Anda di halaman 1dari 14

Makalah Sistem Informasi Eksekutif

MAKALAH ANALISIS SISTEM INFORMASI EKSEKUTIF BERBASIS WEB PADA


STASIUN PENGISIAN BAHAN BAKAR UMUM (SPBU)
PT. PERTAMINA WILAYAH KOTA SURABAYA

Dosen pembimbing :
Endang Kurniawan. S.Kom. MM

Oleh :
1. Linda Dwi Nurjanah (4113030)
2. M. Ali Fikri (4113040)
3. M. Syam Fauzi (4113051)
4. Uyun Kurnia Tsani (4113072)

PRODI SISTEM INFORMASI FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS PESANTREN TINGGI DARUL ULUM
JOMBANG
2015
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT. Shalawat serta salam selalu tercurahkan
kepada Rasulullah SAW. Berkat limpahan dan rahmat-Nya penyusun dapat berhasil
menyelesaikan makalah tentang Analisa Sistem Informasi Eksekutif Pada Bidang Lingkungan
Hidup. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Sistem Informasi Eksekutif
(SIE).
Dalam makalah ini dijelaskan penerapan Sistem Informasi Eksekutif pada Stasiun Pengisian
Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina. Makalah ini terdiri dari tiga bab. Bab I berisi
Pendahuluan, Bab II berisi Pembahasan masalah, dan Bab III berisi kesimpulan.
Dengan adanya makalah ini diharapkan agar pembaca dapat mengetahui tentang penerapan
Sistem Informasi Eksekutif pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina.
Makalah ini masih banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan. Untuk itu kepada Dosen
Pembimbing, saya meminta masukannya, kritik serta saran yang sangat diperlukan. Semoga
makalah ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan mahasiswa, khususnya mahasiswa fakultas
Teknik.

Jombang, 02 Oktober 2015

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
1.2. Rumusan Masalah
1.3. Tujuan Makalah
BAB II PEMBAHASAN
2.1. Pengertian Sistem Informasi Eksekutif (SIE)
2.2. Konsep SIE Pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina
2.3. Manfaat SIE Pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina
2.4. Penerapan SIE Pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina
BAB III PENUTUP
3.1. Kesimpulan
3.2. Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Perkembangan komputer dan teknologi informasi saat ini mendorong para pengusaha untuk
mengembangkan sistem informasi tersebut untuk memudahkan berbagai keperluan perusahaan.
Salah satu keperluan tersebut adalah Sistem Informasi Eksekutif yang diperuntukkan bagi pihak
eksekutif perusahaan untuk dapat membantu mengambil keputusan secara cepat, tepat dan
terarah. Menurut (Jogiyanto, 2003:339) pengertian dari Sistem Informasi Eksekutif adalah sistem
informasi yang digunakan oleh manajer tingkat atas untuk membantu pemecahan masalah tidak
terstrukutur (unstructured), karena SIE mempunyai karakteristik yang khusus.
SPBU adalah prasarana umum yang digunakan masyarakat untuk memenuhi kebutuhan bahan
bakar minyak (BBM). SPBU merupakan ujung dari pemasaran BBM yang berhubungan
langsung dengan pelanggan akhir (end customer), maka perlu untuk melakukan pembenahan dan
perhatian khusus. Pihak eksekutif sering membutuhkan informasi yang berguna cepat dan tepat.
Informasi yang dibutuhkan oleh seorang eksekutif tidak hanya berasal dari satu sumber data saja,
melainkan data-data tersebut berasal dari sub-sub divisi. Maka untuk melakukan evaluasi data
diperlukan waktu yang cukup lama. Hal ini antara lain disebabkan karena pencatatan masih
dilakukan secara manual, kurangnya fasilitas sharing data antar sub bagian, dan sumber data
yang masih belum terordinir dengan baik. Di sisi lain, seorang eksekutif Pertamina juga
memerlukan informasi yang mudah dibaca, mudah dimengerti serta dapat memperoleh detail dari
informasi tersebut. Jadi untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan suatu Sistem
Informasi Eksekutif yang memadai dan berbasis web, maksud dari berbasis web yaitu untuk
memberikan fasilitas sharing data antar sub bagian. Sistem Informasi Eksekutif juga
menawarkan informasi yang dapat berupa laporan dalam berbentuk grafik atau tabel yang mudah
dipahami dan dimengerti.

1.2. Rumusan Masalah


1. Apakah pengertian Sistem Informasi Eksekutif ?
2. Bagaimana konsep Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina?
3. Apa manfaat Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina?
4. Bagaimana penerapan Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina?

1.3. Tujuan Makalah


1. Untuk mengetahui Sistem Informasi Eksekutif.
2. Untuk menjelaskan tentang konsep Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina.
3. Untuk mengetahui manfaat Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina.
4. Untuk mengetahui penerapan Sistem Informasi Eksekutif pada SPBU PT. Pertamina.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Sistem Informasi Eksekutif (SIE)

Sistem Informasi eksekutif (SIE) adalah satu jenis dari manajemen informasi sistem dimaksud
untuk memudahkan dan mendukung keterangan dan pembuatan keputusan kebutuhan dari
eksekutif senior dengan menyediakan kemudahan akses terhadap keduanya internal dan eksternal
keterangan relevan untuk bertemu gol strategis dari organisasi.
Menurut (Mcleod, Jr, 2001) Sistem Informasi Eksekutif merupakan suatu sistem yang khusus
dirancang bagi manajer tingkat perencanaan strategis yang menyediakan informasi bagi eksekutif
mengenai kinerja keseluruhan perusahaan. Informasi dapat diambil dengan mudah dan dalam
berbagai tingkat rincian. Informasi dapat ditampilkan dengan bentuk grafik, tabel, atau narasi.
Jadi, Sistem Informasi Eksekutif yaitu suatu sistem yang yang digunakan oleh organisasi tingkat
puncak, yang mana SIE dapat menyediakan informasi mengenai kinerja keseluruhan perusahaan.

2.2 Konsep SIE Pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina
Fuel Retail Marketing Regional V merupakan salah satu fungsi yang terdapat pada PT. Pertamina
UPMS V Surabaya yang dimana tugasnya untuk menangani pemasaran BBM retail untuk sektor
transportasi dan rumah tangga. Informasi yang dibutuhkan oleh seorang eksekutif tidak hanya
berasal dari satu sumber data saja, melainkan data-data tersebut berasal dari sub-sub divisi pada
fungsi Fuel Retail Marketing Regional V. Maka untuk melakukan evaluasi data diperlukan waktu
yang cukup lama. Hal ini antara lain disebabkan karena pencatatan masih dilakukan secara
manual, kurangnya fasilitas sharing data antar sub bagian, dan sumber data yang masih belum
terodinir dengan baik.
Jadi untuk mengatasi permasalahan tersebut diperlukan suatu Sistem Informasi Eksekutif yang
memadai dan berbasis web, memadai disini artinya lengkap, terpadu, praktis dan mudah serta
siap digunakan setiap saat bagi pihak eksekutif Pertamina Regional V sehingga dapat
mendukung proses pengambilan keputusan secara cepat, tepat dan terarah. Sedangkan maksud
dari berbasis web yaitu untuk memberikan fasilitas sharing data antar sub bagian. Dalam hal
untuk menunjang kebutuhan eksekutif akan informasi, suatu Sistem Informasi Eksekutif juga
menawarkan informasi yang dapat berupa laporan dalam berbentuk grafik atau tabel yang mudah
dipahami dan dimengerti serta laporan tersebut dapat di drilldown menjadi laporan yang lebih
spesifik dan mendetail lagi.

2.2.1 Gambaran umum SIE SPBU Pertamina


Gambar 1. Gmbaran umum SIE SPBU Pertamina
Pada gambar 1 menjelaskan bahwa gambaran umum sistem yang digunakan yaitu pada tahap
awal aplikasi diletakkan pada web server perusahaan yang dapat diakses oleh Staff Administrasi
SPBU untuk melakukan proses input data dan General Manager untuk view laporan. Kemudian
data-data tersebut disimpan ke dalam database yang selanjutnya diproses oleh sistem untuk
menghasilkan output. Output dari sistem ini berupa informasi atau laporan EIS yang dibutuhkan
bagi General Manager yang dapat diakses melalui jaringan internet maupun dari local
perusahaan.

2.2.2 System Flow SPBU Pertamina


Gambar 2. System Flow SIE SPBU Pertamina

Dalam menentukan arah atau alur suatu sistem dibutuhkan suatu cara perancangan untuk
mendeskripsikan bagaimana tiap langkah yang dilakukan dalam sistem dan pengguna dapat
diketahui, agar didapatkan suatu gambaran mengenai cara kerja dari Sistem Informasi Eksekutif
SPBU Pertamina

2.2.3 Context Diagram SPBU Pertamina

Gambar 3. Context Diagram SIE SPBU Pertamina

Context diagram merupakan gambaran aliran data secara menyeluruh dari sistem yang dibuat.
Context diagram pada sistem terdiri dari 2 entity, yaitu Staff Administrasi SPBU yang berperan
untuk mengentrikan data tentang SPBU, dan General Manager yang berperan untuk melihat
laporan.

2.2.4 Data Flow Diagram


Gambar 4. Dfd Level 0

Setelah membuat context diagram proses perancangan dilanjutkan dengan membagi context
diagram menjadi proses-proses yang lebih kecil. Gambar 5 merupakan gambar DFD level 0
sistem informasi eksekutif SPBU. DFD level 0 sistem memiliki 3 subproses utama dan 2
eksternal entity.

2.2.5 Entity Relationship Diagram (ERD)


Gambar 5. ERD

ERD Merupakan suatu desain sistem yang digunakan untuk merepresentasikan, menentukan dan
mendokumentasikan kebutuhan-kebutuhan untuk sistem pemrosesan database. ERD juga
menyediakan bentuk untuk menunjukkan struktur keseluruhan data dari pemakai. Pada gambar 6
terdapat 10 tabel yaitu tabel spbu, mitra, masa_kontrak, omset, balik_nama, wilayah, kecamatan,
penduduk, dan kendaraan.

2.3 Manfaat Sistem Informasi Eksekutif pada bidang Lingkungan Hidup di SPBU PT.Pertamina

Manfaat yang dapat diambil dari Sistem Informasi Eksekutif di SPBU PT. Pertamina Surabaya
adalah sebagai berikut :
a) Sistem yang dibuat mampu menyimpan data SPBU, data mitra, data masa kontrak, dan data
omset SPBU. Serta mampu menangani proses balik nama mitra dan perpanjangan kontrak
SPBU.
b) Sistem Informasi Eksekutif SPBU Pertamina yang dibuat mampu memberikan informasi yang
dibutuhkan oleh pihak eksekutif Pertamina dalam memantau perkembangan SPBU di kota
Surabaya secara cepat dan tepat.
c) Sistem Informasi Eksekutif SPBU Pertamina yang dibuat mampu menampilkan informasi
berupa grafik atau tabel maupun teks yang dapat di drilldown (melihat data yang lebih detail).

2.4 Penerapan SIE Pada Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) PT. Pertamina

2.4.1 Halaman Utama


Terlebih dahulu eksekutif melakukan login, setelah eksekutif berhasil login, maka akan tampil
halaman seperti dibawah.

Gambar 6. Halaman Utama


Halaman diatas menampilkan peta kota surabaya dan sudah terdapat titik-titik SPBU beserta
jumlah SPBU yang tersebar di kota surabaya. Ditampilkan juga Status SPBU yang terbagi atas
SPBU Pasti Pas, SPBU Pertamina Way, dan SPBU Non Pertamina. Menampilkan jumlah total
konsumsi BBM maupun jumlah perjenisnya yang terbagi atas Premium, Pertamax Plus, Biosolar,
Pertamax, Solar, Pertamina Dex. Untuk melihat detail masing-masing, user bisa pilih button
view detail.

2.4.2 Halaman Status SPBU


Aplikasi akan menampilkan perkembangan status SPBU Pasti Pas pertahun yang dapat dilihat
pada gambar 7. Dan juga ditampilkan perkembangan jumlah SPBU dan jumlah SPBU yang
belum Pasti Pas sebagai pembanding. Grafik dari setiap informasi yang ada dalam pilihan
kombinasi yang ada dapat di drilldown untuk melihat informasi perwilayah yang dapat dilihat
pada gambar 8. Dari wilayah Surabaya juga bisa di drilldown untuk menghasilkan status SPBU
tiap kecamatan pada wilayah yang sudah dipilih seperti gambar 9, untuk data SPBU bisa dilihat
pada gambar 10.

Gambar 7. Halaman Status SPBU


Gambar 8. Halaman Status SPBU Perwilayah
Gambar 9. Halaman Status SPBU Perkecamatan

Gambar 10. Daftar SPBU

2.4.3 Konsumsi BBM


Halaman SIE konsumsi BBM/BBK digunakan untuk menampilkan total konsumsi BBM/BBK di
kota Surabaya. Baik total semua jenis BBM/BBK maupun perjenis, misal Premium, Pertamax,
Pertamax Plus, Solar, Biosolar, dan Pertamina DEX. Seperti gambar dibawah ini.
Gambar 11. Halaman Konsumsi BBM

BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil dari analisis Sistem Informasi Eksekutif berbasis web pada
SPBU PT. Pertamina adalah :
a) Sistem Informasi Eksekutif yang berbasis web ini dapat menyimpan data SPBU di wilayah
Surabaya, data masa kontrak SPBU di wilayah kota Surabaya, dan data omset SPBU di wilayah
kota Surabaya. Sistem ini dijelaskan juga dapat menangani proses balik nama mitra dan
perpanjangan kontrak SPBU di wilayah kota Surabaya.
b) Sistem Informasi Eksekutif SPBU Pertamina di wilayah Surabaya yang dibuat mampu
menampilkan informasi berupa grafik atau tabel maupun teks yang dapat di drilldown untuk
melihat data yang lebih detail dari status SPBU tiap kecamatan di wilayah kota Surabaya.
c) Sistem Informasi Eksekutif SPBU Pertamina dapat memberikan informasi yang dibutuhkan
oleh pihak eksekutif PT. Pertamina dalam memantau perkembangan SPBU di wilayah kota
Surabaya secara cepat dan tepat.

3.2. Saran
Adapun saran yang dapat penulis berikan untuk Sistem Informasi Eksekutif berbasis web ini,
apabila akan dikembankan lagi agar menjadi lebih baik adalah sebagai berikut :
a) Sistem dapat dikembangkan ke arah aplikasi berbasis mobile application sehingga lebih
praktis digunakan bagi pemakainya/pihak eksekutif SPBU PT. Pertamina wilayah kota Surabaya.
b) Sistem ini juga diharapkan daat dikembangkan dalam skala nasional. Misal SPBU se-Jawa
Timur atau bahkan se-Indonesia.

DAFTAR PUSTAKA
Edo Ostarisa. SISTEM INFORMASI EKSEKUTIF BERBASIS WEB PADA STASIUN
PENGISIAN BAHAN BAKAR UMUM (SPBU) PT. PERTAMINA. Diperoleh 01 Nopember
2015. Dari ppta.stikom.edu

Ahmad Yusuf. Sistem Informasi Eksekutif di Kementrian Keuangan. Diperoleh 31 Oktober


2015. Dari
https://www.academia.edu/8738173/Sistem_Informasi_Eksekutif_di_Kementerian_Keuangan