Anda di halaman 1dari 30

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga pada kesempatan ini penulis dapat
menyelesaikan makalah yang berjudul Program Posyandu Lanjut Usia di Puskesmas
Kecamatan Cipayung dengan baik.

Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada:

1. Allah SWT yang telah membimbing penulis dalam menyelesaikan makalah


ini dengan baik.
2. Ibu Sri Eny Setyowati SKM selaku dosen pembimbing yang telah
memberikan pengajaran kepada kami.
3. Teman-teman yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini.
4. Pihak-pihak lain yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang baik
secara langsung maupun tidak langsung juga telah membantu dalam
penyusunan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa dalam proses penyusunan sampai terselesaikannya


makalah ini jauh dari sempurna. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan
kritik yang membangun demi kemajuan dan perbaikan untuk masa mendatang.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Jakarta, 31 Maret 2016

Penyusun
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keadaan masyarakat Indonesia yang beragam sangat dipengaruhi oleh


perkembangan masyarakat dari usia dini. Pemerintah telah memperhatikan
kelangsungan pekembangan usia dini ini dengan mengoptimalkan berbagai bentuk
pengembangan di usia muda, seperti peningkatan mutu pendidikan, pengembangan
pola-pola intelektual, pola pendidikan moral dan banyak aspek lainnya. Hal ini tentu
saja menggembirakan, meskipun tidak bisa menjadi jaminan bahwa upaya tersebut
dapat meningkatkan kualitas generasi selanjutnya.

Lansia sering dianggap sebagai golongan yang lemah, tetapi sesungguhnya lansia
memiliki peran yang berarti bagi masyarakat. Lansia memiliki penalaran moral yang
bagus untuk generasi dibawahnya. Lansia memiliki semacam gairah yang tinggi
karena secara alami, manusia akan cenderung memanfaatkan masa-masa akhirnya
secara optimal untuk melakukan pewarisan nilai dan norma. Hal ini justru
mempermudah kita untuk membina moral anak-anak.

Masa lanjut usia adalah masa dimana individu dapat merasakan kesatuan,
integritas, dan refleksi dari kehidupannya. Jika tidak, ini akan menimbulkan
ketimpangan dan bahkan dapat mengakibatkan patologis, semacam penyakit
kejiwaan (Latifah, 2010). Jika ini terjadi maka keadaan masyarakat juga terganggu,
dimana lansia sebagai penguat transformator nilai dan norma berkurang, baik secara
kualitas dan kuantitas. Banyak contoh yang terjadi dimasyarakat kita, dimana lansia
berlaku yang kurang sopan atau bahkan kurang beradab sehingga secara tidak
langsung akan mengganggu ketentraman kehidupan bermasyarakat. Lansia di
Indonesia, menurut Depkomindo 2010, pada tahun 2008 berjumlah 23 juta orang,
sedangkan lansia yang terlantar mencapai 1,7 juta sampai 2 juta orang.

Wujud dari usaha pemerintah ini adalah dicanangkannya pelayanan bagi lansia
melalui beberapa jenjang yaitu pelayanan kesehatan ditingkat masyarakat adalah
Posyandu Lansia. Pelayanan kesehatan lansia tingkat dasar adalah Puskesmas, dan
pelayanan tingkat lanjutan adalah Rumah Sakit.
Dengan demikian, posyandu lansia sangat kita perlukan, dimana posyandu lansia
ini dapat membantu lansia sesuai dengan kebutuhannya dan pada lingkungan yang
tepat, sehingga para lansia tidak merasa lagi terabaikan didalam masyarakat.

B. Tujuan

1. Tujuan Umum :

Setelah Posyandu lansia terbentuk, diharapkan dapat meningkatkan derajat


kesehatan dan mutu pelayanan usia lanjut sebagai bagian proses deteksi dini dan
peningkatan kesehatan serta pencegahan penyakit lansia agar mencapai masa tua
yang bahagia dan berdaya guna dalam kehidupan keluarga dan masyarakat sesuai
dengan keberadaannya dalam strata kemasyarakatan.

2. Tujuan Khusus

Setelah Posyandu lansia terbentuk diharapkan dapat :

1. Meningkatkan kesadaran pada usia lanjut untuk membina kesehatan diri sendiri.

2. Meningkatkan kemampuan dan peran serta masyarakat dalam menyadari dan


menghayati kesehatan usia lanjut secara optimal.

3. Meningkatkan jenis dan jangkauan pelayanan kesehatan usia lanjut.

4. Meningkatkan mutu pelayanan kesehatan usia lanjut.

C. Manfaat

Manfaat dari posyandu lansia adalah pengetahuan lansia menjadi meningkat,


yang menjadi dasar pembentukan sikap dan dapat mendorong minat atau motivasi
mereka untuk selalu mengikuti kegiatan posyandu lansia sehingga lebih percaya diri
dihari tuanya.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

- Puskesmas

A. Pengertian
Puskesmas adalah Suatu unit organisasi yang bergerak dalam bidang pelayanan
kesehatan yang berada di garda terdepan dan mempunyai misi sebagai pusat
pengembangan pelayanan kesehatan, yang melaksanakan pembinaan dan pelayanan
kesehatan secara menyeluruh dan terpadu untuk masyarakat di suatu wilayah kerja
tertentu yang telah ditentukan secara mandiri dalam menentukan kegiatan pelayanan
namun tidak mencakup aspek pembiayaan. (Ilham Akhsanu Ridlo, 2008)

Puskesmas adalah unit pelaksana teknis (UPT) dinas kesehatan kabupaten/kota


yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah
kerja

B. Visi dan Misi Puskesmas Kecamatan Cipayung


1. Visi Puskesmas
Visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas adalah
tercapainya Kecamatan Sehat menuju terwujudnya Indonesia Sehat .
Indikator Kecamatan Sehat:
a. lingkungan sehat
b. perilaku sehat
c. cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu
d. derajat kesehatan penduduk kecamatan
2. Misi Puskesmas

a. Menggerakkan pembangunan berwawasan kesehatan di wilayah


kerjanya

b. Mendorong kemandirian hidup sehat bagi keluarga dan masyarakat di


wilayah kerjanya
c. Memelihara dan meningkatkan mutu, pemerataan dan keterjangkauan
pelayanan kesehatan yang diselenggarakan

d. Memelihara dan meningkatkan kesehatan perorangan, keluarga dan


masyarakat beserta lingkungannya

C. Peran Puskesmas
Peran Puskesmas adalah sebagai ujung tombak dalam mewujudkan kesehatan
nasional secara komprehensif, tidak sebatas aspek kuratif dan rehabilitatif saja seperti
di Rumah Sakit.

D. Fungsi Puskesmas
Sebagai Pusat Pembangunan Kesehatan Masyarakat di wilayah kerjanya.
Membina peran serta masyarakat di wilayah kerjanya dalam rangka
meningkatkan kemampuan untuk hidup sehat.
Memberikan pelayanan kesehatan secara menyeluruh dan terpadu kepada
masyarakat di wilayah kerjanya.

Proses dalam melaksanakan fungsinya, dilaksanakan dengan cara:


Merangsang masyarakat termasuk swasta untuk melaksanakan kegiatan dalam
rangka menolong dirinya sendiri.
Memberikan petunjuk kepada masyarakat tentang bagaimana menggali dan
menggunakan sumberdaya yang ada secara efektif dan efisien.
Memberikan bantuan yang bersifat bimbingan teknis materi dan rujukan medis
maupun rujukan kesehatan kepada masyarakat dengan ketentuan bantuan
tersebut tidak menimbulkan ketergantungan.
Memberikan pelayanan kesehatan langsung kepada masyarakat.
Bekerja sama dengan sektor-sektor yang bersangkutan dalam melaksanakan
program

E. Struktur Organisasi

1. Kepala Puskesmas
2. Unit Tata Usaha:

3. Data dan Informasi,

4. Perencanaan dan Penilaian,


5. Keuangan, Umum dan Kepegawaian

6. Unit Pelaksana Teknis Fungsional Puskesmas:

7. UKM / UKBM

8. UKP

9. Jaringan pelayanan Puskesmas:

10. Unit Puskesmas Pembantu

11. Unit Puskesmas Keliling

12. Unit Bidan di Desa/Komunitas

F. Tata Kerja

1. Kantor Camat koordinasi


2. Dinkes UPT bertanggung jawab ke Dinkes

3. Jaringan Pelayanan Kesehatan Strata Pertama sebagi mitra

4. Upaya kesehatan bersumberdaya masyarakat sebagai pembina

5. Jaringan Pelayanan Kesehatan Rujukan kerjasama

6. Lintas sektor koordinasi

7. Masyarakat perlu dukungan/partisipasi BPP (Badan Penyantun


Puskesmas)

G. Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan oleh Puskesmas

Visi dan misi Puskesmas di Indonesia merujuk pada program Indonesia Sehat. Hal ini
dapat kita lihat pula dalam SPM (Standar Pelayanan Minimal). Standar Pelayanan Minimal
adalah suatu standar dengan batas-batas tertentu untuk mengukur kinerja penyelenggaraan
kewenangan wajib daerah yang berkaitan dengan pelayanan dasar kepada masyarakat yang
mencakup : jenis pelayanan, indikator, dan nilai (benchmark). Pelaksanaan Urusan Wajib dan
Standar Pelayanan Minimal (UW-SPM) diatur dalam Surat Keputusan Menteri Kesehatan
Republik Indonesia No. 1457/MENKES/SK/X/2003 dibedakan atas : UW-SPM yang wajib
diselenggarakan oleh seluruh kabupaten-kota di seluruh Indonesia dan UW-SPM spesifik
yang hanya diselenggarakan oleh kabupaten-kota tertentu sesuai keadaan setempat. UW-SPM
wajib meliputi penyelenggaraan pelayanan kesehatan dasar, penyelenggaraan perbaikan gizi
masyarakat, penyelenggaraan pemberantasan penyakit menular, penyelenggaraan promosi
kesehatan, dll. Sedangkan UW-SPM spesifik meliputi pelayanan kesehatan kerja, pencegahan
dan pemberantasan penyakit malaria, dll. Hal ini diperkuat dengan Peraturan Pemerintah
Republik Indonesia No. 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan
Standard Pelayanan Minimal.
RANCANGAN KEWENANGAN WAJIB DAN STANDARD PELAYANAN MINIMAL
Kewenangan Wajib Jenis Pelayanan
1. Penyelenggaraan Pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru
Pelayanan Kesehatan lahir
Dasar Pelayanan kesehatan bayi dan anak pra
sekolah
Pelayanan kesehatan anak usia sekolah
dan remaja
Pelayanan kesehatan usia subur
Pelayanan kesehatan usia lanjut
Pelayanan imunisasi
Pelayanan kesehatan jiwa masyarakat
Pelayanan pengobatan / perawatan

2. Penyelenggaraan Pelayanan kesehatan dengan 4 kompetensi


pelayanan kesehatan dasar (kebidanan, bedah, penyakit dalam,
rujukan dan penunjang anak)
Pelayanan kesehatan darurat
Pelayanan laboratorium kesehatan yang
mendukung upaya kesehatan perorangan
dan kesehatan masyarakat
Penyediaan pembiayaan dan jaminan
kesehatan
3. Penyelenggaraan Penyelenggaraan penyelidikan
pemberantasan penyakit epidemiologi dan penanggulangan
menular Kejadian Luar Biasa (KLB)
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
polio
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
TB paru
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
malaria

Pencegahan dan pemberantasan penyakit


kusta
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
ISPA
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
HIV-AIDS
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
DBD
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
diare
Pencegahan dan pemberantasan penyakit
fliariasis
4. Penyelenggaraan Pemantauan pertumbuhan balita
perbaikan gizi masyarakat Pemberian suplemen gizi
Pelayanan gizi
Penyuluhan gizi seimbang
Penyelenggaraan kewaspadaan gizi

5. Penyelenggaraan promosi Penyuluhan prilaku sehat


kesehatan Penyuluhan pemberdayaan masyarakat
dalam upaya kesehatan
6. Penyelenggaraan Pemeliharaan kualitas lingkungan fisik,
kesehatan lingkungan dan kimia, biologi
sanitasi dasar Pengendalian vektor
Pelayanan hygiene sanitasi di tempat
umum
7. Pencegahan dan Penyuluhan P3 NAPZA (Pencegahan dan
penanggulangan Penanggulangan Penyalahgunaan
penyalahgunaan narkotika, NAPZA) yang berbasis masyarakat
psikotropika dan zat
adiktif lain
8. Penyelenggaraan Penyediaan obat dan perbekalan kesehatan
pelayanan kefarmasian dan untuk pelayanan kesehatan dasar
pengamanan sediaan Penyediaan dan pemerataan pelayanan

farmasi, alat kesehatan kefarmasian di saranan pelayanan

serta makanan dan kesehatan


Pelayanan pengamanan farmasi alat
minuman
kesehatan

H. Program Pokok Puskesmas


Kegiatan pokok Puskesmas dilaksanakan sesuai kemampuan tenaga maupun
fasilitasnya, karenanya kegiatan pokok di setiap Puskesmas dapat berbeda-beda.
Namun demikian kegiatan pokok Puskesmas yang lazim dan seharusnya
dilaksanakan adalah sebagai berikut :
1. Kesejahteraan ibu dan Anak ( KIA )
2. Keluarga Berencana
3. Usaha Peningkatan Gizi
4. Kesehatan Lingkungan
5. Pemberantasan Penyakit Menular
6. Upaya Pengobatan termasuk Pelayanan Darurat Kecelakaan
7. Penyuluhan Kesehatan Masyarakat
8. Usaha Kesehatan Sekolah
9. Kesehatan Olah Raga
10. Perawatan Kesehatan Masyarakat
11. Usaha Kesehatan Kerja
12. Usaha Kesehatan Gigi dan Mulut
13. Usaha Kesehatan Jiwa
14. Kesehatan Mata
15. Laboratorium ( diupayakan tidak lagi sederhana )
16. Pencatatan dan Pelaporan Sistem Informasi Kesehatan
17. Kesehatan Usia Lanjut
18. Pembinaan Pengobatan Tradisional

Pelaksanaan kegiatan pokok Puskesmas diarahkan kepada keluarga sebagai


satuan masyarakat terkecil. Karenanya, kegiatan pokok Puskesmas ditujukan untuk
kepentingan kesehatan keluarga sebagai bagian dari masyarakat di wilayah kerjanya.
Setiap kegiatan pokok Puskesmas dilaksanakan dengan pendekatan Pembangunan
Kesehatan Masyarakat Desa ( PKMD ). Disamping penyelenggaraan usaha-usaha
kegiatan pokok Puskesmas seperti tersebut di atas, Puskesmas sewaktu-waktu dapat
diminta untuk melaksanakan program kesehatan tertentu oleh Pemerintah Pusat
( contoh: Pekan Imunisasi Nasional ). Dalam hal demikian, baik petunjuk
pelaksanaan maupun perbekalan akan diberikan oleh Pemerintah Pusat bersama
Pemerintah Daerah. Keadaan darurat mengenai kesehatan dapat terjadi, misalnya
karena timbulnya wabah penyakit menular atau bencana alam. Untuk mengatasi
kejadian darurat seperti di atas bisa mengurangi atau menunda kegiatan lain.

I. Azas Penyelenggaraan Puskesmas Menurut Kepmenkes No 128 Tahun 2004 :


1. Azas pertanggungjawaban wilayah
1) Puskesmas bertanggung jawab meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
yang bertempat tinggal di wilayah kerjanya.
2) Dilakukan kegiatan dalam gedung dan luar gedung
3) Ditunjang dengan puskesmas pembantu, Bidan di desa, puskesmas keliling

2. Azas pemberdayaan masyarakat


a. Puskesmas harus memberdayakan perorangan, keluarga dan masyarakat agar
berperan aktif dalam menyelenggarakan setiap upaya Puskesmas
b. Potensi masyarakat perlu dihimpun

3. Azas keterpaduan
Setiap upaya diselenggarakan secara terpadu
a. Keterpaduan lintas program
1) UKS : keterpaduan Promkes, Pengobatan, Kesehatan Gigi, Kespro,
Remaja, Kesehatan Jiwa

b. Keterpaduan lintas sektoral


1) Upaya Perbaikan Gizi : keterpaduan sektor kesehatan dengan
camat, lurah/kades, pertanian, pendidikan, agama, dunia usaha,
koperasi, PKK
2) Upaya Promosi Kesehatan : keterpaduan sektor kesehatan dengan
camat, lurah/kades, pertanian, pendidikan, agama

4. Azas rujukan
a. Rujukan medis/upaya kesehatan perorangan
1) rujukan kasus
2) bahan pemeriksaan
3) ilmu pengetahuan
b. Rujukan upaya kesehatan masyarakat
1) rujukan sarana dan logistik
2) rujukan tenaga
3) rujukan operasional

J. Masalah-Masalah yang Muncul di Lingkup Puskesmas

Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) merupakan ujung tombak


pelayanan kesehatan bagi masyarakat karena cukup efektif membantu masyarakat
dalam memberikan pertolongan pertama dengan standar pelayanan kesehatan.
Pelayanan kesehatan yang dikenal murah seharusnya menjadikan Puskesmas
sebagai tempat pelayanan kesehatan utama bagi masyarakat, namun pada
kenyataannya banyak masyarakat yang lebih memilih pelayanan kesehatan pada
dokter praktek swasta atau petugas kesehatan praktek lainnya. Kondisi ini
didasari oleh persepsi awal yang negatif dari masyarakat terhadap pelayanan
Puskesmas, misalnya anggapan bahwa mutu pelayanan yang terkesan seadanya,
artinya Puskesmas tidak cukup memadai dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat, baik dilihat dari sarana dan prasarananya maupun dari tenaga medis
atau anggaran yang digunakan untuk menunjang kegiatannya sehari-hari.
Sehingga banyak sekali pelayanan yang diberikan kepada masyarakat itu tidak
sesuai dengan Standar Operating Procedure (SOP) yang telah ditetapkan.
Misalnya: sikap tidak disiplin petugas medis pada unit pelayanan
puskesmas Peudada, yang dikeluhkan masyarakat. Mereka selalu diperlakukan
kurang baik oleh para petugas medis yang dinilai cenderung arogan, berdalih
terbatasnya persediaan obat-obatan pada puskesmas telah menyebabkan banyak
diantara pasien terpaksa membeli obat pada apotik.

Di samping itu, ketika membawa salah seorang warga yang jatuh sakit
saat mengikuti kegiatan perkampungan pemuda, kemudian warga yang lain
mengantarnya ke Puskesmas Peudada, pasien itu tidak dilayani dengan baik
bahkan mereka (perawat-red) mengaku telah kehabisan stok obat. Hal tersebut,
tentu telah merusak citra Puskesmas sebagai pemberi layanan kesehatan kepada
masyarakat yang dianggap dapat membantu dalam memberikan pertolongan
pertama yang sesuai dengan standar pelayanan kesehatan. Selain itu, tidak
berjalannya tugas edukatif di Puskesmas yang berkaitan dengan penyuluhan
kesehatan yang sekaligus berkaitan dengan tugas promotif.

Menurut masyarakat, petugas puskesmas sangat jarang berkunjung,


kalaupun ada, yaitu ketika keluarga mempunyai masalah kesehatan seperti
anggota keluarga mengalami gizi buruk atau penderita TB. Berarti tugas ini lebih
untuk memberikan laporan dan kuratif dibanding upaya promotif. Kemudian,
perawat puskesmas biasanya aktif dalam BP, puskesmas keliling, dan puskesmas
pembantu. Jelas dalam tugas tersebut, perawat melakukan pemeriksaan pasien,
mendiagnosa pasien, melakukan pengobatan pada pasien dengan membuat resep
pada pasien. Namun, ketika melakukan tugas tersebut tidak ada supervisi dari
siapapun, khususnya penanggung jawab dalam tindakan pengobatan/medis.

Tenaga perawat seolah-olah tidak menghargai kegiatan-kegitan formalnya


sendiri, karena mungkin tugas kuratif lebih penting. Hal ini berdampak kepada
status kesehatan masyarakat, status gizi, penyakit infeksi menular dan mungkin
upaya kesehatan ibu dan anak tidak mendapatkan porsi yang sesuai sehingga
berdampak pada kondisi kesehatan masyarakat. Kalaulah memang tugas tenaga
kesehatan di Puskesmas lebih banyak ke arah kuratif, maka Puskesmas menjadi
unit dari pelayanan Rumah sakit karena Rumah Sakit akan memiliki banyak
sumber daya manusia dan fasilitas medik. Tapi kalaulah Puskesmas ini menjadi
lebih dominan dalam tugas promotif dan preventif maka tugas eksekutif bagi
perawat haruslah digiatkan, dan puskesmas menjadi bagian dari unit Dinas
kesehatan, atau bagian tersendiri yang memiliki otonomi yang kuat dalam
mengatur program-programnya, sedangkan Dinas kesehatan hanya sebagai
regulator, pemberi dana dan pengadaan petugas, untuk pelayanan kesehatan
masyarakat diberikan kepada Puskesmas, atau pelayanan kesehatan dapat
ditenderkan kepada pihak swasta.

Tidak hanya hal-hal yang telah diungkapkan di atas, lebih dari itu, masih
ada permasalahan yang muncul di lingkup puskesmas, misalnya: Jam kerja
Puskesmas yang sangat singkat hanya sampai jam 14.00 WIB, kemampuan
keuangan daerah yang terbatas, puskesmas yang kurang memiliki otoritas untuk
memanfaatkan peluang yang ada, puskesmas belum terbiasa mengelola
kegiatannya secara mandiri, serta kurangnya kesejahteraan karyawan yang
berpengaruh terhadap motivasi dalam melaksanakan tugas di puskesmas.
K. Faktor-Faktor Penghambat Pelayanan Puskesmas
Dalam realitanya pelayanan Puskesmas sekarang banyak memiliki masalah-
masalah. Adapun masalah-masalah yang telah diungkapkan di atas itu diakibatkan
oleh faktor-faktor sebagai berikut: (Tjiptoherijanto dan Said Zainal Abidin, 1993: 44-
46)
a. Faktor Internal
1) Pelaksanaan Manajemen
Pelaksanaan manajemen merupakan hal penting yang menentukan dalam
mencapai tujuan yang efisien dan efektif dari tujuan Puskesmas. Dimana
fungsi manajemen itu untuk planning, organaizing, leading, dan
controling. Pada kegiatan perencanaan setiap tahunnya sering kali tidak
berjalan sehingga kegiatan berjalan apa adanya sesuai kebiasaan yang
dianggap baik/sudah biasa. Bahkan terasa sekali bahwa tidak pernah
adanya upaya pengembangan. Serta tidak pernah terpikir untuk
mempersoalkan kendali mutu pelayanan yang disebabkan kurangnya
pengetahuan, peralatan, dan perhatian tersita pada upaya pengobatan.
Dapat dikatakan bahwa kepala Puskesmas lebih sibuk pada masalah-
masalah manajerial daripada kasus-kasus klinik. Dapat dikatakan juga
bahwa kurangnya pengetahuan para Kepala Puskesmas dan rendahnya
disiplin/etos kerja staff, menjadikan unsur manajemen ini tidak berjalan.
Tentu hal ini menghambat kinerja Puskesmas untuk melayani masyarakat
dalam bidang kesehatan.

2) Sarana dan Prasarana


Sarana dan prasarana merupakan suatu aspek terpenting dalam mencapai
target dari program-program Puskesmas. Tetapi apa yang terjadi pada
Puskesmas di Indonesia terkesan tidak diperhatian oleh pemerintah
dengan alasan wilayah geografis yang sulit untuk dijangkau, sehingga
sarana dan prasarana yang ada di dalam Puskesmas sangat terbatas, baik
berupa alat medis maupun obat-obatan. Hal ini terjadi akibat dari sumber
keuangan yang dimiliki Puskesmas terbatas sehingga mutu pelayanan
puskesmas pun menjadi rendah karena tidak sesuai dengan standart
kesehatan.
3) Tenaga medis
Jumlah tenaga medis yang sangat sedikit mengakibatkan
ketidakmampuannya melaksanakan program dari Dinas Kesehatan.
Misalanya program Posyandu yang tidak tepat sasaran. Jumlah tenaga
medis sedikit karena insentif dari pemerintah daerah. Faktor
kesejahteraan pegawai memang hal penting karena berkaitan dengan satu-
satunya pendapatan resmi mereka adalah gaji. Untuk mencapai
penyelenggaraan pelayanan kesehatan di Puskesmas di perlukan
pimpinan yang mau memotivasi pegawainya dengan cara memenuhi
kebutuhan hidupnya.

4) Sumber keuangan Puskesmas


Sumber keuangan dari pemerintah pusat maupun daerah yang didapat
tidak sebanding dengan pengeluaran operasional Puskesmas sehingga
biaya pelayanan Puskesmas pun mahal padahal sarana yang terdapat di
sana tidak sebanding dengan apa yang harus dibayar sehingga hal ini
berdampak kepada masyarakat untuk beralih pergi ke Rumah Sakit saja
yang fasilitas lebih baik daripada Puskesmas. Adapun sumber-sumber
keuangan Puskesmas sebagai berikut:
1) Pemerintah

Sumber biaya berasal dari Pemerintah Kabupaten yang dibedakan


atas dana pembangunan dan dana anggaran rutin. Dana ini diturunkan
secara bertahap ke Puskesmas melalui Dinas Kesehatan Kabupaten.

2) Retribusi
Retribusi merupakan salah satu sumber pendapatan Puskesmas yang
membiayai upaya kesehatan perorangan yang pemanfaatanya dan
besarnya ditentukan oleh Pemerintah Daerah.
3) PT. ASKES
Puskesmas menerima dana dari PT. ASKES yang peruntukannya
sebagai imbal jasa kepada peserta ASKES yaitu Pegawai Negeri Sipil
(PNS)

a) PT. JAMSOSTEK
Puskesmas menerima dana dari PT. JAMSOSTEK yang
peruntukannya sebagai imbal jasa kepada peserta JAMSOSTEK
yaitu Pegawai / karyawan yang berada dibawah naungan Dinas
Tenaga Kerja.

b) BPP (Badan Penyantun Puskesmas)


Dengan memberdayakan potensi yang dimiliki masyarakat dalam
rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.

Sumber-sumber keuangan Puskesmas ini ternyata tidak dapat


membiayai operasinal dari program-program Puskesmas. Hal ini diakibatkan
oleh beberapa faktor yaitu, birokratisasi penyaluran keuangan dari
pemerintah sampai ke Puskesmasnya dan rendahnya responsibilitas
pengelola manajemen Puskesmas.

5) Psiko-sosial antara tenaga medis dengan penduduk


Perbedaan psiko-sosial antara tenaga kesehatan yang ada di Puskesmas
dengan penduduk menimbulkan hambatan dalam penyelenggaraan
pelayanan kesehatan Puskesmas.
Tenaga-tenaga yang diperbantukan di Puskesmas biasanya terdiri
dari orang-orang terpelajar dan bukan berasal dari daerah tersebut.
sehingga penduduk menganggapnya sebagai orang asing. Apalagi
jika bahasa yang digunakan adalah bahasa yang tidak dimengerti oleh
penduduk, maka akibatnya penduduk segan untuk datang ke Puskesmas.

b) Faktor Eksternal
1. Kondisi Geografis
Kondisi geografis Puskesmas umumnya terletak pada daerah pelosok atau
setingkat dengan kecamatan. Dimana kecamatan tiap-tiap daerah memilki
keadaan yang berbeda-beda dalam memenuhi kebutuhan pelayanan
kesehatan puskesmas. Memang ada kecamatan-kecamatan yang hanya
dengan satu Puskesmas sudah dapat menjangkau seluruh penduduk.
Tetapi ada juga puskesmas yang hanya dapat dijangkau oleh penduduk yang
bermukim di dekatnya karena penduduk yang lain bertempat tinggal jauh
dari Puskesmas. Hal ini terkait pada dana yang tidak cukup untuk
menggunakan alat-alat transportasi atau memang tempat tinggalnya terpencil
sehingga penduduknya lebih senang tinggal di rumahnya daripada pergi ke
Puskesmas.
2. Pemerintah daerah
Peran Pemerintah Daerah yang terkesan gagap ini terlihat atas pemahaman
pembangunan kesehatan yang setengah-setengah dari pihak legslatif dan
eksekutif yang tercermin dari dijadikannya pelayanan kesehatan sebagai
tulang punggung pendapatan daerah. Ini berarti orang sakit dijadikan tualng
punggung pendapatan daerah. Padahal upaya menyehatkan masyarakat
sejatinya termaktub dalam hakikat dan semangat UU. No.22 dan UU No. 25
tahun 1999 yang pada intinya adalah untuk meningkatkan kualitas pelayanan
publik dan mengembangkan demokrasi menuju peningkatan kesejahteraan
rakyat. Disamping itu alokasi anggaran kesehatan berbagai daerah
mencerminkan kurangnya perhatian terhadap investasi hak-hak dasar
pembangunan manusia diantaranya pelayanan kesehatan dasar.

3. Keadaan Ekonomi Penduduk


Keadaan ekonomi penduduk memberikan andil dalam sulitnya
mengupayakan pelayanan kesehatan pada masyarakat. Jumlah warga negara
Indonesia mayoritas bermata pencarian petani dan nelayan yang mana
kondisi ekonominya kurang memadai. Walaupun ada ketentuan yang
memperbolehkan mereka yang tidak mampu untuk tidak usah membayar
retribusi di Puskesmas, namun kenyataannya orang-orang yang demikian
justru enggan datang ke Puskesmas.

4. Kondisi Pendidikan Penduduk


Masalah pendidikan penduduk juga berperan dalam menghambat pelayanan
yang dihadapi oleh Puskesmas sebagai pusat pelayanan kesehatan pada
tingkat pertama, karena pada umumnya pendidikan masyarakat desa masih
rendah, maka pola pikir mereka sangat sederhana dan kurang atau bahkan
belum paham akan arti kesehatan. Mereka cenderung mengikuti sifat-sifat
tradisional yang sejak dulu dipegang oleh masyarakat dan lingkungannya.
Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat Indonesia memiliki tingkat
pendidikan yang rendah yang mana sebagian besar penduduk Indonesia
lulusan SD terutama di daerah pelosok-pelosok Indonesia, sehingga hal
berdampak pada rendahnya partisipasi masyarakat dalam mewujudkan
masyarakat Indonesia sehat terutama pada lembaga Puskesmas yang
letaknya dekat dengan masyarakat tersebut. Selain itu juga disebabkan
Rumah Sakit lebih baik sarana dan prasarananya, padahal Puskesmas
merupakan pelayanan kesehatan yang paling dasar dalam lingkungan
masyarakat setempat.

5. Dinas Kesehatan
Dinas Kesehatan yang berada di Propinsi bekerja pada aspek melayani
penyembuhan penyakit yang sudah diderita oleh penduduk dibandingkan
dengan melayani obat-obatan yang dapat digunakan sebagai upaya
pencegahan timbulnya suatu penyakit pada penduduk. Dengan kata lain
pelayanan kesehatan Puskesmas lebih banyak ditekankan pada tindakan
kuratif dibandingkan pada tindakan preventif apalagi promotif. Selain itu
Dinas Kesehatan juga kurang melakukan koordinasi dan pengawasan
terhadap pelaksanaan program-program Puskesmas yang sudah ada sehingga
tidak terwujudnya pelayanan kesehatan di tingkat basis.

- Lanjut Usia

1. Pengertian Lansia

Usia lanjut dikatakan sebagai tahap akhir perkembangan pada daur kehidupan
manusia. Sedangkan menurut Pasal 1 ayat (2), (3), (4) UU No. 13 Tahun 1998
tentang kesehatan dikatakan bahwa usia lanjut adalah seseorang yang telah mencapai
usia lebih dari 60 tahun (Maryam dkk, 2008).Berdasarkan defenisi secara umum,
seseorang dikatakan lanjut usia (lansia) apabila usianya 65 tahun ke atas. Lansia
bukan suatu penyakit, namun merupakan tahap lanjut dari suatu proses kehidupan
yang ditandaidengan penurunan kemampuan tubuh untuk beradaptasi dengan stres
lingkungan.
Lansia adalah keadaan yang ditandai oleh kegagalan seseorang untuk
mempertahankankeseimbangan terhadap kondisi stres fisiologis. Kegagalan ini
berkaitan dengan penurunan daya kemampuan untuk hidup serta peningkatan
kepekaan secara individual (Efendi, 2009).

Penetapan usia 55 tahun ke atas sebagai awal masa lanjut usia (lansia) dimulai
pada abad ke-19 di negara Jerman. Usia 55 tahun merupakan batas minimal untuk
kategori lansia. Namun, banyak lansia yang masih menganggap dirinya berada pada
masa usia pertengahan. Usia kronologis biasanya tidak memiliki banyak keterkaitan
dengan kenyataan penuaan lansia. Setiap orang menua dengan cara yang berbeda-
beda, berdasarkan waktu dan riwayat hidupnya.Setiap lansia adalah unik, oleh karena
itu perawat harus memberikan pendekatan yang berbeda antara satu lansia dengan
lansia lainnya (Potter & Perry, 2009)

2. Klasifikasi Lansia

Klasifikasi berikut ini adalah lima klasifikasi pada lansia berdasarkan Depkes RI
(2003) dalam Maryam dkk (2009) yang terdiri dari :

- pralansia (prasenilis) yaitu seseorang yang berusia antara 45-59 tahun

- lansia ialah seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih

- lansia resiko tinggi ialah seseorang yang berusia 70 tahun atau lebih/seseorang yang
berusia 60 tahun atau lebih dengan masalah kesehatan
- lansia potensialialah lansia yang masih mampu melakukan pekerjaan dan/atau
kegiatan yangdapat menghasilkan barang/jasa

- lansia tidak potensial ialah lansia yang tidak berdaya mencari nafkah, sehingga
hidupnya bergantung pada bantuan orang lain

3. Karakteristik Lansia

Lansia memiliki karakteristik sebagai berikut: berusia lebih dari 60 tahun (sesuai
dengan pasal 1 ayat (2) UU No.13 tentang kesehatan), kebutuhan dan masalah yang
bervariasi dari rentang sehat sampai sakit, dari kebutuhan biopsikososial sampai
spiritual, serta dari kondisi adaptif hingga kondisi maladaptif, lingkungan tempat
tinggal bervariasi (Maryam dkk, 2008).

4. Tipe Lansia
Beberapa tipe pada lansia bergantung pada karakter, pengalaman hidup,
lingkungan, kodisi fisik, mental, sosial, dan ekonominya (Nugroho 2000 dalam
Maryam dkk, 2008).
Tipe tersebut dijabarkan sebagai berikut:

1. Tipe arif bijaksana


Kaya dengan hikmah, pengalaman, menyesuaikan diri dengan perubahan
zaman, mempunyai kesibukan, bersikap ramah, rendah hati, sederhana,
dermawan, memenuhi undangan, dan menjadi panutan.

2. Tipe mandiri.
Mengganti kegiatan yang hilang dengan yang baru, selektif dalam mencari
pekerjaan, bergaul dengan teman, dan memenuhi undangan.

3. Tipe tidak puas.


Konflik lahir batin menentang proses penuaan sehingga menjadipemarah,
tidak sabar, mudah tersinggung, sulit dilayani, pengkritik dan banyak
menuntut.

4. Tipe pasrah.
Menerima dan menunggu nasib baik, mengikuti kegiatan agama, dan
melakukan pekerjaan apa saja.

5. Tipe bingung.
Kaget, kehilangan kepribadian, mengasingkan diri, minder, menyesal, pasif,
dan acuh tak acuh.

Tipe lain dari lansia adalah tipe optimis, tipe konstruktif, tipe independen
(ketergantungan), tipe defensife (bertahan), tipe militan dan serius, tipe
pemarah/frustasi (kecewa akibat kegagalan dalam melakukan sesuatu), serta tipe
putus asa (benci pada diri sendiri).

5. Tugas Perkembangan Lansia

Lansia harus menyesuaikan diri terhadap perubahan fisik yang terjadi


seiring penuaan. Waktu dan durasi perubahan ini bervariasi pada tiap individu, namun
seiring penuaan sistem tubuh, perubahan penampilan dan fungsi tubuh akan terjadi.
Perubahan ini tidak dihubungkan dengan penyakit dan merupakan
perubahan normal.

Adanya penyakit terkadang mengubah waktu timbulnya perubahan atau


dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari. Adapun tugas perkembangan pada lansia
dalam adalah :beradaptasiterhadap penurunan kesehatan dan kekuatan fisik,
beradaptasi terhadap masa pensiun dan penurunan pendapatan, beradaptasi
terhadapkematian pasangan, menerima diri sebagai individu yang
menua,mempertahankan kehidupan yang memuaskan, menetapkan kembali
hubungan dengan anak yang telah dewasa, menemukan caramempertahankan kualitas
hidup (Potter & Perry, 2009)

- Pos Pelayanan Terpadu Lanjut Usia (Posyandu Lansia)

Kegiatan pos pelayanan terpadu (posyandu), selama ini lebih banyak dikenal
untuk melayani kesehatan ibu dan anak. Padahal dalam pelayanan kesehatan di
puskesmas, ada juga jenis program posyandu lansia, yang dikhususkan untuk
melayani para lanjut usia.

Pemerintah telah merumuskan berbagai peraturan dan perundang-undangan,


yang diantaranya seperti tercantum dalam UU No.23 Tahun 1992 tentang Kesehatan,
dimana pada pasal 19 disebutkan bahwa kesehatan manusia usia lanjut diarahkan
untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan dan kemampuannya agar tetap
produktif, serta pemerintah membantu penyelenggaraan upaya kesehatan usia lanjut
untuk meningkatkan kualitas hidupnya secara optimal.
Seiring dengan semakin meningkatnya populasi lansia, pemerintah telah
merumuskan berbagai kebijakan pelayanan kesehatan usia lanjut ditujukan untuk
meningkatkan derajat kesehatan dan mutu kehidupan lansia untuk mencapai masa tua
bahagia dan berdaya guna dalam kehidupan keluarga dan masyarakat sesuai dengan
keberadaannya. Kegiatan pos pelayanan terpadu (posyandu), selama ini lebih banyak
dikenal untuk melayani kesehatan ibu dan anak. Padahal dalam pelayanan kesehatan
di puskesmas, ada juga jenis program posyandu lansia, yang dikhususkan untuk
melayani para lanjut usia.Karena manula (manusia usia lanjut) juga memerlukan
perhatian khusus, mengingat perkembangan fisik dan mentalnya yang rentan dengan
bermacam masalah kesehatan.

Sebagai wujud nyata pelayanan sosial dan kesehatan pada kelompok usia lanjut
ini, pemerintah telah mencanangkan pelayanan pada lansia melalui beberapa jenjang.
Pelayanan kesehatan di tingkat masyarakat adalah Posyandu lansia, pelayanan
kesehatan lansia tingkat dasar adalah Puskesmas, dan pelayanan kesehatan tingkat
lanjutan adalah Rumah Sakit.

Posyandu lansia adalah pos pelayanan terpadu untuk masyarakat usia lanjut di
suatu wilayah tertentu yang sudah disepakati, yang digerakkan oleh masyarakat
dimana mereka bisa mendapatkan pelayanan kesehatan Posyandu lansia merupakan
pengembangan dari kebijakan pemerintah melalui pelayanan kesehatan bagi lansia
yang penyelenggaraannya melalui program Puskesmas dengan melibatkan peran serta
para lansia, keluarga, tokoh masyarakat dan organisasi sosial dalam
penyelenggaraannya.

A. ANALISIS SWOT

Penurunan kondisi fisik lanjut usia berpengaruh pada kondisi psikis. Dengan
berubahnya penampilan, menurunnya fungsi panca indra menyebabkan lanjut usia
merasa rendah diri, mudah tersinggung dan merasa tidak berguna lagi. Masalah
ekonomi yang dialami orang lanjut usia adalah tentang pemenuhan kebutuhan hidup
sehari-hari seperti kebutuhan sandang, pangan, perumahan, kesehatan, rekreasi dan
sosial.

Dengan kondisi fisik dan psikis yang menurun menyebabkan lansia kurang mampu
menghasilkan pekerjaan yang produktif. Di sisi lain mereka dituntut untuk memenuhi
berbagai macam kebutuhan hidup sehari-hari yang semakin meningkat dari
sebelumnya, seperti kebutuhan akan makanan bergizi seimbang, pemeriksaan
kesehatan secara rutin, perawatan bagi yang menderita penyakit ketuaan dan
kebutuhan rekreasi. Didalam posyandu lansia ini, para lansia dilayani dan diberi
kemudahan dalam pemeriksaan kesehatan mereka. Mereka hanya diminta dating
tanpa dipungut biaya sama sekali, begitu juga dengan lansia yang sudah tidak
sanggup lagi untuk berjalan jauh akan diantar ke tempat pelayanan atau dapat juga
dilayani dirumah mereka.

B. ISU STRATEGIS

Persoalan yang ada dalam posyandu lansia yang mendesak adanya pemecahan
dan pengembangan didalamnya yaitu:

a. Pengetahuan lansia yang rendah tentang manfaat posyandu

Pengetahuan lansia akan manfaat posyandu ini dapat diperoleh dari pengalaman
pribadi dalam kehidupan sehari-harinya. Dengan menghadiri kegiatan posyandu,
lansia akan mendapatkan penyuluhan tentang bagaimana cara hidup sehat dengan
segala keterbatasan atau masalah kesehatan yang melekat pada mereka. Dengan
pengalaman ini, pengetahuan lansia menjadi meningkat, yang menjadi dasar
pembentukan sikap dan dapat mendorong minat atau motivasi mereka untuk selalu
mengikuti kegiatan posyandu lansia
b. Jarak rumah dengan lokasi posyandu yang jauh atau sulit dijangkau

Jarak posyandu yang dekat akan membuat lansia mudah menjangkau posyandu tanpa
harus mengalami kelelahan atau kecelakaan fisik karena penurunan daya tahan atau
kekuatan fisik tubuh. Kemudahan dalam menjangkau lokasi posyandu ini
berhubungan dengan faktor keamanan atau keselamatan bagi lansia. Jika lansia
merasa aman atau merasa mudah untuk menjangkau lokasi posyandu tanpa harus
menimbulkan kelelahan atau masalah yang lebih serius, maka hal ini dapat
mendorong minat atau motivasi lansia untuk mengikuti kegiatan posyandu. Dengan
demikian, keamanan ini merupakan faktor eksternal dari terbentuknya motivasi untuk
menghadiri posyandu lansia.

c. Kurangnya dukungan keluarga untuk mengantar maupun mengingatkan lansia


untuk datang ke posyandu

Dukungan keluarga sangat berperan dalam mendorong minat atau kesediaan lansia
untuk mengikuti kegiatan posyandu lansia. Keluarga bisa menjadi motivator kuat
bagi lansia apabila selalu menyediakan diri untuk mendampingi atau mengantar
lansia ke posyandu, mengingatkan lansia jika lupa jadwal posyandu, dan berusaha
membantu mengatasi segala permasalahan bersama lansia.

d. Sikap yang kurang baik terhadap petugas posyandu

Penilaian pribadi atau sikap yang baik terhadap petugas merupakan dasar atas
kesiapan atau kesediaan lansia untuk mengikuti kegiatan posyandu. Dengan sikap
yang baik tersebut, lansia cenderung untuk selalu hadir atau mengikuti kegiatan yang
diadakan di posyandu lansia. Hal ini dapat dipahami karena sikap seseorang adalah
suatu cermin kesiapan untuk bereaksi terhadap suatu obyek. Kesiapan merupakan
kecenderungan potensial untuk bereaksi dengan cara-cara tertentu apabila individu
dihadapkan pada stimulus yang menghendaki adanya suatu respons.

C. TUJUAN

Tujuan pengadaan program posyandu lansia yaitu:


a. Meningkatkan jangkauan pelayanan kesehatan lansia di masyarakat, sehingga
terbentuk pelayanan kesehatan yang sesuai dengan kebutuhan lansia

b. Mendekatkan pelayanan dan meningkatkan peran serta masyarakat dan swasta


dalam pelayanan kesehatan disamping meningkatkan komunikasi antara masyarakat
usia lanjut

c. Supaya kesehatan para lansia terjaga dengan baik dan terkontrol. Dengan begitu
akan menurunnya angka kematian lansia pada usia 50 65 tahun

Sedangkan inovasi yang akan dilakukan yaitu:

1) Sosialisasi posyandu lansia ke masyarakat dan pendekatan ke keluarga lansia

Adanya sosialisasi ini tentunya sangat mendukung dalam memberikan pengertian ke


masyarakat mengenai pentingnya pos pelayanan terpadu lansia ini. Serta pendekatan
dalam keluarga lansia juga berpengaruh agar keluarga juga memberikan dukungan
untuk lansia supaya memu mengikuti kegiatan dalam posyandu ini. Selain dukungan
tentunya ada usaha dari si anak untuk mau mengantarkan lansia ke tempat pelayanan.
Terlebih lagi sekarang ini banyak sekali anak anak yang tidak memperhatikan
keadaan orang tuanya (lansia), yang mereka tau memberikan makan tempat dan
pakaian untuk lansia itu sudah cukup tanpa memberikan adanya pemeriksaan
kesehatan dan kondisi psikis lansia.

2) Jemput lansia atau tangani ditempat

Apabila jarak rumah dengan tempat posyandu jauh dan tidak memungkinkan lansia
untuk pergi sendiri serta tidak ada kerabat yang mengantar, maka lansia tersebut akan
dijemput oleh petugas pelayanan secara gratis. Dengan begitu tidak ada lagi yang
dikhawatirkan lansia bagaimana caranya untuk ketempat posyandu.

Sedangkan tangani ditempat maksudnya adalah petugas mengadakan pelayanan


posyandu di rumah lansia karena tidak mampunya si lansia untk berjalan dalam artian
si lansia itu sudah tidak mampu lagi untuk melakukan kegiatan apa apa. Jadi,
petugas hanya memeriksa tekanan darah, hemoglobin, kandungan putih telur,
kandungan gula dalam air seni serta penyuluhan kesehatan.
3) Pelayanan terpadu tanpa pungutan

Posyandu lansia didirikan dan digerakkan tanpa memungut biaya dari para lansia
karena telah ada anggaran dari pemerintah untuk dana kesehatan masyarakat
khususnya lansia. Dengan begitu posyandu lansia akan dapat menjangkau semua
lapisan masyarakat baik lapisan bawah sekalipun. Pelayanan yang diberikan juga
sama rata tidak membeda bedakan, karena lansia tergolong mudah tersinggung
apabila merasa dia dibedakan oleh petugas dan itu justru akan memperburuk keadaan
emosional si lansia.

4) Tengok lansia

Selain pemeriksaan khusus ditempat posyandu atau di puskesmas setempat, juga


terdapat program menengok kegiatan lansia dirumah rumah mereka. Petugas dating
kerumah lansia, meneliti apa saja yang dilakukan oleh lansia dan bagaimana cara
keluarga mereka mamperlakukan mereka dirumah. Untuk mempermudah petugas
dalam memberikan tindak lanjut dari lansia tersebut.

D. INDIKATOR KEBERHASILAN

Program ini dapat dikatakan berhasil apabila dapat terpenuhinya indicator


indicator keberhasilan. Indicator indicator keberhasilan yang dimaksud yaitu:

a) Kesehatan lansia meningkat yang dapat dibuktikan dengan KMS (Kartu


Menuju Sehat) Lansia
b) Penurunan tingkat kematian usia 50 65 tahun sampai 70%
c) Lansia yang mengikuti program ini atau lansia yang terdaftar dalam program
ini mencapai 80% setiap desa
d) Lansia yang mempunyai kadar gula tinggi menjadi relative normal bahkan
berkurang

E. PENDEKATAN PENGEMBANGAN
Pendekatan pengambangan yaitu dengan menggunakan pendekatan social action.
Karena program yang ditawarkan sekedar untuk mengembangkan program yang
sudah ada. Untuk lebih menarik obyek dan lebih menginisiatif supaya lapisan
masyarakat juga ikut berpartisipasi pada posyandu lansia ini. Dengan begitu
posyandu lansia dapat melayani para lansia dengan maksimal karena telah matangnya
program yang ada dan adanya inovasi yang menarik dari program tersebut.

F. STRATEGI PENCAPAIAN TUJUAN

Strategi yang akan digunakan untuk pengembangan program ini yaitu dengan
Diversification Strategies, dimana program program yang sudah ada akan diberi
inovasi inovasi baru supaya lebih menarik. Dan dengan adanya penambahan
layanan layanan baru supaya posyandulansia dapat menjangkau lansia pada seluruh
lapisan masyarakat tanpa terkecuali. Streategi yang dilaksanakan dapat diperinci
sebagai berikut:

Strategi dalam pencapaian pengembangan konsep akan pengertian posyandu


dalam masyarakat yaitu dengan adanya sosialisasi pada masyarakat tidak
hanya untuk lansia saja tetapi seluruh lapisan masyarakat karena dengan
begitu masyarakat akan tau betapa pentingnya menjaga kesehatan sejak dini.
Jika terlambat maka usia lansia dia hanya bisa merintih merasakan kesakitan
yang terakumulasi selama masa mudanya.Sosialisasi meminta bantuan dari
pengurus desa setempat untuk mengumpulkan masyarakat tanpa terkecuali.
Sosialisasi juga menggunakan peralatan seperti LCD supaya masyarakat
tertarik untuk memperhatikannya.

Strategi dalam pencapaian pengembangan layanan yang dalam artian layanan


kesehatan. Adanya layanan jemput lansia kerumah rumah mereka karena
keterbatasan fisik yang dimiliki lansia dan jarak yang jauh dari rumah akan
menambah nilai positif posyandu lansia di mata masyarakat. Petugas yang
menjemput harus telah mengenal si lansia terlebih dahulu supaya si lansia
tidak merasa asing dengan petugas penjemput serta petugas harus benar
benar ramah pada si lansia supaya lansia merasa nyaman selama perjalanan
dan pelaksanaan.
Strategi dalam pencapaian pengembangan petugas posyandu yaitu dengan
memberikan arahan materi dan mengadakan pelatihan sikap pada para
petugas. Sehingga petugas dalam pelayanan dapat memuaskan lansia karena
perangainya yang ramah dan tidak membeda bedakan antar lansia serta
tidak mudah mengeluh.

Strategi dalam pencapaian pengembangan sarana dan prasarana guna


menunjang keberhasilan program posyandu yaitu dengan pengadaan sarana
dan prasarana yang dianggap masih kurang. Pengadaan itu dapat
menggunakan dana yang dialokasikan untuk posyandu dari pemerintah daerah
dan pemeritah pusat tanpa adanya penyalahgunaan didalamnya.

G. AGENDA KEGIATAN

Agenda posyandu ini dilakukan setiap 1 bulan sekali, sedangkan kegiatan


Posyandu Usila bisa dilaksanakan dengan lima meja sama dengan Posyandu Balita,
yaitu :
Meja I : Pendaftaran (2 orang petugas)
Meja II : pengukuran dan penimbangan berat badan (2 orang petugas)
Meja III : Melakukan pencatatan tentang pengukuran tinggi badan dan berat
badan Indeks massa tubuh (IMT) mengisi KMS (3 orang petugas)
Meja IV : Kegiatan Penyuluhan, konseling dan pelayanan pojok gizi ( 3 orang
petugas)
Meja V : Pemeriksaan Kesehatan dan pengobatan, serta Pemeriksaan
laboratorium sederhana kemudian mengisi data-data hasil pemeriksaan
kesehatan pada KMS ( 3 orang petugas)

Setiap kunjungan lansia dianjurkan untuk selalu membawa KMS lansia guna
memantau status kesehatan. Kegiatan lain yang biasanya juga dilakukan adalah
senam lansia yang bertujuan untuk meningkatkan kebugaran bagi lansia dan
pemberian makanan kudapan bagi lansia.