut tidak akan dikeluarkan di akhir semester (lihat
Lampiran 13).
3. Mahasiswa dapat mengubah/membatalkan rencana studi yang telah
disahkan dengan ketentuan:
Perubahan/pembatalan rencana studi tersebut dilakukan dalam 2
minggu pertama sejak permulaan masa kuliah seperti yang ditetapkan
dalam kalender akademik.
Jumlah beban studi sebelum dan sesudah perubahan tidak melebihi
ketentuan yang berlaku yaitu sesuai dengan perhitungan beban studi
atas dasar IP semester sebelumnya.
Perubahan dan pembatalan tersebut atas izin dosen wali atau ketua
jurusan (bila dosen wali berhalangan) dengan mempertimbangkan
alasan yang diajukan dan daya tampung kelas matakuliah baru.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 20


4. Prosedur perubahan dan pembatalan rencana studi dan pemberian catatan
untuk matakuliah yang dibatalkan dengan/tanpa pengambilan matakuliah
baru dilakukan sebagai berikut:
Mahasiswa mengisi KRS baru dengan mencantumkan matakuliah yang
dibatalkan dan/atau matakuliah baru.
Pada kolom yang tersedia dari KRS diberikan tanda:
H : Matakuliah yang dibatalkan
P : Matakuliah baru
U : Matakuliah diambil ulang karena sebelumnya tidak lulus
X : Matakuliah yang diambil dalam rangka perbaikan nilai
Sub-Bagian Pendidikan Fakultas Teknik menyerahkan KRS lama dan
memberitahukan perubahan dan pembatalan yang dimaksud kepada
tenaga pengajar yang bersangkutan.
Mahasiswa yang terpaksa meninggalkan kegiatan akademik sampai
dengan 2 (dua) minggu pertama dari masa kuliah semester yang
bersangkutan karena melaksanakan tugas tertentu untuk kepentingan
lembaga/negara atas izin Dekan/Rektor diperlakukan sama dengan
mereka yang mengisi KRS baru. Matakuliah yang diambil dianggap
matakuliah baru (dengan membubuhkan tanda P pada kolom yang
disediakan) dan ditulis kata-kata dispensasi khusus pada kolom
keterangan, disertai dengan keterangan singkat tentang jenis tugas yang
dilaksanakan.
KRS diproses dengan komputer sehingga diperoleh Daftar Peserta dan
Nilai Akhir (DPNA) untuk setiap matakuliah. Lembaran DPNA ini
disampaikan pada staf pengajar dari masing-masing matakuliah paling
lambat pada minggu pertama dari masa kuliah tiap semester. Pada akhir
setiap semester segera setelah diberi penilaian terhadap ujian akhir
semester staf pengajar yang bersangkutan menyerahkan DPNA
matakuliah yang diasuh kepada Pusat Komputer dan Sistim Informasi
(PUKSI) melalui kepala Sub-Bagian Pendidikan Fakultas Teknik.
Selanjutnya informasi pada DPNA diolah sehingga diperoleh KHS untuk
setiap mahasiswa dan DKN untuk setiap Dosen Wali.
Pada akhir masa studi, dengan bantuan PUKSI, dekan akan
mengeluarkan transkrip akademik untuk setiap lulusan.
c. Pembayaran Sumbangan Pembangunan dan Pendidikan (SPP)
1. Setiap mahasiswa yang melakukan registrasi administrasi wajib membayar
SPP terlebih dahulu.
2. SPP dibayar untuk satu semester.
3. Jadwal pembayaran SPP sesuai dengan Kalender Akademik.
4. Besarnya SPP ditetapkan dengan keputusan rektor.
5. Mahasiswa yang mendapat keringanan SPP ditetapkan dengan keputusan
rektor.
6. Bagi mahasiswa yang sudah mempunyai KTM/ATM BNI 1946 dapat
membayar SPP secara Auto Debet.
b. Kartu Tanda Mahasiswa (KTM)
1. KTM diberikan kepada mahasiswa yang sudah menyelesaikan registrasi
administrasi.
2. KTM berfungsi sebagai bukti mahasiswa Unsyiah sekaligus sebagai bukti
pemilik rekening pada bank yang ditunjuk. Dengan menggunakan KTM ini
mahasiswa dapat melakukan pembayaran biaya pendidikan secara auto

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 21


debet dan menarik uang dari bank yang ditunjuk melalui anjungan tunai
mandiri (ATM).
3. KTM dipergunakan untuk mendapatkan akses berbagai fasilitas di Unsyiah.
4. Setiap semester, KTM harus diaktifkan ulang dengan memberikan tanda
bukti pendaftaran.

7.2. REGISTRASI MATA KULIAH


Registrasi mata kuliah dilakukan agar mahasiswa terdaftar pada beberapa mata kuliah
tertentu, seperti mata kuliah umum dan praktikum. Registrasi mata kuliah dilakukan
langsung di unit kerja yang melayani mata kuliah tersebut. Registrasi perlu dilakukan
untuk memudahkan pembagian kelas dan alokasi ruang. Mahasiswa yang tidak
melakukan registrasi mata kuliah dapat dianggap tidak mengikuti mata kuliah tersebut.

7.3. PERUBAHAN RENCANA STUDI


Mahasiswa diperbolehkan untuk melakukan perubahan terhadap rencana studinya
ketika semester sedang belangsung. Perubahan dapat dilakukan melalui dua cara yaitu
Perubahan Kartu Rencana Studi (PKRS) atau Pembatalan Mata Kuliah.
(1) Perubahan Kartu Rencana Studi (PKRS, Prosedur Operasional Baku 005/H11/PP-
SOP/2010)
Sesuai kebijakan akademik fakultas, mahasiswa dapat melakukan perubahan KRS
dalam 2 (dua) minggu pertama sejak permulaan masa kuliah, dengan ketentuan
sebagai berikut:
a. Perubahan KRS dilakukan pada masa yang telah ditetapkan dalam kalender
akademik.
b. Jumlah beban studi sebelum dan sesudah perubahan tidak melebihi ketentuan
yang berlaku, yaitu sesuai dengan perhitungan beban studi atas dasar indeks
prestasi semester sebelumnya.
c. Perubahan KRS tersebut dilakukan dengan seizin dosen wali atau ketua program
studi (dalam hal dosen wali berhalangan) dengan mempertimbangkan alasan
yang diajukan dan daya tampung kelas.
d. Prosedur perubahan KRS dilakukan sebagai mekanisme sebagai berikut:
(i) Hasil cetak KRS online (seperti dijelaskan pada poin 3.3 butir (2)) dicopy 4
(empat) rangkap.
(ii) Mahasiswa lalu secara manual melakukan perubahan rencana studi dengan
mencantumkan mata kuliah yang dibatalkan dan mata kuliah baru yang
diambil.
(iii) Perubahan pada hasil cetak KRS online dilakukan dengan memberikan
tanda pada kolom yang tersedia sebagai berikut:
H : untuk mata kuliah yang dibatalkan
P : untuk mata kuliah baru
U : untuk mata kuliah yang diambil ulang karena sebelumnya tidak lulus
X : untuk mata kuliah yang diambil dalam rangka perbaikan nilai
(iv) Dosen wali selanjutnya menandatangani seluruh lembar hasil cetak KRS
online yang telah memuat perubahan mata kuliah.
(v) Hasil cetak KRS online yang memuat perubahan mata kuliah ini
didistribusikan kepada mahasiswa yang bersangkutan, dosen wali, program
studi dan Subbag Pendidikan fakultas.
(vi) Perubahan mata kuliah pada KRS online dilakukan oleh Subbag Pendidikan
fakultas masing-masing.
e. Mahasiswa yang terpaksa meninggalkan kegiatan akademik pada 2 (dua) minggu
pertama masa perkuliahan karena melaksanakan tugas tertentu untuk
kepentingan lembaga/negara atas izin Dekan/Rektor, dapat mengisi KRS pada
masa PKRS. Mata kuliah yang diambil dianggap mata kuliah baru (dengan
membubuhkan tanda P pada kolom yang sudah disediakan) dan ditulis kata-kata
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 22
Dispensasi Khusus pada kolom keterangan, disertai dengan keterangan singkat
tentang jenis tugas yang dilaksanakan.

(2) Pembatalan Mata Kuliah (Prosedur Operasional Baku 006/H11/PP-SOP/2010)


Mahasiswa dapat membatalkan mata kuliah yang telah diprogramkan sebelumnya
pada minggu kesembilan perkuliahan, dengan ketentuan:
a. Pembatalan mata kuliah dilakukan pada masa yang telah ditetapkan dalam
kalender akademik.
b. Perubahan rencana studi tersebut dilakukan dengan seizin dosen wali atau
ketua program studi (dalam hal dosen wali berhalangan) dengan
mempertimbangkan alasan yang diajukan.
c. Pembatalan hanya dapat dilakukan dengan menyisakan minimum 12 (dua belas)
SKS dari seluruh mata kuliah yang diambil pada semester tersebut.
d. Prosedur pembatalan mata kuliah dilakukan sebagai berikut:
(1) Hasil cetak KRS online (sesuai poin 3.3 butir (2) jika tidak melakukan
perubahan KRS atau sesuai poin 3.5 butir (1) jika sebelumnya telah
melakukan perubahan KRS) dicopy 4 (empat) rangkap.
(ii) Mahasiswa lalu secara manual melakukan pembatalan mata kuliah
dengan dengan membubuhkan tanda H pada kolom yang telah
disediakan pada lembar KRS tersebut.
(iii) Dosen wali selanjutnya menandatangani seluruh lembar hasil cetak KRS
online yang memuat pembatalan mata kuliah.
(iv) Hasil cetak KRS online yang memuat pembatalan mata kuliah ini
selanjutnya didistribusikan kepada mahasiswa yang bersangkutan,
dosen wali, program studi dan Subbag Pendidikan fakultas.
(2) Pembatalan mata kuliah pada KRS online dilakukan oleh Subbag Pendidikan
fakultas masing-masing.

7.4. MENINGGALKAN KEGIATAN AKADEMIK


1. Yang dimaksud dengan istilah meninggalkan kegiatan akademik ialah keadaan
dimana mahasiswa tidak terdaftar untuk melakukan kegiatan akademik pada suatu
semester tertentu. Mahasiswa yang tidak membayar SPP dianggap sebagai tidak
terdaftar secara resmi.
2. Mahasiswa yang tidak menerima beasiswa/ikatan dinas dibenarkan meninggalkan
kegiatan akademik dengan izin (cuti akademik), maksimum dua semester selama
masa studi yang telah ditetapkan. Masa meninggalkan kegiatan akademik tersebut
tidak diperhitungkan dalam penghitungan masa studi.
3. Mahasiswa yang tidak melakukan registrasi administrasi dan tidak mengajukan cuti
akademik dianggap meninggalkan kegiatan akademik tanpa izin.
4. Apabila mahasiswa meninggalkan kegiatan akademik tanpa izin, maka waktu
meninggalkan kegiatan akademik tersebut diperhitungkan dalam masa studi
keseluruhan.
5. Bagi mahasiswa yang telah melakukan registrasi administrasi, tetapi kemudian
mengajukan cuti akademik, maka biaya pendidikan yang telah dibayarkan tidak
dapat diminta kembali.
6. Mahasiswa dibenarkan mengajukan cuti akademik mulai semester ketiga kepada
Dekan dengan alasan tertentu, paling lambat 1 (satu) minggu sejak penutupan
registrasi Akademik.
7. Mahasiswa yang menerima beasiswa/ikatan dinas tidak dibenarkan meninggalkan
kegiatan akademik terhitung mulai saat yang bersangkutan menerima
beasiswa/ikatan dinas.
8. Pengajuan permohonan cuti akademik setiap semester hanya diperkenankan
sampai batas waktu tertentu yang telah ditetapkan dalam kalender akademik.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 23


9. Dekan mengeluarkan izin tertulis (yang tembusannya disampaikan kepada Rektor)
setelah mempertimbangkan permohonan tertulis dari mahasiswa yang
bersangkutan.
10. Dekan melaporkan kepada Rektor, mahasiswa yang diizinkan cuti akademik untuk
pendataan.
11. Setelah melakukan cuti akademik, jumlah beban studi yang diambil berdasarkan
pada IP semester terakhir sebelum mengambil cuti akademik.
12. Mahasiswa yang dalam menjalankan tugas untuk kepentingan universitas/negara
atas izin Rektor terpaksa meninggalkan kegiatan akademik maksimum lima minggu
pada semester tertentu, dapat dipertimbangkan (oleh Fakultas) sebagai mengikuti
kegiatan akademik sepenuhnya. Kalau masa waktu studi semester yang terpakai
untuk tugas tersebut lebih dari lima minggu, yang bersangkutan dianggap telah
meninggalkan kegiatan akademik dengan izin.

7.5. KECURANGAN AKADEMIK


Bentuk-bentuk kecurangan akademik berikut ini dapat menyebabkan mahasiswa
mendapatkan hukuman pembatalan nilai, skorsing atau pemberhentian sebagai
mahasiswa.
(1) Melakukan tindakan plagiat dalam setiap aspek kegiatan akademik.
(2) Melakukan kecurangan dalam kegiatan evaluasi proses pembelajaran.
(3) Melakukan pemalsuan data akademik.
Bentuk hukuman diputuskan oleh Senat Fakultas yang bersangkutan dengan
mempertimbangkan berat ringannya bentuk kecurangan. Mahasiswa harus diberikan
kesempatan yang cukup untuk menyampaikan pembelaannya.

7.6. PEMBERHENTIAN MAHASISWA


1. Pemberhentian mahasiswa dilakukan atas dasar:
a. Permintaan sendiri; atau
b. Tidak memenuhi persyaratan akademik; atau
c. Melanggar ketentuan universitas.
2. Pemberhentian mahasiswa ditetapkan melalui Keputusan Rektor.
3. Mahasiswa yang pindah dari Universitas Syiah Kuala karena tidak memenuhi
persyaratan akademik dan/atau karena melanggar ketentuan universitas tidak dapat
diterima kembali sebagai mahasiswa dalam lingkungan Universitas Syiah Kuala.

7.7. MUTASI MAHASISWA


7.7.1. Pindahan dari Universitas/Institut Negeri Lain
(Prosedur Operasional Baku 012/H11/PP-SOP/2010)
1. Perpindahan dari Unsyiah dapat dilakukan di awal setiap semester.
2. Prosedur perpindahan:
a. Mahasiswa yang bersangkutan mengajukan permohonan kepada dekan fakultas.
b. Dekan meneruskan permohonan pindah ke Rektor.
c. Rektor menetapkan persetujuan pindah dari Unsyiah.
3. Mahasiswa yang sudah mendapatkan persetujuan pindah dari Rektor, tidak dibenarkan
lagi mengajukan permohonan masuk kembali ke Unsyiah.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 24


7.7.2. Perpindahan Antar Fakultas dalam Lingkungan Universitas Syiah Kuala
(Prosedur Operasional Baku 010/H11/PP-SOP/2010)
1. Perpindahan antar fakultas dalam lingkungan Unsyiah dilakukan di awal setiap
semester pada masa yang telah ditetapkan dalam kalender akademik.
2. Perpindahan hanya dapat dilakukan ketika mahasiswa akan memasuki semester
ketiga.
3. Mahasiswa yang bersangkutan disyaratkan aktif mengikuti kegiatan akademik dalam
dua semester terakhir di Fakultas asal.
4. Mahasiswa yang bersangkutan dikenakan masa percobaan selama dua semester,
dengan ketentuan bahwa jika selama masa percobaan tidak berhasil mencapai IPK
minimum 2,00, yang bersangkutan akan dikeluarkan dari Unsyiah dengan Keputusan
Rektor.
5. Selama masa percobaan pada fakultas yang dituju, mahasiswa yang bersangkutan
hanya dibenarkan mengambil beban studi 12-18 SKS.
6. Masa studi yang telah ditempuh di program studi asal diperhitungkan dalam masa
studi lanjutan di program studi tujuan, dan secara total tidak melebihi ketentuan.
7. Prosedur perpindahan:
a. Mahasiswa yang bersangkutan mengajukan permohonan kepada Rektor
Unsyiah, dengan menjelaskan alasan kepindahan, dan menyampaikan tembusan
kepada Dekan Fakultas yang dituju dengan melampirkan:
(1) Biodata mahasiswa yang bersangkutan yang disahkan oleh pimpinan
fakultas asal.
(2) Transkrip akademik terakhir.
b. Rektor meminta pertimbangan Pusat Pelayanan Psikologi dan Konseling
Unsyiah. Untuk keperluan itu, Pusat Pelayanan Psikologi dan Konseling akan
melakukan psikotes terhadap mahasiswa yang bersangkutan pada masa yang
telah ditentukan.
c. Berdasarkan pertimbangan Pusat Pelayanan Psikologi dan Konseling, Rektor
meminta pertimbangan Dekan Fakultas asal dan tujuan.
d. Keputusan Rektor disampaikan kepada mahasiswa yang bersangkutan dengan
tembusan kepada Dekan Fakultas asal dan Dekan Fakultas yang dituju.
e. Ketentuan Khusus.
Mahasiswa yang bersangkutan diwajibkan mengambil seluruh mata kuliah pada
program studi yang baru, kecuali yang telah lulus (minimum C) dan diakui
pengalihan kreditnya. Pengakuan kredit dilakukan oleh program studi tujuan.
NIM mahasiswa pindah akan disesuaikan dengan kode fakultas/program studi
tujuan.

7.7.3. Perpindahan Antar Jurusan/Program Studi dalam Lingkungan Fakultas


1. Ketentuan yang tercantum pada Butir 7.7.2 diatas berlaku bagi perpindahan antar
jurusan atau antar program studi dalam lingkungan suatu Fakultas tertentu.
Keputusan perpindahan tersebut ditetapkan dengan Surat Keputusan Dekan setelah
mendengar pendapat kedua Ketua Jurusan yang bersangkutan.
2. Alih program diploma sarjana untuk program-program khusus akan diatur terpisah
dengan Keputusan Rektor Unsyiah.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 25


7.7.4. Alih Program Diploma Sarjana
(Prosedur Operasional Baku 013/H11/PP-SOP/2010)
1. Alih program berarti pemindahan dari program pendidikan professional (diploma)
ke program pendidikan akademik (S1) atau sebaliknya. Keputusan alih program
ditetapkan dengan surat keputusan Dekan setelah mendengar pertimbangan senat
Fakultas.
2. Ketentuan alih program:
a. Lulusan D3 dengan IPK 3,00
b. Lulusan D3 lima tahun terakhir.
c. Masa studi selama menempuh program D3, maksimal 4,5 tahun.
d. Lulus test tertulis dan wawancara.

7.8. YUDISIUM
1. Pada saat pendaftaran untuk yudisium, mahasiswa harus menyerahkan nilai TOEFL
Institusional yang masih berlaku dengan skor minimal 475.
2. Mahasiswa yang telah memenuhi semua persyaratan bagi penyelesaian program
studi sarjana akan diberikan predikat yudisium Pujian, Sangat Memuaskan dan
Memuaskan masing-masing dengan persyaratan sebagai berikut:
Predikat Ketentuan
kelulusan IPK Masa studi*
Pujian 3,51 4,00 Sarjana: n + 1 semester
Sangat Memuaskan 2,76 3,50 Sarjana: n + 3 semester
Memuaskan 2,00 - 2,75
* n adalah masa studi normal sesuai dengan beban studi (lihat bagian 3.2 tentang
ketentuan masa studi)
3. Pemberian predikat yudisium pujian untuk program diploma dan sarjana
ditentukan juga dari terpenuhinya persyaratan berikut ini:
a. Tidak pernah mengulang mata kuliah
b. Tidak ada nilai D
c. Tidak pernah cuti akademik
4. Masa studi mahasiswa untuk menentukan predikat yudisium ditentukan dari saat
registrasi pada semester pertama sampai saat dinyatakan lulus ujian skripsi/tugas
akhir.

7.9. IJAZAH
1. Ijazah merupakan surat tanda bukti yang diberikan kepada seseorang mahasiswa
yang telah menyelesaikan suatu program studi pada Universitas Syiah Kuala.
2. Setiap Ijazah ditandatangani oleh Rektor dan Dekan.
3. Apabila Ijazah asli hilang atau rusak Universitas Syiah Kuala dapat mengeluarkan
ijazah pengganti.
4. Ijazah diterbitkan 4 kali setahun, yaitu tiap tanggal 1 Pebruari, 1 Mei, 1 Agustus, dan
1November terhadap lulusan dalam kurun waktu 3 bulan sebelum tanggal
penerbitan tersebut.
5. Ijazah diberikan pada upacara wisuda.
6. Bagi lulusan yang tidak ikut upacara wisuda, ijazah diberikan sesudah upacara
wisuda.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 26


7.10. WISUDA
1. Para lulusan Universitas Syiah Kuala berhak untuk mengikuti upacara wisuda.
(Prosedur Operasional Baku 014/H11/PP-SOP/2010).
2. Upacara wisuda dilaksanakan 4 (empat) kali dalam satu tahun akademik, yaitu tiap
bulan Pebruari, Mei, Agustus, dan Nopember.
3. Dekan mengirimkan kepada Rektor nama-nama lulusan yang berhak ikut upacara
wisuda 20 hari kerja sebelum pelaksanaan upacara wisuda.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 27


BAGIAN II

PANDUAN JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SYIAH KUALA

BAB VIII
JURUSAN TEKNIK SIPIL

8.1. SEKILAS TENTANG JURUSAN TEKNIK SIPIL

Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala lahir pada tahun 1963,
merupakan jurusan pertama yang dibuka bersamaan dengan lahirnya Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala. Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala
memiliki satu program studi, Program Studi Teknik Sipil. Staf pengajar Jurusan Teknik Sipil
berkualifikasi Professor, S3, dan S2 lulusan dari universitas di dalam dan luar negeri.
Sejak 7 Mei 2004 sampai dengan 7 Mei 2009 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala memperoleh Akreditasi A dari Badan Akreditasi Nasional (BAN)
dengan Nomor:06368/Ak-VII-S1-016/USNLDS/V/2004.Sejak 16 September 2011 sampai
dengan 16 September 2016 Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala,
untuk kedua kalinya memperoleh Akreditasi A dari Badan Akreditasi Nasional (BAN) dengan
Nomor:024/BAN - PT/Ak - XIV/S1/IX/2011.
Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala dibagi dalam 5 (lima) Bidang
Keahlian, yaitu:
1. Bidang Struktur;
2. Bidang Hidroteknik;
3. Bidang Geoteknik;
4. Bidang Transportasi;
5. Bidang Manajemen Rekayasa Konstruksi.

Mahasiswa dibenarkan mengajukan pemilihan Bidang setelah mengumpulkan matakuliah


inti dan pendukung 115 SKS. Prosedur pengajuan pemilihan bidang dapat dilihat pada Lampiran
14.

8.2. PROFIL LULUSAN JURUSAN TEKNIK SIPIL

Profil adalah peran yang diharapkan dapat dilakukan oleh lulusan program studidi
masyarakat/ dunia kerja. Profil ini adalah outcome pendidikan yang akan dituju.Dengan
menetapkan profil, perguruan tinggi dapat memberikan jaminan pada calon mahasiswanya akan
bisa berperan menjadi apa saja setelah ia menjalani semua prosespembelajaran di program
studinya. Untuk menetapkan profil lulusan, dapat dimulaidengan menjawab pertanyaan:
Setelah lulus nanti, akan menjadi apa saja lulusanprogram studi ini?.
Secara ideal lapangan kerja yang sesuai untuk lulusan Jurusan Teknik Sipil berhubungan
erat dengan salah satu kelompok studi yang didalami menjelang penyelesaian studinya. Namun
penyimpangan yang terjadi pada jenis pekerjaan dari satu kelompok studi ke kelompok studi
yang lain masih memungkinkan. Hal ini karena SKS yang membedakan satu kelompok studi
dengan yang lainnya hanya sekitar 10% dari jumlah SKS program sarjana, sehingga Sarjana
Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala masih berkualifikasi menguasai keahlian Teknik Sipil
umum. Secara umum profil atau profesi dengan peran yang diharapkan dapat dilakukan oleh
lulusan program studi teknik sipil di masyarakat atau dunia kerja dapat dilhat pada Tabel 8.1

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 28


Tabel 8.1 Profil dan Peran Lulusan Teknik Sipil
Program Studi/Bidang Profil dan Peran
Birokrat
Teknik Sipil :/Struktur,
Manajer
/Hidroteknik, /Geoteknik,
Pelaku dan Pengusaha Jasa
/Transportasi dan
Konsultan dan Konstruksi
/Manajemen Rekayasa
Pendidik
Konstruksi
Peneliti

8.3. KEADAAN STAF

Sumber daya manusia yang ada di program studi Teknik Sipil saat ini mempunyai 74
orang staf pengajar (dosen), 9 orang tenaga laboran/teknisi laboratorium, dan 4orang tenaga
administrasi dan operator komputer. Dari 74 orang staf pengajar sebanyak 21,92%
berpendidikan S3 satu diantaranya sudah bergelar guru besar, 10,81%sedang studi S3, 76,6%
berpendidikan S2, 5,4% sedang melanjutkan studi S2, danhanya 5,48% yang masih
berpendidikan S1. Dari 12 orang dosen yang sedang tugasbelajar, 8 orang melanjutkan
pendidikan di luar negeri, dan 4 orang melanjutkanpendidikan di Indonesia, disamping 1 orang
yang sedang mengikuti program postdoctoraldi Jerman.Adapun struktur organisasi Jurusan
Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala dapat dilihat di Lampiran 3 dan daftar nama dosen Jurusan
Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala dapat dilihat di Lampiran 4.
Pengelolaan Program Studi Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala dilakukan oleh unsur
pimpinan program studi yang terdiri atas Ketua Jurusan Teknik Sipil dan Sekretaris Jurusan
Teknik Sipil. Dalam mengelola tugas dan tanggung jawab yang terkait dengan akademik, Ketua
dan Sekretaris Jurusan Tenik Sipil dibantu oleh ketua-ketua bidang. Seperti yang disebutkan di
atas, Program Studi Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala memiliki lima bidang, yaitu Struktur,
Transportasi, Geoteknik, Manajemen dan Rekayasa Konstruksi (MRK) dan Hidroteknik.
Didalam menjalankan fungsi dan tugasnya, semua bidang tersebut juga didukung oleh
Laboratorium, ditambah dengan sebuah Laboratorium Geodesi. Masing-masing Laboratorium
dikepalai oleh seorang Ketua Laboratorium dan dibantu oleh seorang sekretaris serta tenaga
laboran. Untuk pengelolaan tugas-tugas administrasi, Program Studi Teknik Sipil Universitas
Syiah Kuala memiliki 4 (empat) orang tenaga administrasi yang melayani keperluan dosen dan
mahasiswa.

8.4. FASILITAS

Jurusan Teknik Sipil memiliki fasilitas fisik yang cukup memadai untuk pendidikan S1
berupa fasilitas laboratorium, ruang kelas, ruang seminar dan ruang administrasi. Jurusan
Teknik Sipil memiliki 8 laboratorium yaitu laboratorium struktur, hidroteknik, konservasi tanah
dan air,mekanika tanah, manajemen rekayasa konstruksi, komputasi, mekanika tanah dan
geodesi.Selain itu Jurusan Teknik Sipil juga memiliki prasarana penunjang kemampuan
mahasiswa dalam bidang komputer (CMCC) dan bahasa Inggris (ECCC). Peralatan
laboratorium yang ada yang merupakan bantuan dari Pertaminatahun 1969 dan LPIU-Unsyiah
tahun 1980. Adanya bantuan HEDS-PMU-JICA yangdimulai pada tahun 1993, telah
memberikan kontribusi bagi pengembanganlaboratorium di Teknik Sipil. Bantuan peralatan
lainnya adalah dari OECF Jepangdan ADB melalui TPSDP tahun 2000, serta mulai dari tahun
2006 sampai dengan sekarang peralatan laboratorium dari P2T Unsyiah.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 29


BAB IX
KURIKULUM JURUSAN TEKNIK SIPIL

9.1 PENDAHULUAN

Pendidikan tinggi adalah kelanjutan pendidikan menengah yang diselenggarakan untuk


menyiapkan mahasiswa menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan akademik dan
profesional dalam menerapkan, mengembangkan dan menciptakan ilmu pengetahuan dan
teknologi. Pendidikan tinggi ini terdiri dari beberapa program studi dan diselenggarakan oleh
perguruan tinggi. Program studi adalah kesatuan rencana belajar sebagai pedoman
peyelenggaraan pendidikan tinggi yang diselenggarakan atas dasar suatu kurikulum serta
ditujukan agar mahasiswa dapat menguasai pengetahuan, keterampilan, dan sikap sesuai dengan
sasaran kurikulum.Kurikulum bukan hanya sekedar dokumen saja, kurikulum sebagaimana
diungkapkan dalam Kepmendiknas No. 232/U/2000 adalah: Kurikulum pendidikan tinggi
adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai isi maupun bahan kajian dan
pelajaran serta cara penyampaian dan penilaian yang digunakan sebagai pedoman
penyelenggaraan kegiatan belajar-mengajar di perguruan tinggi.
Perubahan dan perkembangan teknologi yang begitu cepat dan menggelobal telah
mempengaruhi aspek pola kehidupan. Perubahan ini sudah selayaknya direspon dengan kinerja
pendidikan yang profesional dan bermutu tinggi. Mutu pendidikan yang terjamin dengan baik
sangat diperlukan untuk mendukung terciptanya insan cerdas dan berkepribadian terbuka serta
mampu bersaing di era globalisasi. Oleh karena itu, kinerja pendidikan menuntut adanya
pembenahan dan penyempurnaan aspek substantif yang mendukungnya, yaitu kurikulum. Oleh
karenanya, kurikulum tidak hanya sekedar dilihat dari dokumen dan struktur kurikulumnya saja,
namun perlu diikuti dengan pembelajarannya. Perubahan kurikulum berarti juga perubahan
pembelajaran terutama perubahan perilaku dan pola pikir dari peserta serta pelaku
pembelajarannya, agar outcome pembelajaran yangditetapkan dapat benar-benar tercapai.
Sebagai salah satu sarana bagi terciptanya insan Indonesia yang cerdas, jurusan Teknik
Sipil Universitas Syiah Kuala, mempunyai komitmen yang sangat tinggi untuk mempersiapkan
berbagai aspek kompetensi lulusan yang tertuang dalam kurikulum 2012-2016. Upaya
peningkatan mutu lulusan terus dikembangkan dengan memperhatikan berbagai dimensi yang
meliputi ilmu pengetahuan, keterampilan, kreatifitas, budi pekerti, etika, dan kemandirian
seperti yang tertuang dalam 5 pilar. Pengembangan berbagai aspek tersebut dicapai dengan
struktur kurikulum yang menunjang kemampuan hardskill maupun softskill. Disamping itu juga
dilakukan perbaikan di dalam metode pembelajaran dan metoda evaluasi secara
berkesinambungan. Diharapkan lulusan Teknik Sipil mempunyai fleksibilitas yang semakin
besar kontribusinya dalam dunia kerja, dengan standar kompetensi keahlian dan keprofesian
yang dimiliki dalam industri jasa konstruksi.

9.2 KONSEP KURIKULUM 2012

Pada kurikulum 2012 ini mempunyai bentuk KBK Utama, Pendukung dan Lainnya
sesuai dengan Kepmendiknas No. 232/U/2000 dan No. 045/U/2002. Artinya adalah di dalam
menyusun struktur mata kuliah masih mengutamakan profil lulusan yang menjadi dasar
perumusan kompetensi, tetapi ada sebagian mata kuliah yang diberlakukan merupakan mata
kuliah pendukung yang berupa kumpulan matakuliah-matakuliah yang ditawarkan oleh Jurusan
Teknik Sipil kepada semua bidang yang ada di lingkungan Jurusan Teknik Sipil sebagai sarana
peningkatan kompetensi lulusan dalam rangka mengutamakan dan mewujudkan lulusan yang
kreatif dan fleksibel.
Berbagai perubahan dan penyempurnaan yang mendasar dalam Kurikulum 2012 adalah :
a. Tujuan pendidikan jurusan Teknik Sipil Unsyiah adalah di bidang perencanaan,
pelaksanaan atau pengawasan untuk pekerjaan Teknik Sipil (struktur, hidroteknik,
geoteknik, transportasi dan manajemen konstruksi) dimana profil lulusan utama Teknik
Sipil adalah sebagai pekerja pada pembangunan gedung, jalan, lalu lintas, jembatan,
lapangan terbang, pelabuhan/dermaga, bangunan air, sistem jaringan irigasi, drainase, air
minum dan waduk.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 30


b. Struktur kurikulum yang mengakomodasi matakuliah-matakuliah merupakan integrasi
dari berbagai kompetensi lulusan, yang meliputi kemampuan menguasai ilmu Teknik
Sipil (merancang, mewujudkan dan mengelola pekerjaan konstruksi dengan batasan
ekonomi, sosial, politik, budaya) beserta peraturan yang mendasarinya serta memiliki
kemampuan dasar manajemen personal yang dapat menumbuhkan jiwa profesionalitas
sehingga memiliki konsep dasar kewirausahaan yang merupakan pengembangan dalam
hal hardskill dan softskill. Ini sangat diperlukan karena kebutuhan dalam bidang
kerja yang memerlukan penguasaan komunikasi, team work, serta leadership yang baik
di samping penguasaan keilmuan itu sendiri.
c. Perkembangan peta keilmuan dalam Teknik Sipil sangat dipengaruhi oleh bidang
komputasi (komputer) terapan yang bersifat memudahkan pengolahaan data untuk
mendukung sebuah perencanaan konstruksi agar memenuhi persyaratan teknis.
d. Isi kurikulum merupakan penekanan dari prinsip-prinsip di bidang rekayasa struktur,
transportasi, geotek, hidroteknik dan manajemen konstruksi.

9.3 STRATEGI PENYUSUNAN KURIKULUM

Kurikulum merupakan perangkat pendidikan yang dinamis, oleh karena itu kurikulum
juga harus peka dan sekaligus mampu menjawab beraneka ragam perubahan dan tuntutan
stakeholders yang terus-menerus mengingkan adanya perubahan dan peningkatan kualitas
pendidikan. Negara-negara berkembang dan maju, dewasa ini tengah berupaya untuk
meningkatkan kualitas pendidikannya melalui Kurikulum Berbasis kompetensi, bahkan di
Amerika Serikat sudah menerapkan sistem Kurikulum kompetensi. Untuk itu perlu adanya suatu
rumusan kompetensi pada suatu program studi. Dalam perumusan kompetensi FTS telah
mengacu berbagai sumber, termasuk STAKEHOLDER.
Perubahan kurikulum Jurusan Teknik Sipil tahun 2012 diawali dengan evaluasi
pelaksanaan kurikulum 2008 yang dari berbagai kajian. Proses ini diawali dengan menentukan
visi dan misi jurusan Teknik Sipil yang disesuaikan dengan visi misi Jurusan Teknik Sipil serta
Renstra Renop yang berlaku. Rumusan visi dan misi memberikan arah dan tujuan yang akan
dicapai oleh Jurusan Teknik Sipil di masa mendatang.
Selanjutnya dilakukan tracer study untuk menentukan profil lulusan dan meramalkan
kebutuhan stakeholders akan lulusan Teknik Sipil sebagai persyaratan bagi peran dan tanggung
jawab lulusan serta dampak ilmu dan teknologi terhadap pembangunan masyarakat. Masukan
yang diperoleh dari Stakesholder dan alumni memberi kelengkapan dalam menentukan
kompetensi lulusan, agar lebih meningkatkan daya saing lulusan. Hasil evaluasi ini akan
menentukan sejauh mana kurikulum yang sudah berlaku tersebut masih memenuhi sasaran dan
tujuan program studi, dapat digunakan sebagai umpan balik atau dasar baik dalam penyusunan
atau pengembangan kurikulum. Tentu saja, semua perbaikan dan peningkatan kualitas
pendidikan yang direncanakan tetap disesuaikan dengan sumber daya yang ada, baik sumber
daya manusia, maupun sarana dan prasarana pendukung.
Berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan dan tuntutan bidang kerja menghendaki
kemampuan lulusan di segala bidang serta dikembangkan beberapa prinsip, yaitu :
a. Pengembangan softskill ( kemampuan komunikasi, etika, dan teamwork )
b. Perlunya mata kuliah yang berorientasi pada kewirausahaan, teknologi aplikasi/ tepat
guna, serta komputer terapan.

Penyusunan kurikulum diawali dengan menyusun visi dan misi Jurusan Teknik Sipil
yang menjadi tujuan program studi. Berdasarkan profil lulusan, maka dibuatlah beberapa
kompetensi lulusan yang terbagi atas kompetensi utama, pendukung, dan lain-lain dengan
prosentase yang mengacu pada Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia
Nomor 045/U/2002 Tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi yang dilanjutkan dengan
menyusun struktur kurikulum berdasarkan KBK utam dan pendukung untuk mendukung
kompetensi lulusan yang diharapkan. Tiap-tiap matakuliah yang tercantum dalam struktur
kurikulum kemudian dijabarkan dalam silabus dan rencana pembelajaran (GBPP). Silabus ini
nantinya akan menjadi acuan bagi dosen pengampu di dalam pelaksanaan dan evaluasi
pembelajaran.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 31


9.4 VISI DAN MISI

9.4.1 Visi

Menjadikan Jurusan Teknik Sipil UNSYIAH sebagaipusat pengembangan ilmu


pengetahuan, penelitian, dan pengabdian masyarakat yang terkemuka di Indonesia, serta dapat
menghasilkan lulusan yang bertakwa dan berkompetensi tinggi yang mampu bersaing dalam era
globalisasi.

9.4.2 Misi

Mempersiapkan lulusan yang memiliki kompetensi (knowledge, skill, attitude) di bidang


Teknik Sipil.
Memberikan pendidikan dan menyebarluaskan hasil riset untuk meningkatkan
kesejahteraan sosial.
Menghasilkan pakar-pakar di bidang Teknik Sipil.

Tercapainya lulusan yang unggul yang diharapkan pada visi jurusan teknik sipil
dapatdilakukandengan membekali lulusan yang kompetensinya dinilai tidak hanya atas dasar
penguasaan hardskill (pengetahuan dan keterampilan), tetapi juga penguasaan softskill (Inisiatif,
Etika/integritas,Berfikir kritis, Kemauan belajar, Komitmen, Motivasi, Bersemangat, Dapat
diandalkan, Komunikasilisan, Kreatif, teknologi informasi, pemanfaatan komputer, serta
menguasai bahasa asing sebagai bahasa utama kedua). Kemampuan softskill yang
dikembangkan tersebut diharapkan menumbuhkan budaya kewirausahaan yang handal, lulusan
yang berjiwa kewirausahaan akan menjaga profesionalitas (kemampuan menyediakan jasa
independen, integritas dan otensitas berdasarkan tanggung jawab yang mandiri) dalam kariernya
sesuai dengan kompetensi ilmunya.
Jurusan Teknik Sipil menyelenggarakan program yang lebih humanis dan Berwawasan
Lingkungan dalam hal ini memberi peluang yang lebih besar bagi anggota masyarakat untuk
dapat memperoleh manfaat dari penyelenggaraan pendidikan serta kegayutan kebutuhan
masyarakat untuk mengurangi dampak kerusakan lingkungan serta mengurangi dampak bencana
yang sering melanda di tanah air. Dengan melihat visi misi Jurusan Teknik Sipil maka
diharapkan lulusan memiliki kompetensikompetensi yang mampu mendukung
keberlangsungan kehidupan dimasyarakat.

9.5 TUJUAN

Berdasarkan visi, misi Jurusan Teknik Sipil dan tujuan pelaksanaan pendidikan yang
telah digariskan oleh Jurusan Teknik Sipil, maka Tujuan Pelaksanaan Pendidikan di Jurusan
Teknik Sipil adalah : menghasilkan Sarjana Teknik Sipil yang mampu mengembangkan diri
menjadi insan yang berguna, responsif dan proaktif dalam memberi pelayanan dan pengabdian
kepada pemerintah, masyarakat, industri, serta mempunyai kemampuan ilmiah untuk
mengembangkan kemampuan di bidang ketekniksipilan. Secara luas tujuan pelaksanaan
pendidikan di Jurusan Teknik Sipil Unsyiah adalah:

1. Melaksanakan proses pendidikan dalam suasana atmosfir akademik yang kondusif


sehingga menghasilkan lulusan sarjana teknik yang menguasai konsep bidang Teknik
Sipil dan memiliki integritas kepribadian dan kompetensi profesional. Selain itu
lulusan mampu mengembangkan diri dalam perkembangan ilmu dan teknologi secara
intelektual, sosial, serta kebudayaan.
2. Melaksanakan penelitian guna pengembangan dan pemanfaatan hasil ipteks (ilmu
pegetahuan, teknologi dan seni) bidang teknik sipil sehingga kualitas penelitian dosen
selalu meningkat dan mendapatkan dana penelitian yang dikompetisikan serta
memperoleh penghargaan hak atas kekayaan intelektual.
3. Menyelenggarakan pengabdian masyarakat yang bermanfaat bagi kebutuhan
masyarakat serta membangun kerjasama dengan dunia industri konstruksi dan dunia
usaha secara konkret dan berkelanjutan.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 32


9.6 RUMUSAN KOMPETENSI JURUSAN TEKNIK SIPIL

Badan Musyawarah Pendidikan Tinggi Teknik Sipil Seluruh Indonesia (BMPTTSSI)


melalui Musyawarah Nasional X BMPTTSSI pada tanggal 15 Oktober 2011 telah menetapkan 5
kompetensi lulusan Teknik Sipil yaitu:

K1. Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.


K2. Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
K3. Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4. Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering serta
menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu pengetahuan serta
teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5. Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.

Rumusan kompetensi di atas tentunya mengacu pada Kepmendiknas No. 232/U/2000 dan No.
045/U/2002 yang menyangkut format, kandungan dan kompetensinya. Seperti diketahui standar
kompetensi sarjana (lulusan) menurut Kepmendiknas RI No. 232/U/2000 didasarkan atas
kelompok mata kuliah:
a. Kelompok MPK yang terdiri atas matakuliah yang relevan dengan tujuan pengayaan
wawasan, pendalaman intensitas pemahaman dan penghayatan MPK inti;
b. Kelompok MKK yang terdiri atas matakuliah yang relevan untuk memperkuat
penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keilmuan atas dasar keunggulan
kompetitif serta komparatif penyelenggaraan program studi bersangkutan;
c. Kelompok MKB yang terdiri atas matakuliah yang relevan, bertujuan untuk
memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keahlian dalam
berkarya di masvarakat sesuai dengan keunggulan kompetitif serta komparatif
penyelenggaraan program studi bersangkutan;
d. Kelompok MPB yang terdiri atas matakuliah yang relevan, bertujuan untuk
memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan perilaku berkarya sesuai dengan
ketentuan yang berlaku di masyarakat untuk setiap program studi;
e. Kelompok MBB yang terdiri atas matakuliah yang relevan dengan upaya pemahaman
serta penguasaan ketentuan yang berlaku dalam berkehidupan di masyarakat, baik
secara nasional maupun global, yang membatasi tindak kekaryaan seseorang sesuai
dengan kompetensi keahliannva.

Sedangkan menurut Kepmendiknas No. 045/U/2002, kompetensi yang dirumuskan harus


disesuaikan dengan elemen-elemen kompetensi (Pilar) yang terdiri dari:
Pilar 1: Landasan kepribadian (MPK)
Pilar 2: Penguasaan ilmu dan ketrampilan (MKK)
Pilar 3: Kemampuan berkarya (MKB)
Pilar 4: Sikap dan perilaku dalam berkarya menurut tingkat keahlian
berdasarkan ilmu dan ketrampilan yang dikuasai (MPB)
Pilar 5: Pemahaman kaidah berkehidupan bermasyarakat sesuai dengan pilihan
keahlian dalam berkarya (MBB).

Dasar pijakan dalam penyusunan kompetensi dari ke dua Kepmendiknas No. 232/U/2000 dan
No. 045/U/2002di atas adalah mengacu pada ABET (Accreditation Board for Engineering and
Technology). ABET merupakan organisasi non-profit di US yang diakui sebagai badan akreditor
untuk program-program college dan universitas di bidang appliedscience, computing,
engineering, and technology. Berdasarkan kriteria Accredition Board for Engineering and
Technology (ABET) yang dirumuskan pada tahun 2005 diharapkan lulusan sarjana Teknik Sipil
memiki kemampuan sebagai berikut:
a. Mampu menerapkan pengetahuan matematik, sains dan teknik
b. Mampu merancang dan menyelenggarakan eksperimen, menganalisis dan
menginterpretasi data
c. Mampu merancang suatu sistim, komponen, atau proses untuk memenuhi kebutuhan
yang diharapkan
d. Mampu berfungsi dalam team yang terdiri dari multi disiplin
e. Mampu mengidentifikasi, merumuskan dan memecahkan persoalan keteknikan

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 33


f. Mampu berkomunikasi secara efektif
g. Bersikap profesional dan bertanggung jawab secara etika
h. Berpandangan luas yang diperlukan untuk mengerti dampak suatu solusi teknik dalam
konteks sosial dan global
i. Mengenali kebutuhan dan kemampuan dalam mencapai proses belajar selama hidup
j. Pengetahuan tentang isu-isu terkini
k. Mampu menggunakan teknik, ketrampilan, dan alat bantu teknik modern yang perlu
dalam praktek keteknikan.

Berdasarkan hal-hal diatas maka ditetapkan rumusan kompetensi-kompetensi dan elemen


kompetensi yang harus dicapai dalam setiap mata kuliah untuk membentuk kompetensi lulusan
Program Studi Teknik Sipil dengan profil dan peran yang diinginkan pengguna. Hubungan profi
dengan kompetensi lulusan teknik sipil dapat dilihat pada Tabel 9.1. Sementara Tabel 9.2
menggambarkan rumusan kompetensi terhadap elemen kompetensi.

Tabel 9.1 Hubungan Profil dan Kompetensi lulusan Teknik Sipil.

Profil/Peran Kompetensi Lulusan


Lulusan Utama Pendukung Lainnya
Birokrat
Manajer
Pelaku/Pengusaha
Peneliti
Pendidik

Tabel 9.2 Kompetensi lulusan Teknik Sipil terhadap Elemen Kompetensi.

Elemen Kompetensi
No. Kompetensi lulusan Pilar 1 Pilar 2 Pilar 3 Pilar 4 Pilar 5
MPK MKK MKB MPB MBB
K1 Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah

dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2 Mampu merencanakan, merancang,
melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan
Rekayasa Sipil yang berwawasan
lingkungan
K3 Mampu menganalisis dan menyelesaikan
permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 Mampu bekerja sama dalam tim,
menerapkan dasar-dasar soci-
engineering serta menyesuaikan diri
terhadap perubahan dan perkembangan
ilmu pengetahuan serta teknologi dalam
bidang Teknik Sipil.
K5 Mampu menerapkan technopreneurship

dan soft skill

9.7 STRUKTUR KURIKULUM JURUSAN TEKNIK SIPIL

Program Sarjana Strata-1 (S1) Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik Universitas Syiah
Kuala ditempuh dalam masa studi 8 delapan semester dan dapat ditempuh kurang dari 8
semester dan selama-lamanya 14 semester. Mahasiswa dibenarkan mengambil nonaktif
maksimal 2 semester namun tidak diperbolehkan mengambil secara berturutan. Masa nonaktif
tidak terhitung sebagai masa studi.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 34


Pada kurikulum 2012 menerapkan KBK mata kuliah inti dan pendukung. Matakuliah inti
merupakan Kurikulum inti yang ditetapkan BMPTTSI berdasarkan Kepmendiknas No.
045/U/2002, yang merupakan penciri dari kompetensi utama. Mata kuliah ini didesain untuk
memenuhi standar minimal kompetensi yang harus dimiliki seorang lulusan Teknik Sipil untuk
dapat berkarya dimasyarakat (Competency Standard Profesi Ahli Teknik Sipil). Sedangkan mata
kuliah pendukung sebagai gambaran Kompetensi pendukung, dan kompetensi lain yang bersifat
khusus dan berkesinambungan dengan kompetensi utama suatu program studi ditetapkan oleh
institusi penyelenggara program studi (Local genius, kekhususan PSTS). Matakuliah ini bersifat
pilihan yang fungsinya melengkapi kompetensi yang ada sesuai dengan minat dan keinginan
yang bersangkutan.

9.7.1 Distribusi Mata Kuliah

Kurikulum Jurusan Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala tahun 2012-2016 menetapkan
jumlah beban yang harus diselesaikan oleh mahasiswa untuk memperoleh gelar Sarjana Teknik
(ST) adalah minimal 145 SKS, yang secara keseluruhan isi kurikulum 2012-2016 disajikan pada
Tabel 9.3.

Tabel 9.3 Mata kuliah kurikulum Jurusan Teknik Sipil tahun 2012-2016

No Kode Mata Kuliah Pilar SKS


A. Wajib Umum
1 MPK 007 Pendidikan Kewarganegaraan MPK (2-0) 2
2 JTS 101 Bahasa Inggris Teknik MPK (2-0) 2
3 JTS 102 Kalkulus I MKK (3-0) 3
4 JTS 103 Teknologi Bahan MKK (2-0) 2
5 JTS 104 Gambar Struktur Bangunan MKK (1-2) 3
6 JTS 105 Analisa Struktur I MKK (3-0) 3
7 JTS 106 Geologi Rekayasa MKK (2-0) 2
8 JTS 107 Fisika Teknik MKK (2-0) 2
9 MBB 008 Ilmu Sosial dan Budaya Dasar MPK (2-0) 2
10 MPK 009 Pendidikan Agama Islam MPK (2-0) 2
11 JTS 201 Kalkulus II MKK (3-0) 3
12 JTS 202 Pemetaan & SIG MKK (2-1) 3
13 JTS 203 Mekanika Fluida MKK (2-0) 2
14 JTS 204 Mekanika Tanah I MKK (2-0) 2
15 JTS 205 Mekanika Bahan MKK (2-0) 2
16 JTS 206 Analisa Struktur II MKK (2-0) 2
17 JTS 207 Sistem Transportasi MKK (2-0) 2
18 JTS 301 Kalkulus III MKK (2-0) 2
19 JTS 302 Statistika dan Probabilitas MKK (2-0) 2
20 JTS 303 Struktur Beton Bertulang I MKB (2-0) 2
21 JTS 304 Analisa Struktur III MKB (2-0) 2
22 JTS 305 Struktur Baja I MKB (2-0) 2
23 JTS 306 Struktur Kayu I MKB (2-0) 2
24 JTS 307 Mekanika Tanah II MKK (2-0) 2
25 JTS 308 Praktikum Mekanika Tanah MKK (0-1) 1
26 JTS 309 Hidraulika MKK (2-1) 3
27 JTS 310 Rekayasa Lalu Lintas I MKK (2-0) 2
28 FTU 201 Mitigasi Bencana dan Pemb. Berkelanjutan MKB (2-0) 2
29 JTS 401 Metode Numerik MKK (2-0) 2
30 JTS 402 Rekayasa Hidrologi MKK (2-0) 2
31 JTS 403 Pemrograman Komputer MKK (1-1) 2
32 JTS 404 Struktur Beton Bertulang II MKB (2-0) 2
33 JTS 405 Analisa Struktur IV MKB (2-0) 2
34 JTS 406 Struktur Baja II MKB (2-0) 2
35 JTS 407 Geometrik Jalan Raya MKB (2-0) 2
36 JTS 408 Rekayasa Pondasi 1 MKB (2-0) 2
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 35
No Kode Mata Kuliah Pilar SKS
37 JTS 410 Manajemen Konstruksi MKK (2-0) 2
38 JTS 501 Sistem Irigasi dan Bangunan Air MKB (4-0) 4
39 JTS 502 Perenc. dan Pengujian Material Jalan Raya MKB (0-3) 3
40 JTS 503 Rekayasa Bahan dan Perkerasan Jalan MKB (3-0) 3
41 JTS 504 Estimasi Biaya Konstruksi MKB (2-0) 2
42 JTS 505 Metode Pelaksanaan Konstruksi MKB (2-0) 2
Perencanaan dan Pengendalian Proyek
43 JTS 506 MKB (2-0) 2
Konstruksi
44 JTS 507 Teknologi Beton MKB (2-1) 3
45 JTS 508 Perencanaan Konstruksi Geoteknik I MKB (0-2) 2
46 MPK 008 Bahasa Indonesia MPK (2-0) 2
47 JTS 601 Metodologi Penelitian MKB (2-0) 2
48 JTS 602 Rekayasa Lingkungan MKK (2-0) 2
49 JTS 603 Rekayasa Jalur (Udara, Laut & Kereta Api) MKB (2-0) 2
50 JTS 604 Rekayasa Pelabuhan MKB (2-0) 2
51 JTS 605 Perencanaan Irigasi dan Bangunan Air MKB (0-2) 2
51 JTS 606 Perencanaan Konstruksi Gedung I MKB (0-3) 3
52 JTS 607 Aspek Hukum dan Adm Proyek Konstruksi MKK (2-0) 2
53 JTS 608 Manajemen Peralatan Konstruksi MKB (2-0) 2
Rancangan Biaya & Jadwal Proyek
54 JTS 609 MKB (0-2) 2
Konstruksi
55 USK 040 KKN MBB (0-3) 3
56 FTU 701 Kewirausahaan dan Profesionalisme MKB (2-0) 2
57 JTS 740 Kerja Praktek MBB (0-2) 2
58 JTS 813 Tugas Akhir MPB (0-4) 4
Jumlah 132
B. Wajib Bidang
STRUKTUR
1 JTS 701 Analisa Struktur V MPB (2-0) 2
2 JTS 702 Konstruksi Bangunan Sipil MPB (2-0) 2
3 JTS 703 Struktur Beton Bertulang III MPB (2-0) 2
4 JTS 704 Struktur Baja III MPB (2-0) 2
5 JTS 705 Struktur Kayu II MPB (2-0) 2
6 JTS 706 Rek. Gempa dan Perc. Gedung II MPB (2-1) 3
Jumlah 13
GEOTEKNIK
1 JTS 707 Stabilisasi dan Perkuatan Tanah MPB (1-1) 2
2 JTS 708 Rekayasa Pondasi II MPB (2-0) 2
3 JTS 709 Mekanika Tanah lapangan MPB (1-1) 2
4 JTS 710 Ground Water & Seepage MPB (2-0) 2
5 JTS 711 Mekanika Batuan MPB (2-0) 2
6 JTS 712 Perencanaan Konstruksi Geoteknik II MPB (0-3) 3
Jumlah 13
HIDROTEKNIK
1 JTS 713 Hidrolika Komputasi MPB (1-2) 3
2 JTS 714 Rekayasa Sungai MPB (2-0) 2
3 JTS 715 Pengembangan Sumberdaya Air MPB (2-0) 2
4 JTS 716 Drainase Perkotaan MPB (2-0) 2
5 JTS 717 Hidrologi Terapan MPB (2-0) 2
6 JTS 718 Rekayasa Pantai dan Rawa MPB (2-0) 2
Jumlah 13
TRANSPORTASI
1 JTS 719 Logistik & Sistem Angkutan Barang MPB (2-0) 2
2 JTS 720 Analisis Sistim Transportasi MPB (2-0) 2
3 JTS 721 Pengantar Ekonomi Transportasi MPB (2-0) 2
4 JTS 722 Aplikasi Peralatan Rekayasa Konstruksi MPB (0-2) 2

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 36


No Kode Mata Kuliah Pilar SKS
5 JTS 723 Rekayasa Lalu-lintas II MPB (2-1) 3
6 JTS 724 Sistem Angkutan Umum MPB (2-0) 2
Jumlah 13
MANAJEMEN& REKAYASA
KONSTRUKSI
1 JTS 725 Manajemen Operasi & Pemeliharaan MPB (2-0) 2
2 JTS 726 Manajemen Bisnis Konstruksi MPB (2-0) 2
3 JTS 727 Penelitian Operasioanal MPB (2-0) 2
4 JTS 728 SIM Proyek Konstruksi MPB (2-1) 3
5 JTS 729 Sistem dan Analisa Keputusan MPB (2-0) 2
6 JTS 730 Ekonomi Rekayasa MPB (2-0) 2
Jumlah 13
C. Pilihan Bidang (minimal 4 sks)
1 JTS 731 Plate & Shell MPB (2-0) 2
2 JTS 732 Mekanika Getaran MPB (2-0) 2
3 JTS 733 Komputasi Geoteknik MPB (1-1) 2
4 JTS 734 Geoinformatik MPB (1-1) 2
5 JTS 735 Transportasi Sedimen MPB (2-0) 2
6 JTS 736 Perencanaan Pelabuhan MPB (1-1) 2
7 JTS 737 Topik Khusus Bidang Transportasi MPB (2-0) 2
8 JTS 738 Manajemen Resiko MPB (2-0) 2
9 JTS 739 Value Management MPB (2-0) 2
10 JTS 801 Teori Elastisitas dan Plastisitas MPB (2-0) 2
11 JTS 802 Mekanika Kontinum MPB (2-0) 2
12 JTS 803 Metode Elemen Hingga MPB (2-0) 2
13 JTS 804 Rekayasa Pondasi Mesin MPB (2-0) 2
14 JTS 805 Pengantar Dinamika Tanah MPB (2-0) 2
15 JTS 806 Bangunan Tenaga Air MPB (2-0) 2
16 JTS 807 Rekayasa Sistem Air bersih MPB (2-0) 2
17 JTS 808 Hidrologi Air Tanah MPB (2-0) 2
18 JTS 809 Manajemen Air MPB (2-0) 2
19 JTS 810 Rekayasa Jembatan MPB (1-1) 2
20 JTS 811 Rekayasa Terminal MPB (2-0) 2
21 JTS 812 Topik Khusus MRK MPB (2-0) 2
Jumlah 4
Total A + B + C 149

Dari isi kurikulum yang sudah dibuat, maka matakuliah-matakuliah tersebut juga dapat
dikelompokkan menjadi 3 (tiga) kelompok kompetensi, yaitu utama, pendukung, dan lain-lain
berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 045/U/2002
Tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi. Perbandingan beban ekivalen dalam bentuk satuan
kredit semester antara kompetensi utama dengan kompetensi pendukung serta kompetensi lain
di dalam kurikulum secara ringkas seperti pada Tabel 9.4. Uraian distribusi mata kuliah untuk
masing-masing kompetensi dapat dilihat pada Tabel 9.5.

Tabel 9.4 Ringkasan Distribusi Mata Kuliah sesuai dengan Kompetensi Lulusan menurut
Kepmen 045/U/2002

Distribusi Mata Kuliah


No Kompetensi
(%) SKS
1 Utama Kurikulum Inti 63 90
2 Pendukung Kurikulum Lokal, 34 50
3 Lainnya Kekhususan PSTS 3 4
Total 100 144

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 37


Tabel 9.5 Distribusi Mata Kuliah sesuai dengan Masing-Masing Kompetensi

No Kode Mata Kuliah SKS


A. Kompetensi Utama
1 JTS 102 Kalkulus I (3-0) 3
2 JTS 201 Kalkulus II (3-0) 3
3 JTS 301 Kalkulus III (2-0) 2
4 JTS 401 Metode Numerik (2-0) 2
5 JTS 105 Analisa Struktur I (3-0) 3
6 JTS 206 Analisa Struktur II (2-0) 2
7 JTS 304 Analisa Struktur III (2-0) 2
8 JTS 405 Analisa Struktur IV (2-0) 2
9 JTS 205 Mekanika Bahan (2-0) 2
10 JTS 103 Teknologi Bahan (2-0) 2
11 JTS 303 Struktur Beton Bertulang I (2-0) 2
12 JTS 404 Struktur Beton Bertulang II (2-0) 2
13 JTS 302 Statistika dan Probabilitas (2-0) 2
14 JTS 107 Fisika Teknik (2-0) 2
15 JTS 104 Gambar Struktur Bangunan (1-2) 3
16 JTS 602 Rekayasa Lingkungan (2-0) 2
17 JTS 204 Mekanika Tanah I (2-0) 2
18 JTS 307 Mekanika Tanah II (2-0) 2
19 JTS 407 Geometrik Jalan Raya (2-0) 2
20 JTS 310 Rekayasa Lalu Lintas I (2-0) 2
21 JTS 408 Rekayasa Pondasi 1 (2-0) 2
22 JTS 203 Mekanika Fluida (2-0) 2
23 JTS 309 Hidraulika (2-1) 3
24 JTS 501 Sistem Irigasi dan Bangunan Air (4-0) 4
25 JTS 403 Pemrograman Komputer (1-1) 2
26 JTS 402 Rekayasa Hidrologi (2-0) 2
27 JTS 305 Struktur Baja I (2-0) 2
28 JTS 406 Struktur Baja II (2-0) 2
29 JTS 503 Rekayasa Bahan dan Perkerasan Jalan (3-0) 3
30 JTS 606 Perencanaan Konstruksi Gedung I (0-3) 3
31 JT 410 Manajemen Konstruksi (2-0) 2
Perencanaan dan Pengendalian Proyek
32 JTS 506 (2-0) 2
Konstruksi
33 JTS 601 Metodologi Penelitian (2-0) 2
34 JTS 505 Metode Pelaksanaan Konstruksi (2-0) 2
35 JTS 609 Rancangan Biaya & Jadwal Proyek Konstruksi (0-2) 2
36 JTS 607 Aspek Hukum dan Adm Proyek Konstruksi (2-0) 2
37 JTS 202 Pemetaan & SIG (2-1) 3
38 JTS 740 Kerja Praktek (0-2) 2
39 JTS 813 Tugas Akhir (0-4) 4
Jumlah 90
B. Kompetensi Pendukung
1 MPK 007 Pendidikan Kewarganegaraan (2-0) 2
2 JTS 101 Bahasa Inggris Teknik (2-0) 2
3 MBB 008 Ilmu Sosial dan Budaya Dasar (2-0) 2
4 MPK 009 Pendidikan Agama Islam (2-0) 2
5 JTS 106 Geologi Rekayasa (2-0) 2

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 38


No Kode Mata Kuliah SKS
6 JTS 207 Sistem Transportasi (2-0) 2
7 JTS 306 Struktur Kayu I (2-0) 2
8 JTS 308 Praktikum Mekanika Tanah (0-1) 1
9 FTU 201 Mitigasi Bencana dan Pemb. Berkelanjutan (2-0) 2
10 JTS 502 Perencanaan dan Pengujian Material J R (0-3) 3
11 JTS 504 Estimasi Biaya Konstruksi (2-0) 2
12 JTS 507 Teknologi Beton (2-1) 3
13 JTS 508 Perencanaan Konstruksi Geoteknik I (0-2) 2
14 MPK 008 Bahasa Indonesia (2-0) 2
15 JTS 603 Rekayasa Jalur (Udara, Laut dan Kereta Api) (2-0) 2
16 JTS 604 Rekayasa Pelabuhan (2-0) 2
17 JTS 605 Perencanaan Irigasi dan Bangunan Air (0-2) 2
18 JTS 608 Manajemen Peralatan Konstruksi (2-0) 2
19 FTU 701 Kewirausahaan dan Propesionalisme (2-0) 2
20 USK 040 KKN (0-3) 3
Jumlah 42
STRUKTUR
21 JTS 701 Analisa Struktur V (2-0) 2
22 JTS 702 Konstruksi Bangunan Sipil (2-0) 2
23 JTS 703 Struktur Beton Bertulang III (2-0) 2
24 JTS 704 Struktur Baja III (2-0) 2
25 JTS 705 Struktur Kayu II (2-0) 2
26 JTS 706 Rek.Gempa dan Perc. Gedung II (2-1) 3
Jumlah 13
GEOTEKNIK
21 JTS 707 Stabilisasi dan Perkuatan Tanah (1-1) 2
22 JTS 708 Rekayasa Pondasi II (2-0) 2
23 JTS 709 Mekanika Tanah lapangan (1-1) 2
24 JTS 710 Ground Water & Seepage (2-0) 2
25 JTS 711 Mekanika Batuan (2-0) 2
26 JTS 712 Perencanaan Konstruksi Geoteknik II (0-3) 3
Jumlah 13
HIDROTEKNIK
21 JTS 713 Hidrolika Komputasi (1-2) 3
22 JTS 714 Rekayasa Sungai (2-0) 2
23 JTS 715 Pengembangan Sumberdaya Air (2-0) 2
24 JTS 716 Drainase Perkotaan (2-0) 2
25 JTS 717 Hidrologi Terapan (2-0) 2
26 JTS 718 Rekayasa Pantai dan Rawa (2-0) 2
Jumlah 13
TRANSPORTASI
20 JTS 719 Analisis Sistim Transportasi (2-0) 2
21 JTS 720 Pengantar Ekonomi Transportasi (2-0) 2
22 JTS 721 Aplikasi Peralatan Rekayasa Konstruksi (0-2) 2
23 JTS 722 Rekayasa Lalu-lintas II (2-1) 3
24 JTS 723 Sistem Angkutan Umum (2-0) 2
25 JTS 724 Logistik & Sistem Angkutan Barang (2-0) 2
Jumlah 13

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 39


No Kode Mata Kuliah SKS
MANAJEMEN & REKAYASA
KONSTRUKSI
21 JTS 725 Manajemen Operasi & Pemeliharaan (2-0) 2
22 JTS 726 Manajemen Bisnis Konstruksi (2-0) 2
23 JTS 727 Penelitian Operasioanal (2-0) 2
24 JTS 728 SIM Proyek Konstruksi (2-1) 3
25 JTS 729 Sistem dan Analisa Keputusan (2-0) 2
26 JTS 730 Ekonomi Rekayasa (2-0) 2
Jumlah 13

C. Kompetensi Lainnya
1 JTS 731 Plate & Shell (2-0) 2
2 JTS 732 Mekanika Getaran (2-0) 2
3 JTS 733 Komputasi Geoteknik (1-1) 2
4 JTS 734 Geoinformatik (1-1) 2
5 JTS 735 Transportasi Sedimen (2-0) 2
6 JTS 736 Perencanaan Pelabuhan (1-1) 2
7 JTS 737 Topik Khusus Bidang Transportasi (2-0) 2
8 JTS 738 Manajemen Resiko (2-0) 2
9 JTS 739 Value Management (2-0) 2
10 JTS 801 Teori Elastisitas dan Plastisitas (2-0) 2
11 JTS 802 Mekanika Kontinum (2-0) 2
12 JTS 803 Metode Elemen Hingga (2-0) 2
13 JTS 804 Rekayasa Pondasi Mesin (2-0) 2
14 JTS 805 Pengantar Dinamika Tanah (2-0) 2
15 JTS 806 Bangunan Tenaga Air (2-0) 2
16 JTS 807 Rekayasa Sistem Air bersih (2-0) 2
17 JTS 808 Hidrologi Air Tanah (2-0) 2
18 JTS 809 Manajemen Air (2-0) 2
19 JTS 810 Rekayasa Jembatan (1-0) 1
20 JTS 811 Rekayasa Terminal (2-0) 2
21 JTS 812 Topik Khusus MRK (2-0) 2
Jumlah 4

Seperti terlihat pada tabel di atas, kurikulum ini terdiri dari 90 SKS Kurikulum Inti
(Kompetensi utama) dan 54 SKS Kurikulum muatan lokal (Kompetensi pendukung dan
lainnya). Jumlah SKS kurikulum inti ini 63% dari jumlah 144 SKS kurikulum program sarjana.
Sedangkan sisanya 37% merupakan Kurikulum muatan lokal yang terdiri dari matakuliah yang
dikelola universitas, fakultas, jurusan, dan bidang studi seperti yang tertera pada Tabel 9.6.

Tabel 9.6 Distribusi Jumlah SKS Kurikulum Inti dan Muatan Lokal

Kurikulum Inti Kurikulum Lokal dan Kekhususan PSTS Jumlah


Universitas Fakultas Jurusan Bidang Studi
90 149
11 4 17 16

Struktur kurikulum 2012 juga mengikuti pengelompokan mata kuliah berdasarkan


Keputusan Dirjen Dikti Departemen Pendidkan Nasional RI Nomor 43/Dikti/Kep/2006 tentang
Rambu-Rambu Pelaksanaan Kelompok Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian di Perguruan
Tinggi dan Keputusan Dirjen Dikti Departemen Pendidkan Nasional RI Nomor
44/Dikti/Kep/2006 tentang Rambu-Rambu Pelaksanaan Kelompok Mata Kuliah Berkehidupan
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 40
Bermasyarakat di Perguruan Tinggi, serta Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik
Indoneesia Nomor 232/U/2000.Adapun kelompok mata kuliah tersebut adalah :
Kelompok matakuliah pengembangan kepribadian (MPK) adalah kelompok bahan
kajian dan pelajaran untuk mengembangkan manusia Indonesia yang beriman dan bertaqwa
terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan berbudi pekerti luhur, berkepribadian mantap, dan
mandiri serta mempunyai rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Kelompok
MPK yang terdiri atas matakuliah yang relevan dengan tujuan pengayaan wawasan, pendalaman
intensitas pemahaman dan penghayatan MPK inti.;
Kelompok matakuliah keilmuan dan ketrampilan (MKK) adalah kelompok bahan kajian
dan pelajaran yang ditujukan terutama untuk memberikan landasan penguasaan ilmu dan
ketrampilan tertentu. Kelompok MKK yang terdiri atas matakuliah yang relevan untuk
memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keilmuan atas dasar keunggulan
kompetitif serta komparatif penyelenggaraan program studi bersangkutan;
Kelompok matakuliah keahlian berkarya (MKB) adalah kelompok bahan kajian dan
pelajaran yang bertujuan menghasilkan tenaga ahli dengan kekaryaan berdasarkan dasar
ilmu dan ketrampilan yang dikuasai. kelompok MKB yang terdiri atas matakuliah yang relevan,
bertujuan untuk memperkuat penguasaan dan memperluas wawasan kompetensi keahlian dalam
berkarya di masvarakat sesuai dengan keunggulan kompetitif serta komparatif penyelenggaraan
program studi bersangkutan;
Kelompok matakuliah perilaku berkarya (MPB) adalah kelompok bahan kajian dan
pelajaran yang bertujuan untuk membentuk sikap dan perilaku yang diperlukan seseorang
dalam berkarya menurut tingkat keahlian berdasarkan dasar ilmu dan ketrampilan yang dikuasai.
Kelompok MPB yang terdiri atas matakuliah yang relevan, bertujuan untuk memperkuat
penguasaan dan memperluas wawasan perilaku berkarya sesuai dengan ketentuan yang berlaku
di masyarakat untuk setiap program studi;
Kelompok matakuliah berkehidupan bermasyarakat (MBB) adalah kelompok bahan
kajian dan pelajaran yang diperlukan seseorang untuk dapat memahami kaidah berkehidupan
bermasyarakat sesuai dengan pilihan keahlian dalam berkarya. Kelompok MBB yang terdiri
atas matakuliah yang relevan dengan upaya pemahaman serta penguasaan ketentuan yang
berlaku dalam berkehidupan di masyarakat, baik secara nasional maupun global, yang
membatasi tindak kekaryaan seseorang sesuai dengan kompetensi keahliannya.
Penjabaran matakuliah-matakuliah yang ada dalam isi kurikulum berdasarkan kelompok
(elemen kompetensi), data dilihat pada Tabel 9.7 berikut.

Tabel 9.7 Distribusi Mata kuliah berdasarkan Elemen Kompetensi

No Kode Mata Kuliah SKS

A. Matakuliah Pengembangan Kepribadian (MPK)


1 MPK 007 Pendidikan Kewarganegaraan (2-0) 2
2 JTS 101 Bahasa Inggris Teknik (2-0) 2
3 MPK 009 Pendidikan Agama Islam (2-0) 2
4 MPK 008 Bahasa Indonesia (2-0) 2
Jumlah A 8
B. Matakuliah Keilmuan dan Ketrampilan (MKK)
1 JTS 102 Kalkulus I (3-0) 3
2 JTS 107 Fisika Teknik (2-0) 2
3 JTS 103 Teknologi Bahan (2-0) 2
4 JTS 104 Gambar Struktur Bangunan (1-2) 3
5 JTS 105 Analisa Struktur I (3-0) 3
6 JTS 106 Geologi Rekayasa (2-0) 2
7 JTS 201 Kalkulus II (3-0) 3
8 JTS 202 Pemetaan & SIG (2-1) 3

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 41


No Kode Mata Kuliah SKS
9 JTS 203 Mekanika Fluida (2-0) 2
10 JTS 204 Mekanika Tanah I (2-0) 2
11 JTS 205 Mekanika Bahan (2-0) 2
12 JTS 206 Analisa Struktur II (2-0) 2
13 JTS 207 Sistem Transportasi (2-0) 2
14 JTS 301 Kalkulus III (2-0) 2
15 JTS 302 Statistika dan Probabilitas (2-0) 2
16 JTS 307 Mekanika Tanah II (2-0) 2
17 JTS 308 Praktikum Mekanika Tanah (0-1) 1
18 JTS 309 Hidraulika (2-1) 3
19 JTS 310 Rekayasa Lalu Lintas I (2-0) 2
20 JTS 401 Metode Numerik (2-0) 2
21 JTS 402 Rekayasa Hidrologi (2-0) 2
22 JTS 403 Pemrograman Komputer (1-1) 2
23 JTS 410 Manajemen Konstruksi (2-0) 2
24 JTS 602 Rekayasa Lingkungan (2-0) 2
25 JTS 607 Aspek Hukum dan Adm Proyek Konstruksi (2-0) 2
Jumlah B 55

C. Matakuliah Keahlian Berkarya (MKB)


1 JTS 303 Struktur Beton Bertulang I (2-0) 2
2 JTS 304 Analisa Struktur III (2-0) 2
3 JTS 305 Struktur Baja I (2-0) 2
4 JTS 306 Struktur Kayu I (2-0) 2
5 JTS 404 Struktur Beton Bertulang II (2-0) 2
6 JTS 405 Analisa Struktur IV (2-0) 2
7 JTS 406 Struktur Baja II (2-0) 2
8 JTS 407 Geometrik Jalan Raya (2-0) 2
9 JTS 408 Rekayasa Pondasi 1 (2-0) 2
10 FTU 201 Mitigasi Bencana dan Pemb. Berkelanjutan (2-0) 2
11 JTS 501 Sistem Irigasi dan Bangunan Air (4-0) 4
12 JTS 502 Perencanaan dan Pengujian Material J R (0-3) 3
13 JTS 503 Rekayasa Bahan dan Perkerasan Jalan (3-0) 3
14 JTS 504 Estimasi Biaya Konstruksi (2-0) 2
15 JTS 505 Metode Pelaksanaan Konstruksi (2-0) 2
16 JTS 507 Teknologi Beton (2-1) 3
17 JTS 508 Perencanaan Konstruksi Geoteknik I (0-2) 2
18 JTS 601 Metodologi Penelitian (2-0) 2
19 JTS 603 Rekayasa Jalur (Udara, Laut & Kereta Api) (2-0) 2
20 JTS 604 Rekayasa Pelabuhan (2-0) 2
21 JTS 605 Perencanaan Irigasi dan Bangunan Air (0-2) 2
22 JTS 606 Perencanaa Konstruksi Gedung I (0-3) 3
23 JTS 607 Manajemen Peralatan Konstruksi (2-0) 2
Perencanaan dan Pengendalian Proyek
24 JTS 506 (2-0) 2
Konstruksi
25 JTS 609 Rancangan Biaya & Jadwal Proyek Konstruksi (0-2) 2
26 FTU 701 Kewirausahaan dan Profesionalisme (2-0) 2
Jumlah C 58

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 42


No Kode Mata Kuliah SKS
D. Matakuliah Perilaku Berkarya (MPB)
1 JTS 813 Tugas Akhir (0-4) 4
STRUKTUR
2 JTS 701 Analisa Struktur V (2-0) 2
3 JTS 702 Konstruksi Bangunan Sipil (2-0) 2
4 JTS 703 Struktur Beton Bertulang III (2-0) 2
5 JTS 704 Struktur Baja III (2-0) 2
6 JTS 705 Struktur Kayu II (2-0) 2
7 JTS 706 Rek.Gempa dan Perc. Gedung II (2-1) 3
GEOTEKNIK
1 JTS 707 Stabilisasi dan Perkuatan Tanah (1-1) 2
2 JTS 708 Rekayasa Pondasi II (2-0) 2
3 JTS 709 Mekanika Tanah lapangan (1-1) 2
4 JTS 710 Ground Water & Seepage (2-0) 2
5 JTS 711 Mekanika Batuan (2-0) 2
6 JTS 712 Perencanaan Konstruksi Geoteknik II (0-3) 3
HIDROTEKNIK
1 JTS 713 Hidrolika Komputasi (1-2) 3
2 JTS 714 Rekayasa Sungai (2-0) 2
3 JTS 715 Pengembangan Sumberdaya Air (2-0) 2
4 JTS 716 Drainase Perkotaan (2-0) 2
5 JTS 717 Hidrologi Terapan (2-0) 2
6 JTS 718 Rekayasa Pantai & Rawa (2-0) 2
TRANSPORTASI
1 JTS 719 Logistik & Sistem Angkutan Barang (2-0) 2
2 JTS 720 Analisis Sistim Transportasi (2-0) 2
3 JTS 721 Pengantar Ekonomi Transportasi (2-0) 2
4 JTS 722 Aplikasi Peralatan Rekayasa Konstruksi (0-2) 2
5 JTS 723 Rekayasa Lalu-lintas II (2-1) 3
6 JTS 724 Sistem Angkutan Umum (2-0) 2
MANAJEMEN KONSTRUKSI
1 JTS 725 Manajemen Operasi & Pemeliharaan (2-0) 2
2 JTS 726 Manajemen Bisnis Konstruksi (2-0) 2
3 JTS 727 Penelitian Operasioanal (2-0) 2
4 JTS 728 SIM Proyek Konstruksi (2-1) 3
5 JTS 729 Sistem dan Analisa Keputusan (2-0) 2
6 JTS 730 Ekonomi Rekayasa (2-0) 2
PILIHAN
8 JTS 731 Plate & Shell (2-0) 2
9 JTS 732 Mekanika Getaran (2-0) 2
10 JTS 733 Komputasi Geoteknik (1-1) 2
11 JTS 734 Geoinformatik (1-1) 2
12 JTS 735 Transportasi Sedimen (2-0) 2
13 JTS 736 Perencanaan Pelabuhan (1-1) 2
14 JTS 737 Topik Khusus Bidang Transportasi (2-0) 2
15 JTS 738 Manajemen Resiko (2-0) 2
16 JTS 739 Value Management (2-0) 2
17 JTS 801 Teori Elastisitas dan Plastisitas (2-0) 2
18 JTS 802 Mekanika Kontinum (2-0) 2
19 JTS 803 Metode Elemen Hingga (2-0) 2

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 43


No Kode Mata Kuliah SKS
20 JTS 804 Rekayasa Pondasi Mesin (2-0) 2
21 JTS 805 Pengantar Dinamika Tanah (2-0) 2
22 JTS 806 Bangunan Tenaga Air (2-0) 2
23 JTS 807 Rekayasa Sistem Air bersih (2-0) 2
24 JTS 808 Hidrologi Air Tanah (2-0) 2
25 JTS 809 Manajemen Air (2-0) 2
26 JTS 810 Rekayasa Jembatan (1-1) 2
27 JTS 811 Rekayasa Terminal (2-0) 2
28 JTS 812 Topik Khusus Bidang MRK (2-0) 2
Jumlah D 21
E. Matakuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB)
1 MBB 008 Ilmu Sosial dan Budaya Dasar (2-0) 2
2 USK 040 KKN (0-3) 3
3 JTS 740 Kerja Praktek (0-2) 2
Jumlah E 7

Mata kuliah pada Jurusan Teknik Sipil Unsyiah dapat juga dikelompokkan berdasarkan
hubungan elemen-elemen kompetensi dan kompetensi yang diharapkan pada lulusan teknik sipil
secara ringkas dapat dilihat pada Tabel 9.8.

Tabel 9.8 Ringkasan Distribusi SKS Berdasarkan Masing-masing Elemen Kompetensi dan
Kompetensi Lulusan
Jumlah SKS setiap
NO KELOMPOK ELEMEN SKS Kompetensi
K1 K2 K3 K4 K5
1 Matakuliah Pengembangan Kepribadian (MPK) 8 - -
2 Matakuliah Keilmuan dan Ketrampilan (MKK) 55 - - - - -
3 Matakuliah Keahlian Berkarya (MKB) 58 - - - - -
4 Matakuliah Perilaku Berkarya (MPB) 21 - - - -
5 Matakuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB) 7 - - - -
TOTAL SKS 149

Hubungan antara matakuliah-matakuliah dalam isi kurikulum dengan kompetensi lulusan yang
diharapkan dapat dilihat pada struktur matakuliah tiap semester sesuai uraian Tabel di bawah
ini.

Tabel 9.9 Susunan Matakuliah Semeter 1-8


No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 MPK 007 Pendidikan Kewarganegaraan MPK (2-0) 2
2 JTS 101 Bahasa Inggris Teknik MPK (2-0) 2
3 JTS 102 Kalkulus I MKK (3-0) 3
4 JTS 103 Teknologi Bahan MKK (2-0) 2
5 JTS 104 Gambar Struktur Bangunan MKK (2-1) 3
6 JTS 105 Analisa Struktur I MKK (3-0) 3
7 JTS 106 Geologi Rekayasa MKK (2-0) 2
8 JTS 107 Fisika Teknik MKK (2-0) 2
Jumlah (18-1) 19

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 44


SEMESTER -2
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 MBB 008 Ilmu Sosial dan Budaya Dasar MPK (2-0) 2
2 MPK 009 Pendidikan Agama Islam MPK (2-0) 2
3 JTS 201 Kalkulus II MKK (3-0) 3
4 JTS 202 Pemetaan & SIG MKK (2-1) 3
5 JTS 203 Mekanika Fluida MKK (2-0) 2
6 JTS 204 Mekanika Tanah I MKK (2-0) 2
7 JTS 205 Mekanika Bahan MKK (2-0) 2
8 JTS 206 Analisa Struktur II MKK (2-0) 2
9 JTS 207 Sistem Transportasi MKK (2-0) 2
Jumlah (19-1) 20

SEMESTER -3
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 JTS 301 Kalkulus III MKK (2-0) 2
2 JTS 302 Statistika dan Probabilitas MKK (2-0) 2
3 JTS 303 Struktur Beton Bertulang I MKB (2-0) 2
4 JTS 304 Analisa Struktur III MKB (2-0) 2
5 JTS 305 Struktur Baja I MKB (2-0) 2
6 JTS 306 Struktur Kayu I MKB (2-0) 2
7 JTS 307 Mekanika Tanah II MKK (2-0) 2
8 JTS 308 Praktikum Mekanika Tanah MKK (0-1) 1
9 JTS 309 Hidraulika MKK (2-1) 3
10 JTS 310 Rekayasa Lalu Lintas I MKK (2-0) 2
Jumlah (18-2) 20

SEMESTER - 4
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 FTU 201 Mitigasi Bencana dan Pemb. Berkelanjutan MKB (2-0) 2
2 JTS 401 Metode Numerik MKK (2-0) 2
3 JTS 402 Rekayasa Hidrologi MKK (2-0) 2
4 JTS 403 Pemrograman Komputer MKK (1-1) 2
5 JTS 404 Struktur Beton Bertulang II MKB (2-0) 2
6 JTS 405 Analisa Struktur IV MKB (2-0) 2
7 JTS 406 Struktur Baja II MKB (2-0) 2
8 JTS 407 Geometrik Jalan Raya MKB (2-0) 2
9 JTS 408 Rekayasa Pondasi 1 MKB (2-0) 2
10 JTS 410 Manajemen Konstruksi MKK (2-0) 2
Jumlah (19-1) 20

SEMESTER - 5
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 JTS 501 Sistem Irigasi dan Bangunan Air MKB (4-0) 4
2 JTS 502 Perencanaan dan Pengujian Material Jalan Raya MKB (0-3) 3
3 JTS 503 Rekayasa Bahan dan Perkerasan Jalan MKB (3-0) 3
4 JTS 504 Estimasi Biaya Konstruksi MKB (2-0) 2
5 JTS 505 Metode Pelaksanaan Konstruksi MKB (2-0) 2
6 JTS 506 Perencanaan & Pengendalian Proyek Konstruksi MKB (2-0) 2
7 JTS 507 Teknologi Beton MKB (2-1) 3
8 JTS 508 Perencanaan Konstruksi Geoteknik I MKB (0-2) 2
Jumlah (15-6) 21

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 45


SEMESTER - 6
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
1 MPK 008 Bahasa Indonesia MKK (2-0) 2
2 JTS 601 Metodologi Penelitian MKB (2-0) 2
3 JTS 602 Rekayasa Lingkungan MKK (2-0) 2
4 JTS 603 Rekayasa Jalur (Udara, Laut & Kereta Api) MKB (2-0) 2
5 JTS 604 Rekayasa Pelabuhan MKB (2-0) 2
6 JTS 605 Perencanaan Irigasi dan Bangunan Air MKB (0-2) 2
7 JTS 606 Perencanaa Konstruksi Gedung I MKB (0-3) 3
8 JTS 607 Aspek Hukum dan Adm Proyek Konstruksi MKK (2-0) 2
9 JTS 608 Manajemen Peralatan Konstruksi MKB (2-0) 2
10 JTS 609 Rancangan Biaya & Jadwal Proyek Konstruksi MKB (0-2) 2
Jumlah (14-7) 21

SEMESTER -7
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
A. Wajib Umum
1 MKB 701 Kewirausahaan dan Profesionalisme MKB (2-0) 2
2 USK 040 KKN MBB (0-3) 3
3 JTS 740 Kerja Praktek MBB (0-2) 2
Jumlah (2-5) 7
B. Wajib Bidang
STRUKTUR
1 JTS 701 Analisa Struktur V MPB (2-0) 2
2 JTS 702 Konstruksi Bangunan Sipil MPB (2-0) 2
3 JTS 703 Struktur Beton Bertulang III MPB (2-0) 2
4 JTS 704 Struktur Baja III MPB (2-0) 2
5 JTS 705 Struktur Kayu II MPB (2-0) 2
6 JTS 706 Rek.Gempa dan Perc. Gedung II MPB (2-1) 3
Jumlah (12-1) 13

GEOTEKNIK
1 JTS 707 Stabilisasi dan Perkuatan Tanah MPB (1-1) 2
2 JTS 708 Rekayasa Pondasi II MPB (2-0) 2
3 JTS 709 Mekanika Tanah Lapangan MPB (1-1) 2
4 JTS 710 Ground Water & Seepage MPB (2-0) 2
5 JTS 711 Mekanika Batuan MPB (2-0) 2
6 JTS 712 Perencanaan Konstruksi Geoteknik II MPB (0-3) 3
Jumlah (8-5) 13
HIDROTEKNIK
1 JTS 713 Hidrolika Komputasi MPB (1-2) 3
2 JTS 714 Rekayasa Sungai MPB (2-0) 2
3 JTS 715 Pengembangan Sumberdaya Air MPB (2-0) 2
4 JTS 716 Drainase Perkotaan MPB (2-0) 2
5 JTS 717 Hidrologi Terapan MPB (2-0) 2
6 JTS 718 Rekayasa Pantai & Rawa MPB (2-0) 2
Jumlah (11-2) 13

TRANSPORTASI
1 JTS 719 Logistik & Sistem Angkutan Barang MPB (2-0) 2
2 JTS 720 Analisis Sistim Transportasi MPB (2-0) 2
3 JTS 721 Pengantar Ekonomi Transportasi MPB (2-0) 2
4 JTS 722 Aplikasi Peralatan Rekayasa Konstruksi MPB (0-2) 2
5 JTS 723 Rekayasa Lalu-lintas II MPB (2-1) 3
6 JTS 724 Sistem Angkutan Umum MPB (2-0) 2
Jumlah (10-3) 13

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 46


MANAJEMEN KONSTRUKSI
1 JTS 725 Manajemen Operasi & Pemeliharaan MPB (2-0) 2
2 JTS 726 Manajemen Bisnis Konstruksi MPB (2-0) 2
3 JTS 727 Penelitian Operasioanal MPB (2-0) 2
4 JTS 728 SIM Proyek Konstruksi MPB (2-1) 3
5 JTS 729 Sistem dan Analisa Keputusan MPB (2-0) 2
6 JTS 730 Ekonomi Rekayasa MPB (2-0) 2
Jumlah (12-1) 13
C. PILIHAN (Minimum 2 sks)
1 JTS 731 Plate & Shell MPB (2-0) 2
2 JTS 732 Mekanika Getaran MPB (2-0) 2
3 JTS 733 Komputasi Geoteknik MPB (1-1) 2
4 JTS 734 Geoinformatik MPB (1-1) 2
5 JTS 735 Transportasi Sedimen MPB (2-0) 2
6 JTS 736 Perencanaan Pelabuhan MPB (1-1) 2
7 JTS 737 Topik Khusus Bidang Transportasi MPB (2-0) 2
8 JTS 738 Manajemen Resiko MPB (2-0) 2
9 JTS 739 Value Management MPB (2-0) 2
Jumlah (15-3) 18

SEMESTER -8
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
A. Wajib Umum
1 JTS 813 TUGAS AKHIR MPB (0-4) 4
Jumlah (0-4) 4
B. PILIHAN (Minimum 2 sks) (2-0) 2
1 JTS 801 Teori Elastisitas dan Plastisitas MPB (2-0) 2
2 JTS 802 Mekanika Kontinum MPB (2-0) 2
3 JTS 803 Metode Elemen Hingga MPB (2-0) 2
4 JTS 804 Rekayasa Pondasi Mesin MPB (2-0) 2
5 JTS 805 Pengantar Dinamika Tanah MPB (2-0) 2
6 JTS 806 Bangunan Tenaga Air MPB (2-0) 2
7 JTS 807 Rekayasa Sistem Air bersih MPB (2-0) 2
8 JTS 808 Hidrologi Air Tanah MPB (2-0) 2
9 JTS 809 Manajemen Air MPB (2-0) 2
10 JTS 810 Rekayasa Jembatan MPB (1-1) 2
11 JTS 811 Rekayasa Terminal MPB (2-0) 2
12 JTS 812 Topik Khusus MRK MPB (2-0) 2
Jumlah (23-1) 24

Diagram Alir Struktur Kurikulum 2012 Jurusan Teknik Sipil

Secara ringkas Struktur Kurikulum 2012 Jurusan Teknik Sipil Unsyiah dapat dilihat
pada diagram alir di bawah ini. Diagram alir isi kurikulum menunjukkan tahapan urutan)
dari mata kuliah prasyarat yang diharuskan ditempuh sebelumnya bagi mahasiswa jika
akan memprogram mata kuliah lain pada semester di atasnya sehingga mahasiswa
diharapkan mampu menyerap materi secara lebih baik.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 47


SEMESTER I 19 SEMESTER II 20 SEMESTER III 20 SEMESTER IV 20 SEMESTER V 21 SEMESTER VI 19 SEMESTER VII 19 SEMESTER VIII 6

Pendidikan Agama
Struktur Baja I Struktur Baja II Rekayasa Lingkungan Kerja Praktek
Islam
MPK 009 2 (2-0) FTS 023 2 (2-0) FTS 033 2 (2-0) FTS 036 2 (2-0) FTS 095 2 (0-2)

Pendidikan Ilmu Sosial dan Estimasi Biaya Manajemen Peralatan


Struktur Kayu I Manajemen Konstruksi Kuliah Kerja Nyata Tugas Akhir
Kewarganegaraan Budaya Dasar Konstruksi Konstruksi
MPK 007 2 (2-0) MBB 004 2 (2-0) FTS 025 2 (2-0) FTS 039 2 (2-0) FTS 164 2 (2-0) FTS 152 2 (2-0) FTS 165 2 (0-2) FTS 096 4 (0-4)

Metode Pelaksanaan Ranc. Biaya & Jadwal Teori Elastisitas dan


Kalkulus I Kalkulus II Kalkulus III Metode Numerik Analisa Struktur V
Konstruksi Proyek Konstruksi Plastisitas
FTS 001 3 (3-0) FTS 002 3 (3-0) FTS 012 2 (2-0) FTS 013 2 (2-0) FTS 158 2 (2-0) FTS XXX 2 (0-2) FTS 045 2 (2-0) FTS 048 2 (2-0)

Statistika dan Sistem Irigasi dan Perencanaan Irigasi Konstruksi Bangunan


Fisika Teknik Pemetaan dan SIG Rekayasa Hidrologi Mekanika Kuantinum
Probabilitas Bangunan Air dan Bangunan Air Sipil
FTS 003 2 (2-0) FTS 010 3 (2-1) FTS 015 2 (2-0) FTS 014 2 (2-0) FTS 135 4 (4-0) FTS 137 2 (0-2) FTS XXX 2 (2-0) FTS 051 2 (2-0)

Struktur Beton Struktur Beton Perencanaan Struktur Beton


Teknologi Bahan Mekanika Bahan Teknologi Beton Metode Eleman Hingga
Bertulang I Bertulang II Konstruksi Gedung I Bertulang III
FTS 006 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0) FTS 016 2 (2-0) FTS 031 2 (2-0) FTS XXX 3 (2-1) FTS 153 3 (0-3) FTS 054 2 (2-0) FTS 053 2 (2-0)

Gambar Struktur Perc. dan Pengujian Rekayasa Jalur


Sistem Transportasi Rekayasa Lalu Lintas I Geometrik Jalan Raya Struktur Baja III Rekayasa Jembatan
Bangunan Material Jalan Raya (Udara, Laut, KA)
FTS 007 3 (1-2) FTS 026 2 (2-0) FTS 027 2 (2-0) FTS 020 2 (2-0) FTS 138 3 (0-3) FTS 032 2 (2-0) FTS 056 2 (2-0) FTS 067 2 (2-0)

Rekayasa Bahan dan


Analisa Struktur I Analisa Struktur II Analisa Struktur III Analisa Struktur IV Metodologi Penelitian Struktur Kayu II
Perkerasan Jalan
FTS 008 3 (3-0) FTS 009 2 (2-0) FTS 017 2 (2-0) FTS 018 2 (2-0) FTS 146 3 (3-0) FTS 147 2 (2-0) FTS 058 2 (2-0)

Pemrograman Perencanaan Rekayasa Gempa dan


Bahasa Inggris Teknik Mekanika Fluida Hidraulika Rekayasa Pelabuhan
Komputer Konstruksi Geoteknik I Perc. Gedung II
FTU 005 2 (2-0) FTS 021 2 (2-0) FTS 022 3 (2-1) USK 004 2 (1-1) FTS 136 2 (0-2) FTS 034 2 (2-0) FTS 082 3 (2-1)

Perc dan Pengendalian Aspek Hukum dan


Geologi Rekayasa Mekanika Tanah I Mekanika Tanah II Rekayasa Pondasi I Plate and Shell
Proyek Konstruksi Adm Proyek Konstruksi
FTS 011 2 (2-0) FTS 005 2 (2-0) FTS 019 2 (2-0) FTS 024 2 (2-0) FTS 159 2 (2-0) FTS 154 2 (2-0) FTS 140 2 (2-0)

Praktikum Mekanika Mitigasi Bencana dan


Mekanika Getaran
Tanah Pemb. Berkelanjutan
FTS XXX 1 (0-1) FTS XXX 2 (2-0) FTS 092 2 (2-0)

MPK Matakuliah Perilaku dan Kepribadian MKK Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan MKB Matakuliah Keahlian Berkarya MPB Matakuliah Perilaku Berkarya MBB Matakuliah Bermasyarakat Berkarya

Gambar 9.1 Matriks mata kuliah Bidang Struktur

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 48


SEMESTER I 19 SEMESTER II 20 SEMESTER III 20 SEMESTER IV 20 SEMESTER V 21 SEMESTER VI 19 SEMESTER VII 19 SEMESTER VIII 6

Pendidikan Agama
Struktur Baja I Struktur Baja II Rekayasa Lingkungan Kerja Praktek
Islam
MPK 009 2 (2-0) FTS 023 2 (2-0) FTS 033 2 (2-0) FTS 036 2 (2-0) FTS 095 2 (0-2)

Pendidikan Ilmu Sosial dan Estimasi Biaya Manajemen Peralatan


Struktur Kayu I Manajemen Konstruksi Kuliah Kerja Nyata Tugas Akhir
Kewarganegaraan Budaya Dasar Konstruksi Konstruksi
MPK 007 2 (2-0) MBB 004 2 (2-0) FTS 025 2 (2-0) FTS 039 2 (2-0) FTS 164 2 (2-0) FTS 152 2 (2-0) FTS 165 2 (0-2) FTS 096 4 (0-4)

Metode Pelaksanaan Ranc. Biaya & Jadwal Pengembangan


Kalkulus I Kalkulus II Kalkulus III Metode Numerik Bangunan Tenaga Air
Konstruksi Proyek Konstruksi Sumberdaya Air
FTS 001 3 (3-0) FTS 002 3 (3-0) FTS 012 2 (2-0) FTS 013 2 (2-0) FTS 158 2 (2-0) FTS XXX 2 (0-2) FTS 060 2 (2-0) FTS 057 2 (2-0)

Statistika dan Sistem Irigasi dan Perencanaan Irigasi Rekayasa Sistem Air
Fisika Teknik Pemetaan dan SIG Rekayasa Hidrologi Hidrologi Terapan
Probabilitas Bangunan Air dan Bangunan Air Bersih
FTS 003 2 (2-0) FTS 010 3 (2-1) FTS 015 2 (2-0) FTS 014 2 (2-0) FTS 135 4 (4-0) FTS 137 2 (0-2) FTS 089 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Struktur Beton Struktur Beton Perencanaan


Teknologi Bahan Mekanika Bahan Teknologi Beton Rekayasa Sungai Manajemen Air
Bertulang I Bertulang II Konstruksi Gedung I
FTS 006 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0) FTS 016 2 (2-0) FTS 031 2 (2-0) FTS XXX 3 (2-1) FTS 153 3 (0-3) FTS 059 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Gambar Struktur Perc. dan Pengujian Rekayasa Jalur


Sistem Transportasi Rekayasa Lalu Lintas I Geometrik Jalan Raya Drainase Perkotaan Hidrologi Air Tanah
Bangunan Material Jalan Raya (Udara, Laut, KA)
FTS 007 3 (1-2) FTS 026 2 (2-0) FTS 027 2 (2-0) FTS 020 2 (2-0) FTS 138 3 (0-3) FTS 032 2 (2-0) FTS 044 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Rekayasa Bahan dan


Analisa Struktur I Analisa Struktur II Analisa Struktur III Analisa Struktur IV Metodologi Penelitian Hidraulika Komputasi
Perkerasan Jalan
FTS 008 3 (3-0) FTS 009 2 (2-0) FTS 017 2 (2-0) FTS 018 2 (2-0) FTS 146 3 (3-0) FTS 147 2 (2-0) FTS 049 3 (1-2)

Pemrograman Perencanaan Rekayasa Pantai dan


Bahasa Inggris Teknik Mekanika Fluida Hidraulika Rekayasa Pelabuhan
Komputer Konstruksi Geoteknik I Rawa
FTU 005 2 (2-0) FTS 021 2 (2-0) FTS 022 3 (2-1) USK 004 2 (1-1) FTS 136 2 (0-2) FTS 034 2 (2-0) FTS 072 2 (2-0)

Perc dan Pengendalian Aspek Hukum dan


Geologi Rekayasa Mekanika Tanah I Mekanika Tanah II Rekayasa Pondasi I Transportasi Sedimen
Proyek Konstruksi Adm Proyek Konstruksi
FTS 011 2 (2-0) FTS 005 2 (2-0) FTS 019 2 (2-0) FTS 024 2 (2-0) FTS 159 2 (2-0) FTS 154 2 (2-0) FTS 050 2 (2-0)

Praktikum Mekanika Mitigasi Bencana dan Perencanaan


Tanah Pemb. Berkelanjutan Pelabuhan
FTS XXX 1 (0-1) FTS XXX 2 (2-0) FTS 065 2 (1-1)

MPK Matakuliah Perilaku dan Kepribadian MKK Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan MKB Matakuliah Keahlian Berkarya MPB Matakuliah Perilaku Berkarya MBB Matakuliah Bermasyarakat Berkarya

Gambar 9.2 Matriks mata kuliah Bidang Hidroteknik

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 49


SEMESTER I 19 SEMESTER II 20 SEMESTER III 20 SEMESTER IV 20 SEMESTER V 21 SEMESTER VI 19 SEMESTER VII 19 SEMESTER VIII 6

Pendidikan Agama
Struktur Baja I Struktur Baja II Rekayasa Lingkungan Kerja Praktek
Islam
MPK 009 2 (2-0) FTS 023 2 (2-0) FTS 033 2 (2-0) FTS 036 2 (2-0) FTS 095 2 (0-2)

Pendidikan Ilmu Sosial dan Estimasi Biaya Manajemen Peralatan


Struktur Kayu I Manajemen Konstruksi Kuliah Kerja Nyata Tugas Akhir
Kewarganegaraan Budaya Dasar Konstruksi Konstruksi
MPK 007 2 (2-0) MBB 004 2 (2-0) FTS 025 2 (2-0) FTS 039 2 (2-0) FTS 164 2 (2-0) FTS 152 2 (2-0) FTS 165 2 (0-2) FTS 096 4 (0-4)

Metode Pelaksanaan Ranc. Biaya & Jadwal Stabilisasi dan Rekayasa Pondasi
Kalkulus I Kalkulus II Kalkulus III Metode Numerik
Konstruksi Proyek Konstruksi Perkuatan Tanah Mesin
FTS 001 3 (3-0) FTS 002 3 (3-0) FTS 012 2 (2-0) FTS 013 2 (2-0) FTS 158 2 (2-0) FTS XXX 2 (0-2) FTS 156 2 (1-1) FTS 144 2 (2-0)

Statistika dan Sistem Irigasi dan Perencanaan Irigasi Pengantar Dinamika


Fisika Teknik Pemetaan dan SIG Rekayasa Hidrologi Rekayasa Pondasi II
Probabilitas Bangunan Air dan Bangunan Air Tanah
FTS 003 2 (2-0) FTS 010 3 (2-1) FTS 015 2 (2-0) FTS 014 2 (2-0) FTS 135 4 (4-0) FTS 137 2 (0-2) FTS 066 2 (2-0) FTS 142 2 (2-0)

Struktur Beton Struktur Beton Perencanaan Mekanika Tanah


Teknologi Bahan Mekanika Bahan Teknologi Beton
Bertulang I Bertulang II Konstruksi Gedung I Lapangan
FTS 006 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0) FTS 016 2 (2-0) FTS 031 2 (2-0) FTS XXX 3 (2-1) FTS 153 3 (0-3) FTS 076 2 (1-1)

Gambar Struktur Perc. dan Pengujian Rekayasa Jalur Groundwater and


Sistem Transportasi Rekayasa Lalu Lintas I Geometrik Jalan Raya
Bangunan Material Jalan Raya (Udara, Laut, KA) Seepage
FTS 007 3 (1-2) FTS 026 2 (2-0) FTS 027 2 (2-0) FTS 020 2 (2-0) FTS 138 3 (0-3) FTS 032 2 (2-0) FTS 055 2 (2-0)

Rekayasa Bahan dan


Analisa Struktur I Analisa Struktur II Analisa Struktur III Analisa Struktur IV Metodologi Penelitian Mekanika Batuan
Perkerasan Jalan
FTS 008 3 (3-0) FTS 009 2 (2-0) FTS 017 2 (2-0) FTS 018 2 (2-0) FTS 146 3 (3-0) FTS 147 2 (2-0) FTS 063 2 (2-0)

Pemrograman Perencanaan Perencanaan


Bahasa Inggris Teknik Mekanika Fluida Hidraulika Rekayasa Pelabuhan
Komputer Konstruksi Geoteknik I Konstruksi Geoteknik II
FTU 005 2 (2-0) FTS 021 2 (2-0) FTS 022 3 (2-1) USK 004 2 (1-1) FTS 136 2 (0-2) FTS 034 2 (2-0) FTS 139 3 (0-3)

Perc dan Pengendalian Aspek Hukum dan


Geologi Rekayasa Mekanika Tanah I Mekanika Tanah II Rekayasa Pondasi I Komputasi Geoteknik
Proyek Konstruksi Adm Proyek Konstruksi
FTS 011 2 (2-0) FTS 005 2 (2-0) FTS 019 2 (2-0) FTS 024 2 (2-0) FTS 159 2 (2-0) FTS 154 2 (2-0) FTS 141 2 (1-1)

Praktikum Mekanika Mitigasi Bencana dan


Geoinformatika
Tanah Pemb. Berkelanjutan
FTS XXX 1 (0-1) FTS XXX 2 (2-0) FTS 143 2 (1-1)

MPK Matakuliah Perilaku dan Kepribadian MKK Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan MKB Matakuliah Keahlian Berkarya MPB Matakuliah Perilaku Berkarya MBB Matakuliah Bermasyarakat Berkarya

Gambar 9.3 Matriks mata kuliah Bidang Geoteknik

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 50


SEMESTER I 19 SEMESTER II 20 SEMESTER III 20 SEMESTER IV 20 SEMESTER V 21 SEMESTER VI 19 SEMESTER VII 19 SEMESTER VIII 6

Pendidikan Agama
Struktur Baja I Struktur Baja II Rekayasa Lingkungan Kerja Praktek
Islam
MPK 009 2 (2-0) FTS 023 2 (2-0) FTS 033 2 (2-0) FTS 036 2 (2-0) FTS 095 2 (0-2)

Pendidikan Ilmu Sosial dan Estimasi Biaya Manajemen Peralatan


Struktur Kayu I Manajemen Konstruksi Kuliah Kerja Nyata Tugas Akhir
Kewarganegaraan Budaya Dasar Konstruksi Konstruksi
MPK 007 2 (2-0) MBB 004 2 (2-0) FTS 025 2 (2-0) FTS 039 2 (2-0) FTS 164 2 (2-0) FTS 152 2 (2-0) FTS 165 2 (0-2) FTS 096 4 (0-4)

Metode Pelaksanaan Ranc. Biaya & Jadwal Logistik & Sistem


Kalkulus I Kalkulus II Kalkulus III Metode Numerik Rekayasa Terminal
Konstruksi Proyek Konstruksi Angkutan Barang
FTS 001 3 (3-0) FTS 002 3 (3-0) FTS 012 2 (2-0) FTS 013 2 (2-0) FTS 158 2 (2-0) FTS XXX 2 (0-2) FTS XXX 2 (2-0) FTS 069 2 (2-0)

Statistika dan Sistem Irigasi dan Perencanaan Irigasi Analisis Sistem


Fisika Teknik Pemetaan dan SIG Rekayasa Hidrologi
Probabilitas Bangunan Air dan Bangunan Air Transportasi
FTS 003 2 (2-0) FTS 010 3 (2-1) FTS 015 2 (2-0) FTS 014 2 (2-0) FTS 135 4 (4-0) FTS 137 2 (0-2) FTS 078 2 (2-0)

Struktur Beton Struktur Beton Perencanaan Pengantar Ekonomi


Teknologi Bahan Mekanika Bahan Teknologi Beton
Bertulang I Bertulang II Konstruksi Gedung I Transportasi
FTS 006 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0) FTS 016 2 (2-0) FTS 031 2 (2-0) FTS XXX 3 (2-1) FTS 153 3 (0-3) FTS 081 2 (2-0)

Gambar Struktur Perc. dan Pengujian Rekayasa Jalur Aplikasi Peralatan


Sistem Transportasi Rekayasa Lalu Lintas I Geometrik Jalan Raya
Bangunan Material Jalan Raya (Udara, Laut, KA) Rekayasa Konstruksi
FTS 007 3 (1-2) FTS 026 2 (2-0) FTS 027 2 (2-0) FTS 020 2 (2-0) FTS 138 3 (0-3) FTS 032 2 (2-0) FTS 149 2 (0-2)

Rekayasa Bahan dan


Analisa Struktur I Analisa Struktur II Analisa Struktur III Analisa Struktur IV Metodologi Penelitian Rekayasa Lalu Lintas II
Perkerasan Jalan
FTS 008 3 (3-0) FTS 009 2 (2-0) FTS 017 2 (2-0) FTS 018 2 (2-0) FTS 146 3 (3-0) FTS 147 2 (2-0) FTS 161 3 (2-1)

Pemrograman Perencanaan Sistem Angkutan


Bahasa Inggris Teknik Mekanika Fluida Hidraulika Rekayasa Pelabuhan
Komputer Konstruksi Geoteknik I Umum
FTU 005 2 (2-0) FTS 021 2 (2-0) FTS 022 3 (2-1) USK 004 2 (1-1) FTS 136 2 (0-2) FTS 034 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Perc dan Pengendalian Aspek Hukum dan


Geologi Rekayasa Mekanika Tanah I Mekanika Tanah II Rekayasa Pondasi I Topik Khusus
Proyek Konstruksi Adm Proyek Konstruksi
FTS 011 2 (2-0) FTS 005 2 (2-0) FTS 019 2 (2-0) FTS 024 2 (2-0) FTS 159 2 (2-0) FTS 154 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Praktikum Mekanika Mitigasi Bencana dan


Tanah Pemb. Berkelanjutan
FTS XXX 1 (0-1) FTS XXX 2 (2-0)

MPK Matakuliah Perilaku dan Kepribadian MKK Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan MKB Matakuliah Keahlian Berkarya MPB Matakuliah Perilaku Berkarya MBB Matakuliah Bermasyarakat Berkarya

Gambar 9.4 Matriks mata kuliah Bidang Transportasi

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 51


SEMESTER I 19 SEMESTER II 20 SEMESTER III 20 SEMESTER IV 20 SEMESTER V 21 SEMESTER VI 19 SEMESTER VII 19 SEMESTER VIII 6

Pendidikan Agama
Struktur Baja I Struktur Baja II Rekayasa Lingkungan Kerja Praktek
Islam
MPK 009 2 (2-0) FTS 023 2 (2-0) FTS 033 2 (2-0) FTS 036 2 (2-0) FTS 095 2 (0-2)

Pendidikan Ilmu Sosial dan Estimasi Biaya Manajemen Peralatan


Struktur Kayu I Manajemen Konstruksi Kuliah Kerja Nyata Tugas Akhir
Kewarganegaraan Budaya Dasar Konstruksi Konstruksi
MPK 007 2 (2-0) MBB 004 2 (2-0) FTS 025 2 (2-0) FTS 039 2 (2-0) FTS 164 2 (2-0) FTS 152 2 (2-0) FTS 165 2 (0-2) FTS 096 4 (0-4)

Metode Pelaksanaan Ranc. Biaya & Jadwal Manajemen Operasi


Kalkulus I Kalkulus II Kalkulus III Metode Numerik Topik Khusus
Konstruksi Proyek Konstruksi dan Pemeliharaan
FTS 001 3 (3-0) FTS 002 3 (3-0) FTS 012 2 (2-0) FTS 013 2 (2-0) FTS 158 2 (2-0) FTS XXX 2 (0-2) FTS XXX 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Statistika dan Sistem Irigasi dan Perencanaan Irigasi Manajemen Bisnis


Fisika Teknik Pemetaan dan SIG Rekayasa Hidrologi
Probabilitas Bangunan Air dan Bangunan Air Konstruksi
FTS 003 2 (2-0) FTS 010 3 (2-1) FTS 015 2 (2-0) FTS 014 2 (2-0) FTS 135 4 (4-0) FTS 137 2 (0-2) FTS 163 2 (2-0)

Struktur Beton Struktur Beton Perencanaan


Teknologi Bahan Mekanika Bahan Teknologi Beton Penelitian Operasional
Bertulang I Bertulang II Konstruksi Gedung I
FTS 006 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0) FTS 016 2 (2-0) FTS 031 2 (2-0) FTS XXX 3 (2-1) FTS 153 3 (0-3) FTS 094 2 (2-0)

Gambar Struktur Perc. dan Pengujian Rekayasa Jalur


Sistem Transportasi Rekayasa Lalu Lintas I Geometrik Jalan Raya SIM Proyek Konstruksi
Bangunan Material Jalan Raya (Udara, Laut, KA)
FTS 007 3 (1-2) FTS 026 2 (2-0) FTS 027 2 (2-0) FTS 020 2 (2-0) FTS 138 3 (0-3) FTS 032 2 (2-0) FTS 160 3 (2-1)

Rekayasa Bahan dan Sistem dan Analisa


Analisa Struktur I Analisa Struktur II Analisa Struktur III Analisa Struktur IV Metodologi Penelitian
Perkerasan Jalan Keputusan
FTS 008 3 (3-0) FTS 009 2 (2-0) FTS 017 2 (2-0) FTS 018 2 (2-0) FTS 146 3 (3-0) FTS 147 2 (2-0) FTS 157 2 (2-0)

Pemrograman Perencanaan
Bahasa Inggris Teknik Mekanika Fluida Hidraulika Rekayasa Pelabuhan Ekonomi Rekayasa
Komputer Konstruksi Geoteknik I
FTU 005 2 (2-0) FTS 021 2 (2-0) FTS 022 3 (2-1) USK 004 2 (1-1) FTS 136 2 (0-2) FTS 034 2 (2-0) FTS 162 2 (2-0)

Perc dan Pengendalian Aspek Hukum dan


Geologi Rekayasa Mekanika Tanah I Mekanika Tanah II Rekayasa Pondasi I Manajemen Resiko
Proyek Konstruksi Adm Proyek Konstruksi
FTS 011 2 (2-0) FTS 005 2 (2-0) FTS 019 2 (2-0) FTS 024 2 (2-0) FTS 159 2 (2-0) FTS 154 2 (2-0) FTS XXX 2 (2-0)

Praktikum Mekanika Mitigasi Bencana dan


Value Management
Tanah Pemb. Berkelanjutan
FTS XXX 1 (0-1) FTS XXX 2 (2-0) FTS 075 2 (2-0)

MPK Matakuliah Perilaku dan Kepribadian MKK Matakuliah Keilmuan dan Keterampilan MKB Matakuliah Keahlian Berkarya MPB Matakuliah Perilaku Berkarya MBB Matakuliah Bermasyarakat Berkarya

Gambar 9.5 Matriks mata kuliah Bidang Manajemen Rekayasa Konstruksi

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 52


9.7.2. Ekuivalensi Matakuliah untuk Kurikulum 2012-2016

Kurikulum Lama adalah Kurikulum 2012-2016 sedangkan Kurikulum Baru adalah


Kurikulum 2012-2016. Perubahan yang dilakukan terutama adalah peninjauan kembali silabus
matakuliah lama, penambahan matakuliah baru yang dianggap mendukung kompetensi dan sebagai
langkah antisipasi terhadap perubahan-perubahan yang akan terjadi di masa mendatang, menghapus
mata kuliah yang dianggap tidak relevan dengan kondisi mendatang, mengganti nama matakuliah
agar lebih deskriptif, menggabung matakuliah untuk memperkuat kompetensi matakuliah tersebut,
menyediakan matakuliah pendukung yang lebih beragam dan bisa menarik minat mahasiswa untuk
melengkapi keahlian yang dimilikinya. Daftar ekuivalensi mata kuliah dari kurikulum lama ke
kurikulum baru dapat dilihat pada Tabel 9.10 berikut ini.

Tabel 9.10 Ekuivalensi Matakuliah dari Kurikulum 2008-2012 ke Kurikulum 2012-2016


KURIKULUM 2008-2012 KURIKULUM 2012-2016

SEMESTER -1 SEMESTER -1

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

Pendidikan Pancasila dan Pendidikan


1 MPK 007 MPK (3-0) 3 1 MPK 007 MPK (2-0) 2
kewarganegaraan Kewarganegaraan
2 FTS 001 Kalkulus I MKK (3-0) 3 2 JTS 101 Bahasa Inggris Teknik MPK (2-0) 2
3 FTS 003 Fisika Dasar MKK (3-0) 3 3 JTS 102 Kalkulus I MKK (3-0) 3
4 FTS 004 Kimia Dasar MKK (2-0) 2 4 JTS 103 Teknologi Bahan MKK (2-0) 2
Gambar Struktur
5 FTS 006 Bahan Bangunan MKB (2-1) 3 5 JTS 104 MKK (2-1) 3
Bangunan
Menggambar Bangunan
6 FTS 007 MKB (2-0) 2 6 JTS 105 Analisa Struktur I MKK (3-0) 3
Gedung I
7 FTS 008 Mekanika Rekayasa I MKB (3-0) 3 7 JTS 106 Geologi Rekayasa MKK (2-0) 2
8 FTS 011 Geologi Rekayasa MKB (2-0) 2 8 JTS 107 Fisika Teknik MKK (2-0) 2
(20-1) (18-1)
Jumlah Jumlah
21 19

SEMESTER -2 SEMESTER -2

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

Ilmu Sosial dan Budaya


1 MPK 009 Pendidikan Agama MPK (3-0) 3 1 MBB 008 MPK (2-0) 2
Dasar
2 FTU 005 Bahasa Inggris Teknik MPK (2-0) 2 2 MPK 009 Pendidikan Agama Islam MPK (2-0) 2
Pengetahuan dan Aplikasi
3 USK 004 MKK (1-1) 2 3 JTS 201 Kalkulus II MKK (3-0) 3
Komputer
4 FTS 002 Kalkulus II MKK (3-0) 3 4 JTS 202 Pemetaan & SIG MKK (2-1) 3
5 FTS 005 Mekanika Tanah I MKB (2-0) 2 5 JTS203 Mekanika Fluida MKK (2-0) 2
6 FTS 009 Mekanika Rekayasa II MKB (2-0) 2 6 JTS 204 Mekanika Tanah I MKK (2-0) 2
7 FTS 010 Ilmu Ukur Tanah MKB (2-1) 3 7 JTS 205 Mekanika Bahan MKK (2-0) 2
Ilmu Sosial dan Budaya
8 MBB 004 MKB (3-0) 3 8 JTS 206 Analisa Struktur II MKK (2-0) 2
Dasar
(18-2)
Jumlah 9 JTS 207 Sistem Transportasi MKK (2-0) 2
20
(19-1)
Jumlah
20

SEMESTER -3 SEMESTER -3

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

1 FTS 012 Kalkulus III MKK (3-0) 3 1 JTS 301 Kalkulus III MKK (2-0) 2
2 FTS 015 Statistika dan Probabilitas MKK (2-0) 2 2 JTS 302 Statistika dan Probabilitas MKK (2-0) 2
3 FTS 017 Mekanika Rekayasa III MKB (2-0) 2 3 JTS 303 Struktur Beton Bertulang I MKB (2-0) 2
4 FTS 019 Mekanika Tanah II MKB (2-1) 3 4 JTS 304 Analisa Struktur III MKB (2-0) 2
5 FTS 021 Mekanika Fluida I MKB (2-0) 2 5 JTS 305 Struktur Baja I MKB (2-0) 2
6 FTS 023 Struktur Baja I MKB (2-0) 2 6 JTS 306 Struktur Kayu I MKB (2-0) 2
7 FTS 025 Struktur Kayu I MKB (2-0) 2 7 JTS 307 Mekanika Tanah II MKK (2-0) 2
Praktikum Mekanika
8 FTS 027 Rekayasa Lalu Lintas I MKB (2-0) 2 8 JTS 308 MKK (0-1) 1
Tanah
9 MBB 009 Ilmu Kealaman Dasar MKB (3-0) 3 9 JTS 309 Hidraulika MKK (2-1) 3
(20-1)
Jumlah 10 JTS 310 Rekayasa Lalu Lintas I MKK (2-0) 2
21
(18-2)
Jumlah
20

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 53


SEMESTER -4 SEMESTER -4

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

Mitigasi Bencana dan


1 FTS 013 Kalkulus IV MKK (3-0) 3 1 FTU 201 MKB (2-0) 2
Pemb. Berkelanjutan
2 FTS 014 Rekayasa Hidrologi I MKB (2-0) 2 2 JTS 401 Metode Numerik MKK (2-0) 2
3 FTS 016 Struktur Beton I MKB (2-0) 2 3 JTS 402 Rekayasa Hidrologi MKK (2-0) 2
4 FTS 018 Mekanika Rekayasa IV MKB (2-0) 2 4 JTS 403 Pemrograman Komputer MKK (1-1) 2
Struktur Beton Bertulang
5 FTS 020 Rekayasa Jalan Raya I MKB (2-0) 2 5 JTS 404 MKB (2-0) 2
II
6 FTS 022 Hidrolika MKB (2-1) 3 6 JTS 405 Analisa Struktur IV MKB (2-0) 2
7 FTS 024 Rekayasa Pondasi I MKB (2-0) 2 7 JTS 406 Struktur Baja II MKB (2-0) 2
8 FTS 026 Sistim Transportasi MKB (2-0) 2 8 JTS 407 Geometrik Jalan Raya MKB (2-0) 2
9 FTS 090 Teknologi Beton MPB (2-0) 2 9 JTS 408 Rekayasa Pondasi 1 MKB (2-0) 2
(19-1)
Jumlah 10 JTS 410 Manajemen Konstruksi MKK (2-0) 2
20
(19-1)
Jumlah
20

SEMESTER -5 SEMESTER -5

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

Sistem Irigasi dan


1 FTS 029 Mekanika Rekayasa V MKB (3-0) 3 1 JTS 501 MKB (4-0) 4
Bangunan Air
Perencanaan dan
2 FTS 031 Struktur Beton II MKB (2-0) 2 2 JTS 502 Pengujian Material Jalan MKB (0-3) 3
Raya
Rekayasa Bahan dan
3 FTS 033 Struktur Baja II MKB (2-0) 2 3 JTS 503 MKB (3-0) 3
Perkerasan Jalan
4 FTS 135 Irigasi dan Bangunan Air MKB (4-0) 4 4 JTS 504 Estimasi Biaya Konstruksi MKB (2-0) 2
Metode Pelaksanaan
5 FTS 146 Rekayasa Jalan Raya II MKB (2-0) 2 5 JTS 505 MKB (2-0) 2
Konstruksi
Perencanaan &
6 FTS 039 Manajemen Konstruksi MKB (2-0) 2 6 JTS 506 Pengendalian Proyek MKB (2-0) 2
Konstruksi
Perencanaan Konstruksi
7 FTS 136 MKB (0-2) 2 7 JTS 507 Teknologi Beton MKB (2-1) 3
Geoteknik I
Teknologi dan Peralatan Perencanaan Konstruksi
8 FTS 152 MKB (2-0) 2 8 JTS 508 MKB (0-2) 2
Konstruksi Geoteknik I
(17-2) (15-6)
Jumlah Jumlah
19 21

SEMESTER -6 SEMESTER -6

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

1 MPK 008 Bahasa Indonesia MPK (3-0) 3 1 MPK 008 Bahasa Indonesia MKK (2-0) 2
2 FTS 032 Lapangan Terbang MKB (2-0) 2 2 JTS 601 Metodologi Penelitian MKB (2-0) 2
3 FTS 034 Pelabuhan I MKB (2-0) 2 JTS 602 Rekayasa Lingkungan MKK (2-0) 2
Rekayasa Jalur (Udara,
4 FTS 036 Rekayasa Lingkungan MKB (2-0) 2 3 JTS 603 MKB (2-0) 2
Laut & Kereta Api)
Perencanaan Konstruksi
5 FTS 153 MKB (0-3) 3 4 JTS 604 Rekayasa Pelabuhan MKB (2-0) 2
Gedung I
Teknik Penulisan dan Perencanaan Irigasi dan
6 FTS 147 MKB (2-0) 2 5 JTS 605 MKB (0-2) 2
Presentasi Bangunan Air
Aspek Hukum & Adm Proyek Perencanaa Konstruksi
7 FTS 154 MKK (2-0) 2 6 JTS 606 MKB (0-3) 3
Konstruksi Gedung I
Perencanaan Irigasi dan Aspek Hukum dan Adm
8 FTS 137 MPK (1-1) 2 7 JTS 607 MKK (2-0) 2
Bangunan Air Proyek Konstruksi
Perencanaan & Pengujian Manajemen Peralatan
9 FTS 138 MPK (0-2) 2 8 JTS 608 MKB (2-0) 2
Material Jalan Raya Konstruksi
(14-6) Rancangan Biaya &
Jumlah 9 JTS 609 MKB (0-2) 2
20 Jadwal Proyek Konstruksi
(14-7)
Jumlah
21

SEMESTER -7 SEMESTER -7

No Kode Mata Kuliah Klp SKS No Kode Mata Kuliah Klp SKS

A. Wajib Umum A. Wajib Umum


Kewirausahaan dan Kewirausahaan dan
1 FTU 006 MKB (2-0) 2 1 FTU 701 MKB (2-0) 2
Profesionalisme Profesionalisme
2 FTS 164 Estimasi Biaya Konstruksi MKB (2-1) 3 2 USK 040 KKN MBB (0-3) 3
3 FTS 095 Kerja Praktek MPK (0-2) 2 3 JTS 740 Kerja Praktek MBB (0-2) 2
Jumlah (4-3) 7 Jumlah (2-5) 7

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 54


B. Wajib Bidang B. Wajib Bidang
1 FTS 045 Mekanika Rekayasa VI MPB (2-0) 2 STRUKTUR
Menggambar Bangunan
2 FTS 046 MPB (2-0) 2 1 JTS 701 Analisa Struktur V MPB (2-0) 2
Gedung II
Konstruksi Bangunan
3 FTS 054 Struktur Beton III MPB (2-0) 2 2 JTS 702 MPB (2-0) 2
Sipil
Struktur Beton Bertulang
4 FTS 056 Struktur Baja III MPB (2-0) 2 3 JTS 703 MPB (2-0) 2
III
5 FTS 058 Struktur Kayu II MPB (2-0) 2 4 JTS 704 Struktur Baja III MPB (2-0) 2
Rek.Gempa dan
6 FTS 082 Perencanaan Konst Gedung MPB (2-1) 3 5 JTS 705 Struktur Kayu II MPB (2-0) 2
II
(12-1) Rek.Gempa dan Perc.
Jumlah 6 JTS 706 MPB (2-1) 3
13 Gedung II
(12-1)
Jumlah
13
GEOTEKNIK GEOTEKNIK
Stabilisasi dan Perkuatan Stabilisasi dan Perkuatan
1 FTS 156 MPB (1-1) 2 1 JTS 707 MPB (1-1) 2
Tanah Tanah
2 FTS 066 Rekayasa Pondasi II MPB (2-0) 2 2 JTS 708 Rekayasa Pondasi II MPB (2-0) 2
Mekanika Tanah
3 FTS 076 Mekanika Tanah Lapangan MPB (1-1) 2 3 JTS 709 MPB (1-1) 2
Lapangan
4 FTS 055 Ground Water & Seepage MPB (2-0) 2 4 JTS 710 Ground Water & Seepage MPB (2-0) 2
5 FTS 063 Mekanika Batuan MPB (2-0) 2 5 JTS 711 Mekanika Batuan MPB (2-0) 2
Perencanaan Konstruksi Perencanaan Konstruksi
6 FTS 139 MPB (0-3) 3 6 JTS 712 MPB (0-3) 3
Geoteknik II Geoteknik II
(8-5)
Jumlah Jumlah (8-5) 13
13
HIDROTEKNIK HIDROTEKNIK
1 FTS 049 Mekanika Fluida II MPB (2-1) 3 1 JTS 713 Hidrolika Komputasi MPB (1-2) 3
2 FTS 050 Pengangkutan Sedimen MPB (2-0) 2 2 JTS 714 Rekayasa Sungai MPB (2-0) 2
Pengembangan Sumberdaya Pengembangan
3 FTS 060 MPB (2-0) 2 3 JTS 715 MPB (2-0) 2
Air Sumberdaya Air
4 FTS 044 Drainase Perkotaan MPB (2-0) 2 4 JTS 716 Drainase Perkotaan MPB (2-0) 2
5 FTS 089 Rekayasa Hidrologi II MPB (2-0) 2 5 JTS 717 Hidrologi Terapan MPB (2-0) 2
6 FTS 073 Hidrolika Komputasi MPB (1-1) 2 6 JTS 718 Rekayasa Pantai & Rawa MPB (2-0) 2
(11-2) (11-2)
Jumlah Jumlah
13 13
TRANSPORTASI TRANSPORTASI
Logistik & Sistem
1 FTS 070 Rekayasa Jalan Rel MPB (2-0) 2 1 JTS 719 MPB (2-0) 2
Angkutan Barang
Analisis Sistim
2 FTS 078 Analisis Sistim Transportasi MPB (2-0) 2 2 JTS 720 MPB (2-0) 2
Transportasi
Rek. Bahan dan Tebal Pengantar Ekonomi
3 FTS 079 MPB (1-1) 2 3 JTS 721 MPB (2-0) 2
Perkerasan Transportasi
Ekonomi Manajemen dan Aplikasi Peralatan
4 FTS 081 MPB (2-0) 2 4 JTS 722 MPB (0-2) 2
Pemeliharaan Jln Raya Rekayasa Konstruksi
Aplikasi Peralatan Rekayasa
5 FTS 149 MPB (0-2) 2 5 JTS 723 Rekayasa Lalu-lintas II MPB (2-1) 3
Konstruksi
6 FTS 161 Rekayasa Lalu-lintas II MPB (3-0) 3 6 JTS 724 Sistem Angkutan Umum MPB (2-0) 2
(10-3) (10-3)
Jumlah Jumlah
13 13
MANAJEMEN
MANAJEMEN REKAYASA
REKAYASA
KONSTRUKSI
KONSTRUKSI
Sistem dan Analisa Manajemen Operasi &
1 FTS 157 MPB (2-0) 2 1 JTS 725 MPB (2-0) 2
Keputusan Pemeliharaan
Manajemen Bisnis
2 FTS 162 Ekonomi Rekayasa MPB (2-1) 3 2 JTS 726 MPB (2-0) 2
Konstruksi
Teknologi Konstruksi
3 FTS 158 MPB (2-0) 2 3 JTS 727 Penelitian Operasioanal MPB (2-0) 2
Lanjutan
4 FTS 094 Penelitian Operasioanal MPB (2-1) 3 4 JTS 728 SIM Proyek Konstruksi MPB (2-1) 3
Sistem Perenc & Sistem dan Analisa
5 FTS 159 MPB (2-1) 3 5 JTS 729 MPB (2-0) 2
Pengend.Proyek Konstruksi Keputusan
(10-3)
Jumlah 6 JTS 730 Ekonomi Rekayasa MPB (2-0) 2
13
(12-1)
C. PILIHAN Jumlah
13
C. PILIHAN (Minimum 2
1 FTS 052 Hidrodinamika MPB (2-0) 2
sks)
2 FTS 140 Plate & Shell MPB (2-0) 2 1 JTS 731 Plate & Shell MPB (2-0) 2
3 FTS 072 Rekayasa Pantai MPB (2-0) 2 2 JTS 732 Mekanika Getaran MPB (2-0) 2
4 FTS 092 Mekanika Getaran MPB (2-0) 2 3 JTS 733 Komputasi Geoteknik MPB (1-1) 2
5 FTS 065 Pelabuhan II MPB (1-1) 2 4 JTS 734 Geoinformatik MPB (1-1) 2
6 FTS 141 Komputasi Geoteknik MKB (1-1) 2 5 JTS 735 Transportasi Sedimen MPB (2-0) 2
7 FTS 142 Pengantar Dinamika Tanah MKB (2-0) 2 6 JTS 736 Perencanaan Pelabuhan MPB (1-1) 2
(12- Topik Khusus Bidang
Jumlah 7 JTS 737 MPB (2-0) 2
2)14 Transportasi
8 JTS 738 Manajemen Resiko MPB (2-0) 2

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 55


9 JTS 739 Value Management MPB (2-0) 2
(15-3)
Jumlah
18

SEMESTER -8
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
SEMESTER -8
1 FTS 096 TUGAS AKHIR MKB (0-4) 4
No Kode Mata Kuliah Klp SKS
Jumlah
B. PILIHAN A. Wajib Umum
1 FTS 165 KKN MPB (0-2) 2 1 JTS 813 TUGAS AKHIR MPB (0-4) 4
Teori Elastisitas dan
2 FTS 048 MPB (2-0) 2 Jumlah (0-4) 4
Plastisitas
B. PILIHAN (Minimum 2
3 FTS 051 Mekanika Kontinum MPB (2-0) 2 (2-0) 2
sks)
Teori Elastisitas dan
4 FTS 053 Metode Elemen Hingga MPB (2-0) 2 1 JTS 801 MPB (2-0) 2
Plastisitas
5 FTS 057 Bangunan Tenaga Air MPB (2-0) 2 2 JTS 802 Mekanika Kontinum MPB (2-0) 2
6 FTS 059 Rekayasa Sungai MPB (2-0) 2 3 JTS 803 Metode Elemen Hingga MPB (2-0) 2
8 FTS 064 Topik Khusus MPB (2-0) 2 4 JTS 804 Rekayasa Pondasi Mesin MPB (2-0) 2
Pengantar Dinamika
9 FTS 067 Rekayasa Jembatan MPB (2-0) 2 5 JTS 805 MPB (2-0) 2
Tanah
10 FTS 069 Rekayasa Terminal MPB (2-0) 2 ` 6 JTS 806 Bangunan Tenaga Air MPB (2-0) 2
Rekayasa Sistem Air
11 FTS 071 Kajian Proyek Transportasi MPB (2-0) 2 7 JTS 807 MPB (2-0) 2
bersih
12 FTS 075 Rekayasa Nilai MPB (2-0) 2 8 JTS 808 Hidrologi Air Tanah MPB (2-0) 2
13 FTS 080 Perencanaan Jembatan Kayu MPB (2-0) 2 9 JTS 809 Manajemen Air MPB (2-0) 2
14 FTS 084 Struktur Beton IV MPB (2-0) 2 10 JTS 810 Rekayasa Jembatan MPB (1-1) 2
15 FTS 086 Perencanaan Jembatan Baja MPB (2-0) 2 11 JTS 811 Rekayasa Terminal MPB (2-0) 2
16 FTS 163 Manajemen Bisnis Konstruksi MPB (2-0) 2 12 JTS 812 Topik Khusus MRK MPB (2-0) 2
Sistim Informasi Manajemen (23-1)
17 FTS 160 MPB (2-0) 2 Jumlah
Proyek Konstruksi 24
18 FTS 143 Geoinformatik MPB (1-1) 2
19 FTS 144 Rekayasa Pondasi Mesin MPB (2-0) 2
(35-3)
Jumlah
38

9.7.3 Ketentuan Peralihan Kurikulum Lama ke Kurikulum Baru

Dengan berlakunya kurikulum baru 2012-2016 sejak Semester Ganjil (Juli-Desember 2012)
maka perlu diatur beberapa butir ketentuan mengenai keadaan mahasiswa dari kurikulum lama
(2008-2012) ke kurikulum baru (2012-2016) seperti tertera pada tabel berikut:

Tabel 9.11Ketentuan Peralihan Kurikulum Lama ke Kurikulum Baru


No KETENTUAN YANG BERLAKU
(1) (2) (3)
1. Mahasiswa angkatan Berlaku Kurikulum Lama:
2005 s.d. 2008 Apabila melakukan perbaikan nilai, maka hanya pada
matakuliah tersebut berlaku SKS kurikulum baru;
Apabila ada matakuliah pada kurikulum lama belum diambil
dan ternyata matakuliah tersebut telah berganti nama maka
nama matakuliah yang dipakai adalah nama matakuliah pada
kurikulum baru;
Apabila ada matakuliah pada kurikulum lama belum diambil
dan ternyata matakuliah tersebut telah dihilangkan pada
kurikulum baru, maka syarat minimal 145 SKS dilengkapi
dengan mengambil matakuliah pada kurikulum baru.
2. Mahasiswa Angkatan Mahasiswa angkatan tahun 2005 s.d 2009 yang belum mencapai
2005 sd 2009 115 SKS dikenakan ketentuan kurikulum baru.
3. Mahasiswa angkatan Berlaku Kurikulum Baru.
2010 dan seterusnya.
4. Perubahan SKS dari kecil Untuk Matakuliah Umum nilai kelulusan pada SKS
menjadi besar. sebelumnya diakui.
Perbaikan nilai pada matakuliah tersebut menggunakan SKS
kurikulum baru.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 56


Seorang mahasiswa yang telah lulus satu mata kuliah menurut kurikulum lama nilainya akan
tetap dipertahankan dalam nama, kode nomor matakuliah, dan SKS yang lama. Sejak diperlakukan
Kurikulum Baru, maka pengisian Kartu Rencana Studi (KRS) haruslah ditulis dengan kode, nomor
dan SKS menurut Kurikulum Baru termasuk juga bagi yang melakukan perbaikan nilai. Dalam
mengisi Daftar Mata kuliah dan Nilai (DMKN), matakuliah yang telah memperoleh nilai menurut
kurikulum lama, maka jumlah SKS ditulis menurut kurikulum lama dan nilai diisi pada kolom "L",
sedangkan matakuliah yang telah memperoleh nilai menurut kurikulum baru, maka jumlah SKS
ditulis menurut kurikulum baru dan nilai diisi pada kolom "B".

9.7.4 Silabus Teknik Sipil Tahun 2012-2016

Silabus matakuliah Jurusan Teknik Sipil dijelaskan menurut nomor kode matakuliah, judul
matakuliah, jumlah SKS, matakuliah prasyarat, uraian tujuan matakuliah, ruang lingkup materi
yang diajarkan dan bahan bacaan atau referensi yang mendukung. Hubungan keterkaitan antar
matakuliah Jurusan Teknik Sipil untuk masing-masing bidang studi dapat dilihat pada Lampiran 8a
sampai Lampiran 8e.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 57


MATA KULIAH Kode : JTS 102
SKS :3
KALKULUS I Prasyarat : -
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Diharapkan mahasiswa dapat memahami dan menguasai konsep fungsi turunan dan
integral. Dan mampu menyelesaikan permasalahan-permasalah yang menggunakan
fungsi turunan dan integral.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa menguasai dan mampu menyelesaian permasalahan-permasalahan fungsi
turunan dan integral dalam aplikasi ilmu teknik sipil.
Topik :
Kuliah ini memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai perhitungan
Diferensial dan Integral Anti Diferensial. Perhitungan Diferensial berisikan
penyelesaian fungsi turunan dalam trigonometri, invers trigonometri, logaritma,
hiperbolik, invers hiperbolik, aplikasi dari turunan, dan penentuan nilai maksimum
serta gambar kurva suatu fungsi. Integral Anti Diferensial berisikan penyelesaian
integral dalam fungsi eksponen, trigonometri, logaritma, Intergral Parsial, integral
subtitusi Aljabar, integral subtitusi trigonometri, integral dari fungsi pecah Rasional
,integral reduksi dan aplikasi integral.
Kompetensi yang diinginkan :
K1. Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami penyelesaian suatu fungsi turunan dan integral suatu
persamaan didalam menyelesaikan suatu permasalahan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Purcell, The Calculus and Analytic Geometric, 4thEd
2. Leithold, The calculus and Analytical Geometry, 4th Ed.
3. Kreyszig, Advenced Engineering Mathematic, 5thEd.
4. Salas and Hile, Calculus of One and Several Variabels.
5. Kastroud, Matematika untuk Teknik, 1989
6. Kalkulus I (Buku Ajar) M.Juned Jalil, 2005

MATA KULIAH Kode : JTS 301


SKS :2
KALKULUS III Prasyarat : JTS102 dan JTS 201
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan kalkulus yang cukup agar mahasiswa dapat merumuskan
dan memecahkan masalah-masalah yang dihadapi dalam bidang rekayasa sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami aplikasi kalkulus dalam menyelesaikah perhitungan terutama
dapat memahami persamaan diferensial, deret Fourier, fungsi Gamma, Beta, Error,
dan Transformasi Laplace yang sering ditemukan pada bidang rekayasa sipil.
Topik :
Kuliah ini memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai Persamaan
diferensial biasa dan parsial, deret Fourier, fungsi Gamma, Beta, Error, dan
Transformasi Laplace.
Kompetensi yang diinginkan :
K4. Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5. Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami aplikasi aspek-aspek hukum dan kontraktual, proses
pengadaan kontraktor, klaim dan penyelesaian perselisihan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Purcell, The Calculus and Analytic Geometry, 4th Ed.
2. Leithold, The Calculus and Analytical Geometry, 4th Ed.
3. Salas and Hille, Calculus of One and Several Variables.
4. Kreyszig, Advanced Engineering Mathematics, 5th Ed.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 58


MATA KULIAH Kode : JTS 601
SKS :2
Prasyarat : -
METODOLOGI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PENELITIAN Diharapkan mahasiswa dapat mengenal dan mampu memahami teknik penulisan
sebagai metode penelitian dan cara memaparkan hasil-hasil penelitian.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami cara penulisan proposal penelitian dan laporan penelitian serta
mampu mempresentasikan proposal penelitian.
Topik :
Kuliah ini memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai penulisan laporan
ilmiah, peranan dan jenis penelitian, desain penelitian, studi kepustakaan, perumusan
masalah, perumusan variabel dan teknik pengukurannya, merumuskan dan menguji
hipotesa. Pengumpulan data dan desain percobaan, beberapa teknik sampling,
beberapa teknik statistik dalam analisa.
Kompetensi yang diinginkan :
K1. Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2. Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan
K3. Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4. Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio-engineering serta
menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu pengetahuan
serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5. Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami cara penulisan proposal penelitian dan dapat menyusun
proposal penelitian.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Presentasi (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Friedman P., The Principle of Scientific Research
2. Metode Penelitian, Moch. Nazir, Ph.D, Yudhistira, 1988.

MATA KULIAH Kode : FTU 201


SKS :2
MITIGASI
Prasyarat : -
BENCANA DAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PEMBANGUNAN
Diharapkan mahasiswa dapat mengenal dan mampu memahami dasar-dasar mitigasi
BERKELANJUTAN
bencana dikaitkan dengan bidang ilmu ketekniksipilan dan konsep pembangunan
berkelanjutan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
1. Mahasiswa memahami dasar-dasar pengetahuan kebencanaan
2. Mahasiswa memahami tahapan penanggulangan bencana
3. Mahasiswa memahami cara-cara mitigasi struktural dan nonstruktural
4. Mahasiswa memahami prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan
Topik :
1. Pengantar penanggulangan bencana
2. Siklus penanggulangan bencana
3. Klasifikasi jenis bencana, karakter bencana dan dampak yang timbul akibat
bencana
4. Fungsi dan tujuan mitigasi bencana
5. Mitigasi bencana struktural pada konstruksi gedung
6. Mitigasi bencana struktural pada konstruksi jalan dan jembatan
7. Mitigasi bencana struktural pada konstruksi bangunan air
8. Mitigasi bencana melalui penataan ruang
9. Sistem Peringatan Dini
10. Konsep pembangunan berkelanjutan
11. Perencanaan wilayah dan perencanaan infrastruktur terkait pembangunan
berkelanjutan
Kompetensi yang diinginkan :
K1. Mampu menjelaskan definisi berkaitan penanggulangan bencana, klasifikasi
bencana, dan identifikasi bencana menurut dampak yang ditimbulkan serta
potensinya.
K2. Mampu menyusun konsep sederhana penanggulangan bencana sesuai UU No. 24
Tahun 2007
K3. Mampu menganalisis dan menyusun konsep mitigasi bencana dari bidang ilmu
ketekniksipilan untuk jenis bencana terpilih

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 59


K4. Mampu menguraikan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan dikaitkan
dengan bidang ilmu ketekniksipilan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
1. Mahasiswa memahami jenis-jenis bencana khususnya bencana alam dikaitkan
dengan posisi geografis suatu wilayah
2. Mahasiswa memahami beberapa aspek penting terkait kebencanaan yang harus
diadopsi dalam pekerjaaan ketekniksipilan, baik pada proses perencanaan,
pengawasan, dan pelaksanaan kontruksi gedung, jalan, jembatan, waduk, dan
konstruksi fasilitas publik lainnya
3. Mahasiswa memahami kaitan penanggulangan bencana dengan konsep
pembangunan yang berkelanjutan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Presentasi (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. UU No. 24 Tahun 2007 tentang Penyelenggaraan Penanggulangn Bencana
2. UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
3. Pine, J.C., 2009, Natural Hazards Analysis, Reducing the Impacts of Disasters,
CRC Press Taylor & Francis Group, Florida, Amerika Serikat
4. Kodoatie, R.J. dan Sjarief, R., 2010, Tata Ruang Air,
5. Andi Offset, Yogyakarta
6. Diktat Kuliah Mitigasi Bencana dan Pembangunan Berkelanjutan, Jurusan Teknik
Sipil, Universitas Syiah Kuala

MATA KULIAH Kode : JTS 401


SKS :2
Metode Prasyarat : -
Numerik Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memberikan pengetahuan agar peserta didik
mampu menggunakan teknik penyelesaian permasalahan di bidang rekayasa sipil yang
diformulasikan secara matematis dengan cara operasi hitungan menggunakan program
komputer.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Mahasiswa dapat memahami dan menguasai
penggunaan operasi hitungan dengan program komputer.
Topik : Menjelaskan teori dan pendekatan matematis untuk menyelesaikan
permasalahan di bidang rekayasa sipil dengan cara operasi hitungan menggunakan
komputer serta menjelaskan konsep, prinsip, dan metodologi dasar analisa sistim
perhitungan dan penggunaan model matematis.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dlm Rekayasa Sipil.
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan
mengoperasikan serta memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang
berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Memberikan Pengetahuan tentang pendekatan matematis, konsep, prinsip, dan
metodologi dasar analisa sistim perhitungan dengan menggunakan komputer.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, midtest, final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Triatmojo, B., Metode Numerik, 2002, Beta offset.
2. D.V. Griffiths and I.M. Smith., Numerical Methods for Engineers, 1991,
Blackwell Scientific Publications.
3. Steven C. Chapra and Raymond P. Canale, Metode Numerik, 1996, Penerbit
Airlangga.
4. Harijono Djojodihardjo, Metode Numerik, 2000, PT. Gramedia Pustaka Utama.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 60


MATA KULIAH Kode : JTS 202
SKS : 3 (2-1)
Prasyarat : -
PEMETAAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
DAN SIG Diharapkan mahasiswa dapat memahami jenis-jenis alat pengukuran tanah untuk
pengukuran Sipat Datar dan Pengukuran Topografi, serta Sistem Informasi
Geografis dalam bidang Teknik Sipil
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Diharapkan mahasiswa dapat memahami pengukuran Sipat Datar dan Pengukuran
Topografi.
Topik :
Kuliah ini memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai konsep, Dasar-
dasar pemetaan; pengukuran rinci dengan alat ukur Theodolith; pengukuran: Rute
jalan, sungai dan pantai; Fotogrametri Perencanaan pemotretan; lengkung horisontal
dan vertikal, pengantar Sistem Informasi Geografi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1.
K2.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami aplikasi pengukuran topografi.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Budiyanto, Eko. 2005. Sistem Informasi Geografis Menggunakan ARC VIEW
GIS.. Yogyakarta : Penerbit Andi.
2. Frick, Heinz, 1980, Ilmu dan Alat Ukur Tanah, Yogyakarta: Yayasan Knisius.
3. Gayo, Yusuf M., 1981, Pengukuran Topografi dan Teknik Pemetaan, P.T.
Dainippon Gita Karya Printing.
4. Prahasta, Eddy. 2002. Konsep-konsep Dasar Sistem Informasi Geografis.
Bandung : Informatika.
5. Wongsotjitro, Soetomo, 1980, Ilmu Ukur Tanah, Yogyakarta: Yayasan
Kanisius.

MATA KULIAH Kode : JTS 105


SKS : (3-0) 3
Prasyarat : Tidak ada
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memberikan pengetahuan mengenai analisa
STRUKTUR I struktur untuk perencanaan bangunan rekayasa sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami
dasar-dasar analisa struktur bangunan rekayasa agar mampu menerapkan,
menganalisis, mensintesis dan mengevaluasi masalah rekayasa sipil dalam hal
kekakuan, kekuatan dan stabilitas.
Topik : Pengertian mengenai gaya, aksi dan reaksi, gaya lintang dan gaya normal,
jenis tumpuan, penentuan momen, gaya lintang dan gaya normal bagi muatan
langsung dan tidak langsung. Penentuan momen maksimum akibat muatan bergerak
(garis pengaruh). Pengenalan jenis-jenis struktur statis tertentu dan cara
menganalisisnya seperti: balok sederhana, balok yang ditumpu oleh lebih dari dua
tumpuan (gerber), pelengkung tiga sendi, portal tiga sendi dan gabungan dengan
gerber, serta spanwerk dan gabungan dengan gerber dan hangwerk.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami gaya, aksi dan reaksi, gaya lintang dan gaya normal,
jenis tumpuan, penentuan momen, gaya lintang dan gaya normal bagi muatan
langsung dan tidak langsung. Pengenalan jenis-jenis struktur statis tertentu dan cara
menganalisisnya.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 61


Pustaka :
1. Bustam Husin, 1994, Mekanika Teknik I untuk Statis Tertentu.
2. Soewarno, Mekanika Teknik Statis Tertentu, KMTS, Yogyakarta,1970.
3. Anonymous, Mekanika Teknik Statis Tertentu, UNDIP Semarang 1990.

MATA KULIAH Kode : JTS 206


SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 105
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
STRUKTUR II Memberikan pengetahuan mengenai analisa struktur untuk perencanaan bangunan
rekayasa sipil, terutama analisis kekuatan struktur rangka batang bidang (statis
tertentu dan statis tak tentu).
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar analisa struktur bangunan
rekayasa sipil agar mampu menerapkan, menganalisis, mensintesis dan mengevaluasi
masalah rekayasa sipil dalam hal kekakuan, kekuatan dan stabilitas, terutama
menganalisis kekuatan struktur rangka batang bidang (statis tertentu dan statis tak
tentu) serta menghitung besarnya deformasi yang terjadi.
Topik : Analisis kekuatan struktur rangka batang bidang (plane truss) secara analitis
dan grafis, mencakup muatan tetap dan muatan bergerak, rangka jembatan dan kap,
garis pengaruh, perpindahan titik buhul secara analitis dan grafis (metode Williot dan
Virtuil).
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami teori dan metode analisis kekuatan struktur rangka
batang bidang (plane truss) secara analitis dan grafis, mencakup muatan tetap dan
muatan bergerak.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Russell C. Hibbeler, Structural Analysis, Sixth Edition, Pearson Education
International.
2. Timoshenko & Young, 1965, Theory of Structure, McGraw Hill Book, Co.
3. Suwarno Wirjomartono, Mekanika Teknik Bagian I, Konstruksi Statis Tertentu
Jilid 2. Penerbit Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.
4. Norris & Willbur, Elementry Structural Analysis, Second Edition, International
Student Edition, McGraw-Hill Book Co. Inc. Kogakusha Co. Ltd. Tokyo, 1960.
5. Soal dan penyelesaian Mekanika Teknik Konstruksi Statis Tertentu Untuk
Universitas (Diktat).

MATA KULIAH Kode : JTS 304


SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 206
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
STRUKTUR III Memberikan pengetahuan mengenai analisa struktur statis tak tentu untuk perencanaan
bangunan rekayasa sipil dengan menggunakan metoda-metoda klasik.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar analisa struktur bangunan
rekayasa sipil berdasarkan sistem struktur statis tak tentu. Mahasiswa diharapkan
mampu menerapkan, menganalisis, mensintesis dan mengevaluasi masalah rekayasa
sipil dengan menggunakan metoda-metoda klasik. Pembahasan mencakup struktur
balok, rangka batang (truss), dan struktur portal.
Topik : Metoda Konsistensi Deformasi, Garis Pengaruh untuk struktur statis tak tentu,
Slope Deflection Method, dan Metoda Distribusi Momen (Metoda Cross).
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur statis tak
tentu untuk bangunan rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 62
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dasar-dasar analisa struktur bangunan rekayasa sipil
berdasarkan sistem struktur statis tak tentu dengan menggunakan metoda klasik.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Aslam Kassimali, Structural Analysis.
2. Harry H.West, Analysis of Structures, An Integration of Classical and Modern
Methods, John Wiley & Sons.
3. Russell C. Hibbeler, Structural Analysis, Sixth Edition, Pearson Education
International.
4. Chu Kia Wang, Statically Indeterminate Structures, Tosho Insatsu Printy Co. Ltd,
Tokyo, Japan.
5. C.B. Kukreja, Rajeev Singla, Indeterminate Structural Analysis.

MATA KULIAH Kode : JTS 405


SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 304
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
STRUKTUR IV Memberikan pengetahuan mengenai dasar-dasar analisa analisa struktur
menggunakan Metoda Matriks untuk menganalis sistem struktur statis tak tentu.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar analisa struktur dengan
menggunakan Metoda Matriks untuk menganalisis struktur rangka batang bidang,
balok, dan portal bidang. Mulai dari proses penentuan derajat kebebasan struktur,
pencarian kekakuan lokal, global, hingga mencari reaksi tumpuan, gaya dan momen
dalam dari masing-masing batang.
Topik : Dasar-dasar teori metode matriks dengan metoda kekakuan langsung (Direct
Stiffness Method) untuk struktur rangka batang bidang, balok, dan portal bidang.
Ketrampilan menyelesaikan soal secara manual, mulai dari penentuan derajat
kebebasan, mencari kekakuan pada sumbu lokal, mencari kekakuan pada sumbu
global, mencari displacement, reaksi-reaksi perletakan, dan gaya masing-masing
batang.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami teori dan analisis kekuatan struktur rangka batang
bidang (plane truss), balok dan portal bidang menggunakan Metoda Matriks
berdasarkan metoda kekakuan langsung (Direct Stiffness Method).
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Aslam Kassimali, 1999, Matrix Analysis of Structures, Brooks/Cole Publishing
Company.
2. Russell C. Hibbeler, 2002, Structural Analysis, Fifth Edition, Pearson Education
International.
3. William Weaver, Jr & James M. Gere, 1980, Matrix Analysis of Framed
Structures, Second edition, D. Van Nostrand Company.
4. Anthony E. Armenakas, Modern Structural Analysis, The Matrix Method
Approach, Mc Graw-Hill, International Edition.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 63


MATA KULIAH Kode : JTS 701
SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
STRUKTUR V Memberikan pengetahuan mengenai dasar-dasar Metode Elemen Hingga untuk
menganalisis struktur rangka batang ruang, portal ruang. Aplikasi program komputer
sebagai alat bantu analisis.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar Metode Elemen Hingga
untuk menganalisis struktur rangka batang ruang, portal ruang. Juga proses
pemrograman untuk struktur tersebut
Topik : Dasar-dasar teori Metode Elemen Hingga untuk struktur rangka batang
ruang, dan portal ruang. Ketrampilan menyelesaikan soal secara manual.
Pemrograman Metode Elemen Hingga dengan komputer untuk jenis struktur rangka
batang ruang, dan portal ruang.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami teori dan dasar-dasar Metode Elemen Hingga untuk
menganalisis struktur rangka batang ruang, portal ruang. Penggunaan program
komputer sebagai alat bantu analisis.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Aslam Kassimali, 1999, Matrix Analysis of Structures, Brooks/Cole Publishing
Company.
2. Russell C. Hibbeler, 2002, Structural Analysis, Fifth Edition, Pearson Education
International.
3. William Weaver, Jr & James M. Gere, 1980, Matrix Analysis of Framed
Structures, Second edition, D. Van Nostrand Company.

MATA KULIAH Kode : JTS 104


SKS : (2-1)3
Prasyarat : Tidak ada
GAMBAR Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa
STRUKTUR mengenai proyeksi dan komunikasi dengan gambar secara manual dan dengan
BANGUNAN bantuan komputer sebagai alat bantu menggambar rekayasa.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Mahasiswa dapat mengetahui dan
memahami ilmu tentang proyeksi dan komunikasi dengan gambar secara manual dan
dengan bantuan komputer sehingga diharapkan mahasiswa memperoleh ketrampilan
menggambar rekayasa dan memahami gambar-gambar pelaksanaan bangunan teknik
sipil dan elemen-elemen pokoknya. Aplikasi program komputer sebagai alat bantu
menggambar rekayasa.
Topik : Alat gambar, macam garis, huruf dan angka menurut standar ISO, standar-
standar lain tentang gambar rekayasa, proyeksi terpusat, sejajar, miring, dan tegak,
proyeksi orthogonal, axonometri dan isometri, proyeksi Amerika dan Eropa. Latihan
menggambar, pengenalan elemen-elemen bangunan gedung, antara lain struktur
pondasi, balok, pelat lantai, struktur dinding, konstruksi pintu-jendela, langit-langit,
tangga serta konstruksi kuda-kuda dan atap. Pengertian dasar metoda pelaksanaan
konstruksi tersebut di atas. Penggunaan program komputer dalam menggambar
rekayasa.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar desain dan gambar struktur
bangunan rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang desain dan
gambar struktur bangunan rekayasa sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang desain detail
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami kaidah dasar desain dan gambar struktur bangunan
rekayasa sipil serta mampu mengaplikasikan program computer yang umum
digunakan dalam menggambar rekayasa.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 64


Sifat Pengajaran : Tutorial dan Praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas, Praktikum dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ernst Neufert (alih bahasa Sunarto Tjahjadi dan Ferryanto Chaidir); 2002; DATA
ARSITEK; Edisi 33; Penerbit Erlangga; Jakarta
2. Francis D.K. Ching dan Cassandra Adams; 2008; ILUSTRASI KONSTRUKSI
BANGUNAN; Edisi 3; Penerbit Erlangga; Jakarta
3. Julistiono, H; 2003; MENGGAMBAR STRUKTUR BANGUNAN; PT. Gramedia;
Jakarta

MATA KULIAH Kode : JTS 702


SKS : (2-0)2
Prasyarat : FTS 104
KONSTRUKSI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BANGUNAN SIPIL Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa mengenai proyeksi dan
penggambaran konstruksi bangunan sipil baik secara manual maupun dengan
bantuan komputer serta memberikan pemahaman gambar pelaksanaan bangunan
rekayasa sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami ilmu tentang proyeksi dan
penggambaran konstruksi bangunan sipil baik secara manual maupun dengan
bantuan komputer sehingga diharapkan mahasiswa memperoleh ketrampilan
menggambar rekayasa dan memahami gambar-gambar pelaksanaan bangunan
rekayasa sipil dan elemen-elemen strukturnya.
Topik : Tata cara penggambaran detail elemen struktur dari konstruksi bangunan
gedung yang meliputi: struktur pondasi, kolom, balok, pelat lantai, dinding,
pintu/jendela, konstruksi kuda-kuda dan penutup atap. Termasuk juga struktur
pelengkap seperti septic tank dan instalasi plumbing. Dijelaskan juga pengertian
dasar cara pelaksanaan konstruksi tersebut di atas. Semua materi dirangkum
dalam pembuatan tugas gambar perencanaan bangunan rumah tinggal.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar penggambaran struktur
bangunan rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang desain dan
gambar struktur bangunan rekayasa sipil.
K4 : Mampu menerapkan dasar-dasar teknik penggambaran struktur serta
menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan metode
pelaksanaan bangunan rekayasa sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang detail
penggambaran bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami tata cara penggambaran detail elemen struktur
dari konstruksi bangunan gedung dan elemen struktur pelengkapnya serta
tatacara pelaksanaannya.
Sifat Pengajaran : Tutorial dan Responsi
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ernst Neufert (alih bahasa Sunarto Tjahjadi dan Ferryanto Chaidir); 2002;
DATA ARSITEK; Edisi 33; Penerbit Erlangga; Jakarta.
2. Francis D.K. Ching dan Cassandra Adams; 2008; ILUSTRASI KONSTRUKSI
BANGUNAN; Edisi 3; Penerbit Erlangga; Jakarta.
3. Julistiono, H; 2003; MENGGAMBAR STRUKTUR BANGUNAN; PT.
Gramedia; Jakarta.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 65


MATA KULIAH Kode : JTS 205
SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 105
MEKANIKA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAHAN Memberikan pengetahuan mengenai analisa struktur untuk perencanaan bangunan
rekayasa sipil, terutama analisis kekuatan bahan akibat gaya-gaya luar dan
pengaruhnya terhadap deformasi material.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami proses dan metode analisa struktur
agar mampu menerapkan, menganalisis, mensintesis dan mengevaluasi masalah
rekayasa sipil dalam hal kekakuan, kekuatan dan stabilitas, terutama menganalisis
kekuatan bahan akibat gaya-gaya luar dan pengaruhnya terhadap perubahan bentuk
dan deformasi material (tegangan dan regangan dalam).
Topik : Memberikan pengetahuan tentang besaran karakteristik penampang,
konsep tegangan, deformasi. Analisis kekuatan bahan akibat gaya aksial
tarik/tekan, geser, lentur, torsi, lentur campur tekan. Tekuk elastis, Lingkaran
Mohr, Momen Inersia (I), Momen Tahanan (S), Kern, Deformasi akibat gaya:
tarik/tekan, perubahan suhu, susut dan rangkak, geser, lentur, dan torsi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami konsep tegangan dan regangan, analisis kekuatan
dan kapasitas material berdasarkan gaya dan momen yang bekerja.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Soemardi, Mekanika Teknik, Tegangan untuk Universitas.
2. Soemono, 1989, Tegangan I, Penerbit ITB, Bandung.
3. Hasballah, Kesuma Suri, 2003, Buku Ajar Mekanika Rekayasa II, Proyek
Kerjasama Forum HEDS &Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Syiah
Kuala, Darussalam, Banda Aceh.
4. E.P. Popov, 1978 Mekanika Teknik (Mechanics of Materials) Edisi ke-2,
terjemahan Zainul Astamar.

MATA KULIAH Kode : JTS 732


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
MEKANIKA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
GETARAN Memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada mahasiswa mengenai respons
dasar struktur akibat beban dinamik.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menghitung respons dasar struktur akibat beban
dinamik, yaitu persamaan perpindahan/gerak sebagai fungsi waktu.
Topik : Perilaku struktur akibat beban dinamik, baik tipe beban diskrit maupun
beban kontinu. Analisis struktur dengan atau tanpa redaman untuk sistem satu, dua
atau lebih derajat kebebasan. Aplikasi respons dinamik pada struktur sederhana
seperti balok, kolom dan portal sederhana.
Kompetensi yang diinginkan :
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
khusus pada bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menghitung respons dasar struktur pada
struktur sederhana seperti balok, kolom dan portal sederhana akibat beban dinamik,
untuk tipe beban diskrit maupun beban kontinu.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Thomson, W.T., 1979, Theory of Vibration, Prentice Hall, India.
2. Paz, M., 1987, Dinamika Struktur, Penerbit Erlangga.
3. Mario Paz, Dinamika Struktur, terjemahan Bahasa Indonesia, Penerbit

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 66


Erlangga, Jakarta, 1980.
4. Clough, RW and Penzien, J. Dinamika Struktur, terjemahan Bahasa Indonesia,
Penerbit Erlangga, Jakarta, 1975.

MATA KULIAH Kode : JTS 802


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
MEKANIKA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONTINUUM Memberikan pengetahuan dan pemahaman kepada mahasiswa mengenai teori-teori
dasar deformasi dan regangan pada material yang bergerak dan mengalir.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menjelaskan teori-teori dasar deformasi dan
regangan pada material yang bergerak dan mengalir serta dapat menganalisis
persoalan-persoalan struktur sederhana menggunakan hukum dasar mekanika
kontinum.
Topik : Dasar matematika, analisis regangan, deformasi dan regangan, gerakan dan
pengaliran, hukum dasar mekanika kontinum.
Kompetensi yang diinginkan :
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
khusus pada bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menjelaskan teori-teori dasar deformasi dan
regangan pada material yang bergerak dan mengalir menggunakan hukum dasar
mekanika kontinum.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Lai, W.M., R. David, and E. Krempl, (1978), Introduction to Continuum
Mechanics, Pergamon Press, Oxford, England.

MATA KULIAH Kode : JTS 803


SKS : (2-0)2
METODE Prasyarat : Tidak ada
ELEMEN HINGGA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dan pengenalan kepada mahasiswa mengenai teori dasar
metode elemen hingga dalam menganalisis struktur rekayasa sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan menganalisis struktur portal bidang dengan
metode elemen hingga, mengembangkan model struktur portal bidang ke model
struktur lainnya seperti struktur rangka batang, rangka ruang, dan portal ruang.
Topik : Pengantar Metode Elemen Hingga (MEH), langkah dalam MEH,
penyusunan persamaan kekakuan untuk elemen satu dimensi, dan penyelesaian soal-
soal untuk struktur rangka bidang dan portal baik secara manual maupun dengan
menggunakan program komputer.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
bangunan rekayasa sipil.
K2 : Mampu merencanakan dan merancang bangunan rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur bangunan rekayasa sipil.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada metode perencanaan bangunan rekayasa sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
khusus pada bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami, menganalisis dan merencanakan konstruksi
rekayasa sipil berbasis metode elemen hingga.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Weaver, W. and P.R. Johnson, 1993, Elemen Hingga Untuk Analisis Struktur,
terjemahan, P.T. Eresco.
2. Ross, C.T.F., 1990, Finite Element Methods in Engineering Science, Ellis
Harwood.
3. Desay C.S. , Dasar-dasar Metode Elemen Hingga, Penerbit Erlangga.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 67


MATA KULIAH Kode : FTS 080
SKS : (2-0)2
PERENCANAAN Prasyarat : Tidak ada
JEMBATAN KAYU Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa mengenai cara perencanaan konstruksi
jembatan rangka kayu dan menghitung kubikasi bahan yang diperlukan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan merencanakan jembatan rangka dari kayu, dapat
menghitung jenis dan jumlah bahan yang digunakan.
Topik : Menerapkan semua materi yang telah diperoleh pada FTS 025, FTS 058
dengan merujuk kepada peraturan-peraturan kemudian membimbing mahasiswa agar
dapat merencanakan sebuah jembatan rangka dari struktur kayu.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
jembatan kayu.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur jembatan kayu.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada metode perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
jembatan kayu.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
dan pembangunan konstruksi jembatan kayu.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan jembatan rangka dari kayu serta
dapat menghitung jumlah bahan yang digunakan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Rancangan dan Responsi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Breyer, 1998, Design of Wood Structure, Mc Graw Hill.
2. Ditjen Cipta Karya, 1961, Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia.
3. Felix, YAP, 1964, Konstruksi Kayu, Penerbit Dhiwantara, Bandung.
4. Peraturan Muatan Untuk Jembatan dan Jalan Raya (PMUJJR).

MATA KULIAH Kode : JTS 606


SKS : (0-3)3
Prasyarat : Tidak ada
PERENCANAAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONSTRUKSI Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa mengenai tatacara perencanaan
GEDUNG I konstruksi bangunan gedung secara teknis dan detail.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan merencanakan sebuah konstruksi bangunan gedung
minimal 2 lantai secara lengkap dan detail.
Topik : Perancangan beton bertulang, konstruksi kuda-kuda baja, dan konstruksi
kuda-kuda kayu. Pekerjaan mencakup keseluruhan bagian konstruksi mulai dari
pondasi hingga atap. Pekerjaan struktur meliputi elemen struktur pondasi, kolom,
balok, lantai, tangga, dan talang. Perencanaan secara umum menurut metode ultimit.
Hasil perencanaan dibuat gambar struktur dan penulangan dari masing-masing
elemen struktur bangunan. Standar perencanaan yang digunakan adalah SKSNI-
1991, dan lain-lain yang terkait. Konstruksi kuda-kuda dibuat dari rangka baja atau
kayu dengan bentang diantara 8-12 meter. Standar yang digunakan untuk konstruksi
baja dan kayu adalah PPBBI, PMI, PPI, PKKI-1961.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang berwawasan lingkungan.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil.
K4: Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada perencanaan bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan semua elemen struktur dari
bangunan gedung yang terbuat dari struktur kayu, baja dan beton bertulang secara
teknis dan detail.
Sifat Pengajaran : Konsultasi dan Responsi
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Rancangan, dan Responsi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 68


MATA KULIAH Kode : JTS 731
SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
PLATE AND Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
SHELL Memberikan pengetahuan dan pengenalan kepada mahasiswa mengenai struktur
pelat, cangkang dan membran serta tatacara perencanaannya.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengenal, memahami dan merancang struktur pelat, cangkang
dan membran.
Topik : Penerapan teori-teori elastis untuk struktur pelat, cangkang dan membran.
Pemecahan persamaan differensial untuk struktur pelat dan cangkang dengan
berbagai tipe beban dan syarat batas. Analisis pelat tipis dengan lendutan kecil,
pelat tipis dengan lendutan besar, dan pelat tebal. Penerapan dasar-dasar teori pelat
untuk struktur cangkang.
Kompetensi yang diinginkan :
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang konstruksi
khusus pada bangunan rekayasa sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu mengenal, memahami dan merencanakan struktur pelat,
cangkang dan membran dengan metode elastis menggunakan pemodelan struktur
secara matematis.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Baker, E.H., L. Kevalevski, and F.L., Rish, 1972, Structural Analysis of Shells,
McGraw-Hill Book Co.
2. Billington, D.P., 1985, Thin Shell Concrete Structure, McGraw-Hill Book, Co.
3. Timoshenko, S.P. dan Krieger, S.W., 1959, Plate and Shells, McGraw-Hill
Kogakusha.

MATA KULIAH Kode : JTS 706


SKS : (1-2)3
REKAYASA Prasyarat : Tidak ada
GEMPA DAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PERENCANAAN Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa mengenai tatacara perencanaan
KONSTRUKSI konstruksi bangunan gedung tahan gempa secara teknis dan detail.
GEDUNG II Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan merencanakan sebuah konstruksi bangunan
gedung tahan gempa minimal 3 lantai dengan memasukkan beban gempa dinamis.
Topik : Latar belakang seismologi, analisis beban statik ekuivalen, koefisien
distribusi geser, beban geser akibat gempa, faktor keutamaan, waktu getar alami,
distribusi gaya geser dasar, puntiran, dan analisis dinamik. Hal ini dijadikan dasar
dalam menganalisis respons struktur terhadap gempa, translasi pondasi. Respon
non-linier terhadap gempa, getaran acak, analisis gedung bertingkat, dan gerakan
tanah akibat gempa. Dasar perhitungan pada perencanaan bangunan tahan gempa
dengan metode Muto, dll.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil tahan gempa yang berwawasan
lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan akibat beban gempa
pada sistem struktur bangunan rekayasa sipil.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan standar
peraturan dan perkembangan teknologi tahan gempa pada perencanaan
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan konstruksi bangunan gedung
tahan gempa secara teknis dan detail.
Sifat Pengajaran : Tutorial dan Responsi
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Rancangan, dan Responsi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. DPU,1987, Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung.
2. Muto, 1974, A Seismic Design Analysis of Building, Maruzen C., Ltd. Tokyo.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 69


MATA KULIAH Kode : JTS 810
SKS : (2-0)2
REKAYASA Prasyarat : Tidak ada
JEMBATAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dan penjelasan kepada mahasiswa mengenai cara
penentuan/pemilihan lokasi jembatan, jenis jembatan yang sesuai, metode
pelaksanaan yang optimal serta sistem manajemen jembatan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan menjelaskan cara penentuan/pemilihan lokasi
jembatan, jenis jembatan yang sesuai, bagianbagian dari jembatan, pemilihan
metode pelaksanaan serta sistem manajemen jembatan.
Topik : Penentuan lokasi jembatan, jenis dan tipe konstruksi jembatan, bagian-
bagian utama dari suatu konstruksi jembatan, peraturan muatan serta
perencanaannya.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah, metode dan teori dasar analisa struktur
jembatan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang analisa
struktur jembatan.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada metode perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
jembatan.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
dan pembangunan konstruksi jembatan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami, dan menjelaskan cara penentuan lokasi jembatan,
jenis dan tipe konstruksi jembatan, bagian- bagian utama dari suatu konstruksi
jembatan, peraturan muatan serta perencanaannya.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. JICA, 1988, Bridge Engineering.
2. Arya Ajmani, 1977, Design of Steel Structures.
3. DJBM, 1970, Loading Specification for Highway Bridges, DPU.

MATA KULIAH Kode : JTS 305


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAJA I Memberikan pengetahuan mengenai sifat dan perilaku material baja dan
perencanaan bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar perencanaan bangunan
teknik sipil yang terbuat dari baja agar mampu merencanakan struktur kolom, balok
dan rangka baja.
Topik : Pengertian mengenai ilmu tentang mutu bahan baja, perencanaan batang
tarik, batang tekan, balok, perencanaan sambungan (paku keling, baut, las) untuk
tarik/tekan, momen konsol, perencanaan plat buhul, konstruksi baja untuk bangunan
atas (kuda-kuda baja), ikatan angin, gording, perletakan talang, konstruksi kaki
kolom dan bagian atas kolom. Setelah menyelesaikan mata kuliah ini mahasiswa
akan mampu merencanakan struktur kolom, balok dan rangka baja.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja yang
berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur baja.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami sifat dan perilaku material baja, perencanaan
konstruksi baja dan sambungannya untuk elemen struktur kolom, balok dan rangka
baja.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 70


Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Peraturan Perencanaan Bangunan Baja Indonesia, PPBBI, 1984.
2. Salmon, C.G., Struktur Baja, Terjemahan Wira.
3. Ir. A.P. Potma dan Ir. J.E De Vries, PT. Pradnya Paramita.
4. Konstruksi Baja, Teori, Perhitungan dan Pelaksanaaan.
5. Charles G. Salman, 1986, Struktur Baja: Disain dan Perilaku, Penerbit Erlangga.

MATA KULIAH Kode : JTS 406


SKS : (2-0)2
Prasyarat : FTS 023
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAJA II Memberikan pengetahuan tentang teori dan analisis struktur pada bangunan rekayasa
sipil yang terbuat dari baja.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami teori dan analisis struktur baja dan
mampu menerapkannya untuk memecahkan persoalan bangunan rekayasa sipil yang
terbuat dari baja.
Topik : Pengenalan dan pemilihan tipe konstruksi jembatan baja serta perencanaan
jembatan berdinding penuh, jembatan rangka baja, jembatan komposit, jembatan
gantung dan tiang ulir. Setelah menyelesaikan matakuliah ini mahasiswa akan dapat
memilih dan merencanakan berbagai jenis konstruksi jembatan baja.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja yang
berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja.
K4: Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur baja.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan mengidentifikasi tipe konstruksi jembatan baja
serta mampu merencanakan jembatan berdinding penuh, jembatan rangka baja,
jembatan komposit, jembatan gantung.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Arya-Ajmani, 1977, Design of Steel Structure.
2. George A.H., and W.S. Kinne, 1974, Steel Structures.
3. Bindra, S.P., 1977, Bridge Engineering.
4. Struick, Jembatan Baja (edisi terjemahan) Pradnya Paramita.
5. Margaret T. dan Gunawan S, Konstruksi Baja.
6. Peraturan Muatan untuk Jembatan Jalan Raya (PMUJR) 1970.
7. VOSB.
8. Pasaribu, P.M., Widjaja, I, dan Irsan, (Terjemahan) Rangka untuk Lalu Lintas
Jalan Raya, Univ. HKBP Nomensen, 1995.
9. Salmon, C.G., Struktur Baja (edisi terjemahan), Erlangga.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 71


MATA KULIAH Kode : JTS 704
SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 406
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAJA III Memberikan pengetahuan tentang teori dan analisis perencanaan struktur baja
dengan metode plastis.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami teori dan analisis perencanaan struktur
baja secara plastis dan mampu menerapkannya untuk memecahkan persoalan
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari baja.
Topik : Pengantar, konsep dasar desain plastis, daktilitas baja, beban batas. Analisis
plastis pada balok dan portal. Sendi plastis, metode mekanisme, perbandingan
analisis plastis dengan analisis elastis. Perencanaan baja secara plastis dan Load and
Resistance Factor Design (LRFD). Perencanaan sambungan baja dengan
pengelasan.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari struktur
baja yang berwawasan lingkungan.
K4 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari struktur baja.
K5 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur baja.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan struktur baja dengan metode
plastis dan Load and Resistance Factor Design (LRFD) untuk struktur balok dan
portal.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Beedle, L.S., 1958, Plastic Design of Steel Frames, John Wiley & Sons.

MATA KULIAH Kode : JTS 303


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BETON Memberikan pengetahuan mengenai sifat dan perilaku material komposit beton
BERTULANG I bertulang dan perencanaan bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton
bertulang.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar analisis dan
perencanaan balok dan pelat lantai dengan metode kekuatan batas (ultimate
strength design), dan menganalisis kolom dengan eksentrisitas kecil berdasarkan
Standar Peraturan yang berlaku.
Topik : Pengetahuan tentang mutu beton, sifat mekanis beton serta jenis-jenis
pembebanan. Pengenalan perencanaan beton secara elastis untuk konstruksi balok
dan kolom. Analisis dan perencanaan balok, pelat lantai dan kolom beton
bertulang dengan metode kekuatan batas. Perencanaan tulangan geser lentur dan
geser puntir untuk balok. Perencanaan kolom dengan eksentrisitas kecil dan
perencanaan tulangan geser kolom dengan berdasarkan Standar Peraturan yang
berlaku.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan
serta memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton
bertulang yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton bertulang.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur beton bertulang.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami sifat dan perilaku material beton bertulang,
perencanaan konstruksi beton bertulang untuk elemen struktur kolom, balok dan
pelat lantai dengan metode kekuatan batas.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 72


Pustaka :
1. Winter G., Nilson, A.H., 1993, Perencanaan Beton Bertulang, Pradnya
Paramita, Jakarta.
2. Park and Paulay,1975, Reinforced Concrete Structure, John Willey & Son.
3. Istimawan Dipohosudo,1994, Struktur Beton Bertulang.
4. SK-SNI T-15-1991.

MATA KULIAH Kode : JTS 404


SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 305
STRUKTUR BETON Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BERTULANG II Memberikan pengetahuan mengenai teori dan analisis struktur beton bertulang dan
mampu menerapkannya dalam perencanaan bangunan rekayasa sipil yang terbuat
dari beton bertulang.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami teori dan analisis dalam struktur
beton bertulang dan mampu menerapkannya untuk memecahkan persoalan dalam
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton bertulang.
Topik : Pengetahuan tentang peraturan muatan, konstruksi beton bertulang untuk
talang, tangga, pondasi, konstruksi jembatan beton bertulang dan lantai cendawan
serta aplikasi metode ultimit. Studi mengenai kekuatan, perilaku kehancuran,
perilaku retak, dan daktilitas. Desain struktur beton bertulang dengan penekanan
pada kolom dan pondasi. Perencanaan struktur beton bertulang akibat beban
geser.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan
serta memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton
bertulang yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton bertulang.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur beton bertulang.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan struktur tangga, pondasi,
konstruksi jembatan beton bertulang dan lantai cendawan dengan metoda ultimit.
Perencanaan struktur beton bertulang akibat beban geser, mekanisme kehancuran
dan daktilitas.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Park, R., et al, 1975, Reinforced Concrete Structure, John Willey & Sons.
2. Winter, G dan A.H. Nilson, 1993, Perencanaan Beton Bertulang, Pradnya
Paramita.
3. James G. Mac Gregor, 1997, Reinforced Concrete (Mechanic and Design),
Prentice-Hall.

MATA KULIAH Kode : JTS 703


SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 404
STRUKTUR BETON Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BERTULANG III Memberikan pengetahuan mengenai teori dan analisis perencanaan struktur beton
prategang dengan metode ultimit.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami teori, analisis dan desain balok beton
prategang dengan penampang persegi, penampang I dan penampang komposit.
Topik : Pengetahuan tentang prinsip-prinsip dasar beton prategang serta analisis
dan desain balok beton prategang (termasuk balok komposit) dengan metode
ultimit. Diperkenalkan jenis penguncian/angkur tendon, cara penegangan tipe
pratarik dan pasca tarik. Dipelajari kehilangan gaya prategang dan geser/bond pada
struktur terlentur.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton
prategang yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari beton prategang.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 73


K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur beton prategang.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan struktur balok beton prategang
(termasuk balok komposit) dengan metode ultimit.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Lin, T.Y., and N.H. Burns, 1981, Design of Prestressed Concrete Structure,
3th Ed. John Willey & Sons.
2. Naaman, A.E., 1982, Prestressed Concrete Analysis and Design Fundamentals,
McGraw-Hill.

MATA KULIAH Kode : JTS 306


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KAYU I Memberikan pengetahuan mengenai sifat dan perilaku material kayu dan
perencanaan bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari kayu.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami dasar-dasar perencanaan konstruksi
dari kayu, menyambung bagian-bagian elemen konstruksi dari kayu serta
merencanakan konstruksi kuda-kuda beserta alat sambungnya.
Topik :
Pengenalan kayu sebagai material konstruksi, jenis dan kelas kuat kayu serta jenis
alat sambung. Pengenalan elemen-elemen konstruksi dan cara menyambung serta
merencanakan: batang tarik, tekan, tunggal, ganda dan balok yang mengalami
lentur. Analisis dan perencanaan konstruksi kuda-kuda dari kayu.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan
serta memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari kayu
yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari kayu.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari struktur kayu.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami sifat dan perilaku material kayu, jenis dan kelas
kuat kayu serta jenis alat sambung. Metoda analisis dan perencanaan konstruksi
kuda-kuda kayu.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Suwarno, W., 1975, Konstruksi Kayu.
2. Breyer, 1988, Design of Wood Structure, McGraw Hill.
3. Garfunkel, 1981, Wood Engineering, Kendal Hunt Publishing.
4. Ditjen Cipta Karya, 1961, Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia.
5. Felix, YAP, 1964, Konstruksi Kayu, Penerbit Dhiwantara, Bandung.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 74


MATA KULIAH Kode : JTS 705
SKS : (2-0)2
Prasyarat : JTS 306
STRUKTUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KAYU II Memberikan pengetahuan mengenai analisis perencanaan balok tersusun dan
konstruksi jembatan dari kayu.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami analisis perencanaan balok tersusun
dan melakukan perhitungan konstruksi jembatan dari kayu.
Topik :
Analisis balok tersusun. Perhitungan balok tersusun dengan pasak dari kayu atau
plat kokot bulldog, balok tersusun dengan paku, balok berpenampang I & II dan
dengan papan badan masing-masing.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari konstruksi
kayu yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan pada sistem struktur
bangunan rekayasa sipil yang terbuat dari konstruksi kayu.
K4 : Mampu menerapkan dan menyesuaikan diri dengan perubahan dan
perkembangan pada bangunan rekayasa sipil dari konstruksi kayu.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan merencanakan konstruksi balok tersusun dan
sambungannya serta konstruksi jembatan dari kayu.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Suwarno, W., 1975, Konstruksi Kayu.
2. Ditjen Cipta Karya, 1961, Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia.
3. Felix, YAP, 1964, Konstruksi kayu, Penerbit Dhiwantara, Bandung.
4. DJBM, 1970, Loading Specification for Highway Bridges, DPU.

MATA KULIAH Kode : JTS 103


SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
TEKNOLOGI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAHAN Memberikan pengetahuan tentang sifat, karakteristik dan teknologi material
konstruksi yang lazim digunakan pada konstruksi sipil seperti beton, baja, kayu dan
struktur komposit.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami sifat dan perilaku material konstruksi yang meliputi
sifat fisika, kimia dan sifat mekanis material akibat beban kerja.
Topik : Memberikan pengetahuan tentang sifat, karakteristik dan teknologi
material konstruksi yang lazim digunakan pada konstruksi sipil seperti: bahan
pengikat hidrolis (semen Portland, kapur), agregat (alami dan sintetis), baja, kayu,
logam ringan, struktur komposit, tanah liat (bahan bangunan dibakar), cat, plastik,
dan lain-lain. Sifat material yang dipelajari meliputi sifat fisika, kimia dan mekanis
dari bahan-bahan tersebut. Juga dijelaskan tegangan dan regangan dalam material
akibat beban.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi sifat, perilaku bahan konstruksi dan perkembangan
teknologi material rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang teknologi
material konstruksi.
K4 : Mampu menerapkan dasar-dasar ilmu bahan konstruksi serta menyesuaikan
diri terhadap perubahan dan perkembangan teknologi material bangunan
rekayasa sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang material
bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami sifat dan perilaku material konstruksi meliputi sifat
fisika, kimia dan terutama sifat mekanis material dibawah pembebanan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 75


Pustaka :
1. American Society of Testing and Materials, 1994
2. Neville, A.M., Properties of Concrete, Pittman Publication, 3rd ed., 1981
3. Murdock, L.J., Brook, K.M., Concrete Materials and Practice, Edward Arnold,
5th ed., 1984
4. Smith-Andrews, 1989, Materials of Construction, 4 th Ed., McGraw-Hill
5. Mindess, S., dan Young, J.F., Concrete, Prentice Hall, 1981
6. Nugraha, P & Antoni, Teknologi Beton, 2007

MATA KULIAH Kode : JTS 507


SKS : (2-1)3
Prasyarat : JTS 103
TEKNOLOGI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BETON Memberikan pengetahuan tentang sifat dan perilaku mekanis dari beton dan baja
serta tata cara perencanaan, pelaksanaan dan perawatan konstruksi beton.
Disamping pengetahuan teori juga diberikan praktikum tentang pembuatan beton
serta pengujian beton dan baja.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami teori dan penerapan tentang tata cara
perencanaan, pelaksanaan dan perawatan konstruksi beton pada infrastruktur
bangunan sipil berdasarkan metoda perencanaan dan peraturan yang berlaku serta
memberikan pengetahuan tentang perkembangan teknologi beton sampai saat ini.
Aplikasi teknologi beton diberikan dalam bentuk praktikum perencanaan campuran
(mix design) dan pembuatan beton, serta uji tarik baja untuk memeriksa tegangan
luluh baja.
Topik : Memberikan pengetahuan tentang identifikasi sifat, karakteristik maupun
standar mutu bahan pembentuk beton. Perencanaan komposisi bahan campuran
beton (mix design). Sifat dan fungsi additive dan admixture. Karakteristik dan
perilaku beton segar dan beton yang telah mengeras. Sifat dan perilaku susut,
rangkak, dan daktilitas beton serta respon beton terhadap beban mekanis. Standar
dan tatacara pengujian beton, pengujian yang merusak (destructive) dan yang tidak
merusak (non-destructive). Permeabilitas, durabilitas dan kemampulayanan beton.
Jenis-jenis beton dengan tujuan dan fungsi khusus. Evaluasi kekuatan struktur
eksisting dan metoda asesmen. Melaksanakan praktikum yang meliputi:
perencanaan campuran (mix design) dan pembuatan beton, serta uji tarik baja.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi sifat, perilaku bahan konstruksi dan perkembangan
teknologi material rekayasa sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan di bidang teknologi
material konstruksi.
K4 : Mampu menerapkan dasar-dasar ilmu bahan konstruksi serta menyesuaikan
diri terhadap perubahan dan perkembangan teknologi material bangunan
rekayasa sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill di bidang material
konstruksi bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu mengetahui bahan-bahan pembentuk beton, memahami sifat
dan perilaku kimia dan mekanis beton dan baja tulangan dibawah pembebanan.
Perencanaan komposisi bahan campuran beton (mix design) serta standar dan
tatacara pengujian beton. Jenis-jenis beton dengan tujuan dan fungsi khusus.
Melaksanakan praktikum yang meliputi: perencanaan campuran (mix design) dan
pembuatan beton, serta uji tarik baja.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas, Praktikum dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Murdock, L.J., Brook, K.M., Concrete Materials and Practice, Edward Arnold,
5th ed., 1984.
2. Neville, A.M., Properties of Concrete, Pittman Publication, 3rd ed., 1981.
3. Forter, B.E., 1980, Admixture for Concrete ACI 212.1 R 63.
4. Mehta, P.K., Monteiro, P.J.M., Concrete Microstructure, Properties and
Materials, McGraw-Hill, 3rd ed., 1993.
5. Mindess, S., dan Young, J.F., Concrete, Prentice Hall, 1981.
6. Nugraha, P & Antoni, Teknologi Beton, 2007.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 76


MATA KULIAH Kode : JTS 801
SKS : (2-0)2
Prasyarat : Tidak ada
TEORI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
ELASTISITAS DAN Memberikan pengetahuan dan pengenalan kepada mahasiswa mengenai teori dasar
PLASTISITAS dan analisis perencanaan secara elastis dan plastis untuk struktur sederhana.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat mengetahui dan menjelaskan teori-teori dasar elastisitas dan
plastisitas serta dapat menganalisis persoalan-persoalan struktur sederhana baik
secara elastis maupun plastis.
Topik : Teori tegangan dan regangan media kontinyu, hubungan tegangan dan
regangannya, dan penggunaan hukum Hooke Geometri. Pengertian media
homogen, isotropis, dan anisotropis. Analisis tegangan dan regangan pada bidang
dan ruang. Teori elastis dua dan tiga dimensi dengan koordinat Kartesian. Konsep
tegangan pada koordinat polar. Pengantar teori plastisitas. Analisis plastis untuk
struktur sederhana.
Kompetensi yang diinginkan :
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill dalam hal perencanaan
khusus pada bangunan rekayasa sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami, menganalisis dan merencanakan struktur
sederhana dengan menggunakan konsep elastisitas dan plastisitas.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Timoshenko, S.P. dan J.N., Godier, 1984, Teori Elastisitas, Terjemahan,
Erlangga.
2. Shames, I.H. and F.A. Gozarelli, Elastic and Inelastic Stress Analysis, Prentice
Hall International Ed.
3. Beedle, L.S., 1958, Plastic Design of Steel Frames, John Wiley & Sons.

MATA KULIAH Kode : JTS 204


MEKANIKA SKS : 2
TANAH I Prasyarat : Tidak Ada
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Setelah mengikuti matakuliah ini mahasiswa diharapkan akan menguasai teori dan
penggunaan persoalan-persoalan interaksi tanah, dan dapat menerapkan prinsip
perhitungan mekanika tanah dalam rancangan rekayasa teknik sipil
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu menjelaskan karakteristik dasar dan sifat alamiah tanah, dan
mengaplikasikannya dalam problema praktis.
Topik : Pengertian umum tentang tanah tempat konstruksi di bangun, parameter
kepadatan tanah, batas-batas konsistensi tanah distribusi ukuran butiran, klasifikasi
tanah, pemadatan tanah, dan percobaan CBR.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J. E., (1986), Sifat-Sifat Fisis dan Geoteknik Tanah
(MekanikaTanah), (terjemahan) Hainim, J.K., Erlangga, Jakarta.
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta.
3. Hardiyatmo, H. C., (1992), Mekanika Tanah 1, PT. Gramedia Utama, Jakarta
4. Wesley, L.D., Mekanika Tanah, Cetakan ke 4, Badan Penerbit Pekerjaan
Umum, Jakarta, 1977

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 77


MATA KULIAH Kode : JTS 106
SKS : 2
GEOLOGI Prasyarat : Tidak Ada
REKAYASA Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memberikan pengetahuan mengenai jenis-
jenis batuan, dan lapisan-lapisan kulit bumi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan
secara keseluruhan tentang Geologi dan Rekayasa Geologi.
Topik : Struktur bumi, sistem dan sifat bantuan, statigrafi, dan hubungan geologi
dengan perencanaan bangunan sipil mulai dari survei, pelaksanaannya.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Mclean, A.C. and C.D. Gribble, (1978), Geology for Civil Engineering,
George Allen & Unwin, London.
2. Verhoef, P.N.W., (1992), Geologi untuk Teknik Sipil, (terjemahan),
Diraatmaja, E., Erlangga, Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 307


SKS : 2
MEKANIKA Prasyarat : JTS 204
TANAH II Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa agar dapat memecahkan masalah-
masalah tentang sifat-sifat mekanis tanah
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu mengetahui sifat-sifat fisik dan teknisdari tanah dan parameter-parameter
tanah yangdiperlukanuntuk perencanaan pondasi.
Topik : Mata kuliah ini merupakan lanjutan dari matakuliah Mekanika Tanah I,
mempelajari tentang cara menghitung kekuatan tanah, ditekankan pada masalah
yang berhubungan sifat-sifat mekanis tanah.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik ipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1986), Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah),
(terjemahan) Hainim, J.K., Erlangga, Jakarta
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta.
3. Dunn, I.S., dkk., (1992), Dasar-dasar Analisis Geoteknis, Penerbit Semarang
Press, Semarang.
4. Wesley, L.D., (1997), Mekanika Tanah, Badan Penerbit Pekerjaan Umum,
Jakarta

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 78


MATA KULIAH Kode : JTS 308
SKS : 1
PRAKTIKUM Prasyarat : JTS 204
MEKANIKA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
TANAH II Memberikan pengetahuan kepada mahasiswa agar dapat memecahkan masalah-
masalah tentang sifat-sifat mekanis tanah.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu memahami sifat-sifat fisik dan teknisdari tanah dan parameter-parameter
tanah baikmelaluipengetesan di lapangan maupunlaboratorium.
Topik : Praktikum Mekanika Tanah meliputi uji sifat fisis (kerapatan massa, batas
Atterberg, pembagian butir) dan sifat mekanis (geser langsung, kuat tekan tak
terkekang) serta penyusunan laporan teknik, mengenal penggunaan bahasa
Indonesia yang baik.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Laporan dan Ujian Lisan (Responsi)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ismail, M.A., (1995), Petunjuk Praktikum Mekanika Tanah dan Cara Menulis
Laporan, Fakultas Teknik Unsyiah Banda Aceh

MATA KULIAH Kode : JTS 408


SKS : 2
REKAYASA Prasyarat : JTS 204 dan JTS 307
PONDASI I Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang berbagai jenis daya dukung, sifat pondasi, dan
mampu menerapkannya dalam perencanaan pondasi untuk bangunan rekayasa
sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu menghitung dan merencanakan macam-macam pondasi dan konstruksi
penahan tanah.
Topik : Memberikan pengetahuan tentang berbagai kemampuan, sifat serta
perencanaan pondasi untuk bangunan teknik sipil, persyaratan pondasi langsung
dan kedalaman, variasi beban dan tekanan pada tanah, macam-macam pondasi
tiang, konstruksi turap, pondasi sumuran dan caisson, pendimensian konstruksi
pondasi langsung untuk bangunan umum.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1982), Foundation Analysis and Design, McGraw Hill Book
Co. N.Y
2. Jha, J. and S.K Sinha, (1995), Construction and Foundation Engineering,
Khanna Publishers, New Delhi.
3. Hardiyatmo, H.C (2001), Teknik Pondasi I, PT. Gramedia Pustaka Utama,
Jakarta.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 79


MATA KULIAH Kode : JTS 710
SKS : 2
GROUNDWATER & Prasyarat : JTS 307
SEEPAGE Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mahasiswa mengetahui definisi dan pengertian air tanah, parameter yang
mempengaruhi air tanah, kecepatan rembes aliran air tanah, contoh dan dasar-dasar
perhitungan debit aliran air tanah serta pemanfaatan hasil perhitungan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa mampu menjelaskan pengertian dan tujuan mempelajari air tanah
terkait dengan bangunan sipil, dapat melaksanakan perhitungan air tanah serta
dapat memanfaatkan hasil perhitungan untuk kepentingan bangunan sipil.
Topik : Cara menghitung/menggambar jaringan aliran, gaya rembesan dan piping,
phenomena kapiler, prinsip-prinsip drainase geohidrologi, Praktikum tentang aliran
air tanah.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1986), Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah),
(terjemahan) Hainim, J.K., Erlangga, Jakarta
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta.

MATA KULIAH Kode : FTS 711


SKS : 2
MEKANIKA Prasyarat : Tidak ada
BATUAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mempelajari sifat fisis dan mekanika bantuan, sejarah terbentuknya batuan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Dapat menjelaskan konsep dan menyelesaikan permasalahan-permasalahan dasar
sistem mekanika batuan secara terpadu.
Topik : Pengenalan jenis batuan, proses pelapukan batuan dan lapisan tanah
penutup.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Rai, M.A., (1988), Mekanika Batuan, ITB-Bandung
2. Farmer, I., (1983), Engineering Behaviour of Rock, Champman & hall,
London.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 80


MATA KULIAH Kode : JTS 708
SKS : 2
REKAYASA Prasyarat : JTS 408
PONDASI II Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang berbagai jenis daya dukung, sifat pondasi, dan
mampu menerapkannya dalam perencanaan pondasi untuk bangunan rekayasa sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu menghitung gaya lateral pada tiang pancang tegak, merencanakan pondasi
tiang pancang, pondasi sumuran, dan interpretasi hasil loading test.
Topik : Cara analisis data tanah, memperdalam cara pendimensian pondasi
dangkal, pondasi tiang pancang, dan pondasi dalam lainnya. Perhitungan settlement
dan kestabilan lereng.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1982), Foundation Analysis and Design, McGraw-Hill Book
Co., N.Y.
2. Jha, J. and S.K Sinha, (1995), Construction and Foundation Engineering,
Khanna Publishers, New Delhi.

MATA KULIAH Kode : FTS 709


SKS : 2
MEKANIKA Prasyarat : JTS 204 dan JTS 307
TANAH Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
LAPANGAN Memberi pengetahuan agar mahasiswa dapat menggunakan alat-alat pengukuran
kekuatan tanah di lapangan untuk mendapatkan parameter perencanaan pondasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Pada kuliah ini akan diberikan bahasan mengenai tujuan, prosedur test, pengolahan
data, parameter geoteknik yang diperoleh, dan interpretasi dari uji lapangan dan
laboratorium.
Topik : Cara-cara pengukuran sifat-sifat mekanis tanah di lapangan
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial & Praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Laporan dan Ujian Lisan (Responsi)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1986),Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah),
(terjemahan) Hainim, J.K., Erlangga, Jakarta
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 81


MATA KULIAH Kode : JTS 508
SKS : 2
PERENCANAAN Prasyarat : JTS 307 dan FTS 408
KONSTRUKSI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
GEOTEKNIK I Memberikan pengetahuan untuk dapat merencanakan jenis pondasi dangkal dan
menghitung stabilitas lereng.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu merencanakan konstruksi yangberhubungan dengan tanah
denganmenggunakan data-data geoteknik.
Topik : Tugas perencanaan konstruksi pondasi Dangkal; tapak, tugas perhitungan
yang berhubungan dengan stabilitas lereng beserta penggambaran konstruksi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Laporan dan Ujian Lisan (Responsi)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles,J.E.,(1986), Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah).
(terjemahan) Hainim,J.K., Erlangga, Jakarta.
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta.
3. Bowles, J.K., (1982),Foundation Analysis and Design, McGraw-Hill Book
Company, N.Y.
4. Jha, J. and S.K. Sinha, (1995), Construction and Foundation Engineering,
Khanna Publishers, New Delhi.
5. Hardiyatmo, H. C.,(1992),Teknik Pondasi I&II, PT. Gramedia Utama, Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 706


PERENCANAAN SKS : 3
KONSTRUKSI Prasyarat : JTS 307 dan JTS 408
GEOTEKNIK II Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan untuk dapat merencanakan jenis pondasi dalam.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu merencanakan pondasi dalam denganmenggunakan data-data geoteknik
Topik : Tugas perencanaan konstruksi pondasi Dalam; Tapak dan tiang pancang,
tugas perhitungan dan merancang
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas Laporan dan Ujian Lisan (Responsi)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles,J.E.,(1986), Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah).
(terjemahan) Hainim,J.K., Erlangga, Jakarta.
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah: Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta.
3. Bowles, J.K., (1982),Foundation Analysis and Design, McGraw-Hill Book
Company, N.Y.
4. Jha, J. and S.K. Sinha, (1995), Construction and Foundation Engineering,

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 82


Khanna Publishers, New Delhi.
MATA KULIAH Kode : JTS 733
KOMPUTASI SKS : 2
GEOTEKNIK Prasyarat : JTS 307 dan JTS 408
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Penggunaan Software untuk menyelesaikan persoalan/perhitungan Geoteknik
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu mengoperasikan software untuk menyelesaikan persoalan/perhitungan
Geoteknik
Topik : Pengaplikasian diantara Software berikut seperti Geo-Slope, Plaxis dan
Engineering Soil Properties Computer Program
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran dan Tugas
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J. E., 1992, Engineering Soil Properties Computer Program, Mc-
GrawHill Inc
2. Brinkgreve R. B.J and Vermeer P.A., 1998, Finite Element Code for Soil and
Rock Analysis, Plaxis V. 7
3. Slope/W, 1995, Users Guide, Geo-slope International Ltd, Canada
4. Geotechnical Software for The IBM-PC, 1997

MATA KULIAH Kode : JTS 805


PENGANTAR SKS : 2
DINAMIKA Prasyarat : Tidak ada
TANAH Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mempelajari perilaku peningkatan tekanan air pori pada lapisan pasir jenuh air akibat
getaran gempa yang mengakibatkan hilangnya kekuatan geser tanah
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Agar mahasiswa dapat mengetahui, mempelajari, dan memahami tentang fenomena
likuifaksi, pengertian dan proses terjadinya likuifaksi serta metode pencegahannya.
Topik : Penyebab likuifaksi serta cara pencegahannya
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Braja M. D., 1985, Soil Dynamic, Mc-GrawHill Inc
2. Kramer S.L, 1996, Geotechnical Earthquake Engineering, Prentice Hall. Inc

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 83


MATA KULIAH Kode : JTS 734
GEOINFORMATIK SKS : 2
Prasyarat : Tidak ada
Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memperkenalkan metode GIS untuk aplikasi
Geoteknik
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik : Memperkenalkan cara menentukan klasifikasi land cover untuk interpretasi
Geoteknis seperti mengenal dataran, lereng/landslides, patahan, sungai dan rawa
berserta Sistem informasi databasenya
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran dan Tugas
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Vincent, R. K., 1997, Geological and Environmental Remote Sensing, Prentice
Hall, New Jersey
2. Maded, E, (2001) Cartographic Design using ArcView GIS. Onword Press, New
York.

MATA KULIAH Kode : JTS 804


REKAYASA SKS : 2
PONDASI MESIN Prasyarat : Tidak ada
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mempelajari pengaruh getaran pada perencanaan pondasi
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mampu memahami dan mengerti sifat-sifat dinamis tanah dan mampu merencanakan
pondasi mesin
Topik : Mempelajari getaran-getaran elementer, teori ruang setengah elastis dan
pemecahan massa tergumpal dari pondasi yang bergetar
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Munirwansyah, Kumpulan materi kuliah dan summary literature DINAMIKA
TANAH, ITB, Bandung 1997.
2. Irsyam, M., dkk., Dinamika Tanah dan Fondasi Mesin, ITB, Bandung, 2008.
3. Shamsher Prakash, Foundation for machines; Analysis and Design, John Willey
and Sons, 1988.
4. Srinivansulu, P., Machine Foundations Engioneering Research Centre,
McGraw-Hill, New Delhi, 1977.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 84


MATA KULIAH Kode : JTS 707
STABILISASI DAN SKS : 2
PERKUATAN Prasyarat : JTS 307
TANAH Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberi pengetahuan agar mahasiswa dapat merencanakan perbaikan tanah melalui
stabilisasi mekanis dan kimia
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa mampu mengenal dan mengerti tujuan dan macam-macam metode
perbaikan tanah serta mengetahui penerapannya pada beberapa kasus.
Topik : Cara-cara memperbaiki kekuatan tanah melalui stabilisasi mekanis dan
kimia serta cara-cara penggunaan alat-alat pengukur kekuatan tanah seperti CBR dan
Triaxial
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Bowles, J.E., (1986), Sifat-sifat fisis dan geoteknik tanah (Mekanika Tanah),
(terjemahan) Hainim, J.K., Erlangga, Jakarta
2. Das, B.M., (1989), Mekanika Tanah : Prinsip-prinsip Rekayasa Geoteknik,
Erlangga, Jakarta
3. Ingles dan Marcelf, 1972 , SOIL STABILIZATION
4. Jha, J. and S.K Sinha, (1995), Construction and Foundation Engineering,
Khanna Publishers, New Delhi.
5. Soerodarsono dan Nakazawa, 1980, Mekanika Tanah dan Teknik Pondasi,
Penerbit Pradnya Paramita, Jakarta
6. Hasil-hasil penelitian/ karya tulis/ TGA Mahasiswa yang Berhubungan

MATA KULIAH Kode : JTS 203


SKS : 2 (2-0)
MEKANIKA Prasyarat : FTU
FLUIDA
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang konsep dan prinsip-prinsip dasar hidrostatika, sifat
aliran zat air, persamaan dalam aliran zat cair, serta pengaliran melalui lubang dan
peluap.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep dasar mekanika fluida untuk memecahkan
persoalan dan perencanaan hidraulik bangunan air.
Topik:
Sifat-sifat zat cair, hidrostatika, stabilitas benda terapung, zat cair dalam
kesetimbangan relatif, kinematika zat cair, persamaan Bernoulli, persamaan
momentum, dan aliran melalui lubang dan peluap.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menghitung aplikasi mekanika fluida dengan
parameter zat cair, hidrostatika, dan kinematika zat cair.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Triatmodjo, B. 1996. Hidraulika I. Beta Offset. Yogyakarta.
2. Chow, V.T. 1984. Hidraulika saluran terbuka. Erlangga. Jakarta.
3. Munson, et al. 1991. Fundamental of fluid mechanics. McGraw-Hill. New York.
4. Streeter, V.L., and Davis, 1975. Fluid mechanics, 6th Ed. McGraw-Hill. Tokyo.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 85


MATA KULIAH Kode : JTS 309
SKS : 3 (2-1)
HIDROLIKA Prasyarat : JTS 203
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai konsep hidraulika, aliran mantap dalam pipa dan
saluran terbuka, pemodelan hidraulika dan analisis dimensi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menerapkan konsep hidraulika berkaitan dengan
perencanaan jaringan pipa dan saluran terbuka.
Topik :
Prinsip dasar pengaliran dalam pipa dan saluran terbuka, aliran zat cair ideal, aliran
laminer dan turbulen, distribusi kecepatan dan rumus kecepatan aliran Chezy dan
Manning. Aliran mantap dalam pipa, aliran mantap pada saluran terbuka, aliran
kritik, sub dan super kritis, kehilangan tinggi tekan, backwater serta loncatan air,
serta analisis dimensi.
Praktikum :
Visualisasi aliran dalam saluran terbuka tanpa hambatan, aliran melalui ambang tipis
dan tebal, aliran melalui pintu sorong, dan aliran melalui curat. Hidrostatika,
buoyancy (pengapungan), dan pengukuran debit.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menghitung sistem perpipaan, dimensi saluran
terbuka, memprofil aliran dan anlisis dimensi.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran, Tutorialdan Praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test), Laporan dan
responsi praktikum.
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Triatmodjo, B. 1996. Hidraulika II. Beta Offset. Yogyakarta.
2. Chow, V.T. 1984. Hidraulika saluran terbuka. Penerbit Erlangga. Jakarta.
3. Sturm, T.W. 2001. Open channel hydraulics, 1st Ed, McGraw-Hill. Singapore.
4. Rangga Raju, K.G. 1986. Aliran melalui saluran terbuka. Erlangga. Jakarta.
5. Streeter, V.L., and Davis, 1975. Fluid mechanics, 6th Ed. McGraw-Hill. Tokyo.

MATA KULIAH Kode : JTS 402


SKS : 2 (2-0)
REKAYASA Prasyarat : JTS 302
HIDROLOGI
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberi pengetahuan mengenai konsep dasar hidrologi dan klimatologi untuk
memecahkan persoalan dan perencanaan dalam bidang pengembangan sumberdaya
air.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep hidrologi dan klimatologi untuk memecahkan
persoalan dan perencanaan dalam bidang sumberdaya air.
Topik :
Siklus hidrologi dan parameternya termasuk presipitasi, evapotranspirasi, limpasan,
infiltrasi, perkolasi dan sebagainya. Pengumpulan dan analisa data hidrologi beserta
estimasi kejadian termasuk magnitudenya. Korelasi hujan, limpasan, dan banjir.
Analisa frekuensi dalam perkiraan parameter hidrologi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menganalisa data curah hujan, analisa hubungan
hujan, limpasan dan banjir, hidrograf satuan dan distribusi probalibilitas data
hidrologi.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 86


Kepustakaan :
1. Triatmodjo, B. 2008. Hidrologi Terapan. Beta Offset. Yogyakarta.
2. ASCE. 1996. Hydrology handbook, 2nd Ed. ASCE. Virginia.
3. Chow, V.T. 1964. Hand book of applied hydrology. McGraw-Hill. New York.
4. Soemarto, C.D. 1999. Hidrologi Teknik. Erlangga. Jakarta.
5. Sri Harto, Br. 1993. Analisis Hidrologi. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
6. Viessman, W. et al. 1996. Introduction to hydrology. Harper Collins. New York.

MATA KULIAH Kode : JTS 501


SKS : 4 (4-0)
SISTEM IRIGASI Prasyarat : JTS 402 dan JTS 309
DAN BANGUNAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
AIR
Memberikan pengetahuan tentang sistem pengairan irigasi, bangunan utama irigasi
dan bangunan pelengkapnya, operasi dan pemeliharaan irigasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep sistem pengairan irigasi, bangunan utama,
kegiatan operasi dan pemeliharaan, serta analisis untuk perencanaan jaringan irigasi
dan bendung.
Topik:
Hubungan timbal balik antara tanah, air, dan tanaman, kebutuhan air tanaman,
modulus drainase, pengelolaan sistem irigasi, susunan daerah irigasi dan sistem
saluran, bangunan air antara lain: bendung tetap, bendung gerak, bangunan bagi,
bangunan ukur, berbagai macam bentuk saluran. Konstruksi dan bentuk bendung,
pemilihan tipe, dan stabilitasnya. Pengantar sistem operasi dan pemeliharaan irigasi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menghitung kebutuhan air tanaman, perencanaan
saluran irigasi, bangunan bendung dan bangunan pelengkapnya.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Ankum, P. 1991. Flow control in irrigation system. Delft: IHE Delft.
2. Chow, V.T. 1984. Hidraulika saluran terbuka. Penerbit Erlangga. Jakarta.
3. Dirjen Pengairan. 1986. Standar perencanaan irigasi. KP-01 s/d KP-07. Badan
Penerbit Pekerjaan Umum. Jakarta.
4. Leliavski, 1960. Irrigation and hydraulics design. Chapman & Hall. Singapore.
5. Soemarto, C.D. 1999. Hidrologi Teknik. Erlangga. Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 605


SKS : 2 (0-2)
PERENCANAAN Prasyarat : JTS 501
IRIGASI DAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BANGUNAN AIR
Memberikan pengetahuan tentang perencanaan sistem dan jaringan irigasi, serta
bangunan utama irigasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep dan analisis untuk perencanaan jaringan irigasi
dan bendung.
Topik :
Perencanaan meliputi analisis evapotranspirasi, hujan efektif, kebutuhan air tanaman,
curah hujan rancangan, debit banjir rancangan, desain jaringan irigasi, desain
bangunan utama: mercu pelimpah, peredam energi, bangunan penguras, intake
bendung, kantong lumpur, pembilas kantong lumpur, analisis stabilitas bendung dan
dinding penahan, serta gambar desain.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 87


pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menghitung kebutuhan air tanaman, perencanaan
saluran irigasi, bangunan bendung dan bangunan pelengkapnya.
Sifat Pengajaran :
Tutorial dan Belajar Mandiri
Sistim Penilaian:
Asistensi dan Laporan
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Ankum, P. 1991. Flow control in irrigation system. Delft: IHE Delft.
2. Dirjen Pengairan. 1986. Standar perencanaan irigasi. KP-01 s/d KP-07. Badan
Penerbit Pekerjaan Umum. Jakarta.
3. Leliavski, 1960. Irrigation and hydraulics design. Chapman & Hall. Singapore.
4. USBR. 1987. Design of small dams. 3rd Ed.US. Government Printing Office.
Washington, DC.

MATA KULIAH Kode : JTS 604


SKS : 2 (0-2)
REKAYASA Prasyarat : JTS 309
PELABUHAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dasar dan pengenalan bangunan rekayasa sipil di kawasan
pelabuhan, sehingga dapat mengetahui permasalahan yang timbul dalam rekayasa
pelabuhan serta cara pencegahannya.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep hidrolika pantai, gelombang dan analisa dalam
perencanaan pelabuhan.
Topik :
Uraian arti dan fungsi pelabuhan, ilmu pantai, pasang surut gelombang dan arus laut,
pemecah gelombang, dermaga dan fasilitasnya serta peralatan tambat, alat keruk dan
alat hisap sedimen di kolom pelabuhan, teknis bongkar muat, manajemen dan
ekonomi dalam pelabuhan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat memahami konsep hidrolika pantai, analisis gelombang dan
perencanaan pelabuhan.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Triatmojo, B. 1993. Pelabuhan I. Beta Offset. Yogyakarta.
2. Anonim. 1984. Shore protection manual, Vol I & II. CERC. Washington DC.
3. Quinn, A.D., 1972. Design and construction of port and marine structures.
McGraw-Hill. Singapore.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 88


MATA KULIAH Kode : JTS 602
SKS : 2 (0-2)
REKAYASA Prasyarat : -
LINGKUNGAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang sistem penyediaan air bersih dan pengelolaan air
limbah, penanganan limbah padat, pengenalan sistem drainase kota, limbah B3,
pengantar pengelolaan lingkungan (AMDAL).
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep rekayasa dan pengelolaan lingkungan dalam
perencanaan infrastruktur.
Topik :
Kualitas dan kuantitas air bersih dan air limbah, pengolahan air bersih dan
distribusi air bersih, sistem dan proses pengolahan air limbah, pengantar sistem
drainase kota, penanganan limpah padat, penanganan limbah B3, serta pengantar
pengelolaan lingkungan (AMDAL).
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat memahami konsep pengelolaan lingkungan dalam perencanaan
dan pembangunan infrastruktur.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. ASCE, 1959, Seepage treatment plant design, WPCF Manual. Virginia.
2. Linsley, R.K. dan Franzini, J.B., 1979, Water resources engineering, McGraw-
Hill. Aucland.
3. Tchobanoglous, G, dan Burton, F.L., 1991. Wastewater engineering. McGraw-
Hill. New York.
4. Perundang-undangan dan peraturan terkait dengan AMDAL

MATA KULIAH Kode : JTS 716


SKS : 2 (0-2)
DRAINASE Prasyarat : JTS 402 dan JTS 309
PERKOTAAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai metode dalam penanganan drainase, dan
mampu menerapkannya dalam perencanaan sistem drainase perkotaan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep dan sistem drainase dalam penanganan
genangan dan banjir di wilayah perkotaan.
Topik :
Sistem jaringan drainase perkotaan, daerah layanan, sistem pembuangan terpisah
atau kombinasi, buangan air hujan dan air kotor. Analisis hidrologis dan kapasitas
drainase, koefisien pengaliran, sistem saluran dan fasilitas drainase, termasuk:
gorong-gorong, pintu air, penampungan sementara, dan sistem pompa. Operasional
dan pemeliharaan sistem drainase kota.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat memahami konsep perencanaan dan pengelolaan sistem drainase
perkotaan dan analisis pendukungnya.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 89
Kepustakaan :
1. Anonim, 1977, Drainage principles and application. ILRI. The Nederlands.
2. Suripin, 2004, Sistem drainase perkotaan yang berkelanjutan, Andi,
Yogyakarta.
3. CIRIA, 2007. The SUDS manual. CIRIA C697, London.
4. Butler and Davies, 2004. Urban drainage.Taylor and Francis. London.

MATA KULIAH Kode : JTS 713


SKS : 3 (1-2)
HIDROLIKA Prasyarat : JTS 309
KOMPUTASI
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenaialiran melalui saluran terbuka, pemodelan fisik
dan numerik, serta praktikum bathimetri dan hidrometri.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep hidrolika pada aliran terbuka dan dapat
menganalisa hidrolika aliran baik dengan model fisik ataupun numerik.
Topik :
Pembagian tipe aliran, energi spesifik, anlisis profil muka air, pemodelan fisik
sungai dan pantai, dasar-dasar pemrograman untuk proses perhitungan iterasi,
penggunaan Fortran dalam komputasi numerik, pengenalan software Epanet, HEC-
RAS dan Sobek dalam analisis hidrolika.
Praktikum :
Praktikum laboratorium, pengukuran hidrometri dan bathimetri sungai dan/atau
pantai, penggunaan software Fortran, Epanet, HEC-RAS, Sobek.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat menggunakan software dalam analisa hidrolika aliran.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran,Tutorial, dan Praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Chow, V.T. 1984. Hidraulika saluran terbuka. Penerbit Erlangga. Jakarta.
2. Triatmodjo, B. 1996. Hidraulika II. Beta Offset. Yogyakarta.
3. Sturm, T.W. 2001. Open channel hydraulics, 1st Ed, McGraw-Hill. Singapore.
4. Boiten, W., 2000, Hydrometry, A.A. Balkema. The Netherlands.
5. Jansen (ed). 1979, Principles of river engineering. Pitman Publ. London.
6. Koutitas, C.G. 1983. Elements of computational hydraulics. London: Pentech
Press.
7. Manual software Fortran, Epanet, HEC-RAS, Sobek.

MATA KULIAH Kode : JTS 714


SKS : 2 (0-2)
REKAYASA SUNGAI Prasyarat : JTS 402 dan JTS 309
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai analisis pada rekayasa sungai serta mampu
menerapkannya untuk perencanaan bangunan persungaian.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep hidrolika sungai, sistem dan rencana
pengembangan daerah aliran sungai.
Topik :
Konsep dan karakteristik, morfologi sungai, hidrometri dan sedimen sungai,
rencana perbaikan dan pengaturan sungai, teknologi perbaikan alur sungai, sifat-
sifat sungai dan proses fluvial yang meliputi elemen hidrologi, hidrolika sungai,
transportasi sedimen dan morfologi sungai.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 90


serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat memahami sifat-sifat sungai dan proses fluvial yang meliputi
elemen hidrologi dan hidrolika sungai.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Boiten, W., 2000, Hydrometry, A.A. Balkema. The Netherlands.
2. Chow, V.T. 1984. Hidraulika saluran terbuka. Penerbit Erlangga. Jakarta.
3. Jansen (ed). 1979, Principles of river engineering. Pitman Publ. London.
4. Shaw.E.M, 1994. Hydrology in practice. Chapman and Hill. London.
5. Sosrodarsono, S. dan Tominaga, M. 1985. Perbaikan dan pengaturan sungai.
Pradya Paramita. Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 715


SKS : 2 (0-2)
PENGEMBANGAN Prasyarat : JTS 402
SUMBERDAYA AIR
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang pengembangan dan pengelolaan sumberdaya air
secara berkelanjutan, terpadu dan berwawasan lingkungan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami konsep pengembangan sumberdaya air sesuai dengan
peraturan dan perundang-undangan yang berlaku.
Topik :
Pemahaman konsep sistem hidrologi dalam pengembangan sumber daya air,
perundang-undangan dalam PSDA, pengenalan waduk dan bendungan, dasar
ekonomi teknik untuk PSDA, pengurangan resiko kerugian banjir, dan pengelolaan
sumber daya air.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat memahami konsep pengembangan dan pengelolaan sumberdaya
air serta semua faktor pendukungnya.
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Kuiper, E., 1987, Water resources development, Butterworth. London.
2. Goodman, A.S. 1984, Principles of water resources planning, Prentice Hall.
New Jersey.
3. Linsley, R.K. dan Franzini, J.B., 1979, Water resources engineering, McGraw-
Hill. Aucland.
4. May, L.W., 1992, Hydrosystem, engineering and management. McGraw Hill
Book Company. New York.
5. USBR. 1987. Design of small dams. 3rd Ed. US. Government Printing Office.
Washington, DC.
6. Kodoatie, R.J., R. Syarief, 2008, Pengelolaan sumberdaya air terpadu, Andi,
Yogyakarta.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 91


MATA KULIAH Kode : JTS 718
SKS : 2 (0-2)
REKAYASA PANTAI Prasyarat : JTS 604
DAN RAWA
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai analisadalam rekayasa pantai dan rawa serta
mampu menerapkannya dalam perancangan pantai dan rawa.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :

Topik :
Makna dan ruang lingkup teknik pantai, persamaan dan sifat-sifat gelombang,
refraksi, difraksi dan refleksi gelombang, fluktuasi muka air laut, gelombang angin,
longshore transport, perencanaan bangunan pantai: tembok laut, pelindung tebing
pantai, pemecah gelombang, groin dan jetty.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :

Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Anonim. 1984. Shore protection manual, Vol I & II. CERC. Washington DC.
2. Horikawa, K, 1978, Introduction to coastal engineering, University of Tokyo
Press. Tokyo.
3. Nur Yuwono, 1989, Teknik pantai. FT UGM. Yogyakarta.
4. Shibayama, T., 1991 Coastal processes, AIT, Thailand.
5. Triatmojo, B., 1999, Teknik pantai, Beta Offset, Yogyakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 717


SKS : 2 (0-2)
HIDROLOGI Prasyarat : JTS 402
TERAPAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai penelusuran aliran melalui sungai dan waduk,
hidrologi air tanah, hidrologi pantai, dan model hidrologi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Analisis lanjut mengenal distribusi curah hujan, analisis sistem jaringan hidrologis,
penelusuran aliran metode Muskingum dan penelusuran banjir melalui waduk,
hidrologi air tanah, hidrologi daerah pantai, pemodelan numeric dalam hidrologi,
dan simulasi hidrologi.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Linsley, Ray K., Max A. Kohler, Joseph L. H. Paulhus, 1986, Hidrologi untuk
insinyur,terjemahan Yandi Hermawan, Erlangga, Jakarta.
2. Soemarto, C.D. 1999. Hidrologi Teknik. Erlangga. Jakarta.
3. Viessman, W. et al. 1996. Introduction to hydrology. HarperCollins. New York.
4. Chow, V.T., D.R. Maidment, L.W. Mays, 1988, Applied hydrology, McGraw-
Hill. Singapore.
5. Gupta, R.S., 2001, Hydrology and hydraulic system, Waveland Press.
6. Wanielista, P.M., 1990, Hydrology and water quantity control, Wiley.
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 92
MATA KULIAH Kode : JTS 735
SKS : 2 (0-2)
TRANSPORTASI Prasyarat : JTS 309
SEDIMEN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan tentang prinsip, karakteristik dan proses pengangkutan
sedimen di sungai, sedimentasi dan erosi lahan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Pengertian sedimen; klasifikasi pengangkutan Sedimen; dimensi dan satuan; aliran
air dan gerakan sedimen; mekanisme angkutan sedimen; kesimbangan aliran
sedimen; teori gaya geser dan teori regime; teori pengangkutan sedimen; aliran
debris; pengendalian gerusan dan erosi lahan dan kehilangan tanah; kajian kasus
proyek yang berkaitan dengan sedimentasi.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Chay Asdak, 1995, Hidrologi dan pengelolaan DAS, UGM Press, Yogyakarta.
2. Einstein, A.H. 1959.Sediment transport.
3. Soemarto, C.D. 1999. Hidrologi Teknik. Erlangga. Jakarta.
4. Strand, R.I., Pemberton, E.I., 1982, Reservoir sendimentation. USBR.
Colorado.
5. Yalin, 1980. Sediment transport. McGraw-Hill. New York.

MATA KULIAH Kode : JTS 736


SKS : 2 (1-1)
PERENCANAAN Prasyarat : JTS 604
PELABUHAN
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dan pemahaman dalam perencanaanfasilitas pelabuhan
dan dermaga, analisa sistem pengelolaan pelabuhan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Uraian arti dan fungsi pelabuhan, ilmu kelautan, pasang surut gelombang dan arus
laut, pemecah gelombang, dermaga dan fasilitasnya serta peralatan tambat, alat
keruk dan alat hisap sedimen di kolom pelabuhan, teknis bongkar muat,
manajemen dan ekonomi dalam pelabuhan.
Kompetensi yang diinginkan :
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4: Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Anonim. 1984. Shore protection manual, Vol I & II. CERC. Washington DC.
2. Nur Yuwono, 1989, Teknik pantai. FT UGM. Yogyakarta.
3. Shibayama, T., 1991 Coastal processes, AIT, Thailand.
4. Triatmojo, B. 1993. Pelabuhan I. Beta Offset. Yogyakarta.
5. Quinn, A.D., 1972. Design and construction of port and marine structures.
McGraw-Hill. Singapore.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 93


MATA KULIAH Kode : JTS 806
SKS : 2 (2-0)
BANGUNAN Prasyarat : JTS 402
TENAGA AIR
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memperkenalkan konsep tenaga air untuk pembangkit energi listrik dan
merencanakan sistem konstruksi pembangkit listrik tenaga air.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Analisis hidrologis untuk debit pembangkitan, pembagian tingkatan bangunan
tenaga air, layout sistem PLTA, elemen bangunan sipil pada PLTA, tenaga yang
dibangkitkan, perencanaan conduit dan pipa pesat, surge tank, dan turbin hidrolis,
pemilihan turbin dan komponen elektrikal lainnya.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Anonim. 1980. Handbook of hydroelectric engineering, McGraw-Hill.
London.
2. Arismunandar, A. dan S., Kuwahara, 1975, Teknik tenaga listrik. Pradnya
Paramita. Jakarta.
3. Kuiper, E., 1987, Water resources development, Butterworth. London.
4. Linsley, R.K. dan Franzini, J.B., 1979, Water resources engineering,
McGraw-Hill. Aucland.

MATA KULIAH Kode : JTS 807


SKS : 2 (2-0)
REKAYASA SISTEM Prasyarat : JTS 402 dan JTS 309
AIR BERSIH
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai sistem penyediaan air bersih
dan analisa sistem jaringan distribusi air bersih.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Analisa kualitas dan kuantitas air bersih, analisis kebutuhan ar bersih (DMI), sistem
pengolahan air bersih, pengolahan pendahuluan, metode-metode dalam pengolahan
air bersih, bangunan reservoir, pompa dan menara air, sistem distribusi air bersih,
perencaaan jaringan perpipaan, dan operasional dan pemeliharaan sistem air bersih.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :
1. Anonim, 2007, Permen PU nomor 18 tentang sistem penyediaan air minum.
2. Gray, N.F., 2008. Drinking water quality. Cambridge University Press.
3. Trifunovic, N, 2006, Introduction to urban water distribution, A.A. Balkema,
Taylor&Francis Group, London.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 94


MATA KULIAH Kode : JTS 808
SKS : 2 (2-0)
HIDROLOGI Prasyarat : JTS 402
AIR TANAH
Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan mengenai konsep hidrologi air tanah, pencemaran air
tanah, dan analisa pendugaan potensi air tanah.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Topik :
Analisis lanjut mengenai hidrologi air tanah, aliran air tanah steady searah, aliran
air tanah steady radial, aliran air tanah tidak steady, hidrograf air tanah, pemodelan
numeric dan simulasi hidrologi air tanah, analisa dan survey pendugaan potensi air
tanah.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang T. Sipil.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci- engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Sifat Pengajaran :
Pengajaran dan Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Kepustakaan :

MATA KULIAH Kode : JTS 207


SKS :2
SISTEM Prasyarat : Tidak ada
TRANSPORTASI Tujuan Instruksional Umum (TIU) : Memberi pengetahuan mengenai konsep
dasar sistem transportasi secara umum untuk memecahkan persoalan transportasi
dan perencanaan dalam bidang transportasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Mahasiswa dapat memahami konsep dasar
sistem transportasi mulai dari sejarah dan perkembangan transportasi terkini untuk
memecahkan masalah dan perencanaan dalam bidang transportasi
Topik : Memberikan pengetahuan tentang sejarah dan perkembangan transportasi,
faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya transportasi, komponen-komponennya,
peran transportasi dalam masyarakat, serta tenaga penggerak transportasi. Melalui
konsep biaya transportasi, pengenalan sistem keseimbangan pasar dan kebutuhan
transportasi, mahasiswa diperkenalkan tata cara perencanaan transportasi beserta
sistem jaringan model-model kebutuhan transportasi dengan perencanaan terminal.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan transportasi dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik
transportasi.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami permasalahan transportasi dengan dengan berbagai
moda yang ada serta jaringan yang ada dan pengembangnannya, dan diikuti sistem
perencanaan transportasi perkotaan dan antar kota.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Morlok, E.K., 1985, Instroduction to Transportation Engineering and Planning,
McGraw-Hill.
2. Khisty, C.J., 1990, Transportation Engineering an Introduction, Prentice-hall.
3. Warpani S., 1994, Merencanakan Sistem Pengangkutan, ITB, Bandung.
4. Banks H.J, 2004. Introduction to Transportation Engineering.
5. Papacostas S.C & prevedourus P.D, 2005. Transportation Engineering and
Planning.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 95


MATA KULIAH Kode : JTS 310
SKS :2
Prasyarat : JTS 207
REKAYASA LALU Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
LINTAS I Memberi pengetahuan mengenai konsep dasar rekayasa dan manajemen lalu lintas
serta untuk memecahkan persoalan lalu lintas di perkotaan dan antar kota.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami permasalahan dalam rekayasa lalu lintas mulai dari
aspek pemakai jalan dan kelengkapannya.
Topik : Unsur-unsur yang terlibat dalam lalu lintas, Prinsip-prinsip volume lalu
lintas, kecepatan, kepadatan, arus lalulintas, gerak kenderaan pada persimpangan dan
teori persimpangan sebidang, tingkat pelayanan jalan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami permasalahan lalu lintas dengan tiga karakteristik
utama yaitu volume, kecepatan, dan kepadatan, serta kinerja jalan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Anonim, 1997. Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI).
2. Anonim, 2000. US Highway Capacity Manual (US HCM).
3. ITE, 1999. Traffic Engineering Handbook.
4. Roess P Roger et al, 2004. Traffic Engineering, Third Edition, Pearson Prentice
Hall.
5. May D.A, 1990, Traffic Flow Fundamentals, Prentice Hall.
6. Gerber J.N dan Hoel A.L, 2002, Traffic and Highway Engineering, Third
Edition, Brooks/cole
7. Buchari RA dan Sofyan M.S,2004. Rekayasa Lalu Lintas I.

MATA KULIAH Kode : JTS 407


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
GEOMETRIK Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
JALAN RAYA Memberikan pengetahuan agar peserta didik memahami dan menguasai dasar pengetahuan
untuk dapat merencanakan geometrik jalan dan menghitung volume pekerjaan tanah dan
bahan perkerasan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai parameter perencanaan geomrtik jalan
raya dan merencanakan geometrik jalan dalam berbagai medan sehingga pengandara
aman dan nyaman.
Topik : Kriteria perencanaan, jarak pandangan, gesekan dan superelevasi, alinyemen
horizontal, alinyemen vertikal, penampang melintang dan drainase jalan,
perencanaan tikungan, pelebaran dan jarak pandangan bebas pada tikungan,
perencanaan simpang sebidang dan simpang susun.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu merencanakan geometrik jalan raya dengan standar yang telah
ditentukan sesuai dengan kecepatan rencana.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Direktorat Jenderal Bina Marga, Geometrik Jalan Perkotaan RSNI T-14-2004.
2. Direktorat Jenderal Bina Marga, Tata cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar
, 1997.
3. Sukirman, Silvia , Dasar-dasar Perencanaan Geometrik Jalan Raya, Nova,
Bandung, 1994.
4. Clarkson H. Oglesby dan R. Gary Hicks, Teknik Jalan Raya , Erlangga, 1988.
5. Sherley L. Hendarsin, Perencanaan Teknik Jalan Raya Polban, 2008.
6. Hamirhan Saodang, Konstruksi Jalan Raya, Buku I Geometrik jalan Nova,
2004.
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 96
MATA KULIAH Kode : JTS 503
SKS :2
Prasyarat : -
REKAYASA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BAHAN DAN Memberikan pengetahuan agar peserta didik memahami dan menguasai pengetahuan
PERKERASAN tentang Bahan untuk perkerasan jalan dan lapangan terbang serta dapat
Jalan merencanakan konstruksi perkerasan jalan dan runway bandara.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai permasalahan tentang bahan yang
digunakan untuk perkerasan jalan raya dan bandara serta dapat merencanakan
konstruksi jalan dalam berbagai kondisi tanah dasar.
Topik : Detail penyebaran tegangan/tekanan gandar, faktor-faktor yang
mempengaruhi perancangan, jenis jenis perkerasan jalan dan perkerasan runway
bandara dan perhitungan, metode empiris dan analitis dalam perancangan jalan,
serta karakteristik bahan yang digunakan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan jalan raya dan rekayasa bahan.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan kontruksi dan material
jalan raya dan Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu merencanakan perkerasan jalan raya dengan standar yang telah
ditentukan sesuai dengan beban gandar.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Modul Kuliah , Rekayasa Bahan dan Tebal Perkerasan Jalan Bidang
Transportasi FT Unsyiah.
2. Direktorat Jenderal Bina Marga, Perencanaan Perkerasan Lentur Jalan Raya ,
1997.
3. Sukirman, Silvia , Perencanaan Perkerasan Lentur Jalan Raya, Nova, Bandung,
1994.
4. Huang H Yang, 2004, Pavement Analysis and Design 2nd Edition, Pearson,
Prentice Hall.
5. Papagianakis A.T dan Masad E.A, 2008, Pavement Design and Material, John
Wiley and Son.
6. Anonim, 1993, AASTHO Guide For Design of Pavement Structures, AASTHO.
7. Gerber J.N dan Hoel A.L, 2002, Traffic and Highway Engineering, Third
Edition, Brooks/cole

MATA KULIAH Kode : JTS 502


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
PERENCANAA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
DAN PENGUJIAN Memberikan pengetahuan agar peserta didik mampu merencanakan geometrik jalan
MATERIAL dan menghitung volume pekerjaan tanah dan bahan perkerasan melalui perancangan
JALAN dan praktikum di laboratorium.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai perencanaan geomrtik jalan raya dan
menguji bahan yang akan digunakan dalam perencanaan jalan.
Topik : Tugas rancangan geometrik jalan, garis countur dan trase jalan, alinyemen
horizontal dan vertikal, penampang melintang serta volume galian dan timbunan.
Melakukan praktikum bahan dan job mix formula untuk perkerasan jalan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan jalan raya dan rekayasa bahan.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan kontruksi dan material
jalan raya dan Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu merencanakan geometrik jalan raya dengan standar yang telah
ditentukan sesuai dengan kecepatan rencana, dan memahami proses pengujian
material di laboratorium.
Sifat Pengajaran : Rancangan dan praktikum di laboratorium
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan asistensi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Direktorat Jenderal Bina Marga, Geometrik Jalan Perkotaan RSNI T-14-2004.
2. Direktorat Jenderal Bina Marga, Tata cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 97
,1997.
3. Sukirman, Silvia , Dasar-dasar Perencanaan Geometrik Jalan Raya, Nova,
Bandung, 1994.
4. Clarkson H. Oglesby dan R. Gary Hicks, Teknik Jalan Raya , Erlangga, 1988.
5. Sherley L. Hendarsin, Perencanaan Teknik Jalan Raya Polban, 2008.
6. Hamirhan Saodang, Konstruksi Jalan Raya, Buku I Geometrik jalan Nova,
2004.

MATA KULIAH Kode : JTS 603


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
REKAYASA JALUR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan teknis perencanaan pada moda transportasi darat, rel, udara
dan laut.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) : Setelah menyelesaikan matakuliah ini
mahasiswa akan dapat merencanakan perhitungan teknis konstruksi jalan raya, jalan
rel, lapangan terbang dan pelabuhan laut meliputi traffic analisis, geometrik, metoda
yang digunakan, dan evaluasi.
Topik : Ketentuan teknis dan parameter perencanaan Geometrik jalan raya dan rel,
serta geometrik pada landing area, struktur jalan raya, rel, udara dan laut.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas jalur dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas jalur dalam
Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu merencanakan geometrik jalan raya, rel, udara dan laut dengan
standar yang telah ditentukan sesuai.
Sifat Pengajaran : Tutorial dan tugas
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, midtest, final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Direktorat Jenderal Bina Marga, Geometrik Jalan Perkotaan RSNI T-14-2004.
2. Direktorat Jenderal Bina Marga, Tata cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar
, 1997.
3. Ir. Rachmadi,M.Sc, Rekayasa Jalan Rel, 2001
4. J.S Mundrey, Railway TrackEngineering , MCGraw Hill, 2000
5. Aerodrome Annex 14 Aerodrome Physical Characteristic, 2000
6. Wells Young Airport Planning and Management,,; 2000
7. Tamin, OZ., 2000, Perencanaan dan Pemodelan Transportasi, ITB, Bandung.
8. Hensher, D.A., Button, K.J., 2008, Handbook of Transport Modeling. Elsevier,
Amsterdam.

MATA KULIAH Kode : JTS 721


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
PENGANTAR Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
EKONOMI Memberi pengetahuan agar mahasiswa dapat menganalisis secara ekonomi kelayakan
TRANSPORTASI pembangunan infrastruktur transportasi dan mahasiswa mengetahui sistem
manajemen pemeliharaan infrastruktur tersebut.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai tentang pentingnya pengembangan
infrastruktur transportasi sesuai kebutuhan dan menganalisis kelayakan
pengembangan tersebut secara finansial ekonomi.
Topik : Ekonomi transportasi, nilai bunga, kajian kelayakan proyek transportasi,
berdasarkan prinsip dasar penilaian kelayakan dengan indicator ekonomi seperti
benefit cost ratio, net present value, internal rate of return, dan break even point, serta
indicator ekonomi lainnya
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan ekonomi transportasi dalam Rekayasa
Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan infrastruktur dari segi
kelayakan ekonomi dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Dalam matakuliah ini akan diarahkan untuk mengetahui analisis finansial, ekonomi,
vehicle operation cost, manajemen transportasi
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, Midtest, dan Final)

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 98


Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Andojo Wurhabto, Ph.D Ekonomi Rekayasa, ITB, 2000.
2. William F. Sharpe, Investasi , Indeks, 1995.
3. SNI, Biaya Operasional Kendaraan, 2000.
4. Anonim, 1999, A. Comparative approach to evaluation of Transportation
Infrastructure Development, JSCE, SCJ and United Nations University, Japan.
5. Anonim, 1999.
6. Leland, T.B., and Tarquin, A., 1989, Engineering Economy, McGraw-Hill.
7. Park, C.S, 2002, Engineering Economics, 3 rd edition, Pearson Education
International New Jersey.
8. Simon, P., 2003, Statistical and Econometric Methods for Transportation,
Washington.Guidlines for The Evaluation of Road Investment Projects, Study
Group on Road Investment Evaluation, Japan Research Institute, Tokyo.
9. Banister. D dan Berechman. J., 2000, Transport Invesment and Economic
Development, Univ. Collage London Press.
10. Varian, H. 1992, Microeconomic Analysis, 3rd Ed, Norton & Company.
11. Varian, H. 1999, Intermediate Microeconomics: A Modern Approach, 5 th Ed.
Norton & Company.
12. Small, K.A., and Verhoef, E.T., 2007, The Economics of Urban Transportation,
2nd Ed. Routledge

MATA KULIAH Kode : JTS 720


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
ANALISA SISTEM Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
TRANSPORTASI Memberikan pengetahuan agar peserta didik mampu menganalisis serta
merencanakan suatu sistem transportasi terutama untuk perkotaan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai perencanaan dan analisis sistem
transportasi yang berkembang sesuai dengan pertumbuhan dan tata guna lahan
Topik : Dalam matakuliah ini diberikan perngetahuan mengenai analisis jaringan
yang tercakup di dalamnya simpul dan busur; teori flow, Diteruskan dengan
pengetahuan analisis terhadap faktor-faktor yang mempengaruhi sistem transportasi;
kebisingan dan polusi, dan diakhiri dengan sistem perencanaan dan permodelan
trasportasi untuk perkotaan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami dan menganalisis sistem transportasi dan
memodelkan pergerakan antar wilayah berdasarkan kegiatan dan jaringan serta
tataguna lahan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, Midtest, dan Final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Vuchic, V.R., 2002, Urban Transit System and Technology, Prentice-Hall.
2. Tamin, Z.O., 2008, Perencanaan, Permodelan Transportasi dan Rekayasa
Transportasi, Departemen Teknik Sipil, Institut Teknologi Bandung, Bandung.
3. Garber J.N, dan Hoel A.L, 2002, Traffic and Highway Engineering, Third Ed.
Brooks/cole.
4. Banks, J.H., 2002, Introduction To Transportation Engineering, 2 nd edition,
Mc.Graw Hill, Singapore.
5. Khisty, C.J., 2006, Dasar-dasar Rekayasa Transportasi Jilid I dan Jilid II,
Erlangga.
6. Meyer, D.M., dan E.J. Miler, Urban Transport Planning, McGraw Hill, Boston.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 99


MATA KULIAH Kode : JTS 722
SKS :2
Prasyarat : JTS 310
Aplikasi Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PERALATAN Memberi pengetahuan agar mahasiswa dapat merencanakan konstruksi dan
REKAYASA mengaplikasikan peralatan yang dipakai dalam proyek jalan raya dan pekerjaan
TRANSPORTASI yang berhubungan dengan konstruksi sipil lainnya.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai aplikasi peralatan rekayasa transportasi
dalam perencanaan infrastruktur (geometrik jalan raya dan penggunaan material
dalam peremcanaan konstruksi infrastruktur (jalan).
Topik : Tugas rancangan perkerasan jalan, aplikasi kekuatan tanah dasar (CBR),
faktor lingkungan, kekuatan relatif material yang digunakan dan perhitungan volume
material dan biaya pembangunan konstruksi.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu merencanakan tebal perkerasan jalan raya dan perhitungan
peralatan yang digunakan sehingga diketahui biaya pembangunan jalan tersebut.
Sifat Pengajaran : Rancangan dan pelaporan
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Responsi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Modul Kuliah , Rekayasa Bahan dan Tebal Perkerasan Jalan Bidang
Transportasi FT Unsyiah.
2. Direktorat Jenderal Bina Marga, Perencanaan Perkerasan Lentur Jalan Raya ,
1997.
3. Sukirman, Silvia , Perencanaan Perkerasan Lentur Jalan Raya, Nova, Bandung,
1994.

MATA KULIAH Kode : JTS 723


SKS : (2-1)
Prasyarat : JTS 310
REKAYASA LALU Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
LINTAS II Memberikan pengetahuan agar peserta didik mampu menganalisis permasalah lalu
lintas di perkotaan, dengan volume lalu lintas yang tinggi dan kapasitas jalan
terbatas, serta dapat mengetahui kinerja ruas jalan atau persimpangan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Setelah menyelesaikan mata kuliah ini, diharapkan mahasiswa telah mengerti dasar-
dasar pengetahuan tentang lingkup kajian rekayasa lalu lintas seperti karakteristik
aliran lalu lintas, pengoperasian lalu lintas, dan metode analisis dan konsiderasi
desain untuk permasalahan permasalahan teknik lalu lintas dengan menggunakan
metode MKJI 1997 dan HCM 2000 serta mampu memberi solusi terhadap
pemasalahan lalu lintas.
Topik : Analisis kinerja ruas jalan, kinerja persimpangan baik persimpangan tanpa
sinyal maupun bersinyal, persimpangan dengan bundaran atau jalinan.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu megevaluasi kinerja ruas jalan atau persimpangan serta dampak
lalu lintas akibat pembangunan fasilitas atau perubahan tata guna lahan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, midtest, dan final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Anonim, 1997. Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI)
2. Anonim, 2000. US Highway Capacity Manual (US HCM)
3. Garber J. N., dan Hoel A.L., 2002 Traffic & Highway Engineering, third Ed.
Brooks/cole. University Of Virginia.
4. James, B.T., 1997, Transportation Engineering, Mc Graw- Hill.
5. May D.A, 1990. Traffic Flow Fundamental, Prentice Hall.
6. Roess P Roger et.al, 2004. Traffic Engineering, Third Ed. Pearson Prentice-Hall.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 100


MATA KULIAH Kode : JTS 724
SKS :2
Prasyarat : JTS 310
SISTEM Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
ANGKUTAN Memberikan pengetahuan dasar agar peserta didik mampu merencanakan sistem
UMUM angkutan umum yang efektif dan efisien.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai perencanaan sistem angkutan umum
yang nyaman, aman dan dapat menyelesaikan permasalahan lalu lintas perkotaan.
Topik :
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi permasalahan dan teknologi sistem angkutan umum.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan angkutan umum dalam
Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu mengidentifikasi klasifikasi dan teknologi angkutan umum,
memahami penjadwalan, memahami permintaan (demand) dan penyediaan (supply)
angkutan umum.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Midtest, dan Final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Tamin, Z.O., 2008, Perencanaan, Permodelan Transportasi dan Rekayasa
Transportasi, Departemen Teknik Sipil, Institut Teknologi Bandung, Bandung.
2. Grava, S 2003, Urban Transportation System, Choicev for Communities,
Mc.Graw Hill, New York.
3. Vuchic, V.R., 2002, Urban Transit System and Technology, Prentice-Hall.
4. Ceder A, 2007, Public Transit Planning and Operasion, Elsevier.
5. Anonim, 1998, TRCP Report 30 Transit Scheduling: Basic and Advanced
Manual, TRB.

MATA KULIAH Kode : JTS 719


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
LOGISTIK & Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
SISTEM Memberikan pengetahuan agar peserta didik memahami permasalah logistik dan
ANGKUTAN sistem angkutan barang sesuai dengan moda yang tersedia dan menganalisis sistem
BARANG logistik yang efisien berdasarkan jenis modanya.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai perencanaan transportasi barang dan
dampaknya terhadap infrastruktur masing-masing moda.
Topik : Memberikan pengetahuan dasar sistem logistik dan sistem angkutan barang
sesuai dengan moda yang tersedia dan menganalisis sistem logistik yang efisien
berdasarkan single moda, multimoda, atau intermoda.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami sisten logistik dan transportasi barang singel moda,
multimoda dan intermoda.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, midtest, dan final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Tamin, Z.O., 2008, Perencanaan, Permodelan Transportasi dan Rekayasa
Transportasi, Departemen Teknik Sipil, Institut Teknologi Bandung, Bandung.
2. Levi Simchi dkk, 2008, Designing and Managing The Supply Chain: Concepts,
Strategies, and Case Studies, Third Edition, McGraw-Hill.
3. Taylor D.G, 2008, Logistics Engineering Handbook, CRC Press, Taylor and
Francis Group.
4. Rodrigue, J-P., Comtois, C., dan Kuby, M. (2006): The Geography of Transport
System, Hofstra University, Hempstead, NY, USA 11549.
5. Tavasszy, L.A. (1996), Modelling European Freight Transport Flows, Thesis
submitted for PhD study performed at the Transportation Planning and Traffic
Engineering Section of the Faculty of Civil Engineering of Delft University of
Technology, The Netherland.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 101


6. Banks, J.H., 2002, Introduction To Transportation Engineering, 2 nd edition,
Mc.Graw Hill, Singapore.
7. Khisty, C.J., 2006, Dasar-dasar Rekayasa Transportasi Jilid I dan Jilid II,
Erlangga

MATA KULIAH Kode : JTS 737


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
TOPIK KHUSUS Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
BIDANG Memberi pengetahuan agar mahasiswa dapat mengidentifikasi, merumuskan
TRANSPORTASI masalah, menganalisis dan membuat evaluasi terhadap topik-topik yang berkaitan
dengan transportasi baik berupa proyek ataupun kajian, baik dari segi teknik;
administrasi, spesifikasi dan kualifikasi dari sesuatu proyek yang dikaji.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai permasalahan transportasi yang sedang
terjadi dan bagaimana memecahkan masalah transportasi dimasa yang akan datang.
Topik :
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan Transportasi.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan transportasi serta
menulis laporan ilmiah.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa belajar untuk mampu menganalisis permasalahan dan menulis laporan
lengkap selayaknya sebuah laporan penelitian
Sifat Pengajaran : Tugas Besar dikerjakan secara kelompok
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan asistensi
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
- Disesuaikan dengan topik kajian masing-masing

MATA KULIAH Kode : JTS 811


SKS :2
Prasyarat : JTS 310
REKAYASA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
TERMINAL Memberikan pengetahuan agar peserta didik mampu memahami fungsi dan peran
terminal dalam sistem transportasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami dan menguasai pengetahuan dan merencanakan serta
mengoptimalkan sistem terminal.
Topik : Memberikan Pengetahuan Rekayasa Terminal yaitu perencanaan serta
pengoptimalisasi dari suatu sistem teminal dimana didalamnya tercakup pejalan kaki,
multi roda, penanaman Teori antrian untuk terminal darat, ferry, Barang dan udara.
Kompetensi yang diinginkan :
K1: Mampu mengidentifikasi permasalahan lalu lintas dalam Rekayasa Sipil.
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas di jalan raya
dalam Teknik transportasi secara umum.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Memberikan Pengetahuan Rekayasa Terminal yaitu perencanaan serta
pengoptimalisasi dari suatu sistem teminal dimana didalamnya tercakup pejalan kaki,
multi roda, penanaman Teori antrian untuk terminal darat, ferry, Barang dan udara.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (kuis, midtest, final)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Banks, J.H., 2002, Introduction To Transportation Engineering, 2 nd edition,
Mc.Graw Hill, Singapore.
2. Khisty, C.J., 2006, Dasar-dasar Rekayasa Transportasi Jilid I dan Jilid II,
Erlangga.
3. Tamin, Z.O., 2008, Perencanaan, Permodelan Transportasi dan Rekayasa
Transportasi, Departemen Teknik Sipil, Institut Teknologi Bandung, Bandung.
4. Morlok, E.K., 1985, Instroduction to Transportation Engineering and Planning,
McGraw-Hill.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 102


MATA KULIAH Kode : JTS 410
MANAJEMEN SKS :2
KONSTRUKSI Prasyarat : -
Tujuan Instruksional Umum (TIU):
Memberi pengetahuan mengenaiprinsip-prinsip perencanaan, pelaksanaan dan
pengendalian pekerjaan proyek konstruksi berdasarkan fungsi manajemen konstruski
dan mengaplikasikannya dilapangan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Setelah mengikuti mata kuliah ini mahasiswa akan mendapatkan pengetahuan
prinsip-prinsip perencanaan, pelaksanaan dan pengendalian pekerjaan proyek
konstruksi berdasarkan fungsi manajemen konstruski dan mengaplikasikannya
dilapangan.
Topik :
Aspek manajemen konstruksi mulai tahapan timbulnya sebuah proyek, tahap
perencanaan, tahap perancangan, tahap pelelangan, tahap pelaksanaan sampai dengan
tahap penyerahan proyek. Proses yang terdapat dalam siklus proyek konstruksi dan
teknik manajemen konstruksi dijelaskan secara menyeluruh tetapi hanya secara
umum.
Kompetensi yang diinginkan :
K2 : Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami karakteristik proyek konstruksi, manajemen, fungsi-fungsi
manajemen dan berbagai tahapan proyek konstruksi.
Sifat Pengajaran :
Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ervianto, W.I., 2005, Manajemen Proyek Konstruksi, Penerbit Andi, Yogyakarta
2. Soeharto, I., 1998., Manajemen Proyek, Erlangga, Jakarta.
3. Syah, M.S., 2004, Manajeman Proyek, Kiat Sukses Mengelola Proyek, Gramedia
Pustaka Utama, Jakarta
4. Yasin, N., 2003, Mengenal Kontrak Konstruksi di Indonesia, Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta
5. American National Standard, 2004, A Guide to the PMBOK (3rd edition), Project
Management Institute.
6. Perpres No. 54 Tahun 2010, Pedoman Pengadaan Barang dan Jasa.
7. Kerzner, H., 2009, Project Management - A System Approach to Planning,
Scheduling and Controlling, 10th edition, John Wiley & Sons, Canada.

MATA KULIAH Kode : JTS 727


SKS :2
PENELITIAN Prasyarat : -
OPERASIONAL Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Setelah menyelesaikan mata kuliah ini, mahasiswa akan dapat menerapkan beberapa
aplikasi operation research yang diajarkan pada permasalahan-permasalahan
optimasi proyek konstruksi
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa dapat membuat model matematis dari
sebuah permasalahan optimasi dan dapat menggunakan beberapa aplikasi
operationresearch serta menganalisa hasil optimasi tersebut.
Topik :
Mata kuliah ini memberikan pengetahuan mengenai aplikasi penelitian operasional
pada proyek konstruksi yang meliputi : sejarah perkembangan aplikasi operation
research pada berbagai bidang, dasar-dasar pemodelan operation research, teori dan
aplikasi linear programming, analisa sensitivitas, teori dan aplikasi model
transportasi, teori dan aplikasi model penugasan, teori dan aplikasi model singgahan,
serta teori dan aplikasi integer linear programming.
Kompetensi yang diinginkan :
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami dasar-dasar pemodelan, model linear programming, dan
model transportasi.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 103


Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Hillier, FS, dan Lieberman, GJ, 2001, Introduction to Operational Research,
Seventh Edition, McGraw-Hill Inc., Canada.
2. Mubarak, 2004, Buku Ajar Mata Kuliah Penelitian Operasional, Fakultas Teknik
Universitas Syiah Kuala.
3. Ossenbruggen, 1984, System Analysis for Civil Engineers, John Willey & Sons,
New York.
4. Taha, H.A., 2002, Operations Research (An Introduction), 7th edition, Prentice
Hall.

MATA KULIAH Kode : JTS 608


SKS :2
MANAJEMEN Prasyarat : -
PERALATAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONSTRUKSI Setelah menyelesaikan mata kuliah ini mahasiswa akan dapat mengenal, menghitung
dan mengoptimalkan penggunaan peralatan yang saling bekerja sama dalam
pelaksanaan proyek konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa akan menguasai dasar-dasar perencanaan dan
penggunaan peralatan untuk berbagai pekerjaan konstruksi.
Topik :
Memberikan pengetahuan tentang manajemen peralatan konstruksi yang umum
digunakan pada pelaksanaan pekerjaan rekayasa sipil, konsep manajemen peralatan,
pemilihan peralatan, menghitung produktivitas dan biaya peralatan untuk pekerjaan
persiapan, pekerjaaan tanah, pekerjaan pondasi, pekerjaan beton bertulang, pekerjaan
jalan, pekerjaan drainase dan pekerjaan irigasi dan bendungan serta analisa operasi ,
perencanaan dan aplikasinya.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa akan merencanakan penggunaan peralatan untuk berbagai pekerjaan
konstruksi dari aspek biaya dan waktu.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Asiyanto, 2008, Manajemen Alat Berat untuk Konstruksi, Prandya Paramita,
Jakarta.
2. Husin, B., 1990,Pemindahan Tanah Mekanis, Fakultas Teknik, Universitas Syiah
Kuala, Banda Aceh.
3. Peurifoy, R. L., 1988, Construction Planning, Equipment and Methods, Penerbit
Erlangga, Jakarta.
4. Rochmanhadi, 1982, Alat-alat Berat dan Penggunaannya, Yayasan Badan
Penerbit P. O, Jakarta
5. Rostiyanti, S. F., 2008, Alat Berat Untuk Proyek Konstruksi, Rineka Cipta,
Jakarta.
6. Wilopo, D. ,2009, Metode Konstruksi dan Alat-alat berat, penerbit Universitas
Indonesia, Jakarta.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 104


MATA KULIAH Kode : JTS 739
SKS :2
VALUE Prasyarat : JTS 504
MANGEMENT Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Pada akhir mata kulian ini, mahasiswa diharapkan mengerti dan memahami konsep
dari rekayasa nilai, memahami konsep-konsep dasar dalam job plan, konsep analisis
dan mampu melakukan proses perancangan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa mampu menggunakan seluruh teknik rekayasa nilai secara langsung pada
kasus proyek konstruksi.
Topik :
Mata kulian ini memberikan pengetahuan tentang teknik-teknik yang digunakan
untuk mereduksi biaya konstruksi tanpa mengurangi nilai dari konstruksi yang
dibangun. Materi yang akan diberikan mencakup analisa fungsi (function analysis),
model biaya (cost model), The Life Cycle Costing, teknik sistem analisa fungsi
(function analysis technique), rencana kerja Rekayasa Nilai (value engineering job
plan), berfikir kreatif (creatif thinking), serta konsep biaya dan nilai (cost and worth).
Kompetensi yang diinginkan :
K1 : Mampu mengidentifikasi kaidah-kaidah dasar bangunan Rekayasa Sipil.
K3 : Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4: Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar soci-engineering serta
menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu pengetahuan
serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu menjelaskan tahapan rencana kerja rekayasa nilai dan
menganalisa fungsi sebuah komponen/ kegiatan/pekerjaan/ proyek.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Dellisola, A.J., 1975, Value Engineering in the Construction Industry, Van
Nostrand Reinhold Company, New York.
2. Zimmerman, LW, dan Hart, GD, 1982, Value Engineering A Practical
Approach for Owners, Designers, and Contractors, Van Nostrand Reinhold
Company, New York.
3. Soeharto,I., 2001, Manajemen Proyek dari Konseptual sampai Operasional,
Penerbit Erlangga,Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 607


SKS :2
ASPEK HUKUM Prasyarat : -
DAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
ADMINISTRASI Diharapkan mahasiswa dapat mengenal dan mampu memahami aspek legal dan
PROYEK kontraktual dalam pelaksanaan proyek konstruksi. Mempunyai keterampilan dalam
KONSTRUKSI melengkapi syarat-syarat yang diperlukan dalam pelaksanaan proyek dari tahap
perencanaan, perancangan, pelelangan sampai tahap penyelesaian pelaksanaan fisik
konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami aplikasi aspek-aspek hukum dan kontraktual dalam
pembentukan dan pengakhiran kontrak.
Topik :
Kuliah ini memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai konsep, aspek legal
serta kontraktual dalam pelaksanaan proyek konstruksi. Perencanaan kontrak,
pembentukan kontrak, peraturan pemerintah yang berlaku dalam jasa konstruksi,
perubahan dalam kontrak, kajian dokumen kontrak, klaim konstruksi, penyelesaian
perselisihan, asuransi, jaminan, tentang ketenagakerjaan dan pengadaan tanah bagi
proyek.
Kompetensi yang diinginkan :
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami aplikasi aspek-aspek hukum dan kontraktual, proses
pengadaan kontraktor, klaim dan penyelesaian perselisihan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 105


Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ervianto, W.I., 2005, Manajemen Proyek Konstruksi, Penerbit Andi, Yogyakarta.
2. Soeharto, I., 2001, Manajemen Proyek dari Konseptual sampai Operasional,
Erlangga, Jakarta.
3. Hinze., 1993., Construction Constracts, McGraw Hill.
4. Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010, Pedoman Pengadaan Barang dan Jasa
Pemerintah.
5. Syah, M.S., 2004, Manajeman Proyek, Kiat Sukses Mengelola Proyek, Gramedia
Pustaka Utama, Jakarta.
6. Yasin, N., 2003, Mengenal Kontrak Konstruksi di Indonesia, Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.
7. Yasin, N., 2003, Mengenal Klaim Konstruksi di Indonesia, Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 729


SKS :2
SISTIM DAN Prasyarat : -
ANALISA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KEPUTUSAN Mahasiswa memahami tentang berbagai model dalam pengambilan keputusan dalam
menyelesaikan permasalahan proyek konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa dapat memahami siklus analisa keputusan, langkah-langkah dalam
analisa keputusan, merancang diagram keputusan, dan melakukan analisa.
Topik :
Pengertian dan kegunaan model, model dalam manajemen science/analisis sistem,
keputusan dan fungsi manajemen modern, model dinamis/probabilitas, kondisi
lingkungan masalah probabilitas, sistematika keputusan, proses yang menghasilkan
keputusan strategis, formulasi analisa keputusan, contoh kasus diagram dinamis,
analisa rancangan keputusan, decision and probability theory, preferrensi resiko, dan
fungsi utility.
Kompetensi yang diinginkan :
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K5: Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat merancang diagram keputusan, menjelaskan model dan nilai
kemungkinan, merancang sebuah keputusan dengan metode AHP atau Delphi.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Kuntoro & Listiarini , 1983, Analisa Keputusan; Ganeca Exact, Bandung.
2. Supranto, J., 1991, Teknik Pengambilan Keputusan, Rineka Cipta., Jakarta
3. Permadi, B., 1992, Analytic Hierarchy Process, UI, Jakarta
4. Zeleni, M., 1982, Multiple Criteria Decision Making, Mc.Graw Hill, Tokyo.

MATA KULIAH Kode : JTS 505


SKS :2
METODE Prasyarat : -
PELAKSANAAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONSTRUKSI Memberikan pengetahuan tentang berbagai metoda dan teknologi pelaksanaan
konstruksi yang dapat meningkatkan mutu, efisiensi, efektivitas, dan produktivitas
suatu proses konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memiliki wawasan dan dapat menjelaskan tentang berbagai metoda dan
teknologi konstruksi
Topik :
Pada kuliah ini akan diberikan pengetahuan mengenai berbagai metoda konstruksi
secara umum dan teknologi yang digunakan dalam proses konstruksi. Metode
pelaksanaan konstruksi yang dicakup dalam perkuliahan ini meliputi metode
pelaksanaan berbagai jenis struktur, seperti gedung, jembatan, pelabuhan, jalan, dll.
Dalam pembahasannya, akan dieksplorasi kebutuhan akan suatu metoda, penjelasan
teknologi yang bersangkutan serta teknologi yang mendukung dan terkait lainnya,
sumber daya yang dibutuhkan, manfaat serta batasan dari metoda yang ditinjau, serta
suatu contoh aplikasi pada suatu proyek nyata. Pada akhir perkuliahan, mahasiswa
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 106
diharapkan dapat melakukan eksplorasi secara mandiri terhadap metoda dan teknologi
konstruksi yang dipilih, yang dapat merupakan topik proyek perorangan mata kuliah
ini.
Kompetensi yang diinginkan :
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami tentang Teknologi Konstruksi Gedung Bertingkat, metode
pembangunan jalan dan jembatan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Roy, C., dan Roger, G., 2005, Construction Technology 4th ed, Pearson Prentice
Hall.
2. Nunnally, S.W., 2004, Construction Methods and Management, Pearson Prentice
Hall.
3. Podoldy, J. W., dan Jean, M.M., 1992, Construction and Design of Prestressed
Segmental Bridges.
4. Mahyuddin, R., dan Noor, F.A., 2006, Construction Technology for Developing
Countries.
5. Powers, J.P., 1992, Construction Dewatering New Methods and Application.
6. PT. Frankipile Indonesia, Pondasi Franki Pile.
7. Hadmojo dan Rijnto, P., 1994, Cakar Ayam Construction System and Application.
8. Ryantori dan Sucipto, 2000, Foundation System Konstruksi Sarang Laba-laba.

MATA KULIAH Kode : JTS 506


SKS :2
PERENCANAAN Prasyarat : JTS 504
DAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PENGENDALIAN Diharapkan mahasiswa mempunyai keterampilan perencanaan dan pengendalian proyek
PROYEK konstruksi yang mencakup aspek biaya dan jadwal.
KONSTRUKSI Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa menguasai teknik-teknik perencanaan jadwal dan pengendalian proyek
konstruksi.
Topik :
Pengetahuan tentang perencanaan dan pengendalian proyek konstuksi terhadap biaya,
penjadwalan dan pengukuran kemajuan pekerjaan. Materi yang akan dipelajari adalah
metode penjadwalanBarchart, Critical Path Method, Precedence Diagram Method,
Project Evaluation and Review Technique, Linear Scheduling, penjadwalan
sumberdaya (resources scheduling), metode pengendalian proyek seperti Earned Value
dan aplikai komputer dalam manajemen proyek konstruksi.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami dan dapat menyusun penjadwalan dengan metode CPM dan
PDM, kurva S , metode Earned Value.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Ahuja, Dozzi, and Abourizk, 1994, Project Management: Techniques in Planning
and Controlling Construction Projects, 2nd Ed., John Wiley.
2. Callahan, M.T., Qaackenbush, dan Daniel, G., 1992, Construction Project
Scheduling, McGraw Hill.
3. Syah, M.S., 2004, Manajeman Proyek, Kiat Sukses Mengelola Proyek, Gramedia
Pustaka Utama, Jakarta.
4. G. Oberlender, 1993, Project Management for Engineering and Construction,
McGraw Hill.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 107


MATA KULIAH Kode : JTS 728
SKS : 2 -1
SISTIM Prasyarat : -
INFORMASI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
MANAJEMEN Mahasiswa diharapkan memahami konsep sistem informasi manajemen dan
PROYEK aplikasinya dalam pengelolaan suatu proyek konstruksi serta mampu melakukan
KONSTRUKSI implementasi dan evaluasi suatu sistem ataupun komponen suatu sistem informasi
manajemen proyek konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami Manajemen Proyek Sistem Informasi dan Implementasi.
Topik :
Mata kuliah ini memperkenalkan beberapa konsep SIM seperti: pengertian sistem
informasi manajemen; komponen sistem informasi manajemen; faktor sukses dan
kegagalan suatu sistem informasi; hubungan antara sistem informasi, organisasi,
manajemen dan pengambilan keputusan; aplikasi sistem informasi dalam manajemen
proyek; kajian teknologi informasi; perancangan sistem informasi manajemen
proyek; dan implementasi sistem. Tugas besar yang dibebankan kepada mahasiswa
berupa tugas perorangan untuk merancang maupun mengevaluasi prototipe suatu
sistem manajemen informasi proyek sederhana atau pun suatu komponen sistemnya.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa memahami sistem informasi, organisasi, manajemen dan pengambilan
keputusan, teknologi komputer baik hardware maupun software , konsep sistem
pangkalan data (Database).
Sifat Pengajaran : Tutorial dan praktikum
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas , Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test) dan Praktikum
(Praktek laboratorium, tugas dan responsi).
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Boyd C. Paulson, Jr., 1995, Computer Applications in Construction, McGraw
Hill.
2. Laudon, K.C. and Laudon, J.P., 2000, Management Information System, Prentice
Hall, Sixth Edition.
3. Mc Leod, G, and Smith, D., 1996, Managing Information Technology Project,
International Thomson Publishing.
4. Davis, G.B., 1991, Kerangka Dasar Sistem Informasi Manajemen, Bagian I dan
Bagian II, PT. Pustaka Binaman Pressindo dan PT. Gramedia.
5. Scott, G.M., 1999, Prinsip-prinsip Sistem Informasi Manajemen, Rajawali Pers
dan McGraw Hill.

MATA KULIAH Kode : JTS 730


SKS :2
EKONOMI Prasyarat : -
REKAYASA Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mahasiswa memahami prinsip-prinsip dasar dan teknik pengambilan keputusan
dalam investasi berdasarkan evaluasi ekonomi, sehingga mahasiswa mampu
melakukan suatu analisis ekonomi sederhana terhadap suatu produk rekayasa atau
alternatif investasi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami teknik pengambilan keputusan dalam investasi berdasarkan
evaluasi ekonomi.
Topik :
Menjelaskan teknik pengambilan keputusan dalam rekayasa melalui analisis
ekonomi. Pengertian dasar ekonomi; konsep bunga dan nilai waktu dari uang,
penyusunan cash flow, teknik evaluasi proyek (Net Present Value, Annual Worth,
Internal Rate of Return, Benefit Cost Ratio, Break Event Point), evaluasi pemilihan
alternatif investasi; metode penyusutan dan perpajakan; dan pengaruh inflasi.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa mampu memahami konsepbunga, nilai waktu uang, penyusunan cash
flow, metode evaluasi Net Present Value, Internal Rate of Return dan Benefit Cost
Ratio.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 108
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Blank, L.T. and Tarquin, A.J., 2005, Engineering Economy, 6th ed., McGraw
Hill.
2. Marsudi, J., 1993, Ekonomi Teknik Jilid 1, Badan Penerbit Pekerjaan Umum,
Jakarta.
3. Marsudi, J., 1993, Ekonomi Teknik Jilid 2, Badan Penerbit Pekerjaan Umum,
Jakarta.

MATA KULIAH Kode : JTS 726


SKS :2
MANAJEMEN Prasyarat : -
BISNIS Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONSTRUKSI Melalui kuliah ini mahasiswa diharapkan mampu menguasai konsep dasar siklus
bisnis dalam industri konstruksi dan mampu membuat rancangan bisnis jangka
panjang (business strategic planning) dan jangka pendek (business plan), serta
mampu membuat penilaian kondisi kepengusahaan (businessassessment) suatu
perusahaan konstruksi.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami dan dapat menjelaskan tentang Bentuk Badan Hukum
Perusahaan dan tata cara pendirian perusahaan Jasa Konstruksi.
Topik :
Pada kuliah ini akan diberikan konsep dasar persiapan, pengelolaan dan
pengembangan bisnis konstruksi, yang meliputi berbagai aspek pengelolaan bisnis
(sasaran usaha, organisasi, SDM, pemodalan dan keuangan, pemasaran, peraturan
dan kebijakan dunia usaha, iklim berusaha, kerjasama bisnis) pada berbagai jenis
usaha konstruksi (kontraktor dan konsultan).
Kompetensi yang diinginkan :
K4 : Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
K5 : Mampu menerapkan technopreneurship dan soft skill.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa diberikan pemahaman tentang Bentuk Badan Hukum Perusahaan dan
tata cara pendirian perusahaan kontraktor dan konsultan, manajemen strategik dan
pengendalian likuiditas proyek konstruksi.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Asiyanto, 2005, Manajemen Produksi Untuk Jasa Konstruksi, PT. Pradnya
Paramita, Jakarta.
2. Foster D.W., 1984, Manajemen Perusahaan, Erlangga, Jakarta.
3. Coombs, P., 1997, Construction Accounting and Financial Management,
McGraw-Hill.
4. De Cendo, D.A., Robbins, S.P, 1989, Personal/Human Resource Management,
3rd Ed, Prentice-Hall.
5. Kotler, P.,1992, Manajemen Pemasaran, jilid 2, Erlangga, Jakarta.
6. Manullang, 1989, Pengantar Ekonomi Perusahaan, Liberty, Yogyakarta.
7. Yasin, N., 2003, Mengenal Kontrak Konstruksi Di Indonesia,Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 109


MATA KULIAH Kode : JTS 504
SKS :2
ESTIMASI BIAYA Prasyarat : -
KONSTRUKSI Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Mahasiswa mampu memahami pengetahuan dasar dan memiliki ketrampilan dalam
menghitung biaya bangunan gedung dan sipil.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa mampu menghitung produktifitas pekerja, produktivitas peralatan dan
kebutuhan material serta menganalisa harga satuan pekerjaan.
Topik :
Mata kuliah estimasi biaya konstruksi akan membahas tentang konsep estimasi biaya,
metode perhitungan volume, teknik-teknik estimasi biaya konseptual, estimasi biaya
detail untuk bangunan gedung dan bangunan sipil dari pekerjaan persiapan sampai
dengan finishing, serta strategi penawaran.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat mengidentifikasi jenis pekerjaan, melakukan perhitungan volume
pekerjaan, menjelaskan struktur biaya dan menghitung biaya pekerjaan.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Asiyanto, 2005, Construction Project Cost Management, Pradnya Paramita,
Jakarta
2. Soedrajat, 1982, Analisa Anggaran Biaya Pelaksanaan, Nova, Bandung
3. Departemen PU, 1995, Panduan Analisa Harga Satuan Pekerjaan Jalan, Padang
4. Peurifoy, R.L., 1998, Perencanaan Peralatan dan Metode Konstruksi,
Terjemahan Joko Martono, Erlangga, Jakarta
5. Ostwald, P.F., 1992, Engineering Cost Estimating, Prentice Hall, Englewood
Cliffs, New Jersey
6. Peurifoy, R.L., 2004, Estimating Construction Cost, Mc Graw Hill.

MATA KULIAH Kode : JTS 812


SKS :2
TOPIK KHUSUS Prasyarat : Manajemen Konstruksi
MRK Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
Memberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai berbagai isu kontemporer dan
perkembangan di bidang manajemen dan/atau rekayasa konstruksi. Melalui mata
kuliah ini mahasiswa diharapkan dapat mengembangkan kemampuan analisis dan
kreativitas ilmiahnya.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa memahami berbagai isu kontemporer dan perkembangan di bidang
manajemen dan rekayasa konstruksi.
Topik :
Pada kuliah ini, akan diberikan kajian terhadap berbagai aspek/isu penting dan
kontemporer yang saat ini berkembang di bidang manajemen dan/atau rekayasa dan
teknologi konstruksi, baik di dalam maupun di luar negeri.
Kompetensi yang diinginkan :
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
K4: Mampu bekerja sama dalam tim, menerapkan dasar-dasar socio-engineering
serta menyesuaikan diri terhadap perubahan dan perkembangan ilmu
pengetahuan serta teknologi dalam bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Berbagai isu kontemporer di bidang manajemen dan rekayasa konstruksi.
Sifat Pengajaran : Tutorial dan Seminar
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Presentasi (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
Disesuaikan dengan topik yang akan dibahas dalam perkuliahan

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 110


MATA KULIAH Kode : JTS 738
SKS :2
MANAJEMEN Prasyarat : JTS 410
RISIKO PROYEK Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
KONSTRUKSI Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa diharapkan mampu mengembangkan
prinsip-prinsip dasar manajemen risiko sebagai alat bantu penyelesaian masalah
dalam industri konstruksi yang banyak mengandung faktor ketidakpastian.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa mampu melakukan identifikasi potensi risiko proyek serta melakukan
klasifikasi.
Topik :
Pada kuliah ini, akan diberikan konsep dasar pengetahuan tentang risiko berikut
state of the artdari teknik dan metode-metode yang digunakan dalam menangani
risiko dari suatu proyek konstruksi ditinjau dari identifikasi, analisis dan alternatif
penanganan risiko; disamping tentunya memberikan kriteria penanganan risiko
berdasarkan analisa sikap manusia terhadap suatu kondisi yang tidak pasti.
Kompetensi yang diinginkan :
K3: Mampu menganalisis dan menyelesaikan permasalahan bidang Teknik Sipil.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Identifikasi risiko, klasifikasi risiko, analisis dan respon risiko proyek konstruksi.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Asiyanto, 2009, Manajemen Risiko untuk Kontraktor, Pradnya Paramita,
Jakarta.
2. Edwards, P.J. dan Bowen, P.A, 2005, Risk Management in Project
Organizations, Elsevier, Sidney Austalia.
3. Flanagan, R., and Norman, G., 1999, Risk Management and Construction,
Blackwell Science, London.
4. Kerzner, H., 2009, Project Management - A System Approach to Planning,
Scheduling and Controlling, 10th edition, John Wiley & Sons, Canada.
5. Smith, N.J., Merna, T., and Jobling, P., 2006, Managing Risk in Construction
Project, 2nd edition, Blackwell Science.

MATA KULIAH Kode : JTS 725


SKS :2
MANAJEMEN Prasyarat : JTS 410
OPERASIONAL DAN Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PEMELIHARAAN Mahasiswa memahami konsep manajemen operasional dan pemeliharaan pada tahap
operasional bangunan.
Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
Mahasiswa diharapkan mengenal konsep manajemen operasional dan pemeliharaan
bangunan, material, prosedur dan peralatan yang dibutuhkan untuk memelihara dan
memperbaiki bangunan.
Topik :
Materi mata kuliah yang akan diberikan mencakup konsep life cycle construction,
kerusakan bangunan, pemeliharaan, perawatan, perbaikan, manajemen operasioanl,
manajemen pemeliharaan, perencanaan program pemeliharaan dan operasional
bangunan.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Perencanaan program operasional dan pemeliharaan, interaksi pemeliharaan dan
operasional, identifikasi kerusakan, teknik pemeliharaan dan perbaikan serta proteksi.
Sifat Pengajaran : Tutorial
Sistim Penilaian:
Kehadiran, Tugas dan Ujian Tulis (Kuis, Mid Test dan Final Test)
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :
1. Chanter, B., dan Swallow, P., 2007, Building Maintenance Management.
2. Palmer, D., 2005, Maintenance Planning and Scheduling Handbook, Mc Graw
Hill.
3. Means, R.S., 1996, Cost Planning and Estimating for Facilitis Maintenace.

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 111


MATA KULIAH Kode : JTS 609
SKS :02
RANCANGAN BIAYA Prasyarat : JTS 504 , JTS 506
DAN JADWAL Tujuan Instruksional Umum (TIU) :
PROYEK Mahasiswa dapat merencanakan anggaran biaya dan jadwal proyek konstruksi.
KONSTRUKSI Tujuan Instruksional Khusus (TIK) :
- Mahasiswa mampu menghitung produktifitas pekerja, produktivitas peralatan
dan kebutuhan material serta menganalisa harga satuan pekerjaan.
- Mahasiswa menguasai teknik-teknik perencanaan jadwal dan pengendalian
proyek konstruksi.
Topik :
Metode perhitungan volume, analisa harga satuan pekerjaan , estimasi biaya detail
untuk bangunan gedung dan bangunan sipil dari pekerjaan persiapan sampai
dengan finishing; metode penjadwalanBarchart, Critical Path Method, Precedence
Diagram Method, kurva S dan aplikasi komputer dalam manajemen proyek
konstruksi.
Kompetensi yang diinginkan :
K2: Mampu merencanakan, merancang, melaksanakan, dan mengoperasikan serta
memelihara (O & M) bangunan Rekayasa Sipil yang berwawasan lingkungan.
Bagian-bagian yang mendapat penekanan :
Mahasiswa dapat mengidentifikasi jenis pekerjaan, melakukan perhitungan volume
pekerjaan, menjelaskan struktur biaya dan menghitung biaya pekerjaan Mahasiswa
memahami dan dapat menyusun penjadwalan dengan metode CPM dan PDM,
kurva S , metode Earned Value.
Sifat Pengajaran : Tutorial dan Praktikum
Sistim Penilaian:
Rancangan dan Praktikum (Praktek laboratorium, tugas dan responsi).
Umpan Balik :
Questioner
Pustaka :

Kurikulum JTS FT UNSYIAH 2012-2016 112


Lampiran 1. Struktur Organisasi Fakultas Teknik Universitas Syiah Kuala

SENAT FAKULTAS

DEKAN

Pembantu Dekan Pembantu Dekan Pembantu Dekan Pembantu Dekan


Bidang Akademik Bidang Keuangan Bidang Kemahasiswaan Bidang Kerjasama

Kepala Tata Usaha Sistem Perencanaan,


Penyusunan Program
dan Penganggaran
Sistim Layanan (SP4)
Sistem Unit Audit Perpustakaan Subbagian Pendidikan
Penjaminan Internal Mutu Informasi
Mutu Fakultas Akademik
(SJMF) (AIMA) Subbagian Umum dan Perlengkapan

Subbagian Keuangan & Kepegawaian

Subbagian Kemahasiswaan

JURUSAN JURUSAN TEKNIK JURUSAN JURUSAN JURUSAN PRODI PRODI PRODI


TEKNIK SIPIL MESIN TEKNIK KIMIA ARSITEKTUR TEKNIK ELEKTRO TEKNIK INDUSTRI TEKNIK GEOFISIKA TEKNIK PERTAMBANGAN
Tim Pengendali
Mutu Akademik
(TPMA)
PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM PROGRAM
STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ STUDI/ DOSEN/ DIPLOMA III
LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM LABORATORIUM

113
Lampiran 2. Konversi Nilai Angka ke Nilai Huruf

Nilai akhir untuk setiap mata kuliah, merupakan indikator dari prestasi akademik yang
dicapai oleh seorang mahasiswa dan diberikan atas dasar penilaian terhadap semua ujian yang
diadakan sepanjang semester dengan memperhitungkan bobot nilai yang ditetapkan sebelumnya.
Nilai akhir untuk suatu mata kuliah dalam bentuk angka dikonversikan dengan cara tertentu ke
dalam bentuk huruf. Konversi nilai dilakukan dengan cara sebagai berikut:
(1) Nilai ujian mahasiswa dalam bentuk angka (dari skala nilai 0 - 100) diubah ke dalam
bentuk huruf dengan berpedoman kepada metoda PAP (Penilaian Acuan Patokan), dengan
dua variasi, yaitu PAP sedang dan PAP tinggi.
(2) Pemilihan varian yang digunakan sangat tergantung kepada sifat atau kedudukan mata
kuliah dalam paket kurikulum dan kondisi hasil ujian. Pemilihan salah satu diantara kedua
metode ini untuk masing-masing mata kuliah diserahkan sepenuhnya kepada pertimbangan
program studi yang bersangkutan.
(3) Rentang nilai PAP untuk varian I dan varian II adalah sebagai berikut:
Tingkat Kompetensi Tingkat Kompetensi Tinggi
Sedang (Varian II)
(Varian I)
A 85 A 87
75 B+ < 85 78 B+ < 87
65 B < 75 69 B < 78
55 C+ < 65 60 C+ < 69
45 C < 55 51 C < 60
35 D < 45 41 D < 51
E < 35 E < 41

114
Lampiran 3. Struktur Organisasi Jurusan Teknik Sipil Universitas Syiah Kuala
Ketua Jurusan Teknik
SIpil

TPMA Sekretaris Jurusan


(Tim Penjaminan Mutu Akademik) Teknik Sipil

Bidang
Bidang Manajemen Bidang Laboratorium
Bidang Struktur Bidang Geoteknik
Transportasi Rekayasa Hidroteknik Geodesi
Konstruksi

Laboratorium
Laboratorium Laboratorium Manajemen Laboratorium
Laboratorium
Konstruksi & Mekanika Tanah Rekayasa Hidroteknik
Transportasi
Bahan Bangunan Konstruksi

Sekretaris Sekretaris Sekretaris Sekretaris Sekretaris

115
Lampiran 4. Daftar Nama Dosen Jurusan Teknik Sipil Unsyiah

Bidang Keahlian untuk Setiap


No. Nama Staf Pengajar NIP Gelar Akademik Universitas Asal saat S1, S2, S3 Email
Jenjang Pendidikan

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)


S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
1 Abdullah 19640321 198903 1 002 Dr
S2, National University of Singapore Rekayasa Struktur
S3, Tokyo Institute Technology Rekayasa Struktur
S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
2 Ahmad Reza Kasuri 197810262009121 002 MT diyum_salar@yahoo.com
S2, Universitas Gajah Mada Hidrologi/PSDA

3 Alfa Taras Bulba 19820809 200812 1 002 M.Sc S1, Universitas Sumatera Utara Teknik Sipil alfa_taras@yahoo.com
S2, Universiti Sains of Malaysia Manajemen Proyek

4 Alfiansyah Yulianur BC 19630725 199102 1 001 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil fian_7anur@yahoo.com
S3, University of Tokushima Rekayasa Hidrologi

5 Amir Fauzi 19780828 200312 1 001 Dipl.WRM S1, Universitas Brawijaya Teknik Pengairan af.zalaf@yahoo.com
S2, University of Birmingham Manajemen Sumberdaya Air

6 Anita Rauzana 19800620 200812 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Manajemen Rekayasa Konstruksi

7 Asmaul Husna 19740525 199802 2 001 M.Eng S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil husna_asmaul@yahoo.com
S2, Nagaoka University of Technology Rekayasa Geologi Teknik
S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
8 Azmeri 19730820 199803 2 001 Dr azmeri73@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Sumber Daya Air
S3, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Sumber Daya Air
9 Bambang Setiawan 132320618 ST S1, Universitas Padjajaran Teknik Geologi
10 Banta Chairullah 19600815 198603 1 004 M.Ing S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil

116
S2, University Of Hannover Rekayasa Geologi Teknik
11 Buraida 19680921 199903 2 002 MM S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil farizfdy@yahoo.com
S2, Universitas Syiah Kuala Magister Manajemen
12 Cut Dwi Refika 19790702 200604 2 001 ST S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
13 Cut Mutiawati 132318950 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil itjoet01@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Manajemen Rekayasa Transportasi
14 Cut Ranian 19451022 197009 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Struktur
15 Cut Zukhrina Oktaviani 19731010 200812 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil viani_cut@yahoo.co.id
S2, Institut Teknologi Bandung Manajemen & Rekayasa Konstruksi
16 Devi Sundary 19730227 199903 2 002 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil dev_sundary@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Geologi Teknik
17 Dirwan 19520309 197701 1 001 SU S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil dirwan_abdullah@yahoo.com
S2, Universitas Gajah Mada Ilmu Teknik Hidro
18 Eldina Fatimah 19640828 198903 2 002 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil eldinafatimah@yahoo.com
S2, National University of Singapore Rekayasa Pantai
S3, Universiti Tekonologi Malaysia Rekayasa Pantai
19 Ella Meilianda 19750530 200012 2 001 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil ellameilianda@yahoo.com
S2, Universitas Gajah Mada Teknik Pantai
S3, University of Twente Rekayasa Pantai
20 Fachrurrazi 19700506 200012 1 001 ST S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil fachrurrazi.unsyiah@gmail.com
MT S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Manajemen Konstruksi
21 Febryanti Maulina 19780224 200812 2 002 MT S1, Universitas Brawijaya Teknik Sipil febriyanti.maulina@gmail.com
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Manajemen Infrastruktur
22 Fitrika Mita Suryani 19681221 199802 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil fitrika_mitasuryani@yahoo.com

117
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
23 Gartika Setiya Nugraha 132319761 MT S1, Institut Teknologi Bandung Teknik Geologi setiya.nugraha@gmail.com
S2, Institut Teknologi Bandung Teknik Geologi
24 Halida Yunita 19780613 200212 2 002 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Struktur
25 Hardiman 19670515 199303 1 004 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, University Sains Malaysia Rekayasa Transportasi
S3, University Sains Malaysia Rekayasa Transportasi
26 Hendra Gunawan 19771211 200501 1 005 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil hendrag77@gmail.com
S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Rekayasa Geoteknik
27 Huzaim 19660320 199203 1 003 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Struktur
28 Ibnu Abbas Majid 19620328 198903 1 002 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil iam_283@yahoo.com
S2, Universiti Tekonologi Malaysia Manajemen Konstruksi
29 Iswani MAR 19510221 197602 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Struktur
30 Kesuma Suri 19510528 197803 2 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Kansas State University Rekayasa Struktur
31 Khaizal 19740605 200212 1 001 ST S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
32 Lulusi 19730129 199903 2 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil lulusi_syarti@yahoo.com
S2, Universiti Sains Malaysia Rekayasa Transportasi
33 M. Affan AS 19460616 197602 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Transportasi
34 M. Ali Akoeb 19520109 197803 1 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Struktur

118
35 M. Idris Ibrahim 19491112 197710 1 001 Ir S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil

36 M. Isya 19620411 198903 1 002 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil misftunsyiah@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
S3, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
37 M. Zardan Araby 19591116 198703 1 003 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Struktur
38 Mahmuddin 132158614 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil mudin69@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Manajemen & Rekayasa Konstruksi
39 Maimun Rizalihadi 19640530 199002 1 001 M.Sc.Eng S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil dilamalia@hotmail.com
S2, Technical University of Denmark Rekayasa Hidrolika
40 Marwan 19620721 198903 1 003 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Geoteknik
41 Masimin 19520908 198603 1 001 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil masimin@plasa.com
S2, Iowa State University Agricultural Engineering
S3, Universiti Teknologi Malaysia Manajemen Sumber Daya Air
42 Moch. Afifuddin 19640907 198903 1 003 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil afifmoch@yahoo.com
S2, Saitama University Rekayasa Konstruksi
S3, Saitama University Rekayasa Konstruksi
43 Mubarak 19750506 200012 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil moebarak@mailcity.com
S2, Institut Teknologi SepuluhNovember Manajemen Proyek Konstruksi
44 Muhammad Jamil 19650130 199102 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universitas Syiah Kuala Manajemen Rekayasa Konstruksi
45 Mukhsin 19620912 199002 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Geoteknik

119
46 Munira Sungkar 19760606 200012 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Intitut Teknologi Sepuluh Nopember Teknik Sipil - Geoteknik

47 Munirwansyah 19590525 198503 1 003 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Geoteknik
S3, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Geoteknik
48 Muttaqin 19660615 199009 1 001 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Struktur
S3, Hokkaido University Rekayasa Struktur
49 Nafisah Al-Huda 19 0110 200812 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil nafisah_alhuda@yahoo.com
S2, Universitas Gajah Mada Rekayasa Geoteknik
50 Noer Fadhly 19750731 200212 1 002 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil noerfadhly@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
51 Nora Abdullah 19730710 199802 2 003 M.Eng.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil abdullahnora@yahoo.com
S2, University Of New South Wales Rekayasa Struktur
52 Nurisra 19701001 199702 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil nurisra@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Bandung Manajemen & Rekayasa Konstruksi
53 Nurlely 19501225 198303 2 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
54 Nurul Malahayati 19691130 199802 2 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil malahayatijj@yahoo.co.id
S2, University Kebangsaan Malaysia Manajemen Konstruksi
55 Purwandy Hasibuan 19821018 200604 1 001 ST S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil purwandy.hasibuan@gmail.com
56 Renni Anggraini 19710923 199702 2 001 Dr. S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil renni.anggraini@gmail.com
S2, Nagaoka University of Technology Perencanaan Transportasi
S3, Eindhoven University of Technology Perencanaan Transportasi

120
57 Renny Rossyika 19671125 199802 2 001 Ir S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
58 Reza P. Munirwan 132318960 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, University of Glasgow Rekayasa Geoteknik
59 Rudiansyah Putra 19750923 200212 1 004 M.Si S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil rudiansyah.putra@gmail.com
S2,Universitas Gadjah Mada Ilmu Lingkungan
60 Said Amir Azan 19730522 199802 1 002 M.Eng.Sc. S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil yedmir@yahoo.com
S2, University Malaya Malaysia Pengendalian Lalu Lintas
61 Saiful Husin 19550101 198702 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil saifulhusin@gmail.com
S2, Institut Teknologi Bandung Manajemen Rekayasa Konstruksi
62 Sofyan M. Saleh 19590512 198702 1 001 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil sofyan_saleh@yahoo.com
S2, Technical University of Denmark Rekayasa Transportasi
S3, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Transportasi
63 Sugiarto 19810410 200604 1 003 ST S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
64 Surya Bermansyah 19721002 200003 1 002 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil surya_cesp@yahoo.co.id
S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Rekayasa Struktur
65 Syamsidik 19750225 199903 1 001 Dr. S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil syamsidik@yahoo.com
S2, University Sains Malaysia Rekayasa Pantai
S3, Toyohashi University Rekayasa Pantai
66 Syarifuddin Husin 19461230 197009 1 001 Ir S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
MT S2, Universitas Syiah Kuala Rekayasa Transportasi
67 Thanthawi Jauhari 19460616 197503 1 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Institut Teknologi Bandung Rekayasa Struktur
68 Taufiq Saidi 19640922 199002 1 002 Dr S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil taufiqsaidi@yahoo.com
S2, Hokkaido University Rekayasa Struktur
S3, Hokkaido University Rekayasa Struktur
69 Teuku Budi Aulia 19670529 199403 1 001 Dr.Ing S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
121
S2, Universitat Leipzig Rekayasa Struktur
S3, Universitat Leipzig Rekayasa Struktur
70 Tripoli 19590511 198702 1 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil tripoli_jci@yahoo.com
S2, Universitas Indonesia Manajemen Proyek
71 Yulia Hayati 19710709 199702 2 002 M.Eng S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil yulia_71@yahoo.com
S2, Toyohashi University Of Technology Teknik Sipil
72 Yunita Idris M.Sc
73 Yus Yudhyantoro 19720203 200012 1 001 MT S1, Universitas Gajah Mada Teknik Sipil yusyudhy@ymail.com
S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Rekayasa Geoteknik
74 Yusria Darma 19730130 199903 1 002 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Universiti Kebangsaan Malaysia Rekayasa Transportasi
75 Zouhrawaty A. Ariff 19501113 197602 2 001 M.Sc S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil
S2, Asian Institute of Technology Rekayasa Sumber Daya Air
S3,Lowa State University Agricultural Engineering
76 Ziana 19750318 200012 2 001 MT S1, Universitas Syiah Kuala Teknik Sipil zianazulkifli@yahoo.com
S2, Institut Teknologi Sepuluh Nopember Manajemen Sumber Daya Air

122
Lampiran 5. Kartu Rencana Studi (KRS)

123
Lampiran 5. Kartu Hasil Studi (KHS)

124
Lampiran 6. Kartu Perbaikan Rencana Studi (PKRS)

125
Lampiran 7. Daftar Kumpulan Nilai (DKN)

126
Lampiran 13. Daftar Peserta dan Nilai Akhir (DPNA)

116