Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Anak menempati posisi strategis dalam pengembangan sumber daya
manusia di masa depan. Anak merupakan kelompok penduduk yang peling rentan
terhadap gangguan kesehatan dan gizi. Pada kelompok tersebut mengalami siklus
pertumbuhan dan perkembangan yang membutuhkan zat-zat gizi ataupun asupan
makan yang lebih besar dari kelompok umur lainnya. Makan merupakan proses
terpenting dalam tumbuh kembang seorang anak. Pada saat makan terjadi
interaksi antara anak dengan keluarga, sehingga pendapat "pintar mengurus anak"
merupakan suatu penghargaan yang tak ternilai bila anak mereka mau makan.

Keluarga merupakan hubungan terkecil dari suatu masyarakat yang


memiliki suatu keterkaitan satu sama lain yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak.
Keluarga sangat berpengaruh terhadap pembentukan kebiasaan makan anak
karena anak dibesarkan dan dididik oleh keluarga, sehingga mereka akan
mencontoh saudara tertua atau anggota lainnya. Kebiasaan makan, jenis makanan
yang disukai atau tidak disukai orang tua akan menurun kepada anaknya dan
akan mempengaruhi kebiasaan makan anak. Dalam keluarga, orangtua juga perlu
mengawasi kebiasaan makan anaknya, mengarahkan dan memberikan
pemahaman tentang mnegkonsumsi makanan yang aman, sehat dan bergizi.

Bagi ibu hamil yang baru melahirkan proses menyusui sangatlah penting
karena zat gizi yang paling baik dan tidak diragukan lagi yang dibutuhkan bayi
adalah ASI. Untuk mendapatkan ASI yang cukup untuk bayi maka diperlukan
asupan makan yang cukup bagi si ibu karna selama proses menyusui si ibu akan
sering merasa lapar dan untuk itu diperlukannya asupan energi yang lebih untuk
si ibu. Selain itu, keberhasilan proses menyusui juga harus diterapkan oleh si ibu
dan itu membutuhkan dukungan atau peran dari keluarga terutama peran dari
suami.

1
Banyak yang terjadi sekarang ini si ibu tidak menyusui anaknya
melainkan lebih memilih memberikan susu formula pada anaknya bahkan ada
sebagian keluarga yang tidak perduli akan hal tersebut atau membiarkannya
karna tidak adanya peranan atau dukungan yang diberikan keluarga tersebut. Ibu
berpikiran bahwa proses menyusui sangat melelahkan karna si ibu sering
terbangun di malam hari dan kurang istirahat membuat ibu kelelahan serta
mengalami stress.

Berdasarkan uraian diatas penulis tertarik untuk membahas tentang


peranan keluarga dalam pembentukan kebiasaan makan anak dan ibu menyusui.

B. Rumusan Masalah
1. Apa saja bentuk - bentuk dari keluarga?
2. Perubahan apa yang terjadi dalam kehidupan keluarga?
3. Apa fungsi dari keluarga?
4. Apa saja kebutuhan keluarga?
5. Apa yang termasuk sumber daya keluarga?
6. Bagaimana peranan keluarga dalam pembinaan kebiasaan makan anak
dan ibu menyusui?

C. Tujuan
1. Dapat mengetahui bentuk - bentuk keluarga.
2. Dapat mengetahui perubahan dalam kehidupan keluarga.
3. Dapat mengetahui fungsi keluarga.
4. Dapat mengetahui yang menjadi kebutuhan keluarga.
5. Dapat mengetahui sumber daya keluarga.
6. Memaparkan peranan keluarga dalam pembinaan kebiasaan makan anak
dan ibu menyusui.

D. Manfaat
1. Bagi Penulis
E. Menambah pengetahuan dan wawasan bagi penulis
mengenai peranan keluarga dalam pembinaan kebiasaan makan anak dan
ibu menyusui.

2
2. Bagi Masyarakat
F. Memberikan informasi bagi masyarakat mengenai
bagaimana peranan keluarga dalam pembinaan kebiasaan makan anak dan
ibu menyusui sehingga jika dihadapkan pada situasi tersebut keluarga bisa
menanganinya dengan baik.
G.
H.
I.
J.
K.
L.
M.
N.
O.
P.
Q.
R.
S.
T.
U.
V.
W.
X.
Y.
Z.
AA.
AB.
AC. BAB II
AD. TINJAUAN PUSKTAKA
AE.
AF.
A. Bentuk - Bentuk Keluarga
1. Berdasarkan Garis Keturunan
a. Patrilinear adalah keturunan sedarah yang terdiri dari sanak saudara
sedarah dalam beberapa generasi, dimana hubungan itu disusun
melalui jalur garis ayah.
b. Matrilinear adalah keluarga sedarah yang terdiri dari sanak saudara
sedarah dalam beberapa ganerasi dimana hubungan itu disusun
melalui jalur garis ibu.
2. Berdasarkan Jenis Perkawinan
a. Monogami adalah keluarga dimanater dapat seorang suami dengan
seorang istri.

3
b. Poligami adalah keluarga dimana terdapat seorang suami dengan lebih
dari satu istri.
3. Berdasarkan Pemukiman
a. Patrilokal adalah pasangan suami istri, tinggal bersama atau dekat
dengan keluarga sedarah suami.
b. Matrilokal adalah pasangan suami istri, tinggal bersama atau dekat
dengan keluarga sedarah istri.
c. Neolokal adalah pasangan suami istri, tinggal jauh dari keluarga suami
maupun istri.
4. Berdasarkan Jenis Anggota Keluarga
a. Keluarga inti (Nuclear Family), adalah keluarga yang terdiri dari
ayah, ibu, dan anak-anak.
b. Keluarga Besar (Exstended Family), adalah keluarga inti ditambah
dengan sanak saudara, misalnya nenek, kakek, keponakan, saudara
sepupu, paman, bibi dan sebagainya.
c. Keluarga Berantai (Serial Family), adalah keluarga yang terdiri dari
wanita dan pria yang menikah lebih dari satu kali dan merupakan satu
keluarga inti.
d. Keluarga duda/janda (Single Family), adalah keluarga yang terjadi
karena perceraian atau kematian.
e. Keluarga berkomposisi (Composite), adalah keluarga yang
perkawinannya berpoligami dan hidup secara bersama.
f. Keluarga Kabitas (Cahabitation), adalah dua orang menjadi satu tanpa
pernikahan tetapi membentuk satu keluarga.
g.
B. Perubahan Perubahan dalam Kehidupan Keluarga
1. Keluarga Pedesaan Menjadi Keluarga Perkotaan

h. Perkembangan perdagangan dan perindustrian yang terpusat dikota


- kota mengakibatka nurbanisasi, ada yang bersifat sementara dan ada pula
yang menetap. Disamping itu ada pula desa yang berkembang menjadi kota.
Perubahan - perubahan ini dengan sendirinya juga akan membawa perubahan
pada tata kehidupan didalam keluarga.

2. Keluarga Dalam Arti Luas Menjadi Keluarga Inti

i. Karena bertambahnya kebutuhan hidup yang harus dipenuhi


,berubahnya nilai - nilai hidup, pendidikan yang ingin dicapai semakin tinggi,

4
maka keluarga memerlukan biaya lebih besar, sehingga tidak memungkinkan
lagi bagi keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarganya selain dari pada
keluarga inti.

3. Keluarga Yang Menetap Menjadi Keluarga Yang Berpindah-pindah

j. Banyak pegawai maupun pekerja yang tidak bekerja didaerahnya


sendiri karena harus menjalani perpindahan semasa mereka bekerja, dan
biasanya mereka tidak menetap lama pada suatu daerah. Hal ini juga sangat
banyak member pengaruh bagi tata kehidupan didalam keluarga.

4. Peranan dari Anggota Keluarga Berubah

k. Ibu berperan ganda maka sangat diharapkan partisipasi yang besar


dari seluruh anggota keluarga sehingga pada masa kini adalah merupakan hal
yang biasa apabila seorang ayah, maupun anak laki - laki membantu ibu untuk
l. mengerjakan pekerjaan rumah tangga, misalnya memasak,
mencuci, menjaga anak, dan lain-lainnya, walaupun pada masa lalu hal ini
merupakan tabu menurut adat istiadat.
m.
C. Fungsi Keluarga
n. Ada beberapa fungsi yang dapat dijalankan oleh suatu
keluarga, diantaranya adalah sebagai berikut :
1. Fungsi Biologis
a. Untuk meneruskan keturunan.
b. Memelihara dan membesarkan anak.
c. Memenuhi kebutuhan gizi keluarga.
d. Memelihara dan merawat anggota keluarga.
2. Fungsi Psikologis
a. Memberikan kasih sayang dan rasa aman.
b. Memberikan perhatian diantara anggota keluarga.
c. Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga.
d. Memberikan identitas keluarga.
3. Fungsi Sosialisasi
a. Membina sosialisasi pada anak.
b. Membentuk norma - norma tingkah laku sesuai dengan tingkat
perkembangan anak.
c. Meneruskan nilai-nilai budaya keluarga.
4. Fungsi Ekonomi

5
a. Mencari sumber-sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan
keluarga.
b. Pengaturan penggunaan penghasilan keluarga utnuk memenuhi
kebutuhan keluarga.
c. Menabung untuk memenuhi kebutuhan - kebutuhan keluarga dimasa
yang akan datang misalnya pendidikan anak - anak, jaminan hari tua
dan sebagainya.
o.
p.
q.
5. Fungsi Pendidikan
a. Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, keterampilan
dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang
dimilikinya.
b. Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang
dalam memenuhi peranannya sebagai orang dewasa.
c. Mendidik anak sesuai dengan tingkat - tingkat perkembangannya.

6. Fungsi Keluarga menurut Undang-undang N0. 10 Tahun


1992 jo PP No. 21 Tahun 1994 adalah sebagai berikut :
a. Fungsi Keagamaan
Membina norma ajaran - ajaran agama sebagai dasar dan tujuan
hidup seluruh anggota keluarga.
Menerjemahkan agama dalam tingkah laku hidup sehari - hari
kepada seluruh anggota keluarga.
Memberikan contoh konkrit dalam hidup sehari - hari dalam
pengamalan ajaran agama.
Melengkapi dan menambah proses kegiatan belajar anak tentang
keagamaan yang kurang diperolehnya disekolah atau dimasyarakat.
Membina rasa, sikap dan praktek kehidupan keluarga beragama
sebagai pondasi menuju keluarga kecil bahagia sejahtera.
b. Fungsi Budaya
Membina tugas-tugas keluarga sebagai lembaga untuk meneruskan
norma - norma dan budaya masyarakat dan bangsa yang ingin
dipertahankan.
Membina tugas - tugas keluarga sebagai lembaga untuk menyaring
norma dan budaya asing yang tidak sesuai.

6
Membina tugas - tugas keluarga sebagai lembaga yang anggotanya
mencari pemecahan masalah dari berbagai pengaruh negatif
globalisasi dunia.
Membina tugas - tugas keluarga sebagai lembaga yang anggotanya
dapat berperilaku baik sesuai dengan norma bangsa Indonesia
dalam menghadapi tantangan globalisasi.
Membina budaya keluarga yang sesuai, selaras, dan seimbang
dengan budaya masyarakat atau bangsa untuk menjunjung
terwujudnya norma keluarga kecil bahagia sejahtera.
c. Fungsi Cinta Kasih
Menumbuh kembangkan potensi kasih saying yang telah ada antar
anggota keluarga kedalam simbol - simbol nyata secara optimal
dan terus menerus.
Membina sikap dan tingkah laku saling menyayangi antar anggota
keluarga.
Membina rasa, sikap dan praktik hidup keluarga yang mampu
memberikan dan menerima kasih sayang sebagai pola hidup ideal
menuju keluarga kecil bahagia sejahtera.
d. Fungsi Perlindungan
Memenuhi kebutuhan rasa aman anggota keluarga baik dari rasa
tidak aman yang timbul dari dalam maupun dari luar keluarga.
Membina keamanan keluarga baik fisik maupun psikis dari
berbagai bentuk ancaman dan tantangan yang datang dari luar.
Membina dan menjadikan stabilitas dan keamanan keluarga
sebagai modal menuju keluarga kecil bahagia sejahtera.
e. Fungsi Reproduksi
Membina kehidupan keluarga sebagai wahana pendidikan
reproduksi sehat, baik bagi anggota keluarga maupun bagi keluarga
disekitarnya.
Memberikan contoh pengalaman kaidah - kaidah pembentukan
keluarga dalam hal usia, pendewasaan fisik maupun mental.
Mengamalkan kaidah - kaidah reproduksi sehat, baik yang
berkaitan dengan waktu melahirkan, jarak antara 2 anak, dan
jumlah ideal anak yang diinginkan dalam keluarga.
Mengembangkan kehidupan reproduksi sehat sebagai odal yang
kondusif menuju keluarga kecil bahagia sejahtera.

7
f. Fungsi Sosialisasi
Menyadari, merencanakan dan menciptakan lingkungan keluarga
sebagai wahana pendidikan dan sosialisasi anak yang pertama dan
utama.
Menyadari, merencanakan dan menciptakan kehidupan keluarga
sebagai tempat bagi anak untuk dapat mencari pemecahan atau
solusi dari berbagai konflik dan permasalahan yang dijumpainya
baik di lingkungan sekolah maupun masyarakat.
Membina proses pendidikan dan sosialisasi anak tentang hal-hal
yang diperlukan untuk meningkatkan kematangan dan kedewasaan
baik fisik maupun mental yang tidak / kurang diberikan oleh
lingkungan sekolah ataupun masyarakat.
g. Fungsi Ekonomi
Melakukan kegiatan ekonomi baik diluar maupun didalam
lingkungan keluarga dalam rangka menopang kelangsungan dan
perkembangan kehidupan keluarga.
Mengelola ekonomi keluarga sehingga terjadi keserasian,
keselarasan dan keseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran
keluarga.
Mengatur waktu sehingga kegiatan orang tua diluar rumah dan
perhatiannya terhadap anggota keluarga berjalan secara serasi,
selaras dan seimbang.
Membina kegiatan dan hasil ekonomi keluarga sebagai modal
untuk mewujudkan keluarga kecil bahagia dan sejahtera.
h. Fungsi Pelestarian Lingkungan
Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan
internal keluarga.
Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan
diluar atau disekitar keluarga.
Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan yang
serasi, selaras dan seimbang antara lingkungan keluarga dengan
lingkungan hidup masyarakat di sekitarnya.
Membina kesadaran, sikap dan praktik pelestarian lingkungan
hidup sebagai pola hidup keluarga menuju keluarga kecil bahagia
sejahtera.

8
Menurut Effendy (1998)Terdapat 3 Fungsi Pokok Keluarga
terhadap anggota keluarganya yaitu:
a. Asih
Adalah memberikan kasih sayang, perhatian, rasa aman,
kehangatan kepada anggota keluarga sehingga memungkinkan mereka
tumbuh dan berkembang sesuai dengan usia dan kebutuhannya.
b. Asuh
Memenuhi kebutuhan akan pemeliharaan dan perawatan
anak agar kesehatannya selalu terpelihara, sehingga mampu menjadikan
mereka anak - anak yang sehat, baik fisik maupun mental, sosial dan
spiritual.
c. Asah
Adalah memenuhi kebutuhan pendidikan anak, sehingga
siap menjadi manusia dewasa yang mandiri dalam mempersiapkan masa
depannya.

D. Kebutuhan Keluarga
Manusia mempunyai kebutuhan dasar (kebutuhan pokok)
untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Walaupun setiap individu
mempunyai karakteristik yang unik, kebutuhan dasarnya sama.
Perbedaannya hanya dalam pemenuhan kebutuhan dasar tersebut.
Menurut Potter dan Patricia (dalam Giensa, 2016) hierarki kebutuhan
manusia ialah seperti kebutuhan fisiologis, kebutuhan akan rasa aman dan
tentram, kebutuhan utnuk dicintai dan disayangi, kebutuhan untuk
dihargai, kebutuhan untuk aktualisasi diri.




Macam - macam kebutuhan keluarga dapat ditinjau dari :
1. Tingkat Kepentingannya
a. Kebutuhan Primer

9
Adalah kebutuhan utama manusia yang pemenuhannya
tidak dapat ditangguhkan atau ditunda-tunda. Kebutuhan yang
termasuk ke dalam kebutuhan primer, yaitu sebagai berikut :
Makanan dan minuman (pangan).
Pakaian (sandang).
Rumah (papan).
b. Kebutuhan Sekunder
Adalah kebutuhan yang tidak mendesak dan pemenuhannya
dapat ditangguhkan dan jika tidak terpenuhi tidak akan mengancam
kelangsungan hidup keluarga. Kebutuhan yang termasuk ke dalam
kebutuhan sekunder, antara lain sebagai berikut :
Buku dan ala - alat tulis.
Radio dan televisi.
Jam tangan.
Perabot rumah tangga.
c. Kebutuhan Tersier
Adalah kebutuhan atas barang mewah atau bersifat hiburan
(kesenangan belaka). Kebutuhan tersier terpenuhi bila kebutuhan
primer dan kebutuhan sekunder sudah terpenuhi dengan baik.
Kebutuhan yang termasuk kedalam kebutuhan tersier, antara lain
sebagai berikut :
Rumah mewah.
Mobil mewah.
Perhiasan emas, permata, berlian dan mutiara.
Alat - alat musik.




2. Waktu Pemenuhannya
a. Kebutuhan Sekarang
3. Adalah kebutuhan yang bersifat mendesak dan
pemenuhannya tidak dapat ditunda - tunda. Bila pemenuhan ini
ditunda dapat menimbulkan kerugian, musibahw, atau kecelakaan yang
tidak dapat dihindari. Contoh kebutuhan sekarang :

10
Obat untuk orang sakit.
Makanan diwaktu lapar.
Petugas pemadam kebakaran saat terjadi kebakaran.
b. Kebutuhan yang Akan Datang
4. Adalah kebutuhan yang pemenuhannya tidak perlu segera
atau dapat ditunda di masa yang akan datang. Contoh kebutuhan yang
akan datang :
Memperbaiki rumah.
Naik haji.
5. Ditinjau dari Sifatnya
a. Kebutuhan Jasmani
6. Adalah kebutuhan lahiriah atau kebutuhan yang
pemenuhannya bertujuan untuk memelihara, mengembangkan dan
membangun pertumbuhan fisik atau jasmani. Artinya kebutuhan ini
sangat berhubungan dengan kebendaan atau materi. Contoh kebutuhan
jasmani :
Makanan dan minuman.
Pakaian, topi, kaos kaki dan sepatu.
Alat - alat olahraga.
b. Kebutuhan Rohani
7. Adalah kebutuhan immateril atau kebutuhan yang
pemenuhannya bertujuan untuk memberikan kepuasan pada jiwa, hati
sanubari dan perasaan seseorang. Contoh kebutuhan rohani :
Agama.
Pendidikan dan kesenian.
Kasih sayang dan pujian.
8. Ditinjau dari Subjeknya
a. Kebutuhan Individu
9. Adalah kebutuhan seseorang yang sifatnya pribadi. Cara
memenuhinya tergantung pada minat, pendidikan, status sosial, hobi,
pekerjaan dan lain sebagainya. Contoh kebutuhan individu :
Kebutuhan makan dan minum.
Kebutuhan akan alat - alat olahraga, alat tulis dan buku.
b. Kebutuhan Kelompok
10. Adalah kebutuhan sekelompok orang atau anggota
masyarakat. Contoh kebutuhan kelompok :

11
Kebutuhan akan rasa aman, damai, keindahan dan ketertiban.
Kebutuhan akan jalan raya, pelabuhan, jembatan, rumah sakit
dan sekolah.
11.
E. Sumber Daya Keluarga
12. Burger dan locke (1961) dikutip Guhardja, Puspitawati,
Hartoyo dan Martianto (1992) mendefinisikan keluarga sebagai unit sosial
terkecil dalam masyarakat yang anggotanya terikat oleh adanya hubungan
perkawinan, serta hubungan darah atau adopsi. Keluarga dalam memenuhi
kebutuhan hidup anggotanya memerlukan faktor pendukung diantaranya
adalah sumber daya yang tesedia dalam keluarga. Sumber daya berarti
sumber dari kekuatan potensi dan kemampuan untuk mencapai suatu
tujuan atau manfaat. Dalam tinjauan ekonomi keluarga, sumber daya
merupakan alat atau bahan yang tersedia dan diketahui potensinya untuk
memenuhi kebutuhan atau keinginan keluarga. Sumber daya yang tersedia
dalam keluarga merupakan dasar penentu seseorang dalam berperilaku.
13. Sumber daya keluarga menurut Gross, Crandal dan Knoll
(1973) dikutip Guhardja et al., (1992) diklasifikasikan menjadi tiga yaitu
sumber daya berdasarkan jenisnya (sumber daya manusia, sumber daya
waktu dan sumber daya materi), berdasarkan nilai ekonominya (sumber
daya ekonomi dan sumber daya non ekonomi) dan sumberdaya
berdasarkan letak atau asalnya (sumber daya makro dan sumber daya
mikro). Sumber daya berdasarkan nilai ekonomi
14. merupakan sumber daya yang secara langsung berpengaruh terhadap
konsumsi, gizi dan kesehatan anggota keluarga. Jaid menurut Suhardjo
(1989) yang dimaksud dengan sumber daya keluarga adalah alat untuk
mencapai tujuan keluarga.
15. Sumber daya ekonomi merupakan alat untuk mencapai
tujuan keluarga yang memiliki ciri yaitu bersifat konkrit dan dapat ditukar
dengan nilai uang, sedangkan sumber daya non ekonomi adalah alat untuk
mencapai tujuan keluarga dengan salah satu cirinya adalah bersifat abstrak
dan sulit untuk diukur serta biasanya tidak dapat dipertukarkan dengan
nilai uang secara nyata seperti pengetahuan yang dimiliki oleh orang tua
terutama dalam mengasuh anak balita.

12
16. Menurut Engle, et al. (1997) sumber daya yang harus
dimiliki oleh orang tua terutama ibu dalam mengasuh anak balita terdiri
dari enam bagian yaitu pendidikan, pengetahuan, kepercayaan; kesehatan
fisik dan status gizi ibu; kesehatan mental, stress, kepercayaan diri,
pengambilan keputusan; ketersedian waktu; dan adanya dukungan sosial
baik dari suami maupun masyarakat. Sumber daya tersebut diduga dapat
menentukan kepedulian ibu dalam mengasuh anak terutama usia balita.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.
25.
26.
27.
28.
29.
30.
31.
32.BAB III
33.PEMBAHASAN
34.
35.
A. Peranan Keluarga dalam Pembinaan Makan pada Anak
36. Menurut Sindoro (dalam Damanik, 2015), peranan adalah
bagian dari tugas utama yang harus dilakukan seorang dalam manajemen.
Peranan merupakan penyesuain dari fungsi diri dan merupakana sebuah
proses untuk menjalankan rutinitas keseharian. Ketika salah satu anggota
keluarga tidak sepenuhnya bisa memberikan fungsi dan peranan dalam
keluarganya, maka akan muncul suatu permasalahan didalam keluarga.
37. Berbagai peranan yang terdapat didalam keluarga menurut
Nasrul Effendy 1998, adalah sebagai berikut :
a. Peran ayah : Ayah sebagai suami dari istri dan anak - anak, berperan
sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung, dan pemberi rasa aman,
sebagai kepala keluarga, sebagai anggota dari kelompok sosialnya
serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya.

13
b. Peran ibu : Sebagai istri dan ibu dari anak - anaknya. Ibu mempunyai
peranan untuk mengurus rumah tangga sebagai pengasuh dan pendidik
anak - anaknya, pelindung dan sebagai salah satu kelompok dari
peranan sosialnya serta sebagai anggota masyarakat dari
lingkungannya, disamping itu juga ibu dapat berperan sebagai pencari
nafkah tambahan dalam keluarganya.
c. Peran anak : Anak - anak melaksanakan peranan psikososial sesuai
dengan tingkat perkembangannya baik fisik, mental, sosial dan
spiritual.
38. Keluarga merupakan satu hal terpenting dalam
pembentukan makan anak karena anak dibesarkan dan dididik oleh
keluarga. Makan merupakan proses terpenting dalam tumbuh kembang
seorang anak. Pada saat makan terjadi interaksi antara anak dengan orang
tua. Kebiasaan makan, jenis makanan yang disukai atau tidak disukai
orang tua akan menurun kepada anaknya.
39.
40.
41. Kebiasaan makan yang baik dimulai dirumah, atas
bimbingan dari orang tua baik itu ibu, ayah, dan anggota keluarga yang
lainnya, seperti kakak, abang atau nenek serta pembantu. Untuk itu,
keluarga khususnya kaum ibu perlu mengetahui bagaimana cara
membiasakan anak dan keluarga dengan pola makan sehat yaitu dengan
memperkenalkan makan sejak dini kepada anak yaitu saat dia beranjak
usia 6 bulan dan dalam penyajian, makanan dibuat agar anak dapat
menyantap dan mengambilnya dengan mudah, seperti daging yang
dipotong kecil - kecil, kentang atau sayuran yang dilembutkan. Anak
biasanya akan menolak dulu bila diberi makanan baru, tetapi bila
dikenalkan dalam porsi kecil secara rutin, mereka akan menerimanya.
Variasi makanan dalam rasa dan tekstur sejak masa bayi berdampak
terbentuknya individu yang menyukai berbagai macam makanan termasuk
buah dan sayur. Maka dari itu selalu sediakan menu sehat dimeja makan
keluarga tentu saja dengan mengurangi yang instan dan memperbanyak
sayur dan buah - buahan.

14
42. Pembiasaan anak untuk sarapan pagi dirumah atau membawa bekal
dari rumah adalah salah satu contoh pembiasaan yang baik karna dengan begitu si
anak bisa berkonsentrasi saat belajar dan secara tidak langsng bisa mengurangi
minat jajan anak yang berlebihan. Hindari kebiasaan membelikan jajanan pulang
sekolah untuk anak karna anak akan menjadi terbiasa jajan makanan yang belum
tentu baik gizi maupun kebersihannya. Nasihat yang baik dan pemberian
pengertian di rumah sangat disarankan bagi para orang tua.
43. Faktor sosio - budaya serta pengetahuan orang tua menentukan
keberhasilan dalam pembinaan makan anak. Ada tiga tipe orang tua dalam
pemberian makan anak yaitu :
1. Controlling merupakan sikap orangtua yang menentukan dan mengontrol
porsi, waktu, dan menu makan anak sehingga orang tua terkesan bersikap
otoriter.
2. Laissez-faire merupakan sikap yang kontradiksi dari controlling, sehingga
tidak ada paksaan terhadap anak meskipun anak tergolong gizi kurang.
3. Responsif orangtua akan selalu berada dekat dengan anaknya, mereka
selalu merespon tangisan anak mereka dengan memberinya makan.
44. Faktor lain dalam keluarga yang berperan dalam pembentukan
kebiasaan makan anak antara lain :
Peranan ibu biasanya yang paing banyak berpengaruh terhadap
pembentukan kebiasaan makan anak - anak didalam rumah. Mulai dari
persiapan s/d tata cara makan.
Pengetahuan serta kesukaan ibu / ayah terhadap jenis - jenis makanan
tertentu sangat berpengaruh terhadap hidangan - hidangan yang disajikan
an diteruskan kepada anak.
Adanya pantangan - pantangan terhadap pasangan, baik itu dari segi
agama, adat istiadat dan kepercayaan - kepercayaan lain dalam keluarga.

45. Kesalahan dalam pembinaan makan pada anak juga


dapat membawa dampak ketika dewasa nanti. Seorang anak
akan merasa trauma bila pemberian makan di keluarganya
dilakukan dengan cara memaksa (koersif). Lain halnya jika anak
selalu dipenuhi permintaannya oleh orang tua. Pola demikian
akan membuat mereka menjadi pribadi yang manja. Oleh karena

15
itu, orang tua harus bisa menerapkan pola pembinaan kebiasaan
makan yang fleksibel namun tetap bisa menanamkan nilai positif
kepada anak.

46.
B. Peranan Keluarga dalam Ibu Menyusui
47. Secara sosiologi, keluarga didefinisikan sebagai kesatuan sosial
yang terikat oleh hubungan darah atau perkawinan atau adopsi yang masing-
masing anggotanya memiliki peranan berlainan sesuai dengan fungsinya. Di
dalam masyarakat terdapat beberapa tipe keluarga, antara lain keluarga inti (ayah,
ibu dan anak-anak yang belum menikah) dan keluarga besar (selain ayah, ibu, dan
anak-anak terdapat anggota keluarga lainnya). Peran keluarga terhadap
keberhasilan menyusui sangatlah besar.
1. Peranan Ayah
48. Ayah adalah sponsor utama dalam keberhasilan menyusui. Selama
ini mayoritas masyarakat masih menganggap bahwa proses menyusui adalah
urusan antara ibu dan bayi. Padahal, agar proses menyusui berjalan sukses,
ayah harus ikut berpartisipasi aktif, bahkan sejak proses kehamilan. Berikut ini
49. adalah beberapa peran yang bisa dilakukan ayah dalam mendukung proses
menyusui :
a. Memilih Fasilitas Kesehatan
50. Sukses memyusui dimulai sebelum proses persalinan, yaitu
dengan memilih fasilitas kesehatan yang mendukung proses menyusui.
Sebelum proses persalinan, ayah harus memastikan bahwa fasilitas
kesehatan yang dipilih memiliki sepuluh langkah menuju keberhasilan
menyusui sesuai dengan aturan WHO.
b. Memberi Dukungan
51. Diawal proses menyusui merupakan saat-saat yang sulit
bagi Ibu, sehingga tidak jarang beberapa Ibu menyusui mengalami stress
bahkan terkena syndrome baby blues . Olehkarena itu dukungan Ayah
sangat diperlukan. Dukungan yang bisa diberikan antara lain menemani
ibu saat menyusui, terutama di malam hari. Dimana di awal kelahirannya,
bayi lebih sering menyusu di malam hari. Selain menemani, ayah dapat

16
membantu menyendawakan bayi setelah selasai menyusu. Dengan
demikina, ibu merasa tidak sendirian sehingga menyusui menjadi hal yang
menyenangkan.
c. Memberi Semangat
52. Pengalaman pertama menyusui seringkali membuat ibu
tidak percaya diri. Banyak ibu yang merasa ASI nya kurang atau tidak
cukup bagi bayi. Ayah perlu member semangat kepada ibu. Bahwa
semakin sering ibu menyusui, semakin banyak ASI yang diproduksi. Ayah
perlu meyakinkan kepada ibu bahwa produksi ASI itu selalu sesuai dengan
kebutuhan bayi.
d. Memberi Bantuan
53. Proses menyusui terkadang menjadi proses yang sangat
melelahkan bagi ibu, seringnya ibu terbangun di malam hari dan kurang
istrirahat membuat ibu kelelahan. Rasa lelah yang dirasakan ibu seringkali
membuat ibu tidak mampu mengerjakan pekerjaan rumah lainnya.
Bantuan dari ayah akan mengurangi kelelahan ibu. Ayah bisa membantu
54. mengerjakan pekerjaan rumah, bahkan membatu merawat bayi.
Misalnya membantu mengganti popok atau memandikan bayi.
e. Menciptakan Rasa Nyaman
55. Kelancaran produksi ASI juga bergantung pada rasa
nyaman seorang ibu. Oleh karena itu, ayah harus mampu menciptakan rasa
nyaman. Mengambilkan air minum dan camilan saat ibu sedang menyusui
atau memijit kaki ibu, sehingga saat menyusui ibu merasa nyaman. Atau
memijit punggung ibu ketika selesai menyusui, sehingga rasa lelah ibu
hilang.

2. Peran Kakak si Bayi

56. Setiap anak memerlukan waktu untuk menerima kehadiran seorang


adik. Oleh karena itu, orang tua perlu membantu proses beradaptasi. Sebelum
kelahiran adik, orang tua sebaiknya sering mengajak kakak berinterasi dengan
adiknya yang masih ada dalam kandungan. Bila saat hamil kakak masih
menyusu, maka harus disosialisasikan bahwa kelak kakak harus berbagi ASI

17
dengan adik. Perlu diberitahukan bahwa adiknya harus didahulukan ketika
meminta ASI. Saat menyusui bayi ibu juga bisa membacakan buku untuk si
kakak. Dengan melibatkan kakak dalam proses menyusui pada akhirnya
mampu menjadi sosialisasi kebiasaan menyusui bagi generasi yang akan
datang.

3. Peran Nenek

57. Bagi ibu bekerja sering kali melibatkan nenek dalam proses
pengasuhan bayi. Nenek menjadi pihak yang dititipi bayi jika ibu bekerja.
Oleh karena itu peran nenek sangat signifikan dalam keberhasilan menyusui.
Berikut peran nenek dalam mendukung ibu menyusui :
a. Memberikan ASI tanpa Dot
58. Bila ibu bekerja, nenek dapat memberikan ASIP (Air Susu
Ibu Perahan) melalui berbagai media, misalnya sendok. ASIP tidak
diberikan melalui dot karna beberapa penelitian menunjukkan bahwa
penggunaan dot telah terbukti mengakibatkan penyapihandini pada bayi.
Bayi lebih
59. senang mengisap dot dan menjadi tidak berselera menyusu
langsung. Akibatnya rangsangan hisapan bayi ke putting susu menurun,
sehingga produksi ASI menurun.
b. Membantu Mneyiapkan Makanan Bergizi
60. Dukungan lain yang bisa diberikan nenek kepada ibu
menyusui adalah membantu menyiapkan makanan bergizi. Ibu yang baru
melahirkan sering kali masih merasa lemah sehingga belum bisa memasak
sendiri. Bila ada nenek dirumah, nenek bisa membantu menyiapkan
makanan bergizi sehingga proses produksi ASI menjadi lancar.
c. Memberi Semangat
61. Nenek juga bisa memberi semangat pada ibu untuk terus
memompa ASI secara rutin setiap dua jam sekali bila ibu sedang bekerja
sehingga produksi ASI tetap lancar.

62. Peranan lain yang dapat dilakukan oleh keluarga yaitu menemani si
ibu saat berkonsultasi dengan petugas kesehatan terutama konsultasi gizi baik

18
dipuskesmas maupun dirumah sakit. Sehingga si ibu dan keluarga tahu makanan
apa saja yang harus dikonsumsi saat menyusi sehingga bisa memproduksi ASI
lebih banyak dan akibat dari bagi si ibu yang tidak mau serta makanan gizi
simbang untuk ibu menyusui sehingga bisa diterapkan langsung dalam pembuatan
makan untuk si ibu. Peranan keluarga lainnya yaitu ikut menemani dan
mendorong si ibu untuk berpartisipasi atau dapat hadir dalam kelas ibu menyusui
yang diadakan oleh petugas puskesmas tiap bulannya dipolindes supaya
menambah pengetahuan ibu dan keluarga mengenai bagaimana teknik menyusui
anak yang baik dan bisa mengatasi anak yang tidak mau menyusui serta manfaat
dari menyusui bagi si ibu dan anak.

63.
64.
65.
66.
67.
68.
69.BAB IV
70.PENUTUP
71.
72.
A. Kesimpulan
73. Keluarga adalah satuan unit terkecil yang terdiri dari ayah,
ibu dan anakyang merupakan sistem sosial yang saling bergantung dan
kumpulan yangsaling berinteraksi antara satu dengan yang lainnya. Bentuk -
bentuk dari keluarga yaituBerdasarkan garis keturunan (patrilinear,
Matrilinear), berdasarkan jenis perkawinan (monogami, poligami),
berdasarkan pemukiman (Patrilokal, Matrilokal, Neolokal), berdasarkan jenis
anggota keluarga (Nuclear Family,Exstended Family,Serial Family, Single
Family, Composite,Cahabitation).
74. Perubahan - perubahan dalam keluarga yaitu keluarga
pedesaan menjadi keluarga perkotaan, keluarga yang menetap jadi keluarga
yang berpindah-pindah dan peranan dari anggota keluarga berubah. Fungsi

19
keluarga diantaranya fungsi biologis, fungsi psikologis, fungsi sosialisasi,
fungsi ekonomi dan fungsi pendidikan.
75. Kebutuhan keluarga berdasarkan tingkat kepentingannya
(kebutuhan primer, sekunder dan tersier), waktu pemenuhan (kebutuhan
sekarang dan yang akan datang), sifatnya (jasmani dan rohani) dan subjeknya
(individu dan kelompok). Sumber daya keluarga diklasifikasikan menjadi
sumber daya berdasarkan jenisnya (sumber daya manusia, sumber daya waktu
dan sumber daya materi), berdasarkan nilai ekonominya (sumber daya
ekonomi dan sumber daya non ekonomi) dan sumberdaya berdasarkan letak
atau asalnya (sumber daya makro dan sumber daya mikro).
76. Peranan keluarga dalam pembinaan makan pada anak dan ibu
menyusui sangatlah besar. Untuk itu, keluarga khususnya kaum ibu perlu
mengetahui bagaimana cara membiasakan anak dan keluarga dengan pola
makan sehat dan peran suami sangat utama dalam keberhasilan ibu menyusui
karna suami harus memberikan semangat, dukungan, bantuan serta rasa
nyaman saat si ibu menyusui anaknya.
77.
B. Saran
C. Dengan adanya penulisan makalah ini, penulis sangat berharap

agar makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca, dapat menambah ilmu

pengetahuan dan menerapkannya dalam kehidupan sehari - hari.

D.
E.

20