Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN

SECTIO CAESAREA DENGAN KETUBAN PECAH DINI

A. Ketuban Pecah Dini

1. Pengertian

Ketuban pecah dini atau KPD merupakan pecahnya


selaput ketuban sebelum terjadi proses persalinan. Secara
klinis diagnosa KPD ditegakkan bila seorang ibu hamil
mengalami pecah selaput ketuban dan dalam satu jam
kemudian tidak terdapat tanda awal persalinan. KPD dapat
terjadi pada kehamilan cukup bulan (aterm) atau pada
setiap umur kehamilan sebelum cukup bulan (preterm)
(Manuaba, 2009). Ketuban pecah dini (KPD) merupakan
masalah penting dalam obstetri berkaitan dengan penyulit
kelahiran prematur dan komplikasi infeksi korioamnionitis
hingga sepsis, yang meningkatkan morbiditas dan
mortalitas perinatal dan menyebabkan infeksi ibu
(Prawirohardjo, 2007).

2. Etiologi

Ketuban pecah dini disebabkan oleh berkurangnya


kekuatan membran atau meningkatnya tekanan
intrauterin. Berkurangnya kekuatan membran disebabkan
oleh adanya infeksi yang dapat berasal dari vagina dan
serviks, sedangkan tekanan intrauterin yang meningkat
berlebihan/over distensi uterus dapat disebabkan oleh
trauma, kehamilan ganda, dan hidramnion. Trauma yang
menyebabkan KPD misalnya hubungan seksual (kasar atau
terlalu sering) dan pemeriksaan dalam (Morgan &
Hamilton, 2009). Penyebab lainnya adalah sebagai berikut:

a. Faktor parietas: peningkatan paritas akan menyebabkan kerusakan pada


serviks selama pelahiran bayi sebelumnya sehingga mengakibatkan
kerusakan pada selaput ketuban (Norma, 2013).
b. Kelainan letak: kelainan letak sungsang atau lintang mengakibatkan
tidak ada bagian terendah yang menutupi pintu atas panggul (PAP)
yang dapat menghalangi tekanan terhadap membrane bagian bawah
(Nugroho, 2012).
c. Infeksi yang menyebabkan terjadinya biomekanik pada selaput ketuban
sehingga memudahkan ketuban pecah (Amnionitis/Korioamnionitis).
d. Faktor keturunan (ion Cu serum rendah, vitamin C rendah, kelainan
genetik).

3. Penatalaksanaan

Penatalaksanaan KPD tergantung ada atau tidaknya


infeksi dan usia gestasi janin. Penatalaksanaan KPD
menurut Hamilton (2009):

a. Istirahat Total (Bedrest)


Ibu harus istirahat total untuk mencegah keluarnya air ketuban dalam
jumlah yang banyak. Dalam keadaan seperti ini, air ketuban dapat terus
dibentuk sehingga bayi dapat tumbuh lebih matang lagi sampai saatnya
dilahirkan.
b. Batasi pemeriksaan dalam (VT): meminimalkan infeksi
c. Farmakologi
- Kortikosteroid: menambah reseptor pematangan paru, menambah
maturitas paru janin
- Tokolitik: mengurangi kontraksi uterus. Diberikan bila sudah
dipastikan tidak terjadi infeksi korioamnionitis.
- Antibiotik: air ketuban yang pecah sebelum waktunya akan
membuka rahim dan memudahkan masuknya bakteri dari vagina,
infeksi akan terjadi pada ibu hamil dan juga bayi dalam
kandungan.
d. Percepat persalinan (induksi). Indikasi induksi adalah sebagai berikut:
- Usia kehamilan >34 minggu: untuk memperkecil kemungkinan
infeksi.
- Usia kehamilan <34 minggu namun berat janin >2000 gram
- Tanda infeksi intrauterin (suhu >380C dengan pengukuran rektal,
hasil laboratorium dan pemeriksaan kultur air ketuban
menunjukkan infeksi).
e. Sectio Caesaria
Sectio caesaria dianjurkan jika induksi gagal, presentasi bokong, letak
lintang, atau gawat janin (fetal distress).

B. Sectio caesarea

1. Pengertian
Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin
dengan membuka dinding perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu
histerotomiuntuk melahirkan janin dari dalam Rahim (Mansjoer, 2001).
Seksio sesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan
membuat sayatan pada dinding depan perut atau vagina, atau suatu
histerotomy untuk melahirkan janin dari dalam rahim (mochtar,1998).
2. Etiologi
Penyebab dilakukannya sectio caesarea antara lain adalah:
a. Chepalopelvic disproportion atau panggul sempit
b. Gawat janin
c. Plasenta previa
d. Pernah sectio caesarea sebelumnya
e. Kelainan letak incoordinate uterine action
f. Eklampsia, hipertensi
3. Patofisiologi
Amnion terdapat pada plasenta dan berisi cairan yang
didalamnya adalah bakterostatik untuk mencegah infeksi pada janin atau
disebut juga sawar mekanik. Setelah amnion terinfeksi oleh bakteri dan
terjadi kolonisasi bakteri maka janin akan berpotensi untuk terinfeksi juga
pada 25% klien cukup bulan terkena infeksi amnion. Persalinan kurang
bulan terkena indikasi ketuban pecah dini pada 10% persalinan cukup
bulan. Indikasi ketuban pecah dini akan menjadi karidaminoritas (sepsis,
infeksi menyeluruh). Keadaan serviks yang baik pada kontraksi uterus
yang baik, maka persalinan pervaginam dianjurkan tetapi apabila terjadi
gagal indikasi pada serviks atau indikasi serviks yang tidak baik maka
tindakan section caesarea dapat dilakukan secepat mungkin untuk
menghindari kecacatan atau terinfeksinya janin lebuh parah

4. Jenis-Jenis Seksio Sesarea


a. Abdomen (sectio caesarea abdominalis)
1) Sectio caesarea transperitonealis:
a) SC klasik atau corporal (dengan insisi memanjang pada corpus
uteri). Dilakukan dengan membuat sayatan memanjang pada
korpus uteri kira kira 10 centimeter. Jenis ini mempunyai
kelebihan:
Mengeluarkan janin lebih cepat
Tidak mengakibatkan komplikasi kandung kemih tertarik
Sayatan bisa di perpanjang proksimal atau distal
Sedang kekurangannya adalah :
Infeksi mudah menyebar secara intra abdominal
Untuk persalinan selanjutnya sering terjadi rupture uteri
spontan
b) SC ismika atau profundal (low servical dengan insisi pada
segmen bawah rahim). Dilakukan dengan melakukan sayatan
melintang konkat pada segmen bawah rahim (low servical
transversal) kira-kira 10 cm.
Kelebihan:
Penjahitan luka lebih mudah.
Penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik.
Tumpang tindih dari peritoneal flap baik sekali untuk
menahan
penyebaran isi uterus ke rongga peritoneum.
Perdarahan tidak begitu banyak.
Kemungkinan rupture uteri spontan berkurang atau lebih
kecil.
Kekurangan:
Luka dapat melebar kekiri, kanan, dan bawah sehingga
dapat menyebabkan uteri uterine pecah sehingga
mengakibatkan perdarahan banyak.
Keluhan pada kandung kemih post operasi tinggi.
c) SC ekstra peritonealis yaitu tanpa membuka peritoneum
parietalis dengan demikian tidak membuka cavum abdominal.
b. Vagina (section caesarea vaginalis)
Menurut sayatan pada rahim, sectio caesarea dapat dilakukan sebagai
berikut:
1) Sayatan memanjang (longitudinal)
2) Sayatan melintang (transversal)
3) Sayatan huruf T (T insicion)

5. Indikasi Seksio Sesarea


Menurut Kasdu (2003) indikasi seksio sesarea di bagi menjadi dua faktor :
a. Faktor Janin
1) Bayi terlalu besar
Berat bayi sekitar 4000 gram atau lebih, menyebabkan bayi sulit
keluar dari jalan lahir
2) Kelainan letak bayi
Ada dua kelainan letak janin dalam rahim yaitu letak sungsang dan
lintang
3) Ancaman gawat janin (Fetal Distres)
Gangguan pada janin melalui tali pusat akibat ibu menderita
hipertensi atau kejang rahim.Gangguan pada bayi juga diketahui
adanya mekonium dalam air ketuban. Apabila proses persalinan
sulit melalui vagina maka dilakukan operasi seksio sesarea.
4) Janin abnormal
Janin abnormal misalnya kerusakan genetic dan hidrosephalus
5) Faktor plasenta
Ada beberapa kelainan plasenta yang menyebabkan keadaan gawat
darurat pada ibu dan janin sehingga harus dilakukan persalinan
dengan operasi bila itu plasenta previa dan solutio plasenta

6) Kelainan tali pusat


Ada dua kelainan tali pusat yang bias terjadi yaitu prolaps tali
pusat dan terlilit tali pusat
7) Multiple pregnancy
Tidak selamanya bayi kembar dilaksanakan secara
operasi.Persalinan kembar memiliki resiko terjadinya komplikasi
misalnya lahir premature sering terjadi preeklamsi pada ibu.Bayi
kembar dapat juga terjadi sungsang atau letak lintang.Oleh karena
itu pada persalinan kembar dianjurkan dirumah sakit, kemungkinan
dilakukan tindakan operasi.
b. Faktor Ibu

1) Usia
Ibu yang melahirkan pertama kali diatas usia 35 tahun atau wanita
usia 40 tahun ke atas. Pada usia ini seseorang memiliki penyakit
yang beresiko misalnya hipertensi jantung, kencing manis dan
eklamsia.

2) Tulang Panggul
Cephalopelvic disproportion (CPD) adalah ukuran lingkar panggul
ibu tidak sesuai dengan ukuran lingkar kepala janin.
3) Persalinan sebelumnya dengan operasi
4) Faktor hambatan jalan lahir
Gangguan jalan lahir terjadi adanya tumor atau myoma.Keadaan
ini menyebabkan persalinan terhambat atau tidak maju adalah
distosia.
5) Ketuban pecah dini
Berdasarkan penelitian yang dilakukan sekitar 60-70% bayi yang
mengalami ketuban pecah dini akan lahir sendiri 224 jam.
Apabila bayi tidak lahir lewat waktu, barulah dokter akan
melakukan tindakan operasi seksio sesarea
6. Kontra Indikasi Sectio Caesaria :
Pada umumnya sectio caesarian tidak dilakukan pada janin
mati, syok, anemi berat sebelum diatasi, kelainan kongenital berat
(Sarwono, 1991).

7. Manifestasi klinis
a. Kejang parsial ( fokal, lokal )
1) Kejang parsial sederhana :
Kesadaran tidak terganggu, dapat mencakup satu atau lebih hal
berikut ini:
a) Tanda tanda motoris, kerutan pada wajah atau salah satu sisi
tubuh; umumnya gerakan setipa kejang sama.
b) Tanda atau gejala otonomik: muntah, berkeringat, muka merah,
dilatasi pupil.
c) Gejala somatosensoris atau sensoris khusus : mendengar musik,
merasa seakan jatuh dari udara, parestesia.
d) Gejala psikis : rasa takut, visi panoramik.
b. Kejang parsial kompleks
a) Terdapat gangguankesadaran, walaupun pada awalnya sebagai
kejang parsial simpleks.
b) Dapat mencakup otomatisme atau gerakan otomatik : mengecap
ngecapkan bibir,mengunyah, gerakan menongkel yang berulang
ulang pada tangan dan gerakan tangan lainnya.
c) Dapat tanpa otomatisme : tatapan terpaku
c. Kejang umum ( konvulsi atau non konvulsi )
1) Kejang absens
a) Gangguan kewaspadaan dan responsivitas
b) Ditandai dengan tatapan terpaku yang umumnya berlangsung
kurang dari 15 detik
c) Awitan dan akhiran cepat, setelah itu kempali waspada dan
konsentrasi penuh
2) Kejang mioklonik
a) Kedutan kedutan involunter pada otot atau sekelompok otot
yang terjadi secara mendadak.
b) Sering terlihat pada orang sehat selaam tidur tetapi bila
patologik berupa kedutan keduatn sinkron dari bahu, leher,
lengan atas dan kaki.
c) Umumnya berlangsung kurang dari 5 detik dan terjadi dalam
kelompok.
d) Kehilangan kesadaran hanya sesaat.
3) Kejang tonik klonik
a) Diawali dengan kehilangan kesadaran dan saat tonik, kaku
umum pada otot ekstremitas, batang tubuh dan wajah yang
berlangsung kurang dari 1 menit.
b) Dapat disertai hilangnya kontrol usus dan kandung kemih.
c) Saat tonik diikuti klonik pada ekstrenitas atas dan bawah.
d) Letargi, konvulsi, dan tidur dalam fase postictal
4) Kejang atonik
a) Hilngnya tonus secara mendadak sehingga dapat menyebabkan
kelopak mata turun, kepala menunduk,atau jatuh ke tanah.
b) Singkat dan terjadi tanpa peringatan.
8. Pemeriksaan Diagnostik
a. Elektroensefalogram ( EEG ) : dipakai unutk membantu menetapkan
jenis dan fokus dari kejang.
b. Pemindaian CT : menggunakan kajian sinar X yang lebih sensitif dri
biasanya untuk mendeteksi perbedaan kerapatan jaringan.
c. Magneti resonance imaging ( MRI ) : menghasilkan bayangan dengan
menggunakan lapanganmagnetik dan gelombang radio, berguna untuk
memperlihatkan daerah daerah otak yang itdak jelas terliht bila
menggunakan pemindaian CT.
d. Pemindaian positron emission tomography ( PET ) : untuk
mengevaluasi kejang yang membandel dan membantu menetapkan
lokasi lesi, perubahan metabolik atau alirann darah dalam otak.
e. Uji laboratorium
1) Pungsi lumbal : menganalisis cairan serebrovaskuler
2) Hitung darah lengkap : mengevaluasi trombosit dan hematocrit
3) Panel elektrolit
4) Skrining toksik dari serum dan urin
5) GDA
6) Kadar kalsium darah
7) Kadar natrium darah
8) Kadar magnesium darah
9. Penatalaksanaan medis
a. Memberantas kejang Secepat mungkin.
Diberikan antikonvulsan secara intravena jika klien masih dalam
keadaan kejang, ditunggu selama 15 menit, bila masih terdapat kejang
diulangi suntikan kedua dengan dosis yang sama juga secara intravena.
Setelah 15 menit suntikan ke 2 masih kejang diberikan suntikan ke 3
dengan dosis yang sama tetapi melalui intramuskuler, diharapkan
kejang akan berhenti. Bila belum juga berhenti dapat diberikan
fenobarbital atau paraldehid 4 % secara intravena.
b. Pengobatan penunjang
Sebelum memberantas kejang tidak boleh Dilupakan perlunya
pengobatan penunjang
1) Semua pakaian ketat dibuka
2) Posisi kepala sebaiknya miring untuk mencegah aspirasi isi
lambung
3) Usahakan agar jalan nafas bebas untuk menjamin kebutuhan
oksigen, bila perlu dilakukan intubasi atau trakeostomi.
4) Penghisapan lendir harus dilakukan secara tertur dan diberikan
oksigen.
c. Pengobatan rumat
1) Profilaksis intermiten
Untuk mencegah kejang berulang, diberikan obat campuran anti
konvulsan dan antipietika. Profilaksis ini diberikan sampai
kemungkinan sangat kecil anak mendapat kejang demam sederhana
yaitu kira - kira sampai anak umur 4 tahun.
2) Profilaksis jangka panjang
Diberikan pada keadaan
a) Epilepsi yang diprovokasi oleh demam
b) Kejang demam yang mempunyai ciri:
Terdapat gangguan perkembangan saraf seperti serebral
palsi, retardasi perkembangan dan mikrosefali
Bila kejang berlangsung lebih dari 15 menit, berdifat fokal
atau diikiuti kelainan saraf yang sementara atau menetap
Riwayat kejang tanpa demam yang bersifat genetic
Kejang demam pada bayi berumur dibawah usia 1 bulan
d. Mencari dan mengobati penyebab

10. Komplikasi
Kemungkinan yang timbul setelah dilakukan operasi ini antara lain:
a. Ibu:
1) Infeksi puerperal
Kenaikan suhu beberapa hari merupakan infeksi ringan, kenaikan
suhu yang disertai dehidrasi serta perut kembung termasuk infeksi
sedang.Sedangkan peritonitis, sepsis serta ileus paralitik
merupakan infeksi berat.
2) Perdarahan
Perdarahan dapat disebabkan karena pembuluh darah banyak yang
terputus atau dapat juga karena atonia uteri
3) Luka pada kandung kencing, embolisme paru-paru
Emboli paru dan terluka kandung kemih bila repertonial terlalu
tinggi
4) Ruftur uteri
Kemungkinan ruptur uteri spontan pada kehamilan mendatang
b. Bayi: kematian perinatal

11. Konsep Asuhan Keperawatan


a. Pengkajian
1) Identitas klien meliputi nama, umur, pendidikan, pekerjaan, status
perkawinan, alamat, identitas penanggung jawab, no RM.
2) Riwayat keperawatan
a) Keluhan utama: keluhan yang diungkapkan klien sehingga
mendatangi pelayanan kesehatan.
b) Keluhan saat dikaji: keluhan yang diungkapkan klien saat
dilakukan pengkajian.
3) Riwayat obstetric
a) Riwayat menstruasi
b) Riwayat kehamilan, persalinan, dan nifas yang lalu
c) Genogram
d) Post partum sekarang
e) Kesanggupan dan pengetahuan dalam merawat bayi
f) Riwayat lingkungan meliputi kebersihan dan bahaya yang
terdapat di lingkungan tempat tinggal klien.
g) Aspek psikososial meliputi persepsi ibu setelah bersalin,
perubahan kehidupan sehari-hari, orang terpenting bagi ibu,
sikap anggota keluarga terhadap keadaan saat ini dan kesiapan
mental menjadi ibu.
4) Kebutuhan dasar khusus meliputi pola nutrisi, pola eliminasi, pola
personal hygiene, pola istirahat tidur, pola aktivitas dan latihan,
pola kebiasaan yang mempengaruhi kesehatan
5) Pemeriksaan fisik meliputi keadaan umum, kesadaran, tanda-tanda
vital, dan pengkajian head to toe meliputi:
a) Kepala dan rambut: kaji kebersihan,distribusi dan adanya lesi
b) Mata: kaji kelopakmata, gerakan, konjungtiva dan sclera klien
c) Hidung: kaji kesulitan pernafasan, nafas cuping hidung dan
reaksi alergi
d) Mulut dan tenggorokan: kaji mukosa bibir, kebersihan gigi,
mulut dan tonsil
e) Telinga: kaji adanya lesi ataupun nyeri tekan
f) Leher: kaji ada tidaknya pembesaran kelenjar tiroid dan limfe
serta bendungan vena jugularis
g) Dada dan axila: kaji kesimetrisan, mammae membesar atau
tidak, papilla menonjol atau tidak, adanya hiperpigmentasi,
dan pengeluaran ASI
h) Pernafasan: kaji jalan nafas, suara nafas serta ada atau tidaknya
otot bantu pernafasan
i) Sirkulasi jantung: kaji irama dan kelainan bunyi jantung
j) Abdomen: kaji bentuk abdomen, adanya linea dan striae, luka
bekas operasi, tanda-tanda infeksi, ukur TFU, kontraksi bagus
atau tidak, turgor kulit, nyeritekan pada abdomen, kebersihan,
distensi kandung kemih.
k) Genitourinary: kaji adanya ruftur dan efisiotomy, edema,
keadaan genitalia, warna dan bau lochea
l) Ekstremitas: kaji adanya oedema, kelemahan otot, turgorkulit
dan adanya varises

b. Diagnosa Keperawatan
1) Defisit Volume Cairan b.d perdarahan
2) Gangguan Aktivitas b.d kelemahan, penurunan sirkulasi
3) Gangguan rasa nyaman: Nyeri b.d luka post operasi
4) Resiko tinggi Infeksi s.d perdarahan, luka post operasi

c. Intervensi Keperawatan
1) Devisit Volume Cairan b.d Perdarahan
Tujuan:
Tidak terjadi devisit volume cairan, seimbang antara intake
danoutput baik jumlah maupun kualitas.
Intervensi:
a) Kaji kondisi status hemodinamika
Rasional:Pengeluaran cairan akibat operasi yang berlebih
merupakan faktor utama masalah.
b) Ukur pengeluaran harian.
Rasional:Jumlah cairan ditentukan dari jumlah kebutuhan harian
ditambah dengan jumlah cairan yang hilang selama masa post
operasi dan harian.
c) Berikan sejumlah cairan pengganti harian.
Rasional :Tranfusi mungkin diperlukan pada kondisi perdarahan
masif.
d) Evaluasi status hemodinamika.
Rasional:Penilaian dapat dilakukan secara harian melalui
pemeriksaan fisik.

2) Gangguan Aktivitas b.d kelemahan, penurunan sirkulasi


Tujuan:
Klien dapat melakukan aktivitas tanpa adanya komplikasi
Intervensi:
a) Kaji tingkat kemampuan klien untuk beraktivitas
Rasional:Mungkin klien tidak mengalami perubahan berarti,
tetapi perdarahan masif perlu diwaspadai untuk menccegah
kondisi klien lebih buruk.
b) Kaji pengaruh aktivitas terhadap kondisi luka dan kondisi tubuh
umum.
Rasional :Aktivitas merangsang peningkatan vaskularisasi dan
pulsasi organ reproduksi, tetapi dapat mempengaruhi kondisi
luka post operasi dan berkurangnya energi.
c) Bantu klien untuk memenuhi kebutuhan aktivitas sehari-hari.
Rasional :Mengistiratkan klien secara optimal.
d) Bantu klien untuk melakukan tindakan sesuai dengan
kemampuan/kondisi klien.
Rasional :Mengoptimalkan kondisi klien, pada abortus
imminens, istirahat mutlak sangat diperlukan.
e) Evaluasi perkembangan kemampuan klien melakukan aktivitas.
Rasional :Menilai kondisi umum klien.

3) Gangguan rasa nyaman : Nyeri b.d luka post operasi


Tujuan:
Klien dapat beradaptasi dengan nyeri yang dialami.
Intervensi:
a) Kaji kondisi nyeri yang dialami klien.
Rasional:Pengukuran nilai ambang nyeri dapat dilakukan
dengan skalamaupun dsekripsi.
b) Terangkan nyeri yang diderita klien dan penyebabnya.
Rasional:Meningkatkan koping klien dalam melakukan
guidance mengatasi nyeri.
c) Ajarkan teknik distraksi.
Rasional :Pengurangan persepsi nyeri.
d) Kolaborasi pemberian analgetika
Rasional: Mengurangi onset terjadinya nyeri dapat dilakukan
dengan pemberian analgetika oral maupun sistemik dalam
spectrum luas/spesifik.

4) Resiko tinggi Infeksi b.d perdarahan, luka post operasi. Tujuan:


Tidak terjadi infeksi selama perawatan perdarahan dan lukaoperasi.
Intervensi:
a. Kaji kondisi keluaran/dischart yang keluar ; jumlah, warna, dan
bau dari luka operasi.
Rasional :Perubahan yang terjadi pada dischart dikaji setiap saat
dischart keluar. Adanya warna yang lebih gelap disertai bau
tidak enak mungkin merupakan tanda infeksi.
b. Terangkan pada klien pentingnya perawatan luka selama masa
post operasi.
Rasional:Infeksi dapat timbul akibat kurangnya kebersihan luka.
c. Lakukan pemeriksaan biakan pada dischart.
Rasional:Berbagai kuman dapat teridentifikasi melalui dischart.
d. Lakukan perawatan luka.
Rasional:Inkubasi kuman pada area luka dapat menyebabkan
infeksi.
e. Terangkan pada klien cara mengidentifikasi tanda infeksi.
Rasional:Berbagai manivestasi klinik dapat menjadi tanda
nonspesifik infeksi; demam dan peningkatan rasa nyeri mungkin
merupakan gejala infeksi.

DAFTAR PUSTAKA

Carpenito, L. J. 2001. Diagnosa keperawatan. Jakarta: EGC.


Doengoes, M.E,. 2000. Rencana askep pedoman untuk perencanaan dan
pendokumentasian perawatan pasien. Jakarta: EGC.
Mochtar, Rustam. 1998. Sinopsis obstetric. Jakarta: EGC.
Manuaba, Ida BagusGde, (1998). Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan
Keluarga Berencana. EGC. Jakarta.
Mansjoer, Arif.2001. Kapita Selekta Kedokteran Edisi Ketiga Jilid 1. Jakarta:
Media Aesculapius.