Anda di halaman 1dari 46

HALAMAN JUDUL

LAPORAN HASIL KERJA PRAKTEK

AREA PENGATUR DISTRIBUSI SULUTTENGGO

PEMELIHARAAN KOREKTIF RECLOSER ABB

Oleh

ANDRY E PRANATA ISMAIL

NIM. 521 412 005

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS NEGERI GORONTALO

2017
LEMBAR PENGESAHAN PIMPINAN INSTANSI

Berdasarkan persetujuan dan pengesahan dari pimpinan PT. PLN (Persero) AREA
PENGATUR DISTRIBUSI SULUTTENGGO, perihal pelaksanaan kerja praktek
yang dilaksanakan dari tanggal 16 Januari sampai dengan tanggal 16 Maret 2017
atas nama Universitas Negeri Gorontalo Fakultas Teknik Program Studi S1 Teknik
Elektro, sebagai berikut :

Nama : Andry E Pranata Ismail

NIM. : 5214 12 005

Manado, Maret 2017

Menyetujui :

Manajer APD Suluttenggo Pembimbing Lapangan

M.X Wahyu C. Prasetyo Tri Adriansyah Ilman


NIP. 7806056Z NIP. 9413044EY

2
LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN

Laporan kerja praktek ini telah diseminarkan dan memenuhi persyaratan


penyelesaian mata kuliah Kerja Praktek pada jurusan Teknik Elektro Fakultas
Teknik, Universitas Negeri Gorontalo.

Gorontalo, Oktober 2016

Mengetahui :

Ketua Jurusan Dosen Pembimbing

Ervan Hasan Harun, ST., MT Salmawaty Tansa,ST.,M.Eng NIP.


NIP. 19741126 2001121 002 197604272006042002

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat allah SWT karena atas berkat,
rahmat, karunia, kesehatan, kekuatan dan kemudahan sehingga penulis dapat
melaksanakan Kerja Praktek serta menyelesaikan laporan hasil Kerja Praktek.
Adapun laporan Kerja Praktek ini mengambil judul Pemeliharaan Recloser
Pada Saluran Udara Tegangan Menengah di Area Pengatu distribusi Suluttengo

Laporan kerja praktek ini disusun sebagai salah satu syarat untuk menempuh
jenjang S1 Teknik Elektro yang ditetapkan oleh Fakultas Teknik Jurusan Teknik
Elektro Universitas Negeri Gorontalo serta sebagai salah satu syarat untuk dapat
menyelesaikan rangkaian kegiatan kerja praktek di PT. PLN Area Pengatur
Distribusi.

Dalam pelaksanaan dan pembuatan laporan Kerja Praktek ini penulis banyak
menerima bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak, maka dalam kesempatan
ini tanpa mengurangi rasa hormat diucapkan banyak terima kasih kepada pihak
pihak yang telah membantu antara lain :

1. Bapak Ervan Hasan Harun, M.T selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro
Fakultas Teknik Universitas Negeri Gorontalo.
2. Bapak Amirudin Y. Dako, ST., M.Eng. selaku Ketua Program Studi S1
Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Negeri Gorontalo

3. Samawaty Tansa,ST.,M.Eng sekaligus dosen pembimbing yang telah


banyak membantu untuk meluangkan waktunya selama proses
penyelesaian laporan ini.

4. Staff dosen pengajar Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas


Negeri Gorontalo.
5. Bapak Ir. Nazaruddin Ahmad, MM selaku Kepala Kantor UPBU
Djalaluddin Gorontalo

4
6. Bapak Ariyanto Pakaya, S.ST selaku Pimpoksi listrik dan mekanikal
sekaligus pembimbing Kerja Praktek di Bandar Udara Djalaluddin
Gorontalo
7. Seluruh teknisi listrik Area Pengatur Distribusi yang telah memberikan
bimbingan selama kegiatan praktek ini berlangsung.
8. Pimpinan, karyawan dan karyawati Bandar Udara Djalaluddin Gorontalo,
yang senantiasa memberikan bimbingan dan bantuan selama kegiatan
kerja praktek ini berlangsung.
9. Rekan Kerja Praktek yang telah memberi bantuan sekaligus menjadi tim
selama pelaksanaan kerja praktek.
Sangatlah disadari sepenuhnya bahwa dalam penyusunan laporan Kerja Praktek
ini masih banyak kekurangannya, mengingat kemampuan, pengetahuan dan
pengalaman yang terbatas, untuk itu diharapkan saran dan kritikan yang bersifat
membangun demi kesempurnaan laporan Kerja Praktek ini.
Dengan segala kerendahan hati dan keterbatasan yang ada dalam penyusunan
laporan Kerja Praktek ini, diharapkan semoga laporan Kerja Praktek ini dapat
bermanfaat bagi rekan rekan mahasiswa pada khusunya dan pembaca pada
umumnya.

Gorontalo, Agustus 2016

Penulis

Andry E Pranata Ismail

5
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................
LEMBAR PENGESAHAN PIMPINAN INSTANSI..............................................
LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN.................................................................
KATA PENGANTAR..............................................................................................
DAFTAR ISI...........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR............................................................................................
DAFTAR TABEL...................................................................................................
BAB I.......................................................................................................................
PENDAHULUAN...................................................................................................
1.1 Latar Belakang...........................................................................................
1.2 Tujuan Kerja Praktek.................................................................................
1.2.1 Tujuan Umum.....................................................................................
1.2.2 Tujuan Khusus....................................................................................
1.3 Manfaat Kerja Praktek...............................................................................
1.4 Lokasi Kerja Praktek.................................................................................
1.5 Waktu dan Jadwal Kerja Praktek...............................................................
1.6 Jadwal Pelaksanaan....................................................................................
BAB II......................................................................................................................
PROFIL PERUSAHAAN........................................................................................
2.1 Sejarah Berdirinya PT. PLN (Persero) Indonesia......................................
2.2 Gambaran Umum PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo................................................................................................
2.3 Visi dan Misi PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo................................................................................................
2.3.1 Visi......................................................................................................
2.3.2 Misi.....................................................................................................

6
2.4 Tujuan dan Sasaran Pembentukan PT. PLN Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo..............................................................................................
2.5 Profil PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo.............
2.6 Wilayah Kerja Area Pengatur Distribusi Suluttenggo.............................
2.7 Struktur Organisi......................................................................................
2.8 Komposisi Karyawan.................................................................................
BAB III....................................................................................................................
LANDASAN TEORI...............................................................................................
3.1 Recloser.....................................................................................................
3.2 PMT (Pemutus Tenaga).............................................................................
3.3 RTU (Remut Terminal Unit)......................................................................
3.4 Pemeliharaan Recloser...............................................................................
3.5 Alat Ukur Dan Uji......................................................................................
BAB IV..................................................................................................................
PEMBAHASAN....................................................................................................
4.1 Pemeliharaan Korektif.............................................................................
4.2 Tahapan pemeliharaan korektif recloser..................................................
4.3 Perbaikan Limit Switch Dan Pengujian Proteksi Pada Rrecloser Sea
11
4.3.1 Pengecekan tegangan suplay AC......................................................
4.3.2 Pengecekan Tegangan Battery..........................................................
4.3.3 Pengecekan dan uji Open Close Recloser........................................
4.1.1 Reset fungsi RTU..............................................................................
4.3.4 Perbaikan Limit Switch pada recloser sea........................................
4.1.2 Pengujian Clearing Time Recloser Sea............................................
4.1.3 Evaluasi hasil pemelihraan recloser sea............................................
BAB V....................................................................................................................
KESIMPULAN DAN SARAN..............................................................................
5.1 Kesimpulan..............................................................................................
5.2 Saran........................................................................................................

7
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi UPBU Djalaludin Gorontalo......................Error!


Bookmark not defined.
Gambar 3.1 PAPI Light..........................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.2 Perbedaan Antara Tanda Merah dan Putih.......Error! Bookmark not
defined.
Gambar 3.3. Pandangan penerbang terhadap PAPI............Error! Bookmark not
defined.
Gambar 3.4. Desain Unit PAPI..............................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.5. PAPI terhadap Landasan...................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.6. Sudut-Sudut Cahaya dan Sudut Penyetelan PAPI....................Error!
Bookmark not defined.
Gambar 3.7. CCR THRON....................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.8. CCR ADB tipe NBF..........................Error! Bookmark not defined.
Gambar 3.9. Rangkaian Kontrol CCR tipe Thyristor.........Error! Bookmark not
defined.
Gambar 4.1. PAPI Light.........................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 4.2Isolating Transformer dalam Bak Trafo............Error! Bookmark not
defined.
Gambar 4.2. CCR ADB..........................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 5.1 Pengoperasian PAPI secara lokal.......Error! Bookmark not defined.
Gambar 5.2 Drum Switch pada posisi 1 ............Error! Bookmark not defined.
Gambar 5.3 Drum Switch pada posisi 2.............Error! Bookmark not defined.
Gambar 5.4 Posisi Off ( 0 ).....................................Error! Bookmark not defined.
Gambar 5.5 Menerima Pemberitahuan dari ATC untuk pengoperasian PAPI
................................................................................Error! Bookmark not defined.

8
9
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Daftar Nama Kepala Bandar Udara Djalaluddin Gorontalo.........Error!


Bookmark not defined.
Tabel 4.1 Setting Pancaran Cahaya Approach Lightning Sistem..................Error!
Bookmark not defined.
Tabel 4.2. Tabel setting intensitas Cahaya PAPI.................Error! Bookmark not
defined.

10
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Untuk memenuhi keandalan ketersediaan dan penyaluran energi listrik,
kebutuhan sistem proteksi yang memadai sangat diperlukan. Fungsi peralatan
sistem proteksi adalah untuk mengidentifikasi gangguan dan memisahkan
bagian jaringan yang terganggu dari bagian lain yang masih dalam keadaan
normal serta sekaligus mengamankan bagian ini dari kerusakan yang dapat
menyebabkan kerugian yang lebih besar.
Gangguan yang terjadi pada sistem proteksi dapat di golongkan menjadi dua
macam yaitu dari luar sistem (external) dan dari dalam sistem (internal).
Ganguan yang berasal dari luar sistem di sebabkan oleh sambaran petir,
manusia, binatang, cuaca dan lain-lain. Sedangkan gangguan yang datang dari
dalam sistem dapat berupa hubung singkat, kegagalan fungsi perlatan
pengaman , kerusakan dari peralatan pengaman, penuaan peralatan
pengaman, kesalahan alat pendektesi.

PT PLN Area Pengatur Distribusi menggunakan Recloser sebagai pengaman


distribusi jaringan tegangan menengah untuk memisahkan daerah atau
jaringan yang terganggu dari system secara cepat serta memperkecil daerah
pemadaman. Gangguan yang sering terjadi pada saluran udara tegangan
menengah (SUTM) menyebabkan kerusakan permanen pada recloser
sehingga tidak dapat di operasikan. Dalam hal ini Pemeliharaan Korektif
Recloser dilakukan untuk memperbaiki atau mengganti kerusakan yang
terjadi pada Recloser, agar kondisinya kembali pada kapasitas semula

Dari pembahasan di atas, penulis mengambil judul Pemeliharaan


Korektif Recloser pada saluran jaringan tegangan menengah di PT PLN Area
Pengatur Distribusi Suluttenggo

1
1.2 Tujuan Kerja Praktek
1.2.1 Tujuan Umum

1. Mengembangkan keilmuan yang diperoleh khususnya dalam bidang


kelistrikan.
2. Membangun kemintraan dengan i nstansi Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo.
3. Melatih dan menerapkan ilmu yang didapat dibangku kuliah untuk
diterapkan di dunia kerja.

1.2.2 Tujuan Khusus

1. Mengetahui tentang Recloser dan fungsinnya.


2. Mengetahui tentang Pemeliharaan Korektif recloser.
3. Mengetahui cara Pengujian Clearing Time Recloser dengan
menggunakan Smart Megger Relay Test

1.3 Manfaat Kerja Praktek

Melalui Kerja Praktek ini diharapkan akan diperoleh manfaat dari tempat
kerja prkatek tersebut, antara lain :

1. Memperoleh ilmu pengetahuan tentang teknis kerja Recloser dan


Pemeliharaannya.
2. Memberikan pengalaman tentang dunia kerja dan dapat menyesuaikan
diri dalam menghadapi lingkungan kerja.

1.4 Lokasi Kerja Praktek

Lokasi pelaksanaan Kerja Praktek dilaksanakan di Lokasi pelaksanaan Kerja


Praktek dilaksanakan di PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo, Jl. Bethesda No. 32 Kel. Sario Kec. Sario Kota Manado Provinsi
Sulawesi Utara.

1.5 Waktu dan Jadwal Kerja Praktek

Untuk waktu pelaksanaan Kerja Praktek ini dilaksanakan dari tanggal 16


Januari sampai dengan 16 Maret 2017.

2
1.6 Jadwal Pelaksanaan

Adapun jadwal pelaksanaan Kerja Praktek ini sesuai dengan jadwal yang
telah ditetapkan PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo.
Kerja Praktek dilaksanakan dari hari Senin sampai dengan hari Jumat,
adapun waktu kerja dimulai dari jam 07.30 WITA dan selesai pada jam 16.00
WITA.

3
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Berdirinya PT. PLN (Persero) Indonesia

Kelistrikan di Indonesia dimulai pada akhir abad ke-19, pada saat beberapa
perusahaan Belanda di Nusantara mendirikan pembangkit listrik untuk
keperluan sendiri. Kelistrikan untuk keperluan umum mulai ada pada saat
perusahaan swasta Belanda yaitu NV. NIGN memperluas bidang usahanya
dengan menjual energi listrik untuk keperluan umum. Sebelum menjual
energi listrik kepada masyarakat NV. NIGN menjalankan usaha dalam
penjualan gas.

Pada tahun 1927 pemerintah Belanda membentuk perusahaan listrik negara


yang diberi nama sLands Waterkratch Bedrijven (LWB). Pada mulanya
perusahaan ini hanya mengelola PLTA Plengan, PLTA Lumajang, PLTA
Bengkok Dago, PLTA Ubruk dan kracak di Jawa Barat, PLTA Giringan di
Madiun, PLTA Tes di Bengkulu, PLTA Tonsea Lama di Sulawesi Utara, dan
PLTU di Jakarta. Selain dibentuknya LWB oleh pemerintah Hindia Belanda,
beberapa kotapraja juga membentuk perusahaan listrik.

Dengan menyerahnya Belanda dalam perang dunia II kepada Jepang, maka


seluruh aset gas dan kelistrikan di Indonesia dikuasai oleh pemerintah
Jepang. Dengan adanya serbuan sekutu ke Hiroshima dan Nagasaki dan
adanya proklamasi kemerdekaan Indonesia, maka para pemuda dan pegawai
listrik dan gas mengambil alih seluruh aset perusahaan listrik dan gas negara.

Setelah berhasil merebut perusahaan-perusahaan listrik d an gas negara, maka


delegasi pegawai listrik dan gas negara melaporkan hasil perjuangannya
kepada KNI. Peristiwa ini terjadi pada bulan September 1945, dimana sebagai
ketua delegasi pegawai listrik adalah Kobarshji dan ketua KNI pada saat itu
adalah Mr. Singodimedjo. Delegasi Kobarshji dan KNI pusat menghadap
presiden Sukarno, untuk menyerahkan perusahaan- perusahaan listrik dan gas

4
negara kepada pemerintah NKRI. Penyerahan tersebut diterima oleh Presiden
Sukarno dan kemudian dengan Kepres No. 1/S.D/1945 tanggal 27 Oktober
1945 dibentuk Djawatan Listrik dan Gas yang berkedudukan di
DI.Yogyakarta dan berada di bawah Departemen Pekerjaan Umum dan
Tenaga.

Pada saat terjadi Agresi militer Belanda I dan II sebagian besar aset Djawatan
Listrik dan Gas Negara direbut oleh Pemerintah Hindia Belanda. Pegawai-
pegawai yang tidak mau bekerja sama dengan belanda mengungsi ke daerah
kekuasaan NKRI untuk meneruskan perjuangan. Para pemuda kemudian
mengajukan mosi yang kemudian dikenal dengan mosi Kobarshji tentang
nasionalisasi perusahaan-perusahaan listrik dan gas swasta kepada pemerintah
Republik Indonesia. Kemudian dikeluarkan Kepres RI No. 163 tanggal 3
Oktober 1953 tentang nasionalisasi perusahaan listrik milik bangsa asing di
Indonesia jika waktu konsesinya telah habis.

Sejalan dengan meningkatnya perjuangan bangsa Indonesia untuk


membebaskan Irian Barat dikeluarkan Undang-Undang No. 86 Tahun 1958,
tanggal 27 Desember 1958 tentang Nasionalisasi semua perusahaan Belanda
dan PP. No. 18 Tahun 1958 tentang perubahan nama Djawatan Listrik dan
Gas Negara menjadi Perusahaan Lisrtik Negara (PLN).

Berdasarkan Undang-undang No. 19 Tahun 1960 tentang perusahaan negara


dan PP. No.67 Tahun 1961, maka dibentuk Badan Pemimpin Umum
Perusahaan Listrik Negara (BPU-PLN). Badan ini mengelola semua
perusahaan listrik dalam satu organisasi, lalu dengan Peraturan
Pemerintah No. 18 Tahun 1972 Perusahaan Listrik Negara ditetapkan sebagai
Perusahaan Umum. Hal tersebut sebagaimana ditetapkan dengan PP. No. 54
tahun 1972, dilanjutkan dengan berdiri dan ditetapkannya sebagai Kuasa
Usaha Ketenagalistrikan dan meneruskan usaha-usaha sebelumnya
berdasarkan ketentuan-ketentuan dalam PP. No. 17 tahun 1990.

5
Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 23 tahun 1992
dan akta Notaris Sutjipto, SH No. 69 tahun 1994 di Jakarta status
PLN berubah menjadi PT. Perusahaan Listrik Negara (Persero).

2.2 Gambaran Umum PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi


Suluttenggo

Jaringan Sistem Tenaga Listrik (STL) Sulawesi bagian Utara saat ini
telah mempunyai sistem interkoneksi melalui Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT) 70 kV dan 150 kV yang menghubungkan Provinsi Sulawesi Utara
dan Provinsi Gorontalo.

Melihat perkembangan pembangunan Sistem Transmisi, jaringan Distribusi,


Gardu Hubung , pertumbuhan jumlah pelanggan dan jumlah penyulang pada
khususnya di Provinsi Sulawesi Utara dan Gorontalo yang mencakup area
Manado, Area Kotamobagu dan Area Gorontalo dinilai memiliki potensi
pertumbuhan yang baik. Pertumbuhan ini harus diiringi dengan perbaikan
tingkat pelayanan terhadap pelanggan dan fasiltas ketenagalistrikan.

Untuk pelayanan kepada masyarakat, pasokan daya wilayah Sulawesi Utara


dan Gorontalo (Sistem Interkoneksi 70 kV dan 150 kV) dipasok dari Gardu
Induk Teling, Ranomuut, Sawangan, Likupang, Bitung, Tonsealama,
Tomohon, Kawangkoan, Tasikria, Lopana, Otam, Lolak, Buroko, Isimu,
Marisa dan Botupingge. Untuk kedepannya pasokan pelayanan
ketenagalistrikan akan bertambah dengan beroperasinya Gardu Induk Paniki,
Tanjung Merah dan Anggrek, ditambah dengan pembangkit yang akan
beroperasi yaitu PLTU Anggrek 2 x 25 MW di Kwandang dan PLTG/MG
Minahasa Peaker 150 MW di Likupang.

Kondisi eksisting saat ini sistem Sulawesi Utara dan Gorontalo, pola
pengoperasian sistem Distribusi area Manado, Kotamobagu dan Gorontalo
secara terpisah dengan dibawah kendali koordinasi AP2B Sitem Minahasa.
Pengaturan sistem tenaga listrik pada sistem Interkoneksi Minahasa

6
Kotamobagu Gorontalo selama tahun 2014 prediksi beban puncak tertinggi
sistem telah menyentuh nilai 321 Megawatt (tanggal 26 November 2014).

Dengan seiring pertumbuhan ekonomi dan perubahan lingkungan sosial di


Provinsi Sulawesi Utara dan Gorontalo, beberapa Kabupaten / Kota telah
mengalami perkembangan yang signifikan pesatnya dan semakin tahun
mengalami trend kenaikan yang positif. Hal ini dikarenakan terdapat
pemekaran beberapa wilayah menjadi Kabupaten dan Kota baru sesuai
dengan kajian potensi sumber daya alam, budaya dan wisata di daerah-daerah
tersebut.

Seiring dengan pertumbuhan secara ekonomi diatas, diperlukan tanggapan


positif untuk meningkatkan tingkat mutu pelayanan ketenaglistrikan , yang
terdiri dari sektor Pembangkitan, Transmisi dan sistem Distribusinya. Khusus
untuk sistem Distribusinya, untuk meningkatkan terjaganya kualitas tegangan,
frekuensi, efisien dan efektif guna menjamin mutu dan keandalan sistem
pendistribusian tenaga listrik dalam menopang pencapaian kinerja PT. PLN
(Persero) Wilayah Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah & Gorontalo.

Berdasarkan data uraian diatas, untuk mendukung pengelolaan pengoperasian


dan pemeliharaan jaringan Distribusi 20 kV baik dalam jangka pendek dan
jangka panjang, maka diperlukan pembentukan organisasi baru di Sistem
Wilayah Sulawesi Utara dan Gorontalo setingkat Unit Pelaksana (Area
Pengatur Distribusi).

Organisasi Area Pengatur Distribusi (APD) Suluttenggo merupakan unit


organisasi PLN setingkat Area, dibawah asuhan PLN Kantor Wilayah
Suluttenggo.

Area Pengatur Distribusi berfungsi untuk mengelola kagiatan Operasi


Sistem Distribusi, Gardu Induk, Scada, dan Telekomunikasi di daerah
kerjanya secara efisien guna menjamin mutu dan keandalan sistem
pendistribusian tenaga listrik untuk mencapai kinerja unit.

7
Dasar pembentukan organisasi APD Suluttenggo adalah Surat Keputusan
Direksi PLN No. 0169.K/DIR/2015 Tentang Organisasi PT. PLN (Persero)
Area Pengatur Distribusi Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, dan Gorontalo
Pada PT. PLN (Persero) Wilayah Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, dan
Gorontalo.

Sistem kelistrikan PT. PLN (Persero) Wilayah Suluttenggo saat ini


memiliki 7 daerah kelistrikan yang terdiri dari Area Manado, Area Tahuna,
Area Kotamobagu, Area Gorontalo, Area Palu, Area Toli-Toli, dan Area
Luwuk. Terdapat AP2B Sistem Minahasa yang bertanggung jawab dalam
pengaturan sistem tegangan tinggi 70 kV dan 150 kV.

APD Suluttenggo merupakan unit termuda yang baru diresmikan pada


tanggal 05 Januari 2016, bertanggung jawab dalam pengelolaan kegiatan
Operasi Sitem Distribusi, Gardu Induk, Scada, dan Telekomunikasi.

Untuk saat ini secara operasional dan pemeliharaan, APD Suluttenggo


baru mencakup wilayah kerja dari Area Manado, Area Kotamobagu, dan Area
Gorontalo. Mengingat kondisi wilayah kerja sesuai dengan SK Direksi No.
0169.K/DIR/2015 tanggal 14 Agustus 2015 Tentang Organisasi PT. PLN
(Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo yang sangat luas, maka untuk
memudahkan koordinasi serta meningkatkan pelayanan sistem distribusi
khususnya di wilayah Sulawesi tengah, agar dibentuk Operasi Sistem II
APD Suluttenggo untuk 3 daerah area kelistrikan yaitu: Area Palu, Area
Luwuk, dan Area Toli-Toli.

PLN APD Suluttenggo adalah salah satu unit pelaksana di PT. PLN
(Persero) Wilayah Suluttenggo yang saat ini wilayah operasionalnya
mencakup 3 (tiga) Provinsi yang terdiri dari Sulawesi Utara, Sulawesi
Tengah, dan Gorontalo.

Fungsi dan Tugas Pokok APD Suluttenggo sesuai dengan Surat Keputusan
Direksi No. 0169.K/DIR/2015 tanggal 14 Agustus 2015 dan Surat Keputusan

8
General Manager (GM) No. 0003.K/GM.SUTG/2016 tanggal 03 Maret 2016
Tentang Uraian Tugas Pokok dan Fungsi Organisasi PT. PLN (Persero) APD
Suluttenggo yaitu: Mengelola kagiatan Operasi Sistem Distribusi, Gardu
Induk, Scada, dan Telekomunikasi di daerah kerjanya secara efisien guna
menjamin mutu dan keandalan sistem pendistribusian tenaga listrik untuk
mencapai kinerja unit.
2.3 Visi dan Misi PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo
2.3.1 Visi

Berkomitmen untuk mengembangkan dan mengimplementasikan sistem


manajemen keselamatan dan kesehatan kerja dengan memberdayakan seluruh
sumber daya melalui kebijakan manajemen.

2.3.2 Misi

1. Menerapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja


secara konsisten di semua aspek kegiatan kerja;

2. Menetapkan sasaran-sasaran K3 yang terukur dan meningkatkan


kinerja K3 secara berkelanjutan;

3. Mematuhi perundang-undangan K3 dan peraturan-peraturan lain


yang berlaku terkait dengan sistem manajemen K3;

4. Menciptakan dan memelihara lingkungan kerja yang sehat dan aman,


serta mencegah terjadinya kecelakaan kerja dan penyakit akibat
kerja;

5. Menjamin proses tinjauan manajemen dilaksanakan secara periodik


guna menjamin kesinambungan (sustainability), kecocokan
(suitability), kecukupan (adequacy), dan keefektifannya termasuk
melakukan evaluasi dan penyempurnaan sistem manajemen;

9
6. Menjamin bahwa setiap ketidaksesuaian.

7. Jl. Bethesda No. 32 Kel. Sario, Kec. Sario Kota Manado Provinsi
Sulawesi Utara.

2.4 Tujuan dan Sasaran Pembentukan PT. PLN Area Pengatur Distribusi
Suluttenggo
a. Meminimalkan energi yang tidak tersalurkan dengan memperpendek
waktu padam dan mengurangi jumlah kali padam yang diakibatkan oleh
gangguan maupun pemeliharaan.

b. Mempercepat pemulihan (recovery) gangguan dan meningkatkan


kualitas pelayanan pendistribusian tenaga listrik.

c. Mengoptimalkan manajemen operasi jaringan 20 kV.

d. Mengantisipasi terjadinya gangguan sistem tenaga listrik 20 kV yang


meluas dengan memanfaatkan analisa dari parameter operasi.

e. Menurunkan biaya investasi untuk pengembangan jaringan 20 kV.

f. Mengoptimalkan pemanfaatan jaringan 20 kV.

g. Menurunkan biaya operasional dan pemeliharaan 20 kV.

h. Mencegah biaya sosial akibat lama dan jumlah padam.

i. Pengukuran waktu pemulihan setelah gangguan dengan urutan


mengatasi gangguan dengan memanfaatkan indicator gangguan yang
terpasang disetiap gardu induk atau percabangan SUTM.

j. Meningkatkan citra perusahaan.

k. Sebagai data center untuk data operasi dan kinerja jaringan 20 kV.

10
2.5 Profil PT. PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo

Nama : AREA PENGATUR DISTRIBUSI

Provinsi : SULAWESI UTARA

Kabupaten/Kota : MANADO

Wilayah Kerja : SULAWESI UTARA, SULAWESI TENGAH,

GORONTALO

Alamat : Jl. Bethesda No.32 Kel. Sario Kec. Sario

Telepon / Faksmile : 0431 823082

Kordinat : N:000382;E:220511

2.6 Wilayah Kerja Area Pengatur Distribusi Suluttenggo

Pada wilayah kerjanya terdapat 3 Provinsi, 28 Kabupaten dan 6 kota di


dalamnya yang memiliki luas daerah kerja sebesar 89.549 km2 dengan
komposisi seperti berikut :

11
Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja Area Pengatur Distribusi Suluttenggo

Tabel 2.1. Wilayah Kerja Area Pengatur Distribusi Suluttenggo

No. Wilayah (Provinsi) Luas


1. Sulawesi Utara 15.273 km2
2. Sulawesi Tengah 61.841 km2
3. Gorontalo 12.435 km2

12
2.7 Struktur Organisi

Untuk menjalankan roda perusahaan diperlukan struktur organisasi


yang jelas demi terciptanya kinerja organisasi yang optimal, untuk itu PT.
PLN (Persero) Area Pengatur Distribusi Suluttenggo menyusun struktur
organisasi sebagai berikut :

13
SA S A SA S SM P ES P
TAPS A S NV M E V N. I.
ATVM R SN P A O A T E I J
F.AT . . E . L OU NR . R A
FTKHON O S A K & R O P PS
ESRAP P E P AF E D E SS N
LUDERS S FR I NL A S U I
AMNRC G LD P I P S U E I I
&NO2A CNS T K HN T T G I
GP0SND E E A R E N E D I
A IR I A R RE B G A J
TNkAU A R AG N L S
VE D K O I
ML 2
&
K
3
Gambar 2.2 Struktur Organisasi Area Pengatur Distribusi Suluttenggo

1
Tabel 2.2 Daftar Nama Pegawai PT. PLN APD Suluttenggo

No Nama Pegawai Jabatan

1. M.X Wahyu C. Prasetyo Manajer Apd Suluttenggo


Assistant Analyst Kinerja (Plt Asisten
2. Lonnard E. Nelwan
Manajer Scada Dan Telekomunikasi
Assistant Manajer Sacada Dan
3. Ronald Tilmans
Telekomunikasi
4. Ali Buchari Engineer Perencanaan Operasi
5. Suryo Tampubolon Supervisor Perencanaan Operasi
6. Tedy Rikusnandar Supervisor Pemeliharaan 20 Kv
Supervisor Teknologi Informasi Dan
7. Puguh Aji Pamungkas
Telekomunikasi
Supervisor Remote Terminal Unit dan
8. Eko Teguh Mulyono
Peripheral
9. Johny R.C. Lapian Assistant Analyst Keuangan
10. Henry Ferdy Werung Assistant Officer Logistik
11. Ezriaty H. Kampohiang Assistant Officer Administrasi
12. Djonly Umboh Assistant Operator Pengatur Operasi
13. Milda Santy Ruth Ramopolii Assitant Officer Administrasi
14. Micky K. Paat Junior Operator Pengatur Operasi
15. David Jonathan Tampi Junior Operator Pengatur Operasi
16. Andrey Meldrick Makiolor Junior Operator Pengatur Operasi
17. Julio Rorimpandei Junior Operator Pengatur Operasi
18. Mario Christivano B. Kowaas Junior Operator Pengatur Operasi
19. Pascalis Tumbel Junior Operator Pengatur Operasi
20. Yonas A. Supit Junior Operator Pengatur Operasi
21. Tri Adriansyah Ilman Junior Technician Proteksi dan Meter
Assistant Engineer Master Station dan
22. Bayu Gigih Prasetyo
Teknologi Informasi

1
Assistant Engineer Perencanaan Evaluasi
23. Fanny Astria
Sacada dan Teknologi Informasi
Assistant Engineer Perencanaan Evaluasi
24. Fandri Yunus Dedy Bactiar
Scada dan Teknologi Informasi
25. Mujianto Purnomo Saputro Assistant Engineer Pemeliharaan RTU
26. Ronald D. Lomban Supervisor Operasi dan Pemeliharaan
27. Jan Johanis Ngalo Assistant Officer Administrasi SDM
28. Djoudi Paulus Rumengan Assistant Officer Pembayaran
29. Glandy Ralph Budiman Junior Operator Pengatur Operasi
30. Fransiskus Rivan Palar Junior Operator Pengatur Operasi
31. Dimas Dirgantara Ranti Junior Operator Pengatur Operasi
32. Anak Agung Putu Ramadika Junior Operator Pengatur Operasi
33. Samodra Bagaskara I. Saputra Junior Operator Pengatur Operasi
34. Ramadhan Junior Operator Pengatur Operasi
35. Nurhadi Stya Nugraha Assistant Engineer Pemeliharaan RTU

2.8 Komposisi Karyawan

Data Pegawai

1. Jumlah pegawai = 36 Orang

Struktural = ?????? Orang


Fungsional = ?????? Orang

2. Jenis kelamin

Laki-laki = 33 Orang
Perempuan = 3 orang

2
BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Recloser
Recloser adalah suatu peralatan pengaman yang dapat mendeteksi arus
lebih, karena hubung singkat antara fasa dengan fasa atau fasa dengan tanah,
dimana Recloser ini memutus arus dan menutup kembali secara otomatis
dengan selang waktu yang dapat di atur sesuai dengan setingan Recloser.
( Silaban,2009:19)

Rating Dan Spesifikasi Recloser ABB :

Jumlah phasa : 3 Phasa


Tegangan maksimum : 27 kV
Tegangan nominal : 20 kV
Basic Insulation Level (BIL) : 125 kV
Frekuensi : 50 Hz
Arus nominal : 630 A

3
Arus interrupting, rms sym : 16 kA
Arus pemasukan, asym peak : 40 kA
Media interupter : Vacum
Media insulasi : Solid
Temperatur Kerja : Ya, -25C - 70C
Kelembaban : 100%
Mechanical life (min.operasi) : 10.000 kali
Tegangan Control : DC 48 V
Tegangan Backup (Internal; Standar) : 48 VDC/7.2 Ah
CT Rasio : 600/1A, 5P20
Tegangan input power supply : 90-265VAC
3.1.1 Kegunaan Recloser
Pada suatu gangguan permanen, Recloser berfungsi memisahkan daerah
atau jaringan yang terganggu sistemnya secara cepat sehingga dapat
memperkecil daerah yang terganggu pada gangguan sesaat. Recloser akan
memisahkan daerah gangguan sesaat sampai gangguan tersebut dianggap
hilang, dengan demikian recloser akan masuk kembali sesuai setingannya
sehingga jaringan akan aktif kembali secara otomatis. ( Silaban,2009:19)
3.1.2 Cara Kerja Recloser
Waktu membuka dan menutup pada Recloser.
1) Arus yang mengalir normal bila tidak terjadi gangguan.
2) Ketika terjadi sebuah gangguan, arus yang mengalir melalui
recloser membuka kontak pada recloser.
3) Kontak recloser akan menutup kembali setelah beberapa detik
sesuai seting yang ditentukan. Tujuan memberikan selang waktu
adalah member kesempatan agar gangguan tersebut hilang dari
sistem, terutama gangguan yang bersifat sementara (temporer).
4) Apabila yang terjadi adalah gangguan permanen, maka recloser
akan membuka dan balik sesuai setingan yang ditentukan dan
kemudian lock out.

4
5) Setelah gangguan permanen dibebaskan oleh petugas, baru dapat
dikembalikan dalam keadaan normal.( Silaban,2009:19)
3.2 PMT Recloser (Pemutus Tenaga)
Pemutus tenaga (PMT) adalah adalah alat pemutus tenaga listrik yang
berfungsi untuk menghubungkan dan memutuskan hubungan listrik
(switching equipment) baik dalam kondisi normal (sesuai rencana dengan
tujuan pemeliharaan), abnormal (gangguan)

Gambar 3.1 PMT Recloser

Gambar 3.2 Aktuator dan Limit switch

Limit Swich berfungi untuk membaca status PMT ketika pada posisi
open atau close
Aktuator adalah sebuah peralatan mekanis untuk menggerakkan atau
mengontrol sebuah mekanisme atau sistem

5
3.3 RTU (Remut Terminal Unit)

Gambar 3.3 RTU


Remote Terminal Unit (RTU) berfungsi untuk mengumpulkan data dan
kontrol dari peralatan tenaga listrik.(Antara.2013).
Fungsi RTU dapat dibagi menjadi 3 bagian, yaitu:
Telesignaling berfungsi untuk mengetahui status indikasi dari
peralatan tenaga listrik atau Recloser.
Telemetering berfungsi untuk mengetahui besaran-besaran listrik pada
peralatan tenaga listrik, seperti besaran tegangan, dan arus.
Telecontrolling berfungsi untuk meneruskan perintah dari pusat
pengatur ke peralatan tenaga listrik.

Bagian Bagian RTU :


1.Ralay atau PCD (Power Control Device) Berfungsi sebagai pengendali
Recloser

Gambar 3.4 Power Control Device (PCD)

6
2. Battery berfungsi sebagai back up suplay RTU apabila sumber AC dari
VT (Voltage Transformator) hilang. Battery akan dicharger dari out put
RTU selama tegangan AC masih ada agar tegangan battery tidak drop
atau turun dari tegangan normalnya. Tegangan standar battery yang
masih bisa menghidupkan RTU sebesar 48 VDC , apabila tegangan
battery dibawah 40 VDC maka dilakukan penggantian battery.
(Antara.2013).

Gambar 3.5 battery

3.4 Pemeliharaan Recloser

Pemeliharaan adalah suatu proses kegiatan yang sangat penting


dilaksanakan untuk menjaga kondisi aset dalam keadaan yang selalu prima
sehingga kerusakan dapat diminimalkan.(Putra,2013)

Putra (2013) menjelaskan bahwa Suatu sistem kelistrikan dapat


dikatakan baik apabila telah memenuhi aspek keandalan, mutu serta
efisiensi. Dalam pemenuhan di sisi aspek keandalan yang merupakan point
penting adalah adanya struktur pemeliharaan yang berkaitan untuk
mempertahankan peralatan system dalam kondisi layak bekerja. Dalam
pemeliharaan dibagi menjadi 2 jenis pemeliharaan yaitu :

Pemeliharaan preventif adalah pemeliharaan untuk mencegah


terjadinya kerusakan peralatan yang lebih parah atau untuk
mempertahankan unjuk kerja jaringan agar tetap beroperasi dengan

7
keandalan dan efisiensi yang tinggi, kegiatan pokok pemeliharaan
preventif ditentukan berdasarkan periode/waktu dan kondisi peralatan.
Adapun yang dilakukan dalam pemeliharaan preventif adalah :

a. Melakukan pengukuran suhu panas dengan Thermovision

b. Melakukan pengukuran tegangan suplay AC maupun DC

c. Mengukur arus bocor Arrester

d. Mengukur pentanahan

e. Pembersihan panel dan sekitar panel

f. Melakukan uji open close Recloser

g. Melakukan uji Clearing Time

Pemeliharaan korektif adalah pemeliharaan dengan maksud untuk


memperbaiki kerusakan hingga kembali pada kondisi / kapasitas semula.
Sedangkan terdapat pula pemeliharan darurat yakni pemeliharan yang
sifatnya mendadak, tidak terencana akibat gangguan atau kerusakan diluar
kemampuan kita sehingga perlu dilakukan pemeriksaan, serta perbaikan
berupa penggantian peralatan.seperti :

1) Penggantian PMT Recloser

2) Penggantian limid swicht

3) Penggantian Battery

4) Perbaikan Jamperan

5) Penggantian Relay atau PCD

8
3.5 Perlengkapan Kerja Pemeliharaan Recloser
Peralatan kerja
Tool Kit Lengkap atau perlatan pendukung yang di pakai dalam
Pemeliharaan berupa : tang potong, tang kombinasi, obeng, kunci pas,
kunci ring, kunci sok, kunci L,

Gambar 3.6 Tool kit


Tool Bag (kantong Kerja) digunakan untuk mengisi peralatan

Gambar 3.7 Tool bag


Perlengkapan K3
Helm pengaman

Gambar 3.8 Helm pengaman


Pakaian kerja

Gambar 3.9 pakaian kerja


Sepatu kerja

9
Gambar 3.10 Sepatu kerja
Tangga

Gambar 3.11 Tangga


Kotak P3K

Gambar 3.12 Kotak P3K


Sarung tangan

Gambar 3.13 Sarung tangan


Alat Ukur Dan Uji

Smrt33 (Smart Megger Relay Tester)


Alat yang di gunakan menginjeksi arus dan tegangan untuk pengujian
Relay

10
Gambar 3.14 SMRT
Multi Meter
Multimeter adalah alat yang berfungsi untuk mengukur Voltage
(Tegangan), Ampere (Arus Listrik), dan Ohm (Hambatan/resistansi)
dalam satu unit

Gambar 3.15 Multi meter

11
BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Pemeliharaan Korektif


Pemeliharaan Korektif Recloser berfungsi untuk memperbaiki atau
mengganti kerusakan yang terjadi pada recloser, agar kondisi recloser
kembali pada kapasitas semula dan pengujian recloser berfungsi untuk
memastikan Recloser yang sudah di perbaiki berjalan dengan baik
Sebelum melaksanakan pemeliharaan terlebih dahulu mempersiapkan
alat perlindungan diri serta alat yang perlu dipersiapkan dalam pemeliharaan
Recloser

4.2 Tahapan Pemeliharaan Korektif Recloser


Adapun tahapan tahapan yang perlu diperhatikan sebelum
melakukan peeliharaan korektif antara lain :

1. Mempersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan di lapangan


2. Menuju lokasi
3. Breving dan berdoa bersama
4. Pembersihan bagian luar dan dalam panel RTU
5. Melakukan pengecekan dan uji fungsi Recloser
6. Melakukan perbaikan atau penggantian komponen recloser yang rusak
7. Melakukan uji fungsi dan Clearing Time Recloser untuk memastikan
peralatan dapat bekerja dengan baik tanpa terjadi kendala atau masalah
setelah dilakukan perbaikan
8. Evaluasi hasil pemeliharaan

12
4.3 Langkah - Langkah Pemeliharaan korektif Recloser :
4.3.1 Pembersihan Panel RTU

Sebelum Sesudah
Gambar 4.1 Pembersihan RTU
4.3.2 Pengecekan Tegangan Suplay AC
Pengukuran tegangan sumber AC dilakukan pada terminal VT untuk
memastikan tegangan yang mensuply Recloser tidak kurang dari 90 dan
lebih dari 265 VAC

Gambar 4.2 pengecekan tegangan AC

4.3.3 Pengecekan Tegangan Battery


Pengukuran tegangan battere dilakukan dengan menggunakan AVO
meter. Untuk mengukur Tegangan Murni Batere, Lepas Soket Battery yang
terhubung dengan Rangkaian Kontrol, kemudian lakukan pengukuran dengan
AVO meter. Apabila didapat tegangan 48V maka kondisi batere dalam
keadaan baik.

13
Gambar 4.3 pengecekan tegganngan battrey
4.3.4 Pengecekan Dan Uji Open Close Recloser
Uji Open Close Recloser dilakukan untuk memastikan RTU dapat
berfungsi dengan baik dan dapat memerintahkan PMT berkerja pada saat di
control open maupun close secara remute, test control sampai PMT berfungsi
dengan baik untuk mencegah PMT yang macet akibat lamanya Recloser tidak
di opersikan.

Lampu indicator
menyala bergantian

Gambar 4.4 hasil pengecekan dan uji open close

4.1.1 Reset Fungsi RTU


Reset fungsi RTU sebagai penanganan sementara untuk menormalkan
status recloser agar recloser bisa di operasikan kembali . Tapi jika terjadi
gangguan status recloser akan kembali ke open close bergantian dan harus di
reset fungsi kembali. Kondisi itu akan terjadi terus- meneurus sampai limit
switch pada PMT recloser di perbaiki atau di ganti

14
Cara mereset jika lampu status OPEN dan CLOSE menyala bergantian
sebagai berikut:
Tekan Tombol ( Clear ) dan tunggu selama 5 detik hingga muncul
tampilan arus
a. Tekan tombol (ENTER) hingga muncul menu "Meter"
b. Tekan tombol (PANAH BAWAH) 4x hingga muncul menu "Test"
c. Tekan tombol (ENTER) muncul submenu "Self Test"
d. Tekan tombol (PANAH BAWAH) 3x hingga muncul submenu
"Func. Test Mode"
e. Tekan tombol (ENTER) muncul "Enter Password" (password
tidak perlu diisi)
f. Tekan tombol (ENTER) kembali
g. Muncul "Enable Func Test" tekan tombol (PANAH KANAN)
pilih "Yes"
h. Tekan tombol (ENTER)

4.3.5 Perbaikan Limit Switch Pada Recloser


Limit switch yang retak atau pecah pada dibagian atas di dudukan
baut penahan saklar membuat Tuas Limit Switch menjadi kendor akibat
karena sering berkejanya PMT Recloser. Diperbaiki dengan diubah atau di
baliknya Posisi Limit Switch yang tadinya bagian atas di ubah posisinya
menjadi di bawah. Dilakukan oleh Petugas Pemeliharaan APD dengan di
bantu oleh PDKB (Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan) dengan
menggunakan Mobil live line Maitenance

15
Gambar 4.5 Petugas PDKB

Gambar 4.6 Petugas APD yang sedang Memperbaiki Limit Switch

Gamabar 4.7 Limit Switch yang terpasang dalam PMT

16
4.1.2 Penggantian Battery
Penggantian dilakukan karena terminal battery sudah korosi.
Terjadinya korosi disebabkan uap dari elektrolit dan panas akibat terminal
yang kendor.

Sebelum Sesudah
Gambar 4.8 Penggantian battery

4.1.3 Pengujian Clearing Time Recloser


Pengujian Clearing Time dilakukan dengan SMRT33 untuk
mengetahuai kecepatan kerja recloser ketika kontak pmt membuka pada saat
arus yang mengalir lebih besar dari setingan.jika hasil dari Clearing Time
melebihi 100 ms maka akan dilakukan penggantian Pmt Recloser.

Gambar 4.9 Petugas APD sedang melakukan Pengujian clearing time

17
Cara Pengujian :
1) Membuka panel RTU dan menyambung kabel dari SMRT ke RTU
dan PMT Recloser

2) Lihat Setingan Recloser sebelumnya

3) Sebelum pengujian Clearing Time di test Metering terlebih dahulu

4) Pilih Prefault

5) Isi nilai arus gangguan pada SMRT tidak lebih dari setingan Recloser
untuk uji Metering

6) Lihat dan catat hasil Metering

7) Pilih Fault untuk pengujian Claering Time

8) Lanjut isi nilai arus yang ingin di uji pada SMRT

9) Jika ingin menguji gangguan OCR pilih Fasa R,S,T.

Jika ingin menguji gangguan EFR pilih (R,S) (S,T)atau (R,T)

10) Jalankan

11) Catat indikasi terbaca, arus gangguan pada RTU

12) Catat hasil time clearing,

13) Lanjut isi arus yang ingin di uji berikutny

PENGUJIAN PROTEKSI RECLOSER


Lokasi : Sea
Merk : ABB
CT Ratio : 600 - 1 A No Seri : 120510

SETTING
OCR OCR EFR
IS : 90 A IM : 270 A EFR IS : 10 A IM : 30 A

18
Delay 300 ms Delay 0 ms Delay 300 ms Delay 0 ms
Kurv
Kurva : DT Kurva : DT Kurva : DT a : DT

Arus
Phasa Indikasi yg
Arus Uji Time Clearing Ganggua
yg Diuji Terbaca di RTU
n
90 A 0,15 ABC 351.4 ms 3I > 89 A
200 A 0,33 ABC 317.1 ms 3I > 198 A
300 A 0,5 ABC 55.60 ms 3I >> 1 299 A
600 A 1 ABC 43.6 ms 3I >> 1 598 A

12 A 0,02 A 349 ms IN > 10 A


24 A 0,04 AB 313.4 ms IN > 25 A
90 A 0,15 AC 45.5 ms IN >> 1 88 A
200 A 0,33 BC 38.4 ms IN >> 1 197 A

Keterangan :
OCR Is/ 31> : ganguan fasa ke fasa, arus setingan rendah
OCR Im/ 31>>1 : ganguan fasa ke fasa, arus setingan Tinggi
EFR Is/ IN> : ganguan fasa ke tanah, arus setingan rendah
Efr Im/ IN>> 1 : ganguan fasa ke tanah, arus setingan tinggi
Kurva Devinite Time :
Carent Tranformer (CT) : digunakan untuk mendeteksi arus

4.1.4 Evaluasi Hasil Pemelihraan Recloser


Setelah dilakukan pemeliharaan korektif recloser dengan melakukan
pengecekan dan pengujian recloser di dapat hasil tegangan AC dan battery
sesuai dengan tegangan kerja recloser dan hasil pengujian clearing time tidak
melebihi batas kecepatan kerja recloser.

Perbaikan Limit Switch dengan menggubah posisi limit swicth berjalan


dengan baik dan PMT Recloser sudah bisa di opersikan kembali tetapi
karena hanya dilakukan perbaikan maka tidak menutup kemungkinan jika
PMT Recloser sering berkerja, retak atau pecahnya dudukan baut Limt Swith
akan melebar dan bertambah besar.

19
Penggantian Battery sudah dilaksanakan dan untuk mencegah agar
terminal battery tidak cepat korosi maka di di lakukan pemeliharaan
preventif perawatan pada kedua terminal baterai, harus secara berkala
dibersihkan dan dilindungi dengan grease (pelumas), serta pengikatan
terminal dikencangkan, sehingga korosi pada terminal pun dapat dicegah.

20
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Recloser Sea sudah beroperasi kembali karena sudah di lakukan
perbaikan limit switch. Perbaikan dilakukan karena Limit Switchnya
memang buatan pabrik dan tidak di jual di pasaran. Kalau di ganti Limit
Switchnya yaitu cuman di ganti dengan Saklar merek lain yang model dan
dudukannaya tidak sama.

Agar peralatan tidak cepat rusak maka pemeliharaan preventif


dilakukan secara berkala atau terjadawal

5.2 Saran
1. Ada baiknya dalam pelaksanaan Kerja Praktek yang di lakukan oleh
setiap mahasiswa yang ada di Jurusan Teknik Elektro dilakukan 2 kali
turun kerja praktek selama mengikuti perkuliahan, agar kemampuan
setiap mahasiswa lebih berkembang dan menambah pegalaman dalam
dunia kerja

2. Untuk APD Sulluttenggo agar membuat SOP Pememeliharaan Recloser


sebagai panduan untuk melakuakan pemeliharaan

21
DAFTAR PUSTAKA

Putra,S.2013 PEMELIHARAAN KEY POINT (LBS dan RECLOSER).


Https://putragd.wordpress.com. 15 April 2017(12:15)
Silaban,A.2009. Studi Tentang Penggunaan Recloser Pada Sistem Jaringan `
Universitas Sumatera Utara Medan.

Antara,A 2013 Pemeliharaan Preventif LBS & Recloser.


Http://harpreventif.blogspot.co.id 15 April 2017(12:15

22