Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI PRODUKSI TANAMAN

HORTIKULTURA UTAMA
(Pengaruh Komposisi Media Tanam Terhadap Pertumbuhan dan Hasil Sawi
Pada Tanah Aluvial

DISUSUN OLEH:

Mayu Aria Rianda (C1012141001 )

Ogei Yasma (C1012141019)

Iin Pratiwi (C1012141014)

Tri Indah Lestari (C1012141005)

Galih Tiga Saputro (C10121410 )

PROGAM STUDI AGROTEKNOLOGI PPAPK

FAKULTAS PERTANIAN

UNIVERSITAS TANJUNGPURA

PONTIANAK

2017
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia dikenal sebagai negara agraris yang berarti negara yang mengandalkan
sektor pertanian sebagai mata pencaharian maupun sebagai penopang perekonomian dan
pembangunan di Indonesia karena pertanian membentuk proporsi yang sangat besar dan
memberikan sumbangan untuk kas pemerintah. Salah satu komoditas penting dalam
mendukung memberikan sumbangan kas pemerintah adalah tanaman hortikultura, seperti
sayur Sayur adalah salah satu tanaman yang mempunyai sejuta manfaat untuk kesehatan.
Di Indonesia budidaya tanaman sayuran gencar dilakukan untuk memenuhi baik itu
dalam skala kecil maupun skala besar seperti untuk memenuhi kehidupan ekonomi. Car
dibudidayakan salah satunya dalah tanaman sawi. Pada tahun 2014 luas panen tanaman
sawi di Indonesia sebanyak 60.804 Ha, dengan jumlah produksi 602.468 ton dengan rata-
rata hasil 9.91 ton/ha.
Sawi adalah salah satu jenis tanaman sayuran yang mudah dibudidayakan.
Sayuran berdaun hijau ini termasuk tanaman yang tahan terhadap hujan, dan dapat
dipanen sepanjang tahun tidak tergantung dengan musim. Sayuran sawi juga banyak
diminati dan digemari masyarakat karena rasanya yang enak. Sawi merupakan tanaman
sayuran berumur pendek yaitu pada umur 45 hari setelah tanam sudah dapat dipanen.
Untuk mendukung pertumbuhan tanaman sawi, mulai digalakkan budidaya organic atau
tanpa bahan kimia, untuk menjaga lingkungan dan kesuburan tanah .Untuk itu untuk
memperbaiki sifat tanah tersebut agar tanamna sawi dapat tumbuh dengan baik maka
dilakukan dengan pemakaian pupuk, salah satunya dengan pemakaian pupuk organik.

B. Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum ini untuk mengetahui pengaruh beberapa perlakuan
komposisi media tanam terhadap pertumbuhan dan hasil sawi pada tanah alluvial.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

Sawi (Brassica juncea L.) merupakan jenis tanaman sayuran daun yang
memiliki nilai ekonomis tinggi setelah kubis dan brokoli..Sawi (Brassicajuncea L.)
merupakan tanaman semusim mengandung kalori sebesar 22,0 kalori juga
mengandung vitamin seperti protein, kalsium, fosfor, vitamin A, vitamin B, vitamin
C. Selain itu sayuran sawi kaya akan serat yang berguna untuk kesehatan pencernaan
(Sunarjono 2007; Yuyut, 2012. Sawi dapat tumbuh di dataran tinggi maupun rendah
yaitu 3-1.200 m dpl, namun tinggi tempat yang optimal adalah 100-500 m dpl. Sawi
banyak dibudidayakan para petani di dataran rendah karena akan sedikit lebih
menguntungkan (Haryanto dkk, 2008).

Menurut Suhardi (1990) Sawi dapat ditanam pada berbagai jenis tanah, namun
untuk pertumbuhan yang paling baik adalah jenis tanah lempung berpasir seperti
tanah andosol. Pada tanah- tanah yang mengandung liat perlu pengolahan lahan secara
sempurna antara lain pengolahan tanah yang cukup. Selain syarat tumbuh yang
mendukung, pupuk juga sangat berperan dalam pertumbuhan tanaman.

Petani cenderung meninggalkan pupuk organik termasuk pupuk kandang


setelah pupuk kimia diperkenalkan. Pemakaian pupuk kimia awalnya memang
memberikan hasil panen yang lebih banyak, sehingga petani terus menerus
menggunakannya. Penggunaan pupuk kimia secara terus menerus dapat menyebabkan
pencemaran tanah yang akan berpengaruh terhadap populasi mikroorganisme (Irvan,
2007).Pupuk kimia menyebabkan penipisan unsur-unsur mikro seperti seng, besi,
tembaga, mangan, magnesium dan boron, yang bisa mempengaruhi tanaman, hewan
dan kesehatan manusia, dengan demikian dilakukan usaha untuk memperbaiki tingkat
kesuburan tanahnya. Cara memperbaiki tingkat kesuburan tanah ini adalah salah
satunya dengan memberikan pupuk kandang (Nasahi, 2010).

Kompos kotoran ternak sapi merupakan kunci keberhasilan bagi petani lahan
kering. Selain mudah didapat kotoran sapi juga relatif lebih murah apabila
dibandingkan dengan harga pupuk an-organik yang beredar di pasaran. Hal ini
mendorong para petani yang biasa menggunakan pupuk buatan beralih menggunakan
pupuk organik (Wiskandar, 2002)

BAB III
METODOLOGI

A. Waktu dan Tempat


Waktu dilaksanakannya praktikum ini pada tanggal 14 April 2017 sampai 29 Mei
2017, atau selama satu bulan. Praktikum dilaksanakan di halaman belakang Fakultas
Pertanian Universitas Tanjungpura Pontianak.

B. Bahan dan Alat


1) Sawi manis 7) Ayakan tanah
2) Penggaris dan alat tulis 8) Pupuk kotoran sapi
3) Timbangan analitik 9) Karung beras
4) Gelas ukur 10) Gelas aqua
5) Kapur 11) Camera untuk dokumentasi
6) Tanah alluvial 12) Air
7) Polibag ukuran 30 kg sebanyak 10 polybag

C. Cara K erja
1. Siapkan alat dan bahan untuk media persemaian seperti gelas aqua, tanah alluvial :
pukan sapi dan benih sawi manis yang sebelumnya di rendam untuk melihat biji
atau benih yang baik.
2. Kemudian tanam pada 10 gelas aqua berisi 2 benih sawi setiap gelas aqua.
Usahakan tempat persemaian tidak terkena sinar matahari langsung.
3. Siapkan media untuk tanaman sawi ( tanah alluvial) yang dikering angikan
kemudian dihaluskan, diayak, dan kemudian dimasukkan kedalam polybag sesuai
perlakuan.
4. Berikan abu sebanyak 1 gelas aqua pada media tanam dan pukan sapi sesuai
perlakuan, aduk rata. Dilakukan 2 minggu sebelum tanam, dan kemudian
inkubasi.
5. Penanaman bibit kedalam media tanam dilakukan ketika bibit sudah mempunyai
3-4 helai daun yang sudah terbuka sempurna. Setiap polybag ditanami 1 bibit.
6. Penyulaman dilakukan 1 minggu setelah tanam jika ada tanaman yang mati.
Tanaman pengganti diambil dari tanaman cadangan yang umurnya sama.
7. Disusun sesuai perlakuan.
8. Amati pertumbuhan dan hasilnya sesuai variable yang dianjurkan. Pengamatan
jumlah daun dan tinggu tanaman dilakukan seminggu sekali.

D. Perlakuan

1. Kelompok A = 5 kg tanah alluvial : 10 kg kotoran sapi (5:1) + kapur


2. Kelompok B = 4 kg tanah alluvial : 20 kg kotoran sapi (4:2) + kapur
3. Kelompok C = 3 kg tanah alluvial : 3 kg kotoran sapi (3:3) + kapur
4. Kelompok D = 2 kg tanah alluvial : 4 kg kotoran sapi (2:4) + kapur
5. Kelompok E = 1 kg tanah alluvial : 5 kg kotoran sapi (1:5) + kapur

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. HASIL
- PENGUKURAN TINGGI DAN JUMLAH DAUN SETIAP 1 MINGGU SEKALI

Berat
Volum
Perlakua Sampe Tinggi Tanaman Jumlah Daun Basa
e Akar
n l h
1 2 3 4 1 2 3 4
A 1 7 9 12 14 3 4 6 7 16.43 2
2 9 12 15 17.5 3 4 5 6 25.93 2
3 4 6 7 8.5 3 5 7 9 14.66 6
4 8 14 18 21 3 6 9 10 12.91 2
5 7 9 11 13.5 3 5 7 8 16.81 6
6 9 12 14 15 4 4 5 6 27.48 6
7 8 11 13 15 3 4 4 6 14.46 4
8 7 9 10 11.5 4 7 9 10 15.94 2
9 6 10 13 15.5 3 4 5 6 23.94 6
10 3 4 6 7.5 3 3 5 7 5.65 2
6. 11. 3. 4. 6. 7. 17.42

8 9.6 9 13.9 2 6 2 5 1 3.8
1 7 9 11 13 3 5 7 8 29.73 6
12.
2 8 10 5 13 3 4 7 10 28.4 4
3 8 11 13 15 3 5 8 10 37.62 4
4 6 10 13 19 4 7 10 12 34.93 2
5 9 12 15 16 4 6 9 12 56.34 2
B
6 6 10 13 17 3 6 8 9 25.81 5
17.
7 10 15 5 19 3 5 7 10 28.23 4
8 9 12 15 17 4 6 8 10 33.02 3
9 7 9 11 15 3 5 7 10 26.93 3
10 12 16 21 24 3 3 4 5 34.92 5
8. 11. 14. 3. 5. 7. 9. 33.59

2 4 2 16.8 3 2 5 6 3 3.8
1 12 16 21 23 4 9 13 17 47.55 4
2 10 16 21 23 4 7 12 16 40.54 4
3 8 11 13 15 3 5 7 8 33.04 6
4 9 14 18 21 4 6 8 9 35.01 2
5 10 15 18 22 3 5 8 10 35.64 6
C 17.
6 10 15 5 20 4 6 9 11 38.38 4
7 8 11 15 17 4 7 9 12 47.02 4
8 9 12 14 16 4 6 7 8 45.47 6
9 7 9 11 13 3 5 7 9 42.8 4
10 6 10 13 19 4 6 8 9 45.13 4
8. 12. 16. 3. 6. 8. 41.05

9 9 2 18.9 7 2 8 11 8 4.4
D 1 11 15 19 22.2 5 9 13 16 49.53 6
18.
2 9 14 6 21 5 7 11 15 47.71 6
13. 17.
3 9 2 2 21 4 6 10 14 46.64 4
12.
4 8 7 16 20.7 3 6 9 13 44.45 6
14. 17.
5 9 3 5 21.3 4 5 8 12 39.67 6
13.
6 11 2 17 20.8 4 6 8 11 38.42 4
12. 16.
7 10 9 3 21 4 7 9 12 39.43 5
15.
8 8 12 7 20.9 4 6 7 9 37.91 4
12.
9 9 5 16 20.4 4 5 8 10 38.45 4
11. 15.
10 8 6 4 20.9 3 6 8 10 38.49 4
9. 13. 16. 6. 9.
2 1 9 21 4 3 1 12 42.07 4.9
20.
1 11 16 1 24 7 9 14 17 48.67 8
15. 18.
2 10 2 2 23.4 6 8 13 16 47.43 6
13. 16.
3 9 2 3 21.7 5 7 12 15 45.55 6
14. 17.
4 9 5 5 22.4 4 6 12 14 39.21 4
19.
E 5 10 15 3 22.8 3 6 11 14 40.37 6
15. 18.
6 10 3 2 22.3 3 5 11 13 39.57 4
7 8 13 16 22 4 7 12 14 41.33 4
15. 19.
8 9 1 2 23.4 5 7 13 15 44.56 6
9 9 15 19 22.2 4 6 13 16 46.78 4
15. 19.
10 9 5 3 22.7 4 7 12 15 45.11 4
9. 14. 18. 4. 6. 43.85
4 8 3 22.7 5 8 12 15 8 5.2

- Rata-rata hasil semua kelompok

PERLAKUAN TT JD BERAT VOLUME


PENGAMTAN PENGAMTAN BASAH AKAR
TERAKHIR TERAKHIR
A 14 7,5 17,42 3,8
B 17 9,6 33,59 3,8
C 19 11 41,06 4,4
D 21 12 42,07 4,9
E 23 15 43,86 5,2

B. PEMBAHASAN

Pemindahan dilakukan pada tanggal 18 maret 2017, tetapi ketika ditanam beberapa
bahkan lebih dari sebagian tanaman sawi diserang oleh hama dan akhirnya mati. Jadi
dilakukan penyulaman tanggal 29 April 2017 dan pengukuran terakhir pada tanggal 29 Mei
2017.

Dari hasil data diatas dapat diketahui ada perbedaan pertumbuhan tanaman sawi
dengan beberapa perlakuan, unutk perlakuan A (5 kg tanah alluvial : 10 kg kotoran sapi (5:1)
+ kapur) mempunyai hasil rata-rata berat basah 17,42 dan untuk volume akarnya 3,8 ; untuk
perlakuan B (4 kg tanah alluvial : 20 kg kotoran sapi (4:2) + kapur) hasil yang diperoleh
yaitu berat basah tanaman sawi 33,59, dan velome akar rata-rata 3,8 ; Untuk perlakuan C (3
kg tanah alluvial : 3 kg kotoran sapi (3:3) + kapur) nilai berat basahnya rata-rata 41,04, dan
untuk berat volume rata-rata 4,4 ; hasil perlakuan D (2 kg tanah alluvial : 4 kg kotoran sapi
(2:4) + kapur) berat basah rata-rata 42,07 , dan volume akar rata-rata 4,9 ; untuk perlakuan E
(1 kg tanah alluvial : 5 kg kotoran sapi (1:5) + kapur) hasil berat basah rat-rata 43,86 , dan
berat volume rata-rata 5,2.Dari hasil yang diperoleh perlakuan A(5 kg tanah alluvial : 10 kg
kotoran sapi (5:1) + kapur) mendapatkan hasil yang lebih rendah dari semua perlakuan dan
perlakuan E (1 kg tanah alluvial : 5 kg kotoran sapi (1:5) + kapur) adalah perlakuan terbaik
dari semua perlakuan, dan diperoleh haisl maksimum.

Dapat dilihat dari data tersebut bahwa semakin banyak pupuk kandang yang diberikan
pada tanaman sawi dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman sawi. Atau dosis pemberian
pukan kotoran sapi berpengaruh nyata terhadap pertumbuhan tanaman sawi. Semakin
banyak pupuk kandang kotoran sapi yang diberikan, maka pertumbuhan tanaman sawi
semakin maksimal. Tetapi pada pratikum ini masih belum diketahui dosis optimal pemberian
pupuk kandang kotoran sapi terhadap pertumbuhan tanaman sawi.

Pupuk kandang merupakan salah satu pupuk yang dapat mneingkatkan pH, kadar c-
organik dan meningkatkan ketersediaan unsur makro dan mikro yang diperlukan oleh
tanaman sawi. Selain penyedian unsur hara, pupuk kandang jika digunakan terus menerus
dapat berpengaruh baik untuk sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Menurut Brady (1974)
kotoran sapi bnayak mnegandung unsur hara seperti nitrogen, fosfor, kalium, magnesium,
belerang, dna boron. Maka dari itu semakin tinggi dosis bahan organic salah satunya pupuk
kandang sapi, maka semakin tinggi konsentrasi N, P, dan K didalam tanaman yang dapat
membantu pertumbuhan tanaman. Pupuk kandang juga mempunyai peran dalam menyimpan
air dan meningkatkan kapasitas tukar kation, sehingga proses pengambilan unsur hara yang
berada disekitar akar atau didalam tanah dapat diserap oleh bulu akar tanaman sawi dna
dapat menunjang pertumbuhan tanaman sawi menjadi lebih baik, atau pertumbuhan menjadi
maksimal.

Untuk berat basah tanaman sawi rata-rata perlakuan E (1 kg tanah alluvial : 5 kg


kotoran sapi (1:5) + kapur)paling tinggi. Dikarenakan semakin tinggi tanaman dan semakin
banyak jumlah daun tanaman, maka berat basah tanaman semakin meningkat, dan
kelembaban tanah yang baik dapat meningkatkan metabolism tanaman yang diikuti
pertumbuhan tanaman, yang disebabkan karena proses penyerapan unsur hara berlangsung
baik. Pada kelembaban tanah yang baik akar akan lebih mudah menyerap unsur Nitrogen
dan Phospat.

Tetapi pada praktikum ini hanya diperoleh pertumbuhan maksimak dari perlakuan E
dnegan dosis pukan 5 : tanah 1, dan masih belum diperoleh hasil yang optimal.

BAB V

PENUTUP
A. KESIMPULAN

Dari hasil yang diperoleh perlakuan A(5 kg tanah alluvial : 10 kg kotoran sapi (5:1) +
kapur) mendapatkan hasil yang lebih rendah dari semua perlakuan dan perlakuan E (1 kg
tanah alluvial : 5 kg kotoran sapi (1:5) + kapur) adalah perlakuan terbaik dari semua
perlakuan, dan diperoleh haisl maksimum. Tetapi belum diperoleh hasil optimal pada
perlakuan ini.

B. SARAN

Perlukan dilakukan praktikum berikutnya untuk mencari hasil optimal pemberian


pupuk kandang sapi terhadap pertumbuhan tanaman sawi dan tanaman praktikum di lakukan
perawatan dengan baik, agar kejadian yang sudah terjadi tidak terjadi kembali atau agar
tidak terjadi kegagalan dalam praktikum.

DAFTAR PUSTAKA
Brady. 2012. The Nature and Propertise of Soils. 8 th edition. New York : Mac-Millan
Publising Co. Inc.
Haryanto, Eko, Dkk. 2008. Sawi Dan Selada. Jakarta : Penebar Swadaya.
Suhardi, 1990. Dasar- Dasar Bercocok Tanam. Yogyakarta : Kanisius

DOKUMENTASI
G1 Penanaman Sawi G2 panen Sawi G3 Pengukuran Volume Akar

G4 Volume Awal G5 Pengukuran Tinggi G6 pengukuran Berat Basah