Anda di halaman 1dari 11

PEMERINTAH KABUPATEN LOMBOK TIMUR

PUSKESMAS PRINGGASELA
Alamat : Jalan Pendidikan No.36 Pringgasela
Kec. Pringgasela Telp (0376) 2991549 Kode Pos 83661

PEDOMAN
PENINGKATAN MUTU PELAYANAN KLINIS DAN KESELAMATAN PASIEN
PUSKESMAS PRINGGASELA
I. PENDAHULUAN
Pelayanan yang berkualitas merupakan cerminan dari sebuah proses yang
berkesinambungan dengan berorientasi pada hasil yang memuaskan. Dalam perkembangan
masyarakat yang semakin kritis, mutu pelayanan puskesmas tidak haya disorot dari aspek klinis
medisnya saja, melainkan juga dari aspek keselamatan pasien dan aspek pemberian pelayannya.
Peningkatan mutu adalah program yang disusun secara obyektif dan sistematik untuk
memantau dan menilai mutu serta keajaran asuhan terhadap pasien, menggunakan peluang yang
ada untuk memecahkan masalah demi meningkatkan mutu layanan.

II. LATAR BELAKANG


Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat, seluruh unit pelayanan yang ada
beserta karyawan Puskesmas Pringgasela berkomitmen untuk memberikan pelayanan yang
bermutu dan layanan yang peduli terhadap keselamatan pasien, pengunjung serta karyawan yang
bekerja di Puskesmas Pringgasela.
Meskipun tidak pernah dilaporkan secara tertulis namun angka kejadian kesalahan
kesalahan pada saat peberian layanan kepada pasien berupa KNC (Kejadian Nyaris Cedera),
kondisi potensial cedera (KPC), Kejadian yang tidak di inginkan (KTD) tidak dapat kita pungkiri
sering terjadi di layanan Puskesmas Pringgasela.
Oleh karena itu, perlu disusun program peningkatan mutu layanan klinis dan keselamatan
pasien yang menjadi acuan dalam pelaksanaan kegiatan program.

Program peningkatan mutu klinis dan keselamatan pasien merupakan program yang
wajib direncanakan, dilaksanakan, dimonitor dan dievaluasi serta ditindaklanjuti di seluruh unit
kerja Puskesmas Pringgasela
Yang berkewajiban terhadap pelaksanaan program ini mulai dari perencanaan hingga
tidak lanjutnya adalah tim mutu layanan klinis dan keselamatan pasien yang dibentuk melalui SK
Kepala Puskesmas.
Prioritas peningkatan mutu layanan klinis dan keselamatan pasien di Puskesmas
Pringgasela mencakup seluruh unit pelayanan mulai dari loket/ pelayanan rekam medis, UGD,
Rawat Inap, Poli Umum, Poli Lansia, Poli Gigi, MTBS, KIA, persalinan, Klinik Sanitasi, Klinik Gizi,
pelayanan Laboratorium dan Apotek.

III. TUJUAN UMUM DAN KHUSUS


Tujuan Umum :
- Meningkatkan kepuasan dan harapan pasien terhadap pelayanan di Puskesmas Pringgasela.
Tujuan Khusus :
- Tersedianya panduan yang menjadi kerangka acuan pelaksanaan program peningkatan mutu
layanan klinis dan keselamatan pasien yang professional dan bermutu di Puskesmas
Pringgasela.

IV. SASARAN PENINGKATAN MUTU LAYANAN KLINIS DAN KESELAMATAN PASIEN


Sasaran peningkatan mutu layanan klinis dan keselamatan pasien di Puskesmas Pringgasela
adalah :
1. Semua unit layanan
2. Petugas pemberi layanan

V. INDIKATOR MUTU LAYANAN KLINIS


Indikator adalah suatu cara untuk menilai penampilan dari suatu kegiatan dengan
menggunakan instrument. Mutu adalah kemampuan untuk memenuhi persyaratan persyaratan
berdasarkan karakteristik yang dimiliki oleh suatu produk. Mutu layanan adalah derajat
kesempurnaan yang memenuhi kebutuhan masyarakat yang dilaksanakan sesuai dengan standar
profesi dan standar pelayanan kesehatan yang menggunakan sumber daya yang tersedia, wajar,
efisien dan efektif serta memberikan keamanan dan memuaskan sesuai norma, etika, hokum,
social dengan memperhatikan keterbatasan dan kemampuan pemerintah dan masyarakat.
Puskesmas Pringgasela mengambil indikator peningkatan mutu layanan klinis di semua
unit pelayanan dengan mengukur beberapa indikator sesuai dengan kebutuhan. Indikator yang
dicantumkan di bawah ini dapat berubah sesuai dengan kebutuhan.
1. Poli Umum
Indikator yang dinilai :
input
Proses
Output
outcome
- Pemberi layanan adalah dokter, target 50 %
Diharapkan setiap hari yang memberi layanan di poli klinik adalah dokter untuk menjamin
mutu pelayanan. Cara menghitung indikator ini adalah dengan menghitung jumlah hari
pelayanan poli yang dilayani dokter dalam satu bulan dibagi jumlah jumlah seluruh hari
poli buka dalam satu bulan dikali 100 %.
jumlah hari layanan di poli yang dilayani dokter X 100%
jumlah keseluruhan hari layanan dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist pemberi layanan (dokter/
perawat) di poli umum setiap hari sabtu.
- Kesalahan identifikasi pasien, target 0 %
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien poli umum dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di poli umum setiap hari sabtu.
- Kepuasan Pelanggan, target 90 %
2. Poli Lansia
Indikator yang dinilai :
- Pengisian Klasifikasi bagan MTBS

Diharapkan setiap hari yang memberi layanan di poli lansia adalah dokter untuk menjamin
mutu pelayanan. Cara menghitung indikator ini adalah dengan menghitung jumlah hari
pelayanan poli yang dilayani dokter dalam satu bulan dibagi jumlah seluruh hari poli buka
dalam satu bulan dikali 100 %.
jumlah hari layanan di poli yang dilayani dokter X 100%
jumlah keseluruhan hari layanan dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist pemberi layanan (dokter/
perawat) di poli lansia setiap hari sabtu.
- Kesalahan identifikasi pasien, target 0 %
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien poli lansia dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di poli lansia setiap hari sabtu.
- Kepuasan Pelanggan, target 90 %
3. MTBS Plus
Indikator yang dinilai :
- Pengisian Klasifikasi Bagan MTBS, target 80 %
Diharapkan setiap hari pelayanan di poli anak/MTBS klasifikasi bagan MTBS tetap diisi
oleh petugas/bidan MTBS. Dengan terisinya bagan MTBS dengan benar memudahkan
dalam menentukan diagnose dan terapi, serta menunjukkan petugas MTBS faham dengan
klasifikasi bagan MTBS untuk menjamin mutu pelayanan. Cara menghitung indikator ini
adalah dengan menghitung jumlah status pasien MTBS yang terisi bagan klasifikasi dibagi
dengan jumlah seluruh pasien MTBS dalam satu bulan dikali 100 %.

jumlah status yang terisi bagan klasifikasi X 100%


jumlah pasien MTBS dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist pengisian bagan klasifikasi
MTBS di poli MTBS setiap hari sabtu.
- Kesalahan identifikasi pasien, target 0 %
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien poli lansia dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di poli MTBS setiap hari sabtu.
- Kepuasan Pelanggan, target 80 %
4. Unit Gawat Darurat
Indikator yang dinilai :
Input
- Pemberi pelayanan kegawatdaruatan yang memiliki STR dan SIP/SIPP. Cara
menghitungnya adalah dengan menhitung jumlah perawat UGD yang memiliki
STR dan SIPP dibagi dengan jumlah semua perawat UGD dikali 100%.

- Respon Time, target 90%


Unit gawat darurat adalah salah satu pintu terdepan dari penerimaan pasien yang
membutuhkan pertolongan segera sehingga diperlukan suatu tindakan tanggap darurat
yang terukur. Respon time atau waktu tanggap adalah kecepatan dan ketepatan suatu
layanan di unit gawat darurat yaitu dari saat pasien tiba di depan pintu sampai mendapat
respon dari petugas hingga proses penanganan gawat darurat. Standar dari respon time
atau waktu tanggap ini adalah maksimal 5 menit. Respon time di UGD Puskesmas
Pringgasela diukur dengan cara menghitung pasien yang ditangani 5 menit dibagi
jumlah pasien UGD dalam satu bulan dikali 100%
jumlah pasien UGD dengan respon time 5 menit X 100%
jumlah pasien UGD dalam satu bulan
Pelaksanaan monitoring respon time di Puskesmas Pringgasela selama 24 jam
pelayanan.
- Kepuasan Pelanggan, target 90%
5. Rawat Inap
Indikator yang dinilai :
- Kejadian phlebitis, target < 5%
Phlebitis adalah peradangan pada pembuluh darah balik/ vena. Phlebitis dapat timbul
secara spontan maupun akibat dari prosedur atau tindakan medis. Untuk menghindari
kejadian phlebitis akibat tindakan medis yang dilakukan maka dapat diukur dengan
menghitung jumlah pasien rawat inap yang mengalami phlebitis dibagi dengan jumlah
pasien rawat inap yang dirawat pada kurun waktu tertentu dikali 100%.
jumlah pasien RI yang mengalami phlebitis X 100%
jumlah seluruh pasien yang dirawat
Indikator dinilai setiap kejadian phlebitis yang terjadi 3 hari setiap bulan.
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kejadian plebitis pasien di
Rawat Inap setiap hari sabtu.
- Kesalahan identifikasi pasien, target 0 %
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien poli lansia dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di Rawat Inap setiap hari sabtu.
6. KIA
- Kepuasan pelanggan, target 80%
- Infeksi pasca pemasangan IUD/implant 0%
Kejadian infeksi pasca pemasangan IUD/implant di poli KIA diharapkan kejadiannya 0%.
Cara menghitung indikator ini adalah dengan menghitung jumlah pasien yang infeksi
setelah pemasangan IUD/implant dibagi jumlah pasien akseptor IUD/implant di
Puskesmas dalam satu bulan dikali 100%.

jumlah pasien KIA yang mengalami infeksi X 100%


jumlah akseptor IUD/implant dalam 1 bulan
Indicator yang dinilai adalah setiap kejadian infeksi yang terjadi 7 hari setiap bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist infeksi pasca pemasangan
IUD/implant setiap hari sabtu.
7. Poli Gigi
- Penatalaksanaan penumpatan dengan Glass Ionomer Cement (GIC) sesuai dengan SOP
Cara menghitung indicator ini adalah dengan menghitung jumlah pasien yang dilakukan
penumpatan GIC sesuai SOP dibagi jumlah pasien penumpatan GIC dalam satu bulan
dikali 100%.
jumlah pasien penumpatan GIC sesuai SOP X 100%
jumlah pasien penumpatan GIC dalam 1 bulan

Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist penumpatan GIC sesuai
SOP setiap hari sabtu.
- Kesalahan identifikasi pasien, target 0 %
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien poli gigi dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di Poli gigi setiap hari sabtu.
- Kepuasan Pelanggan, target 90%
8. Apotek/ Farmasi
- Waktu tunggu penyiapan obat : < 10 menit untuk racikan, < 5 menit untuk non racikan
target 80%
Penyiapan sediaan farmasi seperti obat membutuhkan prosedur yang standard dan tidak
bisa sekenanya hanya agar lebih cepat, oleh karena itu dibutuhkan waktu untuk penyiapan
mulai dari penerimaan resep hingga pelabelan sebelum penyerahan obat ke pasien.
Penyiapan obat ini juga berkaitan dengan tenaga/ sumber daya yang tersedia di
puskesmas.
Indikator pelayanan diukur dengan cara menghitung jumlah pasien yag diresepkan obat
racikan dibagi dengan jumlah pasien yang mendapat obat yang disurvei dikali 100%.
Begitu juga dengan yang mendapatkan obat non racikan, cara mengukur indicator adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang diresepkan obat non racikan dibagi jumlah
sampel pasien yang mendapat obat dikali 100%
jumlah pasien penerima resep obat racik/non racik X100%
jumlah sampel pasien yang mendapat obat
Pelaksanaan monitoring terhadap waktu tunggu penyiapan obat dilakukan pada minggu I
dan III setiap hari senin dan kamis, dengan jumlah sampel masing-masing 5 resep obat.
- Kepuasan pelanggan, target 80%
- Cakupan kesalahan pemberian obat, target 0%
Dalam praktek kefarmasian sangat diharapkan tidak terjadi kesalahan pemberian obat,
karena hal ini sangat merugikan pasien dan merusak kualitas mutu pelayanan. Indicator
mutu ini diukur dengan cara menghitung jumlah pasien yang salah diberikan obat dibagi
dengan jumlah pasien yang mengambil obat di apotek dikali 100%.
jumlah pasien yang salah diberikan obat X 100%
jumlah pasien yang mendapat obat
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist cakupan kesalahan
pemberian obat di Apotek setiap hari sabtu.

9. Loket
- Waktu tunggu penyiapan dokumen Rekam Medis 5 menit, target 100%
Proses penyiapan dokumen rekam medis meliputi pencarian dan pelengkapan dokumen
bagi pasien baru. Jika sistem di loket berjalan dengan baik maka akan didapatkan waktu
tunggu yang lebih sedikit dari pasien yang tentu saja akan meningkatkan kualitas
pelayanan karena mempercepat tindakan atau pemeriksaan ke pasien.
Indikator diukur dengan cara menghitung jumlah pasien yang memiliki waktu tunggu < 5
menit di loket dibagi dengan jumlah sampel pasien yang dilayani dikali 100%.
jumlah pasien yang memiliki waktu tunggu < 5 menit X 100%
jumlah sampel pasien yang dilayani

Pelaksanaan monitoring terhadap waktu tunggu kesiapan dokumen dilakukan pada


minggu I dan III setiap hari senin dan kamis, dengan jumlah sampel sebanyak 10 orang.
Target 100%.
- Cakupan rekam medis hilang atau tidak ditemukan
Diharapkan angka kejadian rekam medis hilang atau tidak ditemukan 5%, hal ini akan
menyulitkan dokter dalam menentukan diagnose dan terapi, serta mengakibatkan
dilakukan pengulangan yang tidak perlu terhadap pasien, mempersulit komunikasi antar
petugas, serta meminimalisir perlindungan hukum yang legal. Indikator diukur dengan cara
menghitung jumlah rekam medis hilang di loket dibagi dengan jumlah pasien yang dilayani
dalam satu bulan dikali 100%.
jumlah rekam medis hilang X 100%
jumlah pasien yang dilayani dalam 1 bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist cakupan rekam medis
hilang di Loket setiap hari sabtu.
- Kepuasan pelanggan, target 80%
- Kesalahan identifikasi, target 0%
Diharapkan setiap hari dalam memberikan pelayanan pasien tidak terjadi kesalahan dalam
identifikasi pasien, sehingga terjadi kejadian yang tidak diharapkan seperi salah diagnose
yang berujung dengan salah pemberian terapi. Cara menghitung indikator ini adalah
dengan menghitung jumlah pasien yang salah identifikasi dibagi jumlah pasien dalam satu
bulan dikali 100%
jumlah pasien yang salah diidentifikasi X 100%
jumlah pasien loket dalam satu bulan
Monitoring terhadap indikator ini adalah dengan melihat ceklist kesalahan identifikasi
pasien di Loket setiap hari sabtu.

10. Klinik sanitasi


- Kunjungan ulang pasien yang dirujuk ke klinik sanitasi dengan kasus yang sama, target
5%
Indikator ini diukur dengan cara jumlah kunjungan ulang pasien yang dirujuk ke klinik
sanitasi dengan kasus yang sama dibagi jumlah pasien yang dirujuk ke klinik sanitasi dikali
100%.
jumlah kunjungan ulang pasien klinik sanitasi dengan kasus yang sama X 100%
jumlah pasien yang dirujuk ke klinik sanitasi dalam 1 bulan
11. Laboratorium
- Waktu tunggu hasil pemeriksaan laboratorium < 60 menit, target 75%
Pemeriksaan laboratorium merupakan pemeriksaan yang penting untuk menunjang diagnosis
atau mengontrol keberadaan suatu jenis penyakit. Untuk menjawab tantangan akan pelayanan
kesehatan yang tepat, cepat dan akurat maka pelayanan laboratorium perlu untuk
meningkatkan mutu layanan. Salah satu indikator yang bisa dinilai untuk peningkatan mutu
layanan di laboratorium adalah waktu tunggu. Waktu tunggu hasil pemeriksaan laboratorium
tergantung jenis pemeriksaan yang diinginkan indikator dari pemeriksaan di laboratorium
diukur dengan cara menghitung jumlah pasien yang mendapat hasil pemeriksaan < 60 menit
dibagi jumlah pasien yang disurvei di laboratorium dikali 100%.
pasien laboratorium diberikan hasil <60 menit X 100%
jumlah pasien yang disurvei
Pelaksanaan monitoring terhadap waktu tunggu hasil pemeriksaan laboratorium dilakukan
pada minggu I dan III setiap hari senin dan kamis, dengan jumlah sampel sebanyak 10 orang.
- Ketepatan identifikasi dalam pengambilan sampel, target 100%
Ketepatan dalam identifikasi pasien sebelum pengambilan sampel sangat mutlak diperlukan
dalam pelayanan klinis di laboratorium, karena dengan kesalahan pengambilan sampel akan
berdampak buruk bagi pasien. Hal ini dapat menyebabkan pasien diberikan terapi yang salah
oleh dokter/petuga lainnya atau keterlambatan dalam penanganan pasien jika keadaan gawat
darurat. Oleh karena itu, petugas laboratorium tidak boleh salah dalam mengidentifikasi
sebelum pengambilan sampel. Indicator ini diukur dengan menghitung jumlah pasien yang
salah identifikasi dibagi dengan jumlah pasien laboratorium dalam 1 bulan dikali 100%.
pasien salah pengambilan sampel X 100%
jumlah pasien lab dalam 1 bulan
Monitoring indicator ini dilakukan dengan melihat ceklis monitoring ketepatan identifikasi
dalam pengambilan sampel di Laboratorium setiap hari sabtu.

12. Klinik Gizi


- Kepatuhan petugas gizi menulis hasil konseling di rekam medis, target 100%
Dengan terdokumentasinya hasil konseling di Rekam Medis akan memudahkan
petugas/dokter untuk memantau sejauh mana kepatuhan pasien terhadap hasil konseling,
tidak dilakukannya pengulangan konseling kepada pasien, sehingga tercipta pelayanan yang
efektif dan efisien. Indikator mutu ini diukur dengan menghitung jumlah pasien konseling yang
rekam medisnya tertulis hasil konseling dibagi dengan jumlah pasien konseling dalam 1 bulan
dikali 100%.
Jumlah RM yang terdokumentasi hasil konseling X 100%
jumlah pasien konseling gizi dalam 1 bulan
13. Ruang Bersalin
Cakupan kematian ibu saat persalinan, target 0%
Cakupan kematian ibu saat persalinan merupakan indikator kualitas pelayanan setiap fasilitas
kesehatan. Hal ini pun termaktub dalam tujuan pembangunan Millenium (MDGs) yaitu salah
satunya dalam hal menurunkan angka kematian ibu dan bayi/balita. Oleh karena itu
pentingnya pemeriksaan antenatal care dan asuhan persalinan yang komprehensif dilakukan
oleh bidan/dokter terkait untuk meminimalkan angka kematian ibu saat persalinan.
Indikator mutu ini diukur dengan menghitung jumlah ibu meninggal saat/setelah persalinan
dibagi jumlah persalinan di PKm selama satu bulan dikali 100%.
Jumlah kematian ibu bersalin X 100%
jumlah persalinan dalam 1 bulan

VI. INDIKATOR PERILAKU PEMBERI LAYANAN KLINIS


Mutu layanan klinis tidak hanya ditentukan oleh system pelayanan yang ada, tetapi juga perilaku
dalam pemberian pelayanan. Tenaga klinis perlu melakukan evaluasi terhadap perilaku dalam
pemberian pelayanan dalam melakukan upaya perbaikan baik pada sistem pelayanan maupun
perilaku pemberi layanan yang mencerminkan budaya keselamatan, dan budaya perbaikan
pelayanan klinis yang berkelanjutan.
1. Mengenakan pakaian dinas (jam kerja) atau seragam (jaga/ piket) sewaktu melayani
pasien. Target 90%. Tujuan penilaian indikator ini adalah untuk meningkatkan kepercayaan
pasien terhadap pemberi layanan.
2. Mengenakan name tag/ papan nama/ identitas yang dapat dilihat oleh pasien saat
memberikan layanan. Target 80%. Hal ini dinilai bertujuan agar pasien paham dan mengerti
dengan siapa mereka dilayani, juga dapat digunakan sebagai telusur jika ada laporan/
komplain mengenai staf atau pegawai dari pasien.
3. Datang piket tepat waktu sesuai jadwal dan kesepakatan. Target 80%. Untuk piket jaga
siang harus datang jam 14.00 dan jaga malam harus datang jam 20.00 wita.
Pelaksanaan monitoring penilaian perilaku pemberi layanan klinis dilakukan setiap hari
pada petugas yang melakukan piket siang dan malam dirawat inap, UGD dan KIA.
Evaluasi dan indikator pemberi layanan klinis ini dilakukan oleh masing-masing
koordinator unit layanan dan dilakukan secara berkala selama 2 hari pada hari senin dan
kamis tiap minggu I dan III.
VII. JADWAL DAN RENCANA KEGIATAN PENINGKATAN MUTU LAYANAN KLINIS DAN
KESELAMATAN PASIEN
Kegiatan tim mutu peningkatan layanan klinis dan keselamatan pasien dijelaskan dalam lampiran
rencana peningkatan mutu layanan klinis dan keselamatan pasien.
VIII. EVALUASI DAN TINDAK LANJUT
Laporan hasil monitoring indikator klinis dan pemberi layanan klinis dibuat setiap bulan oleh tim
mutu layanan klinis. Selanjutnya akan dibawa, dibahas, dianalisa dan disusun rencana perbaikan
bersama tim manajemen mutu puskesmas.
IX. SUMBER DANA
Dana pelaksnaan kegiatan berasal dari dana JKN, BOK, Operasional Puskesmas, swadaya.
X. PENUTUP
Demikian pedoman peningkatan mutu layanan klinis dan keselamatan pasien ini dibuat agar dapat
dipedomani.

Pringgasela, Januari 2017


Mengetahui,
Kepala Puskesmas Pringasela

H.AHMAD YANI,S.Kep, MM
NIP.