Anda di halaman 1dari 61

LAPORAN KEGIATAN MAGANG PROFESI

DI PT. FAMILI EKO KULTURA FAM ORGANIK BANDUNG

BUDIDAYA DAN PASCAPANEN TANAMAN


BAYAM JEPANG (Spinacia Oleraceae L.)
SECARA ORGANIK

Disusun oleh :
Raqin Maraya Ekaputra
20130210064

PROGRAM STUDI AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2016
HALAMAN PENGESAHAN

MAGANG PROFESI PT. FAMILI EKO KULTURA FAM ORGANIK


BANDUNG
BUDIDAYA DAN PASCAPANEN TANAMAN BAYAM JEPANG (Spinacia
Oleraceae L.) SECARA ORGANIK

Oleh:
Raqin Maraya Ekaputra
20130210064

Telah disetujui dan disahkan sebagai Laporan Kegiatan Praktek Kerja Lapangan
Pada tanggal 27 Februari 2017

Yogyakarta, 27 Februari 2017

Dosen Penguji Magang Lapangan Dosen Pembimbing Magang

Ir. Agung Astuti, M. Si. Ir. Mulyono, M. P.

NIK. 19620923199303133017 NIK. 19510402199003133007


Mengetahui :

Komisi Magang

Chandra Kurnia Setiawan, SP. M.Sc.

NIK: 19871007201310 133 058

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan magang
dengan judul Budidaya Dan Pascapanen Tanaman Bayam Jepang (Spinacia
Oleraceae L.) Secara Organik. Laporan magang ini dibuat dalam rangka memenuhi
salah satu syarat untuk menyelesaikan program studi di Fakultas Pertanian, Jurusuan
Agroteknologi, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Magang ini dilaksanakan di
PT. FAMILI EKO Kultura FAM Organik Bandung, mulai tanggal 19 September
sampai dengan 28 Oktober 2016.

Selama proses penyelesaian laporan kegiatan magang penulis banyak


menerima bantuan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada
kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Ir. Sarjiyah, M.S selaku selaku Dekan Fakultas Pertanian.


2. Ir. Mulyono, M. P. selaku dosen pembimbing akademik atas bimbingan
dan arahan yang telah diberikan kepada penulis.
3. Ir. Agung Astuti, M. Si. Selaku dosen penguji yang telah meluangkan
waktunya untuk menguji penulis.
4. Ibu dan Ayah tercinta, yang telah membimbing dan membantu baik moral
ataupun materil, serta doa-doa dan ketulusan hatinya yang telah
diberikan.
5. Bapak Aeb, Bapak Erik, dan Bapak Erwin selaku pembimbing lapangan.
6. Bapak Soeparwan soeleman, Ibu Donor Rahayu selaku
pemilikperusahaan yang telah berkenan membagi ilmunya.
7. Teman terdekat dan sahabat yang selalu memberi motivasi, sehingga
laporan magang ini dapat terselesaikan.
8. Serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan
laporan ini.

Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna, maka dari itu
penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun untuk memperbaiki
laporan magang ini. Semoga laporan magang ini dapat bermanfaat bagi siapa saja
yang membacanya dan penulis berharap semoga Allah SWT membalas kebaikan

iii
semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan magang ini

Atas perhatian dan kerjasamanya yang diberikan oleh semua pihak yang
mendukung terselenggaranya program magang ini, penulis mengucapkan banyak
terima kasih.

Yogyakarta, 27 Februari 2017

Penulis

iv
DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................................ii

KATA PENGANTAR...................................................................................................iii

DAFTAR ISI...............................................................................................................vii

DAFTAR GAMBAR..................................................................................................viii

DAFTAR TABEL.......................................................................................................viii

DAFTAR LAMPIRAN..............................................................................................viii

I. PENDAHULUAN..................................................................................................1

A. Latar Belakang....................................................................................................1

B. Tujuan.................................................................................................................4

II. PROFIL PT. FAMILI EKO KULTURA FAM ORGANIK....................................5

A. Sejarah PT. FAMILI EKO KULTURA Fam Organik........................................5

B. Visi dan Misi.......................................................................................................6

C. Sturktur Organisasi dan Ketenagaan Kerja.........................................................7

III. HASIL MAGANG............................................................................................11

A. Hasil Kegiatan Umum Magang........................................................................11

1. Pertanian Organik Menurut Fam Organik.....................................................11

2. Pembuatan Kascing.......................................................................................14

3. Penyemaian Baby Salad Mixed.....................................................................16

4. Panen Aneka Sayuran...................................................................................17

5. Pascapanen Aneka Sayuran...........................................................................18

B. Kegiatan Khusus : Budidaya Bayam Jepang (Spinacia Oleraceae L.)............19

v
1. Penyemaian Benih........................................................................................21

2. Pengolahan Tanah.........................................................................................22

3. Penanaman....................................................................................................25

4. Pemeliharaan.................................................................................................26

5. Panen.............................................................................................................29

6. Pascapanen....................................................................................................30

7. Pemasaran.....................................................................................................34

IV. PENUTUP........................................................................................................36

A. Kesimpulan.......................................................................................................36

B. Saran.................................................................................................................36

DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................37

vii
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Pembekalan.........................................................................................................14

Gambar 2. Kolam Pembuatan kascing...................................................................................16

Gambar 3. Kotoran Sapi........................................................................................................16

Gambar 4. Penaburan kascing pada kotoran sapi..................................................................16

Gambar 5. Baby Salad Mix...................................................................................................17

Gambar 6. Daun Lobak.........................................................................................................17

Gambar 7. Kale Curly...........................................................................................................18

Gambar 8. Kale Toscano.......................................................................................................18

Gambar 9. Red Lolorosa.......................................................................................................18

Gambar 10. Selada Hijau......................................................................................................18

Gambar 11. Pascapanen aneka sayur.....................................................................................19

Gambar 12. Benih bayam Jepang..........................................................................................22

Gambar 13. Pembuatan media semai....................................................................................22

Gambar 14. Pembuatan jarak semai......................................................................................22

Gambar 15. Penyemaian.......................................................................................................22

Gambar 16. Alat garpu..........................................................................................................25

Gambar 17. Proses pembalikan tanah....................................................................................25

Gambar 18. Menyisihkan media tanam..................................................................................25

Gambar 19. Pemberian kascing.............................................................................................25

vii
Gambar 20. Pemberian urin kelinci.......................................................................................25

Gambar 21. Pengambilan bibit dari media tanam...................................................................26

Gambar 22. Penanaman bibit................................................................................................26

Gambar 23. Penyiraman selang.............................................................................................27

Gambar 24. Penyiraman springkel........................................................................................27

Gambar 25. Penyiangan........................................................................................................28

Gambar 26. Perangkap serangga...........................................................................................29

Gambar 27. Proses pemanenan bayam jepang.......................................................................30

Gambar 28. Kolam pencucian...............................................................................................33

Gambar 29. Proses pencucian...............................................................................................33

Gambar 30. Pengeringan.......................................................................................................33

Gambar 31. Penimbangan......................................................................................................33

Gambar32.Pengemasan supermarket.....................................................................................33

Gambar 33.Pengemasan perorangan......................................................................................33

Gambar 34. Mesin sealer......................................................................................................33

Gambar 35. Pelabelan...........................................................................................................33

Gambar 36. Penyimpanan.....................................................................................................34

Gambar 37. Pendistribusian..................................................................................................35

viii
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 1. Daftar kerjasama PT. Famili Eko Kultura FAM Organik................................35

ix
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman

Lampiran 1. Jadwal Kegiatan Harian..........................................................................39

Lampiran 2. Borang Penilaian.....................................................................................46

Lampiran 3. Surat Keterangan Magang.......................................................................48

x
I. PENDAHULUAN

a. Latar Belakang
Sayuran merupakan komoditas yang dikonsumsi sehari hari oleh masyarakat
sebagai sumber gizi. Permintaan sayuran yang dikonsumsi masyarakat akan terus
meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk saat ini. Berdasarkan
Sensus penduduk (SP) tahun 1971 2010, jumlah penduduk Indonesia mengalami
kenaikan menjadi dua kali lipat selama hampir 40 tahun dari sekitar 118 juta pada
tahun 1971 menjadi 237 juta pada tahun 2010 (Badan Kependudukan dan Keluarga
Berencana Nasional Jakarta, 2013). Peningkatan jumlah penduduk Indonesia ini akan
secara langsung mempengaruhi konsumsi sayuran di Indonesia. Berdasarkan
Departemen Pertanian (2006) konsumsi sayur sayuran per kapita masyarakat
Indonesia pada tahun 2002 adalah 32,89 Kg, pada tahun 2003 adalah 34,52 Kg, pada
tahun 2004 konsumsi sayur sayuran masyarakat Indonesia mencapai 33,49 Kg,
tahun 2005 mencapai 35,30 Kg, dan tahun 2006 konsumsi sayur sayuran
masyarakat Indonesia mencapai 34,15 Kg. Anjuran yang diberikan FAO untuk
konsumsi sayur masyarakat Indonesia adalah 75 Kg, dengan demikian konsumsi
sayur masyarakat Indonesia masih perlu ditingkatkan.

Peningkatan konsumsi sayur ini juga harus diimbangin dengan peningkatan


produksi dan produktivitas sayur di Indoneisa. Produksi sayuran Indonesia pada
tahun 2013 mencapai 11.558.449 ton dan pada tahun 2014 meningkat menjadi
11.918.571 ton (Taufik, 2014). Peningkatan produksi sayuran yang dilakukan ini
masih menggunakan sistem pertanian konvensional dengan masukan atau input luar.
Semakin tinggi produksi yang didapatkan maka semakin tinggi pula input yang
digunakan seperti pestisida dan pupuk anorganik, yang nantinya akan memiliki
dampak yang negatif baik bagi lingkungan maupun untuk manusia. Adanya dampak
negatif dari penggunaan sistem pertanian konvensional maka manusia pun kemudian
berusaha mencari teknik bertanam secara aman, baik untuk lingkungan maupun
manusia. Inilah yang kemudian melahirkan teknik bertanam secara organik atau

1
2

pertanian organik. Menurut Saelaeman (2008) pertanian organik adalah


sistem produksi pertanian yang holistik dan terpadu, yang mengoptimalkan kesehatan
dan produktivitas agro ekosistem secara alami, sehingga mampu menghasilkan
pangan dan serat yang cukup, berkualitas, dan berkelanjutan. Produk pangan organik,
terutama sayuran organik dipercaya dapat lebih menghasilkan makanan yang bermutu
tinggi dan bergizi serta berkualitas daripada sayuran non organik. Kandungan nutrisi
beberapa sayuran organik dan konvensional setiap 100 gram berat kering adalah
sebagai berikut buncis organik memiliki kandungan Kalsium 40,5, Magnesium 60,
Pottasium 99,7, Sodium 8,6, Thiamin 60, Zat Besi 227, Tembaga 69, buncis Non-
Organik memiliki kandungan Kalsium 15,5, Magnesium 14,8, Pottasium 29,1,
Sodium <1, Thiamin 2, Zat Besi 10, Tembaga 3, selada organik mengandung Kalsium
71, Magnesium 49,5, Pottasium 175,5, Sodium 12,2, Thiamin 169, Zat Besi 516,
Tembaga 60, selada non organik mengandung Kalsium 16, Magnesium 13,1,
Pottasium 23,7, Sodium <1, Thiamin 1, Zat Besi 1, dan Tembaga <1, bayam organik
mengandung Kalsium 96, Magnesium 203,9, Pottasium 257, Sodium 69,5, Thiamin
117, Zat Besi 1584, Tembaga 32, bayam non organik mengandung Kalsium 47,5,
Magnesium 46,9, Pottasium 84, Sodium <1, Thiamin 2, Zat Besi 19, Tembaga <1
(Majalah Fit, 2003) dalam (Wahyuni, 2007). Berdasarkan data tersebut sayuran
organik memiliki kandungan nutrisi yang lebih tinggi dibandingkan sayuran non
organik. Hal ini membuat sebagian besar masyarakat mengalihkan konsumsi mereka
kepada sayuran organik meskipun secara perlahan. Konsumsi dunia dari hasil
pertanian organik mencapai US$ 27 juta, tetapi belum termasuk Indonesia (Susanto,
2002). Saat ini sayuran organik telah populer dan mempunyai prospek yang cukup
baik di masa mendatang, terutama untuk masyarakat yang memiliki kesadaran tinggi
akan kesehatan, walaupun masih dalam jumlah terbatas karena harganya yang sangat
mahal. Seiring kesadaran masyrakat tersebut, permintaan terhadap bahan pangan
terutama sayuran organik akan terus meningkat, walaupun produsennya masih sangat
terbatas. Semakin banyaknya konsumen hijau yang menguasai pasar produk pertanian
organik, baik di tingkat international maupun nasional, serta dengan semakin
3

berkembangnya gerakan zero emisions, maka pertanian organik memperoleh


momentum penting dan dukungan besar dari pasar global yang mendambakan produk
produk pertanian ramah lingkungan (Susanto, 2002).

Sistem pertanian organik sudah banyak digunakan oleh para petani. Produsen
sayuran organik pun telah banyak bermunculan, salah satunya adalah PT FAM
Organik. FAM Organik didirikan pada tahun 2009. Nama FAM berasal dari singkatan
nama anggota keluarga pendiri FAM Organik. FAM Organik terletak di Desa
Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat dengan luas 3500
meter2, selain itu FAM Organik juga memiliki cabang yang berada di Tenjolaya,
Gunung Salak, Bogor. Pada PT. FAM Organik ini terdapat beberapa jenis sayuran dan
tanaman obat. Jenis sayuran yang berada pada FAM Organik adalah Lettuce Mix,
Lettuce Red Lollorosa, Lettuce Green Romaine, Salad Bowl Red, Salad Bowl Green
Lettuce, Lettuce Green, Red Lettuce, Kale Toscano, Kale Curly, Swisschard, Spinach
atau Horenzo, Endive Frisee, Endive, To Pa Cai, Pakcoy, Radish Leaf, Chinese Kale
leaf, Green Amaranth, Arugula, dan Rocket.

Salah satu komoditas yang dibudidayakan di PT FAM Organik adalah


Horenso. Horenso (Spinacia oleraceae L.) atau yang lebih dikenal dengan sebutan
bayam jepang termasuk dalam famili Chenopodiaceae. Spesies ini kemungkinan
berasal dari Iran Utara, Afganistan dan Turkmenistan (Simonsma and Pileuk, 1994
dalam Kartika, 2006). Horenso mulai dibudidayakan pada tahun 600 M dengan
menggunakan biji sebagai alat penyebarannya. Bagian yang dipanen adalah seluruh
tanaman yang sudah memiliki delapan sampai sepuluh helai daun. Horenso dicabut
beserta akarnya dan diikat dalam satu ikatan berisi 10-15 tanaman. Potensi hasilnya
mencapai 10 ton/ha di Asia sampai 35 ton/ha di daerah Eropa dan Amerika.

Magang profesi adalah kegiatan yang dilakukan oleh mahasiswa atau


mahasiswi yang memiliki tujuan untuk melatih diri menghadapi situasi kerja,
meningkatkan kualitas SDM yang diharapkan sehingga dapat lebih trampil, disiplin,
4

tekun, dan jujur, dan memiliki etos kerja yang tinggi. Perusahaan akan mendapatkan
sumbangan ide baru atau saran untuk meningkatkan kualitas perusahaan baik dari sisi
manajemen maupun aplikatif di lapangan. Selain itu, dalam jangka panjang SDM
yang sudah berkualitas akan meningkatkan kinerja perusahaan sebagai user para
akademisi.

b. Tujuan
1. Mempelajari teknik budidaya tanaman bayam jepang (Spinacia Oleraceae
L.) pada PT. FAM Organik
2. Mempelajari teknik panen dan pascapanen tanaman bayam jepang (Spinacia
Oleraceae L.) yang ada di PT. FAM Organik
3. Meningkatkan kemampuan Teamwork dan menambah wawasan lebih luas
dalam dunia kerja.
II. PROFIL PT. FAMILI EKO KULTURA FAM ORGANIK

A. Sejarah PT. FAMILI EKO KULTURA Fam Organik


Nama Perusahaan : PT. FAMILI EKO Kultura atau FAM Organik
Parongpong

Lokasi : Desa Karyawangi, Parongpong, Kabupaten Bandung


Barat, Provinsi Jawa Barat, Indonesia.

FAM Organik adalah sebuah perusahaan pertanian yang menggunakan prinsip


pertanian organik. FAM Organik didirikan tepatnya pada tahun 2009. Pendidiri FAM
Organik adalah Soeparwan Soeleman dan Donor Rahayu. Soeparwan merupakan
lulusan Institut Teknologi Bandung (ITB) jurusan elektronik pada tahun 1978 dan
Donor Rahayu juga lulusan Institut Teknologi Bandung jurusan biologi tahun 1979.
Nama FAM berasal dari kata Famili atau Keluarga, nama FAM juga merupakan
singkatan dari anggota keluarga pemilik FAM Organik. Luas lahan yang dimiliki
FAM Organik pada awalnya adalah 3.500 meter persegi yang terletak di Desa
Karyawangi, Parongpong, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat, Indonesia.
Lokasi ini dekat dengan gunung Perahu dan gunung Burangrang. Ketinggian Tempat
FAM Organik adalah 1.200 meter di atas permukaan laut. FAM Organik segera
membuka cabang di Tenjolaya, Gunung Salak, Bogor, dengan luas areanya adalah 1,7
hektar akan tetapi masih dalam tahap konversi dan cabang ini disebut Famo
Tenjolaya.

Pada tahun 2010 FAM Organik membuat Halaman Organik atau the edible
organik garden. Lokasi dibuat halaman organik adalah didaerah Sarijadi, Bandung
Utara, Jawa Barat tepatnya di rumah pemilik FAM Organik. Halaman Organik
merupakansalah satu jenis pertanian perkotaan, dengan konsep menciptakan keluarga
yang sehat dan lingkungan yang sehat. Pada tahun 2013 FAM Organik resmi diterima
sebagai anggota IFOAM (International Federation of Organik Agriculture
Movement). IFOAM merupakan salah satu sumber utama inspirasi dan pengetahuan

5
6

untuk melaksanakan pertanian organik. FAM Organik dalam menjalankan pertanian


organik FAM Organik menggunakan prinsip prinsip dari IFOAM. Setelah menjadi
anggota IFOAM, FAM Organik terus berkembang dan berhasil menjadi sebuah
perusahaan resmi yaitu PT. FAMILI EKO Kultura tepatnya pada tahun 2013.

PT. FAMILI EKO Kultura atau FAM Organik dalam menjalankan


perusahaannya memiliki tujuan untuk menciptakan orang yang sehat dan lingkungan
yang sehat. Hidup yang sehat merupakan dambaan setiap orang. Salah satu aspek
hidup sehat adalah dengan mengkonsumsi makanan sehat, makanan sehat harus
mengandung nutrisi yang baik dan memiliki kadar racun yang rendah. Pada jaman
sekarang menemukan makanan sehat sangatlah sulit terutama makanan olahan.
Pengawet sintetis, pewarna, bumbu dan bahan sintetis lainnya yang berakibat pada
residu sudah menjadi hal yang biasa, namun sekarang masyarakat mulai sadar akan
pentingnya makanan sehat. Makanan sehat memerlukan bahan bahan yang sehat,
dan bahan bahan tersebut dari tanaman yang sehat. Tanaman yang sehat hanya akan
tumbuh dari tanah yang sehat melalui pertanian organik merupakan sebuah metode
yang berfokus pada tanah yang sehat dan meminimalkan residu pada tanah yang ada.
Peran FAM Organik disini adalah untuk menyediakan bahan yang sehat tersebut
terutama sayuran dan rempah-rempah. Beberapa sayuran dan tanaman herbal yang
dibudidayakan di FAM Organik adalah swisschard, kale, bayam, rhubard, lobak
merah, kubis merah, brokoli, pakcoy, arugula, rocket, sage, shiso, thyme, marjoram,
parsley curly, basil, dan oregano, dalam penyediaan bahan yang sehat tersebut FAM
organik telah memiliki sertifikat keamanan pangan dari Departemen Kesehatan
(PIRT).

b. Visi dan Misi


Visi PT. FAMILI EKO Kultura FAM Organik adalah : Orang orang yang sehat dan
lingkungan yang sehat.
7

Misi PT. FAMILI EKO Kultura FAM Organik adalah :

1. Menginspirasi orang untuk hidup sehat dalam lingkungan yang sehat.

2. Melindungi minat konsumen pada kualitas organik melalui pendidikan


dan konsultasi tentang pemahaman organik dan pentingnya sikap organik
untuk menjaga keluarga yang sehat dan lingkungan sehat.

3. Mempopulerkan halaman organik di daerah perkotaan di seluruh


Indonesia serta kualitas yang baik dari pertanian organik di daerah
pedesaan.

c. Sturktur Organisasi dan Ketenagaan Kerja


Setiap perusahaan dalam menjalankan usahanya pasti memiliki stuktur
organisasi, hal ini diperlukan agar proses yang berjalan pada perusaahan tersebut
dapat terkontrol dan berjalan dengan baik. PT. Famili Ekokultura Fam Organik juga
memiliki struktur organisasi agar proses yang berjalan pada PT tersebut berjalan
dengan baik dan terkontrol. Adapun struktur organisasi pada PT. Famili Ekokultura
Fam Organik adalah sebagai berikut :

Pimpinan

Divisi Produksi Divisi Toko Online Divisi Sales & Divisi Divisi Penelitian
& Fisik Marketing Keuangan & &
Administrasi Pengembangan

Parongpong Tenjolaya Home


8

PT. FAMILI EKO Kultura Fam Organik dipimpin oleh seorang pimpinan
yang ditempati oleh pendiri PT. FAMILI EKO Kultura Fam Organik yaitu bapak
Soeparwan Soeleman. Pimpinan tersebut membawahi lima divisi yaitu divisi
produksi, divisi toko online & fisik, divisi sales & marketing, divisi keuangan &
administrasi, divisi penelitian & pengembangan. Pimpinan memiliki tugas untuk
mengontrol, mengawasi, dan memberikan arahan pada tugas dan tanggung jawab dari
setiap divisi. Tugas dari setiap divisi adalah sebagai berikut :

1. Divisi Produksi

Dalam pengembangan usaha PT. FAMILI EKO Kultura Fam Organik


divisi produksi memiliki tanggung jawab untuk memproduksi sayuran
sayuran yang akan dijual kepada konsumen. Produksi yang dimaksud
meliputi produksi dari budidaya tanaman hingga proses pasca panen. PT.
FAMILI EKO Kultura Fam Oganic memiliki tiga lahan sebagai tempat
produksi, yaitu lahan yang berada di Parongpong Bandung, lahan yang
berada di Tenjolaya Bogor, dan lahan yang berada di rumah pemilik
perusahan tersebut.

2. Divisi Toko Online & Fisik

PT. FAMILI EKO Kultura Fam Organik memasarkan hasil


produksinya juga melalui online. Penanggung jawab pemasaran produksi
melalui online adalah divisi toko online & fisik. Tugas divisi ini adalah
mencatat pesanan sayuran yang melalui web PT. FAMILI EKO Kultura
Fam Organik kemudian memberikan catatan tanaman apa saja yang harus
dipanen oleh divisi produksi, selain itu tugas divisi ini adalah merawat dan
mendata kondisi fisik alat alat yang digunakan di PT ini.
9

3. Divisi Sales & Marketing

Divisi ini memiliki tugas untuk memikirkan bagaimana cara yang baik
untuk memasarkan produk yang dihasilkan dari PT ini dan sekaligus
memasarkan produk yang dihasilkan tersebut kepada konsumen

4. Divisi Keuangan & Administrasi

Divisi keuangan dan administrasi memiliki tugas untuk mengatur dan


menghitung uang yang masuk maupun uang yang keluar dari perusahaan
ini. Tugas lainnya adalah mengurus administrasi perusahaan seperti surat,
data perusahaan, dan lain-lain.

5. Divisi Penelitian & Pengembangan

Selama proses berjalannya perusahan ini pasti ada kendala atau


permasalahan yang dihadapi, oleh karena itu divisi penelitian dan
pengembangan memiliki tugas untuk meneliti permasalahan yang muncul
dan mengembangkan metode metode yang digunakan dalam
menjalankan perusahaan ini. Tugas divisi ini antara lain saperti meneliti
viabilitas benih, dan metode budidaya tanaman yang cocok.

Ketenagakerjaan di PT. Family Ekokultura Fam Organik dibagi atas


karyawan dan pekerja buruh. Karyawan merupakan pekerja tetap yang mempunyai
tugasnya masing-masing. Sementara pekerja buruh yaitu pekerja yang pekerjaannya
dibatasi dalam kurun waktu tertentu dan dengan pekerjaan tertentu juga.

Dilihat dari struktur organisasi dan ketenagakerjaan yang berada di PT.


Family Ekoklutura Fam Organik dapat diketahui bahwa sistem manajemen yang
diberlakukan di perusahaan tersebut sangat transparan karena setiap devisi sudah
memiliki tugas dan tanggungjawab masing-masing. Terlebih lagi dengan sistem
managemen perusahaan yang dijalankan dapat mempengaruhi hasil produksi tiap
10

bulannya sehingga sangat efisien untuk dilakukan. Akan tetapi, mengingat perusahaan
ini tidak menerapkan konsep panen satu-go sehingga dalam manajemen perusahaan
yang dilakukan dilihat dari semua varietas yang dibudidayakan.
III. HASIL MAGANG

Kegiatan magang ini dilaksanakan di PT. Famili Ekokultura, di Desa Karyawangi,


Parongpong, Bandung Barat, Jawa Barat untuk proses produksi pertanian organik dan
di Sarijadi, Bandung, Jawa Barat untuk proses Pasca Panen dan pemasaran produk.
Waktu pelaksanaannya selama 240 jam ( 1,5 bulan) yang di mulai bulan September
2016 sampai bulan Oktober 2016. Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan adalah
sebagai berikut :

A. Hasil Kegiatan Umum Magang


Kegiatan umum adalah kegiatan yang dilaksanakan bersama sama dengan
mahasiswa lain dalam hal membantu dilokasi magang, kegiatan tersebut juga
bermanfaat bagi peserta magang dalam hal menambah wawasan dan ilmu luas,
kegiatan tersebut diluar jadwal kegiatan pokok. Kegiatan tambah tersebut meliputi :

i. Pertanian Organik Menurut Fam Organik


Tanggal 19 September 2016 dilakukan agenda pertama kegiatan magang yitu
pembekalan (Gambar 1). Pembekalan ini membahas pengertian dan prinsip prinsip
pertanian organik yang diterapkan di fam organik. Pembekalan ini dilakukan dengan
sistem diskusi bersama pemilik fam organik yaitu Bapak Soeparwan Soeleman.
Pertanian organik menurut pendiri fam organik Soeparwan Soeleman dan Donor
Rahayu (2015) yaitu merupakan sistem yang tidak dapat dipisihkan dari
kesinambungan ekosistem dan kepedulian sosial. Jadi tidak hanya melarang
penggunaan pupuk dan pestisida anorganik.

Prinsip pertanian organik yang diterapkan di fam organik mengacu pada


prinsip pertanian organik menurut IFOAM (International Federation of Organic
Agriculture Movement). Menurut IFOAM (2016) prinsip-prinsip pertanian organik
didasarkan pada prinsip kesehatan, prinsip ekologi, prinsip keadilan dan prinsip
perlindungan.

11
12

1. PRINSIP KESEHATAN. Pertanian organik harus melestarikan dan


menyehatkan tanah, tanaman, hewan, manusia dan bumi sebagai satu
kesatuan yang tak terpisahkan. Prinsip ini menunjukkan bahwa kesehatan
individu dan komunitas tidak dapat dipisahkan dari kesehatan ekosistem.
Tanah yang sehat akan menghasilkan tanaman yang sehat yang akan
mendukung kesehatan hewan dan manusia. Kesehatan merupakan bagian
yang tak terpisahkan dari sistem kehidupan. Secara khusus pertanian
organik dimaksudkan untuk menghasilkan makanan bermutu tinggi dan
bergizi yang mendukung pemeliharaan kesehatan dan kesejahteraan.
Mengingat hat tersebut maka harus dihindari menggunakan pupuk kimia,
pestisida, obat-obatan bagi hewan yang berefek merugikan bagi kesehatan.
2. PRINSIP EKOLOGI. Pertanian organik harus didasarkan pada sistem dan
siklus ekologi kehidupan. Prinsip ini menyatakan bahwa produksi
didasarkan pada proses dan daur ulang ekologis. Makanan dan
kesejahteraan diperoleh melalui ekologi suatu lingkungan produksi yang
khusus. Sebagai contoh, tanaman membutuhkan tanah yang subur, hewan
membutuhkan ekosistem peternakan, ikan dan organisme laut
membutuhkan ekosistem perairan. Budidaya pertanian haruslah sesuai
dengan siklus dan keseimbangan ekologi dialam. Pengelolaan organik
harus disesuaikan dengan kondisi, ekologi, budaya dan skala lokal.
Pertanian organik dapat mencapai keseimbangan ekologi melalui pola
sistem pertanian, membangun habitat, pemeliharaan geragaman genetik
dan pertanian. Mereka yang menghasilkan, memproses, memasarkan, atau
mengkonsumsi produk-produk organik harus melindungi dan memberikan
keuntungan bagi lingkungan secara umum, termasuk didalamnya tanah,
iklim, habitat, keragaman hayati, udara dan air

3. PRINSIP KEADILAN. Prinsip ini menekankan bahwa mereka yang


terlibat dalam pertanian organik harus membangun hubungan yang
13

manusiawi untuk memastikan adanya keadilan bagi semua pihak di sgala


tingkatan: seperti petani, pekerja, pemroses, penyalur, pedagang dan
konsumen. Pertanian organik bertujuan untuk menghasilkan kecukupan
ketersediaan pangan maupun produk lain dengan kualitas yang baik.
Sumber daya alam dan lingkungan yang digunakan untuk produksi dan
konsumsi harus dikelola dengan cara adil secara sosial dan ekologis, dan
dipelihara untuk generasi mendatang.

4. PEINSIP PERLINDUNGAN. Pertanian organik harus dikelola secara


hati-hati dan bertanggung jawabuntuk melindungi kesehatan dan
kesejahteraan generasi sekarang dan mendatang serta lingkungan hidup.
Para pelaku pertanian organik didorong untuk melakukan efisiensi dan
produktifitas tetapi tidak boleh membahayakan kesehatan dan
kesejahteraan. Ilmu pengetahuan diperlukan untuk menjamin bahwa
pertanian organik menyehatkan, aman dan ramah lingkungan.

Selain prinsip berdasarakan IFOAM pertanian organik juga di anjurkan dalam


Q.S. Al-Qasas,28:77 yang artinya Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa
yang telah dianugerahkan Allah Kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan
bagianmu di dunia dan berbuat baiklah (Kepada orang lain) sebagaimana Allah
telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan dibumi.
Sungguh Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan (Q.S.Al-Qasas,
28:77). Pada Surat tersebut menjelaskan bahwa kita tidak diperbolehkan merusak
bumi, sedangkan pertanian konvensional adalah pertanian yang memberikan input
14

pupuk dan pestisida anorganik yang dalam jangka waktu lama akan merusak tanah.
Sehingga pertanian yang dianjurkan adalah pertanian organik.

Gambar 1. Pembekalan

ii. Pembuatan Kascing


Vermicomposting berasal dari bahasa latin vermis yang berarti cacing,
vermicomposting berarti membuat pupuk kompos dari sampah biodegradable
menjadi pupuk dengan mutu tinggi dengan bantuan cacing tanah (Lumbricus
Rubellus). Vermicomposting atau kascing merupakan kotoran cacing yang dapat
berguna untuk pupuk. Kascing ini mengandung partikel partikel kecil dari bahan
organik yang dimakan cacing dan kemudian dikeluarkan lagi. Kascing mengandung
unsur hara makro dan mikro. Kascing mengandung nitrogen (N) 0,63%, fosfor (P)
0,35%, kalium (K) 0,2%, Kalsium (Ca) 0,23%, mangan (Mn) 0,003%, Magnesium
(Mg) 0,26%, Tembaga (Cu) 17,58%, seng (Zn) 0,007%, besi (Fe) 0,79% molibdenum
(Mo) 14,48%, bahan organik 0,21%, KTK 35,80 me%, kapasitas menyimpan air
41,23% dan asam humat 13,88% (Luh, 2005). Pemberian kascing pada tanah dapat
memperbaiki sifat fisik tanah seperti mempebaiki struktur, porositas, permeabilitas,
meningkatkan kemampuan untuk menahan air, selain itu kascing dapat memperbaiki
sifat kimia tanah seperti meningkatkan kemampuan untuk menyerap kation sebagai
sumber hara makro dan mikro serta meningkatkan pH pada tanah asam. Kascing juga
15

dapat memperbaiki sifat biologi tanah karena kascing mengandung banyak mikroba
dan hormon perangsang pertumbuhan tanaman seperti giberelin, sitokinin dan auksin.
16

Jumlah mikroba yang banyak dan aktivitasnya yang tinggi bisa mempercepat
mineralisasi atau pelepasan unsur hara dari kotoran cacing menjadi bentuk yang
tersedia bagi tanaman (Mulat, 2003).

Cara pembuatan kascing di Fam Organik adalah awalnya sisa kascing yang
telah digunakan diambil dan dimasukan kedalam karung atau ember dengan berat 5
kg. Pada sisa kascing tersebut terdapat sisa cacing tanah yang digunakan untuk
membuat kascing sebelumnya. Kascing dibuat dengan cara menggunakan kolam
dengan luasan 1,5 x 1 m (Gambar 2). Kolam tersebut diisi dengan 8 karung kotoran
sapi, setiap karung beratnya adalah 30 Kg, sehingga diperoleh berat kotoran sapi yang
dimasukan kedalam kolam tersebut adalah 240 Kg. Kotoran sapi tersebut dimasukan
kedalam kolam dengan cara membuka ikatan pada karung dan setelah itu
ditumpahkan kedalam kolam (Gambar 3). Kotoran sapi tersebut diperoleh dari
peternak sapi di sekitar lahan Fam Organik. Kotoran sapi yang ada dikolam kemudian
diratakan. Proses meratakan kotoran sapi ini menggunakan skop, tujuannya agar tidak
ada ruang kosong yang terdapat pada kolam tersebut. Kotoran sapi yang sudah rata
kemudian ditaburi sisa kascing yang sudah dimasukkan dalam karung atau ember
dengan merata (Gambar 4). Posisi sisa kascing yang sudah jadi berada diatas karena
cacing tanah akan mencari makanannya kebawah sehingga posisi kascing yang sudah
jadi akan selalu berada diatas. Penggunaan kascing untuk pupuk pada Fam organik
digunakan sedikit demi sedikit atau tidak langsung digunakan satu kolam penuh,
posisi kascing yang sudah jadi berada diatas akan memudahkan pemanenan kascing
tersebut sedikit demi sedikit dangan kata lain tidak harus menunggu kotoran sapi
mantang dan menjadi kascing 100%. Sisa kascing yang sudah ditaburkan rata
menggunakan skop kemudian kolam tersebut ditutupi dengan bambu dan terpal,
tujuannya adalah agar kascing tersebut tidak terkena oleh air. Kascing yang terkena
air akan berakibat pada kandungan air yang ada pada kascing tersebut berlebihan
sehingga proses pengomposan akan berjalan lebih lama. Proses pembuatan kascing
ini memerlukan waktu 1,5 bulan apabila kascing tersebut telah jadi sepenuhnya.
17

Gambar 2. Kolam Pembuatan kascing Gambar 3. Kotoran Sapi

Gambar 4. Penaburan kascing pada kotoran sapi

iii. Penyemaian Baby Salad Mixed


Baby salad mixed adalah selada hijau dan selada merah yang dipanen pada
umur satu bulan. Penyemaian baby salad mixed dilakukan seminggu 6 kali.
Penyemaian ini biasanya dilaksanakan setelah proses panen telah selesai. Media yang
digunakan sama dengan menyemai sayuran bayam jepang yaitu sekam bakar dan
kascing dengan perbandingan 2 : 1, Dolomit secukupnya, 5 ml nutrisi mikro, satu
sendok makan Trico-g, satu liter urin kelinci dan 10 liter air. Cara penyemaian baby
salad mix adalah dengan cara membuat jarak semai yaitu 2 cm menggunakan
bambu yang telah dipotong kecil. Penyemaian dilakukan disterofoam. Setiap lubang
semai diisi dua biji baby salad mixed menggunakan tangan, setelah semua lubang
terisi maka ditutup dengan media semai akan tetapi penutupannya hanya tipis agar
benih dengan mudah dapat tumbuh.
18

iv. Panen Aneka Sayuran


Panen sayuran dilakukan setiap hari, selain bayam jepang sayuran yang lain
juga ikut dipanen tergatung pesanan yang ada. Waktu panen sayuran ini adalah pagi
hari dan siang hari jika ada pesanan tambahan. Macam macam sayuran yang
dipanen adalah Baby Salad mix (Gambar 5), Lettuce Mix, Lettuce Red Lollorosa
(Gambar 9), Lettuce Green Romaine, Salad Bowl Red, Salad Bowl Green Lettuce,
Lettuce Green (Gambar 10), Red Lettuce, Kale Toscano (Gambar 8), Kale Curly
(Gambar 7), Swisschard, Spinach atau Horenzo, Endive Frisee, Endive, To Pa Cai,
Pakcoy, Radish Leaf (Gambar 6), Chinese Kale leaf, Green Amaranth, Arugula, dan
Rocket. Cara pemanenan yang dilakukan untuk tanaman semusim seperti horenzo,
Endive, To Pa Cai, pakcoy dan lain- lain dipanendengan cara mencabut seluruh
bagian tanaman termasuk akar, sedangkan untuk tanaman yang tidak sekali panen
atau dipanen lebih dari satu kali seperti Kale Toscano dan Kale Curly di panen
dengan cara memetik daunnya.

Gambar 5. Baby Salad Mix Gambar 6. Daun Lobak


19

Gambar 7. Kale Curly Gambar 8. Kale Toscano

Gambar 9. Red Lolorosa Gambar 10. Selada Hijau

v. Pascapanen Aneka Sayuran


Proses pascapanen dilakukan di lahan yang berada di Parongpong dan Fam
Home yang berada di Sarijadi, selain bayam jepang sayuran lainnya juga melewati
proses pascapanen (Gambar 11). Proses pascapanenyang berada di lahan sama
dengan proses pascapanen bayam jepang yaitu dilakukan pencucian dan pengeringan.
Pencucian dilakukan dua kali dan pengeringan dilakukan dengan mengibaskan
sayuran ke plastik yang telah terpasang di dinding kemudian diletakan di para para
bambu. Proses pascapanen di Sarijadi dilakukan pada siang sekitar jam 11.00 hingga
sore hari jam 16.00. Macam sayuran yang melewati proses pascapanen ini adalah
Lettuce Mix, Lettuce Red Lollorosa, Lettuce Green Romaine, Salad Bowl Red, Salad
Bowl Green Lettuce, Lettuce Green, Red Lettuce, Kale Toscano, Kale Curly,
Swisschard, Spinach atau Horenzo, Endive Frisee, Endive, To Pa Cai, Pakcoy,
Radish Leaf, Chinese Kale leaf, Green Amaranth, Arugula, dan Rocket. Proses pasca
panennyapun tidak berbeda dengan yang dilakukan untuk tanaman bayam jepang,
20

yaitu sortasi, penimbangan, pengemasan, dan pelabelan. Sortasi macam macam


sayuran ini dilakukan sama yaitu daun yang memiliki banyak lubang dan memiliki
kuning yang banyak maka tidak dapat dijual karena akan menurunkan kualitas dari
sayuran tersebut. Penimbangan yang dilakukan juga sama yaitu 200 gram akan tetapi
untuk menghindari penyusutan maka ditambah 10% menjadi 220 gram. Sayuran yang
telah ditimbang kemudian dikemas menggunakan plastik yang telah tersedia dengan
kriteria sayuran yang dikirim ke supermarket menggunakan plastik yang berlogo dan
sayuran yang dikirm keperorangan dikemasdengan plastik tidak berlogo. Sayuran
yang dikirim ke supermarket diberikan label kemudian semua sayur disimpan
kedalam sterofoam yang terdapat 4 botol es batu untuk keesokan harinya dikirim.

Gambar 11. Pascapanen aneka sayur

b. Kegiatan Khusus : Budidaya Bayam Jepang (Spinacia Oleraceae


L.)
Kegiatan pokok yang dilakukan di PT. FAMILI EKO Kultura Fam Organik
selama magang adalah budidaya sampai panen, dan pascapanen bayam jepang
(Spinacia Oleraceae L.). Kegiatan budidaya meliputi pra tanam (penyemaian, dan
pengolahan lahan), tanam hingga panen, dan pascapanen. Kegiatan tersebut dilakukan
hari senin hingga jumat mulai jam 07.30 16.00, untuk budidaya hingga panen
berlokasi di Parongpong dan pascapanen berlokasi di Sarijadi. Luas lahan yang
digunakan untuk budidaya adalah 3500 m2.
21

Spinach (Spinacia oleraceae L.) atau yang dikenal dengan sebutan bayam jepang
termasuk dalam kingdom Plantae, sub kingdom Tracheobionta, Super divisi
Spermatophyta, Division Magnoliophyta, Class Magnoliopsida, Subclass
Caryophylladae, Ordo Caryophyllales, famili Chenopodiaceae, Genus spinacia dan
Species Spinacia oleracea L. Spinach termasuk sayuran dataran tinggi tetapi dapat
hidup di dataran rendah. Bayam jepang ini cocok ditanam pada wilayah beriklim
sedang dengan kondisi tanah yang subur dan gembur. Derajat kemasaman (pH) yang
diperlukan berkisar 6 7. Tanah yang pHnya lebih tinggi atau lebih rendah akan
menyebabkan tanaman ini tidak dapat tumbuh dengan baik. Suhu yang baik untuk
tanaman ini adalah berkisar 180C 200C, pada suhu 100C pertumbuhan tanaman ini
akan berjalan lambat (Pierce, 1987).

Bayam jepang ( Spinacia Oleracea L.) adalah tanaman setahun yang ditanam
diwilayah beriklim sedang, khusus untuk diambil daunnya. Sistem perakaran bayam
jepang terdiri atas banyak akar serabut lateral dangkal, berkembang dari akar
tunggang gemuk yang memiliki beberapa akar lateral besar. Segera setelah fase
kecambah, tanaman mencapai pola pertumbuhan roset dengan banyak daun berdaging
yang melekat pada batang pendek. Jarak tanam dan kondisi lingkungan berpengaruh
terhadap jumlah dan ukuran daun. Bentuk lebar daun berkisar dari bulat telur atau
mendekati segitiga hingga panjang dan bentuk kepala panah sempit, bentuk yang
terakhir adalah panah yang berbentuk primitif. Sembir daun rata atau bergelombang
dan permukaan daun rata, agak keriput, hingga sangat keriput. Penampakan melepuh
jaringan keriput disebabkan oleh perbedaan pertumbuhan jaringan parenkim diantara
vena daun. Tangkai daun biasanya sama panajng dengan lebar daun, dan sering
menjadi berongga ketika daun telah berkembang penuh. Pola pertumbuhan daun
beragam dimulai dari merayap hingga tegak, sebagian dipengaruhi oleh jarak tanam,
kemiringan dan kerapatan (Rubatzky dan Masamaguchi, 1998).
22

1. Penyemaian Benih
Penyemaian adalah kegiatan dimana benih di tanam di suatu media yang
bertujuan agar benih bisa tumbuh maksimal, benih yang melalui persemaian bisa
terlindung dari hama penyakit yang mengganggu bayi tanaman. Media semai yang
digunakan pada Fam Organik adalah sekam bakar dan kascing dengan perbandingan
2 : 1, dolomit secukupnya, nutrisi mikro organik 5 ml, trico-g satu sendik makan dan
urin kelinci 1 liter dilarutkan dalam air 10 liter. Cara pembuatan media semianya
adalah sekam bakar dan kascing dicampur rata menggunakan skop, tujuannya agar
unsur haranya merata. Sekam bakar dan kascing yang telah rata kemudian di taburi
dolomit kemudian disiram dengan larutan campuran nutrisi mikro organik, trico-g,
urin kelinci dan air, setelah itu di aduk menggunakan skop dan media semai siap
digunakan (Gambar 13). Jumlah bayam jepang yang disemai ditentukan dari Fam
Home yang berada di Sarijadi dan dibungkus dengan plastik (Gambar 12).
Penyemaian bayam jepang dilakukan di wadah sterofoam atau para para bambu.
Penyemaian yang dilakukan menggunakan jarak yaitu 1 2 cm untuk tanaman bayam
jepang (Gambar 14). Pembuatan jarak ini menggunakan bambu yang telah dipotong
kecil, setiap lubang di isi 1 benih bayam jepang (Gambar 15). Penyemaian dilakukan
dengan jarak agar benih tidak barsaing untuk mendapatkan unsur hara sehingga
pertumbuhan benih lebih baik dan didapatkan benih yang berukuran maksimal.
Penyemaian juga memudahkan untuk pemeliharaan yang optimal, dan tanaman yang
masih kecil tentu akan merasa kaget apabila langsung berada pada lingkungan yang
ekstrim dengan adanya persemaian tanaman akan mudah beradaptasi dengan
lingkungan eksternal yang ekstrim. Tanaman bayam jepang yang telah disemai
selama tiga minggu dengan ciri ciri memiliki 3-4 daun termasuk daun kotiledon
berarti siap untuk ditanam dibedengan.
23

Gambar 12. Benih bayam Jepang Gambar 13. Pembuatan media semai

Gambar 14. Pembuatan jarak semai Gambar 15. Penyemaian

ii. Pengolahan Tanah


Pengolahan tanah (tillage) akan diperlukan ketika kondisi sifat fisik tanah
kurang mendukung bagi pertumbuhan tanaman seperti tanah yang padat, keras, dan
aerasi yang minim. Intensitasnya akan tergantung pada kondisi tanah dan jenis
tanaman. Pemadatan tanah, hardpans dan pembentukan lapisan keras (crusting)
merupakan penyebab utama degradasi fisik tanah. Pemadatan tanah dapat
meningkatkan berat isi yang berpengaruh pada penetrasi akar, konduktifitas hidrolik
dan aerasi. Untuk mengurangi pemadatan tanah, pengolahan tanah hingga lapisan
dalam diikuti pemberian bahan organik dapat dilakukan. Pengolahan tanah juga
dilakukan untuk pemeliharaan tanaman. Pengolahan tanah selama musim tumbuh
dilakukan terutama untuk memecahkan kerak kerak yang disebabkan pukulan air
hujan untuk menjamin aerasi yang cuku serta mematikan tanaman
24

pengganggu.Bedengan yang digunakan Fam Organik adalah berbentuk persegi


panjang dengan ukuran panjang kali lebar adalah 4 meter x 1 meter dan jarak antar
bedengan adalah 0,5 meter. Media yang digunakan adalah kascing 5 Kg, urin kelinci
1 liter yang dicampurkan dengan 10 liter air dan nutrisi mikro organik 5 ml dan
sekam bakar sebanyak 20 Kg. Pengolahan tanah yang dilakukan di Fam Organik
adalah :

1. Bedengan yang telah selesai ditanami maka sisa sisa tanaman yang
jelek dan gulma yang ada dibedengan tersebut dibuang terlebih
dahulu. Tujuan dari pembersihan gulma dan sisa tanaman yang tidak
bisa dipanen karena gulma dan sisa sisa tanaman tersebut bisa saja
membawa penyakit sehingga harus dibuang agar tidak menyerang
tanaman berikutnya yang akan ditanam, selain itu apabila sisa sisa
tanaman dikembalikan ketanah lagi maka proses dekomposisi sisa
sisa tanaman tersebut akan mengganggu tanaman berikutnya yang
akan ditanam. Pembersihan ini dilakukan menggunakan cangkul
ataupun manual menggunakan tangan.

2. Proses pengolahan tanah selajutnya adalah membalikan tanah. Proses


ini menggunakan alat garpu (Gambar 16). Cara pembalikan tanah ini
adalah garpu tersebut ditancapkan ketanah dan diangkat setelah itu
posisi tanah yang awalnya diatas diletakan kebawah dan bagian
bawahnya diletakan keatas hingga satu bedengan selesai (Gambar 17).
Tujuan dari pembalikan tanah ini adalah untuk menggemburkan tanah
sehingga kandungan unsur hara pada tanah lapisan atas dan lapisan
bawah merata.

3. Tanah yang sudah dibalikkan kemudian dibuka dengan cara


menyisihkan media tanam dipermukaan ke sisi kiri dan kanan
(Gambar 18).
25

4. Tanah yang telah disisihkan permukaannya kemudian ditaburkan


sekam bakar sebanyak 20 Kg Penggunaan sekam bakar ini untuk
memperbaiki porositas tanah dan dengan menggunakan sekam bakar
akan menambah unsur karbon pada tanah.

5. Menaburkan kascing secara merata sebanyak 5 Kg dalam satu


bedengan (Gambar 19), kemudian disiram dengan air kencing kelinci
sebanyak 2 liter yang dicampur dengan air sebanyak 10 liter dan
ditambah nutrisi mikro 5 ml (Gambar 20). Pemberian kascing dan urin
kelinci sebagai pemupukan dasar. Penambahan kascing ini hanya
dilakukan sekali dalam sekali siklus pertumbuh tanaman bayam
jepang.

6. Menutup kembali bedengan menggunakan tanah yang telah disisihkan


dipinggir bedengan hingga rata. Tujuannya agar pupuk dasar yang
telah ditambahkan tidak mudah hilang baik karena hujan maupun
menguap karena temperatur yang meningkat.

7. Bedengan yang akan ditanami harus dilembabkan terlebih dahulu,


yaitu dengan cara menyiram area bedengan hingga basah dan lembab.
Tujuannya karena tanaman yang akan ditanam pada bedengan masih
kecil sehingga akan rentan mati jika kekurangan air.

8. Bedengan siap ditanami.


26

Gambar 16. Alat garpu Gambar 17. Proses pembalikan tanah

Gambar 18. Menyisihkan media Gambar 19. Pemberian kascing


tanam

Gambar 20. Pemberian urin kelinci

iii. Penanaman
Bibit yang telah berumur tiga minggu dan memiliki ciri ciri berdaun 3 4
maka bibit tersebut siap ditanam pada bedengan. Pertama bibit diambil dari tempat
semai dengan cara manual menggunakan tangan (Gambar 21). Pengambilan bibit ini
sekaligus diambil media yang ada di sekitar zona perakaran tanaman, hal ini
dilakukan agar akar tidak patah saat tanaman dicabut dari media semai. Bibit yang
telah diambil kemudian diletakkan pada sterofoam dan dibawa kebedengan untuk di
tanam.

Jarak tanam yang digunakan untuk menanam bayam jepang ini adalah 10 x 10
cm. Pembuatan lubang tanam dibuat dengan cara manual menggunakan tangan.
Dalam satu bedengan bisa didapatkan lubang tanam sebanyak 400 lubang tanam.
27

Setiap lubang tanam diisi dengan satu tanaman (Gambar 22). Cara menanam yang
dilakukan di Fam Organik adalah tanaman dimasukan kedalam lubang tanam dan
ditutup dengan tanah, saat menutup tanaman menggunakan tanah diusahakan tidak
membuat cekungan diatas tanaman, karena jika terdapat cekungan di atas tanaman
tersebut maka saat hujan air akan menggenang dan menyebabkan tanaman menjadi
busuk. Kebun Fam Organik juga menerapkan sistem rotasi tanaman, tujuannya adalah
untuk menyehatkan tanah dan mengendalikan hama tanaman.

Gambar 21. Pengambilan bibit dari Gambar 22. Penanaman bibit


media tanam

iv. Pemeliharaan
Pemeliharaan merupakan salah satu faktor penting dalam budidaya tanaman.
Tanaman yang sudah ditanam apabila tidak dipelihara dengan baik maka hasilnya
tidak akan maksimal, oleh karena itu untuk mendapatkan hasil yang maksimal maka
pemeliharaan harus dilakukan. Pemeliharaan tanaman bayam jepang yang dilakukan
di Fam Organik meliputi penyiraman, penyiangan, penggemburan tanah, dan
pengendalian hama.

a. Penyiraman

Penyiraman yang dilakukan di Fam Organik adalah menggunakan dua


cara yaitu spinkler dan penyiraman menggunakan selang. Penyiraman
sprinkler ini dilakukan sehari satu kali apabila tidak hujan dan jika
28

hujan tidak dilakukan penyiraman (Gambar 24). Lama penyiraman


menggunakan sprinkler yang digunakan oleh Fam Organik yaitu
selama satu jam, hal ini dilakukan agar air yang disiramkan benar
benar sampai pada dalam tanah atau daerah perakaran tanaman dan
tidak hanya dipermukaan saja. Penyiraman menggunakan selang
dilakukan pada saat akan menanam tanaman (Gambar 23). Tujuannya
adalah untuk menyediakan air bagi tanaman muda yang masih sangat
rentan mati apabila kekurangan air.

Gambar 23. Penyiraman selang Gambar 24. Penyiraman springkel

b. Penyiangan

Penyiangan merupakan suatau kegiatan mencabut gulma yang berada


diantara sela sela tanaman pertanian (Gambar 25). Gulam adalah
tumbuhan yang kehadirannya tidak diinginkan pada lahan pertanian
karena menurunkan hasil yang bisa dicapai oleh tanaman produksi.
Penyiangan pada Fam Organik dilakukan satu minggu sekali.
Penyiangan dilakukan dengan cara manual menggunakan tangan.
Penyiangan ini dilakukan dengan cara mencabut gulma hingga
perakarannya sehingga gulma tersebut tidak dapat tumbuh kembali.
29

Gambar 25. Penyiangan

c. Penggemburan tanah

Penggemburan tanah ini dilakukan pada saat tanah pada bedengan


menjadi padat. Penggemburan ini dilakukan menggunakan tangan atau
cungkir. Penggemburan ini dilakukan dengan cara tanah dicabik
cabik sehingga tanah menjadi remah kembali. Daerah yang
digemburkan adalah daerah sekitar tanaman bayam jepang.
Penggemburan ini dilakukan agar akar dan menyebar dengan mudah.

d. Pengendalian hama

Hama yang sering menyerang tanaman bayam jepang adalah ulat.


Pengendalian yang dilakukan adalah membuang atau membunuh hama
secara manual dilakukan secara manual karena jumlah serangan ulat
hanya sedikit. Pengendalian hama yang lainnya yang dilakukan adalah
dengan botol perangkap (Gambar 26). Pengendalian ini dilakukan
untuk mengendalikan hama serangga yang menyerang tanaman bayam
jepang. Cara pembuatan perangkap ini adalah botol bekas
disemprotkan dengan perekat atau lem yang memiliki kandungan metil
eugenol. Metil Eugenol bersifat attraktan atau sebagai penarik
serangga jantan sehingga apabila serangga jantan sudah terperangkap
maka perkembangan serangga akan berhenti karena tidak terjadi
30

perkawinan antara serangga jantan dan betina. Apabila jumlah


serangan hama sudah parah dan tidak bisa ditanggulangi dengan cara
manual ataupun dengan perangkap maka pengendalian hama yang
dilakukan adalah memangkas habis tanaman yang terserang ham dan
membuangnya, hal ini dilakukan agar serangan hama tidak tambah
meluas.

Gambar 26. Perangkap serangga

v. Panen
Tanaman bayam jepang apabila telah mencapai umur tiga minggu setelah
tanam maka bayam jepang ini dapat dipanen, dan lama tanaman bayam jepang ini
dibedengan adalah satu minggu, jadi total lama tanaman bayam jepang dibedengan
adalah 4 minggu, jika melebihi itu maka tanaman bayam jepang sudah tidak layak
dijual dan akan dibuang. Panen dilakukan pada pagi hari dan siang hari tergantung
pada pesanan. Jumlah bayam jepang yang dipanenpun tergantung pada pesanan yang
ada. Panen dilakukan dengan cara mencabut tanaman bayam jepang sekaligus dengan
akarnya, hal ini dilakukan agar tanaman tidak cepat layu. Tanaman yang dipanen
harus dalam keadaan yang baik yaitu ukuran tanaman bayam jepang yang tingginya
sekitar 15 20 cm, daunnya boleh berlubang asalkan lubangnya kecil dan tidak
banyak. Bayam jepang yang telah dipanenkemudian diletakan pada sterofoam atau
keranjang plastik untuk dilakukan proses pascapanen (Gambar 27).
31

Gambar 27. Proses pemanenan bayam jepang

vi. Pascapanen
Penananganan pascapanen adalah tindakan yang disiapkan atau dilakukan
pada tahapan pascapanen agar hasil pertanian siap dan aman digunakan oleh
konsumen dan atau diolah lebih lanjut oleh industri. Penanganan pascapanen hasil
pertanian meliputi semua kegiatan perlakuan dan pengolahan langsung terhadap hasil
pertanian yang karena sifatnya harus segera ditangani untuk meningkatkan mutu hasil
pertanian agar mempunyai daya simpan daya guna yang lebih tinggi.

Penanganan pascapanen untuk tanaman bayam jepang yang dilakukan di Fam


Organik meliputi pencucian, pengeringan, penyortiran, penimbangan, pengemasan
dan pelabelan.

1. Pencucian tanaman sayuran yang telah dipanen dilakukan di kebun yang


berada di Parongpong. Pencucian ini dilakukan menggunakan dua kolam
kecil yang berada di kebun (Gambar 28). Proses pencucian yang dilakukan
adalah manual menggunakan tangan. Tahapan pencucian yang dilakukan
adalah sayuran bayam jepang yang telah dipanen dimasukan kedalam
kolam pertama, pada kolam tersebut akar dan daun digosok menggunakan
tangan secara perlahan, tujuannya adalah untuk menghilangkan tanah yang
berada pada akar dan daun (Gambar 29). Bayam jepang yang sudah
32

selesai dicuci pada kolam pertama kemudian dimasukkan kedalam kolam


kedua. Pada kolam kedua bayam jepang dicuci dengan cara merendam
seluruh bagian tanaman kemudian diangkat untuk dikeringkan. Pada
kolam kedua proses pencucian hanya untuk membasuh tanaman dengan
air yang lebih bersih dari pada kolam pertama.

2. Sayuran yang telah selesai dicuci kemudian dikeringkan. Pengeringan ini


dilakukan untuk menghilangkan air yang terdapat pada sayuran akibat
proses pencucian. Proses penngeringan ini dilakukan manual
menggunakan tangan. Cara pengeringan yang dilakukan adalah dengan
cara mengambil sedikit demi sedikit sayuran kemudian sayuran tersebut
dikibaskan pada sebuah plastik yang telah tersedia (Gambar 30).
Pengibasan tanaman ini dilakukan beberapa kali hingga air yang berada
ditanaman lebih sedikit dari pada sebelumnya, kemudiansayuran diletakan
di para para bambu.

3. Bayam jepang yang telah selesai dicuci dan dikeringkan kemudian


disortir. Penyortiran ini dilakukan di Fam Home yang terletak di Sarijadi.
Penyortiran dilakukan dengan cara manual menggunakan tangan. Tujuan
penyortiran ini adalah menghilang daun bayam jepang yang banyak
memiliki lubang. Daun yang memiliki banyak lubang akan dihilangkan
bersamaandengan batangnya, hal ini dilakukan dengan cara mematahkan
batangnya hingga mendekati daerah akar.

4. Bayam jepang yang telah disortir kemudian ditimbang. Penimbangan ini


dilakukan menggunakan timbangan analitik (Gambar 31). Jumlah yang
ditimbang tergantung diperuntukan siapa, apabila diperuntukan untuk
supermarket maka sayuran ditimbang sebanyak 200 gram, namun untuk
menghindari penyusutan berat maka penimbangan dilebihkan 10%
33

menjadi 220 gram. Penimbangan yang diperuntukan untuk pesanan


perorangan tergantung pada pesanan tersebut.

5. Bayam jepang yang telah ditimbang kemudian dikemas. Pengemsan


dilaksanakan di Fam Home. Pengemas yang digunakan ada 2 macam,
yaitu pengemas plastik yang memiliki logo Fam Organik dan pengemas
plastik yang tidak memiliki logo Fam Organik. Pengemasan yang
memiliki logo Fam Organik sebagian besar diperuntukan untuk
supermarkat (Gambar 32), sedang pengemasan yang tidak memiliki logo
diperuntukan untuk pemesanan perorangan (Gambar 33). Cara
pengemasan yang dilakukan adalah dengan cara sayuran yang telah
ditimbang diletakkan disebuah plastik yang kemudian plastik tersebut
dilingkarkan pada sayuran tersebut dan dimasukan kepengemas, setelah
masuk plastik yang melingkari sayuran ditarik keluar sehingga sayuran
bisa dimasukkan kedalam pengemas secara bersamaan. Pengemas yang
telah berisi sayuran kemudian di tutup dengan sealer (Gambar 34).

6. Sayuran yang telah dikemaskemudian dilakukan pelabelan. Pelabelan ini


diperuntukan kepada supermarket (Gambar 35), sedangkan untuk pesanan
perorangan tidak dilakukan pelabelan. Pelabelan dilakukan dengan cara
manual menggunkan tangan. Sayuran yang telah di labeli dan dikemas
kemudian disimpan pada box sterofoam yang berisi empat botol es batu
dan kemudian ditutup untuk keesokan harinya dikirim (Gambar 36).
Pemberian es batu ini bertujuan agar proses respirasi berjalan lambat
sehingga sayuran bisa lebih tahan lama.
34

Gambar 28. Kolam pencucian Gambar 29. Proses pencucian

Gambar 30. Pengeringan Gambar 31. Penimbangan

Gambar32.Pengemasan Gambar 33.Pengemasan perorangan


supermarket

Gambar 34. Mesin sealer Gambar 35. Pelabelan


35

Gambar 36. Penyimpanan

vii. Pemasaran
Sayuran yang telah dikemas kemudian didistribusikan ke supermarket
maupun perorangan. Pendistribusian sayuran ini menggunakan banyak sarana, seperti
motor, jasa pengiriman barang (JNE), dan travel (Gambar 37). Pendistribusian
sayuran yang berada di daerah Bandung menggunakan motor dan dilakukan pada
pagi hari. Sayuran yang telah dikemas dan diletakan pada sterofoam kemudian diikat
dengan tali diatas motor dan dikirim kepemesan. Sayuran yang dikirim ke
supermarket daerah Jakarta, Bekasi, Depok dan Bintaro dikirm menggunakan travel.
Pesanan supermarket daerah Bogor di pasok dari kebun Fam Organik yang berada di
Tenjolaya. Harga jual yang ditetapkan untuk bayam jepang ini adalah Rp. 55.000,00
untuk satu kg sayuran. Sayuran yang dibayar oleh supermarket adalah sayuran yang
terjual, jadi jika ada sayuran yang tidak terjual maka tidak menjadi tanggung jawab
supermarket. Sayuran yang sisa biasanya hanya dibuang karena sudah dalam keadaan
buruk atau tidak bisa dikonsumsi. Berikut adalah tabel 2. kerjasama FAM Organik
dengan supermarket :
36

Tabel 1. Daftar kerjasama PT. Famili Eko Kultura FAM Organik


Nama Kota Kerjasama
Fam Organik Home (milik semdiri)
Setiabudi Supermarket
Bandung Papaya Fresh Gallery
Yogya Junction
Total Buah Segar
Kemala Organiks
Club Sehat Store
Jakarta
Total Buah Segar Thamrin
Total Buah Segar Wolter Monginsidi
Total Buah Segar Padjajaran
Bogor
Total Buah Segar Bogor
Depok Total Buah Segar Depok
Bekasi Total Buah Segar Kalimalang
Bintaro Order pribadi setiap hari Rabu
Sumber : Doc. PT. Famili Ekokultura

Gambar 37. Pendistribusian


IV. PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan praktik umum yang telah dilaksanakan di PT. Famili
Ekokultura FAM Organik Bandung dapat disimpulkan :

1. Tanaman bayam jepang (Spinacia Oleraceae L.) pada PT. FAM Organik
dibudidayakan secara organik menggunakan input organik tanpa pemberian
input pupuk anorganik dan pestisida, proses budidaya bayam jepang yang
dilakukan di PT. Famili Ekokultura FAM Organik dilakukan berdasarkan
prinsip prinsip organik yang diterapkan oleh IFOAM meliputi prinsip sehat,
ekologi, keadilan, dan perlindungan.

2. Panen bayam jepang (Spinacia Oleraceae L.) pada PT. FAM Organik
dilakukan dengan cara manual. Proses pascapanen yang dilakukan meliputi
pencucian, pengeringan, sortasi, penimbangan, pengemasan, dan pelabelan.

b. Saran
Saran yang dapat disampaikan kepada FAM Organik yaitu:

1. Memberi pengawasan yang lebih intensif kepada pekerja agar pekerja


melaksanakan pekerjaannya sesuai dengan yang diperintahkan.

2. Merenofasi green house yang telah rusak sehingga tidak terjadi kerusakan
tanaman akibat green house yang berlubang.

37
DAFTAR PUSTAKA
Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Jakarta. 2013. Profil
kependudukan tahun 2013. Jakarta. 108 hal.
Departemen Pertanian. 2006. Tanaman Sayuran. Jakarta : Departemen Pertanian. 285
hal.

FAM Organik. 2015. About Us. http://www.famorganic.com/ . Diakses tanggal 21


Juli 2016.

IFOAM. 2016. Prinsip prinsip Pertanian Organik. http://www.ifoam.bio/ . Diakses


tanggal 20 November 2016.

Kartika, Juang Gema. 2006. Pemanfaatan kompos berbahan dasar limbah substrat
jamur pada budidaya horenso. Laporan Penelitian Dosen Muda IPB.
Institut Pertanian Bogor. Bogor. 103 hal

Luh, Kartini. 2005. Pupuk Kascing Kurangi Pencernaan Lingkungan. http://www.


Balipost.co.id/ baliposcetak/2005/4/14/b6. Htm. Diakses 2 September
2016.

Mulat, T. 2003. Membuat dan Memanfaatkan Kascing Pupuk Organik Berkualitas.


Agro Media Pustaka. Jakarta. 34 hal.
Pierce, L,C. 1987. Vegetables : Characteristics, Production and Marketing, John
Willey & Sons. New York. 15 hal.
Rubatzky, Vincent E., dan Masamaguchi. 1998. Sayur Dunia Prinsip, produksi dan
gizi jilid dua. ITB Bandung : Bandung. 11 hal.
Saelaeman, Dede. 2008. Mengenal Sistem Pangan Organik Indonesia. Departemen
Pertanian. Jakarta. 14 hal
Soeleman, Soeparwan. 2015. FAM Organik. http://www.famorganik.com/. Diakses
tanggal 21 Juli 2015.
Soeparwan Soeleman Dan Donor Rahayu. 2015. Halaman Organik. PT. Agro Media
Pustaka. Jakarta Selatan. 162 hal
Susanto, Rachman. 2002. Penerapan Pertanian Organik ; Pemasyarakatan dan
Pengembangannya. Yogyakarta : Kanisius. 10 hal.
Taufik, Yasid. 2014. Statistik Produksi Hortikultura Tahun 2014. Direktorat Jendral
Hortikultura Kementrian Pertanian . Jakarta. 285 hal.

38
Wahyuni, Yulia Tri. 2007. Analisis Cabang Usahatani Sayuran Organik di Mega
Surya Organik Kecamatan Mega Mendung, Kabupaten Bogor. Skripsi.
Program Sarjana Ekstensi Manajemen Agribisnis. Fakultas Pertanian.
Institut Pertanian Bogor. Bogor. 16 hal.

39
LAMPIRAN

Lampiran 1. Jadwal Kegiatan Harian

40
41
42
43
44
45
46
Lampiran 2. Borang Penilaian

47
48
49
Lampiran 3. Surat Keterangan Magang

50
51