Anda di halaman 1dari 14

JARAS NERVUS

Nervus I (Olfaktorius)
Nervus olfaktorius turun melalui lamina kribrosa dari permukaan bawah bulbus olfaktorius dan
kemudian berakhir pada sel-sel reseptor penghidu pada rnukosa olfaktorius di daerah sepertiga atas
hidung.
Bulbus olfaktorius adalah bagian yang menonjol dari otak (telensefalon). Merupakan tempat dari sinaps
atau dendrite sel mitral yang rumit, sel tufted dan sel granular. Jadi, sel olfaktorius bipolar adalah neuron
pertama dalam system penciuman, sel mitral dan sel tufted dari bulbus olfaktorius mewakili neuron
kedua. Akson dari neuron-neuron ini membangun traktus olfaktorius, yang pada tiap sisi terletak lateral
dari girus rekti di atas sulkus olfaktorius.

Di depan substansi anterior yang berlubang-lubang, dimana pembuluh darah korpus striatum keluar dan
masuk, traktus olfaktorius membentuk trigonum olfaktorius, dan setiap traktus memecah ke dalam stria
medial dan lateral. Serat stria lateral berlanjut di atas limen insula (sambungan korteks orbital dan insula)
ke giri semilunaris dan ambient (area prepiriformis) ke dalam amigdala. Disini, neuron ketiga dimulai,
yang meluas ke bagian anterior girus parahipokampus (area entorhinalis), mewakili area Broadman 28.
Daerah ini merupakan region kortikal dari lapangan proyeksi dan daerah asosiasi dari sistem olfaktorius.

Mukosa olfaktorius menutupi daerah seluas kurang lebih 2 cm2 pada atap tiap kavum nasi dan meluas ke
arah konka nasalis superior dan septum nasi. Sel sensorik kecil dan sel-sel penunjangnya, tersebar pada
epitel olfaktori khusus kelas tinggi. Kelenjar Bowman juga terletak disini, menghasilkan cairan serosa,
yang disebut mukus olfaktorius, dan bahan aromatik mungkin menjadi larutan. Sel-sel sensorik (reseptor
olfaktorius) merupakan neuron bipolar. Prosesus perifernya berakhir pada permukaan epitel dalam bentuk
rambut-rambut olfaktorius pendek. Prosesus sentralis lebih halusBeratus-ratus prosesus sentralis
bergabung membentuk fasikulus yang tidak bermielin, yaitu filum olfaktorius. Pada setiap sisi lebih
kurang terdapat 20 filum, yang berjalan melalui foramen dalam lempeng kribiformis tulang etmoidalis
(lamina kribosa) dan berhubungan dengan bulbus olfaktorius. Filum tersebut adalah pendahulu dari saraf
olfaktorius, dan dipercaya mempunyai kecepatan konduksi yang paling lambat dari semua saraf.

Nervus V (Trigeminus)
Nervus trigeminus di lepaskan dari ganglion semilunaris dan memiliki 3 cabang nervus yaitu N.
ophtalmicus, N. maxillaris dan N. mandibularis

Nervus Ophtalmicus
nervus ini dilepas dari ganglion semilunaris lalu menuju ke cavum orbita melalui FOS {fissura
orbitalis superior} tetapi sebelum nervus ophtalmicus masuk ke fos, nervus ini melepas 3 cabang
yaitu: n.frontalis, n.lacrimalis dan n.nasosiliaris.
Nervus maxillaris
nervus ini dilepaskan dari ganglion semilunaris berjalan kedepan bawah sinus cavernosus lalu akan
memasuki Foramen Rotundum, tetapi sebelum memasuki foramen rotundum nervus ini melepaskan
cabang tetap berupa Rami meningea media. Kemudian setelah itu nervus ini menyebrangi fossa
pterygopalatina dan melepaskan cabang berupa N. zygomaticus yang juga memiliki 2 cabang yaitu
nervus zygomaticus temporalis dan nervus zygomaicus facialis. Lalu nervus ini akan masuk ke FOI
{fissura orbitalis inferior} tapi sebelum masuk nervus ini melepas cabang berupa n. sphenopalatinus
yang akan masuk ke ganglion sphenopalatinus lalu melepaskan 3 cabang berupa n. palatinus mayor
yang menginervasi 2/3 posterior palatum durum, n. sphenopalatinus longus yang akan masuk ke
foramen incisivum sehingga berubah nama menjadi n.nasopalatinus yang akan menginervasi 1/3
anterior palatum durum dan n. palatinus minor yang menginervasi secara sensori palatum molle.
Lalu masuk ke foi dan melewati sulcus infraorbitalis dan berlanjut ke canalis infraorbitalis. Sebelum
masuk ke canalis infraorbitalis nervus maxillaris melepas cabang berupa RASP (ramus alveolaris
superior posterior) yang menginervasi gigi-gigi molar rahang atas kecuali akar mesio buccal molar
pertama rahang atas. Kemudian nervus ini masuk ke canalis infraorbitalis dan melepas cabang
berupa RASM (ramus alveolaris superior media) yang menginervasi gigi-gigi premolar dan akar
mesio buccal molar satu rahang atas. Setelah itu sebelum keluar dari canalis infraorbitalis nervus
maxillaris melepas cabang berupa RASA (ramus alveolaris superior anterior) yang menginervasi
gigi-gigi depan (incisivus dan caninus). Lalu nervus maxillaris keluar via foramen infraorbitalis dan
melepas 3 cabang yaitu: R. palpebra inferior, R. nasal externa dan R. labial superior.
Nervus mandibularis
Nervus ini dilepaskan juga dari ganglion semilunaris. Nervus ini bersifat motoris dan sensoris. Radix
sensoris dan motoris pada awalnya terpisah tetapi setelah memasuki foramen ovale kedua bersatu.
Setelah masuk ke foramen ovale nervus mandibula melepas cabang r. spinosus dan kembali lagi ke
cavum craniin melalui foramen spinosum dan n. pterygoideus medialis yang menuju m. pterygiodeus
medialis. Setelah melepas 2 cabang nervus ini terbagi menjadi 2 divisi besar yaitu divisi anterior dan
devisi posterior.
Nervus VII (Fascialis)
Nervus facialis sebenarnya terdiri dari serabut motorik, tetapi dalam perjalananya ke tepi
nervus intermedius menggabungkan padanya. Nervus intermedius tersusun oleh serabut
sekretomotorik untuk glandula salivatorius dan serabut yang menghantarkan impuls pengecap
dari 2/3 bagian deran lidah.
Nervus facialis merupakan saraf cranial yang mempersarafi otot ekspressi wajah dan
menerima sensorik dari lidah, dalam perjalanannya bekerja sama dengan nervus karnialis yang
lain, karena itu dimasukkan ke dalam mix cranial nerve.

Anatomi
Nervus Pacialis mempunyai empat buah inti yaitu :
Nukleus Facialis untuk saraf Somatomotoris
Nukleus Salivatorius Superior untuk saraf Viseromotoris
Nukleus Solitarius Untuk saraf Viserosensoris
NukleuS Sensoris Trigeminus untuk saraf Somatosensoris

Inti motorik Nervus Facialis terletak pada bagian ventolateral tegmentum Pons bagian
bawah. Dari sini berjalan kebelakang dan mengelilingi inti N VI dan membentuk genu internal
nervus facialis, kemudian berjalan ke bagian-lateral batas kaudal pons pada sudut ponto serebelar
(Gambar 1)
Saraf Inter Medius terletak pada bagian diantara N VII dan N VIII.
Serabut motorik saraf Facialis bersama-sama dengan saraf intermedius dan saraf
vestibulokoklearis memasuki meatus akustikus internus untuk meneruskan perjalanannya
didalam os petrosus (kanalis facialis).
Nernus Facialis keluar dari os petrosus kembali dan tiba dikavum timpani. Kemudian
turun dan sedikit membelok kebelakang dan keluar dari tulang tengkorak melalui foramen
stilomatoideus. Pada waktu ia turun ke bawah dan membelok ke belakang kavum timpani di situ
ia tergabung dengan ganglion genikulatum. Ganglion tersebut merupakan set induk dari serabut
penghantar impuls pengecap, yang dinamakan korda timpani. juluran sel-sel tersebut yang
menuju ke batang otak adalah nervus intennedius, disamping itu ganglion tersebut memberikan
cabang-cabang kepada ganglion lain yang menghantarkan impuls sekretomotorik. Os petrosus
yang mengandung nervus fasialis dinamakan akuaduktus fallopii atau kanalis facialis. Disitu
nervus facialis memberikan. Cabang untuk muskulus stapedius dan lebih jauh sedikit ia
menerima serabut-serabut korda timpani. Melalui kanaliskulus anterior ia keluar dari tulang
tengkorak dan tiba di bawah muskulus pterigoideus eksternus, korda timpani menggabungkan
diri pada nervus lingualis yang merupakan cabang dari nevus mandibularis.

Sebagai saraf motorik nervus facialis keluar dari foramen stilomastoideus memberikan
Cabang yakni nervus auricularis posterior dan kemudian memberikan cabang ke otot
stilomastoideus sebelum masuk ke glandula Parotis (Gambar 3). Di dalam glanldula parotis
nervus facialis dibagi atas lima jalur percabangannya yakni temporal, servical, bukal, zygomatic
dan marginal mandibularis.

Jaras parasimpatis (General Viceral Efferant) dari intinya di nucleus salivatorius superior setelah
mengikuti jaras N VII berjalan melalui Greater petrosal nerve dan chorda Tympatni.

Greater petrosal nerve berjalan ke ganglion pterygopalatina berganti neuron lalu


mempersarafi glandula lakrimal, nasal dan palatal.

Chorda tympani berjalan melalui nervus lingualis berganti neuron mempersarafi


glandula sublingual dan glatldula submandibular.

Jaras Special Afferent ( Taste) : dari intinya nukeus solitarius berjalan melalui nervus

intennedius ke :

Greater petrosal Nerve melalui nervus palatina mempersarafi taste dari palatum.

Chorda Tympani melalui nervus lingualis mempersarafi taste 2/3 bagian depan
lidah.

Jaras General Somatik different :

Nukleus spinalis traktus trigeminal menerima impuls melalui nervus intermedius dari
MAE dan kulit sekitar telinga.

Korteks serebri akan memberikan persaratan bilateral pada nucleus N VII yang
mengontrol otot dahi, tetapi hanya mernberi persarafan kontra lateral pada otot wajah bagian
bawah. Sehingga pada lesi LMN akan menimbulkan paralysis otot wajah ipsilateral bagian atas
bawah, sedangkan pada lesi LMN akan menimbulkan kelemahan otot wajah sisi kontta lateral.

Pada kerusakan sebab apapun di jaras kortikobulbar atau bagian bawah korteks motorik
primer, otot wajah muka sisi kontralateral akan memperlihatkan kelumpuhan jenis UMN. Ini
berarti otot wajah bagian bawah lebih jelas lumpuh dari pada bagian atasnya, sudut mulut sisi
yang lumpuh tampak lebih rendah. Jika kedua sudut mulut disuruh diangkat maka sudut mulut
yang sehat saja yang dapat terangkat.

Lesi LMN : bisa terletak di pons, disudut serebelo pontin, di os petrusus, cavum tympani
di foramen stilemastoideus dan pada cabang-cabang tepi nervus facialis. Lesi di pon yang
terletak disekitar ini nervus abducens bisa merusak akar nevus facialis, inti nervus abducens dan
fasikulus longitudinalis medialis. Karena itu paralysis facialis LMN tersebut akan disertai
kelumpuhan rektus lateris atau gerakan melirik ke arah lesi, Proses patologi di sekitar meatus
akuatikus intemus akan melibatkan nervus facialis dan akustikus sehingga paralysis facialis
LMN akan timbul berbarengan dengan tuli perseptif ipsilateral dan ageusia ( tidak bisa
rnengecap dengan 2/3 bagian depan lidah).

Gambar 1. Topografi Nuclei nervi cranialis pada bidang median


Gambar 2. Nervus Fascialis dilihat dari sisi kiri
Nervus VIII (vestibulocochlearis)

Nervus Vestibulocochlearis merupakan nervus cranialis ke delapan. Nervus ini terdiri dari
2 komponen fungsional yang berbeda yaitu 1) nervus Vestibularis, yang membawa impuls
keseimbangan dan orientasi ruang tiga dimensi dari apparatus vertibular dan 2) nervus
Cochlearis, yang membawa impuls pendengaran yang berasal dari organon corti di dalam
cochlea. Apparatus vestibular dan organon corti terletak didalam pars petrosa os temporalis.
Kedua komponen nervus Vestibulochlearis ini terdiri dari serabut-serabut somatosensorik
khusus. Perjalanan nervus ini dalam susunan saraf pusat adalah sangat kompleks.

Anatomi
Nervus Vestibulocochlearis memasuki batang otak tepat dibelakang nervus facialis (VII) pada
suatu daerah berbentuk segitiga yang dibatasi oleh pons, flocculus dan medulla oblongata,
keduanya kemudian terpisah dan mempunyai hubungan ke pusat yang berbeda. Nervus
Vestibularis dan Cochlearis biasanya bersatu yang kemudian memasuki meatus acustikus
internus, disebelah bawah akar motorik nervus VII.
Nervus Vestibularis
Nervus Vertibularis intinya terdiri dari 4 bagian yaitu medial, superior, inferior dan
lateral. Nukleus ini terletak di bagian dorsal antara pons dan medulla sehingga menjadi bagian
depan/dinding dari ventrikel IV. Pengetahuan mengenai nukleus vestibularis inferior masih
sangat sedikit. Nukleus vestibularis lateral dan medial berperan dalam refleks labiryntine statis,
sedangkan nukleus vestibularis medial dan superior berperan dalam refleks dinamis dan
vestibuloocular. Pada daerah fundus dari meatus acustikus internus, bagian vestibuler dari
N.vestibulocochlearis, meluas untuk membentuk ganglion vestibuler yang kemudian terbagi
menjadi divisi dan superior dan inferior. Kedua divisi ini kemudian berhubungan dengan canalis
semisirkularis.

Didalam canalis semisirkularis terdapat sel-sel bipolar yang mengumpulkan impuls dari
sel-sel rambut untuk diteruskan ke batang otak terutama ke nucleus vestibularis superior, inferior,
medial dan lateral serta sebagian langsung ke lobus flokullonodularis dari cerebellum melalui
pedunkulus cerebellaris inferior homolateral.

Nervus Cochlearis
Nervus Cochlearis intinya dari dua bagian, yaitu ventral dan dorsal, letaknya disebelah
lateral pedunkulus serebelli inferior. Tonjolan inti cochlearis pada dinding ventrikel IV disebut
acoustic tubercle. Serabut dari N.Cochlearis akan berjalan ke cochlea dan membentuk ganglion
spirale cochlea, serabutnya berakhir Pada sel-sel rambut organon corti di ductus cochlearis.
Serabut dari nucleus vestibularis dan cochlearis berjalan ke ventrolateral dan keluar dari
batang otak pada daerah pontomedularry junction bersama N. VII yang terletak disebelah
medialnya, kemudian berjalan masuk ke os petrosus melalui meatus acustikus internus, jarak dari
pontomedullari ke meatus acustikus internus 10 mm (6-15 mm).

Di dalam meatus akustikus infernos nervus vestibularis berjalan di sebelah dorsal,


sedangkan nervus cochlearis berjalan di sebelah ventralnya. Di atasnya berjalan nervus
intermedius (N VII) dan serabut motorik nervus VII. Perjalanan selanjutnya agak berputar
sedikit, sehingga nervus cochlearis berada di sebelah bawah, diatasnya nervus vestibularis,
sedangkan nervus facialis di sisi depannya dan nervus intermedius diantaranya.

Jaras Auditory Sentrifugal


Merupakan jaras eferen ke sensori sel-sel rambut di cochlea dan otot-otot pendengaran di
rongga telinga tengah. Jaras ini berasal dari group neuron yang berada di bagian medial
kompleks olivary superior (retro olivary group). Serabut eferen ini mengakibatkan
hiperpolarisasi sel-sel rambut cochlea dan kontraksi otot-otot di rongga telinga sehingga
transmisi dari vibrasi suara pada membrana tympani turun/berkurang. Serabut yang
mempersarafi otot-otot di rongga telinga tengah berasal dari nukleus motoris trigminal dan
nukleus facialis (muskulus tensor tympanidan muskulus stapedius). Dengan kontraksi otot-otot
tersebut menurunkan transmisi dari vibrasi suara dari gendang telinga ke oval window. Dengan
demikian mekanisme ini membantu melindungi organ pendengaran apabila ada stimulasi yang
terlalu tinggi dan dapat mengakibatkan kerusakan reseptor cochlea. Hubungan centrifugal
didalam susunan saraf pusat berperan terhadap supresi suara yang terlalu keras. Konsentrasi
terhadap salah satu suara tertentu mungkin merupakan salah satu efek dari centrifugal auditory
pathway ini.
Reseptor Vestibularis
Labrynth membranosa yang terletak dalam pars petrosa os temporalis berisi endolymfe
yang kaya akan kalium. Labyrinth membranosa terdiri dari lima buah struktur vestibuler yaitu
utrikulus, sacculus ynang mengandung macula dan bertanggung jawab terhadap respop
accelerasi linier seperti gaya tarik bumi dan 3 buah canalis semisirkularis yang mengandung
ampula yang berespon terhadap deteksi accelerasi angular dari cristae.
Di dalam macula dan ampula terdapat sel-sel rambut yang mempunyai stereocilia dan
kinocilia. Pergerakan stereocilia terhadap kinocilia menyebabkan depolarisasi dan
hyperpolarisasi dari sel rambut. Impuls keseimbangan ini kemudian diterima oleh serabut afferen
yang badan selnya tedapat dalam ganglion vestibuler.

Traktus Vestibulospinalis
Serabut aferen yang berasal dari canalis semicircularis berjalan sebagai nervus
vestibularis, masuk ke inti nervus vestibularis, selanjutnya ada yang berjalan ke serebelum
(floculus, nodulus dan nucleus fastigial). Di dalam ini nervus vestibularis akan berganti sinaps,
serabutnya akan berjalan ke medulla spinalis ada dua macam yaitu tractus vestibulospinalis
lateralis (sifatnya inhibisi atau eksitasi) terhadap otot-otot pergerakan dan penting dalam menjaga
keseimbangan postural.

Nervus lX (N.glossofaringeus)
Nervus glosofaringeus, nervus vagus, dan nervus aksesorius keluar dari tengkorak bersama-sama
melalui foramen jugulare yang juga merupakan lokasi kedua ganglia nervus glosofaringeus,
ganglion superius dan ganglion inferius. Setelah meninggalkan foramen, nervus glosofaringeus
berjalan antara arteri karotis interna dan vena jugularis ke arah m.stilofaringeus. saraf ini
melanjutkan perjalanan di antara m.stilofaringeus dan m.stiloglosus dan kemudia mempersarafi
pangkal lidah, mukosa faring, tonsil dan sepertiga posterior lidah.1

Nervus X (N.vagus)
Nervus vagus setelah keluar dari tengkorak, nervus ini mengikuti arteri karotis interna dan arteri
karotis komunis ke bawah sampai ke mediastinum. Disini, trunkus vagalis dextra menyilang
arteri subklavia, sedangkan trunkus sinistra berjalan di belakang hilus dan melawati arkus aorta.
Keduanya kemudian melakat ke esophagus.1

Nervus XII (hipoglossus)


Nukleus nervus hipoglosus terletak di sepertiga bagian bawah medula, berdekatan dengan
garis tengah dan tepat di bawah dasar ventrikel keempat (di daerah yang disebut trigonum
hipoglosum). Tersusun atas beberapa kelompok sel yang mempersarafi masing-masing otot
lidah. Sel-sel ini analog dengan dengan sel-sel motorik kornu anterius medula spinalis

Nervus hipoglosus adalah saraf eferen somatik (motor). Aksonnya berjalan turun di
medula dan keluar dari batang otak sebagai serabut-serabut radiks di sulkus anterolateralis antara
oliva inferior dan piramis. Nervus hipoglosus keluar dari kranial melalui kanalis hipoglosus dan
berjalan di regio servikal bawah di antara vena jugularis dan arteri karotis bersama dengan
serabut-serabut dari tiga segmen servikal pertama (ansa hipoglosi). Serabut-serabut ini, yang
tidak membentuk hubungan dengan nervus hipglosus, kemudia segera terpisah lagi untuk
mempersarafi otot-otot os hiodeum, yaitu m.tirohioideus, m.sternohioideus, dan m,omohioideus.
Nervus hipoglosus mempersarafi otot-otot lidah, m.stiloglosus, m.hioglosus, dan m.genioglosus.

Daftar Pustaka
1. Baehr, M & frotscher, M. 2007. Diagnosis topik neurologi DUUS. EGC: Jakarta
2. Bahr M, Frotscher M, Duus P, Spitzer G, Gay B. 2012. Duus' topical diagnosis in
neurology anatomy, physiology, signs, symptoms. Stuttgart: Thieme.
3. Paulsen F. & J. Waschke. 2013. Sobotta Atlas Anatomi Manusi:Anatomi Umum
dan Muskuloskeletal. Penerjemah : Brahm U. Penerbit. Jakarta : EGC
4. Sobotta J, Paulsen F, Waschke J, Klonisch T, Hombach-Klonisch S. 2011.
Sobotta: atlas of human anatomy. Munchen: Elsevier/Urban & Fischer.